Anda di halaman 1dari 3

HEMATOTHORAX

Adanya darah di dalam rongga dada. sebanyak >20 cc/Kg BB /jam ( >1500 cc )
Patofisiologi dan Etiologi
1. Trauma tajam ataupun trauma tumpul
Hal ini bisa terjadi apabila trauma tumpul dapat menimbulkan fraktur tulang iga,
sehingga terjadi robekan pembuluh darah interkostalis dan juga menimbulkan robekan
2.
3.
4.
5.

pada jaringan paru.


Robekan aneurisma aorta.
Komplikasi karena pemberian obat antikoagulansia pada infark paru
Pada penderita dengan kelainan haemorrhagic diathesis.
Komplikasi pada operasi thoraks

Gejala Klinis
Gejala dan keluhan hemothorax tergantung dari berat ringannya trauma. Penderita bisa
mengeluh sesak napas, nyeri dada dan sampai shock serta anemia.

Diagnosa
1. Anamnesa
Keluhan Sesak Nafas
Adanya riwayat trauma pada dada atau sehabis tindakan pembedahan
2. Pemeriksaan fisik
Didapatkan tanda-tanda seperti pada efusi pleura :
Pada hemithorax yang sakit pergerakan berkurang.
Perkusi pada hemithorax yang sakit terdengar redup dan pada auskultasi, suara
napas terdengar berkurang atau hilang sama sekali.

3. X-ray Thorax
Terdapat gambaran radiologis seperti pada efusi pleura.

Gambar. Gambaran efusi pada posisi PA dan Lateral dekubitus.

Gambar. Gambaran seperti efusi pleura pada posisi


4. Laboratorium
Pada pemeriksaan laboratorium cairan aspirasi didapatkan :
Jumlah eritrosit 5 6000/mm3 ( a rosy tint)
Etrirosit > 10.000/ mm3 (seroanguinous)
Didapatkan pada efusi pleura hemoragis yang berasal dari komplikasi
thorakosintesis, cairan tersebut disentrifus supernatannya menjadi jernih.

Sedangkan pada hematothorax supernatannya tetap merah.


Kadar Hb yang berasal dari rongga pleura > 1g/dL atau bila kadar Hb dari
darah hemothorax separuh dari harga Hb darah perifer.

Penatalaksanaan

Kematian penderita hemothorax dapat disebabkan karena banyaknya darah yang hilang dan
terjadinya kegagalan pernapasan.
Kegagalan pernapasan disebabkan adanya sejumlah besar darah dalam rongga pleura
menekan jaringan paru serta berkurangnya jaringan paru yang melakukan ventilasi.
Maka pengobatan hemothorax sebagai berikut :
1. Pengosongan rongga pleura dari darah
Pemasangan WSD
2. Menghentikan perdarahan
Bila dengan pemasangan WSD darah tetap tidak berhenti maka dipertimbangkan
untuk thorakostomi.
3. Perbaikan Keadaan umum pasien.

Referensi
1. Baum GL. Textbook of Pulmonary Disease, Little Brown and Co Boston, 1974, p.
973 974.
2. Graham K. Crompton. Diagnosis and Management of Respiratory Disease. Blackwell
Scientific publications 1980.
3. Ingram RH. Disease of The Pleura, Mediastinum and Diaphragma, In : Harrisons,
Principles of Internal Medicine, 10th edition,. Mc Graw Hill Book Co., Japan, p.
1582.
4. Pare JAP and Fraser RG. Synopsis of Disease of The Chest. W.B Saunders Co.,
Philadelphia, 1983, p. 6833 6834.