Anda di halaman 1dari 13

ASI EKSKLUSIF

dan TEKNIK MENYUSUI

1.

Oleh :
DIAH RETNANI P1337420114061

PRODI DIII KEPERAWATAN SEMARANG


POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG
2016

PENGERTIAN

ASI eksklusif (menurut WHO) adalah pemberian


ASI saja pada bayi sampai usia 6 bulan tanpa
tambahan cairan atau makanan lain, diberikan
dengan teknik yang benar.

PENGERTIAN
ASI eksklusif (menurut WHO) adalah pemberian ASI saja pada bayi
sampai usia 6 bulan tanpa tambahan cairan atau makanan lain . ASI
dapat di berikan sampai bayi usia 2 tahun.
Teknik menyusui yang benar adalah cara memberikan ASI dengan
perlekatan dan posisi ibu dan bayi dengan benar (Perinasia, 1994)
ASI Eksklusif adalah pemberian ASI pada bayi tanpa diberi
tambahan cairan lain, seperti susu formula, jeruk, madu, air teh, bahkan
air putih sekalipun. Selain tambahan cairan, bayi juga tidak diberi
makanan padat lain, seperti pisang, pepaya, bubur susu, biskuit, bubur
nasi tim, dan lain-lain (Roesli, 2001).

MANFAAT ASI
1. Untuk Bayi

ASI menyempurnakan pertumbuhan bayi sehingga menjadikan bayi sehat dan cerdas.
ASI memberikan perlindungan terhadap berbagai penyakit terutama infeksi.
Memperindah kulit dan gigi serta bentuk rahang.

MANFAAT ASI

1. Untuk Bayi
a.
ASI adalah makanan terbaik bagi bayi yang mudah dicerna dan diserap, selalu bersih,
segar, dan aman.
b.
ASI menyempurnakan pertumbuhan bayi sehingga menjadikan bayi sehat dan cerdas.
c.
ASI memberikan perlindungan terhadap berbagai penyakit terutama infeksi.
d.
Memperindah kulit dan gigi serta bentuk rahang.
e.
ASI selalu tersedia dengan suhu yang tepat sehingga tidak akan mengecewakan bayi
karena harus menunggu atau suhu tidak tepat.
f.
Bayi yang menyusu jarang mengalami diare, tidak akan mengalami sembelit dan jarang
terkena alergi.
g.
Komposisi dan volume ASI cukup untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi sampai
dengan 6 bulan.
h.
Sistem pencernaan bayi sampai dengan 6 bulan belum sempurna untuk mencerna
makanan selain ASI. ASI sendiri mudah dicerna karena mengandung enzim-enzim.
i.
Tidak memberatkan fungsi ginjal bayi. Sistem ekresi bayi baru lahir sampai dengan usia 6
bulan belum sempurna, sehingga bila diberi makanan dengan osmolaritas yang tinggi
(seperti susu formula atau buah-buahan) akan memberatkan fungsi ginjal.
j.
Pemberiaan makanan atau minuman selain ASI sebelum 4-6 bulan secara tidak langsung
akan mengurangi produksi ASI oleh karena frekuensi bayi untuk menyusu berkurang
karena sudah kenyang.

Lanjutan,..
2. Untuk Ibu

Mengurangi perdarahan setelah


melahirkan dan mempercepat involusi
uterus (pengecilan rahim seperti
semula).
Menjadikan hubungan ibu dan bayi
semakin dekat.

2. Untuk Ibu
Mengurangi perdarahan setelah melahirkan dan mempercepat
involusi uterus (pengecilan rahim seperti semula). Hal ini disebabkan
karena pada saat bayi lahir dan segera disusukan ke ibunya, maka
rangsangan hisapan bayi pada payudara akan diteruskan ke hipofsis
pars posterior yang akan mengeluarkan hormon progesteron.
Membantu mengembalikan tubuh seperti keadaan sebelum hamil.
Dengan menyusui, timbunan lemak pada tubuh ibu akan
dipergunakan untuk pembentukan ASI sehingga berat badan ibu akan
lebih cepat kembali keberat sebelum hamil.
Menjadikan hubungan ibu dan bayi semakin dekat.
Menunda kehamilan. Dengan menyusui secara eksklusif dapat
menunda haid dan kehamilan, sehingga dapat digunakan sebagai alat
kontrasepsi alamiah yang secara umum dikenal sebagai Metode
Amenorea Laktasi (MAL).
Mengurangi resiko kanker payudara dan ovarium. Cukup banyak
penelitian yang membuktikan bahwa ada korelasi antara infertilitas
dan tidak menyusui dengan peningkatan risiko terkena kanker, baik
itu kanker payudara ataupun kanker ovarium.
Pemulihan kesehatan ibu lebih cepat.

Lanjutan,.
3. Untuk keluarga dan negara

Praktis..
Ekonomis.
Menciptakan sumber daya
manusia yang berkualitas.
Mengurangi pengeluaran kas
negara.

3. Untuk Keluarga
Praktis. Artinya dapat menghemat tenaga keluarga
karena ASI selalu tersedia setiap saat, keluarga tidak
perlu repot membawa berbagai peralatan susu
ketika bepergian.
konomis.

4. Untuk Negara
Menciptakan sumber daya manusia yang
berkualitas.
Mengurangi pengeluaran kas negara, karena tidak
perlu mengimpor susu formula. (Syafrudin,
Karningsih, Mardiana Diari. 2011)

KOMPOSISI ASI
Komposisi ASI contohnya seperti kandungan yang ada
di dalam beberapa macam bahan makanan di bawah
ini :
1. Karbohidr
at
2. Protein
3. Lemak
4. Vitamin,
dll

KOMPOSISI ASI
1.Karbohidrat
Sumber energi terbesar bagi bayi. Karbohidrat yang terdapat dalam
ASI yaitu laktosa. Laktosa adalah karbohidrat yang terdapat dalam ASI
dan berfungsi sebagai salah satu sumber energi untuk otak.
2. Protein
Kandungan protein dalam ASI cukup tinggi. Protein yang terdapat
pada ASI dan susu sapi terdiri dari protein whey dan casein. Di dalam
ASI sendiri lebih banyak terdapat protein whey yang lebih mudah
diserap oleh usus bayi. Sedangkan casein cenderung lebih susah
dicerna oleh usus bayi dan banyak terdapat pada susu sapi.
3. Lemak
Kadar lemak ASI lebih tinggi jika dibandingkan dengan susu sapi atau
susu formula. Kadar lemak yang tinggi ini sangat dibutuhkan untuk
mendukung pertumbuhan otak yang cepat selama masa bayi. Lemak
omega 3 dan omega 6 banyak ditemukan dalam ASI yang berperan
dalam perkembangan otak. DHA dan ARA hanya terdapat dalam ASI
yang berperan dalam perkembangan jaringan saraf dan retina mata.
4. Vitamin

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI


PRODUKSI ASI

Hisapan Bayi :
Semakin dini dan
sering bayi
menghisap, akan
mempercepat
pengeluaran ASI.

Nutrisi Ibu :
Buruknya nutrisi ibu
akan
mempengaruhi
jumlah ASI yang
diproduksi.

Psikologis
ibu
dan
keadaan
ibu:
Usahakan
menyusui
bayi
dalam keadaan
santai dan tidak
stress.

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI ASI


Isapan bayi.
Semakin dini dan sering bayi menghisap, akan
mempercepat pengeluaran ASI.
Psikologis ibu.
Usahakan menyusui bayi dalam keadaan santai
dan tidak stress.
Nutrisi ibu.
Buruknya nutrisi ibu akan mempengaruhi jumlah
ASI yang diproduksi.
Keadaan fisik ibu.