Anda di halaman 1dari 15

72

LAPORAN KASUS AKUT


TONSILITIS AKUT HIPERTROFI

A. IDENTITAS PASIEN
Nama

: An. R

Umur

: 5 tahun

Jenis Kelamin

: perempuan

Agama

: Islam

Status pernikahan

: Belum menikah

B. ANAMNESIS
KELUHAN UTAMA: Pasien datang ke Puskesmas Klangenan dengan keluhan
demam yang dirasakan sejak 2 minggu yang lalu, demam hilang timbul. Ibu pasien
mengaku anak menjadi malas makan, pasien mengeluh adanya rasa sakit saat menelan
yang dirasakan sejak 3 minggu yang lalu. Pasien mengaku sering mengkonsumsi
makanan berminyak, makanan pedas dan minuman dingin.
KELUHAN TAMBAHAN: batuk, pilek, hidung tersumbat
RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG
Sejak 2 minggu yang lalu penderita mengeluh demam. Keluhan hilang timbul.
Pasien juga mengeluhkan rasa sakit di tenggorok, nyeri menelan baik makanan padat
maupun cair, pasien mengeluh batuk dan pilek yang dirasakan terutama ketika serangan.
Ibu pasien mengaku kadang pasien mendengkur (ngorok) saat tidur. Pasien mengaku
sering mengkonsumsi gorengan, makanan pedas dan minuman dingin. Dan terkadang
keluhan tersebut akan hilang sendiri tanpa pengobatan
Sakit didaerah wajah dan rasa adanya cairan yang mengalir di tenggorokan
disangkal oleh OS. Keluhan nyeri pada telinga, telingga terasa mendengung dan rasa
penuh di telinga disangkal oleh OS. Keluhan sakit gigi dan gigi berlobang juga disangkal.
Mata merah, mata berair, gatal-gatal dan kemerahan di kulit juga disangkal oleh OS.
Riwayat keluarga dengan keluhan yang sama disangkal.

73

1. RIWAYAT PENYAKIT DAHULU DAN PENGOBATAN


- OS mengeluhkan penyakit/keluhan yang sama sejak 2 minggu yang lalu, yang
dirasakan hilang timbul.
- Pasien belum pernah berobat ke dokter sebelumnya.
- Riwayat alergi obat, makanan, debu/ udara dingin disangkal oleh pasien.
C. PEMERIKSAAN FISIK
I. KEADAAN UMUM
Status generalis
Kesadaran : Compos mentis
Nadi
: 86x/menit
Suhu
: 36.9C
Pernapasan : 20x/menit
Keadaan Spesifik
Kepala

: Bulat, simetris, rambut hitam, lurus, tidak mudah dicabut

Mata

: konjungtiva anemis tidak ada, sklera tidak ikterik,

Telinga
Hidung
Mulut
Tenggorokan

lagoftalmus tidak ada,


: Megalobus tidak ada, otore tidak ada
: Mukosa hidung tidak hiperemis, sekret tidak ada
: Bibir dan mukosa tidak ada kelainan.
: Faring tidak hiperemis.

Leher
Thoraks
Inspeksi
Palpasi
Perkusi
Auskultasi

: Tidak ada pembesaran KGB


: Simetris, retraksi dinding dada tidak ada
: Thrill tidak teraba
: Sonor pada kedua lapangan paru
: Vesikuler pada kedua lapangan paru, wheezing dan ronkhi tidak
ada. BJ I/II normal, tidak ada bising jantung.

Abdomen
Inspeksi
Palpasi
Perkusi
Auskultasi

: Datar
: Lemas, nyeri tekan tidak ada, hepar lien tidak teraba
: Tympani
: Bising usus normal

Ekstremitas superior
dextra et sinistra : akral hangat
Extremitas Inferior dextra et sinistra : akral hangat

II. STATUS LOKALIS


- TELINGA

74

Kanan
Bentuk Daun Telinga

Normal
Deformitas (-)
Kelainan Congenital
Tidak ada
Radang, Tumor
Tidak ada
Nyeri Tekan Tragus
Tidak ada
Penarikan Daun Telinga
Tidak ada
Kelainan pre-, infra-, Tidak ada

Kiri
Normal
Deformitas (-)
Tidak ada
Tidak ada
Tidak ada
Tidak ada
Tidak ada

retroaurikuler
Regio Mastoid
Liang Telinga

Tidak ada kelaianan


Tidak ada kelaianan
CAE lapang, serumen CAE lapang, serumen

Membran Timpani

tidak ada
tidak ada
MT intak, hiperemis (-), MT intak, hiperemis (-),
edema (-), refleks cahaya edema (-), refleks cahaya
(+) jam 5

HIDUNG DAN SINUS PARANASAL


Bentuk
: Normal, tidak ada deformitas
Tanda peradangan
: Hiperemis (-), Panas (-), Nyeri (-), Bengkak (-)
Vestibulum
: Hiperemis -/-, sekret -/ Cavum nasi
: Lapang +/+, edema -/-, hiperemis -/ Konka inferior
: Eutrofi/eutrofi
Meatus nasi inferior
: Eutrofi/eutrofi
Konka medius
: Eutrofi/eutrofi
Meatus nasi medius
: Sekret +/+
Septum nasi
: Deviasi -/ Pasase udara
: Hambatan -/ Daerah sinus frontalis : Tidak ada kelainan, nyeri tekan (-)
Daerah sinus maksilaris : Tidak ada kelainan, nyeri tekan (-)
RHINOPHARYNX (RHINOSKOPI POSTERIOR) ---- Tidak
pemeriksaan
Koana
Septum nasi
Muara tuba eustachius
Torus tubarius
Konka inferior dan media
Dinding posterior

(+) jam 7

TENGGOROK
PHARYNX

::::::-

dilakukan

75

Dinding pharynx : merah muda, hiperemis (-), granular (-)


Arkus pharynx : simetris, hiperemis (-), edema (-)
Tonsil
:
- T2B/T2B
- hiperemis +/+
- permukaan mukosa tidak rata/ granular +/+
- Kripta melebar +/+
- Detritus +/+
- Perlengketan -/ Uvula
: letak di tengah, hiperemis (-)
Gigi
: gigi geligi lengkap,caries (-)
Lain-lain
: radang ginggiva (-),mukosa pharynx tenang,post nasal drip (-)
- LEHER
Kelenjar limfe submandibula
Kelenjar limfe servikal

: tidak teraba membesar


: tidak teraba membesar

D. RESUME
Dari anamnesis didapatkan :
Pasien datang ke Puskesmas Klangenan dengan keluhan demam yang dirasakan
sejak 2 minggu yang lalu, demam hilang timbul. Ibu pasien mengaku anak menjadi
malas makan, pasien juga mengeluhkan rasa sakit di tenggorok, nyeri menelan baik
makanan padat maupun cair sejak 3 minggu yang lalu, pasien mengeluh batuk dan pilek
yang dirasakan terutama ketika serangan. Ibu pasien mengaku kadang pasien
mendengkur (ngorok) saat tidur.
Dari pemeriksaan fisik ditemukan :
Pada pemeriksaan tenggorok didapatkan:
-

tonsil hipertrofi dengan ukuran T2B/T2B


tonsil hiperemis +/+
permukaan mukosa tidak rata/ granular +/+
Kripta melebar +/+
Detritus +/+

E. DIAGNOSIS BANDING
- Tonsilitis Akut hipertrofi
- Tonsilofaringitis
F. DIAGNOSIS KERJA
Tonsilitis Akut

76

Dasar diagnosis:
Diagnosis kerja tonsilitis akut hipertrofi diambil berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan
fisik yang didapatkan pada OS.
Anamnesis:
-

Rasa mengganjal di tenggorok yg dirasakan akibat tonsil yang membesar


Selama 3 minggu terakhir OS telah mengalami keluhan-keluhan peradangan tonsil,
yang hilang timbul. Keluhan:
rasa sakit di tenggorok
nyeri menelan
kadang disertai batuk pilek dan demam
Tonsilotis Akut: peradangan tonsil kurang dari 3 bulan,dan baru pertama kali dialami.

Riwayat kebiasaan: OS suka mengkonsumsi gorengan, makanan pedas dan minuman


dingin (menjadi faktor predisposisi timbulnya tonsilitis)

Pemeriksaan fisik tenggorok:


-

tonsil T2B/T2B
hiperemis +/+
permukaan mukosa tidak rata +/+
Kripta melebar +/+, detritus +/+

G. USULAN PEMERIKSAAN PENUNJANG


Pemeriksaan darah lab rutin.
Pemeriksaan laboratorium berupa kultur dan uji resistensi kuman dari sediaan apusan
tonsil untuk mengetahui kuman penyebab.
H. PENATALAKSANAAN
Non Medikamentosa :
1. Edukasi pasien mengenai penyakit yang diderita dan pencegahannya.
Secaraumumdisebutkanbahwapencegahanditujukanuntukmencegah
tertularnyainfeksironggamulutdantenggorokanyangdapatmemicuterjadinya
infeksitonsil.Namunsetidaknyaupayayangdapatdilakukanadalah:

Mencucitanganseseringmungkinuntukmencegahpenyebaranmikroorganisme
yangdapatmenimbulkantonsilitis.

77

Menghindarikontakdenganpenderitainfeksitanggorokan,setidaknyahingga24jam
setelahpenderitainfeksitenggorokan(yangdisebabkankuman)mendapatkan
antibiotika.

2. Jangan minum air es, makan berminyak dan bersantan


3. Banyak istirahat
4. Sarankan agar sering kontrol ke dokter THT
Medikamentosa:
Antibiotik 2x50mg/kgbb/hari, selama 7-10 hari
Anti inflamasi 3x15-20 mg/kgbb selama 5 hari
Analgetik 3x15-20 mg/kgbb selama 5 hari
Obat kumur desinfektan
I.

PROGNOSIS
Ad Vitam
: ad bonam
Ad Fungsionam : ad bonam

TINJAUAN PUSTAKA

78

ANATOMI DAN FISIOLOGI TONSIL


Tonsil terdiri dari jaringan limfoid yang dilapisi oleh epitel respiratori. Cincin Waldeyer
merupakan jaringan limfoid yang membentuk lingkaran di faring yang terdiri dari tonsil
palatina, tonsil faringeal (adenoid), tonsil lingual, dan tonsil tuba Eustachius.2

A. Tonsil Palatina1,2
Tonsil palatina adalah suatu massa jaringan limfoid yang terletak di dalam fosa tonsil
pada kedua sudut orofaring, dan dibatasi oleh pilar anterior (otot palatoglosus) dan pilar
posterior (otot palatofaringeus). Tonsil berbentuk oval dengan panjang 2-5 cm, masingmasing tonsil mempunyai 10-30 kriptus yang meluas ke dalam jaringan tonsil. Tonsil tidak
selalu mengisi seluruh fosa tonsilaris, daerah yang kosong diatasnya dikenal sebagai fosa
supratonsilar. Tonsil terletak di lateral orofaring. Dibatasi oleh:

Lateral muskulus konstriktor faring superior

Anterior muskulus palatoglosus

Posterior muskulus palatofaringeus

Superior palatum mole

Inferior tonsil lingual

Permukaan tonsil palatina ditutupi epitel berlapis gepeng yang juga melapisi invaginasi
atau kripti tonsila. Banyak limfanodulus terletak di bawah jaringan ikat dan tersebar
sepanjang kriptus. Limfonoduli terbenam di dalam stroma jaringan ikat retikular dan jaringan
limfatik difus. Limfonoduli merupakan bagian penting mekanisme pertahanan tubuh yang
tersebar di seluruh tubuh sepanjang jalur pembuluh limfatik. Noduli sering saling menyatu
dan umumnya memperlihatkan pusat germinal

79

Fosa Tonsil1,2
Fosa tonsil dibatasi oleh otot-otot orofaring, yaitu batas anterior adalah otot palatoglosus,
batas posterior adalah otot palatofaringeus dan batas lateral atau dinding luarnya adalah otot
konstriktor faring superior. Berlawanan dengan dinding otot yang tipis ini, pada bagian luar
dinding faring terdapat nervus ke IX yaitu nervus glosofaringeal.
Pendarahan1,2,3
Tonsil mendapat pendarahan dari cabang-cabang arteri
karotis eksterna, yaitu 1) arteri maksilaris eksterna
(arteri fasialis) dengan cabangnya arteri tonsilaris dan
arteri palatina asenden; 2) arteri maksilaris interna
dengan cabangnya arteri palatina desenden; 3) arteri
lingualis dengan cabangnya arteri lingualis dorsal; 4)
arteri faringeal asenden. Kutub bawah tonsil bagian
anterior diperdarahi oleh arteri lingualis dorsal dan
bagian posterior oleh arteri palatina asenden, diantara kedua daerah tersebut diperdarahi oleh
arteri tonsilaris. Kutub atas tonsil diperdarahi oleh arteri faringeal asenden dan arteri palatina
desenden. Vena-vena dari tonsil membentuk pleksus yang bergabung dengan pleksus dari
faring. Aliran balik melalui pleksus vena di sekitar kapsul tonsil, vena lidah dan pleksus
faringeal
Aliran getah bening1,2
Aliran getah bening dari daerah tonsil akan menuju rangkaian getah bening servikal profunda
(deep jugular node) bagian superior di bawah muskulus sternokleidomastoideus, selanjutnya
ke kelenjar toraks dan akhirnya menuju duktus torasikus. Tonsil hanya mempunyai pembuluh
getah bening eferan sedangkan pembuluh getah bening aferen tidak ada
Persarafan1,2
Tonsil bagian bawah mendapat sensasi dari cabang serabut saraf ke IX (nervus
glosofaringeal) dan juga dari cabang desenden lesser palatine nerves.
Imunologi Tonsil1,2
Tonsil merupakan jaringan limfoid yang mengandung sel limfosit. Limfosit B membentuk
kira-kira 50-60% dari limfosit tonsilar. Sedangkan limfosit T pada tonsil adalah 40% dan 3%

80

lagi adalah sel plasma yang matang. Limfosit B berproliferasi di pusat germinal.
Immunoglobulin (IgG, IgA, IgM, IgD), komponen komplemen, interferon, lisozim dan
sitokin berakumulasi di jaringan tonsilar. Sel limfoid yang immunoreaktif pada tonsil
dijumpai pada 4 area yaitu epitel sel retikular, area ekstrafolikular, mantle zone pada folikel
limfoid dan pusat germinal pada folikel ilmfoid.
Tonsil merupakan organ limfatik sekunder yang diperlukan untuk diferensiasi dan proliferasi
limfosit yang sudah disensitisasi. Tonsil mempunyai 2 fungsi utama yaitu 1) menangkap dan
mengumpulkan bahan asing dengan efektif; 2) sebagai organ utama produksi antibodi dan
sensitisasi sel limfosit T dengan antigen spesifik.
B. Tonsil Faringeal (Adenoid)1
Adenoid merupakan masa limfoid yang berlobus dan terdiri dari jaringan limfoid yang
sama dengan yang terdapat pada tonsil. Lobus atau segmen tersebut tersusun teratur seperti
suatu segmen terpisah dari sebuah ceruk dengan celah atau kantong diantaranya. Lobus ini
tersusun mengelilingi daerah yang lebih rendah di bagian tengah, dikenal sebagai bursa
faringeus. Adenoid tidak mempunyai kriptus. Adenoid terletak di dinding belakang
nasofaring. Jaringan adenoid di nasofaring terutama ditemukan pada dinding atas dan
posterior, walaupun dapat meluas ke fosa Rosenmuller dan orifisium tuba eustachius. Ukuran
adenoid bervariasi pada masing-masing anak. Pada umumnya adenoid akan mencapai ukuran
maksimal antara usia 3-7 tahun kemudian akan mengalami regresi.
C. Tonsil Lingual1,2
Tonsil lingual terletak di dasar lidah dan dibagi menjadi dua oleh ligamentum
glosoepiglotika. Di garis tengah, di sebelah anterior massa ini terdapat foramen sekum pada
apeks, yaitu sudut yang terbentuk oleh papilla sirkumvalata

81

TONSILITIS AKUT
A.

DEFINISI
Tonsilitis adalah

peradangan

tonsil

palatina

yang

merupakan bagian dari cincin Waldeyer. Penyebaran infeksi


melalui udara (air bone droplets), tangan dan ciuman. Dapat
terjadi pada semua umur, terutama pada anak. Tonsilitis akut
adalah peradangan pada tonsil yang masih bersifat ringan.1
B.

ETIOLOGI
Penyebab tonsilitis bermacam macam, diantaranya adalah yang tersebut dibawah ini

yaitu :1,2
Streptokokus beta hemolitikus
Streptokokus viridans
Streptokokus piogenes
Virus influenza
Infeksi ini menular melalui kontak dari sekret hidung dan ludah ( droplet infections )

C.

Patologi Tonsilitis Akut


Tonsil dibungkus oleh suatu kapsul yang sebagian besar berada pada fosa tonsil yang

terfiksasi oleh jaringan ikat longgar. Tonsil terdiri dari banyak jaringan limfoid yang disebut
folikel. Setiap folikel memiliki kanal (saluran) yang ujungnya bermuara pada permukaan
tonsil. Muara tersebut tampak oleh kita berupa lubang yang disebut kripta. Saat folikel
mengalami peradangan, tonsil akan membengkak dan membentuk eksudat yang akan
mengalir dalam saluran (kanal) lalu keluar dan mengisi kripta yang terlihat sebagai kotoran
putih atau bercak kuning. Kotoran ini disebut detritus. Detritus sendiri terdiri atas kumpulan
leukosit polimorfonuklear, bakteri yang mati dan epitel tonsil yang terlepas. Tonsilitis akut
dengan detritus yang jelas disebut tonsilitis folikularis. Tonsilitis akut dengan detritus yang
menyatu lalu membentuk kanal-kanal disebut tonsilitis lakunaris.
Detritus dapat melebar dan membentuk membran semu (pseudomembran) yang
menutupi tonsil. Adanya pseudomembran ini menjadi alasan utama tonsilitis akut didiagnosa
banding dengan angina Plaut Vincent, angina agranulositosis, tonsilitis difteri, dan scarlet
fever.

82

D.

MANIFESTASI KLINIS
Tanda dan gejala tonsilitis akut adalah :

E.

nyeri tenggorok
nyeri telan
sulit menelan
demam
mual, anoreksia
kelenjar limfa leher membengkak

faring hiperemis
edema faring
pembesaran tonsil
tonsil hiperemia
mulut berbau
otalgia ( sakit di telinga )
malaise

PEMERIKSAAN FISIK
Pada pemeriksaan pada tonsil akan didapati tonsil hipertrofi, tetapi kadang-kadang atrofi,

hiperemi dan odema yang tidak jelas. Didapatkan detritus atau detritus baru tampak jika
tonsil ditekan dengan spatula lidah. Kelenjar leher dapat membesar tetapi tidak terdapat nyeri
tekan.1,2
Ukuran tonsil pada tonsilitis kronik dapat membesar (hipertrofi) atau atrofi. Pembesaran
tonsil dapat dinyatakan dalam ukuran T1 T4. Cody& Thane (1993) membagi pembesaran
tonsil dalam ukuran berikut :
T1 = batas medial tonsil melewati pilar anterior sampai jarak pilar anterior uvula
T2
= batas medial tonsil melewati jarak
pilar anterior-uvula sampai jarak pilar anterioruvula
T3

= batas medial tonsil melewati jarak

pilar anterior-uvula sampai jarak pilar anterioruvula


T4

= batas medial tonsil melewati jarak

pilar anterior-uvula atau lebih.

F.

DIAGNOSIS
Penderita tonsilitis akut awalnya mengeluh rasa kering di tenggorok. Kemudian

berubah menjadi rasa nyeri di tenggorok dan rasa nyeri saat menelan. Makin lama rasa nyeri
ini semakin bertambah nyeri sehingga anak menjadi tidak mau makan. Nyeri hebat ini dapat
menyebar sebagai referred pain ke sendi-sendi dan telinga. Nyeri pada telinga (otalgia)
tersebut tersebar melalui nervus glossofaringeus (IX).

83

Keluhan lainnya berupa demam yang suhunya dapat sangat tinggi sampai
menimbulkan kejang pada bayi dan anak-anak. Rasa nyeri kepala, badan lesu dan nafsu
makan berkurang sering menyertai pasien tonsilitis akut. Suara pasien terdengar seperti orang
yang mulutnya penuh terisi makanan panas. Keadaan ini disebut plummy voice. Mulut
berbau busuk (foetor ex ore) dan ludah menumpuk dalam kavum oris akibat nyeri telan yang
hebat (ptialismus). Pemeriksaan tonsilitis akut ditemukan tonsil yang udem, hiperemis dan
terdapat detritus yang memenuhi permukaan tonsil baik berbentuk folikel, lakuna, atau
pseudomembran. Ismus fausium tampak menyempit. Palatum mole, arkus anterior dan arkus
posterior juga tampak udem dan hiperemis. Kelenjar submandibula yang terletak di belakang
angulus mandibula terlihat membesar dan ada nyeri tekan.
Adapun tahapan menuju diagnosis tonsilitis kronis adalah sebagai berikut:
Anamnesa
Anamnesa ini merupakan hal yang sangat penting karena hampir 50%
diagnosa dapat ditegakkan dari anamnesa saja. Penderita sering datang dengan keluhan
rasa sakit pada tenggorok yang terus menerus, sakit waktu menelan, rasa mengganjal di
tenggorok, nafas bau, malaise, sakit pada sendi, kadang-kadang ada demam
dan nyeri pada leher.
Pemeriksaan Fisik
Tampak tonsil membesar dengan adanya hipertrofi dan jaringan parut,
permukaan tonsil tidak rata, kriptus melebar dan beberapa kripti terisi oleh
detritus. Sebagian kripta mengalami stenosis, tepi eksudat (purulent) dapat
diperlihatkan dari kripta-kripta tersebut. Gambaran klinis yang lain yang
sering adalah dari tonsil yang kecil, biasanya membuat lekukan, tepinya hiperemis
dan sejumlah kecil sekret purulen yang tipis terlihat pada kripta.
Pemeriksaan Penunjang
Dapat dilakukan kultur dan uji resistensi (sensitifitas) kuman dari sediaanapus tonsil.
Biakan swab sering menghasilkan beberapa macam kuman dengan derajat keganasan
yang rendah, seperti Streptococcus haemolitikus, Streptokokus viridans, Stafilokokus,
atau Pneumokokus.
G.
PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan untuk memperkuat diagnosa tonsilitis akut
adalah pemeriksaan laboratorium meliputi :6
Leukosit : terjadi peningkatan
Hemoglobin : terjadi penurunan
Usap tonsil untuk pemeriksaan kultur bakteri dan tes sensitifitas obat
H.

KOMPLIKASI

84
Meskipun jarang, tonsilitis akut dapat menimbulkan komplikasi lokal yaitu abses peritonsil,
abses parafaring dan otitis media akut. Komplikasi lain yang bersifat sistemik dapat timbul terutama
oleh kuman Streptokokus beta hemolitikus berupa sepsis dan infeksinya dapat tersebar ke organ lain
seperti bronkus (bronkitis), ginjal (nefritis akut & glomerulonefritis akut), jantung (miokarditis &
endokarditis), sendi (artritis) dan vaskuler (plebitis).

Komplikasi yang dapat muncul bila tonsilitis akut tidak tertangani dengan baik adalah :3
1. tonsilitis kronis
2. otitis media
I.

PENATALAKSANAAN
- Tonsilitis viral: istirahat, minum cukup, analgetika dan antivirus diberikan bila gejala
berat.1
- Tonsilitis bakterial: antibiotika spektrum luas penisilin, eritromisin; antipiretik dan
obat kumur yang mengandung desinfektan.1

KESIMPULAN

Tonsil palatina adalah suatu massa jaringan limfoid yang terletak di dalam fosa tonsil
pada kedua sudut orofaring, dan dibatasi oleh pilar anterior (otot palatoglosus) dan pilar
posterior (otot palatofaringeus). Bagian tonsil antara lain: fosa tonsil, kapsul tonsil, plika
triangularis. Tonsil berfungsi sebagai filter/penyaring organisme yang berbahaya. Bila tonsil
sudah tidak dapat menahan infeksi dari bakteri atau virus tersebut maka akan timbul
tonsilitis.
Tonsilitis adalah suatu proses inflamasi atau peradangan pada tonsil yang disebabkan
oleh virus ataupun bakteri. Tonsilitis kronis adalah peradangan kronis tonsil lebih dari 3

85

bulan, setelah serangan akut yang terjadi berulang-ulang. Pada umumnya penderita sering
mengeluh oleh karena serangan tonsilitis akut yang berulang ulang, adanya rasa sakit
(nyeri) yang terus-menerus pada tenggorokan (odinofagi), nyeri waktu menelan atau ada
sesuatu yang mengganjal di kerongkongan bila menelan, terasa kering dan pernafasan berbau.
Pada pemeriksaan fisik tampak tonsil membesar dengan adanya hipertrofi dan
jaringan parut, permukaan tonsil tidak rata, kriptus melebar dan beberapa kripti
terisi oleh detritus.
Terapi pada tonsilitis kronis, berupa terapi lokal, ditujukan pada higiene
mulut dengan menggunakan obat kumur. Dapat juga dilakukan tindakan operasi
tonsilektomi sesuai dengan indikasinya.

DAFTAR PUSTAKA
1. Soepardi.E.A,et all. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala
Leher. 6th ed. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. 2007. pg:212-25.
2. Adams.G.L, Boies.L.R, Higler. P.A. Boies Buku Ajar Penyakit THT. 6th ed. Penyakitpenyakit Nasofaring dan Orofaring. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC. 1997.
pg: 330-44.
3. Caparas.M.B, Lim.M.G. Basic Otolaryngology. Publication of comittee of the college
of Medicine: University of the Philippines. 1998. pg: 149-59.
4. Robertson, J.S. 2004. Journal of Tonsilitis. Available at: http://www.emedicine.com.

Accessed on: April 2012.

86
5. Ramsey, D.D. 2003.. Tonsilitis. Available at: http://www.illionisuniv.com. Accesed on:

April 2012
6. Lee, K.J. MD. Essential Otolaryngology Head & Neck Surgery. 2003. McGraw-Hill.

7. Jackson C. Disease of the nose, throat and ear. 2 nd ed. Philadelphia: WB Sunders Co.
1959. pg: 239-59.