Anda di halaman 1dari 9

PERJANJIAN SEWA MENYEWA GUDANG

Antara
.
Dengan
.
No. : .
Perjanjian Sewa Menyewa Gudang ini (selanjutnya disebut Perjanjian) dibuat dan
ditandatangani di ., pada hari ini ., tanggal . bulan . tahun . (), oleh dan
antara:
1.

PIHAK PERTAMA. (mohon dapat diisikan oleh Bapak Jusup)

2. PT Samudera Tunggal Utama, suatu perseroan terbatas yang didirikan berdasarkan


hukum dan peraturan perundang-undangan Negara Republik Indonesia berkedudukan
di Bandung, beralamat di Komplek Kopo Mas Regency Blok P No. 8, Margasuka,
Babakan Ciparay, Bandung, dalam hal ini diwakili oleh Stanley selaku Kuasa Direksi
PT Samudera Tunggal Utama berdasarkan Surat Kuasa tertanggal 11 Mei 2011
yang dibuat dibawah tangan dan bermeterai cukup, selanjutnya disebut dengan
PIHAK KEDUA.
PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA secara bersama-sama dalam Perjanjian
Sewa Menyewa Gudang ini disebut PARA PIHAK.
PARA PIHAK dalam kedudukannya tersebut diatas menerangkan terlebih dahulu
sebagai berikut:
- Bahwa PIHAK PERTAMA adalah pemilik yang sah dari sebidang tanah berikut
bangunan
yang berdiri diatasnya dengan perincian sebagai berikut :
Terletak di Jalan ., Propinsi ., Kabupaten ., Kecamatan ., Desa .,
berdasarkan Sertipikat Hak Milik No.., dan sesuai dengan Gambar Situasi No.
tertanggal ., seluas . m (. meter persegi) terdaftar atas nama .. Berikut
bangunan yang berdiri di atasnya, infrastruktur, dan bagian-bagian yang bersangkutan,
selanjutnya disebut Tanah dan Bangunan. (Mohon dapat diisikan oleh Bapak
Jusup)
- Bahwa PIHAK KEDUA bermaksud untuk menyewa sebagian dari Tanah dan
Bangunan milik PIHAK PERTAMA seluas 176 m (seratus tujuh puluh enam meter
persegi), selanjutnya disebut Gudang.
Sehubungan dengan hal-hal tersebut di atas, PARA PIHAK sepakat dan setuju untuk
mengadakan Perjanjian dengan ketentuan dan syarat-syarat sebagai berikut:

PASAL 1
MAKSUD DAN TUJUAN
1. PIHAK PERTAMA dengan ini bermaksud untuk menyewakan Gudang kepada
PIHAK KEDUA dan PIHAK KEDUA berkeinginan untuk menyewa Gudang
tersebut dari PIHAK PERTAMA.
2. Tujuan PIHAK KEDUA menyewa Gudang milik PIHAK PERTAMA adalah
diperuntukkan sebagai gudang penyimpanan bagi PIHAK KEDUA.
PASAL 2
JANGKA WAKTU
1. Jangka waktu Perjanjian ini adalah 1 (satu) tahun terhitung sejak tanggal . bulan
. tahun dua ribu sebelas (.-2011) dan dengan demikian berakhir pada tanggal .
bulan . tahun dua ribu dua belas (.-2012), selanjutnya disebut Masa Sewa;
2. Selama Masa Sewa Perjanjian ini belum berakhir, Perjanjian ini tidak dapat
berakhir karena:
a. Tanpa persetujuan tertulis dari PARA PIHAK;
b. Meninggalnya salah satu pihak, dalam hal salah satu pihak meninggal dunia,
maka ahli warisnya atau penggantinya menurut hukum berhak dan diwajibkan
untuk memenuhi ketentuan-ketentuan dan melanjutkan Perjanjian Sewa Menyewa
ini sampai Jangka Waktu Sewa Menyewa berakhir;
c. PIHAK PERTAMA dengan cara apapun juga mengalihkan atau memindahkan
hak miliknya atas apa yang disewanya baik sebagian maupun seluruhnya kepada
pihak lain.
3. PIHAK KEDUA diberikan prioritas pertama untuk memperpanjang Perjanjian ini
dengan memberitahukan secara tertulis 1 (satu) bulan sebelum berakhirnya Masa
Sewa kepada PIHAK PERTAMA. Apabila PIHAK KEDUA bermaksud untuk
memperpanjang masa sewa, maka PIHAK KEDUA akan memberitahukan secara
tertulis selambat-lambatnya 1 (satu) bulan sebelum Masa Sewa berakhir.
4. Apabila PIHAK PERTAMA tidak menerima pemberitahuan perpanjangan Masa
Sewa, maka Perjanjian ini akan berakhir dengan sendirinya pada saat berakhirnya
Masa Sewa.
5. PIHAK KEDUA paling lambat 30 (tiga puluh) hari setelah berakhirnya Perjanjian
ini, akan mengembalikan Gudang dalam keadaan kosong tanpa barang milik PIHAK
KEDUA kepada PIHAK PERTAMA.

PASAL 3
SERAH TERIMA OBJEK PERJANJIAN
1. Pada saat perjanjian ini ditandatangani, PIHAK PERTAMA menyerahkan Gudang
kepada PIHAK KEDUA dan PIHAK KEDUA menerima penyerahan itu sesuai
menurut kondisi yang nyata pada hari penyerahan tersebut dituangkan dalam suatu
Berita Acara Serah Terima (selanjutnya disebut Berita Acara Serah Terima).
2. Penyerahan Gudang akan dilakukan dalam keadaan kosong atau tidak dihuni atau
ditempati pada tanggal . dengan penyerahan semua kunci-kuncinya.
3. Apabila pada tanggal sebagaimana dimaksud ayat (2) Pasal ini PIHAK PERTAMA
belum dapat menyerahkan Gudang kepada PIHAK KEDUA, maka Masa Sewa
terhitung sejak tanggal ditandatanganinya Berita Acara Serah Terima.
PASAL 4
BIAYA SEWA
1. Biaya sewa yang telah disepakati oleh PARA PIHAK yaitu sebesar Rp 50.000.000,(lima puluh lima juta rupiah) nett pertahun, biaya sewa tersebut belum termasuk
Pajak Penghasilan (PPh).
Tentang jumlah biaya sewa itu PARA PIHAK telah saling bersepakat untuk selama
berlangsungnya Perjanjian ini tidak akan mengadakan perubahan apapun.
2. Pembayaran akan dilakukan dengan cara mentransfer dalam bentuk tunai kepada
PIHAK PERTAMA melalui rekening sebagai berikut :
No. Rekening
: . (Mohon dapat diisikan oleh Bapak Jusup)
Bank
: .
Cabang
: .
Atas Nama
: .
PASAL 5
PAJAK
1. Sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia, maka
ketentuan Pajak Penghasilan (PPh) dalam Perjanjian ini adalah PIHAK PERTAMA
berkedudukan sebagai Wajib Bayar dan PIHAK KEDUA sebagai Wajib Potong.
2. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) terhadap Bangunan dan pajak lainnya sesuai
dengan peraturan yang berlaku atas Perjanjian ini menjadi beban PIHAK
PERTAMA selama Masa Sewa berlangsung.

PASAL 6
FASILITAS
1. PIHAK PERTAMA dalam hal ini telah menyediakan fasilitas yang tidak dibebankan
biaya tambahan kepada PIHAK KEDUA antara lain :
- Listrik (disesuikan dengan kebutuhan PIHAK KEDUA secara wajar)
- Telepon 1 (satu) line
- Ruangan Kantor dengan ukuran 4 x 4 m
- Lahan Parkir (disesuaikan dengan kebutuhan PIHAK KEDUA secara wajar)
2. PIHAK KEDUA dapat melakukan peningkatan dan/atau penambahan atas fasilitas
tersebut dalam Ayat (1) Pasal ini dengan biaya sendiri.
PASAL 7
PERNYATAAN DAN JAMINAN
1. Pernyataan dan Jaminan PIHAK PERTAMA adalah sebagai berikut:
a. PIHAK PERTAMA menyediakan Gudang sebagaimana yang telah disepakati
PARA PIHAK dengan kondisi layak pakai. Sehubungan dengan hal tersebut,
PIHAK PERTAMA dengan ini menjamin bahwa selama masa sewa berlangsung,
PIHAK KEDUA dapat menikmati bangunan gudang yang disewanya tersebut
dengan nyaman, dan PIHAK PERTAMA akan segera menindaklanjuti setiap
keluhan dari PIHAK KEDUA sehubungan dengan kerusakan yang terjadi atas
bangunan Gudang yang disewanya tersebut.
b. PIHAK PERTAMA dengan ini menyatakan dan menjamin bahwa PIHAK
PERTAMA berwenang untuk menyewakan Gudang tersebut kepada PIHAK
KEDUA berdasarkan ijin-ijin yang telah diperolehnya sehingga PIHAK KEDUA
dalam Perjanjian ini baik sekarang maupun di kemudian hari, tidak akan
mendapat tuntutan apapun dari pihak manapun yang menyatakan mempunyai hak
atas Gudang tersebut, baik secara Perdata maupun Pidana. Oleh karenanya
PIHAK KEDUA dengan ini dibebaskan oleh PIHAK PERTAMA dari segala
tuntutan pihak lain mengenai hal-hal tersebut.
c. PIHAK PERTAMA dengan ini menyatakan dan menjamin bahwa PIHAK
PERTAMA atas pengongkosannya sendiri memenuhi segala aturan Pemerintah
Daerah setempat mengenai segala perijinan yang berkaitan dengan kepemilikan
Gudang tersebut.
d. PIHAK PERTAMA menjamin PIHAK KEDUA tentang apa yang
disewakannya tersebut adalah benar merupakan hak dan miliknya sendiri, tidak
dalam keadaan sengketa dengan pihak manapun juga dan tidak menjadi jaminan
hutang pada pihak manapun.

e. PIHAK PERTAMA menjamin bahwa selama Masa Sewa, PIHAK KEDUA


dapat menikmati Gudang secara tenang, tanpa ada keberatan dari masyarakat di
sekitar lingkungan Gudang atas penggunaan Gudang oleh PIHAK KEDUA
sesuai Perjanjian ini dan PIHAK KEDUA tidak akan mendapat tuntutan dan/atau
gangguan dari pihak lain yang menyatakan mempunyai hak terlebih dahulu atau
turut mempunyai hak atas Gudang yang disewakan tersebut, karenanya PIHAK
KEDUA dengan ini dibebaskan oleh PIHAK PERTAMA mengenai hal-hal
tersebut diatas.
f. Pihak Pertama menjamin PIHAK KEDUA bahwa tidak ada tunggakantunggakan yang belum dibayar baik oleh PIHAK PERTAMA maupun oleh
penyewa sebelumnya atas tagihan listrik, telepon, air, serta iuran-iuran wajib
lainnya. Apabila terdapat tunggakan-tunggakan, maka tunggakan tersebut menjadi
beban dan tanggung jawabnya PIHAK PERTAMA.
g. Apabila pernyataan dan jaminan dari PIHAK PERTAMA sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 6 Ayat (1) dari Perjanjian ini tidak benar, baik seluruhnya
atau sebagian, maka PIHAK KEDUA berhak untuk mengakhiri Perjanjian ini
dan PIHAK PERTAMA wajib mengembalikan sisa biaya sewa atas Masa Sewa
yang belum digunakan oleh PIHAK KEDUA.
h. Apabila kepemilikan Gudang beralih ke pihak ketiga dan dengan cara apapun,
PIHAK PERTAMA menjamin bahwa hak-hak PIHAK KEDUA berdasarkan
Perjanjian ini tetap dihormati oleh pihak ketiga tersebut (selanjutnya disebut
Penerus) dan sebelum dilaksanakan pengalihan hak tersebut, PIHAK
PERTAMA menjamin bahwa Penerus akan mengikatkan diri pada ketentuan dan
syarat Perjanjian ini. Apabila dikarenakan pengalihan kepemilikan Gudang
kepada pihak ketiga mengakibatkan PIHAK KEDUA tidak dapat menggunakan
Gudang untuk masa sewa yang belum digunakan sesuai dengan Jangka Waktu
dalam Perjanjian ini, maka PIHAK PERTAMA bertanggung jawab untuk
mencarikan lokasi dan tempat pengganti bagi PIHAK KEDUA untuk Masa
Sewa yang belum digunakan oleh PIHAK KEDUA sesuai dengan Perjanjian
ini, dimana tempat pengganti tersebut harus disetujui oleh PIHAK KEDUA
terlebih dahulu. Biaya sewa lokasi, biaya pemindahan barang-barang milik
PIHAK KEDUA dan biaya-biaya lainnya sehubungan dengan perpindahan
PIHAK KEDUA ke lokasi yang baru ditanggung oleh PIHAK PERTAMA.
i. Selama persewaan ini berlangsung PIHAK PERTAMA wajib mengasuransikan
Gudang, dan PIHAK KEDUA tidak bertanggung jawab atas kerusakan atau
kemusnahan yang mungkin terjadi yang disebabkan oleh gempa bumi, kebakaran,
keretakan pada dinding atau kerusakan pada konstruksi bangunan tersebut dan
hal-hal lainnya diluar kesalahan PIHAK KEDUA atau karena bencana alam pada
umumnya.

2. Pernyataan dan Jaminan PIHAK KEDUA adalah sebagai berikut:


a. PIHAK KEDUA mentaati dan melaksanakan seluruh ketentuan-ketentuan dalam
Perjanjian ini
b. PIHAK KEDUA dengan ini menyatakan dan menjamin bahwa PIHAK KEDUA
atas pengongkosannya sendiri memenuhi segala aturan Pemerintah Daerah
setempat mengenai segala perijinan yang berkaitan dengan perusahaan dan
kegiatan usaha yang dijalankan oleh PIHAK KEDUA.
c. PIHAK KEDUA diperbolehkan untuk mengadakan perubahan-perubahan
dan/atau penambahan-penambahan pada ruangan tersebut sesuai dengan
kebutuhan PIHAK KEDUA, setelah memperoleh persetujuan dari PIHAK
PERTAMA dan selama tidak merusak atau merubah konstruksi bangunan.
d. Pembayaran rekening telepon, air dan listrik selama sewa menyewa ini
berlangsung, wajib dipikul dan dibayar oleh PIHAK KEDUA terhitung sejak
ditandatanganinya Berita Acara Serah Terima sampai dengan berakhirnya
Perjanjian ini, sedangkan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan Pajak lain yang
timbul akibat Perjanjian ini dibayar oleh PIHAK PERTAMA.
e. PIHAK KEDUA wajib mengasuransikan barang-barang yang ada di dalam
Gudang dengan beban dan biaya PIHAK KEDUA terhadap resiko kerugian atau
kerusakan yang disebabkan oleh hal-hal di luar kekuasaan manusia.
PASAL 8
PENGALIHAN
1. PIHAK KEDUA dapat memindahkan ataupun mengalihkan hak sewa berdasarkan
Perjanjian ini baik untuk keseluruhan maupun untuk sebagian kepada pihak lainnya,
dengan pemberitahuan secara tertulis dari PIHAK KEDUA kepada PIHAK
PERTAMA dan harus mendapat persetujuan secara tertulis dari PIHAK
PERTAMA.
2. Sejak pengalihan itu ditandatangani oleh PIHAK KEDUA dengan pihak ketiga maka
pihak ketiga yang menerima pengalihan itu wajib memenuhi kewajiban-kewajiban
yang diatur dalam Perjanjian ini dan menerima atas perubahan-perubahan Harga
Sewa, Jangka Waktu Sewa Menyewa, serta persyaratan khusus lainnya baik yang
diatur dalam perjanjian ini maupun dalam Perjanjian Pengalihan Sewa Menyewa
Objek Perjanjian sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) di atas.
PASAL 9
PEMUTUSAN PERJANJIAN
Tanpa mengurangi ketentuan dan syarat-syarat lain dalam Perjanjian ini, PARA PIHAK
berhak memutuskan Perjanjian ini secara sepihak dengan ketentuan dan syarat-syarat
sebagaimana diuraikan di bawah ini:

1. Dalam hal PIHAK KEDUA melanggar atau lalai melaksanakan salah satu ketentuanketentuan dalam Perjanjian ini dan tetap tidak melaksanakan ketentuan dalam
Perjanjian ini walaupun telah mendapatkan Surat Teguran sebanyak 3 (tiga) kali
berturut-turut dari PIHAK PERTAMA, maka PIHAK PERTAMA berhak
memutuskan Perjanjian ini secara sepihak.
2. Berdasarkan Ayat (1) di atas, maka segala akibat kerugian yang diderita oleh PIHAK
KEDUA karena tindakan PIHAK PERTAMA dalam Ayat (1) tersebut diatas
sepenuhnya menjadi tanggung jawab dan beban PIHAK KEDUA dan dengan ini
PIHAK KEDUA mengikatkan diri untuk tidak mengajukan tuntutan baik perdata
maupun pidana kepada PIHAK PERTAMA dan tidak berhak meminta pengembalian
biaya sewa Bangunan yang telah dibayarkan kepada PIHAK PERTAMA untuk
Masa Sewa yang belum dinikmati oleh PIHAK KEDUA.
3. Dalam hal PIHAK PERTAMA melanggar atau lalai melaksanakan salah satu
ketentuan-ketentuan dalam Perjanjian ini dan tetap tidak melaksanakan ketentuan
dalam Perjanjian ini walaupun telah mendapatkan Surat Teguran sebanyak 3 (tiga)
kali berturut-turut dari PIHAK KEDUA, maka PIHAK KEDUA berhak
memutuskan Perjanjian ini secara sepihak.
4. Berdasarkan Ayat (3) di atas, maka segala akibat kerugian yang diderita PIHAK
PERTAMA karena tindakan PIHAK KEDUA dalam Ayat (3) tersebut diatas
sepenuhnya menjadi tanggung jawab dan beban PIHAK PERTAMA sehingga
PIHAK PERTAMA wajib mengembalikan pembayaran biaya sewa Bangunan atas
sisa Masa Sewa yang belum digunakan oleh PIHAK KEDUA dan pengembalian
biaya sewa tersebut harus sudah diterima oleh PIHAK KEDUA paling lambat 30
(tiga puluh) hari setelah tanggal pemutusan Perjanjian ini, apabila setelah lewat dari
waktu yang ditentukan PIHAK PERTAMA belum melakukan pengembalian biaya
sewa tersebut, maka PIHAK PERTAMA dikenakan denda sebesar 0,05% (nol koma
nol lima persen) untuk setiap hari keterlambatan dan harus dibayarkan seketika dan
sekaligus lunas bersamaan dengan biaya sewa yang harus dikembalikan kepada
PIHAK KEDUA.
PASAL 10
KEADAAN MEMAKSA / FORCE MAJEURE
1. Hal-hal yang terjadi diluar kekuasaan PARA PIHAK dan tidak termasuk
kelalaian/kesalahan PARA PIHAK dianggap sebagai Force Majeure, yang meliputi
antara lain tetapi tidak terbatas pada gempa bumi, kebakaran, huru hara, pemogokan
umum, banjir, angin topan, letusan gunung berapi, petir, peperangan, peraturan
pemerintah dan hal-hal lain yang menyebabkan Gudang musnah ataupun tidak dapat
lagi difungsikan sebagaimana mestinya, maka PARA PIHAK setuju dan sepakat
untuk tidak saling menuntut ganti kerugian kepada pihak yang lain.
2. Apabila Gudang sama sekali musnah karena salah satu peristiwa sebagaimana
tercantum dalam Ayat (1) di atas, maka Perjanjian ini batal demi hukum dan PARA

PIHAK menanggung kerugian masing-masing termasuk barang-barang yang


disimpan di dalam Gudang, yaitu PIHAK KEDUA kehilangan hak untuk menikmati
Masa Sewa dan PIHAK PERTAMA kehilangan Gudang.
3. Apabila Gudang hanya musnah sebagian sehingga Gudang tersebut masih dapat
difungsikan maka hal ini tidak dapat dianggap sebagai Force Majeure, sehingga
Perjanjian ini tetap berlangsung dengan ketentuan masa perbaikan Gudang tidak
diperhitungkan dalam Masa Sewa Perjanjian dan PARA PIHAK akan menanggung
kerugian masing-masing atas biaya yang diperlukan untuk diadakan perbaikan atas
kerusakan Gudang menjadi tanggungan PIHAK PERTAMA dan atas kerusakan
barang-barang milik PIHAK KEDUA menjadi tanggungan dari PIHAK KEDUA.
PASAL 11
BERAKHIRNYA PERJANJIAN
1. Apabila Perjanjian ini berakhir karena telah berakhirnya Masa Sewa sebagaimana
dimaksud Pasal 2 Ayat (1) Perjanjian ini atau karena diputuskan Perjanjian ini
sebagaimana diatur dalam Pasal 7 Perjanjian ini, maka PIHAK KEDUA wajib
mengosongkan barang-barang milik PIHAK KEDUA dan menyerahkan kembali
Gudang kepada PIHAK PERTAMA dalam waktu 1 (satu) bulan setelah berakhirnya
Perjanjian ini.
2. Apabila tenggang waktu yang telah diberikan PIHAK PERTAMA kepada PIHAK
KEDUA untuk melakukan pengosongan Gudang telah habis, maka PIHAK
PERTAMA berhak untuk melakukan sendiri pengosongan Gudang dengan
memberitahukan terlebih dahulu kepada PIHAK KEDUA.
3. PIHAK KEDUA dengan ini sepakat untuk tidak mengajukan tuntutan dan/atau
keberatan-keberatan berkenaan dengan pengosongan Gudang tersebut diatas.
PASAL 12
PILIHAN HUKUM
Pelaksanaan atau pemenuhan Perjanjian ini termasuk segala konsekuensi hukum
yang berkaitan dengan pelaksanaan hak dan kewajiban dari PARA PIHAK tunduk
pada ketentuan-ketentuan Hukum Negara Republik Indonesia.
PASAL 13
PENYELESAIAN PERSELISIHAN
1. Perselisihan atau persengketaan yang terjadi di antara PARA PIHAK mengenai isi
atau penafsiran Perjanjian ini akan diselesaikan secara musyawarah untuk mufakat
2. Apabila musyawarah tidak memperoleh kata mufakat, maka PARA PIHAK memilih
tempat domisili hukum yang tetap dan pada umumnya di Kantor Pengadilan Negeri
Garut.

PASAL 14
LAIN-LAIN
1. Dalam hal terdapat satu, sebagian atau lebih ketentuan dalam Perjanjian ini menjadi
tidak berlaku atau tidak dapat dilaksanakan karena adanya suatu peraturan perundangundangan, putusan atau kebijaksanaan dari Pemerintah, maka hal tersebut tidak
menyebabkan ketentuan lainnya dalam Perjanjian ini menjadi tidak berlaku atau
tidak mengikat bagi PARA PIHAK.
2. Hal-hal yang belum atau tidak cukup diatur dalam Perjanjian ini, akan diatur dan
ditetapkan lebih lanjut dalam bentuk perubahan perjanjian (amandemen) atau
perjanjian tambahan (addendum) yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan
dengan Perjanjian ini.
Demikian Perjanjian ini dibuat 2 (dua) rangkap semuanya asli telah dibubuhi dengan
materai secukupnya dan ditandatangani oleh PARA PIHAK pada waktu dan tempat
sebagaimana tersebut diatas.
PIHAK PERTAMA

PIHAK KEDUA
PT SAMUDERA TUNGGAL UTAMA

_______________

STANLEY
Saksi Saksi :

( .. )

( .. )