Anda di halaman 1dari 8

SISTEM PENGENDALIAN MANAJEMEN

Studi Kasus Pada Perusahaan Atlanta Home Loan

Dosen: Dr. H Harry Suharman, S.E.,M.Si.,Ak.,CSRS dan Dede Abdul Hasyir


S.E.,M.Ak.,CSRS.
Jadwal: Jumat, 13:00, B.23

Disusun Oleh :
Nanda Alvani

120110130106

Josua Martua S

120110130142

Chaerunnisa

120110130147

Rifda Noviandini

120110130153

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS


UNIVERSITAS PADJADJARAN
2016

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan yang Maha Esa karena atas berkat rahmat
dan karunia-Nya kami dapat menyelesaikan makalah ini tepat waktu. Makalah ini ditujukan
sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas mata kuliah Sistem Pengendalian
Manajemen. Dalam menyelesaikan makalah ini kami ucapkan terima kasih atas dukungan
dan bimbingan, khususnya dari Dosen Mata Kuliah Sistem Pengendalian Manajemen yaitu
Bapak Dr. H Harry Suharman, S.E.,M.Si.,Ak.,CSRS dan Bapak Dede Abdul Hasyir
S.E.,M.Ak.,CSRS.
Kami sangat berharap makalah ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan
serta pengetahuan baik bagi penulis maupun pembaca, khususnya dalam studi kasus pada
perusahaan Atlanta Home Loan.
Kami juga menyadari sepenuhnya bahwa di dalam makalah ini terdapat kekurangan
dan jauh dari kata sempurna. Oleh sebab itu, kami berharap adanya kritik, saran dan usulan
demi perbaikan makalah yang telah kami buat di masa yang akan datang, mengingat tidak
ada sesuatu yang sempurna tanpa saran yang membangun.

Bandung, 8 April 2016

Penulis

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Pada akhir 2002, Albert Fiorini yang selanjutnya akan disebut Al, merasa semakin
depresi dan frustasi. Pada september 2002 Al meninggalkan perusahaannya yaitu Atlanta
Home Loan untuk mendapatkan gelar MBA di California dan mengutus salah satu
karyawannya sekaligus partnernya yaitu Wilbur untuk menjalankan perusahaan. Namun
ternyata hal yang tak disangka sangka terjadi, wilbur dan karyawan-karyawannya membuat
skema untuk mengambil alih perusahaannya, Al yang jauh dari perusahaan tidak dapat
menghentikan mereka untuk mengambil alih perusahaan tersebut. Al berfikir apa yang salah
dari semua ini dan dia harus melakukan sesuatu untuk mencegah ini terjadi lagi.

Rumusan Masalah
Dari uraian di atas timbul beberapa pokok permasalahan berkaitan dengan
Sistem Pengendalian Manajemen, yaitu:

Bagaimana pengendalian yang akan ditempuh oleh Albert Fiorini untuk dapat
mengatasi permasalahan yang ada pada perusahaannya yaitu Atlanta Home Loan.

Tujuan Penulisan
Tujuan dari penulisan makalah ini yaitu sebagai berikut:

Dapat mengetahui penyebab masalah dari kasus Atalanta Home Loan dan
mengetahui bagaimana kontrol pada perusahaan tersebut.
Untuk memenuhi tugas dari mata kuliah Sistem Pengendalian Manajemen
dan meningkatkan pemahaman dan kemampuan kami dalam menganilisis
sebuah studi kasus.

PEMBAHASAN

Studi Kasus Atlanta Hoam Loan


Atlanta Home Loan (AHL) adalah perusahaan pinjaman dan perusahaan pembiayaan
yang berada di Atlanta, Georgia. Albert (Al) Fiorini mendirikan perusahaan pada bulan April
2002 dengan nilai investasi sekitar $40.000. Dia memulai mengoperasikan usahanya di
rumahnya. Al juga mempunyai banyak pengalaman dalam usaha atau bisnis pemberian
pinjaman hipotek, dia pun pernah menjabar sebagai presiden dalam salah satu perusahaan
dalam bidang yang sama.
Dibawah arahnnya Al, AHL tumbuh pesat pada kuartal pertama operasi. Pada musim
panas 2002 sudah ada delapan petugas pinjaman yang semuanya bekerja di AHL. Joe
Anastasia adalah salah satu dari karyawan AHL. Meskipun Al mengenalnya hanya sekitar
dua bulan, awalnya penilaian tentang Joe cukup menguntungkan. Al melihat bahwa Joe
mempunyai pengetahuan yang cukup dalam industri ini, bahkan dalam surat lamarannya
dikatakan bahwa Joe adalah orang yang dapat jujur dan dapat diandalkan, sehingga membuat
Al terkesan pada Joe meskipun cukup singkat bagi Al untuk mengenal Joe. Pada Juli 2002, Al
dan Joe mencapai kesepakatan kemitraan. Joe akan menginvestasikan $8.400 yang digunakan
untuk menyewa sebuah kantor dan untuk membeli beberapa peralatan kantor. Joe dan Al akan
berbagi keuntungan yang sama. Namun, Joe menunjukkan sikap buruk untuk Al ketika Joe
tidak muncul untuk pertemuan dengan pemilik baru dan AL tidak dapat menemukannya
selama dua hari. Al tidak nyaman dengan Joe sehingga ia membuat kesepakatan untuk
mengakhiri kesepakatan bisnis mereka tapi karena Al perlu pergi ke Los Angeles sehingga ia
putus asa untuk menemukan seseorang dalm menjalankan perusahaannya, Joe meminta maaf
kepada Al dan berjanji tidak akan mengulangi kesalahannya lagi. Al memberikan satu
kesempatan untuk Joe. Jadi Al dan Joe kembali membuat perjanjian. Pada saat Al pergi ke
Los Angeles paa agustus 2002, AHL mempunyai 90 aliran pinjaman yang merupakan
pendapatan potensial sejumlah $300.000. mesikpun Al jauh dari AHL, Al tetap mengamati
AHL dan ternyata Joe pergi ke kantor hanya empat kali dalam seminggu dan Joe mengambil
dokumen pinjaman perusahaan dan tidak mengembalikannya dalam 3 hari.
Pada bulan September 2002, Al membuat perjanjian baru dengan Wilbur Washington
yang diperkenalkan oleh Joe beberapa bulan sebelumnya karena AL tidak bisa mempecayai
Joe lagi. Wilbur memiliki banyak pengalaman di bidang perbankan hipotek dan cukup baik

dalam marketing sehingga Al menandatangani kemitraan tertulis dan perjanjian lisensi


dengan Wilbur. Wilbur menginkan wewenang dalam menandatangani cek atas rekening bank
utama AHL, namun Al menolak karena ia masih mempercayai Letitia Johnson (manajer
kantor) dalam mengotorisasi cek. Setelah sebulan, ketika Joe menemukan apa yang terjadi
bahwa ia bukan lagi partner Al- ia ingin investasinya sebesar $ 8.400 kembali tapi Al
menolak sampai Joe mengembalikan semua dokumen penting AHL . Pada akhir September,
Wilbur menyewa prosesor baru tapi Al berpendapat bahwa prosesor untuk rasio pinjaman
petugas terlalu tinggi tapi Wilbur marah dan ingin melakukan pekerjaan sendiri tanpa Al.
Pada saat yang sama Wilbur mengambil alih operasional AHL, Al memutuskan untuk tidak
percaya Wilbur dan meminta seorang teman untuk bertindak sebagai agen untuk memecat
semua karyawannya di AHL tetapi semua karyawannya menolak untuk pergi. Al menelepon
polisi namun Wilbur mengatakan kepada polisi bahwa dia pemilik AHLsedangkan AL bukan
sehingga polisi pergi.
Pada tanggal 15 Oktober, Wilbur membuka rekening baru di Citizens Bank & Trust
(CBT) atas nama pribadinya. Al menemukan rekening bank baru tersebut dan menelepon
staff bank dan memberitahu kepada manajer bahwa Wilbur telah membuka rekening
penipuan dengan CBT. CBT menolak membekukan rekening tersebut atau mengembalikan
uang. Kemudian, Al melapor FBI tetapi mereka tidak tertarik dengan kasus ini. Wilbur
melakukan renegosiasi sewa dengan pemilik dan menetapkan AHL sebagai perusahaan
sendiri. Al menduga bahwa Wilbur telah menggunakan semua cara persuasinya untuk
menyesatkan karyawan untuk memutuskan ikatan mereka dengan Al, dan Al kehilangan
setidaknya $15.000 dalam biaya lisensi kehilangan perusahaannya. Hingga pada akhirnya, Al
terpaksa menjual rumahnya.

Saran bagi Al sebagai Pendiri Atlanta Home Loan


Albert (Al) Fiorini harus terus menjalankan usahanya pada AHL. Dia harus
berjuang untuk mendaptkan kembali kendali atas AHL mungkin hanya sekitar $25.000 nilai
investasinya yang masih ada. Al dapat menerapkan unsur-unsur kontrol pada AHL dalam
empat langkah, yaitu:
1. Al harus mendefinisikan dimensi dimensi perusahaan. Ia harus mendefinisikan dimensi
kinerja secara benar karena ini sangat penting untuk menetapkan tujuan perusahaan .
Dalam hal ini Al harus mendefinisikan dimensi AHL untuk hasil yang diinginkan seperti

untuk keuntungan, kepuasan pelanggan atau cacat produk. Dimensi ini akan membantu
perusahaan dalam mencapai target perusahaan.
2. Mengukur kinerja dari dimensi-dimensi tersebut. Unsur pengukuran yang melibatkan
pengangkaan ke obyek (kuantitas), adalah elemen penting dari sebuah sistem kontrol hasil.
Al akan mengukur kinerja perusahaan setelah mendefinisikan dielemen pertama. Mungkin
banyak hasil pengukuran yang berbeda- beda yang dapat dikaitkan dengan imbalan. Al
dapat menghitung keuangan seperti pendapatan bersih, laba per saham dan laba atas aset
atau dalam ukuran non keuangan seperti pangsa pasar, pertumbuhan, kepuasan pelanggan
dan pencapaian tepat waktu tugas-tugas tertentu. Selain itu, Al dapat menggunakan
pengukuran yang melibatkan penilaian subyektif. Misalnya evaluator mungkin diminta
untuk menilai apakah manager adalah menjadi pemain tim atau mengembangkan
karyawan secara efektif dan untuk memahami penilaian pada skala, pengukuran ordinal
mentah.
3. Menetapkan target kinerja bagi karyawan untuk berusaha lebih. Target-target kinerja atau
standar yang lain adalah hasil lain yang penting dari elemen sistem pengendalian. Dalam
sistem pengendalian, sasaran harus ditentukan untuk dimensi dari setiap kinerja yang
diukur. Dalam hal ini Al dapat memilih dua cara yang dapat mempengaruhi perilaku.
Pertama, mendorong tindakan dengan menanamkan kesadaran kepada setiap pegawainya
untuk berjuang tetapi kebanyakan orang lebih memilih untuk diberikan target tertentu
untuk dicapai, atau yang kedua, AL dapat memungkinkan karyawannya untuk menafsirkan
kinerja mereka sendiri, sehingga Al dapat menjalankan bisnis nya dengan menetapkan
target kinerja bagi karyawan untuk mencapainya.
4. Memberikan penghargaan untuk memberikan semangat kepada karyawan. Penghargaan
termasuk dalam kontrak insentif yang berupa kenaikan gaji, bonus, promosi, keamanan
kerja, penugasan kerja, kesempatan pelatihan, kebebasan, pengakuan dan kekuasaan. Al
dapat menghargai karyawan dengan apa yang karyawan anggap penting sebagai usaha
dalam menghargai mereka dari upaya yang mereka berikan kepada perusahaan. Dan juga
menjadi tegas apabila karyawannya melakukan kesalahan.
Selain dari unsur-unsur kontrol yang dibahas diatas, Al harus mengambil
pengendalian tindakan sebagai bentuk yang paling langsung dari pengendalian manajemen
karena pengendalian tindakan melibatkan pengambilan langkah-langkah untuk memastikan
bahwa karyawan bertindak dalam kepentingan terbaik organisasi dengan membuat tindakan
mereka sendiri fokus pada pengendalian. Pengendalian tindakan terdiri dari empat bentuk
dasar.

Bentuk yang pertama adalah behavioural constraints. Ini merupakan bentuk negatif
dari pengendalian tindakan. Mereka membuat sesuatu menjadi lebih sulit bagi karyawan
untuk melakukan hal-hal yang seharusnya tidak boleh dilakukan. Dalam kasus ini, constraint
dapat diterapkan secara fisik atau administratif. Sebagai contoh, AI menggunakan beberapa
bentuk dari kendala fisik seperti password komputer dan kunci meja. Jadi tidak semua orang
dapat mengakses area yang bernilai tersebut tanpa sepengetahuan dari AI. Untuk kendala
administratif juga dapat digunakan untuk menempatkan batas pada kemampuan karyawan
untuk melakukan seluruh atau sebagian dari tindakan tertentu. Dengan menggunakan
constraint ini, AI dapat melakukan pembatasan dalam pengambilan keputusan kewenangan
untuk karyawannya sehingga mereka tidak bisa mengambil tindakan untuk keuntungan
mereka sendiri .
Selanjutnya me-review pra tindakan yang melibatkan pengawasan dari rencana aksi
karyawan yang dikendalikan. Pengulas dapat menyetujui atau menolak tindakan yang
diusulkan, meminta modifikasi atau meminta lebih banyak rencana yang telah disusun secara
seksama sebelum memberikan persetujuan akhir. Di AHL, Al dapat membentuk ulasan pra
tindakan selama proses perencanaan dan penganggaran yang ditandai dengan beberapa
tingkat ulasan tentang tindakan yang direncanakan dan anggaran di tingkat organisasi yang
lebih tinggi.
Selanjutnya bentuk dasar dalam pengendalian tindakan adalah akuntabilitas tindakan.
Bentuk ini melibatkan pemegangan tanggung jawab karyawan atas tindakan yang mereka
ambil. Implementasi dari akuntabilitas tindakan memerlukan penjelasan tindakan apa yang
dapat diterima atau tidak dapat diterima, pengkomunikasian penjelasan tersebut kepada
karyawan, pengawasan terhadap apa yang terjadi, dan pemberian reward atau hukuman atas
tindakan karyawan. Al dapat mengambil pengendalian tindakan kepada karyawan dari empat
implementasi. Al mungkin perlu berkomunikasi dengan karyawannya secara tertulis ataupun
sosial. Komunikasi dengan cara tertulis berisi penggunaan aturan kerja, kebijakan dan
prosedur, kontrak provisi dan kode etik perusahaan. Tindakan yang diinginkan tidak perlu
dikomunikasikan secara tertulis namun dapat dikomunikasian secara langsung dalam rapat
atau secara privat dengan karyawannya. Tindakan karyawan dapat diamati secara langsung
dan berkelanjutan selama dilakukan oleh supervisor. Selain itu, Al juga dapat melacak dengan
memeriksa bukti dari tindakan yang dilakukan seperti activity report atau expense
documentation. Akuntabilitas tindakan biasanya diimplementasikan dengan penguatan
negatif. Dengan begitu, AI mungkin dapat lebih sering dikaitkan dengan punishment
daripada reward kepada karyawannya.

Terakhir adalah redundansi dimana meliputi menugaskan lebih banyak karyawan


(atau mesin) untuk sebuah tugas dan memiliki karyawan (atau mesin) yang berperan sebagai
karyawan cadangan (back up employee) juga merupakan hal yang penting, ini dapat dianggap
sebagai kontrol tindakan karena menambah probabilitas bahwa sebuah tugas dapat
diselesaikan dengan baik. Untuk AHL, Al dapat menambah lebih banyak komputer cadangan
untuk kegiatan operasi bisnisnya yang dimana dijalankan menggunakan telemarketer atau
telemarketing

karena

pekerjaannya

menggunakan sistem telekomunikasi.

dapat

dikerjakan

dari

rumah

masing-masing