Anda di halaman 1dari 218

Daftar isi

Daftar isi ......................................................................................................................................................... i


BAB I MUKADDIMAH ................................................................................................................................ 4
A.Dustur illahi .......................................................................................................................................... 4
B.Sepenggal Nasihat Untuk Aktivis Dakwah ......................................................................................... 4
C.Sekapur sirih.......................................................................................................................................... 8
D.LATAR BELAKANG .............................................................................................................................. 9
E.TUJUAN ................................................................................................................................................. 11
BAB II TENTANG BOMPAI UNISBA ........................................................................................................ 12
A.SEJARAH DA`WAH KAMPUS UNISBA ............................................................................................ 12
B.SEJARAH BOM-PAI UNISBA .............................................................................................................. 12
C.SEJARAH KETUA UMUM BOM-PAI UNISBA ................................................................................. 15
D.Kode Etik Anggota Bom-Pai UNISBA ............................................................................................... 16
E.LOGO BOM-PAI .................................................................................................................................. 17
BAB III DAKWAH BOMPAI UNISBA ....................................................................................................... 18
A.

Visi ................................................................................................................................................... 18

B.

Misi .................................................................................................................................................. 18

C.

Fungsi .............................................................................................................................................. 19

D.

JARGON BOM-PAI UNISBA ......................................................................................................... 19

E.

STRUKTUR ORGANISASI BOM-PAI UNISBA............................................................................ 19


1.Pengertian dan Klasifikasi Keanggotaan dan Kader ....................................................................... 19
2.Struktur organisasi BOM-PAI UNISBA ........................................................................................... 22

F. SUMPAH PELANTIKAN PENGURUS BOM-PAI UNISBA............................................................. 23


G. MEKANISME ORGANISASI ............................................................................................................. 24
A. Penjelasan singkat ........................................................................................................................... 25
a.Mekanisme Musyawarah.................................................................................................................. 27
b.Mekanisme Rapat ............................................................................................................................. 33
c.Mekanisme Izin ................................................................................................................................. 35
BAB IV JOBDESK & KETERANGAN PROGRAM .....................................................................................36
A.TOP MANAJEMEN ..............................................................................................................................36
1.Ketua Umum ......................................................................................................................................36

I|P A G E

a.Seputar Ketua Umum ...................................................................................................................36


b.Batasan-Batasan yang perlu di fahami oleh seorang ketua umum Bom-PAI.........................38
c.Program kerja ................................................................................................................................38
d.Tugas dan Tanggung Jawab........................................................................................................ 39
2.SEKERTARIS UMUM ....................................................................................................................... 40
a.Seputar Sekertaris Umum ........................................................................................................... 40
b.tugas dan tanggung jawan .......................................................................................................... 40
c.Permasalahan ............................................................................................................................... 50
d.solusi ............................................................................................................................................. 50
3.Bendahara UMUM ........................................................................................................................... 50
a.TUGAS .......................................................................................................................................... 50
b.Sop pembuatan laporan keuangan ............................................................................................. 51
4.BIRO PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ORGANISASI (BP20) ............................................ 52
A. URAIAN JABATAN ..................................................................................................................... 52
B.Ikhtisar jabatan............................................................................................................................. 53
C.Tugas dan Kewajiban ................................................................................................................... 53
Tugas pokok berkala : .......................................................................................................................... 53
Tugas insidental : .................................................................................................................................54
Tugas tambahan: .................................................................................................................................54
Tanggung Jawab ...................................................................................................................................54
D.Tanggung Jawab dan Pengawasan ................................................................................................. 55
Penerimaan Pengawasan ..................................................................................................................... 55
Pemberian Pengawasan ....................................................................................................................... 55
Kondisi Kerja dan Lingkungan Kerja ................................................................................................. 56
E. PERSYARATAN JABATAN .............................................................................................................. 57
1.Persyaratan umum ............................................................................................................................ 57
2.Persyaratan Psikologis ......................................................................................................................58
F.REKRUTMEN .................................................................................................................................... 61
Gambaran Umum Rekrutmen kepala Bp2o ....................................................................................... 61
SELEKSI DAN PENEMPATAN ............................................................................................................ 61
PENDIDIKAN DAN PELATIHAN .......................................................................................................62

II | P A G E

III | P A G E

BAB I
MUKADDIMAH
A.DUSTUR ILLAHI

"Seorang mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah dari seorang mukmin yang
lemah, dan pada diri masing - masing ada kebaikan "tamak" lah terhadap apa yang brmanfaat
bagimu, mohonlah pertolongan kepada Allah dan jangan menjadi lemah. Apabila kamu tertimpa
sesuatu maka jangan lah berkata "seandainya aku berbuat begini dan begini" Akan tetapi
ucapkanlah "Allah telah menetapkan takdir-Nya dan apa saja yang Dia kehendaki tentu Dia akan
kerjakan" Sebab sesungguhnya ucapan 'seandainya' itu membuka perbuatan setan".
(HR.Muslim)....

B.SEPENGGAL NASIHAT UNTUK AKTIVIS DAKWAH












.








Puji dan syukur marilah kita panjatkan kehadirat ilahi Rabbi, Mudah-mudaham setiap derap
langkah bisa membuahkan pahala bagi kita semua, bisa menjadi penghapus dosa dan
pengangkat derajat di hadapan alloh Swt.Taklupa semoga shalawat serta salam senantiasa
tercurah kepada jungjunan kita Nabi Muhammad Saw., kepada keluarganya, sahabatnya, para
tabiin, tabiut tabiahum, kepada kita semua, serta kepada seluruh umatnya hingga akhir zaman
yang menjadikan sebagai uswatun hasanah, suri tauladan yang baik.

Ikhwah fillah, para aktivis dawah. Ketahuilah, ketika engkau memilih jalan dawah, jalan yang
mulia, jalan yang ditempuh para Rasul ini, maka sesungguhnya engkau adalah orang yang dipilih
oleh Alloh untuk menjadi salah satu pejuang agama-Nya. Maka jika kalian disibukkan hingga
kalian merasa lelah dalam menapaki jalan dawah ini, jangan khawatir wahai saudaraku,
pengorbanan kalian tidak akan pernah disia-siakan Alloh jika kalian ikhlas menjalaninya. Lihatlah
Rasulullah dan para sahabatnya juga berkorban yang bisa jadi pengorbanan kita belumlah ada apaapanya di bandingkan dengan pengorbanan mereka.

4|P A G E

Mereka mengkorban waktu, harta, bahkan nyawa. Coba kita lihat pengorbanan kita, sudahkah kita
menjadikan setiap waktu kita untuk berdawah? Sudahkah kita rela untuk menginfakkan sebagian
atau bahkan seluruh harta kita untuk berdawah di jalan-Nya? Sudahkah pengorbanan kita sampai
berperang mempertaruhkan nyawa untuk menegakkan kalimatNya?.Alloh Subhanahu Wataalaa
berfirman:



<Q.S Ali Imran [3] ayat 142>
Artinya;
Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orangorang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar.
Sungguh, jika kita memang benar-benar beriman kepada Alloh, maka wajar kita ketika
mendengar ayat Alloh itu tidak ada kata lain selain kita harus bersungguh-sungguh (jihad)
dalamsetiapamaldawahkita.Makawajar,Rasulullahdanparasahabatnyarelaharus
mengalami ujian yang berat dalam setiap langkah perjuangan mereka. Mereka
merasakan surga berada di depan matanya.
Mereka merasakan ketika mereka menginjakkan kaki di surga, saat itu pula kelelahan
yang pernah mereka rasakan, suka duka yang dulu pernah mereka alami di jalan Alloh
sirna seketika. Saat itu ketika ditanyakan kepada mereka, Apakah anda pernah
merasakan penderitaan sebelum ini?, maka mereka akan menjawab (setelah
dimasukkan kedalam surga-Nya),DemiAlloh,kamitidakpernahmerasakanpenderitaan
sebelumini.Kelelahandanpenderitaanmerekatidakadalagi,sebabsegalanyatelah
berubah menjadi kegembiraan, kebahagiaan, dan kenikmatan.
Mereka mendapat pahala dari Alloh, kemudian Alloh Taala menambah dan
menyempurnakan karunia-Nya kepada mereka, sesuai dengan kemuliaan dan
kedermawanan-Nya. Saat itu, mereka berharap seandainya mereka dulu (ketika di dunia)
mencurahkan tenaga dan lelah lebih banyak lagi di jalan agama mereka.
Mereka pasti akan berharap seandainya di dunia dulu mereka tidak tidur lebih lama demi
agama, bepergian lebih lama, dan berkorban lebih banyak di jalan Alloh. Tidak hanya
itu,mereka berharap menjadi syuhada, yaitu dikembalikan ke dunia untuk mati syahid di
jalan-Nya, hidup lagi, syahid lagi, hidup lagi, kemudian syahid lagi, dan demikian

5|P A G E

seterusnya,karenamerekamelihatkemuliaandanbagaimanaAllohTaalamemuliakan
parasyuhada.AllohSubhanahuWataalaaberfirman:

Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak ikut berperang) yang tidak mempunyai
'uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah
melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk
satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan

Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar,
(yaitu) beberapa
derajat dari pada-Nya, ampunan serta rahmat. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha
Penyayang. (QS. An-Nisaa: 95-96)
Ikhwah fillah, taukah kalian, musuh-musuh Islam melakukan kaderisasi untuk mencetak
misionaris yang memperjuangkan agama mereka. Mereka mendirikan sekolah-sekolah teologi,
mereka menyusuri hutan dan rawa-rawa masuk ke daerah pedalaman untuk menyebarkan dawah
mereka. Mereka juga melakukan syiar agama mereka melalui berbagai media dan kegiatan sosial.

Mereka melakukan itu juga atas dasar keyakinan akan balasan dari Tuhan mereka atas apa yang
telah mereka lakukan. Maka bagaimanakah dengan kalian, wahai saudaraku? Masihkah kalian
akan berleha leha, berdiam diri dan menunggu ketika mereka telah siap untuk menyerang balik
kita umat islam ? Masihkah kita terdiam ketika agama kita muali dikekang, difitnah dan digerogoti
?
khwah fillah,para aktivis dawah, ketahuilah bahwa Islam kuat dan akan tegak hanya dengan
orangorang bertekad baja dan universal, bukan dengan orang-orang yang banyak alasan untuk

6|P A G E

berbuat dan beramal, dan juga bukan dari orang-orang yang pandai beretorika belaka. Bagaimana
Islam akan tegak tanpa tekad seperti Anas bin An-Nadhr Radhiyallahu Anhu? Ia berkata,Jika
Alloh mengizinkanku memerangi orang-orang musyrik, Dia akan melihat apa yang akan aku
kerjakan. Betul, ikhwah fillah, Anas bin Nadhr punya kesempatan hadir di perang Uhud. Di
perang

Uhud,

ia

betempur habis-habisan hingga diketemukan delapan puluh lebih luka-luka saat ia syahid. Bahkan
tubuhnya robek-robek hingga tak ada yang mengenali jenazahnya kecuali oleh saudara
perempuannya. Saudara perempuannya mengenalinya dari jari-jarinya. (Diriwayatkan Al-Bukhari,
Muslim,At-Tirmidzi, An-Nasai, dan Ahmad). Wahai saudaraku, kita butuh tekad yang universal,
yaitu tekad mencari ilmu dan mengamalkannya. Tekad berdawah dan berjihad. Tekad beriman,
yakin, sabar, dan ridha. Tekad melakukan amar maruf nahi munkar dan menyatakan kebenaran.
Tekad
memperbaiki diri sendiri dan memberi petunjuk pada manusia. Berkata Ibnu Al-Qayyim dalam
kitabnya,Thariqu Al-Hijratain wa Babu As-Saadatain,Diantara manusia ada orang yang berjalan
menuju Alloh di setiap tempat dan sampai pada-Nya dari semua jalan. Ia jadikan aktivitas
ibadahnya sebagai poros hatinya dan fokus penglihatannya. Ia cari aktivitas ibadah itu dimana saja
berada dan berjalan bersamanya kemana saja aktivitas ibadah berjalan. Setiap kelompok diberi
tanda khusus. Dimana saja ibadah berada, orang itu anda lihat disitu. Jika ibadah berbentuk ilmu,
Anda mendapatinya bersama orang-orang berilmu. Jika ibadah berbentuk jihad, Anda
menemukannya bersama barisan para mujahidin. Jika ibadah berbentuk shalat, Anda
mendapatinya bersama orangorang yang sholat dengan khusyuk. Jika ibadah dalam bentuk dzikir,
Anda menemukannya bersama orang-orang yang berdzikir. Jika ibadah berbentuk perbuatan baik,
Anda akan menemuinya bersama orang-orang yang berbuat baik. Jika ibadah berbentuk cinta,
perasaan selalu diawasi oleh Alloh dan taubat, maka Anda akan menemukannya bersama orang-

orang yang cinta kepada Alloh dan bertaubat kepada-Nya. Ia selalu beribadah dimana saja ibadah
hendak pergi dan berjalan kepadanya dimana saja ibadah berjalan. Jika ditanyakan
kepadanya,Amal perbuatan apa yang anda inginkan? Ia menjawab,Aku ingin melaksanakan
perintah-perintah Tuhanku, apapun bentuknya, dimana saja tempatnya, membawa apa
saja,menuntut apa saja,membuatku bersatu, atau membuatku tidak bersatu. Aku ingin
melaksanakan perintah-perintah Tuhanku, menunaikannya, merasa selalu diawasi-Nya saat itu,

7|P A G E

menghadap kepada-Nya dengan ruh, hati, dan badan. Aku telah serahkan barang kepada-Nya dan
sekarang aku menunggu pembayaran dari-Nya.
C.SEKAPUR SIRIH

Puji serta syukur mari kita panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-NYA
dengan

izin

serta

ridho

dariNya,

nikmat

iman,

nikmat

Islam,

nikmat

persaudaraan serta nikmat menjadi aktifis dakwah masih melekat pada diri ini. Sebuah kenikmatan
yang sungguh tidak bisa ternilai dibandingkan dengan nikmat manapun di dunia. Dengan segala
kerinduan dan kelembutan, marilah kita sampaikan salam dan shalawat terbaik kita kepada
pemimpin, murrobbi, serta guru kita Nabi besar Muhammad Shalallahu alaihi wassalam. Seorang
yang memiliki pola pikir dan perilaku yang Islami serta menjadi teladan bagi setiap umat Islam di
muka bumi ini.
Pergerakan dakwah di mahasiswa memiliki banyak potensi dan masa depan yang cerah.
Mahasiswa sebagai pemuda harapan bangsa bisa menjadi penyambung antara semua lini
masyarakat. Mahasiswa pula yang menjadi kelompok orang yang memiliki kapasitas keilmuan
yang mapan dan wawasan yang luas. Kekuatan mahasiswa ini sangat diharapkan bisa menjadi
pilarbangsa untuk menopang pembangunan bangsa ini di masa yang akan datang.
Dakwah di kampus mempunyai peran penting dalam menanam pemikiran yang visioner serta
berafiliasi Islam kepada mahasiswa. Peran pergerakan dakwah kampus sangat terasa dan
diharapkan bisa mentransformasi masyarakat kampus menjadi masyarakat yang Islami. Sebuah
masyarakat yang memiliki pola pikir dan perilaku yang Islami. Sebuah kumpulan mahasiswa yang
menjadika Al Quran sebagai pedoman hidup, sehingga pola pikir dan kepahaman seseorang
bahwa ia adalah mandataris Allah di muka bumi dapat terinternalisasi.
BOM-PAI UNISBA adalah Lembaga Dakwah Kampus yang hadir untuk menyerukan kebaikan
dan sebagai ladang amal Ikhwah fillah dalam pencapaian ridho ilahi. Dalam lembaga dakwah
kampus ini BOM-PAI sangat berperan aktif sebagai agen penghapusan buta huruf al-Qur`an,
layanan penyempurna ukhuwah, serta berperan dalam mengorganisir para aktifis dakwah,
membinanya dengan segenap hati dan penyaluran ide-ide kreatif dan inovatif dalam penyampaian
dakwah di unisba.
Seorang bijak pernah berkata, sebuah cita-cita besar hanya akan bisa di inspirasikan oleh
orangorang yang bervisi, di laksankan dengan keyakinan dan keikhlasan yang mendalam, dimulai
dengan kecerdasan dan keberanian, digerakkan dengan motivasi yang bergelora, di rencanakan
8|P A G E

dengan matang, dihasilkan oleh kerjasama tim yang militan dan solid serta dilalui dengan kerja
tuntas.
D.LATAR BELAKANG

Dan hendaklah ada diantara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh
kepada yang maruf dan mencegah dari yang mungkar, mereka itulah orangorang yang
beruntung
[ Ali Imron 104 ]
Sudah menjadi sebuah kewajiba bagi kita umat manusia khususnya umat islam untuk
menjalankan perintah Allah SWT dan menjauhi larangannya, Hal ini dapat di wujudkan dengan
menjalankan amar maruf nahi munkar yakni menyampaikan kebaikan dan mencegah
kemunkaran sesuai dengan firman Allah dalam QS.Ali-imron 104 diatas. Dan hanya dengan
berdakwahlah kita dapat mewujudkan perintah Allah ini. Ikhwah fillah yang dirahmati Allah, para
sahabat aktivis. Dawah Islam adalah upaya kita sebagai sahabat untuk menuntun sahabat kita dari
kegelapan menuju cahaya, dari kesempitan menuju kelapangan dan dari kejahatan agamaagama
menuju keadilan. Dalam jalan Dawah tidak mengenal tua atau pun muda karna sesungguhnya
dalam [HR Al-Bukhari 3/1275 no 3274] rasul pernah berseru ; sampaikanlah dariku walau satu
ayat jadi dikalau ikwah fillah mari sama-sama lalui jalan Da`wah ini dengan niat yang lurus dan
berharap keridhoan Allah. Maka Allah akan temani setiap perjuangan kita. Walau sulit akan terasa
mudah, walau jauh pasti kan didaki, walau lelah pasti kan teratasi.
Sebelum Badan Operasional Mentoring Pendidikan Agama Islam (BOM-PAI) diprakarsai,
Kegiatan lembaga pembinaan keislaman mahasiswa di kampus UNISBA telah dilakukan oleh
DKM Al-Asyari. Secara umum terdapat dua faktor yang mengilhami berdirinya tim mentoring,
yaitu :
1. Faktor intern, yaitu adanya semangat dari mahasiswa untuk menyemarakkan gerakan

ke-

Islaman di kampus sekaligus menetralisir gerakan-gerakan ke-Islaman yang bersifat radikal.


2. Faktor ekstern, yaitu adanya gerakan tiga poros antara Bandung, Bogor, dan
melahirkan semangat Islamisasi ilmu pengetahuan dan

Jakarta

yang

teknologi.

. Berangkat dari keadaan tersebut, timbulah sebuah buah fikir untuk membentuk wadah yang
menampung gerakan ke-Islaman di kampus oleh beberapa aktivis mahasiswa muslim yang aktif
di DKM Al-Asyari dan Badan Pelaksana Kegiatan Mahasiswa (semacam lembaga
9|P A G E

kemahasiswaan). Pada pertengahan tahun 1993, terbentuklah tim mentoring sebagai manifestasi
dari ide tersebut, dengan mengusung ide dasar Islamisasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang
bertujuan untuk meningkatkan ilmu, iman dan amal di kalangan mahasiswa, dengan melakukan
kajian-kajian ke-Islaman yang independen. Tim mentoring ini berfungsi sebagai pusat
pengembangan nilai-nilai ke-Islaman yang spesifik, berkaitan dengan pembekalan nilai-nilai
dasar. Dalam konteks kelembagaan, tim mentoring ada di dalam struktur DKM Al-Asyari di
bawah departemen kajian ke-Islaman.
Pada awal pelaksanaannya, kegiatan mentoring yang aktivitasnya pada waktu itu hanya belajar
membaca Al-Quran ditujukan untuk seluruh mahasiswa dan bersifat tidak mengikat. Didukung
dengan suasana ke-Islaman yang mesih kental, kegiatan mentoring mendapat sambutan yang
cukup baik sehingga animo masyarakat UNISBA untuk mengikuti kegiatan mentoring ini sangat
besar.
Pada Musyawarah Besar PH-PPKM Al-Asyari UNISBA ke-XVII tahun kepengurusan 2000/2001
yang berlangsung di Kampus II Ciburial, BOM-PAI yang kala itu masih berstatus Badan Otonom
(Badan Otonom Mentoring PAI) di bawah Manajemen Organisasi PH-PPKM Al-Asyari resmi
berpisah membentuk Lembaga Kemahasiswaan baru dengan nama Badan Operasional Mentoring
PAI yang berkedudukan di bawah koordinasi PR III (Bagian Kemahasiswaan) dengan status
sebagai UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa).
Ada beberapa landasan historis yang menyebabkan BOM-PAI menjadi mandiri atau berpisah
dengan PH-PPKM Al-Asyari, antara lain :
1. Sudah dipastikan bahwa perpisahan itu bukan karena adanya konflik antara kedua lembaga.
2. Semakin meluasnya kebutuhan dakwah di UNISBA sehingga membutuhkan lembaga-lembaga
yang fokus pada sasarannya masing-masing. Dalam hal ini PH-PPKM Al-Asyari memfokuskan
diri pada Syiar Islam yang lebih luas kepada seluruh civitas akademika UNISBA, sedangkan

BOM-PAI memfokuskan diri pada pembinaan ke-Islaman Mahasiswa Baru.

Tujuan pendirian dari keluarga besar BOM-PAI yang telah dirumuskan dalam Anggaran Dasar
(AD) dan Anggaran Rumah Tangga (ART), Garis-garis Besar Mekanisme Organisasi (GBMO),
Garis-garis Besar Program Kerja (GBPK) adalah sebagai berikut ;
1. Memenuhi kebutuhan mahasiswa untuk membentuk pribadi yang
islami.

10 | P A G E

2. Berusaha memberantas buta huruf Al-Qur'an dan meningkatkan


kemampuan baca tulis Al-Qur`an di kalangan mahasiswa Unisba.
3. Menciptakan kampus Unisba yang Islami sesuai dengan
visi dan misi BOM-PAI UNISBA.
4 Mempertahankan agar kegiatan mentoring menjadi kegiatan formal
mahasiswa baru sehingga keberadaannya tidak bisa diganggu gugat.
Dalam rangka mencapai tujuan tersebut, BOM-PAI UNISBA membuat sistem organisasi yang
secara umum termaktub dalam AD/ART. Sebagai lembaga Da`kwah kampus(LDK), BOM-PAI
tidak lepas dari hubungan dengan elemenelemen kampus baik civitas akademika sebagai objek
kerja maupun pihak rektorat dengan segala kebijakan yang dikeluarkannya.
Peran BOMPAI sebagai lembaga intra kampus merupakan salah satu faktor yang membuat
organisasi ini bergerak dinamis. Sinergi dalam harmoni merupakan sebuah cita-cita bersama yang
diusung BOMPAI UNISBA dalam perannya sebagai lembaga dakwah kampus. Penyelarasan
gerak dan langkah dakwah dengan sebuah tujuan bersama menjadi cikal bakal pemikiran urgensi
penyusunan Panduan Berorganisasi BOPAI UNISBA ini. Dibutuhkannya sebuah pedoman yang
jelas dalam dakwah menjadi bagian dari perencanaan dakwah yang berkesinambungan.
Pedoman dakwah yang hakiki dan selalu BOM-PAI pergunakan adalah Al Quran dan Al
Hadits, selanjutnya agar pedoman ini lebih mudah dipahami, maka BOM-PAI UNISBA membuat
sebuah pedoman dakwah operasional yang terdiri dari AD/ART, BUKU PANDUAN
BERORGANISASI BOM-PAI UNISBA, Garis-garis Besar Mekanisme Organisasi (GBMO), dan
Garis-garis Besar Program Kerja (GBPK). Keempat pedoman inilah yang akan digunakan BOMPAI UNISBA dalam menjalankan amal dakwahnya.
E.TUJUAN

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan cara hikmah dan bantahlah mereka dengan
cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tantang siapa yang
tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.
(An Nahl 125)
Dengan disusunya Buku Panduan Berorganisasi ini tidak terlepas dari berbagai tujuan antara
lain:
1. Sebagai Pedoman dalam menjalankan jalan dakwah operasional yang bisa
digunakan selama 6 tahun kedepan oleh BOM-PAI UNISBA,
11 | P A G E

2. Buku panduan ini diharapkan menjadi gambaran pergerakan dakwah


BOM-PAI UNISBA bagi civitas akademia UNISBA,
3. Sebagai sumber berpikir dan landasan dalam menyusun agenda strategis
dakwah,

BAB II
TENTANG BOMPAI UNISBA
A.SEJARAH DA`WAH KAMPUS UNISBA

Intisari/Analisis Perkembangan Strategi Da`wah kampus di UNISBA


B.SEJARAH BOM-PAI UNISBA

Tujuan pendidikan di Unisba adalah mewujudkan mujahid (pejuang), mujtahid (peneliti) dan
mujaddid (pembaharu) dalam suatu masyarakat ilmiah yang Islami, maka dalam proses
pembelajaran banyak dimuati pendidikan ke-Islaman yaitu Pendidikan Agama Islam setiap
semester, mentoring Agama Islam, pesantren mahasiswa dan sarjana.
Sebelum terbentuknya tim mentoring, lembaga pembinaan keislaman mahasiswa di kampus
UNISBA telah dilakukan oleh DKM Al-Asyari, dan untuk tingkat birokrasi serta dosen diwakili
oleh Pusat Dakwah UNISBA. Pada waktu itu suasana kehidupan kampus yang Islami di kampus
UNISBA masih terlihat kental, baik di tingkat mahasiswa maupun dosen.

Secara umum terdapat dua faktor yang mengilhami berdirinya tim mentoring, yaitu :
1.

Faktor intern, yaitu adanya semangat dari mahasiswa untuk menyemarakkan gerakan ke-

Islaman di kampus sekaligus menetralisir gerakan-gerakan ke-Islaman yang bersifat radikal.


2.

Faktor ekstern, yaitu adanya gerakan tiga poros antara Bandung, Bogor, dan Jakarta yang

melahirkan semangat Islamisasi ilmu pengetahuan dan teknologi.


Berangkat dari keadaan tersebut, tercetuslah ide untuk membentuk wadah yang menampung
gerakan ke-Islaman di kampus oleh beberapa aktivis mahasiswa muslim yang aktif di DKM Al12 | P A G E

Asyari dan Badan Pelaksana Kegiatan Mahasiswa (semacam lembaga kemahasiswaan). Pada
pertengahan tahun 1993, terbentuklah tim mentoring sebagai manifestasi dari ide tersebut, dengan
mengusung ide dasar Islamisasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang bertujuan untuk
meningkatkan ilmu, iman dan amal di kalangan mahasiswa, dengan melakukan kajian-kajian keIslaman yang independen. Tim mentoring ini berfungsi sebagai pusat pengembangan nilai-nilai
ke-Islaman yang spesifik, berkaitan dengan pembekalan nilai-nilai dasar. Dalam konteks
kelembagaan, tim mentoring ada di dalam struktur DKM Al-Asyari di bawah departemen kajian
ke-Islaman.
Pada awal pelaksanaannya, kegiatan mentoring yang aktivitasnya pada waktu itu hanya belajar
membaca Al-Quran ditujukan untuk seluruh mahasiswa dan bersifat tidak mengikat. Didukung
dengan suasana ke-Islaman yang mesih kental, kegiatan mentoring mendapat sambutan yang
cukup baik sehingga animo mahasiswa untuk mengikuti kegiatan mentoring ini sangat besar.
Pada tingkat birokrasi, kehadiran tim mentoring ini segera direspon. Hal ini terbukti dengan
dikaitkannya mentoring dengan PAI I oleh beberapa dosen sebagai bahan pertimbangan bagi
kelulusan PAI I, walaupun tidak ada himbauan atau kebijakan dari ketua MKDU. Pada
perkembangan selanjutnya, sekitar awal tahun 1994, keterkaitan kegiatan mentoring dengan PAI
I secara resmi disepakati oleh para dosen pada rapat dosen PAI.
Hubungan kerja antara tim mentoring dengan MKDU bersifat fungsional, bukan instruksional,
sehingga tidak mengurangi independensi dan otonomi pengurus mentoring, karena DKM AlAsyari dengan MKDU adalah dua lembaga yang memiliki garis koordinasi yang berbeda. DKM
Al-Asyari ada di bawah koordinasi Majelis Pembina Kegiatan Masjid yang dipimpin oleh Rektor,
sedangkan MKDU ada di bawah koordinasi Pembantu Rektor I.
Pada permulaan pelaksanaan kegiatan mentoring yang telah dikaitkan dengan mata kuliah PAI,
memang mengalami berbagai kendala, terutama kesiapan dari pengurus mentoring dalam

mengelola seluruh mahasiswa baru minus fakultas dirosah (yakni fakultas Syariah, Ushuluddin
atau Dakwah, dan Tarbiyah) yang jumlahnya relatif besar, sebab kegiatan mentoring ini telah
menjadi kegiatan yang wajib diikuti oleh mahasiswa baru non-dirosah.
Dengan berbekal semangat dan tanggung jawab akan pentingnya kegiatan ini, mentoring
dilaksanakan secara serentak mulai tahun ajaran 1984/1985. Pada waktu itu, sarana dan pra sarana
hanya seadanya sehingga belum sempat merumuskan konsepsi dasar dan umum mengenai
kegiatan mentoring ini. Materi yang disampaikan hanya diisi dengan pengajaran baca tulis Al-

13 | P A G E

Quran dan cara mengerjakan shalat yang baik. Dengan dikaitkannya kegiatan mentoring dengan
mata kuliah PAI, pada tahun 1986 nama tim mentoring diubah menjadi Pelaksana Mentoring
Pendidikan Agama Islam, yang disingkat dengan PM PAI UNISBA.
Setelah terjadi pergantian pejabat rektor dari Dr. Bagir Manan kepada Let.Jend. (Purnawirawan)
Ahmad Tirto Sudiro, struktur PM PAI tidak lagi berada di Masjid Al-Asyari, tetapi masuk ke
struktur Senat Mahasiswa menjadi unit kegiatan mahasiswa (UKM), sehubungan dengan
dikeluarkannya kebijakan rektor tentang organisasi kemahasiswaan yang menentukan bahwa
seluruh organisasi kemahasiswaan yang melibatkan mahasiswa harus berada di dalam struktur
SEMA. Pada perkembangan selanjutnya, terjadi kevakuman organisasi sekitar tahun 1987 sampai
dengan 1989, karena adanya rehabilitasi besar-besaran dan pembangunan kampus UNISBA
semasa Rektor dijabat Bapak Ahmad Tirto Sudiro.
Memasuki tahun 1990, dinamika kegiatan mahasiswa beserta lembaga kemahasiswaan mulai
nampak kembali bergairah. Kehidupan organisasi PM PAI kembali dihidupkan. Salah satu
peninggalan dari usaha dan jerih payah pengurus saat itu adalah ruangan yang menjadi sekretariat
PM PAI, yang menambah semangat pengurusnya untuk bekerja.
Pada tahun kepengurusan 1997/1998 materi lebih divariasikan karena ada keluhan dari para
peserta mentoring terhadap materi-materi mentoring yang diberikan. Materinya dianggap
membosankan, maka untuk itu disusunlah sebuah buku panduan ke-Islaman yang berisi materimateri tambahan di luar baca tulis Al-Quran dan ibadah praktis. Dengan materi tambahan tersebut
diharapkan akan dapat memotivasi peserta mentoring untuk bersungguh-sungguh mendalami
Islam. Pemberian materi tambahan ini dianggap sesuatu yang penting, sebab ketika seorang
mahasiswa belum memiliki pemahaman dan keyakinan terhadap dasar-dasar Islam, kemudian
dipaksakan untuk mengerjakan shalat dan membaca Al-Quran, kadang-kadang timbul
penolakan. Pada awalnya, ide untuk membuat materi tambahan ini ditolak oleh pihak LPPKID

dengan alasan bahwa materi-materi itu tidak relevan dengan misi kegiatan mentoring dan telah
diberikan oleh dosen-dosen PAI di dalam kelas.
Pada tahun 1998 itu pula, PM PAI berubah menjadi lembaga kemahasiswaan yang independent,
namun berubah kembali menjadi UKM tahun 2001, sehubungan dengan statuta organisasi di
UNISBA.
Pada Musyawarah Besar PH-PPKM Al-Asyari UNISBA ke-XVII tahun kepengurusan 2000/2001
yang berlangsung di Kampus II Ciburial, BOM-PAI yang kala itu masih berstatus Badan Otonom

14 | P A G E

(Badan Otonom Mentoring PAI) di bawah Manajemen Organisasi PH-PPKM Al-Asyari resmi
berpisah membentuk Lembaga Kemahasiswaan baru dengan nama Badan Operasional Mentoring
PAI yang berkedudukan di bawah koordinasi PR III (Bagian Kemahasiswaan) dengan status
sebagai UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa).
Ada beberapa landasan historis yang menyebabkan BOM-PAI menjadi mandiri atau berpisah
dengan PH-PPKM Al-Asyari, antara lain :
1. Sudah dipastikan bahwa perpisahan itu bukan karena adanya konflik antara kedua lembaga.
2. Semakin meluasnya kebutuhan dakwah di UNISBA sehingga membutuhkan lembaga-lembaga
yang fokus pada sasarannya masing-masing. Dalam hal ini PH-PPKM Al-Asyari memfokuskan
diri pada Syiar Islam yang lebih luas kepada seluruh civitas akademika UNISBA, sedangkan
BOM-PAI memfokuskan diri pada pembinaan ke-Islaman Mahasiswa Baru.
3.

Terus bertambahnya jumlah pengurus dari tahun ke tahun, sehingga membutuhkan wadah

baru untuk beraktifitas.


Selepas berpisah dengan PH-PPKM Al-Asyari, BOM-PAI mulai berkembang yang dari
awalnya hanya 2 Departemen menjadi 4 Departemen Utama. Sejalan perkembangannya, pada
MUBES VI BOM-PAI terdiri dari 1 Biro dan 4 Departemen. Kemudian pada MUBES VII
berkembang menjadi 2 Biro dan 3 Departemen. Pada saat ini, BOM-PAI UNISBA terdiri dari 1
Biro dan 2 Departemen, yaitu Biro Penelitian dan Pengembangan Organisasi (BP2O), Departemen
Tutorial, dan Departemen Pembinaan Anggota.
Program pembinaan keislaman mentoring sebagai kegiatan utama BOM-PAI UNISBA
mulai tahun 2006 menjadi prasyarat dalam mengikuti Pesantren Mahasiswa sesuai dengan surat
sosialisasi pesantren mahasiswa nomor 269/A.4/Bak-k/X/2006 dan diperkuat lagi dengan
beredarnya surat sosialisasi pesantren mahasiswa semester II nomor 238/M5/BAK/VIII/2008 dari
Pembantu Rektor I UNISBA. Sebelumnya, kegiatan mentoring menjadi salah satu komponen nilai

PAI I oleh dosen PAI.


Saat ini, kepengurusan BOM-PAI UNISBA telah disahkan oleh Pembantu Rektor III
Universitas Islam Bandung dengan dikeluarkannya Surat Keputusan nomor 195/BA-K/X/2008.
C.SEJARAH KETUA UMUM BOM-PAI UNISBA

NAMA

FAKULTAS

MASA BAKTI

15 | P A G E

MUHAMMAD

AMIN

2003/2004

LUBIS
FIRMAN HIDAYAT

HUKUM

(2006/2007)&(2007/2008)

FITRIANA NUGRAHA

PSIKOLOGI

2008/2009

RAHMAT HIDAYAT

MIPA

2009/2010

RIZKY MIRAZ

SYARIAH

2010/2011

YUSUF SYAHRONI

SYARIAH

2011/2012

ANGGA SAPUTRA

EKONOMI

2012/2013

HALTOWAN

EKONOMI

2013/2014

IDEN

BANGUN SYARIAH

2014/2015

NUGRAHA
M FAQIH ALBANI

MIPA

2015/2016

D.KODE ETIK ANGGOTA BOM-PAI UNISBA

Faham, setiap anggota meyakini dan memahami Islam sebagai fikrah yang bersih.
Ikhlas, setiap anggota senantiasa ikhlas semata-mata mengharap ridha Allah dalam setiap kata dan
perbuatan.
Amal, setiap anggota beramal sesuai dengan Al-Quran dan As-Sunnah dengan perilaku islami.
Kesungguhan, setiap anggota bersungguh-sungguh untuk

beramal saleh dan berusaha

menghindari maksiat.
Pengorbanan, setiap anggota siap berkorban dengan segala kemampuan yang dimiliki.
Taat, setiap anggota siap melaksanakan perintah, baik dalam keadaan sulit maupun mudah, dalam

keadaan berat maupun ringan, sepanjang tidak dalam rangka maksiat kepada Allah.
Tegar, setiap anggota senantiasa tegar dan tidak putus asa dalam menghadapi tantangan dalam
menuju cita-citanya.
Murni, setiap anggota mempunyai akal pikiran yang murni, bersih dari jalan pikiran yang tidak
islami.
Ukhuwah, setiap anggota mempunyai rasa persaudaraan dalam ikatan hati dan jiwa dengan aqidah
sebagai pengikatnya.

16 | P A G E

Tsiqah, setiap anggota percaya dan puas terhadap kemampuan dan ketulusan hati pemimpinnya.

E.LOGO BOM-PAI

Deskripsi Logo
Lambang BOM-PAI UNISBA adalah gambar kabah berwarna hitam yang dilingkari dengan nama
lembaga Badan Operasional Mentoring Pendidikan Agama Islam Unisba berwarna biru muda, dan
dibingkai dua bintang segi delapan berwarna hijau tua, garis pada lapisan luar tebal dan garis pada
lapisan dalam tipis.

Filosofi Lambang BOM-PAI UNISBA


Prespektif Warna
Hijau tua pada dua bintang segi delapan :
disimbolkan sebagai pemancar keteduhan, artinya dapat memancarkan

keteduhan

dalam

berpartisipasi dan berkontribusi kepada Islam di UNISBA


Hitam pada gambar kabah :
disimbolkan sebagai keteguhan dalam menjalankan kehidupan sehari-hari berdasarkan Al-Quran
dan As-Sunnah dan mudah menyerap ilmu yang ada.
Biru muda pada lingkaran dengan nama lembaga Badan Operasional Mentoring - Pendidikan
Agama Islam UNISBA :
disimbolkan sebagai kehidupan organisasi yang dinamis menyesuaikan dengan

kondisi

yang

terjadi.
17 | P A G E

Prespektif Bentuk
Bingkai dua bintang segi delapan berwarna hijau tua, garis pada lapisan luar tebal dan garis
pada lapisan dalam tipis :
disimbolkan sebagai wujud partisipasi dan kontribusi kepada Islam di Unisba di seluruh
penjuru mata angin (setiap melangkah ke arah mana pun),
Garis pada lapisan dalam
Merepresentasikan partisipasi
Garis pada lapisan luar
Merepresentasikan kontribusi
Gambar kabah berwama hitam yang dilingkari dengan nama lembaga Badan Operasional
Mentoring Pendidikan Agama Islam Universitas Islam
Bandung berwarna biru muda :
disimbolkan sebagai wujud afiliasi BOM-PAI UNISBA kepada Islam di UNISBA

BAB III
DAKWAH BOMPAI UNISBA
A. VISI
Mewujudkan mahasiswa yang berafiliasi, berpartisipasi, dan berkontribusi kepada Islam di UNISBA.

B. MISI
1.

Membina dan meningkatkan kemampuan baca tulis Al-Quran mahasiswa UNISBA agar mencintai AlQuran

2.

Menjadi pelopor dan teladan dalam implementasi nilai-nilai Keislaman di UNISBA

18 | P A G E

C. FUNGSI
1.

BOM-PAI UNISBA sebagai koordinator kegiatan mentoring bagi Mahasiswa UNISBA

2.

BOM-PAI UNISBA sebagai wadah kegiatan Mahasiswa untuk meningkatkan iman, ilmu, dan amal

QUOTE

Anda hanya memerlukan rencana yang sederhana dan


tetap

sederhana,

yang

penting

Anda

konsisten

menjalankannya.

D. JARGON BOM-PAI UNISBA


Tak Kenal Lelah Karna Amanah
Penjelasan ;
BOM-PAI UNISBA hadir dan berdiri teguh samapai saat ini tidak luput dari amanah yang diberikan oleh Universitas
Islam Bandung, walau banyak sekali dinamika dinamika Organisasi yang slalu hadir,makin banyaknya tugas,dan
masalah masalah yang kompleks yang di hadapi oleh Kita Keluarga Besar BOM-PAI Unisba Harus tetap semangat
pantang menyerah, maka yakinlah usaha kita sampai pada tujuannya.

E. STRUKTUR ORGANISASI BOM-PAI UNISBA


1.Pengertian dan Klasifikasi Keanggotaan dan Kader

A. Kader
Kader diklasifikasi dalam dua jenis yakni kader mula dan kader muda, berikut ciri dan persyaratan
kader mula dan kader muda.
Semester 1

Semester 2

Levelisasi kader

Kader mula

Kader muda

Masuk semester 1

Berperan aktif dalam


kegiatan BOM-PAI

19 | P A G E

menghadiri kajian rutin


bompai paling sedikit 4 kali
pertemuan dan siap
mengikuti kegiatan Pelantika
Dakwah 1(PD1)
Masuk semester 2

Berperan aktif dalam


kegiatan BOM-PAI
menghadiri kajian rutin
bompai paling sedikit 8 kali
pertemuan, telah mengikuti
kegiatan Pelantika Dakwah I
(PD1) dan siap mengikuti
kegiatan Pelantika Dakwah
II (PD2)

B.Pengurus
Ciri-ciri pengurus aktif
1. Telah disumpah dalam pelantikan pengurus muda
2. Telah menempuh jalan dakwah sebagai kader mula dan kader muda
3. Faham dan dapat memaknai 10 kode etik bompai
4. Mengikuti liqo minimum 4 kali pertemuan selama 1 semester
5. Telah melewati proses screaning dan upgrading
6. Telah memahami ADART bompai

7. Aktif dalam kegiatan sesuai divisinya masing-masing


8. Mengikuti rapat kerja
Setiap Pengurus BOM-PAl UNISBA mempunyai hak untuk:
1. Menyatakan pendapat dalam setiap proses pengambilan keputusan.
2. Menggunakan fasilitas-fasilitas yang tersedia untuk kepentingan pencapaian tujuan BOM-PAI
UNISBA.
20 | P A G E

Kepengurusan BOM-PAI UNISBA akan berakhir jika yang bersangkutan


1. Meninggal dunia
2. Mengundurkan diri
3. Tidak aktif sebagai mahasiswa Unisba kecuali jika jasa yang bersangkutan masih dibutuhkan.
C. Majelis Pengawas
Sesuai dengan ADART BOMPAI UNISBA
1.Majelis pengawas memiliki hak :
1.Menyampaikan pendapat, kritik dan saran terhadap program kerja pengurus
BOM-PAI UNISBA baik secara lisan maupun tulisan.
2.Menerima atau menolak laporan pertanggungjawaban musyawarah besar
pengurus BOM-PAI UNISBA.
3.Apabila diperlukan MP BOM-PAI UNISBA dapat menggunakan fasilitas
pengurus BOM-PAI UNISBA atas seizin Top Management pengurus BOM-PAI UNISBA.
4.Mengadakan rapat koordinasi dengan pengurus BOM-PAI UNISBA.
2.Lalu memiliki kewajiban sebagai berikut;
1.Berpartisipasi aktif dalam setiap pertemuan MP BOM-PAI UNISBA.
2.Berpartisipasi aktif dalam pengawasan program kerja BOM-PAI UNISBA.
3.Setidak-tidaknya hadir dalam workshop, rapat kerja, pleno dan musyawarah besar.
3.Hak Ketua MP BOM-PAI UNISBA:
1.Mengadakan audiensi dengan pengurus BOM-PAI UNISBA.
2.Memilih anggota MP dengan jumlah maksimal 5 orang.

21 | P A G E

3. Ketua MP BOM-PAI UNISBA dapat menjalin hubungan yang baik dengan


birokrasi kampus UNISBA
2.Struktur organisasi BOM-PAI UNISBA
terdiri dari :

1. Ketua Umum
2. Sekretaris Umum, membawahi :
3. Biro Penelitian danPengembangan Organisasi(BP2O)
4. Bendahara Umum
5. Departemen Tutorial,
membawahi :
a) Divisi Mentor
b) Divisi Operasional Harian
c) Divisi Evaluasi
6. Departemen Pembinaan Anggota, membawahi :
a) Divisi Pembinaan Kader
b) Divisi Pembinaan Pengurus

22 | P A G E

Struktur organisasi di atas mencerminkan bahwa telah dilakukan pengelompokan dari


berbagai kegiatan yang perlu dilakukan secara terarah dan terpimpin unatuk mencapai tujuan dari
organisasi. Berdasarkan asas-asas organisasi, penggabungan kegiatan ini menurut pembagian
fungsi atau tugas yang harus dilaksanakan.
Fungsi-fungsi dalam organisasi BOM-PAI UNISBA adalah :
A. Evaluasi seluruh kegiatan
B. Operasional mentoring
C. Pemberdayaan sumber daya manusia
D. Fungsi-fungsi lain yang menunjang dan melengkapi tugas-tugas di atas
Fungsi-fungsi di atas dilakukan oleh petugas-petugas tertentu yang dikoordinasikan dan dipimpin
menurut berbagai tingkatan. Oleh karenanya, terdapat hubungan kerja (tertentu) menurut berbagai
tingkatan dan struktur organisasi tertentu sebagai berikut :
1. Ketua Umum
2. Sekretaris Umum
3. Bendahara Umum
4. Kepala Biro
5. Ketua Departemen
6. Ketua Divisi

F. SUMPAH PELANTIKAN PENGURUS BOM-PAI UNISBA

SUMPAH PELANTIKAN PENGURUS


BOM-PAI
UNISBA

Bismillaahirrahmaanirrahiim

23 | P A G E

Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan
Allah.
Kami rela Allah tuhan kami, Islam agama kami, dan Muhammad Rasul dan Nabi kami.

Dengan kesadaran dan penuh rasa tanggung jawab, kami pengurus Badan Operasional Mentoring
Pendidikan Agama Islam Universitas Islam Bandung (BOM-PAI UNISBA) periode 2009 / 2010,
bersumpah :
1. Bahwa kami dengan kesungguhan hati, akan melaksanakan ketetapan Musyawarah Besar
IX Badan Operasional Mentoring Pendidikan Agama Islam Universitas Islam Bandung
(BOM-PAI UNISBA)
2. Bahwa kami akan selalu menjalankan segala kewajiban kami dengan tunduk dan patuh
terhadap Al-Quran dan As-Sunnah, Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga, beserta
ketentuan Musyawarah Besar BOM-PAI UNISBA
3. Bahwa apa yang kami kerjakan dalam kepengurusan hari ini adalah dalam rangka
mengabdi kepda Allah untuk mencapai kesejahteraan umat serta bangsa di dunia dan
akhirat

Kepada Allah kami berlindung untuk menjalankan dan menaati sumpah kami ini

Sesungguhnya shalatku, perjuanganku, hidup dan matiku hanya untuk Allah, Tuhan Semesta
Alam
G. MEKANISME ORGANISASI

1. Jenis-jenis Musyawarah
a. Musyawarah Besar
b. Musyawarah Luar Biasa

24 | P A G E

2. Jenis-Jenis Rapat
A. Rapat Kerja (Ra-Ker)

F. Rapat Divisi (Ra-Div)

B. Rapat Pimpinan (Ra-Pim)

G. Rapat Kepanitiaan

C. Rapat Bulanan (Ra-Bul)

H. Rapat Pleno 6 bulan

D. Rapat Top Management


E. Rapat Departement (Ra-Dept)

A. Penjelasan singkat

1. Rapat Kerja (Ra-Ker)


Dilaksanakan pada awal masa kepengurusan, rapat ini diselenggarakan oleh TM dan dihadiri oleh
seluruh pengurus. Ra-Ker berfungsi untuk merencanakan program kerja seluruh departement,
perencanaan biaya, penjabaran kebijakan umum organisasi dan kebijakan khusus departement oleh
TM sebagai arahan kerja bagi masing-masing departement.
2. Rapat Pimpinan (Ra-Pim)
Dilaksanakan minimal satu kali pada setiap bulannya (sesuai kebijakan TM) , diselenggarakan
oleh TM dan dihadiri oleh seluruh pimpinan (TM, Kadept, Kadiv/Kabiro). Ra-Pim berfungsi untuk
mengontrol dan mengevaluasi pelaksanaan program kerja yang dilaksanakan oleh departement,
merencanakan kebijakan organisasi yang dianggap perlu, sosialisasi perkembangan aktual seputar
organisasi serta konsolidasi di tataran pimpinan.
3. Rapat Bulanan (Ra-Bul)
Dilaksanakan pada minggu pertama setiap bulannya, diselenggarakan oleh TM dan dihadiri oleh
seluruh pengurus. Ra-Bul berfungsi untuk mensosialisasikan kebijakan pimpinan dan kegiatankegiatan departement kepada seluruh pengurus serta sebagai ajang silaturahmi dan konsolidasi
diantara pengurus.
4. Rapat Top Management

25 | P A G E

Dilaksanakan secara rutin minimal satu bulan sekali dihadiri oleh ketua, sekretaris, bendahara dan
biro P2O. Berfungsi untuk melakukan konsolidasi ditataran high level management, melakukan
perencanaan dan kebijakan yang diperlukan bagi organisasi, serta mengevaluasi perkembangan
organisasi berdasarkan hasil rekomendasi P2O.
5. Rapat Departement (Ra-Dept)
Dilaksanakan secara rutin minimal 2 kali dalam sebulan, diselenggarakan oleh ketua departement
dan dihadiri oleh seluruh anggota departement. Ra-Dept berfungsi untuk membahas program kerja
departement, mengontrol dan mengevaluasi pelaksanaan program kerja yang dilaksanakan oleh
divisi, melakukan konsolidasi internal departement serta mengambil kebijakan bagi departement.
6. Rapat Divisi (Ra-Div)
Dilaksanakan secara rutin minimal 2 kali dalam sebulan, diselenggarakan oleh ketua divisi dan
dihadiri oleh seluruh anggota divisi. Ra-Div berfungsi untuk membahas program kerja divisi,
melakukan konsolidasi internal divisi serta mengambil kebijakan bagi divisi.
7. Rapat Kepanitiaan
Dilaksanakan berdasarkan time schedule yang telah ditentukan, diselenggarakan oleh ketua panitia
atau koordinator kegiatan dan dihadiri oleh seluruh panitia. Rapat kepanitiaan berfungsi untuk
merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi kegiatan.
8. Rapat Pleno 6 bulan
Dilaksanakan pada pertengahan tahun kepengurusan, diselenggarakan oleh TM dan dihadiri oleh
seluruh pengurus. Rapat pleno berfungsi untuk mengevaluasi kinerja organisasi selama setengah
tahun pertama kepengurusan dan merencakan program kerja departement setengah tahun kedua
kepengurusan.
9. Musyawarah Besar (Mubes)

26 | P A G E

Dilaksanakan pada akhir kepengurusan, dihadiri oleh seluruh pengurus, kader, dan undangan.
Mubes berfungsi sebagai :
a. Melakukan evaluasi terhadap kinerja kepengurusan satu tahun.
b. Pernyataan demisioner oleh kepengurusan yang lama.
c. Menetapkan dan mengusulkan perubahan AD, ART, GBMO, GBPK,
Pola Umum masing-masing departement bila sudah tidak sesuai

dan

lagi.

d. Memilih dan menetapkan ketua dan sekretaris BOM-PAI yang baru.


10. Musyawarah Luar Biasa (MLB)
MLB merupakan sidang istimewa yang dilaksanakan untuk memberhentikan ketua dan atau
sekretaris bila berhalangan tetap atau mengundurkan diri, melakukan penyimpangan terhadap
amanat Mubes (AD, ART, GBMO, GBPK, dan Pola Umum Departement), serta memilih ketua
dan atau sekretaris yang baru. MLB dihadiri oleh seluruh pengurus, kader dan undangan.
a.Mekanisme Musyawarah

1. Musyawarah luar biasa


Musyawarah luar biasa dilaksanakan apabila terdapat kejadian luar biasa pula, maka yang di
kategorikan sebagai kategori kejadian luar biasa adalah sebagai berikut
1. Ketua BOM-PAI UNISBA menyimpang dari AD, ART, GBMO, dan GBPK BOM-PAI
UNISBA.
2. Ketua BOM-PAI UNISBA berhalang tetap atau mengundurkan diri.
3. Apabila diperlukan perubahan AD/ART ,GBMO dan GBPK.

2. Musyawarah besar
Musyawarah besar adalah forum permusyawaratan tertinggi dan dilaksanakan satu kali
dalam satu periode kepengurusan. Musyawarah ini biasanya dilaksanakan pada saat akhir periode
kepengurusan BOM-PAI UNISBA. Dalam Musyawarah besar para pimpinan BOM-PAI
menyampaikan laporan pertanggung jawaban dari setiap program kerja yang telah terlaksana
27 | P A G E

ataupun yang tidak terlaksana. Musyawarah besar ini merupakan tugas terakhir dari seorang kader
BOM-PAI sebelum dia dilantik menjadi seorang pengurus muda di BOM-PAI, dalam mengukur
kinerja para pimpinan dalam Musywarah Besar ini terdapat sidang pleno yang dihadiri oleh kader,
Pengurus dan stafnya, serta Majelis Pengawas. Idealnya Musyawarah besar ini dilaksanakan 2 hari
namun jika terdapat hal-hal yang mengharuskan penambahan hari pelaksanaan sidang ini maka
acara ini dapat dilaksanakan lebih dari 2 hari.biasanya acara ini dilaksanakan di Aula
Unisba/Student Center Unisba. Secara teknis data dibawah ini menunjukan susunan acara dari
Musywarah besar yang dilaksanakan di BOM-PAI UNISBA ;

WAKTU

DURAS
I

KEGIATAN

Persiapan
Pembukaan
MUBES BOMPAI
08.00-08.55

RINCIAN

55

Pembukaan Acara
MUBES BOMPAI

08.50 09.25

35

PENGISI
ACARA

Menyiapkan
ruangan dan
peralatan
untuk acara
pembukaan
MUBES
BOM-PAI
Absensi
Panitia dan
peserta
MUBES
MC membuka
acara
Pembacaan
Tilawah AlQuran
Sambutan dari
ketua
pelaksana
MUBES
Sambutan dari
ketua BOMPAI
Sambutan dari
ketua
Kemahasiswaa
n

PJ

Logistik
Acara
Dokumentasi

MC
Acara
Tilawah
AlSekretaris
Quran
Ketua Dokumentasi
Pelaksa
na
Ketua
BOMPAI
Kemah
asiswaa
n

28 | P A G E

09.25 09.35

10

Persiapan Sidang Persiapan Sidang


Pleno

Sidang Pleno I

09.35 10.35

60

Sidang Pleno II

10.35 11.55

80

Steering
Comite (SC)

Laporan
Pertanggung
jawaban
Departemen
Tutorial
Pandangan
umum
Pernyataan
domisioner

Presidium

12.15-13.55

100

Sidang Pleno II
13.55-15.10

135

Acara
Dokumentasi

Seluruh peserta
dan panitia
MUBES

Acara

Seluruh peserta Dokumentasi


dan panitia
MUBES

Seluruh panitia Semua panitia


dan peserta
dan peserta
MUBES

40

Sidang Pleno II

Acara

Pembahasan
Agenda
MUBES
Pembahasan
Tata Tertib
MUBES
Pemilihan
Presidium

Sholat Dzuhur
11.55-12.15

Logistik

Laporan
Pertanggung
jawaban
Departemen
Tutorial
Pandangan
umum
Pernyataan
domisioner

Presidium

Laporan
Pertanggung
jawaban
Departemen
pembinaan

Presidium

Acara

Seluruh peserta Dokumentasi


dan panitia
MUBES

Acara
Dokumentasi

29 | P A G E

Anggota
(DPA)
Pandangan
umum
Pernyataan
domisioner

Sholat Ashar
15.10 15.30

15.30 15.40

Persiapan sidang Persiapan sidang


pleno

Sidang Pleno II

15.40 16.25

Seluruh panitia Semua panitia


dan peserta
dan peserta
MUBES

20

10

Seluruh peserta
dan panitia
MUBES

45

Laporan
Pertanggung
jawaban
BP2O
Pandangan
umum
Pernyataan
domisioner

Logistik
Acara
Presidium

Acara

Seluruh peserta Dokumentasi


dan panitia
MUBES

Minggu 12 Juni 2016

WAKTU

DURASI

08.00-09.00

60

KEGIATAN
Persiapan Sidang

RINCIAN

PENGISI
ACARA

Persiapan sidang pleno

PJ
Logistik
Acara

09.00-11.15

135

Sidang Pleno II

Laporan
Pertanggung
jawaban TM

Presidium

Acara
Dokumentasi

30 | P A G E

Sidang III

11.15-11.55

40

(Top
Manajemen)
Pandangan
umum
Pernyataan
domisioner

Pembahasan dan Presidium


Acara
penetapan
AD/ART
Seluruh peserta Dokumentasi
Pembahasan dan dan panitia
penetapan
MUBES
GBMO dan
GBPK
Pembahasan dan
penetapan pola
umum
kaderisasi, dan
pola umum
administrasi dan
keuangan
Pemilihan ketua
BOM-PAI
periode 20152016
Pemilihan ketua
majelis
pengawas BOMPAI periode
2015-2016

Sholat Dzuhur
11.55-12.15

12.15-17.00

Seluruh panitia Semua panitia


dan peserta
dan peserta
MUBES

20

Sidang Pleno III


285

Seluruh peserta
dan panitia
MUBES

Pembahasan dan
penetapan
AD/ART
Pembahasan dan
penetapan
GBMO dan
GBPK

Presidium

Acara

Seluruh peserta Dokumentasi


dan panitia
MUBES

31 | P A G E

Penutupan

17.00-18.00

60

Pembahasan dan
penetapan pola
umum
kaderisasi, dan
pola umum
administrasi dan
keuangan
Pemilihan ketua
BOM-PAI
periode 20152016
Pemilihan ketua
majelis
pengawas BOMPAI periode
2015-2016
Sambutan ketua
BOM-PAI
demisioner
Sambutan ketua
BOM-PAI
terpilih
Sambutan ketua
Majelis
Pengawas BOMPAI demisioner
Sambutan ketua
Majelis
Pengawas BOMPAI terpilih
Penutupan dan
Doa
Dokumentasi

Bukber
18.00-selesai

Ketua
Acara
BOMPAI
Dokumentasi
demision
er
Ketua
BOMPAI
terpilih
Ketua
Majelis
Pengawa
s
Demision
er
Ketua
Majelis
Pengawa
s terpilih
MC

Seluruh panitia Semua panitia


dan peserta
dan peserta
MUBES

32 | P A G E

b.Mekanisme Rapat

1. Sosialisasi rapat minimal satu hari sebelumnya disertai dengan agenda yang jelas, kecuali
agenda-agenda penting dan genting untuk segera direspon.
Catatan : sosialisasi rapat dapat melalui line official Bompai : @qyy7992e, facebook ,
Telepone, atau melalui media lainnya.

2. Setiap anggota rapat melakukan persiapan-persiapan sebelum mengikuti rapat baik ruhiyah
maupun fikriyah, termasuk melaksanakan tugas-tugas yang diamanahkan sebelumnya.
Catatan : Bagi pimpinan rapat Bisa menggunakan aplikasi trello untuk membantu memberikan
list program kegiatan ataupun agenda agenda rapat, yang dapat didapat melalui playstore.

3. Agar rapat efektif, setiap anggota rapat mempersiapkan usulan, ide, gagasan, informasi,
ataupun solusi sesuai dengan agenda yang telah disepakati.

4. Rapat dihadiri minimal oleh 50 % anggota rapat.

5. Ketidakhadiran rapat tidak menjadi alasan untuk tidak berkontribusi. Kontribusi dilakukan
dengan menitipkan pada anggota rapat yang hadir serta menerima segala keputusan yang diambil
dalam rapat.

6. Anggota rapat yang tidak bisa hadir wajib berinisiatif menanyakan informasi mengenai rapat
yang telah berlangsung, minimal mengenai:
a. Hasil rapat yang dilakukan
b. Waktu dan tempat rapat selanjutnya
33 | P A G E

c. Agenda rapat selanjutnya.

7. Bagi yang berhalangan hadir atau akan terlambat dalam mengikuti rapat, wajib
memberitahukan kepada pimpinan rapat dalam tempo minimal 2 jam sebelum rapat. Jika tidak,
maka dianggap tidak izin kecuali dengan alasan syari yang bisa diterima.

8. Setiap rapat dilakukan pencatatan notulensi rapat sesuai dengan format:


a. Tempat, hari dan tanggal
b. Presensi
c. Jam dan durasi pembahasan
d. Agenda
e. Pembahasan agenda
f. Kesimpulan
g. Tempat, jadwal dan agenda rapat selanjutnya.

9. Sarana rapat (bila dibutuhkan):


a. Papan tulis
b. Spidol
c. Penghapus papan tulis

10. Rapat harus memiliki output/hasil yang jelas baik konseptual dan atau operasional (untuk
hasil berupa kesepakatan operasional, PJ-nya harus jelas).

11. Alur rapat:


a) Prolog (minimal basmalah dan shalawat)
b) Tilawah
c) Tausiyah
d) Tabayyun kehadiran anggota rapat
e) Penjelasan agenda rapat
34 | P A G E

f) Kesepakatan anggota rapat untuk durasi waktu pembahasan


g) Pembahasan agenda
h) Kesimpulan rapat (hasil rapat)
i) Penertiban administrasi (presensi)
j) Penutup
c.Mekanisme Izin

1. Kriteria izin syari


Setiap pengurus berhak mendapatkan izin untuk tidak mengikuti kegiatan atau rapat BOM-PAI
UNISBA, jika memiliki alasan sebagai berikut:
A.

Sakit

B. Kuliah, praktikum, ujian atau aktivitas akademis lain yang memiliki sanksi

akademis yang

jelas
C.

Mengikuti pengajian rutin

D.

Hal syar`i lain yang bisa diterima dan atas persetujuan pimpinan rapat atau
penanggungjawab kegiatan.

2. Saluran Perizinan
a. Rapat
Perizinan mengenai ketidakhadiran disampaikan langsung kepada pimpinan rapat.
b. Kegiatan
Perizinan disampaikan kepada penanggung jawab kegiatan.
3. Mekanisme penyampaian izin
Izin disampaikan langsung (tanpa diwakilkan) maksimal 2 jam sebelum rapat atau
kegiatan berlangsung. Setiap pengurus harus membedakan antara izin dan pemberitahuan. Jika
pimpinan rapat atau PJ kegiatan tidak mengizinkan, anggota diwajibkan untuk tetap hadir.

35 | P A G E

BAB IV
JOBDESK & KETERANGAN PROGRAM
A.TOP MANAJEMEN

Seperti telah dipaparkan disturktur organisasi di bahasan pada bab sebelumnya, kita telah tau
bahwa top manajemen dalam organisasi BOM-PAI UNISBA terdiri dari
1. Ketua Umum
2. Sekretaris Umum, membawahi :
3. Biro Penelitian danPengembangan Organisasi(BP2O)
4. Bendahara Umum
Dalam BAB ini mari kita bahas mengenai program kerja,kegiatan rutin dan keterangan
jobdesknya. Kita mulai dari
1.Ketua Umum
a.Seputar Ketua Umum































Ibn umar r.a berkata : saya telah mendengar rasulullah saw bersabda : setiap orang
adalah pemimpin dan akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannnya.
Seorang kepala negara akan diminta pertanggungjawaban perihal rakyat yang
dipimpinnya. Seorang suami akan ditanya perihal keluarga yang dipimpinnya. Seorang
isteri yang memelihara rumah tangga suaminya akan ditanya perihal tanggungjawab

dan tugasnya. Bahkan seorang pembantu/pekerja rumah tangga yang bertugas


memelihara barang milik majikannya juga akan ditanya dari hal yang dipimpinnya. Dan
kamu sekalian pemimpin dan akan ditanya (diminta pertanggungan jawab) darihal hal
yang dipimpinnya. (buchary, muslim)
Menjadi seorang pemimpin adalah sebuah keputusan yang berat, perlu ekstra energy karna kita
haruslah menjaga amanah yang telah dipercayakan kepada kita, baik buruknya sebuah organisasi
bergantung pada keputusan seorang pemimpin akan menentukan apakah satu tahun kedepan

36 | P A G E

organisasi kita ini dapat berkembang pesat bahkan bisa jadi malah sebaliknya. Oleh karena itu
haruslah ada standar yang di tetapakn untuk menjadi seorang pemimpin berikut adalah syarat
yang harus di penuhi oleh seorang pemimpin ;
1. Ber agama islam
2. Mampu memenej diri sendiri dan orang lain
3. Mampu mempengaruhi orang lain agar tujuan organisasi searah dengan tujuan organisasi.
4. Mampu menjaga amanah
5. Faham mengenai job desk
Di Bompai pun ada kriteria yang harus dimiliki oleh ketua umum Bom-PAI yakni di uraikan
sebagai berikut
1. Pemimpin Bom-PAI harus memiliki amanat penuh dan dukungan dan di pilih dari hasil
voting pada saat musyawarah besar.
2. Pemimpin Bom-PAI harus memiliki kecakapan dalam berbicara
3. Pandai berbirokrasi dengan perangkat kerja universitas
4. Mampu mengendalikan emosi,berfikiran jernih,dan Adil
5. Dalam pengambilan keputusan pemimpin haruslah bebas dari asumsi-asumsi luar
organisasi Bom-PAI dan tidak merasa tugasnya sangatlah berat
6. Mampu mengontrol setiap kegiatan yang dijalankan oleh setip staf,divisi,biro dan
perangkat lainnya yang terdapat di Bom-Pai UNISBA
7. Dapat menghadiri setiap kegiatan atau didelegasikan.

37 | P A G E

b.Batasan-Batasan yang perlu di fahami oleh seorang ketua umum Bom-PAI

1. Tidak boleh mencampurkan masalah yang bersifat pribadi dengan masalah organisasi
2. Ketua umum BOM-PAI UNISBA dilantik oleh pihak rektorat yang membidangi bagian
kemahasiswaan atau yang mewakilinya.
3. Jabatan Ketua BOM-PAI UNISBA dibatasi dua kali masa jabatan.
4. Susunan kepengurusan BOM-PAI UNISBA ditetapkan dengan surat keputusan Ketua
BOM-PAI UNISBA.

c.Program kerja

Tugas utama dari seorang Ketua Umum Bompai adalah mengontorl, Mengukur kinerja
organisasi, setelah terpilihnya seorang ketua yang baru maka hal yang perlu dilakukan oleh
Ketua Umum adalah
1. Menyusun staf-stafnya

Yakni merekomendasikan nama yang akan dicalonkan menjadi seorang sekertaris, bendahara
umum, dan lain-lain.

2. Mengadakan silaturahmi dengan kemahasiswaan Universitas islam Bandung


3. Melanksanakan pelanrikan pengurus
4. Workshop
5. Rapat Kerja
6. Rapat pekan Taaruf

7. Rapat pimpinan
8. Dan mengawasi kinerja dari setiap komponen organisasi.
9. Menyusun Laporna Pertanggung Jawaban

38 | P A G E

d.Tugas dan Tanggung Jawab

Tentunya tugas dan tanggung jawab seorang ketua umum adalah sebagai pihak
yang menjamin baik buruknya sebuah acara maka dari itu ketua harus lah tau segala
permasalahan yang ada baik di lini organisasi yang paling bawah atau pun lini atas. Artinya
seorang ketua umum haruslah mengerti mengenai ;
1. alur program kerja BOM-PAI secara umum
2. Pembahasan standar operasional perosedur
3. Memahami GBMO dan GBPK dan ADART

Tatacara Pengambilan Keputusan


Dalam pengambilan keputusan seorang ketua umum haruslah menilai dan memperhitungkan
resiko dan kesempatan yang bisa ia terima, dan kualitas dari pengambilan keputusan yang baik
adalah sebagai berikut ;
1. Di dasari dari pengetahuan agama yang baik
2. Tidak berat sebelah (adil)
3. Keputusan tidak di dasari oleh kepentingan pribadi
4. Keputusan yang di ambil dapat mempresentasikan solusi yang kongkrit dan dapat
dilaksanakan
5. Keputusan yang di buat bukan atas dasar dari paksaan atau godaan dari pihak lain.
6. Jika terdapat perselisihan atar staf atau kadiv dengan kadiv dan atau ketua biro dengan
kadiv, diselsaikan dengan cara musyawarah dan pendekatan batiniah sehingga masalah
dapat diselesaikan dengan proses kekeluargaan
Permasalahan

Permasalahan yang sering timbul ketika menjabat menjadi ketua umum adalah ;
1. Kurangnya antusiasme para pimpinan ketika menjabat
2. Banyak kadiv atau kadep yang tidak hadir dalam rapat pimpinan
3. Sulitnya memilah dan memilih program kerja yang baik yang di ajukan oleh para
pimpinan di dalam rapat kerja
4. Sulit dalam menyatukan banyak presepsi yang terlihat sama sama baik.

39 | P A G E

2.SEKERTARIS UMUM
a.Seputar Sekertaris Umum

Dalam segala urusan persiapan, pengelompokan dan pembuatan sebuah surat sekertaris umum
lah yang menangani hal ini
b.tugas dan tanggung jawan

SURAT - MENYURAT
Klasifikasi Surat
Surat yang akan dibahas di sini adalah surat dinas organisasi yang merupakan bagian dari surat
resmi. Oleh karena itu, bahasa yang dipergunakannya minimal memenuhi dua syarat, yaitu
bahasa baku dan bahasa efektif. Bahasa baku adalah bahasa yang diakui kebenarannya menurut
kaidah yang sudah dilazimkan. Sedangkan bahasa efektif adalah bahasa yang secara tepat dapat
mencapai sasarannya, ini dapat diketahui dari pemakaian kalimat yang sederhana, ringkas,
tegas, dan menarik.
Macam-macam surat dinas oganisasi antara lain :
1. Surat keputusan
2. Surat keterangan
3. Surat permohonan izin
4. Surat undangan
5. Surat tugas
6. Surat kuasa
7. Surat perjanjian
8. Surat pengantar
9. Surat pemberitahuanTugas dan Tanggung Jawab
Standardisasi Surat Masuk
1) Penerimaan Surat
Surat yang diterima langsung disortir berdasarkan kepada siapa surat itu ditujukan, untuk
selanjutnya dapat diproses oleh pihak yang bersangkutan setelah dilakukan pencatatan awal yang
40 | P A G E

akan dijelaskan pada bagian Pencatatan/pendokumentasian Surat berikut ini.


2) Pencatatan/pendokumentasian Surat
Surat yang diterima dicatat dalam buku registrasi surat masuk, terkait dengan hal-hal :
a) nomor urut
b) tanggal masuk
c) tanggal dan nomor surat
d) nama dan alamat pengirim
e) tujuan/pihak yang dituju
f) perihal
g) lampiran
h) keterangan tambahan
Untuk pencatatan awal yang meliputi data a sampai e dilakukan sebelum proses
penyortiran surat. Sedangkan untuk data yang lainnya (f sampai h) dilakukan setelah pihak yang
bersangkutan mengembalikan berkas suratnya kepada pihak kesekretariatan yang akan dijelaskan
pada bagian Penyimpanan Surat berikut ini.

3) Penyimpanan Surat
Setelah pihak yang bersangkutan selesai membaca, berkas surat kemudian dikembalikan
kepada pihak kesekretariatan untuk selanjutnya disimpan oleh :
a. Kesekretariatan (surat asli, untuk keperluan pengarsipan)
b. Pihak yang bersangkutan, bila perlu (fotokopi)
Standardisasi Surat Keluar
1) Pembuatan Surat
Pembuatan surat sebaiknya hanya dilakukan oleh sekretaris umum agar teratur dalam pemberian
nomor dan pengarsipan surat. Jadi, sekretaris dapat dikatakan menjadi terminal keluar-masuknya
surat.
Bagian-bagian Surat :
1.
Ditulis paling atas (setelah kop surat), di tengah (center).
2. Tempat & tanggal dikeluarkannya surat

41 | P A G E

Bandung, 18 Juni 2027


3. Nomor surat (lihat bagian Penomoran Surat)
4. Perihal (berisi tentang maksud surat)
Hal : Undangan
5. Lampiran (jika tidak ada lampiran, tidak usah ditulis)
Lamp. : Satu lembar
6. Ditujukannya surat
Kepada [bisa juga diganti Yth., tetapi tidak keduanya (Kepada Yth.)]
...................
Di ................
7. Salam pembuka
,
8. Pengantar
Puji syukur .....................
9. Isi surat
Dalam rangka .......................
10. Penutup
Demikianlah surat .................... . Jazakallahu khairan katsiran
11. Salam penutup

12. TTD
Hormat kami,
Ketua BOM-PAI UNISBA/ ...........

Penomoran Surat
Setiap LDK memiliki nomor surat sendiri yang Berbeda Contoh :
a. untuk LDK
00/A/TM/BOMPAI UNISBA/X/1436 H
Keterangan :
00 = nomor surat

42 | P A G E

BOMPAI UNISBA = nama LDK ITB


X = cakupan surat (KEMAHA SISWAAN=XI, DLL)
Daftar surat keluar dilaporkan kepada Sekretaris umum (Sekum) BOM-PAI UNISBA setiap 6
bulan.Daftar tersebut memuat nomor surat, tanggal surat, tujuan, dan perihal. Kop Surat Setiap
surat yang dikeluarkan oleh Sekertaris divisi harus menggunakan kop resmi BOMPAI UNISBA
yang bersangkutan.
Tanda tangan & pemakaian cap

Untuk kegiatan internal (lingkup fakultas), surat ditandatangani oleh ketua BOMPAI UNISBA
(dan ketua panitia jika ada). Surat dicap dengan cap BOMPAI UNISBA Seperti yang diatur pada
bagian Logo dan Cap.
Untuk kegiatan internal (lingkup program studi), surat ditandatangani oleh ketua
BOMPAI UNISBA yang bersangkutan (dan ketua panitia jika ada). Surat dicap dengan cap
BOMPAI UNISBA.
Untuk kegiatan eksternal (baik masih dalam lingkup UNISBA atau luar UNISBA), surat
ditandatangani oleh ketua panitia dan ketua divis yang bersangkutan serta

kepala Bompai (bersifat mengetahui). Surat dicap dengan cap bompai seperti
yang diatur pada bagian Logo dan Cap.
2) Pencatatan surat
Surat yang dibuat lalu dicatat dalam buku registrasi surat keluar, terkait dengan :
a) nomor urut
b) tanggal keluar
c) dari (pengirim)
d) nama dan alamat yang dituju

e) tanggal dan nomor surat


f) perihal/ditujukan untuk urusan
g) lampiran
h) keterangan tambahan
3) Penyimpanan surat
Surat yang telah dibuat kemudian digandakan untuk diarsipkan dan dicatat dalam buku registrasi
surat keluar.

43 | P A G E

DOKUMENTASI DATA
Sistem pengarsipan/penyimpanan data dan informasi harus dilakukan secara
berkesinambungan selama divis masih terus berjalan. Kemajuan dan hasil-hasil yang telah
dicapai oleh divisi dapat dilihat dari dokumen-dokumen yang disimpan dengan rapi dan baik.
Sebaliknya, pengarsipan yang kacau dapat menghambat kemajuan divisi yang bersangkutan.
a. Dokumen yang diarsipkan
Dokumen yang diarsipkan antara lain :
1. Arsip pendirian Bompai Unisba(AD/ART, bentuk dan struktur Divisi/Devartemen, job desk,
dll)
2. Sistem dan mekanisme standard oprasional
3. Program kerja dan Laporan Pertanggungjawaban per periode kepengurusan
4. Proposal dan Laporan Pertanggungjawaban per kegiatan/kepanitiaan
5. Database pengurus/SDM
6. Database pihak eksternal (lembaga, donatur, dll)
7. Administrasi sehari-hari (surat keluar/masuk, catatan harian, dll)
b. Bentuk pengarsipan
1. Dalam bentuk dokumen tertulis (hardcopy), minimal 2, satu buah untuk dipinjam atau
dipelajari, sedangkan satu lagi untuk arsip sejati
2. Dalam bentuk softcopy (flashdisk, disket, CD, dll), backup CD (lebih tahan lama) & portable
harddisk (harddisk yang dapat dibawa-bawa kecil)
c. Akses dan keamanan atas Arsip
Karena pengarsipan terkait erat dengan penyimpanan, maka :
a. Dokumen yang bersifat penting, rahasia, dan strategis disimpan pada fasilitas yang
tertutup/terkunci, yang hanya dapat diakses oleh bagian kesekretariatan dan pihakpihak yang

bersangkutan lainnya. Bila ada komputer, files harus menggunakan


password atau sarana keamanan lainnya.
b. Dokumen yang bersifat umum dan dibutuhkan sehari-hari, misalnya database pihak
eksternal, dapat ditempatkan pada fasilitas terbuka/tak terkunci (accessable)
dengan tetap dikontrol oleh bagian kesekretariatan agar tidak hilang dan tidak
diubah, contoh : file-file yang dibuat dengan fasilitas Microsoft Excell sebaiknya
digunakan fasilitas protection.

44 | P A G E

c. Setiap dokumen (terutama dokumen penting), baik dalam bentuk hardcopy ataupun
softcopy, sebaiknya ada cadangannya/back up, sehingga bila hilang atau rusak,
ada penggantinya.
d. Kontrol terhadap pengarsipan
Setiap akses terhadap dokumen organisasi sebaiknya diketahui oleh bagian
kesekretariatan atau pengurus yang piket jaga setiap hari. Kelengkapan dokumen
sebaiknya dicek secara periodik oleh bagian kesekretariatan, misalnya sebulan sekali.
Termasuk di antaranya menindak pengurus yang menyalahi aturan kesekretariatan.
e. Standardisasi folder (penyimpanan arsip)
Agar mudah diakses, arsip harus dikategorikan menurut jenisnya (misalnya surat
keluar, surat masuk, dll). Kode-kode pengarsipan dapat disesuaikan menurut jenis
dokumen yang diarsipkan. Penempatan/penyimpanan arsip kemudian disusun sesuai
dengan urutan kode yang telah dibuat atau bisa juga dokumen disimpan sesuai denganklasifikasi
divisi yang berkepentingan. Misalnya Database Program Adik Asuh disimpan dalam Folder
Departemen Pembinaan kader. Untuk itu, setiap divisi/departemen/biro harus mempunyai
folder/laci/tempat penyimpanan sendiri-sendiri.
PROPOSAL
Bagian yang sebaiknya ada dalam proposal adalah :
1. Pendahuluan / dasar pemikiran
2. Tujuan
3. Kegiatan / deskripsi acara
4. Susunan kepanitiaan
5. Anggaran

6. Penutup
7. Sponsorship
Isi proposal diserahkan kepada divisi/departemen masing-masing. Khusus untuk susunan
kepanitiaan, ditetapkan aturan baku sebagai berikut :
Pelindung : Allah Swt.
Penasehat : Pembina Bompai Unisba (bagian kemahasiswaan bersangkutan)
Penanggungjawab : Ketua Bompai

45 | P A G E

Atas nama siapa


- Untuk kegiatan internal maupun eksternal LDK, sampul proposal memuat nama
dan logo BOMPAI seperti yang diatur pada bagian Logo dan Cap.
- Untuk kegiatan internal , sampul proposal memuat nama dan logo
BOMPAI dan logo UNISBA seperti yang diatur pada bagian Logo dan Cap, sedangkan untuk
kegiatan eksternal, yang termuat adalah logo UNISBA dan LOGO BOMPAI.
Sekertaris divisi harus memberikan 1 buah salinan proposal kepada Sekum BOMPAI setiap 6

bulan/1 minggu setelah pelaksanaan kegiatan.


LAPORAN
Peranan laporan antara lain untuk memberikan gambaran secara menyeluruh mengenai
perkembangan DIVISI baik kelebihan maupun kekurangannya.
Laporan Kegiatan
Bagian yang harus ada dalam laporan kegiatan adalah :
a. Nama kegiatan
b. Hari, tanggal, tempat, waktu
c. Tujuan kegiatan
d. Peserta kegiatan (hadir, berhalangan, ketua pelaksana)
e. Ringkasan kegiatan (dalam bentuk narasi)
f. Evaluasi
g. Solusi
DIVIS harus memberikan 1 buah salinan laporan kegiatan kepada Sekum
BOMPAI setiap 6 bulan.
Laporan Pertanggungjawaban (LPJ)
-Lihat pada bagian Template dan ContohSoftcopy LPJ disimpan di Sekum BOMPAI sebagai
arsip.
PROGRAM KERJA
Sekretaris tiap divisi perlu membuat program kerja. Tugasnya adalah mengumpulkan dan
merapikan program kerja dari semua departemen yang ada .
-Lihat pada bagian Template dan ContohSoftcopy proker selama 1 tahun dikumpulkan ke Sekum
BOMPAI maksimal 1 bulan setelah pergantian kepengurusan untuk keperluan sinkronisasi
46 | P A G E

kegiatan.
TIMELINE/KALENDER UNISBA
Timeline disusun berdasarkan program kerja. Oleh karena itu, ketepatan waktu dalam
pengumpulan program kerja sangat dibutuhkan agar timeline bisa dibentuk dan tidak ada
kegiatan yang bentrok.
-Lihat pada bagian Template dan ContohNOTULENSI RAPAT
Salah satu tugas sekretaris adalah mencatat atau mendokumentasikan segala sesuatu yang terjadi
dalam LDK BOMPAI. Oleh karena itu, diperlukan notulensi rapat yang berfungsi sebagai
sumber informasi bagi yang tidak menghadiri rapat, sebagai alat pengingat dan landasan
pertemuan berikutnya, juga sebagai bukti sejarah.
-Lihat pada bagian Template dan ContohArsip notulensi rapat tetap disimpan oleh sekretaris
umum.
Aturan penggunaan komputer dan perapihan data komputer
Aturan ini bertujuan mewujudkan tertib administrasi agar data yang ada di komputer bompai
terrtata rapi sehingg memudahkan semua pengurus dalam mencari data sesuai dengan data yang
diinginkan. Setiap departemen maupun divisi sudah memiliki folder penyimpanan masingmasing sehingga setiap data yang sudah di olah dapat dimasukan kedalam komputer bompai
sesuai foldernya masing masing. Selain itu data yang ada dalam komputer bompai juga masih
menyimpan data 8 tahun ke belakang dari periode sebelumnya, hal ini disesuaikan dengan
jenjang batas waktu kuliah S1 paling lama 8 tahun, lalu di arsipkan kedalam kepingan disk.
inventarisasi

Inventarisasi bertujuan untuk mengecek apa saja barang yang dimiliki oleh organisasi menjaga
dan merawatnya. Inventearis yang dimiliki Bompai adalah ;
No

Nama barang

Qty

Kondisi

Komputer

Baik

Printer

baik

Tempat map

baik

keterangan

Sudah diperbaiki

47 | P A G E

Loker

baik

Laci pengurus

biak

Lemari

baik

Meja

Baik

Infokus

Kurang baik

Sound small

baik

10

Rak peralatan

baik

11

Handy talky

baik

12

White board

18

biak

13

Kulkas

baik

14

Exbanner

Baik

15

Stampel

baik

Harus diperbaiki

organisasi
16

Dispenser

baik

17

Wifi

baik

18

Kotak infak

baik

Pembuatan jadwal piket


Berdasarkan program kerja sekertarus menjaga kebersihan,ketertiban, keamanan sekre Bom-Pai
UBISBA, JADWAL PIKET dibuat dan disetujui top manajemen yaitu pembuatan jadwal
berdasarkan divisi,setiap hari ada satu divisi yang bertugas untuk piket di Bompai dengan
diawasi oleh tiap departemen masing-masing hal ini diperkuat dengan adanya surat edaran dari
kemahasiswaan dengan nomor surat 249/bka-k/x/2015 nebgebai keamanan, ketertiban dan
kebersihan.
Penyediaan kop surat dan amplop
Kop surat yang dipakai dalam pembuatan surat masih menggunakan kop surat stu periode
sebelumnya. Tetapi ada sedikit perubahan dalan kop surta yaitu penggantian alamat email yang
tertera dalam kop surta diganti dengan alamat email baru bompai, yang semula

48 | P A G E

bompaiunisba@yahoo.com diubah menjadi bompaiunisba2015@gmail.com. Penyediaan amplop


suratpun sudah dilaksanakan dan di simpan di loker sekertaris untuk penyediaan pengiriman
surat keluar.
SOP RUJUKAN
SOP Surat Masuk
Pembawa surat menulis pencatatan awal (a - e) di buku registrasi surat masuk lalu
menyimpan surat di kotak surat yg tersedia.

Yang berhak menerima/membaca surat, menulis data lainnya (f - h) di buku registrasi surat
masuk.
Setelah dibaca, segera simpan surat di kotak surat (yg nantinya surat-surat tersebut
akan dibawa oleh sekretaris).
Jika ingin mempelajari lebih lama, difotokopi saja, yang asli harus segera dibawa oleh
sekretaris.
Setiap pekan, sekretaris sebaiknya memeriksa surat-surat yang ada di kotak surat.
(jika ada surat yang sudah seminggu ada di sekre tetapi belum dibuka, sekretaris

harus membuka, membaca, memberitahu pihak yg berkepentingan, dan langsung


membawa surat itu).
SOP Surat Keluar
Membuat surat dengan ketentuan seperti yang tertulis pada Bagian-bagian Surat.
Jika bukan sekretaris yang membuat surat, maka yang bersangkutan harus melapor
pada sekretaris. Hal-hal yang perlu dilaporkan: Tgl surat, nomor surat, hal, & kepada
siapa surat itu ditujukan. Selain itu, softcopy surat yang telah dibuat harus segera
diserahkan kepada sekretaris.

SOP Akses Data


Untuk menyimpan data dalam komputer sekre, simpan dalam folder yg tepat.
Data di-read-only agar aman.
Data yg bersifat khusus (hanya boleh diketahui oleh orang yang berhak), dipassword; langsung
hubungi sekretaris agar data dapat disimpan dengan aman.
Mengisi lembar registrasi penyimpanan dan pengambilan data.
Data yg bersifat umum (logo, foto2 kegiatan baksos, dll) bisa langsung

49 | P A G E

diambil tetapi harus tetap mengisi lembar registrasi.


Jika ingin meminta data yg bersifat khusus, langsung hubungi sekretaris.
c.Permasalahan

1. Metode penyimpanan yang masih tersebar dimana mana


2. Sekertaris divisi belum memahami tugasnya
3. Setiap surat yang masuk dan keluar tidak di arsipkan dengan benar
4. Sulitnya mengarahkan dan memperingati rekan sejawat untuk menjalankan piket di sekre
5. Perawatan dari setiap inventoris masih kurang diperhatikan
d.solusi

1. Membaca panduan pembuatan surat


2. Mebaca buku panduan berorganisasi bab sekertaris
3. Mengingatkan lagi oknum yang belum bisa tertib dalam pelaksanaan piket
4. Menjaga inventaris bompai dengan baik dan menyimpannya ditempat yang tepat
5. Data harus di arsipkan dan di simpan di disk/cd/dvd sebagai data back-up
3.Bendahara UMUM
a.TUGAS

Mengalokasikan dana baik yang berasal dari PR III dan dana usaha Bom-pai
Mengontrol keuangan dan mencatat transaksu penerimaan dan pengeluaran dari tiap-tiap
departemen
Menyusun laporan keuangan dengan tepat, akurat dan menyerahkannya kepada ketua
Bom-Pai
Menyediakan kontak infak
Menginformasikan kenuangan yang ada pada setiap rapat bulanan pengutus
Mengevaluasi kebijakan yang ada agar terjadi pengendalian yang efektif
Mengontrol pembinaan kusus akhwat
Mengawasi dan mengontrol dana usaha bom-pai
Mewajibkan setiap anggota pengurus bompai untuk membayar iuran sebesar 2000

50 | P A G E

b.Sop pembuatan laporan keuangan

Data : proposal kegiatan setiap divisi/departemen bagian anggaran


Bagian bagian yang harus ada dalam laporan keuangan
1. Kop laporan
Exg;
LAPORAN WORKSHOP DAN PELANTIKAN
BADAN OPERASIONAL MENTORING PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
UNIVERSITAS ISLAM BANDUNG
12 AGUSTUS 20XX
2.MEMBUAT TABEL BIAYA
EXG;
NO

TANGGAL

KETERANG BANYAK

KREDIT

DEBIT

AN
(sumber dana)
Total
Jumlah
kolom nomor diisi dengan no urut
Kolom tanggal di isi tanggal transaksi
Keterangan disii biaya digunakan untuk di belanjakan ke produk apa
Banyak diiisi quantitas barang yang dibelanjakan
Satuan diisikan nilai satuan rupiah atas barang
Kredit merupakan total pengeluaran/ unit barang
Debit adalah dana yang dialokasikan
51 | P A G E

3. Membuat total pembiayaan pada bagian bawah pojok kanan tabel=berisi total pengeluaran
pembelanjaan.
4. Membuat jumlah pembiayaan = hasil dari pendanaan- pengeluaran total

Rekapitulasi keseluruhan
Setelah mengumpulkan data keuangan selama satu periode berjalan maka bendahara umum harus
membuat rekapitulasi keseluruhan. Dengan format sebagai berikut;
No

Keterangan

Jumlah

Total uang bompai


Keterangan;
1. Kolom no di isi nomor urut
2. Kolom keterangan di isi nama kegiatan selama periode
3. Kolom

jumlah

berisi

jumlah

satuan

rupiah

yang

dikeluarkan

pada

saat

acara/kegiatan/program kerja tersebut


4. Total uang bompai berisi kesealuruhan total pengeluaran dari acara/kegiatan/program kerja
tersebut.
4.BIRO PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ORGANISASI (BP20)
A. URAIAN JABATAN

Nama Jabatan

Kepala Biro Peneitian dan Pengembangan (KABIR)

Instansi

LKK BOM-PAI UNISBA

Alamat :

Jl. Tamansari No. 1 Bandung 40116

Jabatan Atasan Langsung

Sekretaris Umum
52 | P A G E

Jabatan Bawahan Langsung :

Staff BP2O (Biro Penelitian dan Pengembangan

Organisasi)
Kedudukan jabatan

:
Ketua Umum

Sekretaris Umum

Kepala BP2O

Staff BP2O

B.Ikhtisar jabatan

Kepala Bp2o merupakan salah satu jabatan yang berada di bawah sekretaris Umum BOM-PAI
UNISBA. Jabatan ini mempunyai tugas pokok melakukan penelitian dan pengembangan di dalam
organisasi Bompai.

C.Tugas dan Kewajiban


Tugas pokok berkala :

1. Penelitian dan pengembangan organisasi


2. Pengambilan data dan rekomendasi treatment yang sesuai dengan hasil evaluasi

53 | P A G E

3. Melaporkan hasil analisisnya kepada sekretaris, dan memberitahukan kepada seluruh


struktur pendukung berkaitan dengan yang diteliti
4. Mengarahkan staff dalam hal pemahaman jobdess, sehingga paham ketika dilapangan
sesuai dengan job yang telah ditetapkan
5. Melakukan rapat minimal 2 minggu sekali

Tugas insidental :

1. Memberikan treatment dalam internal Bp2o Mengikuti rapat yang diadakan oleh divisi dan
departemen
2. Melakukan rapat tambahan bila diperlukan
3. Menjalin hubungan dengan institusi luar, terkait dengan penelitian dan pengembangan
organisasi

Tugas tambahan:

1. membantu mensosialisasikan program mentoring

Tanggung Jawab

Kepala Bp2o bertanggung jawab kepada Sekretaris Umum atas :


1. Semua kegiatan penelitian dan pengembangan yang dilakukan
2. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil penelitian yang
dilakukan
3. Memberikan rekomendasi dari penelitian yang dilakukan

54 | P A G E

D.Tanggung Jawab dan Pengawasan


Penerimaan Pengawasan

Kepala Bp2o menerima pengawasan dan bertanggung jawab kepada sekretaris Umum. Petunjuk
yang diterima berupa instruksi lisan dan tulisan dan secara langsung dilaksanakan oleh pemegang
jabatan.
Pemberian Pengawasan

Kepala Bp2o memberikan pengawasan dalam hal kinerja para staff di lapangan secara langsung
berupa pengarahan kepada staff Bp2o
A. Administrasi
Kepala Bp2o bertanggung jawab atas kelengkapan laporan dari penelitian yang dilakukan
B. Instrumen
Alat-alat yang digunakan oleh kepala Bp2o dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari adalah:

Alat tulis (sering)

Komputer (sering)

Printer (sering)

C.Hubungan Sosial dalam Kerja


Dalam menjalankan tugasnya, kepala Bp2o melakukan hubungan kerja, yaitu:

Hubungan Internal
1. Ketua bompai : Kepala Bp2o memberikan laporan penelitian secara deskriptif baik secara
lisan maupun tertulis
2. Sekretaris umum : Kepala Bp2o menerima instruksi, pengawasan, dan pembinaan dari
sekretaris umum tentang tugas yang dilaksanakan, dan memberikan laporan penelitian
yang dilakukan

55 | P A G E

3. Bendahara : Kepala Bp2o memberikan anggaran dana menyangkut penelitian yang


dilakukan
4. Staff Bp2o : Kepala Bp2o memberikan instruksi, pengawasan, dan pembinaan kepada staff
Bp2o tentang penelitian yang dilakukan, dan menerima data-data hasil penelitian tersebut
5. Departemen Tutorial : Kepala Bp2o berhak mendapatkan data yang berhubungan dengan
kegiatan mentoring reguler
6. Departemen Pembinaan Anggota : Kepala Bp2o berhak mendapatkan data yang berhungan
dengan pendampingan di mentoring regular, dan melakukan pengembangan yang
dilakukan oleh DPA

Hubungan Eksternal
1. Mahasiswa baru dalam hal menyangkut pelaksanaan mentoring regular
2. Mahasiswa lama dalam hal melakukan penelitian efektifitas mentoring reguler
Kondisi Kerja dan Lingkungan Kerja

A. Macam Aktivitas
1. Posisi duduk : 45 %
2. Posisi berdiri : 25 %
3. Posisi berjalan : 25 %
4. Lain-lain

:5%

B. Waktu Kerja
Waktu kerja yang digunakan oleh kepala Bp2o dalam melaksanakan aktivitasnya tidak ada batasan
waktunya, tetapi disesuaikan dengan kondisi dilapangan. Namun, kepala Bp2o minimal
mempunyai alokasi waktu sekitar 2 jam dalam melaksanakan aktivitasnya

56 | P A G E

C. Lingkungan Kerja
Ruang kerja kepala Bp2o berada dalam satu ruang kerja pondok BOM-PAI UNISBA yang
berukuran 5 x 3 meter. Ruang kerja kepala Bp2o disekat untuk membatasi ruang kerja pengurus
akhwat (wanita)/ikhwan (pria). Tetapi dalam pelaksanaan penelitian, kepala Bp2o juga melakukan
penelitian yang dilakukan di luar ruang yang dimaksud di atas.

D. Kemungkinan Kecelakaan
Kemungkinan kecelakaan yang dialami oleh kepala Bp2o dalam melaksanakan tugasnya kecil
bahkan hampir tidak ada karena tidak menggunakan mesin yang berbahaya dalam bekerja selama
mengikuti prosedur penggunaannya, sedangkan dalam hubungannya dengan konsumen
(mahasiswa baru dan mahasiswa lama) dapat diatasi dengan mengikuti prosedur yang sudah ada
terkait dengan penanganan masalah mentoring reguler.

E. PERSYARATAN JABATAN
1.Persyaratan umum

a. Mengikuti proses kaderisasi di BOM-PAI UNISBA


Catt : dalam kondisi tertentu boleh untuk tidak mengikuti
b. Pernah menjadi pengurus minimal satu tahun kepengurusan
Catt : dalam kondisi tertentu boleh tidak harus menjadi pengurus selama satu tahun, namun atas
persetujuan ketua bompai
c. Pernah menjadi pementor dan mengikuti mentoring reguler yang dilaksanakan oleh
BOM-PAI UNISBA
1. Pendidikan Non Formal

57 | P A G E

a. Pelatihan Kepemimpinan
b. Pelatihan Komputer
c. Pelatihan Penelitian
d. Pelatihan aplikasi alat tes dan skoringnya
e. Pelatihan Training For Mentor (P2M) BOM-PAI UNISBA
2. Keahlian
a. Memiliki keahlian dalam membaca Al-Quran minimal level tahsin (sesuai dengan
kaidah tajwid Al Quran)
b. Mampu mengkoordinir staffnya
c. Memiliki keahlian di bidang administrasi dan pengarsipan dokumen, seperti suratmenyurat, proposal, dan lain-lain
d. Memiliki keahlian melakukan penelitian sesuai dengan kaidah penelitian
3. Persyaratan Psikologis

Memiliki kecerdasan rata-rata

Memiliki kemampuan memimpin rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja sama di atas rata-rata

Memiliki kemampuan berkomunikasi rata-rata

Memiliki kemampuan memutuskan rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja dengan kata-kata rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja di bawah tekanan rata-rata

Memiliki stabilitas emosi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan interaksi sosial rata-rata

Memiliki ketelitian, ketegasan, dan inisiatif rata-rata

2.Persyaratan Psikologis

Persyaratan psikologis yang harus dimiliki oleh kepala bp2o adalah sebagai berikut :
Taraf

Frekuensi

% Waktu

58 | P A G E

1. Taraf rendah

1. Jarang sekali

2. Taraf di bawah rata-rata

2. Jarang

3. Taraf rata-rata

3. Biasa

4. Taraf di atas rata-rata

4. Sering

5. Taraf tinggi

5. Sering sekali

5 % ke bawah
5 % - 15 %
15 % - 30 %
30 % - 50 %
50 % ke atas

No.

1.

Aspek-aspek
Psikologis
Intelegensi

Taraf

Frekuensi

Keterangan
Sebagai dasar untuk memahami
dan menjalankan tugas
Mampu menerima instruksi dari

2.

Daya tangkap

atasan dan masukan dari


bawahan
Mampu mengingat kebutuhan
yang diperlukan seperti

3.

Daya ingat

pembuatan alat ukur, konsep


teori yang digunakan dan
skoring
Untuk memberi instruksi

kepada bawahan, berkoordinasi


4.

Kecakapan bekerja
dengan kata-kata

dengan sekretaris Umum, stafstafnya dan


mempertangungjawabkan
tugasnya

59 | P A G E

5.

6.

Kemampuan bekerja di
bawah tekanan

Kemampuan
administrasi

Mampu bekerja dengan cepat


3

dan tepat sesuai dengan tenggat


waktu yang ditentukan
Mengolah data, pelaporan

mengenai penelitian yang


dilakukan
Dibutuhkan untuk mengawasi,

7.

Ketelitian

memeriksa pelaksanaan
tugasnya, dan mengevaluasi
laporan bawahan
Dibutuhkan untuk

8.

Inisiatif

meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Membuat pekerjaan menjadi

9.

Kreatif

menarik dan dibutuhkan untuk


meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Bermanfaat dalam memimpin

10.

Kepemimpinan

dan berkoordinasi dengan


bawahan
Dalam mengevaluasi kerja

11.

Ketegasan

bawahan dan meminta laporan


dari bawahan

Untuk mengendalikan emosi


12.

Kestabilan emosi

sehingga dapat melakukan tugas


dengan wajar

13.

Kepekaan terhadap
lingkungan

Memiliki kemampuan
4

menangkap fenomena yang


terjadi dalam lingkungan kerja

60 | P A G E

Mampu untuk menjalin


14.

Kemampuan
komunikasi

hubungan baik internal maupun


eksternal dan dalam hal
melakukan penelitian
Mampu mengerjakan tugas

15.

Kemampuan bekerja
sama

yang ditentukan dalam tim dan


membantu pekerjaan lain yang
belum selesai

F.REKRUTMEN
Gambaran Umum Rekrutmen kepala Bp2o

Jabatan ketua Bp2o diisi oleh pengurus periode sebelumnya yang sesuai dengan persyaratan
jabatan yang telah ditetapkan. Adapun ketentuan jabatan kepala Bp2o diatur dalam AD BOM-PAI
UNISBA bab VI pasal 11. Adapun prosedur pengangkatan kepala Bp2o dilakukan berdasarkan
penunjukan dan pengangkatan Ketua Umum pada awal periode kepengurusan atas dasar analisis
dan rekomendasi dari Top Management melalui data yang telah diolah oleh Bp2o pada periode
sebelumnya yang pengesahannya dilakukan oleh Pembantu Rektor III UNISBA melalui surat
keputusan pengurus BOM-PAI UNISBA periode jabatan selama satu periode sesuai AD BOMPAI UNISBA bab VIII pasal 15.
SELEKSI DAN PENEMPATAN

Gambaran Umum Seleksi dan Penempatan Kepala Bp2o


Proses seleksi kepala Bp2o dilakukan berdasarkan hasil tes analisis jabatan yang dilaksankan oleh

Bp2o, dan hasil evaluasi performance appraisal dan rekomendasi Top Management periode
sebelumnya berdasarkan data yang telah diolah BP2O pada periode sebelumnya.

61 | P A G E

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan di BOM-PAI UNISBA


Kualitas sumber daya manusia menjadi salah satu faktor utama bagi keberlangsungan suatu
organisasi. Maka diperlukan suatu metode yang tepat agar sumber daya yang ada dalam organisasi
tersebut semakin terasah potensi yang dimilikinya. Pendidikan dan pelatihan pun menjadi hal yang
penting dan membutuhkan konsentrasi khusus dalam BOM-PAI UNISBA. Maka Departemen
Pembinaan Anggota berkonsentrasi dalam hal pendidikan dan pelatihan para anggota BOM-PAI
UNISBA. Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan oleh Departemen Pembinaan
Anggota dibedakan menjadi:

1. Kader / Pengurus Muda


Yaitu pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan karena kebutuhan kader dalam
pengenalan organisasi, peningkatan keterampilan, dan pengembangan potensi yang dimiliki kader
yang akhirnya diangkat menjadi pengurus muda sebagai bekal dalam menunjang aktivitas
organisasi yang akan mereka jalani. Adapun pendidikan dan pelatihan bagi para kader / pengurus
muda sebagai berikut:
Jenis Pendidikan dan
Pelatihan
OMELET (Outbound

Peserta Pelatihan

Penyelenggara

Kader
Divisi Pembinaan

Management of Leadership

Kader

Training)
DIKLATSAR

Kader

SOUL (Spirit in OUr Life)

Pengurus Muda

Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader

62 | P A G E

Pelatihan Komputer

Pengurus Muda

Motivation Training

Pengurus Muda

Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader

Dalam pemilihan kader/pengurus muda yang akan mengikuti pendidikan dan pelatihan
yang diselenggarakan oleh BOM-PAI UNISBA tidak ditetapkan kriteria tertentu dan hanya
didasarkan pada jenis pelatihan yang diikuti.
Pada penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan bagi kader/pengurus muda dilakukan
observasi yang lembar observasinya dibuat oleh BP2O berdasarkan teori kepemimpinan,
manajemen kelompok, dan motivasi yang menjadi acuan sebagai bahan pertimbangan penempatan
kader untuk kepengurusan selanjutnya.

2. Pengurus
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan guna memenuhi kebutuhan pengurus.
Adapun jenis pendidikan dan pelatihan yang diberikan kepada pengurus adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Workshop BOM-PAI
UNISBA
QRQ (Quantum Reading
Quran)

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Seluruh Pengurus Top Management

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus

63 | P A G E

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Public Speaking Training

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

Top Management,
Achievement Motivation
Training

Kepala Biro,
Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Top Management,
Kepala Biro,

Leadership Training

Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Pelatihan Database dan

Pengaplikasiannya

Pelatihan Pengarsipan
Personal Attraction
Training

Divisi Evaluasi
Departemen

Sekretaris Umum

Tutorial
Sekretaris Biro
dan Departemen
Seluruh Pengurus

Pelatihan Kepemimpinan

Perwakilan Biro

Terpadu

dan Departemen

Sekretaris Umum
Departemen Pembinaan
Anggota
Top Management dan
Divisi Pembinaan

Pengurus

64 | P A G E

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan Kepala Bp2o


Kepala Bp2o sebagai salah satu bagian dari Bp2o di BOM-PAI UNISBA yang berada di bawah
sekretaris, dan memegang peranan yang penting dalam organisasi, khususnya dalam melakukan
penelitian dan pengembangan organisasi. Oleh karena itu, kepala Bp2o dituntut untuk selalu
dinamis dan mengembangkan keahlian dan kemampuan yang dimilikinya sehingga dibutuhkan
pula pendidikan dan pelatihan yang menunjang kinerja kepala Bp2o dalam menjalankan
aktivitasnya. Analisis kebutuhan yang digunakan dalam menentukan kebutuhan kepala Bp2o

didapatkan dari rekomendasi sekretaris umum dan Bp2o periode sebelumnya dengan
memperhatikan dan mempertimbangkan kondisi organisasi dan kampus terkini.
Dalam pelaksanaannya, pendidikan dan pelatihan bagi kepala bp2o dibagi menjadi
:
1. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama seluruh pengurus
Hal ini dikarenakan oleh adanya kebutuhan yang dianggap harus dipenuhi bagi seluruh

pengurus BOM-PAI UNISBA tanpa terkecuali. Adapun pendidikan dan pelatihan yang dimaksud
adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

QRQ (Quantum Reading


Quran)

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Seluruh Pengurus

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

2. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama Bp2o


Keahlian dan kemampuan yang harus dimiliki oleh Bp2o menuntut kebutuhan akan
pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi Bp2o. Pendidikan dan pelatihan yang

65 | P A G E

diselenggrakan pun harus diberikan kepada kepala Bp2o secara bersamaan. Adapun pendidikan
dan pelatihan yang dimaksud adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Achievement Motivation
Training
Pelatihan penelitian
Pelatihan computer (exel,
spss)
Team Building First
Workshop

Bp2o

Bp2o

Bp2o

Bp2o

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Trainer yang ditunjuk
oleh TM

Trainer yang ditunjuk


oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Sekretatis umum

3. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti secara khusus oleh kepala Bp2o
Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan bagi kepala Bp2o dimaksudkan
untuk meningkatkan dan mengembangkan keahlian dan kemampuannya dalam bidang penelitian
dan pengembangan dan bidang lainnya yang terkait dengan tuntutan kebutuhan kepala Bp2o.
Adapun pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi kepala Bp2o adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Leadership Training
Decision Making for Top
Management Workshop

Kepala bp2o

Kepala bp2o

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM

66 | P A G E

Pelatihan penelitian
(pedalaman)

Kepala bp2o

Trainer yang ditunjuk


oleh TM

PENILAIAN PRESTASI KERJA

Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja di BOM-PAI UNISBA


Hasil kerja individu dalam suatu organisasi akan berpengaruh terhadap organisasi itu sendiri
sehingga diperlukan penilaian prestasi kerja terhadap pengurusnya. Hal inilah yang dilaksanakan
oleh BOM-PAI UNISBA berdasarkan laporan pengurus periode sebelumnya dan rekomendasi
para alumni pengurus BOM-PAI UNISBA. Hal ini bertujuan untuk melihat apakah standar
tampilan kerja dan tujuan organisasi yang ditetapkan berjalan sesuai dengan yang diharapkan
sehingga jika terdapat salah seorang pengurus yang memiliki tampilan kerja belum sesuai standar,

sesuai dengan standar, maupun lebih dari standar tampilan kerja yang ditetapkan dapat segera
diberikan perlakuan (threatment) agar dapat mencapai tujuan organisasi.
Format penilaian prestasi kerja dibuat oleh Biro Penelitian dan Pengembangan Organisasi (BP2O)
bekerja sama dengan Divisi Pembinaan Pengurus berdasarkan job description masing-masing
jabatan pengurus. Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan menggunakan performance appraisal
dengan cara daftar pernyataan mengenai perilaku yang berhubungan dengan target yang telah
ditentukan sebelumnya sesuai dengan job description masing-masing pengurus, lalu diberikan
tanda silang ( O ) pada setiap pernyataan yang menggambarkan perilaku pengurus BOM-PAI
UNISBA yang sedang dinilai. Setelah itu, hasil penilaian tersebut dikumpulkan oleh Divisi
Pembinaan Pengurus dan dibuat peringkat berdasarkan jumlah total poin masing-masing pengurus
untuk selanjutnya hasil penilaian tersebut dapat dijadikan acuan dalam memberikan perlakuan
(threatment) kepada pengurus yang bersangkutan dengan keterlibatan Top Management secara
langsung.

67 | P A G E

Penilaian prestasi kerja dilaksanakan oleh setiap pimpinan (Ketua Umum, Sekretaris Umum,
Bendahara Umum, Kepala Biro, Ketua Departemen, dan Ketua Divisi) kepada para stafnya secara
hirarki dan dilaksanakan minimal 2 kali dalam periode yang bersangkutan. Gambaran penilai
prestasi kerja di BOM-PAI UNISBA adalah sebagai berikut:

Poin-poin penilaian prestasi kerja yang dipegang oleh masing-masing penilai dapat dipahami
sehingga memudahkan para penilai untuk menilai prestasi kerja masing-masing pengurus BOMPAI UNISBA sesuai dengan hirarki yang ditunjukkan di atas dan meminimalisir kekeliruan dalam
penilaian yang dilakukan.

Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja kepala Bp2o


Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan oleh BOM-PAI UNISBA diberlakukan bagi seluruh
pengurus, tidak terkecuali kepala Bp2o. Dalam pelaksanaanya, penilaian prestasi kerja terhadap
kepala Bp2o langsung dilakukan oleh sekretaris Umum. Adapun format penilaiannya tidak jauh
berbeda dengan format penilaian prestasi kerja pengurus lainnya, yang membedakannya adalah
poin-poin pernyataan perilaku yang berhubungan dengan target yang telah ditentukan sebelumnya
sesuai dengan job description kepala Bp2o BOM-PAI UNISBA.

BIMBINGAN KONSELING
Gambaran Umum Penilaian Bimbingan Konseling di BOM-PAI UNISBA
Setiap individu di organisasi tentunya memiliki masalah yang ada kalanya tidak dapat dipecahkan
sendiri oleh dirinya. Jika hal ini tidak ditangani secara langsung, maka hal ini akan berpengaruh

68 | P A G E

terhadap jalannya organisasi yang dimasukinya. Di BOM-PAI UNISBA, masalah yang dialami
pengurus secara khusus ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus. Dalam pelaksanaannya, tidak
seluruh pengurus dapat terbuka terhadap permasalahan yang dialaminya. Maka, jalan yang
ditempuh adalah sebagai berikut:
1. Pelayanan Kotak Saran
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentyang permasalahan dirinya.
2. Pelayanan Electronic Mail (email)
Hal ini juga dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentang permasalahan dirinya tetapi hanya
berani memberitahukan masalahnya melalui dunia maya.
3. Pelayanan Bimbingan Konseling Tatap Muka
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang ingin berbicara langsung
kepada Divisi Pembinaan Pengurus atas masalah yang dihadapinya.
4. Bimbingan Konseling dari Top Management
Hal ini dilakukan apabila pengurus BOM-PAI UNISBA memiliki permasalahan yang tidak
dapat ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus setelah mendapatkan konfirmasi dari Divisi
tersebut.

Gambaran Umum Bimbingan Konseling Kerja kepala Bp2o


Dalam perjalanannya di BOM-PAI UNISBA, kepala Bp2o pun memiliki masalah yang
harus segera diatasinya agar jalannya organisasi tidak terganggu. Untuk mengatasi masalah yang
dihadapinya, kepala Bp2o mendapatkan bimbingan konseling langsung dari sekretaris Umum
terhadapa masalah yang dihadapinya. Peran langsung dari sekretaris Umum dalam hal penanganan
69 | P A G E

bimbingan konseling terhadap kepala Bp2o dimaksudkan untuk mensinergiskan peran bersama,
dalam melakukan penelitian dan pengembangan organisasi

SELEKSI DAN PENEMPATAN


Gambaran Umum Seleksi dan Penempatan Staff Bp2o
Proses seleksi staff Bp2o dilakukan berdasarkan hasil tes analisis jabatan yang dilaksankan oleh
Bp2o, dan hasil evaluasi performance appraisal dan rekomendasi Top Management periode
sebelumnya berdasarkan data yang telah diolah BP2O pada periode sebelumnya.

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN


Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan di BOM-PAI UNISBA

Kualitas sumber daya manusia menjadi salah satu faktor utama bagi keberlangsungan suatu
organisasi. Maka diperlukan suatu metode yang tepat agar sumber daya yang ada dalam organisasi
tersebut semakin terasah potensi yang dimilikinya. Pendidikan dan pelatihan pun menjadi hal yang
penting dan membutuhkan konsentrasi khusus dalam BOM-PAI UNISBA. Maka Departemen
Pembinaan Anggota berkonsentrasi dalam hal pendidikan dan pelatihan para anggota BOM-PAI
UNISBA. Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan oleh Departemen Pembinaan
Anggota dibedakan menjadi:

1. Kader / Pengurus Muda


Yaitu pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan karena kebutuhan kader dalam
pengenalan organisasi, peningkatan keterampilan, dan pengembangan potensi yang dimiliki kader
yang akhirnya diangkat menjadi pengurus muda sebagai bekal dalam menunjang aktivitas
organisasi yang akan mereka jalani. Adapun pendidikan dan pelatihan bagi para kader / pengurus
muda sebagai berikut:

70 | P A G E

Jenis Pendidikan dan


Pelatihan
OMELET (Outbound

Peserta Pelatihan

Penyelenggara

Kader
Divisi Pembinaan

Management of Leadership

Kader

Training)
DIKLATSAR

Kader

SOUL (Spirit in OUr Life)

Pengurus Muda

Pelatihan Komputer

Pengurus Muda

Motivation Training

Pengurus Muda

Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader

Dalam pemilihan kader/pengurus muda yang akan mengikuti pendidikan dan pelatihan
yang diselenggarakan oleh BOM-PAI UNISBA tidak ditetapkan kriteria tertentu dan hanya
didasarkan pada jenis pelatihan yang diikuti.
Pada penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan bagi kader/pengurus muda dilakukan
observasi yang lembar observasinya dibuat oleh BP2O berdasarkan teori kepemimpinan,
manajemen kelompok, dan motivasi yang menjadi acuan sebagai bahan pertimbangan penempatan
kader untuk kepengurusan selanjutnya.

2. Pengurus
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan guna memenuhi kebutuhan pengurus.
Adapun jenis pendidikan dan pelatihan yang diberikan kepada pengurus adalah:

71 | P A G E

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Workshop BOM-PAI
UNISBA
QRQ (Quantum Reading
Quran)

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Seluruh Pengurus Top Management

Seluruh Pengurus

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Public Speaking Training

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

Top Management,
Achievement Motivation
Training

Kepala Biro,
Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Top Management,
Kepala Biro,

Leadership Training

Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Pelatihan Database dan
Pengaplikasiannya

Pelatihan Pengarsipan
Personal Attraction
Training

Divisi Evaluasi
Departemen

Sekretaris Umum

Tutorial
Sekretaris Biro
dan Departemen
Seluruh Pengurus

Sekretaris Umum
Departemen Pembinaan
Anggota

72 | P A G E

Pelatihan Kepemimpinan

Perwakilan Biro

Terpadu

dan Departemen

Top Management dan


Divisi Pembinaan
Pengurus

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan Staff Bp2o


Staff Bp2o sebagai salah satu bagian dari Bp2o di BOM-PAI UNISBA yang berada di bawah

kepala Bp2o dan memegang peranan yang penting dalam organisasi, khususnya dalam melakukan
penelitian dan pengembangan organisasi. Oleh karena itu, staff Bp2o dituntut untuk selalu dinamis
dan mengembangkan keahlian dan kemampuan yang dimilikinya sehingga dibutuhkan pula
pendidikan dan pelatihan yang menunjang kinerja staff Bp2o dalam menjalankan aktivitasnya.
Analisis kebutuhan yang digunakan dalam menentukan kebutuhan staff Bp2o didapatkan dari
rekomendasi kepala Bp2o dan Bp2o periode sebelumnya dengan memperhatikan dan
mempertimbangkan kondisi organisasi dan kampus terkini.
Dalam pelaksanaannya, pendidikan dan pelatihan bagi staff Bp2o dibagi menjadi :
1. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama seluruh pengurus
Hal ini dikarenakan oleh adanya kebutuhan yang dianggap harus dipenuhi bagi seluruh
pengurus BOM-PAI UNISBA tanpa terkecuali. Adapun pendidikan dan pelatihan yang dimaksud
adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

QRQ (Quantum Reading


Quran)
Up-Grading

Seluruh Pengurus

Seluruh Pengurus

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

73 | P A G E

2. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti staff Bp2o


Keahlian dan kemampuan yang harus dimiliki oleh staff Bp2o menuntut kebutuhan akan
pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi staff Bp2o. Pendidikan dan pelatihan yang
diselenggrakan pun harus diberikan kepada staff Bp2o secara bersamaan dengan kepala Bp2o.
Adapun pendidikan dan pelatihan yang dimaksud adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Achievement Motivation
Training
Pelatihan penelitian
Pelatihan computer (exel,
spss)
Team Building First
Workshop

Bp2o

Bp2o

Bp2o

Bp2o

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM

Sekretatis umum

PENILAIAN PRESTASI KERJA


Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja di BOM-PAI UNISBA
Hasil kerja individu dalam suatu organisasi akan berpengaruh terhadap organisasi itu sendiri
sehingga diperlukan penilaian prestasi kerja terhadap pengurusnya. Hal inilah yang dilaksanakan
oleh BOM-PAI UNISBA berdasarkan laporan pengurus periode sebelumnya dan rekomendasi
para alumni pengurus BOM-PAI UNISBA. Hal ini bertujuan untuk melihat apakah standar
tampilan kerja dan tujuan organisasi yang ditetapkan berjalan sesuai dengan yang diharapkan
sehingga jika terdapat salah seorang pengurus yang memiliki tampilan kerja belum sesuai standar,

74 | P A G E

sesuai dengan standar, maupun lebih dari standar tampilan kerja yang ditetapkan dapat segera
diberikan perlakuan (threatment) agar dapat mencapai tujuan organisasi.
Format penilaian prestasi kerja dibuat oleh Biro Penelitian dan Pengembangan Organisasi (BP2O)
bekerja sama dengan Divisi Pembinaan Pengurus berdasarkan job description masing-masing
jabatan pengurus. Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan menggunakan performance appraisal
dengan cara daftar pernyataan mengenai perilaku yang berhubungan dengan target yang telah
ditentukan sebelumnya sesuai dengan job description masing-masing pengurus, lalu diberikan

tanda silang ( O ) pada setiap pernyataan yang menggambarkan perilaku pengurus BOM-PAI
UNISBA yang sedang dinilai. Setelah itu, hasil penilaian tersebut dikumpulkan oleh Divisi
Pembinaan Pengurus dan dibuat peringkat berdasarkan jumlah total poin masing-masing pengurus
untuk selanjutnya hasil penilaian tersebut dapat dijadikan acuan dalam memberikan perlakuan
(threatment) kepada pengurus yang bersangkutan dengan keterlibatan Top Management secara
langsung.
Penilaian prestasi kerja dilaksanakan oleh setiap pimpinan (Ketua Umum, Sekretaris Umum,
Bendahara Umum, Kepala Biro, Ketua Departemen, dan Ketua Divisi) kepada para stafnya secara
hirarki dan dilaksanakan minimal 2 kali dalam periode yang bersangkutan. Gambaran penilai
prestasi kerja di BOM-PAI UNISBA adalah sebagai berikut:

Ketua Umum

Bendahara Umum

Sekretaris Umum

Ketua Departemen

75 | P A G E

Bendahara
Departemen

Kepala Biro

Sekretaris
Departemen

Staf Biro

Keterangan :

Ketua Divisi

Staf Divisi

: ... menilai prestasi kerja terhadap .

Poin-poin penilaian prestasi kerja yang dipegang oleh masing-masing penilai dapat dipahami
sehingga memudahkan para penilai untuk menilai prestasi kerja masing-masing pengurus BOMPAI UNISBA sesuai dengan hirarki yang ditunjukkan di atas dan meminimalisir kekeliruan dalam

penilaian yang dilakukan.


Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja staff Bp2o
Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan oleh BOM-PAI UNISBA diberlakukan bagi seluruh
pengurus, tidak terkecuali staff Bp2o. Dalam pelaksanaanya, penilaian prestasi kerja terhadap staff
Bp2o langsung dilakukan oleh kepala Bp2o. Adapun format penilaiannya tidak jauh berbeda
dengan format penilaian prestasi kerja pengurus lainnya, yang membedakannya adalah poin-poin
pernyataan perilaku yang berhubungan dengan target yang telah ditentukan sebelumnya sesuai

dengan job description staff Bp2o BOM-PAI UNISBA.

BIMBINGAN KONSELING
Gambaran Umum Penilaian Bimbingan Konseling di BOM-PAI UNISBA

76 | P A G E

Setiap individu di organisasi tentunya memiliki masalah yang ada kalanya tidak dapat dipecahkan
sendiri oleh dirinya. Jika hal ini tidak ditangani secara langsung, maka hal ini akan berpengaruh
terhadap jalannya organisasi yang dimasukinya. Di BOM-PAI UNISBA, masalah yang dialami
pengurus secara khusus ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus. Dalam pelaksanaannya, tidak
seluruh pengurus dapat terbuka terhadap permasalahan yang dialaminya. Maka, jalan yang
ditempuh adalah sebagai berikut:

1. Pelayanan Kotak Saran


Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentyang permasalahan dirinya.
2. Pelayanan Electronic Mail (email)
Hal ini juga dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentang permasalahan dirinya tetapi hanya
berani memberitahukan masalahnya melalui dunia maya.
3. Pelayanan Bimbingan Konseling Tatap Muka
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang ingin berbicara langsung
kepada Divisi Pembinaan Pengurus atas masalah yang dihadapinya.
4. Bimbingan Konseling dari Top Management
Hal ini dilakukan apabila pengurus BOM-PAI UNISBA memiliki permasalahan yang tidak
dapat ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus setelah mendapatkan konfirmasi dari Divisi
tersebut.

Gambaran Umum Bimbingan Konseling Kerja staff Bp2o

77 | P A G E

Dalam perjalanannya di BOM-PAI UNISBA, staff Bp2o pun memiliki masalah yang harus
segera diatasinya agar jalannya organisasi tidak terganggu. Untuk mengatasi masalah yang
dihadapinya, staff Bp2o mendapatkan bimbingan konseling langsung dari kepala Bp2o terhadap
masalah yang dihadapinya. Peran langsung dari kepala Bp2o dalam hal penanganan bimbingan
konseling terhadap staff Bp2o dimaksudkan untuk mensinergiskan peran bersama, dalam
melakukan penelitian dan pengembangan organisasi
B. DEPARTEMEN
1.DPA

A. URAIAN JABATAN
Nama Jabatan

Ketua Departemen Pembinaan Anggota (Ketua DPA)

Instansi

LKK BOM-PAI UNISBA

Alamat :

Jl. Tamansari No. 1 Bandung 40116

Jabatan Atasan Langsung

Jabatan Bawahan Langsung :


Kedudukan jabatan

Ketua Umum
Kadiv Pembinaan pengurus, Kadiv Pembinaan kaderisasi

Ketua Umum

Ketua Departemen Pembinaan Anggota

Kadiv Pembinaan pengurus, Kadiv Pembinaan kaderisasi

78 | P A G E

Ikhtisar jabatan
Ketua DPA merupakan salah satu jabatan yang berada di bawah Ketua Umum BOM-PAI
UNISBA. Jabatan ini mempunyai tugas pokok yaitu pembinaan antara kader dan pengurus
(Pembinaan Anggota), untuk mencetak anggota yang mampu mengoptimalkan segenap
potensinya, serta berdedikasi tinggi dalam mewujudkan kegiatan pembinaan anggota.

Tugas dan Kewajiban

Tugas pokok berkala :

Bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan Departemen.


1. Bertanggung jawab dan mengawasi kegiatan pembinaan antara kader dan pengurus
(pembinaan anggota)
2. Memberikan pemahaman kerja kepada masing-masing ketua divisi.
3. Mengarahkan ketua divisi untuk membuat program kerja.
4. Menetapkan kebijakan dalam departemen.
5. Merekomendasikan keanggotaan kepada Ketua Bompai.
6. Berhak meminta laporan dari ketua divisi masing-masing.
7. Berkewajiban untuk membuat laporan pertanggung jawaban kegiatan di Departemen
8. Melakukan rapat minimal 2 minggu sekali

Tugas insidental :

1. Menetapkan kebijakan pembinaan anggota


2. Memberikan treatment dalam internal departemen
79 | P A G E

3. Melakukan rapat tambahan bila diperlukan


4. Mengikuti rapat yang diadakan oleh divisi dan departemen lain

Tugas tambahan:

1. Menjalin hubungan dengan institusi luar, terkait dengan pembinaan anggota


2. Mensosialisasikan mentoring

Tanggung Jawab
Ketua DPA bertanggung jawab kepada ketua Umum atas :
1. Bertanggung jawab dalam pembinaan anggota
2. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil pembinaan

anggota
3. Bertanggungjawab atas kebijakan yang telah ditetapkan

Tanggung Jawab dan Pengawasan


A. Penerimaan Pengawasan
Ketua DPA menerima pengawasan dan bertanggung jawab kepada Top Manajemen (sesuai dengan
kebijakan TM pada periode kepengurusan yang bersangkutan). Petunjuk yang diterima berupa
instruksi lisan dan tulisan dan secara langsung dilaksanakan oleh pemegang jabatan.
B. Pemberian Pengawasan
Ketua DPA memberikan pengawasan dalam hal kinerja para kadiv-kadiv di lapangan secara
langsung berupa pengarahan kepada kadiv-kadiv DPA

80 | P A G E

C. Administrasi
Ketua DPA bertanggung jawab atas kelengkapan laporan dari kegiatan pembinaan anggota yang
dilakukan
D. Instrumen
Alat-alat yang digunakan oleh Ketua DPA dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari adalah:

Alat tulis (sering)

Komputer (sering)

Printer (sering)

81 | P A G E

E. Hubungan Sosial dalam Kerja


Dalam menjalankan tugasnya, Ketua DPA melakukan hubungan kerja, yaitu:
Hubungan Internal
1. Ketua bompai : Ketua DPA memberikan laporan secara deskriptif baik secara lisan maupun
tertulis terkait jalannya pembinaan anggota

2. Sekretaris umum : Ketua DPA memberikan laporan secara deskriptif baik secara lisan
maupun tertulis terkait jalannya pembinaan anggota untuk kepentingan administratif
3. Bendahara : Ketua DPA memberikan anggaran dana menyangkut pembinaan anggota yang
dilakukan
4. Kadiv pengurus : Ketua DPA memberikan pengarahan dan berkoordinasi dalam hal yang
berhubungan dengan pembinaan dan pendampingan pengurus
5. Kadiv kaderisasi : Ketua DPA memberikan pengarahan dan berkoordinasi dalam hal
pembinaan dan pendampingan kader

6. Departemen Tutorial : Ketua DPA berkoordinasi dan bekerjasama dalam hal kegiatan
masing-masing departemen

Hubungan Eksternal
1. Mahasiswa baru berkaitan dengan mensosialisasikan mentoring dan kader
2. Mahasiswa lama yang tidak aktif sebagai pengurus Bom-PAI

Kondisi Kerja dan Lingkungan Kerja


A. Macam Aktivitas
1. Posisi duduk : 45 %
2. Posisi berdiri : 25 %
82 | P A G E

3. Posisi berjalan : 25 %
4. Lain-lain

:5%

B. Waktu Kerja
Waktu kerja yang digunakan oleh Ketua DPA dalam melaksanakan aktivitasnya tidak ada batasan
waktunya, tetapi disesuaikan dengan kondisi dilapangan. Namun, Ketua DPA minimal
mempunyai alokasi waktu sekitar 2 jam dalam melaksanakan aktivitasnya

C. Lingkungan Kerja
Ruang kerja Ketua DPA berada dalam satu ruang kerja pondok BOM-PAI UNISBA yang
berukuran 5 x 3 meter. Ruang kerja Ketua DPA disekat untuk membatasi ruang kerja pengurus
akhwat (wanita)/ikhwan (pria). Tetapi dalam aktivitas kerjanya, ketua DPA juga dapat
melakukannya di luar ruang yang dimaksud di atas.

D. Kemungkinan Kecelakaan
Kemungkinan kecelakaan yang dialami oleh Ketua DPA dalam melaksanakan tugasnya kecil
bahkan hampir tidak ada karena tidak menggunakan mesin yang berbahaya dalam bekerja selama
mengikuti prosedur penggunaannya, sedangkan dalam hubungannya dengan konsumen
(mahasiswa baru dan mahasiswa lama) dapat diatasi dengan mengikuti prosedur yang sudah ada
terkait dengan penanganan masalah pembinaan anggota.

B. PERSYARATAN JABATAN
1. Persyaratan umum
83 | P A G E

a. Mengikuti proses kaderisasi di BOM-PAI UNISBA


Catt : dalam kondisi tertentu boleh untuk tidak mengikuti
b. Pernah menjadi pengurus minimal satu tahun kepengurusan
Catt : dalam kondisi tertentu boleh tidak harus menjadi pengurus selama satu tahun, namun atas
persetujuan ketua bompai

c. Pernah menjadi pementor dan mengikuti mentoring reguler yang dilaksanakan oleh
BOM-PAI UNISBA
2. Pendidikan Non Formal
a. Pelatihan Kepemimpinan
b. Pelatihan Komputer
c. Pelatihan data base
d. Pelatihan ibadah (mis. Shalat, sedekah)
e. Pelatihan manajemen SDM
f. Pelatihan Training For Mentor (P2M) BOM-PAI UNISBA
3. Keahlian
a. Memiliki keahlian dalam membaca Al-Quran minimal level tahsin (sesuai dengan
kaidah tajwid Al Quran)
b. Mampu mengkoordinir kadiv-kadiv
c. Memiliki keahlian di bidang administrasi dan pengarsipan dokumen, seperti suratmenyurat, proposal, dan lain-lain
d. Memiliki keahlian dalam manajemen mentoring
4. Persyaratan Psikologis
-

Memiliki kecerdasan rata-rata

Memiliki kemampuan memimpin di atas rata-rata

84 | P A G E

Memiliki kemampuan bekerja sama di atas rata-rata

Memiliki kemampuan berkomunikasi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan memutuskan di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja dengan kata-kata di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja di bawah tekanan di atas rata-rata

Memiliki stabilitas emosi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan interaksi sosial di atas rata-rata

Memiliki ketelitian, ketegasan, dan inisiatif di atas rata-rata

Persyaratan Psikologis
Persyaratan psikologis yang harus dimiliki oleh kadep tutorial adalah sebagai berikut :
Taraf

Frekuensi

1. Taraf rendah

1. Jarang sekali

2. Taraf di bawah rata-rata

2. Jarang

3. Taraf rata-rata

3. Biasa

4. Taraf di atas rata-rata

4. Sering

5. Taraf tinggi

5. Sering sekali

% Waktu
5 % ke bawah
5 % - 15 %
15 % - 30 %
30 % - 50 %
50 % ke atas

No.

1.

Aspek-aspek
Psikologis
Intelegensi

Taraf

Frekuensi

Keterangan
Sebagai dasar untuk memahami
dan menjalankan tugas
Mampu menerima instruksi dari

2.

Daya tangkap

atasan dan masukan dari


bawahan

85 | P A G E

Mampu mengingat kebutuhan


3.

Daya ingat

yang berhubungan dengan


pembinaan anggota
Untuk memberi instruksi
kepada bawahan, berkoordinasi

4.

Kecakapan bekerja
dengan kata-kata

dengan TM, kadiv-kadiv dan


staf-stafnya dan
mempertangungjawabkan
tugasnya

5.

6.

Kemampuan bekerja di
bawah tekanan
Kemampuan
administrasi

Mampu bekerja dengan cepat


5

dan tepat sesuai dengan tenggat


waktu yang ditentukan

Mengolah data, pelaporan


mengenai pembinaan anggota
Dibutuhkan untuk mengawasi,

7.

Ketelitian

memeriksa pelaksanaan
tugasnya, dan mengevaluasi
laporan bawahan
Dibutuhkan untuk

8.

Inisiatif

meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Membuat pekerjaan menjadi

9.

Kreatif

menarik dan dibutuhkan untuk


meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Bermanfaat dalam memimpin

10.

Kepemimpinan

dan berkoordinasi dengan


bawahan

86 | P A G E

Dalam mengevaluasi kerja


11.

Ketegasan

bawahan dan meminta laporan


dari bawahan
Untuk mengendalikan emosi

12.

Kestabilan emosi

sehingga dapat melakukan tugas


dengan wajar

13.

Kepekaan terhadap

lingkungan

Memiliki kemampuan
4

menangkap fenomena yang


terjadi dalam lingkungan kerja
Mampu untuk menjalin

14.

Kemampuan
komunikasi

hubungan baik internal maupun


eksternal dan dalam hal
melakukan pembinaan anggota
Mampu mengerjakan tugas

15.

Kemampuan bekerja
sama

yang ditentukan dalam tim dan


membantu pekerjaan lain yang
belum selesai

C. REKRUTMEN
Gambaran Umum Rekrutmen Ketua DPA

87 | P A G E

Jabatan Ketua DPA diisi oleh pengurus periode sebelumnya yang sesuai dengan persyaratan
jabatan yang telah ditetapkan. Adapun ketentuan jabatan Ketua DPA diatur dalam AD BOM-PAI
UNISBA bab VI pasal 11. Adapun prosedur pengangkatan Ketua DPA dilakukan berdasarkan
penunjukan dan pengangkatan Ketua Umum pada awal periode kepengurusan atas dasar analisis
dan rekomendasi dari Top Management melalui data yang telah diolah oleh Bp2o pada periode
sebelumnya yang pengesahannya dilakukan oleh Pembantu Rektor III UNISBA melalui surat
keputusan pengurus BOM-PAI UNISBA periode jabatan selama satu periode sesuai AD BOMPAI UNISBA bab VIII pasal 15.

SELEKSI DAN PENEMPATAN


Gambaran Umum Seleksi dan Penempatan Ketua DPA
Proses seleksi Ketua DPA dilakukan berdasarkan hasil tes analisis jabatan yang dilaksankan oleh
Bp2o, dan hasil evaluasi performance appraisal dan rekomendasi Top Management periode

sebelumnya berdasarkan data yang telah diolah BP2O pada periode sebelumnya.

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN


Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan di BOM-PAI UNISBA
Kualitas sumber daya manusia menjadi salah satu faktor utama bagi keberlangsungan suatu
organisasi. Maka diperlukan suatu metode yang tepat agar sumber daya yang ada dalam organisasi
tersebut semakin terasah potensi yang dimilikinya. Pendidikan dan pelatihan pun menjadi hal yang
penting dan membutuhkan konsentrasi khusus dalam BOM-PAI UNISBA. Maka Departemen
Pembinaan Anggota berkonsentrasi dalam hal pendidikan dan pelatihan para anggota BOM-PAI
UNISBA. Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan oleh Departemen Pembinaan
Anggota dibedakan menjadi:
88 | P A G E

1. Kader / Pengurus Muda


Yaitu pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan karena kebutuhan kader dalam
pengenalan organisasi, peningkatan keterampilan, dan pengembangan potensi yang dimiliki kader
yang akhirnya diangkat menjadi pengurus muda sebagai bekal dalam menunjang aktivitas
organisasi yang akan mereka jalani. Adapun pendidikan dan pelatihan bagi para kader / pengurus
muda sebagai berikut:

Jenis Pendidikan dan


Pelatihan
OMELET (Outbound

Peserta Pelatihan

Penyelenggara

Kader
Divisi Pembinaan

Management of Leadership

Kader

Training)
DIKLATSAR

Kader

SOUL (Spirit in OUr Life)

Pengurus Muda

Pelatihan Komputer

Pengurus Muda

Motivation Training

Pengurus Muda

Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader

Dalam pemilihan kader/pengurus muda yang akan mengikuti pendidikan dan pelatihan
yang diselenggarakan oleh BOM-PAI UNISBA tidak ditetapkan kriteria tertentu dan hanya
didasarkan pada jenis pelatihan yang diikuti.
Pada penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan bagi kader/pengurus muda dilakukan
observasi yang lembar observasinya dibuat oleh BP2O berdasarkan teori kepemimpinan,
manajemen kelompok, dan motivasi yang menjadi acuan sebagai bahan pertimbangan penempatan
kader untuk kepengurusan selanjutnya.
89 | P A G E

2. Pengurus
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan guna memenuhi kebutuhan pengurus.
Adapun jenis pendidikan dan pelatihan yang diberikan kepada pengurus adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Workshop BOM-PAI
UNISBA
QRQ (Quantum Reading
Quran)

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Seluruh Pengurus Top Management

Seluruh Pengurus

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Public Speaking Training

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

Top Management,
Achievement Motivation
Training

Kepala Biro,
Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Top Management,
Kepala Biro,

Leadership Training

Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Pelatihan Database dan
Pengaplikasiannya

Pelatihan Pengarsipan

Divisi Evaluasi
Departemen

Sekretaris Umum

Tutorial
Sekretaris Biro
dan Departemen

Sekretaris Umum

90 | P A G E

Personal Attraction

Seluruh Pengurus

Training
Pelatihan Kepemimpinan

Perwakilan Biro

Terpadu

dan Departemen

Departemen Pembinaan
Anggota
Top Management dan
Divisi Pembinaan
Pengurus

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan Ketua DPA

Ketua DPA sebagai salah satu bagian dari tutorial di BOM-PAI UNISBA yang berada di bawah
ketua umum, dan memegang peranan yang penting dalam organisasi, khususnya dalam melakukan
pembinaan anggota. Oleh karena itu, Ketua DPA dituntut untuk selalu dinamis dan
mengembangkan keahlian dan kemampuan yang dimilikinya sehingga dibutuhkan pula
pendidikan dan pelatihan yang menunjang kinerja Ketua DPA dalam menjalankan aktivitasnya.
Analisis kebutuhan yang digunakan dalam menentukan kebutuhan Ketua DPA didapatkan dari
rekomendasi Ketua DPA dan Bp2o periode
2.TUTORIAL

A. URAIAN JABATAN
Nama Jabatan

Ketua departemen Tutorial (Kadep Tutorial)

Instansi

LKK BOM-PAI UNISBA

Alamat :

Jl. Tamansari No. 1 Bandung 40116

Jabatan Atasan Langsung

Jabatan Bawahan Langsung :


Kedudukan jabatan

Ketua Umum
Kadiv Evaluasi, Kadiv Mentor, Kadiv Ophar

Ketua Umum

91 | P A G E

Ketua Departemen Tutorial

Kadiv Evaluasi, Kadiv Mentor, Kadiv Ophar

Ikhtisar jabatan
Kadep Tutorial merupakan salah satu jabatan yang berada di bawah Ketua Umum BOM-PAI
UNISBA. Jabatan ini mempunyai tugas pokok bertanggung jawab dan mengawasi kegiatan
mentoring reguler.

Tugas dan Kewajiban

Tugas pokok berkala :

Bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan Departemen.


1. Bertanggung jawab dan mengawasi kegiatan mentoring reguler
2. Memberikan pemahaman kerja kepada masing-masing ketua divisi.
3. Mengarahkan ketua divisi untuk membuat program kerja.
4. Menetapkan kebijakan dalam departemen.
5. Merekomendasikan keanggotaan kepada Ketua.
6. Berhak meminta laporan dari Ketua divisi masing-masing.
7. Berkewajiban untuk membuat laporan pertanggung jawaban kegiatan di Departemen
8. Melakukan rapat minimal 2 minggu sekali

92 | P A G E

Tugas insidental :

1. Menetapkan kebijakan mentoring remedial


2. Memberikan treatment dalam internal departemen
3. Melakukan rapat tambahan bila diperlukan
4. Mengikuti rapat yang diadakan oleh divisi dan departemen lain

Tugas tambahan:

1. Menjalin hubungan dengan institusi luar, terkait dengan penelitian dan pengembangan
organisasi
2. Menilai keefektivitasan mentoring dari data hasil ujian pesantren mahasiswa
3. Merencanakan dan merekomendasikan system mentoring kepada pengurus yang
berikutnya

Tanggung Jawab
Kadep tutorial bertanggung jawab kepada ketua Umum atas :
1. Bertanggung jawab dalam kegiatan mentoring reguler
2. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil kegiatan
mentoring
3. Bertanggungjawab atas kebijakan yang telah ditetapkan

Tanggung Jawab dan Pengawasan


A. Penerimaan Pengawasan

93 | P A G E

Kadep tutorial menerima pengawasan dan bertanggung jawab kepada Top Manajemen (sesuai
dengan kebijakan TM pada periode kepengurusan yang bersangkutan). Petunjuk yang diterima
berupa instruksi lisan dan tulisan dan secara langsung dilaksanakan oleh pemegang jabatan.
B. Pemberian Pengawasan
Kadep tutorial memberikan pengawasan dalam hal kinerja para kadiv-kadiv di lapangan secara
langsung berupa pengarahan kepada kadiv-kadiv tutorial
C. Administrasi
Kadep tutorial bertanggung jawab atas kelengkapan laporan dari kegiatan mentoring yang
dilakukan
D. Instrumen
Alat-alat yang digunakan oleh Kadep tutorial dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari adalah:

Alat tulis (sering)

Komputer (sering)

Printer (sering)

94 | P A G E

E. Hubungan Sosial dalam Kerja


Dalam menjalankan tugasnya, Kadep tutorial melakukan hubungan kerja, yaitu:
Hubungan Internal
1. Ketua bompai : Kadep tutorial memberikan laporan secara deskriptif baik secara lisan
maupun tertulis terkait jalannya mentoring

2. Sekretaris umum : Kadep tutorial memberikan laporan secara deskriptif baik secara lisan
maupun tertulis terkait jalannya mentoring untuk kepentingan administratif
3. Bendahara : Kadep tutorial memberikan anggaran dana menyangkut kegiatan mentoring
yang dilakukan
4. Kadiv mentor : Kadep tutorial memberikan pengarahan dan berkoordinasi dalam hal yang
berhubungan dengan mentor
5. Kadiv ophar : Kadep tutorial memberikan pengarahan dan berkoordinasi dalam hal teknis
dan oprasional mentoring regular

6. Kadiv evaluasi : Kadep tutorial memberikan pengarahan dan berkoordinasi dalam hal
administrasi yang berkaitan dalam mentoring reguler
7. Departemen Pembinaan Anggota : Kadep tutorial berkoordinasi dan bekerjasama dalam
hal kegiatan masing-masing departemen

Hubungan Eksternal

1. Mahasiswa baru dalam hal menyangkut pelaksanaan mentoring regular


2. Mahasiswa lama dalam hal keberhasilan mentoring regular
3. Mahasiswa lama yang belum mengikuti mentoring reguler

Kondisi Kerja dan Lingkungan Kerja

95 | P A G E

A. Macam Aktivitas
1. Posisi duduk : 45 %
2. Posisi berdiri : 25 %
3. Posisi berjalan : 25 %
4. Lain-lain

:5%

B. Waktu Kerja
Waktu kerja yang digunakan oleh Kadep tutorial dalam melaksanakan aktivitasnya tidak ada
batasan waktunya, tetapi disesuaikan dengan kondisi dilapangan. Namun, Kadep tutorial minimal
mempunyai alokasi waktu sekitar tiga jam dalam melaksanakan aktivitasnya

C. Lingkungan Kerja
Ruang kerja Kadep tutorial berada dalam satu ruang kerja pondok BOM-PAI UNISBA yang
berukuran 5 x 3 meter. Ruang kerja Kadep tutorial disekat untuk membatasi ruang kerja pengurus
akhwat (wanita)/ikhwan (pria). Tetapi dalam aktivitas kerjanya, Kadep tutorial juga dapat
melakukannya di luar ruang yang dimaksud di atas.

D. Kemungkinan Kecelakaan

96 | P A G E

Kemungkinan kecelakaan yang dialami oleh Kadep tutorial dalam melaksanakan tugasnya kecil
bahkan hampir tidak ada karena tidak menggunakan mesin yang berbahaya dalam bekerja selama
mengikuti prosedur penggunaannya, sedangkan dalam hubungannya dengan konsumen
(mahasiswa baru dan mahasiswa lama) dapat diatasi dengan mengikuti prosedur yang sudah ada
terkait dengan penanganan masalah mentoring reguler.

B. PERSYARATAN JABATAN
1. Persyaratan umum
a. Mengikuti proses kaderisasi di BOM-PAI UNISBA
Catt : dalam kondisi tertentu boleh untuk tidak mengikuti
b. Pernah menjadi pengurus minimal satu tahun kepengurusan

Catt : dalam kondisi tertentu boleh tidak harus menjadi pengurus selama satu tahun, namun atas
persetujuan ketua bompai
c. Pernah menjadi pementor dan mengikuti mentoring reguler yang dilaksanakan oleh
BOM-PAI UNISBA
2. Pendidikan Non Formal
a. Pelatihan Kepemimpinan

b. Pelatihan Komputer
c. Pelatihan data base
d. Pelatihan manajemen mentoring
e. Pelatihan Training For Mentor (P2M) BOM-PAI UNISBA
3. Keahlian

97 | P A G E

a. Memiliki keahlian dalam membaca Al-Quran minimal level tahsin (sesuai dengan
kaidah tajwid Al Quran)
b. Mampu mengkoordinir kadiv-kadiv
c. Memiliki keahlian di bidang administrasi dan pengarsipan dokumen, seperti suratmenyurat, proposal, dan lain-lain
d. Memiliki keahlian dalam manajemen mentoring
4. Persyaratan Psikologis
-

Memiliki kecerdasan rata-rata

Memiliki kemampuan memimpin di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja sama di atas rata-rata

Memiliki kemampuan berkomunikasi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan memutuskan di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja dengan kata-kata di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja di bawah tekanan di atas rata-rata

Memiliki stabilitas emosi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan interaksi sosial di atas rata-rata

Memiliki ketelitian, ketegasan, dan inisiatif di atas rata-rata

Persyaratan Psikologis
Persyaratan psikologis yang harus dimiliki oleh kadep tutorial adalah sebagai berikut :
Taraf

Frekuensi

1. Taraf rendah

1. Jarang sekali

2. Taraf di bawah rata-rata

2. Jarang

3. Taraf rata-rata

3. Biasa

4. Taraf di atas rata-rata

4. Sering

5. Taraf tinggi

5. Sering sekali

% Waktu
5 % ke bawah
5 % - 15 %
15 % - 30 %
30 % - 50 %
50 % ke atas
98 | P A G E

No.

1.

Aspek-aspek
Psikologis
Intelegensi

Taraf

Frekuensi

Keterangan
Sebagai dasar untuk memahami
dan menjalankan tugas
Mampu menerima instruksi dari

2.

Daya tangkap

atasan dan masukan dari

bawahan
Mampu mengingat kebutuhan
3.

Daya ingat

yang berhubungan dengan


mentoring reguler
Untuk memberi instruksi
kepada bawahan, berkoordinasi

4.

Kecakapan bekerja
dengan kata-kata

dengan TM, kadiv-kadiv dan


staf-stafnya dan
mempertangungjawabkan
tugasnya

5.

6.

Kemampuan bekerja di
bawah tekanan
Kemampuan
administrasi

Mampu bekerja dengan cepat


5

dan tepat sesuai dengan tenggat


waktu yang ditentukan

Mengolah data, pelaporan


mengenai mentoring reguler
Dibutuhkan untuk mengawasi,

7.

Ketelitian

memeriksa pelaksanaan
tugasnya, dan mengevaluasi
laporan bawahan
Dibutuhkan untuk

8.

Inisiatif

meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja

99 | P A G E

Membuat pekerjaan menjadi


9.

Kreatif

menarik dan dibutuhkan untuk


meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Bermanfaat dalam memimpin

10.

Kepemimpinan

dan berkoordinasi dengan


bawahan
Dalam mengevaluasi kerja

11.

Ketegasan

bawahan dan meminta laporan


dari bawahan
Untuk mengendalikan emosi

12.

Kestabilan emosi

sehingga dapat melakukan tugas


dengan wajar

13.

Kepekaan terhadap
lingkungan

Memiliki kemampuan
4

menangkap fenomena yang


terjadi dalam lingkungan kerja
Mampu untuk menjalin

14.

Kemampuan
komunikasi

hubungan baik internal maupun


4

eksternal dan dalam hal


melakukan kegiatan mentoring
reguler
Mampu mengerjakan tugas

15.

Kemampuan bekerja
sama

yang ditentukan dalam tim dan


membantu pekerjaan lain yang
belum selesai

100 | P A G E

C. REKRUTMEN
Gambaran Umum Rekrutmen Kadep tutorial
Jabatan Kadep tutorial diisi oleh pengurus periode sebelumnya yang sesuai dengan persyaratan
jabatan yang telah ditetapkan. Adapun ketentuan jabatan Kadep tutorial diatur dalam AD BOMPAI UNISBA bab VI pasal 11.

Adapun prosedur pengangkatan kadep tutorial dilakukan


101 | P A G E

berdasarkan penunjukan dan pengangkatan Ketua Umum pada awal periode kepengurusan atas
dasar analisis dan rekomendasi dari Top Management melalui data yang telah diolah oleh Bp2o
pada periode sebelumnya yang pengesahannya dilakukan oleh Pembantu Rektor III UNISBA
melalui surat keputusan pengurus BOM-PAI UNISBA periode jabatan selama satu periode sesuai
AD BOM-PAI UNISBA bab VIII pasal 15.

SELEKSI DAN PENEMPATAN

Gambaran Umum Seleksi dan Penempatan Kadep tutorial


Proses seleksi Kadep tutorial dilakukan berdasarkan hasil tes analisis jabatan yang dilaksankan
oleh Bp2o, dan hasil evaluasi performance appraisal dan rekomendasi Top Management periode
sebelumnya berdasarkan data yang telah diolah BP2O pada periode sebelumnya.

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN


Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan di BOM-PAI UNISBA
Kualitas sumber daya manusia menjadi salah satu faktor utama bagi keberlangsungan suatu
organisasi. Maka diperlukan suatu metode yang tepat agar sumber daya yang ada dalam organisasi
tersebut semakin terasah potensi yang dimilikinya. Pendidikan dan pelatihan pun menjadi hal yang
penting dan membutuhkan konsentrasi khusus dalam BOM-PAI UNISBA. Maka Departemen
Pembinaan Anggota berkonsentrasi dalam hal pendidikan dan pelatihan para anggota BOM-PAI
102 | P A G E

UNISBA. Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan oleh Departemen Pembinaan
Anggota dibedakan menjadi:
1. Kader / Pengurus Muda
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan karena kebutuhan kader dalam
pengenalan organisasi, peningkatan keterampilan, dan pengembangan potensi yang dimiliki kader
yang akhirnya diangkat menjadi pengurus muda sebagai bekal dalam menunjang aktivitas
organisasi yang akan mereka jalani. Adapun pendidikan dan pelatihan bagi para kader / pengurus
muda sebagai berikut:
Jenis Pendidikan dan
Pelatihan
OMELET (Outbound

Peserta Pelatihan

Penyelenggara

Kader
Divisi Pembinaan

Management of Leadership

Kader

Training)
DIKLATSAR

Kader

SOUL (Spirit in OUr Life)

Pengurus Muda

Pelatihan Komputer

Pengurus Muda

Motivation Training

Pengurus Muda

Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader

Dalam pemilihan kader/pengurus muda yang akan mengikuti pendidikan dan pelatihan
yang diselenggarakan oleh BOM-PAI UNISBA tidak ditetapkan kriteria tertentu dan hanya
didasarkan pada jenis pelatihan yang diikuti.

103 | P A G E

Pada penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan bagi kader/pengurus muda dilakukan


observasi yang lembar observasinya dibuat oleh BP2O berdasarkan teori kepemimpinan,
manajemen kelompok, dan motivasi yang menjadi acuan sebagai bahan pertimbangan penempatan
kader untuk kepengurusan selanjutnya.
2. Pengurus
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan guna memenuhi kebutuhan pengurus.
Adapun jenis pendidikan dan pelatihan yang diberikan kepada pengurus adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Workshop BOM-PAI
UNISBA
QRQ (Quantum Reading
Quran)

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Seluruh Pengurus Top Management

Seluruh Pengurus

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Public Speaking Training

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

Top Management,
Achievement Motivation
Training

Kepala Biro,
Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Top Management,
Kepala Biro,

Leadership Training

Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi

104 | P A G E

Pelatihan Database dan


Pengaplikasiannya

Pelatihan Pengarsipan
Personal Attraction
Training

Divisi Evaluasi
Departemen

Sekretaris Umum

Tutorial
Sekretaris Biro
dan Departemen
Seluruh Pengurus

Pelatihan Kepemimpinan

Perwakilan Biro

Terpadu

dan Departemen

Sekretaris Umum
Departemen Pembinaan
Anggota
Top Management dan
Divisi Pembinaan
Pengurus

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan Kadep tutorial


Kadep tutorial sebagai salah satu bagian dari tutorial di BOM-PAI UNISBA yang berada di bawah
ketua umum, dan memegang peranan yang penting dalam organisasi, khususnya dalam melakukan
kegiatan mentoring reguler. Oleh karena itu, Kadep tutorial dituntut untuk selalu dinamis dan
mengembangkan keahlian dan kemampuan yang dimilikinya sehingga dibutuhkan pula
pendidikan dan pelatihan yang menunjang kinerja Kadep tutorial dalam menjalankan aktivitasnya.
Analisis kebutuhan yang digunakan dalam menentukan kebutuhan Kadep tutorial didapatkan dari
rekomendasi Kadep tutorial dan Bp2o periode sebelumnya dengan memperhatikan dan
mempertimbangkan kondisi organisasi dan kampus terkini.
Dalam pelaksanaannya, pendidikan dan pelatihan bagi Kadep tutorial dibagi

menjadi :
1. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama seluruh pengurus
Hal ini dikarenakan oleh adanya kebutuhan yang dianggap harus dipenuhi bagi seluruh
pengurus BOM-PAI UNISBA tanpa terkecuali. Adapun pendidikan dan pelatihan yang dimaksud
adalah:

105 | P A G E

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

QRQ (Quantum Reading


Quran)

Seluruh Pengurus

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Rekrutmen

seluruh pengurus

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus
Trainer yang ditunjuk
oleh TM

2. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama seluruh pengurus departemen tutorial
Keahlian dan kemampuan yang harus dimiliki oleh departemen tutorial menuntut
kebutuhan akan pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi seluruh pengurus departemen
tutorial. Pendidikan dan pelatihan yang diselenggrakan pun harus diberikan kepada kadep tutorial

secara bersamaan. Adapun pendidikan dan pelatihan yang dimaksud adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Achievement Motivation

departemen

Trainer yang ditunjuk

Training

tutorial

oleh TM

departemen

Trainer yang ditunjuk

tutorial

oleh TM

Pelatihan computer (exel,

departemen

Trainer yang ditunjuk

spss)

tutorial

oleh TM

Team Building First

departemen

Workshop

tutorial

Pelatihan penelitian

Sekretatis umum

3. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti secara khusus oleh kadep tutorial
106 | P A G E

Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan bagi kadep tutorial dimaksudkan
untuk meningkatkan dan mengembangkan keahlian dan kemampuannya dalam bidang kegiatan
mentoring dan bidang lainnya yang terkait dengan tuntutan kebutuhan kadep tutorial.
Adapun pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi kadep tutorial adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Leadership Training
Decision Making for Top
Management Workshop
Pelatihan penelitian
(pedalaman)

Kadep tutorial

Kadep tutorial

Kadep tutorial

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM

PENILAIAN PRESTASI KERJA


Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja di BOM-PAI UNISBA
Hasil kerja individu dalam suatu organisasi akan berpengaruh terhadap organisasi itu sendiri
sehingga diperlukan penilaian prestasi kerja terhadap pengurusnya. Hal inilah yang dilaksanakan
oleh BOM-PAI UNISBA berdasarkan laporan pengurus periode sebelumnya dan rekomendasi
para alumni pengurus BOM-PAI UNISBA. Hal ini bertujuan untuk melihat apakah standar

tampilan kerja dan tujuan organisasi yang ditetapkan berjalan sesuai dengan yang diharapkan
sehingga jika terdapat salah seorang pengurus yang memiliki tampilan kerja belum sesuai standar,
sesuai dengan standar, maupun lebih dari standar tampilan kerja yang ditetapkan dapat segera
diberikan perlakuan (threatment) agar dapat mencapai tujuan organisasi.
Format penilaian prestasi kerja dibuat oleh Biro Penelitian dan Pengembangan Organisasi (BP2O)
bekerja sama dengan Divisi Pembinaan Pengurus berdasarkan job description masing-masing

107 | P A G E

jabatan pengurus. Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan menggunakan performance appraisal
dengan cara daftar pernyataan mengenai perilaku yang berhubungan dengan target yang telah
ditentukan sebelumnya sesuai dengan job description masing-masing pengurus, lalu diberikan
tanda silang ( O ) pada setiap pernyataan yang menggambarkan perilaku pengurus BOM-PAI
UNISBA yang sedang dinilai. Setelah itu, hasil penilaian tersebut dikumpulkan oleh Divisi
Pembinaan Pengurus dan dibuat peringkat berdasarkan jumlah total poin masing-masing pengurus
untuk selanjutnya hasil penilaian tersebut dapat dijadikan acuan dalam memberikan perlakuan
(threatment) kepada pengurus yang bersangkutan dengan keterlibatan Top Management secara
langsung.
Penilaian prestasi kerja dilaksanakan oleh setiap pimpinan (Ketua Umum, Sekretaris Umum,
Bendahara Umum, Kepala Biro, Ketua Departemen, dan Ketua Divisi) kepada para stafnya secara
hirarki dan dilaksanakan minimal 2 kali dalam periode yang bersangkutan. Gambaran penilai
prestasi kerja di BOM-PAI UNISBA adalah sebagai berikut:

Ketua Umum

Bendahara Umum

Bendahara
Departemen

Sekretaris Umum

Kepala Biro

Ketua Departemen

Sekretaris
Departemen

Ketua Divisi

108 | P A G E

Staf Biro

Keterangan :

Staf Divisi

: ... menilai prestasi kerja terhadap .

Poin-poin penilaian prestasi kerja yang dipegang oleh masing-masing penilai dapat dipahami
sehingga memudahkan para penilai untuk menilai prestasi kerja masing-masing pengurus BOMPAI UNISBA sesuai dengan hirarki yang ditunjukkan di atas dan meminimalisir kekeliruan dalam
penilaian yang dilakukan.

Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja kadep tutorial


Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan oleh BOM-PAI UNISBA diberlakukan bagi seluruh
pengurus, tidak terkecuali kadep tutorial. Dalam pelaksanaanya, penilaian prestasi kerja terhadap
kadep tutorial langsung dilakukan oleh ketua umum. Adapun format penilaiannya tidak jauh
berbeda dengan format penilaian prestasi kerja pengurus lainnya, yang membedakannya adalah
poin-poin pernyataan perilaku yang berhubungan dengan target yang telah ditentukan sebelumnya
sesuai dengan job description kadep tutorial BOM-PAI UNISBA.

BIMBINGAN KONSELING
Gambaran Umum Penilaian Bimbingan Konseling di BOM-PAI UNISBA
Setiap individu di organisasi tentunya memiliki masalah yang ada kalanya tidak dapat dipecahkan
sendiri oleh dirinya. Jika hal ini tidak ditangani secara langsung, maka hal ini akan berpengaruh
terhadap jalannya organisasi yang dimasukinya. Di BOM-PAI UNISBA, masalah yang dialami
pengurus secara khusus ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus. Dalam pelaksanaannya, tidak

109 | P A G E

seluruh pengurus dapat terbuka terhadap permasalahan yang dialaminya. Maka, jalan yang
ditempuh adalah sebagai berikut:
1. Pelayanan Kotak Saran
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentyang permasalahan dirinya.
2. Pelayanan Electronic Mail (email)
Hal ini juga dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentang permasalahan dirinya tetapi hanya
berani memberitahukan masalahnya melalui dunia maya.
3. Pelayanan Bimbingan Konseling Tatap Muka
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang ingin berbicara langsung
kepada Divisi Pembinaan Pengurus atas masalah yang dihadapinya.
4. Bimbingan Konseling dari Top Management
Hal ini dilakukan apabila pengurus BOM-PAI UNISBA memiliki permasalahan yang tidak
dapat ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus setelah mendapatkan konfirmasi dari Divisi
tersebut.

Gambaran Umum Bimbingan Konseling Kerja Kadep Tutorial

Dalam perjalanannya di BOM-PAI UNISBA, kadep tutorial pun memiliki masalah yang
harus segera diatasinya agar jalannya organisasi tidak terganggu. Untuk mengatasi masalah yang
dihadapinya, kadep tutorial mendapatkan bimbingan konseling langsung dari ketua Bompai
terhadapa masalah yang dihadapinya. Peran langsung dari ketua Bompai dalam hal penanganan
bimbingan konseling terhadap kadep tutorial dimaksudkan untuk mensinergiskan peran bersama,
dalam melakukan kegiatan mentoring reguler.
110 | P A G E

C DIVISI
1.DPK
A. URAIAN JABATAN

Nama Jabatan

Ketua Divisi Departemen Pembinaan Kader (Kadiv

LKK BOM-PAI UNISBA

kaderisasi )
Instansi
Alamat :

Jl. Tamansari No. 1 Bandung 40116

Jabatan Atasan Langsung

Jabatan Bawahan Langsung :


Kedudukan jabatan

Ketua Departemen Pembinaan Anggota (DPA)


Staff Departemen Pembinaan Kaderisasi (DPK))

Ketua Umum

Ketua Departemen Pembinaan Anggota (DPA)

Ketua Divisi Pembinaan Kaderisasi (Kadiv kaderisasi)

Staff Divisi Pembinaan Kaderisasi (DPK)

Ikhtisar jabatan

111 | P A G E

Kadiv kaderisasi merupakan salah satu jabatan yang berada di bawah Ketua DPA BOM-PAI
UNISBA. Jabatan ini mempunyai tugas pokok bertanggungjawab kepada Ketua DPA atas
pelaksanaan kegiatan pembinaan dan pengembangan kader

Tugas dan Kewajiban

Tugas pokok berkala :

1. Bertanggung jawab atas kegiatan pembinaan kader


2. Membuat format dan menyelenggarakan kegiatan pengembangan pembinaan kader
3. Mencari, menyeleksi, dan merekomendasikan calon pendamping kader
4. Melakukan kontrol terhadap jalannya kegiatan pembinaan kader
5. Mengadakan kontrol terhadap pendamping dan kader

Tugas pokok insidental:

1. Mengikuti rapat yang diadakan antar departemen


2. Membantu mensosialisasikan program DPK
3. Membuat format pendataan kader
4. Membantu mensosialisasikan struktur organisasi Bompai

Tugas tambahan :

1. Membantu mensosialisasikan program mentoring pada mahasiswa baru


2. Menjalin hubungan dengan institusi luar, terkait dengan pembinaan dan pengembangan
kader

112 | P A G E

Tanggung Jawab
Kadiv kaderisasi bertanggung jawab kepada ketua DPA atas :
1. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil pembinaan dan
pengembangan kader
2. Memberikan rekomendasi calon pendamping kader
3. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil kontrol
pendamping dan kader

Tanggung Jawab dan Pengawasan


A. Penerimaan Pengawasan

Kadiv kaderisasi menerima pengawasan dan bertanggung jawab kepada ketua DPA. Petunjuk yang
diterima berupa instruksi lisan dan tulisan dan secara langsung dilaksanakan oleh pemegang
jabatan.
B. Pemberian Pengawasan
Kadiv kaderisasi memberikan pengawasan dalam hal kinerja para staff di lapangan secara
langsung berupa pengarahan kepada staff DPK

C. Administrasi
Kadiv kaderisasi bertanggung jawab atas kelengkapan laporan dari pembinaan dan pengembangan
kader
D. Instrumen
Alat-alat yang digunakan oleh Kadiv kaderisasi dalam melaksanakan tugasnya adalah:

113 | P A G E

Alat tulis kantor (sering)

Komputer (sering)

Printer (sering)

Alat-alat simulasi (setiap event)

E. Hubungan Sosial dalam Kerja


Dalam menjalankan tugasnya, Kadiv kaderisasi melakukan hubungan kerja, yaitu:

Hubungan Internal
1. Ketua bompai : Kadiv kaderisasi memberikan laporan secara deskriptif baik secara lisan
maupun tertulis mengenai pembinaan dan pengembangan kader (jika diminta)
2. Sekretaris umum : Kadiv kaderisasi memberikan laporan secara deskriptif secara lisan
maupun tulisan mengenai pembinaan dan pengembangan kader untuk kelengkapan
administrasi
3. Bendahara umum : Kadiv kaderisasi memberikan anggaran dana mengenai pembinaan dan
pengembangan kader
4. Ketua DPA : Kadiv kaderisasi menerima instruksi, pengawasan, pembinaan serta
berkoordinasi dengan ketua DPA tentang tugas yang dilaksanakan, dan memberikan
laporan secara deskriptif baik secara lisan maupun tertulis mengenai pembinaan dan
pengembangan kader
5. Staff DPK : Kadiv kaderisasi memberikan instruksi, pengawasan, dan pembinaan kepada
staff DPK tentang pembinaan dan pengembangan yang dilakukan, dan menerima data-data
hasil pembinaan dan pengembangan kader tersebut

114 | P A G E

6. Departemen Tutorial : Kadiv kaderisasi memberikan data kader dan pendamping, dan
menerima informasi pengkelasan kader dan pendamping yang berhubungan dengan
kegiatan mentoring reguler
7. Divisi Pembinaan Pengurus : Kadiv kaderisasi berkoordinasi dalam kegiatan-kegiatan
tertentu yang melibatkan kader dengan pengurus

Hubungan Eksternal
1. Mahasiswa baru yang akan direkrut untuk menjadi kader Bompai
2. Mahasiswa lama yang akan menjadi kader
3. Individu atau lembaga yang mengadakan training

Kondisi Kerja dan Lingkungan Kerja


A. Macam Aktivitas
1. Posisi duduk : 45 %
2. Posisi berdiri : 25 %
3. Posisi berjalan : 25 %
4. Lain-lain

:5%

B. Waktu Kerja
Waktu kerja yang digunakan oleh kadiv kaderisasi dalam melaksanakan aktivitasnya tidak ada
batasan waktunya, tetapi disesuaikan dengan kondisi dilapangan. Namun, kadiv kaderisasi
minimal mempunyai alokasi waktu sekitar 2 jam dalam melaksanakan aktivitasnya

115 | P A G E

C. Lingkungan Kerja
Ruang kerja kadiv kaderisasi berada dalam satu ruang kerja pondok BOM-PAI UNISBA yang
berukuran 5 x 3 meter. Ruang kerja kadiv kaderisasi disekat untuk membatasi ruang kerja pengurus
akhwat (wanita)/ikhwan (pria). Tetapi dalam aktivitas kerjanya, kadiv kaderisasi juga dapat
melakukannya di luar ruang yang dimaksud di atas.

D. Kemungkinan Kecelakaan
Kemungkinan kecelakaan yang dialami oleh kadiv kaderisasi dalam melaksanakan tugasnya kecil
bahkan hampir tidak ada karena tidak menggunakan mesin yang berbahaya dalam bekerja selama
mengikuti prosedur penggunaannya, sedangkan dalam hubungannya dengan kader dapat diatasi
dengan mengikuti prosedur yang sudah ada terkait dengan pembinaan dan pengembangan kader

B. PERSYARATAN JABATAN
1. Persyaratan umum
a. Mengikuti proses kaderisasi di BOM-PAI UNISBA
Catt : dalam kondisi tertentu boleh untuk tidak mengikuti
b. Pernah menjadi pengurus minimal satu tahun kepengurusan
Catt : dalam kondisi tertentu boleh tidak harus menjadi pengurus selama satu tahun, namun atas
persetujuan ketua bompai
c. Pernah menjadi pementor dan mengikuti mentoring reguler yang dilaksanakan oleh
BOM-PAI UNISBA

116 | P A G E

2. Pendidikan Non Formal


a. Pelatihan Kepemimpinan
b. Pelatihan Komputer
c. Pelatihan soft skill recruitment (Percaya diri, persuasive, public speaking)
d. Pelatihan social skill (interpersonal skill)
e. Pelatihan E.O
f. Pelatihan Training For Mentor (P2M) BOM-PAI UNISBA
3. Keahlian
a. Memiliki keahlian dalam membaca Al-Quran minimal level tahsin (sesuai dengan
kaidah tajwid Al Quran)
b. Mampu mengkoordinir staffnya
c. Memiliki keahlian di bidang administrasi dan pengarsipan dokumen, seperti suratmenyurat, proposal, dan lain-lain
d. Memiliki keahlian melakukan pembinaan dan pengembangan kader.
4. Persyaratan Psikologis
-

Memiliki kecerdasan rata-rata

Memiliki kemampuan memimpin di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja sama di atas rata-rata

Memiliki kemampuan berkomunikasi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan memutuskan rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja dengan kata-kata di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja di bawah tekanan di atas rata-rata

Memiliki stabilitas emosi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan interaksi sosial di atas rata-rata

Memiliki ketelitian, ketegasan, dan inisiatif di atas rata-rata

117 | P A G E

Persyaratan Psikologis
Persyaratan psikologis yang harus dimiliki oleh kadiv kaderisasi adalah sebagai berikut :
Taraf

Frekuensi

1. Taraf rendah

1. Jarang sekali

2. Taraf di bawah rata-rata

2. Jarang

3. Taraf rata-rata

3. Biasa

4. Taraf di atas rata-rata

4. Sering

5. Taraf tinggi

5. Sering sekali

% Waktu
5 % ke bawah
5 % - 15 %

15 % - 30 %
30 % - 50 %
50 % ke atas

No.

1.

Aspek-aspek
Psikologis

Intelegensi

Taraf

Frekuensi

Keterangan
Sebagai dasar untuk memahami
dan menjalankan tugas
Mampu menerima instruksi dari

2.

Daya tangkap

atasan dan masukan dari


bawahan

3.

Daya ingat

Mampu mengingat kebutuhan


yang diperlukan seperti

118 | P A G E

pendataan kader dan


pendamping
Untuk memberi instruksi

4.

Kecakapan bekerja
dengan kata-kata

kepada bawahan, berkoordinasi


3

dengan ketua DPA, dan


mempertangungjawabkan
tugasnya

5.

6.

Kemampuan bekerja di
bawah tekanan

Kemampuan
administrasi

Mampu bekerja dengan cepat


4

dan tepat sesuai dengan tenggat


waktu yang ditentukan
Mengolah data, pelaporan

mengenai pembinaan dan


pengembangan yang dilakukan
Dibutuhkan untuk mengawasi,

7.

Ketelitian

memeriksa pelaksanaan
tugasnya, dan mengevaluasi
laporan bawahan
Dibutuhkan untuk

8.

Inisiatif

meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Membuat pekerjaan menjadi

9.

Kreatif

menarik dan dibutuhkan untuk


meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Bermanfaat dalam memimpin

10.

Kepemimpinan

dan berkoordinasi dengan


bawahan
Dalam mengevaluasi kerja

11.

Ketegasan

bawahan dan meminta laporan


dari bawahan

119 | P A G E

Untuk mengendalikan emosi


12.

Kestabilan emosi

sehingga dapat melakukan tugas


dengan wajar

13.

Kepekaan terhadap
lingkungan

Memiliki kemampuan
4

menangkap fenomena yang


terjadi dalam lingkungan kerja
Mampu untuk menjalin

14.

Kemampuan
komunikasi

hubungan baik internal maupun


eksternal dan dalam hal
melakukan penelitian
Mampu mengerjakan tugas

15.

Kemampuan bekerja
sama

yang ditentukan dalam tim dan


membantu pekerjaan lain yang
belum selesai

C.REKRUTMEN

Gambaran Umum Rekrutmen Kadiv Kaderisasi


Jabatan kadiv kaderisasi diisi oleh pengurus periode sebelumnya yang sesuai dengan persyaratan
jabatan yang telah ditetapkan. Adapun ketentuan jabatan kadiv kaderisasi diatur dalam AD BOMPAI UNISBA bab VI pasal 11. Adapun prosedur pengangkatan kadiv kaderisasi dilakukan
berdasarkan penunjukan dan pengangkatan Ketua Umum pada awal periode kepengurusan atas

dasar analisis dan rekomendasi dari Top Management melalui data yang telah diolah oleh Bp2o
pada periode sebelumnya yang pengesahannya dilakukan oleh Pembantu Rektor III UNISBA
melalui surat keputusan pengurus BOM-PAI UNISBA periode jabatan selama satu periode sesuai
AD BOM-PAI UNISBA bab VIII pasal 15.
SELEKSI DAN PENEMPATAN
Gambaran Umum Seleksi dan Penempatan Kadiv Kaderisasi

120 | P A G E

Proses seleksi kadiv kaderisasi dilakukan berdasarkan hasil tes analisis jabatan yang dilaksankan
oleh Bp2o, dan hasil evaluasi performance appraisal dan rekomendasi Top Management periode
sebelumnya berdasarkan data yang telah diolah BP2O pada periode sebelumnya.

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN


Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan di BOM-PAI UNISBA
Kualitas sumber daya manusia menjadi salah satu faktor utama bagi keberlangsungan suatu
organisasi. Maka diperlukan suatu metode yang tepat agar sumber daya yang ada dalam organisasi
tersebut semakin terasah potensi yang dimilikinya. Pendidikan dan pelatihan pun menjadi hal yang
penting dan membutuhkan konsentrasi khusus dalam BOM-PAI UNISBA. Maka Departemen
Pembinaan Anggota berkonsentrasi dalam hal pendidikan dan pelatihan para anggota BOM-PAI
UNISBA. Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan oleh Departemen Pembinaan
Anggota dibedakan menjadi:
1. Kader / Pengurus Muda
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan karena kebutuhan kader dalam
pengenalan organisasi, peningkatan keterampilan, dan pengembangan potensi yang dimiliki kader
yang akhirnya diangkat menjadi pengurus muda sebagai bekal dalam menunjang aktivitas
organisasi yang akan mereka jalani. Adapun pendidikan dan pelatihan bagi para kader / pengurus
muda sebagai berikut:

Jenis Pendidikan dan


Pelatihan
OMELET (Outbound
Management of Leadership
Training)

Peserta Pelatihan

Penyelenggara

Kader
Divisi Pembinaan
Kader

121 | P A G E

DIKLATSAR

Kader

SOUL (Spirit in OUr Life)

Pengurus Muda

Pelatihan Komputer

Pengurus Muda

Motivation Training

Pengurus Muda

Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader

Dalam pemilihan kader/pengurus muda yang akan mengikuti pendidikan dan pelatihan
yang diselenggarakan oleh BOM-PAI UNISBA tidak ditetapkan kriteria tertentu dan hanya
didasarkan pada jenis pelatihan yang diikuti.
Pada penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan bagi kader/pengurus muda dilakukan
observasi yang lembar observasinya dibuat oleh BP2O berdasarkan teori kepemimpinan,
manajemen kelompok, dan motivasi yang menjadi acuan sebagai bahan pertimbangan penempatan
kader untuk kepengurusan selanjutnya.
2. Pengurus
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan guna memenuhi kebutuhan pengurus.
Adapun jenis pendidikan dan pelatihan yang diberikan kepada pengurus adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Workshop BOM-PAI
UNISBA
QRQ (Quantum Reading
Quran)

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Seluruh Pengurus Top Management

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus

122 | P A G E

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Public Speaking Training

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

Top Management,
Achievement Motivation
Training

Kepala Biro,
Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Top Management,
Kepala Biro,

Leadership Training

Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Personal Attraction
Training

Seluruh Pengurus

Pelatihan Kepemimpinan

Perwakilan Biro

Terpadu

dan Departemen

Departemen Pembinaan
Anggota
Top Management dan
Divisi Pembinaan
Pengurus

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan Kadiv Kaderisasi


kadiv kaderisasi sebagai salah satu bagian dari DPA di BOM-PAI UNISBA yang berada di bawah
ketua departemen DPA, dan memegang peranan yang penting dalam organisasi, khususnya dalam
melakukan pembinaan dan pengembangan kader. Oleh karena itu, kadiv kaderisasi dituntut untuk
selalu dinamis dan mengembangkan keahlian dan kemampuan yang dimilikinya sehingga
dibutuhkan pula pendidikan dan pelatihan yang menunjang kinerja kadiv kaderisasi dalam
menjalankan aktivitasnya. Analisis kebutuhan yang digunakan dalam menentukan kebutuhan
kadiv kaderisasi didapatkan dari rekomendasi ketua DPA dan Bp2o periode sebelumnya dengan
memperhatikan dan mempertimbangkan kondisi organisasi dan kampus terkini.
123 | P A G E

Dalam pelaksanaannya, pendidikan dan pelatihan bagi kadiv kaderisasi dibagi menjadi :
1. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama seluruh pengurus
Hal ini dikarenakan oleh adanya kebutuhan yang dianggap harus dipenuhi bagi seluruh
pengurus BOM-PAI UNISBA tanpa terkecuali. Adapun pendidikan dan pelatihan yang dimaksud
adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

QRQ (Quantum Reading


Quran)

Seluruh Pengurus

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Managemen waktu

Seluruh Pengurus

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

2. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama DPK


Keahlian dan kemampuan yang harus dimiliki oleh DPK menuntut kebutuhan akan
pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi DPK. Pendidikan dan pelatihan yang
diselenggrakan pun harus diberikan kepada kadiv kaderisasi secara bersamaan. Adapun
pendidikan dan pelatihan yang dimaksud adalah:
Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Achievement Motivation

DPK

Trainer yang ditunjuk

Training

oleh TM

Pelatihan soft skill recruitment DPK

Trainer yang ditunjuk


oleh TM
124 | P A G E

Pelatihan computer

DPK

Trainer yang ditunjuk


oleh TM

Team Building First Workshop DPK

Sekretatis umum

Pelatihan social skill

DPK

Pelatihan E.O

DPK

Trainer yang
oleh TM
Trainer yang
oleh TM

ditunjuk
ditunjuk

3. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti secara khusus oleh kadiv kaderisasi
Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan bagi kadiv kaderisasi
dimaksudkan untuk meningkatkan dan mengembangkan keahlian dan kemampuannya dalam
bidang pembinaan dan pengembangan kader dan bidang lainnya yang terkait dengan tuntutan
kebutuhan kadiv kaderisasi.
Adapun pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi kadiv kaderisasi adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Leadership Training

Decision Making for Top


Management Workshop
Pelatihan soft skill
recruitment (pedalaman)
Kreativitas pembuatan
acara

kadiv kaderisasi

kadiv kaderisasi

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Trainer yang ditunjuk
oleh TM

Trainer yang ditunjuk


oleh TM

kadiv kaderisasi

kadiv kaderisasi

Trainer yang ditunjuk


oleh TM

125 | P A G E

PENILAIAN PRESTASI KERJA


Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja di BOM-PAI UNISBA
Hasil kerja individu dalam suatu organisasi akan berpengaruh terhadap organisasi itu sendiri
sehingga diperlukan penilaian prestasi kerja terhadap pengurusnya. Hal inilah yang dilaksanakan
oleh BOM-PAI UNISBA berdasarkan laporan pengurus periode sebelumnya dan rekomendasi
para alumni pengurus BOM-PAI UNISBA. Hal ini bertujuan untuk melihat apakah standar
tampilan kerja dan tujuan organisasi yang ditetapkan berjalan sesuai dengan yang diharapkan
sehingga jika terdapat salah seorang pengurus yang memiliki tampilan kerja belum sesuai standar,
sesuai dengan standar, maupun lebih dari standar tampilan kerja yang ditetapkan dapat segera
diberikan perlakuan (threatment) agar dapat mencapai tujuan organisasi.
Format penilaian prestasi kerja dibuat oleh Biro Penelitian dan Pengembangan Organisasi (BP2O)
bekerja sama dengan Divisi Pembinaan Pengurus berdasarkan job description masing-masing
jabatan pengurus. Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan menggunakan performance appraisal
dengan cara daftar pernyataan mengenai perilaku yang berhubungan dengan target yang telah
ditentukan sebelumnya sesuai dengan job description masing-masing pengurus, lalu diberikan
tanda silang ( O ) pada setiap pernyataan yang menggambarkan perilaku pengurus BOM-PAI
UNISBA yang sedang dinilai. Setelah itu, hasil penilaian tersebut dikumpulkan oleh Divisi
Pembinaan Pengurus dan dibuat peringkat berdasarkan jumlah total poin masing-masing pengurus
untuk selanjutnya hasil penilaian tersebut dapat dijadikan acuan dalam memberikan perlakuan
(threatment) kepada pengurus yang bersangkutan dengan keterlibatan Top Management secara
langsung.

Penilaian prestasi kerja dilaksanakan oleh setiap pimpinan (Ketua Umum, Sekretaris Umum,
Bendahara Umum, Kepala Biro, Ketua Departemen, dan Ketua Divisi) kepada para stafnya secara
hirarki dan dilaksanakan minimal 2 kali dalam periode yang bersangkutan. Gambaran penilai
prestasi kerja di BOM-PAI UNISBA adalah sebagai berikut:

Ketua Umum
126 | P A G E

Bendahara Umum

Bendahara
Departemen

Sekretaris Umum

Kepala Biro

Staf Biro

Keterangan :

Ketua Departemen

Sekretaris
Departemen

Ketua Divisi

Staf Divisi

: ... menilai prestasi kerja terhadap .

Poin-poin penilaian prestasi kerja yang dipegang oleh masing-masing penilai dapat dipahami
sehingga memudahkan para penilai untuk menilai prestasi kerja masing-masing pengurus BOMPAI UNISBA sesuai dengan hirarki yang ditunjukkan di atas dan meminimalisir kekeliruan dalam
penilaian yang dilakukan.

Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja Kadiv Kaderisasi


Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan oleh BOM-PAI UNISBA diberlakukan bagi seluruh
pengurus, tidak terkecuali kadiv kaderisasi. Dalam pelaksanaanya, penilaian prestasi kerja
terhadap kadiv kaderisasi langsung dilakukan oleh ketua DPA. Adapun format penilaiannya tidak
jauh berbeda dengan format penilaian prestasi kerja pengurus lainnya, yang membedakannya
127 | P A G E

adalah poin-poin pernyataan perilaku yang berhubungan dengan target yang telah ditentukan
sebelumnya sesuai dengan job description kadiv kaderisasi BOM-PAI UNISBA.

BIMBINGAN KONSELING
Gambaran Umum Penilaian Bimbingan Konseling di BOM-PAI UNISBA

Setiap individu di organisasi tentunya memiliki masalah yang ada kalanya tidak dapat dipecahkan
sendiri oleh dirinya. Jika hal ini tidak ditangani secara langsung, maka hal ini akan berpengaruh
terhadap jalannya organisasi yang dimasukinya. Di BOM-PAI UNISBA, masalah yang dialami
pengurus secara khusus ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus. Dalam pelaksanaannya, tidak
seluruh pengurus dapat terbuka terhadap permasalahan yang dialaminya. Maka, jalan yang
ditempuh adalah sebagai berikut:
1. Pelayanan Kotak Saran
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentyang permasalahan dirinya.
2. Pelayanan Electronic Mail (email)
Hal ini juga dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentang permasalahan dirinya tetapi hanya
berani memberitahukan masalahnya melalui dunia maya.
3. Pelayanan Bimbingan Konseling Tatap Muka
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang ingin berbicara langsung
kepada Divisi Pembinaan Pengurus atas masalah yang dihadapinya.
4. Bimbingan Konseling dari Top Management

128 | P A G E

Hal ini dilakukan apabila pengurus BOM-PAI UNISBA memiliki permasalahan yang tidak
dapat ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus setelah mendapatkan konfirmasi dari Divisi
tersebut.

Gambaran Umum Bimbingan Konseling Kerja Kadiv Kaderisasi

Dalam perjalanannya di BOM-PAI UNISBA, kadiv kaderisasi pun memiliki masalah yang

harus segera diatasinya agar jalannya organisasi tidak terganggu. Untuk mengatasi masalah yang
dihadapinya, kadiv kaderisasi mendapatkan bimbingan konseling langsung dari ketua DPA
terhadap masalah yang dihadapinya. Peran langsung dari ketua DPA dalam hal penanganan
bimbingan konseling terhadap kadiv kaderisasi dimaksudkan untuk mensinergiskan peran
bersama, dalam melakukan pembinaan dan pengembangan kader.
D.Rangkaian program kerja

KEGIATAN
1. Open Recuitmen
2. Launching Kader
3. PD 1
4. Kajian ( Tahsin dan Materi)
5. Pendampingan Kader
6. Public Speaking
7. Magang Kader
8. PD 2
9. Penempatan
10. One day with kader
11. Jarkom kader
KEGIATAN RUTIN DPK
1. Kajian Tahsin
2. Kajian Materi

129 | P A G E

SEBERAPA SERING DPK RAPAT


Setiap dua minggu sekali
KENDALA RAPAT
Sulitnya menemukan waktu yang tepat
CARA PEMBAGIAN TUGAS
1. Pada Rapat pertama ketika membahas program kerja, langsung menempatkan dan
menunjuk Penanggung Jawab setiap Proker
2. Setiap ada kegiatan diadakan Rapat
PROGRAM KERJA DPK
Jarkom Kader
RINCIAN PROGRAM KERJA

Tahap Persiapan

1. Membuat kata-kata untuk menjarkom

Tahap Pelaksanaan

1. Mensosialisasikan Kata-kata yang akan dijarkom kepada kader lewat Sosial Media
TUJUAN PROGRAM KERJA
1. Agar kader mengetahui kegiatan yang akan dilaksanakan
2. Supaya kader lebih update dengan kegiatan BOMPAI

KENDALA PROGRAM KERJA


Kurang respon dari kader
HASIL EVALUASI
1. Tidak semua Jarkom yang dikirimkan di baca oleh setiap kader,
2. Jarkom sebaiknya disebarkan secara personal,
3. Jarkom disertai gambar gambar yang mempresentasikan kegiatan,
130 | P A G E

4. Merangkul teman-teman kader dengan sering bertatap muka, saling sapa


PROGRAM KERJA DPK
Launching Kader

RINCIAN PROGRAM KERJA

Tahap Persiapan

1. Rapat dpk
2. Membuat surat peminjaman tempat dan alat
3. Membuat pamflet dan X banner
4. Membuat roundown acara
5. Memberi informasi kepada kader
6. Persiapan alat dan bahan dekorasi
7. Membuat nametag panitia
8. Menyediakan konsumsi untuk undangan panitia dan kader
9. Menyediakan 3 buku

Tahap Pelaksanaan

1. Kader memasuki ruangan student center dan mengisi absen dimeja yang telah disediakan
2. Ketika absen kader menerima konsumsi dan buku dari panitia
3. Kader dikondisikan untuk menempati kursi yang telah disediakan
4. Acara dilaksanakan sesuai roundown yang telah dibuat
5. Acara Fun Colour
6. Penutupan
7. Sesi Foto bersama pengurus dan kader.
TUJUAN PROGRAM KERJA
Tujuan umum :
Memupuk jiwa kepemimpinan dalam berorganisasi dan menjalin ukhuwah islamiyah antar
sesama

131 | P A G E

Tujuan khusus :
Memperkenalkan program kerja BOMPAI serta menjalin silaturahim antara pengurus dan kader.

Kendala Program Kerja


1. Acara tidak on-time
2. Panitia kurang maksimal
3. Kurang rapat
4. Kurang Komunikasi
5. Persiapan acara mendadak

Hasil Evaluasi
1. Cara untuk menjaga agar acara tepat waktu adalah dengan cara
A. Ketua pelaksana sebelumnya harus memastikan bahwa panitia bisa hadir seluruhnya
dihari terebut dan jam tersebut,
B. Bisa meminta agar para panitia menginap dikampus agar tidak ada yang telat,
C. Saling mengingatkan dan peduli antar panitia,
D. Dengan cara membagi 1/4 tim acara untuk menjadi tim time-kiper baik dalam acara atau
dalam tahap persiapan.
E. Menggencarkan jarkom untuk panitia.
Notes; jika ada anggota yang tiba tiba tidak bisa hadir sebaiknya anggota tersebut
mendelegasikan tugasnya paling lambat 2 jam sebelum pelaksanaan.
2. Permasalahn panitia kurang maksimal hal ini hal yang biasa terjadi jika kita mulai
lelah terhadap persiapan acara kita maka cara untuk menjaga agar hal ini tidak terjadi ,

132 | P A G E

sebagai sahabat yang baik sebaiknya saling menasihati dalam kebaikan, saling
menjaga semangat satu sama lain dan percaya usaha sampai.
3. Kurangnya rapat itu masalah dari perencanaan strategis, keua DPK harus memiliki
banyak memiliki formulasi strategi yang baik untuk setiap kegiatan yang ada, lalu
menjaga agar penanggung jawab acara tidak kebingungan akan tugasnya, hal ini bisa
dilakukan dengan cara memper erat tali silaturahmi antara penanggung jawab acara
dengan ketua DPK.
PROGRAM KERJA DPK
Magang Kader
RINCIAN PROGRAM KERJA

Tahap Persiapan

1. Pengumpulan Data kader


2. Pengelompokan Kader sebanyak enam kelompok
(DPP,DPK,MENTOR,EVALUASI,BP2O,OPHAR)
3. Penempatan Kader disetiap Divisi

Tahap Pelaksanaan

1. Memberitahu kepada kader tentang pembagian kelompok magang ketika acara Sidang
Pleno
2. Menempatkan kader pada grup line, pada divisi magang masing-masing
3. Pertemuan Kader dan Pengurus setiap divisi
4. Ada perollingan setiap dua minggu sekali
TUJUAN PROGRAM KERJA
Agar kader mengetahui Agenda dan kegiatan setiap divisi yang ada di BOMPAI
KENDALA PROGRAM KERJA
Tidak berjalan secara efektif, karena kesulitan untuk menemukan waktu yang tepat
untuk mengadakan pertemuan antara kader dengan setiap divisinya.
HASIL EVALUASI

133 | P A G E

1. Menguatkan dan memperjelas program kerja yang di adakan benar benar dapat
dikerjakan.
2. Mendelegasikan tim untuk mengawasi kegiatan magang setidaknya 2 kali dalam
seminggu,
3. Menjalin komunikasi dengan ketua biro atau ketua divisi, sebelum kegitan magang kader
berlangsung.
4. Sebelum menjalankan magang kader sebaiknya diadakan rapat dengan pimpinan, dan
meminta atau menyediakan list atau gambaran program dan kegiatan yang akan
dikerjakan pada saat magang kader yang akan dilaksanakan oleh ketua atau kadiv.
5. Jika, teradapat kesulitan dalam masalah waktu sebaiknya ketua atau pematerinya
dapat meluangkan waktunya lebih banyak lagi untuk pelaksanaan magang kader.

PROGRAM KERJA DPK


One day with kader
RINCIAN PROGRAM KERJA

Tahap Persiapan

1. Rapat ( membentuk kepanitiaan dari DPK) *kondisional


2. Merencanakan kegiatan
3. Mensosioalisasikan kepada kader

Tahap Pelaksanaan

1. Tidak terlaksana
TUJUAN PROGRAM KERJA
Mempererat Ukhuwah antara Kader dan Pengurus, supaya lebih mengenal
KENDALA PROGRAM KERJA

134 | P A G E

Tidk terlaksana
1.waktu pelaksanaan tidak tepat
2. Banyaknya kader yang tidak bisa hadir

HASIL EVALUASI
1.waktu pelaksanaan tidak tepat
3. Banyaknya kader yang tidak bisa hadir
PROGRAM KERJA DPK
Open Recuitmen
RINCIAN PROGRAM KERJA
1. OPEN RECUITMEN

Tahap Persiapan

1. Menyediakan Format Pendaftaran


2. Menyediakan kartu Smile
3. Membuat X banner
4. Membuat Spanduk
5. Membuat Pamflet

Tahap Pelaksanaan

1. Pada Pelaksanaan Taaruf, promosi di Taaruf universitas


2. Promosi di Taaruf fakultas pada tiap-tiap fakultas
3. Pada saat Placement test buka stand di pintu keluar plasment test,di dapur Aula
4. Sosmed
TUJUAN PROGRAM KERJA

135 | P A G E

Perekrutan kader, bertujuan untuk kepengurusan berikutnya

KENDALA PROGRAM KERJA


Panitia banyak yang tidak hadir, disebabkan libur panjang
HASIL EVALUASI

PROGRAM KERJA DPK


Platdika Dakwah 1
RINCIAN PROGRAM KERJA

Tahap Persiapan

1. Menyusun Kepanitiaan
2. Rapat
3. Survey tempat
4. Sosialisasi ke seluruh mahasiswa
5. Mendata kader yang akan mengikuti kegiatan platdika

Tahap Pelaksanaan

1. panitia mempersiapkan sesuai tugas yang telah ditugaskan


2. mengkondisikan kader yang akan mengikuti platdika
3. panitia melaksanakan acara sesuai yang perkirakan
4. panitia memeriksa apa saja kebutuhan kader yang akan dibutuhkan
5. penutupan
TUJUAN PROGRAM KERJA
Tujuan umum :

136 | P A G E

Membekali kader BOM-PAI akan pemahaman ruhaniah dan fikriah guna diimplementasikan
dalam kehidupan sehari-hari.

Tujuan khusus :
1.

Pembinaan ruhaniyah untuk para kader

2.

pembinaan kader BOMPAI untuk kemudian menjadi pengurus BOMPAI

3.

Peserta mengetahui potensi dan bakat diri, mengembangkan dan mengaplikasikannya.

4.

Peserta mengetahui konsep diri dan dasar-dasar kepemimpinan organisasi

5.

Bertambahnya tingkat sisi fikriah dan ibadah.

KENDALA PROGRAM KERJA


1. kurangnya komunikasi antar panitia
2. kurang sigapnya panitia dalam acara
3. keterbatasan panitia
4. acuh tak acuh dalam acara
5. Kurang perhatian terhadap barang yang seharusnya dijaga
6. kurang efektifnya panitia yang mengerjakan tugasnya

HASIL EVALUASI

PROGRAM KERJA DPK


Public Speaking

137 | P A G E

RINCIAN PROGRAM KERJA

Tahap Persiapan

1. Membuat daftar agenda rapat kegitan


2. Penentuan waktu rapat-rapat yang akan diadakan
3. Memberitahukan para kadiv dan ketua biro untuk mengikuti rapat kerja.
4. Menyiapkan data yang di perlukan seperti : rancangan kegitan, dan rancangan staf, dan
penangung jawab kegiatan

Tahap Pelaksanaan

1. Melaksanakan rapat bersama kadiv dan ketua biro agenda yang perlu ada dalam rapat ;
a. Melakukan pendataan dengan cara menyebar absensi pada

peserta rapat

b. Mempresentasikan rancangan kegiatan dan rancangan staf

yang akan di tugaskan,

c. Menampung saran dan opini dari kadiv dan ketua biro

mengenai program,

d. Penentuan hari dan tanggal rapat untuk rapat selanjutnya

TUJUAN PROGRAM KERJA


Meningkatkan softskill dari kader agar dapat melakukan komunikasi yang efektiv dan
membantu agar kader mengenai tatacara melakukan komunikasi yang baik

efisien,

dan benar.

Meminimalisir miss presepsi dalam penyampaian informasi.


KENDALA PROGRAM KERJA
Diluar program kerja, di pertengahan konsepnya berubah, di barengin ke kajian kader.
Terlaksana. Ada spekulasi bahwa publik speaking itu memerlukan waktu yang
berulang.
HASIL EVALUASI

PROGRAM KERJA DPK


138 | P A G E

Kajian Tahsin dan Materi


RINCIAN PROGRAM KERJA

Tahap Persiapan

1. Menyediakan Tempat
2. Menghubungi Pemateri
3. Mesosialisaikan kepada kader
4. Memilih Tema Materi

Tahap Pelaksanaan

1. Mengkondisikan kader, supaya datang tepat waktu


2. Menghubungi pemateri kembali
3. Pengabsenan
4. Kader siap menerima materi
TUJUAN PROGRAM KERJA
1. Memahamkan materi ke Islaman dan ilmu Al-quran kepada Kader
2. Membuat kader lebih mengenal satu sama lain
KENDALA PROGRAM KERJA
1. Tidak semua kader hadir
2. Kurang pengurus yang berperan
HASIL EVALUASI
1. Acara harus dibuat lebih menarik lagi bagi kader
2. Acara dilaksanakan di jam-jam yang strategis, meminimalisir kader-kader yang tidak
hadir karena alas an yang tidak jelas
3. Tempatkanlah kader, atau anggaplah keder, seperti adikmu sendiri sehingga Chemistri
antar kader dan pengurus terjalin, sehingga kader antusias dalam mengikuti acara.

139 | P A G E

REKOMENDASI PROGRAM KERJA UNTUK SATU TAHUN KEDEPAN


1. kajian kader harus di galakin lagi.
2. One day whit kader konsepnya kaya rihlah (jalan-jalan) mudah mudahan dapat
dilaksanakan di tahun depan
3.

2.DPP
A. URAIAN JABATAN

Nama Jabatan

Ketua Divisi Departemen Pembinaan Pengurus (Kadiv

LKK BOM-PAI UNISBA

pengurus )
Instansi
Alamat :

Jl. Tamansari No. 1 Bandung 40116

Jabatan Atasan Langsung

Jabatan Bawahan Langsung :


Kedudukan jabatan

Ketua Departemen Pembinaan Anggota (DPA)


Staff Departemen Pembinaan Pengurus (DPP)

Ketua Umum

140 | P A G E

Ketua Departemen Pembinaan Anggota (DPA)

Ketua Divisi Pembinaan Pengurus (Kadiv pengurus)

Staff Divisi Pembinaan Pengurus (DPP)

Ikhtisar jabatan
Kadiv pengurus merupakan salah satu jabatan yang berada di bawah Ketua DPA BOM-PAI
UNISBA. Jabatan ini mempunyai tugas pokok bertanggungjawab kepada Ketua DPA atas
pelaksanaan kegiatan pemberdayaan pengurus

Tugas dan Kewajiban

Tugas pokok berkala :

1. Pelaksanaan kegiatan pemberdayaan Pengurus


2. Menyelenggarakan kegiatan untuk meningkatkan komitmen, kesolidan, dan kualitas
kinerja pengurus
3. Mengontrol progresivitas pengurus BOM-PAI UNISBA
4. Mencari, menyeleksi, dan merekomendasikan calon pendamping pengurus
5. Melakukan kontrol terhadap jalannya kegiatan pembinaan pengurus
6. Mengadakan kontrol terhadap pendamping dan pengurus
7. Bekerja sama dengan BP2O melakukan performance appraisal pengurus

141 | P A G E

Tugas pokok insidental:

1. Mengikuti rapat yang diadakan antar departemen


2. Membantu mensosialisasikan program DPP
3. Membuat format pendataan pengurus

Tugas tambahan :

1. Membantu mensosialisasikan program mentoring pada mahasiswa baru


2. Menjalin hubungan dengan institusi luar, terkait dengan pemberdayaan pengurus

Tanggung Jawab
Kadiv pengurus bertanggung jawab kepada ketua DPA atas :
1. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil pemberdayaan
pengurus
2. Memberikan progresivitas pengurus BOM-PAI UNISBA
3. Memberikan rekomendasi calon pendamping pengurus

4. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil kontrol
pendamping dan pengurus

Tanggung Jawab dan Pengawasan


A. Penerimaan Pengawasan

142 | P A G E

Kadiv pengurus menerima pengawasan dan bertanggung jawab kepada ketua DPA. Petunjuk yang
diterima berupa instruksi lisan dan tulisan dan secara langsung dilaksanakan oleh pemegang
jabatan.
B. Pemberian Pengawasan
Kadiv pengurus memberikan pengawasan dalam hal kinerja para staff di lapangan secara langsung
berupa pengarahan kepada staff DPP
C. Administrasi
Kadiv pengurus bertanggung jawab atas kelengkapan laporan dari pemberdayaan pengurus
D. Instrumen
Alat-alat yang digunakan oleh Kadiv pengurus dalam melaksanakan tugasnya adalah:

Alat tulis kantor (sering)

Komputer (sering)

Printer (sering)

Alat-alat simulasi (setiap event)

143 | P A G E

E. Hubungan Sosial dalam Kerja


Dalam menjalankan tugasnya, Kadiv pengurus melakukan hubungan kerja, yaitu:
Hubungan Internal
1. Ketua bompai : Kadiv pengurus memberikan laporan secara deskriptif baik secara lisan
maupun tertulis mengenai pemberdayaan pengurus (jika diminta)

2. Sekretaris umum : Kadiv pengurus memberikan laporan secara deskriptif secara lisan
maupun tulisan mengenai pemberdayaan pengurus untuk kelengkapan administrasi
3. Bendahara : Kadiv kaderisasi memberikan anggaran dana mengenai pemberdayaan
pengurus
4. Ketua DPA : Kadiv pengurus menerima instruksi, pengawasan, pembinaan serta
berkoordinasi dengan ketua DPA tentang tugas yang dilaksanakan, dan memberikan
laporan secara deskriptif baik secara lisan maupun tertulis mengenai pemberdayaan
pengurus

5. Staff DPP : Kadiv pengurus memberikan instruksi, pengawasan, dan pembinaan kepada
staff DPP tentang pemberdayaan pengurus yang dilakukan, dan menerima data-data hasil
pemberdayaan pengurus tersebut
6. Departemen Tutorial : Kadiv pengurus membuat pelatihan-pelatihan atau kegiatan yang
diperlukan dalam menunjang kerja departemen tutorial
7. Divisi Pembinaan Kaderisasi : Kadiv pengurus berkoordinasi dalam kegiatan-kegiatan
tertentu yang melibatkan pengurus dengan kader

Hubungan Eksternal
1. Mahasiswa baru menyangkut sosialisasi mentoring
2. Individu atau lembaga yang mengadakan training

144 | P A G E

Kondisi Kerja dan Lingkungan Kerja


A. Macam Aktivitas
1. Posisi duduk : 45 %
2. Posisi berdiri : 25 %
3. Posisi berjalan : 25 %
4. Lain-lain

:5%

B. Waktu Kerja
Waktu kerja yang digunakan oleh kadiv pengurus dalam melaksanakan aktivitasnya tidak ada

batasan waktunya, tetapi disesuaikan dengan kondisi dilapangan. Namun, kadiv pengurus minimal
mempunyai alokasi waktu sekitar 2 jam sehari dalam melaksanakan aktivitasnya

C. Lingkungan Kerja
Ruang kerja kadiv pengurus berada dalam satu ruang kerja pondok BOM-PAI UNISBA yang
berukuran 5 x 3 meter. Ruang kerja kadiv pengurus disekat untuk membatasi ruang kerja pengurus

akhwat (wanita)/ikhwan (pria). Tetapi dalam aktivitas kerjanya, kadiv pengurus juga dapat
melakukannya di luar ruang yang dimaksud di atas.

D. Kemungkinan Kecelakaan

145 | P A G E

Kemungkinan kecelakaan yang dialami oleh kadiv pengurus dalam melaksanakan tugasnya kecil
bahkan hampir tidak ada karena tidak menggunakan mesin yang berbahaya dalam bekerja selama
mengikuti prosedur penggunaannya, sedangkan dalam hubungannya dengan kader dapat diatasi
dengan mengikuti prosedur yang sudah ada terkait dengan pembinaan dan pengembangan
pengurus.

B. PERSYARATAN JABATAN

1. Persyaratan umum
a. Mengikuti proses kaderisasi di BOM-PAI UNISBA
Catt : dalam kondisi tertentu boleh untuk tidak mengikuti
b. Pernah menjadi pengurus minimal satu tahun kepengurusan
Catt : dalam kondisi tertentu boleh tidak harus menjadi pengurus selama satu tahun, namun atas
persetujuan ketua bompai
c. Pernah menjadi pementor dan mengikuti mentoring reguler yang dilaksanakan oleh
BOM-PAI UNISBA
2. Pendidikan Non Formal
a. Pelatihan Kepemimpinan
b. Pelatihan Komputer
c. Pelatihan Public speaking
d. Pelatihan manajemen konflik
e. Pelatihan social skill (interpersonal skill)
f. Pelatihan E.O
g. Pelatihan Training For Mentor (P2M) BOM-PAI UNISBA
3. Keahlian
146 | P A G E

a. Memiliki keahlian dalam membaca Al-Quran minimal level tahsin (sesuai dengan
kaidah tajwid Al Quran)
b. Mampu mengkoordinir staffnya
c. Memiliki keahlian di bidang administrasi dan pengarsipan dokumen, seperti suratmenyurat, proposal, dan lain-lain
d. Memiliki keahlian melakukan pembinaan dan pengembangan pengurus.
4. Persyaratan Psikologis
-

Memiliki kecerdasan rata-rata

Memiliki kemampuan memimpin rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja sama di atas rata-rata

Memiliki kemampuan berkomunikasi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan memutuskan rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja dengan kata-kata di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja di bawah tekanan di atas rata-rata

Memiliki stabilitas emosi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan interaksi sosial di atas rata-rata

Memiliki ketelitian, ketegasan, dan inisiatif di atas rata-rata

Persyaratan Psikologis
Persyaratan psikologis yang harus dimiliki oleh kadiv pengurus adalah sebagai berikut :
Taraf

Frekuensi

1. Taraf rendah

1. Jarang sekali

2. Taraf di bawah rata-rata

2. Jarang

3. Taraf rata-rata

3. Biasa

4. Taraf di atas rata-rata

4. Sering

5. Taraf tinggi

5. Sering sekali

% Waktu
5 % ke bawah
5 % - 15 %
15 % - 30 %
30 % - 50 %
50 % ke atas
147 | P A G E

No.

1.

Aspek-aspek

Psikologis
Intelegensi

Taraf

Frekuensi

Keterangan
Sebagai dasar untuk memahami
dan menjalankan tugas
Mampu menerima instruksi dari

2.

Daya tangkap

atasan dan masukan dari


bawahan
Mampu mengingat kebutuhan

3.

Daya ingat

yang diperlukan seperti


pendataan pengurus dan
pendamping
Untuk memberi instruksi

4.

Kecakapan bekerja
dengan kata-kata

kepada bawahan, berkoordinasi


3

dengan ketua DPA, dan


mempertangungjawabkan
tugasnya

5.

6.

7.

Kemampuan bekerja di
bawah tekanan

Kemampuan
administrasi

Ketelitian

Mampu bekerja dengan cepat


4

dan tepat sesuai dengan tenggat


waktu yang ditentukan
Mengolah data, pelaporan

mengenai pemberdayaan
pengurus yang dilakukan

Dibutuhkan untuk mengawasi,


memeriksa pelaksanaan
148 | P A G E

tugasnya, dan mengevaluasi


laporan bawahan
Dibutuhkan untuk
8.

Inisiatif

meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Membuat pekerjaan menjadi

9.

Kreatif

menarik dan dibutuhkan untuk


meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Bermanfaat dalam memimpin

10.

Kepemimpinan

dan berkoordinasi dengan


bawahan
Dalam mengevaluasi kerja

11.

Ketegasan

bawahan dan meminta laporan


dari bawahan
Untuk mengendalikan emosi

12.

Kestabilan emosi

sehingga dapat melakukan tugas


dengan wajar

13.

Kepekaan terhadap
lingkungan

Memiliki kemampuan
4

menangkap fenomena yang


terjadi dalam lingkungan kerja
Mampu untuk menjalin

14.

Kemampuan

komunikasi

hubungan baik internal maupun

eksternal dan dalam hal


melakukan pemberdayaan
pengurus
Mampu mengerjakan tugas

15.

Kemampuan bekerja
sama

yang ditentukan dalam tim dan


membantu pekerjaan lain yang
belum selesai

149 | P A G E

C.REKRUTMENT

Gambaran Umum Rekrutmen Kadiv Pengurus


Jabatan kadiv pengurus diisi oleh pengurus periode sebelumnya yang sesuai dengan persyaratan
jabatan yang telah ditetapkan. Adapun ketentuan jabatan kadiv pengurus diatur dalam AD BOMPAI UNISBA bab VI pasal 11. Adapun prosedur pengangkatan kadiv pengurus dilakukan
berdasarkan penunjukan dan pengangkatan Ketua Umum pada awal periode kepengurusan atas
dasar analisis dan rekomendasi dari Top Management melalui data yang telah diolah oleh Bp2o
pada periode sebelumnya yang pengesahannya dilakukan oleh Pembantu Rektor III UNISBA
melalui surat keputusan pengurus BOM-PAI UNISBA periode jabatan selama satu periode sesuai
AD BOM-PAI UNISBA bab VIII pasal 15.

SELEKSI DAN PENEMPATAN


Gambaran Umum Seleksi dan Penempatan Kadiv Pengurus
Proses seleksi kadiv pengurus dilakukan berdasarkan hasil tes analisis jabatan yang dilaksankan
oleh Bp2o, dan hasil evaluasi performance appraisal dan rekomendasi Top Management periode
sebelumnya berdasarkan data yang telah diolah BP2O pada periode sebelumnya.

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan di BOM-PAI UNISBA


Kualitas sumber daya manusia menjadi salah satu faktor utama bagi keberlangsungan suatu
organisasi. Maka diperlukan suatu metode yang tepat agar sumber daya yang ada dalam organisasi
tersebut semakin terasah potensi yang dimilikinya. Pendidikan dan pelatihan pun menjadi hal yang
penting dan membutuhkan konsentrasi khusus dalam BOM-PAI UNISBA. Maka Departemen
Pembinaan Anggota berkonsentrasi dalam hal pendidikan dan pelatihan para anggota BOM-PAI

150 | P A G E

UNISBA. Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan oleh Departemen Pembinaan
Anggota dibedakan menjadi:
1. Kader / Pengurus Muda
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan karena kebutuhan kader dalam
pengenalan organisasi, peningkatan keterampilan, dan pengembangan potensi yang dimiliki kader
yang akhirnya diangkat menjadi pengurus muda sebagai bekal dalam menunjang aktivitas
organisasi yang akan mereka jalani. Adapun pendidikan dan pelatihan bagi para kader / pengurus
muda sebagai berikut:
Jenis Pendidikan dan
Pelatihan
OMELET (Outbound

Peserta Pelatihan

Penyelenggara

Kader
Divisi Pembinaan

Management of Leadership

Kader

Training)
DIKLATSAR

Kader

SOUL (Spirit in OUr Life)

Pengurus Muda

Pelatihan Komputer

Pengurus Muda

Motivation Training

Pengurus Muda

Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader

Dalam pemilihan kader/pengurus muda yang akan mengikuti pendidikan dan pelatihan
yang diselenggarakan oleh BOM-PAI UNISBA tidak ditetapkan kriteria tertentu dan hanya
didasarkan pada jenis pelatihan yang diikuti.

151 | P A G E

Pada penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan bagi kader/pengurus muda dilakukan


observasi yang lembar observasinya dibuat oleh BP2O berdasarkan teori kepemimpinan,
manajemen kelompok, dan motivasi yang menjadi acuan sebagai bahan pertimbangan penempatan
kader untuk kepengurusan selanjutnya.
2. Pengurus
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan guna memenuhi kebutuhan pengurus.
Adapun jenis pendidikan dan pelatihan yang diberikan kepada pengurus adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Workshop BOM-PAI
UNISBA
QRQ (Quantum Reading
Quran)

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Seluruh Pengurus Top Management

Seluruh Pengurus

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Public Speaking Training

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

Top Management,
Achievement Motivation
Training

Kepala Biro,
Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Top Management,
Kepala Biro,

Leadership Training

Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi

152 | P A G E

Personal Attraction
Training

Seluruh Pengurus

Pelatihan Kepemimpinan

Perwakilan Biro

Terpadu

dan Departemen

Departemen Pembinaan
Anggota
Top Management dan
Divisi Pembinaan
Pengurus

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan Kadiv Pengurus


kadiv pengurus sebagai salah satu bagian dari DPA di BOM-PAI UNISBA yang berada di bawah
ketua departemen DPA, dan memegang peranan yang penting dalam organisasi, khususnya dalam
melakukan pemberdayaan pengurus. Oleh karena itu, kadiv pengurus dituntut untuk selalu dinamis
dan mengembangkan keahlian dan kemampuan yang dimilikinya sehingga dibutuhkan pula
pendidikan dan pelatihan yang menunjang kinerja kadiv pengurus dalam menjalankan
aktivitasnya. Analisis kebutuhan yang digunakan dalam menentukan kebutuhan kadiv pengurus
didapatkan dari rekomendasi ketua DPA dan Bp2o periode sebelumnya dengan memperhatikan

dan mempertimbangkan kondisi organisasi dan kampus terkini.


Dalam pelaksanaannya, pendidikan dan pelatihan bagi kadiv pengurus dibagi
menjadi :
1. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama seluruh pengurus
Hal ini dikarenakan oleh adanya kebutuhan yang dianggap harus dipenuhi bagi seluruh
pengurus BOM-PAI UNISBA tanpa terkecuali. Adapun pendidikan dan pelatihan yang dimaksud

adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

QRQ (Quantum Reading


Quran)

Seluruh Pengurus

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Divisi Pembinaan
Pengurus

153 | P A G E

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus

2. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama DPP


Keahlian dan kemampuan yang harus dimiliki oleh DPP menuntut kebutuhan akan
pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi DPP. Pendidikan dan pelatihan yang

diselenggrakan pun harus diberikan kepada kadiv pengurus secara bersamaan. Adapun pendidikan
dan pelatihan yang dimaksud adalah:
Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Achievement Motivation

DPP

Training
Pelatihan manajemen konflik

Trainer yang ditunjuk


oleh TM

DPP

Trainer yang ditunjuk


oleh TM

Pelatihan computer

DPP

Trainer yang ditunjuk


oleh TM

Team Building First Workshop DPP

Sekretatis umum

Pelatihan social skill

DPP

Pelatihan E.O

DPP

Trainer yang
oleh TM
Trainer yang
oleh TM

ditunjuk
ditunjuk

3. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti secara khusus oleh kadiv Pengurus
Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan bagi kadiv pengurus dimaksudkan
untuk meningkatkan dan mengembangkan keahlian dan kemampuannya dalam pemberdayaan
pengurus dan bidang lainnya yang terkait dengan tuntutan kebutuhan kadiv pengurus.

154 | P A G E

Adapun pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi kadiv pengurus adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Decision Making for Top


Management Workshop
Pelatihan public speaking

(pedalaman)

kadiv pengurus

kadiv pengurus

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk

oleh TM

PENILAIAN PRESTASI KERJA


Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja di BOM-PAI UNISBA
Hasil kerja individu dalam suatu organisasi akan berpengaruh terhadap organisasi itu sendiri
sehingga diperlukan penilaian prestasi kerja terhadap pengurusnya. Hal inilah yang dilaksanakan
oleh BOM-PAI UNISBA berdasarkan laporan pengurus periode sebelumnya dan rekomendasi
para alumni pengurus BOM-PAI UNISBA. Hal ini bertujuan untuk melihat apakah standar
tampilan kerja dan tujuan organisasi yang ditetapkan berjalan sesuai dengan yang diharapkan
sehingga jika terdapat salah seorang pengurus yang memiliki tampilan kerja belum sesuai standar,
sesuai dengan standar, maupun lebih dari standar tampilan kerja yang ditetapkan dapat segera
diberikan perlakuan (threatment) agar dapat mencapai tujuan organisasi.
Format penilaian prestasi kerja dibuat oleh Biro Penelitian dan Pengembangan Organisasi (BP2O)

bekerja sama dengan Divisi Pembinaan Pengurus berdasarkan job description masing-masing
jabatan pengurus. Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan menggunakan performance appraisal
dengan cara daftar pernyataan mengenai perilaku yang berhubungan dengan target yang telah
ditentukan sebelumnya sesuai dengan job description masing-masing pengurus, lalu diberikan
tanda silang ( O ) pada setiap pernyataan yang menggambarkan perilaku pengurus BOM-PAI
UNISBA yang sedang dinilai. Setelah itu, hasil penilaian tersebut dikumpulkan oleh Divisi
Pembinaan Pengurus dan dibuat peringkat berdasarkan jumlah total poin masing-masing pengurus

155 | P A G E

untuk selanjutnya hasil penilaian tersebut dapat dijadikan acuan dalam memberikan perlakuan
(threatment) kepada pengurus yang bersangkutan dengan keterlibatan Top Management secara
langsung.
Penilaian prestasi kerja dilaksanakan oleh setiap pimpinan (Ketua Umum, Sekretaris Umum,
Bendahara Umum, Kepala Biro, Ketua Departemen, dan Ketua Divisi) kepada para stafnya secara
hirarki dan dilaksanakan minimal 2 kali dalam periode yang bersangkutan. Gambaran penilai
prestasi kerja di BOM-PAI UNISBA adalah sebagai berikut:

Ketua Umum

Bendahara Umum

Bendahara
Departemen

Sekretaris Umum

Kepala Biro

Staf Biro

Keterangan :

Ketua Departemen

Sekretaris
Departemen

Ketua Divisi

Staf Divisi

: ... menilai prestasi kerja terhadap .

156 | P A G E

Poin-poin penilaian prestasi kerja yang dipegang oleh masing-masing penilai dapat dipahami
sehingga memudahkan para penilai untuk menilai prestasi kerja masing-masing pengurus BOMPAI UNISBA sesuai dengan hirarki yang ditunjukkan di atas dan meminimalisir kekeliruan dalam
penilaian yang dilakukan.
Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja Kadiv Pengurus
Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan oleh BOM-PAI UNISBA diberlakukan bagi seluruh
pengurus, tidak terkecuali kadiv pengurus. Dalam pelaksanaanya, penilaian prestasi kerja terhadap
kadiv pengurus langsung dilakukan oleh ketua DPA. Adapun format penilaiannya tidak jauh
berbeda dengan format penilaian prestasi kerja pengurus lainnya, yang membedakannya adalah
poin-poin pernyataan perilaku yang berhubungan dengan target yang telah ditentukan sebelumnya
sesuai dengan job description kadiv pengurus BOM-PAI UNISBA.

BIMBINGAN KONSELING
Gambaran Umum Penilaian Bimbingan Konseling di BOM-PAI UNISBA
Setiap individu di organisasi tentunya memiliki masalah yang ada kalanya tidak dapat dipecahkan
sendiri oleh dirinya. Jika hal ini tidak ditangani secara langsung, maka hal ini akan berpengaruh
terhadap jalannya organisasi yang dimasukinya. Di BOM-PAI UNISBA, masalah yang dialami
pengurus secara khusus ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus. Dalam pelaksanaannya, tidak
seluruh pengurus dapat terbuka terhadap permasalahan yang dialaminya. Maka, jalan yang
ditempuh adalah sebagai berikut:

157 | P A G E

1. Pelayanan Kotak Saran


Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentyang permasalahan dirinya.
2. Pelayanan Electronic Mail (email)
Hal ini juga dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentang permasalahan dirinya tetapi hanya
berani memberitahukan masalahnya melalui dunia maya.
3. Pelayanan Bimbingan Konseling Tatap Muka
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang ingin berbicara langsung
kepada Divisi Pembinaan Pengurus atas masalah yang dihadapinya.
4. Bimbingan Konseling dari Top Management

Hal ini dilakukan apabila pengurus BOM-PAI UNISBA memiliki permasalahan yang tidak
dapat ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus setelah mendapatkan konfirmasi dari Divisi
tersebut.

Gambaran Umum Bimbingan Konseling Kerja Kadiv Pengurus

Dalam perjalanannya di BOM-PAI UNISBA, kadiv pengurus pun memiliki masalah yang
harus segera diatasinya agar jalannya organisasi tidak terganggu. Untuk mengatasi masalah yang
dihadapinya, kadiv pengurus mendapatkan bimbingan konseling langsung dari ketua departemen
DPA terhadap masalah yang dihadapinya. Peran langsung dari ketua DPA dalam hal penanganan
bimbingan konseling terhadap kadiv pengurus dimaksudkan untuk mensinergiskan peran bersama,
dalam melakukan pemberdayaan pengurus.

158 | P A G E

3.MENTOR
A. URAIAN JABATAN

Nama Jabatan

Ketua Divisi mentor (Kadiv Mentor)

Instansi

LKK BOM-PAI UNISBA

Alamat :

Jl. Tamansari No. 1 Bandung 40116

Jabatan Atasan Langsung

Jabatan Bawahan Langsung :


Kedudukan jabatan

Ketua Departemen Tutorial


Staff Divisi Mentor

Ketua Umum

Ketua Departemen Tutorial

Ketua Divisi Mentor

Staff Divisi Mentor


Ikhtisar jabatan
Kadiv Mentor merupakan salah satu jabatan yang berada di bawah Ketua Departemen Tutorial
BOM-PAI UNISBA. Jabatan ini mempunyai tugas pokok bertanggungjawab kepada Ketua
Departemen atas penyelenggaraan kegiatan untuk meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor.

159 | P A G E

Tugas dan Kewajiban

Tugas pokok berkala :

1. Penyelenggaraan kegiatan untuk meningkatkan kesolidan mentor


2. Penyelenggaraan dan kegiatan untuk meningkatkan kualitas mentor
3. Merekrut, menyeleksi, dan mendistribusikan mentor kepada kelompok mentoring
4. Mengawasi kinerja mentor dalam melaksanakan mentoring yang didapatkan dari wali
mentor
5. Melakukan Pelatihan dan Pengembangan untuk seluruh mentor sebagai sarana pendidikan,
pembinaan, dan penjagaan yang berkelanjutan dan berkesinambungan
6. Menghasilkan mentor yang berkompetensi dalam BTAQ dan kafaah ke-Islam-an
7. Meningkatkan loyalitas mentor terhadap kegiatan mentoring

Tugas pokok insidental:

1. Mengikuti rapat yang diadakan antar departemen


2. Membuat format pendataan mentor

Tugas tambahan :

1. Mensosialisasikan mentoring kepada mahasiswa baru dan lama


2. Menjalin hubungan dengan institusi luar, terkait dengan meningkatkan kesolidan dan
kualitas mentor

160 | P A G E

Tanggung Jawab
Kadiv Mentor bertanggung jawab kepada Kadep Tutorial atas :
1. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil kegiatan
kesolidan mentor
2. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil kegiatan
peningkatan kualitas dan kuantitas mentor (untuk kualitas bekerjasama dengan Bp2o)
3. Memberikan rekomendasi calon mentor dan pengelompokkan mentor
4. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil kinerja mentor
dalam melaksanakan mentoring yang didapatkan dari wali mentor

Tanggung Jawab dan Pengawasan


A. Penerimaan Pengawasan
Kadiv Mentor menerima pengawasan dan bertanggung jawab kepada kadep Tutorial. Petunjuk
yang diterima berupa instruksi lisan dan tulisan dan secara langsung dilaksanakan oleh pemegang
jabatan.
B. Pemberian Pengawasan
Kadiv Mentor memberikan pengawasan dalam hal kinerja para staff di lapangan secara langsung
berupa pengarahan kepada staff mentor
C. Administrasi
Kadiv Mentor bertanggung jawab atas kelengkapan laporan dari peningkatan kesolidan dan
kualitas mentor
D. Instrumen
Alat-alat yang digunakan oleh Kadiv Mentor dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari adalah:
161 | P A G E

Alat tulis kantor (sering)

Komputer (sering)

Printer (sering)

162 | P A G E

E. Hubungan Sosial dalam Kerja


Dalam menjalankan tugasnya, Kadiv Mentor melakukan hubungan kerja, yaitu:
Hubungan Internal
1. Ketua bompai : Kadiv Mentor memberikan laporan secara deskriptif baik secara lisan
maupun tertulis mengenai kegiatan meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor (jika

diminta)
2. Sekretaris umum : kadiv mentor memberikan laporan secara deskriptif secara lisan maupun
tulisan mengenai kegiatan meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor terkait
kelengkapan administrasi
3. Bendahara : Ketua Divisi mentor memberikan anggaran dana mengenai kegiatan
meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor
4. Kadep Tutorial : kadiv mentor menerima instruksi, pengawasan, pembinaan serta
berkoordinasi dengan kadep Tutorial tentang tugas yang dilaksanakan, dan memberikan

laporan secara deskriptif

baik secara lisan maupun tertulis mengenai kegiatan

meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor.


5. Staff divisi mentor : kadiv mentor memberikan instruksi, pengawasan, dan pembinaan
kepada staff Divisi Mentor tentang kegiatan meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor
yang dilakukan, dan menerima data-data hasil kegiatan meningkatkan kesolidan dan
kualitas mentor tersebut.
6. Divisi evaluasi : kadiv mentor berkoordinasi untuk mengelompokkan pementor ke dalam
kelompok mentoring

7. Divisi ophar : kadiv mentor berkoordinasi untuk pendataan absensi mentor


8. Departemen Pembinaan anggota : kadiv mentor berkoordinasi dengan kadiv-kadiv DPA
dalam kegiatan yang menunjang menjunag pembinaan mentoring, misalnya rihlah dan
talim

Hubungan Eksternal
163 | P A G E

1. Mahasiswa yang bukan pengurus Bompai yang akan direkrut untuk menjadi mentor

Kondisi Kerja dan Lingkungan Kerja


A. Macam Aktivitas
1. Posisi duduk : 45 %
2. Posisi berdiri : 25 %
3. Posisi berjalan : 25 %
4. Lain-lain

:5%

B. Waktu Kerja
Waktu kerja yang digunakan oleh kadiv mentor dalam melaksanakan aktivitasnya tidak ada
batasan waktunya, tetapi disesuaikan dengan kondisi dilapangan. Namun, kadiv mentor minimal
mempunyai alokasi waktu minimal 2 jam sehari dalam melaksanakan aktivitasnya

C. Lingkungan Kerja
Ruang kerja kadiv mentor berada dalam satu ruang kerja pondok BOM-PAI UNISBA yang
berukuran 5 x 3 meter. Ruang kerja kadiv mentor disekat untuk membatasi ruang kerja pengurus
akhwat (wanita)/ikhwan (pria). Tetapi dalam aktivitas kerjanya, kadiv mentor juga dapat
melakukannya di luar ruang yang dimaksud di atas.

164 | P A G E

D. Kemungkinan Kecelakaan
Kemungkinan kecelakaan yang dialami oleh kadiv mentor dalam melaksanakan tugasnya kecil
bahkan hampir tidak ada karena tidak menggunakan mesin yang berbahaya dalam bekerja selama
mengikuti prosedur penggunaannya, sedangkan dalam hubungannya dengan mentor dapat diatasi
dengan mengikuti prosedur yang sudah ada terkait dengan kegiatan meningatkan kesolidan dan
kualitas mentor.

B. PERSYARATAN JABATAN

1. Persyaratan umum
a. Mengikuti proses mentor di BOM-PAI UNISBA
Catatan : dalam kondisi tertentu boleh untuk tidak mengikuti
b. Pernah menjadi pengurus minimal satu tahun kepengurusan
Catatan : dalam kondisi tertentu boleh tidak harus menjadi pengurus selama satu tahun, namun
atas persetujuan ketua bompai
c. Pernah menjadi mentor dan mengikuti mentoring reguler yang dilaksanakan oleh BOMPAI UNISBA
2. Pendidikan Non Formal
a. Pelatihan Kepemimpinan
b. Pelatihan Komputer
c. Pelatihan soft skill recruitment (Percaya diri, persuasive, public speaking)
d. Pelatihan social skill (interpersonal skill)
e. Pelatihan EO (Event Organizer)

165 | P A G E

f. Pelatihan Training For Mentor (TFM) BOM-PAI UNISBA


3. Keahlian
a. Memiliki keahlian dalam membaca Al-Quran minimal level tahsin (sesuai dengan
kaidah tajwid Al Quran)
b. Mampu mengkoordinir staffnya
c. Memiliki keahlian di bidang administrasi dan pengarsipan dokumen, seperti suratmenyurat, proposal, dan lain-lain
d. Memiliki konsep dan keahlian melakukan kegiatan meningkatkan kesolidan dan kualitas
mentor
4. Persyaratan Psikologis
-

Memiliki kecerdasan rata-rata

Memiliki kemampuan memimpin di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja sama di atas rata-rata

Memiliki kemampuan berkomunikasi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan memutuskan rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja dengan kata-kata di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja di bawah tekanan di atas rata-rata

Memiliki stabilitas emosi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan interaksi sosial di atas rata-rata

Memiliki ketelitian, ketegasan, dan inisiatif di atas rata-rata

Persyaratan Psikologis
Persyaratan psikologis yang harus dimiliki oleh Kadiv Mentor adalah sebagai berikut :
Taraf

Frekuensi

1. Taraf rendah

1. Jarang sekali

2. Taraf di bawah rata-rata

2. Jarang

3. Taraf rata-rata

3. Biasa

% Waktu
5 % ke bawah
5 % - 15 %

166 | P A G E

4. Taraf di atas rata-rata

4. Sering

15 % - 30 %

5. Taraf tinggi

5. Sering sekali
30 % - 50 %
50 % ke atas

No.

1.

Aspek-aspek

Psikologis
Intelegensi

Taraf

Frekuensi

Keterangan
Sebagai dasar untuk memahami
dan menjalankan tugas
Mampu menerima instruksi dari

2.

Daya tangkap

atasan dan masukan dari


bawahan
Mampu mengingat kebutuhan

3.

Daya ingat

yang diperlukan seperti


pendataan pementor
Untuk memberi instruksi

4.

Kecakapan bekerja
dengan kata-kata

kepada bawahan, berkoordinasi


3

dengankadep tutorial, dan


mempertangungjawabkan
tugasnya

5.

Kemampuan bekerja di

bawah tekanan

Mampu bekerja dengan cepat


4

dan tepat sesuai dengan tenggat


waktu yang ditentukan
Mengolah data, pelaporan

6.

Kemampuan
administrasi

mengenai kegiatan
meningkatkan kesolidan dan
kualitas mentor

167 | P A G E

Dibutuhkan untuk mengawasi,


7.

Ketelitian

memeriksa pelaksanaan
tugasnya, dan mengevaluasi
laporan bawahan
Dibutuhkan untuk

8.

Inisiatif

meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Membuat pekerjaan menjadi

9.

Kreatif

menarik dan dibutuhkan untuk


meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Bermanfaat dalam memimpin

10.

Kepemimpinan

dan berkoordinasi dengan


bawahan
Dalam mengevaluasi kerja

11.

Ketegasan

bawahan dan meminta laporan


dari bawahan
Untuk mengendalikan emosi

12.

Kestabilan emosi

sehingga dapat melakukan tugas


dengan wajar

13.

Kepekaan terhadap
lingkungan

Memiliki kemampuan
4

menangkap fenomena yang


terjadi dalam lingkungan kerja

Mampu untuk menjalin


hubungan baik internal maupun
14.

Kemampuan
komunikasi

eksternal dan dalam hal


melakukan kegiatan
meningkatkan kesolidan dan
kualitas mentor

168 | P A G E

Mampu mengerjakan tugas


15.

Kemampuan bekerja
sama

yang ditentukan dalam tim dan


membantu pekerjaan lain yang
belum selesai

C.REKRUTMEN

Gambaran Umum Rekrutmen Kadiv Mentor


Jabatan Kadiv Mentor diisi oleh pengurus periode sebelumnya yang sesuai dengan persyaratan
jabatan yang telah ditetapkan. Adapun ketentuan jabatan Kadiv Mentor diatur dalam AD BOMPAI UNISBA bab VI pasal 11.

Adapun prosedur pengangkatan Kadiv Mentor dilakukan

berdasarkan penunjukan dan pengangkatan Ketua Umum pada awal periode kepengurusan atas
dasar analisis dan rekomendasi dari Top Management melalui data yang telah diolah oleh Bp2o
pada periode sebelumnya yang pengesahannya dilakukan oleh Pembantu Rektor III UNISBA
melalui surat keputusan pengurus BOM-PAI UNISBA periode jabatan selama satu periode sesuai
AD BOM-PAI UNISBA bab VIII pasal 15.

SELEKSI DAN PENEMPATAN


Gambaran Umum Seleksi dan Penempatan Kadiv Mentor
Proses seleksi Kadiv Mentor dilakukan berdasarkan hasil tes analisis jabatan yang dilaksanakan
oleh Bp2o, dan hasil evaluasi performance appraisal dan rekomendasi Top Management periode
sebelumnya berdasarkan data yang telah diolah BP2O pada periode sebelumnya.

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN


169 | P A G E

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan di BOM-PAI UNISBA


Kualitas sumber daya manusia menjadi salah satu faktor utama bagi keberlangsungan suatu
organisasi. Maka diperlukan suatu metode yang tepat agar sumber daya yang ada dalam organisasi
tersebut semakin terasah potensi yang dimilikinya. Pendidikan dan pelatihan pun menjadi hal yang
penting dan membutuhkan konsentrasi khusus dalam BOM-PAI UNISBA. Maka Departemen
Pembinaan Anggota berkonsentrasi dalam hal pendidikan dan pelatihan para anggota BOM-PAI
UNISBA. Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan oleh Departemen Pembinaan

Anggota dibedakan menjadi:


1. Mentor / Pengurus Muda
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan karena kebutuhan mentor dalam
pengenalan organisasi, peningkatan keterampilan, dan pengembangan potensi yang dimiliki
mentor yang akhirnya diangkat menjadi pengurus muda sebagai bekal dalam menunjang aktivitas
organisasi yang akan mereka jalani. Adapun pendidikan dan pelatihan bagi para mentor / pengurus
muda sebagai berikut:
Jenis Pendidikan dan
Pelatihan
OMELET (Outbound

Peserta Pelatihan

Penyelenggara

kader
Divisi Pembinaan

Management of Leadership

Kader

Training)
DIKLATSAR

kader

SOUL (Spirit in OUr Life)

Pengurus Muda

Pelatihan Komputer

Pengurus Muda

Motivation Training

Pengurus Muda

Divisi Pembinaan

Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader

170 | P A G E

Dalam pemilihan kader/pengurus muda yang akan mengikuti pendidikan dan pelatihan
yang diselenggarakan oleh BOM-PAI UNISBA tidak ditetapkan kriteria tertentu dan hanya
didasarkan pada jenis pelatihan yang diikuti.
Pada penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan bagi kader/pengurus muda dilakukan
observasi yang lembar observasinya dibuat oleh BP2O berdasarkan teori kepemimpinan,
manajemen kelompok, dan motivasi yang menjadi acuan sebagai bahan pertimbangan penempatan
kader untuk kepengurusan selanjutnya.
2. Pengurus
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan guna memenuhi kebutuhan pengurus.
Adapun jenis pendidikan dan pelatihan yang diberikan kepada pengurus adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Workshop BOM-PAI
UNISBA
QRQ (Quantum Reading
Quran)

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Seluruh Pengurus Top Management

Seluruh Pengurus

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Public Speaking Training

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

Top Management,
Achievement Motivation
Training

Kepala Biro,
Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi

171 | P A G E

Top Management,
Kepala Biro,
Leadership Training

Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Personal Attraction
Training

Seluruh Pengurus

Pelatihan Kepemimpinan

Perwakilan Biro

Terpadu

dan Departemen

Departemen Pembinaan
Anggota
Top Management dan
Divisi Pembinaan
Pengurus

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan Kadiv Mentor


Kadiv Mentor sebagai salah satu bagian dari Tutorial di BOM-PAI UNISBA yang berada di bawah
kadep Tutorial, dan memegang peranan yang penting dalam organisasi, khususnya dalam

melakukan kegiatan meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor. Oleh karena itu, Kadiv Mentor
dituntut untuk selalu dinamis dan mengembangkan keahlian dan kemampuan yang dimilikinya
sehingga dibutuhkan pula pendidikan dan pelatihan yang menunjang kinerja Kadiv Mentor dalam
menjalankan aktivitasnya. Analisis kebutuhan yang digunakan dalam menentukan kebutuhan
Kadiv Mentor didapatkan dari rekomendasi kadep Tutorial dan Bp2o periode sebelumnya dengan
memperhatikan dan mempertimbangkan kondisi organisasi dan kampus terkini.
Dalam pelaksanaannya, pendidikan dan pelatihan bagi Kadiv Mentor dibagi

menjadi :
1. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama seluruh pengurus
Hal ini dikarenakan oleh adanya kebutuhan yang dianggap harus dipenuhi bagi seluruh
pengurus BOM-PAI UNISBA tanpa terkecuali. Adapun pendidikan dan pelatihan yang dimaksud
adalah:

172 | P A G E

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

QRQ (Quantum Reading


Quran)
Up-Grading

Seluruh Pengurus

Seluruh Pengurus

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

2. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama divisi mentor


Keahlian dan kemampuan yang harus dimiliki oleh divisi mentor menuntut kebutuhan akan
pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi divisi mentor. Pendidikan dan pelatihan yang
diselenggrakan pun harus diberikan kepada Kadiv Mentor secara bersamaan. Adapun pendidikan
dan pelatihan yang dimaksud adalah:
Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Achievement Motivation

DIVISI

Trainer yang ditunjuk

Training

MENTOR

oleh TM

Pelatihan soft skill recruitment DIVISI

Pelatihan computer

Trainer yang ditunjuk

MENTOR

oleh TM

DIVISI

Trainer yang ditunjuk

MENTOR

oleh TM

Team Building First Workshop DIVISI

Sekretaris umum

MENTOR
Pelatihan social skill
Pelatihan E.O

DIVISI
MENTOR
DIVISI
MENTOR

Trainer yang
oleh TM
Trainer yang
oleh TM

ditunjuk
ditunjuk

173 | P A G E

3. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti secara khusus oleh Kadiv Mentor
Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan bagi Kadiv Mentor dimaksudkan
untuk meningkatkan dan mengembangkan keahlian dan kemampuannya dalam bidang
meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor dan bidang lainnya yang terkait dengan tuntutan
kebutuhan Kadiv Mentor.
Adapun pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi Kadiv Mentor adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Leadership Training
Decision Making for Top
Management Workshop
Pelatihan soft skill
recruitment (pedalaman)

Kadiv Mentor

Kadiv Mentor

Kadiv Mentor

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM

PENILAIAN PRESTASI KERJA


Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja di BOM-PAI UNISBA
Hasil kerja individu dalam suatu organisasi akan berpengaruh terhadap organisasi itu sendiri

sehingga diperlukan penilaian prestasi kerja terhadap pengurusnya. Hal inilah yang dilaksanakan
oleh BOM-PAI UNISBA berdasarkan laporan pengurus periode sebelumnya dan rekomendasi
para alumni pengurus BOM-PAI UNISBA. Hal ini bertujuan untuk melihat apakah standar
tampilan kerja dan tujuan organisasi yang ditetapkan berjalan sesuai dengan yang diharapkan
sehingga jika terdapat salah seorang pengurus yang memiliki tampilan kerja belum sesuai standar,
sesuai dengan standar, maupun lebih dari standar tampilan kerja yang ditetapkan dapat segera
diberikan perlakuan (threatment) agar dapat mencapai tujuan organisasi.

174 | P A G E

Format penilaian prestasi kerja dibuat oleh Biro Penelitian dan Pengembangan Organisasi (BP2O)
bekerja sama dengan Divisi Pembinaan Pengurus berdasarkan job description masing-masing
jabatan pengurus. Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan menggunakan performance appraisal
dengan cara daftar pernyataan mengenai perilaku yang berhubungan dengan target yang telah
ditentukan sebelumnya sesuai dengan job description masing-masing pengurus, lalu diberikan
tanda silang ( O ) pada setiap pernyataan yang menggambarkan perilaku pengurus BOM-PAI
UNISBA yang sedang dinilai. Setelah itu, hasil penilaian tersebut dikumpulkan oleh Divisi
Pembinaan Pengurus dan dibuat peringkat berdasarkan jumlah total poin masing-masing pengurus
untuk selanjutnya hasil penilaian tersebut dapat dijadikan acuan dalam memberikan perlakuan
(threatment) kepada pengurus yang bersangkutan dengan keterlibatan Top Management secara
langsung.
Penilaian prestasi kerja dilaksanakan oleh setiap pimpinan (Ketua Umum, Sekretaris Umum,
Bendahara Umum, Kepala Biro, Ketua Departemen, dan Ketua Divisi) kepada para stafnya secara
hirarki dan dilaksanakan minimal 2 kali dalam periode yang bersangkutan. Gambaran penilai
prestasi kerja di BOM-PAI UNISBA adalah sebagai berikut:

Ketua Umum

Bendahara Umum

Bendahara
Departemen

Sekretaris Umum

Kepala Biro

Ketua Departemen

Sekretaris
Departemen

Ketua Divisi

175 | P A G E

Staf Biro

Keterangan :

Staf Divisi

: ... menilai prestasi kerja terhadap .

Poin-poin penilaian prestasi kerja yang dipegang oleh masing-masing penilai dapat dipahami
sehingga memudahkan para penilai untuk menilai prestasi kerja masing-masing pengurus BOMPAI UNISBA sesuai dengan hirarki yang ditunjukkan di atas dan meminimalisir kekeliruan dalam
penilaian yang dilakukan.

Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja Kadiv Mentor


Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan oleh BOM-PAI UNISBA diberlakukan bagi seluruh
pengurus, tidak terkecuali Kadiv Mentor. Dalam pelaksanaanya, penilaian prestasi kerja terhadap
Kadiv Mentor langsung dilakukan oleh kadep tutorial. Adapun format penilaiannya tidak jauh
berbeda dengan format penilaian prestasi kerja pengurus lainnya, yang membedakannya adalah
poin-poin pernyataan perilaku yang berhubungan dengan target yang telah ditentukan sebelumnya
sesuai dengan job description Kadiv Mentor BOM-PAI UNISBA.

BIMBINGAN KONSELING
Gambaran Umum Penilaian Bimbingan Konseling di BOM-PAI UNISBA
Setiap individu di organisasi tentunya memiliki masalah yang ada kalanya tidak dapat dipecahkan
sendiri oleh dirinya. Jika hal ini tidak ditangani secara langsung, maka hal ini akan berpengaruh

176 | P A G E

terhadap jalannya organisasi yang dimasukinya. Di BOM-PAI UNISBA, masalah yang dialami
pengurus secara khusus ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus. Dalam pelaksanaannya, tidak
seluruh pengurus dapat terbuka terhadap permasalahan yang dialaminya. Maka, jalan yang
ditempuh adalah sebagai berikut:
1. Pelayanan Kotak Saran
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentyang permasalahan dirinya.
2. Pelayanan Electronic Mail (email)
Hal ini juga dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentang permasalahan dirinya tetapi hanya
berani memberitahukan masalahnya melalui dunia maya.
3. Pelayanan Bimbingan Konseling Tatap Muka
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang ingin berbicara langsung
kepada Divisi Pembinaan Pengurus atas masalah yang dihadapinya.
4. Bimbingan Konseling dari Top Management
Hal ini dilakukan apabila pengurus BOM-PAI UNISBA memiliki permasalahan yang tidak
dapat ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus setelah mendapatkan konfirmasi dari Divisi
tersebut.

177 | P A G E

Gambaran Umum Bimbingan Konseling Kerja Kadiv Mentor

Dalam perjalanannya di BOM-PAI UNISBA, Kadiv Mentor pun memiliki masalah yang
harus segera diatasinya agar jalannya organisasi tidak terganggu. Untuk mengatasi masalah yang
dihadapinya, Kadiv Mentor mendapatkan bimbingan konseling langsung dari kadep tutorial
terhadap masalah yang dihadapinya. Peran langsung dari kadep Tutorial dalam hal penanganan
bimbingan konseling terhadap Kadiv Mentor dimaksudkan untuk mensinergiskan peran bersama,
dalam kegiatan meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor.

4.EVALUASI
A. URAIAN JABATAN

Nama Jabatan

Ketua Divisi Evaluasi (Kadiv Evaluasi)

Instansi

LKK BOM-PAI UNISBA

Alamat :

Jl. Tamansari No. 1 Bandung 40116

Jabatan Atasan Langsung

Jabatan Bawahan Langsung :


Kedudukan jabatan

Ketua Departemen Tutorial


Staff Divisi Evaluasi

Ketua Umum

Ketua Departemen Tutorial

178 | P A G E

Ketua Divisi Evaluasi

Staff Divisi Evaluasi


Ikhtisar jabatan
Kadiv Evaluasi merupakan salah satu jabatan yang berada di bawah Ketua Departemen Tutorial

BOM-PAI UNISBA. Jabatan ini mempunyai tugas pokok bertanggungjawab kepada Ketua
Departemen atas kegiatan evaluasi mentoring.

Tugas dan Kewajiban

Tugas pokok berkala :

1. Penyelenggaraan kegiatan evaluasi


2. Merapihkan data base, membuat format pengkelasan, dan mengadakan mengelompokkan
terhadap peserta mentoring (merupakan tindak lanjut dari Placement Test dengan
mengklasifikasikan dan menempatkan peserta mentoring pada kelas yang telah ditentukan)
3. Bertanggungjawab dalam pengolahan nilai dari kegiatan mentoring dari awal sampai akhir
4. Melaporkan data hasil evaluasi mentoring kepada ketua departemen
5. Mengkoordinir tim khusus yang merumuskan kurikulum, soal ujian, buku panduan
mentoring, dan administrasi yang berhubungan dengan mentoring
6. Mengevaluasi kurikulum, agar bisa digunakan patokan untuk perbaikan kurikulum yang
lebih baik lagi

Tugas pokok insidental:

1. Mengikuti rapat yang diadakan antar departemen


2. Mengarsipkan kurikulum dan buku-buku panduan mentoring
179 | P A G E

3. Memutuskan mengadakan mentoring remedial

Tugas tambahan :

1. Mensosialisasikan mentoring kepada mahasiswa baru dan lama


2. Menjalin hubungan dengan institusi luar, terkait dengan kegiatan evaluasi mentoring
3. Mengadakan studi comperatif
4. Ikut serta kepanitian bersama dalam suatu event Bom-PAI

Tanggung Jawab
Kadiv Evaluasi bertanggung jawab kepada Kadep Tutorial atas :
1. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis data hasil kegiatan

evaluasi mentoring
2. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis dari hasil rumusan
kurikulum, soal ujian, dan buku panduan mentoring
3. Memberikan hasil pengelompokkan peserta mentoring

Tanggung Jawab dan Pengawasan

A. Penerimaan Pengawasan
Kadiv Evaluasi menerima pengawasan dan bertanggung jawab kepada kadep Tutorial. Petunjuk
yang diterima berupa instruksi lisan dan tulisan dan secara langsung dilaksanakan oleh pemegang
jabatan.
B. Pemberian Pengawasan

180 | P A G E

Kadiv Evaluasi memberikan pengawasan dalam hal kinerja para staff di lapangan secara langsung
berupa pengarahan kepada staff evaluasi
C. Administrasi
Kadiv Evaluasi bertanggung jawab atas kelengkapan laporan dari peningkatan kesolidan dan
kualitas evaluasi
D. Instrumen
Alat-alat yang digunakan oleh Kadiv Evaluasi dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari adalah:

Alat tulis kantor (sering)

Komputer (sering)

Printer (sering)

181 | P A G E

E. Hubungan Sosial dalam Kerja


Dalam menjalankan tugasnya, Kadiv Evaluasi melakukan hubungan kerja, yaitu:
Hubungan Internal
1. Ketua bompai : Kadiv Evaluasi memberikan laporan secara deskriptif baik secara lisan
maupun tertulis mengenai kegiatan evaluasi mentoring

2. Sekretaris umum : Kadiv Evaluasi memberikan laporan secara deskriptif secara lisan
maupun tulisan mengenai kegiatan evaluasi mentoring terkait kelengkapan administrasi
3. Bendahara : Kadiv Evaluasi memberikan anggaran dana mengenai kegiatan evaluasi
mentoring
4. Kadep Tutorial : Kadiv Evaluasi menerima instruksi, pengawasan, pembinaan serta
berkoordinasi dengan kadep Tutorial tentang tugas yang dilaksanakan, dan memberikan
laporan secara deskriptif baik secara lisan maupun tertulis mengenai kegiatan evaluasi
mentoring.

5. Staff divisi Evaluasi : Kadiv Evaluasi memberikan instruksi, pengawasan, dan pembinaan
kepada staff Divisi evaluasi tentang kegiatan evaluasi mentoirng, dan menerima hasil
program kerja yang dilakukan.
6. Divisi Mentor : Kadiv Evaluasi berkoordinasi untuk penyediaan pementor dan penguji
7. Divisi ophar : Kadiv Evaluasi berkoordinasi untuk penyelenggaraan pretes dan ujian
mentoring
8. Departemen Pembinaan anggota : Kadiv Evaluasi berkoordinasi dengan kadiv-kadiv DPA
dalam hal pengelompokkan kader, dan kegiatan-kegiatan DPA dan tutorial

Hubungan Eksternal
1. Mahasiswa baru terkait dengan mentoring regular
2. Mahasiswa lama terkait dengan mentoring regular

182 | P A G E

3. Rektorat bagian akademik dalam hal pendataan mahasiswa baru dan data mahasiswa yang
mengikuti pesantren

Kondisi Kerja dan Lingkungan Kerja


A. Macam Aktivitas
1. Posisi duduk : 45 %
2. Posisi berdiri : 25 %
3. Posisi berjalan : 25 %
4. Lain-lain

:5%

B. Waktu Kerja
Waktu kerja yang digunakan oleh Kadiv Evaluasi dalam melaksanakan aktivitasnya tidak ada
batasan waktunya, tetapi disesuaikan dengan kondisi dilapangan. Namun, Kadiv Evaluasi minimal
mempunyai alokasi waktu minimal 2 jam sehari dalam melaksanakan aktivitasnya

C. Lingkungan Kerja
Ruang kerja Kadiv Evaluasi berada dalam satu ruang kerja pondok BOM-PAI UNISBA yang
berukuran 5 x 3 meter. Ruang kerja kadiv mentor disekat untuk membatasi ruang kerja pengurus
akhwat (wanita)/ikhwan (pria). Tetapi dalam aktivitas kerjanya, Kadiv Evaluasi juga dapat
melakukannya di luar ruang yang dimaksud di atas.

183 | P A G E

D. Kemungkinan Kecelakaan
Kemungkinan kecelakaan yang dialami oleh Kadiv Evaluasi dalam melaksanakan tugasnya kecil
bahkan hampir tidak ada karena tidak menggunakan mesin yang berbahaya dalam bekerja selama
mengikuti prosedur penggunaannya, sedangkan dalam hubungannya dengan mengvaluasi
mentoring, dapat diatasi dengan mengikuti prosedur yang sudah ada terkait dengan kegiatan
mengevaluasi mentoring.

B. PERSYARATAN JABATAN

1. Persyaratan umum
a. Mengikuti proses mentor di BOM-PAI UNISBA
Catatan : dalam kondisi tertentu boleh untuk tidak mengikuti
b. Pernah menjadi pengurus minimal satu tahun kepengurusan
Catatan : dalam kondisi tertentu boleh tidak harus menjadi pengurus selama satu tahun, namun
atas persetujuan ketua bompai
c. Pernah menjadi mentor dan mengikuti mentoring reguler yang dilaksanakan oleh BOMPAI UNISBA
2. Pendidikan Non Formal
a. Pelatihan Kepemimpinan
b. Pelatihan data base
c. Pelatihan kurikulum
d. Pelatihan Training For Mentor (TFM) BOM-PAI UNISBA
3. Keahlian
184 | P A G E

a. Memiliki keahlian dalam membaca Al-Quran minimal level tahsin (sesuai dengan
kaidah tajwid Al Quran)
b. Mampu mengkoordinir staffnya
c. Memiliki keahlian di bidang administrasi dan pengarsipan dokumen, seperti suratmenyurat, proposal, dan lain-lain
d. Memiliki konsep dan keahlian melakukan kegiatan mengevaluasi keegiatan mentoring
4. Persyaratan Psikologis
-

Memiliki kecerdasan rata-rata

Memiliki kemampuan memimpin di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja sama di atas rata-rata

Memiliki kemampuan berkomunikasi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan memutuskan rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja dengan kata-kata rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja di bawah tekanan di atas rata-rata

Memiliki stabilitas emosi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan interaksi sosial di atas rata-rata

Memiliki ketelitian, ketegasan, dan inisiatif di atas rata-rata

Persyaratan Psikologis
Persyaratan psikologis yang harus dimiliki oleh Kadiv Evaluasi adalah sebagai berikut :
Taraf

Frekuensi

1. Taraf rendah

1. Jarang sekali

2. Taraf di bawah rata-rata

2. Jarang

3. Taraf rata-rata

3. Biasa

4. Taraf di atas rata-rata

4. Sering

5. Taraf tinggi

5. Sering sekali

% Waktu
5 % ke bawah
5 % - 15 %
15 % - 30 %
30 % - 50 %
50 % ke atas
185 | P A G E

No.

1.

Aspek-aspek
Psikologis
Intelegensi

Taraf

Frekuensi

Keterangan
Sebagai dasar untuk memahami
dan menjalankan tugas
Mampu menerima instruksi dari

2.

Daya tangkap

atasan dan masukan dari

bawahan
Mampu mengingat kebutuhan
3.

Daya ingat

yang diperlukan seperti


pendataan pementor
Untuk memberi instruksi

4.

Kecakapan bekerja
dengan kata-kata

kepada bawahan, berkoordinasi


4

dengankadep tutorial, dan


mempertangungjawabkan
tugasnya

5.

Kemampuan bekerja di
bawah tekanan

Mampu bekerja dengan cepat


4

dan tepat sesuai dengan tenggat


waktu yang ditentukan
Mengolah data, pelaporan

6.

Kemampuan
administrasi

mengenai kegiatan
meningkatkan kesolidan dan
kualitas mentor
Dibutuhkan untuk mengawasi,

7.

Ketelitian

memeriksa pelaksanaan
tugasnya, dan mengevaluasi
laporan bawahan

186 | P A G E

Dibutuhkan untuk
8.

Inisiatif

meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Membuat pekerjaan menjadi

9.

Kreatif

menarik dan dibutuhkan untuk


meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Bermanfaat dalam memimpin

10.

Kepemimpinan

dan berkoordinasi dengan


bawahan
Dalam mengevaluasi kerja

11.

Ketegasan

bawahan dan meminta laporan


dari bawahan
Untuk mengendalikan emosi

12.

Kestabilan emosi

sehingga dapat melakukan tugas


dengan wajar

13.

Kepekaan terhadap
lingkungan

Memiliki kemampuan
4

menangkap fenomena yang


terjadi dalam lingkungan kerja
Mampu untuk menjalin
hubungan baik internal maupun

14.

Kemampuan
komunikasi

eksternal dan dalam hal


melakukan kegiatan
meningkatkan kesolidan dan
kualitas mentor
Mampu mengerjakan tugas

15.

Kemampuan bekerja
sama

yang ditentukan dalam tim dan


membantu pekerjaan lain yang
belum selesai

187 | P A G E

C.REKRUTMEN

Gambaran Umum Rekrutmen Kadiv Evaluasi


Jabatan Kadiv Evaluasi diisi oleh pengurus periode sebelumnya yang sesuai dengan persyaratan
jabatan yang telah ditetapkan. Adapun ketentuan jabatan Kadiv Evaluasi diatur dalam AD BOMPAI UNISBA bab VI pasal 11. Adapun prosedur pengangkatan Kadiv Evaluasi dilakukan

berdasarkan penunjukan dan pengangkatan Ketua Umum pada awal periode kepengurusan atas
dasar analisis dan rekomendasi dari Top Management melalui data yang telah diolah oleh Bp2o
pada periode sebelumnya yang pengesahannya dilakukan oleh Pembantu Rektor III UNISBA
melalui surat keputusan pengurus BOM-PAI UNISBA periode jabatan selama satu periode sesuai
AD BOM-PAI UNISBA bab VIII pasal 15.

SELEKSI DAN PENEMPATAN


Gambaran Umum Seleksi dan Penempatan Kadiv Evaluasi
Proses seleksi Kadiv Evaluasi dilakukan berdasarkan hasil tes analisis jabatan yang dilaksanakan
oleh Bp2o, dan hasil evaluasi performance appraisal dan rekomendasi Top Management periode
sebelumnya berdasarkan data yang telah diolah BP2O pada periode sebelumnya.

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN


Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan di BOM-PAI UNISBA
Kualitas sumber daya manusia menjadi salah satu faktor utama bagi keberlangsungan suatu
organisasi. Maka diperlukan suatu metode yang tepat agar sumber daya yang ada dalam organisasi
tersebut semakin terasah potensi yang dimilikinya. Pendidikan dan pelatihan pun menjadi hal yang
penting dan membutuhkan konsentrasi khusus dalam BOM-PAI UNISBA. Maka Departemen
188 | P A G E

Pembinaan Anggota berkonsentrasi dalam hal pendidikan dan pelatihan para anggota BOM-PAI
UNISBA. Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan oleh Departemen Pembinaan
Anggota dibedakan menjadi:
1. Mentor / Pengurus Muda
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan karena kebutuhan mentor dalam
pengenalan organisasi, peningkatan keterampilan, dan pengembangan potensi yang dimiliki
mentor yang akhirnya diangkat menjadi pengurus muda sebagai bekal dalam menunjang aktivitas
organisasi yang akan mereka jalani. Adapun pendidikan dan pelatihan bagi para mentor / pengurus
muda sebagai berikut:
Jenis Pendidikan dan
Pelatihan
OMELET (Outbound

Peserta Pelatihan

Penyelenggara

kader
Divisi Pembinaan

Management of Leadership

Kader

Training)
DIKLATSAR

kader

SOUL (Spirit in OUr Life)

Pengurus Muda

Pelatihan Komputer

Pengurus Muda

Motivation Training

Pengurus Muda

Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader

Dalam pemilihan kader/pengurus muda yang akan mengikuti pendidikan dan pelatihan
yang diselenggarakan oleh BOM-PAI UNISBA tidak ditetapkan kriteria tertentu dan hanya
didasarkan pada jenis pelatihan yang diikuti.

189 | P A G E

Pada penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan bagi kader/pengurus muda dilakukan


observasi yang lembar observasinya dibuat oleh BP2O berdasarkan teori kepemimpinan,
manajemen kelompok, dan motivasi yang menjadi acuan sebagai bahan pertimbangan penempatan
kader untuk kepengurusan selanjutnya.
2. Pengurus
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan guna memenuhi kebutuhan pengurus.
Adapun jenis pendidikan dan pelatihan yang diberikan kepada pengurus adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Workshop BOM-PAI
UNISBA
QRQ (Quantum Reading
Quran)

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Seluruh Pengurus Top Management

Seluruh Pengurus

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Public Speaking Training

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

Top Management,
Achievement Motivation
Training

Kepala Biro,
Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Top Management,
Kepala Biro,

Leadership Training

Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi

190 | P A G E

Personal Attraction
Training

Seluruh Pengurus

Pelatihan Kepemimpinan

Perwakilan Biro

Terpadu

dan Departemen

Departemen Pembinaan
Anggota
Top Management dan
Divisi Pembinaan
Pengurus

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan Kadiv Evaluasi


Kadiv Evaluasi sebagai salah satu bagian dari Tutorial di BOM-PAI UNISBA yang berada di
bawah kadep Tutorial, dan memegang peranan yang penting dalam organisasi, khususnya dalam
melakukan kegiatan meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor. Oleh karena itu, Kadiv Evaluasi
dituntut untuk selalu dinamis dan mengembangkan keahlian dan kemampuan yang dimilikinya
sehingga dibutuhkan pula pendidikan dan pelatihan yang menunjang kinerja Kadiv Evaluasi dalam
menjalankan aktivitasnya. Analisis kebutuhan yang digunakan dalam menentukan kebutuhan
Kadiv Evaluasi didapatkan dari rekomendasi kadep Tutorial dan Bp2o periode sebelumnya dengan

memperhatikan dan mempertimbangkan kondisi organisasi dan kampus terkini.


Dalam pelaksanaannya, pendidikan dan pelatihan bagi Kadiv Evaluasi dibagi
menjadi :
1. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama seluruh pengurus
Hal ini dikarenakan oleh adanya kebutuhan yang dianggap harus dipenuhi bagi seluruh
pengurus BOM-PAI UNISBA tanpa terkecuali. Adapun pendidikan dan pelatihan yang dimaksud

adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

QRQ (Quantum Reading


Quran)

Seluruh Pengurus

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Divisi Pembinaan
Pengurus

191 | P A G E

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus

2. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama divisi Evaluasir


Keahlian dan kemampuan yang harus dimiliki oleh divisi Evaluasi menuntut kebutuhan
akan pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi divisi Evaluasi. Pendidikan dan pelatihan

yang diselenggrakan pun harus diberikan kepada Kadiv Evaluasi secara bersamaan. Adapun
pendidikan dan pelatihan yang dimaksud adalah:
Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Achievement Motivation
Training
Pelatihan kurikulum

DIVISI Evaluasi Trainer yang ditunjuk


oleh TM
DIVISI Evaluasi Trainer yang ditunjuk
oleh TM

Pelatihan data base

DIVISI Evaluasi Trainer yang ditunjuk


oleh TM

Team Building First Workshop DIVISI Evaluasi Sekretaris umum


Pelatihan social skill

DIVISI Evaluasi Trainer yang


oleh TM

ditunjuk

3. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti secara khusus oleh Kadiv Evaluasi
Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan bagi Kadiv Evaluasi dimaksudkan
untuk meningkatkan dan mengembangkan keahlian dan kemampuannya dalam bidang

192 | P A G E

meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor dan bidang lainnya yang terkait dengan tuntutan
kebutuhan Kadiv Evaluasi.
Adapun pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi Kadiv Evaluasi adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Leadership Training
Decision Making for Top
Management Workshop

Kadiv Evaluasi

Kadiv Evaluasi

Pelatihan konsep mentoring Kadiv Evaluasi

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM

PENILAIAN PRESTASI KERJA


Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja di BOM-PAI UNISBA
Hasil kerja individu dalam suatu organisasi akan berpengaruh terhadap organisasi itu sendiri
sehingga diperlukan penilaian prestasi kerja terhadap pengurusnya. Hal inilah yang dilaksanakan
oleh BOM-PAI UNISBA berdasarkan laporan pengurus periode sebelumnya dan rekomendasi
para alumni pengurus BOM-PAI UNISBA. Hal ini bertujuan untuk melihat apakah standar
tampilan kerja dan tujuan organisasi yang ditetapkan berjalan sesuai dengan yang diharapkan

sehingga jika terdapat salah seorang pengurus yang memiliki tampilan kerja belum sesuai standar,
sesuai dengan standar, maupun lebih dari standar tampilan kerja yang ditetapkan dapat segera
diberikan perlakuan (threatment) agar dapat mencapai tujuan organisasi.
Format penilaian prestasi kerja dibuat oleh Biro Penelitian dan Pengembangan Organisasi (BP2O)
bekerja sama dengan Divisi Pembinaan Pengurus berdasarkan job description masing-masing
jabatan pengurus. Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan menggunakan performance appraisal

193 | P A G E

dengan cara daftar pernyataan mengenai perilaku yang berhubungan dengan target yang telah
ditentukan sebelumnya sesuai dengan job description masing-masing pengurus, lalu diberikan
tanda silang ( O ) pada setiap pernyataan yang menggambarkan perilaku pengurus BOM-PAI
UNISBA yang sedang dinilai. Setelah itu, hasil penilaian tersebut dikumpulkan oleh Divisi
Pembinaan Pengurus dan dibuat peringkat berdasarkan jumlah total poin masing-masing pengurus
untuk selanjutnya hasil penilaian tersebut dapat dijadikan acuan dalam memberikan perlakuan
(threatment) kepada pengurus yang bersangkutan dengan keterlibatan Top Management secara
langsung.
Penilaian prestasi kerja dilaksanakan oleh setiap pimpinan (Ketua Umum, Sekretaris Umum,
Bendahara Umum, Kepala Biro, Ketua Departemen, dan Ketua Divisi) kepada para stafnya secara
hirarki dan dilaksanakan minimal 2 kali dalam periode yang bersangkutan. Gambaran penilai
prestasi kerja di BOM-PAI UNISBA adalah sebagai berikut:

Ketua Umum

Bendahara Umum

Bendahara
Departemen

Sekretaris Umum

Kepala Biro

Staf Biro

Ketua Departemen

Sekretaris
Departemen

Ketua Divisi

Staf Divisi

194 | P A G E

Keterangan :

: ... menilai prestasi kerja terhadap .

Poin-poin penilaian prestasi kerja yang dipegang oleh masing-masing penilai dapat dipahami
sehingga memudahkan para penilai untuk menilai prestasi kerja masing-masing pengurus BOMPAI UNISBA sesuai dengan hirarki yang ditunjukkan di atas dan meminimalisir kekeliruan dalam
penilaian yang dilakukan.

Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja Kadiv Evaluasi


Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan oleh BOM-PAI UNISBA diberlakukan bagi seluruh
pengurus, tidak terkecuali Kadiv Evaluasi. Dalam pelaksanaanya, penilaian prestasi kerja terhadap
Kadiv Mentor langsung dilakukan oleh kadep tutorial. Adapun format penilaiannya tidak jauh
berbeda dengan format penilaian prestasi kerja pengurus lainnya, yang membedakannya adalah
poin-poin pernyataan perilaku yang berhubungan dengan target yang telah ditentukan sebelumnya
sesuai dengan job description Kadiv Evaluasi BOM-PAI UNISBA.

BIMBINGAN KONSELING

Gambaran Umum Penilaian Bimbingan Konseling di BOM-PAI UNISBA


Setiap individu di organisasi tentunya memiliki masalah yang ada kalanya tidak dapat dipecahkan
sendiri oleh dirinya. Jika hal ini tidak ditangani secara langsung, maka hal ini akan berpengaruh
terhadap jalannya organisasi yang dimasukinya. Di BOM-PAI UNISBA, masalah yang dialami
pengurus secara khusus ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus. Dalam pelaksanaannya, tidak

195 | P A G E

seluruh pengurus dapat terbuka terhadap permasalahan yang dialaminya. Maka, jalan yang
ditempuh adalah sebagai berikut:
1. Pelayanan Kotak Saran
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentyang permasalahan dirinya.
2. Pelayanan Electronic Mail (email)
Hal ini juga dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan untuk
berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentang permasalahan dirinya tetapi hanya
berani memberitahukan masalahnya melalui dunia maya.
3. Pelayanan Bimbingan Konseling Tatap Muka
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang ingin berbicara langsung
kepada Divisi Pembinaan Pengurus atas masalah yang dihadapinya.
4. Bimbingan Konseling dari Top Management
Hal ini dilakukan apabila pengurus BOM-PAI UNISBA memiliki permasalahan yang tidak
dapat ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus setelah mendapatkan konfirmasi dari Divisi
tersebut.

Gambaran Umum Bimbingan Konseling Kerja Kadiv Evaluasi

Dalam perjalanannya di BOM-PAI UNISBA, Kadiv Evaluasi pun memiliki masalah yang harus
segera diatasinya agar jalannya organisasi tidak terganggu. Untuk mengatasi masalah yang
dihadapinya, Kadiv Evaluasi mendapatkan bimbingan konseling langsung dari kadep tutorial
terhadap masalah yang dihadapinya. Peran langsung dari kadep Tutorial dalam hal penanganan
bimbingan konseling terhadap Kadiv Evaluasi dimaksudkan untuk mensinergiskan peran bersama,
dalam kegiatan meningkatkan kegiatan evaluasi mentoring.
196 | P A G E

5.OPHAR
A. URAIAN JABATAN

Nama Jabatan

Ketua Divisi Operasional Harian (Kadiv Ophar)

Instansi

LKK BOM-PAI UNISBA

Alamat :

Jl. Tamansari No. 1 Bandung 40116

Jabatan Atasan Langsung

Jabatan Bawahan Langsung :


Kedudukan jabatan

Ketua Departemen Tutorial


Staff Divisi Evaluasi

Ketua Umum

Ketua Departemen Tutorial

Ketua Divisi Ophar

Staff Divisi Ophar


Ikhtisar jabatan
Kadiv Ophar merupakan salah satu jabatan yang berada di bawah Ketua Departemen Tutorial
BOM-PAI UNISBA. Jabatan ini mempunyai tugas pokok bertanggungjawab kepada Ketua
Departemen atas kegiatan yang mendukung pelaksanaan mentoring.

197 | P A G E

Tugas dan Kewajiban

Tugas pokok berkala :

1. Penyelenggaraan kegiatan yang mendukung pelaksanaan mentoring


2. Mengadakan kegiatan Placement Test (tes kemampuan BTAQ) bagi para peserta
mentoring untuk mengetahui progresifitas kemampuan peserta mentoring
3. Mengadakan kegiatan mentoring
4. Mengadakan kegiatan Ujian Mentoring (kegiatan tes akhir sebagai evaluasi kegiatan
mentoring dan salah satu tolak ukur penilaian mentoring)
5. Menginventaris peralatan Bom-PAI

Tugas pokok insidental:

1. Mengikuti rapat yang diadakan antar departemen


2. Mengadakan kegiatan pembukaan mentoring (kegiatan seremonial sebagai awal peresmian
kegiatan mentoring) dan
3. Mengadakan kegiatan penutupan mentoring (kegiatan seremonial sebagai penutup
kegiatan mentoring secara resmi)
4. Menyelenggarakan mentoring remedial

Tugas tambahan :

1. Mensosialisasikan mentoring kepada mahasiswa baru dan lama


2. Membantu divisi lain dalam pelaksanaan mentoring

Tanggung Jawab
Kadiv Ophar bertanggung jawab kepada Kadep Tutorial atas :
198 | P A G E

1. Memberikan laporan deskriptif baik secara lisan maupun tertulis data hasil kegiatan
penyelenggaaan mentoring
2. Bertanggung jawab dalam pelalasanaan kegiatan mentoring

Tanggung Jawab dan Pengawasan


A. Penerimaan Pengawasan
Kadiv Ophar menerima pengawasan dan bertanggung jawab kepada kadep Tutorial. Petunjuk yang
diterima berupa instruksi lisan dan tulisan dan secara langsung dilaksanakan oleh pemegang
jabatan.
B. Pemberian Pengawasan
Kadiv Ophar memberikan pengawasan dalam hal kinerja para staff di lapangan secara langsung
berupa pengarahan kepada staff mentor
C. Administrasi
Kadiv Ophar bertanggung jawab atas kelengkapan laporan dari peningkatan kesolidan dan kualitas
mentor
D. Instrumen
Alat-alat yang digunakan oleh Kadiv Ophar dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari adalah:

Alat tulis kantor (sering)

Komputer (sering)

Printer (sering)

199 | P A G E

E. Hubungan Sosial dalam Kerja


Dalam menjalankan tugasnya, Kadiv Ophar melakukan hubungan kerja, yaitu:

Hubungan Internal
1. Ketua bompai : Kadiv Ophar memberikan laporan secara deskriptif baik secara
lisan maupun tertulis mengenai kegiatan penyelenggaraan mentoring
2. Sekretaris umum : Kadiv Ophar memberikan laporan secara deskriptif secara lisan
maupun tulisan mengenai kegiatan penyelenggaraan mentoring
3. Bendahara : Kadiv Ophar memberikan anggaran dana mengenai kegiatan
meningkatkan kesolidan dan kualitas mentor
4. Kadep Tutorial : Kadiv Ophar menerima instruksi, pengawasan, pembinaan serta
berkoordinasi dengan kadep Tutorial tentang tugas yang dilaksanakan, dan
memberikan laporan secara deskriptif baik secara lisan maupun tertulis mengenai
kegiatan penyelenggaraan mentoring.
5. Staff divisi Ophar : Kadiv Ophar memberikan instruksi, pengawasan, dan
pembinaan kepada staff Divisi Ophar tentang kegiatan penyelenggaraan mentoring
yang dilakukan, dan menerima data-data hasil kegiatan penyelenggaraan mentoring
tersebut.
6. Divisi evaluasi : Kadiv Ophar berkoordinasi untuk penyelenggaraan pretes dan
ujian mentoring
7. Divisi Mentor : Kadiv Ophar berkoordinasi untuk pendataan absensi mentor
8. Departemen Pembinaan anggota : Kadiv Ophar berkoordinasi dengan kadiv-kadiv
DPA dalam penyelenggaraan kegiatan bersama

Hubungan Eksternal
1|P A G E

1. Mahasiswa baru dan lama dalam hal penyelenggaraan mentoring


2. Pihak-pihak yang berkepentingan dalam hal penyediaan tempat kegiatan mentoring

Kondisi Kerja dan Lingkungan Kerja


A. Macam Aktivitas
1. Posisi duduk : 45 %
2. Posisi berdiri : 25 %
3. Posisi berjalan : 25 %
4. Lain-lain

:5%

B. Waktu Kerja
Waktu kerja yang digunakan oleh Kadiv Ophar dalam melaksanakan aktivitasnya tidak ada
batasan waktunya, tetapi disesuaikan dengan kondisi dilapangan. Namun, Kadiv Ophar
minimal mempunyai alokasi waktu minimal 2 jam sehari dalam melaksanakan aktivitasnya

C. Lingkungan Kerja
Ruang kerja Kadiv Ophar berada dalam satu ruang kerja pondok BOM-PAI UNISBA yang
berukuran 5 x 3 meter. Ruang kerja Kadiv Ophar disekat untuk membatasi ruang kerja
pengurus akhwat (wanita)/ikhwan (pria). Tetapi dalam aktivitas kerjanya, Kadiv Ophar
juga dapat melakukannya di luar ruang yang dimaksud di atas.

2|P A G E

D. Kemungkinan Kecelakaan
Kemungkinan kecelakaan yang dialami oleh Kadiv Ophar dalam melaksanakan tugasnya
kecil bahkan hampir tidak ada karena tidak menggunakan mesin yang berbahaya dalam
bekerja selama mengikuti prosedur penggunaannya, sedangkan dalam hubungannya
dengan penyelenggaraan mentoirng dapat diatasi dengan mengikuti prosedur yang sudah
ada terkait dengan kegiatan penyelenggaraan mentoring.

B. PERSYARATAN JABATAN

1. Persyaratan umum
a. Mengikuti proses mentor di BOM-PAI UNISBA
Catatan : dalam kondisi tertentu boleh untuk tidak mengikuti
b. Pernah menjadi pengurus minimal satu tahun kepengurusan
Catatan : dalam kondisi tertentu boleh tidak harus menjadi pengurus selama satu tahun,
namun atas persetujuan ketua bompai
c. Pernah menjadi mentor dan mengikuti mentoring reguler yang dilaksanakan oleh
BOM-PAI UNISBA
2. Pendidikan Non Formal
a. Pelatihan Kepemimpinan
b. Pelatihan data base
c. Pelatihan social skill (interpersonal skill)
d. Pelatihan EO (Event Organizer)
e. Pelatihan Training For Mentor (TFM) BOM-PAI UNISBA
3|P A G E

3. Keahlian
a. Memiliki keahlian dalam membaca Al-Quran minimal level tahsin (sesuai
dengan kaidah tajwid Al Quran)
b. Mampu mengkoordinir staffnya
c. Memiliki keahlian di bidang administrasi dan pengarsipan dokumen, seperti suratmenyurat, proposal, dan lain-lain

d. Memiliki konsep dan keahlian melakukan kegiatan penyelenggaraan mentoring


4. Persyaratan Psikologis
-

Memiliki kecerdasan rata-rata

Memiliki kemampuan memimpin di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja sama di atas rata-rata

Memiliki kemampuan berkomunikasi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan memutuskan rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja dengan kata-kata di atas rata-rata

Memiliki kemampuan bekerja di bawah tekanan di atas rata-rata

Memiliki stabilitas emosi di atas rata-rata

Memiliki kemampuan interaksi sosial di atas rata-rata

Memiliki ketelitian, ketegasan, dan inisiatif di atas rata-rata

Persyaratan Psikologis
Persyaratan psikologis yang harus dimiliki oleh Kadiv Ophar adalah sebagai berikut :
Taraf

Frekuensi

1. Taraf rendah

1. Jarang sekali

2. Taraf di bawah rata-rata

2. Jarang

3. Taraf rata-rata

3. Biasa

4. Taraf di atas rata-rata

4. Sering

% Waktu
5 % ke bawah
5 % - 15 %
15 % - 30 %

4|P A G E

5. Taraf tinggi

5. Sering sekali

30 % - 50 %
50 % ke atas

No.

1.

Aspek-aspek
Psikologis
Intelegensi

Taraf

Frekuensi

Keterangan
Sebagai dasar untuk memahami
dan menjalankan tugas
Mampu menerima instruksi dari

2.

Daya tangkap

atasan dan masukan dari


bawahan
Mampu mengingat kebutuhan

3.

Daya ingat

yang diperlukan seperti


menginventaris peralatan
bompai
Untuk memberi instruksi

4.

Kecakapan bekerja
dengan kata-kata

kepada bawahan, berkoordinasi


4

dengan kadep tutorial, dan


mempertangungjawabkan
tugasnya

5.

6.

7.

Kemampuan bekerja di

bawah tekanan

Kemampuan
administrasi

Ketelitian

Mampu bekerja dengan cepat


4

dan tepat sesuai dengan tenggat


waktu yang ditentukan
Mengolah data, pelaporan

mengenai kegiatan
penyelenggaraan mentoring

Dibutuhkan untuk mengawasi,


memeriksa pelaksanaan

5|P A G E

tugasnya, dan mengevaluasi


laporan bawahan
Dibutuhkan untuk
8.

Inisiatif

meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Membuat pekerjaan menjadi

9.

Kreatif

menarik dan dibutuhkan untuk


meningkatkan kualitas
pelayanan dan kualitas kerja
Bermanfaat dalam memimpin

10.

Kepemimpinan

dan berkoordinasi dengan


bawahan
Dalam mengevaluasi kerja

11.

Ketegasan

bawahan dan meminta laporan


dari bawahan
Untuk mengendalikan emosi

12.

Kestabilan emosi

sehingga dapat melakukan tugas


dengan wajar

13.

Kepekaan terhadap
lingkungan

Memiliki kemampuan
4

menangkap fenomena yang


terjadi dalam lingkungan kerja
Mampu untuk menjalin

14.

Kemampuan
komunikasi

hubungan baik internal maupun


4

eksternal dan dalam hal


melakukan kegiatan
penyelenggaraan nmentoring

15.

Kemampuan bekerja
sama

Mampu mengerjakan tugas


yang ditentukan dalam tim dan

6|P A G E

membantu pekerjaan lain yang


belum selesai
C.REKRUTMEN

Gambaran Umum Rekrutmen Kadiv Ophar


Jabatan Kadiv Ophar diisi oleh pengurus periode sebelumnya yang sesuai dengan
persyaratan jabatan yang telah ditetapkan. Adapun ketentuan jabatan Kadiv Ophar diatur
dalam AD BOM-PAI UNISBA bab VI pasal 11. Adapun prosedur pengangkatan Kadiv
Ophar dilakukan berdasarkan penunjukan dan pengangkatan Ketua Umum pada awal
periode kepengurusan atas dasar analisis dan rekomendasi dari Top Management melalui
data yang telah diolah oleh Bp2o pada periode sebelumnya yang pengesahannya dilakukan
oleh Pembantu Rektor III UNISBA melalui surat keputusan pengurus BOM-PAI UNISBA
periode jabatan selama satu periode sesuai AD BOM-PAI UNISBA bab VIII pasal 15.

SELEKSI DAN PENEMPATAN


Gambaran Umum Seleksi dan Penempatan Kadiv Ophar
Proses seleksi Kadiv Ophar dilakukan berdasarkan hasil tes analisis jabatan yang
dilaksanakan oleh Bp2o, dan hasil evaluasi performance appraisal dan rekomendasi Top
Management periode sebelumnya berdasarkan data yang telah diolah BP2O pada periode
sebelumnya.

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN


Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan di BOM-PAI UNISBA

7|P A G E

Kualitas sumber daya manusia menjadi salah satu faktor utama bagi keberlangsungan suatu
organisasi. Maka diperlukan suatu metode yang tepat agar sumber daya yang ada dalam
organisasi tersebut semakin terasah potensi yang dimilikinya. Pendidikan dan pelatihan
pun menjadi hal yang penting dan membutuhkan konsentrasi khusus dalam BOM-PAI
UNISBA. Maka Departemen Pembinaan Anggota berkonsentrasi dalam hal pendidikan
dan pelatihan para anggota BOM-PAI UNISBA. Adapun pendidikan dan pelatihan yang
diselenggarakan oleh Departemen Pembinaan Anggota dibedakan menjadi:
1. Mentor / Pengurus Muda
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan karena kebutuhan mentor dalam
pengenalan organisasi, peningkatan keterampilan, dan pengembangan potensi yang
dimiliki mentor yang akhirnya diangkat menjadi pengurus muda sebagai bekal dalam
menunjang aktivitas organisasi yang akan mereka jalani. Adapun pendidikan dan pelatihan
bagi para mentor / pengurus muda sebagai berikut:

Jenis Pendidikan dan


Pelatihan
OMELET (Outbound

Peserta Pelatihan

Penyelenggara

kader
Divisi Pembinaan

Management of Leadership

Kader

Training)
DIKLATSAR

kader

SOUL (Spirit in OUr Life)

Pengurus Muda

Pelatihan Komputer

Pengurus Muda

Motivation Training

Pengurus Muda

Divisi Pembinaan
Kader

Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader
Divisi Pembinaan
Kader

8|P A G E

Dalam pemilihan kader/pengurus muda yang akan mengikuti pendidikan dan


pelatihan yang diselenggarakan oleh BOM-PAI UNISBA tidak ditetapkan kriteria tertentu
dan hanya didasarkan pada jenis pelatihan yang diikuti.
Pada penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan bagi kader/pengurus muda
dilakukan observasi yang lembar observasinya dibuat oleh BP2O berdasarkan teori
kepemimpinan, manajemen kelompok, dan motivasi yang menjadi acuan sebagai bahan

pertimbangan penempatan kader untuk kepengurusan selanjutnya.


2. Pengurus
Yaitu pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan guna memenuhi kebutuhan
pengurus. Adapun jenis pendidikan dan pelatihan yang diberikan kepada pengurus adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Workshop BOM-PAI
UNISBA
QRQ (Quantum Reading
Quran)

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Seluruh Pengurus Top Management

Seluruh Pengurus

Up-Grading

Seluruh Pengurus

Public Speaking Training

Seluruh Pengurus

Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

Top Management,
Achievement Motivation
Training

Kepala Biro,
Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi

9|P A G E

Top Management,
Kepala Biro,
Leadership Training

Ketua

Ketua Umum

Departemen,
Ketua Divisi
Personal Attraction
Training

Seluruh Pengurus

Pelatihan Kepemimpinan

Perwakilan Biro

Terpadu

dan Departemen

Departemen Pembinaan
Anggota
Top Management dan
Divisi Pembinaan
Pengurus

Gambaran Umum Pendidikan dan Pelatihan Kadiv Mentor


Kadiv Mentor sebagai salah satu bagian dari Tutorial di BOM-PAI UNISBA yang berada

di bawah kadep Tutorial, dan memegang peranan yang penting dalam organisasi,
khususnya dalam melakukan kegiatan penyelenggaraan mentoring. Oleh karena itu, Kadiv
Ophar dituntut untuk selalu dinamis dan mengembangkan keahlian dan kemampuan yang
dimilikinya sehingga dibutuhkan pula pendidikan dan pelatihan yang menunjang kinerja
Kadiv Mentor dalam menjalankan aktivitasnya. Analisis kebutuhan yang digunakan dalam
menentukan kebutuhan Kadiv Ophar didapatkan dari rekomendasi kadep Tutorial dan
Bp2o periode sebelumnya dengan memperhatikan dan mempertimbangkan kondisi
organisasi dan kampus terkini.
Dalam pelaksanaannya, pendidikan dan pelatihan bagi Kadiv Ophar dibagi
menjadi :
1. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama seluruh pengurus
Hal ini dikarenakan oleh adanya kebutuhan yang dianggap harus dipenuhi bagi
seluruh pengurus BOM-PAI UNISBA tanpa terkecuali. Adapun pendidikan dan pelatihan
yang dimaksud adalah:
10 | P A G E

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

QRQ (Quantum Reading


Quran)
Up-Grading

Seluruh Pengurus

Seluruh Pengurus

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Divisi Pembinaan
Pengurus
Divisi Pembinaan
Pengurus

2. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti bersama divisi Ophar


Keahlian dan kemampuan yang harus dimiliki oleh divisi Ophar menuntut
kebutuhan akan pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi divisi mentor. Pendidikan
dan pelatihan yang diselenggrakan pun harus diberikan kepada Kadiv Ophar secara
bersamaan. Adapun pendidikan dan pelatihan yang dimaksud adalah:
Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Penyelenggara /
Penanggung Jawab

Achievement Motivation

DIVISI Ophar

Trainer yang ditunjuk

Training

oleh TM

Pelatihan soft skill recruitment DIVISI Ophar

Trainer yang ditunjuk


oleh TM

Pelatihan computer

DIVISI Ophar

Trainer yang ditunjuk

oleh TM
Team Building First Workshop DIVISI Ophar

Sekretaris umum

Pelatihan social skill

DIVISI Ophar

Pelatihan E.O

DIVISI Ophar

Trainer yang
oleh TM
Trainer yang
oleh TM

ditunjuk
ditunjuk

11 | P A G E

3. Pendidikan dan pelatihan yang diikuti secara khusus oleh Kadiv Ophar
Adapun pendidikan dan pelatihan yang diselenggarakan bagi Kadiv Ophar
dimaksudkan untuk meningkatkan dan mengembangkan keahlian dan kemampuannya
dalam bidang penyelenggaraan mentoring dan bidang lainnya yang terkait dengan tuntutan
kebutuhan Kadiv Ophar.
Adapun pendidikan dan pelatihan yang dikhususkan bagi Kadiv Ophar adalah:

Jenis Pendidikan dan

Peserta

Pelatihan

Pelatihan

Leadership Training
Decision Making for Top
Management Workshop

Kadiv Ophar

Kadiv Ophar

Pelatihan E.O (perdalaman) Kadiv Ophar

Penyelenggara /
Penanggung Jawab
Trainer yang ditunjuk
oleh TM
Trainer yang ditunjuk
oleh TM

Trainer yang ditunjuk


oleh TM

PENILAIAN PRESTASI KERJA


Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja di BOM-PAI UNISBA
Hasil kerja individu dalam suatu organisasi akan berpengaruh terhadap organisasi itu
sendiri sehingga diperlukan penilaian prestasi kerja terhadap pengurusnya. Hal inilah yang
dilaksanakan oleh BOM-PAI UNISBA berdasarkan laporan pengurus periode sebelumnya
dan rekomendasi para alumni pengurus BOM-PAI UNISBA. Hal ini bertujuan untuk
melihat apakah standar tampilan kerja dan tujuan organisasi yang ditetapkan berjalan
sesuai dengan yang diharapkan sehingga jika terdapat salah seorang pengurus yang
memiliki tampilan kerja belum sesuai standar, sesuai dengan standar, maupun lebih dari

12 | P A G E

standar tampilan kerja yang ditetapkan dapat segera diberikan perlakuan (threatment) agar
dapat mencapai tujuan organisasi.
Format penilaian prestasi kerja dibuat oleh Biro Penelitian dan Pengembangan Organisasi
(BP2O) bekerja sama dengan Divisi Pembinaan Pengurus berdasarkan job description
masing-masing jabatan pengurus. Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan menggunakan
performance appraisal dengan cara daftar pernyataan mengenai perilaku yang

berhubungan dengan target yang telah ditentukan sebelumnya sesuai dengan job
description masing-masing pengurus, lalu diberikan tanda silang ( O ) pada setiap
pernyataan yang menggambarkan perilaku pengurus BOM-PAI UNISBA yang sedang
dinilai. Setelah itu, hasil penilaian tersebut dikumpulkan oleh Divisi Pembinaan Pengurus
dan dibuat peringkat berdasarkan jumlah total poin masing-masing pengurus untuk
selanjutnya hasil penilaian tersebut dapat dijadikan acuan dalam memberikan perlakuan
(threatment) kepada pengurus yang bersangkutan dengan keterlibatan Top Management
secara langsung.
Penilaian prestasi kerja dilaksanakan oleh setiap pimpinan (Ketua Umum, Sekretaris
Umum, Bendahara Umum, Kepala Biro, Ketua Departemen, dan Ketua Divisi) kepada para
stafnya secara hirarki dan dilaksanakan minimal 2 kali dalam periode yang bersangkutan.
Gambaran penilai prestasi kerja di BOM-PAI UNISBA adalah sebagai berikut:

Ketua Umum

Bendahara Umum

Sekretaris Umum

Ketua Departemen

13 | P A G E

Bendahara
Departemen

Kepala Biro

Sekretaris
Departemen

Staf Biro

Keterangan :

Ketua Divisi

Staf Divisi

: ... menilai prestasi kerja terhadap .

Poin-poin penilaian prestasi kerja yang dipegang oleh masing-masing penilai dapat
dipahami sehingga memudahkan para penilai untuk menilai prestasi kerja masing-masing
pengurus BOM-PAI UNISBA sesuai dengan hirarki yang ditunjukkan di atas dan
meminimalisir kekeliruan dalam penilaian yang dilakukan.

Gambaran Umum Penilaian Prestasi Kerja Kadiv Ophar


Penilaian prestasi kerja yang dilaksanakan oleh BOM-PAI UNISBA diberlakukan bagi
seluruh pengurus, tidak terkecuali Kadiv Ophar. Dalam pelaksanaanya, penilaian prestasi
kerja terhadap Kadiv Ophar langsung dilakukan oleh kadep tutorial. Adapun format
penilaiannya tidak jauh berbeda dengan format penilaian prestasi kerja pengurus lainnya,
yang membedakannya adalah poin-poin pernyataan perilaku yang berhubungan dengan
target yang telah ditentukan sebelumnya sesuai dengan job description Kadiv Ophar BOMPAI UNISBA.

14 | P A G E

BIMBINGAN KONSELING
Gambaran Umum Penilaian Bimbingan Konseling di BOM-PAI UNISBA
Setiap individu di organisasi tentunya memiliki masalah yang ada kalanya tidak dapat
dipecahkan sendiri oleh dirinya. Jika hal ini tidak ditangani secara langsung, maka hal ini
akan berpengaruh terhadap jalannya organisasi yang dimasukinya. Di BOM-PAI UNISBA,
masalah yang dialami pengurus secara khusus ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus.
Dalam pelaksanaannya, tidak seluruh pengurus dapat terbuka terhadap permasalahan yang
dialaminya. Maka, jalan yang ditempuh adalah sebagai berikut:
1. Pelayanan Kotak Saran
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan
untuk berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentyang permasalahan
dirinya.
2. Pelayanan Electronic Mail (email)
Hal ini juga dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang masih sungkan
untuk berbicara langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus tentang permasalahan
dirinya tetapi hanya berani memberitahukan masalahnya melalui dunia maya.
3. Pelayanan Bimbingan Konseling Tatap Muka
Hal ini dilakukan terhadap pengurus BOM-PAI UNISBA yang ingin berbicara
langsung kepada Divisi Pembinaan Pengurus atas masalah yang dihadapinya.
4. Bimbingan Konseling dari Top Management
Hal ini dilakukan apabila pengurus BOM-PAI UNISBA memiliki permasalahan
yang tidak dapat ditangani oleh Divisi Pembinaan Pengurus setelah mendapatkan
konfirmasi dari Divisi tersebut.

15 | P A G E

Gambaran Umum Bimbingan Konseling Kerja Kadiv Ophar

Dalam perjalanannya di BOM-PAI UNISBA, Kadiv Ophar pun memiliki masalah


yang harus segera diatasinya agar jalannya organisasi tidak terganggu. Untuk mengatasi
masalah yang dihadapinya, Kadiv Ophar mendapatkan bimbingan konseling langsung dari
kadep tutorial terhadap masalah yang dihadapinya. Peran langsung dari kadep Tutorial

dalam hal penanganan bimbingan konseling terhadap Kadiv Ophar dimaksudkan untuk
mensinergiskan peran bersama, dalam kegiatan penyelenggaraan mentoring.

16 | P A G E

PENUTUP

Terimakasih telah membaca buku panduan ini


Pesan peulis
kami berharap apa yang kami laukan hari ini dan sampai nanti akan menjadi amal
jariah dan menjadi bekal agar Bom-Pai Unisba dapat berjalan dengan baik dan
terorganisir dengan baik.

Tim penyusun
Riandy pratama(AK13)

Kadiv BP20

IRA RAYANTI(TI 13)

STAF AHLI 1

Annisa Fitria Dayari (Tarbiyah14) STAF AHLI 2

WASALAMUALAIKUM.WR.WB

17 | P A G E

18 | P A G E

Anda mungkin juga menyukai