Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN 4

PRAKTIKUM PERPETAAN DAN SIG


( TOTAL STATION )

Universitas Mercu Buana Jakarta


FakultasTeknik
Program Studi Teknik Sipil
Tahun Akademik 2014 / 2015

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Di jaman modern seperti ini, pengukuran masih berperan penting dalam
pendidikan dan pembangunan, khususnya dalam merencanakan bangunan. Kita
sebagai mahasiswa Teknik sipil ditekankan untuk biasa melakukan suatu
pengukuran yang baik dan benar, agar dapat mempermudah kita dalam
mempraktikannyad didunia kerja.
Pengukuran umumnya bertujuan mendapat hasil analisa yang akurat dari
suatu bangunan yang di ukur yang mana dari hasil tersebut seorang pengukur
dapat lebih mudah menyelesaikan proyeknya. Pengukuran mempunyai banyak
macam cara dimana tergantung pada apa yang kita ukur.
B. Tujuan
Tujuan dari Praktikum Total Station adalah :
1. Mahasiswa dapat mengenal alat-alat yang digunakan dalam praktikum Ilmu
Ukur Tanah ini.
2. Mahasiswa dapat mengetahui cara kerja dari alat Total Station
3. Mahasiswa dapat mengetahui dasar-dasar pengoperasian alat Total Station
dengan baik dan benar.
4. Mahasiswa dapat mengukur jarak serta sudur dengan alat Total Station
5. Mahasiswa mampu mengolah data dari pengukuran pemetaan.
C.

Peralatan
Total Station

Prisma Bacside

Prisma Berjalan

GPS

Trifod

Meteran

Payung

BAB II
DASAR TEORI
Total station adalah instrumen optis/elektronik yang digunakan dalam
pemetaan dan konstruksi bangunan. Total station merupakan teodolit terintegrasi
dengan komponen pengukur jarak elektronik (electronic distance meter (EDM)) untuk
membaca jarak dan kemiringan dari instrumen ke titik tertentu.
Total station banyak digunakan dalam pemetaan lahan, seperti pemetaan
topografi untuk konstruksi jalan dan bangunan. Total station juga digunakan di situs
arkeologi untuk mengukur kedalaman penggalian, dan oleh kepolisian untuk
melakukan investigasi tempat kejadian perkara.
Total station banyak digunakan dalam pemetaan kawasan pertambangan.
Teknologi ini dapat digunakan di dalam tambang tertutup untuk mengukur kedalaman
dan jarak tambang dari permukaan dan mulut tambang, juga kedalaman penggalian
pada tambang terbuka.
Total station yang digunakan dalam bidang konstruksi umumnya untuk
melakukan pengukuran lokasi pembangunan sebelum dilakukan perataan tanah dan
peletakan pondasi, juga mengukur tingkat kemiringan dan kerataan lantai yang
dikehendaki serta posisi bangunan tertentu terhadap bangunan lainnya. Selain itu,
pemasangan perpipaan dan kabel juga membutuhkan teknologi ini; terutama
perpipaan untuk meningkatkan efisiensi pemompaan fluida.

BAB III
PELAKSANAAN
A. Lokasi
Lokasi kegiatan praktikum perpetaan dan SIG tentang Total Station adalah di lapangan
sepak bola Universitas Mercu Buana.
B. Tahap Kegiatan
a. Persiapkan alat-alat yang digunakan.

b. Buatlah polygon tertutup dengan jarak 10 meter


c. Dirikan alat Total Station dititik STO (Titik tempat berdiri alat) daln lakukan cantering
dengan mengatur nivo kotak dan nivo tabung sampai seimbang

d. Dirikan prisma tegak polygon masing masing pada titik 1 (untuk backsight = BS) dan
untuk ke S sudut lainnya menggunakan prisma berjalan kemudian lakukan
cantering dengan alat TS.

e. Total Station siap untuk melakukan pengukuran

f. Setelah melakukan praktikum, data di download dari Total Station ke Komputer.


g. Perangkat lunak aplikasi dapat digunakan untuk menghitung hasil dan menghasilkan
peta wilayah yang di survey.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari praktikum yang telah dilaksanakan, dapat ditarik kesimpulan antara lain :
1. Pengukuran yang digunakan adalah pengukuran poligon tertutup, dimana titik
awal dan titik akhirnya terletak pada titik yang sama.
2. Dari data praktikum poligon dapat diambil beberapa hal, yaitu : sudut, jarak dan
azimut dai suatu daerah.
3. Dari azimut yang didapatkan dapat diketahui koordinat titik titik poligon yang
akan diplotkan ke kertas gambar.
4. Kesalahan perhitungan poligon dapat disebabkan oleh 3 faktor yaitu : faktor
manusia, faktor alat dan faktor alam.
B. Saran
1. Mengupayakan ketelitian dalam pembacaan alat, pengutaraan dan kalibrasi.
2. Mengusahakan pemilihan waktu pelaksanaan, keadaan cuaca yang cerah.
3. Pemilihan lokasi patok dengan tanah yang mendukung.