Anda di halaman 1dari 6

PERATURAN

DIREKTUR UTAMA RS. xxx


NOMOR : 17/PER/2013
TENTANG
KEBIJAKAN PELAYANAN MEDIS
DIREKTUR UTAMA RS. xxx

Menimbang

a. bahwa salah satu pilar pelayanan rumah sakit adalah pelayanan


medis yang dilakukan oleh para dokter secara profesional;

b. bahwa agar dokter dapat memberikan pelayanan medis yang sesuai


standar, bermutu, accountable, sesuai peraturan perundang
-undangan, maka perlu dibuat kebijakan pelayanan medis di
RS. xxx;
c. bahwa kebijakan pelayanan medis perlu diberlakukan di lingkungan
RS. xxx dan mendapat pengesahan dari Direktur RS. xxx.
Mengingat

1. Undang Undang Republik Indonesia No. 36 Tahun 2009 tentang


Kesehatan.
2. Undang Undang No 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
3. Undang Undang Republik Indonesia No. 29 tahun 2004 tentang
Praktek Kedokteran.
4. Peraturan Pemerintah No. 32 tahun 1996 tentang tenaga kesehatan.
5. Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
No. 129/MenKes/SK/II/2008 tentang Standard Pelayanan Minimal
Rumah Sakit.
6. Permenkes 512/2007 tentang ijin praktik dan pelaksanaan praktik
kedokteran.
7. Permenkes 755/2011 tentang penyelenggaraan komite medik di
Rumah Sakit.
MEMUTUSKAN

Menetapkan

vt_PER/Kebijakan Pely. Medis/0113

PERATURAN DIREKTUR UTAMA RS. xxx TENTANG KEBIJAKAN


PELAYANAN MEDIS

hal 1 dr 6

Pasal 1
Kebijakan pelayanan medis sebagaimana tercantum dalam Lampiran merupakan kesatuan yang
tidak terpisahkan dari Peraturan ini.
Pasal 2
Hal hal yang belum diatur dalam Peraturan ini pelaksanaannya akan diatur secara terpisah
dari Peraturan ini.
Pasal 3
Peraturan ini berlaku sejak tanggal penetapan, untuk dapat dipergunakan sebagaimana
mestinya.
Pasal 4
Apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan maupun perbaikan, maka Direksi berhak meninjau
kembali dan mengadakan perubahan seperlunya.

Ditetapkan di :
Pada tanggal : 14 Januari 2013
Direktur Utama
Rumah Sakit xxx

vt_PER/Kebijakan Pely. Medis/0113

hal 2 dr 6

Lampiran
Peraturan Direktur Utama RS. xxx
Nomor : 17/PER/2013
Tanggal : 14 Januari 2013
KEBIJAKAN PELAYANAN MEDIS
DI RUMAH SAKIT xxx
Kebijakan Umum
1.
Pelayanan di unit harus selalu berorientasi pada mutu dan keselamatan pasien.
2.
Setiap petugas harus bekerja sesuai standar profesi, standar prosedur operasional yang
berlaku, etika profesi, etika umum dan menghormati hak pasien
3.
Peralatan di unit harus selalu dilakukan pemeliharaan secara teratur dan kalibrasi sesuai
ketentuan yang berlaku
4.
Semua petugas unit wajib memiliki izin sesuai dengan ketentuan yang berlaku
5.
Dalam melaksanakan tugasnya setiap petugas wajib mematuhi ketentuan dalam K3
(Keselamatan dan Kesehatan Kerja).
6.
Pelayanan unit dilaksanakan dalam 24 jam kecuali unit-unit tertentu.
7.
Penyediaan tenaga harus mengacu pada pola ketenagaan
8.
Untuk melaksanakan koordinasi dan evaluasi wajib dilaksanakan rapat rutin minimal satu
bulan sekali
9.
Semua unit wajib membuat laporan bulanan, triwulan dan tahunan.
Kebijakan Khusus
1. Setiap dokter yang akan menjalankan tugas profesi di RS harus memiliki STR dan SIP yang
masih berlaku
2. Setiap dokter yang akan memberikan pelayanan medis harus memiliki Clinical Appoinment
sesuai dengan kompetensinya yang diterbitkan oleh Direktur RS.
3. Dalam memberikan pelayanan medis, Dokter mengutamakan keselamatan pasien dan
melaksanakan komunikasi yang baik kepada pasien / keluarga pasien, juga antar Dokter
yang merawat dan tenaga kesehatan yang lain.
4. Setiap pasien yang dirawat di RS harus memiliki Dokter Penanggung Jawab Pasien (DPJP)
yang dipilih oleh pasien dan memiliki kompetensi sesuai dengan penyakit pasien

vt_PER/Kebijakan Pely. Medis/0113

hal 3 dr 6

5. Dalam memberikan pelayanan medis, setiap dokter agar sesuai dengan standar pelayanan
medis RS serta mentaati peraturan peraturan yang berlaku di RS (medical staff rule and
regulation), dengan penuh tanggung jawab.
6. Setiap pasien yang dirawat di RS wajib dilakukan asesmen awal, asesmen lanjutan, early
discharge planning, discharge summary, serta pengelolaan pasien sesuai dengan kebutuhan
pasien.
7. Pengelolaan terhadap pasien dilakukan tanpa membedakan status sosial, agama, suku, ras,
kelas perawatan.
8. Apabila diperlukan dokter spesialis pengganti / dokter sub spesialis yang akan rawat
bersama atau konsul, yang mana Dokter tersebut dari luar RS (tidak memiliki SIP di RS
xxx) maka dokter spesialis pengganti / dokter sub spesialis tersebut akan dihubungi dan
dimintakan kesediaannya sebagai dokter spesialis pengganti / dokter rawat bersama / dokter
konsul. Rumah Sakit melakukan proses kredensial terhadap Dokter tersebut sehingga
diterbitkan surat penugasan klinis sementara (Temporary Clinical Appoinment) dari
Direktur RS.
Dokter spesialis pengganti yang dari dalam RS baik fulltime / mitra (memiliki SIP di
RS),mengikuti tata cara yang telah ditetapkan oleh RS.
9. Dalam memberikan pelayanan medis pada pasien, maka DPJP bertugas membuat rencana
pelayanan, memberi penjelasan kepada pasien / keluarga pasien tentang prosedur pelayanan
dan pengobatan pasien, termasuk hasil asuhan yang tidak diharapkan, memberikan edukasi
yang berhubungan dengan penyakit / kondisi pasien, mengisi dan melengkapi berkas rekam
medis sesuai format yang ditetapkan oleh RS, melakukan koordinasi dengan Dokter /
perawat yang ikut merawat / mengelola pasien, melaksanakan transfer informasi antar
petugas kesehatan (antar DPJP Dokter yang ikut merawat / perawat)
10. Semua proses pengelolaan pasien (pemeriksaan, terapi maupun tindakan), yang dilakukan
oleh dokter harus terdokumentasikan pada rekam medis pasien secara lengkap sesuai
standar yang telah ditetapkan RS
11. Visite Dokter adalah kunjungan kepada pasien rawat inap, pada waktu yang wajar, dengan
frekuensi minimal 1x dalam sehari / sesuai dengan kondisi pasien, yang terdiri atas kegiatan
pemeriksaan kepada pasien, komunikasi kepada pasien/keluarga, melakukan asesmen awal /
ulang, mengevaluasi perkembangan kondisi pasien.
12. Dalam melaksanakan pengelolaan pasien secara terintegrasi, maka dokter maupun petugas
kesehatan yang lain menulis hal hal penting tentang kondisi pasien sesuai format S.O.A.P.
sehingga kronologis pelayanan / asuhan pasien dapat diikuti secara runtut / berurutan, dan
didokumentasikan pada rekam medis dengan format integrated note.

vt_PER/Kebijakan Pely. Medis/0113

hal 4 dr 6

13. Dalam memberikan resep / terapi, Dokter wajib memberikan obat obat yang sesuai
dengan daftar obat yang tercantum dalam Formularium yang berlaku di RS.
14. Apabila pasien dalam keadaaan gawat darurat, penanganan terhadap pasien tersebut
diprioritaskan dengan tanpa mempertimbangkan prosedur administrasi karena bersifat life
saving
15. RS menetapkan pemeriksaan yang bersifat standing order bagi pasien dalam proses
perawatan yang telah diatur dalam medical staff rules and regulations.
16. Setiap tindakan kedokteran (medis) yang akan dilakukan harus ada informed consent, dan
untuk tindakan - tindakan yang berisiko tinggi / tindakan invasive tertentu, maka informed
consent harus secara tertulis.
17. Tindakan yang bersifat kedokteran harus dikerjakan oleh Dokter
tetapi dengan
pertimbangan yang memperhatikan keselamatan pasien tindakan tindakan tertentu dapat
didelegasikan kepada tenaga kesehatan medis yang terlatih.
18. Apabila dalam pengelolaan pasien, Dokter membutuhkan konsul kepada dokter spesialis,
sesuai dengan penyakit pasien, maka dapat dilakukan konsul / rawat bersama / alih rawat.
19. Apabila ditemukan kasus kasus sulit, maka dokter dokter yang merawat wajib
mengadakan rapat dan koordinasi guna membahas kasus tersebut dan memberikan
penjelasan kepada pasien / keluarga pasien.
20. Dalam menindaklanjuti keluhan pasien / keluarga pasien, maka dokter yang merawat perlu
memberikan penjelasan dan mengadakan komunikasi yang intensif dengan pasien /
keluarga pasien.
21. Dalam pengelolaan pasien, dokter wajib memperhatikan hak dan kewajiban pasien.
22. Dalam memberikan pelayanan medis yang berkesinambungan, maka setiap dokter wajib
ikut dalam jadwal dokter jaga sesuai SMF masing masing kecuali ditetapkan lain sesuai
kesepakatan SMF.
23. Setiap Dokter umum yang bertugas di Unit rawat jalan / rawat inap pada saat pergantian
shift jaga wajib melaksanakan hand over secara tertulis dan dicatat pada buku jaga di
masing masing unit.

Direktur Utama
Rumah Sakit xxx

vt_PER/Kebijakan Pely. Medis/0113

hal 5 dr 6

vt_PER/Kebijakan Pely. Medis/0113

hal 6 dr 6