Anda di halaman 1dari 37

Bab I

Pendahuluan
1.1.

Latar Belakang
Berdasarkan hasil studi WHO 2007, intervensi melalui modifikasi lingkungan dapat

menurunkan risiko penyakit diare sampai dengan 94%. Modifikasi lingkungan tersebut termasuk cuci
tangan pakai sabun menurunkan risiko sebesar 45%, pengolahan air minum tingkat rumah tangga
menurunkan risiko sebesar 39%, pemanfaatan jamban menurunkan risiko 32%, dan penyediaan air
bersih yang menurunkan risiko 25%.1-3
Hasil studi Indonesia Sanitation Sector Development Program (ISSDP) 2006 menunjukan
47% masyarakat masih berperilaku dari buang air di sembarang tempat (BABS) ke sungai, sawah,
kolam, kebun dan tempat terbuka. Kondisi tersebut berkontribusi terhadap tingginya angka kejadian
diare di Indonesia. Data angka kejadian diare nasional pada tahun 2006 sebesar 423 per seribu
penduduk pada semua umur dan 16 provinsi mengalami Kejadian Luar Biasa (KLB) diare dengan
Case Fatality Rate (CFR) sebesar 2,52.2, 3-6
Menurut kriteria Joint Monitoring Programme (JMP) WHO Unicef 2006 dikatakan yang
memiliki akses terhadap fasilitas tempat buang air besar (sanitasi) yaitu rumah tangga yang memiliki
akses terhadap fasilitas sanitasi improved yaitu rumah tangga yang menggunakan fasilitas BAB milik
sendiri, jenis tempat BAB jenis leher angsa, dan tempat pembuangan akhir tinja jenis tangki septik. 6,7
Hasil data kepemilikan terhadap fasilitas tempat buang air secara nasional menurut Survei Sosial
Ekonomi Nasional (Susenas) 2007 sebesar 59,86% yang terdiri 42,79% kloset leher angsa dan
29,41% yang memiliki septik tank.7,8
Berdasarkan laporan pencapaian milenium di Indonesia, BPS dan Susenas 2011 proporsi
rumah tangga dengan akses terhadap fasilitas sanitasi dasar layak, perkotaan dan perdesaan sebesar
55,60% dengan target Millennium Development Goals (MDGs) 2015 yaitu 62,41%. Proporsi rumah
tangga dengan akses terhadap fasilitas sanitasi dasar layak 72,54% di perkotaan dan 38,97% di
perdesaan dengan target MDGs 2015 perkotaan yaitu 76,82% dan perdesaan yaitu 55,55%.9
Kepmenkes RI No. 852/Menkes/SK/IX/2008 tentang Sanitasi Total Berbasis Masyarakat
(STBM) salah satu pilar dan indikator adalah setiap individu dan komunitas mempunyai akses
terhadap sarana sanitasi dasar sehingga dapat mewujudkan komunitas yang bebas dari BABS atau
Open Defecation Free (ODF).10
Berdasarkan data Riskesdas 2013 menunjukkan bahwa rumah tangga di Indonesia
menggunakan fasilitas BAB milik sendiri (76,2%), milik bersama (6,7%), dan fasilitas umum (4,2%).
Meskipun sebagian besar rumah tangga di Indonesia memiliki fasilitas BAB, masih terdapat rumah
tangga yang tidak memiliki fasilitas BAB sehingga melakukan BAB sembarangan, yaitu sebesar
1

12,9%. Proporsi rumah tangga yang menggunakan fasilitas BAB milik sendiri di perkotaan lebih
tinggi (84,9%) dibandingkan di perdesaan (67,3%); sedangkan proporsi rumah tangga BAB di
fasilitas milik bersama dan umum maupun BAB sembarangan di perdesaan (masing-masing 6,9%,
5,0%, dan 20,8%) lebih tinggi dibandingkan dengan di perkotaan (6,6%, 3,5%, dan 5,1%).3,5,7
Berdasarkan data Riskesdas 2013 menunjukkan bahwa pembuangan akhir tinja rumah
tangga di Indonesia sebagian besar menggunakan tangki septik (66,0%). Masih terdapat rumah
tangga dengan pembuangan akhir tinja tidak ke tangki septik (SPAL, kolam/sawah, langsung ke
sungai/danau/laut, langsung ke lubang tanah, atau ke pantai/kebun). Proporsi rumah tangga dengan
pembuangan akhir tinja menggunakan tangki septik di perkotaan lebih tinggi (79,4%) dibanding di
perdesaan (52,4%).7
Berdasarkan Memorandum Program Sanitasi (MPS) Kabupaten Karawang 2014 - 2018
didapatkan 38,77% masyarakat belum memiliki akses terhadap jamban dan masih melakukan BABS.
Kepemilikan jamban di Kabupaten Karawang baru mencapai 62% dengan rincian memiliki dan
menggunakan 60% jamban pribadi, 2% MCK/WC Umum dan 38% BABS.11
Pada data yang diperoleh Mei 2014 sampai April 2015, didapatkan cakupan pengawasan
jamban di wilayah kerja Puskesmas Tempuran sebesar 45,86% dari target yang ditetapkan provinsi
Jawa Barat yaitu 75%. Di wilayah kerja Puskesmas Tempuran pada tahun 2014, kunjungan sepuluh
penyakit terbanyak sebagai berikut: ISPA, tukak lambung, myalgia, hipertensi, influenza, dermatitis,
dispepsia, diare, asma, dan tifus. (lihat di tabel 1, lampiran).
Berdasarkan hal tersebut di atas maka dilakukan evaluasi program yang sudah dijalankan,
menindaklanjuti upaya perbaikan yang akan dijalankan dan mengidentifikasi faktor risiko lingkungan
berbagai jenis penyakit dan gangguan kesehatan.
1.2.

Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, masalah yang didapat berupa:
1. Berdasarkan hasil studi WHO 2007, intervensi melalui modifikasi lingkungan dapat
menurunkan risiko penyakit diare sampai dengan 94%, pemanfaatan jamban menurunkan
risiko 32%.
2. Berdasarkan studi ISSDP 2006 menunjukan 47% masyarakat masih berperilaku BABS.
3. Menurut Susenas 2007 terdapat 59,86% kepemilikan terhadap fasilitas tempat buang air
yang terdiri 42,79% kloset leher angsa dan 29,41% yang memiliki septik tank.
4. Proporsi rumah tangga dengan akses terhadap fasilitas sanitasi dasar layak 72,54% di
perkotaan dan 38,97% di perdesaan dengan target MDGs 2015 perkotaan yaitu 76,82%
dan perdesaan yaitu 55,55%.
5. Kepmenkes RI No. 852/Menkes/SK/IX/2008 tentang Sanitasi Total Berbasis Masyarakat
(STBM) salah satu pilar dan indikator adalah setiap individu dan komunitas mempunyai

akses terhadap sarana sanitasi dasar sehingga dapat mewujudkan komunitas yang bebas
dari BABS atau Open Defecation Free (ODF).
6. Berdasarkan data Riskesdas 2013, proporsi rumah tangga yang menggunakan fasilitas
BAB milik sendiri di perkotaan lebih tinggi (84,9%) dibandingkan di perdesaan (67,3%).
Proporsi rumah tangga dengan pembuangan akhir tinja menggunakan tangki septik di
perkotaan lebih tinggi (79,4%) dibanding di perdesaan (52,4%).
7. Berdasarkan Memorandum Program Sanitasi (MPS) Kabupaten Karawang 2014 - 2018
didapatkan 38,77% masyarakat belum memiliki akses terhadap jamban dan masih
melakukan BABS.
8. Pada data yang diperoleh Mei 2014 sampai April 2015, didapatkan cakupan pengawasan
jamban di wilayah kerja Puskesmas Tempuran sebesar 45,86% dari target yang ditetapkan
provinsi Jawa Barat yaitu 75%.
1.3.

Tujuan

1.3.1. Tujuan Umum


Untuk mengetahui masalah yang terjadi pada program pemeriksaan jamban di UPTD
Puskesmas Tempuran periode Mei 2014 sampai April 2015.
1.3.2. Tujuan Khusus
1. Diketahuinya jumlah sarana jamban yang ada, jumlah penduduk yang menggunakan
jamban, jenis jamban yang ada dan jumlah jamban yang memenuhi syarat kesehatan di
wilayah kerja Puskesmas Tempuran periode Mei 2014 sampai April 2015.
2. Diketahuinya penyuluhan tentang sarana jamban/program pengawasan jamban di wilayah
kerja Puskesmas Tempuran periode Mei 2014 sampai April 2015.
3. Diketahuinya cakupan hasil inspeksi program pengawasan jamban di wilayah kerja
Puskesmas Tempuran periode Mei 2014 sampai April 2015.
4. Diketahuinya persentase akses fasilitas jamban yang memenuhi syarat kesehatan di
wilayah kerja Puskesmas Tempuran periode Mei 2014 sampai April 2015.

1.4.

Manfaat

1.4.1. Bagi Evaluator


1. Menerapkan ilmu pengetahuan yang telah diperoleh saat di bangku kuliah.
2. Melatih serta mempersiapkan diri dalam mengatur suatu program khususnya program
upaya kesehatan lingkungan terutama program pengawasan jamban.

3. Mengetahui kendala yang dihadapi dalam mengambil langkah yang harus dilakukan untuk
mencapai tujuan yang telah ditetapkan antara lain perencanaan, pengorganisasian,
pelaksanaan, dan pengawasan.
4. Menumbuhkan minat dan pengetahuan mengevaluasi.
5. Mengembangkan kemampuan untuk berpikir kritis.
1.4.2. Bagi Perguruan Tinggi
1. Mengamalkan Tridarma Perguruan Tinggi.
2. Mewujudkan kampus sebagai masyarakat ilmiah dalam peran sertanya di bidang
kesehatan.
3. Mewujudkan Universitas Kristen Krida Wacana (Ukrida) sebagai universitas yang
menghasilkan dokter yang berkualitas.
1.4.3. Bagi Puskesmas yang Dievaluasi
1. Mengetahui masalah-masalah yang timbul dalam program upaya kesehatan lingkungan
terutama program pengawasan jamban di ruang lingkup kerja Puskesmas Tempuran.
Mengetahui masalah dan hambatan yang ditemui pada saat pelaksanaan program upaya
kesehatan lingkungan terutama program pengawasan jamban di ruang lingkup kerja
Puskesmas Tempuran. Dapat meningkatkan motivasi pemegang program dan pelaksana
program agar dapat berjalan dengan baik.
2. Memperoleh masukan dari saran-saran yang diberikan sebagai umpan balik agar
keberhasilan program di masa mendatang dapat tercapai secara optimal dalam
meningkatkan efisiensi dan efektivitas program pengawasan jamban sehingga mutu dari
pada pelayanan Puskesmas ini menjadi lebih baik dalam meningkatkan derajat kesehatan
masyarakat.
1.4.4. Bagi Masyarakat
1. Meningkatnya derajat kesehatan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Tempuran.
2. Dengan tercapainya keberhasilan program, diharapkan dapat menurunkan prevalensi
berbagai penyakit masyarakat yang berbasis kesehatan lingkungan melalui program
pengawasan jamban.
3. Dengan tercapainya keberhasilan program, diharapkan dapat menjadi contoh bagi daerahdaerah lain di Indonesia.
4. Masyarakat dapat memperoleh akses fasilitas jamban yang layak untuk kebutuhan seharihari.
1.5.

Sasaran
4

Masyarakat di wilayah kerja UPTD Puskesmas Tempuran, DesaTempuran, Kabupaten


Karawang, Jawa Barat pada periode Mei 2014 sampai April 2015.

Bab II
Materi dan Metode
2.1.

Materi

Materi yang dievaluasi dalam program pengawasan jamban periode Mei 2014 sampai April
2015 di UPTD Puskesmas Tempuran, Desa Tempuran, Kabupaten Karawang, Jawa Barat, antara lain:
Pendataan jumlah sarana jamban yang ada.
Jumlah Rumah Tangga yang menggunakan jamban.
Jenis jamban yang ada /yang digunakan.
Jumlah jamban yang memenuhi syarat kesehatan.
Hasil inspeksi jamban keluarga yang ada di wilayah kerja UPTD Tempuran.
Pemetaan sarana jamban yang memenuhi syarat.
Penyuluhan tentang sarana jamban/program pengawasan jamban.
Pencatatan dan Pelaporan

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

2.2.

Metode
Evaluasi program ini dilaksanakan dengan pengumpulan data, analisis data, dan

pengolahan data sehingga dapat digunakan untuk menjawab permasalahan pelaksanaan program
pengawasan jamban di Puskesmas Tempuran periode Mei 2014 sampai April 2015 dengan cara
membandingkan cakupan hasil program terhadap tolok ukur yang telah ditetapkan dan menemukan
penyebab masalah dengan menggunakan pendekatan sistem.

Bab III
Kerangka Teoritis
3.1.

Kerangka Teoritis

Bagan 1.Teori Pendekatan Sistem


Gambar di atas menerangkan sistem adalah gabungan dari elemen-elemen yang saling
dihubungkan dengan suatu proses atau struktur dan berfungsi sebagai satu kesatuan organisasi dalam
upaya menghasilkan sesuatu yang telah ditetapkan. Bagian atau elemen tersebut dapat
dikelompokkan dalam lima unsur, yaitu :
1. Masukan (input) adalah kumpulan bagian atau elemen yang terdapat dalam sistem dan
dibutuhkan untuk dapat berfungsinya sistem tersebut, terdiri dari tenaga (man), dana (money),
sarana (material), metode (method), mesin atau alat yang digunakan (machine), jangka alokasi
waktu (minute), lokasi masyarakat (market), dan informasi (information).
2. Proses (process) adalah kumpulan bagian atau elemen yang ada di dalam sistem dan berfungsi
untuk mengubah masukan menjadi keluaran yang direncanakan. Terdiri dari unsur perencanaan
(planning),

pengorganisasian

(organizing),

pelaksanaan

(actuating),

dan

pemantauan

(controlling).
3. Keluaran (output) adalah kumpulan bagian atau elemen yang dihasilkan dari berlangsungnya
proses dalam sistem.
4. Lingkungan (environment) adalah dunia di luar sistem yang tidak dikelola oleh sistem tetapi
mempunyai pengaruh besar terhadap sistem, terdiri dari lingkungan fisik dan non fisik.
5. Umpan balik (feed back) adalah kumpulan bagian atau elemen yang merupakan keluaran dari
sistem dan sekaligus sebagai masukan dari sistem tersebut, berupa pencatatan dan pelaporan yang
lengkap, monitoring, dan rapat bulanan.
6. Dampak (impact) adalah akibat yang dihasilkan oleh keluaran dari suatu sistem.
3.2.

Tolok Ukur Keberhasilan


Tolok ukur merupakan nilai acuan atau standar yang telah ditetapkan dan digunakan

sebagai target yang harus dicapai pada tiap-tiap variabel sistem, yang meliputi masukan, proses,

keluaran, lingkungan, dan umpan balik pada program pengawasan jamban. Digunakan sebagai
pembanding atau target yang harus dicapai dalam program pengawasan jamban.
Berdasarkan jumlah keseluruhan jamban yang ada di wilayah kerja dan jumlah sarana
jamban yang memenuhi syarat kesehatan atau merupakan fasilitas sanitasi yang layak. Fasilitas
pembuangan tinja (jamban) yang digunakan sendiri atau bersama,yang efektif untuk memutus mata
rantai penularan penyakit sesuai Kepmenkes no.852/Menkes/KS/IX/2008, dilengkapi dengan septik
tank/Sistem Pengolahan Air Limbah (SPAL), dengan kloset leher angsa atau tidak leher angsa yang
tertutup dan pembuangan akhir tidak mencemari sumber air/tanah.

Bab IV
Penyajian Data
4.1.

Sumber Data
Sumber data dalam evaluasi ini diambil, berasal dari data sekunder, yaitu:
1. Laporan Pembangunan Kesehatan UPTD Puskesmas Tempuran Kecamatan Tempuran
Tahun 2014.
2. Profil Kesehatan UPTD Puskesmas Tempuran.
8

3. Laporan Data Dasar Penyehatan Lingkungan, UPTD Puskesmas Tempuran, Kecamatan


Tempuran Periode Mei 2014 sampai April 2015.
4. Laporan Bulanan Data Dasar Penyehatan Lingkungan, UPTD Puskesmas Tempuran,
Periode Mei 2014 sampai April 2015
5. Data demografi Puskesmas Tempuran Kecamatan Tempuran Tahun 2014.
4.2.

Data Umum

4.2.1. Data Geografis


Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Puskesmas DTP Poned Tempuran mempunyai
wilayah kerja administratif seluruh wilayah Kecamatan Tempuran, yang memiliki luas area 581
km2 mencakup 9 desa, 38 dusun, 38 RW, 121 RT dan 13195 Kepala Keluarga dengan batas wilayah
meliputi:
Sebelah Utara
: berbatasan dengan Puskesmas Lemahduhur
Sebelah Selatan : berbatasan dengan Laut Jawa Ciparagejaya
Sebelah Barat
: berbatasan dengan Puskesmas Kertamukti
Sebelah Timur
: berbatasan dengan Puskesmas Pasirukem
Sembilan desa di wilayah kerja Puskesmas Tempuran meliputi:
Desa Sumber Jaya
Desa Tanjung Jaya
Desa Tempuran
Desa Ciparage Jaya
Desa Cikuntul
Desa Pagadungan
Desa Panca Karya
Desa Purwajaya
Desa Jayanegara
Adapun jarak Puskesmas ke Kota Kabupaten 35 km dengan waktu tempuh 60 menit
menggunakan kendaraan roda empat. Jarak terjauh dari desa ke Puskesmas yaitu desa Jayanegara
dengan jarak 14 km, dan merupakan desa dengan waktu tempuh terlama yaitu 60 menit. Desa dengan
transportasi sulit yaitu Desa Ciparage Jaya dan Jayanegara.
4.2.2. Data Demografi
Jumlah penduduk di wilayah kerja UPTD Puskesmas Tempuran berdasarkan proyeksi
tahun 2014 yaitu sebesar 46 650 jiwa. Sedangkan menurut laporan hasil pendataan adalah 42 596
jiwa terdiri dari 22 019 jiwa laki-laki dan 20 577 jiwa perempuan.
Klasifikasi penduduk berdasarkan tingkat pendidikan di wilayah kerja Puskesmas
Tempuran paling banyak adalah tidak tamat SD yaitu sebesar 51,87% dan paling sedikit tamat SMA
yaitu 9,72%. Sebagian besar penduduk mempunyai mata pencaharian sebagai petani sebesar 31,26%,
9

pedagang sebesar 21,22%, buruh sebesar 7,8%, nelayan sebesar 7,4%, dan PNS/ABRI 2,2%.
Sebagian besar penduduk beragama Islam (99,9 %).
4.2.3. Data Fasilitas Kesehatan
Jenis sarana kesehatan yang berada di wilayah kerja UPTD Puskesmas Tempuran antara
lain:
a.
b.
c.
d.
e.

Puskesmas UPTD
Puskesmas pembantu
Puskesmas keliling
Posyandu
Praktek perorangan
Dokter Umum
Dokter Gigi
Bidan
Perawat

: 1 buah
: 1 buah
: 1 buah
: 42 buah

Perawat Gigi

: 1 Orang

Juru immunisasi

: 0 Orang

Petugas Gizi

: 1 Orang

: 2 orang
: 1 orang
: 20 orang
: 13 orang

Petugas Laboratorium : 1 Orang


Petugas Farmasi

: 1 Orang

Pengemudi

: 1 Orang

Petugas Kebersihan

: 3 Orang

f. Fasilitas Kesehatan
Puskesmas

: 1 Buah.

Pustu

: 2 Buah.

Posyandu

: 42 Buah.

Balai Pengobatan Swasta

: 0 Buah

Bidan Praktek

: 5 Orang

Dokter Praktek Swasta

: 2 Orang

10

Polindes

4.3.

: 2 Orang

Data Khusus

4.3.1. Masukan
1. Tenaga(Man)
Petugas Kesehatan Lingkungan (Sanitarian)

: 1 Orang sebagai coordinator program


dan pelaksana program.

2. Dana(Money)
Dana untuk pelaksanaan program diperoleh dari :
-

APBD

: Tersedia

BOK (Bantuan Operasional Kesehatan)

: Tersedia

3. Sarana
a. Sarana medis:
-

Sanitarian kit

: Tidak ada

b. Sarana non medis:


-

Infocus

Layar

: Ada, 1 buah

Leaflet

: Tidak ada

Lembar balik

: Tidak ada

Poster

: Ada

Formulir wawancara/formulir
pengawasan sarana jamban

: Ada, 1 buah

: Ada

Buku pedoman Kesling

: Ada, 1

Alat tulis

: Cukup

Sarana transportasi

: Ada

4. Metode (Method)
Pendataan dilakukan setiap awal tahun sampai akhir tahun berupa jumlah jamban yang
ada, jumlah rumah penduduk yang memakai sarana jamban, jenis jamban yang
digunakan dan jumlah akses fasilitas yang memadai. Pendataan biasanya dilakukan
bersamaan dengan kegiatan pengawasan/inspeksi. Data tentang jumlah jamban yang
ada juga didapatkan melalui data kecamatan yaitu buku potensi desa yang disesuaikan
dengan Puskesmas Tempuran.
11

Penyuluhan/pemicuan mengenai saran jamban yang memenuhi syarat kesehatan yang


berdasarkan program STBM (Sanitasi Total Berbasis Masyarakat). Penyuluhan

dilakukan di dalam dan di luar gedung.


Pemetaan jamban yang sudah memenuhi syarat.
Pemetaan jamban dilakukan setahun sekali di balai desa, terutama di desa binaan.
Pemetaan dilakukan setelah pertengahan tahun atau di akhir tahun yang bertujuan
untuk mengevaluasi kegiatan program yang sudah dijalankan melalui lingkup
area/daerah. Dimana pemetaan berisikan tentang kondisi sarana jamban yang ada,
rumah yang memakai jamban, akses fasilitas sanitasi yang layak (jamban sehat) dan
rumah dengan kasus diare/penyakit berbasis lingkungan yang diakibatkan oleh sarana

jamban yang tidak memenuhi syarat kesehatan.


Pengawasan/inspeksi sarana jamban.
Inspeksi dilakukan secara berkala 8 kali (1 minggu 2 kali) oleh petugas kesehatan
lingkungan terlatih bersama dengan kader/perangkat desa/bidan dengan mengunjungi
satu persatu rumah di wilayah kerja Puskesmas Tempuran. Pengawasan/inspeksi
jamban diperiksa secara fisik dimana fasilitas pembuangan tinja dan menggunakan
septik tank dengan sarana air bersih dengan kloset leher angsa atau tidak leher angsa
yang tertutup dan pembuangan akhir tidak mencemari sumber air/tanah.
Jamban terdiri dari 3 bagian: rumah jamban, lubang jamban dan tempat penampungan
tinja yang disebut septic tank.
Kepmenkes RI No. 852/Menkes/SK/IX/2008 tentang Sanitasi Total Berbasis
Masyarakat (STBM) salah satu pilar dan indikator adalah setiap individu dan
komunitas mempunyai akses terhadap sarana sanitasi dasar sehingga dapat

mewujudkan komunitas yang bebas dari BABS.


Pencatatan
Petugas lapangan mencatat kegiatan-kegiatan yang dikerjakan, dalam format
pencatatan pengawasan sarana jamban (register dan formulir lain yang diperlukan)
seterusnya membuat penyajian/visualisasi data dalam bentuk grafik atau tabel yang

diperbaharui secara periodik (bulanan dan tahunan).


Pelaporan
Puskesmas yang melaksanakan kegiatan ini melaporkannya kepada Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota sesuai format yang telah ada dan diberikan secara periodik (bulanan
dan tahunan).

4.3.2. Proses
1. Perencanaan

12

Pendataan 1 kali setahun tentang jumlah sarana jamban dan jumlah rumah yang
menggunakan jamban.

Perencanaan kegiatan di buat 1 bulan sebelumnya, setahun sebelumnya.


Perencanaan untuk pembuatan jadwal pengawasan/inspeksi dari jamban sehat
maupun rumah sehat.

Pelaksanaan kegiatan pendataan dan inspeksi sarana jamban 8 kali (1 minggu 2


kali) oleh petugas kesehatan lingkungan terlatih pada hari kerja dari jam 09.00
11.00 WIB.

Pemetaan sarana jamban yang memenuhi syarat (1 tahun sekali) yang berada di
kantor kepala desa, desa binaan yaitu Desa Panca Karya.

Kegiatan penyuluhan 12 kali (1 bulan sekali) yang dilaksanakan oleh petugas


kesehatan lingkungan melalui lintas program dan lintas sektor. Bertujuan untuk
meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya kesehatan lingkungan
dan sosialisi program STBM.

Pencatatan dan pelaporan :


- Pencatatan dilakukan setiap kegiatan dilaksanakan (pada hari kerja pada pukul
11.00 - 13.00 WIB).
- Pelaporan dilakukan setiap awal bulan.

2. Pengorganisasian
Dibuat struktur organisasi, kepala puskesmas sebagai penanggung jawab program,
melimpahkan kekuasaan kepada Koordinator program (programmer), kemudian programmer
melakukan koordinasi dengan pelaksana program. Pengorganisasian dalam program pengawasan
jamban dibagi berdasarkan jabatan:
a. Kepala Puskesmas (H. Surisno, SKM)

Sebagai penanggung jawab program.

Monitoring pelaksanaan kesehatan lingkungan

Melakukan evaluasi data hasil pelaksanaan kegiatan Kesehatan Lingkungan di wilayah kerja.

b. Koordinator Kesehatan Lingkungan (Amirin)

Koordinator program.

Menerima pelaporan hasil kegiatan kesehatan lingkungan dari wilayah setempat.

13

Melakukan pencatatan hasil keberhasilan program dan melaporkan hasil pencatatan kepada
Kepala Puskesmas Tempuran dalam waktu tiap bulan.
3. Pelaksanaan
Sesuai dengan rencana dan metode yang telah ditetapkan, dilaksanakan secara
berkala:
-

Pengumpulan data 1x/tahun

Kegiatan penyuluhan 12 kali (1 bulan sekali) yang dilaksanakan oleh petugas


kesehatan lingkungan melalui lintas program dan lintas sektor.

Pengawasan jamban dilakukan setiap bulan, namun tidak sesuai dengan rencana
yaitu 8x/bulan

Tidak dilakukan pemetaan sarana jamban yang memenuhi syarat.

4. Pengawasan
1. Adanya pencatatan setiap bulan dan tahunan dan pelaporan secara berkala tentang
kegiatan pengawasan jamban ke tingkat Kabupaten minimal 1 bulan sekali.
2. Adanya rapat bulanan di Puskesmas Tempuran tentang hasil pencapaian program
pengawasan jamban.
4.3.3. Keluaran
1. Cakupan hasil pengawasan/inspeksi sarana jamban
Jumlah jamban diperiksa di wilayah kerja
Puskesmas dalam kurun waktu Mei 2014 April
2015

Cakupan
Pengawasan
Jamban

Jumlah sarana jamban yang ada di wilayah kerja

x 100%

Puskesmas dalam kurun waktu Mei 2014 - April


2015
3222**
Cakupan : -------------------X 100 % = 45,86%
14

7026*
Target Mei 2014 hingga bulan April 2015 = 75%
Kesimpulan : cakupan belum mencapai target sebesar 75 % jadi besarnya masalah adalah
75 % - 45,86 % = 29,14%.

2. Persentase penduduk dengan akses fasilitas sanitasi yang layak/jamban sehat


Persentase

Jumlah Penduduk dengan akses terhadap

Penduduk

fasilitas sanitasi yang layak (jamban sehat) di suatu

dengan

wilayah pada periode tertentu

akses terhadap

x 100%

fasilitas sanitasi

Jumlah penduduk di wilayah dan pada periode

yang layak/

yang sama

jamban sehat
14890
Presentase : -------------------X 100 % = 40,05%
42596
Target Mei 2014 hingga bulan April 2015 = 75%
Kesimpulan : akses tehadap sanitasi yang layak/jamban sehat belum mencapai target sebesar 75 %
jadi besarnya masalah adalah
75 % - 40,05 % = 34,95%.

Ket :
(*) diambil dari hasil data dasar penyehatan lingkungan Mei 2014 sampai April 2015.
(**) diambil dari hasi rekapitulasi laporan bulanan penyehatan lingkungan Mei 2014 sampai April
2015
3. Pencatatan dan pelaporan
Laporan yang disajikan merupakan laporan cakupan hasil inspeksi pengawasan
jamban yang terdiri dari jumlah jamban yang ada serta jumlah jamban yang
memenuhi syarat.

15

Tidak ada laporan tentang jenis jamban yang digunakan oleh penduduk di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Tempuran.

Tidak dilakukan pemetaan sarana jamban yang memenuhi syarat.

4.3.4. Lingkungan
1. Lingkungan Fisik
- Lokasi :
Semua lokasi sarana jamban dapat dijangkau dengan sarana transportasi yang ada
(sepeda motor) karena terdapat akses jalan yang bisa dilalui sepeda motor. Walaupun
sebagian jalan masih berlubang-lubang dan masih banyak jalan yang belum diaspal
tetapi tidak mempengaruhi pelaksanaan program secara signifikan.
- Iklim :
Iklim tidak mempengaruhi pelaksanaan program. Tetapi bila musim hujan beberapa
tempat becek dan sering banjir.
- Sumber Air Bersih
Sumber air bersih di wilayah ini tidak menjadi faktor penghambat pelaksana program.
- Kondisi Geografis :
Kondisi geografi tidak mempengaruhi program pengawasan jamban. Berdasarkan
keterangan petugas kesehatan lingkungan Puskesmas Tempuran tidak mempengaruhi.
2. Lingkungan Non Fisik
- Tingkat pendidikan masyarakat masih rendah yaitu sebagian besar tidak tamat SD.
- Perilaku masyarakat yang masih BAB sembarangan seperti di sungai, selokan, sawah,
dan kebun yang mempengaruhi keberhasilan program.
- Adanya kebiasaan di masyarakat bahwa jika tidak BAB di sungai maka tidak akan
keluar.
4.3.5. Umpan Balik
1.

Adanya rapat kerja bulanan bersama Kepala Puskesmas satu bulan satu kali yang
membahas laporan kegiatan evaluasi program yang telah dilaksanakan.

2.

Adanya pencatatan dan pelaporan yang lengkap sesuai dengan waktu yang ditentukan
akan dapat digunakan sebagai masukan dalam perencanaan program pengawasan jamban
selanjutnya.

16

Bab V
Pembahasan Masalah
Tabel 1.Variabel-Variabel dari Masalah
No
Variabel
1.
Keluaran
- Cakupan

hasil

Tolok Ukur
Target total provinsi Jawa

Pencapaian
Puskesmas

Masalah
Puskesmas

Barat

Tempuran

Tempuran

75%

45,86%

(+) 29,14%.

75%

34,95%

(+) 40,05%

pengawasan/
inspeksi jamban
- Persentase rumah

penduduk dengan
akses

fasilitas

sanitasi

yang

layak/jamban
17

sehat

2.

Masukan
- Tenaga (Man)

Tersedianya petugas sebagai

1 orang tenaga yang

koordinator dan pelaksana

merangkap sebagai

program pengawasan jamban

koordinator dan

yang terampil di bidangnya.

pelaksana program

(+)

pengawasan jamban
yang
terampil/kompeten di
bidangnya, namun tidak
mencukupi karena
wilayah kerja yang luas.
- Dana (Money)

Tersedianya dana yang berasal Tidak


APBD untuk petugas

ada

laporan

(+)

penggunaan dana secara


terperinci.

- Sarana (Material)

Sanitarian kit

- Tidak Ada

Infocus

- Ada, 1 buah

Layar

- Ada

Leaflet

- Tidak Ada

Lembar balik

- Tidak Ada

Poster

- Ada

Formulir

- Ada

(+)

wawancara/formulir
pengawasan jamban

- Metode (Method)

- Ada

Buku pedoman Kesling

Alat
Transportasi

tulis,

- Cukup

sarana
1. Pendataan

(+)
18

dilakukan tetapi
1. Pendataan

terbatas pada jumlah


jamban yang ada
dan jumlah jamban
yang memenuhi
syarat. Tidak ada
pendataan jenis
jamban tersebut.
2. Penyuluhan lebih
terfokus di dalam

2. Penyuluhan

tentang

sarana

gedung dan

jamban yang memenuhi syarat

posyandu.

kesehatan di dalam dan di luar

Penyuluhan di luar

gedung.

gedung kurang.
3. Pengawasan/
inspeksi jamban

3. Pengawasan/inspeksi

sarana

jamban.

dinilai secara fisik


saja, dan
dilakukannya tidak
menentu

4. Tidak dilakukan
pemetaan sarana
4. Pemetaan sarana jamban yang
memenuhi syarat

jamban yang
memadai
5. Pencatatan dan
pelaporan sesuai

5. Pencatatan dan pelaporan

3.

Proses
- Pengorganisasi

Dibentuk struktur organisasi,

Struktur organisasi

(+)
19

an

kepala puskesmas sebagai

sudah jelas, namun

penanggungjawab program,

koordinasi belum

melimpahkan kekuasaan kepada

optimal koordinasi di

Koordinator program

lintas program dan

(programmer), kemudian

lintas sektoral

melakukan koordinasi dengan


pelaksana program.
- Pelaksanaan

Sesuai dengan rencana dan

- Dilakukan pendataan

metode yang telah ditetapkan,

hanya saja tidak ada

dilaksanakan secara berkala :

data jenis jamban

pengumpulan data 1x/tahun,

yang digunakan.

Pengawasan jamban 8x/sebulan,


Penyuluhan 12 kali (1 bulan
sekali) yang dilaksanakan oleh

(+)

- Dilakukan
perencanaan.
- Pengawasan sarana

petugas kesehatan lingkungan

jamban belum

melalui lintas program dan lintas

dilakukan sesuai

sektor.

jadwal.
- Penyuluhan hanya
terbatas di posyandu
saja serta kurangnya
sarana dan prasarana
penunjang
penyuluhan
kesehatan kepada
masyarakat.
- Tidak dilakukan
pemetaan sarana
jamban yang
memenuhi syarat.

- Pengawasan

1. Pencatatan setiap

- Adanya pencatatan

bulan/tahunan dan pelaporan

setiap bulan dan

secara berkala tentang kegiatan

tahunan dan

(-)

20

pengawasan jamban ke tingkat

pelaporan secara

Kabupaten minimal 1 bulan

berkala tentang

sekali.

kegiatan pengawasan
jamban ke tingkat
Kabupaten minimal 1

2. Rapat bulanan di Puskesmas

bulan sekali.
- Adanya rapat
bulanan.

4.

Umpan Balik

- Adanya rapat kerja bulanan - Dilakukan rapat kerja


dengan Dinas satu bulan satu
kali yang membahas laporan
kegiatan

evaluasi

program

yang telah dilaksanakan.

(-)

bulanan
- Dilakukan
pencatatan dan
pelaporan yang
lengkap sesuai
dengan waktu yang
ditentukan.

5.

Lingkungan
-

- Lokasi

Fisik

Berdasarkan keterangan
petugas antara lain :
- Terdapat
saluran

banyak
irigasi

(-)

di

sekitar tempat tinggal


penduduk,

terdapat

area persawahan di
semua wilayah kerja,
dan masih banyak
- Keadaan sosial ekonomi
masyarakat dapat

disekitarnya

mempengaruhi keberhasilan

digunakan penduduk

program.
- Tingkat pendidikan dapat
-

Non-Fisik

bilik-bilik
yang

sebagai tempat BAB.


- Sebagian besar

mempengaruhi keberhasilan

penduduk bermata

program

pencaharian petani

(+)

21

- Perilaku masyarakat terhadap

31,26%
- Tingkat pendidikan

penggunaan sarana jamban

masih rendah yaitu

dapat mempengaruhi

tidak tamat SD

keberhasilan program.

(+)

51,87% .
- Perilaku masyarakat
yang masih BAB
sembrangan seperti
selokan, sawah,
kebun
mempengaruhi
keberhasilan
program.

Bab VI
Perumusan Masalah
6.1.

Masalah Sebenarnya (menurut keluaran)


1. Cakupan hasil pengawasan/inspeksi sarana jamban 45,86% dari target 75%, besar masalah
29,14%.
2. Presentase penduduk dengan akses fasilitas sanitasi yang layak/jamban sehat yaitu 40,05%
dari target 75%, besar masalah 34,95%.

6.2.

Masalah dari unsur lain (penyebab)

6.2.1. Masukan
1.

Tenaga (Man)

22

Adanya 1 orang petugas sebagai koordinator program dan pelaksana program, namun hal
ini tidak mencukupi karena wilayah kerja yang luas.
2.

Dana (Money )
Tidak ada laporan penggunaan dana yang diterima secara rinci khususnya di bagian
kesehatan lingkungan.

3.

Sarana (Material)
Tidak ada leafet dan lembar balik yang mengenai sarana jamban atau perilaku stop BABS.

4.

Metode (Method)
Tidak ada pendataan tentang jenis jamban yang digunakan di rumah tangga, dan tidak ada
pemetaan tentang sarana jamban yang memenuhi syarat.

6.2.2. Proses
1.

Pengorganisasian
Struktur organisasi sudah jelas, namun koordinasi belum optimal koordinasi di lintas
program dan lintas sektoral antar petugas pelaksana program pengawasan jamban.

2.

Pelaksanaan
Pendataan jenis jamban yang digunakan belum dilakukan, pengawasan jamban belum
dilakukan sesuai dengan jadwal, dan penyuluhan hanya terbatas di posyandu dan dalam
gedung saja serta kurangnya sarana dan prasarana penunjang penyuluhan kesehatan
tentang penting sarana jamban yang memenuhi syarat kepada masyarakat. Tidak
dilakukannya pemetaan sarana jamban yang memenuhi syarat.

3.

Pengawasan dan Pelaporan


Pencatatan tiap bulan dan tiap tahun dan

laporan secara berkala tentang kegiatan

pengawasan jamban ke tingkat Kabupaten minimal 1 bulan sekali sudah dilakukan.


6.2.3. Lingkungan
1.
Fisik
Terdapat banyak saluran irigasi di sekitar tempat tinggal penduduk, terdapat area
persawahan di semua wilayah kerja, dan masih banyak bilik-bilik disekitarnya yang
digunakan penduduk sebagai tempat BAB.
2.
Non-Fisik
Perilaku masyarakat yang masih BABS seperti di sungai, selokan, sawah, kebun
mempengaruhi keberhasilan program.

23

Bab VII
Penyelesaian Masalah
7.1.

Masalah I
Cakupan hasil pengawasan/inspeksi sarana jamban 45,86% dari target 75%.
Penyebab antara lain :
Tenaga
Kurangnya tenaga yang terampil di bidang kesehatan lingkungan di Puskesmas Tempuran.
Dana
Tidak ada laporan penggunaan dana yang diterima secara rinci.
Pengorganisasian
Struktur organisasi sudah jelas, namun koordinasi belum optimal koordinasi di lintas
program dan lintas sektoral antar petugas pelaksana program pengawasan jamban.
Pelaksanaan
Tidak ada pendataan tentang jenis jamban yang digunakan di rumah tangga, dan tidak ada
pemetaan tentang sarana jamban yang memenuhi syarat.
Pengawasan dan pelaporan
24

Dilakukan pendataan hanya saja tidak ada data jenis jamban yang digunakan, pengawasan
sarana jamban belum dilakukan sesuai jadwal. Data yang dilaporkan dari hasil pencatatan
berbeda-beda dengan hasil laporan bulanan tentang pengawasan jamban sehat di wilayah
kerja UPTD Puskesmas Tempuran
Penyelesaian antara lain :
Tenaga
1. Mengoptimalkan tenaga kesehatan yang ada di Puskesmas.
2. Penyehatan tenaga kesehatan diluar Puskesmas (tenaga kontrak)
Dana
Dilakukan pelaporan dana yang telah diterima dan yang telah digunakan kepada Puskesmas,
mencari sumber-sumber dana yang baru di Puskesmas.
Pengorganisasian
Meningkatkan koordinasi antara penanggung jawab (kepala Puskesmas) dengan koordinator
program dan koordinator dengan pelaksana, serta meningkatkan koordinasi lintas program
dengan staf Puskesmas yang lain.
Pelaksanaan
Hal ini sebenarnya disebabkan keterbatasan dari tenaga dan kurangnya kerjasama lintas
program, dan jadwal pengawasan jamban yang dilakukan tidak sesuai jadwal. Sehingga
perlu meningkatkan kerjasama lintas program dan meningkatkan kedisiplinan dalam
kegiatan pengawasan jamban agar sesuai dengan jadwal.
Pengawasan dan pelaporan
Perlu ditingkatkan ketelitian dalam pencatatan dan pelaporan data.
7.2.

Masalah II
Persentase penduduk dengan akses fasilitas sanitasi yang layak/jamban sehat yaitu 40,05%
dari target 75%.
Penyebab antara lain :
Pengorganisasian
Belum optimal koordinasi di lintas program dan lintas sektoral antar petugas pelaksana
program pengawasan jamban.
Metode
Tidak dilakukan pemetaan sarana jamban yang memenuhi syarat padahal sudah ada data
pencatatan setiap bulan tentang jumlah jamban yang memenuhi syarat.
Pelaksanaan
Penyuluhan hanya terbatas di posyandu dan dalam gedung saja serta kurangnya sarana dan
prasarana penunjang penyuluhan kesehatan kepada masyarakat sehingga sasaran target
penyuluhan kurang.
25

Lingkungan
- Fisik
Terdapat banyak saluran irigasi di sekitar tempat tinggal penduduk, terdapat area
persawahan di semua wilayah kerja, dan masih banyak bilik-bilik disekitarnya yang
digunakan penduduk sebagai tempat BAB.
- Non-Fisik
Perilaku masyarakat yang masih BABS menjadi suatu tradisi atau kebiasaan hidup.
Penyelesaian antara lain :
Meningkatkan koordinasi antara penanggung jawab dengan koordinator program,
koordinator dengan pelaksana serta mengoptimalkan koordinasi lintas program dan lintas
sektoral seperti mengikuti rapat mingguan desa dan kecamatan bekerja sama dengan
promosi kesehatan, bidan desa dan sebagainya.
Melakukan pemetaan jamban yang memenuhi syarat sesuai dengan pencatatan bulan yang
ada.
Dilakukan penyuluhan secara intensif dengan meningkatkan frekuensi penyuluhan tidak
hanya 1x dalam 1 bulan, bervariasi dengan memberikan contoh sarana jamban yang
memadai dan yang tidak memenuhi syarat di lapangan. Penyuluhan tentang pentingnya
sarana jamban sehat dengan kesehatan. Penyuluhan diharapkan menambah pengetahuan
masyarakat

sehingga mengubah

sikap dan perilaku

dalam hal BABS. Mulai

mensosialisasikan dan menerapkan sistem program STBM yang salah satu pilarnya adalah
ODF atau stop BABS.

26

Bab VIII
Penutup
8.1.

Kesimpulan
Dari hasil evaluasi program yang telah dilakukan maka dapat disimpulkan Program

Pengawasan Jamban di UPTD Puskesmas Tempuran periode Januari hingga Desember 2014
dikatakan belum berhasil sebab tidak sesuai dengan Tolokukur yang sudah ditentukan. Dari hasil
kegiatan program, didapatkan :
1.

Jumlah sarana jamban yang ada sebanyak 7026 dan jumlah jamban yang memenuhi
syarat kesehatan sebanyak 6024.

2.

Tidak ada pendataan jenis jamban yang digunakan.

3.

Tidak ada pemetaan sarana jamban yang memandai.

4.

Tidak ada data tertulis tentang penyuluhan sarana jamban sehat.

5.

Cakupan hasil pengawasan/inspeksi sarana jamban 45,86% dari target 75%.

6.

Persentase rumah penduduk dengan akses fasilitas sanitasi yang layak/jamban sehat yaitu
40,05%.

8.2.

Saran

8.2.1 Saran bagi kepala Puskesmas sebagai penanggung jawab program:

Memantau (supervise) kegiatan pengawasan jamban keluarga dengan cara membandingkan


dengan hasil tahun sebelumnya, juga bertanya kepada pemegang dan pelaksana program
mengenai kendala apa saja yang ditemui.

27

Memotivasi petugas kesehatan lingkungan untuk memberdayakan masyarakat dalam

inspeksi jamban keluarga.


Menggalakkan promosi kesehatan untuk memberikan penyuluhan yang intensif kepada
masyarakat tentang pentingnya sanitasi yang layak/jamban sehat.

8.2.2 Saran bagi pemegang program pengawasan jamban sehat

Meningkatkan koordinasi dan kerjasama lintas program dengan program PHBS (Perilaku
Hidup Bersih dan Sehat), bidan desa dan sebagainya. Mengoptimalkan kerjasama lintas
sektoral seperti mengikuti rapat mingguan desa dan kecamatan, melakukan pelatihan dan
memotivasi untuk memberdayakan kader masyarakat dalam pengawasan jamban sehat dan

kegiatan BABS pada daerah tersebut (lintas sektoral).


Melakukan perincian dana terhadap dana yang diterima dan dana yang dikeluarkan untuk

pengawasan jamban sehat.


Meningkatkan partisipasi dari masyarakat setempat dalam usaha pembuatan jamban sehat
dengan salah satu cara dibentuk kelompok arisan jamban yang dilakukan oleh setiap 10
rumah dengan membayar iuran sebesar Rp 10.000 Rp 20.000 per bulan. Setelah uang
tersebut terkumpul dapat digunakan untuk biaya pembuatan jamban di masing-masing
peserta.
Besar harapannya semoga melalui saran di atas dapat membantu berjalannya program

pengawasan jambanpada periode yang akan datang sehingga dapat mencapai tingkat keberhasilan
sesuai target yang diharapkan.

28

Daftar Pustaka
1. Notoadmodjo S. Kesehatan Masyarakat Ilmu dan Seni. Edisi revisi 2011. Jakarta: Rineka
Cipta. 2011
2. Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Barat. Buku Kumpulan Peraturan dan Pedoman Teknis
Kesehatan Lingkungan. Propinsi Jawa Barat. 2004
3. Surat Edaran Menteri Kesehatan Nomor 132 tahun 2013. Tentang Pelaksanaan Sanitasi Total
Berbasis

Masyarakat

(STBM),

2013.

Diunduh

darihttp://new.pamsimas.org/data/2013/suratedaran20Menke2013.pdf. 22 September 2014.


4. Saatnya Memilih yang Lebih Baik Bukan Sekedar Membangun Jamban. Pronpinsi Jawa
Barat, 2010. Diunduh dari http://www.diskes.jabarprov.go.id, 22 September 2014.
5. Trihono, Laporan Hasil Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) Nasional 2010. Badan
Penelitian

dan

Pengembangan

Kesehatan.

Diunduh

http://www.kesehatan.kebumenkab.go.id/data/lapriskesdas.pdf. 22 September 3014


6. UNICEF. Air, Lingkungan, Sanitasi dan Kebersihan. Jakarta : UNICEF.2012.
7. Trihono, Laporan Hasil Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) Nasional 2013. Badan
Penelitian

dan

Pengembangan

Kesehatan.

Diunduh

dari:

http://www.kesehatan.kebumenkab.go.id/data/lapriskesdas.pdf, 22 September 2014


8. Profil Kesehatan Indonesia 2008. Jakarta : Departemen Kesehatan Republik Indonesia;2009.
9. Laporan Pencapaian Tujuan Pembangunan Milenium Indonesia 2011. Memastikan
Kelestarian Hidup. Jakarta : Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan
Perencanaan Pembanguan Nasional (BAPPENAS);2012.h.86-9.
10. Dinas Kesehatan Kabupaten Karawang. Buku Kumpulan Peraturan dan Pedoman Teknis
Kesehatan Lingkungan. Karawang : Kegiatan Pengembangan dan Analisis Risiko Kesehatan
Lingkungan APBD II; 2014.
11. Memorandum Program Sanitasi (MPS) Kabupaten Karawang tahun 2014 2018.Diunduh
dari
https://www.google.com/url.ppsp.nawasis.dokumenperencanaansanitaspokjakab.karawang

22 September 2014.

29

Lampiran

30

Tabel 1. Kunjungan Sepuluh Besar Penyakit Terbanyak UPTD Puskesmas Tempuran 2014
No.

Nama Penyakit

Presentase

1.
ISPA
22.32%
2.
Tukak lambung
13,04%
3.
Myalgia
7,58%
4.
Hipertensi
6,95%
5.
Influenza
5,79%
6.
Dermatitis
4,55%
7.
Dyspepsia
3,77%
8.
Diare
3,51%
9.
Asma
2,98%
10.
Tifus
2,48%
Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Tempuran, 2014
Tabel 2. Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Tahun 2014
No

Nama Desa

Jumlah Penduduk
Laki-laki

Perempuan

Jumlah

Sumber Jaya

3049

2846

5895

Tanjung Jaya

2701

2518

5219

Tempuran

2449

2284

4733

Ciparage Jaya

2925

2748

5673

Cikuntul

2756

2570

5326

Pagadungan

2550

2385

4935

Panca Karya

2162

2019

4181

Purwa Jaya

2030

1903

3933

Jaya Negara

1397

1304

2701

22019

20577

42596

Jumlah

Tabel 3. Mata Pencaharian atau Pekerjaan Penduduk Kecamatan Tempuran Tahun 2014
No

Nama Desa

Mata Pencaharian/Pekerjaan
Petani

Pedagang

Buruh

Nelayan

PNS/ABRI Lain-lain

31

Sumber Jaya

576

375

145

65

33

512

Tanjung Jaya

678

232

135

23

458

Tempuran

406

394

283

20

473

Ciparage Jaya

534

320

80

117

75

482

Cikuntul

138

80

762

424

Pagadungan

460

432

170

31

468

Panca Karya

408

318

76

19

352

Purwa Jaya

451

256

47

43

341

Jaya Negara

300

275

50

32

281

3951

2682

986

944

284

3791

Jumlah

Tabel 4. Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan Tahun 2014


No

Nama Desa

Sumber Jaya

Tingkat Pendidikan
Tidak Tamat SD

Tamat SD

Tamat SMP

Tamat SMA

737

426

380

116
32

Tanjung Jaya

609

330

207

95

Tempuran

678

211

121

157

Ciparage Jaya

726

325

242

63

Cikuntul

936

176

108

33

Pagadungan

497

317

236

218

Panca Karya

545

184

137

233

Purwa Jaya

551

216

211

49

Jaya Negara

317

211

105

84

5596

2396

1747

1048

Jumlah

Tabel 5. Data Umum Jenis Sarana Kesehatan


Sarana kesehatan yang ada di UPTD Puskesmas Tempuran meliputi :
Puskesmas Pembantu (PUSTU)
:2
Polindes
:2
Puskesmas Keliling (PUSLING)
:1
Balai Pengobatan Swasta
:0
Praktek Dokter Swasta
:2
Praktek Bidan Swasta
:5
Klinik 24 jam
:2
Posyandu
: 42
Posbindu
:9
Kader Posyandu
: 210
Paraji
: 21

Tenaga kesehatan yang ada di UPTD Puskesmas Tempuran, yaitu :


Dokter Umum
:3
Dokter Gigi
:1
Bidan Puskesmas
:1
Bidan PONED
:6
Bidan Desa
: 11
Perawat
:2
Perawat Gigi
:1
Analisis Kesehatan
:1
Tenaga non medis / administrasi
:3
Pesuruh (OB)
:3
33

Sopir

:1

Tabel 6. Data Dasar Penyehatan Lingkungan di UPTD Puskesmas Tempuran Periode Mei 2014
April 2015
No

Kelurahan /

Jumlah

Jumlah

Desa

Pendudu

KK yang

Ada

Jumlah Rumah

Jumlah Jamban
Keluarga (Jaga)
Yang Ada

MS

1.

Sumber Jaya

5.895

1.938

1.570

733

670

2.

Tanjung Jaya

5.219

1.428

1.201

1.423

1.048

3.

Tempuran

4.733

1.575

1.180

1.048

950

4.

Ciparage Jaya

5.673

1.549

1.269

883

800

5.

Cikuntul

5.326

1.551

1.182

661

547

6.

Pagadungan

4.935

1.677

1.160

925

843

7.

Panca Karya

4.181

1.272

1.210

942

850

34

8.

Purwa Jaya

3.933

1.279

1.120

199

150

9.

Jaya Negara

2.701

926

640

212

166

42.596

13.195

10.532

7.026

6.024

Jumlah

Tabel 7. Laporan Tahunan Pemeriksaan Jamban Sehat UPTD Puskesmas Tempuran Periode
Mei 2014 April 2015
No

Kelurahan /
Desa

Jumlah Jamban Keluarga (Jaga)


Yang Diperiksa

MS

1.

Sumber Jaya

489

476

2.

Tanjung Jaya

446

442

3.

Tempuran

338

376

4.

Ciparage Jaya

368

344

5.

Cikuntul

373

371

6.

Pagadungan

359

331

7.

Panca Karya

353

333

8.

Purwa Jaya

258

147

9.

Jaya Negara

188

158

Jumlah

3.222

2.978

35

Form Penilaian Jamban Sehat

Nama

Alamat
:
JenisJambanYang Dimiliki:
Cemplung Tanpa Tutup

Leher Angsa

Cemplung Dengan Tutup

Sharing

Tidak Ada

No.

Pertanyaan

Jawaban

Apakah jamban anda memiliki atap?

YA

TIDAK

Apakah jamban anda memiliki rangka dan dinding?

YA

TIDAK

36

3
4
5
6
7

Apakah slab/dudukan jamban yang ada sudah aman?


Apakah jamban yang ada menimbulkan bau yang tidak
sedap?
Apakah ada penutup lubang di lubang jamban yang ada?
Adakah fasilitas penampungan air dan sabun untuk cuci
tangan?
Apakah jarak jamban/sumur tinja dengan sumber air lebih
dari 10 M?

YA

TIDAK

YA

TIDAK

YA

TIDAK

YA

TIDAK

YA

TIDAK

37