Anda di halaman 1dari 48

ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI

ABSENSI DAN PENGGAJIAN KARYAWAN


PADA PT. BSR INDONESIA
Disusun oleh :
Aji Hernantyo
Irena Silvia Haryanti
Tya Audria Alviandha
Intan Junian Sari
Debi Andriana

41518110070
41518110073
41518110122
41518110124
41518110125

PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI


FAKULTAS ILMU KOMPUTER
UNIVERSITAS MERCUBUANA
JAKARTA
2015

0
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI

DAFTAR GAMBAR

ii

DAFTAR TABLE

iii

BAB I PENDAHULUAN

1.1

LATAR BELAKANG 1

1.2

TUJUAN

1.3

MANFAAT

1.4

METODELOGI PENGEMBANGAN SISTEM 2

1.5

STRUKTUR TEAM PROJECT 3

1.6

SCHEDULE PEKERJAAN

BAB II ANALISIS SISTEM

2.1 ANALISIS INFRASTRUKTUR 5


2.2 ANALISIS TEKNIS

2.3 ANALISIS SWOT

13

2.4 ANALISIS BIAYA DAN WARRANTY

14

BAB III DESIGN DAN PERANCANGAN

16

3.1 PERANCANGAN SISTEM

16

3.2 PERANCANGAN DATABASE 24


3.2.1 Struktur Tabel......................................................................................................................24
BAB IV IMPLEMENTASI DESAIN DAN RANCANGAN
4.1
4.2

29

Rancangan Desain GUI 29


Rancangan Desain Architecture

BAB V PENUTUP

33

34

5.1 KESIMPULAN 34
5.2 SARAN 34

DAFTAR GAMBAR
i
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

Gambar 1. 1 Model Waterfall.................................................................................................................3


Gambar 1. 2 Struktur Project..................................................................................................................3
Gambar 1. 3 Gant Chart Pekerjaan........................................................................................................4
Gambar 2. 1 Model Infrastruktur e-commerce........................................................................................5

Gambar 3. 1 Data Flow Diagram Sistem Penggajian...................................................16


Gambar 3. 2 Use Case Diagram Sistem Penggajian.............................................................................17
Gambar 3. 3 Pendaftaran......................................................................................................................17
Gambar 3. 4 Login................................................................................................................................18
Gambar 3. 5 Pemesanan.......................................................................................................................18
Gambar 3. 6 Pembayaran......................................................................................................................19
Gambar 3. 7 Konfirmasi Pembayaran...................................................................................................19
Gambar 3. 8 Cetak Pemesanan.............................................................................................................20
Gambar 3. 9 Memberikan Komentar Services......................................................................................20
Gambar 3. 10 Mengelola Transaksi......................................................................................................21
Gambar 3. 11 Membuat Laporan..........................................................................................................21
Gambar 3. 12 Merespon Komentar.......................................................................................................22
Gambar 3. 13 Class Diagram Car Wash................................................................................................23
Gambar 4. 1 Main Menu......................................................................................................................29
Gambar 4. 2 Login Admin....................................................................................................................30
Gambar 4. 3 Beranda Admin................................................................................................................30
Gambar 4. 4 Pedaftaran........................................................................................................................31
Gambar 4. 5 Login User.......................................................................................................................31
Gambar 4. 6 Pemesanan.......................................................................................................................32
Gambar 4. 7 Pembayaran.....................................................................................................................33
Gambar 4. 8 Rancangan Desain Arsitektur...........................................................................................33

DAFTAR TABLE
Tabel 2. 1 Requirement Elicitation Tahap I.............................................................................................8
ii
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

Tabel 2. 2 Requirement Elicitation Tahap II...........................................................................................9


Tabel 2. 3 Requirement Elicitation Tahap III........................................................................................11
Tabel 2. 4 Final Draft Elicitation.........................................................................................................12
Tabel 2. 5 Tabel biaya persiapan...........................................................................................................14
Tabel 2. 6 Tabel Biaya Pengerjaan........................................................................................................14
Tabel 3. 1 Tabel Admin.........................................................................................................................24
Tabel 3. 2 Tabel_promo.......................................................................................................................25
Tabel 3. 3 Tabel Paket...........................................................................................................................25
Tabel 3. 4 Tabel area.............................................................................................................................25
Tabel 3. 5 Tabel Member......................................................................................................................26
Tabel 3. 6 Tabel Pemesanan..................................................................................................................26
Tabel 3. 7 Tabel Pembayaran................................................................................................................27
Tabel 3. 8 Tabel Detail Pemesanan.......................................................................................................27
Tabel 3. 9 Tabel Komentar....................................................................................................................28
Tabel 3. 10 Tabel Konfirmasi Pembayaran...........................................................................................28

iii
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Perkembangan teknologi yang pesat saat ini banyak menarik perhatian
masyarakat luas. Perkembangan komputer yang dinamis diiringi perkembangan zaman
dapat menghasilkan informasi yang cepat dan akurat dan tidak memerlukan waktu
yang lama dalam menggali informasi yang dibutuhkan. Mulai dari sebuah perkantoran
yang menggunakan komputer untuk sebuah sistem informasi yang berguna untuk
perusahaan tersebut dalam menyelesaikan semua pekerjaan yang ada, seperti
menyimpan semua berkas-berkas penting sampai pembuatan laporan.
Teknologi informasi berkembang sangat pesat sehingga mempunyai dampak
dalam meningkatkan efektifitas dan keefisienan dalam melakukan setiap pekerjaan.
Komputer merupakan salah satu benda dari kemajuan teknologi informasi yang
memegan peran penting dalam perkembangan yang terjadi saat ini. Komputer bukan
lagi hal yang asing pada zaman sekarang ini, dan juga bukan merupakan barang
mewah atau sesuatu yang dianggap langka seperti pada awal kedatangannya, bahkan
sudah menjadi sesuatu kebutuhan yang sangat penting untuk dimiliki, terutama bagi
perusahaan dan badan instansi baik itu milik pemerintah ataupun suwasta. Perusahaanperusahaan sangat membutuhkan peranan komputer dalam mengambil suatu
keputusan untuk menyelesaikan masalah yang ada berdasarkan pada informasi yang
akurat dan dapat dipercaya. Oleh karena itu, diperlukan suatu teknologi informasi
yang cukup baik dan mantap serta dapat dipertanggung jawabkan dalam upaya
menghimpun semua informasi yang dibutuhkan oleh perusahaan demi kemajuan
perusahaan tersebut.
PT. BSR Indonesia merupakan sebuah perusahaan nasional yang bergerak di
bidang Manajemen Sumber Daya Manusia (SDM).
Dalam perkembangan perusahaannya PT. BSR Indonesia menghadapi
beberapa permasalahan dalam sistem penggajiannya. Permasalahan pertama yang
dihadapi PT. BSR Indonesia, perhitungan dan pengelolaan gaji karyawan masih
menggunakan bantuan microsoft excel yang menyebabkan perhitungan gaji yang
lambat dan kurang akurat. Permasalahan kedua, pencatatan data absensi karyawan
masih manual sehingga tingkat kesalahan atau ketidakakuratan pencatatan menjadi
4
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

besar, akibatnya proses perhitungan penggajian karyawan menjadi lambat.


Permasalahan ketiga, pembuatan laporan masih menggunakan microsoft word
menyebabkan informasi yang didapatkan kurang lengkap dan membutuhkan waktu
yang lama dalam pencarian informasi.
Sehubungan dengan hal yang telah diungkapkan di atas untuk mempermudah
dalam penghitungan dan pembuatan laporan penggajian pada PT. BSR Indonesia,
maka kami mencoba untuk menganalisa kebutuhan PT. BSR Indonesia.

1.2 TUJUAN
Tujuan dari penggunaan system penggajian adalah sebagai berikut :
1. Untuk membantu perusahaan dengan memberi solusi rancangan sistem yang
nantinya akan mempermudah kinerja staff dalam mengelola data absensi dan
penggajian karyawan.
2. Untuk membantu dalam perancangan basis data yang akan digunakan sistem untuk
menyimpan data absensi dan penggajian karywan PT. BSR Indonesia.
3. Untuk memberi gambaran sistem absensi dan penggajian karyawan yang akan
dibangun pada PT. BSR Indonesia.
1.3 MANFAAT
Adapun manfaat penggunaan system penggajian adalah sebagai berikut :
1. Menghasilkan peninjauan lebih baik terhadap sistem tersebut, guna meningkatkan
mutu dan efektifitas terhadap pemakai sistem tersebut.
2. Menambah wawasan dan pengetahuan yang berguna yang tidak di peroleh di
bangku kuliah.

1.4 METODELOGI PENGEMBANGAN SISTEM


Salah satu faktor kunci yang menentukan keberhasilan dalam pengembangan
sistem informasi adalah pemilihan dan penggunaan metodologi. Metodologi
pengembangan sistem informasi tentunya harus didasarkan pada prinsip-prinsip umum
5
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

yang perlu diperhatikan dalam proses pengembangan. Beberapa prinsip umum yang
cukup penting dan diperlukan antara lain : mendorong keterlibatan pemakai sistem
user, menggunakan pendekatan problem-solving, menentukan tahapan dan aktivitas
dengan jelas.
Metodologi yang akan digunakan dalam pembuatan system ini menggunakan
metodologi waterfall (Roger S. Pressman (1992: 24)).

Gambar 1. 1 Model Waterfall

1.5 STRUKTUR TEAM PROJECT

Gambar 1. 2 Struktur Project

6
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

1.6 SCHEDULE PEKERJAAN

Gambar 1. 3 Gant Chart Pekerjaan

BAB II
ANALISIS SISTEM
2.1 ANALISIS SISTEM BERJALAN
Secara umum sistem yang sedang berjalan pada absensi dan penggajian
karyawan pada PT. BSR Indonesia :
1. Data absensi diisi setiap harinya oleh karyawan PT. BSR Indonesia yang hadir,
sedangkan data lembur kerja diisi oleh kariawan yang melakukan kerja lembur.
Kemudian data tersebut akan direkap oleh pihak admin.
2. Setelah itu hasil laporan 1 bulan absensi karyawan dan laporan lembur kerja
karyawan akan diserahkan pada bagian keuangan yang kemudian akan melakukan
penghitungan gaji karyawan dengan menggunakan microsoft excel dan dibuat
laporannya dengan menggunakan microsoft word.
7
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

3. Lalu laporan diserahkan pada pimpinan untuk dilakukan pengecekan gaji dan
kehadiran karyawannya.
Analisa sistem yang sedang berjalan saat ini, akan ditampilkan dalam
bentuk diagram flowchart seperti gambar 2.1 berikut ini :

Gambar 2.1 Flowchart Sistem Berjalan


Pertama karyawan melakukan absensi dan mengisi data lembur kerja jika
melakukan lembur. Kemudian admin akan melakukan rekap data absensi dan lembur
kerja yang menghasilkan laporan absensi 1 bulan dan laporan lembur kerja karyawan.
Selanjutnya laporan absensi 1 bulan diserahkan pada bagian ke uangan dan pimpinan.
Sedangkan laporan kerja lembur karyawan diserahkan pada bagian keuangan, dari
data absensi dan lembur kerja karyawan ini akan dilakukan penghitungan gaji dan
pembuatan laporan gaji karyawan yang akan diserahkan pada pimpinan.
Setelah diuraikan mengenai aliran sistem absensi dan penggajian karyawan yang
sedang berjalan pada PT. BSR Indonesia maka dapat disimpulkan beberapa kelemahan
sistem yang sedang berjalan. Hal ini bermanfaat untuk tolak ukur dalam sistem yang baru
nantinya. Berdasarkan penganalisaan terhadap sistem yang sedang

berjalan pada PT. BSR Indonesia Pekanbaru dapat diketahui beberapa kelemahan
yaitu:
1.

Perhitungan dan pengelolaan gaji karyawan yang masih menggunakan bantuan


8
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

microsoft excel menyebabkan perhitungan gaji yang lambat dan kurang akurat.

2.

Pencatatan data absensi karyawan masih manual sehingga tingkat kesalahan


atau ketidakakuratan pencatatan menjadi besar, akibatnya proses perhitungan
penggajian karyawan menjadi lambat.

3. Pembuatan laporan masih menggunakan microsoft word menyebabkan informasi


yang didapatkan kurang lengkap dan membutuhkan waktu yang lama dalam
pencarian informasi dan pembuatan laporannya.
2.2 ANALISIS TEKNIS
A. Technical Feasibility
Dari segi kelayakan teknis, tentu saja sistem Sistem Penggajian memiliki
beberapa resiko diantaranya:
1. Website yang dibuat haruslah user friendly.
Template website yang mengikuti perkembangan jaman agar sesuai tren
saat ini dan mudah dimengerti oleh user.
2. Website yang dibuat haruslah memiliki keamanan data dan sistem yang baik.
Dibutuhkan pakar teknis yang memadai agar sistem berjalan dengan baik
dan minim untuk di hack.
Penggunaan server yang baik dan firewall dari server tersebut sangatlah
diperlukan.

B. Economic Feasibility
Melihat konsep bisnis Sistem Penggajian saat ini sangat dibutuhkan oleh setiap
perusahaan dan merupakan peluang bisnis yang bagus, sehingga dapat
meningkatkan mempermudah dan mempercepat proses penggajian perusahaan.
Biaya yang dibutuhkan
1. Biaya Pengembangan
Biaya personil ( Project Manager, Sistem Analis, Desaigner System,
Programmer WEB,dll )
Penggunaan komputer (internet, word, pengujian, pemrograman)
Pelatihan
Biaya persediaan dan perlengkapan perangkat lunak
2. Biaya Operasi
9
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

Gaji rata - rata karyawan (New Hire)


Uang Akomodasi
C. Organizational Feasibility
Resiko pada proyek Sistem Penggajian terbilang rendah karena sejalan dengan
divisi marketing yang ada dan kita ikut serta dalam mengembangkan pasar agar
semakin luas dengan tidak lain menggunakan sistem yang kita buat yaitu web
karena melalui inilah semua informasi bisa didapat oleh customers.

D. Requirement Elicitation
Requirement Elicitation Tahap I
Tabel 2. 1 Requirement Elicitation Tahap I

Functional
Analisa Kebutuhan
N
O Saya ingin sistem ini dapat:
Menampilkan Menu Utama
1
Menampilkan Menu Login
2
Memiliki tombol Menu Logout
3
4

Menyimpan data karyawan

Menampilkan Data Karyawan

Menampilkan absen data karyawan


Menampilkan Cetak Laporan Gaji
Menyimpan Data Gaji Kayawan
Menyimpan slip yang akan diserahkan kepada karyawan

7
8
9
10

Melakukan pengubahan tentang gaji karyawan

11

Melakukan penambahan tentang gaji karyawan

12

Melihat data gaji karyawan

13

Menampilkan daftar direktur keuangan

14

Terdapat laporan jumlah karyawan per tahunnya

15

Dapat Merubah Password

16 Mencetak Laporan Gaji Karyawan


Nonfunctional
Analisa Kebutuhan
N
O Saya ingin sistem ini dapat:

10
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

1
2
3
4
5

Form inputan dapat dilakukan dengan cepat


Tampilan sistem simple dan menarik
Memiliki keamanan data yang bagus dan kuat
Memudahkan pengguna sistem
Menampilkan sistem yang user friendly ( mudah dipahami)

Requirement Elicitation Tahap II


Elicitation Tahap II dibentuk berdasarkan Elicitation Tahap I yang kemudian
diklasifikasikan melalui metode MDI. Berikut penjelasan dari beberapa
requirement yang diberi opsiInessential (I) dan harus dieliminasi:
Tabel 2. 2 Requirement Elicitation Tahap II

Functional

1
2
3

Analisa Kebutuhan
Saya ingin sistem dapat:
Keterangan
Menampilkan Menu Utama
Menampilkan Menu Login
Memiliki tombol Menu Logout

Menyimpan data karyawan

Menampilkan Data Karyawan

6
7
8
9

Menampilkan absen data karyawan


Menampilkan Cetak Laporan Gaji
Menyimpan Data Gaji Kayawan
Menyimpan slip yang akan diserahkan kepada karyawan

10

Melakukan pengubahan tentang gaji karyawan

11

Melakukan penambahan tentang gaji karyawan

12

Melihat data gaji karyawan

13

Menampilkan daftar direktur keuangan

14

Terdapat laporan jumlah karyawan per tahunnya

15

Dapat Merubah Password

16

Mencetak Laporan Gaji Karyawan

No

M
v
v
v
v

v
v
v

v
v
v
v
v
v
v
v

Nonfunctional
1
2
3
4

Form inputan dapat dilakukan dengan cepat


Tampilan sistem simple dan menarik
Memiliki keamanan data yang bagus dan kuat
Memudahkan pengguna sistem

v
v
v
v

11
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

5
6

Menampilkan sistem yang user friendly ( mudah dipahami)


Kemananan sistem yang kuat

v
v

Keterangan : M = Mandatory (yang diinginkan), D =Desirable (diperlukan), I =


Inessential (yang tidak mutlak diinginkan)
Requirement Elicitation Tahap III
Berdasarkan Elicitation Tahap II diatas, dibentuklah Elicitation Tahap III yang
diklasifikasikan kembali dengan menggunakan metode TOE dengan opsi HML.
Terdapat requirement yang opsinya High (H) dan harus dieliminasi. Berikut
adalah requirement tersebut:
Tabel 2. 3 Requirement Elicitation Tahap III

Requirement
Feasibility
Risk
Functional
No
Analisa Kebutuhan
1
Menampilkan Menu Utama
2
Menampilkan Menu Login
3
Memiliki tombol Menu Logout
4
Menyimpan data karyawan
5
Menampilkan Data Karyawan
6
Menampilkan absen data karyawan
7
Menampilkan Cetak Laporan Gaji
8
Menyimpan Data Gaji Kayawan
9
Menyimpan slip yang akan diserahkan kepada karyawan
10
Melakukan pengubahan tentang gaji karyawan
11
Melakukan penambahan tentang gaji karyawan
12
Melihat data gaji karyawan
13
Menampilkan daftar direktur keuangan
14
Terdapat laporan jumlah karyawan per tahunnya
15
Dapat Merubah Password
16
Mencetak Laporan Gaji Karyawan
Nonfunctional
Form inputan dapat dilakukan dengan cepat
1
Tampilan sistem simple dan menarik
2
Memiliki keamanan data yang bagus dan kuat
3
Memudahkan pengguna sistem
4
Menampilkan sistem yang user friendly ( mudah dipahami )
5
Kemananan sistem yang kuat
6

T
M

O
M

E
M

v
v
v
v

v
v
v
v

v
v
v
v

v
v
v
v

v
v
v
v

v
v
v
v

v
v
v
v
v

v
v
v
v
v

v
v
v
v
v

12
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

Keterangan : T = Technical O = Operational E = Economic


L = Low M = Middle H = High
Final Draft Elicitation
Final draft elisitation merupakan bentuk akhir dari tahap tahap elisitasi yang
dapat dijadikan acuan dan dasar pengembangan sistem yang akan dibentuk.
Berikut saya lampirkan Diagram Final Draft Elisitation.
Tabel 2. 4 Final Draft Elicitation

Requirement
Feasibility
Risk
Functional
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21

Analisa Kebutuhan
Menampilkan Menu Utama
Menampilkan Menu Login
Memiliki tombol Menu Logout
Menyimpan data karyawan
Menampilkan Data Karyawan
Menampilkan absen data karyawan
Menampilkan Cetak Laporan Gaji
Menyimpan Data Gaji Kayawan
Menyimpan slip yang akan diserahkan kepada karyawan
Melakukan pengubahan tentang gaji karyawan
Melakukan penambahan tentang gaji karyawan
Melihat data gaji karyawan
Menampilkan daftar direktur keuangan
Terdapat laporan jumlah karyawan per tahunnya
Dapat Merubah Password
Mencetak Laporan Gaji Karyawan
Form inputan dapat dilakukan dengan cepat
Tampilan sistem simple dan menarik
Memiliki keamanan data yang bagus dan kuat
Memudahkan pengguna sistem
Menampilkan sistem yang user friendly ( mudah dipahami )

2.3 ANALISIS SWOT


Dalam pembuatan website ini tak luput dari hal-hal yang dapat mempengaruhi
perkembangan website tersebut berikut analisisnya:
13
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

Strenght (kekuatan)
1. Mempercepat proses penghitungan gaji setiap karyawan.
2. Laporan yang dihasilkan akurat serta tepat sasaran.
3. Kemudahan akses user untuk melakukan penghitungan dan pemenuhan
kebutuhan laporan penggajian.
Weakness (kelemahan)
1. User yang bersangkutan harus training terlebih dahulu agar mengerti secara
keseluruhan.
2. User yang dapat menggunakan aplikasi terbatas.
Opportunities (peluang)
1. Website yang sejenis banyak diperlukan oleh setiap perusahaan
Threath (ancaman)
1. Hacker atau virus yang akan menyerang sistem

2.4 ANALISIS BIAYA DAN WARRANTY


A. BIAYA
Biaya yang dibutuhkan dalam membuat website adalah senilai Rp51.500.000, - .
Biaya ini sudah termasuk biaya pembangunan website dan biaya hosting selama
1 tahun. Untuk tahun berikutnya dapat diperpanjang sesuai dengan ketentuan
yang ada.

a. Biaya Persiapan
Tabel 2. 5 Tabel biaya persiapan

Type Requipment
Internet

Software

Spesifikasi

Speedyddns

HargaSatuan (Rp)
150,000

Keterangan
/Tahun

OS Ubuntu dan Installasi


Web hosting WHM/cPanel
Web Server &My SQL Server
Domain

500,000
1,000,000
500,000
150,000

/ Tahun
14

Makalah Perancangan Sistem Penggajian

Hardware

Computer Server
Router TP LINK
Monitor
TOTAL

22,000,000
1,500,000
1,500,000
27,000,000

b. Biaya Pengerjaan
Tabel 2. 6 Tabel Biaya Pengerjaan

B.

No
1
2
3
4
6
7
8
9

Perincian
Analisis Kebutuhan
Desain Fungsi
Pemrograman
Pengujian dan Implementasi
Quality Assurance
Pemeliharaan
Dokumentasi
Lain lain
Total

Harga Satuan (Rp)


4,000,000
4,000,000
8,000,000
2,000,000
1,300,000
1,700,000
2,500,000
1,000,000
24,500,000

WARRANTY

Garansi dan Service Level Agreement (SLA)


On Site
Pada 7 (tujuh) hari pertama, jika program masih terdapat kesalahan baik
itu berupa kesalahan code program/bug ataupun tidak bisa dijalankan
dan integritas sistem terganggu maka akan kami perbaiki kesalahan
dalam program tersebut dengan garansi penuh untuk mengatasi masalah
yang timbul. Untuk itu kami akan menempatkan tenaga teknis yang akan
stand by setiap hari kerja pada masa garansi ini.
On Call
Jika permasalahan muncul setelah itu, maka kami juga akan membantu
dalam mengatasi permasalahan yang ada, Dengan cara memberikan
petunjuk teknis untuk menyelesaikan permasalahan yang ada. Dan jika
pihak klien membutuhkan teknisi untuk perawatan onsite maka biaya
akomodasi untuk teknisi ditanggung oleh pihak klien.
Lain-lain
Hal-hal lebih rinci atau yang belum ditetapkan akan diatur pada
ketentuan- ketentuan lainnya.

15
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

BAB III
DESIGN DAN PERANCANGAN
3.1 PERANCANGAN SISTEM
Perancangan sistem akan menentukan rancangan sistem yang akan dibangun.
Perancangan sistem menggunakan Data Flow Diagram (DFD) dan Use Case. Pada
tahap ini akan memberi gambaran mengenai sistem dan menjelaskan tentang
rancangan kerja sistem yang diusulkan. Deskripsi sistem yang diusulkan, akan
ditampilkan dalam bentuk diagram flowchart seperti gambar 3.12 dibawah ini:
1.Data Flow Diagram

16
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

Gambar 3. 1 Data Flow Diagram Sistem Penggajian

Sistem yang diusulkan ini menggunakan database, pertama karyawan login ke


sistem dengan memasukkan username dan passowrd, setelah login ia dapat melihat
absensi dan biodatanya. Admin login ke sistem dengan memasukkan username dan
password aktifitas yang dapat dilakukannya adalah mengelola sistem dan juga
menginputkan absensi karyawan. Bagian keuangan melakukan login kemudian ia
melakukan penghitungan gaji dan membuat laporan penggajian, sedangkan pimpinan
dapat dengan mudah memantau kehadiran kariawan dan melihat laporan penggajian
setelah melakukan login.
Dalam sistem yang diusulkan ini terdapat beberapa kelebihan-kelebihan,
diantaranya yaitu:
1.

Tugas admin akan menjadi lebih ringan dan pembuatan laporannya dapat
dilakukan lebih efektif.
17
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

2.

Bagian keuangan pun dapat dengan mudah dalam melakukan penghitungan


gaji dan pembuatan laporan penggajian karyawan.

3.

Pimpinan dapat dengan mudah mendapatkan laporan absensi karyawan dan


laporan penggajian karyawan.

4.

Data absensi dan penggajian karyawan akan lebih aman tersimpan dalam data
base perusahaan.
Berdasarkan analisa diatas maka dapat dilakukan rancangan sistem absensi dan

penggajian karyawan menggunakan pendekatan berorientasi objek yaitu dengan UML


(Unifield Modeling Language). Adapun diagram UML yang digunakan sebagai
berikut:
1.

Use case diagram

2.

Class diagram

3.

Sequence diagram

4.

Collaboration diagram

5.

Activity diagram

6. Deployment Diagram
Adapun aktor-aktor yang terlibat didalam sistem informasi absensi dan penggajian
karywan pada PT. BSR Indonesia dapat dilihat pada tabel 3.2 dibawah ini:

Nama aktor

1. Karyawan

Deskripsi

Orang yang bekerja di perusahaan yang

harus melakukan absen setiap ia bekerja


dan mengisi data lembur kerja apabila ia
melakukan lembur.

2. Admin

Bagian yang bertugas sebagai pengelola


user, dan melakukan penginputan data
absensi.
18
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

3. Bagian keuangan

Bagian yang bertugas disegala hal yang


menyangkut ke uangan perusahaan dan
sebagai pembuat laporan penggajian yang
membutuhkan data absensi dan lembur
kerja.

4. Pimpinan

Bagian yang menerima laporan.

1. Use Case Diagram


Use Case Diagram terdiri dari actor, use case dan serta hubunganya. Usecase
Diagram digunakan untuk menjelaskan kegiatan apa saja yang dapat dilakukan oleh
user/pengguna sistem yang sedang berjalan. Berikut merupakan penggambaran sistem
dalam bentuk use case terlihat pada gambar 3.3 berikut ini:

19
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

Gambar 3. 2 Use Case Diagram Absensi dan Penggajian

A.

Skenario Use Case


Berikut akan ditampilkan skenario use case dari setiap use case yang telah

ada.
1. Skenario Use Case login
Use case login akan terlihat pada tabel dibawah ini:

Tabel Skenario Use Case login


Use Case
Deskripsi

: Login
: Use case ini menangani verifikasi dan hak akses
memasukkan dan pengolahan data
Aktor
: Admin, Bagian keuangan, pimpinan.
Kondisi Awal
: Sistem menampilkan form login.
Kondisi Akhir
: Menampilkan menu utama.
Skenario Normal
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
1. Use case ini dimulai ketika Admin,
Bagian
keuangan,
pimpinan
melakukan login.
2. Sistem melakukan verifikasi login
3. Sistem menampilkan form menu
utama.
Skenario Gagal Login
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
1. Use case ini dimulai ketika Admin,
Bagian
keuangan,
pimpinan
melakukan login.
2. Sistem melakukan verifikasi login
3. Sistem menampilkan pesan login
tidak valid.
20
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

2.

Skenario Use Case kelola User


Use case kelola user akan terlihat pada tabel dibawah ini:

Tabel Skenario Use Case kelola User


Use Case
Deskripsi
Aktor
Kondisi Awal
Kondisi Akhir

:
:
:
:
:

kelola data user


Use case ini untuk menangani data user yang di-input.
Admin
Sistem menampilkan form input data.
Data user yang telah di-input pada database disimpan.
Skenario Normal
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
1. Use case ini dimulai ketika actor
membuka menu utama.
2. Sistem menampilkan form input data
user.
3. Admin melakukan input data
sesuai kolom yang ada.
4. Data user masuk di database.
5. Sistem memeriksa form.
6. Sistem menampilkan pesan input data
user sukses dilakukan.
Skenario Gagal Input Data User
Aksi Aktor
1. Use case ini dimulai ketika actor
membuka menu utama.

Reaksi Sistem

2. Sistem menampilkan form input data


user.
3. Admin melakukan input data
sesuai kolom yang ada.
4. Data user masuk di database.
5. Sistem memeriksa form.
6. Menampilkan pesan form belum terisi
secara lengkap.

21
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

3.

Skenario Use Case Input Data Absensi.

Use case input data absensi akan terlihat pada tabel dibawah ini:
Tabel Skenario Use Case Input Data Absensi
Use Case
Deskripsi

: Input data absensi


: Use case ini untuk menangani user yang mengisi data
absensi.
Aktor
: Admin
Kondisi Awal
: Sistem menampilkan form input data.
Kondisi Akhir
: Data absensi yang telah di-input pada database.
Skenario Normal
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
1. Use case ini dimulai ketika actor
membuka menu utama.
2. Sistem menampilkan form Isi
absensi.
3. Admin melakukan isi data
sesuai kolom yang ada.
4. Data absensi masuk di database.
5. Sistem memeriksa form.
6. Sistem menampilkan pesan absensi
sukses dilakukan.
Skenario Gagal Input Data Absensi
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
1. Use case ini dimulai ketika actor
membuka menu utama.
2. Sistem menampilkan form Isi
absensi.
3. Admin melakukan isi data sesuai
kolom yang ada.
4. Data absensi masuk di database.
5.

Sistem memeriksa form.

6.

Menampilkan pesan form belum


terisi secara lengkap.

22
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

4. Skenario Use Case Menghitung Gaji Karyawan.


Use case Menghitung Gaji Karyawan akan terlihat pada tabel dibawah ini:
Tabel Skenario Use Case Menghitung Gaji Karyawan.
Use Case
Deskripsi

: Menghitung Gaji Karyawan.


: Use case ini untuk menangani penghitungan gaji
karyawan.
Aktor
: Bagian Keuangan
Kondisi Awal
: Sistem menampilkan form Penghitungan gaji
karyawan.
Kondisi Akhir
: Gaji karyawan telah dihitung dan disimpan dalam
database.
Skenario Normal
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
1. Use case ini dimulai ketika
actor
membuka
menu
penghitungan gaji karyawan.
2. Sistem menampilkan
halaman
penghitungan gaji karyawan.
3. Actor memilih karyawan yang
akan dihitung gajinya
dan
mengisi form yang tersedia.
4. Data gaji karyawan
masuk ke
dalam database
5. Sistem
menampilkan
pesan
penghitungan
gaji
sukses
dilakukan.
Skenario Gagal Revisi Data Nota
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
1. Use case ini dimulai ketika actor
membuka menu
penghitungan
gaji karyawan.
2. Sistem menampilkan
halaman
penghitungan gaji karyawan.
3. Actor memilih karyawan yang
akan dihitung gajinya dan mengisi
form yang tersedia.
4. Sistem
memeriksa
form
penghitungan gaji.
5. Data gaji karyawan gagal masuk ke
database.
6. Menampilkan
pesan
form
penghitungan gaji
karywawan
belum terisi secara lengkap.

23
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

5. Skenario Use Case Lihat Laporan Absensi.


Use case Laporan Absensi akan terlihat pada tabel dibawah ini:
Tabel Skenario Use Case Laporan Absensi.
Use Case
Deskripsi
Aktor
Kondisi Awal
Kondisi Akhir

:
:
:
:
:

Laporan absensi.
Use case ini untuk melihat laporan absensi.
Pimpinan dan bagian keuangan.
Sistem menampilkan laporan absensi.
Laporan absensi telah dilihat.
Skenario Normal
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
1. Use case ini dimulai ketika actor
membuka menu utama.
2. Sistem
menampilkan
absensi.
3. Actor melakukan pengecekan
laporan.

laporan

4. Skenario Use Case Lihat Laporan Gaji Karyawan


Use case laporan gaji karyawan akan terlihat pada tabel dibawah ini:
Tabel Skenario Use Case Laporan Gaji Karyawan
Use Case
Deskripsi
Aktor
Kondisi Awal
Kondisi Akhir

:
:
:
:
:

Laporan gaji karyawan.


Use case ini untuk melihat laporan gaji karyawan.
Pimpinan.
Sistem menampilkan laporan gaji karyawan.
Laporan gaji karyawan telah dilihat.
Skenario Normal
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
1. Use case ini dimulai ketika
actor
membuka
menu
laporan gaji karyawan.
2.Sistem menampilkan
laporan gaji karyawan.
3. Pimpinan
melakukan
pengecekan laporan gaji
karyawan.

2. Class Diagram
Class Diagram merupakan diagram yang menunjukan class-class yang
ada di sistem dan hubungannya secara logic. Class diagram yang dibuat pada
tahap design ini, merupakan deskripsi lengkap dari class-class yang
ditangani oleh sistem, dimana masing-masing class telah dilengkapi dengan
atribut dan operasi-operasi yang diperlukan.
24
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

Class diagram sistem informasi absensi dan penggajian karyawan dapat dilihat
pada gambar dibawah ini :

Gambar 3.3 Class Diagram Sistem Informasi absensi dan lembur

3. Sequence Diagram
Interaksi objek yang disusun dalam suatu urutan waktu / kejadian dalam
suatu proses yang digambarkan dengan sequence diagram. Berikut ini akan
dijelaskan mengenai sequence diagram sistem informasi absensi dan lembur kerja
25
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

karyawan.
3.1 Sequence Diagram Login User

Gambar 3.4 Sequence Diagram Login User


3.2 Sequence Diagram Kelola User

Gambar 3.5 Sequence Diagram Kelola User


3.3 Sequence Diagram Isi Data Absensi

26
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

Gambar 3.6 Sequence Diagram Isi Data Absensi

3.4 Sequence Diagram Menghitung Gaji Karyawan

Gamba 3.7 Sequence Diagram Menghitung Gaji Karyawan

27
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

V-16

3.5 Sequence Diagram Lihat Laporan Absensi

Gambar 3.8 Sequence Diagram Lihat Laporan Absensi


3.6 Sequence Diagram Lihat Laporan Gaji Karyawan

Gambar 3.9 Sequence Diagram Lihat Lapora Gaji Karyawan


4. Collaboration Diagram
Diagram kolaborasi berbentuk seperti bintang, dengan beberapa objek yang
berkomunikasi dengan sebuah objek pusat. Arsitek sistem menggunakan diagram ini
untuk menyimpulkan bahwa sistem yang dibangun sangat tergantung pada objek
pusat, dan merancang ulang objek-objek untuk mendistribusikan proses secara
merata. Interaksi demikian akan sulit dilihat jika menggunakan diagram sekuensial
28
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

saja. Berikut akan dijelaskan mengenai diagram kolaborasi:


4.1 Collaboration Diagram Login Admin

Gambar 3.10 Collaboration Diagram Login Admin

4.2 Collaboration Diagram Login Bagian Keuangan

Gambar 3.11 Collaboration Diagram Login Bagian Keuangan

29
Makalah Perancangan Sistem Penggajian

4.3 Collaboration Diagram Login Pimpinan

Gambar 3.12 Collaboration Diagram Login Pimpinan


4.4 Collaboration Diagram Kelola User

Gambar 3.13 Collaboration Diagram Kelola User

4.5 Collaboration Diagram Isi Data Abasensi

Gambar 3.14 Collaboration Diagram Isi Data Absensi

4.6 Collaboration Diagram Menghitung Gaji Karyawan

Gambar 3.15 Collaboration Diagram Menghitung Gaji Karyawan

4.7 Collaboration Diagram Lihat Laporan Absensi

Gambar 3.16 Collaboration Diagram Lihat Laporan Absensi


4.8 Collaboration Diagram Lihat Laporan Gaji Karyawan

Gambar 3.17 Collaboration Diagram Lihat Laporan Gaji Karyawan

5. Activity Diagram
Activity diagram memiliki elemen-elemen diantaranya sebagai berikut:
0

Keadaan awal (start state) dan keadaan akhir (end state).

Aktivitas yang menggambarkan satu tahapan dalam workflow tersebut.

Transisi yang menggambarkan keadaan apa yang mengikuti suatu keadaan


lainnya.

Keputusan (decision), elemen yang menyediakan pilihan alur dalam


workflow.

Batang penyelaras (synchronization bar) memperlihatkan sub alur paralel.

Swimlane yang menjelaskan pemeran bisnis yang bertanggung jawab


terhadap aktivitas yang dikandungnya.
Berikut akan dijelaskan mengenai activity diagram sistem informasi absensi

dan penggajian karyawan.


5.1 Activity Diagram Login User

Gambar 3.18 Activity Diagram Login User

5.2 Activity Diagram Kelola User

Gambar 3.19 Activity Diagram Kelola User


5.3 Activity Diagram Isi Data Absensi

Gambar 3.20 Activity Diagram Isi Data Absensi

5.4 Activity Diagram Menghitung Gaji Karyawan

Gambar 3.21 Activity Diagram Menghitung Gaji Karyawan


5.5 Activity Diagram Lihat Laporan Abasensi

Gambar 3.22 Activity Diagram Lihat Laporan Perbulan

5.6 Activity Diagram Lihat Laporan Gaji Karyawan

Gambar 3.23 Activity Diagram Lihat Laporan Gaji Karyawan


2. Deployment Diagram
Diagram deployment menampilkan rancangan fisik jaringan sehingga
terlihat berbagai komponennya. Diagram deployment digunakan untuk memahami
rancangan fisik sistem dan dimana saja sub sistem yang akan dibuat. Berikut akan
dijelaskan mengenai diagram deployment sistem informasi absensi dan penggajian
karyawan pada gambar 5.25

Gambar 3.24 Deployment Diagram

Dari gambar 3.24 dapat dijelaskan bahwa komponen deployment diagram


dari sistem terdiri dari:
1. Browser Client
Browser client merupakan device untuk mengakses sistem dari server
sekaligus menghubungkan antara client dan server.
2. Web Server
Web server merupakan prosesor yang berupa server tempat pengaksesan data
dilakukan. Menggunakan OS Windows 7 dan server Apache.
3. Database Server
Database server merupakan prosesor untuk penyimpanan data di server,
menggunakan MySQL.
3.2 Perancangan Database
Perancangan database adalah perancangan basis data yang akan digunakan
pada sistem, didasari oleh data perusahaan. Perancangan ini bertujuan agar tiap
field data yang memiliki relasi dapat terhubung pada tabel di database, sehingga
proses pengaksesan data akan terorganisir dengan lebih baik. Berikut adalah detail
perancangan serta relasi yang ada pada database sistem informasi absensi dan
penggajian karyawan menggunakan pendekatan object-oriented.
3.2.1 File User
Nama Database

:
Karyawa
n

Nama File

: user

Field Kunci

: id_user

Tabel 3.1 File User


No

Nama Field

1 id_user

Tipe Data

Int

Panjang Data

Keterangan

Kode user

username

Varchar

50

Username

password

Varchar

50

Password

level

Int

Hak akses sistem

3.2.2 File Level


Nama Database

: Karyawan

Nama File

: level

Field Kunci

: id_level

Tabel 3.2 File Level


No

Nama Field

Tipe Data

Panjang

Keterangan

Data
1

id_level

Int

Kode level

Status

Varchar

50

Status level ( Karyawan,


Admin, Bagian keruangan,
Pimpinan)

3.2.3 File Absensi


Nama Database

: Karyawan

Nama File

: absensi

Field Kunci

: NIK

Tabel 3.3 File Absensi


No

Nama Field

Tipe Data

Panjang

Keterangan

Data
1

NIK

Int

10

Tgl

date

Tanggal absensi yang diisi

Hadir

varchar

Jenis kehadiran

Lembur

varchar

Nomor Induk Karyawan

Jenis lembur

3.2.4 File Jabatan


Nama Database

: absensi

Nama File

: jabatan

Field Kunci

: id_jabatan

Tabel 3.4 File Jabatan


No

Nama Field Tipe Data

Panjang

Keterangan

Data
1

Id_jabatan

Int

nama_jabatan varchar

Kode jabatan
-

Nama jabatan yang diisi

3.2.5 File Biodata


Nama Database

: Absensi

Nama File

: biodata

Field Kunci

: NIK, id_jabatan

Tabel 3.5 File Biodata


No Nama Field

Tipe Data

Panjang

Keterangan

Data
1

Nik

Int

10

Nomor induk karywan

Nama

Varchart

50

Nama karyawan

Jeniskeamin

int

Jenis kelamin karywan

Agama

Varchar

15

Agama karyawan

Tempatlahir

varcahr

15

Tempat lahir karywan

Tgl_lahir

date

Email

varchar

50

Email karywan

Notel

varchar

12

Nomor telfon karaywan

Tgl_masuk

Varchar

15

Tanggal Karyawan masuk


kerja

10

Basic_gaji

Varchar

50

Gaji pokok Karyawan

11

Statuspeg

Varchar

20

Satus Karyawan di
perusahan

12

Id_jabatan

Int

Kode jabatan Karyawan

Tanggal lahir karyawan

3.2.6 File Gaji


Nama Database

: Absensi

Nama File

: Gaji

Field Kunci

: id_gaji, NIK

Tabel 3.6 gaji


No

Nama Field

Tipe Data

Panjang

Keterangan

Data
1

Id_gaji

Int

Kode gaji

Tgl_gaji

date

Id_peg

Int

Kode biodata Karyawan

Id_absensi

Int

Kode absensi

Overhead

Varchar

50

Lembur kerja

10

Tansport

varcahr

50

Biaya transportasi Karyawan

11

Tunjangan

varchar

50

Tunjangan Karyawan

12

Working_day

varchar

50

Jumlah kerja Karyawan

Tanggal gaji karywan

BAB IV
IMPLEMENTASI DESIGN DAN RANCANGAN

4.1 Perancangan Struktur Menu


Struktur menu dibuat sebagai gambaran mengenai skema program yang
akan dirancang. Berikut adalah struktur menu perancangan sistem informasi
absensi dan penggajian karyawan terlihat pada gambar 4.1

Gambar 4.1 Struktur Menu

4.2 Perancangan Input


Perancangan input adalah gambaran jelas mengenai borang input yang
digunakan dalam memasukkan data setiap kebutuhan

input-an sistem.

Perancangan input dilakukan dengan maksud untuk merepresentasikan bentuk


borang input yang akan digunakan dalam sistem informasi abasensi dan lembur
kerja karyawan pada PT. BSR Indonesia Pekanbaru berbasis web.
4.2.1 Input Data User

Gambar 4.2 Form Input Data User


4.2.2 Form Input Login

Gambar 4.3 Form Input Login

V-31

4.2.3 Input Data Absensi

Gambar 4.4 Form Input Data Absensi


4.2.4 Input Data Gaji Karyawan

Gambar 4.5 Form Input Data Lembur Kerja

4.3 Perancangan Laporan


Perancangan laporan merupakan gambaran jelas mengenai laporan yang
akan dihasilkan oleh sistem informasi absensi dan penggajian . Laporan ini
mengikuti acuan pelaporan pada sistem lama, dan dengan penambahan beberapa
fitur yang dianggap perlu ditambahkan, sehingga bentuk pelaporan yang baru
akan sesuai dengan kebutuhan perusahaan.
4.3.1 Laporan Absensi

Gambar 4.6 Laporan Absensi dan Lembur Kerja

4.3.2 Laporan Gaji Karyawan

Gambar 4.7 Laporan Gaji Karyawan

4.4 Rancangan Desain Architecture

Gambar 4. 1 Rancangan Desain Arsitektur

BAB V
PENUTUP
5.1 KESIMPULAN
System yang kami buat memiliki beberapa keunggulan sebagai berikut:

1. Sistem informasi penggajian ini mudah dikarenakan tampilan user


interfacenya sangat mudah dimengerti, simpel, dan bisa diakses dimana
saja oleh personalia karena sudah berbasis web/internet.
2. Sistem informasi ini dapat memproses gaji dengan cepat dan dapat
menghitung upah jam lembur dengan akurat
3. Aplikasi ini dapat menghasilkan laporan yang diperlukan personalia untuk
4.
5.
6.
7.

diserahkan kepada manager.


Menghemat waktu dan tenaga.
Mengikuti perkembangan informasi.
Memudahkan pengontrolan sistem yang berjalan.
Data selalu update, sehingga dapat membantu pimpinan untuk mengambil
keputusan.

5.2 SARAN
Teknologi Informasi akan selalu berkembang, kami harapkan sistem yang
dibangun sekarang ini selalu melakukan perbaikan berkelanjutan (continuous
improvement) sesuai dengan kebutuhan sistem. Kedepannya sebaiknya
aplikasi ini diperluas lagi, dalam arti semua Karyawan bisa login untuk
mengecek gaji tiap bulannya.