Anda di halaman 1dari 8

TUGAS VI

UJI KLT DENGAN BERBAGAI ELUEN

KELAS / KELOMPOK
1.
2.
3.
4.
5.
6.

SEPTIA ALFIONIKA
RATNA PUSPITA SARI
KHAIRUN NISA
M. RYZKY MUKHLISH
PRIMADONA P. OGAWA
RISA PUSPITA ISWANDARI

: E/5
201210410311045
201310410311062
201310410311100
201310410311165
201310410311255
201310410311266

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2016

1.

TUJUAN UMUM

Mahasiswa mampu menjelaskan tentang kaitan antara polaritas eluen dengan harga Rf.
2.

PRINSIP TEORI
A. Kolesterol

Kolesterol ( C27H45OH ) adalah alkohol steroid yang ditemukan dalam lemak


hewani / minyak, empedu, susu, kuning telur. Kolesterol sebagian besar disintesiskan
oleh hati dan sebagian kecil diserap dari diet. Keberadaan kolesterol dalam pembuluh
darah yang kadarnya tinggi akan membuat endapan / kristal lempengan yang akan
mempersempit / menyumbat pembuluh darah ( Sutejo A.Y. 2006 ).
Kolesterol adalah lipida struktural (pembentuk struktur sel) yang berfungsi
sebagai komponen yang dibutuhkan dalam kebanyakan sel tubuh. Kolesterol
merupakan bahan yang menyerupai lilin, sekitar 80% dari kolesterol diproduksi oleh
hati dan selebihnya diperoleh dari makanan yang kaya kandungan kolesterol seperti
daging, telur dan produk berbahan dasar susu. Kolesterol sangat berguna dalam
membantu pembentukan hormon, vitamin D, lapisan pelindung sel syaraf, membangun
dinding sel, pelarut vitamin (vitamin A, D, E, K) dan mengembangkan jaringan otak
pada anak-anak (Silalahi, 2006).
Biosintesis kolesterol dapat dibagi menjadi 5 tahap, yaitu: (a) Sintesis
mevalonat dari asetil-CoA. (b) Unit isoprenoid dibentuk dari mevalonat melalui
pelepasan CO2. (c) Enam unit isoprenoid mengadakan kondensasi untuk membentuk
senyawa antara skualen. (d) Skualen mengalami siklisasi untuk menghasilkan senyawa
steroid induk, yaitu lanosterol. (e) Kolesterol dibentuk dari lanosterol setelah melewati
beberapa tahap lebih lanjut, termasuk pelepasan tiga gugus metil (Murray, 2003).

B. Kromatografi Lapis Tipis

Kromatografi lapis tipis adalah salah satu contoh kromatografi planar. Fase
diamnya (Stationary Phase) berbentuk lapisan tipis yang melekat pada gelas/kaca,
plastik, aluminium. Sedangkan fase geraknya (Mobile Phase) berupa cairan atau
campuran cairan, biasanya pelarut organik dan kadang-kadang juga air. Fase diam
yang berupa lapisan tipis ini dapat dibuat dengan membentangkan /meratakan fase
diam (adsorbent=penjerap=sorbent) diatas plat/lempeng kaca plastik ataupun
aluminium.
Fase diam
Sifat fase diam yang satu dengan fase diam yang lain berbeda karena
strukturnya, ukurannya, kemurniannya, zat tambahan sebagai pengikat dll. Fasa diam
yang digunakan TLC tidak sama dengan yang digunakan untuk kromatografi kolom,
terutama karena ukuran dan zat yang ditambahkan. Fase diam dijual dengan
spesifikasi tertentu, iaitu ukuran (diameter) dalam mesh atau j^m dan untuk
kegunaannya (mis: untuk TLC atau kromatografi kolom). Beberapa fase diam yang
banyak dijual dipasaran:
Silika gel
Silika gel merupakan fase diam yang sering digunakan pada TLC. Dalam
perdagangan dijual dengan variasi ukuran (diameter) 10-40m. Makin kecil diameter
akan makin lambat kecepatan alir fase geraknya dengan demikian mempengaruhi
kualitas pemisahan. Luas permukaan silica gel bervariasi dari 300-1000 m2/g. Bersifat
higroskopis, pada kelembaban relatif 45-75% dapat mengikat air 7-20%.
Alumina
Banyak digunakan setelah silika gel, alumina termasuk kelompok fase diam
yang beraktifitas tinggi. Alumina yang digunakan TLC bersifat sedikit basa (pH 9),
ada juga yang bersifat netral (pH 7) dan alumina yang bersifat asam (pH 4). Juga
digunakan CaSO4 sebagai pengikat yang dapat menurunkan bebasaan pada tingkat
tertentu. Sepertihalnya Silica gel, alumina dikenal dengan atau tanpa pengikat dan
bahan indicator. Pemberian namapun identik dengan silika gel dengan code G.H.P.F.
Selulosa
Menggunakan selulosa sebagai fase diam maka mekanisme pemisahannya sama
seperti mekanisme pemisahan pada kromatografi kertas. Perbedaannya hanya serat
selulosenya pada TLC/KLT lebih pendek dari pada serat selulosa kromatografi kertas.
Panjang serat bervariasi 2-20 . Serat lebih pendek menyebabkan difusi rendah selama
elusi dan menghasilkan bercak yang sempit (lebih kecil). Selulosa untuk TLC terdapat
dim bentuk selulosa serat asli (contohnya MN 300) dan selulosa mikrokristal
(contohnya Avicel). Fase diam selulosa biasanya digunakan senyawa yang bersifat
polar.
Fase gerak

Yang digunakan sebagai fase gerak biasanya adalah pelarut organik (tabel 1).
Dapat digunakan satu macam pelarut organic saja ataupun campuran. Bilamana fase
gerak merupakan campuran pelarut organik dengan air maka mekanisme pemisahan
adalah partisi. Pemilihan pelarut organic ini sangat penting karena akan menentukan
keberhasilan pemisahan. Pendekatan polaritas adalah yang paling sesuai untuk
pemilihan pelarut. Senyawa polar akan lebih mudah terelusi oleh fase gerak yang
bersifat polar dari pada fase gerak yang non polar. Sebaliknya, senyawa non polar
lebih mudah terelusi oleh fase gerak non polar dari pada fase gerak yang polar.
Tabel 1 : Pelarut organik yang sering digunakan sebagai fase gerak (deret
eluotropik)

(elisa.ugm.ac.id)

C. Konstanta dielektrik
Kepolaran pelarut tergantung dari nilai konstanta dielektriknya. Nilai konstanta
dielektrik beberapa pelarut dapat dilihat pada tabel 2.
Tabel 2. Nilai konstanta dielektrik beberapa pelarut

Pelarut heksana, eter, petroleum eter, dan kloroform digunakan untuk


mengambil senyawa dengan kepolaran rendah sedangkan pelarut yang lebih polar
misalnya alkohol dan etil asetat digunakan untuk mengambil senyawa yang lebih polar
(Rusdi, 1990).
Kloroform
Terpenoid lakton diperoleh dengan ekstraksi berturut-turut dari n-heksana,
kloroform dan metanol dengan konsentrasi aktivitas tertinggi dalam fraksi kloroform.
Kadang-kadang tanin dan terpenoid akan ditemukan dalam fase polar, tetapi tanin dan
terpenoid lebih sering diperoleh dengan pelarut semi polar (Tiwari, et al., 2011).
Etil asetat
Etil asetat adalah pelarut yang paling populer dan merupakan pelarut yang
penting untuk konsentrasi dan pemurnian antibiotik. Etil asetat juga digunakan sebagai
perantara dalam pembuatan berbagai obat. Etil asetat biasanya digunakan untuk
mengekstraksi senyawa semi polar.
n-heksana
Nama lain dari n-heksana (hexane) adalah kaproil hidrida, metil n-butil metan
dengan rumus molekul CH3(CH2)B4CH3. n-Heksana mempunyai karakteristik sangat
tidak polar, volatil, mempunyai bau khas yang dapat menyebabkan pingsan. Berat
molekul n-heksana adalah 86,2 gram/mol dengan titik leleh -94,3 sampai -95,3C.
Titik didih n-heksana pada tekanan 760 mmHg adalah 66 sampai 71C (Daintith,
1994). n-Heksana adalah pelarut yang memiliki banyak kegunaan dalam industri kimia
dan makanan, baik dalam bentuk murni atau sebagai komponen dari campuran nheksana komersial. n-Heksana digunakan sebagai pelarut dalam ekstraksi secara
sokletasi yang bertujuan untuk menghilangkan lemak. Ikatan pada n-heksana yang
tunggal dan sifat yang kovalen menjadikan n-heksana tidak reaktif sehingga sering
digunakan pelarut inert pada reaksi organik.
Metanol
Metanol adalah senyawa alkohol dengan 1 rantai karbon. Rumus kimia CH3OH,
dengan berat molekul 32. Titik didih 640 -650 C (tergantung kemurnian), dan berat

jenis 0,7920-0,7930 (juga tergantung kemurnian). Secara fisik metanol merupakan


cairan bening, berbau seperti alkohol, dapat bercampur dengan air, etanol, chloroform
dalam perbandingan berapapun, hygroskopis, mudah menguap dan mudah terbakar
dengan api yang berwarna biru (Spencer,1988).
Metanol merupakan pelarut yang bersifat universal sehingga dapat melarutkan
analit yang bersifat polar dan nonpolar. Metanol dapat menarik alkaloid, steroid,
saponin, dan flavonoid dari tanaman (Thompson, 1985). Penelitian Suryanto dan
Wehantouw (2009) menunjukkan

bahwa metanol mampu menarik lebih banyak

jumlah metabolit sekunder yaitu senyawa fenolik, flavonoid, dan tanin dalam daun
Artocarpus altilis F. dibandingkan dengan etanol.
D. Faktor yang mempengaruhi KLT
Struktur kimia dari senyawa yang sedang dipisahkan.
Sifat dari penyerap dan derajat aktifitasnya.
Biasanya aktifitas dicapai dengan pemanasan dalam oven, hal ini akan mengeringkan molekul-molekul air yang menempati pusat-pusat serapan dari penyerap.
Tebal dan kerataan dari lapisan penyerap.
Ketidakrataan akan menyebabkan aliran pelarut menjadi tak rata pula dalam
daerah yang kecil dari plat.
Pelarut (dan derajat kemurniannya) fase bergerak.
Kemurnian dari pelarut yang digunakan sebagai fase bergerak dalam kromatografi
lapisan tipis sangat penting dan bila campuran pelarut digunakan maka
perbandingan yang dipakai harus betul-betul diperhatikan.
Derajat kejenuhan dan uap dalam bejana pengembangan yang digunakan.
Teknik percobaan.
Arah pelarut bergerak di atas plat. (Metoda aliran penaikan yang hanya
diperhatikan, karena cara ini yang paling umum meskipun teknik aliran penurunan
dan mendatar juga digunakan).
Jumlah cuplikan yang digunakan.
Penetesan cuplikan dalam jumlah yang berlebihan memberikan hasil penyebaran
noda-noda dengan kemungkinan terbentuknya ekor dan efek tak kesetimbangan
lainnya, hingga akan mengakibatkan kesalahan-kesalahan pada harga-harga Rf.
Suhu.
Pemisahan-pemisahan sebaiknya dikerjakan pada suhu tetap, hal ini terutama
untuk mencegah perubahan-perubahan dalam komposisi pelarut yang disebabkan
oleh penguapan atau perubahan-perubahan fase.
Kesetimbangan.
Ternyata bahwa kesetimbangan dalam lapisan tipis lebih penting dalam
kromatografi kertas, hingga perlu mengusahakan atmosfer dalam bejana jenuh
dengan uap pelarut

E. Pemisahan kromatografi kolom


Kromatografi kolom termasuk kromatografi cairan, adalah metoda pemisahan
yang cukup baik untuk sampel lebih dari 1 gram. Pada kromatografi ini sampel
sebagai lapisan terpisah diletakkan diatas fase diam. Biasanya sampel dihomogenkan
dengan fase diam sehingga merupakan serbuk kering, diatas lapisan ini dapat
diletakkan pasir untuk menjaga tidak terjadinya kerusakan waktu ditambahkan fase
gerak diatas lapisan sampel. Fase diam dan sampel ini berada di dalam kolom yang
biasanya dibuat dari gelas, logam ataupun plastik. Selama elusi fase gerak dialirkan
dari atas, mengalir karena gaya gravitasi atau ditekan dan juga disedot dari arah bawa.
Komponen sampel akan terpisah selama bergerak dibawa fase gerak didalam kolom
(fase diam). Komponen yang paling tidak tertahan oleh fase diam akan keluar lebih
dahulu dan diikuti oleh komponen lain. Semuanya ditampung sebagai fraksi, volume
tiap fraksi tergantung besarnya sampel (kolom) (elisa.ugm.ac.id)
3.

BAHAN DAN ALAT


1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)
10)
11)

Ekstrak kolesterol
n-Heksana
Kloroform
Etil asetat
Methanol
Anisaldehida asam sulfat
Hotplate
Plat KLT
Vial
Beaker glass
Chambe

Daftar pustaka
Sutedjo, A.Y. (2006). Mengenal Penyakit Melalui Hasil Pemeriksaan Laboratorium. Jakarta:
Amara Books.
Murray, R.K., dkk. (2003). Biokimia Harper. Edisi 25. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran
EGC.
Elisa.ugm.ac.id
Stahl, E. 1985. Analisis Obat Secara Kromatografi dan Mikroskopi, Penerjemah : Kosasih
Padmawinata. Penerbit ITB. Bandung.
Tiwari, P. Kumar, B. Kaur, G. Kaur H. 2011. Phytochemical screening and extraction: A
Review. Internationale Pharmaceutica Sciencia. Vol.I, Issue,I.
Rusdi, 1990, Tetumbuhan Sebagai Sumber Bahan Obat. Pusat Penelitian Universitas
Andalas, Padang.
Thompson, E. B. 1985. Drug Bioscreening. America: Graceway Publishing Company, Inc.
Suryanto, E. dan F. Wehantouw. 2009. Aktivitas Penangkapan Radikal Bebas dari Ekstrak
Fenolik Daun Sukun (Artocarpus altilis F.). Chem. Prog., 2 (1): 1-7.