Anda di halaman 1dari 2

Khutbatul Haajah

Tulisan yang paling tepat yang saya jadikan sebagai tulisan pertama dalam blog ini adalah Khutbatul
Haajah. Bagi yang belum mengetahuinya, khutbatul haajah adalah khutbah atau perkataan yang
diucapkan atau dituliskan untuk memulai khutbah atau tulisan-tulisan. Yang mendukung hal ini
khutbatul haajah adalah perbuatan para salafus shalih, dimana mereka mendahului kitab-kitab mereka
dengan khutbah ini.
Syeikh Al-Albani berkata dalam bagian mukadimah, Ini adalah khutbah yang sama yang dipakai oleh
Salafus Shalih ketika memulai majelis, buku-buku dan berbagai perkara. Dan Abu Jafar Ath-thahawi
rahimahullahu menyatakan dalam mukadimah kitabnya Muskhilul Authar, Dan saya memulai dengan
apa yang beliau shallallahu alaihi wasallam perintahkan kepada kami untuk memulai hajat kami
dengannya, dalam apa yang telah diriwayatkan dari beliau dengan sanad yang akan say a sebutkan
kemudian,..
Seperti juga yang dikatakan Syeikh Albani ada bagian kesimpulan dari buku ini, Syaikhul Islam Ibnu
Taimiyyah juga mengikuti metode ini, dimana ia secara tetap menyebutkan khutbah ini di dalam tulisantulisannya, sebagaimana yang jelas terlihat bagi orang-orang yang membacanya.
Adapun nash (teks) khutbatul haajah adalah sebagai berikut.

[Sesungguhnya], segala puji bagi Allah, [kami memuji-Nya], kami memohon pertolongan dan ampunanNya. Kami berlindung kepada Allah dari kejahatan diri-diri kami [dan dari kejahatan amal perbuatan
kami].

Barangsiapa yang Allah berikan petunjuk, maka tidak ada yang dapat menyesatkannya, dan barangsiapa
yang Allah sesatkan, maka tidak ada yang dapat memberikan petunjuk kepadanya. Aku bersaksi bahwa
tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah [Maha Esa Dia dan tidak ada sekutu bagi-Nya]
dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya.

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan
janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam. (QS Al-Imran [3] : 102).

Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri,
dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembangbiakkan
laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mem-pergunakan)
nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain,dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya
Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. (QS An-Nisa [4] : 1).

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar,
niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan
barangsiapa menta'ati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang
besar. (QS Al-Ahzab [33] : 70-71)
[Amma badu]: Kemudian beliau shallallahu alaihi wasallam menyebutkan hajatnya.