Anda di halaman 1dari 7

BAB I

PENDAHULUAN
Diare masih merupakan masalah di Indonesia, dilaporkan 60 juta pasien per
tahun 70-80% mengenai anak berusia di bawah 5 tahun, Ghiskan melaporkan 5 juta
kematian pasien diare di dunia setiap tahunnya. World Health Oranizationmembagi
diare menjadi tiga kelompok yaitu diare cair akut, diare berdarah (disentri) dan diare
persisten. Diare berdarah dapat disebabkan disentri basiler (Shigella) dan amuba,
enterokolitis (misalnya cows milk allergy), trichuriasis, EIEC, (Campylobacter jejuni
dan virus (rotavirus) diantaranya, penyebab yang paling sering mengakibatkan
tingginya angka kesakitan dan kematian adalah disentri basiler (Sinuhaji, 2006).
Laporan epidemiologi menunjukkan bahwa 600.000 dari 140 juta pasien
shigellosis meninggal setiap tahun di seluruh dunia. Data di Indonesia
memperlihatkan 29% kematian diare terjadi pada umur 1 sampai 4 tahun disebabkan
oleh Disentri basiler. Laporan dari di Amerika Serikat memperkirakan sebanyak 6000
dari 450.000 kasus diare per tahun dirawat di rumah sakit, di Inggris 20.000-50.000
kasus per tahun, sedangkan di Mediterania Timur dilaporkan kematian 40.000 kasus
(rata rata case fatality rate 4%) (Sinuhaji, 2006).
Tingginya insidens dan mortalitas dihubungkan dengan status sosial ekonomi
yang rendah, kepadatan penduduk, dan kebersihan yang kurang. Shigellosis
merupakan penyakit infeksi saluran pencernaan yang ditandai dengan diare cair akut
dan/atau disentri (tinja bercampur darah, lender, dan nanah), pada umumnya disertai
demam, nyeri perut, dan tenesmus. Komplikasi shigelosis berat menjadi fatal adalah
perforasi usus, megakolon toksik, prolapsus rekti, kejang, anemia septik, sindrom
hemolitik uremia, dan hiponatremi. Penyakit ini ditularkan melalui rute fekal-oral
dengan masa inkubasi 1 - 7 hari, untuk terjadinya penularan tersebut diperlukan dosis
minimal penularan 200 bakteri shigella (Sinuhaji, 2006).

BAB II
KAJIAN TEORI
1. DEFINISI
Disentri berasal

dari

bahasa

Yunani

yaitu dys (=gangguan)

dan enteron (=usus), yang berarti radang usus yang menimbulkan gejala
meluas, tinja lendir bercampur darah. Disentri adalah peradangan usus besar
yang ditandai dengan sakit perut dan buang air besar. Buang air besar ini
berulang-ulang yang menyebabkan penderita kehilangan banyak cairan dan
darah. Desentri merupakan suatu penyakit dengan tanda-tanda adanya
perubahan bentuk dan konsistensi dari tinja, yang melembek sampai mencair
dan bertambahnya frekuensi berak lebih dari biasanya (Andayasari, Lely,
2011).
2. ETIOLOGI
Disentri merupakan suatu infeksi yang menimbulkan luka yang
menyebabkan tukak terbatas di colon yang ditandai dengan gejala khas yang
disebut sebagai sindroma disentri, yakni: sakit di perut yang sering disertai
dengan tenesmus, berak-berak, dan tinja mengandung darah dan lendir.
Adanya darah dan lekosit dalam tinja merupakan suatu bukti bahwa kuman
penyebab disentri tersebut menembus dinding kolon dan bersarang di
bawahnya. ltulah sebabnya pada akhir-akhir ini nama diare invasif lebih
disukai oleh para ahli. Dulu dikenal hanya dua macam disentri berdasarkan
penyebabnya, yakni disentri basiler yang disebabkan oleh Shigella spp. dan
disentri amuba yang disebabkan oleh Entamoeba histolytica. Tapi sekarang
telah diketahui banyak penyebab lain berupa parasit dan bakteri, yaitu
Shigella spp., Salmonella spp., Campylobacter spp., Vibrio parahaemolyticus,
I'leisomonas shigelloides, EIEC (Enteriinnasive E. coil), Aeromonus spp.,
Entamoeba histolytica atau Giardia lambha ( Ginting, Huda, Zein, 2006).
Shigella adalah binatang tidak bergerak, gram negatif, bersifat
fakultatif anaerobik yang dengan beberapa kekecualian tidak meragikan
laktosa tetapi meragikan karbohidrat yang lainnya, menghasilkan asamtetapi
2

tidak menghasilkan gas. Habitat alamiah Shigellaterbatas pada saluran


pncernaan

manusia

dan

primata

lainnya

dimana

sejumlah

spesies

menimbulkan disentri basiler ( Ginting, Huda, Zein, 2006). .


3. PATOFISIOLOGI
Penularan secara orofaecal. Ada empat spesies Shigella, yaitu Shigella
flexneri, Shigella dysentriae, Shigella boydii dan Shigella sonnei. Pada
umumnya S. flexneri, S.Boydiidan S. dysentriaepaling banyak ditemukan di
negara berkembang seperti Indonesia. Sebaliknya S. sonnei paling sering
ditemukan dan S. dysentriaepaling sedikit ditemukan di negara maju.
Shigellosis disebut juga Disentri basiler (Syaroni, A. 2009).
Disentri sendiri artinya salah satu dari berbagai gangguan yang
ditandai dengan peradangan usus , terutama kolon dan disertai nyeri perut ,
tenesmus dan buang air besar yang sering mengandung darah dan lender.
Habitat alamiah kuman disentri adalah usus besar manusia, dimana kuman
tersebut dapat menyebabkan disentri basiler. Infeksi Shigellapraktis selalu
terbatas pada saluran pencernaan, invasi dalam darah sangat jarang. Shigella
menimbulkan penyakit yang sangat menular. Dosis infektif kurang dari 103
organisme (Syaroni, A. 2009).
Proses patologik yang penting adalah invasi epitel selaput lendir,
mikroabses pada dinding usus besar dan ileum terminal yang cenderung
mengakibatkan nekrosis selaput lendir, ulserasi superfisial, perdarahan,
pembentukan pseudomembran pada daerah ulkus. Ini terdiri dari fibrin,
lekosit, sisa sel, selaput lendir yang nekrotik, dan kuman. Waktu proses
berkurang, jaringan granulasi mengisi ulkus dan terbentuk jaringan parut.
Semua Shigellamengeluarkan lipopolisakarida yang toksik. Endotoksin ini
mungkin menambah iritasi dinding usus. Selain itu Shigella dysentriaetipe 1
menghasilkan eksotoksin yang tidak tahan panas yang dapat menambah
gambaran klinik neurotoksik dan enterotoksik yang nyata (Ayuw, 2006) .
4. MANIFESTASI KLINIS
Masa inkubasi yang pendek (1-3 hari) secara mendadak timbul nyeri
perut, demam, dan tinja encer. Tinja yang encer tersebut berhubungan dengan
3

kerja eksotoksin dalam usus halus. Sehari atau beberapa hari kemudian,
karena infeksi meliputi ileum dan kolon, maka jumlah tinja meningkat, tinja
kurang encer tapi sering mengandung lendir dan darah. Tiap gerakan usus
disertai dengan mengedan dan tenesmus (spasmus rektum), yang
menyebabkan nyeri perut bagian bawah. Demam dan diare sembuh secara
spontan dalam 2-5 haripada lebih dari setengah kasus dewasa. Namun, pada
anak-anak dan orang tua, kehilangan air dan elektrolit dapat menyebabkan
dehidrasi, asidosis, dan bahkan kematian. Kebanyakan orang pada
penyembuhan mengeluarkan kuman disentri untuk waktu yang singkat, tetapi
beberapa diantaranya tetap menjadi pembawa kuman usus menahun dan dapat
mengalami serangan penyakit berulang-ulang. Pada penyembuhan infeksi,
kebanyakan orang membentuk antibodi terhadap Shigelladalam darahnya,
tetapi antibodi ini tidak melindungi terhadap reinfeksi (Syaroni, A. 2009).
5. PENEGAKAN DIAGNOSIS
Untuk membiakkan shigella diperlukan media pembiakan khusus
seperti Mac Conkey, Shigella Salmonella (SS) agar, atau xylose lysine
deoxycholate (XLD). Pembiakan ini sulit dilakukan di Negara berkembang
karena fasilitas laboratorium yang tidak memadai di samping membutuhkan
waktu beberapa hari, dan shigella mempunyai batas waktu hidup di luar tubuh
manusia (Syaroni, A. 2009).

6. DIAGNOSIS BANDING
Disentri basiler

Disentri amuba

Chollitis chronic
ulcerative

Gejala :
1. Akut
2. Demam
3. Mual
4. Muntah
5. Tenesmus

Gejala :
Gejala :
1. Perlahan
1. Nyeri
2. Tanda toksis
region
ringan
inguinal
3. Tenesmus (-)
2. Mudah
4

6. Tipe diare :
- Jarang
- Tinja Banyak
- Bau busuk
- Darah > lendir
- Bercampur

4. Tipe diare :
- Sering
- Tinja

terangsang
BAB
3. Bab lendir

sedikit
Bau amis
Lendir

darah

darah
lebih
sedikit
Pemeriksaan :
Amoeba anti bodi (+)

Amoeba antibody (+)

Amoeba
antibody(-)

Komplikasi :
1. Arthritis
2. Toksik

1. Abses hepar,
:

1.

paru,

Septikemi

perdarahan,
perforasi.

Colon in loop :
Luka lebar, batas tidak Ulkus
tegas,

dan

sekitarnya kecil,

oedem.

berlubang, Ulkus
tepi

tidak tidak

hiperemis

Therai :
1. Rehidrasi
2. AB : Amicilin,
tetraciclin

multiple,

1. Rehidrasi
2. AB

bergaung,

tepi hiperemis
AB
:

Sulcolon,

Flagile

Metronidazol
500 mg, 2 x1

(Disarikan dari materi Prof. DR. dr. A. Guntur H., Sp.PD-KPTI)


7. PENATALAKSANAAN

Pada infeksi ringan umumnya dapat sembuh sendiri, penyakit akan


sembuh pada 4-7 hari. Minum lebih banyak cairan untuk menghindarkan
kehabisan cairan, jika pasien sudah pada tahap dehidrasi maka dapat diatasi
dengan Rehidrasi Oral. Pada pasien dengan diare berat disertai dehidrasi dan
pasien yang muntahberlebihan sehingga tidak dapat dilakukan Rehidrasi Oral
maka harus dilakukan Rehidrasi Intravena. umumnya pada anak kecil
terutama bayi lebih rentan kehabisan cairan jika diare. Untuk infeksi berat
Shigelladapat diobati dengan menggunakan antibiotika termasuk ampicilin,
trimethoprim-sulfamethoxazole, dan ciprofloxacin (Syaroni, A. 2009).
Dosis ampisilin yang dapat digunakan adalah 4 x 500 mg, deberikan
selama lima hari, Untuk trimetoprim-sulfametoksasol dengan dosis 2 x 960
mg per hari, diberikan 3-5 hari. Penggunaan golongan kuinolon seperti
siprofloksasin dapat diberikan dengan dosis 2 x 500 mg/ hari selama 3 hari
(Syaroni, A. 2009).
Tata laksana shigelosis sama dengan tata laksana diare pada umumnya,
walaupun WHO (pada akhir tahun 1970 dan awal 1980) merekomendasikan
trimetoprim

sulfametoksazol

sebagai

pilihan

utama

Trimetoprim

Sulfametoksazol sampai sekarang masih digunakan karena mudah didapat,


harganya murah,aman untuk anak, dan tersedia dalam kemasan oral. Dari
berbagai

penelitian

dilaporkan

bahwa pemberian

antimikroba

dapat

mengurangi morbiditas, mengurangi lama sakit, penyebaran organisme, dan


mencegah komplikasi sekunder, dan menurunkan angka kematian (Sinuhaji,
2006).
8. PENCEGAHAN
Penularan secara orofaecal dengan ambang infeksi yang rendah dan
merupakan basil yang rapuh sehingga penularannya dapat dicegah dengan
cuci tangan saja (hand washing disease) ( Ginting, Huda, Zein, 2006).
9. KOMPLIKASI
Komplikasi shigelosis berat menjadi fatal adalah perforasi usus,
megakolon toksik, prolapsus rekti, kejang, anemia septik, sindrom hemolitik
uremia, dan hiponatremi (Syaroni, A. 2009).
6

DAFTAR PUSTAKA
Ayuw, 2006, Shigellosis, http://fkuii.org/tiki index.php?page=Shigellosis9,
diakses tanggal 2 Februari 2016
Andayasari, Lely, Anorital. 2011. Kajian Epidemiologi Penyakit Infeksi
Saluran Pencernaan Yang Disebabkan Oleh Amuba Di Indonesia.
Jakarta : media litbang kesehatan.
Ginting Josia, Sagala Khalid Huda, Zein Umar. 2006. Diare Akut disebabkan
Oleh Bakteri. Universitas Sumatera Utara : Divisi Penyakit Tropik
dan Infeksi Bagian Ilmu Penyakit Dalam.
Guntur, H. 2010. Lecturer hand out : Gasteroenteritis, Fakultas kedokteran
UNS.
Sinuharji, Anta B. Nafianti Selvi, 2006. Resistensi Sulfametoksazol terhadap
Shigellosis. Sumatera Utara: Bagian Anak FK USU
Syaroni, A. 2009. Disentri Basiler dalam Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam
Jilid III. Jakarta : Interna publishing. p.2857