Anda di halaman 1dari 73

LAPORAN BEDP PERKEBUNAN KOMODITAS TEH

(BUSINESS AND ENABLING ENVIRONMENT DEVELOPMENT PROGRAM)


Diajukan untuk memenuhi MK. BEDP Tanaman Perkebunan Semester VII

DISUSUN OLEH:
1
2
3
4
5

Ardelia Defani
Risyad M. Ikhsan
Raihan Prasetyo
Anisa Aprilia Fajar
Tika Rahmadhani

150610120040
150610120042
150610120044
150610120057
150610020078

DOSEN PENDAMPING:
AGRIANI
TUTOR DI LOKASI MAGANG:
YADI ARYADI R.
SODIK

PROGRAM STUDI AGRIBISNIS


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2015

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah puji syukur kepada kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya kami
dapat menyelesaikan tugas makalah BEDP II. Makalah ini berisikan tentang berbagai penjelasan dari
Perecanaan dan Pengembangan Bisnis PTPN VIII komoditas teh.
Pada kesempatan ini kami mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu dalam menyelesaikan tugas ini. Diantaranya, kami mengucapkan terima kasih kepada Dosen
Mata Kuliah BEDP Perkebunan, Ibu Agriani atas bimbingannya sehingga kami dapat menyelesaikan
makalah ini secara baik dan tepat waktu. Kami juga berterima kasih kepada teman-teman yang telah
membantu dalam proses pembuatan makalah ini.
Kami menyadari bahwa tugas ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kami
mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun demi kesempurnaan tugas
ini. Akhir kata semoga tulisan ini dapat memberikan manfaat untuk semua pihak dan mendapat ridho
Allah SWT bagi pengembangan pertanian di masa sekarang dan masa yang akan datang.

Jatinangor, Desember 2015

Penyusun

vi

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..................................................................................................................i
DAFTAR ISI ............................................................................................................................ii
DAFTAR TABEL.....................................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR..................................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................................7
1.1 LATAR BELAKANG..........................................................................................7
1.2 TUJUAN..............................................................................................................9
BAB II KEADAAN UMUM TEMPAT MAGANG................................................................10
2.1 SEJARAH KELEMBAGAAN INSTITUSI/PERUSAHAAN..........................10
2.1.1 SEJARAH PTPN VIII...............................................................................10
2.2 LETAK GEOGRAFIS DAN AKTIVITAS INSTITUSI/PERUSAHAAN........11
2.2.1 DESKRIPSI UMUM WILAYAH..............................................................11
2.2.2 GAMBARAN UMUM.............................................................................11
BAB III KERAGAAN USAHA TEMPAT MAGANG............................................................14
3.1 PERENCANAAN USAHA...............................................................................14
3.1.1 LATAR BELAKANG USAHA.................................................................14
3.1.2 PRODUK DAN JASA...............................................................................14
3.1.3 ANALISIS PASAR DAN PERSAINGAN................................................14
3.1.4 STRATEGI PEMASARAN.......................................................................16
3.2 ANALISIS PERENCANAAN USAHA............................................................18
3.3 PENGELOLAAN USAHA................................................................................18
3.3.1 OPERASI...................................................................................................18
3.3.2 MANAJEMEN..........................................................................................21
3.3.3 LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN.............................................29
3.4 ANALISIS PENGELOLAAN USAHA............................................................30
3.5 PELIBATAN MASYARAKAT..........................................................................31
3.6 ANALISIS PELIBATAN MASYARAKAT.......................................................31
BAB IV PENGEMBANGAN INOVASI.................................................................................45
4.1. PERENCANAAN PENGEMBANGAN USAHA TEH......................................45
vi

4.1.1. LATAR BELAKANG.................................................................................45


4.1.2. SEJARAH PERUSAHAAN.......................................................................46
4.1.3.VISI, MISI DAN TUJUAN PERUSAHAAN.............................................47
4.1.4 LOKASI PERUSAHAAN...........................................................................48
4.2. ANALISIS PERENCANAAN USAHA..............................................................48
4.2.1 GAMBARAN PRODUK..........................................................................48
4.2.2. KELUARAN YANG DIHARAPKAN....................................................51
4.2.3 RENCANA KEDEPAN............................................................................51
4.2.4 ANALISIS PASAR DAN PERSAINGAN...............................................52
4.2.5 RENCANA PENGEMBANGAN.............................................................56
4.3. PENGELOLAAN USAHA.................................................................................58
4.3.1. OPERASI....................................................................................................58
4.3.2. PENGELOLAAN PEMASARAN.............................................................62
4.3.3. PENGELOLAAN SDM.............................................................................63
4.3.4. PENGELOLAAN SDA..............................................................................65
4.3.5 PENGELOLAAN KEUANGAN................................................................66
4.4. PELIBATAN MASYARAKAT...........................................................................68
4.5. PRODUK / OUTPUT INOVASI.........................................................................70
4.5.1 PRODUK.....................................................................................................70
4.5.2 HAK ISTIMEWA........................................................................................71
BAB V

..........................................................................................................................72

PENUTUP

..........................................................................................................................72

DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................74

vi

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Laporan Keuangan PTPN VIII Pasir Malang Bulan Januari 2015............................29
Tabel 2. Laporan Keuangan PTPN VIII Pasir Malang Bulan September 2015.......................30
Tabel 3. Jumlah Karyawan PTPN VIII dilihat dari Jenisnya..................................................31
Tabel 4. Keluaran yang Diharapkan oleh Konsumen dan Perusahaan.....................................51
Tabel 5. Five Force Model.......................................................................................................55
Tabel 6. Jadwal Pengembangan Usaha....................................................................................58
Tabel 7. Laporan Keuangan Ambaruruti..................................................................................66
Tabel 8. Analisis Keuangan Ambaruruti..................................................................................67

DAFTAR GAMBA

vi

Gambar 1. Peta Geografi Kebun Pasirmalang.........................................................................12


Gambar 2. Peta Areal Afdeling Wetan.....................................................................................12
Gambar 3. Peta Areal Afdeling Riung Gunung........................................................................12
Gambar 4. Peta Areal Afdeling Kertagiri.................................................................................12
Gambar 5. Peta Areal Afdeling Wanasari.................................................................................12
Gambar 6. Kondisi Lahan Pasirmalang...................................................................................13
Gambar 7. Lokasi Kantor Pasirmalang....................................................................................13
Gambar 8. Struktur Organisasi PTPN VIII Kebun Pasirmalang.............................................22
Gambar 9a. Kegiatan PTPN VIII Kebun Pasirmalang berbasis Manajemen Sosial dan Lingkungan.
33
Gambar 9b. Kegiatan Pengajian Rutin PTPN VIII..................................................................33
Gambar 10. Penampungan Air Bersih......................................................................................34
Gambar 11. Saluran Air di Kantor PTPN VIII.........................................................................34
Gambar 12a-b. Kegiatan PTPN VIII Kebun Pasirmalang berbasis Pelestarian Ekosistem yang ada di
sekitar kebun.........................................................................................................34
Gambar 11a-c. Masih terjaganya satwa liar yang ada di Kebun PTPN VIII Pasirmalang karena adanya
manajemen berbasis Perlindungan Satwa Liar......................................................35
Gambar 12a-c. Kegiatan pelestarian Sumber Daya Air yang ada di Kebun PTPN VIII Pasirmalang agar
terbebas dari limbah organik maupun anorganik..................................................36
Gambar 13a-d. Kondisi kerja yang ada di di Kebun PTPN VIII Pasirmalang berbasis perlakuan adil dan
kondisi kerja yang baik bagi karyawan.................................................................37
Gambar 14a-c. Terlihatnya penerapan Kesehatan dan Keselamatan Pekerjaan di PTPN VIII Kebun
Pasirmalang...........................................................................................................38
Gambar 15. Fasilitas Masjid....................................................................................................40
Gambar 16. Kegiatan Bersama Anak Yatim.............................................................................40
Gambar 17. Fasilitas Lapangan Tenis......................................................................................40
Gambar 18. Kegiatan Bersama Ibu PKK.................................................................................40
Gambar 19. Aula......................................................................................................................40
Gambar 20. Kegiatan Penyuluhan............................................................................................40
Gambar 21a-f. Kegiatan pengendalian penggunaan bahan kimia dan tata kelola tanaman yang baik
yang dilakukan PTPN VIII Kebun Pasirmalang...................................................41
vi

Gambar 22a-b. Kegiatan pemeliharaan tanah yang diadakan PTPN VIII Kebun Pasirmalang untuk
menjaga tanaman dan unsur hara tanah serta melindungi dari erosi.....................42
Gambar 23a-e. Kegiatan pengendalian limbah padat, cair maupun B3 yang dilakukan PTPN VIII
Kebun Pasirmalang...............................................................................................44
Gambar 24. Logo Perusahaan..................................................................................................47
Gambar 25. Desain Produk......................................................................................................48
Gambar 26. Persentase Proporsi Untuk Segmentasi Pasar......................................................54
Gambar 27. Lilin Aromaterapi Cupcake..................................................................................70
Gambar 28. Lilin Aromaterapi Jar...........................................................................................70
Gambar 29. Logo Ambaruruti..................................................................................................71

vi

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

LATAR BELAKANG
Tanaman teh merupakan tanaman subtropis yang sejak lama telah dikenal dalam peradaban

manusia. Penanaman botani tanaman ini memiliki sejarah sen-diri. Dalam buku Species Plantarum,
menamakan tanaman ini sebagai Thea sinensis. Kemudian, selama bertahun-tahun, diperkenalkan dua
nama ilmiah oleh para ahli botani, yaitu Camellia thea di India dan Sri Lanka dan Cohen Stuart dari
Indonesia menggunakan nama Camellia theiufera. Tetapi sekarang terdapat ke-seragaman nama ilmiah
untuk tanaman ini yaitu Camellia sinensis (L) yang di-perkenalkan oleh O. Kuntze (Eden, 1956).
Tanaman teh termasuk marga (genus) Camelia dari famili Theaceae.
Teh merupakan komoditas perkebunan unggulan di Indonesia, apalagi pada tahun 2007
Indonesia dikenal sebagai negara penghasil teh terbesar nomor enam di dunia. Setelah Vietnam,
India, Cina, Sri Langka,dan Kenya. Kehadiran Indonesia sebagai salah satu produsen teh terbesar
di dunia tentu menjadi salah satu komoditas yang tidak dapat di pandangsebelah mata,
walaupun beberapa waktu yang lalu komoditas teh di Indonesia mengalami penurunan, perkembangan
industri teh semakin berkembang, hal ini menandakan bahwa prospek komoditas tetap menjanjikan.
Kehadiran komoditas teh di Indonesia sangat menguntungkan,dengan pasar luar negeri yang sangat
besar dan juga pasar dalam negeri yang tidak kalah menguntungkan, hal ini ditunjang dengan
perkebunan teh di Indonesia yang cukup luas dan jumlah produksi teh yang besar.
Industri teh merupakan salah satu industri yang pengembangannya cukup pesat sesuai
dengan prospek pasar yang selama ini ada dan terus berkembang, selain itu dengan
bermunculannya berbagai produsen teh lokal di Indonesia ikut andil dalam menguatkan industri
tersebut. Perkembangan teh olahan di Indonesia memang

berlangsung

pesat,

didorong

oleh

meningkatnya konsumsi masyarakat Indonesia. Data Kementerian Perdagangan menunjukkan


industri pengolahan teh tumbuh dengan cepat, dengan rata-rata per tahun

sebesar 36%

periode

2006 sampai 2009, dapat dikatakan bahwa setiap tahun bisnis pengolahan teh semakin
menjanjikan.
Jawa Barat merupakan salah satu provinsi yang memiliki komoditas teh di Indonesia. PTPN
VIII adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Jawa Barat yang bergerak di bidang perkebunan.
PTPN VIII memproduksi berbagai komoditas perkebunan dibagi menjadi dua komoditi yaitu komoditi
vi

utama yaitu teh, karet, dan kelapa sawit, kemudian komoditi pendukung yaitu kakao dan kina. 5PTPN
VIII mengelola 41 perkebunan berbagai komoditi tersebar di 11 kabupaten di Jawa Barat, setengah dari
perkebunan yang dikelola adalah perkebunan denga komoditi teh.
20 perkebunan teh yang dikelola oleh PTPN VIII dengan lahan produktif seluas 25.905,3
hektar tersebar di 6 kabupaten yaitu Sukabumi, Bogor, Cianjur, Subang, Bandung, Bandung Barat, dan
Garut, perkebunan teh yang paling banyak berada di kabupaten Bandung Barat sebanyak 12
perkebunan. Produk teh yang dihasilkan oleh PTPN VIII sebagian besar dipasarkan untuk ekspor
dengan bentuk teh kering, berbagai kualitas teh dari mulai yang biasa hingga yang terbaik ditujukan
untuk ekspor. Selain untuk pasar luar negeri PTPN VIII juga memproduksi untuk pasar dalam negeri.
Dewasa ini, perkembangan konsumsi teh di dalam negeri yang semakin tinggi membuat PTPN VIII
lebih serius dalam membidik pasar dalam negeri, Dengan merek yang mewakili PTPN VIII seluruhnya
yaitu Walini.
PTPN VIII Kebun Pasirmalang merupakan prusahaan yang memproduksi teh hitam dengan
sistem pengolahan orthodox rotorvane. Sistem digunakan untuk memperoleh ukuran bubuk partikel
yang lebih kecil dn lebih halus sesuai dengan permintaan pasar. Teh hitam PTPN VIII Kebun
Pasirmalang sebagian besar di ekspor ke luar negri dan kualitas dari teh yang diproduksi tidak kalah
dengan negara-negara lain.
Pemilihan lokasi kerja praktek di PTPN VIII Kebun Pasirmalang, Bandung, Jawa Barat,
karena sampai saat ini PTPN VIII Kebun Pasirmalang telah memproduksi jenis teh hitam yan
berkualitas dan diminati pasar. Sampai saat ini di pasirmalang kebun dan pabrik pengolahannya masih
berproduksi, sehingga memudahkan mahasiswa menggali lebih banyak lagi ilmu yang berkembang di
dunia mengenai teh di dunia dan teh di Indonesia pada khususnya.

vi

1.2

TUJUAN
1. Memahami dunia kerja agribisnis.
2. Mampu merancang, dan mengelola agribisnis berkelanjutan.
3. Memiliki kemampuan untuk memahami kemitraan yang terjalin antara perusahaan dengan
masyarakat terutama masyarakat sekitar perusahaan.
4. Mampu mengembangkan kreativitas dan inovasi dalam beragribisnis.

vi

BAB II
KEADAAN UMUM TEMPAT MAGANG
2.1

SEJARAH KELEMBAGAAN INSTITUSI/PERUSAHAAN

2.1.1

Sejarah PTPN VIII


Perusahaan perkebunan milik negara di Jawa Barat dan Banten berasal dari
perusahaan perkebunan milik pemerintah Belanda, yang ketika penyerahan kedaulatan secara
otomatis menjadi milik pemerintah Republik Indonesia, yang kemudian dikenal dengan nama
Perusahaan Perkebunan Negara (PPN) Lama. Antara tahun 1957 1960 dalam rangka
nasionalisasi atas perusahaan-perusahaan perkebunan eks milik swasta Belanda/Asing (antara
lain: Inggris, Perancis dan Belgia) dibentuk PPN-Baru cabang Jawa Barat.
Dalam upaya mengkonsolidasi peran perusahaan Negara (BUMN) sektor perkebunan
dalam kerangka pembangunan nasional dan pembangunan ekonomi serta menyiapkan diri
menghadapi gerakan ekonomi global, maka pihak pemerintah bersama Departemen Pertanian
melakukan program konsolidasi bagi semua perkebunan Negara.
PT. Perkebunan Nusantara (PTPN) VIII adalah salah satu diantara perkebunan milik
Negara yang didirikan berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 13 tahun 1996, seperti yang
dinyatakan dalam akta Notaris Harun Kamil, S.H., No. 41 tanggal 11 Maret 1996 dan telah
memperoleh pengesahan dari Menteri Kehakiman Republik Indonesia melalui Surat
Keputusan C2-8336.HT.01.01.TH.96 tanggal 8 Agustus 1996. Akta pendirian ini selanjutnya
mengalami perubahan sesuai dengan akta Notaris Sri Rahayu Hadi Prasetyo, SH., No. 05
tanggal 17 September 2002 dan telah mendapat persetujuan Menteri Kehakiman dan Hak
Asasi Manusia Republik Indonesia melalui Surat Keputusan No. C-20857 HT.01.04.TH.2002
tanggal 25 Oktober 2002.
Perusahaan ini didirikan dengan maksud dan tujuan untuk menyelenggarakan usaha
di bidang agro bisnis dan agro industri, serta optimalisasi pemanfaatan sumber daya Perseroan
untuk menghasilkan barang dan/ atau jasa yang bermutu tinggi dan berdaya saing kuat, serta
mengejar keuntungan guna meningkatkan nilai perseroan dengan menerapkan prinsip-prinsip
Perseroan Terbatas.
Kegiatan usaha perusahaan meliputi pembudidayaan tanaman, pengolahan/produksi,
dan penjualan komoditi perkebunan Teh, Karet, Kelapa Sawit, Kina, dan Kakao. Pusat
vi

kegiatan usaha berada di Kantor Direksi Jl. Sindangsirna No. 4 Bandung, Jawa Barat dengan
kebun/unit usaha yang dikelola sebanyak 41 kebun yang tersebar di 11 Kabupaten/Kota di
Propinsi Jawa Barat (Bogor, Sukabumi, Cianjur, Kabupaten Bandung Barat, Kota Bandung,
Subang, Purwakarta, Garut, Tasikmalaya dan Ciamis) dan 2 Kabupaten di Propinsi Banten
(Lebak dan Pandeglang).
2.2

LETAK GEOGRAFIS DAN AKTIVITAS INSTITUSI/PERUSAHAAN

2.2.1

Deskripsi Umum Wilayah


Kebun Pasirmalang merupakan salah satu wilayah kerja PTP. Nusantara VIII dengan
Panorama alamnya sangat indah, tanaman Teh terhampar luas sejauh mata memandang,
udaranya di pagi hari sangat dingin, percikan embun pagi membasahi dedaunan. Lokasi Kebun
Pasirmalang berjarak +/- 60 Km dari Ibu Kota Kabupaten Bandung, terletak di Kecamatan
Pangalengan berada di 4 Desa yaitu:
1. Desa Margaluyu
2. Desa Sukaluyu
3. Desa Wanasari
4. Desa Pulosari

2.2.2

Gambaran Umum
Areal total Kebun Pasirmalang yaitu 1432.08 Ha, Kebun Pasirmalang mempunyai 4
Afdeling:
1. Afdeling Wetan

: Wetan Luas Areal

237.57 Ha

2. Afdeling Kertagiri

: Kertagiri Luas Areal 217.23 Ha

3. Afdeling Wanasari

: Wanasari Luas Areal

195.34 Ha

4. Afdeling Riunggunung

: Riunggunung Luas Areal

308.99 Ha

Total Areal

959.13 Ha

Tipe Iklim
1.
2.
3.
4.

Ketinggian 1,450 m di atas permukaan Laut


Kemiringan 20-25 % antara utara dan selatan
Keasaman Tanah (Ph = 4-6)
Beriklim basah (Tipe C) Berdasarkan data Pengamatan PPTK Gambung pada bulan

Oktober 2008 (Ir. H. Erwan Yohan )


5. Kelembaban Udara 45%-60%
vi

Gambar 1. Peta Geografi Kebun Pasirmalang.

Gambar 2. Peta Areal Afdeling Wetan

Gambar 3. Peta Areal Afdeling Riung


Gunung

Gambar 4. Peta Areal Afdeling Kertagiri

Gambar 5. Peta Areal Afdeling Wanasari.

vi

Gambar 6. Kondisi Lahan Pasirmalang.

Gambar 7. Lokasi Kantor Pasirmalang.

vi

BAB III
KERAGAAN USAHA TEMPAT MAGANG
3.1

PERENCANAAN USAHA

3.1.1

Latar Belakang Usaha


PT. Perkebunan Nusantara (PTPN) VIII adalah salah satu diantara perkebunan milik
Negara yang didirikan berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 13 tahun 1996, seperti yang
dinyatakan dalam akta Notaris Harun Kamil, S.H., No. 41 tanggal 11 Maret 1996 dan telah
memperoleh pengesahan dari Menteri Kehakiman Republik Indonesia melalui Surat
Keputusan C2-8336.HT.01.01.TH.96 tanggal 8 Agustus 1996. Akta pendirian ini selanjutnya
mengalami perubahan sesuai dengan akta Notaris Sri Rahayu Hadi Prasetyo, SH., No. 05
tanggal 17 September 2002 dan telah mendapat persetujuan Menteri Kehakiman dan Hak
Asasi Manusia Republik Indonesia melalui Surat Keputusan No. C-20857 HT.01.04.TH.2002
tanggal 25 Oktober 2002.
Perusahaan ini didirikan dengan maksud dan tujuan untuk menyelenggarakan usaha
di bidang agro bisnis dan agro industri, serta optimalisasi pemanfaatan sumber daya Perseroan
untuk menghasilkan barang dan/ atau jasa yang bermutu tinggi dan berdaya saing kuat, serta
mengejar keuntungan guna meningkatkan nilai perseroan dengan menerapkan prinsip-prinsip
Perseroan Terbatas.

3.1.2

Produk dan Jasa


Produk yang dihasilkan oleh PTPN VIII Kebun Pasirmalang adalah komoditas teh
dengan berbagai macam Klon, seperti GMB 3, GMB 7, TRI, dll. Produk teh yang dijualnya
berupa teh setengah jadi.

3.1.3

Analisis Pasar dan Persaingan


PTPN VIII memilki pasar yang cukup baik untuk melakukan usaha jual beli produk
yang dihasilkannya. Dalam setiap perusahaan memiliki aspek-aspek yang meliputi bagaimana
segmentasi dan target pasar, dan pada akhirnya dikemukakan dalam analisis pasar (ukuran pasar
dan pangsa Pasar). Selain menganalisis pasar yang ada, selanjutnya menganalisis saingansaingan yang terdapat dalam pasar. Dibawah ini merupakan analisis-analisis pasar dan
persaingan yang ada di PTPN VIII :
vi

a. Segmentasi dan Target Pasar


1. Segmentasi Geografi
Pada segmentasi ini PTPN VIII memiliki pasar yang cukup baik. Dilihat dari iklim
disana yang cocok untuk menanam tanaman teh karena disana beriklim dingin.
Berdasarkan letak dalam segi penjualan PTPN VIII terbilang cukup mudah dijangkau
serta akses yang sudah memadai.
2. Segmentasi Demografi
Dalam pengelompokan dibidang demografi PTPN VIII menjual barangnya kepada para
perusahaan besar seperti Unilever, yang nantinya akan dijadikan produksi olahan. Tidak
hanya itu PTPN VIII juga memiliki industry hilir
3. Segmentasi Psikografi
PTPN VIII memiliki pasar yang cocok untuk gaya hidup masyarakat luas, karena kita
tahu bahwa teh disukai banyak kalangan, mulai dari anak anak hingga orang dewasa
sekalipun. Tidak hanya itu, masyarakat sekitar juga merasakan adanya manfaat PTPN
VIII khususnya kebun Pasirmalang, yaitu dengan adanya lapangan pekerjaan yang dapat
membantu kesejahteraan masyarakat yang ada disekitar.
4. Segmentasi Perilaku
Sebagian besar masyarakat di wilayah kebun Pasirmalang bermatapencaharian sebagai
petani teh, buruh pabrik teh, serta karyawan di PTPN VIII. Perilaku warga sekitar ialah
bekerja sesuai dengan bagiannya masing-masing, sebagai contoh seorang karyawan di
PTPN VIII akan berbeda perilakunya dengan petani teh yang bekerja di kebun.
Perbedaan ini bisa dilihat dari tugas pokoknya, serta waktu kerjanya. Jika karyawan
PTPN VIII masuk pukul 7 pagi hingga pukul 4 sore, sedangkan petani teh di kebun
mulai bekerja pukul 6 hingga pukul 12 siang.
b. Analisis Pasar
1. Ukuran Pasar (Market Size)
Ukuran pasar (Market Size) diukur melalui total volume penjualan yang ada di dalam
pasar untuk suatu komoditas tertentu. Dalam menganalisis ukuran pasar untuk produksi
teh yang ada di Kebun Pasirmalang maka kita dapat menghitung volume pucuk yang
dihasilkan di kebun tersebut. Perhitungan Ukuran pasar untuk teh dapat diumpamakan
dengan memperkirakan jumlah/volume dari teh yang dihasilkan.
2. Pangsa Pasar (Market Share)
Market share adalah presentase (share) yang dapat dicapai PTPN VIII dalam menjual
teh yang dihasilkan oleh PTPN VIII khususnya kebun Pasirmalang. Menurut data yang
kami dapatkan Kebun Pasirmalang mampu memenuhi kebutuhan perusahaan yang
selama ini bekerjasama dengan PTPN VIII.
vi

c. Analisis Persaingan
Dalam hal persaingan PTPN VIII Kebun Pasirmalang sebagai produsen teh memiliki
pesaing-pesaing, baik dari dalam maupun luar negeri. Meskipun banyak jenis pengolahan
teh yang sudah banyak berkembang dewasa ini, misalnya greean tea, tidak menurunkan
selera konsumen terhadap teh hitam yang di produksi oleh PTPN VIII. Untuk produk teh
hasil dari PTPN VIII tidak kalah saing dengan yang lain bahkan PTPN VIII bahkan lebih
unggul untuk beberapa wilayah.
3.1.4

Strategi Pemasaran
Pemasaran jika dilihat dari strategi 4P Marketing Mix yang meliputi Product (produk),
Price (harga), Place (tempat) dan Promotion (promosi) yang menarikSebagaimana yang
dikatakan oleh William J. Stanton (1993:7) bahwa pemasaran adalah Suatu sistem total dari
kegiatan bisnis yang dirancang untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan dan
mendistribusikan barang-barang yang dapat memuaskan keinginan dan jasa baik kepada
konsumen saat ini maupun konsumen potensial.
Dari definisi tersebut dapat diketahui bahwa dalam pemasaran terdapat empat unsur
pokok kegiatan pemasaran yakni produk, harga, promosi dan distribusi yang dimana satu sama
lain saling berkaitan. Sehingga untuk menciptakan pemasaran yang baik dan berhasil dalam
mencapai tujuan suatu usaha serta memberikan kepuasan terhadap konsumen, maka keempat
unsur tadi perlu dirancang sebaik mungkin terutama dengan memperhatikan apa yang
diinginkan dan dibutuhkan konsumen sesuai dengan konsep pemasaran.
1.

Produk
Produk merupakan elemen terpenting dalam suatu usaha. Hidup mati suatu usaha
ditentukan dari produk yang ditawarkan. Produk yang dijual haruslah memiliki kualitas
yang baik. Untuk produk yang dipasarkan oleh PTPN VIII berasal dari tanaman teh yang
sehat dan berkualitas dari berbagai macam klon unggulan. Dengan tanaman teh yang
unggul dan sehat maka produk yang dihasilkan juga akan baik sesuai dengan yang
diharapkan. Untuk pengepakan produk sendiri dilakukan dengan sangat hati-hati mulai dari
kemasan yang harus sesuai standar hingga quality check setelah pengepakan selesai guna

2.

memastikan bahwa produk yang dijual dalam keadaan baik.


Price (Harga)
Harga merupakan hal yang menentukan keuntungan suatu usaha. Untuk masalah
harga teh di PTPN VIII ditetapkan berdasarkan kesepakatan pada saat lelang.
vi

3.

Place (Tempat dan Saluran Distribusi)


Kegiatan PTPN VIII dalam membuat produk teh tersedia bagi pelanggan sasaran
meliputi lokasi, saluran distribusi, persediaan dan transportasi. Saluran distribusi menurut
Kotler merupakan sekelompok organisasi yang saling tergantung yang membuat produk
atau jasa tersedia untuk digunakan atau dikonsumsi oleh konsumen atau pengguna bisnis.
Hal ini bisa menjadi saluran produsen ke konsumen. Untuk saluran distribusi di PTPN VIII
sistemnya terpusat, maksudnya penjualan hanya di lakukan oleh pusat sementara kebun

4.

hanya menghasilkan produk sesuai dengan permintaan.


Promosi
Promosi adalah salah satu cara untuk memperkenalkan barang atau jasa dalam rangka
untuk menarik minat calon konsumen agar mau melakukan pembelian. Promosi sangat
diperlukan karena dengan promosi, calon konsumen dapat memperoleh informasi mengenai
produk yang dibuat. Promosi meliputi berbagai metode, yaitu Iklan, Promosi Penjualan,
Penjualan Tatap Muka dan Hubungan Masyarakat. Hal ini menggambarkan berbagai
macam cara yang ditempuh suatu usaha dalam rangka menjual produk ke konsumen. Untuk
kegiatan promosi di PTPN VIII khusunya kebun Pasirmalang sangat minim, hal ini
dikarenakan produk yang dijual hanya produk setengah jadi. Akan berbeda halnya dengan
promosi yang dilakukan dengan IHT yang menghasilkan produk olahan, maka iklan dan
upaya lainnya pun akan dilakukan dengan maksimal guna memperkenalkan produknya agar
dikenal oleh khalayak banyak dengan harapan akan menaikan jumlah permintaan sehingga
dapat menghasilkan keuntungan.

3.2

ANALISIS PERENCANAAN USAHA


Secara keseluruhan, perencanaan usaha di PTPN VIII kebun Pasirmalang sudah
terbilang baik. Hal ini dibuktikan melalui tetap berlangsungnya proses pengolahan di kebun
pasirmalang. Produk yang ada pun sudah sangat jelas. Namun diharapkan kedepannya, Kebun
Pasirmalang dapat meningkatkan hasil produksinya dikarenakan permintaan teh yang semakin
meningkat. Tidak hanya dari produksi, kualitas teh yang dihasilkan juga harus baik. Hal ini
berkaitan juga dengan banyaknya pesaing swasta maupun asing yang akan menjadi ancaman
bagi penjualan teh di PTPN VIII khususnya kebun Pasirmalang. Segmentasi pasar untuk
produk teh di PTPN VIII pun sudah jelas. Dapat dikatakan, kepastian pembeli produk teh yang
dihasilkan ini sudah ada, misalnya Unilever yang menjadi pelanggan tetap PTPN VIII. Hal
vi

inilah kemudian yang justru membuat PTPN VIII kurang memasarkan produknya, karena
dianggap sudah memiliki konsumen tetap.
3.3

PENGELOLAAN USAHA

3.3.1

Operasi
1. Lokasi
Kebun Pasirmalang merupakan salah satu wilayah kerja PTP. Nusantara VIII. Terletak di
Lokasi Kebun Pasirmalang berjarak +/- 60 Km dari Ibu Kota Kabupaten Bandung,
terletak di Kecamatan Pangalengan berada di 4 Desa yaitu:
1. Desa Margaluyu
2. Desa Sukaluyu
3. Desa Wanasari
4. Desa Pulosari
2. Fasilitas
Fasilitas yang terdapat di area seluas 959.13 Ha tersebut PTP. Nusantara VIII kebun
pasir malang memiliki fasilitas seperti kebun teh, pabrik pengolahan teh sendiri, kantor
kebun Pasir Malang itu sendiri, dan yang lainnya.
3. Proses Produksi
Proses produksi pada PTP. Nusantara VIII kebun Pasirmalang terdiri dari 2 bagian :
A. Kebun (Tanaman)
Pengelolaan kebun di PTPN VIII Pasir Malang pada dasarnya sudah
menyesuaikan dengan (SOP) Standar Operasional Prosedur yang ada, hanya saja dalam
lapangan tidak semua tepat dan sesuai. Keadaan tersebut biasanya diakibatkan oleh
keadaan cuaca yang tidak stabil dan human error.
Sesuai dengan yang tercantum pada SOP (Standar Operasional Prosedur yang
berlaku) proses produksi di kebun adalah sebagai berikut:
(Terlampir)
B. Pabrik (Proses pengolahan)
Proses pengolahan adalah proses selanjutnya dari hasil panen di kebun PTP. Nusantara
VIII Pasir Malang, Pangalengan. Kegiatan yang dilakukan di pabrik diantaranya adalah :
1. Penerimaan Pucuk
Setelah pucuk diterima di pabrik, dilakukan penimbangan dan pemeriksaan SP
pucuk dengan melihat interval aplikasi pestisida dan volumenya.
2. Pembeberan
Pembeberan dilakukan dengan menggunakan pengisian mesin Withering Trough
(WT)dan pemeriksaan adanya kontaminasi pada pucuk yang dibeberkan. Pada
vi

saat dilakukan analisa pucuk dan kontaminasi, jika didapatkan pucuk


terkontaminasi kimia dan fisika, maka pucuk tersebut harus dibuang.
3. Pelayuan
Setelah dilakukan pembeberan, pucuk teh di bolak balik agar pelayuan merata.
Pelayuan dilakukan dengan udara lembab. Waktu yang digunakan adalah 12-18
jam. Pemberian udara panas dapat dilakukan jikalau selisish termometer dry/ wet
< 2C. Kadar air pucuk layu harus berkisar 51 58 %.
4. Turun Layu
Dilakukan penurunan pucuk layu. Sebelum masuk ke penggilingan dilakukan
perhitungan OTR terlebih dahulu, untuk menentukan berapa OTR yang dipakai.
5. Penggilingan
Setelah daun teh layu, dimasukan ke dalam mesin OTR (Open Top Roller) (lama
proses mesin OTR ini 50 menit dengan jarak antar mesin 15 menit) setelah itu
masuk ke dalam mesin RWS 1 (Rotary Weight Sortir) hasilnya dari RWS 1
menjadi bubuk 1, sisa dari mesin RWS 1 kemudian digiling kembali ke dalam
mesin PCR (Press Cup Roller) lalu dimasukan ke RWS 2 hasilnya menjadi
bubuk 2. Sisa dari RWS 2 masuk ke BLC (Bourboune Leaf Conditioning) yang
menghasilkan bubuk 3. Sisa dari BLC masuk ke RV (Rotter Van) menghasilkan
bubuk 4. Sisa dari RV menghasilkan bubuk badag.
6. Oksidasi Enzimatis
Dilakukan oksidasi enzimatis selama 120-180 menit dengan suhu 24,6 0-26,40 C
dengan kelembaban lebih dari 90%.
7. Pengeringan
Setelah dilakukan oksidasi enzimatis maka tahap berikutnya adalah pengeringan.
Pengeringan dilakukan dengan suhu inlet 1100-1200c dan suhu outlet 450c.
Pengeringan dilakukan selama 20 menit hingga kadar air (MKC Kering)
mencapai 2-3.5%.
8. Sortasi
Sortasi dilakukan untuk memisahkan serat berdasarkan ukuran dan berat jenis.
Alatnya menggunkan Vibro Blank untuk memisahkan serat dan mesin Vibro
Mesh memisahkan jenis.
9. Pengepakan
Setelah semua teh selesai di sortasi maka tahap terakhir adalah pengepakan. Teh
dimasukan kedalam sack seberat 60kg/ sesuai masing-masing jeniskemudian
disimpan dengan kelembaban di bawah 70% dengan suhu sekitar 200c.
10. Uji Mutu (Tea Tasting)
vi

Uji mutu dilakukan guna mengetahui kualitas hasil jadi teh. Uji mutu dilakukan
dengan cara bubuk teh diuji menggunakan alat halogen moisture analyzer dan
dicicipi oleh petugas tea taster.Uji mutu dilakukan sebanyak 4 kali yakni sebagai
berikut:
a) Pada saat setelah oksidasi enzimatis dilakukan Green Dhool Test untuk
mengetahui kematangan oksidasi enzimatis dari waktu, suhu, ukuran dan
rasa.
b) Setelah pengeringan dilakukan uji kematangan per seri atau per jam untuk
mengetahui mutu atau hasil seduhan setiap jam.
c) Setelah sortasi dilakukan uji harian untuk mengetahui hasil seduhan per
jenis.
d) Sebelum pengepakan dilakukan sebagai uji mutu terakhir sebelum
pengepakan.
Dalam Uji mutu, penilaian yang dilakukan adalah dengan mempertimbangkan:
a) Appearance/ kenampakan: Blackist, Bright dan lainnya.
b) Liquor: warna air, rasa dan aroma.
c) Infuse: ampas.
Catatan: Istilah cacat dalam teh: over fire, burn dan smoky.
11. Pemasaran
Pemasaran sendiri sebenarnya tidak berasal dari Kebun Pasirmalang itu sendiri
melainkan dilakukan oleh pusat. Sistem penjalan yang dilakukan ada 2 jenis,
diantaranya :
a) Auctionatau pelelangan : pelelangan dilakukan di Jakarta. Sistem penjualan
ini dipakai sebagai pilihan sampingan dan jumlah kuantitas yang dijual
melalui pelelangan tidak banyak.
b) Contract / kontrak : Cara ini merupakan cara utama yang dinilai lebih
menguntungkan karena disamping kualitas dan kuantitas yang dijual jelas
dan pembayaran juga cepat dilakukan. Kontrak dilakukan antar perusahaan
baik dalam negri maupun keluar negri.
Untuk alur proses di pabrik dan layout pabrik PTPN VIII Kebun Pasirmalang dapat
dilihat sebagai berikut: (terlampir)
3.3.2

Manajemen
1. Struktur Organisasi
Organisasi merupakan kumpulan orang-orang atau badan yang secara bersama-sama
menjalankan suatu usaha untuk mencapai suatu tujuan yang diinginkan perusahaan. Dalam
vi

organisasi akan tercakup unsur manusia yang akan berperan sesuai tugasnya masing-masing,
siapa yang bertanggung jawab dan bagaimana hubungan antar kelompok diatur sehingga
semua pekerjaan dapat berjalan secara bersamaan dan efektif. PTP. Nusantara VIII Kini
dipimpin oleh seorang Administratur di bantu oleh Sinder Kepala, Sinder Tata Usaha Kantor,
Sinder Pabrik, Sinder Teknik, Sinder tiap Afdeling.

Gambar 8. Struktur Organisasi PTPN VIII Kebun Pasirmalang.


2. Job Description
Adapun tugas dan tanggung jawab masing-masing personalia dari PTP. Nusantara VIII
adalah sebagai berikut :

Administratur
Administratur adalah orang yang bertanggung jawab kepada Direksi dan
membawahi jabatan Sinder Kepala dan Sinder Afdeling serta jabatan lain di bawahnya.
Fungsi utama dari seorang Administratur adalah Mengelola Unit Usaha di kebun dalam
upaya mencapai tujuan perusahaan, meliputi perencanaan, pelaksanaan, pengawasan,
pegamanan asset perusahaaan dan bertanggung jawab terhadap kinerja kebun yang di
kelolanya.
Adapun tugas dan tanggung jawab dari seorang Administratur adalah :
a. Menjabarkan dan melaksanakann langkah-langkah kebijakan Direksi dalam bidang
tanaman, pengolahan, tekhnik, administrasi, pelaporan tenaga kerja dan agraria.
vi

b. Bertanggung jawab atas semua asset perusahaan

yang ada di kebun termasuk

pembinaan SDM.
c. Menyusun dan menjabarkan rencana kerja anggaran perusahaan (RKAP) dan rencana
kerja operasional (RKO) serta pengendalian biaya di unit usaha/kebun.
d. Merencanakan dan mengawasi penempatan karyawan secara efektif dan efisien.
e. Menyelenggarakan adminisrtasi, pelaporan dan pertanggung jawaban pekerjaan fisik
dan keuangan kebun.
f. Membina dan mengembangkaan kemampuan bawahan didalam pelaksanaan tugas
untuk meencapai tujuan yang telah di rencanakan.
g. Membina dan menjalin hubungan baik dengan instansi terkait baik ke dalam maupun
keluar perusahaan.
h. Menerima tugas-tugas khusus dan menerima pelimpahan wewenang dari Direksi.
i. Mengawasi dan menilai hasil kerja bagian/Afdeling secara terus menerus dan
membandingkan hasil nyata dengan norma kerja, serta mengambil tindakan untuk
mengatasi terjadinya penyimpangan.
j. Memberikan saran/usulan kepada Direksi baik diminta maupun tidak diminta untuk
efektifitas dan efisiensi pengelolaan organisasi.

Sinder Kepala
Sinder Kepala adalah orang yang bertanggung jawab kepada Administratur dan
membawahi jabatan Sinder Afdeling, Mandor 1, Krani 1, karyawan kebun, karyawan
kantor. Sinder Kepala terdiri dari Kepala Pengolahan, Kepala Teknik dan Kepala
Tanaman. Fungsi utama dari seorang Sinder Kepala adalah Membantu Manajer dalam
mengelola produksi dikebun dalam upaya mengoptimalkan potensi tanaman sesuai
kuantitas dan kualitas yang telah di tentukan.
Adapun tugas dan tanggung jawab dari Sinder Kepala adalah :
a. Mengkoordinir atau memberi petunjuk kegiatan operasional Kepala Afdeling
berdasarkan

SOP (Standar Operasional Perusahaan), di dalam bidang produksi

tanaman, panen, kesehatan tanaman, tenaga kerja, sarana produksi dan peralatan
kerja kemudian dituangkan di dalam RKAP dan RKO.
b. Mengkoordinir penyusunan rencana pemeliharaan tanaman, produksi harian,
mingguan, bulanan dengan Afdeling terkait dan masalah yang menyangkut di
lapangan.
c. Meneliti kebenaran laporan produksi dari Afdeling ke tempat penerimaan hasil di
pabrik.
d. Meneliti pengajuan permintaan barang dan alat-alat baik kualitas maupun kuantitas
yang di buat Kepala Afdeling.
vi

e. Mengevaluasi laporan kerja harian baik pemeliharaan maupun produksi dari Kepala
Afdeling.
f. Meningkatkan keterampilan dan pengetahuan kerja Kepala Afdeling dan karyawan
untuk meningkatkan prestasi kerja dan kesejahteraan hidupnya.
g. Merencanakan dan mengawasi penempatan karyawan secara efektif dan efisien.
h. Membina dan memberi petunjuk kepada Kepala Afdeling dalam meningkatkan
kesejahteraan, keagamaan, olah raga, lingkungan hidup, gotong royong, koperasi dan
keamanan karyawan di Afdeling.
i. Membina hubungan dengan pihak ke tiga di bidang sarana dan prasarana produksi,
tenaga kerja dan pengamananya.
j. Menerima tugas-tugas khusus dan pelimpahan wewenang dari senior Manager/ADM.
k. Memberi saran/usulan kepada senior Manager/ADM baik di minta maupun tidak di
minta untuk efektifitas dan efisiensi pengelolaan Organisasi.

Kepala Administrasi
Kepala Administrasi adalah orang yang bertanggung jawab kepada Administratur
(ADM) dan membawahi karani PIK, Tabin, SDM/Umum, Keuangan Pengadaan,
Kesehatan dan Gudang. Fungsi utama

dari seorang Kepala Administrasi adalah

Membantu senior Manager/ADM dalam mengelola aktivitas kegiatan keuangan dan


administrasi, sesuai ketentuan yang berlaku untuk mencapai tujuan perusahaan.
Adapun tugas dan Tanggung jawab dari Kepala Tata Usaha adalah :
a. Melaksanakan dan mengawasi semua kegiatan operasional berdasarkan SOP, di
dalam bidang keuangan dan administrasi, tenaga kerja, sarana, dan peralatan kerja.
b. Mengkoordinir penyusunan Rencana Kerja Anggaran Perusahaan (RKAP)
kebun/afdeling berdasarkan norma kerja yang telah di tentukan.
c. Membuat laporan Neraca percobaan dan laporan manajemen setiap bulan yang sesuai
dengan jadwal yang telah di tentukan.
d. Melaksanakan evaluasi biaya/harga pokok setiap bulan, mengawasi pembukuan biaya
sesuai dengan rekening dalam sistem administrasi/akuntansi yang berlaku dan
memberikan saran dan tindak lanjut kepada Senior Manager/ADM
e. Membuat daftar gaji karyawan serta mengawasi pembayaran gaji afdeling dan
karyawan pimpinan sehingga setiap karyawan dapat menerima sesuai daftar upah.
f. Membuat daftar permintaan uang sesuai kebutuhan dan melaksanakan pembayaran
sesuai permintaan pembayaran yang di setujui oleh Senior Manajer/ADM dan sesuai
dengan kegiatan pekerjaan serta membuat laporan pertanggung jawabaan pemakaian
uang kerja setiap gaji/bulanan.
g. Merencanakan dan mengawasi penempatan karyawan secara efektif dan efisien.
vi

h. Bertanggung jawab terhadap Manajemen arus kas keuangan untuk kelancaran kerja
kebun serta menjaga posisi saldo kas/Bank baik harian maupun bulanan.
i. Melakukan rekonsiliasi rekening Koran Bank setiap bulan.
j. Mengawasi pengadaan, bertanggung jawab terhadap penyimpanan alat dan barang
serta bahan pelengkap dan kekurangan/kehilangan dari gudang melalui cek
pemeriksaan kartu gudang,agar dapat terjamin dan dalam batas yang wajar serta
melakukan stock opname fisik barang rutin setiap bulan dengan membuat berita
acara pemeriksaan.
k. Bekerja sama dengan petugas umum membina dan memberi petunjuk kepada
karyawan dalam meningkatkan kesejahteraan, keagamaan, olah raga, lingkungan
hidup, gotong royong, koperasi dan keamanan karyawan di lingkungan kantor kebun.
l. Menerima tugas-tugas khusus dan pelimpahan wewenang dari ADM.
m. Memberikan saran/usulan kepada ADM baik di minta maupun tidak di minta untuk
efektifitas dan efesiensi pengelolaan organisasi.

Koordinasi Kebun/Afdelling
i) Pengarahan
Pengarahan di setiap wilayah kebun dilakukan oleh kepala afdeling atau bisa
digantikan oleh Mandor Besar. Pengarahan adalah suatu tindakan untuk
mengusahakan agar semua anggota kelompok buruh tani setiap afdeling berusaha
untuk mencapai sasaran sesuai dengan perencanaan manajerial dan usaha-usaha
organisasi. Jadi pengarahan artinya adalah menggerakkan orang-orang agar mau
bekerja dengan sendirinya atau penuh kesadaran secara bersama-sama untuk
mencapai tujuan yang dikehendaki secara efektif. Dalam hal yang dibutuhkan
adalah kepemimpinan (leadership). Setelah rencana kerja disetujui oleh
perusahaan maka rencana kerja tersebut dapat dilaksanakan dengan penuh
tanggung jawab dan dilaksanakan sesuai dengan tugas yang diberikan oleh
perusahaan. Pada setiap Afdeling termasuk pembibitan sebelum kegiatan
dilaksanakan tepatnya pada pukul 06.30 WIB para mandor berkumpul dikantor
Afdeling masing-masing yaitu untuk mendengarkan pengarahan yang diberikan
oleh Kepala Afdeling dan Mandor Besar mengenai kegiatan yang akan
dilaksanakan dan pada sore harinya setiap Mandor wajib melaporkan hasil dari
kegiatan yang telah dilaksanakan pada hari tersebut.
Setelah mendengarkan pengarahan yang diberikan oleh Kepala Afdeling dan
Mandor Besar tentang pekerjaan yang akan dilaksanakan pada hari tersebut,
vi

setiap Mandor lapangan membawa para buruh tani ke lokasi kerja yang akan
dilaksanakan, sebelum kegiatan tersebut dilaksanakan oleh para buruh tani
mandor lapangan memberikan pengarahan kembali kepada karyawan mengenai
tata cara pelaksanaan kerja yang baik dan sesuai dengan ketentuan yang telah di
tetapkan perusahaan.
ii) Evaluasi
Setelah jam kerja selesai tepatnya pukul 14.00 WIB Kepala Afdeling dan para
Mandor berkumpul untuk mengevaluasi kegiatan yang dilakukan. Untuk
meningkatkan kemampuan dalam memimpin setiap Afdeling, meningkatkan
kinerja dan mengatasi masalah-masalah yang timbul, asisten setiap Afdeling
berkumpul mengadakan rapat bersama Administratur (ADM), kegiatan tersebut
dilakukan satu kali dalam seminggu.
Evaluasi adalah proses pengawasan dan pengendalian performa perusahaan
untuk memastikan bahwa jalannya perusahaan sesuai dengan rencana yang telah
ditetapkan. Seorang Administratur dituntut untuk menemukan masalah yang ada
dalam operasional perusahaan, kemudian memecahkannya sebelum masalah itu
menjadi semakin besar.
Manajemen strategis merupakan proses atau rangkaian kegiatan pengambilan
keputusan yang bersifat mendasar dan menyeluruh, disertai penatapan cara
melaksanakannya, yang dibuat oleh pimpinan dan diimplementasikan oleh
seluruh jajaran di dalam suatu organisasi, untuk mencapai tujuan. Agar bibit dapat
tumbuh dengan baik dan menghasilkan bibit yang berkualitas maka dalam
pelaksanaan kegiatan dilapangan pengawasan perlu dilakukan.
Setelah semua penerapan fungsi manajemen telah dilaksanakan maka
kegiatan terakhir adalah mengevaluasi hasil dari seluruh kegiatan telah dilakukan,
jika ada terdapat kekurangan agar bisa memperbaikinya untuk kedepannya.
iii) Jalur Koordinasi Laporan Kebun/Afdeling
Jalur Koordinasi yang digunakan dalam laporan hasil kebun setiap harinya
berbentuk piramid, dimana setiap Afdeling di PT. Perkebunan Nusantara VIII
dipimpin oleh seorang Kepala Afdeling. Jadi segala sesuatu kegiatan dilakukan
oleh Afdeling harus diketahui dan disetujui oleh Kepala Afdeling. Kepala
Afdeling bertanggung jawab penuh atas pelaksanaan kegiatan lapangan yang
dilakukan di tempat dia memimpin. Semua kegiatan dilakukan oleh buruh harian
vi

lepas yang diawasi langsung oleh mandor-mandor yang bersangkutan. Fungsi


mandor disini adalah mengawasi langsung kegiatan yang dilakukan pekerja agar
dapat berjalan lancar sesuai yang telah direncanakan. Mandor-mandor yang
mengawasi kegiatan para pekerja/buruh tani, bertanggung jawab untuk membuat
laporan kepada mandor satu, dan laporan tersebut dilaporkan kepada Kepala
Afdeling.
3. Peningkatan Kinerja Perusahaan
Untuk mendorong, memacu dan meningkatkan mutu kerja dan karyawan
menjalankan tugas dan tanggung jawabnya dilapangan maka perlunya motivasi. Banyak
cara yang diusahakan kepada karyawan untuk memberi didalam suatu perusahaan.
Adapun motivasi yang diberikan oleh PTP. Nusantara VIII kebun kertamanah adalah
sebagai berikut :
a) SaranaSarana
Saranasarana yang diberikan oleh perusahaan adalah berupa rumah tempat tinggal,
sekolah, rumah ibadah, sarana olahraga dan untuk menjaga keamanan Unit Usaha
dan Karyawan mengadakan koordinasi dengan pihak kepolisian dan koramil
setempat.
b) Cuti
Pada PTP. Nusantara Kebun Kertamanah, cuti yang diberikan kepada Staf, Pegawai,
Karyawan berupa cuti bulanan, cuti melahirkan, cuti berobat. Untuk cuti bulanan
dalam satu bulan karyawan mendapat cuti 1 hari jika cuti tidak diambil dalam satu
tahun maka dapat cuti selama 12 hari dalam setahun. Cuti melahirkan karyawan
wanita berhak atas cuti melahirkan selama 45 hari kalender sebelum melahirkan dan
45 hari setelah melahirkan. Cuti berobat diberikan selama 1 hari, ditambah cuti
kematian dan pernikahan saudara atau keluarga.
c) THR (Tunjangan Hari Raya)
Tunjangan hari raya yang diberikan setiap tahun menjelang Hari Raya Idul Fitri.
Bagi karyawan yang sudah mencapai satu tahun ke atas lama bekerjanya PTPN VIII
Kebun Kertamanah sudah memberikan THR kepada karyawan tersebut dengan
tunjangan sebesar satu bulan gaji ditambah uang daging dan biaya hiburan. Dari
tunjangan tersebut perusahaan seharusnya menambah motivasi tersebut yang bisa
menambah wawasan para mandor seperti kerjasama dengan pihak terkait atau
diadakan pelatihan. Dengan adanya hal ini maka wawasan dan pengetahuan para
vi

mandor akan lebih baik yang menyebabkan pengawasan akan dilakukan lebih
efektif.
3.3.3

Laporan Keuangan Perusahaan


Berikut merupakan laporan keuangan PTPN VIII Kebun Pasirmalang dilihat dari
musim hujan yang biasa terjadi dari bulan januri dan musim kering pada bulan september.
pada bulan januari dan september tahun 2015.
Tabel 1. Laporan Keuangan PTPN VIII Pasir Malang Bulan Januari 2015

Dari data bulan januari 2015 total biaya yang dikeluarkan sebesar Rp 3.040.710.087
dengan jumlah hasil produksi 132.640 Kg dan rata-rata harga jual kurang lebih Rp 20.090,34.
Pada bulan januari biaya produksi lebih dari penerimaan. sehingga perusahaan tidak memiliki
surplus.

vi

Tabel 2. Laporan Keuangan PTPN VIII Pasir Malang Bulan September 2015

Dari data bulan September 2015 total biaya yang dikeluarkan sebesar Rp
2.181.317.246 dengan jumlah hasil produksi 171.620 Kg dan rata-rata harga jual kurang lebih
Rp 22.742,68. Biaya produksi bulan September perhekatar tanaman teh di kebun pasir malang
mencapai Rp 2.205.061.
Biaya yang dikeluarkan PTPN VIII pada bulan januari sangat tinggi dikarenakan
pemeliharaan tanaman menghasilkan di bulan tersebut lebih besar dibandingkan pemeliharaan
pada bulan september. Hal ini diduga karena peneliharaan hama yang sulit untuk diantisipasi
akibat melonjaknya serangan hama yang diakibatkan oleh hujan.
3.4

ANALISIS PENGELOLAAN USAHA


Berdasarkan pengelolaan usaha diatas PTP. Nusantara VIII kebun Pasir Malang
dalam pelaksanaannya sudah mengikuti Standar Operational Procedure (SOP) yang ada.
Proses pengelolaan usaha dari manajemen kebun hingga manajemen pengolahan di pabrik
semua sudah diatur berdasarkan SOP masing-masing bidang dan telah disesuaikan
pengerjaannya.

Berbagai

kondisi

dilapangan

dan

bagaimana

cara

menanggulangi

permasalahannya sudah disesuaikan oleh para Manajer bagaimana cara dan pelaksanaan
penanggulangannya.
vi

3.5

PELIBATAN MASYARAKAT
Dalam hal pelibatan Masyarakat PTP. Nusantara VIII kebun Pasirmalang,
pangalengan melibatkan masyarakat sekitar sebagai tenaga kerja baik tetap maupun lepas.
Selain urusan tenaga kerja Kebun Pasirmalang juga membuat beberapa manajemen atau
program yang bersangkutan dengan lingkungan dan masyarakat sekitar.

3.6

ANALISIS PELIBATAN MASYARAKAT


PTP. Nusantara VIII Kebun Pasirmalang dalam urusan pelibatan masyarakatnya
selain melibatkan masyarakatnya sebagai tenaga kerja yang terdiri dari:
KARYAWAN PIMPINAN
JUMLAH
Usia 51 s-d 55 Tahun
5 Orang
Usia 46 s-d 50 Tahun
3 Orang
Usia 41 s-d 45 Tahun
1 Orang
Usia 36 s-d 40 Tahun
Usia 31 s-d 35 Tahun
Usia 26 s-d 30 Tahun
Usia 25 Tahun Kebawah
JUMLAH
9 Orang
KARYAWAN PELAKSANAAN (GOLONGAN IA-IID)
JUMLAH
Usia 51 s-d 55 Tahun
242 Orang
Usia 46 s-d 50 Tahun
213 Orang
Usia 41 s-d 45 Tahun
110 Orang
Usia 36 s-d 40 Tahun
54 Orang
Usia 31 s-d 35 Tahun
42 Orang
Usia 26 s-d 30 Tahun
9 Orang
Usia 25 Tahun Kebawah
JUMLAH
670 Orang
KARYAWAN LEPAS
573 Orang
JUMLAH SELURUH KARYAWAN
1.252 Orang
Tabel 3. Jumlah Karyawan PTPN VIII dilihat dari Jenisnya.
Selain ketenagakerjaan diatas Kebun Pasirmalang dalam menerapkan Sistem
Manajemen Sosial Lingkungan berkomitmen yang di persyaratkan sesuai Standar untuk
lingkungan diantaranya :
PRINSIP 1. SISTEM MANAJEMEN SOSIAL DAN LINGKUNGAN

vi

KEBUN TEH PASIRMALANG berkomitmen untuk menerapkan Sistem Manajemen Sosial


dan Lingkungan yang diintegrasikan ke dalam pengelolaan perusahaan dengan menerapkan
kebijakan sebagai berikut:
1. KEBIJAKAN PELESTARIAN EKOSISTEM

Memenuhi dan mentaati perundang-undangan, peraturan dan persyaratan lain


mengenai lingkungan yang berlaku.

Memelihara dan melakukan konservasi dan manajemen lingkungan alam baik


tanah, tanaman, satwa dan sumber air.

Menggunakan sumber daya secara efektif dan efisien dalam setiap kegiatan
usahanya.

2. KEBIJAKAN PENGELOLAAN LIMBAH

Mengurangi dan mengendalikan limbah dari hasil usahanya yang berpotensi


mencemari lingkungan dengan berbagai langkah & tindakan yang terpadu.

3. KEBIJAKAN KETENAGA KERJAAN

Membina secara terus menerus kepekaan, kesadaran, kedisiplinan & kepedulian


terhadap lingkungan sehingga dapat memahami & menerapkan SMSL.

Menjamin kesehatan & keselamatan karyawan yang bekerja dalam lingkup SMSL
dengan menyediakan sumber daya yang diperlukan.

Menjamin seluruh karyawan memperoleh hak-haknya sesuai dengan Kesepakatan


Kerja Bersama.

4. KEBIJAKAN KOMUNIKASI

Menyebarluaskan & mengkomunikasikan kebijakan sosial dan lingkungan ini


kepada seluruh karyawan dan stake holder serta menyediakannya untuk pihakpihak yang memerlukan.

Menjalin kerja sama dan komunikasi yang baik dengan masyarakat sekitar
lingkungan kebun.

9.a

9.b
vi

Gambar 9a. Kegiatan PTPN VIII Kebun Pasirmalang berbasis Manajemen Sosial dan
Lingkungan.
Gambar 9b. Kegiatan Pengajian Rutin PTPN VIII
PRINSIP 2. PELESTARIAN EKOSISTEM
Tujuan :
Melindungi Ekosistem alami dan melakukan kegiatan untuk memperbaiki ekosistem yang telah
menurun kualitasnya.
Tata Cara :
1. Manajemen Kebun berkewajiban untuk mengidentifikasi tanaman, sumber air dan satwa liar
yang dilindungi sesuai dengan jenisnya.
2. Manajemen kebun bertanggung jawab untuk memelihara kelestarian ekosistem yang ada di
lingkungan kebun, termasuk melakukan penanaman pohon yang terencana dengan baik.
3. Manajemen kebun menjamin tidak terjadi perusakan atau perubahan ekosistem akibat dari
kegiatan proses produksinya.
4. Manajemen kebun menjamin tidak ada penebangan liar terhadap pohon yang ada di lingkungan
kebun.
5. Manajemen kebun bertanggung jawab untuk memelihara saluran air mulai dari sumber air
sampai air tersebut dimanfaatkan oleh kebun.
6. Manajemen kebun bertanggung jawab untuk memelihara & membuat zona vegetasi pemisah di
area kebun yang berbatasan dengan ekosistem alami serta wilayah kegiatan manusia. pada area
perbatasan yang tidak terdapat zona pemisah, ada ketentuan tidak melakukan penyemprotan
bahan kimia.

Gambar 10. Penampungan Air Bersih

Gambar 11. Saluran Air di Kantor PTPN VIII

vi

Gambar12b
Gambar 12a
Gambar 12a-b. Kegiatan PTPN VIII Kebun Pasirmalang berbasis Pelestarian Ekosistem yang ada di
sekitar kebun.

PRINSIP 3.PERLINDUNGAN SATWA LIAR


Tujuan :
Melindungi satwa liar yang menetap di areal perkebunan teh atau satwa liar yang berimigrasi ke dalam
areal perkebunan beserta seluruh ekosistem habitat dari satwa liar tersebut.

Mencegah adanya

perburuan atau penangkapan satwa liar yang dilindungi.


Tata Cara
1. Manajemen Kebun berkewajiban untuk mengidentifikasi jenis satwa liar yang dilindungi sesuai
dengan jenisnya yang terdapat di areal perkebunan.
2. Bertanggung jawab untuk menjaga kelestarian satwa liar beserta ekosistem habitatnya.
3. Mencegah adanya perburuan dan penangkapan satwa liar yang ada di areal perkebunan antara
lain dengan tanda-tanda larangan yang mudah dibaca.
4. Bertanggung jawab untuk mengidentifikasi satwa liar yang dikandangkan di areal kebun.
Daftar satwa liar yang dikandangkan oleh kebun harus terjaga baik.
5. Berkewajiban untuk meminta ijin pemeliharaan dan penangkaran satwa liar yang dikandangkan
kpada instansi yang berwenang.
6. Apabila Manajemen kebun akan melepas satwa liar ke habitat aslinya, harus meminta ijin dari
instansi yang berwenang.

vi

Gambar 11a.

Gambar 11c,
Gambar 11b.
Gambar 11a-c. Masih terjaganya satwa liar yang ada di Kebun PTPN VIII Pasirmalang karena adanya
manajemen berbasis Perlindungan Satwa Liar.

PRINSIP 4. PELESTARIAN AIR


Tujuan :
1. Melindungi & melestarikan sumber air yang dimiliki yang terdapat di areal perkebunan dan
mencegah penggunaan air yang berlebihan.
2. Mencegah adanya pencemaran/kontaminasi terhadap air permukaan yang disebabkan oleh
kegiatan proses produksi.
Tata Cara :
1. Manajemen Kebun berkewajiban untuk mengidentifikasi sumber air yang ada di areal kebun &
memasukkan dalam peta perkebunan.
2. Bertanggung jawab untuk menghitung kebutuhan penggunaan air untuk kegiatan proses
produksinya & membandingkannya dengan volume air yang tersedia.
3. Berkewajiban untuk meminta ijin penggunaan air untuk proses produksinya yang berasal dari
sumber air dan memenuhi retribusinya kpada instansi yang berwenang.
4. Bertanggung jawab untuk tidak membuang limbah cair dari kegiatan produksinya langsung ke
badan ait sebelum memenuhi kriteria limbah cair yang aman.
5. Bertanggung jawab untuk melakukan pemantauan, pengukuran, analisa limbah cair yang
dihasilkan dari kegiatan prod.
vi

6. Bertanggung jawab untuk melakukan pengelolaan limbah cair jika belum sesuai dengan baku
mutu limbah cair pada peraturan perundangan yang berlaku.
7. Menjamin tidak membuang sampah organik ataupun anorganik dari kegiatan proses prod
maupun dari sampah rumah tangga ke badan air.

Gambar 12a

Gambar 12b

Gambar12c

Gambar 12a-c. Kegiatan pelestarian Sumber Daya Air yang ada di Kebun PTPN VIII Pasirmalang agar
terbebas dari limbah organik maupun anorganik.
PRINSIP 5. PERLAKUAN ADIL DAN KONDISI PEKERJAAN YANG BAIK BAGI
KARYAWAN
Tujuan :
Menjamin karyawan mendapatkan kondisi kerja yang baik sehingga dapat mendukung kinerjanya demi
kemajuan perusahaan.
Tata Cara :
1. Manajemen Kebun menjamin kondisi ketenagakerjaan baik hak & kewajiban karyawan yang
meliputi kesejahteraan, pelayanan kesehatan, pelatihan & K3.
2. Menjamin tidak terjadi diskriminasi terhadap seluruh karyawannya.
3. Bertanggung jawab memberikan gaji & tunjangan serta kesejahteraan seperti tertuang dalam
PKB PTPN VIII.
4. Bertanggung jawab untuk pemenuhan pembayaran jam kerja, cuti, jam istirahat, lembur sesuai
dalam PKB PTPN VIII & persyaratan perundangan pemerintah.
5. Menjamin tidak mempekerjakan karyawan di bawah umur.
6. Menjamin tidak ada tenaga kerja paksa, tidak menahan gaji atau tunjangan, tidak ada kekerasan,
pelecehan, penganiayaan, untuk alasan apapun.
7. Menjamin karyawan untuk bebas mengemukakan pendapat & keluhan serta berorganisasi
melalui organisasi SP-BUN PTPN VIII.
8. Bertanggung jawab untuk menyediakan perumahan dinas yang layak huni.
vi

9. Bertanggung jawab menyediakan air minum di perumahan karyawan dengan kriteria air layak
minum.
10. Bertanggung jawab menyediakan pelayanan kesehatan terhadap para karyawan.
11. Bertanggung jawab untuk menyediakan kemudahan dalam sarana pendidikan anak-anak
karyawan yang bermukim di lingk perkebunan.

Gambar 13a.
Gambar 13b.
Gambar 13c.
Gambar 13d.
Gambar 13a-d. Kondisi kerja yang ada di di Kebun PTPN VIII Pasirmalang berbasis perlakuan adil dan
kondisi kerja yang baik bagi karyawan.
PRINSIP 6. KESEHATAN DAN KESELAMATAN PEKERJAAN
Tujuan :
1. Untuk mengurangi atau mencegah resiko kecelakaan di tempat kerja, mencegah dan
meminimumkan dampak negatif atau resiko terhadap kesehatan dan keselamatan pekerja dan
lingkungan yang ditimbulkan selama kegiatan proses produksi.
2. Mengendalikan terjadinya keadaan darurat dan penanggulangannya.
Tata Cara :
1. Membentuk Tim P2K3
2. Menjaga kesehatan & keselamatan pekerja dan lingkungan dari dampak negatif/resiko
pekerjaan
3. Menyediakan pelatihan mengenai K3
4. Menyediakan alat pelindung diri (Apada) & pakaian pelindung diri (Protective Clothing).
5. Memastikan karyawan yang kontak dengan bahan kimia menggunakan pakaian kerja khusus &
tidak boleh dibawa ke rumah.
6. Melakukan pemeriksaan kesehatan rutin kpada para pekerja yang bidang kerjanya dapat
menimbulkan dampak negatif.
7. Menyediakan fasilitas untuk penyimpanan alat dan pakaian pelindung diri yang berhubungan
dengan bahan kimia.
vi

8. Melakukan pemeriksaan kolinesterase bagi pekerja yang berhubungan dengan bahan kimia
minimal 1tahun sekali.
9. Menjamin keselamatan di bengkel dan menyediakan fasilitas penyimpanan yang memenuhi
persyaratan K3.
10. Menyediakan MSDS untuk seluruh bahan berbahaya & beracun (B3).
11. Mengisolasi daerah/areal kebun yang baru dilakukan penggunaan bahan kimia.
12. Menyediakan tempat mandi khusus untuk pekerja yang berhubungan dengan bahan kimia.
Pakaian & peralatan tidak boleh dibawa ke rumah.
13. Membuat rencana program K3.
14. Mencatat & mendokumentasikan setiap pelatihan, program & realisasi penanganan kecelakaan.
15. Menyediakan fasilitas Balai Pengobatan.
16. Mengidentifikasi daerah potensi menimbulkan kecelakaan & keadaan darurat.
17. Mengidentifikasi daftar instansi terkait yang dapat dihubungi jika situasi darurat.
18. Menyediakan sarana & peralatan di tiap daerah rawan kecelakaan (pengaman mesin, APAR,
kotak P3K, dll)
19. Melaksanakan pemeriksaan kondisi peralatan tanggap darurat.

Gambar 14a.

Gambar 14b.

Gambar 14c.

Gambar 14a-c. Terlihatnya penerapan Kesehatan dan Keselamatan Pekerjaan di PTPN VIII Kebun
Pasirmalang.
PRINSIP 7. HUBUNGAN KEMASYARAKATAN
Tujuan :
Untuk mengatur dan memperlancar kelangsungan proses komunikasi Sistem Manajemen Sosial &
Lingkungan baik internal maupun eksternal
A. Komunikasi Internal
1. Manajemen Kebun atau yang mewakilinya menyampaikan informasi & sosialisasi mengenai
SMSL secara lisan dan atau tertulis kpada unsur pimpinan dan karyawan.
vi

2. Karyawan dapat langsung melaporkan secara lisan atau tertulis kpada Manajemen kebun bila
ada permasalahan.
3. Manajemen kebun akan menampung masukan dari karyawan dan dikordinasikan dengan unsur
pimpinan untuk segera ditindaklanjuti.
4. Melakukan evaluasi terhadap fungsi SMSL & kesesuaiannya terhadap Baku Pertanian
Berkelanjutan serta perundang-undangan.
B. Komunikasi Eksternal
1. Komunikasi dengan Pemda & Masyarakat sekitar
a. Menghormati wilayah & kegiatan yang penting untuk masyarakat secara sosial, budaya,
biologis, lingkungan dan agama.
b. Manajemen kebun akan menanggapi jika ada keluhan sosial & lingkungan dari
masyarakat.
c. Manajemen kebun mengutamakan penerimaan & pelatihan bagi masyarakat setempat &
mengutamakan pembelian pelayanan atau produk setempat.
d. Manajemen kebun memberi sumbangan kepada pelestarian sumber daya di masyarakat,
bekerja sama dengan pembangunan ekonomi, memberi sumbangan berupa infrastruktur
dan/atau pendidikan di lingkungan setempat.
2. Komunikasi dengan Pemasok dan Penyedia Layanan
a. Mensosialisasikan mengenai SMSL.
b. Meminta kpada pemasok dalam kegiatan pengiriman brg/bhan tidak menimbulkan
pencemaran dan atau kecelakaan kerja.
c. Meminta kpada pemasok & penyedia layanan surat pernyataan kesanggupan terhadap
SMSL.
d. Memantau pelaksanaan pekerjaan untuk menjamin terpenuhinya persyaratan sosial &
lingkungan yang telah disepakati.
e. Menilai & mengevaluasi pemasok & penyedia layanan.
C. Komunikasi Internal & Eksternal dapat dilakukan dengan mengadakan pertemuan.
D. Manajemen kebun bertanggung jawab untuk menyediakan Kebijakan SMSL jika diminta oleh
pihak ketiga yang memerlukan.

vi

Gambar 15. Fasilitas Masjid

Gambar 16. Kegiatan Bersama


Anak Yatim

Gambar 17. Fasilitas


Lapangan Tenis

Gambar 18. Kegiatan


Bersama Ibu PKK

Gambar 19. Aula

Gambar 20. Kegiatan


Penyuluhan

PRINSIP 8. MANAJEMEN TANAMAN TERPADU


Tujuan :
Untuk mengendalikan penggunaan bahan kimia pertanian agar tidak memiliki pengaruh negatif
terhadap lingkungan, memberikan tata kelola tanaman yang baik agar tidak merusak ekosistem
lingkungan.
Tata Cara :
1. Mengidentifikasi jenis serangan organisme pengganggu tanaman teh.
2. Menyimpan catatan serangan & pengendalian organisme pengganggu minimal selama 5 tahun.
3. Melakukan pemeliharaan & kalibrasi alat semprot sesuai Instruksi Kerja.
4. Tidak menggunakan bahan kimia yang dilarang oleh Komisi Pestisida.
5. Melakukan pengujian kandungan residu pestisida min. 1 tahun sekali.
6. Secara terencana dalam 3 tahun untuk mengurangi bahan kimia kategori I & II menurut WHO.
7. Memprioritaskan metode pengendalian hama secara fisik, mekanik, kultur teknis & biologis
dibandingkan dengan kimia.
8. tidak menggunakan tanaman transgenik dalam budidaya teh.

vi

Gambar 21a

Gambar 21b

Gambar 21c

Gambar 21d

Gambar 21e

Gambar 21f

Gambar 21a-f. Kegiatan pengendalian penggunaan bahan kimia dan tata kelola tanaman yang baik
yang dilakukan PTPN VIII Kebun Pasirmalang.

PRINSIP 9. MANAJEMEN DAN PELESTARIAN LAHAN


Tujuan :
Untuk perbaikan jangka panjang lahan yang mendukung produksi teh, mengendalikan erosi, menjaga
unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman.
Tata Cara :
1. Manajemen Kebun melakukan pencegahan & pengendalian untuk meminimalkan &
mengurangi erosi tanah sesuai dengan Juknis Budidaya Tan. The.
2. Bertanggung jawab melakukan analisa daun & tanah ke instansi yang ditunjuk untuk keperluan
rekomendasi pemupukan.
3. Bertanggung jawab melakukan pemupukan dengan jenis & dosis sesua rekomendasi.
4. Bertanggung jawab melakukan pemupukan pupuk organik terutama yang berasal dari sisa-sisa
bahan organik yang tersedia di dekat areal pertanaman.
5. Mendata & membuat peta untuk lahan-lahan hyaten dan menunjukkan program untuk
penanganan lahan tersebut.
6. Bertanggung jawab dalam pengendalian penggunaan herbisida.
vi

7. dalam hal adanya kegiatan baru, harus mengevaluasi potensi dampak sosial & lingkungannya
sebelum kegiatan dimulai.
8. Menjamin untuk tidak melakukan pembakaran pada saat pembukaan lahan untuk program
penanaman baru.
9. Menjamin penanaman areal baru harus menggunakan bibit & lahan yang sesuai.

Gambar 22b.
Gambar 22a.
Gambar 22a-b. Kegiatan pemeliharaan tanah yang diadakan PTPN VIII Kebun Pasirmalang untuk
menjaga tanaman dan unsur hara tanah serta melindungi dari erosi.
PRINSIP 10. MANAJEMEN LIMBAH TERPADU
Tujuan :
Mengendalikan semua limbah padat, cair dan B3 yang ditimbulkan dari kegiatan produksi di Kebun
Teh Pasirmalang agar tidak mencemari lingkungan.
Pertanian harus memiliki program manajemen limbah terpadu untuk produk limbah yang
dihasilkannya. Program ini harus didasarkan atas kosep penolakan atau pengurangan penggunaan
produk yang memiliki limbah yang berdampak negatif yang nyata atau potensial terhadap lingkungan
atau kesehatan manusia dan juga yang memakai-ulang dan mendaur-ulang limbah tersebut. Sebagai
bagian program ini, sumber dan jenis limbah harus diketahui dan banyaknya (bobot atau volume) harus
diprakirakan. Kegiatan program limbah terpadu tersebut harus sesuai dengan jenis dan banyaknya
limbah yang dihasilkan. Tempat pembuangan akhir atau semi permanen untuk limbah di pertanian
harus dirancang dan ditangani untuk mengurangi risiko kontaminasi lingkungan dan kerusakan pada
kesehatan manusia. Lokasinya harus menyesuaikan dengan hukum yang berlaku sehubungan dengan
jaraknya dari perumahan dan wilayah kegiatan manusia lainnya, saluran dan sumber air, dan wilayah
pelestarian. Pertanian harus menngenali situs dan rancangan yang secara teknis sesuai untuk tempat
pembuangan akhir atau pemrosesan baik limbah organik dan anorganik melalui evaluasi ciri situs,
volume dan jenis limbah yang akan dilenyapkan atau diberi perlakuan, dan dampak potensialnya.
vi

Tata Cara :
Limbah Padat
1. Kepala masing-masing bagian bertanggung jawab untuk mengendalikan limbah padat sesuai
dengan jenisnya (organik atau anorganik).
2. Seluruh karyawan secara disiplin tidak membuang sampah ke lingkungan yang dapat
mencemari lingkungan.
3. Tempat sampah ditempatkan strategis dan secara teratur dikosongkan.
4. Tempat pembuangan akhir harus dirancang untuk mengurangi resiko kontaminasi lingkungan
dan kesehatan manusia.
Limbah Cair
1. Manajemen kebun bertanggung jawab membersihkan bubuk yang menempel pada mesin
penggilingan dan lantai sebelum dilakukan pencucian untuk meminimalkan sisa bubuk yang
dibuang ke saluran air.
2. Menjamin bahwa limbah cair yang dialirkan ke saluran umum dalam kondisi memenuhi baku
mutu limbah cair.
3. Meminimalkan debu yang terbuang dari ruang pengeringan, sortasi & pengepakan ke luar untuk
mencegah agar tidak mencemari saluran air.
4. Bagian Teknik bertanggung jawab memelihara & memeriksa instalasi BBM untuk mencegah
terjadi ceceran.
5. Manajemen kebun bertanggung jawab untuk memelihara dan membersihkan saluran limbah cair
setiap satu bulan sekali.
Limbah B3
1. Manajemen kebun bertanggung jawab mengendalikan semua limbah B3 yang timbul dari
kegiatan seperti: ceceran BBM, pelumas, kemasan bahan kimia agar tidak berbahaya bagi
kesehatan manusia dan mencemari lingkungan.
2. Menyediakan gudang khusus untuk penyimpanan limbah yang tergolong B3.
3. Mengemas & mencatat jumlah limbah B3, dipisahkan sesuai jenis & sifatnya.
4. Menyerahkan limbah B3 kepadaa pihak yang berwenang dan mempunyai ijin untuk mengolah
limbah B3.

vi

Gambar 23a.

Gambar 23b.

Gambar 23c.

Gambar 23e.
Gambar 23f.
Gambar 23d.
Gambar 23a-e. Kegiatan pengendalian limbah padat, cair maupun B3 yang dilakukan PTPN VIII
Kebun Pasirmalang.

vi

BAB IV
PENGEMBANGAN INOVASI
4.1. Perencanaan Pengembangan Usaha Teh
4.1.1. Latar Belakang
Sektor pertanian di Indonesia dapat diartikan sebagai kegiatan bercocok tanam dengan tujuan
mendapatkan produksi dan keuntungan yang tinggi, serta hal yang terpenting adalah dapat memenuhi
kebutuhan setiap orang. Dalam hal ini pertanian secara luas mencakup pertanian rakyat, perkebunan,
kehutanan, perikanan, dan peternakan. Salah satu organisasi pertanian di Indonesia yang sudah ada
sejak jaman kolonoal Belanda dan memberikan devisa bagi negara yaitu perkebunan. Perkebunan
sendiri merupakan industri pertanian yang mengusahakan tanah yang luas dengan komoditas tanaman
yang seragam.
Indonesia mempunyai potensi besar untuk mengembangkan sektor perkebunan. Perkebunan
merupakan salah satu bagian dari sektor pertanian yang mempunyai peranan penting dalam
meningkatkan pertumbuhan perekonomian Nasional. Sektor ini berperan cukup besar dalam memberi
konstribusi penyediaan lapangan kerja dan sumber devisa. Bidang usaha perkebunan terdiri dari usaha
budidaya perkebunan dan usaha industri perkebunan. Usaha budidaya perkebunan adalah serangkaian
kegiatan pengusahaan tanaman yang meliputi pra tanam, penanaman, pemeliharaan dan pemanenan
termasuk perubahan jenis tanaman. Perkebunan banyak dikembangkan di Indonesia, dengan berbagai
varietas antara lain kelapa sawit, teh dan kopi. Salah satu dari jenis perkebunan tersebut adalah
perkebunan teh, dimana varietas ini cukup banyak dibudidayakan mengingat banyaknya dataran tinggi
di indonesia.
Ketertarikan kami pada komoditas teh bermula pada peluang yang dimiliki Indonesia dalam
mengembangkan budidaya teh ini. Produk berbasis teh mempunyai spektrum industri yang sangat luas
yang mencakup teh untuk minuman yang meliputi teh kemasan (packet tea), tea bag, instant tea,
flavoured tea, teh wangi (teh melati), decafeinated tea, dan aneka minuman siap saji (ready to drink
tea) antara lain teh botol, teh kotak (tetrapack tea), canning tea, fermented tea, fruit tea, ice tea, tea
cola, dan foamy tea.
Teh untuk bahan campuran makanan antara lain dalam bentuk tea-candies, tea-noodles, tea
biscuits, tea-cake, tea-rice, tea-porridge, tea-ice-cream, dietary food dan teh untuk keperluan industri
pewarna makanan dan pengawet makanan alami. Teh untuk industri farmasi antara lain dalam bentuk
vi

teh jamu, food supplement, cafein, catechin (anti kanker), tea flavin, tea rubigin, vitamin (B,C,E) dan
fluoride.
Teh untuk keperluan industri toiletries dan disposable under wear karena adanya sifat anti
mikroba dari teh. Kandungan fluor yang tinggi dalam teh telah mendorong penggunaan teh untuk
industri pasta gigi, dan obat kumur. Teh untuk industri kosmetik antara lain perfume, beuty oil dari
minyak biji teh, deodorant dan aneka bahan pewarna kosmetik. Teh untuk biopestisida antar lain berupa
disinfectant dan saponin dari biji teh untuk pembasmi hama udang.
Produk berbahan dasar teh ini memiliki segmen yang khas dan melekat pada masing-masing
produknya. Terutama aroma atau flavor dari daun teh yang dapat mengharumkan ruangan sehingga
menimbulkan efek ketenangan. Aromaterapi merupakan solusi penting bagi krisis kesehatan saat ini.
Lilin sering digunakan sebagai alat penerangan yang membangun suasana romantis dan hangat seperti
pada candlelight dinner, namun seiring dengan perkembangan zaman, lilin untuk aromaterapi kini
banyak ditemukan di pasaran.
Melihat prospek yang cukup baik, perusahaan kami yaitu AMBARURUTI mencoba untuk
mengembangkan produk berbahan dasar ampas teh dengan konsep back to nature untuk menarik
minat konsumen terhadap produk-produk aromaterapi dan perawatan kecantikan tradisional. Kini,
kebutuhan akan produk herbal ini terus bertumbuh Kenyataan ini membuka peluang pasar bagi pelaku
usaha di bisnis ini.
4.1.2. Sejarah Perusahaan
Sejarah perusahaan ini berawal dari ketertarikan kami terhadap tanaman tehkhususnya dibagian
pengolahan. Dilihat dari manfaat tanaman teh yang berkhasiat baik untuk kesehatan dan konsumen
penikmat teh di Indonesia cukup tinggi membuat kami tertarik dalam mengembangkan industri hilir teh
di Indonesia. Selain itu peluang pasar yang cukup meyakinkan baik dari dalam negeri maupun ekspor
menjadi salah satu alasan kami mendirikan perusahaan ini.
Perusahaan kami juga melihat peluang untuk mengembangkan industri hilir teh di PTPN VIII
berbasis industri rumahan untuk memberdayakan masyarakat setempat dalam pemanfaatan ampas teh
menjadi olahan yang bernilai ekonomis.
Data Lengkap Perusahaan:

Nama Perusahaan
Tagline Perusahaan
Jenis Produksi
Alamat Perusahaan

: CV. AMBARURUTI
: Move Your Flavor With You
: Aromaterapi dari ampas daun teh
: Bandung
vi

Nomer Telepon
Alamat Email
Bentuk Badan Hukum
Pendiri

Mulai Berdiri

: 081218393149
: Ambaruruti@gmail.com
: CV
: Ardelia Defani, Risyad M Ikhsan, Raihan Prasetyo,
Anisa Aprilia Fajar dan Tika Rahmadhani
: November 2015

Logo Perusahaan

Gambar 24. Logo Perusahaan


4.1.3.Visi, Misi dan Tujuan Perusahaan
1. Visi
Menjadikan produk lokal berdaya saing internasional mengusung konsep back to nature
dengan pemanfaatan bahan-bahan alami yang ramah lingkungan dan mampu menaikan taraf
hidup masyarakat khususnya warga Desa Pasirmalang.
2. Misi
Memanfaatkan ampas teh menjadi produk yang bernilai ekonomis.
Menciptkan inovasi baru dengan produk yang berbahan baku teh.
Memanjakan konsumen dengan produk karya anak bangsa.
Memasyarakatkan budaya pembelian produk-produk lokal.
Mendorong usaha indistri rumahan dengan memanfaatkan ampas teh menjadi produk
yang bernilai ekonomis.
3. Tujuan
Tujuan dibentuknya perusahaan kami yang berbasis tanaman teh adalah memanfaatkan sisa
atau bekas seperti ampas teh maupun sisa bubuk teh menjadi produk yang memiliki nilai jual
tinggi dengan harga yang terjangkau. Perusahaan kami juga memanfaatkan tenaga kerja
disekitar lokasi pabrik.

vi

4.1.4 Lokasi Perusahaan


Lokasi kantor perusahaan kami berada di Bandung Jl. Margamulia II Kompek Graha Raya
Ciwastra. Kami juga mendirikan rumah produksi yang berada di Pasir Malang Pangalengan. Tujuan
rumah produksi kami dirikan di Pasir Malang untuk memanfaatkan tenaga kerja masyarakat setempat
dan lokasi tersebut berdekatan dengan pasokan bahan baku.
4.2. Analisis Perencanaan Usaha
4.2.1

Gambaran Produk
Perusahaan Ambaruruti bergerak dibidang produk aksesoris yaitu pengharum ruangan (aroma

terapi) berbentuk lilin di dalam jar. Perusahaan ini memanfaatkan ampas teh dan sisa bubuk teh di
pabrik sebagai bahan baku utama dalam pembuatan lilin aroma terapi yang pada dasarnya masih jarang
perusahaan menggunakan produk teh hitam yang berasal dari bahan bekas menjadi produk bernilai
ekonomis. Ambaruruti juga ingin menonjolkan produk-produk bergaya premium yang dapat diciptkan
oleh masyarakat lokal. Kami ingin menunjukan bahwa produk lokal dapat membuka peluang besar bagi
dunia bisnis. Untuk langkah awal perusahaan kami membuat lilin berbentuk unik seperti bentuk
cupcake, kue, dll. Selain memiliki ciri khas aroma teh yang khas, produk lilin yang bertemakan We
Talk With Candle dapat menyampaikan pesan berupa tulisan-tulisan unik yang didesain menarik
sehingga dapat dijadikan hadiah yang berkesan hingga ke aroma.

Gambar 25. Desain Produk


Keunggulan dan Kelemahan Produk
1. Keunggulan
- Bahan baku memakai produk bekas
- Natural Ingredients
- Produk unik
vi

Kemasan menarik
Harga jual terjangkau
Penetrasi pasar
Tahan lama
Bukan produk yang mudah rusak
Mudah digunakan dan tergolong langka

2. Kelemahan
- Belum terdaftar di BPOM
- Biaya produksi yang cukup tinggi dikarenakan jumlah produksi masih sedang
- Tergolong produk baru
- Ketidakpastian pasar
Bentuk - Bentuk Aromaterapi
1. Essential Oil Aroma Therapy / Minyak Essensial Aroma Terapi
Sesuai

dengan

namanya,

aroma

terapi

jenis

ini

berbentuk

cairan/minyak.

Penggunaannya bermacam-macam, dipanaskan pada tungku (tungku listrik aroma terapi atau
tungku lilin aroma terapi), dioleskan pada kain, dioleskan pada bola lampu dan dioleskan pada
saluran udara.
2. Dupa Aroma Terapi / Stick Incense Aromatherapy
Dupa tidak hanya digunakan untuk kegiataan keagamaan tertentu, kini bentuk dupa pun
menjadi salah satu bentuk aroma terapi. Dengan bentuk yang padat, sehingga anda tidak perlu
takut tumpah. Hanya saja karena jenis aroma terapi ini berasap, aroma terapi jenis dupa lebih
tepat digunakan untuk ruangan yang besar atau di ruangan terbuka. Jenis dupa aroma terapi
sendiri saat ini ada 3 jenis, yaitu berupa dupa aroma terapi panjang, dupa aroma terapi pendek
dan dupa aroma terapi berbentuk kerucut.
3. Lilin Aroma Terapi / Candle Aroma Therapy
Berkaitan dengan aroma terapi ada 2 jenis lilin yang digunakan, lilin untuk pemanas
tungku dan lilin aroma terapi. Lilin yang digunakan untuk memanaskan tungku aroma terapi
tidak memiliki wangi aroma terapi karena fungsinya adalah memanaskan tungku yang berisi
aroma terapi essential oil. Sedangkan lilin aroma terapi adalah lilin yang jika dibakar akan
mengeluarkan wangi aroma terapi.
vi

4. Message Oil Aroma Therapy / Minyak Pijat Aroma Terapi


Bosan bukan jika dipijat dengan minyak yang baunya aneh-aneh. Nah, variasi baru dari
aroma terapi yaitu berbentuk minyak pijat. Wanginya sama saja seperti aroma terapi bentuk
lainnya hanya saja bentuk dan cara penggunaannya yang berbeda.
5. Garam Aroma Terapi / Bath Salt Aromatherapy
Mandi menggunakan air garam hangat dipercaya mampu mengeluarkan toksin/racun
yang ada di dalam tubuh. Dengan garam aroma terapi ini suasana mandi air garam anda akan
lebih menyenangkan. Untuk menggunakan garam aroma terapi ini sebaiknya anda mandi
dengan cara berendam atau bisa juga digunakan untuk merendam bagian tubuh tertentu seperti
telapak kaki untuk mengurangi rasa lelah anda.
6. Sabun Aroma Terapi / Soap Aroma Therapy
Sabun dengan aroma terapi, bentuknya yang saat ini beredar adalah berupa sabun padat
namun dengan berbagai wangi aroma terapi, tidak hanya wangi saja namun berbagai
kandungan/ekstrak dari tumbuh-tumbuhan dibenamkan di dalam sabun ini sehingga sabun ini
juga baik untuk kesehatan tubuh, seperti menghaluskan kulit, menjauhkan serangga dan lainnya.

Manfaat ampas teh sebagai pewangi alami


1. Sebagai pengharum ruangan.
Pada umumnya semua jenis teh mempunyai aroma yang wangi, dapat digunakan
sebagai pengharum ruangan dari aroma tersebut. Caranya dengan mencirmpur ampas teh
dengan lavender, kemudian digantungkan didekat kipas angina tau AC.
2. Penyerap bau pada lemari es.
Ampas teh dapat digunakan untuk menyerap bau tak sedap yang ada pada lemari es.
Caranya cukup mudah, hanya perlu meletakkan sisa teh (kantong teh celup lembab) di dalam
kulkas dan menggantinya setiap 3 hari sekali dengan kebersihan tetap terjaga.

4.2.2.
Undisire

Keluaran yang Diharapkan

Outcomes Expectations
Harga yang tidak sesuai
Perusahaan rugi
vi

Kemasan yang tidak sesuai standar


Pelayanan yang buruk
Aroma yang tidak sedap
Produk tidak tahan lama

Desired

Tempat yang nyaman dan bersih


Perusahaan Untung
Harga yang terjangkau
Biaya produksi yang rendah
Kemasan yang menarik
Pengunjung banyak dan loyal
Desain produk yang unik
Dapat mensejahterakan karyawan
Pelayanan yang ramah
Memberikan peluang lapangan
Memberikan kepuasan estetika
kerja
Produk sesuai keinginan
konsumen
Konsumen
Produsen
Tabel 4. Keluaran yang Diharapkan oleh Konsumen dan Perusahaan

Pembeli sedikit
Karyawan yang tidak terlatih
Outlet dan produk tidak disukai
Human Error

Perusahaan berharap dapat menciptakan kenyamanan bagi konsumen sehingga perusahaan


harus menyetarakan standar keinginan bagi konsumen. Sebagai perusahaan, kami berusahan
meminimalisir hal yang tidak diinginkan oleh konsumen dan memaksimalkan hal yang diinginkan
konsumen tentunya dengan pertimbangan Desired oleh produsen.
4.2.3

Rencana Kedepan
AMBARURUTI memiliki 10 strategi utama dalam pencapaian kedepannya diantaranya:
1. Meningkatkan kualitas produk.
2. Menciptakan produk berbahan dasar ampas teh.
3. Menciptakan inovasi produk premium yang unik.
4. Menyediakan produk dengan membuka outlet pribadi.
5. Meningkatkan penjualan secara online dengan bergabung di situs penjualan online.
6. Mengikuti pameran-pameran lokal brand yang sedang marak di kalangan anak muda.
7. Menjalin kerjasama dengan outlet-outlet di Indonesia.
8. Menjalin kerjasama dengan perusahaan berbasis BUMN.
9. Menyediakan layanan reseller dengan syarat dan ketentuan yang berlaku.
10. Menyediakan website yang berisikan motivasi maupun pengetahuan tentang tanaman teh dan
produk turunannya.

4.2.4

Analisis Pasar dan Persaingan

4.2.4.1 Segmentasi Pasar


- Potensi Pasar
vi

Di lihat dari potensi atau pun prospek, aromaterapi atau pengharum ruangan ini
sangat menjanjikan kedepannya. Pada dasarnya Indonesia ini adalah salah satu negara
penghasil teh terbesar di dunia, tentunya olahan teh di Indonesia sudah tidak asing lagi
dengan lidah masyarakat Indonesia. Pertumbuhan pasar teh dunia sendiri saat ini cukup
kecil dibandingkan dengan pasokan yang masih besar. Dengan pertumbuhan produksi 5-7%
selama periode 2006-2012 serta semakin banyaknya pemain di komoditas ini, kondisi ini
tidak sebanding dengan pertumbuhan konsumsi teh dunia. Untuk itu perusahaan mempunyai
peluang bisnis dalam menghasilkan produk olahan teh yang bukan untuk konsumsi
mengingat penurunan konsumsi teh di Indonesia hanya mencapai 260 gram per kapita. Jauh
lebih rendah dari negara lain seperti Inggris yang mencapai 2 kg per kapita.
Ditambah dengan keunikan produk kami yang merupakan bahan bekas dari teh dan
memiliki desain produk yang menarik dengan harga relatif terjangkau sehingga tentunya
kami sangat optimis dengan segmentasi pasar yang kami pilih.
- Pangsa Pasar
Dalam suatu perusahaan pasti memiliki pangsa pasar yang akan dituju untuk
mengembangkan usaha yang di produksi oleh perusahaan. Pangsa pasar dari perusahaan
AMBARURUTI. ini dapat di lihat dari beberapa aspek diantaranya :

Aspek demografi dimana segmentasi yang kami pilih dari produk AMBARURUTI. ini
di harapkan bisa mencakup semua kalangan umur, jenis kelamin, dan pekerjaan. Acuan
pasar utama produk AMBARURUTI adalah wanita maupun laki-laki yang berumur 9-50
tahun. Sebab produk kami merupakan produk yang universal dan tidak memiliki efek

samping buruk bagi umur tersebut.


Aspek psikografi dimana segmentasi yang kami pilih dari produk AMBARURUTI. ini
diharapkan bisa mencakup semua tingkat sosial, gaya hidup dan kepribadian masyarakat

luas.
Aspek geografis dimana segmentasi yang kami pilih dari produk AMBARURUTI. ini
diharapkan bisa di terima dan tersebar seluruh wilayah indonesia khususnya dan
internasional umumnya.

- Penetapan Target Pasar (Pasar Sasaran) & Penempatan (Posisitioning)

vi

Penentuan pasar sasaran yang telah kami tentukan berdasarkan segmentasi pasar yang
terdiri dari beberapa aspek, yaitu semua kalangan masyarakat yang mencakup segmen rumah
tangga, segmen home industri, dan segmen mahasiswa pelajar.
Jika dilihat dari sifat produk kami yang merupakan barang jadi atau barang pelengkap
maka sasaran utama untuk pemasaran produk dari AMBARURUTI ini adalah masyarakat dan
pasar ritel.
Pangsa pasar lainnya yaitu menggunakan internet atau jejaring sosial lainnya sebagai
media utama dalam penjualan. Menurut data Nielson, jumlah pengguna internet di Indonesia
rata-rata setiap tahunnya 71 juta user dan terus meningkat, 41 juta di antaranya mengakses
lewat smartphone, dan sisanya menggunakan media sosial seperti facebook, instagram,
twitter, dan lainnya.
Saat ini perusahaan merambah ke pasar online yang sedang marak di Indonesia dan
kami mencoba memasarkan produk kami melalui pasar-pasar ritel seperti: outlet grosiran,
minimarket, supermarket yang ada di Bandung sebagai langkah awal kami. Untuk
kedepannya kita akan memasarkan ke arah yang lebih luas lagi.
PASARUNTUK
RITEL SEGMENTASI PASAR
PERSENTASE PROPORSI
RUMAH TANGGA
PELAJAR MAHASISWA
10

Gambar 26. Persentase Proporsi Untuk Segmentasi Pasar


55
a) Analisis35Persaingan (Competition)
%
%
a) Siapa yang menjadi pesaing utama? Pesaing
utama perusahaan AMBARURUTI adalah

Serambi Botani
b) Dimana pesaing-pesaing itu berlokasi? Serambi botani memiliki 9 gerai di Indonesia.
Salah satu toko pertama serambi botani berada di Botani Square beralamat di Ground
Floor 14-15, Jl Raya Pajajaran. Bogor.
c) Serambi Botani merupakan toko herbal dan bahan organik yang didirikan oleh salah satu
institut di Bogor.
d) Serambi Botani atau IPB mengaktualisasikan hasil-hasil riset tersebut dengan membina
banyak UKM (Usaha Kecil Menengah) untuk menghasilkan produk-produk yang
bermanfaat dan memiliki standar mutu tinggi. Hasil-hasil riset ini juga ditujukan untuk
menumbuhkan jiwa kewirausahaan yang nyata bagi civitas akademika, yaitu dosen,
vi

mahasiswa dan alumni IPB. Walaupun demikian, karena satu dan lain hal, masih sedikit
masyarakat yang menikmatinya dan belum ada edukasi yang memadai tentang
keunggulan produk-produk lokal alami. Untuk itulah diperlukan satu lokomotif bisnis
yang mampu mengakomodir seluruh kegiatan bisnis di area hulu secara terpadu dan
berkesinambungan. Untuk mencapai tujuan hal di atas, Serambi Botani memiliki visi
menjadi gerai inovasi produk hasil karya IPB tersebar di seluruh Indonesia dan mampu
memberikan sumbangan bagi kesehatan dan kecerdasan bangsa.

Tabel 5. Five Force Model


1

Rivalry Among

High

Pesaing terbesar saat ini adalah produk

Existing

atau

brand-brand

Competitor

Serambi

ternama

seperti

Botani. Tidak lain pesaing

lilin hias aromaterapi yaitu brand lokal


baru di berbagai media online yang
sudah

memiliki

kepercayaan

dari

konsumen
Akan tetapi AMBARURUTI memiliki
ciri khas yaitu dengan menggunakan
bahan baku utama ampas daun teh
yang
2

Threat Of

Medium

Substitutes

yang

dimanfaatkan

menjadi

produk dengan nilai tambah tinggi.


Substitusi yang ada masih rendah,
karena untuk produk aroma terapi teh
semacam ini sudah agak banyak
beredar

dipasar.

Akan

tetapi

penggunaan ampas teh dari teh hitam


masih jarang beredar dipasaran apalagi
penggunaan
3

Bargaining Power
of Supplier

Moderate

bahan

baku

tersebut

menjadi produk lilin hias.


Kekuatan tawar supplier tinggi, karena
daun teh yang perusahaan dapatkan
berasal dari ampas daun teh yang
vi

berceceran di pabrik sehingga daun


didapatkan dengan harga murah tetapi
4

Threat of New

High

Entrants

kuantitas tidak bisa dipastikan.


Potensi masuknya pesaing baru sangat
tinggi, karena produk lilin hias mudah
ditiru oleh pesaing lainnya. Sehingga
perlu adanya pematenan produk pada

Bargaining Power

Moderate

of Buyers

tahun awal produksi.


Walaupun konsumen sudah banyak
yang mengenal akan lilin hias berbagai
bentuk tetapi AMBARURUTI memliki
konsumen loyal tersendiri sehingga
harga dapat di kuasai dan bersaing
diantara supplier produk sejenis.

4.2.5

Rencana Pengembangan
Teh dihasilkan dari pengolahan pucuk daun teh (Camellia sinensis). Tanaman ini tumbuh

subur di daerah subtropik dan tropik dengan menuntut cukup sinar matahari dan hujan sepanjang tahun.
Tanaman teh yang tumbuh di Indonesia sebagian besar merupakan varietas Asamica yang berasal dari
India. Teh jenis ini berpotensi untuk dikembangkan menjadi produk olahan pangan/minuman
fungsional. Selain produk minuman teh dapat dimanfaatkan menjadi pengharum ruangan, aroma teh
yang sejuk memberi efek penyegaran dan relaksasi pada tubuh. Sama seperti lavender dan sandalwood,
wewangian teh juga memberi perasaan tenang pada pikiran.
Produk AMBARURUTI yang bermula dari penjualan secara online dan mulut ke mulu akan
memperbesar jaringan dengan membuka reseller di segala penjuru Indonesia. Kami juga akan
bekerjasama dengan berbagai hotel-hotel, salon, spa dan event organizer untuk mensupplai produk
AMBARURUTI. Perusahaan menyakini bahwa produk yang kami tawarkan dapat menjadi solusi untuk
menciptakan suasana yang tidak monoton.
Rencana pengembangan perusahaan lainnya akan meciptakan berbagai variasi ukuran dan
bentuk jar sesuai dengan selera dan trend konsumen. Kedepannya kami akan mengusahakan pembuatan
lilin hias by request yaitu dapat disesuaikan dengan keinginan setiap pembeli.
Untuk melakukan pengembangan perusahaan AMBARURUTI melakukan strategi yang berfokus
pada semua aspek. Aspek- aspek yang kami jadikan dalam strategi pengembangan dengan
menggunakan analisis SWOT.
vi

Strengths (Kekuatan)
- Perusahaan memiliki Strategi yang matang dan terstruktur yang sejalan dengan visi dan
misi kami.
- Strategi pengembangan produk
Dalam pengembangan produk perusahaan kami akan selalu berinovasi dalam membuat
produk olahan berbahan dasar teh
- Strategi pemasaran
Produk yang kami hasilkan merupakan produk yang bernilai estetika tinggi dan
mengedepankan konsep back to nature dengan strategi pemasaran melaui online dan
pasar ritel.
Weaknesses (Kelemahan)
- Keberadaan perusahaan sebagai pendatang baru dalam dunia bisnis membuat konsumen
belum banyak yang tertarik tentang produk kami.
Opportunities (Peluang)
- Masih jarang produk inovasi berbasis ramah lingkungan dengan menjual nilai estetika dan
keindahan.
- Manfaat aroma daun teh secara tidak langsung sangatlah baik dan kerap disukai oleh
berbagai kalangan
- Ampas daun teh dapat dimanfaatkan menjadi produk yang bernilai
Threats (Ancaman)
- Perusahaan besar sejenis pengharum ruangan yang sudah memiliki nama di pasar
internasional.
- Banyaknya jenis atau aroma lainnya di pasar
Jadwal Pengembangan
CV AMBARURUTI merupakan perusahaan yang baru akan berkembang, untuk itu diperlukan
jadwal pengembangan sebagai acuan perusahaan kami dalam mengembangkan usaha kedepannya.
Berikut ini merupakan jadwal pengembangan perusahaan kami:
No
.

Bulan ke
Keterangan

1.

Survei Lokasi dan bahan

2.
3.

baku
Persiapan rumah produksi
Pembuatan Media

1 2 3 4 5 6 7 8 9

1
0

11

1
2

vi

4.
5.

Publikasi
Promosi
Pembelianalat-alat

6.
7.
8.
9.

produksi
Pemasaran
Research Inovation
Evaluasi
Laporan Akhir

Tabel 6. Jadwal Pengembangan Usaha


4.3. Pengelolaan Usaha
4.3.1. Operasi
Perusahaan kami akan mengembangkan produk olahan teh melihat peluang yang sangat baik
didalamnya. Olahan dari bahan baku teh hitam pada saat ini lebih banyak menjadi produk minuman.
Melihat manfaat yang dihasilkan teh cukup banyak, maka kami meyakini bahwa olahan teh bisa
dikembangkan lebih dari itu. Arah dari bisnis perusahaan kami lebih cenderung ke arah pengembangan
produk teh menjadi produk pengharum ruangan berbentuk aromatherapy.
Perusahaan kami akan mengembangkan bahan baku teh menjadi aromatherapy berbentuk lilin.
Pengembangan perusahaan kami berfokus pada industri pengharum ruangan berinovasi dari bahan
baku teh hitam. Teh hitam yang ada digunakan sebagai bahan pembuatan lilin aromatherapy yang
diolah dahulu menjadi minyak esensial. Seperti diketahui, minyak esensial merupakan cairan murni
yang diekstrak dari berbagai bagian pohon seperti daun, kulit pohon, akar dan batang dengan proses
distilasi. Daun teh yang ada akan diolah terlebih dahulu menjadi minyak esensial sebagai pemberi
aroma untuk kemudian selanjutnya, akan dijadikan campuran pembuatan lilin aromatherapy ini.
a

Lokasi
Perusahaan mempertimbangan pemilihan lokasioutlet/rumah produksi olahan teh ini dengan
mempertimbangkan jarak dan keramaian penduduk. Oleh karena itu, kami memilih Pengalengan
sebagai lokasi pabrik kami dan Bandung sebagai toko kami. Lokasi pabrik yang berada di
Pengalengan agar mempermudah pengambilan bahan baku dan membuat proses pembuatan steril
karena jauh dari pusat kota. Semnetara untuk lokasi toko, kami mempertimbangkan konsumen
yang lebih banyak di pusat kota Bandung. Selain itu, kami juga men-supply barang kami ke
beberapa toko lain di Bandung hingga Jakarta.

b Fasilitas

vi

Perusahaan kami terdiri dari sebuah bangunan seluas 1000 m2 yang kami gunakan sebagai
pabrik dan bangunan seluas 500m2 sebagai toko. Kami memberikan fasilitas kepada pengunjung
toko kami berupa ruang percobaan dimana para pembeli yang datang dapat mencoba aroma lilin
yang kami produksi di suatu ruangan yang telah disediakan.Ruangan ini tidak hanya satu, namun
terdiri dari beberapa ruangan yang dibedakan atas jenis mutu teh itu sendiri, seperti aroma dust,
BP, BOP, PFANN, dan lainnya.
c

Bahan baku
Ketersediaan bahan baku dalam hal kemudahan akses ke sumber bahan baku menjadi salah
satu pertimbangan kami dalam menentukan lokasi usaha. Dalam pembuatan pabrik dan toko kami
mengusung ide bangunan yang ecoindustri sehingga berbahan dasar kayu yang ramah
lingkungan. Untuk pembuatan bangunan perusahaan kami mengadopsi Peraturan Menteri Negara
Lingkungan Hidup nomor 08 tahun 2010 tentang kriteria dan sertifikasi bangunan ramah
lingkungan.
Bahan baku utama yaitu teh kami dapatkan dari hasil kontrak dengan PTPN VIII Pasirmalang.
Beberapa bahan baku pembantu lainnya kami dapatkan di pasar Pengalengan seperti minyak zaitun
dan pewarna. Sementara untuk paraffin blok dan steari kami beli di toko kimia langganan kami.

vi

d Proses Produksi

Teknologi
Teknologi yang kami gunakan menggunakan teknologi yang ramah lingkungan. Pembuatan lilin

aromatherapy ini dibuat dengan menggunakan teknologi dan peralatan sederhana, maupun dengan
teknologi modern dalam pabrik.

Arus Produksi
Minyak Esensial
Alat dan Bahan

Daun Teh

Minyak Zaitun

Wadah

Botol Kaca

Cara membuat:
1 Ambil wadah dan tuangkan minyak zaitun bersama dengan teh yang telah diolah menjadi
2

ramuan.
Panaskan campuran minyak zaitun dan rempah-rempah. Didihkan campuran selama enam

3
4

jam atau masak dalam oven.


Saring campuran itu setelah selesai dipanaskan.
Masukkan campuran ke dalam botol dan dijemur dengan sinar matahari selama dua minggu.

vi

Lilin Aromatherapy Teh


Alat dan Bahan

Stearin

Pewarna

Wadah

Cetakan

Cetakan Hiasan

Sumbu

Esential Oil Teh

Parafin Blok

Panci

Cara memasak:
1. Didihkan air dalam wadah.
2. Taruh parafin ke dalam wadah berisi air.
3. Setelah parafin meleleh, tambahkan stearin dan pewarna secukupnya, aduk dengan
pengaduk kayu.
4. Siapkan cetakan, taruh sumbu di dalam cetakan.
5. Setelah parafin, stearin dan pewarna tercampur, angkat wadah, tunggu dua menit
sebelum dimasukan ke cetakan. Masukan minyak esensial sebelum cairan dimasukan ke
cetakan. (2,5ml minyak esensial untuk setiap 500gr parafin).
4.3.2. Pengelolaan Pemasaran
Dalam

pemasaran

terdapat

strategi

pemasaran

yang

disebut

(Marketing mix) yang memiliki peranan penting dalam mempengaruhi

bauran pemasaran

konsumen

agar

dapat

membeli suatu produk atau jasa yang ditawarkan oleh perusahaan. Elemen-elemen bauran
vi

pemasaran terdiri dari semua variabel yang dapat dikontrol perusahaan untuk dapat memuaskan
para konsumen. Bauran pemasaran merupakan alat pemasaran yang baik yang berada dalam suatu
perusahaan, dimana perusahaan mampu mengendalikannya agar dapat mempengaruhi respon pasar
sasaran.
Bauran pemasaran 7P yaitu Product (Produk), Price (Harga), Place (Tempat), Promotion
(Promosi), People (Orang), Physical Evidence (Bukti Fisik), dan Process (Proses). Bauran pemasaran
tersebut pada perusahaan kami adalah sebagai berikut:
a. Product (Produk)
Dalam strategi produk, tentunya sebelum memulai usaha kami akan merancang strategi
produk dengan mengembangkan ide produk yang bermaksud produk apa yang kita buat dan
bagaimana bentuk produk tersebut, menilai kelayakan produk dengan mempertimbangkan apakah
kualitas sama dengan harga?, merancang dan menguji produk dengan melakukan pembuatan dan
penelitian produk oleh BPOM atau badan kesehatan lainnya, sertifikat halal dan lainnya,
mendistribusikan memasarkan produk dan yang terakhir melakukan pengawasan paska produksi
dengan menghitung kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman produk kami. Selain itu kami juga
membuat kemasan dan nama yang menarik yang mana dapat menarik pelanggan dengan cepat
dikarenakan zaman sekarang dengan nama yang menarik dan unik pelanggan mampu
memudahkan konsumen mengingat dengan baik produk ini. Selain dengan nama yang menarik,
produk kami ini masih jarang sekali berada di pasaran, padahal produk ini sangat dibutuhkan di
rumah untuk berbagai kalangan dan berbagai usia.
b. Price (Harga)
Penentuan harga kali ini kami mempertimbangkan harga dengan ketentuan biaya produksi,
suplai persediaan dan harga persaingan yang tentunya untuk mendapatkan keuntungan yang
maksimal. Dengan ketentuan kami membuat harga produk di bawah harga pesaing namun
memperhatikan 3 unsur sebelumnya yang membuat kami tidak mendapatkan kerugian dan harga
penentunya juga lebih terjangkau. Untuk pertama kami akan membuat promosi dengan diskon atau
memberikan bonus setiap pembelian sejumlah produk kami untuk pelanggan dan juga kami
memberikan reward kepada distributor-distributor kami dalam bentuk barang gratis sebagai
penarik perhatian pasar untuk produk kami pada awal peluncuran produk kami dan tentunya kami
juga harus memperhatikan biaya-biaya tambahan seperti ini.
c. Place (Tempat)
vi

Pada strategi tempat atau lokasi kali ini kami memilih tempat produksi yang berlokasi di
pusat Kota Bandung dengan tujuan agar lebih dekat dengan konsumen dan proses distribusi untuk
pemesanan online menjadi lebih mudah.
d. Promotion (Promosi)
Dengan melakukan presentasi penjualan (iklan) bersifat non personal atau umum yang di
komunikasikan dalam bentuk media atau non media dengan meningkatkan citra merek produk
yang menarik dan seunik mungkin, selain itu kami mempromosikan produk kami melalui banyak
cara lainnya, diantaranya dengan membuat stand-stand jualan serta mempromosikan lewat eventevent atau festival makanan yang kami ikuti nantinya. Kami juga akan melakukan penyebarluasan
dari media social, blogspot, dan dari mulut ke mulut secara personal atau secara pribadi melalui
teman dekat atau saudara (keluarga) dari anggota kami sendiri.
e. People (Orang)
Dalam pemasaran produk kami, perusahaan juga memberikan pelayanan yang terbaik
bagi para konsumennya. Sehingga di mata para konsumen, Lilin Aromatherapy ini dapat dengan
mudah didapat dan membuat ingin terus membeli.
f. Physical Evidence (Bukti Fisik)
Perangkat yang dipergunakan oleh pihak perusahaan untuk memperkenalkan lilin
aromatherapy aroma teh ini dapat dilihat dan dirasakan di toko pada saat ingin membeli. Hal ini
menjadi daya tarik tersendiri bagi para konsumen.
g. Process (Proses)
Kami melakukan masa perkenalan untuk produk kami yaitu produk olahan lilim
aromatherapy selama 5-7 bulan, karena menurut kami dengan waktu tersebut produk kami akan
mampu masuk kedalam pasar dan dikenal oleh konsumen.
4.3.3. Pengelolaan SDM
Job Description
Suatu usaha yang baik akan memiliki job description yang telah ditetapkan agar fungsi kerja tiap
pemegang jabatan berjalan dengan baik. Berikut penjelasan deskripsi kerja dari struktur
1

organisasi tertinggi perusahaan kami:


Raihan Prasetyo (Direktur Utama)
Deskripsi kerja :
- Memutuskan dan menentukan peraturan dan kebijakan tertinggi perusahaan.
- Merencanakan serta mengembangkansumber-sumber pendapatan dan pembelanjaan
-

kekayaan perusahaan.
Menetapkan strategi-strategi agar tercapai visi dan misi perusahaan.
Mengangkat dan memberhentikan karyawan perusahaan.
vi

Tika Rahmadhani(Manajer HRD)


Deskripsi kerja :
- Bertanggung jawab dalam pengelolaan dan pengembangan sumber daya manusia.
- Bertanggung jawab dalam pembuatan SOP, Job Description, training, dan lainnya.
- Melakukan rekrtutmen karyawan, promosi, transfer dan demosi karyawan bila dianggap
-

perlu.
Rekrutmen dan seleksi karyawan

Risyad M.Ikhsan (Manajer Pemasaran)


Deskripsi kerja :
-

Melakukan perencanaan strategi pemasarandengan memperhatikan trend pasar dan sumber


daya perusahaan.

Merencanakan marketing research.

Melakukan analisis dan peluang pasar.

Mengembangkan jaringan pemasaran.

Anisa Aprilia Fajar (Manajer Keuangan)


Deskripsi kerja :
-

Merencanakan dan meramalkan beberapa aspek dalam perusahaan seperti perncanaan


umum keuangan perusahaan.

Bertanggung

jawab

dalam pengambilan

keputusan

perusahaan

terkait

investasi,

pembelanjaan dan deviden.


5

Membuat laporan dan pembiayaan perusahaan.

Ardelia Defani (Manajer Operasional)


Deskripsi Kerja :
-

Mengatur volume pekerjaan dan staff perkiraan pada mingguan serta triwulan maupun
tahunan.

Memberikan penjadwalan manajemen tenaga kerja dan loading.

Melakukan penilaian efisiensi kualitas dan produktivitas di semua proyek.

Mengembangkan dan menetapkan kebijakan pengadaan prosedur dan standar kinerja proses
atau SOP.
Memastikan pelaksanaan keselamatan dan mengembangkan rencana keselematan kerja yang
tepat.

vi

4.3.4. Pengelolaan SDA


Sumber daya alam adalah sumber daya yang terkandung dalam bumi, air, dan dirgantara yang
dapat didayagunakan untuk memenuhi kebutuhan dan kepentingan manusia.Pemanfaatan sumber daya
alam harus diikuti oleh pemeliharaan dan pelestarian. Alam mempunyai sifat yang beraneka ragam
namun serasi dan seimbang. Oleh karena itu, perlindungan dan pengawetan alam harus terus dilakukan
untuk mempertahankan keserasian dan keseimbangan itu.
Oleh karena itu, agar pemanfaatannya dapat berkesinambungan, maka tindakan eksploitasi
sumber daya alam harus disertai dengan tindakan perlindungan. Pemeliharaan dan pengembangan
lingkungan hidup harus dilakukan. Perusahaan kami melakukan pelestarian SDA dengan cara yang
rasional antara lain sebagai berikut:
1

Melakukan pengelolaan sumberdaya alamnya dengan berwawasan lingkungan dan


berkelanjutan. Pengelolaan tersebut dilakukan dengan cara pengambilan teh pada PTPN VIII.
PTPN VIII pada prosesnya mengurnagi pemakaian baha-bahan kimia dalam proses budidaya
teh. Penggunaan pestisida juga dilakukan dengan menggunakan pestisida organik sehingga

2
3
4

tidak berbahaya bagi konsumen.


Membuat bangunan ekoindustri dengan konsep ramah lingkungan
Mendaur ulang sampah maupun ampas yang ada di rumah produksi kami.
Mengembangkan bahan alternatif lain pengganti bahan kimia parafin dan stearin.

vi

4.3.5 Pengelolaan Keuangan


Analisis biaya dalam suatu perusahaan sangat menentukan profit yang didapatkan oleh
perusahaan. Untuk itu analisis biaya merupakan hal terpenting dalam merencanakan suatu usaha
apakah usaha yang dijalankan layak atau tidak. Berikut ini kami paparkan analisis biaya perusahaan
kami:
Tabel 7. Laporan Keuangan Ambaruruti

vi

Tabel 8. Analisis Keuangan Ambaruruti


Dalam rangka mencari ukuran menyeluruh tentang baik atau tidaknya suatu proyek, telah
dikembangkan berbagai macam indeks, disebut dengan investment criteria. Setiap indeks menggunakan
present value yang telah didiskonto dari arus benefit dan biaya selama umur suatu proyek.
Analisis kelayakan usaha CV. AMBARURUTI, dilakukan dengan cara membandingkan antara
manfaat dengan biaya yang dikeluarkan dalam kegiatan perusahaan. Sebagai kriteria kelayakan
investasi digunakan beberapa indikator kelayakan investasi diantaranya NPV, Net B/C, IRR, pay back
period dengan biaya investasi sebesar Rp 2.587.500 per bulan.
Berdasarkan perhitungan kriteria kelayakan pengusahaan AMBARURUTI diperoleh NPV
sebesar Rp Rp 9.300.829 dengan menggunakan discount rate sebesar 7% selama dua tahun.
Perhitungan ini menunjukkan nilai sekarang (present value) dari penerimaan bersih, yang mana umur
usaha yang diterima bernilai positif sehingga menunjukan keuntungan usaha.

vi

Perhitungan B/C ratio (BCR) diperoleh nilainya sebesar 1,70% artinya bahwa setiap
pengeluaran sebesar Rp 1 akan memberikan keuntungan sebesar Rp 1,70.
Perhitungan IRR diperoleh nilai sebesar 74% artinya tingkat pengembalian investasi di
AMBARURUTI lebih besar dari tingkat suku bunga yang berlaku saat ini diantara 7%-8% sehingga
menginvestasikan uang di perusahaan kami lebih menguntungkan daripada mendepositokan uang di
bank.
Berdasarkan kriteria pengembalian investasi perusahaan (payback period) dari perhitungan
diperoleh masa pengembalian investasi perusahaan sekitar 3 bulan, artinya dalam jangka waktu
tersebut biaya investasi yang dikeluarkan dapat kembali. Semakin cepat jangka waktu pengembalian
biaya investasi, maka usaha yang dijalankan semakin baik.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa perusahaan AMBARURUTI layak untuk diusahakan.
4.4. Pelibatan Masyarakat
CSR (Corporate Social Responsibility) merupakan suatu konsep atau tindakan yang dilakukan
perusahaan sebagai rasa tanggung jawab perusahaan terhadap sosial maupun lingkungan sekitar dimana
perusahaan itu berada. Perusahaan kami membuat beberapa program CSR dengan sebagai bentuk
pelaksanaan visi dan misi CSR kami:
Visi: Menuju masyarakat agraris berkehidupan baik.
Misi:
1

Melaksanakan komitmen perusahaan atas tanggung jawab dan terlibatnya masyarakat sekitar dan

lingkungan yang akan memberikan nilai tambah kepada semua pihak yang terkait.
Melaksanakan tanggung jawab dan kepedulian sosial demi terwujudnya Indonesia sebagai bangsa
agraris yang tetap mengikuti modernisasi dan pembangunan berkelanjutan.

Pengaruh adanya pabrik lilin aromatherapy terhadap masyarakat sekitar


Pengalengan merupakan Kecamatan yang berada di Kabuapaten Bandung, Jawa Barat.
Kecamatan Pengalengan merupakan salah satu sentra produksi utama teh di Jawa Barat. Melihat letak
strategis yang dimiliki Pengalengan tentu saja membuat perusahaan kami berniat mengembangkan
usaha dalam sektor pertanian khususnya teh.
Dalam pengembangan usaha kami, kami melaksanakan berbagai program sebagai bentuk
tanggung jawab kami karena adanya lahan dan pabrik olahan teh di wilayah ini. Berikut beberapa
program yang kami jalankan:
a

Masyarakat
vi

Perusahaan kami dapat berdiri hingga hari ini karena adanya dukungan dari masyarakat sekitar.
Maka dari itu, kami terus menjalin hubungan melalui perekrutan warga sekitar tiap tahunnya
baik itu sebagai petani di lahan hingga staff administrasi dan jabatan lainnya di perusahaan
kami. Selain itu, kami megadakan kegiatan-kegiatan sosial seperti pemberian kebutuhan pokok
kepada yayasan yang ada di desa sekitar perusahaan kami. Selain itu, kami juga membantu
mendanai pengadaan mck serta pemasangan pipa dan bak air untuk warga sekitar.
b Pendidikan
Perusahaan kami menyekolahkan anak atau kerabat karyawan-karyawannya yang berada di
lingkungan sekitar yang memiliki prestasi dan beberapa yang tidak mampu. Selain itu,
perusahaan kami menyediakan sarana sekolah seperti alat tulis. Kesempatan magang pun
tersedia bagi warga sekitar yang ingin mencoba bekerja di perusahaan kami.
c

Olahraga
Perusahaan kami mendukung kegiatan olahraga masyarakat sekitar dengan ikut membantu
kegiatan gotong royong dan penyediaan sarana prasarana olahraga untuk warga sekitar.

d Kesehatan
Perusahaan kami setiap setahun sekali menjalankan program cek kesehatan gratis untuk warga
sekitar. Selain itu, karyawan perusahaan kami bekerjasama dengan Palang Merah Indonesia ikut
dalam program penyumbangan donor darah yang diadakan pada tahun lalu.

vi

4.5. Produk / Output Inovasi


4.5.1 Produk
Produk yang kami buat merupakan salah satu produk inovasi dan olahan dari teh. Teh merupakan
komoditas yang cukup banyak digemari di masyarakat Indonesia. Namun belum banyak orang yang
mengetahui bahwa teh ini bisa diolah menjadi lilin aromatherapy di perusahaan kami. Berikut ini
produk yang kami tawarkan:
a. Lilin aromaterapi berberntuk unik tanpa jar

Gambar 27. Lilin Aromaterapi Cupcake


b. Lilin aroma terapi dengan jar

Gambar 28. Lilin Aromaterapi Jar


vi

4.5.2 Hak Istimewa


HAKI (Hak atas Kekayaan Intelektual) adalah suatu hak yang timbul dari hasil olah pikir
manusia atau hasil kreativitas manusia yang menghasilkan sesuatu yang berguna bagi manusia.Secara
garis besar HAKI dibedakan menjadi 2, yaitu:

Hak Cipta
Berdasarkan Pasal 1 ayat 1 UU No.19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta : Hak cipta adalah hak

eksklusif bagi pencipta atau penerima hak untuk mengumumkan atau memperbanyak ciptaannya atau
memberikan izin untuk itu dengan tidak mengurangi pembatasan-pembatasan menurut peraturan
perundang-undangan yang berlaku.

Hak Kekayaan Industri


Hak kekayaan industri dibedakan menjadi:

Hak Paten (UU No.14 Tahun 2001)


Hak Merek Dagang (UU No.15 Tahun 2001)
Hak Rahasia Dagang (UU No.30 Tahun 2000)
Identitas Layanan
Desain Industri
Desain Tata Letak sirkuit Terpadu
Untuk melindungi produk lilin aromatherapy kami, perusahaan kami memiliki sebuah merk

dagang. Merk yang kami ambil adalah Ambaruruti.

Gambar 29. Logo Ambaruruti


Logo yang kami buat memiliki beberapa arti, yaitu:
1. Ambaruruti sendiri memiliki arti aroma yang khas
2. Gambar daun melambangkan daun teh yang terdiri dari 1 pucuk dan 2 daun

vi

BAB V
PENUTUP
5.1. Kesimpulan
PTPN VIII Kebun Pasirmalang adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang terletak di
Pengalengan, Jawa Barat yang bergerak di bidang perkebunan. Jika dilihat dari perencanaan usahanya,
PTPN VIII Kebun Pasirmalang sudah terbilang baik. Hal ini dibuktikan melalui tetap berlangsungnya
proses pengolahan di kebun Pasirmalang. Tata kelola yang ada di perusahaan ini sudah baik mulai dari
pengelolaan tenaga kerja, kebun hingga pabrik. Produk yang ada pun sudah sangat jelas. Pasar untuk
produk teh di PTPN VIII pun sudah pasti dan pembeli selalu ada, bahkan tidak jarang PTPN VIII
seringkali kewalahan dalam memenuhi permintaan yang ada.
PTPN VIII Kebun Pasirmalang sudah sangat baik dalam pengelolaan lingkungan sekitar dan
masyarakat. Beberapa kegiatan dilaksanakan guna menjaga kelestarian alam dan mempererat hubungan
antara perusahaan dengan masyarakat sekitar Kebun Pasirmalang ini.
Dalam membangun suatu usaha, perlu dipertimbangkan berbagai aspek seperti perencanaan
usaha, struktur organisasi, lokasi, branding dan yang tak kalah penting adalah pasar. Maka dari itu,
setelah melihat prospek yang cukup baik, perusahaan kami yaitu AMBARURUTI mencoba untuk
mengembangkan produk berbahan dasar ampas teh dengan konsep back to nature untuk menarik
minat konsumen terhadap produk-produk aromaterapi dan perawatan kecantikan tradisional.
Produk berbahan dasar teh ini memiliki segmen yang khas dan melekat pada masing-masing
produknya. Terutama aroma atau flavor dari daun teh yang dapat mengharumkan ruangan sehingga
menimbulkan efek ketenangan. Aromaterapi merupakan solusi penting bagi krisis kesehatan saat ini.
Lilin sering digunakan sebagai alat penerangan yang membangun suasana romantis dan hangat seperti
pada candlelight dinner, namun seiring dengan perkembangan zaman, lilin untuk aromaterapi kini
banyak ditemukan di pasaran.
Dari perencanaan pengembangan inovasi perusahaan kami memperhitungkan bahwa pada tahun
2016 kami membutuhkan dana sekitar Rp 31,050,000 dengan penjualan 1440 jar dengan profit
mencapai Rp 19,350,000 dan di tahun 2017 mendapatkan penjualansekitar 2160 jar dengan profit
mencapai Rp 32,700,000 yaitu meningkat sebesar 68% dari tahun 2016. Kenaikan tersebut di
karenakan kami merencanakan strategi pengembangan dari prduksi hingga pemasaran sehingga tercipta
efisiensi biaya, peningkatan penjualan pada tahun 2017.
5.2. Saran
vi

Diharapkan kedepannya, Kebun Pasirmalang dapat meningkatkan hasil produksinya dikarenakan


permintaan teh yang semakin meningkat. Tidak hanya dari produksi, kualitas teh yang dihasilkan juga
harus baik. Hal ini berkaitan juga dengan banyaknya pesaing swasta maupun asing yang akan menjadi
ancaman bagi penjualan teh di PTPN VIII khususnya kebun Pasirmalang.
Produk inovasi dari CV. Ambaruruti pun juga harus dikembangkan dan diperhitungkan
peredarannya di pasar, agar produk ini dapat dicintai konsumen dan laku di pasar.

vi

DAFTAR PUSTAKA

Anymous.

2012.

Bagaimana

Cara

Membuat

Lilin

Aromaterapi.

Diunduh

pada

http://www.gyasiaromatherapy.com/2014/04/bagaimana-cara-membuat-lilinaromaterapi.html tanggal 8 Desember 2015.


Anymous.

2008.

Analisis

Kelayakan

Investasi.

Diunduh

dari

https://datastudi.wordpress.com/2008/12/25/analisis-kelayakan-investasi/ pada tanggal 28


November 2015
Anymous. Business Model Canvas. Diunduh dari http://ppm-manajemen.ac.id/business-model-canvas/
pada tanggal 8 Desember 2015
Anymous. 2014. Model Bisnis Kanvas. Diunduh dari https://www.maxmanroe.com/model-bisniskanvas-memetakan-alur-bisnis-lebih-simple-dan-efektif.html pada tanggal 27 November 2015
Hadibroto, Dasar-dasar Management, Bina Aksara, Jakarta, 1984.
Hidayati, Nur Lina. 2013. Business Plan. Diunduh dari http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/
pengabdian/lina-nur-hidayati-se-mm/ppm-bussiness-plan.pdf pada tanggal 8 Desember 2015
Medina, Desmi Avicena. 2010. Analisa Five Forces Porter Teh Botol Sosro. Diunduh dari
http://ismed.blog.binusian.org/2010/10/14/analisa-five-forces-porter-teh-botolsosro/

pada

tanggal 8 Desember 2015


Pipit. 2011. Tips Membuat Lilin Alami. Diunduh dari http://kabarinews.com/tips-membuat-lilinalami/37093 pada tanggal 28 November 2015
Pusat

Informasi

Pasar

Uang

(PIPU)

Bank

Indonesia.

2015.

Diunduh

dari

http://pusatdata.kontan.co.id/bungadeposito/ pada tanggal 9 Desember 2015


Sulistiyo, Hanif, dkk. 2014. Jurnal Analisis Kelayakan Investasi Harumi Home Spa di Kota Bandung.
Itenas. Bandung. Diunduh dari file:///C:/Users/asus/Downloads/390-667-1-PB.pdf pada
tanggal 27 November 2015
http://bumn.go.id/ptpn8

vi