Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN

MATA KULIAH BAHAN BANGUNAN


PENDULANGAN INTAN MARTAPURA

DI SUSUN OLEH
KELOMPOK 3
1. HAMDANIL
2. ABDUL QORI
3. AHMAD SURYANSYAH

TA. 2014/2015
POLITEKNIK NEGERI BENGKALIS
Jl. Bathin Alam Sei Alam Bengkalis Riau
www.polbeng.ac.id, E-mail : polbeng@polbeng.ac.id

Pendulangan Intan Martapura


1. Lokasi Pendulangan Intan
Martapura merupakan sebuah kecamatan sekaligus ibukota Kabupaten Banjar,
Kalimantan Selatan, Indonesia. Martapura terletak di tepi sungai Martapura dan berjarak 40
km di sebelah timur Kota Banjarmasin, ibukota provinsi Kalimantan Selatan.
Martapura, Banjarmasin - Kalimantan Selatan. (maps.google.com)

Kota ini juga terkenal dan sering dikunjungi wisatawan karena merupakan pusat
transaksi penjualan intan dan tempat penggosokan intan utama di Kalimantan dan
menyediakan banyak cenderamata batu mulia.
Perjalanan dilakukan dari Kota Banjarmasin, dengan menumpang mobil minibus antar
kota berwarna merah (biasa disebut Taxi), mobil antar kota ini banyak terdapat di Pal 6 (km
6) di jalan Jend Ahmad Yani, Banjarmasin. Perjalanan ditempuh sejauh kurang lebih 40 km,
dengan lama perjalanan sekitar 2 jam dari kota Banjarmasin. Dalam perjalanan ini per orang
hanya dikenakan tarif Rp 10.000,-.

Lokasi pendulangan intan yang terdapat di Kota Martapura terletak di Desa Cempaka
atau masyarakat Kota Martapura menyebutnya Desa Pumpungan Martapura. Desa ini
merupakan tempat pendulangan intan terkenal di Kota Martapura. Lokasi pendulangan intan
dapat ditempuh dengan berjalan kaki sekitar 2 km.
Lokasi Pendulangan Intan Desa Cempaka

2. Proses Pendulangan Intan


Metode pendulangan disini masih sangat sederhana sekali. Alat yang paling canggih yang
dimiliki oleh para pendulang hanyalah berupa mesin pompa air dengan cara menyemprotkan
air ke sisi tebing. Mesin ini digunakan untuk meluruhkan tanah tanpa harus menggalinya. Ini
dilakukan dengan cara menyemprotkan air yang keluar dari pompa ke arah tebing tanah.
Sehingga tanahnya menjadi runtuh akibat tekanan dari semprotan air.

Selain pendulang yang sudah menggunakan mesin pompa air, ada juga kelompok
pendulang yang masih menggunakan peralatan seadanya seperti sekop dan cangkul. Biasanya
mereka yang masih menggunakan peralatan seadanya, melakukan hal tersebut karena faktor
keamanan.

Pencarian intan dilakukan dengan cara membuat atau menggali lubang didalam tanah
yang sudah tentu mengandung intan. Ada dua macam lubang yaitu lubang surut dan lubang
dalam. Lubang surut kedalamannya antara satu sampai setengah meter sedangkan lubang
dalam dapat mencapai sepuluh meter atau lebih. Untuk menghancurkan tanahnya pada
mulanya hanya digali dengan tenaga manusia, tetapi saat sekarang sudah ada yang
mempergunakan pompa semprot air.
Mendulang menggunakan pompa air bisa begitu berbahaya. Jika tidak berhati-hati dan
diperhitungkan benar, maka kecelakaan bisa saja terjadi. Tanah yang disemprot dengan air
akan menjadi begitu lunak. Sehingga pekerja yang berada dibawah tebing dan sedang
menyemprotkan air berpotensi berpotensi tertimbun longsoran tanah.
Sudah ada beberapa kejadian dimana ada pendulang yang tertimbun longsor. Jika
sudah terjadi seperti itu, pendulang yang tertimbun longsor biasanya tidak selamat. Karena
sangat sulit untuk menemukan lokasi persis pendulang yang tertimbung tanah beberapa meter
kubik diatasnya. Sementara manusia hanya bisa bertahan beberapa menit tanpa bernafas.
Para pendulang ini bukan tidak tahu resiko pekerjaan mereka. Namun sepertinya
mereka masih berharap suatu hari akan menemukan intan yang berukuran sangat besar.
Sehingga hasil penjualannya bisa digunakan tanpa perlu harus bekerja lagi nanti.
Kelompok pekerja yang tidak menggunakan peralatan berupa mesin pompa air akan
membuat lubang-lubang. Lubang yang mereka gali dengan peralatan sederhana ini begitu
kecil dan dalam. Kedalamannya membuat bagian dasar lubang mempunyai cadangan oksigen
yang tipis sekali.
Akan fatal sekali bagi pendulang yang turun ke lubang jika tidak memperoleh
pasokan udara segar. Mereka menggunakan kipas kecil untuk memompa udara kedalam pipa
paralon yang dijulurkan ke dasar lubang. Meskipun sudah dibantu dengan kipas ini, jangan
harap bekerja didalam lubang akan menjadi mudah. Pekerja yang mendulang didalam lubang
akan merasa sesak nafas. Karena perbedaan jumlah oksigen yang ada diatas permukaan
dengan oksigen yang ada di bagian bawah lubang.

3. Pengolahan Intan
Bahan galian yang tadi yaitu intan diasah dengan bentuk asahn fasit, misalnya berlian,
markis, pendelop dan briolet. Di antara bentuk tersebut fasit berlian adalah jenis yang paling
umum, sehingga intan yang demikian disebut pula dengan nama berlian. Di zaman sekarang
banyak pedagang intan berlian membuat istilah intan dan berlian. Menurut para pedagang
yang disebut intan adalah yang tidak gemerlapan atau Nampak suram, walaupun kedua
permata itu sama-sama diasah dalam bentuk asahan fasit. Pendapat yang dilontarkan para
pedagang tersebut sebetulnya tidak benar.
Bentuk asahan berlian bermacam-macam antara lain berlian Swiss (sederhana),
berlian gunting, berlian raja (standar), berlian mawar, berlian magna, berlian bintang bersinar.

Intan yang berukuran kecil biasanya diasah dengan menggunakan bentuk asahan berlian
sederhana yang hanya mempunyai fasit meja, fasit mahkota dan fasit pavilium. Sedangkan
intan yang berukurab besar diasah dengan menggunakan bentuk asahan berlian standar atau
berlian lain yang mempunyai fasit meja, bintang, mahkota, sabuk atas, sabuk bawah, pavilion
dan kulet.
Mengasah intan dengan menggunakan bentuk asah fasit, pengaturan sudut fasit sangat
penting. Hal yang sama juga dengan sudut antara mahkota dan pavilion merupakan kunci
gemerlapnya bagi intan yang bersangkutan. Perbandingan panjang, lebar dan tinggi juga
merupakan factor yang harus diperhatikan. Apabila salah satu dari tiga factor tersebut
dilupakan, maka intan tere=sebut kurang gemerlapan. Lebih-lebih apabila ketiga factor
tersebut dilupakan, maka sebuah berlian akan nampak suram seperti sebuah potongan atau
pecahan gelas yang kurang nilai jualnya.
Terdapat dua jenis intan yang beada dialam ini yaitu intan bening yang disebut intan
mulia atau intan permata dan intan hitam yang disebut intan industri. Intan industry
dipergunakan sebagai alat pemotong, dan pemoles misalnya sebagai mata gergaji, mata pahat
bor, pemotong kaca, dan bubuk penggosok, pengasah dan pemoles. Jenis intan ini banyak
dihasilkan oleh negara di Amerika Latin misalnya: Brasil, Bolivia, Argentina, Uruguay dan
negara Afrika Selatan serta Afrika Barat. Adapula yang disebut intan Matara, yang
sebenarnya mineral zirkon yang berwarna bening es, atau dengan kata lain ialah intan imitasi.
Walaupun sangat jarang, intan bening yang berwarna sering pula didapatkan misalnya
berwarna kekuningan, kebiruan, kehijauan, kemerahan dan terkadang juga dijumpai dalam
keadaan warna tua. Sehingga intan yang berwarna menjadi lebih sangat indah, tetapi jarang
akibatnya harga menjadi lebih mahal. Ini dilakukan dalam reaktor atom dengan jalan
neutronisasi atau penembakan dengan partikel atau elemen yang mempunyai atom berukuran
sama. Misal warna hijau dengan menggunakan partikel radioaktif dari ikatan radium. Warna
yang telah dihasilkan ini dapat diubah menjadi kuning atau coklat dengan pemanasan yang
diatur.
Intan ini termasuk batu permata yang jarang dan sukar ditemukan, sehingga dibuat
suatu sintesis dan imitasina. Di antara intan-intan dan imitasinya yang terkenal dan banyak
beredar di toko-toko permata adalah:

Fabulit (strontium fifanat), Titanium (rutil).

Linobat (litium niobat), Nilam Putih, Spinel Putih, Sirkon.

Sirkonia (sirkon kubus), Diamonair.

YAG (yttrium alumunium garnet).

YIG (yttrium ion garnet), GGG (gogolinium gallium garnet).

Djevalit (sirkonia Amerika Serikat).

Paionit (sirkonia Rusia).


Untuk membedakan intan asli dan palsu perlu pengalaman. Harga atau nilai sebuah

intan ditentukan 4 faktor utama (bias disebut 4 C yaitu berat (carat), warna (colour),
kejernihan atau kebersihan (clarity), dan bentuk ashan (cut). Intan dengan berat 0,5-2.0 karat
sangat ideal karena mudah dijual, serta dipakainya tidak terlalu mencolok. Sedangkan intan
berwarna meskipun dari warna buatan tetapi lebih berharga dan lebih mahal dari pada intan
ang bening. Kejernihan sebuah intan diartikan bahwa intan tersebut tidak mengandung atau
mempunyai cacat, termasuk pengotoran seperti gelembung atau mineral lain.
Mesin Pengolahan Intan

Pisau dan Mesin Gerinda

4. Penggunaan Intan

Pekerja yang mendulang intan di Cempaka biasanya bekerja secara berkelompok. Tidak
semua pendulang yang bekerja dalam kelompok ini adalah laki-laki. Banyak dari mereka
berasal dari kaum perempuan. Dengan satu orang yang bertindak sebagai bos dalam satu
kelompok. Bos inilah yang membiayai para pekerja selama mendulang setiap harinya. Biaya
yang dikeluarkan berupa makan, minuman, dan juga rokok.
Tidak setiap hari para pendulang bisa menemukan intan. Kadang dibutuhkan beberapa
bulan sebelum mereka berhasil mendapatkan intan. Selama itu mereka sangat bergantung
pada bos mereka untuk membiayai kehidupan mereka sehari-hari. Jika dalam satu kelompok
ada pendulang yang berhasil memperoleh intan, maka hasil penjualannya akan dibagi dalam
kelompok.
Biasanya para pendulang rata-rata akan memperoleh beberapa juta rupiah dari intan yang
berhasil mereka temukan. Kecuali kalau mereka berhasil menemukan intan yang berukuran
sangat besar. Tentu saja penghasilannya pun akan menjadi sangat besar sekali. Sang bos
sendiri akan memperoleh bagian terbesar ketimbang para pendulang setelah dipotong
berbagai biaya termasuk ongkos sewa lahan dari pemiliknya.
Selain itu intan yang diperoleh di suplai ke pasar intan Martapura. Intan tersebut akan
diolah menjadi berbagai macam aksesoris-aksesoris, batu cincin, gelang, kalung dll.
Pasar Intan Martapura Dimana Intan Berasal Desa Cempaka Dijual

Di desa Cempaka ini, pada tanggal 26 Agustus 1965 pernah ditemukan Intan seberat
166.75 karat yang terkenal dengan sebutan Intan Trisakti, namun sayang, keberadaannya
hingga kini tidak diketahui sejak intan tersebut diserahkan ke pemerintah pusat yang pada
masa itu masih dipimpin Presiden Soekarno. Penemuan lainnya di desa Cempaka ini, juga
pernah ditemukan intan seberat 106 karat (intan Galuh Cempaka) tahun 1850 dan intan
seberat 98 karat (intan Galuh Pumpungan) tahun 1990.

Selain di Desa Cempaka, penemuan intan besar lainnya juga pernah terjadi

di

penambangan intan Desa Antaraku, Kecamatan Pengaron pada tanggal 1 Januari 2008, Intan
sebesar 200 karat yang diberi nama Putri Malu yang sementara ditaksir sebagai yang terbesar
di Asia Tenggara.

DAFTAR PUSTAKA
-

http://marinifang.blogspot.com/2012/12/perjalanan-singkat-ke-martapura-dan.html
http://lumixkita.com/forum/forum/expert/follow-the-experience/479-melihat-pendulanganintan-di-martapura

http://wikipedia.com
http://maps.google.com
http://jalan2.com/city/banjarmasin/pendulangan-intan-cempaka/
http://google.com
http://aimasturoh.blogspot.com/

Anda mungkin juga menyukai