Anda di halaman 1dari 8

Agama Pada Masa Anak- Anak

Sebagaimana dijelaskan diatas, yang dimaksud dengan masa anak- anak


adalah sebelum berumur 12 tahun. Jika mengikuti periodesasi yang dirumuskan
Elizabeth B. Hurlock, dalam masa ini terdiri dari tiga tahapan:
a. 0 2 tahun (masa vital)
b. 2 6 tahun (masa kanak- kanak)
c. 6 12 tahun (masa sekolah)
Anak mengenal Tuhan pertama kali melalui bahasa dari kata- kata orang
yang ada dalam lingkungannya, yang pada awalnya diterima secara acuh. Tuhan
bagi anak pada permulaan merupakan nama sesuatu yang asing dan tidak
dikenalnya serta diragukan kebaikan niatnya. Tidak adanya perhatian terhadap
tuhan pada tahap pertama ini dikarenakan ia belum mempunyai pengalaman yang
akan membawanya kesana, baik pengalaman yang menyenangkan maupun yang
menyusahkan.

Namun,

setelah

ia

menyaksikan

reaksi

orang-

orang

disekelilingnya yang disertai oleh emosi atau perasaan tertentu yang makin lama
makin meluas, maka mulailah perhatiannya terhadap kata tuhan itu tumbuh.
Perasaan si anak terhadap orang tuanya sebenarnya sangat kompleks. Ia
merupakan campuran dari bermacam- macam emosi dan dorongan yang saling
bertentangan. Menjelang usia 3 tahun yaitu umur dimana hubungan dengan
ibunya tidak lagi terbatas pada kebutuhan akan bantuan fisik, akan tetapi
meningkat lagi pada hubungan emosi dimana ibu menjadi objek yang dicintai
dan butuh akan kasih sayangnya, bahkan mengandung rasa permusuhan
bercampur bangga, butuh, takut dan cinta padanya sekaligus.
Menurut Zakiah Daradjat, sebelum usia 7 tahun perasaan anak terhadap
tuhan pada dasarnya negative. Ia berusaha menerima pemikiran tentang
kebesaran dan kemuliaan tuhan. Sedang gambaran mereka tentang Tuhan sesuai
dengan emosinya. Kepercayaan yang terus menerus tentang Tuhan, tempat dan
bentuknya bukanlah karena rasa ingin tahunya, tapi didorong oleh perasaan takut
dan ingin rasa aman, kecuali jika orang tua anak mendidik anak supaya mengenal
sifat Tuhan yang menyenangkan. Namun pada pada masa kedua (27 tahun

keatas) perasaan si anak terhadap Tuhan berganti positif (cinta dan hormat) dan
hubungannya dipenuhi oleh rasa percaya dan merasa aman.
. Tahap Perkembangan Beragama Pada Anak
Sejalan dengan kecerdasannya, perkembangan jiwa beragama pada anak dapat
dibagi menjadi tiga bagian:
a. The Fairly Tale Stage (Tingkat Dongeng)
Pada tahap ini anak yang berumur 3 6 tahun, konsep mengeanai Tuhan banyak
dipengaruhi oleh fantasi dan emosi, sehingga dalam menanggapi agama anak masih
menggunakan konsep fantastis yang diliputi oelh dongeng- dongeng yang kurang
,masuk akal. Cerita akan Nabi akan dikhayalkan seperti yang ada dalam dongengdongeng.
Pada usia ini, perhatian anak lebih tertuju pada para pemuka agama daripada isi
ajarannya dan cerita akan lebih menarik jika berhubungan dengan masa anak-anak
karena sesuai dengan jiwa kekanak- kanakannya. Dengan caranya sendiri anak
mengungkapkan pandangan teologisnya, pernyataan dan ungkapannya tentang Tuhan
lebih bernada individual, emosional dan spontan tapi penuh arti teologis.
b. The Realistic Stage (Tingkat Kepercayaan)
Pada tingkat ini pemikiran anak tentang Tuhan sebagai bapak beralih pada Tuhan
sebagai pencipta. Hubungan dengan Tuhan yang pada awalnya terbatas pada emosi
berubah pada hubungan dengan menggunakan pikiran atau logika.
Pada tahap ini teradapat satu hal yang perlu digaris bawahi bahwa anak pada usia 7
tahun dipandang sebagai permulaan pertumbuhan logis, sehingga wajarlah bila anak
harus diberi pelajaran dan dibiasakan melakukan shalat pada usia dini dan dipukul
bila melanggarnya.
c. The Individual Stage (Tingkat Individu)
Pada tingkat ini anak telah memiliki kepekaan emosi yang tinggi, sejalan dengan
perkembangan usia mereka. Konsep keagamaan yang diindividualistik ini terbagi
menjadi tiga golongan:
1) Konsep ketuhanan yang konvensional dan konservatif dengan dipengaruhi sebagian
kecil fantasi.
2) Konsep ketuhanan yang lebih murni, dinyatakan dengan pandangan yang bersifat
personal (perorangan).

3) Konsep ketuhanan yang bersifat humanistik, yaitu agama telah menjadi etos humanis
dalam diri mereka dalam menghayati ajaran agama.
Berkaitan dengan masalah ini, imam bawani membagi fase perkembangan
agama pada masa anak menjadi empat bagian, yaitu:
1) Fase dalam kandungan
Untuk memahami perkembangan agama pada masa ini sangatlah sulit, apalagi yang
berhubungan dengan psikis ruhani. Meski demikian perlu dicatat bahwa
perkembangan agama bermula sejak Allah meniupkan ruh pada bayi, tepatnya ketika
terjadinya perjanjian manusia atas tuhannya,
2) Fase bayi
Pada fase kedua ini juga belum banyak diketahui perkembangan agama pada seorang
anak. Namun isyarat pengenalan ajaran agama banyak ditemukan dalam hadis, seperti
memperdengarkan adzan dan iqamah saat kelahiran anak.
3) Fase kanak- kanak
Masa ketiga tersebut merupakan saat yang tepat untuk menanamkan nilai keagamaan.
Pada fase ini anak sudah mulai bergaul dengan dunia luar. Banyak hal yang ia
saksikan ketika berhubungan dengan orang-orang orang disekelilingnya. Dalam
pergaulan inilah ia mengenal Tuhan melalui ucapan- ucapan orang disekelilingnya. Ia
melihat perilaku orang yang mengungkapkan rasa kagumnya pada Tuhan. Anak pada
usia kanak- kanak belum mempunyai pemahaman dalam melaksanakan ajaran Islam,
akan tetapi disinilah peran orang tua dalam memperkenalkan dan membiasakan anak
dalam melakukan tindakan- tindakan agama sekalipun sifatnya hanya meniru.
4) Masa anak sekolah
Seiring dengan perkembangan aspek- aspek jiwa lainnya, perkembangan agama juga
menunjukkan perkembangan yang semakin realistis. Hal ini berkaitan dengan
perkembangan intelektualitasnya yang semakin berkembang.1[1]
3. Sifat agama pada anak
Sifat keagamaan pada anak dapat dibagi menjadi enam bagian:
a. Unreflective (kurang mendalam/ tanpa kritik)
Kebenaran yang mereka terima tidak begitu mendalam, cukup sekedarnya saja. Dan
mereka merasa puas dengan keterangan yang kadang- kadang kurang masuk akal.
1

Menurut penelitian, pikiran kritis baru muncul pada anak berusia 12 tahun, sejalan
dengan perkembangan moral.
b. Egosentris
Sifat egosentris ini berdasarkan hasil ppenelitian Piaget tentang bahasa pada anak
berusia 3 7 tahun. Dalam hal ini, berbicara bagi anak-anak tidak mempunyai arti
seperti orang dewasa.
Pada usia 7 9 tahun, doa secara khusus dihubungkan dengan kegiatan atau gerakgerik tertentu, tetapi amat konkret dan pribadi. Pada usia 9 12 tahun ide tentang doa
sebagai komunikasi antara anak dengan ilahi mulai tampak. Setelah itu barulah isi
doa beralih dari keinginan egosentris menuju masalah yang tertuju pada orang lain
yang bersifat etis.
c. Anthromorphis
Konsep anak mengenai ketuhanan pada umumnya berasal dari pengalamannya.
Dikala ia berhubungan dengan orang lain, pertanyaan anak mengenai (bagaimana)
dan (mengapa) biasanya mencerminkan usaha mereka untuk menghubungkan
penjelasan religius yang abstrak dengan dunia pengalaman mereka yang bersifat
subjektif dan konkret.
d. Verbalis dan Ritualis
Kehidupan agama pada anak sebagian besar tumbuh dari sebab ucapan (verbal).
Mereka menghafal secara verbal kalimat- kalimat keagamaan dan mengerjakan
amaliah yang mereka laksanakan berdasarkan pengalaman mereka menurut tuntunan
yang diajarkan pada mereka. Shalat dan doa yang menarik bagi mereka adalah yang
mengandung gerak dan biasa dilakukan (tidak asing baginya).
e. Imitatif
Tindak keagamaan yang dilakukan oleh anak pada dasarnya diperoleh dengan
meniru. Dalam hal ini orang tua memegang peranan penting.
Pendidikan sikap religius anak pada dasarnya tidak berbentuk pengajaran, akan tetapi
berupa teladan
f. Rasa heran
Rasa heran dan kagum merupakan tanda dan sifat keagamaan pada anak. Berbeda
dengan rasa heran pada orang dewasa, rasa heran pada anak belum kritis dan kreatif.
Mereka hanya kagum pada keindahan lahiriah saja. Untuk itu perlu diberi pengertian

dan penjelasan pada mereka sesuai dengan tingkat perkembangan pemikirannya.


Dalam hal ini orang tua dan guru agama mempunyai peranan yang sangat penting.

B. PERKEMBANGAN AGAMA PADA REMAJA


Umur berapakah seorang itu dipandang remaja? Apakah ciri khas dari seorang
remaja? Apakah problema-problema pokok yang sedang meliputi kehidupan seorang
remaja? Setelah itu barulah kita coba meninjau, bagaimana agama seorang remaja,
apa pengaruh keyakinan agama terhadap remaja?
Masa remaja adalah masa peralihan, yang ditempuh oleh seseorang dari kanakkanak menuju dewasa. Atau dapat dikatakan masa remaja adalah perpanjangan dari
masa kanak-kanak menuju masa dewasa.2[3] Masa remaja merupakan periode dimana
individualisme semakin menampakkan wujudnya, pada masa tersebut memungkinkan
mereka untuk menerima tanggung jawab atas perilaku mereka sendiri dan menjadi
sadar terlibat pada perkara hal, keinginan, cita-cita yang mereka pillih. Masa muda

1.

merupakan tahap yang penting dalam pertumbuhan religius.3[4]


Perkembangan Psikologis Remaja dan agama mereka :
Perkembangan Kognitif (Cognitive Development)
Oleh Piaget pertumbuhan kognitif pada masa remaja digambarkan sebagai gerak
peralihan dari cara berpikir konkret ke cara berpikir proporsional.4[5]
Pertumbuhan kognitif memberi kemungkinan terjadi perpindahan atau transisi
dari agama lahiriah ke agama batiniah. Studi Piaget dan Goldman menunjukkan
bahwa perkembangan kognitif selama masa muda berubah dan membuat cara berpikir
secara kualitatif berbeda dengan cara anak-anak. Remaja memperkembangkan
kemampuan untuk membangun teori dan menilai alasan-alasannya.

2
3
4

2.

Identitas (Identitiy)
Erik Erikson telah menekankan sifat krisis pergulatan orang muda untuk
menemukan identitas dan mengutarakan kebutuhan untuk menyelesaikan perjuangan
rasa cukup atas harga diri, peran untuk berhubungan dengan orang lain.
Motivasi Beragama Pada Remaja
Menurut Nico Syukur Dister Ofm, motifasi beragama dibagi menjadi empat
motivasi, yaitu:
1. Motivasi yang didorong oleh rasa keinginan untuk mengatasi frustasi yang
ada dalam kehidupan, baik frustasi karena kesukaran dalam menyesuaikan diri
dengan alam, frustasi social, frustasi moral maupun frustasi karena kematian.
2. Motivasi beragama karena didorong oleh keinginan untuk menjaga kesusilaan
dan tata tertib masyarakat.
3. Motivasi beragama karena didorong oleh keinginan untuk memuaskan rasa
ingin tahu manusia atau intelek ingin tahu manusia.
4. Motivasi beragama karena ingin menjadikan agama sebagai sarana untuk
mengatasi ketakutan.5[6]

1.

Sikap Remaja Terhadap Agama


Percaya ikut-ikutan
Percaya ikut-ikutan ini dihasilkan oleh didikan agama yang didapat dari keluarga
ataupun dari lingkungannya. Melaksanakan ibadah dan ajaran agama sekedar
mengikuti suasana lingkungan dimana dia hidup.
Cara beragama seperti ini merupakan lanjutan dari cara beragama di masa kanakkanak, seolah-olah tidak terjadi perubahan apa-apa pada pikiran mereka terhadap
agama. Akan tetapi, jika diteliti masing-masing remaja akan akan diketahui bahwa
didalam hati mereka terdapat pertanyaan-pertanyaan yang tersembunyi, hanya saja
usaha untuk mencari jawaban tidak menjadi perhatiannya.

Percaya ikut-ikutan ini biasanya tidak berlangsung lama, dan banyak terjadi pada
masa-masa remaja pertama usia 13-16 tahun. Sesudah itu biasanya berkembang
secara kritis dan lebih sadar.6[7]
2.

Percaya dengan kesadaran


Kesadaran agama atau semangat agama pada masa remaja, mulai dengan meninjau
dan meneliti kembali cara beragama pada waktu masa kecil. Mereka ingin
menjadikan agama, sebagai suatu lapangan baru untuk membuktikan pribadinya, dan
tidak mau lagi beragama sekedar ikut-ikutan saja.
Semangat agama tersebut tidak terjadi sebelum umur 17 atau 18 tahun, semangat

a.

agama mempunyai dua bentuk yaitu :


Semangat positif
Semangat agama yang positif adalah semangat agama yang berusaha melihat
agama dengan pandangan yang kritis, tidak lagi mau menerima hal-hal yang
bercampur dengan bidah dan khurafat dari agama. Dan menghindari gambaran
sensusal terhadap beberapa obyek agama, seperti gambaran surga, neraka, malaikat
dan syetan tidak lagi dibayangkan, akan tetapi memikirkan secara abstrak.
Maka sikap remaja yang bersemangat positif ialah sikap yang ingin

membersihkan agama dari segala macam hal yang mengurangkan kemurnian agama.
b. Semangat Negative/Khurafi
Agama dan keyakinannya biasanya lebih cenderung kepada mengambil unsur-unsur
luar yang bercampur ke dalam agama misalnya khurafat, bidah dan kepercayaan
lainnya.
3.

Kebimbangan beragama
Kebimbangan remaja terhadap agama itu tidak sama, berbeda antara satu dengan
yang lainnya, sesuai dengan kepribadiannya masing-masing. Ada yang mengalami
kebimbangan ringan yang cepat bisa diatasi dan ada yang sangat berat sampai kepada
berubah agama.
Kebimbangan tergantung pada dua faktor

a.

Kebimbangan dan keingkaran kepada Tuhan merupakan pantulan keadaan


masyarakat yang dipenuhi oleh penderitaan, kemerosotan moral, kekacauan dan

kebingungan.
b. Pantulan dari kebebasan berfikir yang menyebabkab agama menjadi sasaran dan arus
sekularisme.
Faktor penyelamat untuk menghindarkan remaja dari kesesatan adalah
a. Hubungan kasih sayang antara remaja dengan orang tua
b. Ketekunan menjalankan syariat agama, terutama dalam kelompok beragama. Adanya
jamaah yang tekun beragama, akan membuatnya terikat oleh tata tertib dalam
bergama.
c. Berusaha mempertahankan kepercayaannya terhadap Tuhan.
4. Tidak percaya (cenderung Atheis)
Salah satu perkembangan yang mungkin terjadi pada akhir masa remaja adalah
mengingkari adanya wujud Tuhan sama sekali dan mengganti dengan keyakinan lain.
Perkembangan remaja ke arah tidak mempercayai adanya Tuhan, sebenarnya
mempunyai akar atau sumber dari kecil. Apabila seorang anak merasa tertekan oleh
kekuasaan atau kezaliman orang tua kepadanya, maka ia telah memendam sesuatu
tantangan terhadap kekuasaan orang tua, dan kekuasaan terhadap siapapun, termasuk
kekuasaan Tuhan.