Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN
Infeksi karena jamur dapat terjadi di superficial, subkutan ataupun sistemik yang
memiliki karakteristik yang berbeda-beda.4
Dalam hal ini kita akan membahas tentang infeksi jamur superfisial yang terbatas pada
daerah yang mengandung zat tanduk, misalnya stratum korneum pada epidermis, rambut dan
kuku yang disebabkan oleh jamur dermatofita.4
Berdasarkan klasifikasi terbaru Jamur superficial terbagi dalam 3 genus, yaitu :
Microsporum, Epidermophyton dan Tricophyton.2
Infeksi jamur superficial memberikan manifestasi klinik yang berbeda pada setiap bagian
tubuh, terapi yang diberikanpun berbeda berdasarkan hal tersebut. Oleh karena itu penyakit
jamur superfisialis diklasifikasikan untuk tujuan klinis, sesuai dengan lokasi infeksinya. Jenisjenisnya adalah sebagai berikut:2
1. Tinea pada kaki (Tinea Pedis)
2. Tinea pada tangan (Tinea Manus)
3. Tinea pada kuku (Onikomikosis)
4. Tinea pada pangkal paha (Tinea Cruris)
5. Tinea pada bagian jenggot (Tinea Barbae)
6. Tinea pada kulit kepala (Tinea Capitis)
Pada referat ini kami akan membahas lebih dalam tentang tinea pada kulit tubuh tidak
berambut yaitu tinea corporis.2

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Definisi
Dermatofitosis adalah penyakit pada jaringan yang menganduk zat tanduk, misalnya
stratum korneum pada epidermis, rambut dan kuku, yang disebabkan oleh golongan jamur
dermatofita.1
Tinea korporis adalah penyakit dermatofit pada kulit glabrosa, hasil manifestasinya akibat
infiltrasi dan proliferasinya pada stratum korneum dan tidak berkembang pada jaringan yang
hidup selain kulit kepala, wajah, kaki, telapak tangan dan kaki, janggut dan lipatan paha.4
Tinea korporis merupakan dermatofitosis pada kulit tubuh tidak berambut (glabrous skin)
di daerah muka, badan, lengan, dan glutea.1,7,8
Manifestasinya akibat infiltrasi dan proliferasinya pada stratum korneum dan tidak
berkembang pada jaringan yang hidup.4
Sinonim tinea korporis: tinea sirsinata,tinea glabrosa, ringworm of the body.10
Beberapa faktor yang mempengaruhi timbulnya penyakit jamur yaitu iklim, panas,
lembab, pengeluaran keringat yang banyak, pakaian serba nilon, kebersihan , trauma kulit,
lingkungan, sosial budaya, dan ekonomi, adanya epidemic diantara populasi binatang dan
pergaulan yang erat dengan sumber infeksi dermatofitosis pada binatang.10
B. Epidemiologi
Tinea korporis adalah infeksi umum yang sering terlihat pada daerah dengan iklim yang
panas dan lembab. Seperti infeksi jamur yang lain, kondisi hangat dan lembab membantu
menyebarkan infeksi ini. Oleh karena itu daerah tropis dan subtropis memiliki insiden yang
tinggi terhadap tinea korporis. Tinea korporis dapat terjadi pada semua usia bisa didapatkan pada
pekerja yang berhubungan dengan hewan-hewan. Maserasi dan oklusi kulit lipatan menyebabkan
peningkatan suhu dan kelembaban kulit yang memudahkan infeksi. Penularan juga dapat terjadi

melalui kontak langsung dengan individu yang terinfeksi atau tidak langsung melalui benda yang
mengandung jamur, misalnya handuk, lantai kamr mandi, tempat tidur hotel dan lain-lain.18
Tinea korporis dapat ditularkan secara langsung melalui infeksi dari manusia dan hewan,
melalui muntahan atau melalui autoinokulasi dari reservoir seperti T. Rubrum yang berkolonisasi
di kaki. Pada anak-anak paling banyak berasal dari pathogen zoophilc, khususnya M. Canis yang
berasal dari anjing dan kucing.5
Pakaian yang tertutup dan panas, iklim yang panas dapat dihubungkan dengan frekuensi
dan juga beratnya penyakit.5
Pakaian yang bersifat oklusif, kontak dari kulit ke kulit yang sering dan trauma minor
(luka bakar) akan menciptakan lingkungan dimana dermatophytosis dapat berkembang. Pada
kebanyakan kasus tinea corporis gladiatorum sebagian besar disebabkan oleh T. tonsurans.5
Prevalensi infeksi jamur superfisial di seluruh dunia diperkirakan menyerang 20-25%
populasi dunia dan merupakan salah satu bentuk infeksi kulit tersering (Rezvani dan
Sefidgar,2010). Penyakit ini tersebar di seluruh dunia yang dapat menyerang semua ras dan
kelompok umur sehingga infeksi jamur superfisial ini relatif sering terkena pada negara tropis
(iklim panas dan kelembaban yang tinggi) dan sering terjadi eksaserbasi (Havlickova et
al,2008).19
Penyebab tinea korporis berbeda-beda di setiap negara, seperti di Amerika Serikat
penyebab terseringnya adalah Tricophyton rubrum Trycophyton mentagrophytes, Microsporum
canis dan Trycophyton tonsurans. Di Afrika penyebab tersering tinea korporis adalah
Tricophyton rubrum dan Tricophyton mentagrophytes, sedangkan di Eropa penyebab
terseringnya adalah Tricophyton rubrum, sementara di Asia penyebab terseringnya adalah
Tricophyton rubrum, Tricophyton mentagropytes dan Tricophyton violaceum (Verma dan
Heffernan,2008).19
Dilaporkan penyebab dermatofitosis yang dapat dibiakkan di Jakarta adalah T. rubrum
57,6%, E. floccosum 17,5%, M. canis 9,2%, T.mentagrophytes var. granulare 9,0%, M. gypseum
3,2%, T. concentricum 0,5% (Made,2001).19
Di RSU Adam malik/Dokter Pirngadi Medan spesies jamur penyebab adalah dermatofita
yaitu: T.rubrum 43%, E.floccosum 12,1%, T.mentagrophytes 4,4%, dan M.canis 2%,serta
nondermatofita 18,5%, ragi 19,1% (C. albicans 17,3%, Candida lain 1,8%) (Made,2001).19
3

C. Etiologi
Dermatofita adalah golongan jamur yang menyebabkan dermatofitosis. Golongan jamur
ini mempunyai sifat mencerna keratin. Dermatofita termasuk kelas fungi imperfecti yang terbagi
menjadi tiga genus, yaitu Trichophyton spp, Microsporum spp, dan Epidermophyton spp.
Walaupun semua dermatofita bisa menyebabkan tinea korporis, penyebab yang paling umum
adalah Trichophyton Rubrum dan Trichophyton Mentagrophytes.18
Tinea korporis disebabkan oleh epidermopyton floccusum dan beberapa spesies dari
trichopyton dan microsporum. infeksi dengan spesies anthropophilic, seperti E. floccosum atau
T. rubrum sering mengikuti autoinokulasi dari bagian tubuh lain yang terinfeksi, seperti kaki.
Tinea korporis yang disebabkan oleh T. tonsurans kadang-kadang semakin terlihat pada anakanak dengan tinea capitis dan disertai kontak pada mereka9
Kejadian umum tinea korporis biasanya mengikuti kontak dengan infeksi dari hewan
peliharaan di rumah dan hewan di kebun, tetapi juga disebabkan karena dari hewan liar atau yang
terkontaminasi dengan tanah/kotoran dari M. canis yang sering menyebabkan infeksi pada
manusia. Dan infeksi T. verrucosum umumnya terjadi di daerah pedesaan. Penyebaran infeksi
dari manusia ke manusia oleh spesies geophilic maupun zoophilic tidak biasa terjadi.9
Meskipun berbagai macam dermatofita dapat menyebabkan tinea corporis, namun yang
paling sering menyebabkan adalah T. Rubrum, T. Mentagrophytes, M. Canis dan T. Tonsuran
yang bersifat pathogen.5
D. PATOGENESIS
Infeksi alami didapatkan melalui deposisi arthrospores atau hifa pada permukaan
kulit individu yang rentan terhadap infeksi. Sumber infeksi biasanya berasal dari lesi aktif
pada hewan atau manusia lain, meskipun transmisi fomite diketahui terjadi, dan infeksi dari
tanah adalah yang sering terjadi dalam beberapa kejadian. Pada anak-anak yang terinfeksi
Trichophyton rubrum dan Epidermophyton floccosum, separuh dari infeksi dapat berasal
dari orang tua mereka.4
Di bangsal geriatri, epidemi mungkin terjadi diantara pasien. Menyebarnya dari
infeksi lokal yang sudah ada (misalnya kaki, lipat paha, kulit kepala dan kuku) tidak lazim
4

terjadi. Invasi kulit pada tempat infeksi diikuti oleh penyebaran sentrifugal melalui lapisan
epidermis yang bertanduk. Setelah periode pembentukan (inkubasi) ini, yang biasanya
berlangsung 1-3 minggu, respon jaringan terhadap infeksi menjadi semakin jelas. 4
Munculnya ciri khas dari infeksi iaitu banyak lesi yang berbentuk annular, hasil dari
eliminasi jamur dari pusat lesi, dan resolusi berikutnya adanya respon host inflamasi di
lokasi tersebut. Daerah ini biasanya menjadi resisten terhadap terjadinya infeksi ulang,
meskipun gelombang kedua penyebaran sentrifugal dari situs asli mungkin terjadi dengan
pembentukan cincin inflamasi eritem yang konsentris. Namun, banyak lesi kurang memiliki
kecenderungan untuk pembersihan pada bagian sentral dari lesi sebelumnya. Riwayat
alamiah dari infeksi ini sangat bervariasi. Beberapa kasus radang infeksi hewan dapat
mengalami resolusi secara spontan dalam beberapa bulan, sementara kasus khas seperti
Trichophyton rubrum yang menyebabkan tinea korporis dapat bertahan selama bertahuntahun lamanya.4
E. Manifestasi Klinis
Bentuk klinik biasax berupa lesi yang terdiri atas bermacam-macam efloresensi kulit,
berbatas tegas dengan konfigurasi anular, arsinar, atau polisiklik. Bagian tepi lebih aktif dengan
tanda peradangan yang lebih jelas. Daerah sentral biasanya menipis dan terjadi penyembuhan,
sementara di tepi lesi makin meluas ke perifer. Kadang-kadang bagian tengahnya tidak
menyembuh, tetapi tetap meninggi dan tertutup skuama sehingga menjadi bercak yang besar.8
Bila tinea korporis ini menjadi kronis, tanda-tanda aktif akan menghilang,
selanjutnya akan tampak bercak hiperpigmentasi dan skuamasi. Kadang-kadang dapat ditemukan
bentuk-bentuk dengan reaksi peradangan hebat.10
F. Pemeriksaan penunjang

Pemeriksaan KOH
Kulit dibersihkan dengan kapas dan alcohol 70%, tunggu hingga kering, lalu di
kerok dengan scalpel steril pada bagian tepi lesi yang aktif. Sediaan kulit
diletakkan di atas gelas objek, kemudian ditetesi larutan KOH 10% sampai 20%
dan ditutup dengan gelas penutup serta dipanasi diatas api kecil. Pemanasan tidak

boleh sampai mendidih. Kemudian gelas penutup ditekan dengan perlahan-lahan


agar bahan yang sudah lisis menipis dan rata. Selanjutnya diperiksa dibawah
mikroskop dengan pembesaran objektif 10x. Elemen jamur dermatofit tampak
sebagai garis yang memiliki indeks bias yang berbeda dengan sekitarnya. Pada
jarak tertentu dipisahkan oleh sekat atau dijumpai butir-butir yang bersambung
seperti rantai (artrospora).10
Pemeriksaan KOH yang positif dapat memastikan diagnosis klinis penyakit kulit
akibat jamur. Sedangkan pemeriksaan KOH yang negatif tidak menyingkirkan
diagnosis penyakit tersebut.10

Gambar 1: Hasil pemeriksaan mikroskopis dengan larutan KOH: hifa yang


panjang dan bercabang14

Gambar 2: Mikrokonidia yang bergumpal, Makrokonidia yang berbentuk seperti


rokok kadang- kadang terlihat hifa yang spiral14

Pemeriksaan biakan

Tujuan pemeriksaan ini yaitu untuk identifikasi spesies jamur penyebab,


membantu menetukan prognosis penyakit dan untuk keperluan studi
epidemioligis.10
Cara pemeriksaan: pembiakan dilakukan dengan media agar Sabouraud pada suhu
kamar 25-30o C, kemudian setelah satu minggu dilihat dan dinilai perubahan atau
pertumbuhan jamur. Identifikasi spesies dermatofit ditentukan berdasarkan bentuk
dan warna koloni, selanjutnya dilakukan identifikasi secara mikroskopik.10
Kita juga bisa melakukan kultur hasil dari kerokan kulit yang telah dilakukan.
Banyak media kultur standar yang tersedia, biasanya dua kultur dibuat, satu di
media yang mengandung cycloheximide (untuk dermatofita) dan satu tanpa (ragi
dan jamur)14

Gambar 3: (a, b): SDA kultur pada hari ke 7 dan 10. (c, d): Hasil kultur dilihat
dari bagian lateral14
G. Diagnosis Banding
Terdapat beberapa infeksi yang dapat di jadikan diagnosa banding bagi tinea korporis.
Antaranya adalah eksema numularis, dermatitis seboroik, psoriasis, pitiriasis rosea.5

Eksema nummular merupakan sumber umum kesalahan karena ia adalah diagnosis yang
hampir sama persis dengan tinea korporis. Kronis, gatal, dermatitis inflamasi yang terjadi dalam
bentuk plak berbentuk koin terdiri dari dikelompokkan papula kecil dan vesikel pada dasar
eritematosa. Hal ini biasanya pada ekstremitas selama musim dingin, sering terlihat pada
individu atopic 4. Plak dari papulovesicles cenderung terjadi simetris pada tungkai.4

Gambar 4: Eksema nummular (A. pruritus, bulat, nummular (koin berbentuk) plak dengan
eritema, sisik, dan kerak pada lengan bawah. B. Dari jarak dekat dari lesi pada pasien lain
mengungkapkan bahwa plak inflamasi ini terdiri dari konfluen lesi papulovesikular yang cairan
cairan serous dan menyebabkan pengerasan kulit dan biasanya berwarna kuning3
Dermatitis seboroik sering menyebabkan kesulitan dalam mendiagnosis tinea korporis.
Sebuah dermatosis kronis yang sangat umum ditandai dengan kemerahan dan bersisik yang
terjadi di daerah di mana kelenjar sebaceous yang paling aktif, seperti sebagai wajah dan kulit
kepala, daerah presternal, dan tubuh lipatan 3. Namun gambaran klinisnya biasanya simetris dan
yang sering ada pada dermatitis seboroik adalah ia berhubungan pada kulit kepala dan mungkin
intertrigo pada bagian lipatan tubuh.4

Gambar 5: Dermatitis seboroik (Lesi yang eritema dan kuning-oranye bersisik benbentuk annular
dari dahi, pipi, lipatan nasolabial, dan dagu. Daerah kulit kepala dan retroauricular juga terlibat.)4
Psoriasis dapat menyebabkan kebingungan dalam kasus kerana distribusinya tidak cukup
khas. Lesi tipikalnya adalah lesi yang kronis, berulang, papula dan plak bersisik. Letusan
berjerawat dan eritroderma bisa terjadi 3. Ia bisa terjadi pada lutut, siku dan kulit kepala, dan
yang mengenai kuku, terutama jika pitting hadir, sangat membantu membedakan dalam kasus
ini.4

Gambar 6: Psoriasis (Lesi primer kemerahan atau warna salmon pink, papula, droplike, dengan
sisik pipih putih keperakan )3
Pitiriasis rosea merupakan letusan exanthematous akut dengan morfologi yang
khas dan sering dengan karakteristik perjalanan penyakit yang terbatas. Awalnya, (primer,
atau "herald") lesi plak tunggal dan bisa berkembang, biasanya pada trunkus, 1 atau 2
minggu kemudian letusan sekunder umum terjadi dengan pola distribusi yang khas.
Prosesnya bisa sembuh spontan dalam 6 minggu. Reaktivasi Human Herpes Virus (HHV) 7
dan HHV-6 adalah penyebab yang paling mungkin.3
Terdapat Herald patch yang tunggal mendahului fase exanthematous, yang
berkembang selama 1-2 minggu. Pruritus- absen (25%), ringan (50%), atau berat (25%).
Ada lesi Herald patch terjadi di hampir 80% pasien. Lesi biasanya oval, sedikit
mengangkat plak atau patch 2-5 cm, dengan warna yang merah seperti salmon, bersisik
collarette baik di pinggiran dan mungkin multipel. Ada juga exanthem yang papula
bersisik halus dan plak dengan piggiran yang collarette. Warnanya pink kusam atau kuning
kecoklatan. Bentuk oval, tersebar, dengan distribusi karakteristik dengan sumbu panjang
lesi oval mengikuti garis pembelahan seperti pola "pohon Natal". Lesi biasanya terbatas
pada badan dan aspek proksimal lengan dan kaki. Jarang di wajah.3

Gambar 7: A. Gambaran umum eksantema dari pitiriasis rosea dengan patch Herald yang
ditunjukkan dalam B. Ada papula dan plak kecil dengan konfigurasi oval yang mengikuti garis
belahan dada. Scaling halus dari papula yang merah seperti salmon yang tidak dapat dilihat pada
10

perbesaran ini, sedangkan collarette patch herald cukup jelas. B. Herald Patch. Sebuah
eritematosa (salmon yang merah) plak dengan sisik collarette pada tepi ujung perbatasan .
Collarette berarti bahwa sisik di pinggiran dan longgar menuju pusat lesi.3
H. Penatalaksanaan
a. Umum
meningkatkan kebersihan badan
menghindari pakaian yang tidak menyerap keringat.7
b. khusus
Pengobatan dapat diberikan melalui topikal dan sistemik. Untuk pengobatan
topikal direkomendasikan untuk suatu peradangan yang dilokalisir, dapat diberikan
kombinasi asam salisilat 3-6% dan asam benzoat 6-12% dalam bentuk salep (salep
whitfield). Kombinasi asam salisilat dengan sulfur presipitatum dalam bentuk salep (salep
2-4, salep 3-10) dan derivat azol : mikonazole 2%, dan klotrimasol 1%.18
Untuk pengobatan sistemik pada peradangan yang luas dan adanya penyakit
immunosupresi, dapat diberikan griseofulvin 500 mg sehari untuk dewasa, sedangkan
anak-anak 10-25mg/kg BB sehari. Lama pemberian Griseofulvin pada tinea korporis
adalah 3-4 minggu, diberikan bila lesi luas atau bila dengan pengobatan topikal tidak ada
perbaikan. Pada kasus yang resisten terhadap Griseofulvin dapat diberikan derivat azol
seperti itrakonazol, dan flukonazol. Antibiotik juga dapat diberikan jika terjadi infeksi
sekunder.18
Untuk terapi sistemik tinea corporis menggunakan pedoman yang dikeluarkan
oleh American Academy of Dermatology yang menyatakan bahwa obat anti jamur
sistemik dapat digunakan pada kasus hiperkeratosis terutama pada telapak tangan dan
kaki, lesi yang luas, infeksi kronis, pasien imunokompromais, dan pasien yang tidak
responsif maupun intoleran terhadap obat anti jamur topikal (Habif, 2004).20
Terapi sistemik yang paling banyak digunakan yaitu griseofulvin, ketokonazol,
flukonazol, itrakonazol, dan amfoterisin B. Obat tinea corporis griseofulvin merupakan
obat yang bersifat fungistatik. Obat ini bekerja dengan cara masuk ke dalam sel jamur
yang rentan dengan proses yang tergantung energi. Griseofulvin berinteraksi dengan
11

mikrotubulus dalam jamur yang merusak serat mitotik dan menghambat mitosis. Obat ini
berakumulasi di daerah yang terinfeksi, disintesis kembali dalam jaringan yang
mengandung keratin sehingga menyebabkan pertumbuhan jamur terganggu. Terapi harus
dilanjutkan sampai jaringan normal menggantikan jaringan yang terinfeksi dan biasanya
membutuhkan beberapa minggu sampai bulan. Obat ini digunakan untuk pengobatan
infeksi tinea yang berat yang tidak respons terhadap obat-obat anti fungi lainnya.
Resistensi obat ini terjadi karena sistem asupan tergantung energi. Untuk efek
sampingnya, obat ini dapat menyebabkan hepatotoksisitas (Mycek, 2001; Habif, 2004).
Obat selanjutnya yaitu ketokonazol yang merupakan obat antifungi sistemik pertama
yang berspektrum luas. Ketokonazol merupakan turunan imidazol sintetik yang bersifat
lipofilik dan larut dalam air pada pH asam. Ketokonazol bekerja dengan cara berinteraksi
dengan C-14 -demetilase (enzim P-450 sitokrom) untuk menghambat dimetilasi
lanosterol menjadi ergosterol yang merupakan sterol penting untuk membran jamur.
Penghambatan ini mengganggu fungsi membran dan meningkatkan permeabilitas.
Ketokonazol mempunyai ikatan yang kuat dengan keratin dan mencapai keratin dalam
waktu 2 jam melalui kelenjar keringat ekrin. Penghantaran akan menjadi lebih lambat
ketika mencapai lapisan basal epidermis dalam waktu 3-4 minggu. Konsentrasi
ketokonazol masih tetap dijumpai, sekurangnya 10 hari setelah obat dihentikan.
Pemakaian ketokonazol belum ditemukan adanya resistensi selama diobservasi sehingga
obat ini sangat efektif dalam pengobatan jamur. Efek samping yang sering timbul dalam
penggunaan ketokonazol berupa mual dan muntah. Ketokonazol sistemik tersedia dalam
sediaan tablet 200mg. Dosis yang dianjurkan pada dewasa adalah 200- 400mg perhari.
Lama pengobatan untuk tinea corporis selama 2-4 minggu. Kerena keunggulan
ketokonazol sebagai obat berspektrum luas, tidak resisten, efek samping minimal dan
harga yang terjangkau maka obat ini paling banyak digunakan dalam pengobatan
antifungi (Mycek, 2001; Habif, 2004).20
Obat lain yang digunakan untuk tinea corporis yaitu flukonazol yang mempunyai
mekanisme kerja seperti ketokonazol, namun obat ini sering digunakan sebagai
profilaksis antifungi pada resipien transplantasi sumsum tulang. Selain itu terdapat obat
golongan triazol terbaru yang digunakan dalam pengobatan tinea corporis yaitu
itrakonazol. Mekanisme obat ini dengan cara menghambat C-14 -demetilase yang
12

merupakan suatu enzim sitokrom P-450 yang bertanggung jawab untuk merubah
lanosterol menjadi ergosterol pada dinding sel jamur. Efek samping obat ini berupa mual,
muntah, konstipasi, sakit kepala, priritus, ruam alergi, ginekomastia, impotensi dan
penurunan libido (Mycek, 2001; Habif, 2004).20
Penyakit yang meluas atau folikulitis jamur, membutuhkan pengobatan antijamur
sistemik. Kapan tinea corporis ini disebabkan oleh T. tonsurans, T. mettagrophytes, atau
T. rubrum, griseofulvln, terbinafine, itraconazole, flukonazol dan kesemuanya efektif.
Perawatan dalam jangka masa yang pendek yang dapat dilakukan dengan antijamur yang
lebih baru. Terapi terbinafine untuk M.canis biasanya membutuhkan dosis yang lebih
tinggi dan masa perawatan yang lebih lama.6
Bentuk ultra-micronized dari griseofulvin mungkin efektif dalam dosis 500-1000
mg / hari selama 4 sampai 6 minggu. Sekitar 10% individu akan mengalami mual atau
sakit kepala dengan pemberian griseofulvin. Penyerapan griseofulvin adalah baik ketika
diberikan dengan susu atau es krim. Pemberian obat yang efektif pada anak-anak adalah
dengan dosis 10 sampai 20 mg / kg / hari, meskipun dosis yang lebih tinggi biasanya
diperlukan. Terbinafine pada 250 mg / hari selama 1 sampai 2 minggu, itraconazole, 200
mg / hari selama 1 minggu, dan flukonazol, 150 mg sekali seminggu selama 4 minggu,
telah dosis yang efektif untuk orang dewasa.6
I. Prognosis
Baik dengan menghilangkan faktor predisposisi dan penanganan yang tepat. Dikatakan
bahwa dengan pemberian terapi topikal memberikan angka keberhasilan yang tinggi (70100%).11
Prediktor-prediktor yang mempengaruhi prognosis diantaraya faktor : usia, sistem
kekebalan tubuh, dan perilaku keseharian penderita. Tinea korporis merupakan salah satu
penyakit kulit yang menular dan bisa mengenai anggota keluarga lain yang tinggal satu rumah
dengan penderita. Anak-anak dan remaja muda paling rentan ditularkan tinea korporis.
Disarankan untuk lebih teliti dalam memilih bahan pakaian yang tidak terlalu ketat, tidak
berbahan panas dan bahan pakaian yang tidak menyerap keringat. Penularan juga dipermudah
melalui binatang yang dipelihara dalam rumah penderita tinea korporis.18
13

Faktor usia juga dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh. Semakin bertambahnya
usia, maka sistem kekebalan tubuh pun akan menurun, jadi lebih beresiko dan mudah tertular
suatu penyakit, termasuk tinea korporis. Perkembangan penyakit tinea korporis dipengaruhi oleh
bentuk klinik dan penyebab penyakitnya, disamping faktor-faktor yang memperberat atau
memperingan penyakitnya. Apabila faktor-faktor yang memperberat penyakit dapat dihilangkan,
umumnya penyakit ini dapat hilang sempurna. Tinea korporis mempunyai prognosa baik dengan
pengobatan yang adekuat dan kelembaban dan kebersihan kulit yang selalu dijaga.18

14