Anda di halaman 1dari 145

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A


TEKNIK ARSITEKTUR 2016

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI

....................................................................................................... i

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... v


DAFTAR TABEL ................................................................................................... ix
DAFTAR BAGAN ................................................................................................... x
BAB I.PENDAHULUAN ....................................................................................... 11
1.1

Latar Belakang ............................................................................................... 11

1.2

Perumusan Masalah ....................................................................................... 12

1.3

Tujuan Dan Sasaran ....................................................................................... 12

1.3.1. Tujuan........................................................................................................ 12
1.3.2. Sasaran ...................................................................................................... 13
1.4

Penetapan lokasi ............................................................................................. 14

1.5

Ruang Lingkup Rancangan ............................................................................ 16

1.5.1. Fungsi Gedung Olahraga Bola Voli Tipe A Khusus Event ...................... 16
1.5.2. Lokasi Gedung Olahraga Bola Voli Tipe A Khusus Event ...................... 16
1.5.3. Tampilan Bentuk Bangunan Gedung Olahraga Bola Voli Tipe A Khusus
Event ................................................................................................................... 16
1.5.4. Struktur Bangunan Gedung Olahraga Bola Voli Tipe A Khusus Event ... 17
1.5.5. Utilitas Gedung Olahraga Bola Voli Tipe A Khusus Event...................... 17
1.6

Sistematika Penulisan .................................................................................... 17

BAB II. TINJAUAN PERENCANAAN GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI DI


KOTA PONTIANAK .............................................................................................. 19
2.1

Ketentuan-Ketentuan Tata Cara Perencanaan Dan Perancangan Bengunan

Gedung Olahraga Bola Voli .................................................................................... 19


2.1.1. Persyaratan Dan Standarisasi Lapangan Bola Voli ................................... 19
2.2. Tinjauan Programatik Ruang ......................................................................... 25
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2.2.1. Pelaku Dan Aktifitas ................................................................................. 25
2.2.2. Kebutuhan Ruang ...................................................................................... 27
2.2.3. Standar Besaran Ruang ............................................................................. 29
2.2.4. Hubungan Ruang ....................................................................................... 35
2.2.5. Persyaratan Ruang ..................................................................................... 35
2.3. Tinjauan Lokasi Tapak dan Luas Tapak Rancangan ..................................... 38
2.3.1. Data Eksisting Tapak ................................................................................ 38
2.4. Tinjauan Komponen Bangunan ..................................................................... 47
2.4.1. Komponen Bangunan ................................................................................ 47
2.5. Tinjauan Tampilan Bentuk Bangunan ........................................................... 52
2.5.1. Pertimbangan Bentuk Bangunan ............................................................... 53
2.5.2. Rumusan Bentuk Raut Bangunan ............................................................. 58
2.5.3. Kontekstualitas Bentuk Bangunan ............................................................ 60
2.6. Tinjauan Struktur ........................................................................................... 61
2.6.1. Daya Dukung Tanah.................................................................................. 61
2.6.2. Jenis Pondasi ............................................................................................. 61
2.6.3. Sistem Struktur .......................................................................................... 66
2.6.4. Bentuk Struktur ......................................................................................... 68
2.6.5. Bahan dan Struktur Konstruksi Bangunan ................................................ 68
2.7. Tinjauan Kelengkapan Bangunan (Utilitas) ................................................... 70
2.7.1. Sistim Pemipaan (Air Bersih, Air Kotor/Buangan, Air Panas, Gas,
Sprinkler). ............................................................................................................. 70
2.7.2. Sistim Pengkondisian Udara (HVAC) ...................................................... 74
2.7.3. Sistim Transportasi Vertikal...................................................................... 77
2.7.4. Sistim Telekomunikasi dan tata suara ....................................................... 77
2.7.5. Sistim Perlindungan Terhadap Bahaya Kebakaran ................................... 77
2.7.6. Sistim Jaringan Listrik .............................................................................. 78
2.7.7. Sistim Penangkal Petir .............................................................................. 82
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

ii

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2.7.8. Sistim Pemeliharaan Bangunan ................................................................. 83
BAB III. ANALISIS PERENCANAAN GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI DI
KOTA PONTIANAK .............................................................................................. 86
3.1. Tanggapan Fungsi .......................................................................................... 86
3.1.1. Analisa Pewadahan Aktifitas .................................................................... 86
3.1.2. Analisa Kebutuhan Ruang Dan besaran ruang .......................................... 89
3.1.3. Analisa Kebutuhan Tapak ......................................................................... 91
3.1.4. Analisa Pengelompokkan Ruang .............................................................. 93
3.1.5. Analisa Persyaratan Ruang........................................................................ 94
3.1.6. Analisa Pola Hubungan Ruang ................................................................. 97
3.2. Tanggapan Lokasi ........................................................................................ 106
3.2.1. Angin ....................................................................................................... 108
3.2.2. Matahari .................................................................................................. 110
3.2.3. Hujan ....................................................................................................... 112
3.2.4. Vegetasi ................................................................................................... 114
3.2.5. Aksesibilitas ............................................................................................ 116
3.2.6. Sirkulasi Pejalan Kaki ............................................................................. 118
3.3. Tanggapan Tampilan Bentuk Bangunan ...................................................... 120
3.3.1. Kontekstual bentuk bangunan. ................................................................ 120
3.3.2. Bentuk raut bangunan.............................................................................. 120
3.3.3. Menunjukan identitasnya sebagai gedung olahraga ................................ 121
3.4. Tanggapan Terhadap Struktur Bangunan .................................................... 121
3.4.1. Struktur bagian Bawah ( Lower structure ) ............................................. 121
3.4.2. Struktur Rangka Bangunan ..................................................................... 122
3.4.3. Struktur bagian atas ( upper structure ) .................................................. 123
3.5. Tanggapan Terhadap Utilitas Bangunan ...................................................... 124
3.5.1. Sistem Penangkal petir ............................................................................ 124

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

iii

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.5.2. Sistim Pengkondisian Udara (HVAC) .................................................... 124
3.5.3. Sistim Perlindungan Terhadap Bahaya Kebakaran ................................. 128
3.5.4. Sistem Jaringan Listrik ............................................................................ 129
3.5.5. Sistem Transportasi vertical .................................................................... 129
3.5.6. Sistem Pemipaan Air bersih dan air kotor ............................................... 131
BAB IV. USULAN RANCANGAN GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI DI
KOTA PONTIANAK ............................................................................................ 134
4.1. Usulan Konsep Rancangan Bentuk .............................................................. 134
4.1.1. Bentuk denah ........................................................................................... 134
4.1.2. Bentuk dasar bangunan ........................................................................... 135
4.2. Usulan Konsep Rancangan Tapak ( Zoning Makro )................................... 136
4.3. Usulan Konsep Rancangan Struktur ............................................................ 138
4.3.1. Usulan Konsep Struktur Pondasi............................................................. 138
4.3.2. Usulan Konsep Sistem Struktur .............................................................. 139
4.3.3. Usulan Konsep Struktur Atas .................................................................. 139
4.4. Usulan Konsep Rancangan Utilitas.............................................................. 140
4.4.1. Jaringan Listrik ........................................................................................ 140
4.4.2. Jaringan air bersih ................................................................................... 141
4.4.3. Jaringan air kotor ..................................................................................... 141
4.4.4. Sistem Pengkondisian udara ( HVAC )................................................... 142
4.4.5. Sistem Penangkal Petir ............................................................................ 142
4.4.6. Sistem Penanggulangan Kebakaran ........................................................ 143
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 144

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

iv

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. 1. Lokasi Site perencanaan gedung olahraga bola voli ......................... 14
Gambar 1. 2. Batas Lokasi Site perencanaan gedung olahraga bola voli ................ 15
Gambar 2. 1. Ukuran lapangan olahraga bola volI .................................................. 21
Gambar 2. 2. Ukuran area permainan olahraga bola voli ........................................ 22
Gambar 2. 3. Ukuran net permainan olahraga bola voli.......................................... 23
Gambar 2.4. Bola dalam permainan olahraga bola voli .......................................... 24
Gambar 2.5. Titik terjauh dari sumber cahaya ........................................................ 36
Gambar 2.6. Kombinasi penerangan di dalam bangunan secara alami dan buatan 37
Gambar 2.7. Batas Lokasi ....................................................................................... 38
Gambar 2.8. Ukuran dan Luas Lokasi Site.............................................................. 39
Gambar 2.9. Gor Sultan Syarif Abdurrahman ......................................................... 40
Gambar 2.10.JL. M. Sohor ...................................................................................... 40
Gambar 2.11.JL. MT. Haryono ............................................................................... 40
Gambar 2.12.JL. M. Sohor ...................................................................................... 41
Gambar 2.13.Data curah hujan Kalimantan Barat................................................... 41
Gambar 2.14.Data temperatur Kalimantan Barat .................................................... 42
Gambar 2.15.Data Kelembaban Kalimantan Barat ................................................. 43
Gambar 2.16.Data Kecepatan Angin Kalimantan Barat ......................................... 43
Gambar 2.17 .Data Jenis Vegetasi ........................................................................... 44
Gambar 2.18.Data Jenis Utilitas .............................................................................. 45
Gambar 2.19.Data Saluran Di sekeliling tapak ....................................................... 46
Gambar 2.20. Ukuran Tempat duduk ...................................................................... 47
Gambar 2.21. tata letak Tempat duduk ................................................................... 48
Gambar 2.22. Contoh konstruksi lantai ................................................................... 50
Gambar 2.23. Contoh Sistem perdaran udara pada lantai ....................................... 50
Gambar 2.24. Ketentuan dinding arena ................................................................... 51
Gambar 2.25. Analogi Langsung............................................................................. 53
Gambar 2.26. Analogi Personal............................................................................... 54
Gambar 2.27. Analogi Fantasi ................................................................................. 54
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Gambar 2.28. Penggunaan konsep analogi pada bangunan .................................... 54
Gambar 2.29. Penggunaan Konsep Metafora pada bangunan ................................. 55
Gambar 2.30. Penggunaan Konsep Esensi pada bangunan ..................................... 56
Gambar 2.31. Penggunaan Konsep Programatik pada bangunan ............................ 57
Gambar 2.32. Penggunaan Konsep utopia pada bangunan ..................................... 57
Gambar 2.33. Reichtag Dome Karya Norman Foster ............................................. 59
Gambar 2.34. Stadion Allianz Arena dan Stadion Nasional Beijing ...................... 60
Gambar 2.35. Rumah Radangk pontianak ............................................................... 60
Gambar 2.36. Pondasi sumuran ............................................................................... 63
Gambar 2.37. Pondasi Tiang pancang ..................................................................... 65
Gambar 2.38. Pondasi bored pile ............................................................................ 66
Gambar 2.39. Struktur balok dan kolom ................................................................. 66
Gambar 2.40. Struktur Rangka Batang.................................................................... 67
Gambar 2.41 Struktur Rangka Ruang ..................................................................... 67
Gambar 2.42. Struktur cangkang ............................................................................. 68
Gambar 2.43. Down feed Distribution .................................................................... 70
Gambar 2.44. Upfeed Distribution .......................................................................... 70
Gambar 2.45. Sistem Pembuangan Gravitasi .......................................................... 72
Gambar 2.46. Sistem Pembuangan Bertekanan ...................................................... 73
Gambar 2.47. Sistem satu pipa ................................................................................ 74
Gambar 2.48. Sistem dua pipa ................................................................................. 74
Gambar 2.49. Pasokan Listrik ke bangunan ............................................................ 79
Gambar 2.50. diagram tipikal Pasokan Listrik ........................................................ 80
Gambar 2.51. Tipikal pemasangan Pasokan Listrik cadangan ................................ 81
Gambar 2.52. skema sistem penangkal petir faraday .............................................. 82
Gambar 2.53. skema sistem penangkal petir fanklin ............................................... 83
Gambar 3.1. Pola hubungan Ruang penonton ......................................................... 97
Gambar 3.2. Pola hubungan Ruang Pemain ............................................................ 98
Gambar 3.3. Pola hubungan Ruang Pelatih dan official ......................................... 99
Gambar 3.4. Pola hubungan wasit dan petugas pertandingan ............................... 100
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

vi

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Gambar 3.5. Pola hubungan Ruang pengelola ...................................................... 101
Gambar 3.6. Pola hubungan Ruang Karyawan ..................................................... 102
Gambar 3.7. Pola hubungan Ruang Wartawan/ media.......................................... 103
Gambar 3.8. Pola hubungan Ruang Security......................................................... 104
Gambar 3.9. Peta Lokasi ....................................................................................... 106
Gambar 3.10. Data angin ....................................................................................... 108
Gambar 3.11. Respon angin .................................................................................. 109
Gambar 3.12. Data Matahari ................................................................................. 110
Gambar 3.13. Respon Matahari ............................................................................. 111
Gambar 3.14. Data Hujan ...................................................................................... 112
Gambar 3.15. respon Hujan ................................................................................... 113
Gambar 3.16. Data Vegetasi .................................................................................. 114
Gambar 3.17. Data Aksesibilitas ........................................................................... 116
Gambar 3.18. respon Aksesibilitas 1 ..................................................................... 117
Gambar 3.19. respon Aksesibilitas 2 ..................................................................... 117
Gambar 3.20. Data Sirkulasi pejalan kaki ............................................................. 118
Gambar 3.21. Respon 1 Sirkulasi pejalan kaki...................................................... 119
Gambar 3.22. Respon 2 Sirkulasi pejalan kaki...................................................... 119
Gambar 3.23. Rumah Radangk pontianak ............................................................. 120
Gambar 3.24. Reichtag Dome Karya Norman Foster ........................................... 120
Gambar 3.25. net permainan olahraga bola voli.................................................... 121
Gambar 3.26. Pondasi Tiang pancang ................................................................... 122
Gambar 3.27. Struktur balok dan kolom ............................................................... 123
Gambar 3.28 Struktur Rangka Ruang ................................................................... 123
Gambar 3.29. skema sistem penangkal petir faraday ............................................ 124
Gambar 3.30. skema sistem AC split .................................................................... 125
Gambar 3.31. skema sistem AC central ................................................................ 127
Gambar 3.32. Prinsip kerja fire sprinkler .............................................................. 128
Gambar 3.33. Hydrant box dan hydrant pillar ....................................................... 129
Gambar 3.34. Escalator ......................................................................................... 130
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

vii

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Gambar 3.35. Ramp Kaum Difabel ....................................................................... 131
Gambar 3.36. Down feed Distribution .................................................................. 131
Gambar 3.37. Upfeed Distribution ........................................................................ 132
Gambar 4.1. usulan bentuk denah ......................................................................... 134
Gambar 4.2. Rumah Radangk pontianak ............................................................... 135
Gambar 4.3. usulan bentuk dasar bangunan .......................................................... 135
Gambar 4.4. Konsep Tapak ................................................................................... 136
Gambar 4.5. Zoning Makro ................................................................................... 137
Gambar 4.6. Pondasi Tiang pancang ..................................................................... 138
Gambar 4.6. Struktur balok dan kolom ................................................................. 139
Gambar 4.7 Struktur Rangka Ruang ..................................................................... 139
Gambar 4.8. Pasokan Listrik ke bangunan ............................................................ 140
Gambar 4.9. Pasokan Listrik cadangan ................................................................. 140
Gambar 4.10. Skema rencana jaringan air bersih .................................................. 141
Gambar 4.11. Skema rencana jaringan air kotor ................................................... 141
Gambar 4.12. skema sistem penangkal petir faraday ............................................ 142

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

viii

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Pelaku dan Aktivitas ............................................................................... 25
Tabel 2.2. Pelaku dan kebutuhan ruang................................................................... 27
Tabel 2.3. Klasifikasi dan penggunaan bangunan gedung olahraga bola voli ........ 29
Tabel 2.4. Ukuran minimal matra ruang gedung olahraga bola voli ....................... 29
Tabel 2.5. Kapasitas Penonton gedung olahraga bola voli ...................................... 30
Tabel 2.6. tingkat refleksi dan warna ...................................................................... 37
Tabel 2.7. Jenis Tanah Di kalimantan barat ............................................................ 62
Tabel 3.1. Pelaku dan Aktivitas ............................................................................... 86
Tabel 3.2. Kebutuhan Ruang dan Besaran Ruang ................................................... 89
Tabel 3.3. Pengelompokkan ruang .......................................................................... 93
Tabel 3.4. Persyaratan ruang ................................................................................... 94

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

ix

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

DAFTAR BAGAN
Bagan 2.1.Alur sirkulasi Pengunjung ( Makro )...................................................... 35
Bagan 3.1. Pola hubungan Ruang Makro .............................................................. 105
Bagan 3.2. Skema air bersih .................................................................................. 132
Bagan 3.3. Skema air kotor ................................................................................... 133

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

BAB I.
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Olahraga merupakan suatu kegiatan jasmani yang dilakukan dengan maksud

untuk memelihara kesehatan dan memperkuat otot-otot tubuh. Kegiatan ini dalam
perkembangannya dapat dilakukan sebagai kegiatan yang menghibur, menyenangkan,
atau juga dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan prestasi. Olahraga merupakan
kebutuhan vital dalam kehidupan manusia. Olahraga yang dilakukan secara konsisten
akan memberikan manfaat berupa kesehatan dan kebugaran yang tak ternilai harganya.
Dengan melakukan olahraga secara rutin maka resiko terkena penyakit jenis apapun bisa
diminimalisir. Begitu juga bahwa olahraga bisa meningkatkan perfomance lahir dan
batin sehingga hidup bisa menjadi lebih seimbang.

Salah satu cabang olahraga yang paling populer di pontianak adalah olahraga
bola voli. Kepopuleran olahraga bola voli yang ada di Pontianak ditandai dengan
berkembangnya berbagai klub yang bertaraf lokal seperti di kampung atau desa
sampai yang bertaraf nasional. Dalam menyalurkan kecintaannya pada olahraga
tersebut, klub-klub tersebut memanfaatkan lapangan terbuka seperti yang terdapat di
sekolah-sekolah dan lapangan terbuka lainnya yang di sediakan oleh kelurahan atau
kecamatan. Tetapi dapat disayangkan lapangan olahraga bola voli terbuka yang biasa
di gunakan oleh klub-klub Pontianak ini sangat tergantung pada kondisi cuaca seperti
hujan, suhu udara yang sangat panas serta angin yang cukup kencang. Agar
permainan bola voli tidak terpengaruh oleh kondisi cuaca, permainan bola voli dapat
dilakukan di gedung olahraga tertutup. Sayangnya gedung olahraga tertutup yang ada
di Pontianak hanya 1 buah, yaitu gedung olahraga pangsuma ( GOR ) yang ada di
jalan Ahmad Yani 1.
Salah satu ketidak stabilan prestasi olahraga bola voli di Pontianak Adalah
sarana dan prasarana yang kurang memadai. GOR yang seharusnya benar-benar
digunakan untuk kegiatan olahraga kini sudah memiliki fungsi lain, yaitu dengan
sering digunakannya GOR tersebut untuk kegiatan diluar olahraga seperti menggelar
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

11

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
kegiatan music ataupun kegiatan-kegiatan lainnya diluar kegiatan olahraga. Maka
dari itu kota Pontianak membutuhkan gedung Olahraga bola voli yang secara khusus
diperuntukkan ketika adanya event yang diadakan baik oleh pihak pemerintah
maupun yang diadakan oleh pihak swasta. namun bagi mereka yang ingin
mengembangkan bakat dan kemampuan dalam olahraga tersebut juga tetap bisa
menggunakan gedung olahraga ini ketika tidak terdapat event pertandingan.
Untuk itu diperlukan gedung olahraga bola voli tertutup yang secara khusus
di peruntukkan untuk penggemar dan pecinta olahraga bola voli serta masyarakat
yang sungguh-sungguh ingin menjadi atlit bola voli professional. Gedung Olahraga
bola voli ini tidak hanya digunakan untuk masyarakat yang menyalurkan hobby nya
melainkan hanya untuk pertandingan resmi dan memiliki nilai bisnis dalam
pengelolaanya.
Dengan kehadiran Gedung olahraga bola voli ini nantinya diharapkan
semangat kecintaan masyarakat terhadap olahraga voli dapat mendorong tumbuhnya
kecintaan berolahraga bola voli di Pontianak. Serta dapat menciptakan atlit-atlit
professional yang berkualitas yang membawa harum nama baik Kota Pontianak.

1.2

Perumusan Masalah
Untuk meningkatkan prestasi atlit-atlit cabang olahraga bola voli dan Sarana

Khusus untuk mewadahi penyelenggaran event olahraga bola voli di kota pontianak
diperlukan perencanaan dan perancangan gedung olahraga bola voli yang memenuhi
persyaratan teknis keolahragaan setara tipe A yang disesuaikan dengan ketentuan
yang sudah ditetapkan oleh organisasi cabang olahraga nasional ( PBVSI ) maupun
internasional ( FIVB ).

1.3

Tujuan Dan Sasaran


1.3.1. Tujuan
Tujuan Perencanaan dan perancangan Teknis bangunan Gedung
olahraga bola voli di kota Pontianak yang memenuhi ketentuan PBVSI (

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

12

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
persatuan bola voli seluruh Indonesia ) dan standar FIVB ( Federation
International De VolleyBall ).
1.3.2. Sasaran
Sasaran dalam perencanaan gedung olahraga bola voli ini adalah
sebagai berikut:
1. Memenuhi standar perencanaan teknis bangunan gedung olahraga bola
voli type A
2. Memenuhi standar komponen bangunan gedung olahraga bola voli type A

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

13

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
1.4

Penetapan lokasi
Tapak lokasi perencanaan dan perancangan Gedung Olahraga Bola Voli

berada pada JL. MT. Haryono Kota Pontianak, Kecamatan Pontianak Selatan,
Provinsi Kalimantan Barat

LEGENDA:

Kalimantan Barat

Kota Pontianak

Jl. MT. Haryono

Gambar 1. 1. Lokasi Site perencanaan gedung olahraga bola voli


( sumber: google earth 13/05/2015 )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

14

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Jarak bangunan-bangunan dari site perencanaan dan perancangan gedung

olahraga bola voli sejauh 200 meter.

Kawasan
perumahan
Stadion
Sultan syarif abdurrahman

velodrome

Masjid
Al jamaah

Gambar 1. 2. Batas Lokasi Site perencanaan gedung olahraga bola voli


( sumber: google earth 13/05/2015 )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

15

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

1.5

Ruang Lingkup Rancangan


Ruang Lingkup dalam Perencanaan Dan Perancangan Gedung Olahraga Bola

Voli ini meliputi fungsi bangunan,lokasi bangunan, tampilan bentuk bangunan,


sruktur bangunan dan utilitas bangunan.

1.5.1. Fungsi Gedung Olahraga Bola Voli Tipe A Khusus Event


Fungsi berkaitan dengan persyaratan dan ketentuan teknis tentang
arena, fasilitas penunjang, komponen bangunan, bahan dan struktur
bangunan.standar yang digunakan dalam perencanaan dan perancangan
gedung olahraga bola voli ini adalah standar stadium nasional dan
internasional.
1.5.2. Lokasi Gedung Olahraga Bola Voli Tipe A Khusus Event
Lokasi berkaitan dengan peraturan pemerintah dalam mendirikan
bangunan pada Jl. MT. Haryono, Kecamatan Pontianak Selatan, seperti KDB
( Koefisien Dasar Bangunan ), KLB ( Koefisien Luas Bangunan ), GSB (
Garis Sempadan Bangunan ).
1.5.3. Tampilan Bentuk Bangunan Gedung Olahraga Bola Voli Tipe A
Khusus Event
Pada tampilan bangunan berkaitan dengan pertimbangan terhadap
kondisi lingkungan sekitar dengan kebebasan rancangan pada ekspresi
tampilan bentuk bangunan dengan tetap memperhatikan trend yang
berkembang pada bangunan gedung olahraga yang mempunyai kesan sporty
dan dinamis.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

16

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
1.5.4. Struktur Bangunan Gedung Olahraga Bola Voli Tipe A Khusus
Event
Untuk struktur bangunan meliputi kajian mengenai daya dukung
tanah, jenis pondasi, system struktur, bentuk struktur, material struktur dan
konstruksi pada bangunan.
1.5.5. Utilitas Gedung Olahraga Bola Voli Tipe A Khusus Event
Sistem utilitas bangunan gedung meliputi standar system pemipaan air
bersih, air kotor, limbah, air panas, gas, dan system pemadam kebakaran ,
sistem pengkondisian udara (HVAC), Sistem transportasi vertical, Sistem
Telekomunikasi dan tata suara, sistem perlindungan terhadap bahaya
kebakaran, sistem jaringan listrik, system penangkal petir, system
pemeliharaan bangunan.

1.6

Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan buku Perencanaan dan perancangan Gedung Olahraga

Bola Voli ini terdiri lima bab sebagai berikut:


BAB I PENDAHULUAN, yang berisikan antara lain: Latar Belakang;
Perumusan Masalah; Tujuan dan Sasaran; Penetapan Lokasi; Ruang Lingkup
Rancangan; dan Sistematika Penulisan.
BAB II TINJAUAN PERENCANAAN GEDUNG OLAHRAGA BOLA
VOLI DI KOTA PONTIANAK, yang berisikan antara lain:Tinjauan pelaku dan
aktifitas, kebutuhan ruang, hubungan ruang, persyaratan ruang dari target group;
Tinjauan lokasi tapak dan Luas tapak perencanaan;Tinjauan tampilan bentuk
bangunan; Tinjauan Struktur; Tinjauan kelengkapan bangunan (utilitas).
BAB III ANALISIS PERENCANAAN GEDUNG OLAH RAGA BOLA
VOLI DI KOTA PONTIANAK, yang berisikan tanggapan perancangan terhadap
perencanaan gedung olahraga bola voli di kota pontianak, yang hasilnya akan
digunakan sebagai arahan (guidance) dalam merancang. Tanggapan perancangan
terdiri dari: tanggapan fungsi, tanggapan lokasi, tanggapan tampilan bentuk
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

17

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
bangunan, tanggapan struktur bangunan, tanggapan kelengkapan bangunan
(utilitas).
BAB IV USULAN RANCANGAN (SCHEMATIC DESIGN), Berisikan
usulan rancangan dalam bentuk sketsa-sketsa rancangan (schematic design secara
manual) yang diturunkan dari hasil analisis perencanaan gedung olahraga bola voli
di kota pontianak (BAB III ), yang meliputi usulan konsep rancangan bentuk,
usulan konsep rancangan tapak (zoning makro), usulan konsep rancangan struktur
bangunan terpilih, usulan konsep rancangan utilitas kawasan dan bangunan.
BAB V PRODUK RANCANGAN ARSITEKTURAL, Berisikan gambargambar hasil rancangan beserta penjelasannya, meliputi gambar situasi, gambar
rencana tapak (siteplan), gambar denah (plan), gambar denah tata letak perabot
(layout plan), gambar tampak (elevation), gambar potongan (section), gambar
rencana-rencana, gambar detail, gambar perpektif interior dan eksterior.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

18

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

BAB II.
TINJAUAN PERENCANAAN GEDUNG OLAHRAGA BOLA
VOLI DI KOTA PONTIANAK
2.1

Ketentuan-Ketentuan Tata Cara Perencanaan Dan Perancangan


Bengunan Gedung Olahraga Bola Voli
Ketentuan-ketentuan yang terkait dengan tata cara perencanaan dan

perancangan bangunan gedung olahraga bola voli adalah mengikuti standar nasional
Indonesia SNI 03-3647-1994 tentang cara Perencanaan TeknikBangunan Gedung
Olahragadan standar lainnya yang dikeluarkan oleh badan olahraga bola voli tingkat
regional PBVSI ( persatuan bola voli seluruh Indonesia ) maupun internasional FIVB
( Federation International De VolleyBall).
Ketentuan lainnya yang harus diperhatikan terkait dengan perencanaan dan
perancangan gedung olahraga bola voli yaitu ketentuan mengenai jenis fasilitas
olahraga yang direncanakan sebagai aktifitas olahraga bola voli. Berdasarkan
penggolongan dan klasifikasi jenis aktifitas olahraga maka fasilitas olahraga bola voli
yang direncanakan adalah fasilitas olahraga bola voli yang tertutup ( indoor sport
facility ).
2.1.1. Persyaratan Dan Standarisasi Lapangan Bola Voli
Dalam perencanaan dan perancangan gedung olahraga bola voli tentunya ada
persyaratan dan standarisasi lapangan yang harus diketahui yaitu:
1) Tim dalam permainan bola voli terdiri dari:

Manager dalam sebuah tim Voli berjumlah 1 Orang

Pelatih dalam sebuah tim berjumlah 1 orang

Official dalam sebuah tim basket berjumlah 4 orang

Pemain yang dapat bermain di lapangan berjumlah 6 orang

Permain yang duduk di bangku cadangan berjumlah 6-8 orang

2) Petugas Pertandingan dalam permainan bola voli terdiri dari:

Wasit utama dalam pertandingan bola voli berjumlah 2 orang

Hakim garis dalam pertandingan bola voli berjumlah4 orang

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

19

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Operator papan skor dalam pertandingan bola voli berjumlah 2 orang.

Penjaga Bola dalam permainan bola voli berjumlah 6 orang

Petugas statistik pertandingan dalam permainan bola voli berjumlah 6


orang

Petugas pembersih lapangan dalam permainan bola voli berjumlah 8


orang

Pengawas pertandingan dalam permainan bola voli berjumlah 3 orang

3) Waktu dalam permainan

Dalam permainan bola voli terdiri dari 3 set dengan masing-masing set
mempunyai 25 angka.

Waktu interval antar set dalam permainan bola voli adalah 3 menit.

Waktu time out dalam permainan bola voli adalah 30-60 detik. Dalam
satu set dapat dilakukan 2 kali time out.

4) Ukuran Area lapangan danperlengkapan pertandingan.


Ukuran standar lapangan resmi versi PBVSI ( persatuan bola voli seluruh
Indonesia ) dan FIVB ( Federation International De VolleyBall).

Panjang lapangan 18 meter

Lebar lapangan 9 meter

Area bebas di semua sisi lapangan 3 meter

Lebar garis serang 3 meter

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

20

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2. 1. Ukuran lapangan olahraga bola volI


( sumber: FIVB volleyball rules 2015-2016 )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

21

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2. 2. Ukuran area permainan olahraga bola voli


( sumber: FIVB volleyball rules 2015-2016 )

5) Ukuran standar net resmi versi PBVSI ( persatuan bola voli seluruh Indonesia )
dan FIVB ( Federation International De VolleyBall).

Posisi net di letakkan secara vertical di posisi garis tengah lapangan

Ketinggian net untuk pria 2,43 m, sedang untuk wanita 2,24m.

Lebar net 1 meter

Panjang net 9,50-10 meter

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

22

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2. 3. Ukuran net permainan olahraga bola voli


( sumber: FIVB volleyball rules 2015-2016 )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

23

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

6) Standar lapangan pertandingan

Permukaan harus datar, horizontal dan seragam.untuk kompetisi dunia,


hanya permukaan kayu atau sintetis yang diperbolehkan.

Lebar batas garis 5 cm, yang diambil didalam dimensi lapangan.

Warna lapangan didalam ruangan harus warna terang, warna yang


berbeda diperlukan antara garis batas da permukaan bermain. Untuk
kompetisi dunia , warna putih diperlukan untuk garis, warna lain berbeda
dengan satu sama lain diperlukan untuk lapangan dan zona bebas.

7) Ukuran Daerah Service

Daerah servis merupakan sebuah area seluas 9 meter di belakang setiap


garis akhir dimana garis tersebut dibatasi oleh dua buah garis pendek ke
panjang 15 cm yang dibuat 20 cm di belakang garis akhir sebagai
kepanjangan dari garis samping.

8) Ukuran Bola

Bola dalam permainan diharuskan berbentuk bulat yang dibuat dari kulit
yang lentur atau kulit sintetis bagian dalamnya dari karet ataupun bahan
bahan yang sejenis, berat adalah 260 280 gram.

Gambar 2.4. Bola dalam permainan olahraga bola voli


( sumber: FIVB volleyball rules 2015-2016 )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

24

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2.2. Tinjauan Programatik Ruang
Adapun tinjauan programatik ruang yang telah ditetapkan berdasarkan standar
nasional Indonesia yaitu SNI 03-3647-1994:
2.2.1. Pelaku Dan Aktifitas
Aktifitas yang dilakukan oleh pelaku ketika berada di gedung olahraga bola
voli pada event tertentu. Pada tabel 2.1 terdapat pelaku dan aktifitas, yaitu:
PELAKU
Penonton

Pemain

Pelatih dan official

Tabel 2.1. Pelaku dan Aktivitas


AKTIVITAS
KETERANGAN
Parkir
parkir motor, mobil dan bis
Mencari informasi
Papan informasi
Membeli tiket/karcis
Loket Tiket/karcis
Menunggu sebelum masuk
Hall/lobby
Mencari tempat duduk
Tribun Penonton regular, VIP dan VVIP,
Difabel
Menonton
Menyaksikan pertandingan
Ke toilet
Toilet penonton pria, wanita dan kaum difable
Makan dan minum
Kantin/kafetaria
Menelpon
Berkomunikasi
Sholat
Beribadah
Membeli peralatan
Toko olahraga/merchandise
olahraga/merchandise
Parkir
parkir motor, mobil dan bis
Ganti pakaian
Mengganti pakaian dan bersiap
Menerima penjelasan pelatih
Mendapatkan pengarahan
Menyiapkan peralatan
Persiapan sebelum pertandingan
Pemanasan
Pemanasan di tempat
Latihan
Latihan berolahraga voli
Bertanding
Bertanding olahraga voli
Istirahat
Beristirahat
Tes Medis
Tes penggunaan doping
Membersihkan badan
Mandi bilas
Makan dan minum
Perasmanan dan fast food
Sholat
beribadah
Membeli peralatan
Toko olahraga/merchandise
olahraga/merchandise
Parkir
parkir motor, mobil dan bis
Ganti pakaian
Mengganti pakaian dan bersiap
Memberi instruksi pelatihan
Memberikan pengarahan
Menyiapkan peralatan
Persiapan sebelum pertandingan
Pemanasan
Pemanasan di tempat
Memberikan pelatihan
Memberikan pelatihan
Menyaksikan pertandingan
Menonton pertandingan
Istirahat
Beristirahat
Tes medis
Mengecek kesehatan
Membersihkan badan
Mandi Bilas
Makan dan minum
Perasmanan dan fast food
Sholat
Beribadah
Membeli peralatan
Toko olahraga/merchandise
olahraga/merchandise

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

25

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Wasit

Petugas
Pertandingan

Pengelola

Karyawan

Wartawan/ Media

Parkir
Ganti pakaian dan persiapan
Memberikan arahan
pertandingan
Memimpin pertandingan
Mengawasi pertandingan
Membersihkan badan
Istirahat
Tes medis
Makan dan minum
Sholat
Membeli peralatan
olahraga/merchandise
parkir
ganti pakaian
Mendengarkan arahan
Menyiapkan pertandingan
Mendampingi wasit
Mengawasi pertandingan
Membersihkan badan
Istirahat
Makan dan minum
Sholat
Membeli peralatan
olahraga/merchandise
Parkir
Rapat
Mengatur kegiatan
administrasi
Mengawasi dan mengatur
jalannya pertandingan
Pelayanan administrasi
Memelihara bangunan
Ke toilet
Makan dan minum
sholat
Parkir
menerima instruksi kerja
melaksanakan pekerjaan
ke toilet
makan dan minum
sholat
Parkir
komentator pertandingan
Meliput kegiatan
pertandingan

Melakukan wawancara
mengirim laporan
Ke toilet
Makan dan minum
sholat

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

Parkir motor, mobil dan bis


Mengganti pakaian dan bersiap
Mengatur Pertandingan

Mengendalikan pertandingan
Memantau jalannya pertandingan
Mandi bilas
Beristirahat
Mengecek kesehatan
Prasmanan dan fastfood
Beribadah
Toko olahraga/merchandise

parkir motor, mobil dan bis


Mengganti pakaian dan bersiap
Mendapatkan pengarahan
Persiapan sebelum pertandingan
Mengendalikan pertandingan
Memantau jalannya pertandingan
Mandi bilas
Beristirahat
Perasmanan dan fast food
Beribadah
Toko olahraga/merchandise

parkir motor, mobil dan bis


Rapat karyawan dan pengelola
Membuat jadwal administrasi
Mengontrol jalannya pertandingan

Memberikan pelayanan administrasi


Pembersihan, Pemugaran dan renovasi
Toilet pengelola pria, wanita
Perasmanan dan fast food
Beribadah
parkir motor, mobil dan bis
Bekerja sesuai jabatan
Bekerja
Toilet pengelola pria, wanita
Perasmanan dan fast food
Beribadah
parkir motor, mobil
Berkomentar saat pertandingan berlangsung
Mengamati pertandingan dengan ala-alat
media
Tanya jawab
Jaringan Internet
Toilet pria dan wanita
Perasmanan dan fast food
Ibadah

26

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Security

Parkir
Menerima instruksi kerja
Mengawasi keadaan situasi
bangunan dan pertandingan
Ke toilet
Makan dan minum
Sholat

parkir motor, mobil dan bis


Bekerja sesuai jabatan
Melaksanakan pekerjaan
Toilet pria dan wanita
Perasmanan dan fast food
Mushola

( sumber: Term Of Reference GOR/2016 )

2.2.2. Kebutuhan Ruang


Pola aktifitas diperlukan untuk mengetahui kebutuhan ruang pelaku. Pada
table 2.2 terdapat aktifitas pelaku dan kebutuhan ruang yang diperlukan:
PELAKU
Penonton
- reguler
-VIP
-VVIP
-difabel

Pemain:
5 lapangan (@2 tim)
1 tim (@12 pemain)
Jumlah pemain 1
pertandingan:
120 orang

Pelatih dan official:


5 lapangan (@2 tim)
1 tim (@1pelatih +
4official)
Jumlah pelatih dan
official 1
pertandingan:
50 orang

Wasit:
5 lapangan (@2
wasit) .

Tabel 2.2. Pelaku dan kebutuhan ruang


KEBUTUHAN RUANG
KAPASITAS
Loket tiket/karcis
5000 orang
Hall/lobby
Asumsi: 50% x 5000 = 2500 orang
Tribun Penonton regular
asumsi:70% x 5000 = 3500 orang
Tribun Penonton VIP
asumsi:20% x 5000 = 1000 orang
Tribun Penonton VVIP
asumsi:7% x 5000 = 350 orang
Tribun Penonton difabel
asumsi:3% x 5000 = 150 orang
Toilet pria
asumsi:15% x 3500 = 525 orang
Toilet wanita
asumsi:15% x 1500 = 225 orang
Toilet difable
asumsi: % x 150 = 8 orang
Kantin/kafetaria
asumsi: 7% x 5000 = 350 orang
Mushola
50 orang
Toko olahraga/merchandise
asumsi: 7% x 5000 = 350 orang
Ruang ganti pria
17 orang
Ruang ganti wanita
17 orang
locker
17 orang
Ruang instruksi
17 orang
area pemanasan
14 orang
Lapangan
120 orang
Area Latihan
17 orang
Ruang istirahat
17 orang
ruang medis
14 orang
ruang pijat
17 orang
Ruang bilas
17 orang
Kantin/kafetaria
350 orang
Musholla
50 orang
Ruang ganti pria
17 orang
Ruang ganti wanita
17 orang
locker
17 orang
Ruang instruksi
17 orang
Area pemanasan
14 orang
Lapangan
120 orang
Ruang Medis
14 orang
Ruang pijat
17 orang
Ruang bilas
17 orang
Kantin/kafetaria
350 orang
Musholla
50 orang
ruang wasit
1 orang
Ruang ganti wasit pria
1 orang
Ruang ganti wasit wanita
1 orang

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

27

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Jumlah wasit 1
pertandingan:
10 orang

Petugas
Pertandingan
5 lapangan (@29
orang)

Pengelola:
Manajer: 2 orang
Sekretaris: 2 orang
Bendahara: 2 orang
Bag. Administrasi:
10
Bag. Humas: 2
orang
Bag. Logistic: 6
orang
Total: 24 orang

Karyawan:
administrasi, teknisi
dan keamanan: 40
orang
(karyawan bagian
dalam 20orang,
karyawan bagian
luar 20 orang)

Wartawan/ Media:
5 stasiun TV (@2
orang)

Security/ keamanan
- Bagian Loket 30
orang, 15 pintu
masuk, 1 pintu 2
orang

locker
Ruang diskusi
Lapangan
Ruang bilas
ruang medis
Kantin/kafetaria
Musholla
Ruang petugas Pertandingan
Ruang penyimpanan alat
Ruang ganti petugas pria
Ruang ganti petugas wanita
Ruang diskusi
Lapangan
Ruang bilas
ruang medis
Kantin/kafetaria
Musholla
Ruang manajer
Ruang sekretaris
Ruang bendahara
Ruang Rapat
Ruang kerja
Loket tiket
Toilet pengelola pria
Toilet pengelola wanita
Pantry
kafetaria/ kantin
Musholla

1 orang
31 orang
20 orang
1 orang
14 orang
350 orang
50 orang
3 orang
10 orang
Asumsi:20%x29 orang = 6 orang
Asumsi:20%x29 orang = 6 orang
31 orang
29 orang
Asumsi:50%x29 orang = 15 orang
4 orang
350 orang
50 orang
2 orang
2 orang
2 orang
24 orang
18 orang
10 orang
Asumsi: 50% x 24 orang = 12 orang
Asumsi: 50% x 24 orang = 12 orang
4 orang
350 orang
50 orang

Ruang Rapat
Ruang Kerja
Ruang audio visual
Ruang lighting
Ruang panel
Ruang operator CCTV
Ruang genset
Ruang pompa
Lapangan
Toilet pengelola pria
Toilet pengelola wanita
Pantry
Kafetaria/kantin
Musholla
Ruang komentator
Ruang Konfrensi Pers
Ruang Kerja media
Toilet pria
Toilet wanita
Kantin/kafetaria
Musholla
Ruang Security
Pos jaga
Toilet security
pantry

24 orang
40 orang
4 orang
4 orang
4 orang
4 orang
4 orang
4 orang
20 orang
Asumsi: 50% x 40 orang = 20 orang
Asumsi: 50% x 40 orang = 20 orang
5 orang
350 orang
50 orang
2 orang
50 orang
10 orang
5 orang
5 orang
350 orang
50 orang
50 orang
6 orang
1 orang
4 orang

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

28

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
- Bagian dalam
bangunan 10
orang
- Bagian luar
bangunan 10
orang
( sumber: Term Of Reference GOR/2016 )

2.2.3. Standar Besaran Ruang


Ketentuan mengenai standar besaran ruang meliputi klasifikasi gedung
olahraga bola voli, fasilitas penunjang dan kompertemenisasi penonton. Standar
ruang gedung olahraga Bola voli ini mengacu pada standar nasional Indonesia yang
berlaku yaitu: SNI 03-3647-1994 mengenai tata cara perencanaan teknik gedung
olahraga.
1) Adapun klasifikasi gedung olahraga direncanakan berdarkan ketentuan sebagai
berikut:

Jenis cabang olahraga dan jumlah lapangan olahraga untuk pertandingan


serta latihan.

Ukuran edektif matra ruang gedung olahraga harus memenuhi ketentuan.

Kapasitas penonton geung olahraga harus memenuhi ketentuan.


Klasifikasi dan penggunaan bangunan gedung olahraga bola voli type A bias
dilihat pada table 2.3, yaitu:

Klasifikasi
gedung
olahraga
Tipe A

Tabel 2.3. Klasifikasi dan penggunaan bangunan gedung olahraga bola


voli
penggunaan
Jumlah minimal lapangan
Jumlah minimal
Keterangan
Pertandingan
cabang olahraga
Latihan
nasional/internasional
Bola Voli
1 buah
4 buah
( sumber: Term Of Reference GOR/2016 )
Tabel 2.4. Ukuran minimal matra ruang gedung olahraga bola voli
Ukuran minimal (meter)

Klasifikasi

Panjang Termasuk
daerah bebas

Lebar termasuk
daerah bebas

Tipe A

50

30

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

Tinggi langitlangit permainan


12,50

Langit-langit
daerah bebas
5,50

29

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
( sumber: Term Of Reference GOR/2016 )
Tabel 2.5. Kapasitas Penonton gedung olahraga bola voli
Klasifikasi gedung olahraga

Jumlah penonton

Tipe A

3000-5000
( sumber: Term Of Reference GOR/2016 )

2) Fasilitas Penunjang
Fasilitas Penunjang Harus Memenuhi ketentuan sebagai berikut:

Ruang ganti atlit direncanakan untuk tipe A dan B minimal dua unit dan
tipe C minimal 1 unit, dengan ketentuan sebagai berikut :
(1) Lokasi ruang ganti harus dapat langsung menuju lapangan melalui
koridor yang berada dibawah tempat duduk penonton.
(2) Kelengkapan fasilitas tipa-tiap unit antara lain :
a) Toilet pria harus dilengkapi minimal 2 buah bak cuci tangan, 4
buah peturasan dan 2 buah kakus;
b) Ruang bilas pria dilengkapi minimal 9 buah shower;
c) Ruang ganti pakaian pria dilengkapi tempat simpan benda-benda
dan pakaian atlit minimal 20 box dan dilengkapi bangku panjang
minimal 20 tempat duduk;
d) Toilet wanita harus dilengkapi minimal 4 buah kakus dan 4 buah
bak cuci tangan yang dilengkapi cermin;
e) Ruang bilas wanita harus dibuat tertutup dengan jumlah minimal
20 buah;
f) Ruang ganti pakaian wanita dilengkapi tempat simpan bendabenda dan pakaian atlit minimal 20 box dan dilengkapi bangku
panjang minimal 20 tempat duduk.

Ruang ganti pelatih dan wasit direncanakan untuk tipe A dan B minimal
1 unit untuk wasit dan 2 unit untuk pelatih dengan ketentuan, sebagai
berikut :

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

30

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
(1) Loksai ruang ganti harus dapat langsung menuju lapangan melalui
koridor yang berada dibawah tempat duduk penonton;
(2) Kelengkapan fasilitas untuk pria dan wanita, tiap unit minimal:
a) 1 buah bak cuci tangan;
b) 1 buah kakus;
c) 1 buah ruang bilas tertutup;
d) 1 buah ruang simpan yang dilengkapi 2 buah tempat simpan dan
bangku panjang 2 tempat duduk;
2

Ruang pijat direncanakan untuk tipe A, B dan C minimal 12 m dan tipe


C diperbolehkan tanpa ruang pijat. Kelengkapannya minimal 1 buah
tempat tidur, 1 buah cuci tangan dan 1 buah kakus;
Lokasi ruang P3K harus berada dekat dengan ruang ganti atau ruang bilas
dan direncanakan untuk tipe A, B dan C minimal1 unit yang dapat
2

melayani 20.000 penonton dengan luas minimal 15 m . Kelengkapannya


minimal 1 buah tempat tidur untuk pemeriksaan, 1 buah tempat tidur
untuk perawatan dan 1 buah kakus yang mempunyai luas lantai dapat
menampung 2 orang untuk kegiatan pemeriksaan dopping;
2

Ruang pemanasan direncanakanuntuk tipe A minimal 300 m , tipe B


2

minimla 81 m dan maximal 196m , sedangkan tipe C minimal 81 m ;


Ruang latihan beban direncanakan mempunyai luas yang disesuaikan
2

dengan alat latihan yang digunakan minimal 150 m untuk tipe A, 80 m

untuk tipe B dan tipe C diperbolehkan tanpa ruang latihan beban;


Toilet penonton direncanakan untuk tipe A, B dan C dengan perbandingan
penonton wanita dan pria adala 1:4 yang penempatannya dipisahkan.
Fasilitas yang dibutuhkan minimal dilengkapi dengan:
(1) Jumlah akus jongkok untuk pria dibutuhkan 1 bush kakus untuk 200
penonton pria dan untuk wanita 1 buah kakus jonkok untuk 100
penonton wanita;

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

31

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
(2) Jumlah bak cuci tangan yang dilengkapi cermin, dibutuhkan minimal
1 buah untuk 200 penonton pria dan 1 buah untuk 100 penonton
wanita.
(3) Jumlah peturasan yang dibutuhkan minimal 1 buah untuk 100
penonton pria.
Kantor pengelolaan lapangan tipe A dan B direncanakan sebagai berikut
:
(1) Dapat menampung minimal 10 orang, maximal 15 orang dan tipe C
2

minima l 5 orang dengan luas yang dibutuhkan minimal 5 m untuk


setiap orang.
(2) Tipe A dan B harus dilengkapi ruang untuk petugas keamanan,
petugas kebakaran dan polisi yang masing-masing membutuhkan luas
2

minimal 15 m . Untuk tipe C diperbolehkan tanpa ruang tersebut;


Gudang direncanakan untuk menyimpan alat kebersihan dan alat olahraga
dengan luas yang disesuaikan dengan alat kebersihan atau alat olahraga
yang digunakan, antara lain:
2

(1) Tipe A, gudang alat olahraga yang dibutuhkan minimal 120 m dan 20
2

m untuk gudang alat kebersihan;


2

(2) Tipe B, gudang alat olahraga yang dibutuhkan minimal 50 m dan 20


2

m untuk gudang alat kebersihan;


2

(3) Tipe C, gudang alat olahraga yang dibutuhkan 20m dan 9 m untuk
gudang dan alat kebersihan;
Ruang panel direncanakan untuk tipe A, B dan C harus diletakan dengan
ruang staf teknik;
Ruang mesin direncanakan untuk tipe A, B dan C dengan luas ruang yang
sesuai kapasitas mesin yang dibutuhkan dan lokasi mesin tidak
menimbulkan bunyi bising yang mengganggu ruang arena dan penonton;

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

32

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Ruang kantin direncanakan untuk tipe A, untuk tipe B dan C
diperbolehkan tanpa ruang kantin;
Ruang pos keamanan direncanakan untuk tipe A dan B, untuk tipe C
diperbolehkan tanpa ruang pos keamanan;
Tiket box direncanakan untuk untuk tipe A dan B sesuai kapasitas
penonton;
Ruang pers direncanakan untuk tipe A, B dan C sebagai berikut:
(1) Harus disediakan kabin untuk awak TV dan Film;
(2) Tipe A dan B harus disediakan ruang telepon dan telex, sedangkan
untuk tipe C boleh tidak disediakan ruang telepon dan telex;
(3) Toilet khusus untuk pria dan wanita masing-masing minimal 1 unit
terdiri dari 1 kakus jongkok dan 1 bak cuci tangan;
Ruang VIP direncanakan untuk tipe A dan B yang digunakan untuk
tempat wawancara khusus atau menerima tamu khusus;
Tempat parkir direncanakan untuk tipe A dan B, sebagai berikut :
(1) Jarak maksimal dari tempat parkir, pool atau tempat pemberhentian
kendaraan umum menuju pintu masuk gedung olahraga 1500m;
(2) 1 ruang parkir mobil dibutuhkan minimal untuk 4 orang pengunjung
pada saat jam sibuk;
Toilet penyandang cacat direncanakan untuk tipe A dan B sedangkan
untuk tipe C diperbolehkan tanpa toilet penyandang cacat. Fasilitas yang
dibutuhkan minimal, sebagai berikut :
(1) 1 unit yang terdiri dari 1 buah kakus, 1 buah peturasan, 1 buah bak
cuci untuk pria dan 1 buah kakus duduk serta 1 buah bak cuci tangan
untuk wanita;
(2) Toilet untuk pria harus dipisahkan dari toilet untuk wanita;
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

33

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
(3) Toilet harus dilengkapi dengan pegangan untuk melakukan
perpindahan dari kursi roda ke kakus duduk yang diletakan di depan
dan di samping kakus duduk setinggi 80 cm;
Jalur sirkulasi untuk penyandang cacat harus memenuhi ketentuan,
sebagai berikut:
(1) Tanjakan harus mempunyai kemiringan 8%, panjangnya maksimal
10m
(2) Permukaan lantai selasar tidak boleh licin, harus terbuat dari bahanbahan yang keras dan tidak boleh ada genangan air;
(3) Pada ujung tanjakan harus disediakan bagian datar minimal 180 cm;
0

(4) Selasar harus cukup lebar untuk kursi roda melakukan putaran 180 .
3) Kompartemenisasi Penonton
Kompartemenisasi penonton harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:

Daerah penonton harus dibagi dalam kompartemen yang masing-masing


menampung penonton minimal 2000 orang atau maximal 3000 orang;

Antar dua kompartemen yang bersebelahan harus dipisahkan dengan


pagar permanen transparan minimal setinggi 1,2 m, maksimal 2,0 m.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

34

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2.2.4. Hubungan Ruang
Sirkulasi Gedung olahraga yang terdiri dari penonton, pemain, dan pengelola
masing-masing harus disediakan pintu untuk masuk ke dalam bangunan. Sirkulasi
bagi masing-masing kelompok agar bias diatur sesuai dengan bagan, seperti bagan
2.1 yaitu:

PENGUNJUNG

PENONTON

TRIBUN

PENGELOLA

KANTOR

PEMAIN
PELATIH

ARENA

Keterangan:
Sirkulasi Penonton
Sirkulasi Pengelola
Sirkulasi Pemain dan Pelatih
Hubungan Langsung
Hubungan Tidak Langsung
Bagan 2.1.Alur sirkulasi Pengunjung ( Makro )
( sumber: Term Of Reference GOR/2016 )

2.2.5. Persyaratan Ruang


Tingkat penerangan, pencegahan silau serta sumber cahaya lampu harus
memenuhi ketentuan sebagai berikut:
1. Tingkat penerangan horizontal pada arena 1 m diatas permukaan lantai untuk ke3 kelas, sebesar: untuk latihan dibutuhkan minimal 200 lux; untuk pertandingan
dibutuhkan minimal 300 lux; dan untuk pengambilan video dokumentasi
dibutuhkan minimal 1000 lux.
2. Penerangan buatan dan atau penerangan alami tidak boleh menimbulkan
penyilauan bagi para pemain.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

35

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3. Pencegahan silau akibat matahari harus sesuai dengan SK SNI T 05 1989
F, Departemen Pekerjaan Umum, tentang Tata Cara Penerangan Alami Siang
Hari untuk Rumah dan Gedung.
4. Sumber cahaya lampu aatau bukaan harus diletakkan dalam satu area pada langitlangit sedemikian rupa sehingga sudut yang terjadi antara garis yang
menghubungkan sumber cahaya tersebut dengan titik terjauh dari arena setinggi
1,5 m garis horisontalnya minimal 30 derajat.
5. Apabila gedung olah raga digunakan untuk menyelenggarakan lebih dari satu
kegiatan cabang olah raga, maka untuk masing-masing kegiatan harus tersedia
tata lampu yang sesuai untuk kegiatan yang dimaksud.
6. Masing-masing tata lampu harus merupakan instalasi terpisah satu dengan
lainnya
Apabila menggunakan tata cahaya buatan, harus disediakan generator set
yang kapasitas dayanya minimum 60% dari daya terpasang, generator set harus dapat
bekerja maksimum 10 detik pada saat setelah aliran PLN padam.

Gambar 2.5. Titik terjauh dari sumber cahaya


( sumber: Term Of Reference GOR/2016)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

36

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.6. Kombinasi penerangan di dalam bangunan secara alami dan buatan
( sumber: Term Of Reference GOR/2016)

Dalam kaitannya dengan tata warna permukaan bidang-bidang maka


koefisien dan tingkat warna dari langit-langit, dinding lantai arena harus memenuhi
ketentuan sebagai berikut. Lihat table 4 yaitu:
Tabel 2.6. tingkat refleksi dan warna

Komponen
Langit-langit
Dinding dalam arena
Lantai arena

Koefisien refleksi
0,5 0,75
0,4 0,6
0,1 0,4

Tingkat warna
cerah
Sedang
Agak gelap

( sumber: Term Of Reference GOR/2016)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

37

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2.3. Tinjauan Lokasi Tapak dan Luas Tapak Rancangan
2.3.1. Data Eksisting Tapak
Lokasi tapak perencanaan Gedung Olahraga Bola Voli berada di Jl. MT.
Haryono, Kecamatan Pontianak Selatan, Kota Pontianak, Provinsi Kalimantan barat.

Legenda:
Lokasi Site
GOR SSA
Perumahan Warga
Velodrome
Masjid Al jamaah

Gambar 2.7. Batas Lokasi


( sumber: Peta CAD kota Pontianak 2007 )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

38

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.8. Ukuran dan Luas Lokasi Site


( sumber: Google Earth)

1.

Data Lingkungan Fisik Tapak


Letak

: Kota Pontianak

Kecamatan

: Pontianak Selatan

Tapak

: Kawasan Olahraga

Luas tapak

: 49.818,89 m

KDB

: 60-80%

KLB

: 1,6-4.0

GSB

: Jl. MT. Haryono 10 meter dari batas tanah


: Jl. M. Sohor 10 Meter dari batas tanah

Bentuk Tapak

: Sisi Tak beraturan.

Adapun batasan batasan tapak dapa terlihat dari sisi-sisi site:

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

39

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Batas timur

Gambar 2.9. Gor Sultan Syarif Abdurrahman


( sumber: Data Pribadi)

Batas Barat

Gambar 2.10.JL. M. Sohor


( sumber: Data Pribadi)

Batas Utara

Gambar 2.11.JL. MT. Haryono


( sumber: Data Pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

40

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

2.

Batas Selatan

Data Klimatologi

Gambar 2.12.JL. M. Sohor


( sumber: Data Pribadi)

Kota Pontianak pada umumnya merupakan daerah tropis basah, sehingga


Analisa klimatologi akan mempengaruhi bentuk bangunan, bahan bangunan, dan
pengkondisian bangunan terhadap kondisi iklim setempat agar kenyamanan dalam
bangunan tetap terjaga. Adapun data-data seputar klimatologi pada tapak yang
berada di Kota Pontianak adalah:

Curah Hujan
Kota Pontianak curah hujan yang terjadi rata-rata yaitu 3000 mm sampai

dengan 4000 mm per tahun. Curah hujan terbesar (bulan basah) jatuh pada bulan
April dan Oktober Desember, sedangkan curah hujan terkecil (bulan kering)
jatuh pada bulan Juli Agustus. Jumlah hari hujan rata-rata per tahun antara 168
192 hari. Seperti pada umumnya daerah tropis basah

Gambar 2.13.Data curah hujan Kalimantan Barat


( sumber:http://meteo.bmkg.go.id/prakiraan/propinsi/20 diakses tanggal 20 mei 2016, 18.55 WIB)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

41

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Sinar Matahari
Sinar matahari yang terjadi pada kota Pontianak cukup tinggi tingkat

presentasi ratarata penyinaran matahari di kota Pontianak minimum 53% dan


maksimum 73%.

Temperatur
Kota Pontianak merupakan kota yang beriklim tropis, dimana merupakan

kota dengan temperatur yang cukup tinggi. Kota Pontianak mempunyai suhu
rata-rata 24-33 C

Gambar 2.14.Data temperatur Kalimantan Barat


( sumber:http://meteo.bmkg.go.id/prakiraan/propinsi/20 diakses tanggal 20 mei 2016, 18.55 WIB)

Kelembaban
Kota Pontianak tingkat kelembaban terbilang cukup tinggi Rata

rata kelembaban dalam daerah Kota Pontianak presentasi minimum 60% dan
maksimum 98%.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

42

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.15.Data Kelembaban Kalimantan Barat


( sumber:http://meteo.bmkg.go.id/prakiraan/propinsi/20 diakses tanggal 20 mei 2016, 18.55 WIB)

Angin
Kecepatan Angin jenis pada kota pontianak terbilang sedang, kecepatan angin
pada kota Pontianak rata-rata 20km/jam. Hembusan angin datang dari arah
Selatan ke Utara, dan arah sebaliknya dari Utara ke Selatan.

Gambar 2.16.Data Kecepatan Angin Kalimantan Barat


( sumber:http://meteo.bmkg.go.id/prakiraan/propinsi/20 diakses tanggal 20 mei 2016, 18.55 WIB)

Vegetasi
Untuk vegetasi di daerah sekitaran site, terdapat banyak sekali pepohonan di

sekitar site yang jenisnya adalah pohon pengarah seperti pohon palem, tetapi juga

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

43

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
terdapat peneduh seperti pohon ketapang, beringin dll. Untuk penutup tanah di
daerah sekitar tapak adalah rumput gajah dan banyak sekali sekali semak di lokasi
tapak.

Pohon Ketapang
Tinggi 4,5 m

Pohon Beringin
Tinggi 5 m jarak 3m

Pohon Palem Raja


Tinggi 5 m jarak 3m

Gambar 2.17 .Data Jenis Vegetasi


( sumber: data pribadi)

Aksesibilitas
Untuk Aksesisibilitas Ke tapak, dari arah timur laut dapat di akses melalui Jl.

Ahmad yani masuk ke Jl. MT. Haryono atau Jl. Letkol Soegiono dan langsung
menuju tapak. Sedangkan aksesibilitas menuju tapak dari arah barat dapat di
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

44

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
akses melalui Jl. M sohor masuk ke Jl. MT. Haryono dan langsung menuju ke
tapak. Sedangkan aksesibilitas dari arah tenggara, dapat di akses melalui Jl.
LetJen sutoyo, Jl. Karya Bakti, Jl. Purnama masuk ke Jl. M. Sohor dan masuk
ke Jl. MT. Haryono dan langsung menuju tapak.
Utilitas
Untuk utilitas di daerah tapak, sudah terdapat tiang listrik dari PLN dan air
bersih dari pipa pipa PDAM yang ditanam di bawah tanah serta parit parit kecil
yang mengelilingi area tapak

Gambar 2.18.Data Jenis Utilitas


( sumber: data pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

45

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.19.Data Saluran Di sekeliling tapak


( sumber: data pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

46

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2.4. Tinjauan Komponen Bangunan
2.4.1. Komponen Bangunan
Tribun
Tribun khusus untuk penyandang cacat harus memenuhi ketentuan sebagai
berikut:
1. Diletakan di bagian paling depan atau paling belakang dari tribun
penonton;
2. Lebar tribun untuk kursi roda minimal 1,40 m, ditambah selasar
minimal lebar 0,90 m.
Ukuran tata letak tempat duduk adalah sebagai berikut:
1. Ukuran tempat duduk penonton direncanakan untuk tipe A, B dan C
antara lain:
(1) VIP, dibutuhkan lebar minimal 0,50 m dan maksimal 0,60 m,
dengan ukuran panjang minimal 0,80 m, dan maximal 0,90 m;
(2) Biasa, dibutuhkan lebar minimal 0,40 m, maksimal 0,50 m, dengan
panjang minimal 0,80 m, maksimal 0,90 m; Lihat Gambar 2.8:

Gambar 2.20. Ukuran Tempat duduk


( sumber: Term of reference GOR 2016 )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

47

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Tata letak tempat duduk:
Tata letak tempat duduk VIP, diantara 2 gang, maksimal 14 kursi, bila
satu sisi berupa dinding maka maksimal 7 kursi;
Tata letak tempat duduk Biasa, diantara 2 gang, maksimal 16 kursi, bila
satu sisi berupa dinding maka maksimal 8 kursi;
Setiap 8-10 deret tempat duduk terdapat koridor;
Lokasi penempatan gang harus dihindarkan terbentuknyaperempatan;
Kapasitas tempat duduk disesuaikan dengan daya tampung penonton
dalam 1 kompartemenisasi.

Gambar 2.21. tata letak Tempat duduk


( sumber: Term of reference GOR 2016 )

Tangga
Tangga harus memenuhi ketentuan berikut:

1) Jumlah anak tangga minimal 3 buah, maksimal 16 buah; bila anak tangga
diambil lebih besar dari 16, harus diberi bordes dan anak tangga
berikutnya harus berbelok terhadap anak tangga dibawahnya;
2) Lebar tangga minimal 1,10 m, maksimal 1,80 m; bila lebar tangga diambil
lebih besar dari 1,80 m, harus diberi pagar pemisah pada tengah bentang;
3) Tinggi tanjakan tangga minimal diambil 15 cm, maksimal 17 cm;

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

48

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
4) Lebar injakan tangga minimal diambil 28 cm, maksimal 30 cm.

Lantai
Lantai harus memenuhi ketentuan sebagai berikut :

1) Lantai harus stabil, kuat dan kaku, serta tidak mengalami perubahan
bentuk atau lendut, selama dipakai;
2) Lantai harus mampu menerima beban kejut dan beban gravitasi minimal
400kg/m

2;

3) Permukaan lantai harus terbuat dari bahan yang bersifat elastis;


4) Bila lantai menggunakan konstruksi kaku, permukaan lantai harus
ditutup dengan lapisan elastis, lihat gambar 4 pada lampiran B;
5) Bila lantai menggunakan konstruksi panggung, harus ada peredaran
udara yang baik antara penutup lantai dengan lantai, lihat Gambar 3 dan
Gambar 4.
6) Permukaan lantai harus rata tanpa ada celah sambungan;
7) Permukaan lantai harus tidak licin;
8) Permukaan lantai harus tidak mudah aus;
9) Permukaan lantai harus dapat memberikan pantulan bola yang merata.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

49

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.22. Contoh konstruksi lantai


( sumber: Term of reference GOR 2016 )

Gambar 2.23. Contoh Sistem perdaran udara pada lantai


( sumber: Term of reference GOR 2016 )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

50

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Dinding arena
Dinding arena olahraga dapat berupa dinding pengisi, dan atau dinding

pemikul beban, serta harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:


1) Konstruksi dinding harus kuat menahan benturan dari pemain ataupun
bola;
2) Permukaan dinding pada arena harus rata, tidak boleh ada tonjolantonjolan, dan tidak boleh kasar;
3) Bukaan-bukaan pada dinding kecuali pintu, minimal 2 meter diatas lantai;
4) Sampai pada ketinggian dinding 2,0 m, tidak boleh ada perubahan bidang,
tonjolan atau bukaan yang tetap seperti pada Gambar 8;
5) Harus dihindari adanya elemen-elemen atau garis-garis yang tidak
vertikal atau tidak horizontal, agar tidak menyesatkan jarak, lintasan dan
kecepatan
6) bola, bagi para atlet.

Gambar 2.24. Ketentuan dinding arena


( sumber: Term of reference GOR 2016 )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

51

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Pintu, Penerangan dan Ventilasi


Pintu, Penerangan dan Ventilasi gedung olahraga harus memenuhi

ketentuan-ketentuan sebagai berikut:


1) Lebar bukaan pintu minimal 1,10 m;
2) Jumlah lebar pintu dihitung atas dasar: mampu sebagai jalan ke luar
untuk jumlah pengunjung GOR maksimal dalam waktu 3 menit,
dengan perhitungan setiap lebar 55cm untuk 40 orang/menit;
3) Jarak pintu satu dengan lainnya maksimal 25 m;
4) Jarak antara pintu dengan setiap tempat duduk maksimal 18 m;
5) Pintu harus membuka keluar, pintu dorong tidak boleh digunakan;
6) Bukaan pintu pada bidang arena tidak boleh mempunyai sisi atau
sudut yang tajam dan harus dipasang rata dengan permukaan dinding
atau lebih kedalam;
7) Letak bukaan, dan ukuran bukaan ventilasi dan atau penerangan harus
diatur tidak menyilaukan pemain.
2.5.

Tinjauan Tampilan Bentuk Bangunan


Bangunan gedung olahraga bola voli harus mempertimbangkan konteks

lingkungannya. Penempatan massa bangunan harus memperhatikan arah orientasi


matahari dan iklim
memperlihatkan

setempat.

sebagai

Bangunan

bangunan

yang

khususnya
ramah

lantai

kepada

dasar harus

publik

dengan

memperlihatkan kejelasan arah jalan masuk, keterbukaan (mengundang untuk


masuk).
Bentuk bangunan gedung olahraga bola voli harus dirancang dengan
mempertimbangkan terciptanya ruang luar bangunan yang nyaman dan serasi
terhadap lingkungannya. Pembentukkan massa bangunan harus dapat menciptakan
ruang luar dengan pelingkup (enclosure) yang terdefinisi baik sehingga
meminimalisir ruang negatif.
Bentuk bangunan harus dapat menunjukkan identitasnya sebagai bangunan
olahraga, dengan hakikatnya sebagai tempat untuk beraktifitas olahraga. Ekspresi
bangunan harus terlihat kokoh, jujur dan menyiratkan aspek kejujuran (fairplay),
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

52

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
respek terhadap kaidah-kaidah dasar bangunan di daerah beriklim tropis basah.
desainnya inovatif dan kreatif. Kearifan lokal harus dihargai sebagai kekayaan
budaya, dan penggunaan elemen-elemen yang mengandung identitas lokal juga harus
merupakan bagian yang menyatu dengan arsitektur bangunan.
2.5.1. Pertimbangan Bentuk Bangunan
Bentuk bangunan bisa merupakan respon terhadap masalah yang ditemukan,
hasil adaptasi terhadap teknologi, pencapaian keselarasan dengan kondisi keberadaan
lingkungan, atau mengikuti fungsi yang diwadahinya (form follow function).
Terdapat 5 jenis konsep bentuk untuk mempertimbangkan tampilan bentuk
bangunan:
1) Analogi
Analogi merupakan konep yang mengidentifikasi hubungan sifat khas suatu
benda dengan desain.

Gambar 2.25. Analogi Langsung


( sumber: Teori Arsitektur,Agus dharma)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

53

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.26. Analogi Personal


( sumber: Teori Arsitektur,Agus dharma)

Gambar 2.27. Analogi Fantasi


( sumber: Teori Arsitektur,Agus dharma)

Gambar 2.28. Penggunaan konsep analogi pada bangunan


( sumber: Lima Jenis Konsep dalam arsitektur,R. puspito Harimurti)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

54

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2) Metafora ( perumpamaan )
Metafora adalah konsep yang menggunakan suatu ungkapan bagaikan atau
seperti untuk mengidentifikasi suatu hubungan antara benda tertentu dengan disain.

Gambar 2.29. Penggunaan Konsep Metafora pada bangunan


( sumber: https://www.academia.edu/9630985/5._Konsep_and_jenis_desain_arsitektur,
diakses tanggal 20 mei 2016, jam 21.31 WIB)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

55

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3) Esensi ( Hakekat )
Esensi adalah konsep yang mengandung pengertian aspek yang paling penting
dan instrintik dalam disain. Konsep ini merupakan hasil penemuan & identifikasi
pokok masalah. Contoh nya sebuah hotel harus memberikan view keluar yang bagus
dan menarik.

Gambar 2.30. Penggunaan Konsep Esensi pada bangunan


( sumber: https://www.academia.edu/9630985/5._Konsep_and_jenis_desain_arsitektur,
diakses tanggal 20 mei 2016, jam 21.31 WIB)

4) Programatik ( pragmatic )
Programatik adalah konsep yang dikembangkan berkisar persoalan-persoalan
yang pragmatis yang diidentifikasi dari program sebuah bangunan. Konsep ini
merupakan tanggapan langsung dari pemecahan masalah.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

56

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.31. Penggunaan Konsep Programatik pada bangunan


( sumber: https://www.academia.edu/9630985/5._Konsep_and_jenis_desain_arsitektur,
diakses tanggal 20 mei 2016, jam 21.31 WIB)

5) Utopia ( cita-cita )
Utopia adalah konsep yang mengungkapkan cita-cita (khayalan) idealis yang
ekstrim. Konsep ini biasanya merupakan cita-cita tinggi si arsitek.

Gambar 2.32. Penggunaan Konsep utopia pada bangunan


( sumber: https://www.academia.edu/9630985/5._Konsep_and_jenis_desain_arsitektur,
diakses tanggal 20 mei 2016, jam 21.31 WIB)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

57

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

2.5.2. Rumusan Bentuk Raut Bangunan


Rumusan bentuk raut bangunan menampilkan bentuk kejujuran penerapan
struktur maupun teknologi dan bahan bangunan yang diterapkan. Bangunan gedung
olahraga terlihat mampu mengintegrasikan secara visual tiga aspek utama dalam
bangunan yaitu arsitektur, struktur dan utilitas.
1) Arsitektur High Tech.
Dalam Dictionary of Architecture and Construction (Harris, 1993),
High Tech diartikan sebagai suatu gaya arsitektur yang menonjolkan building
service, seperti pipa-pipa dan ducting yang dicat warna cerah untuk lebih
menghargai fungsi.
Sedangkan menurut Colin Davies (1988), arsitektur High Tech adalah
arsitektur

yang

mencoba

mengikuti

dan

memanfaatkan

perkembangan

teknologi bangunan sehingga arsitektur sejalan dan saling terkait dengan


perkembangan teknologi.
Penjabaran dari arsitektur High Tech adalah :

Karakter

materialnya

memanfaatkan

perkembangan

material,

pelaksanaannya cepat, ringan namun kuat.

Jujur dalam penggunaan material, berarti benar dalam melayani kebutuhan


proyek, tepat dalam pemilihannya.

Perwujudan ide-ide tentang produk industri. Arsitektur High Tech ingin


mencoba mengarahkan kembali arah perkembangan bangunan, bukan
dengan mengembalikan teknologi bangunan yang tradisional, namun
dengan menerapkan perkembangan teknologi dari beberapa komponen
bangunan

sesuai

dengan

perkembangan

teknologi

dari

beberapa

komponen bangunan sesuai dengan fungsinya

Fleksibilitas

sebagai

prioritas

utama,

yang

dimaksudkan

adalah

menciptakan ruang dalam yang seluas mungkin sehingga memungkinkan

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

58

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
untuk berbagai macam kegiatan sesuai dengan fungsi kegiatan. Hal ini
dapat diselesaikan dengan penempatan zona servis.

Ekspos

struktur

dan

utilitas

merupakan

dua

hal

penting

yang

membedakan arsitektur high tech dengan yang lain, walaupun tidak semua
arsitek gerakan ini mengekspos struktur dan utilitas bangunannya.
Fakta inilah yang membedakan dua perintis arsitektur high tech asal Inggris
yaitu Richard Rogers dan Norman Foster. Richard Rogers selalu meletakkan pipapipa dan saluran-saluran utilitas pada fasade bangunannya, sedangkan Norman
Foster selalu meletakkannya di belakang dinding, di atas plafon atau di bawah lantai.
Richard Rogers lebih menyukai permukaan yang kasar dengan komposisi internal
yang terekspos, sementara Foster lebih menyukai permukaan yang licin dan bersih.
Tetapi

keduanya

mengekspresikan

struktur,

terutama

baja.

Baja adalah salah satu dari sedikit bahan bangunan yang kuat dalam gaya
tarik. Dengan kecenderunagn arsitektur high tech untuk mendramatisir fungsi
teknis dari elemen-elemen bahan bangunan, maka tidak mengherankan jika
baja hampir selalu menonjol dari bangunan-bangunan high tech.
Salah satu karya pelopr arsitektur high tech, norman foster selalu mampu
menampilkan ciri-ciri tersendiri yaitu mengekspos struktur dan konstruksi
bangunannya.

Gambar 2.33. Reichtag Dome Karya Norman Foster


( sumber:OpenBuilding.com/reichtagDome/,diakses tanggal 20 mei 2016, jam 21.31 WIB)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

59

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

2.5.3. Kontekstualitas Bentuk Bangunan


Kontekstualitas bentuk bangunan mampu memberikan tampilan bentuk yang
menjembatani antara bentuk-bentuk yang lahir sebagai kombinasi dan perpaduan
yang apik antara hasil kemajuan teknologi dan rekayasa bangunan gedung dengan
bentuk-bentuk simbolisasi arsitektur dan kebudayaan local kedalam sebuah
bangunan tunggal.
Adapun beberapa contoh konsep bentuk yang akan menjadi refrensi dalam
perancangan baik bentuk dari gedung olahraga bola voli maupun konsep bentuk
kontekstual kombinasi dan perpaduan yang antara hasil kemajuan teknologi dan
rekayasa bangunan gedung dengan bentuk-bentuk simbolisasi arsitektur dan
kebudayaan lokal kedalam sebuah bangunan tunggal. Dapat di lihat pada gambar
berikut :

Gambar 2.34. Stadion Allianz Arena dan Stadion Nasional Beijing


( sumber: www.archdaily.com. Diakses tanggal 20 juni 2016, jam 20.37 WIB)

Gambar 2.35. Rumah Radangk pontianak


( sumber: http://www.suarapemredkalbar.com/. Diakses tanggal 20 juni 2016, jam 23.30 WIB)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

60

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2.6.

Tinjauan Struktur
Persyaratan struktur bangunan gedung olahraga meliputi persyaratan struktur

bangunan gedung, struktur atas bangunan gedung, struktur bawah bangunan gedung,
dan keandalan bangunan gedung. Struktur harus direncanakan dan dilaksanakan agar
kuat, kokoh, dan stabil dalam memikul beban/kombinasi beban dan memenuhi
persyaratan

keselamatan

(safety),

serta

memenuhi

persyaratan

kelayanan

(serviceability) selama umur layanan yang direncanakan dengan mempertimbangkan


fungsi bangunan gedung, lokasi, keawetan, dan kemungkinan pelaksanaan
konstruksinya.
Kemampuan memikul beban diperhitungkan terhadap pengaruh-pengaruh aksi
sebagai akibat dari beban-beban yang mungkin bekerja selama umur layanan struktur,
baik beban muatan tetap maupun beban muatan sementara yang timbul akibat gempa,
angin, pengaruh korosi, jamur, dan serangga perusak.
Perencanaan dan pelaksanaan perawatan struktur bangunan gedung seperti halnya
penambahan struktur dan/atau penggantian struktur, harus mempertimbangkan
persyaratan keselamatan struktur sesuai dengan pedoman dan standar teknis yang
berlaku. Syarat-syarat lebih lanjut mengenai tinggi/tingkat dan segala sesuatunya
ditetapkan berdasarkan ketentuan-ketentuan dalam rencana tata ruang, dan/atau rencana
tata bangunan dan lingkungan yang ditetapkan untuk daerah/lokasi tersebut

2.6.1. Daya Dukung Tanah


Daya dukung tanah pada lapisan permukaan di wilayah kota Pontianak
umumnya rendah sehingga untuk memperoleh daya dukung tanah yang memadai
perlu dilakukan perbaikan subgrade lapisan permukaan tanah. Perbaikan subgrade
dilakukan dengan mendatangkan jenis tanah berkualitas setara lateritei dengan
system penimbunan lapis perlapis.
2.6.2. Jenis Pondasi
Pemilihan jenis pondasi yang digunakan menyesuaikan dengan estimasi
keberadaan lapisan tanah keras. Untuk lapisan tanah keras yang dalam lebih dari 10
meter maka macam pondasi yang digunakan adalah berupa pondasi titik setempat.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

61

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Pondasi titik dapat merupakan kumpulan beberapa buah tiang pancang yang diikat
dengan menggunakan pile cap.
Dilihat dari tekstur tanahnya, maka sebagian besar daerah Kalimantan Barat
terdiri dari jenis tanah PMK (Podsolet Merah Kuning), yang meliputi areal sekitar
10,5 juta hektar atau 17,28 persen dari luas daerah yang 14,7 juta hektar. Berikutnya,
tanah OGH (Orgosol, Gley and Humus) dan tanah Aluvial sekitar 2,0 juta hektar atau
10,29 persen yang terhampar di seluruh Dati II, namun sebagian besar terdapat di
kabupaten daerah pantai. Untuk Kota Pontianak memiliki jenis tanah OGH dan
Aluvial Regosol. Dimana jenis tanah ini merupakan tanah gambut atau tanah yang
banyak memiliki kandungan air.
Tabel 2.7. Jenis Tanah Di kalimantan barat

( sumber: http://www.Dephut.go.id. /. Diakses tanggal 20 juni 2016, jam 23.30 WIB)

Dengan demikin bahwa pondasi yang bisa di gunakan adalah pondasi dalam.
Adapun jenis-jenis pondasi dalam adalah sebagai berikut :
1) Pondasi Sumuran
Pondasi sumuran adalah jenis pondasi dalam yang dicor di tempat dengan
menggunakan komponen beton dan batu belah sebagai pengisinya, Pondasi sumuran
sangat tepat digunakan pada tanah kurang baik dan lapisan tanah kerasnya berada
pada kedalaman lebih dari 3m. Diameter sumuran biasanya antara 0.80 - 1.00 m dan
ada kemungkinan dalam satu bangunan diameternya berbeda-beda, ini dikarenakan
masing-masing kolom berbeda bebannya.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

62

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
o Kelebihan :
o Alternatif penggunaan pondasi dalam, jika material batu banyak dan bila
tidak memungkinkan pengankutan tiang pancang.
o Tidak di perlukan Alat Berat
o Biaya lebih murah untuk tempat tertentu
o Kekurangan:
o Bagian dalam dari hasil pasangan pondasi tidak dapat di kontrol (Karena batu
dan adukan dilempar/ dituang dari atas)
o Pemakaian bahan boros.
o Tidak tahan terhadap gaya horizontal (karena tidak ada tulangan).
o Untuk tanah lumpur, pondasi ini sangat sulit digunakan karena susah dalam
menggalinya.

Gambar 2.36. Pondasi sumuran


( sumber: https://www.academia.edu/8534225/Pengertian_Pondasi_Sumuran_Pondasi diakses
tanggal 21 mei 2016, jam 01.31 WIB)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

63

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2)

Pondasi Tiang Pancang


Penggunaan pondasi tiang pancang sebagai pondasi bangunan apabila tanah

yang berada dibawah dasar bangunan tidak mempunyai daya dukung (bearing
capacity) yang cukup untuk memikul berat bangunan dan beban yang bekerja
padanya Atau apabila tanah yang mempunyai daya dukung yang cukup untuk
memikul berat bangunan dan seluruh beban yang bekerja berada pada lapisan yang
sangat dalam dari permukaan tanah kedalaman lebih dari 8 meter.
o Kelebihan :
o Karena dibuat dengan system pabrikasi, maka mutu beton terjamin.
o Bisa mencapai daya dukung tanah yang paling keras.
o Daya dukung tidak hanya dari ujung tiang, tetapi juga lekatan pada sekeliling
tiang.
o Pada penggunaan tiang kelompok atau grup (satu beban tiang ditahan oleh
dua atau lebih tiang), daya dukungnya sangat kuat.
o Harga relative murah bila dibanding pondasi sumuran.
o Kekurangan:
o Untuk daerah proyek yang masuk gang kecil, sulit dikerjakan karena factor
angkutan.
o Sistem ini baru ada di daerah kota dan sekitarnya.
o Untuk daerah dan penggunaan volumenya sedikit, harganya jauh lebih mahal.
o Proses pemancangan menimbulkan getaran dan kebisingan.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

64

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.37. Pondasi Tiang pancang


( sumber:pondasi tiang pancang, Ir. Sardjon HS)

3)

Pondasi Bored Pile


Pondasi Bore Pile adalah bentuk Pondasi Dalam yang dibangun di dalam tanah

dengan kedalaman tertentu. Pondasi di tempatkan sampai ke dalaman yang


dibutuhkan dengan cara membuat lobang yang dibor dengan alat bore pile mini crane.
Setelah mencapai kedalaman yang dibutuhkan, kemudian dilakukan pemasangan
kesing/begisting yang terbuat dari plat besi, kemudian dimasukkan rangka besi
pondasi yang telah dirakit sebelumnya, lalu dilakukan pengecoran terhadap lobang
yang sudah di bor tersebut. Pekerjaan pondasi ini tentunya dibantu dengan alat
khusus, untuk mengangkat kesing dan rangka besi. Setelah dilakukan pengecoran
kesing tersebut dikeluarkan kembali.
o Kelebihan :
o Mesin Bore Pile dapat menembus lapisan tanah keras (cadas dll)
Proses pengerjaan lebih flexibel, karena diameter bore pile dapat
disesuaikan

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

65

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.38. Pondasi bored pile


( sumber: http://www.detallesconstructivos.net/ diakses tanggal 21 mei 2016, jam 01.31 WIB)

2.6.3. Sistem Struktur


System struktur yang digunakan dapat berupa struktur dinding pemikul,
struktur kolom dan balok, struktur rangka batang maupun struktur rangka ruang (ball
joint) serta struktur cangkang.
1) Balok dan Kolom
Struktur yang dibentuk dengan cara meletakkan elemen kaku secara horizontal
di atas elemen kaku vertikal. . Elemen horisontal (balok) memikul beban yang
bekerja secara transversal dari panjangnya dan menyalurkan beban tersebut ke
elemen vertikal (kolom) yang menumpunya. Kolom dibebani secara aksial oleh
balok, dan akan menyalurkan beban tersebut ke tanah.

Gambar 2.39. Struktur balok dan kolom


( sumber: Teknik struktur bangunan, Dian ariestadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

66

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2) Rangka Batang
rangka batang ( trusses ) adalah struktur yang dibuat dengan meyusun elemen
linear berbentuk batang-batang yang relatif pendek dan lurus menjadi pola-pola
segitiga.rangka batang yang terdiri dari elemen-elemen diskrit akan melendut secara
keseluruhan apabila mengalami pembebanan seperti halnya balok yang terbebani
secara transversal. setiap elemen batangnya tidak melentur tetapi hanya mengalami
gaya tarik atau tekan saja.

Gambar 2.40. Struktur Rangka Batang


( sumber: Teknik struktur bangunan, Dian ariestadi)

3) Rangka Ruang
Struktur rangka ruang adalah komposisi dari batang batang yang masing masing
berdiri sendiri, memikul gaya tekan atau gaya tarik yang sentris dan dikaitkan
satu sama lain dengan sistem tiga dimensi atau ruang. bentuk rangka ruang
dikembangkan dari pola grid dua lapis, dengan batang batang yang
menghubungkan titik titik grid secara tiga dimensional.

Gambar 2.41 Struktur Rangka Ruang


( sumber: Teknik struktur bangunan, Dian ariestadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

67

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
4) Struktur cangkang
struktur cangkang adalah sistem pelat melengkung ke satu arah atau yang lebih
tebalnya jauh lebih kecil daripada bentang nya. gaya gaya yang harus didukung
dalam struktur cangkang disalurkan secara merata melalui permukaan bidang bidang
sebagai gaya gaya membran yang diserap oleh elmen elemn strukturnya. gaya gaya
disalurkan sebagai gaya normal, dengan demikian tidak terdapat gaya lintang dan
lentur . resultan gaya yang tersebar diserap ke dalam struktur dengan gaya tangensial
yang searah dengan kelengkungan bidang permukaannya.

Gambar 2.42. Struktur cangkang


( sumber: Teknik struktur bangunan, Dian ariestadi)

2.6.4. Bentuk Struktur


Bentuk struktur yang digunakan pada bangunan gedung olahraga diutamakan
bentuk struktur bentang lebar.
2.6.5. Bahan dan Struktur Konstruksi Bangunan
Bahan dan struktur konstruksi bangunan gedung olahraga harus memenuhi
ketentuan sebagai berikut:
1) Bangunan yang didirikan di jalur gempa, struktur bangunan harus dihitung dan
direncanakan sesuai dengan SNI 1726-1989-F tentang tata cara perencanaan
ketahanan gempa untuk rumah dan gedung, SK SNI T-15-1991-03 tentang Tata
Cara Penghitungan Struktur Beton untuk bagunan gedung, pasal 3.14. ketentuan
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

68

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
untuk perencanaan tahan gempa dan SNI 1734-1989-F tentang tata cara
perencanaan beton bertulang dan struktur dinding bertulang untuk rumah dan
gedung;
2) Beban rencana untuk perhitungan struktur bangunan, harus mengikuti ketentuan
SNI 1727-1989-F tentang tata cara perencanaan pembebanan untuk rumah dan
gedung; bila struktur bangunan tersebut dari baja, maka ketentuan dalam SNI
1729-1989-F tentang tata cara perencanaan bangunan baja untuk gedung, harus
diikuti;
3) Mutu bahan bangunan yang dipakai, harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:
(1) Bahan bangunan bukan logam: SK SNI S-04-1989-F tentang Spesifikasi
Bahan Bangunan Bagian A;
(2) Bahan bangunan dari logam besi/baja: SK SNI S-05-1989-F tentang
Spesifikasi Bahan Bangunan Bagian B;
(3) Bahan bangunan dari logam bukan basi: SK SNI S-06-1989-F tentang
Spesifikasi Bahan Bangunan Bagian C;
(4) Bahan bangunan kayu: SKBI 4.3.53. 1987 tentang Spesifikasi Kayu Awet
Untuk Perumahan Dan Gedung;
(5) Pengawetan kayu: SKBI 2.3.53. 1987 tentang Panduan pengawetan kayu
dengan cara pemulasan, pencelupan, dan rendaman;
(6) Pengecatan kayu bangunan: SK SNI T-08-1990-F tentang Tata Cara
Pengecatan kayu untuk rumah dan Gedung;
(7) Bahan beton: SK SNI T-15-1990-03 tentang Tata Cara Pembuatan
Rencana Campuran Beton Normal.
4) Pelaksanaan mendirikan bangunan sesuai ketentuan dalam SNI 1728-1989-F
tentan Tata Cara Pelaksanaan Mendirikan Bangunan Gedung.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

69

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2.7.

Tinjauan Kelengkapan Bangunan (Utilitas)

2.7.1. Sistim Pemipaan (Air Bersih, Air Kotor/Buangan, Air Panas, Gas,
Sprinkler).
1) Sistem pemipaan air bersih
Untuk system distribusi air bersih pada bangunan gedung olahraga ini
terdapat dua system yang bisa di gunakan yaitu dengan system upfeed atau
dengan system downfeed.

Gambar 2.43. Down feed Distribution


( sumber: www.ilmutekniksipil.com, diakses tanggal 21 mei 2016, jam 02.30)

Gambar 2.44. Upfeed Distribution


( sumber: www.ilmutekniksipil.com, diakses tanggal 21 mei 2016, jam 02.30)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

70

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
. System distribusi air bersih dengan reservoir di atas gedung dilakukan
dengan pertimbangan jaminan kelancaran distribusi air bersih khususnya pada
saat aliran listrik padam. 1 tank reservoir mampu menampung 5200 liter air
bersih.
2) Sistem pemipaan air Kotor
Air yang bersih tidak ditetapkan pada kemurnian air, akan tetapi didasarkan
pada keadaan normalnya. Apabila terjadi penyimpangan dari keadaan normal
maka hal itu berarti air tersebut telah mengalami pencemaran.
Semua air biasanya tidak bersih sempurna , selalu mengandung senyawa
pencemar berikut:

Klasifikasi berdasarkan jenis air yang dibuang


o Sistem pemipaan air Kotor
Adalah system pembuangan untuk air buangan yang berasal dari
kloset, urinal, bidet, dan air buangan yang mengandung kotoran manusia
dari alat plambing lainnya ( black water ).
o Sistem Pembuangan Air Bekas
Adalah system pembuangan untuk air buangan yang berasal dari bathtub,
wastafel, sink dapur dan lainnya ( grey water ). Untuk suatu daerah yang
tidak tersedia riol umum yang dapat menampung air bekas, maka dapat di
gabungkan ke instalasi air kotor terlebih dahulu.
o Sistem Pembuangan Air Hujan
Sistem pembuangan air hujan harus merupakan system terpisah dari
system pembuangan air kotor maupun air bekas, karena bila di campurkan
sering terjadi penyumbatan pada saluran dan air hujan akan mengalir balik
masuk ke alat plambing yang terendah.
o Sistem Pembuangan Air Khusus
Sistem pembuangan air yang mengandung gas, racun, lemak, limbah
pabrik, limbah rumah sakit, pemotongan hewan dan lainnya yang bersifat
khusus.

Klasifikasi berdasarkan jenis air yang dibuang

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

71

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
o Sistem Gravitasi
Air buangan mengalir dari tempat yang lebih tinggi ke tempat yang lebih
rendah secara gravitasi ke saluran umum yang letaknya lebih rendah.

Gambar 2.45. Sistem Pembuangan Gravitasi


( sumber: www.ilmutekniksipil.com, diakses tanggal 21 mei 2016, jam 02.30)

o Sistem Bertekanan
Sistem yang menggunakan alat ( pompa ) karena saluran umum letaknya
lebih tinggi dari letak alat plambing, sehingga air buangan di kumpulkan
terlebih dahulu dalam suatu bakpenampungan, kemudian di pompakan
keluar ke roil umum. Sistem ini mahal, tetapi biasa di gunakan pada
bangunan yang mempunyai alat alat plambing di basement pada
bangunan tinggi / bertingkat banyak.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

72

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.46. Sistem Pembuangan Bertekanan


( sumber: www.ilmutekniksipil.com, diakses tanggal 21 mei 2016, jam 02.30)

3) Sistem pemipaan air panas


sistem pemanas air panas terdiri dari unit pemanas, pipa, dan radiator atau
konektor. Air dipanaskan pada sumber utama, beredar melalui sistem, dan
kembali ke unit pemanas. Biasanya pompa (bukan dari sistem gravitasi)
digunakan untuk menjaga air yang beredar. Kedua jenis sistem air panas
adalah satu-pipa dan dua pipa.

Sistem satu pipa


sistem satu pipa adalah jenis yang paling sederhana dari sistem air panas dan
memadai untuk instalasi yang sangat kecil. Air panas bersirkulasi melalui
satu set pipa melalui setiap radiator. Sebagai hasilnya, air mencapai radiator
terakhir adalah lebih dingin dari air di radiator pertama. Untuk mendapatkan
jumlah yang sama panas dari semua radiator, setiap radiator harus lebih
besar dari yang sebelumnya.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

73

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.47. Sistem satu pipa


( sumber:Plumbing, pipe fitting and sawarage, Department of army)

Sistem dua pipa


sistem dua pipa, air panas disalurkan dari unit pemanas untuk setiap radiator
dengan cara utama, dihubungkan dengan Ts dan siku. Air pendingin
meninggalkan radiator kembali ke pemanas melalui perpipaan kembali
terpisah.

Gambar 2.48. Sistem dua pipa


( sumber:Plumbing, pipe fitting and sawarage, Department of army)

2.7.2. Sistim Pengkondisian Udara (HVAC)


Dalam suatu ruangan diperlukan aliran udara yang perlahan-lahan namun
terus-menerus. Sehingga ruangan akan selalu mendapatkan penggantian udara segar

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

74

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
untuk menggantikan udara yang kotor. Sistem penghawaan pada bangunan gedung
olahraga diutamakan menggunakan ventilasi alami atau ventilasi mekanis, dengan
sistim pengudaraan silang (cross ventilation) yang akan memberikan gerakan udara
yang lancar namun terkendali.
Pengkondisian udara atau tata udara yang menggunakan ventilasi alami atau
ventilasi mekanis, harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:
1. Apabila menggunakan ventilasi alami, maka harus memenuhi: luas bukaan
minimum adalah 6% dari luas lantai efektif; dan perletakan ventilasi alami harus
diatur mengikuti pergerakan udara silang.
2. Apabila menggunakan ventilasi buatan, maka harus memenuhi:volume
penggantian udara minimum sebesar 10 15 m3/jam/orang; dan alat ventilasi
buatan tidak menimbulkan kebisingan di dalam arena dan tempat penonton.
3. Ruang-ruang tertentu seperti ruang pengendali yang memerlukan tingkat
kenyamanan

thermal

yang

lebih

tinggi,

dapat

menggunakan

sistem

pengkondisian udara buatan. Ruang-ruang yang menggunakan sistem


pengkondisian udara buatan (AC) harus memiliki tingkat fleksibilitas tinggi
untuk dapat menggunakan sistem penghawaan alami, pada saat-saat darurat
tertentu.
Bangunan gedung olahraga yang dirancang merupakan bangunan tunggal
(single building) dengan jam penggunaan yang relatif tetap setiap harinya, sehingga
sistem pengkondisian udara yang tepat untuk bangunan ini adalah dengan sistem AC
sentral. Sistem AC sentral yang akan digunakan adalah sistem AC sentral Water
Cooled.AC sentral water cooled membutuhkan peralatan seperti Chiller, Air
Handling Unit (AHU), Ducting dan Cooling Tower.
Chiller adalah peralatan yang digunakan untuk mendinginkan air, yang akan
digunakan untuk mendinginkan udara melalui koil pendingin dengan metode
perpindahan panas yang berada di AHU. Sedangkan air yang dingin yang
mendapatkan panas dari AHU akan dikembalikan ke Chiller untuk didinginkan
kembali oleh Refrigerant.Chiller memiliki kapasitas pendinginan yang biasanya

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

75

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
diukur dengan satuan TonR (Ton Refrigerant). 1 TonR setara dengan 12.000 BTU
(British Thermal Unit), atau setara dengan 1,25 KW (Kilo Watt), atau setara dengan
1,5 PK (Paard Kracht) atau 1,5 HP (Horse Power). Kapasitas pendinginan Chiller
beragam dari 200 TR hingga 1000 TR. Chiller biasanya diletakkan pada lantai yang
dekat dengan tanah atau pada lantai paling atas. Chiller membutuhkan pasokan air
tambahan karena sebagian air yang didinginkan di Cooling Tower akan menguap ke
udara. Besar ruang Chiller juga tergantung dari kapasitas pendinginannya.(Poerbo
1992)
Air Handling Unit (AHU) adalah peralatan AC yang berfungsi untuk
mengambil panas dari udara, baik yang berasal dari dalam ruang ataupun udara baru
dari luar ruang.Pengambilan panas ini dilakukan oleh Koil Pendingin yang berada di
dalam AHU. AHU juga dilengkapi dengan filter, untuk menyaring udara kembali
atau pun udara baru dari luar supaya lebih bersih. AHU akan terhubung dengan
peralatan AC lain seperti Chiller dan Ducting.AHU biasanya diletakkan di tiap
lantai.Tapi kadang-kadang juga bisa satu AHU melayani beberapa lantai, atau
bahkan satu lantai bisa dilayani beberapa AHU.Semuanya kembali ke beban
pendinginan dan jarak terjauh ducting AC yang bisa dilayani oleh AHU.Kapasitas
pendinginan AHU juga tergantung dari kebutuhan per lantai bangunan.Besarnya dari
20 TR hingga 100 TR per AHU.Semakin besar kapasitas pendinginannya maka
makin besar juga AHU nya.
Ducting adalah saluran udara yang digunakan untuk membawa udara dingin
dari AHU ke dalam ruangan atau mengambil udara panas dari dalam ruangan untuk
didinginkan di AHU. Ducting biasanya terbuat dari bahan lembaran metal yang
dilapis dengan alumunium foil pada bagian luar dan glass wool pada bagian
dalam.Ducting biasanya ditempatkan pada ruang antara plafon gantung dan lantai di
atasnya. Cara menempatkannya adalah dengan cara digantung. Tapi bisa juga
diletakkan di bagian dinding ataupun lantai.Ducting panjangnya maksimal adalah 70
m dari AHU.Jika lebih panjang maka sebaiknya AHU nya ditambah.(Juwana 2005)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

76

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
2.7.3. Sistim Transportasi Vertikal
Sistim transportasi vertical didalam bangunan gedung olahraga menggunakan
sistim tangga konvensional, elevator hidrolik dan escalator. Jumlah kebutuhan lebar
tangga minimal untuk lintasan dua orang. Jumlah elevator minimal dua buah dengan
fungsi yang berbeda yaitu untuk mengangkut orang dan untuk mengangkut barang.
Jumlah escalator terpasang minimal dua buah untuk fungsi naik dan turun.
2.7.4. Sistim Telekomunikasi dan tata suara
Terkait penyediaan sistim tata suara di dalam maupun diluar bangunan
menerapkan sistim pengeras suara yang terpasang pada tempat-tempat tertentu
sehingga pendengar bias menerima suara langsung dan tidak terjadi cacat akustik
berupa suara gaung dan kebisingan.

Tingkat kebisingan lingkungan yang

diakibatkan adanya sumber suara dari dalam bangunan gedung olahraga maksimal
yang diizinkan adalah 25 dB.
2.7.5. Sistim Perlindungan Terhadap Bahaya Kebakaran
Sistem perlindungan bahaya kebakaran menggunakan sistem aktif dan sistem
pasif. Secara aktif (active fire protection) dengan elemen-elemen water sprinkler, smoke
detector, thermal/ heat detector diruang-ruang yang membutuhkan. Menyediakan alat
pemadam kimia portable dan fire hydrant di lokasi-lokasi tertentu. Sedangkan
perlindungan secara pasif, dengan Pintu keluar darurat, koridor dan jalan keluar tangga
kebakaran dan melengkapi jalur sirkulasi dengan Pressurization system jika diperlukan.

Perencanaan

Penanggulangan

Bahaya

Kebakaran.

Pencegahan

dan

penanggulangan bahaya Kebakaran harus memenuhi:


1) SNI-1735-1989-F tentang tata cara perencanaan bangunan dan lingkungan untuk
pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan gedung;
2) SNI-1736-1989-F tentang tata cara perencanaan struktur bangunan untuk
pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan gedung;
3) SNI-1739-1989-F tentang metode pengujian jalar api pada permukaan bahan
bangunan untuk pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan
gedung;

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

77

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
4) SNI-1740-1989-F tentang metode pengujian bakar bahan bangun untuk
pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan gedung;
5) SNI-1741-1989-F tentang metode pengujian tahan api komponen struktur
bangunan untuk pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan
gedung;
6) SNI-1745-1989-F tentang tata cara pemasangan sistem sistem Hidran untuk
pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan Gedung;
7) SNI-1746-1989-F tentang metode pemasangan alat bantu evakuasi untuk
pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan gedung;
8) SKBI 3.4.53.1987 tentang panduan pemasangan sistem deteksi dan alarm untuk
pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan gedung;
9) SKBI 3.4.53.1987 tentang panduan pemasangan pemadam api ringan untuk
pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan gedung;
10) SKBI 4.4.53.1987 tentang Spesifikasi Bahan Bangunan Untuk Pencegahan

Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Rumah Dan Gedung;


2.7.6. Sistim Jaringan Listrik
Sumber utama pembangkit tenaga listrik berasal dari perusahaan listrik
Negara (PLN). Apabila pasokan listrik dari PLN tidak dapat terpenuhi pada suatu
waktu karena satu dan lain hal maka dipergunakan pembangkit tenaga listrik
cadangan yang bersumber dari mesin pembangkit tenaga listrik (genzet).
Tenaga listrik mempunyai manfaat utama untuk menyalakan lampu sebagai
sumber penerangan buatan terutama pada malam hari atau apabila cuaca sedang
mendung pada siang hari. Manfaatkan lainnya adalah untuk menghidupkan motormotor listrik.
Daya Listrik pada umumnya dipasok dari Pembangkit Tenaga Listrik melalui
jaringan kabel tegangan tinggi (TT, diatas 20.000 volt), yang kemudian diturunkan
menjadi tegangan menengah (TM, antara 1.000-20.000 volt) dan tengangan rendah
(TR, dibawah 1.000 volt)oleh trasformator yang ditempatkan pada gardu-gardu
listrik, seperti gambar di bawah ini.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

78

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.49. Pasokan Listrik ke bangunan


( sumber:Teknik Tenaga listrik, Dr. S. Kuwahara)

Secara sederhana gambar di bawah ini menunjukan skematik dari instalasi


jaringan listrik baik yang berasal dari PLN maupun pembangkit cadangan listrik
(generator set) yang disiapkan manakala pasokan listrik untuk bangunan yang berasal
dari PLN terganggu.
Generator set adalah sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari sumber
energi mekanikal, biasanya dengan menggunakan induksi elektromagnetik. Proses
ini dikenal sebagai pembangkit listrik. Generator mendorong mutan listrik untuk
bergerak melalui sebuah sirkuit listrik eksternal, tapi generator tidak menciptakan
listrik yang sudah ada di dalam kabel lilitannya. Hal ini dapat dianalogikan dengan
sebuah pompa air, yang menciptakan aliran air tapi tidak menciptakan air
didalamnya.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

79

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.50. diagram tipikal Pasokan Listrik


( sumber: sumber:Teknik Tenaga listrik, Dr. S. Kuwahara)

Jika aliran listrik PLN terhenti, maka pasokan daya listrik yang diambil dari
pembangkit listrik cadangan (generator set), yang digerakkan dengan bantuan mesin
disel. Genset diletakkan dalam ruangan yang kedap suara, agar suara yang
ditimbulkan oleh mesin disel tidak mengganggu aktifitas di dalam bangunan.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

80

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 2.51. Tipikal pemasangan Pasokan Listrik cadangan


( sumber: sumber:Teknik Tenaga listrik, Dr. S. Kuwahara)

Penggunaan listrik merupakan salah satu bagian penting dalam aspek


kenyamanan bagi pengguna bangunan. Secara sederhana gambar diagram tipikal
pasokan listrik dibawah menunjukkan skematik dari instalasi jaringan listrik, baik
yang berasal dari PLN maupun pembangkit cadangan listrik (genset / generator set)
yang disiapkan manakala pasokan daya listrik untuk bangunan yang berasal dari PLN
terganggu.
Pada panel distribusi daya listrik, umumnya dibagi dalam kelompok; daya
listrik untuk stop kontak, daya listrik untuk penerangan dan daya listrik untuk
perlengkapan / peralatan bangunan. Jika aliran PLN terhenti, maka pasokan daya
listrik diambil dari pembangkit listrik cadangan (genset generator set), yang
digerakkan dengan bantuan mesin diesel. Genset diletakkan dalam ruangan yang
kedap suara, agar suara yang di timbulkan oleh mesin diesel tiadak mengganggu
aktifitas dallam bangunan.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

81

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

2.7.7. Sistim Penangkal Petir


Instalasi penangkal petir ialah instalasi atau komponen-komponen dan
peralatan-peralatan yang secara keseluruhan berfungsi untuk menangkap petir dan
menyalurkannya ke tanah sehingga semua bagian dari bangunan beserta isinya atau
benda-benda yang dilindunginya terhindar dari bahaya sambaran petir. Gedung
olahraga dapat menggunakan sistem Sangkar Faraday dan atau sistim franklin.
Penangkal petir Sangkar Faraday menggunakan rangkaian jalur elektris dari
bagian atas bangunan menuju tanah/ grounding dengan beberapa jalur penurunan
kabel, sehingga menghasilkan jalur konduktor berbentuk sangkar yang melindungi
bangunan dari sambaran petir.
Pada prinsipnya seperti franklin tetapi dibuat memanjang atau berbentuk
sangkar sehingga jangkauan lebih luas. Sistem ini dipakai pada bangunan yang punya
atap yang luas. Dalam satu bangunan menggunakan lebih dari 4 spit sebagai
penangkal petir.

Gambar 2.52. skema sistem penangkal petir faraday


( sumber:Sistem penangkal petir, zukawi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

82

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Sedangkan sistim franklin menggunakan model kerucut perlindungan dengan
besar sudut perlindungan sebesar 60 derajat.

Gambar 2.53. skema sistem penangkal petir fanklin


( sumber:Sistem penangkal petir, zukawi)

2.7.8. Sistim Pemeliharaan Bangunan


Sistim pemeliharaan bangunan menggunakan model pembersihan manual
dengan menggunakan peralatan yang dikendalikan oleh manusia sepenuhnya. Pada
tempat yang relatif tinggi dan tidak dapat terjangkau oleh tinggi manusia dilakukan
dengan menggunakan alat bantu berupa tangga dan atau mobil crane.
Pembersihan dilakukan secara rutin dan berkala terhadap seluruh elemen
bangunan dan perangkat terpasang lainnya yang ditangani oleh ahlinya.
Berdasarkan Permen PU No.24/PRT/M/2008 tentang Pedoman Pemeliharaan
dan Perawatan Bangunan Gedung, lingkup pemeliharaan bangunan gedung adalah
pembersihan, perapihan, pemeriksaan, pengujian, perbaikan dan / atau penggantian
bahan atau perlengkapan bangunan gedung, dan kegiatan sejenis lainnya berdasarkan
pedoman pengoperasian dan pemeliharaan bangunan gedung.
Pemeliharaan ini dilihat dari 4 (empat) aspek, yaitu aspek arsitektural,
struktural, dan mekanikal, dan elektrikal. Aspek arsitektural meliputi :
1. Memelihara secara baik dan teratur jalan keluar sebagai sarana penyelamat
(egress) bagi pemilik dan pengguna bangunan;
2. Memelihara secara baik dan teratur unsur-unsur tampak luar bangunan sehingga
tetap rapih dan bersih;

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

83

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3. Memelihara secara baik dan teratur unsur-unsur dalam ruang serta
perlengkapannya;
4. Menyediakan sistem dan sarana pemeliharaan yang memadai dan berfungsi
secara baik, berupa perlengkapan/peralatan tetap dan/atau alat bantu kerja (tools);
5. Melakukan cara pemeliharaan ornamen arsitektural dan dekorasi yang benar oleh
petugas yang mempunyai keahlian dan/atau kompetensi di bidangnya.
Aspek struktural meliputi :
1. Memelihara secara baik dan teratur unsur-unsur struktur bangunan gedung dari
pengaruh korosi, cuaca, kelembaban, dan pembebanan di luar batas kemampuan
struktur, serta pencemaran lainnya;
2. Memelihara secara baik dan teratur unsur-unsur pelindung struktur;
3. Melakukan pemeriksaan berkala sebagai bagian dari perawatan preventif
(preventive maintenance);
4. Mencegah dilakukan perubahan dan/atau penambahan fungsi kegiatan yang
menyebabkan meningkatnya beban yang berkerja pada bangunan gedung, di luar
batas beban yang direncanakan;
5. Melakukan cara pemeliharaan dan perbaikan struktur yang benar oleh petugas
yang mempunyai keahlian dan/atau kompetensi di bidangnya;
6. Memelihara bangunan agar difungsikan sesuai dengan penggunaan yang
direncanakan.
Sedangkan untuk aspek mekanikal (tata udara, sanitasi, plambing dan
transportasi) meliputi :
1. Memelihara dan melakukan pemeriksaan berkala sistem tata udara, agar mutu
udara dalam ruangan tetap memenuhi persyaratan teknis dan kesehatan yang
disyaratkan meliputi pemeliharaan peralatan utama dan saluran udara;
2. Memelihara dan melakukan pemeriksaan berkala sistem distribusi air yang
meliputi penyediaan air bersih, sistem instalasi air kotor, sistem hidran, sprinkler
dan septik tank serta unit pengolah limbah;

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

84

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3. Memelihara dan melakukan pemeriksaan berkala sistem transportasi dalam
gedung, baik berupa lif, eskalator, travelator, tangga, dan peralatan transportasi
vertikal lainnya.
Aspek elektrikal (catu daya, tata cahaya, telepon, komunikasi dan alarm)
meliputi :
1. Melakukan pemeriksaan periodik dan memelihara pada perlengkapan
pembangkit daya listrik cadangan;
2. Melakukan pemeriksaan periodik dan memelihara pada perlengkapan penangkal
petir;
3. Melakukan pemeriksaan periodik dan memelihara sistem instalasi listrik, baik
untuk pasokan daya listrik maupun untuk penerangan ruangan;
4. Melakukan pemeriksaan periodik dan memelihara jaringan instalasi tata suara
dan komunikasi (telepon) serta data;
5. Melakukan pemeriksaan periodik dan memelihara jaringan sistem tanda bahaya
dan alarm.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

85

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

BAB III.
ANALISIS PERENCANAAN GEDUNG OLAHRAGA BOLA
VOLI DI KOTA PONTIANAK
3.1.

Tanggapan Fungsi
Perencanaan Gedung Olahraga bola voli ini berfungsi sebagai tempat

penyaluran bakat atau hobi guna meningkatkan prestasi atli-atlit cabang olahraga voli
dan sebagai tempat khusus kegiatan penyelenggaraan event bola voli berskala
nasional hingga internasional. Dari fungsi itu sendiri gedung olahraga bola voli ini
memiliki target sebaga wadah / tempat untuk memfasilitasi sebuah penggemar
olahraga bola voli.
3.1.1. Analisa Pewadahan Aktifitas
KELOMPOK PELAKU
UTAMA

Penonton
o Reguler
o VIP
o VVIP
o difabel

Pemain
o Pria
o Wanita

Tabel 3.1. Pelaku dan Aktivitas


KELOMPOK AKTIVITAS
UTAMA
- Menonton pertandingan
PENUNJANG
- Mencari informasi
- Membeli tiket
- Menunggu sebelum masuk
ke tribun
- Mencari tempat duduk
SERVIS
- Ke toilet
- Makan dan minum
- Sholat
- Mencari alat
olahraga/merchandise

UTAMA
- Bertanding
PENUNJANG
- Ganti pakaian
- Menerima Penjelasan
- Menyimpan barang bawaan
- Pemanasan
- Istirahat
- Tes Medis
SERVIS
- Ke toilet
- Membersihkan badan
- Makan dan minum
- Sholat
- Mencari alat
olahraga/merchandise

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

KEBUTUHAN RUANG
UTAMA
- Tribun penonton regular
- Tribun penonton VIP
- Tribun penonton VVIP
- Tribun penonton difabel
PENUNJANG
- Loket tiket
- Hall
SERVIS
- Toilet penonton pria
- Toilet penonton wanita
- Toilet penonton difabel
- Kafetaria
- Ruang wudhu
- Mushola
- Toko olahraga dan
merchandise
UTAMA
- Lapangan Pertandingan
PENUNJANG
- Ruang Ganti Pemain
- Ruang Instruksi
- Ruang duduk
- Area pemanasan
- Ruang latihan
- Ruang medis
- Ruang pijat
SERVIS
- Toilet pemain pria
- Toilet pemain wanita
- Ruang bilas pemain pria
- Ruang bilas pemain wanita
- Kafetaria

86

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Pelatih dan official


o Pria
o Wanita

UTAMA
- Memberi instruksi ke
pemain
- Memberi pelatihan
- Menyaksikan pertandingan
PENUNJANG
- Ganti pakaian
- Menyimpan barang bawaan
- Pemanasan
- Istirahat
- Tes medis
SERVIS
- Ke toilet
- Membersihkan badan
- Makan dan minum
- Sholat
- Mencari alat
olahraga/merchandise

Wasit
o Pria
o Wanita

UTAMA
- Memimpin pertandingan
- Mengawasi pertandingan
- Memberi arahan
pertandingan
PENUNJANG
- Ganti pakaian
- Menyimpan barang bawaan
- Istirahat
- Mengecek kesehatan
SERVIS
- Ke toilet
- Membersihkan badan
- Makan dan minum
- Sholat
- Mencari alat
olahraga/merchandise

- Ruang wudhu
- Mushola
- Toko olahraga dan
merchandise
UTAMA
- Lapangan Pertandingan
- Ruang instruksi
PENUNJANG
- Ruang Ganti pelatih dan
official
- Area pemanasan
- Ruang latihan
- Ruang duduk
- Ruang medis
- Ruang pijat
SERVIS
- Toilet pelatih dan official
pria
- Toilet pelatih dan official
wanita
- Ruang bilas pelatih dan
official pria
- Ruang bilas pelatih dan
official wanita
- Kafetaria
- Ruang wudhu
- Mushola
- Toko olahraga dan
merchandise
UTAMA
- Lapangan Pertandingan
- Ruang diskusi
PENUNJANG
- Ruang Ganti wasit
- Ruang duduk
- Ruang medis
SERVIS
- Toilet wasit pria
- Toilet wasit wanita
- Ruang bilas wasit pria
- Ruang bilas wasit wanita
- Kafetaria
- Ruang wudhu
- Mushola
- Toko olahraga dan
merchandise

Petugas pertandingan
o Pria
o Wanita

UTAMA
- Menyiapkan pertandingan
- Mendampingi wasit
- Mengawasi pertandingan
- Mendengarkan arahan
pertandingan
PENUNJANG
- Ganti pakaian
- Menyimpan barang bawaan
- Istirahat
- Mengecek kesehatan
SERVIS

UTAMA
- Lapangan Pertandingan
- Ruang diskusi
PENUNJANG
- Ruang Ganti petugas
pertandingan pria
- Ruang ruang duduk
- Ruang medis
SERVIS
- Toilet petugas pertandingan
- Ruang bilas petugas
prtandingan

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

87

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
-

PENUNJANG

Pengelola
o manager
o sekretaris
o bendahara
o bag. administrasi
o bag. Humas
o bag. Logistic
o staff

SERVIS

karyawan
o petugas kebersihan
dalam dan luar
bangunan
o petugas audio visual
o petugas lighting
o operator CCTV
o teknisi
o karyawan kafetaria
o karyawan toko
souvenir

Wartawan/ Media:

Security/ keamanan

Ke toilet
Membersihkan badan
Makan dan minum
Sholat
Mencari alat
olahraga/merchandise

PENUNJANG
- Melaksanakan pekerjaan
masing-masing
- Mengawasi dan mengatur
jalannya kegiatan
- rapat
SERVIS
- Ke toilet
- Makan dan minum
- Sholat

SERVIS
- Membersihkan ruangan
dalam dan luar bangunan
- Mengontrol peralatan audio
visual
- Mengontrol peralatan
lighting
- Mengontrol CCTV
- Mengontrol ruang pompa
- Mengonrol ruang genset
- Mengontol ruang panel
- Melayani konsumen
- Menyimpan barang bawaan
- Ke toilet
- Istirahat
- Makan dan minum
- Sholat
SERVIS
- Melakukan peliputan
- Melakukan wawancara
- Mengirim laporan pekerjaan
- Ke toilet
- Istirahat
- Makan dan minum
- Sholat
SERVIS
- Melakukan Pengamanan
- Menyimpan barang bawaan
- Ke toilet
- Istirahat
- Makan dan minum
- Sholat

Kafetaria
Ruang wudhu
Mushola
Toko olahraga dan
merchandise

PENUNJANG
- Ruang pengelola
- ruang kerja
- ruang rapat
- ruang makan
- loket karcis
SERVIS
- Toilet pengelola pria
- Toilet pengelola wanita
- Pantry
- Kafetaria
- Ruang wudhu
- Mushola
SERVIS
- Ruang Rapat
- Ruang audio visual
- Ruang lighting
- Ruang panel
- Ruang pompa
- Ruang genset
- Ruang operator CCTV
- Janitor
- Gudang
- Lapangan
- Toilet pengelola pria
- Toilet pengelola wanita
- Pantry
- Kafetaria/kantin
- Ruang wudhu
- Musholla
SERVIS
- Ruang komentator
- Ruang Konfrensi Pers
- Ruang Kerja media
- Toilet pria
- Toilet wanita
- Kantin/kafetaria
- Ruang wudhu
- Musholla
SERVIS
- Ruang Security
- Toilet security pria
- pantry
- kafetaria
- ruang wudhu
- musholla

( sumber: analysis ruang )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

88

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.1.2. Analisa Kebutuhan Ruang Dan besaran ruang

NAMA
RUANG

Lapangan
Tribun
reguler
Tribun
VIP
Tribun
VVIP
Tribun
difabel
Hall
10 Loket
Tiket
( asumsi 1
loket
melayani
500
orang)
Toilet
umum
pria
Toilet
umum
wanita
Toilet
difabel
Kafetaria
Ruang
wudhu
Musholla
Toko
olahraga/
merchandi
se
Ruang
ganti
pemain
pria
Ruang
ganti
pemain
wanita
Ruang
instruksi
Ruang
medis
Ruang
pijat

KAPASIT
AS
Org/unit
5 lapangan

Tabel 3.2. Kebutuhan Ruang dan Besaran Ruang


LUAS
ANALISA
LUAS
RUANG
STANDAR
BESARAN
FURNITUR
(m2)
GERAK
RUANG
E
SIRKULA
2
(m )
MINIMAL
(m2)
SI
(m2)
10%-80%
705 m2
-

LUAS
SIRKUL
ASI
(m2)

LUAS
TOTAL
(m2)

3525 m2

3500

0.32 m2/org

1120 m2

30

336 m2

1456 m2

1000

0.54 m2/org

540 m2

30

162 m2

702 m2

350

2 m2/org

700 m2

30

210 m2

910 m2

150

1.03 m2/org

154.5 m2

30

46.35 m2

200.85 m2

3500

0.8 m2/org

2800 m2

30

840 m2

3640 m2

10

0.8 m2/org

8 m2

3.6 m2

30

3.48 m2

15.08 m2

80

0.8 m2/org

64 m2

28.72 m2

20

19.744
m2

118.464
m2

32

0.8 m2/org

28 m2

9.88 m2

20

7.576 m2

45.456 m2

20

2.80 m2/org

22.4 m2

17.8 m2

20

8.04 m2

48.24m2

350

1.50 m2/org

30

157.5 m2

682.5 m2

50

0.85 m2/org

20

3.4 m2

21.4 m2

50

0.85 m2/org

525 m2
(40%x42.5
m2)
= 17 m2
42.5 m2

20

8.5 m2

51 m2

350

0.85 m2/org

297.5 m2

30

89.25 m2

386.75 m2

120

1.1 m2/org

132 m2

70.25 m2

20

40.45 m2

242.7 m2

120

1.1 m2/org

132 m2

70.25 m2

20

40.45 m2

242.7 m2

170

0.7 m2/org

119 m2

20

23.8 m2

98.28 m2

11 unit

20

39.6 m2

237.6 m2

10 unit

20

24 m2

144 m2

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

(18 m2/unit)
198
(12 m2/unit)
120 m2

89

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Ruang
pemanasa
n

5 unit

Ruang
latihan

5 unit

ruang
ganti
pelatih
50
dan
official
Ruang
diskusi
10
wasit
Ruang
diskusi
145
Petugas
pertandingan
Ruang ganti
10
wasit
Ruang ganti
petugas
145
pertandingan
Kantor
24
Pengelola
Ruang rapat
24
Toilet
pengelola
12
pria
Toilet
pengelola
12
wanita
Pantry
4
pengelola
Ruang
40
karyawan
Ruang
1 unit/4 org
audio visual
Ruang
1 unit/4 org
lighting
Ruang
operator
4
CCTV
Ruang
1 unit/4 org
panel
Ruang
4
genset
Ruang
4
pompa
Janitor
20
Gudang
1 unit
Ruang
2
komentator
Ruang
konfrensi
50
pers
Ruang kerja
10
media

(300
m2/unit)
1500 m2
(150
m2/unit)
750 m2

30

450 m2

1950 m2

30

225 m2

975 m2

2.25 m2/org

112.5 m2

20

22.5 m2

135 m2

0.7 m2/org

7 m2

20

1.4 m2

8.4 m2

0.7 m2/org

101.5 m2

20

20.3 m2

121.8 m2

2.25 m2/org

22.5 m2

20

4.5 m2

27 m2

2.25 m2/org

326.25 m2

20

65.25 m2

391.5 m2

3.93 m2/org

94.32 m2

20

18.86 m2

113.18 m2

5.2 m2/org

124.8 m2

20

24.96 m2

149.76 m2

2.08 m2/org

24.96 m2

20

4.99 m2

29.95 m2

2.08 m2/org

24.96 m2

20

4.99 m2

29.95 m2

3.18 m2/org

12.72 m2

20

2.54 m2

15.26 m2

0.49 m2/org

19.6 m2

20

3.92 m2

23.52 m2

12 m2

20

2.4 m2

14.4 m2

16 m2

20

3.2 m2

19.2 m2

0.98 m2/org

3.92 m2

20

0.784 m2

4.7 m2

8 m2

20

1.6 m2

9.6 m2

2 m2/org

8 m2

20

1.6 m2

9.6 m2

2 m2/org

8 m2

20

1.6 m2

9.6 m2

2 m2/org
-

20 m2
140 m2

20
20

4 m2
28 m2

24 m2
168 m2

2 m2/org

4 m2

20

0.8 m2

4.8 m2

5.2 m2/Org

260 m2

30

78 m2

338 m2

0.98 m2/org

9.8 m2

20

1.96 m2

11.76 m2

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

90

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Ruang
security
Pos jaga

50

0.49 m2/org

24.5 m2

20

4.9 m2

29.4 m2

12 m2/org

72 m2

20

14.4 m2

86.4 m2
17.467,34
m2

LUAS TOTAL KESELURUHAN


( sumber: analysis ruang )

3.1.3. Analisa Kebutuhan Tapak


Berdasarkan program kebutuhan ruang pada bangunan akan muncul program
kebutuhan tapak yang pada tujuannya untuk menentukan perlu atau tidaknya
bangunan gedung olahraga bola voli ini perlu adanya peningkatan lantai atau tidak
perlu.

Luas kebutuhan lahan

: 17.467,34 m2

Luas area tapak

: 49.818,89 m

Peraturan bangunan

: KDB 60-80%
: Rumus (KDB x Luas tapak )
: 60% x 49.818,89 m
: 29.891,334 m

Dikarenakan luas peraturan bangunan lebih besar daripada luas kebutuhan


tapak, maka tidak di perlukan adanya peningkatan lantai.. lahan luasan yang tersisa
nantinya akan di peruntukkan sebagai area parkir, sirkulasi, taman dan pedestrian.

1) Kebutuhan Area Parkir:


Ketentuan:
1 mobil: 11.5 m2
1 motor: 1.69 m2
1 motor difabel : 3 m2
1 bus: 30 m2

Parkir mobil:
o Pengelola : 10% x 24 orang = 3 mobil ( asumsi 1 mobil 1 orang )
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

91

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
o Mobil servis ( ambulance dan keamanan ) : asumsi 4 mobil
o Wasit dan petugas pertandingan: 30% x 155 orang = 12 mobil
: ( asumsi 1 mobil 4 orang )
o Wartawan/ media: 10 orang = 5 mobil ( asumsi 1 mobil 2 orang )
o Penonton: 30% x 4750 orang = 357 mobil ( asumsi 1 mobil 4 orang )
TOTAL PARKIR MOBIL: 381 mobil

Parkir Motor:
o Pengelola: 90% x 24 orang = 22 motor ( asumsi 1 motor 1 orang )
o Wasit dan petugas pertandingan: 70% x 155 orang = 55 motor
: ( asumsi 1 motor 2 orang )
o Karyawan: 40 orang= 20 motor ( asumsi 1 motor 2 orang )
o Security: 50 orang = 25 motor ( asumsi 1 motor 2 orang )
o Penonton: 70% x 4750 orang = 1163 motor ( asumsi 1 motor 2 orang )
TOTAL PARKIR MOTOR: 1285 motor

Parkir Motor difabel:


o Penonton: 150 orang = 150 motor ( asumsi 1 motor 1 orang )
TOTAL PARKIR MOTOR DIFABEL: 150 motor difabel

Parkir bus:
o 10 tim = 10 bus
TOTAL PARKIR BUS: 10 bus
Total Kebutuhan Area Parkir:
Mobil

: 381 x 11.5 m2 = 4381.5 m2

Motor

: 1285 x 1.69 m2 = 2171.65 m2

Motor Difabel

: 150 x 3 m2 = 450 m2

Bus

: 10 x 30 m2 = 300 m2

TOTAL AREA PARKIR


MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

: 7303.15 m2
92

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

3.1.4. Analisa Pengelompokkan Ruang


Tabel 3.3. Pengelompokkan ruang
JENIS PENGELOMPOKKAN FUNGSI
NAMA RUANG
RUANG
Lapangan Pertandingan
Tribun reguler
FUNGSI UTAMA
Tribun VIP
Tribun VVIP
Tribun Difabel
Hall
Loket Tiket
Ruang ganti pemain pria
Ruang ganti pemain wanita
Ruang pemanasan
Ruang latihan
Ruang instruksi
Ruang medis
Ruang pijat
FUNGSI PENUNJANG
Ruang ganti Pelatih dan official
Ruang diskusi wasit
Ruang diskusi petugas pertandingan
Ruang ganti wasit
Ruang ganti petugas pertandingan
Kantor pengelola
Ruang rapat
Ruang karyawan
Ruang kerja media
Toilet umum pria
Toilet umum wanita
Toilet difabel pria
Toilet difabel wanita
Toilet pemain pria
Toilet pemain wanita
Ruang bilas pemain pria
Ruang bilas pemain wanita
Toilet Pelatih dan official pria
Toilet Pelatih dan official wanita
Ruang bilas Pelatih dan official pria
Ruang bilas Pelatih dan official wanita
Toilet wasit
Toilet petugas pertandingan
FUNGSI SERVICE
Kafetaria
Toko olahraga dan merchandise
Toilet pengelola pria
Toilet pengelola wanita
Pantry pengelola
Tempat wudhu
Musholla
Janitor
Gudang
Ruang audio visual
Ruang lighting
Ruang operator CCTV
Ruang panel
Ruang pompa
Ruang genset

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

93

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Ruang komentator
Ruang konfrensi pers
Ruang kerja media
Ruang security
Pos jaga

( sumber: analysis ruang )

3.1.5. Analisa Persyaratan Ruang


NAMA
RUANG

Tabel 3.4. Persyaratan ruang


PENGHAWAAN
ALAMI

Lapangan
pertandingan

PENCAHAYAAN

BUATAN

ALAMI

BUATAN

AC CENTRAL

SKY LIGHT

LAMPU

Tribun reguler

VENTILASI

AC CENTRAL

SKY LIGHT

LAMPU

Tribun VIP

VENTILASI

AC CENTRAL

SKY LIGHT

LAMPU

Tribun VVIP

VENTILASI

AC CENTRAL

SKY LIGHT

LAMPU

Tribun Difabel

VENTILASI

AC CENTRAL

SKY LIGHT

LAMPU

Hall

VENTILASI

AC CENTRAL

SKY LIGHT

LAMPU

Loket tiket

VENTILASI

AC CENTRAL

LAMPU

AC SPLIT

LAMPU

AC SPLIT

LAMPU

AC SPLIT

LAMPU

Ruang latihan

AC SPLIT

LAMPU

Ruang instruksi

AC SPLIT

LAMPU

Ruang medis

AC SPLIT

LAMPU

Ruang pijat

AC SPLIT

LAMPU

AC SPLIT

LAMPU

AC SPLIT

LAMPU

AC SPLIT

LAMPU

AC SPLIT

LAMPU

Ruang ganti
pemain pria
Ruang ganti
pemain wanita
Ruang
pemanasan

Ruang ganti
pelatih dan
official
Ruang diskusi
wasit
Ruang diskusi
petugas
pertandingan
Ruang ganti
wasit

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

94

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Ruang ganti
petugas

AC SPLIT

LAMPU

pertandingan
Kantor
pengelola

VENTILASI

Ruang rapat
Ruang karyawan
Toilet umum
pria
Toilet umum
wanita
Toilet umum
difabel
Toilet pemain
pria
Toilet pemain
wanita
toilet pelatih dan
official pria
toilet pelatih dan
official wanita

VENTILASI

AC CENTRAL

JENDELA

LAMPU

AC CENTRAL

JENDELA

LAMPU

AC CENTRAL

JENDELA

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

VENTILASI

LAMPU

Toilet wasit dan


petugas
pertandingan
Toilet pengelola
pria
Toilet pengelola
wanita
Toilet security
Ruang bilas
pemain pria
Ruang bilas
pemain wanita
Ruang bilas
pelatih dan
petugas
pertandingan
pria

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

95

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Ruang bilas
pelatih dan
petugas

VENTILASI

LAMPU

Pantry pengelola

VENTILASI

LAMPU

Pantry security

VENTILASI

LAMPU

Kafetaria

VENTILASI

AC CENTRAL

JENDELA

LAMPU

VENTILASI

AC CENTRAL

JENDELA

LAMPU

pertandingan
wanita

Toko olahraga
dan merchandise
Tempat wudhu

VENTILASI

musholla

VENTILASI

LAMPU
AC SPLIT

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

JENDELA

LAMPU

96

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.1.6. Analisa Pola Hubungan Ruang

Gambar 3.1. Pola hubungan Ruang penonton


( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

97

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.2. Pola hubungan Ruang Pemain


( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

98

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.3. Pola hubungan Ruang Pelatih dan official


( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

99

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.4. Pola hubungan wasit dan petugas pertandingan


( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

100

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.5. Pola hubungan Ruang pengelola


( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

101

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.6. Pola hubungan Ruang Karyawan


( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

102

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.7. Pola hubungan Ruang Wartawan/ media


( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

103

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.8. Pola hubungan Ruang Security


( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

104

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Bagan 3.1. Pola hubungan Ruang Makro


( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

105

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.2.Tanggapan Lokasi
Lokasi site pada perencanaan gedung olahraga bola voli ini terletak di
persimpangan jalan MT. Haryono dan jalan M.sohor. Kawasan ini merupakan fungsi
kawasan olahraga yang tercantum pada rencana tata ruang kota Pontianak. Lokasi
site termasuk bagian dari kecamatan Pontianak selatan dengan luas keseluruhan
tapak 49.818,89 m.
Dalam pemilihan tapak untuk gedung olahraga bola voli ini terdapat beberapa
factor pendukung ( parameter ), antara lain:
1) Daerah sekitar site merupakan kawasan olahraga.
2) Lokasi site berda di pusat kota Pontianak sehingga dapat dengan mudah di
akses.
3) Lokasi site dekat dengan infrastruktur dan utilitas.
Permasalahan yang timbul adalah bagaimana agar gedung olahraga bola voli
ini dapat dengan mudah dalam akses menuju lokasi juga mudah.

Gambar 3.9. Peta Lokasi


( sumber: google earth 13/05/2015 )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

106

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Data Lingkungan Fisik Tapak:


Letak

: Kota Pontianak

Kecamatan

: Pontianak Selatan

Tapak

: Kawasan Olahraga

Luas tapak

: 49.818,89 m

KDB

: 60-80%

Luas lantai maksimum

: 60% x 49.818,89 m
: 29.891,334 m

Rencana Luas lantai

: 17.467,34 m2

KLB

: 1,6-4.0

GSB

: Jl. MT. Haryono 10 meter dari batas tanah


: Jl. M. Sohor 10 Meter dari batas tanah

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

107

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.2.1. Angin
Data:
Kecepatan angin pada kota Pontianak rata-rata 20 km/jam dari arah
barat laut dan tenggara.

Gambar 3.10. Data angin


( sumber: Analisa pribadi )

Potensi:
Dengan adanya angin yang tergolong sedang, pemanfaatan aliran udara
sangat diperlukan guna mendukung penggunaan penghawaan alami pada
bangunan. Dan dengan kecepatan aliran udara yang ada juga dapat merubah
udara panas menjadi sejuk bahkan bias menjadi dingin.
Permasalahan:
Dengan adanya aliran angin yang ada pada data tapak, permasalahan
yang akan timbul apabila tidak adanya system untuk mengurangi angin yang
mengenai daerah tapak, maka masalah yang akan timbul adalah masuknya
debu yang dibawa oleh dari luar tapak menuju ke dalam tapak.
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

108

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Respon:
A. Memberikan banyak bukaan jenis ventilasi di bagian bangunan yang
terkena jalur jalannya angin, jenis bukaan yang di gunakan menonjol
pada permukaan bangunan karena perlakuan angin yang bersifat linear
terhadap posisi bangunan.
B. Menambahkan vegetasi di bagian luar dan dalam tapak untuk
mengurangi debu yang dibawa oleh angin.

A
B

Gambar 3.11. Respon angin


( sumber: Analisa pribadi )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

109

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.2.2. Matahari
Data:
Sinar matahari yang terjadi pada kota Pontianak cukup tinggi tingkat
presentasi ratarata penyinaran matahari di kota Pontianak minimum 53%
dan maksimum 73%. Sehingga menjadikan Pontianak sebagai kota yang
mempunyai temperature cukup tinggi yaitu suhu rata-rata 24-33 C.

Gambar 3.12. Data Matahari


( sumber: Analisa pribadi )

Potensi:
Dengan tikat penyinaran matahari yang cukup tinggi, hal tersebut dapat
memberikan sebuah potensi untuk mendukung penchayaan alami pada
bangunan.
Permasalahan:
Dengan tingkat panas yang cukup tinggi apabila tidak adanya buffer
untuk bangunan dapat mengakibatkan silau dan dapat menggangu kegiatan
yang ada pada bangunan.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

110

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Respon:
A. Menggunakan sudut bukaan yang sesuai dengan sudut datangnya
matahari
B. Menggunakan secondary skin untuk mengurangi pantulan cahaya
dari matahari
C. Menggunakan warna cerah untuk bangunan agar dapat menghambat
proses radiasi panas dari matahari.

Gambar 3.13. Respon Matahari


( sumber: Analisa pribadi )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

111

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.2.3. Hujan
Data:
Kota Pontianak curah hujan yang terjadi rata-rata yaitu 3000 mm
sampai dengan 4000 mm per tahun. Curah hujan terbesar (bulan basah) jatuh
pada bulan April dan Oktober Desember, sedangkan curah hujan terkecil
(bulan kering) jatuh pada bulan Juli Agustus. Jumlah hari hujan rata-rata
per tahun antara 168 192 hari.

Gambar 3.14. Data Hujan


( sumber: Analisa pribadi )

Potensi:
Dengan curah hujan yang cukup tinggi dapat dijadikan potensi sebagai
pengehemat pengeluaran air dari PDAM dengan melakukan penampungan air
hujan untuk digunakan pada kebutuhan air di bangunan.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

112

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Permasalahan:
Ketika terjadi hujan yang berlebihan dapat mengakibatkan genangan air
pada tapak.
Respon:
A. Menggunakan material perkerasan pada tapak seperti paving blok
sehingga air hujan yang jatuh ke tanah tidak meyebabkan genangan.
B. Memberikan drainase tersier pada bagian tapak untuk mengalirkan air ke
drainase sekunder yang sudah tersedia di sekeliling tapak.
C. Menaikkan permukaan tapak lebih tinggi daripada jalan sekitar sehingga
dapat mempercepat proses pengaliran air dari drainase tersier ke drainase
sekunder.

Gambar 3.15. respon Hujan


( sumber: Analisa pribadi )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

113

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.2.4. Vegetasi
Data:
Untuk vegetasi di daerah sekitaran site, terdapat banyak sekali
pepohonan di sekitar site yang jenisnya adalah pohon pengarah seperti pohon
palem, tetapi juga terdapat peneduh seperti pohon ketapang, beringin dll.
Untuk penutup tanah di daerah sekitar tapak adalah rumput gajah dan banyak
sekali sekali semak di lokasi tapak.

Gambar 3.16. Data Vegetasi


( sumber: Analisa pribadi )

Potensi:
Pada area site yang sudah terdapat vegetasi berptensi sebagai peneduh
dan pengarah ke site sehingga dapat mengurangi radiasi panas matahari dan
dapat mengarahkan ke tapak.
Permasalahan:
Vegetasi yang terdapat di area terdapat banyak yang tidak terawat dan
juga terdapat banyak semak di dalam site.
Respon:

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

114

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
A. Melakukan pengurangan vegetasi yang berupa semak di bagian dalam
tapak
B. Penambahan vegetasi yang bersifat pengarah di dalam tapak berguna
untuk mengarahkan kendaraan.
C. Merencanakan penanaman vegetasi di depan lot parkir yang berguna juga
untk mengurangi debu kendaraan.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

115

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.2.5. Aksesibilitas
Data:
Untuk Aksesisibilitas Ke tapak, dari arah timur laut dapat di akses
melalui Jl. Ahmad yani masuk ke Jl. MT. Haryono atau Jl. Letkol Soegiono
dan langsung menuju tapak. Sedangkan aksesibilitas menuju tapak dari arah
barat dapat di akses melalui Jl. M sohor masuk ke Jl. MT. Haryono dan
langsung menuju ke tapak. Sedangkan aksesibilitas dari arah tenggara, dapat
di akses melalui Jl. LetJen sutoyo, Jl. Karya Bakti, Jl. Purnama masuk ke Jl.
M. Sohor dan masuk ke Jl. MT. Haryono dan langsung menuju tapak.

Gambar 3.17. Data Aksesibilitas


( sumber: Analisa pribadi )

Potensi:
Aksesibilitas menuju tapak sangat berpotensi untuk mempermudah
akses menuju tapak. Selain itu kepadatan di Jl. MT haryono dan Jl. M. sohor
tidak padat.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

116

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Permasalahan:
Perletakkan aksesibilitas

pada dalam tapak apabila tidak diolah

dengan maksimal ketika adanya event berlangsung akan menimbulkan akses


persilangan yang dapat menimbulkan macet.
Respon:
A. Memberikan aletnatif untuk jalur keluar masuk di perbanyak.

Gambar 3.18. respon Aksesibilitas 1


( sumber: Analisa pribadi )

Gambar 3.19. respon Aksesibilitas 2


( sumber: Analisa pribadi )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

117

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.2.6. Sirkulasi Pejalan Kaki
Data:
Terdapat jalur pejalan kaki berupa trotoar dengan lebar 1.50 m dengan
tinggi 10 cm di depan tapak tepatnya di tepian jalan MT haryono.

Gambar 3.20. Data Sirkulasi pejalan kaki


( sumber: Analisa pribadi )

Potensi:
Sudah terdapat akses untuk pejalan kaki di sekitar tapak, sehingga
dapat membantu memberikan rasa aman pejalan kaki karena berjalan di atas
trotoar dan tidak menggangu sirkulasi kendaraan.
Permasalahan:
Akses pejalan kaki berupa trotoar seperti di sekitar tapak belum
menimbulkan rasa nyaman para penggunanya karena polusi yang dibawa oleh
kendaraan.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

118

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Respon:
A. Menambahkan trotoar di sekeling tapak dengan fasilitas dan material
yang juga dapat digunakan kaum difable.
B. Menambahkan vegetasi di tepi trotoar sebagai penyaring dari polusi
yang disebabkan oleh kendaraan.

Gambar 3.21. Respon 1 Sirkulasi pejalan kaki


( sumber: Analisa pribadi )

Gambar 3.22. Respon 2 Sirkulasi pejalan kaki


( sumber: Analisa pribadi )

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

119

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.3.

Tanggapan Tampilan Bentuk Bangunan


Ide dasar perancangan gedung bola olahraga bola voli ini adalah hasil dari

beberapa pertimbangan, yaitu:


3.3.1. Kontekstual bentuk bangunan.
Rancangan fasade akan mengambil dari kontekstual bangunan local ke dalam
sebuah bangunan tunggal dan kontekstual terhadap kemajuan teknologi dan rekayasa
bangunan gedung dengan bentuk-bentuk simbolisasi arsitektur, adapun beberapa
bangunan yang dijadikan refernsi perancangan adalah, bangunan rumah radangk
yang ada di kota Pontianak.

Gambar 3.23. Rumah Radangk pontianak


( sumber: http://www.suarapemredkalbar.com/. Diakses tanggal 20 juni 2016, jam 23.30 WIB)

3.3.2. Bentuk raut bangunan


Rancangan fasade bangunan juga akan menerapkan gaya Arsitektur High Tech
yang selalu mengutamakan kejujuran material serta mengekspos nya ke dalam fasad.

Gambar 3.24. Reichtag Dome Karya Norman Foster


( sumber:OpenBuilding.com/reichtagDome/,diakses tanggal 20 mei 2016, jam 21.31 WIB)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

120

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.3.3. Menunjukan identitasnya sebagai gedung olahraga
Konsep rancangan bentuk yang digunakan dalam perancangan gedung olahraga
bola voli ini adalah analogi dari bentuk net bola voli itu sendiri yang akan di
tampilkan di fasad bangunan berupa secondary skin dari bangunan itu sendiri.

Gambar 3.25. net permainan olahraga bola voli


( sumber: FIVB volleyball rules 2015-2016 )

3.4.

Tanggapan Terhadap Struktur Bangunan

3.4.1. Struktur bagian Bawah ( Lower structure )


Pada site yang terpilih kondisi tanahnya merupakan tanah gambut, yang
mana cendrung tanahnya becek dan lembek. Untuk mencapai tanah yang keras
umumnya dengan kedalaman 24m, maka pada bangunan nantinya yang akan
dibangun sistem pondasi yang cocok di terapkan pada lokasi site adalah system
pondasi dalam yang mana ketentuanya adalah :
a) Pondasi ini dipakai pada bangunan dengan bentangan yang lebar (jarak
anatara kolom 6m) dan bangunan bertingkat.
b) Pondasi dipakai pada bangunan diatas tanah yang lembek.
Sistem pondasi pada bangunan yang akan dibuat nantinya adalah sistem
pondasi yang disesuaikan dengan kondisi struktur tanah. Pondasi ditentukan

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

121

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
menggunakan pondasi titik yang didukung dengan tiang pancang atau pile uk.
20/20.

Gambar 3.26. Pondasi Tiang pancang


( sumber:pondasi tiang pancang, Ir. Sardjon HS)

3.4.2. Struktur Rangka Bangunan


Sebagai pendukung penyaluran beban hidup ataupun beban mati ke pondasi.
Dalam penentuan struktur rangka bangunan ini harus memperhatikan hal-hal sebagai
berikut :
a) Struktur yang sesuai dengan bangunan Gedung Olahraga Bola Voli.
b) Kemampuan penyaluran beban secara horizontal ataupun vertikal.
c) Mudah, murah dan cepat dalam pemasangan.
d) Memungkinkan terciptanya fleksibilitas dalam penempatan terhadap ruangruangan.
Dengan analisis diatas sistem rangka bangunan yang diterapkan pada
bangunan ini yang cocok yaitu struktur rangka bangunan sistem rigid frame dengan
bahan rangka beton bertulang. Sistem tersebut umumnya terdiri dari balok dan kolom
yang dihubungkan dengan sistem sambungan kaku (rigid).

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

122

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Struktur yang dibentuk dengan cara meletakkan elemen kaku secara horizontal
di atas elemen kaku vertikal. . Elemen horisontal (balok) memikul beban yang
bekerja secara transversal dari panjangnya dan menyalurkan beban tersebut ke
elemen vertikal (kolom) yang menumpunya. Kolom dibebani secara aksial oleh
balok, dan akan menyalurkan beban tersebut ke tanah.

Gambar 3.27. Struktur balok dan kolom


( sumber: Teknik struktur bangunan, Dian ariestadi)

3.4.3. Struktur bagian atas ( upper structure )


Struktur bagian atas yang digunakan yaitu struktur rangka ruang. Struktur rangka
ruang adalah komposisi dari batang batang yang masing masing berdiri sendiri,
memikul gaya tekan atau gaya tarik yang sentris dan dikaitkan satu sama lain dengan
sistem tiga dimensi atau ruang. bentuk rangka ruang dikembangkan dari pola grid
dua lapis, dengan batang batang yang menghubungkan titik titik grid secara tiga
dimensional

Gambar 3.28 Struktur Rangka Ruang


( sumber: Teknik struktur bangunan, Dian ariestadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

123

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.5.

Tanggapan Terhadap Utilitas Bangunan

3.5.1. Sistem Penangkal petir


Jenis penagkal petir yang digunakan adalah system Penangkal petir Sangkar
Faraday menggunakan rangkaian jalur elektris dari bagian atas bangunan menuju
tanah/ grounding dengan beberapa jalur penurunan kabel, sehingga menghasilkan
jalur konduktor berbentuk sangkar yang melindungi bangunan dari sambaran petir.

Gambar 3.29. skema sistem penangkal petir faraday


( sumber:Sistem penangkal petir, zukawi)

3.5.2. Sistim Pengkondisian Udara (HVAC)


Sistem pengkondisisan udara yang digunakakan adalah system setempat yaitu
split type dan system central.
1. Split Type
AC jenis ini mempunyai 2 bagian terpisah, yaitu unit dalam ruang ( indoor
unit) dan unit luar ruang ( outdoor unit ). Outdoor unit terdiri dari komponen
kipas, kompresor, kondensator untuk membuang panas, sedang indoor unit
berisi evaporator dan kipas untuk mengambil panas udara dari dalam
ruangan.
Antara outdoor unit dan indoor unit dihubungkan dengan pipa untuk bolakbalik refrigerant. Karena hanya piap tersebut saja yang perlu menembus
dinding, maka pelubangan cukup kecil saja. AC split type ini dapat berupa
single split type yaitu satu outdoor unit hanya melayani satu unit indoor saja.
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

124

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Bias juga multi split type yaitu satu outdoor dapat unit dapat melayani
beberapa indoor unit.

Gambar 3.30. skema sistem AC split


( sumber:utilitas bangunan, Ir. Hartono poerbo, M.arch)

2. Sistem central
Sistem AC sentral yang akan digunakan adalah sistem AC sentral Water
Cooled.AC sentral water cooled membutuhkan peralatan seperti Chiller, Air
Handling Unit (AHU), Ducting dan Cooling Tower.
Chiller adalah peralatan yang digunakan untuk mendinginkan air, yang akan
digunakan untuk mendinginkan udara melalui koil pendingin dengan metode
perpindahan panas yang berada di AHU. Sedangkan air yang dingin yang
mendapatkan panas dari AHU akan dikembalikan ke Chiller untuk
didinginkan kembali oleh Refrigerant.Chiller memiliki kapasitas pendinginan
yang biasanya diukur dengan satuan TonR (Ton Refrigerant). 1 TonR setara
dengan 12.000 BTU (British Thermal Unit), atau setara dengan 1,25 KW
(Kilo Watt), atau setara dengan 1,5 PK (Paard Kracht) atau 1,5 HP (Horse
Power). Kapasitas pendinginan Chiller beragam dari 200 TR hingga 1000 TR.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

125

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Chiller biasanya diletakkan pada lantai yang dekat dengan tanah atau pada
lantai paling atas. Chiller membutuhkan pasokan air tambahan karena
sebagian air yang didinginkan di Cooling Tower akan menguap ke udara.
Besar ruang Chiller juga tergantung dari kapasitas pendinginannya.(Poerbo
1992)
Air Handling Unit (AHU) adalah peralatan AC yang berfungsi untuk
mengambil panas dari udara, baik yang berasal dari dalam ruang ataupun
udara baru dari luar ruang.Pengambilan panas ini dilakukan oleh Koil
Pendingin yang berada di dalam AHU. AHU juga dilengkapi dengan filter,
untuk menyaring udara kembali atau pun udara baru dari luar supaya lebih
bersih. AHU akan terhubung dengan peralatan AC lain seperti Chiller dan
Ducting.AHU biasanya diletakkan di tiap lantai.Tapi kadang-kadang juga
bisa satu AHU melayani beberapa lantai, atau bahkan satu lantai bisa dilayani
beberapa AHU.Semuanya kembali ke beban pendinginan dan jarak terjauh
ducting AC yang bisa dilayani oleh AHU.Kapasitas pendinginan AHU juga
tergantung dari kebutuhan per lantai bangunan.Besarnya dari 20 TR hingga
100 TR per AHU.Semakin besar kapasitas pendinginannya maka makin besar
juga AHU nya.
Ducting adalah saluran udara yang digunakan untuk membawa udara dingin
dari AHU ke dalam ruangan atau mengambil udara panas dari dalam ruangan
untuk didinginkan di AHU. Ducting biasanya terbuat dari bahan lembaran
metal yang dilapis dengan alumunium foil pada bagian luar dan glass wool
pada bagian dalam.Ducting biasanya ditempatkan pada ruang antara plafon
gantung dan lantai di atasnya. Cara menempatkannya adalah dengan cara
digantung. Tapi bisa juga diletakkan di bagian dinding ataupun lantai.Ducting
panjangnya maksimal adalah 70 m dari AHU.Jika lebih panjang maka
sebaiknya AHU nya ditambah.(Juwana 2005)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

126

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.31. skema sistem AC central


(sumber:utilitas bangunan, Ir. Hartono poerbo, M.arch)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

127

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
3.5.3. Sistim Perlindungan Terhadap Bahaya Kebakaran
Sistem perlindungan terhadap bahaya kebakaran pada gedung olahraga bola
voli ini menggunakan 2 sistem, yang pertama system alarm otomatis berupa sprinkler
dengan beberapa detector pengindar asap yaitu mempunyai kepekaan tinggi dan akan
memberikan alarm bila terjadi asap yang berlebihan pada ruangan yang dipasang.
System kedua dengan system manual berupa hydrant box, serta diberikan
hydrant lapangan yang diletakkan pada luar bangunan. Kebutuhan air diperoleh dari
bak penampungan tangka bawah yang dipompakan ke jaringan sprinkler dan hydrant.
Pompa ini bekerja secara otomatis apabila mendapat sinyal dari detector anti
kebakaran.

Gambar 3.32. Prinsip kerja fire sprinkler


( sumber: http://www.bromindo.com, diakses tanggal 25 mei 2016, jam 01.30 WIB)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

128

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.33. Hydrant box dan hydrant pillar


( sumber: http://www.bromindo.com, diakses tanggal 25 mei 2016, jam 01.30 WIB)

3.5.4. Sistem Jaringan Listrik


System jaringan listrik yang akan digunakan adalah dua system yaitu jaringan
listrik dari PLN ( perusahaan listrik negara ) dan dari jaringan listrik cadangan berupa
Genset Karena jaringan listrik dari PLN tidak menentu menyebabkan pemadaman
listrik. Sehingga membutuhkan sumber energy alternative.
3.5.5. Sistem Transportasi vertical
System transportasi vertical pada bangunan yang digunakan adalah:
1. Escalator
adalah tangga berjalan yang terdiri dari pijakan pijakan yang dipasang
pada sabuk yang beputar secara terus menerus.

Digunakan untuk jarak yang pendek

Digunakan memindahkan sejumlah orang dalam jumlah besar dan


tidak ada interval waktu tunggu.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

129

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
Eskalator digerakkan oleh motor listrik yang berputar secara tetap dan
dilengkapi dengan pegangan tangan yang bergerak sama cepatnya dengan kecepatan
bergeraknya anak tangga/ramp.
Kecepatan yang bisa digunakan adalah antara 0,45- 0,60 meter/detik, tetapi
dengan rancangan khusus, kecepatan eskalator dapat dipercepat di atas 70
meter/detik.
Standard Kemiringan 30o. Kemiringan minimal 10o dan kemiringan maksimal
= 35o, dengan ketinggian maksimal 20 meter.

Gambar 3.34. Escalator


( sumber: Transportasi vertical, veronika widi prawabasari)

2. Ramp untuk difabel


Ramp merupakan tangga tanpa step yang biasanya digunakan untuk jalan
naik bagi manusia ke lantai bangunan. Sudut untuk ramp sirkulasi
maksimal 8o.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

130

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.35. Ramp Kaum Difabel


( sumber: kompasiana.com, diakses pada tanggal 25 mei, jam 02.00 WIB)

3.5.6. Sistem Pemipaan Air bersih dan air kotor


Untuk pemasok kebutuhan air bersih pada bangunan, biasanya digunakan
pompa agar air dapat di salurkan ke tempat yang letaknya jauh dari permukaan tanah.
Pada umumnya terdapat dua sisitem pasokan ke atas (feed up), baik dengan atau
tanpa tangki penampung air. Dan pasokan ke bawah (down feed).
Pada sistem pasokan ke atas (feed up) air bersih di alirkan dengan tekanan
pompa, sedangkan pada pasokan ke bawah (down feed), pompa digunakan untuk
mengisi tangki air di atas atap.

Gambar 3.36. Down feed Distribution


( sumber: www.ilmutekniksipil.com, diakses tanggal 21 mei 2016, jam 02.30)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

131

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 3.37. Upfeed Distribution


( sumber: www.ilmutekniksipil.com, diakses tanggal 21 mei 2016, jam 02.30)

Untuk pengadaan air bersih pada bangunan ini adalah air bersih yang didapat
dari PDAM di distribusikan menggunakan sistem down feed dengan menggunakan
menara air, hal ini karena terbatasnya ruang dilantai atas bangunan sehinnga tidak
memungkinkan adanya reservoir atas pada bangunan.
PDAM

Meteran

Pompa

Area yang
di layani

Ground
tank

Pompa

reservoir
Bagan 3.2. Skema air bersih
( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

132

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Hasil buangan air kotor yang berupa kotoran cair yang berasal dari toilet,
ruang bilas, ruang P3K, serta ruang lainya dapat langsung di alirkan ke bak kontrol
yang kemudian di teruskkan ke riol kota, sedangkan untuk hasil buangan berupa
kotoran padat yang berasal dari toilet di alirkan ke septictank terlebih dahulu baru
kemudian ke sumur resapan yang selanjutnya di teruskan ke riol kota.
Kotoran
cair

Bak
kontrol
Riol
kota

Kotoran
padat

Septick
tank

Sumur
resapan

Bagan 3.3. Skema air kotor


( sumber: Analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

133

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

BAB IV.
USULAN RANCANGAN GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI
DI KOTA PONTIANAK
4.1.

Usulan Konsep Rancangan Bentuk

4.1.1. Bentuk denah


Usulan rancangan bentuk denah menerapkan konsep bagian bentuk dari
lapangan bola voli di transformasikan dengan bentuk bola voli yang mengalami
penambahan dan pengurangan dan di aplikasikan ke dalam sebuah bentuk denah.
Dipilihnya lapangan bola voli dan bola voli tersebut sebagai konsep bentuk
denah karena lapangan dan bola adalah sarana terpentingan dalam permainan bola
voli sendiri. Tanpa adanya lapangan dan bola, permainan bola voli tidak mungkin
untuk dimainkan.

Gambar 4.1. usulan bentuk denah


( sumber:analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

134

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
4.1.2. Bentuk dasar bangunan
Usulan rancangan bangunan mengambil dari kontekstual terhadap
kebudayaan lokal, yang dimana salah satunya adalah kebudayaan suku dayak,dalam
hal ini menggambil konteks bangunan rumah radangk kalimantan barat dengan
bagaimana menjaga dan

menghormati jiwa dan karakter dari rumah radangk

Kalimantan Barat. Kontekstual pada aspek fisik dilakukan dengan cara mengambil
bentuk-bentuk dasar yang sama yaitu konteks rumah panggung dan atapnya, tetapi
mengaturnya kembali sehingga tampak berbeda.

Gambar 4.2. Rumah Radangk pontianak


( sumber: ( sumber: http://www.suarapemredkalbar.com/. Diakses tanggal 20 juni 2016, jam 23.30)
WIB)

Gambar 4.3. usulan bentuk dasar bangunan


( sumber:analisis pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

135

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
4.2.

Usulan Konsep Rancangan Tapak ( Zoning Makro )

Gambar 4.4. Konsep Tapak


( sumber:analisis pribadi)

= merupakan area yang akan digunakan sebagai parkir mobil.

= merupakan arean yang akan digunakan sebagai parkir motor

= merupakan area yang akan digunakan sebagai tempat parkir bus

=.merupakan area yang akan digunakan sebagai tempat parkir pengelola


dan karyawan

= merupakan area yang akan digunakan sebagai taman atau pengijauan.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

136

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

Gambar 4.5. Zoning Makro


( sumber:analisis pribadi)

FUNGSI UTAMA

FUNGSI PENUNJANG

FUNGSI SERVIS

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

137

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
4.3.

Usulan Konsep Rancangan Struktur

4.3.1. Usulan Konsep Struktur Pondasi


Dikarenakan kondisi tanah di daerah Kalimantan barat, khususnya kota
Pontianak adalah tanah gambut, maka structure bawah perlu dilakukan perlakuan
khusus. Berdasarkan hasil studi dan beberapa literature konstruksi pondasi yang
sesuai dengan kondisi tanah gambut adalah pondasi tiang pancang dengan diperkuat
dengan pile.

Gambar 4.6. Pondasi Tiang pancang


( sumber:pondasi tiang pancang, Ir. Sardjon HS)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

138

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
4.3.2. Usulan Konsep Sistem Struktur
Menggunakan beton bertulang dengan struktur kolom dan balok, dengan
struktur ini dapat menyalurkan beban merata dengan penataan tribun yang
mengelilingi bangunan dan dapat memanfaatkan ruangan dibawah tribun.

Gambar 4.6. Struktur balok dan kolom


( sumber: Teknik struktur bangunan, Dian ariestadi)

4.3.3. Usulan Konsep Struktur Atas


Usulan konsep struktur atap pada rancangnan gedung olahraga bola voli ini
adalah Struktur rangka ruang. Yaitu komposisi dari batang batang yang masing
masing berdiri sendiri, memikul gaya tekan atau gaya tarik yang sentris dan dikaitkan
satu sama lain dengan sistem tiga dimensi atau

ruang. bentuk rangka ruang

dikembangkan dari pola grid dua lapis, dengan batang batang yang menghubungkan
titik titik grid secara tiga dimensional.

Gambar 4.7 Struktur Rangka Ruang


( sumber: Teknik struktur bangunan, Dian ariestadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

139

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
4.4.

Usulan Konsep Rancangan Utilitas

4.4.1. Jaringan Listrik


Jaringan listrik yang dipakai untuk bangunan gedung olahraga bola voli ini
berasal dari jaringan listrik PLN dan menggunakan pembangkit cadangan listrik
(generator set) yang disiapkan ketika pasokan listrik dari PLN terganggu.

Gambar 4.8. Pasokan Listrik ke bangunan


( sumber:Jaringan elektrikal dan elektronika)

Gambar 4.9. Pasokan Listrik cadangan


( sumber:Jaringan elektrikal dan elektronika)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

140

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
4.4.2. Jaringan air bersih
Air bersih didapat dari PDAM yang merupakan sumber air utama, tetapi
disediakan juga sumber air alternatif dari air hujan.

Gambar 4.10. Skema rencana jaringan air bersih


( sumber:analisa pribadi)

4.4.3. Jaringan air kotor


Sistem pembuangan air kotor yang berasal dari Toilet menggunakan sistem
septictank.

Gambar 4.11. Skema rencana jaringan air kotor


( sumber:analisa pribadi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

141

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

4.4.4. Sistem Pengkondisian udara ( HVAC )


Pada perencanaan gedung olahraga bola voli untuk penghawaan buatan
menggunakan AC (air conditioning) dengan sistem ducting. Sistem ducting
merupakan pengkondisian udara yang dipusatkan (central air conditioning) pada satu
mesin kemudian di salurkan pada setiap ruangan dengan menggunakan pipa pipa.

4.4.5. Sistem Penangkal Petir


Usulan rencana sistem penangkal petir untuk bangunan Gedung Olahraga
Bola voli menggunakan sistem sangkar ( Faraday ).

Gambar 4.12. skema sistem penangkal petir faraday


( sumber:Sistem penangkal petir, zukawi)

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

142

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016
4.4.6. Sistem Penanggulangan Kebakaran
Pada bangunan Gedung olahraga bola voli ini untuk system fire protection di
dalam ruang menggunakan sprinkler untuk pemadaman secara otomatis dan akan di
tempatkan pada bagian tribun serta pada area lapangan yang ditempatkan sebuah
houserack. Sedangkan untuk ruang dan fasilitasi pendukung lainnya menggunakan
APAR yang bisa dipegang untuk pemadaman secara manual. Pencegahan pada
bagian luar bangunan anak ditempatkan Hydrant untuk membantu mobil pemadam
kebakaran.

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

143

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

DAFTAR PUSTAKA
Anonym,2015,Official Volleyball Rules,FEDERATION INTERNATIONALE DE
VOLLEYBALL
Anonym, Technical Requirements and Standards of the Competition Court and
Equipment for Volleyball (Indoor Volleyball and Beach Volleyball) of the 16th Asian
Games
Anonym, plumbing pipe fitting and sewerage, Headquarters, Department of army.
Washington DC.
Ariestadi, dian, 2008, Teknik Struktur Bangunan Jilid 2, Direktorat Pembinaan
Sekolah menengah kejuruan, Jakarta.
Dharma, agus, Teori arsitektur 3, Gunadarma
Harimurti, R.Puspito, Lima Jenis Konsep Dalam Arsitektur.
Harris, 1993, High Tech, Dictionary of Architecture and Construction
Kuwahara, DR. S,1993, Teknik Tenaga listrik, pradnya paramita,
Neufert, Ernst, Data Arsitek Jilid 2, Erlangga, Jakarta
Neufert, Ernst, Data Arsitek Jilid 3, Erlangga, Jakarta
Poerbo, Ir. Hartono, 1992, utilitas bangunan, Djambatan, Jakarta.
Prabawasari, veronika widi, Transpotasi Vertikal, Fakultas teknik arsitektur,
universitas gunadarma.
Sardjono, Ir. Hs, 1988, Pondasi tiang pancang, Sinar wijaya, Surabaya.
Standar Nasional Indonesia (SNI)-03-3647-1994 tentang Tata Cara Perencanaan
Teknik Bangunan Gedung Olahraga
Suhadi Sujarwo,2009,VOLLYBALL FOR ALL (bola voli untuk semua),Fakultas
Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Yogyakarta.
Term of reference GOR TGA 2016
Zukawi, Sistem Penangkal Petir.
MUHAMMAD IQBAL AZHARI
3201307016

144

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


GEDUNG OLAHRAGA BOLA VOLI TYPE A
TEKNIK ARSITEKTUR 2016

http://meteo.bmkg.go.id/prakiraan/propinsi/20 diakses tanggal 20 mei 2016, 18.55


WIB
https://www.academia.edu/9630985/5._Konsep_and_jenis_desain_arsitektur,
diakses tanggal 20 mei 2016, jam 21.31 WIB
https://www.OpenBuilding.com/reichtagDome/,diakses tanggal 20 mei 2016, jam
21.31 WIB
www.archdaily.com. Diakses tanggal 20 juni 2016, jam 20.37 WIB
http://www.suarapemredkalbar.com/. Diakses tanggal 20 juni 2016, jam 23.30 WIB
http://www.Dephut.go.id. /. Diakses tanggal 20 juni 2016, jam 23.30 WIB
https://www.academia.edu/8534225/Pengertian_Pondasi_Sumuran_Pondasi diakses
tanggal 21 mei 2016, jam 01.31 WIB
http://www.detallesconstructivos.net/ diakses tanggal 21 mei 2016, jam 01.31 WIB
www.ilmutekniksipil.com, diakses tanggal 21 mei 2016, jam 02.30
http://www.bromindo.com, diakses tanggal 25 mei 2016, jam 01.30 WIB
kompasiana.com, diakses pada tanggal 25 mei, jam 02.00 WIB

MUHAMMAD IQBAL AZHARI


3201307016

145