Anda di halaman 1dari 10

PENYAKIT PERIAPIKAL BERDASARKAN GAMBARAN RONTGEN

Radiologi adalah suatu cabang ilmu kedokteran yang berhubungan dengan substansi
radioaktif, pancaran sinar serta diagnose dan perawatan dengan menggunakan sinar rongsen atau
ultrasound. Fungsi dari sinar radioaktif atau yang biasa disebut sinar rongsen ini pada dasarnya
untuk melihat jaringan yang sulit dilihat dengan kasat mata sehingga dapat membantu
menegakkan diagnose.
Macam-macam infeksi gigi antara lain, karies gigi, infeksi dentoalveolar (infeksi pulpa
dan abses periapikal), gingivitis (ANUG), periodontitis (termasuk perikoronitis dan periimplantitis), Deep facial space infection, dan osteomielitis. Apabila infeksi ini tidak dirawat
dapat menyebar dan memperbesar infeksi polimikrobial pada organ tubuh lainnya.
Infeksi gigi ini umumnya dimulai dari permukaan gigi yaitu, karies gigi. Karies gigi pada
tahap awal tidak menimbulkan rasa sakit namun pada tahap lanjut dapat menimbulkan rasa sakit,
baik pada gigi yang terkena maupun daerah sekitar gigi tersebut. Rasa sakit ini pada
permulaannya didahului oleh rasa sakit yang ringan pada saat gigi kontak makanan/minuman
dingin atau panas. Apabila lubang dan invasi bakteri semakin dalam hingga menembus dentin,
maka rasa sakit muncul sesekali dan semakin tajam. Apabila invasi bakteri sudah mencapai pulpa
gigi yang terdiri dari pembuluh darah dan saraf, maka dapat menimbulkan infeksi pada pulpa
yang dapat menyebabkan rasa sakit yang sangat dan berdenyut. Serangan bakteri yang terusmenerus pada pulpa akan menyebabkan pulpa mati. Dengan kematian saraf gigi ini, maka rasa
sakit juga menghilang. Namun keadaan ini dapat berlanjut lebih buruk lagi dengan terjadinya
abses sekitar gigi yang sangat sakit. Pada akhirnya gigi mengalami pembusukan, apabila tidak
dilakukan

perawatan

terhadap

gigi

yang

telah

busuk

tersebut.

Jenis terapi untuk gigi karies adalah tumpatan/konservatif, RCT/endodontik, dan exodonsia.
Tumpatan (konservatif) digunakan sebagai tindakan preventif atau pencegahan dari perluasan
penyebaran karies. Sedangkan terapi endodontik di indikasikan untuk pulpa gigi yang telah mati.
Tindakan ekstraksi dilakukan bila gigi telah hancur oleh karena proses karies atau sudah tidak
dapat

dipertahankan

lagi.

Gigi yang mengalami periapikal abses, namun masih dapat dipertahankan. Maka dapat dirawat
dengan perawatan saluran akar (Root Canal Treatment/RCT). Namun apabila gigi tersebut sudah

tidak dapt dipertahankan lagi, maka gigi harus diangkat, kemudian dilakukan kuretase pada
seluruh bagian jaringan lunak dari apikal gigi. Akan tetapi, bila abses yang telah dirawat dengan
teknik RCT tidak berhasil, maka hal ini dapat dipengaruhi oleh beberapa hal, yaitu:
Pembentukan kista
Perawatan yang in-adekuat
Fraktur vertical pada akar
Adanya material asing pada lesi
Penetrasi dengan sinus maksilaris
Karies merupakan salah satu penyakit tertua yang telah ada sejak 14.000 tahun yang lalu. sesuai
dengan hasil survei kesehatan rumah tangga (SKRT) 2004 yang dilakukan oleh Departemen
Kesehatan menyebut prevalensi karies gigi di Indonesia adalah 90,05 persen. Karies yang
berlanjut lambat laun akan mencapai bagian pulpa dan mengakibatkan peradangan pada pulpa.
Walton mengklasifikasikan keradangan pada pulpa terdiri dari pulpitis reversibel, pulpitis
irreversibel, degeneratif pulpa dan nekrosis pulpa. Proses peradangan pulpa yang berlanjut dapat
menyebabkan kelainan periapikal. Lesi periapikal dikelompokkan menjadi : simptomatik apikal
periodontitis, asimptomatik apikal periodontitis dan abses periapikal. Nobuhara dan del Rio (1)
dalam penelitiannya menunjukkan bahwa 59.3% dari lesi periapikal merupakan granuloma
periapikal, 22% kista periapikal, 12% jaringan parut periapikal dan 6.7% lainnya.
Penyakit periapikal merupakan suatu keadaan patologis yang terlokalisir pada daerah apeks atau
ujung akar gigi atau daerah periapikal gigi.
A. ABSES PERIAPIKAL
Abses adalah daerah jaringan yang terbentuk dimana didalamnya terdapat nanah yang terbentuk
sebagai usaha untuk melawan aktivitas bakteri berbahaya yang menyebabkan infeksi. Sistim imun
mengirimkan sel darah putih untuk melawan bakteri. Sehingga nanah atau pus mengandung sel darah
putih yang masih aktif atau sudah mati serta enzim. Abses terbentuk jikalau tidak ada jalan keluar
nanah/pus. Sehingga nanah atau pus tadi terperangkap dalam jaringan dan terus membesar.
Abses periapikal adalah kumpulan pus yang terlokalisir dibatasi oleh jaringan tulang yang disebabkan
oleh infeksi dari pulpa dan atau periodontal. Abses periapikal umumnya berasal dari nekrosis jaringan
pulpa. Jaringan yang terinfeksi menyebabkan sebagian sel mati dan hancur, meninggalkan rongga
yang berisi jaringan dan sel-sel yang terinfeksi. Sel-sel darah putih yang merupakan pertahanan tubuh
dalam melawan infeksi, bergerak ke dalam rongga tersebut dan setelah memfagosit bakteri, sel darah

putih akan mati. Sel darah putih yang mati inilah yang membentuk nanah yang mengisi rongga
tersebut. Akibat penimbunan nanah ini maka jaringan sekitarnya akan terdorong dan menjadi dinding
pembatas abses. Hal ini merupakan mekanisme pertahanan tubuh untuk mencegah penyebaran infeksi
lebih lanjut. Jika suatu abses pecah di dalam maka infeksi bisa menyebar tergantung kepada lokasi
abses.
Penyebab Abses Periapikal adalah Tubuh menyerang infeksi dengan sejumlah besar sel darah putih;
nanah adalah sekumpulan sel darah putih dan jaringan yang mati. Biasanya nanah dari infeksi gigi
pada awalnya dialirkan ke gusi, sehingga gusi yang berada di dekat akar gigi tersebut membengkak.
Nanah bisa dialirkan ke kulit, mulut, tenggorokan atau tengkorak, tergantung kepada lokasi gigi yang
terkena.
Gejala Abses Periapikal yaitu gigi terasa sakit, bila mengunyah juga timbul nyeri. Kemungkinan ada
demam disertai pembengkakan kelenjar getah bening di leher. Jika absesnya sangat berat, maka di
daerah rahang terjadi pembengkakan.
Orang yang memiliki daya resistensi tubuh yang rendah, memiliki resiko tinggi untuk menderita
abses. Pada awalnya, penderita abses mengalami sakit gigi yang bertambah parah. Sehingga saraf di
dalam mulut juga dapat terinfeksi. Jika absesnya tersembunyi di dalam gusi, maka gusi bisa berwarna
kemerahan. Untuk menterapinya, dokter gigi membuat jalan di permukaan gusi agar pus bisa berjalan
keluar. Dan ketika pus sudah mendapatkan jalan keluar, kebanyakan rasa sakit yang diderita oleh
pasien berkurang drastis. Jika abses tidak di irigasi/drainasi dengan baik, hanya sekedar pecah. Maka
infeksi tadi akan menyebar ke bagian lain di mulut bahkan bisa menyebar ke leher dan kepala.
Gejala awal adalah pasien akan merasakan sakit yang berdenyut-denyut di daerah yang terdapat
abses. Lalu gigi akan menjadi lebih sensitif terhadap rangsang panas dan dingin serta tekanan dan
pengunyahan. Selanjutnya pasien akan menderita demam, kelenjar limfe di bagian rahang bawah
akan terasa lebih menggumpal/sedikit mengeras dan terasa sakit jika diraba. Pasien juga merasa sakit
pada daerah sinus. Jika pus mendapat jalan keluar, atau dengan kata lain bisulnya pecah, akan
menimbulkan bau busuk dan rasa sedikit asin dalam mulut anda.
Biasanya para dokter gigi dapat mendiagnosa adanya abses dalam rongga mulut dengan
memeriksanya secara langsung. Dokter gigi juga dapat melakukan diagnosa pulpa, untuk mengetahui
apakah gigi anda masih vital atau tidak. Dan untuk lebih memastikan, dokter gigi juga mengambil
gambaran radiografi. Gambaran radiografi dari abses ini tampak gambaran radiolusen berbatas difus
di periapikal.
Patofisologi : Umumnya disebabkan oleh infeksi kuman dari proses karies. Dengan perkembangan
karies, atau beberapa antigen dapat menyebabkan respons keradangan jaringan pulpa. Oleh karena
pulpa tertutup oleh struktur padat dentin maka tidak terdapat ruangan untuk perluasan eksudat radang

dan melalui saluran akar akan menyebar ke jaringan periapikal membentuk abses periapikal akut dan
bila prosesnya kronik akan menjadi kelainan berupa abses kronik, granuloma dan kista radikular.
Kuman saluran akar merupakan penyebab utama abses periapikal, dan umumnya berupa Gram
positif, Gram negatif baik aerob dan anaerob yang akan invasi ke jaringan periapikal dan akhirnya
dapat menyebabkan kerusakan.
Pasien dengan abses periapikal mungkin dapat dengan atau tanpa tanda-tanda peradangan, yang difus
atau terlokalisasi. Pada pemeriksaan perkusi dan palpasi dapat ditemukan tanda-tanda sensitifitas
dengan derajat yang bervariasi. Pulpa tidak bereaksi terhadap stimulasi thermal karena berhubungan
dengan pulpa yang telah nekrosis. gambaran radiografi dapat bervariasi dari penipisan ligamen
periodontal hingga lesi radiolusensi dengan batas yang tidak jelas.
Abses atau selulitis diatasi dengan menghilangkan infeksi dan membuang nanah melalui bedah mulut
atau pengobatan saluran akar. Untuk membantu menghilangkan infeksi seringkali diberikan
antibiotik. Tindakan yang terpenting adalah mencabut pulpa yang terkena dan mengeluarkan
nanahnya.

Pada pemerikasaan rontgen akan tampak gambaran radiolusen berbatas difus di


periapikal. Terapi yang dilakukan adalah insisi, drainase dan pemberian
antibiotik.
B. GRANULOMA PERIPIKAL
Granuloma periapikal merupakan lesi yang berbentuk bulat dengan perkembangan yang
lambat yang berada dekat dengan apex dari akar gigi, biasanya merupakan komplikasi dari
pulpitis. Terdiri dari massa jaringan inflamasi kronik yang berprolifersi diantara kapsul
fibrous yang merupakan ekstensi dari ligamen periodontal.
Gambaran radiografi yaitu Tampak gambaran radiolucent dengan batas tepi yang kadang
terlihat jelas pada periapikal. Umumnya berbentuk bulat. Gigi yang bersangkutan akan
menunjukkan hilangnya gambaran lamina dura. Biasanya tidak disertai adanya resorbsi akar,
namun ada juga yang menunjukkan gambaran resorbsi akar.
Granuloma periapikal dapat disebabkan oleh berbagai iritan pada pulpa yang berlanjut
hingga ke jaringan sekitar apeks maupun yang mengenai jaringan periapikal. Iritan dapat
disebabkan oleh organisme seperti: bakteri dan virus; dan non-organisme seperti: iritan
mekanis, thermal, dan kimia.

Penelitian yang dilakukan terhadap spesimen periapikal granuloma, sebagian besar


merupakan bakteri anaerob fakultatif dan organisme yang tersering adalah Veillonella species
(15%), Streptococcus milleri (11%), Streptococcus sanguis (11%), Actinomyces naeslundii
(11%), Propionibacterium acnes (11%), dan Bacteroides species (10%).3 Sedangkan faktor
non-organisme adalah karena iritan mekanis setelah root canal therapy, trauma langsung,
trauma oklusi, dan kelalaian prosedur endodontik; dan bahan kimia seperti larutan irigasi.
Secara klinis dental granuloma tidak dapat dibedakan dengan lesi keradangan periapikal
lainnya. Untuk membedakan dengan lesi periapikal lainnya diperlukan pemeriksaan
radiografi. Ukurannya bervariasi, mulai dari diameter kecil yang hanya beberapa millimeter
hingga 2 centimeter.
Dental granuloma terdiri dari jaringan granulasi yang dikelilingi oleh dinding berupa jaringan
ikat fibrous. Pada dental granuloma yang sudah cukup lama, cenderung memberikan
gambaran adanya sel plasma, limfosit, neutrofil, histiosit, dan eusinofil, serta sel epithelial
rests of Malassez. Pada gigi dengan karies perforasi pada pemeriksaan mikrobiologi akan
didapatkan mikroaerofilik bacterium actynomices.
Disebabkan oleh kelainan patologis dari reaksi keradangan pulpa yang berlanjut hingga ke
jaringan sekitar apeks. Pulpitis itu sendiri dapat disebabkan oleh infeksi karies sekunder,
trauma, atau kegagalan perawatan saluran akar. Nekrosis pulpa akan menstimulasi reaksi
radang pada jaringan periodontal gigi yang bersangkutan.
Patofisiologi dari Granuloma periapikal juga dapat disebabkan oleh berbagai iritan pada
pulpa yang berlanjut hingga ke jaringan sekitar apeks maupun yang mengenai jaringan
periapikal. Iritan dapat disebabkan oleh organisme seperti: bakteri dan virus; dan nonorganisme seperti: iritan mekanis, thermal, dan kimia timbul akibat nekrosis pulpa,
penyebaran pertama dari inflamasi pulpa ke jaringan periradikuler. Granuloma periapikal
merupakan kelanjutan dari abses periapikal akut. Iritannya meliputi mediator inflamasi dari
pulpa yang terinflamasi irreversible atau toksin bakteri dari pulpa yang nekrotik.
Patogenesis yang mendasari granuloma periapikal adalah respon system imun untuk
mempertahankan jaringan periapikal terhadap berbagai iritan yang timbul melalui pulpa,
yang telah menjalar menuju jaringan periapikal. Terdapat berbagai macam iritan yang dapat
menyebabkan peradangan pada pulpa, yang tersering adalah karena bakteri, proses karies

yang berlanjut akan membuat jalan masuk bagi bakteri pada pulpa, pulpa mengadakan
pertahanan dengan respon inflamasi.
Terdapat tiga karakteristik utama pulpa yang mempengaruhi proses inflamasi. Pertama, pulpa
tidak dapat mengkompensasi reaksi inflamasi secara adekuat karena dibatasi oleh dinding
pulpa yang keras. Inflamasi akan menyebabkan dilatasi pembuluh darah dan meningkatnya
volume jaringan karena transudasi cairan. Kedua, meskipun pulpa memiliki banyak
vaskularisasi, namun hanya disuplai oleh satu pembuluh darah yang masuk melalui saluran
sempit yang disebut foramen apikal, dan tidak ada suplai cadangan lain. Edema dari jaringan
pulpa akan menyebabkan konstriksi pembuluh darah yang melalui foramen apikal, sehingga
jaringan pulpa tidak adekuat dalam mekanisme pertahanan, terlebih lagi edema jaringan
pulpa akan menyebabkan aliran darah terputus, menyebabkan pulpa menjadi nekrosis.
Ruangan pulpa dan jaringan pulpa yang nekrotik akan memudahkan kolonisasi bakteri.
Ketiga, karena gigi berada pada rahang, maka bakteri akan menyebar melalui foramen apikal
menuju jaringan periapikal.
Gejala klinis dari granuloma periapikal dan kista periapikal sangat sulit dibedakan, biasanya
pasien tidak mengeluhkan adanya nyeri, dan tes perkusi negatif. Oleh karena berhubungan
dengan pulpa yang telah nekrosis, stimulasi thermal akan menunjukkan nilai yang negatif.
Gambaran radiografi akan menunjukkan adanya radiolusen dengan batas yang jelas.
Meskipun pemeriksaan dengan radiografi merupakan kunci diagnostik, satu satunya cara
untuk dapat membedakan keduanya secara akurat adalah dengan menggunakan pemeriksaan
mikroskopik; gambaran histopatologis granuloma periapikal telah dijelaskan sebelumnya,
sedangkan gambaran histopatologis kista periapikal ditandai dengan adanya suatu rongga
yang berlapiskan epitel jenis non-keratinizing stratified squamous dengan ketebalan yang
bervariasi, dinding epitelium tersebut dapat sangat proliferatif dan memperlihatkan susunan
plexiform. Secara khas dapat dilihat adanya proses radang dengan ditemukannya banyak sel
radang, yaitu sel plasma dan sel limfosit pada dinding kista tersebut. Rousel body atau round
eusinophilic globule banyak ditemukan didalam atau diluar sel plasma sehingga terjadi
peningkatan sintesis imunoglobulin.
Granuloma periapikal merupakan reaksi inflamasi kronis yang berada di sekitar apex gigi
yang merupakan kelanjutan dari keradangan pada pulpa yang disebabkan oleh berbagai
macam iritan, seperti bakteri, trauma mekanis, dan bahan kimia. Patogenesis yang

mendasarinya adalah reaksi dari sistem imun tubuh terhadap adanya iritan. Granuloma
periapikal biasanya tidak bergejala dan ditemukan secara tidak sengaja pada pemeriksaan
radiografi sebagai gambaran radiolusen, diagnosis bandingnya termasuk kista periapikal dan
abses periapikal, yang hanya dapat dibedakan melalui pemeriksaan mikroskopis. terapi dapat
dilakukan dengan penanganan endodontik non pembedahan maupun pembedahan. Prognosis
dari granuloma periapikal adalah baik.
Dental granuloma umumnya tidak menimbulkan gejala-gejala yang pasti. Gigi yang
bersangkutan akan memberikan respon negative pada perkusi, tes termal, dan tes elektrik
pulpa. Pada dental granuloma yang terus berlanjut dan dibiarkan tanpa perawatan dapat
berubah menjadi kista periapikal.
Lesi inflamasi apical umumnya disebabkan oleh adanya produk toksik yang dihasilkan oleh
bakteri yang ada di saluran akar, sehingga keberhasilan perawatan tergantung pada eliminasi
bakteri pada gigi yang bersangkutan.
Pada gigi yang masih dapat dipertahankan dapat dilakukan perwatan saluran akar. Sedangkan
pada gigi yang tidak dapat dilakukan restorasi maka harus dilakukan ekstraksi. Pada gigi
yang dirawat saluran akar perlu dilakukan evaluasi pada tahun pertama dan kedua untuk
memastikan apakah lesi bertambah besar atau telah sembuh.
Kebanyakan dari periapikal granuloma ditemukan secara tidak sengaja selama pemeriksaan
rutin. Karena granuloma periapikal merupakan kelanjutan dari nekrosis pulpa maka pada
pemeriksaan fisik akan didapatkan tes thermal yang negatif dan tes EPT yang negatif. Pada
gambaran radiografi lesi yang berukuran kecil tidak dapat dipisahkan secara klinis dan
radiografi. Periapikal granuloma terlihat sebagai gambaran radiolusen yang menempel pada
apex dari akar gigi. Sebuah gambaran radiolusensi berbatas jelas atau difus dengan berbagai
ukuran yang dapat diamati dengan hilangnya lamina dura, dengan atau tanpa keterlibatan
kondensasi tulang.
Kegagalan proses penyembuhan bisanya disebabkan oleh beberapa hal, antara lain :
- Berubah menjadi bentukan kista
- Kegagalan perawatan saluran akar
- Fraktur akar vertical
- Adanya penyakit periodontal

Gejala klinis dari granuloma periapikal dan kista periapikal sangat sulit dibedakan, biasanya
pasien tidak mengeluhkan adanya nyeri, dan tes perkusi negatif. Oleh karena berhubungan
dengan pulpa yang telah nekrosis, stimulasi thermal akan menunjukkan nilai yang negatif.
Gambaran radiografi akan menunjukkan adanya radiolusen dengan batas yang jelas.
Meskipun pemeriksaan dengan radiografi merupakan kunci diagnostik, satu satunya cara
untuk dapat membedakan keduanya secara akurat adalah dengan menggunakan pemeriksaan
mikroskopik; gambaran histopatologis granuloma periapikal telah dijelaskan sebelumnya,
sedangkan gambaran histopatologis kista periapikal ditandai dengan adanya suatu rongga
yang berlapiskan epitel jenis non-keratinizing stratified squamous dengan ketebalan yang
bervariasi, dinding epitelium tersebut dapat sangat proliferatif dan memperlihatkan susunan
plexiform. Secara khas dapat dilihat adanya proses radang dengan ditemukannya banyak sel
radang, yaitu sel plasma dan sel limfosit pada dinding kista tersebut. Rousel body atau round
eusinophilic globule banyak ditemukan didalam atau diluar sel plasma sehingga terjadi
peningkatan sintesis immunoglobulin
C. KISTA RADIKULER
Kista adalah rongga patologis yang berisi cairan bahan setengah cair atau gas biasanya berdinding
jaringan ikat dan berisi cairan kental atau semi likuid, dapat berada dalam jaringan lunak ataupun
keras seperti tulang. Rongga kista di dalam rongga mulut selalu dibatasi oleh lapisan epitel dan
dibagian luarnya dilapisi oleh jaringan ikat dan pembuluh darah.
Kista radikuler disebut juga kista periapikal. Kista ini merupakan jenis kista yang paling sering
ditemukan. Kista radikuler terbentuk oleh karena iritasi kronis gigi yang sudah tidak vital. Kista ini
tumbuh dari epitel rest of Malassez yang mengalami proliferasi oleh karena respon terhadap proses
radang yang terpicu oleh karena infeksi bakteri pada pulpa yang nekrosis
Kista periapikal adalah kista yang terbentuk pada ujung apeks (akar) gigi yang jaringan pulpanya
sudah nonvital/mati. Kista ini merupakan lanjutan dari pulpitis (peradangan pulpa). Dapat terjadi di
ujung gigi manapun, dan dapat terjadi pada semua umur. Ukurannya berkisar antara 0.5-2 cm, tapi
bisa juga lebih. Bila kista mencapai ukuran diameter yang besar, ia dapat menyebabkan wajah
menjadi tidak simetri karena adanya benjolan dan bahkan dapat menyebabkan parestesi karena
tertekannya syaraf oleh kista tersebut. Dalam pemeriksaan rontgen kista radikuler akan terlihat
gambaran radiolusen berbatas jelas.

Pola umum pertumbuhan suatu kista terjadi karena adanya stimulasi (cytokinase) pada sisa-sisa sel
epitel pertumbuhan yang kemudian mengalami proliferasi dan di dalam pertumbuhannya tidak
menginvasi jaringan sekitarnya. Sisa epitel tersebut kemudian akan berproliferasi membentuk massa
padat. Kemudian massa akan semakin membesar sehingga sel-sel epitel di bagian tengah massa akan
kehilangan aliran darah, sehingga aliran nutrisi yang terjadi melalui proses difusi akan terputus.
Kematian sel-sel dibagian tengah massa kista tersebut akan menyebabkan terbentuk suatu rongga
berisi cairan yang bersifat hipertonis. Keadaan hipertonis akan menyebabkan terjadinya proses
transudasi cairan dari ekstra lumen menuju ke dalam lumen. Akibatnya terjadi tekanan hidrostatik
yang berakibat semakin membesarnya massa kista. Proses pembesaran massa kista dapat terus
berlangsuung, kadang sampai dapat terjadi parastesia ringan akibat ekspansi massa menekan daerah
saraf sampai timbulnya rasa sakit.
Kista ini tidak menimbulkan keluhan atau rasa sakit, kecuali kista yang terinfeksi. Pada pemeriksaan
radiografis, kista periapikal memperlihatkan gambaran seperti dental granuloma yaitu lesi radiolusen
berbatas jelas di sekitar apeks gigi yang bersangkutan dan tepinya seperti lapisan tipis yang kompak
seperti lamina dura.
Hampir semua kista radikuler berasal dari granuloma periapikal yang terjadi sebelumnya. Kista ini
juga disebabkan oleh berlanjutnya peradangan yang awalnya terjadi pada pulpa, yang kemudian
meluas hingga jaringan periapikal di bawahnya.
Patofisiologi dari kista radikuler yaitu diawali dari peradangan jaringan pulpa yang lama kelamaan
menyebabkan inflamasi periapikal. Inflamasi ini merangsang the malassez ephitelial rest yang
terdapat pada ligamentum periodontal sehingga menghasilkan pembentukan granuloma periapikal
yang dapat bersifat terinfeksi atau steril. Akhirnya epitelium mengalami nekrosis karena kehilangan
suplai darah dan granuloma berubah menjadi kista.
Kista residual merupakan kista yang disebabkan oleh keradangan pada fragmen akar yang tertinggal
saat pencabutan atau adanya sisa granuloma yang tidak terambil saat pencabutan. Pada pemeriksaan
klinis didapatkan rahang tidak bergigi dengan sejarah pernah dilakukan ekstraksi dan pada gambaran
radiologi ditemukan gambaran radiolusen. Secara histopatologis ditandai dengan adanya suatu rongga
yang berlapiskan epitel yang tidak mengalami keratinisasi squamosa dan mempunyai ketebalan yang
bervariasi. Secara khas dapat dilihat adanya proses radang dengan ditemukannya banyak sel neutrofil
pada dinding kista. Perawatan kista residual adalah dengan melakukan enukleasi dan pada umumnya
tidak terjadi rekuren.
Perawatan terdiri dari perawatan saluran akar, atau pencabutan gigi yang bersangkutan kemudian
kista dikuretase. Dapat juga diterapi dengan cara Marsupialisasi dan enukleasi.

Table diferensial diagnosa

pemeriksaan

Granuloma periapikal

Kista periapikal

Abses periapikal

Nyeri spontan

Tes perkusi

Tes palpasi

Tes vitalitas

radiologis

Radiolusensi batas jelas

Radiolusensi batas jelas

Radiolusensi difus