Anda di halaman 1dari 57

KEGIATAN PEMELIHARAAN AYAM BIBIT INDUK PEDAGING

PERIODE LAYING DI PT. JAPFA COMFEED INDONESIA Tbk. FARM


UNIT 3 CIPUNEGARA SUBANG

LAPORAN PRAKTIK KERJA

Oleh :
REZARKASIH ILHAM RAHMANDANU
D1E013197

FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO
2015

KEGIATAN PEMELIHARAAN AYAM BIBIT INDUK PEDAGING


PERIODE LAYING DI PT. JAPFA COMFEED INDONESIA Tbk. FARM
UNIT 3 CIPUNEGARA SUBANG

LAPORAN PRAKTIK KERJA

Oleh :
REZARKASIH ILHAM RAHMANDANU
D1E013197

Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Kurikuler pada Program Studi


Peternakan Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman

FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO
2015
2

LAPORAN PRAKTIK KERJA


KEGIATAN PEMELIHARAAN AYAM BIBIT INDUK PEDAGING
PERIODE LAYING DI PT. JAPFA COMFEED INDONESIA Tbk. FARM
UNIT 3 CIPUNEGARA SUBANG

Oleh :
REZARKASIH ILHAM RAHMANDANU
D1E013197
Diterima dan disetujui
Pada tanggal :

Pembimbing I

Pembimbing II

Dr. Ir. Dattadewi Purwanti,

Ir. Roesdijanto, MP

M.Si

NIP. 19530803 198403 1 001

NIP. 19591031 198403 2 001


Mengetahui,
Wakil Dekan I

Kepala Program Studi

Ir. Endro Yuwono, MS

Ir. Pambudi Yuwono, MP

NIP. 19610310 198601 1 001

NIP. 19630915 198803 1 002

PRAKATA

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, dengan segala rahmat
dan karunia-Nya akhirnya penulis dapat menyusun laporan praktik kerja yang
berjudul Kegiatan Pemeliharaan Ayam Bibit Induk Pedaging Periode
Pertumbuhan di PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk Farm Unit 1 Subang.
Sholawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW,
keluarga, sahabat dan para pengikutnya yang senantiasa istiqomah pada
ajaranNya.
Penulis mengucapkan terima kasih yang tidak terhingga atas bantuan
berbagai pihak yang telah membantu pelaksanaan praktik kerja maupun dalam
penyusunan laporan ini, khususnya pada :
1. Prof. Dr. Ir. Akhmad Sodiq, M.Sc. Agr selaku Dekan Fakultas Peternakan,
Universitas Jenderal Soedirman yang telah memberi izin untuk mengikuti
praktik kerja.
2. Ir. Endro Yuwono, MS selaku Pembantu Dekan I Fakultas Peternakan,
Universitas Jenderal Soedirman.
3. Ir. Pambudi Yuwono, M.Sc selaku Ketua Prodi Peternakan, Universitas
Jenderal Soedirman.
4. Ir. Agus Susanto, M.Sc selaku Pembimbing Akademik yang selalu memberikan
bimbingannya untuk kemajuan penulis.
5. Dr. Ir. Dattadewi P, M.Si dan Ir. Roesdiyanto, MP. yang telah berkenan
memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penulisan laporan praktik kerja.
6. Bpk. Yoyok S selaku General Manager PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk
7. Bpk. Ari Setyo Nugroho selaku Manager PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk.
Farm Unit 1 Subang.
8. Semua Supervisor, Karyawan Kantor serta operator kandang yang memberikan
semangat selama praktik kerja.
9. Sahabat-sahabat kelompok praktik kerja, Abdul Khalim Muammar, Rayhan
Rashif, Setiawan, Galang Budhi Setiawan, Wini Nur Azizah, Muthia Ayu
Kartika, Fitri Noormadiah, R. Resita Sukma M dan Yumina Adnin.
10. Keluarga , yang selalu memeberikan dukungan moril dan materi serta
semangat dalam penyusunan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan praktik kerja ini masih
terdapat kekurangan dan jauh dari sempurna. Namun, penulis berharap semoga

laporan ini dapat bermanfaat bagi pribadi penulis dan semua pihak yang
membutuhkan.

Purwokerto,

Penulis

Maret 2015

DAFTAR ISI

Halaman
PRAKATA .......................................................................................................

iv

DAFTAR ISI ....................................................................................................

vi

DAFTAR TABEL ............................................................................................ viii


DAFTAR GAMBAR .......................................................................................

ix

DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................

RINGKASAN ..................................................................................................

xi

I.

PENDAHULUAN......................................................................................

1.1 Letak Geografis ..................................................................................

1.2 Sejarah Perusahaan .............................................................................

1.3 Kegiatan Usaha yang Dijalankan ........................................................

II. METODE ....................................................................................................

2.1 Materi ..................................................................................................

2.2 Cara Kerja ...........................................................................................

2.3 Waktu dan Tempat ..............................................................................

III. KEGIATAN DAN PEMBAHASAN .........................................................

3.1 Kegaiatan Rutin ..................................................................................


........................................................................................................ 7
3.2 Kegiatan Insidental .............................................................................
........................................................................................................32
3.3 Kegiatan Penunjang ............................................................................
........................................................................................................36
IV. KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................

38

4.1 Kesimpulan .........................................................................................

38

4.2 Saran ...................................................................................................

38

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................

39

Halaman
LAMPIRAN ....................................................................................................

40

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1. Bobot badan betina umur 20 minggu ............................................................27

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1. Ruang Ganti...........................................................................................

2. Box Fumigasi.........................................................................................

3. Ruang Shower........................................................................................

10

4. Dipping Kendaraan................................................................................

11

5. Dipping dan spraying.............................................................................

13

6. Spraying.................................................................................................

13

7. Kandang 16............................................................................................

14

8. Through Feeder......................................................................................

18

9. Roxell.....................................................................................................

19

10. Nipple..................................................................................................

20

11. Grading................................................................................................

21

12. Sampel Vaksin.....................................................................................

25

13. Sterilisasi Peralatan..............................................................................

26

14. Pencahayaan........................................................................................

30

15. Cooling Pad.........................................................................................

31

16. Blower.................................................................................................

33

17. Tirai......................................................................................................

33

18. Ayam Mati............................................................................................

35

19. Menimbang Lemak..............................................................................

36

20. Bedah Bangkai.....................................................................................

37

21. Serut Kayu...........................................................................................

38

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1. Layout Farm Subang Unit 1 ....................................................................

40

2. Recording Kandang 16.............................................................................

41

10

RINGKASAN
Praktik Kerja dilaksanakan di PT. Japfa Comfeed Indonesia, Tbk Subang
Unit 1 yang berlokasi di Kampung Sari Mukti RT 18 RW 07 Desa Tanjung
Kecamatan Cipunagara Kabupaten Subang Jawa Barat.. Tujuan dilaksanakan
praktik kerja ini adalah agar dapat mengetahui kegiatan usaha pemeliharaan serta
manajemen ayam bibit induk pedaging periode pertumbuhan. Kegiatan dimulai
dari tanggal 19 Januari 2015 sampai dengan 17 Februari 2015.

PT. Japfa

Comfeed Indonesia, Tbk Subang Unit 1 memelihara ayam bibit induk Lohmann
Indian River periode pertumbuhan. Kandang berjumlah 16 buah yang terbagi atas
4 flock. Setiap kandang terdiri atas 10 pen dengan kapasitas antara 11.000 ekor
per kandang, serta tipe kandang yang digunakan yaitu Closed House.
Kegiatan rutin meliputi program biosecurity dan sanitasi, pengamatan
kandang, pemberian pakan minum, grading, vaksinasi, penimbangan bobot badan,
sistem pecahayaan dan sistem sirkulasi udara. Kegiatan insidental terdiri atas
culling dan kematian, penanganan post-mortem dan pergantian litter. Adapun
kegiatan penunjang yaitu diskusi bersama manager, supervisor dan tenaga kerja
lainnya serta control malam.
Kegiatan Praktik Kerja yang dilakukan berfokus pada flock 4 yang terdiri
atas 4 kandang dengan rata-rata populasi sebanyak 8000 ekor. Pembahasan akan
difokuskan pada kandang 16. Kegiatan biosecurity sangat diperhatikan dengan
penggunaan shower desinfektan bagi seluruh individu yang memasuki kandang,
penggunaan boots dan pakaian yang diatur dengan baik untuk menghindari
penyebaran penyakit.

Pemberian pakan ayam betina secara otomatis

menggunakan trough dilakukan selama 15 menit mulai pukul 07.30 WIB sampai
07.45 WIB dengan pemberian pakan jantan menggunakan hanging dilakukan
dengan menurunkan hingga ke dasar slat sesuai dengan tinggi ayam sedangkan
pada ayam betina menggunakan tempat pakan Roxell. Pemberian air minum
diberikan secara ad libitum.
Kata Kunci: Kegiatan pemeliharaan, periode produksi ayam bibit induk
pedaging, PT. Japfa Comfeed Indonesia, Tbk

11

I.

PENDAHULUAN

I.1. Letak Geografis


PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk. Farm Unit 1 Subang berada di
Kampung Sari Mukti RT 18 RW 07 Desa Tanjung Kecamatan Cipunagara
Kabupaten Subang Jawa Barat, memiliki luas tanah 5 hektar.

Jarak dari

perusahaan ke pemukiman warga sekitar 200 meter sedangkan jarak Kampung


Sarimukti 10 kilometer dan jarak dari Kecamatan Cipunagara 32 kilometer.
Adapun batas batas wilayahnya antara lain sebelah Utara Desa Kiarasari
Kecamatan Compreng, sebelah Selatan Desa Sidajaya Kecamatan Cipunagara,
sebelah Barat Desa Parimulya Kecamatan Cipunagara, sebelah Timur Desa
Tumaritis Kecamatan Haurgeulis.

Selain itu ada juga batas-batas farm yaitu

sebelah timur sungai, sebelah utara dan barat persawahan sedangkan sebelah
selatan pemukiman warga. Topografi area farm merupakan daerah dataran rendah
serta ketinggian 120 150 meter diatas permukaan laut. Suhu minimum 200C dan
maksimum sekitar 350C dengan curah hujan berkisar antara 2500 - 3000
mm/tahun.
PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk. Farm Unit 1 Subang berlokasi di Desa
Tanjung Kecamatan Cipunagara Kabupaten Subang tidak berdekatan dengan
perusahaan sejenis, batas antara perusahaan dengan pemukiman penduduk adalah
pagar tembok dan ram kawat setinggi 2,5 meter. Tujuan dari pemagaran yaitu
supaya limbah dari dalam kandang tidak mengganggu penduduk sekitar dan untuk
mencegah binatang predator yang masuk ke dalam area kandang.

1.2.

Sejarah Perusahaan
PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk merupakan salah satu perusahaan yang

bergerak dalam bidang agrifood terbesar dan terintegritas di Indonesia. Unit


bisnis utama perusahaan ini yakni pembuatan pakan ternak, pembibitan ayam,
pengolahan unggas serta pembudidayaan pertanian. Keunggulan dari perusahaan
ini meliputi integrasi vertikal dan skala ekonomi. Hal tersebut dimaksud bahwa
perusahaan menjalin hubungan baik antara operasional yang dilakukan di hulu
dengan hilir. Dengan dijaganya hubungan tersebut maka akan terjamin kualitas
produk yang unggul. Di samping itu dengan skala ekonomi, Japfa menawarkan
produk-produk dengan biaya yang terjangkau bagi konsumen Indonesia.
Awal berkembangnya perusahaan ini dimulai pada era tahun 1970-an.
Japfa pertama kali didirikan sejak tahun 1971 dengan nama PT Java Pelletizing
Factory. Perusahaan ini merupakan perusahaan patungan yang terjalin antara PT
Perusahaan Dagang & Industri Ometraco dan International Graanhandel Thegra
NV of the Netherlands. Pada awalnya perusahaan ini bergerak dalam industri
kopra pelet sebagai produk utamanya.

Sejak berdirinya perusahaan terus

melakukan ekspansi. Puncaknya yakni perubahan status perusahaan menjadi


perusahaan terbuka seiring dengan pencatatan saham perusahaan di Bursa Efek
Jakarta dan Surabaya sejak Oktober 1989.

Dengan dilakukannya penawaran

saham sejak tahun 1990, perusahaan kemudian menjelma menjadi perusahaan


yang memiliki kekuatan finansial dalam sektor pakan ternak.
Japfa terus melakukan pengembangan perusahaan dengan melakukan
kerjasama kemitraan dengan beberapa perusahaan lainnya. Pada era tahun 1990an, Japfa melakukan akuisisi strategis dengan empat perusahaan yang bergerak

dalam bidang pakan ternak.

Perusahaan tersebut antara lain PT Comfeed

Indonesia, PT Ometraco Satwafeed, PT Indopell Raya serta PT Suri Tani Pemuka.


Di samping itu, Japfa juga melakukan proses akuisisi tahap kedua pada tahun
1992 dengan mengambil alih PT Multibreeder Adirama Indonesia dengan bisnis
utama pembibitan ayam.

Tak hanya itu, pada tahun yang sama Japfa juga

melakukan pengambilalihan terhadap PT Ciomas Adisatwa yang bergerak dalam


pengolahan unggas dan Suri Tani Pemuka dengan budidaya udang. Dengan
berbagai rangkaian akuisisi ini mendukung perusahaan menjadi salah satu
perusahaan produsen unggas dan udang terbesar di Indonesia.
Japfa beroperasi dengan didukung oleh beberapa divisi antara lain Divisi
Unggas, Divisi Daging, Divisi Aquaculture dan beberapa divisi bisnis lainnya.
Dalam divisi Unggas, Japfa berperan sebagai salah satu produsen unggas terintegrasi secara global. Divisi ini memproduksi pakan unggas, DOC pembibitan
dan pengolahan ayam. Tiap tahunnya divisi ini memberikan kontribusi keuangan
sebesar 83% dari penjualan bersih perusahaan. Dalam divisi Daging, perusahaan
beroperasi dalam 3 tahap produksi utama yakni pembibitan, perawatan, serta
pengolahan sapi potong.

Divisi ini beroperasi dengan merek "Santori" yang

merupakan peternakan terbesar di Asia. Divisi ini terbagi dalam dua nama, yakni
PT Santosa Agrindo dan PT Austasia Stockfeed.

Sedangkan untuk divisi

Aquaculture, Japfa berkembang dengan budidaya udang lokal yang tumbuh untuk
komoditas ekspor.

Hingga saat ini Japfa terus menyebar melalui anak-anak

perusahaan serta jaringan produksi yang tersebar di beberapa kota-kota besar di


Indonesia.

1.3.

Bidang Usaha
Bidang usaha yang dijalankan oleh PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk farm

unit 1 Subang adalah pemeliharaan ayam Parent Stock yang memproduksi telur.
Strain yang dipelihara PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk farm unit 1 Subang
adalah strain Lohmann Indian River.

Umur ayam yang berada di PT. Japfa

Comfeed Indonesia Tbk farm unit 1 Subang setiap kandangnya berbeda-beda


tetapi semuanya dalam masa produksi. Skala usaha perusahaan tersebut termasuk
kategori skala besar, yang terdiri dari 16 kandang. Adapun salah satu faktor yang
mendukung bidang usaha tersebut yaitu untuk meningkatkan taraf nilai gizi
masyarakat, juga dikarenakan daya beli masyarakat akan kebutuhan protein
hewani semakin meningkat, serta

mudah diperoleh dan harganya terjangkau

sehingga keuntungan yang didapat bagi perusahaan akan lebih besar.

II.

II.1.

METODE

Materi
Materi yang digunakan dalam pelaksanaan Praktik Kerja di perusahaan

Ayam Bibit Induk PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk Farm Unit 1 Subang yaitu :
1.

Ayam parent stock strain Lohmann Indian River kandang 16


dengan jumlah ayam 9.233 ekor yaitu untuk betina 8.310 ekor dan jantan
923 ekor dengan umur 20 minggu.

2.

Kandang dan perlengkapannya

3.

Pakan

4.

Vaksin dan antibiotika

5.

Desinfektan

6.

Fasilitas lain seperti truk pengangkut pakan dll

2.2. Cara Kerja


Kegiatan yang dilakukan selama praktik kerja meliputi:
2.2.1. Kegiatan Rutin
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Program Biosecurity dan Sanitasi


Pengamatan Kandang
Pemberian Pakan dan Minum
Program Grading
Vaksinasi
Penimbangan Body Weight
Sistem Pencahayaan

8. Sistem Sirkulasi Udara


2.2.2. Kegiatan Insidental
1. Culling dan Kematian
2. Penanganan Post-mortem
3. Pergantian Litter
2.2.3. Kegiatan Penunjang
1. Diskusi
2. Kontrol Malam
2.3. Waktu dan Tempat
Kegiatan praktik kerja dilaksanakan mulai tanggal 19 Januari 2015 sampai
dengan 17 Februari 2015 bertempat di PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk Farm
Unit 1 Subang, Kampung Sari Mukti, RT 18 RW 07, Desa Tanjung, Kecamatan
Cipunagara, Kabupaten Subang, Jawa Barat.

III. KEGIATAN DAN PEMBAHASAN

Kegiatan yang dilakukan selama melaksanakan Praktik Kerja Lapang di


PT. Japfa Comfeed Indonesia, Tbk Subang Unit 1 adalah sebagai berikut :
III.1.

Kegiatan Rutin
Kegiatan rutin adalah kegiatan yang dilaksanakan setiap hari atau setiap

jadwal yang telah ditentukan selama jam kerja berlangsung. Kegiatan rutin
dilaksanakan di PT. Japfa Comfeed Indonesia, Tbk Subang Unit 1 yaitu pada
pukul 07.30 hingga 11.30 dan dilanjutkan pada pukul 13.00 hingga 15.30.
III.1.1. Program Biosecurity dan Sanitasi
Program biosecurity dan sanitasi merupakan kondisi dan upaya untuk
memutuskan rantai masuknya agen penyakit ke induk semang dan / atau upaya
memastikan agen penyakit yang ditemukan dalam suatu peternakan secepatnya
dimusnahkan agar tidak menyebar di dalam peternakan ataupun keluar
peternakan. Tujuan dari biosecurity secara garis besarnya adalah mengurangi atau
bahkan menghilangkan efek negatif yang mungkin terkontaminasi terhadap ternak
khususnya ayam breeding sehingga ternak tersebut tidak terkena penyakit dan
produk yang dihasilkan dalam kondisi yang optimal. Pentingnya biosekuriti dan
sanitasi didukung oleh pendapat Hadi (2010), aspek-aspek yang menjadi ruang
lingkup program biosekuritas adalah upaya membebaskan adanya penyakitpenyakit tertentu, memberantas dan mengendalikan pengakit-penyakit tertentu,
memberikan kondisi lingkungan yang layak bagi kehidupan ayam, mengamankan
keadaan produk yang dihasilkan, mengamankan resiko bagi konsumen, dan resiko

bagi karyawan yang terlibat dalam tatalaksana usaha peternakan ayam. Aspekaspek ini bagi industri peternakan ayam sangat dituntut mengingat cara
pemeliharaannya yang dikandangkan, dan dipelihara dalam jumlah yang banyak,
sehingga ayam rentan terhadap ancaman berbagai macam penyakit baik yang
menular maupun tidak menular. Oleh karena itu perhatian yang lebih sangat
diperlukan dalam pelaksanaannya, juga perlakuan terhadap ayam mati, kehadiran
lalat, dan bau yang kerap kali menimbulkan gangguan bagi penduduk sekitarnya.
Biosecurity yang terdapat di PT. Japfa Comfeed Indonesia, Tbk Subang
Unit 1 terbagi menjadi 3 lokasi yaitu area bersih 1, area bersih 2 dan area bersih 3.
Area bersih 1 merupakan area luar yang terdiri atas tempat parkir, pos satpam.
Area bersih 2 merupakan area intermediate yang terdiri atas kantor, pergudangan,
penyerutan kayu, depo unit dll, sedangkan area bersih 3 merupakan area dalam
yang terdapat bangunan kandang.
Area bersih 1 terdapat pada tempat parkir dan pos satpam. Seluruh benda
baik hidup maupun tidak dilakukan proses sanitasi dan biosecurity. Kendaraan
yang bukan berasal dari farm akan dilakukan sanitasi awal di tempat parkir
sehingga tidak menyebarkan bibit penyakit yang mungkin terbawa saat
perjalanan. Kemudian, karyawan maupun tamu harus berganti baju dengan baju
yang telah disediakan oleh pihak farm. Seluruh barang yang dibawa dari luar
dimasukkan kedalam kotak fumigasi.

Tujuan dari kotak fumigasi ini adalah

menghilangkan bibit penyakit yang terbawa dari luar.

Kotak fumigasi ini

berukuran sedang dimana fumigan yang terdapat pada kotak tersebut


menggunakan forsen fumigan. Forsen fumigan yang dipakai yaitu 10 gram/m 3
yang ditaruh dipanci dan dibakar menggunakan kompor yang berada dibawahnya.

Proses fumigasi ini berlangsung selama 20 menit karena dianggap bahwa dengan
20 menit, bakteri akan mati seluruhnya. Dosis penggunaan forsen fumigan ini
dipakai pada seluruh kotak fumigasi pada setiap area bersih lainnya. Selain kotak
fumigan, terdapat kolam yang berisi air yang mengandung BKC (Benz Kalium
Coil) atau Synergize sebanyak 4 cc/L. Peralatan dari luar kandang akan dilakukan
pencelupan beberapa saat.

Gambar 1. Ruang Ganti

Gambar 2. Box Fumigasi


Area bersih 2 atau area intermediet terdiri dari dua tempat yaitu sanitasi
untuk manusia dan kendaraan farm.

Sanitasi untuk kendaraan farm berupa

gerbang besar yang harus dilewati oleh kendaraan farm seperti truk pengangkut
pakan atau pengangkut telur. Gerbang berukuran 6 m x 3 m tersebut terdiri dari

10

48 buah selang penyemprot dibagian samping dan 16 buah penyemprot dibagian


atas dan bawah. Selain itu, terdapat kolam kecil untuk mencelupkan ban mobil
setinggi 20 cm. Kandungan bahan penyemprot dan pencelup ban mengandung
Synergize sebanyak 4 cc/L.

Perlakuan tersebut dirasa harus dilakuan karena

menurut Fadilah, dkk. (2002) yang menyatakan bahwa biosecurity yang dilakukan
di pintu gerbang suatu kawasan peternakan unggas merupakan salah satu titik
awal keberhasilan kawasan tersebut terhindar dari serangan penyakit . Kemudian,
sanitasi untuk manusia yaitu terbagi menjadi tiga tempat yaitu untuk staf,
karyawan dan visitor. Sebelum memasuki tempat sanitasi, karyawan maupun
tamu harus melewati spray yang mengandung

Synergize.

Ketiganya

menggunakan proses dipping untuk menghilangkan mikroba yang dapat


mengganggu kelangsungan hidup ayam. Kolam dipping berukuran 3 m x 1 m
tersebut diberikan 2 buah kaplet chlor. Ketika akan melakukan proses dipping,
seluruh pakaian harus dilepas agar proses sanitasi berjalan dengan optimal.
Setelah dipping selesai, karyawan dan tamu berganti baju. Apabila membawa

Gambar 3. Ruang Shower


barang, barang tersebut harus diletakan pada box fumigasi. Kotak ini serupa
dengan kotak fumigasi sebelumnya dan pemberian forsen fumigannya pun dengan
dosis yang sama.

11

Area bersih 3 terdiri atas area sekitar flock dan area flock. Sanitasi yang
berada di sekitar flock terdiri atas sanitasi manusia (karyawan dan tamu),
kendaraan dan barang.

Sanitasi yang digunakan untuk ketiga objek tersebut

serupa dengan alat sanitasi di area bersih 2, untuk manusia melewati kolam
dipping dan berganti baju dengan seragam farm, untuk kendaraan melewati
gerbang yang terdapat semprotan dan barang-barang melewati kotak fumigasi.
Selain itu, penggunaan bahan desinfektan juga serupa dengan area bersih 2. Area
flock mempunyai jenis sanitasi yang sedikit berbeda dibandingkan dengan area 2
yaitu sanitasi untuk manusia. Area bersih 2 menggunakan kolam dipping sebagai
penghilang mikroba buruk, sedangkan sebelum memasuki flock, karyawan
dispray dengan menggunakan air yang sudah ditambahkan Synergize sebanyak 4
cc/L sebelum mengganti pakaian dengan pakaian khusus flock. Sanitasi dan
biosecurity dalam kandang juga harus dijalankan. Sebelum memasuki kandang,
karyawan harus mencelupkan kaki/alas kaki kedalam bak air dan mencuci tangan
dengan air yang ditambahkan Synergize sebanyak 4 cc/L. Di dalam flock juga
terdapat kolam celup untuk peralatan. Selain manusia, barang dan kendaraan
yang harus dikurangi bahkan dihilangkan mikroba buruknya, terkadang mikroba
tersebut dibawa oleh serangga atau predator yang terdapat disekitar farm. Pihak
manajemen melakukan beberapa cara untuk menghilangkan serangga dan predator
yang masuk kedalam farm yaitu dengan beberapa alat pada gambar dibawah ini.
Alat tersebut digunakan untuk mengusir tikus dan serangga.

Kucing yang

biasanya beredar disekitar kandang ditangkap dan dikeluarkan dari farm.


Kebersihan kandang dan sekitar kandang juga diperhatikan dalam upaya

12

mengurangi mikroba buruk.

Kandang setiap hari disemprot menggunakan

formalin.
III.1.2. Pengamatan Kandang
Pengamatan kandang merupakan pengamatan yang dilakukan setiap
harinya. Kandang yang diamati yaitu kandang 16 yang berada di Flock 4 dibawah
kendali Supervisor Pak Muchtar dengan jumlah ayam sebanyak 9.233 ekor
dengan rincian ayam betina sebanyak 8.310 ekor dan ayam jantan sebanyak 923
ekor pada tanggal 19 Januari 2015 (20 minggu). Dilihat dari jumlah ayam yang
Gambar 4. Dipping Kendaraan
terdapat pada 1 kandang tersebut, diketahui perbandingan ayam jantan dan betina
didalam kandang yaitu 1:8 hingga 1:13. Angka tersebut dapat berubah-ubah
karena dipengaruhi oleh deplesi yang dapat terjadi sewaktu-waktu. Hal tersebut
dirasa sudah cukup karena menurut Anang, dkk. (2005) menyatakan bahwa
perbandingan ayam yang paling baik adalah pada perbandingan 1:8, 1 untuk
jantan dan 8 untuk betina.
Keseluruhan kandang yang berada di PT. Japfa Comfeed Indonesia, Tbk
pada divisi pembibitan di Subang I merupakan kandang dengan model close
house. Penggunaan close house untuk menciptakan iklim mikro terkendali di
dalam kandang, meningkatkan produktivitas, efisiensi tenaga kerja dan
menciptakan suatu

13

usaha peternakan yang ramah lingkungan (Sujana, dkk, 2011). Selain itu juga,
model kandang yang terdapat di Subang I merupakan model Twin dimana 2
kandang dibuat menjadi 1 bangunan yang terpisahkan oleh sekat yang berada
ditengah-tengah kandang. Masing-masing kandang memiliki ukuran yang serupa
dengan ukuran kandang lainnya yaitu 120 m x 12 m yang ditutupi oleh atap yang
terbuat dari seng dengan model Gable Roof.

Penggunaan seng pada atap

dikarenakan seng merupakan bahan bangunan yang tahan lama disbanding asbes.
Seperti yang diketahui, bahwa seng dapat membuat isi bangunan menjadi lebih

14

panas, hal tersebut diminimalisir dengan penggunaan plafon agar panas tidak
terlalu terasa.

Gambar 5. Dipping dan spraying

Gambar 6. Spraying

Gambar 7. Kandang 16

15

Kandang 16 memiliki suhu dan kelembaban yang masih dibilang normal.


Suhu yang berada didalam kandang yaitu kisaran 24 hingga 31C tergantung dari
musim yang ada.

Kelembaban kandang berkisar antara 60 hingga 80 %.

Kelembaban ini selain diatur oleh musim, juga diatur oleh cooling pad, posisi
cooling pad berada di depan kandang sehingga kelembaban kandang akan lebih
tinggi sedangkan dibagian belakang akan lebih rendah.
Kandang 16 menggunakan bahan-bahan material yang kuat dan permanen
sehingga dapat tahan lama. Misalnya penggunaan seng sebagai atap, tiang baja,
dinding semen, slat plastik, alas yang terbuat dari semen dan bahan lainnya.
Sebagai alas pada kandang 16, PT. Japfa Comfeed Indonesia, Tbk menggunakan
dua jenis alas yaitu slat dan litter. Slat yang digunakan berbahan plastik dipilih
karena lebih mudah dalam pembersihannya, tahan lama dan mudah dibongkar
pasang. Alas kandang yang terbuat dari semen dilapisi dengan litter yang berasal
dari serut kayu.
Kandang 16 terdiri dari peralatan untuk makan dan minum ayam. Selain
itu juga terdapat alat-alat penunjang dalam kegiatan pemeliharaan ayam bibit
pedaging tersebut. Alat-alat tersebut meliputi :
a. Through Feeder, tempat pakan berjenis palung untuk ayam jantan
b. Roxell dan perlengkapannya yang terdiri atas bin utama dan pipa untuk
ayam betina
c. Hanging Feeder, digunakan untuk tempat pakan ayam betina
d. Hooper, tempat penampung pakan sementara
e. Nipple, dimana bagian-bagian nipple terdiri dari penyangga yang disebut
f.
g.
h.
i.

cup nipple, puting nipple


Cooling pad, digunakan untuk mendinginkan ruangan
Blower, digunakan untuk mengeluarkan hawa panas di dalam kandang
Tirai, berwarna hitam dibagian luar dan berwarna putih dibagian dalam
Salter atau timbangan, digunakan untuk menimbang badan ayam bibit

16

j. Monorail atau lori yang digunakan untuk membantu dalam pengangkutan


barang-barang seperti pakan dan lainnya
k. Indikator suhu, digunakan untuk mengatur blower dan cooling pad
l. Lampu, digunakan sebagai sumber panas.
m. Light trap, penghalang cahaya dibagian belakan kandang.
Setiap jadwalnya, peralatan yang baik berada diluar kandang maupun
didalam kandang harus dibersihkan.

Hal tersebut dibuktikan dengan penyataan

Murni (2013), produktifitas ternak sangat tergantung pada lingkungan dimana ia


hidup, produktivitas yang tinggi bisa tercapai apabila didukung oleh lingkungan
hidup ternak yang nyaman dan aman sehingga sosial welfare ternak terjamin .
Peralatan kandang yang berada di dalam harus dibersihkan setiap harinya karena
terdapat debu dan bulu yang menempel. Masing-masing kandang terdiri dari
beberapa pan. Satu kandang memiliki 9 pan dan 1 pan service. Dalam 9 pan
tersebut dibagi kembali menjadi 4 bagian yaitu besar, normal, recuperate (normal
kecil) dan kecil. Pembagian pan atas bobot badan ini nantinya akan digunakan
pada saat grading.
III.1.3. Pemberian Pakan dan Minum
Pakan harus terpenuhi sesuai dengan kebutuhan ayam tersebut. Tidak
boleh berlebihan apalagi kurang ini dikarenakan salah satu tujuan breeding adalah
penyetaraan bobot badan, artinya tidak boleh yang berbobot badan melebihi yang
lainnya. Bentuk dan jenis pakan yang diberikan kepada ayam bibit di PT. Japfa
Comfeed Indonesia, Tbk Subang unit 1 yaitu berbentuk crumble dan berjenis PAR
G LB. Tidak seperti ayam bibit berperiode produksi misalnya, jenis pakan yang
diberikan berbeda antara jantan dan betina. Ini disebabkan karena kebutuhan
jantan dan betina pada saat periode produksi berbeda, ayam betina selain untuk
maintenance juga untuk memenuhi nutrisi produksinya sedangkan ayam jantan

17

hanya digunakan untuk maintenance.

Sementara itu, ayam bibit periode

pertumbuhan, sama sama digunakan untuk pertumbahan organ-organ tubuh ayam


bibit. Bentuk pakan yang digunakan berbentuk crumble dikarenakan banyaknya
keuntungan dibandingkan dengan bentuk pakan lainnya. Bentuk pakan crumble
tidak mudah tercecer dan lebih disukai oleh ayam bibit.

Pemberian pakan

dilakukan hanya 1 kali saja yaitu ketika pagi hari. Hal tersebut dilakukan karena
untuk menjaga bobot tubuh agar tidak terlalu besar dan keseragaman karena ayam
bibit broiler bersifat rakus, setiap ada makanan yang tersedia, maka ayam tersebut
akan makan.

Pakan dikirim ke setiap flocknya yaitu setiap 14 hari sekali,

sehingga dalam waktu 2 minggu pakan yang dikirimkan harus habis tidak boleh
tersisa dan hal tersebut menyebabkan perlunya manajemen pemberian pakan yang
baik dengan ditinjau dari laporan harian kandang. Ayam di kandang 16 dapat
menghabiskan pakan 30 menit hingga 45 menit, namun apabila sudah memasuki
periode produksi, waktu makan akan lebih lama.
Tempat pakan yang digunakan di kandang 16 adalah dua jenis yaitu
through feeder dan roxell.
dibedakan.

Tempat pakan untuk ayam jantan dan betina

Ini dikarenakan kebutuhan ayam masing-masing jenis kelamin

berbeda. Agar jantan tidak memakan pakan betina dan sebaliknya, PT. Japfa
Comfeed Indonesia, Tbk menggunakan nose-straw yang dipasang pada ayam
betina. Nose straw ini dipasang dihidung dan berbentuk tongkat kecil dan terbuat
dari plastik. Ayam jantan tidak akan memakan pakan ayam betina karena akan
terpentok dengan pakan ayam betina.

Through feeder digunakan untuk ayam

jantan. Tempat pakan yang berada dikandang 16 ini berukuran 9 cm x 10 m


dengan kedalaman 10 cm.

Through feeder mempunyai ketinggian yang

disesuaikan dengan kondisi, apabila ayam akan makan, ketinggian tempat pakan

18

akan diatur sedemikian mungkin sehingga pakan dapat dikonsumsi sedangkan


apabila ayam sudah selesai makan, tempat pakan akan dinaikkan setinggi 1,5
meter. Hal tersebut dikarenakan ketika pakan dimuat/diisi kembali. Naik dan
turunnya pakan diatur menggunakan katrol yang berada di dalam kandang. Selain
tingginya tempat pakan yang diatur, panjang through feeder juga diatur.
Pengaturan ini didasarkan terhadap banyaknya ayam dan lebar dada.

Setiap

waktunya, ayam akan diukur lebar dadanya, nantinya akan berkorelasi positif
terhadap panjangnya tempat pakan. Semakin banyak dan lebarnya dada ayam
jantan, maka semakin panjang juga tempat pakan yang dibutuhkan.

Gambar 8. Through Feeder


Roxell digunakan untuk ayam betina ini berbentuk oval dengan lubang
disetiap bagiannya. Tempat pakan yang berukuran 25 cm x 50 cm ini terdapat 16
lubang yang cukup untuk dimasuki oleh kepala ayam. Roxell ini bukan hanya
sekedar tempat pakan saja namun seperangkat dari bin utama hingga tempat
pakannya. Pakan yang diisi melewati bin utama akan dialirkan ke bin setelahnya
yang berada di kandang. Bin yang berada di kandang terdapat 2 buah, 1 bin untuk
1 kandang.

Didalam bin terdapat sensor yang mengindikasikan bahwa bin

tersebut kosong. Ketika kosong, bin tersebut akan membunyikan sirine karena
terdapat sensor yang berada didalamnya. Apabila sampai sensor tersebut bunyi

19

artinya pakan tidak bisa diedarkan sehingga akan mengganggu konsumsi dari
ayam. Hal tersebut dirasa berbahaya bagi ternak. Oleh karena itu, bin tersebut
harus diisi 900 kilo untuk penyimpanannya dan akan selalu ditambah setiap
harinya. Pada setiap pen kandang memiliki 8 hingga 9 buah roxell. Tempat
penampung pakan (bin) dibantu oleh alat penampung lainnya yang disebut
hooper. Hooper tersebut akan membantu mengalirkan pakan, sehingga pakan
akan lebih cepat beredar dibandingkan dengan menggunakan bin saja dan
membuat ayam diharapkan sama untuk jumlah konsumsinya.

Apabila tidak

terdapat hooper untuk membantu pemutaran pakan menurut North dan Bell
(1990), pemberian pakan harus merata ke seluruh bagian tempat pakan agar ayam
dapat bersama-sama makan tanpa harus berebut sehingga tidak terjadi
kanibalisme. Roxell mempunyai 16 lubang dan tidak semuanya dapat diisi oleh
ayam karena setiap waktunya ayam akan semakin membesar dan tidak akan cukup
untuk 16 ayam tersebut. Untuk mengatasi hal tersebut maka pihak PT. Japfa
Comfeed Indonesia, Tbk menambahkan tempat pakan tambahan berupa hanging
feeder. Hanging feeder ini untuk memenuhi tempat pakan ayam yang kurang.
Serupa dengan through feeder, hanging feeder ini bisa dinaikturunkan dengan
menggunakan katrol.

Gambar 9. Roxell

20

Pakan yang diberikan kepada ayam bibit di PT. Japfa Comfeed Indonesia
menggunakan dua jenis cara yaitu otomatis dan manual.

Untuk roxell,

pengedaran pakan dilakukan secara otomatis, hanya dengan menekan tombol saja.
Sementara tempat pakan hanging dan through dilakukan secara manual. Setiap
harinya, tempat pakan tersebut akan diisi ulang dengan pakan setelah ayam
menghabiskan pakan tersebut

Gambar 10. Nipple


Peralatan air minum terdiri atas tempat minum utama, pipa dan nipple.
Minum yang diberikan secara ad libitum. Air dialiri ke masing-masing flock
berasal dari tempat penampung utama yang berada di area intermediet. Tempat
penampung air ini berukuran besar yang berjumlah 4 buah. Air yang berada di
flock dialirkan ke masing masing kandang dengan menggunakan pipa. Pipa yang
berjumlah 4 buah setiap kandangnya dipasangkan nipple.
Nipple terdiri atas nozzle nipple dan penampung air apabila jatuh. Air
yang diberikan kepada ayam setiap waktunya diberikan klorin. Klorin ini
berfungsi untuk desinfeksi air minum atau membunuh bakteri-bakteri yang berada
di dalam air. Klorin dapat menghilangkan pertumbuhan mikroba. Apabila ayam
di PT. Japfa Comfeed Indonesia, Tbk akan diberikan pakan PAR G Med A atau

21

pakan yang mengandung obat, kandungan klorin ini tidak diberikan, seperti
fungsinya klorin dapat menonaktifkan kandungan yang ada di pakan sehingga
obat tersebut tidak berfungsi. Peralatan air minum setiap minggunya dibersihkan
karena apabila tidak dibersihkan maka akan munculnya bahan lain seperti lumut.
Proses ini disebut dengan plasing.

Proses plasing dilakukan setiap hari

minggunya pada kandang 16. Penempatan nipple haruslah setara dengan yang
dibutuhkan oleh ayam bibit. Hal tersebut didukung oleh Bilondatu (2014) yang
menyatakan tempat air minum harus selalu dicek ketinggiannya setiap hari. Pada
umur 18 hari diatur ketinggiannya bibir tempat air minum sejajar dengan
punggung ayam. Kandang yang menggunakan nipple harus disesuaikan
ketinggiannya secara sentral menggunakan kerekan (handwind) sehingga ayam
dapat minum dengan mengangkat kepala 34-45 terhadap nipple .

Dengan

ketinggian yang diatur sedemikian rupa, diharapkan ayam tidak kesulitan dalam
memperoleh air minum.
III.1.4. Program Grading
Grading merupakan proses yang dilakukan untuk menyeragamkan bobot
tubuh ayam sehingga diharapkan adanya keseragaman bobot. PT. Japfa Comfeed
Indonesia, Tbk menyelenggarakan program grading agar produksi yang
dihasilkan oleh ayam yang dipelihara seragam. Alat yang digunakan untuk proses
grading yaitu monorail, salter (timbangan), counter, pembatas ayam dan pencatat.
Cara kerjanya setiap jenis grading adalah serupa yaitu memindahkan ayam yang
tidak sesuai dengan kondisi tubuhnya ke tempat yang sesuai agar tujuan yang
ingin dicapai dapat terpenuhi. Program grading yang dilaksanakan pada periode
pertumbuhan yaitu

Gambar 10. Grading

22

a. Grading visual jantan dan betina


b. Grading jengger
c. Grading total
Grading dilakukan atas dasar data bobot badan yang ditimbang oleh operator.
Untuk umur 20 minggu, bobot badan rata-ratanya berada dikisaran 2.169 gram.
Dibandingkan dengan normal bobot badan pada umur tersebut yaitu 2.204 gram,
maka secara umum bobot badan sudah diatas normal, dan juga melihat kepada
uniformity kandang 16 sebesar 86,86 %.
Grading visual jantan dan betina dilakukan setiap harinya di kandang 16.
Grading visual ini dilakukan dengan pengamatan secara acak dimana ayam yang
terlihat lebih kecil dibandingkan dengan ayam lainnya dipindahkan ke pan
setelahnya. Begitu juga dengan ayam yang terlihat sakit, namun ayam yang sakit
ini akan dipindahkan ke pan service.

Di pan service, ayam tersebut akan

diberikan pakan lebih dibanding ayam lainnya. Ayam yang terlihat lebih kecil
dipindahkan karena alasan daya saing. Hal tersebut dikarenakan pan paling depan
mempunyai ayam yang lebih besar-besar dibandingkan ayam yang berada di pan
belakang. Apabila ayam kecil berada di pan paling depan bersama ayam besar
lainnya akan terjadi kesenjangan, ayam yang besar akan semakin besar sedangkan
ayam yang kecil akan semakin kecil, sehingga tidak terjadi keseragaman bobot.
Pemindahan ayam tersebut didasari atas uniformity ayam bibit betina. Bobot

23

standar yang ditetapkan oleh Japfa untuk ayam bibit betina umur 20 minggu
adalah 2204 gram sedangkan untuk simpang baku sebesar 10% persen atau dapat
dituliskan dengan rumus
Uniformity=

Jumlah sampel yang masuk standar (+10 BB)


x 100
Total Sampel

Ayam betina dengan bobot badan dibawah 10% dari 2204 gram sebanyak 15 ekor
sementara ayam betina dengan bobot diatas 10% dari 2204 gram sebanyak 8 ekor.
Grading ini sudah dilakukan ketika ayam baru berumur 4 hari. Namun
tidak seefektif pada grading ketika sudah berumur periode pertumbuhan.
Grading ini dilakukan pada hari ke-7 pertama kali bersamaan dengan potong
paruh. Grading ini dilaksanakan setiap hari hingga umur afkir, kecuali untuk
betina. Ayam betina hanya di-grading hingga periode produksi, setelah periode
produksi tidak dilakukan.
Ayam periode pertumbuhan yang akan mendekati masa produksi harus
dilaksanakan dua macam perlakuan.
jengger.

Perlakuan yang pertama yaitu grading

Grading jengger dilakukan untuk menyetarakan warna jengger.

Penyetaraan ini dilakukan agar ayam bibit yang berada di kandang 16 dapat
berproduksi secara bersamaan dan produksinya pun optimal sehingga nantinya
akan mempengaruhi keuntungan yang didapat karena waktu pengoperasiannya
bersamaan. Ayam bibit yang akan memasuki periode produksi harus dipantau
segala sesuatunya baik dari perkandangan, egg house dll. Salah satunya yaitu
melihat kepada jengger ayam. Menurut Zaenal (2014) menyatakan bahwa ayam
yang sudah dewasa kelamin ditandai dengan warna merah di bagian jenggernya.
Selain jenggernya yang merah (tidak pucat), jengger yang baik itu berukuran
relatif besar, tidak berkerut dan tidak bersisik. Ayam ayam yang memiliki jengger

24

yang merah, dipindahkan di pan didepannya, sedangkan ayam yang memiliki


jengger yang pucat dibawa ke pan paling belakang. Ayam tersebut akan dibantu
pencahayaannya dari luar melalui blower yang telah dilepas light trap-nya. Light
trap yang dipasang saat periode pertumbuhan dilepas untuk membantu
pencahayaan di dalam kandang. Seperti yang sudah diketahui bahwa cahaya
dapat membantu proses pendewasaan ayam bibit, selain itu juga pan belakang
diberikan pakan yang lebih besar dibandingkan dengan ayam yang ada di pan
depan. Kandungan protein yang berada di dalam pakan dengan konsentrasi tinggi
akan memaksimalkan kerja growth hormone yang membantu proses pertumbuhan
ayam dan sintesis protein.
Grading yang terakhir adalah grading total. Seluruh ayam akan ditimbang
satu per satu untuk mengetahui bobot masing-masing ayam tersebut. Namun, hal
tersebut akan terjadi bilamana bobot tubuh dari ayam terlihat berbeda. Ayam akan
dikumpulkan disuatu tempat dengan pembatas ayam dan dilakukan penimbangan.
Grading total ini awal dilakukan pada hari ke 10 hingga ke 14 untuk menentukan
mana ayam yang masuk ke pan kecil, normal, normal kecil sampai dengan besar
dan dilanjutkan setiap 10 minggu berikutnya apabila terjadi ketidakseragaman.
III.1.5.Vaksinasi
Vaksinasi merupakan upaya meningkatkan daya tahan tubuh (kekebalan)
terhadap penyakit yang rentan menyerang ayam pada umur-umur tertentu. Vaksin
adalah bibit penyakit yang sudah dilemahkan atau dimatikan, digunakan untuk
pembentukan zat kebal tubuh (antibodi) sehingga ternak kebal terhadap suatu
penyakit tertentu.

Menurut Sudaryani (1995), vaksin adalah mikroorganisme

yang dilemahkan dan apabila diberikan kepada hewan tidak akan menimbulkan
penyakit, melainkan merangsang pembentukan antibodi (zat kebal) yang sesuai

25

dengan jenis vaksinnya. Tujuan vaksinasi adalah membuat ayam mempunya


kekebalan yang tinggi terhadap satu penyakit tertentu. Kegiatan vaksinasi yang
dilakukan di PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk Farm Unit 1 Subang sudah sangat
teratur, karena jadwal dilakukan vaksin beserta umur ayam sudah dicatat dalam
sebuah program vaksin.

Gambar 11. Sampel Vaksin


Ada beberapa metode pemberian vaksin kepada ayam yaitu sebagai
berikut:
a. Tetes mata (intraokuler/IO), diberikan dengan penetesan vaksin yang
dicampur larutan dapar ke mata ayam sebanyak beberapa tetes. Vaksin
yang diberikan adalah ND Lasota dan IB Mass
b. Injeksi dalam bentuk suntikan dibawah kulit (subcutan), diberikan dengan
menggunakan spuit otomatis pada dada ayam. Vaksin yang diberikan
dalam bentuk Tri Reo, Coryza LE, AI Killed, ND, IB Multi dan IBD.
Perlakuan vaksin diawali dengan persiapan alat dan bahan. Vaksin yang
akan diberikan haruslah dalam keadaan siap diberikan. Vaksin yang diberikan
harus disimpan diantara suhu 2-8C agar virus yang berada didalam vaksin tidak

26

mati. Kemudian peralatan harus disiapkan seperti spuit injeksi, pembatas ayam
dan bantalan ayam.

Setelah bahan dan alat siap untuk digunakan dan telah

dipasang, ayam harus diberikan vitamin berupa vitastress. Vitamin vitastress ini
akan mengurangi tingkat stres pada ayam karena perlakuan vaksin dan banyaknya
orang yang ikut dalam prosesnya.

Vitamin yang diberikan kepada ayam

dicampurkan terhadap air dengan dosis 500 g/1000 L. Ketika program vaksin
berlangsung, sekitar 15 orang akan ikut serta untuk efektivitas waktu dan biaya.
Vaksin harus dilakukan secara cepat dan tepat agar hasil yang didapatkan akan
optimal.

Kemudian, vaksin harus disesuaikan dengan dosis yang terkandung

didalam vaksin. Vaksin harus dilakukan secara keseluruhan, jangan ada yang
terlewat sedikitpun. Apabila terlewat, program vaksin harus diulang dari awal
karena vaksin itu akan sia-sia apabila ayam tersebut nantinya sakit dan
menyebabkan ayam yang lainpun sakit. Peralatan vaksin yang telah digunakan
harus sesegera mungkin dibakar karena apabila disimpan ditempat sembarangan
akan menyebarkan bibit penyakin.

Penanganan paska-vaksin yaitu dengan

pembersihan/sterilisasi alat khususnya spuit. Segala alat yang bisa digunakan


secara berkelanjutan dibersihkan dengan menggunakan alkohol 70 % dan
disterilisasi menggunakan autoklaf.

Gambar 12. Sterilisasi Peralatan

27

III.1.6. Penimbangan Body Weight


Penimbangan bobot badan ayam dilakukan untuk mengetahui kenaikan
bobot badan dan bobot badan pada setiap minggunya. Hal tersebut dilakukan
sebagai penunjang atau membantu proses grading, dengan melihat kisaran bobot
badan tiap minggunya sehingga pihak superviser dan operator dapat mengambil
tindakan. Selain untuk mengetahui bobot tubuh ayam, penimbanagan bobot ayam
juga untuk mengetahui Feed Consumption (FC).

Di PT. Japfa Comfeed

Indonesia, Tbk, pemberian pakan bukan berasal dari umumnya ayam tersebut
diberikan pakan, namun berasal dari evaluasi perubahan bobot badan. Setiap
kenaikan bobot tubuh akan dilihat terhadap tabel yang sesuai. Hal tersebut sesuai
dengan pendapat Maryuni dan Wibowo (2005), konsumsi ransum tergantung pada
energi metabolisme dan kandungan lisin, persentase lemak abdominal dan kadar
lemak paha tidak tergantug pada energi metabolisme dalam kandungan lisin.
Namun, untuk penentuan berapa FC yang harus diberikan terhadap ayam, penulis
tidak mengetahui karena pihak manajemen yang mengetahuinya.
Uniformity sebagai salah satu indikator keberhasilan suatu usaha
pembibitan harus dibuat sedemikian rupa. Salah satunya membuat suatu target
yang harus dicapai pada umur tertentu. Berikut merupakan sampel yang diambil
pada kandang 16 pada umur 20 minggu.
Tabel 1. Bobot Badan Betina Umur 20 minggu (gram)
No Sampel
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Pen 1
2120
1960
2220
2300
2140
2080
2180
2300
2180

Pen 2
2180
2220
2220
2120
2120
2240
1960
2000
2160

Pen 3
2100
2000
2240
2140
2000
2000
2160
2100
2020

Pen 4
2060
2340
2380
2380
2460
2300
2280
2060
2160

Pen 5
1960
2040
2320
2040
1960
2060
2140
2140
2100

28

No Sampel
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.

Pen 1
2140
2360
2260
2420
2060
2200
2020
2260
2160
2180
2300
2160
2320
2100
2440
2120
2060
2300
2100
2180
2340
2460
1980
2080
2400
2180

Pen 2
2040
2140
2200
2360
1940
2020
2180
2180
2140
1900
2440
2200
2280
2140
2040
2320
2060
2180
2200
2260
2400
2120
2200
2100
2260
2300

Pen 3
2280
2240
2100
2000
2180
2440
2060
2060
2080
2180
2260
2160
2380
2220
2440
2340
2340
2320
2320
2040
2380
2280
2260
2320
2180
2100

Pen 4
2140
2340
2000
2260
2060
2080
2300
2260
2120
2180
2080
2200
2160
1980
2140
2260
2260
1980
1980
2160
2480
2480
2240
2300
2200
2160

Pen 5
2160
2200
2220
1980
2020
2060
1900
2180
2400
1980
2060
2100
2020
2100
2080
2060
2060
2140
2140
2180
1940
1940
2000
1940
2220
2160

Berdasarkan target uniformity yang ingin dicapai pada ayam bibit betina umur 20
minggu adalah 2204 gram dengan simpang baku sebesar 10% artinya kisaran
uniformity yang baik berada diantara 1983-2424 gram, hanya 23 ekor yang tidak
termasuk diantaranya. Artinya uniformity yang dimiliki oleh PT. Japfa Comfeed
Indonesia, Tbk sebesar 86,86 %. Terdapatnya ketidakseragamaan yang terjadi
disebabkan oleh beberapa faktor.

Menurut Fadilah (2013) beberapa faktor

tersebut diantaranya keseragaman DOC, keberhasilan pemeliharaan periode


pemanasan, kecukupan peralatan, distribusi dan kualitas pakan kualitas udara serta
status kesehatan.

29

Penimbangan di kandang 16 dilakukan setiap minggunya di hari selasa.


Alat yang digunakan sesuai dengan apa yang disiapkan saat grading.
Penimbangan ini dilakukan terhadap ayam sebanyak 5 % untuk ayam betina dan
10 % untuk ayam pejantan per pan. Hal itu dikarenakan FC setiap pan berbedabeda. FC ayam pan terdepan memiliki FC yang lebih rendah sedangkan pan
belakang memiliki FC yang lebih besar untuk memenuhi keseragaman.
III.1.7. Sistem Pencahayaan
Sistem pencahayaan penting bagi ayam untuk keperluan pendewasaan
kelamin dan pendewasaan tubuh.

Pengaturan pencahayaan harus diatur

sedemikian rupa agar pendewasaan kelamin dan tubuh dapat berlangsung secara
bersamaan. Hal itu dikarenakan ayam mampu untuk produksi secara optimal baik
segi kualitas maupun kuantitas. Nantinya, telur ayam akan disortir sesuai dengan
kualitasnya.

Tidak hanya untuk pencahayaan, namun lampu dipakai sebagai

sumber panas didalam kandang.

Setiap fase, sistem pencahayaan yang

diperlakukan oleh pihak manajemen kandang berbeda. Williamson dan Payne


(1993) yang menyatakan bahwa kandang menghadap ke arah yang sama dan
sebaiknya mengarah ke timur barat.

Kandang sebaiknya mendapat cahaya

matahari yang cukup, akan tetapi tidak mengenai langsung ayam-ayam yang ada
di dalamnya. Kandang close house tidak terlalu membutuhkan cahaya matahari,
karena sudah menggunakan lampu sebagai penggantinya.

Untuk periode

pertumbuhan, lampu yang dibutuhkan yaitu 5 watt yang dipasang pada 5 line.
Satu buah lampu 5 watt dipasang setiap 4 meter sekali, artinya terdapat 30 pada 1
line-nya dan 150 buah lampu 5 watt setiap kandangnya. Lampu tersebut menyala
selama 8 jam setiap harinya. Ketika pekerja masuk, lampu baru dinyalakan dan

30

ketika pekerja pulang, lampu akan dimatikan kembali. Nantinya, ketika ayam
periode pertumbuhan akan mencapai fase produksi, lampu tersebut akan diganti
dengan lampu yang lebih terang kembali. Penggunaan lampu 12 watt dan 45 watt
digunakan di dalam kandang. Lampu 12 watt digunakan untuk 4 line di sebelah
pinggir sedangkan 45 watt dipasang dibagian tengah dengan jarak lampu yang
serupa dengan sebelumnya. Belum terjadi perlakuan buka tutup tirai karena ayam
bibit belum mencapai puncak produksi.

Gambar 13. Pencahayaan


III.1.8. Sistem Sirkulasi Udara
Usaha ayam pembibitan ada tiga hal yang perlu diperhatikan oleh
pemiliknya yaitu pakan, air dan udara. Salah satunya adalah udara apalagi ayam
bibit di PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk menggunakan kandang close house
yang memerlukan pengaturan sirkulasi udara yang baik dimana prinsip dari
kandang close house adalah menyiapkan tempat senyaman mungkin untuk ayam
tersebut. Hal tersebut sesuai dengan pernyataan Sudaryani dan Santosa (2000)
yang menyatakan bahwa kandang tertutup didesain untuk mengurangi pengaruh
iklim dan perubahan cuaca yang sangat drastis. Di kandang 16 sudah memakai
sistem tunel ventilation artinya udara masuk lewat satu arah melalui cooling pad
dan keluar didorong oleh blower. Sistem pengaturan sirkulasi udara di PT. Japfa

31

Comfeed Indonesia, Tbk sudah modern. Semua pengaturan dikelola oleh mesin
secara otomatis. Sistem pengaturan udara antara lain :
a. Cooling pad

32

Cooling pad merupakan sistem ventilasi pada model kandang tertutup


yang berfungsi sebagai pengatur pertukaran udara (sirkulasi udara), menetralisir
suhu dalam kandang dan menyaring kotoran atau debu yang akan masuk kedalam
kandang (memperbaiki kualitas udara). Cooling pad terdiri atas beberapa cell pad
yang nantinya berfungsi seperti pengertian diatas tersebut. Di kandang 16 dan
kandang lainnya, terdapat 3 tempat peletakan cooling pad yaitu di bagian depan,
di bagian kiri kandang dan dibagian kanan kandang. Dibagian depan memiliki

Gambar 15. Cooling Pad


panjang 4 meter sedangkan di bagian samping kandang, masing-masing 25 meter.
Cell pad nantinya akan terisi oleh air yang berasal dari pipa yang berada di atas
cooling pad dan akan menyejukan bagian dalam kandang, selain suhu akan turun
kelembaban kandang akan meningkat karena angin akan melewati cooling pad
yang terisi oleh air.

Karena adanya air didalam cell pad, ditakutkan akan

membasahi litter kandang, namun hal tersebut diatasi dengan pemberian jarak
antara cooling pad dengan kandang, jaraknya antara 30-50 cm. Air yang telah
digunakan tersebut akan ditampung di penampung bagian bawah dan akan dipakai
kembali untuk proses pendinginan. Kinerja dari cooling pad diatur oleh NS
Indikator. Di NS Indikator, kerja cooling pad diatur oleh suhu yang berada
didalam kandang. Tidak selalu cooling pad menyala setiap waktu, namun ada

33

saat-saat tertentu. Cooling pad akan menyala ketika suhu sudah mencapai 29C.
Hal tersebut diatur sensor suhu yang berada didalam kandang, letaknya berada di
pan 7-8.

34

b. Blower
Baling-baling besar yang berada di bagian paling belakang kandang
berfungsi sebagai pengeluaran udara (O2 & CO2), ammonia, debu, kotoran dan
lainnya. Blower yang berada di kandang 16 berjumlah 7 buah. Pengaturannya
hampir serupa dengan cooling pad, yakni akan menyala ketika suhu yang diatur
dicapai. Namun, terdapat 3 buah blower yang menyala terus meskipun suhu
terendah sekalipun.

Empat buah blower yang lainnya akan menyala ketika

mencapai suhu 22C, 26 C, 27 C dan 28 C. Blower harus sering dibersihkan


karena apabila tidak, akan banyak menumpuk debu dan kotoran di balingbalingnya dan menghambat kerja blower.
c. Tirai
Tirai yang terbentang sepanjang 38 meter ini terdiri dari dua buah tirai
yaitu tirai putih dan tirai hitam. Tirai hitam berada dibagian luar sedangkan tirai
putih berada dibagian dalam. Tirai tersebut berfungsi sebagai masuk keluarnya
cahaya ke kandang.

Selain berfungsi sebagai pengatur cahaya, tirai dapat

digunakan dalam kondisi darurat seperti listrik padam yang lama. Tirai tersebut
akan terbuka secara otomatis dengan bantuan Curt-o-matic. sehingga udara akan
segera mengisi ruang kandang. Apabila listrik menyala kembali maka harus
segera mungkin tirai dinaikan kembali agar udara kotor dari luar tidak tersedot
oleh blower dan cooling pad.
Menurut Fadilah (2008) menyatakan beberapa faktor yang harus
diperhatikan dalam ventilasi kandang tertutup (close house) yaitu
a. Mengatur kecepatan aliran udara agar tetap ideal.
b. Mengatur pergantian udara dalam kandang
engatur kecepatan aliran udara agar tetap ideal.
c. Mengatur pergantian udara dalam kandang
d. Membuat air deflector, yaitu sejenis sekat yang dipasang dibagian atap
kandang yang terbuat dari layar dengan ketinggian 1,5-2 meter

35

e. Menentukan jumlah kipas yang digunakan di setiap kandang


f. Mengatur lubang masuk udara
g. Mengatur temperature dan kelembaban yang disesuaikan dengan
kebutuhan ayam
h. Membersihkan liiter agar gas ammonia tidak melebihi 20 ppm
i. Melakukan pemeliharaan

Gambar 16. Tirai


Hampir secara keseluruhan faktor yang diperhatikan saat menggunakan kandang

Gambar 17. Blower


tertutup dilakukan. Hal tersebut akan mengoptimalkan kinerja dari ayam bibit.
III.2. Kegiatan Insidental
Kegiatan insidental adalah kegiatan yang dilakukan sewaktu-waktu ketika
terjadi suatu permasalahan yang sesegera mungkin diselesaikan baik pada waktu
kerja atau waktu non-kerja di PT. Japfa Comfeed Indonesia, Tbk.
III.2.1.Culling dan Kematian Ayam
Suatu peternakan di Indonesia maupun di dunia tidak pernah yang tidak
terserang gangguan pada ayamnya termasuk perusahaan besar PT. Japfa Comfeed
Indonesia, Tbk. Ayam yang terkena gangguan tersebut harus segera dikeluarkan

36

atau disingkirkan agar tidak menular kepada ternak lainnya atau mengganggu
proses produksi. Culling pada prinsipnya adalah proses pemilihan individu ayam
yang dalam kondisi sudah tidak produktif, cacat, lemah, dan terlihat tanda-tanda
terserang penyakit, sehingga tidak dapat dipertahankan keberadaannya untuk
dipelihara maka harus dikeluarkan dari kelompoknya. Culling sangat penting
dilakukan terutama dalam penentuan produktivitas dan efesiensi pakan. Culling
dan Kematian biasa disebut Deplesi.

Proses deplesi akan dilakukan apabila

terdapat ayam yang lemah, sakit dan bahkan mati. Apabila masih bisa dilakukan
penyembuhan, umumnya ditaruh di pan service.

Namun, kebanyakan lebih

banyak dikeluarkan dari kandang karena melihat dari segi ekonomi. Ayam yang
lemah sama-sama mengkonsumsi pakan namun tingkat produksinya menurun.
Deplesi sering terjadi karena beberapa alasan seperti kondisi ayam lemah,
pincang, mati karena kesalahan teknis.
Mortalitas adalah jumlah ayam yang mati hari itu dibagi jumlah ayam
mula-mula kali 100% merupakan nilai mortalitas. Hal tersebut dapat berasal dari
dalam peternakan sendiri seperti penyakit, manajemen yang salah, cuaca dan
cekaman panas sedangkan dari luar peternakan seperti racun yang terkandung di
dalam pakan atau ransum (Rasyaf, 2008). Mortalitas atau tingkat kematian adalah
perbandingan antara jumlah ayam yang mati dengan jumlah ayam yang masih
hidup. Mortalitas yang tinggi akan menyebabkan kerugian yang besar bagi
peternak. Santoso (2005) menyatakan bahwa angka mortalitas pada ayam bibit
induk pedaging periode produksi yaitu sebesar 9,5%. Berdasarkan perhitungan
yang diperoleh bahwa mortalitas yang didapat pada PT. Japfa Comfeed Indonesia
Tbk Farm Unit 1 Subang adalah 8.29%, sehingga dapat disimpulkan bahwa

37

mortalitas di PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk Farm Unit 1 Subang memiliki
angka kematian yang masih baik

Gambar 18. Ayam Mati


III.2.2. Penanganan Post-Mortem
Ayam yang telah dikumpulkan oleh petugas, langsung dibawa ke pondok
post-mortem. Ayam-ayam yang dibawa tidak seluruhnya dalam keadaan yang
deplesi namun terdapat juga ayam yang sehat karena alasan pemantauan organ
dalam. Ayam yang sudah mati dan pincang umumnya langsung dibakar di dalam
tungku besar hingga menjadi abu. Hal tersebut ditakutkan apabila ayam yang
terserang penyakit dapat menular kepada ayam lainnya dan manusia meskipun
hanya pincang dan sebagainya. Sementara ayam yang tidak dibakar langsung,
diberikan beberapa perlakuan yaitu pembedahan bangkai dan pembedahan ayam.
Pembedahan lemak tubuh dilakukan saat akan masuk fase produksi. Ayam yang
akan masuk fase produksi dibedah hingga terlihat bagian dalam ayam. Lemak dan
folikel menjadi sasaran utama dalam pembedahan ayam. Seperti yang diketahui
bahwa folikel mempunyai peranan penting dalam produksi telur. Apabila folikel
yang ditemukan masih kecil artinya ayam tersebut belum siap untuk berproduksi
telur sedangkan ukuran normal siap untuk berproduksi. Lemak memperlihatkan
seberapa banyak pakan yang diubah.
Bedah bangkai merupakan perlakuan selain bedah ayam hidup. Bedah
bangkai ini dilaksanakan secara insidental apabila ada ayam yang ternyata tidak

38

diketahui penyakit dilihat dari luar tubuh.

Namun, di PT. Japfa Comfeed

Indonesia, Tbk tidak pernah terjadi penyakit yang berbahaya karena program
vaksinasi, sanitasi dan biosekuritas yang diaplikasikan di farm sangatlah baik dan

Gambar 19. Menimbang Lemak


berkelanjutan. Penyakit yang sering diderita saat periode pertumbuhan adalah
kelumpuhan dan penyakit karena kesalahan mekanis.

Gambar 20. Bedah Bangkai


3.2.3. Penggantian Litter
PT. Japfa Comfeed Indonesia, Tbk menggunakan serat kayu untuk litter di
dalam kandang. Hal tersebut dikarenakan selain bawaan pabrik, serat kayu dirasa
lebih baik menyerap air.

Litter diganti apabila kualitasnya tidak lagi baik.

Banyak alasan mengapa bisa berlaku seperti itu misalnya air yang keluar dari

39

nipple tidak ditampung, kemudian air yang berasal dari cooling pad dan
sebagainya. Apabila dibiarkan begitu saja, maka bau ammonia akan meningkat.
Serupa yang dikatakan oleh salah satu penulis, tingginya kadar air pada litter
akibat kesalahan pemberian minum dan sedikitnya ventilasi akan menyebabkan
bertambahnya amonia yang bisa menambah timbulnya penyakit pernafasan dan
penglihatan ayam serta menyebabkan timbulnya infeksi usus pada ayam (Daghir,
1998).

Umumnya tinggi litter di kandang 16 yaitu 7 cm.

Pergantian litter

dilakukan dengan cara ditumpuk kembali dengan serut kayu yang baru. Namun
apabila serut kayu yang lama dirasa sudah tidak baik, maka pergantian dilakukan.

Gambar 21. Serut Kayu


3.3. Kegiatan Penunjang
3.3.1. Kontrol Malam
Kontrol malam adalah melihat kandang dan ayam ketika malam tiba.
Kegiatan ini dilakukan secara insidental oleh manajemen PT. Japfa Comfeed
Indonesia, Tbk untuk mengetahui aktivitas malam yang dilakukan oleh ayam.
Apabila terdapat keganjilan saat malam hari, pihak manajemen akan sesegera
untuk memecahkan masalah tersebut.
3.3.2. Diskusi

40

Evaluasi dan diskusi dilaksanakan di area farm Subang unit 1 dan dipandu
langsung oleh manajer dan supervisor. Diskusi dilaksanakan selama 2 kali .
Pelaksanaan evaluasi dan diskusi bertujuan untuk mengetahui seberapa jauh
pemahaman tentang manajemen ayam bibit induk pedaging sehingga apabila ada
yang belum jelas dapat dipertanyakan langsung di forum diskusi dan dijelaskan
oleh pihak asisten manajer dan supervisor. Evaluasi dan diskusi dihadiri oleh
peserta dari praktik kerja dari Universitas Jenderal Soedirman. Namun, untuk
diskusi non-formal dilakukan setiap hari dan langsung ditanyakan kepada masingmasing supervisor.

IV. KESIMPULAN DAN SARAN


4.1. Kesimpulan
Berdasarkan kegiatan dan pembahasan yang dilakukan dapat disimpulkan
bahwa:
1) Bibit Lohmann Indian River yang berada di Kandang 16 sebanyak 9110
pada umur 25 minggu.

Jumlah tersebut akan menurun seiring dengan

adanya kematian dan culling yang berjumlah 8,29 %.


2) Kegiatan pemeliharaan dan manajemen ayam bibit induk pedaging di PT.
Japfa Comfeed Indonesia Unit 1 Subang sudah baik dengan menggunakan
kandang closed house, sehingga dapat terkontrol serta memenuhi standar
dengan pelaksanaan secara otomatis.
4.2. Saran
1) Masih terjadi pelanggaran terhadap peraturan tata tertib kerja farm sehingga
perlu diberlakukan sanksi tegas terhadap seluruh elemen farm (karyawan,
tamu, pemimpin farm dan tamu).
2) Perbaiki dan tingkatkan komunikasi antar karyawan, pimpinan dengan
karyawan dan antar pimpinan agar tidak terjadi kesalahpahaman kerja.

DAFTAR PUSTAKA
Anang, A., T. Sundara dan H. Indrijani. 2005. Model Matematika Kurva Produksi
Telur Ayam Broiler Breeder Parent Stcok. Jurnal Peternakan. Volume 2 : 18.
Bilondatu, M. 2014. Analisis Keuntungan Usaha Peternakan Ayam Pedaging pada
Pola Kemitraaan CV. Cipta Usaha Sejahtera Desa Pandengo Kecamatan
Limboto Barat Kabupaten Gorontalo. Thesis. Universitas Negeri Gorontalo
Daghir, N.J. 1998. Poultry Production In Hot Climates. CAB Internasional The
University Press. Cambrige. Page 76.
Fadilah, R. 2013. Beternak Ayam Broiler. PT. AgroMedia Pustaka. Jakarta.
Fadilah, R., Iswandari, A. Polana. 2002. Kiat Mengatasi Permasalahan Praktis
Beternak Unggas Bebas Flu Burung. 2002. Agromedia. Jakarta.
Hadi, U. K. 2010. Pelaksanaan Biosekuritas pada Peternakan Ayam. Fakultas
Kesehatan Hewan. IPB Bogor.
Maryuni, S. S. dan C. H. Wibowo. 2005. Pengaruh Kandungan Lisin dan Energi
Metabolisme dalam Ransum yang Mengandung Ubikayu Fermentasi
terhadap Konsumsi Ransum dan Lemak Ayam Broiler. Jurnal Indonesia
Tropic Animal Agriculture. Volume 30 (1) : 26-33.
Murni, M. C. 2013. Mengelola Kandang dan Peralatan Ayam Pedaging.
Departemen Peternakan. Cianjur.
North, M.O dan D.D Bell. 1990. Commercial Chicken Production Mannual 3th
Editions. AVI Publishes company Inc. Wesport Connecticut.
Rasyaf, M. 2008. Panduan Beternak Ayam Pedaging. Penebar Swadaya. Jakarta.
Santoso, H. 2005. Usaha Pemeliharaan Ayam Breeding Periode Pertumbuhan di
Jawa Tengah. Jurnal Peternakan. Volume 3 : 9-15.
Sudaryani, T. 1995. Pembibitan Ayam Ras. Penebar Swadaya. Jakarta.
Sudaryani dan H. Santosa. 2000. Pembibitan Ayam Ras. Penebar Swadaya.
Tangerang.
Sujana, Endang, S. Darana dan I. Setiawan. 2011. Implementasi Teknologi Semi
Close-House System pada Performan Ayam Broiler di Test Farm
Sustainable Livestock Techno Park, Kampus Fakultas Peternakan
Universitas Padjadjaran, Jatinangor. Prosding Seminar Nasional Teknologi
Peternakan dan Veteriner. Sumedang.

41

Williamson, G. dan W.J.A. Payne. 1993. An Introduction to Animal Husbandry in


The Tropics. Longmans. London.
Zaenal, M. 2014. Manajemen Pemeilharaan Ayam Ras Petelur. Jurnal Lentera.
Volume 1 (18) : 107-116.

LAMPIRAN
Lampiran 1. Layout Farm Subang Unit 1
Jl. Raya Kampung Sari Mukti Ds Tanjung

CARD

p.gerbang p.grbg
IP
shower

pos

Shower 1

I
Mess
90
Gues
Mess
60

Car
dippi
ng

Shower
Shower
kanti musho
n

Shower
kantor

genset

Dipping/show
er2
Shower
Shower
Loundry
Shower
Gudang
MT
Pintu vip staf staf

bengkel
Collingdepo Gdg GdgGdg brg
room
karung
serutan bks

Mess 30
Jln ke area farm

Kandang 13-16

Kandang 9-12

Sub
kantin IV

Sub
kantin II
Kandang 5-8

Sub kantin
III

Sub
kantin I
Kandang 13-16

45

Lampiran 2. Recording Kandang 16


Umur

22 minggu

23 minggu

24 minggu

25 minggu

Populasi (ekor)
Jantan
Betina
923
8310
922
8308
909
8306
908
8303
906
8303
904
8301
904
8299
903
8297
901
8297
891
8295
888
8295
887
8294
886
8293
886
8292
885
8290
884
8288
880
8286
879
8284
877
8282
875
8278
872
8276
869
8273
862
8272
858
8272
845
8266
844
8266

Mortalitas
Umur 22 Minggu

19
x 100 = 2.06 %
923

Umur 23 Minggu

18
x 100 = 1.99 %
904

Umur 24 Minggu

Feed Consumption (gram)

Jantan : 93.9
Betina : 97.8

Jantan : 101.8
Betina : 102.8

Jantan : 109.4
Betina : 109

Jantan : 114.5
Betina : 115.1

46

9
x 100 = 1.03 %
875

Umur 25 Minggu

28
x 100 = 3.21 %
872

Total Mortalitas : 8.29 % per bulan