Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH BIOSTATISTIK INFERENSIAL

T-TEST DEPENDENT

Makalah ini Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Biostatistik Inferensial dengan
Dosen Pengampu Gandha Sunaryo Putra, SKM., M.kes.
Disusun Oleh :
NUR HAYATI

( 141510759)

PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PONTIANAK KAMPUS SINTANG
2016

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Dalam uji statistik parametrik terdapat beberapa uji yang dapat digunakan untuk
mengambil kesimpulan tentang populasi dari sampel tersebut yang diambil. Seandainya
sampel yang diambil merupakan sampel yang saling berhubungan, maka akan timbul
suatu permasalahan bagaimana cara (metode) menganalisisnya dan uji statistik apa yang
digunakan. Salah satu uji statistik parametrik digunakan adalah uji T-test dependent.
T - test atau uji t adalah uji statistik yang digunakan untuk menguji kebenaran atau
kepalsuan hipotesis nol. Uji t pertama kali dikembangkan oleh William Seely Gosset pada
tahun 1915. Uji t dapat dibagi menjadi 2 , yaitu uji t yang digunakan untuk pengujian
hipotesis 1 sampel dan uji t yang digunakan untuk pengujian hipotesis 2 sempel. Bila
duhubungkan dengan kebebasan (independency) sampel yang digunakan (khusus bagi uji t
dengan 2 sampel), maka uji t dibagi lagi menjadi 2, yaitu uji t untuk sampel bebas
(independent) dan uji t untuk sampel berpasangan (paired).
Uji t - test dependent adalah pengujian yang mana tidak adanya perbedaan yang
signifikan antara nilai variabel dari dua sampel yang berpasangan atau berkolerasi.Fungsi
dari t-test dependent adalah untuk membandingkan rata-rata dua grup yang saling
berpasangan. Sampel berpasangan dapat diartikan sebagai sebuah sampel dengan subjek
yang sama namun mengalami 2 perlakuan atau pengukuran yang berbeda, yaitu
pengukuran sebelum dan sesudah dilakukan sebuah perlakuan. Syarat jenis uji t test
dependent adalah: (a) data berdistribusi normal; (b) kedua kelompok data adalah dependen
(saling berhubungan/berpasangan); dan (c) jenis data yang digunakan adalah numeric dan
kategorik (dua kelompok).
B. Rumusan Masalah
1. Apakah uji t test dependent?
2. Apakah fungsi dari penggunaan t test dependent ?
3. Bagaimana syarat syarat penggunaan uji t test dependent?
4. Bagaimana konsep hipotesis dalam statistika?
5. Bagaimana langkah langkah penggunaan uji t test dependent?
C. Tujuan
Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk :
1. Mendiskusikan dan membahas pengertian uji t test dependent.
2. Mendiskusikan dan membahas fungsi dari penggunaan uji t test dependent.
3. Mendiskusikan dan membahas syarat syarat penggunaan uji t test dependent.
4. Mendiskusikan dan membahas konsep hipotesis dalam statistika.

5. Mendiskusikan dan membahas langkah langkah penggunaan uji t test dependent.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Sejarah dari Uji T Test Dependent
Tes t atau uji t adalah uji statistik yang digunakan untuk menguji kebenaran atau
kepalsuan hipotesis nol. Uji t pertama kali dikembangkan oleh William Seely Gosset pada
tahun 1915. Awalnya William Seely Gosset menggunakan nama samaran Student, dan
huruf t yang terdapat dalam istilah uji t dari huruf terakhir nama beliau. Uji t disebut
juga dengan nama student t.( Ridwan, 2006)
Uji t (t test) merupakan statistik uji yang sering kali ditemui dalam masalah masalah
praktis statistika. Uji t merupakan dalam golongan statistika parametrik. Statistik uji ini
digunakan dalam pengujian hipotesis, uji t digunakan ketika informasi mengenai nilai
variance (ragam) populasi tidak diketahui. Uji t adalah salah satu uji yang digunakan
untuk mengetahui ada atau tidaknya perbedaan yang signifikan (menyakinkan) dari dua
mean sampel (dua buah variabel yang dikomparasikan). Uji t dapat dibagi menjadi 2 ,
yaitu uji t yang digunakan untuk pengujian hipotesis 1 sampel dan uji t yang digunakan

untuk pengujian hipotesis 2 sempel. Bila duhubungkan dengan kebebasan (independency)


sampel yang digunakan (khusus bagi uji t dengan 2 sampel), maka uji t dibagi lagi menjadi
2, yaitu uji t untuk sampel bebas (independent) dan uji t untuk sampel berpasangan
(paired).( Ridwan, 2006)
B. Pengertian dari Uji T-Test Dependent
T-test dependent atau sering diistilakan dengan Paired Sampel t-Test, adalah jenis uji
statistika yang bertujuan untuk membandingkan rata-rata dua grup yang saling
berpasangan. Sampel berpasangan dapat diartikan sebagai sebuah sampel dengan subjek
yang sama namun mengalami 2 perlakuan atau pengukuran yang berbeda, yaitu
pengukuran sebelum dan sesudah dilakukan sebuah treatment.(Sugiyono, 2010)
Menurut Prof. Dr. Sugiyono (2009), definisi dari t test dependent adalah pengujian yang
mana tidak adanya perbedaan yang signifikan antara nilai variabel dari dua sampel yang
berpasangan atau berkolerasi. Sampel berpasangan dapat berupa :
1. Satu sampel yang diukur dua kali misalnya sebelum sampel diberi iklan dan sesudah
diberi iklan. Yang diukur selanjutnya adalah apakah setelah diberi iklan anggota sampel
yang membeli barang lebih banyak daripada anggota sampel sebelum diberi iklan atau
tidak.
2. Dua sampel berpasangan diukur bersama, misalnya sampel yang satu diberi iklan,
sampel yang lain tidak. Yang diukur selanjutnya adalah apakah anggota sampel yang
diberi iklan memberi barang lebih banyak atau tidak dari pada yang tidak diberi iklan.
C. Fungsi dari Uji T-test dependent
Fungsi dari t-test dependent adalah untuk membandingkan rata-rata dua grup yang
saling berpasangan. Sampel berpasangan dapat diartikan sebagai sebuah sampel dengan
subjek yang sama namun mengalami 2 perlakuan atau pengukuran yang berbeda, yaitu
pengukuran sebelum dan sesudah dilakukan sebuah perlakuan. Selain itu untuk menguji
efektifitas suatu perlakuan terhadap suatu besaran variabel yang ingin ditentukan,
misalnya untuk mengetahui efektifitas metode penyuluhan terhadap peningkatan
pengetahuan dari responden.( Ridwan, 2009)
D. Syarat Syarat Penggunaan Uji T - Test Dependent
Syarat syarat penggunaan uji t test dependent, terdiri dari :
1. Uji komparasi antar dua nilai pengamatan berpasangan, misalnya: sebelum dan sesudah
2. Digunakan pada uji parametrik dimana syaratnya sebagai berikut:
a. satu sampel (setiap elemen mempunyai 2 nilai pengamatan)
b. merupakan data kuantitatif (rasio-interval)

c. Data berdistribusi normal (di populasi terdapat distribusi difference = d yang


berdistribusi normal dengan mean d=0 dan variance =1)
(Sugiyono, 2010)
E. Jenis Hipotesis pada Uji T - Test Dependent
1. Uji dua arah. Pada hipotesis awal tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara ratarata 1 dan rata-rata 2, sedangkan pada hipotesis alternatif sebaliknya yaitu terdapat
perbedaan rata-rata 1 dan rata-rata 2.

2. Uji satu arah dimana pada hipotesis awal kelompok atau sampel 1 memiliki rata-rata
sama dengan atau lebih besar dengan rata-rata kelompok 2. sedangakan hipotesis
alternatif rata-rata kelompok 1 lebih kecil dibandingkan dengan rata-rata kelompok 2.

3. Uji satu arah ini kebalikan pada hipotesis kedua, dimana pada hipotesis awal kelompok
atau sampel 1 memiliki rata-rata sama dengan atau lebih kecil dengan rata-rata
kelompok 2. sedangakan hipotesis alternatif rata-rata kelompok 1 lebih besar
dibandingkan dengan rata-rata kelompok 2.

Hipotesis awal ditolak, bila:


|t hitung| > t tabel ( terdapat perbedaan / Ha)
atau:
Hipotesis awal diterima, bila:
|t hitung| <= t tabel (tidak terdapat perbedaan / Ho)
F. Rumus
Menurut Sugiyono (2010), rumus uji t-test dependent, yaitu :
Statistik hitung (t hitung):

Dimana:

Keterangan
D

= Selisih x1 dan x2 (x1-x2)

= Jumlah Sampel

X bar

= Rata-rata

Sd

= Standar Deviasi dari d.

G. Langkah Menggunakan Uji T Test Dependent


Menurut Ratih (2014), Langkah-langkah pengujian signifikansi (hipotesis) dalam
Pengujian Perbedaan Ratarata Dua kelompok berpasangan:
1. Tetapkan H0 dan H1
2. Tetapkan titik kritis (tingkat kepercayaan 95 %) atau (tingkat kepercayaan 99 %) yang
terdapat pada tabel t.
3. Tentukan daerah kritis, dengan db = n -1.
4. Tentukan t hitung dengan menggunakan rumus.
5. Lakukan uji signifikansi dengan membandingkan besarnya t hitung dengan t tabel.
H. Contoh Kasus dalam Pengerjaan Pengujian Signifikansi (hipotesis)
Suatu kegiatan penelitian eksperimental, telah berhasil menemukan metode ABG
sebagai metode baru untuk mengajarkan mata kuliah Statistika II. Dalam rangka uji coba
terhadap efektifitas atau keampuhan metode baru itu, dilaksanakan penelitian lanjutan
dengan mengajukan Hipotesis Nol (Nihil) yang mengatakan : Tidak terdapat perbedaan
yang signifikan nilai Statistika II antara sebelum dan sesudah di terapkannya metode
ABG sebagai metode mengajar mahasiswa UIB semester 6. Dalam rangka pengujian ini
diambil sampel sebanyak 20 mahasiswa. Gunakan taraf kepercayaan 95 % (alfa=5% )
untuk menguji pernyataan (Hipotesis) tersebut.

Datanya Sebagai berikut:


Nama
A
B
C
D
E
F
G
H
I
J
K
L
M
N
O
P
Q
R
S
T

Nilai Statistika II
Sebelum
Sesudah
78
75
60
68
55
59
70
71
57
63
49
54
68
66
70
74
81
89
30
33
55
51
40
50
63
68
85
83
70
77
62
69
58
73
65
65
75
76
69
86

Langkah -langkah yang dilakukan:


1. Menentukan Hipotesis yang digunakan, yaitu:
Ho:Tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara hasil belajar sebelum dan sesudah
Ha:Terdapat perbedaan yang signifikan hasil belajar sebelum dan sesudah

2. Menetapkan titik kritis yaitu alfa 5%


3. Menentukan daerah kritis, dengan db = n -1=20-1=19
4. Menentukan t hitung

a) Memulai dengan menghitung selisih D.

b)Menghitung Standar Deviasi:

c) Menghitung t hitung:

d) Melakukan uji signifikansi


Diketahui t tabel = 2,093. Sehingga |t hitung| > t tabel.
Sehingga dapat disimpulkan:
Ho ditolak , sehingga disimpulkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara
hasil belajar statistika II sebelum dan sesudah diterapkannya Metode ABG.
Sumber :Setiawan, 2013

I. Contoh Skripsi
1. Judul

: Efek Pendidikan Gizi dengan Media Leaflet terhadap Peningkatan

Pengetahuan tentang Serat Makanan (Dietary Fiber) pada Remaja di SMK Dwija
Dharma Boyolali.
Oleh
: Ika Dyah Pramita Sari
Variabel bebas : Pendidikan gizi
Variabel terikat : Pengetahuan remaja tentang serat makanan.
a. Variabel sebelum diberikan pendidikan gizi
Skala
: Rasio
Alat Ukur : kuisioner, alat tulis
Cara ukur : wawancara
b. Variabel pengetahuan sesudah diberikan pendidikan gizi
Skala
: Rasio
Alat ukur : kuisioner, alat tulis
Cara ukur : wawancara
c. Variabel pendidikan gizi
Skala
:Alat ukur : leaflet
Cara ukur : ceramah
Hasil Uji Paired-Sanple T Test
Variabel:Pengetahuan gizi sebelum dan sesudah diberi pendidikan gizi tentang serat.
thitung: - 14.73
pvalue : 0.05
| thitung | pvalue > (14.73 > 0.05). Maka Ho ditolak, sehingga terdapat perbedaan
pengetahuan tentang serat makanan pada remaja sebelum dan sesudah diberikan
pendidikan dengan media leaflet di SMK Dwija Dharma Boyolali.
2. Judul

: Perbedaan Gizi dan Tingkat Kecukupan Energi Protein pada Pasien

Gagal Ginjal Kronik Predialisis Sebelum dan Setelah Mendapatkan Konseling Gizi di
RS. DR. Moewardi Surakarta.
Oleh
: Dyah Widiyastuti.
Variabel bebas : Pemberian konsultasi gizi.
Variabel terikat: Pendidikan gizi, tingkat kecukupan energi, tingkat kecukupan protein.
a. Variabel : pendidikan gizi
Skala
: Rasio
Cara ukur : wawancara
Alat ukur : kuisioner, alat tulis
b. Variabel : tingkat kecukupan energi
Skala
: Rasio
Cara ukur : Recall
Alat ukur : nutrisurvey
c. Variabel : tingkat kecukupan protein
Skala
: Rasio
Cara ukur : Recall
Alat ukur : nutrisurvey

Hasil Uji Paired-Sample T-Test


a. Variabel : Pendidikan gizi
thitung
: - 12.455
b. Variabel : asupan energi
thitung
: - 10.844
c. Variabel : asupan protein
thitung
: - 7.478
Kesimpulan :
Dari ketiga variabel menunjukkan bahwa | thitung | > ttabel. Maka Ho ditolak, sehingga
dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan pengetahuan gizi dan tingkat kecukupan
energi, protein pada pasien gagal ginjal kronik predialisis sebelum dan setelah
mendapat konseling gizi di RS DR. Moerwardi, Surakarta
Perbedaan pengetahuan gizi pada pasien gagal ginjal kronik diperoleh nilai p =
0,001. Maka Ho ditolak , sehingga ada perbedaan pengetahuan gizi sebelum dan
sesudah dilakukan konseling gizi.
Perbedaan tingkat kecukupan energi pada pasien gagal ginjal kronik diperoleh nilai
p= 0,001 dan tingkat kecukupan protein diperoleh nilai p= 0,001. Maka Ho ditolak,
sehingga ada perbedaan tingkat kecukupan energi dan protein sebelum dan setelah
dilakukan konseling gizi.
3. Judul

:Pengaruh Perendaman Daging Sapi pada Sari Buah Nanas dan Sari

Buah Pepaya Terhadap Tekstur dan Warna Daging Sapi.


Oleh
: Siska Mutiara Tri Arini
Variabel bebas : perendaman daging sapi pada sari buah nanas dan sari buah pepaya
dengan konsentrasi yang berbeda
Variabel terikat : tekstur dan warna daging sapi
a) Pengujian tekstur daging sapi
1) Bahan : daging sapi yang sudah direndam sari nanas dan sari pepaya.
2) Alat : penetrometer, sendok makan, dan piring kecil.
b) Pengujian warna daging sapi
1) Bahan : daging sapi yang sudah direndam sari nanas dan sari pepaya.
2) Alat : Minolta Reflectance Charomameter (CR- 400), piring kecil, dan
sendok makan.
Variabel kontrol : jenis bagian sapi, jenis buah nanas mentah, jenis buah pepaya dan
ukuran irisan daging sapi.
Kesimpulan:
Perbedaan tekstur daging sapi dengan perendaman sari buah nanas dan pepaya
(p=0,257 untuk konsentrasi 10 % dan p= 0,138 untuk konsentrasi 20 %). Maka Ho
diterima, sehingga tidak ada perbedaan tekstur daging pada perendaman daging dengan
sari buah nanas maupun sari buah pepaya.

Perbedaan warna daging sapi dengan perendaman sari buah nanas dan pepaya ( p=
0,226 pada konsentrasi 10 % dan p= 0,034 pada konsentrasi 20 %). Pada konsentrasi 10
% Ho diterima, sehingga tidak ada perbedaan warna daging terhadap nilai kecerahan.
Sedangkan pada konsentrasi 20 % Ho ditolak , sehingga ada perbedaan warna daging
terhadap nilai kecerahan.
J. Contoh SPSS
1. Suatu penelitian dilakukan untuk menguji perbedaan stress kerja karyawan yang bekerja di
ruangan

yang

bersifat

tradisional

lalu

pendah

pada

ruangan

yang

modern.

Apakah terdapat perbedaan stres karyaman ketika berada di ruangan tradisional dengan
ketika berada diruangan modern?

a. langkah-langkah melakukan uji T berpasangan:


1) Memeriksa syarat uji t untuk kelompok berpasangan:
a. Sebaran data harus normal
b. varians data tidak perlu diuji karena kelompok data berpasangan
2) Jika memenuhi syarat (sebaran data normal), maka dipilih uji t berpasangan.
3) Jika tidak memenuhi syarat (sebaran data tidak normal) dilakukan terlebih
dahulu transformasi data.
4) Jika variabel baru hasil transformasi mempunyai sebaran data yang normal, maka
dipakai uji t berpasangan
5) Jika variabel baru hasil transformasi mempunyai sebaran data yang tidak normal,
maka dipilih uji wilcoxon.
Setelah kita memperoleh data dan memasukkan ke dalam SPSS, maka hasilnya sebagai
berikut:

b. Pada tahap pertama memeriksa syarat uji t berpasangan. syaratnya


yaitu data harus bersebaran normal sehingga perlu dilakukan uji
normalitas. Langkah-Langkah uji normalitas:
1) Dari baris menu pilih Analyze, kemudian pilih Decriptive statistic, Explore.
2) Masukan Variabel tradisional ke dalam dependent list.
3)

Pilh kotak plots, kemudian pilih Factor levels together pada boxplot(untuk
menampilkan boxplot), pilihHistogram pada Descriptive (untuk menampilkan
histogram) dan Normality Plots with test (untuk menampilkan plot dan uji
normalitas). Akan terlihat tampilan sebagai berikut:

Dengan melihat hasil test of normality Shapiro-Wilk, diperoleh hasil nilai P-value
untuk kedua kelompok data adalah lebih dari 0,05. Dengan demikian, dapat diambil
kesimpulan bahwa distribusi kedua kelompok data adalah normal. Karena syarat data
berdistribusi normal terpenuhi, maka uji hipotesis yang dipergunakan adalah uji t
berpasangan.

c. Langkah-langkah uji t berpasangan:


1) Analyze, kemudian compare means....Paired sample t

2) Masukkan kedua variabel kedalam kotak paired variables. seperti gambar berikut.

3) kemudian continue...ok...Hasilnya sebagai berikut


Paired Samples Statistics
Mean
Pair 1

Std. Deviation

Std. Error Mean

tradisonal

86.93

15

7.363

1.901

modern

87.47

15

7.308

1.887

Paired Samples Correlations


N
Pair 1

tradisonal & modern

Correlation
15

.921

Sig.
.000

d. Intrepretasi hasil uji t berpasangan:


1) Bagian paired

samples

statistics menggambarkan deskripsi masing-masing variabel.

2) Bagian paired samples correlation menunjukkan korelasi antara


dua variabel.

Tampak korelasi kuat(0,921) dan

signifikan

(sig=0,000). Salah satu syarat uji t berpasangan adalah kedua


kelompok data saling berkorelasi tinggi (r>0,9)

3) Tabel ke tiga Paired Sample Test menggambarkan hasil uji t


berpasangan.

Lihat

kolom

sig.(2

tailed).

diperoleh

nilai

significancy 0,492(p>0,05), artinya "tidak ada perbedaan rerata


stres karyawan yang berada pada ruang tradisional dengan
berapa pada ruang modern"

DAFTAR PUSTAKA

Nasrul,

Setiawan.2013.
berpasangan

Uji

Perbedaan

Ratarata

(dependent)

Dua

kelompok

parametrik

(online),

(http://statistikceria.blogspot.com/2013/12/PengujianPerbedaan-Rata-rata-Dua-kelompok-berpasangan-dependentparametrik.html, diakses tanggal 1 Desember 2014)


Ridwan. 2006. Dasar Dasar Statistika. Bandung : Alfabeta
Ridwan. 2006. Statistika untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta
Ridwan. 2009. Pengantar Statistika Sosial. Bandung : Alfabeta
Sugiyono. 2010. Statistika untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta
Sugiyono. 2009. Statistika untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta

LAMPIRAN