Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Tumor bukan hanya terjadi pada manusia, tetapi dapat pula terjadi pada

hewan

hewan contohnya anjing, kucing, monyet, sapi, domba dan lain-lain.

Definisi tumor sendiri adalah adanya pertumbuhan yang tidak terkendali pada
suatu jaringan didalam tubuh individu. Ada juga yang mendefinisikan istilah
tumor dengan suatu masa yang abnormal dimana pertumbuhannya berlebihan dan
tidak terkoordinasi dengan jaringan normal sekitarnya.
Secara garis besar, tumor dapat dibagi menjadi dua yaitu tumor ganas
(maligna) dan tumor tenang (benigna). Kejadian tumor ganas pada individu
sangat

mengancam

kelangsungan

hidupnya,

contohnya

pada

kasus

hemangiosarkoma pada limpa anjing. Sedangkan tumor tidak ganas, bisa


menyebabkan kematian bila tumor tersebut menghalangi atau menganggu fungsi
tubuh yang penting, tetapi pada dasarnya tumor ini tidak secara langsung
menyebabkan kematian, contohnya tumor papilloma pada anjing.
Untuk pemberian nama tumor, didasarkan pada nama organ/jaringan, jenis
jaringan (epitel atau bukan epitel, dan keganasan tumor (jinak atau ganas). Contoh
tumor

jinak

yaitu

osteoma,

mioma,

fibroma,

melanoma,

papilloma,

adenoma.Sedangkan contoh tumor ganas yaitu osteosarcoma, miosarcoma,


fibrosarcoma, melanosarcoma, karsinoma, adenokarsinoma.
Tumor dapat disebabkan oleh 2 faktor yaitu faktor intrinsik dan faktor
ekstrinsik. Faktor intrinsik merupakan faktor penyebab yang berasal dari tubuh
hewan itu sendiri yaitu keturunan, umur, dan pigmen. Sedangkan faktor ektrinsik
merupakan penyebab yang berasal dari luar tubuh, diantaranya yaitu bahan kimia,
hormon, iritasi, sinar ultraviolet, iradiasi, parasit,virus.

1.2 Rumusan Masalah


1.2.1 Apakah pengertian dari tumor?
1.2.2 Apa penyebab terjadinya tumor dan gejala klinisnya?
1.2.3 Bagaimana diagnosis dari tumor?
1.2.4 Bagaimana manajemen operasi dari tumor?
1.2.5 Bagaimana manajemen pasca operasi dari tumor?
1.3 Tujuan Penulisan
1.3.1 Mengetahui secara mendetail tentang tumor.
1.3.2 Memberikan penjelasan mengenai manajemen pre operasi,operasi dan
pasca operasi tumor.
1.4 Manfaat Penulisan
1.4.1 Memberi manfaat bagi pembaca untuk lebih mengetahui tentang tumor
pada hewan.
1.4.2 Sebagai bahan acuan untuk pembelajaran bagi mahasiswa dalam
melakukan tindakan operasi tumor.
1.4.3 Dapat mengaplikasikan operasi tumor dengan prosedur yang baik dan
benar dengan tujuan yang tepat.
1.5 Metode Penulisan
Metode penulisan yang digunakan dalam menyusun makalah ini melalui
beberapa sumber dari literature seperti textbook, e-book, jurnal dan internet.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Tumor
Tumor adalah pertumbuhan jaringan baru yang abnormal yang berbeda

dengan sel-sel atau jaringan normal yang sudah ada. Neoplasia adalah
pertumbuhan jaringan baru yang masih mempunyai persamaan dengan jaringan
sekitarnya. Tumor harus dapat dibedakan dengan kebengkakan atau keradangan
lokal, hernia, cyste atau abses
Untuk menentukan diffrensial diagnosis suatu tumor, dapat dilakukan
dengan anamnesa yang baik, inspeksi, palpasi, biopsi yang diikuti dengan
pemeriksaan mikroskopis.Tumor ada yang jinak dan ganas.Tumor ganas disebut
juga kanker.
Tumor tenang (tumor benigna) ciri-cirinya adalah :
1. Mempunyai kapsul dan dapat digerak-gerakkan.
2. Tidak terfiksir pada jaringan.
3. Pertumbuhan lambat.
4. Umumnya tidak membahayakan.
5.Kematian dapat terjadi apabila lokasi dan ukurannya sedemikian rupa
sehingga menekan dan mengganggu jaringan dan organ sekitarnya.
6. Pada umumnya setelah dioperasi tidak tumbuh lagi.
Contoh tumor jinak yaitu osteoma, mioma, fibroma, melanoma, papilloma,
adenoma.
Tumor ganas (tumor maligna) ciri-cirinya adalah:

1. Pertumbuhan tumor cepat dan menyusup dalam jaringan


2. Terfiksir dan merusak jaringan sekitarnya
3. Jaringan baru yang tumbuh berlainan dengan jaringan disekitarnya
4. Tidak berkapsul sehingga batas-batasnya tidak jelas
5. Dapat menyebar (metastasis) kejaringan tubuh lain
6. Bila dilakukan operasi pengambilan tumor secara total masih mungkin
kambuh lagi
7. Pertumbuhan tumor sangat mengganggu pertumbuhan jaringan sekitarnya
dan mengganggu metabolism umum dan fungsi organ lainnya
Contoh tumor ganas yaitu osteosarcoma, miosarcoma, fibrosarcoma,
melanosarcoma, karsinoma, adenokarsinoma.
Untuk menentukan diferensial diagnosis suatu tumor dapat dilakukan
dengan anamnesa yang baik, inspeksi, palpasi, biopsi yang diikuti dengan
pemeriksaan makroskopis. Tumor dapat disebabkan oleh 2 faktor yaitu faktor
intrinsik dan faktor ekstrinsik. Faktor intrinsik merupakan faktor penyebab yang
berasal dari tubuh hewan itu sendiri yaitu keturunan, umur, dan pigmen.
Sedangkan faktor ektrinsik merupakan penyebab yang berasal dari luar tubuh,
diantaranya yaitu bahan kimia, hormon, iritasi, sinar ultraviolet, iradiasi,
parasit,virus.

Kombinasi kanker pada anjing sering di sebut Benign Mixed Mammary


Tumor yang berisikan glandula dan jaringan-jaringan penghubung. Jenis tumor
yang lain ialah kelompok adenoma, fibroadenoma, duct papiloma dan simple
adenoma. Tumor malignant termasuk: tubular adenocarcinoma, papillary
adenocarcinoma, osteosarcoma, fibrosarcoma dan malignant mixed tumor.
Anjing merupakan hewan yang paling sering terkena tumor di dunia
kedokteran hewan. Tumor mamame adalah tumor yang paling sering
menyeranag ajing setelah tumor kulit.Tumor mamae adalah tumor yang
paling sering terjadi pada anjing betina yang belum di sterilisasi. Tumor
mamae biasa berwujud kecil, simple nodul atau besar. Agrreisf, dan
pertumbuhan yang luar biasa. Apabila di deteksi secara dini dan
sempurna maka semua jenis tumor mamae dapat diobati.

2.2 Penyebab tumor


Penyebab tumor dapat disebabkan oleh factor intrinsic dan factor
ekstrinsik. Faktor intrinsic merupakan factor penyebab yang berasal dari tubuh
hewan itu sendiri yaitu keturunan, umur, pigmen, dan lain-lain. Sedangkan factor
ektrinsik merupakan penyebab yang berasal dari luar tubuh, diantaranya yaitu
bahan kimia (1,2,5,6 dibenzanthracene, 3-methyleholantherence dan lain-lain),
hormone, iritasi, sinar ultraviolet, iradiasi, parasite, virus, dan lain-lain)
Diagnosa tumor umumnya berdasarkan pemeriksaan mikroskopis, baik
dengan teknik biopsy ataupun dengan sitology eksfoliatif. Radiografi, USG,
evaluasi darah dan tes diagnostic lainnya juga dapat membantu dalam menentukan
apakah kanker baru muncul atau sudah menyebar. Anjing usia tua lebih cenderung
menderita kanker dibandingkan yang muda dan ras tertentu rentan terhadap jenis
kanker tertentu. Boxer, Bostonterrier dan Golden Retriever adalah jenis ras yang
paling sering mengembangkan tumor sel mastosit (mast cell tumor). Ras besar
seperti Great dan esdan Saint Bernard cenderung menderita kanker tulang dari
pada ras kecil.

2.3 Penanganan
Untuk pengobatan tumor, umumnya diobati dengan operasi. Persiapan
operasi dilakukan dengan menimbang berat badan pasien dan memeriksa kondisi
pasien secara klinis dan pemeriksaan darah untuk mengetahui fungsi hati dan
ginjal. Kondisi pasien dan pemeriksaan darah tidak ada kelainan. Selanjutnya
pasien diberi suntikan premedikasi atrophine sulfat secara subcutan dengan dosis
anjuran 0.02 - 0.05 mg/kg berat badan. Setelah 10 menit kemudian pemberian
ketamine dan xylasin. Dan menentukan titik yang akan di operasi. Setelah itu
dilakukan pengangkatan tumor. Tumor dimanapun letaknya pada tubuh,
penanganannya dengan melakukan eksisi (pengangkatan) secara total. Misalnya
tumor pada mamae anjing, diterapi dengan mammektomy (mastectomy), tumor
pada bola mata pada hewan kecil maupun besar dilakukan extirpasibulbusocculi.
Terkadang juga diobati dengan radiotherapy atau bias juga secara kimia.
2.4 Pencegahan
Untuk mencegah tumor mamae yang paling umum terjadi pada anjing
betina dilakukan dengan mensteril (spay) anjing sebelum siklus menstruasi
pertamanya.

Perawatan mulut

yang

kemungkinan kanker mulut.


2.5 Jenis-Jenis Tumor Pada Hewan

baik bias membantu memperkecil

Gambar 1. Gingiva tumor mandibula

Gambar 2. Tumor kornea

Gambar 3. Tumor kulit

Gambar 4. Tumor tulang

Gambar 5. Tumor vagina

Gambar 6. Tumor testis

Gambar 7. Tumor serviks

Gambar 8. Angioma

Gambar 9. Myosarcoma

Gambar 10. Tumor lidah

Gambar 11. Tumor Limpa

Gambar 12. Tumor ovary

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Teknik Operasi Tumor
Dalam Paper ini dicontohkan proses operasi pengankatan tumor limpas
pada seekor anjing.
3.1.1

Persiapan Operasi

1.) Alat dan bahan operasi:


Alat : stetoskop, thermometer, benang silk, catgut, SWAT, wounder dust preparat
antibiotic,, jarum,benang, spoit dan syringe, kapas, tampon, alat bedah minor, kain
kassa, dan plester.
Bahan : atropine, ketamin, diazepam, penisilin, alcohol 70%, iodium
tincture 3%.
2.) Metode operasi:
Preparasi ruang operasi
Ruang operasi, meja dan perlengkapannya dibersihkan. Desinfeksi ruangan dan
perlengkapan dengan desinfektan, fumigasi ruangan dengan formalin 10% dan
KMnO4 1% dengan perbandingan 1:2, dilakukan semalam sebelum operasi.
Desinfeksi meja dengan alcohol 10% kemudian di lap memutar dari tengah meja
kearah luar.
Preparasi alat
Alat-alat yang digunakan harus disterilisasi dahulu. Alat dicuci dengan sabun,
disikat dan dibilas dengan air kemudian dikeringkan. Setelah itu dimasukan ke

dalam bak instrument bersama needle, tampon, kassa, serta ditutup dan dibungkus
dengan kain, lalu masukkan ke autoclave selama 1 jam.
Preparasi hewan
Pemeriksaan signalement dan status present, dan Sebelum diberikan anestetika
umum, pasien yang telah diperiksa keadaan fisik dan keadaan darah rutin
dipuasakan selama 8-12 jam. Hewan dimandikan dan dilakukan pencukuran bulu
pada daerah operasi. Berat badan pasien ditimbang untuk menentukan dosis obat
yang digunakan.
Preparasi operator
Operator diwajibkan memakai masker dan tutup kepala, mencuci tangan dan
disikat dai ujung kuku sampai siku dan dibilas 5 kali lalu dilap, memakai
baju operasi, dan sarung tangan.
Preoperasi
Atropine sulfat dengan dosis 0.04 mg/kg BB yang diberikan secara sub kutan
yang berfungsi sebagai premedikasi. Ketamin HCL 10% dengan dosis 10 mg/kg
BB dan Xylazin HCL 10 % dengan dosis 2 mg/kg BB dikombinasikan dalam satu
spuit yang berfungsi sebagai anestetika umum yang diberikan secara
intramuscular.
3.1.2 Pelaksanaan Operasi
Pasien yang telah teranestesi diletakkan pada posisi dorsal recumbency
pada meja operasi, daerah operasi didesinfeksi dengan iodium tincture 3 %
secara sirkuler. Pemasangan kain drapping pada daerah operasi kecuali daerah
yang dilalui pisau operasi. Incisi pertama dilakukan pada kulit sepanjang 4-6 cm
pada bagian atas umbilicalis, preparer antara kulit dan fascia untuk
mendapatkan linea alba. Kemudian incisi kedua pada muskulus dan peritoneum.

10

15.
Setelah
Gambar 13. Di lakukan Gambar 14. incisi kedua Gambar
muskulus
dan rongga
peritoneum
insisi pada kulit pada pada
peritoneum.
terbuka, cari limpa pada
bagian atas umbilicalis.
daerah kiri lambung.

Setelah rongga peritoneum terbuka, cari limpa pada daerah kiri lambung
dan dikeluarkan dari rongga abdomen, kemudian letakkan limpa diatas drapping.
Perhatikan bagian limpa yang akan dibuang dan lakukan ligasi pada pembulu
darah yang menuju bagian limpa yang akan dibuang, kemudian baru injeksikan
adrenalin. Pada bagian yang akan dipotong kapsulanya ditekan-tekan
menggunakan telunjuk dan ibu jari, pasang doyen clamp melintang pada daerah
yang ditekan, kemudian pasang lagi 2 doyen clamp dikiri dan kanan doyen clamp
pertama.

11

Gambar 16. Limpa dikeluarkan dari


rongga abdomen.

Gambar 17. Limpa diidentifikasi.

Gambar 18. Memilih pembuluh darah


yang ingin diligasi.

Gambar 19. Ligasi pembuluh


darah yang menuju bagian limpa yang

akan dibuang.

Doyen clamp ditengah dibuka, kemudian lakukan pemotongan limpa dari


ujung distal doyen clamp. Jahit kapsulanya dengan benang catgut chromic.
Doyen clamp yang terpasang dilepaskan, bersihkan darah dengan tampon dan
masukkan limpa kembali kerongga abdomen. Lakukan penjahitan peritoneum

12

dengan benang cotton (simple interrupted) dan muskulus dengan fascia dengan
benang plain catgut (simple continous). Kulit dijahit dengan benang cotton
dengan pola jahitan simple interrupted. Bersihkan daerah operasi dan berikan
iodium tincture 3 % dan injeksikan penicillin oil kedalam luka tersebut.

Gambar 20. Penutupan operasi

3.1.3 Perawatan pasca operasi


Hewan ditempatkan pada lingkungan/kandang yang bersih, diamati terus
selama 7 hari berturut-turut, begitu juga dengan pemberian obat juga dilakukan
selama 7 hari. Adapun obat-obat yang diberikan sebagai berikut;
R/

Amoxan

70 mg

Ponstan

70 mg

Dexamethasone

0.25 mg

B-plex

tab

m.f.pulv.dtd da in caps

No. XV

S3 dd 1 Caps
R/

Bioplacenton Salp

1 Tube

Sue

13

Pertautan tepi luka sebenarnya langsung terjadi sebagai respon untuk


mengembalikan tubuh pada keadaaan normal, dimana terjadi regenerasi
jaringan yang telah mengalami kerusakan. Pada hari ke 6 sampai hari ke-7,
luka mulai mengering. Luka Operasi ditangani secara tepat akan menyatu
dengan sempurna antara 7 - 14 hari.
Reaksi jaringan yang ditujukan proses penyembuhan luka yang meliputi
kemerahan, kebengkakan dan cairan radang seperti yang dijelaskan diatas
sangat dipengaruhi oleh jenis luka, infeksi bakteri patogen, pola jahitan dan tentu
saja nutrisi esensial yang diperlukan untuk sintesis mekanisme radang dan
kekeringan luka.

14

BAB V
PENUTUP
4.1

Kesimpulan
Tumor adalah adanya suatu pertumbuhan yang tidak terkendali pada suatu

jaringan dalam tubuh individu atau suatu massa jaringan yang abnormal dimana
pertumbuhannya berlebihan dan tidak terkoordinasi dengan jaringan normal
disekitarnya.

Neoplasma

dapat

dibagi

menjadi

dua

bagian

yaitu benigna ( tumor tenang) dan maligna (tumor ganas). Tindakan operasi
sampai saat ini merupakan satu-satunya hal pertama dan terpenting dalam terapi
tumor mulut. Tumor yang bersifat benign dapat dihilangkan dengan berbagai
tehnik operasi tergantung pada lokasi tumornya. Sedangkan untuk tumor yang
bersifat malignant dapat dilakukan tindakan operasi dengan diikuti terapi
tambahan lainnya untuk menghambat pertumbuhan tumor.
4.2

Saran
Saat ini operasi merupakan satu-satunya hal pertama yang dilakukan

dalam menangani tumor, maka diharapakan agar pembaca mampu memahami


teknik operasi yang akan dilakukan agar operasi dapat berjalan lancar serta
tindakan terapi pasca bedah yang harus dilakukan.

15

DAFTAR PUSTAKA
Burhan,

Wulanto.

2012.

Tumor

Pada

Anjing

dan

Kucing.

http://penyakitanjing.blogspot.co.id /2012/12/sekilas-tentang-tumor-padaanjing.html (diakses pada tanggal 17 Novemeber 2015)


Nikita.

2013.

Gejala-gejala

http://anjingdijual.com/upload/img

Kanker

Pada

Anjing.

/2013/11/12/12112013135337-

9790.jpg (diakses pada tanggal 17 Novemeber 2015)


Sudisma, I Gusti Ngurah, dkk.2006. Ilmu Bedah Veteriner dan Teknik Operasi.
Universitas Udayana.

16

Anda mungkin juga menyukai