Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH

KIMIA ORGANIK 2
Asam Karboksilat

DISUSUN
O
L
E
H

Kelompok 2
Prastika Pingkan Rorimpandey (13 533 021)
Hellen C.K. Palandeng (13 533
Kelas : C / Pendidikan Kimia

UNIVERSITAS NEGERI MANADO


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN KIMIA
Februari 2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur, merupakan satu kata yang sangat penting penulis ucapkan pada Tuhan Allah, yang
karena bimbingan-Nyalah maka penulis bias menyelesaikan makalah ini yang berjudul Asam
Karboksilat . Di dalam makalah ini dibahas seluk-beluk yang menyangkut tentang Asam Karboksilat.
Kami mengucapkan terima kasih kepada pihak terkait yang telah membantu kami dalam
menghadapi berbagai tantangan dalam penyusunan makalah ini.
Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang mendasar pada makalah ini. Oleh karena
itu kami mengundang pembaca untuk memberikan kritik dan saran yang bersifat membangun.
Terima kasih dan semoga makalah ini bias memberikan sumbangsih positif bagi kita semua.

Tondano, Februari 2015

Penusun

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ...1
Daftar Isi..2
Bab I Pendahuluan..3
1.1
1.2
1.3
1.4

Latar Belakang.3
Rumusan Masalah....3
Tujuan Makalah...3
Manfaat .3

Bab II Pembahasan.4
A. Pengertian Asam Karboksilat.......4
B. Sifat-sifat Fisik Asam Karboksilat........4
C. Nomenklatur Asam Karboksilat.......5
D. Hidrolisis dan Turunan Asam Karboksilat.....7
E. Keasaman dari Asam Karboksilat
Bab III Penutup ..8
A. Kesimpulan.....8
B. Saran8
Daftar Pustaka.....9

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Asam Karboksilat adalah suatu senyawa yang mengandung gugus karboksil, suatu istilah yang
berasal dari karbonil dan hidroksil.
Gugus karboksil

Gugus yang terikat pada gugus karbonil dalam suatu asam karboksilat bisa gugs apa saja, bahkan
bisa gugus karboksil lain.
Beberapa Asam Karboksilat

1.2 Rumusan masalah


1. Bagaimana Pengertian Asam Karboksilat
2. Bagaimana Sifat-sifat Fisik Asam Karboksilat
3. Bagaimana Nomenklatur Asam Karboksilat
4. Bagaimana Hidrolisis dari Turunan Asam Karboksilat
5. Bagaimana Keasaman dari Asam Karboksilat
1.3 Tujuan Makalah
Adapun tujuan pembuatan makalah ini adalah sebagai berikut :
1. Mengetahui Pengertian Asam Karboksilat
2. Mengetahui Sifat-sifat Fisik Asam Karboksilat
3. Mengetahui Nomenklatur Asam Karboksilat
4. Mengetahui Hidrolisis dari Turunan Asam Karboksilat
5. Mengetahui Keasaman dari Asam Karboksilat

1.4 Manfaat

Adapun manfaat dari pembuatan makalah ini yaitu untuk memberikan informasi tentang percobaan
yang di lakukan.

BAB II

PEMBAHASAN
A. Pengertian Asam Karboksilat
Asam Karboksilat adalah suatu senyawa yang mengandung gugus karboksil, suatu istilah yang
berasal dari karbonil dan hidroksil.
Gugus karboksil

Gugus yang terikat pada gugus karbonil dalam suatu asam karboksilat bisa gugs apa saja, bahkan
bisa gugus karboksil lain.
Beberapa Asam Karboksilat

Struktur dan Ikatan Dalam Asam Karboksilat


Atom karbon karbonil dalam gugus karboksil adalah hibridisasi sp2. Setiap atom oksigen
mempunyai dua pasang electron sunyi. Atom-atom oksigen ini bersifat elektronegatif dibandingkan
dengan karbon-karbonil dan hydrogen hidroksil. Jadi, gugus karboksil bersifat polar.

B. Sifat-sifat Fisik Asam Karboksilat


Suatu molekul asam karboksilat mengandung gugus OH dan dengan sendirinya membentuk
ikatan hydrogen dengan air. Oleh karena adanya ikatan hydrogen, asam karboksilat yang mengandung
atom karbon satu sampai empat dapat bercampur dengan air. Asam karboksilat yang mempunyai atom
karbon lebih banyak kebanyakan larut sebagian.

Asam karboksilat juga membentuk ikatan hydrogen dengan molekul asam karboksilat lainnya
dimana terjadi dua ikatan hydrogen diantara dua gugus karboksil. Dalam larutan yang tidak mempunyai
ikatan hydrogen, asam karboksilat berada sebagai sepasang molekul yang bergabung, disebut dimer (dua
bagian).
Suatu dimer asam karboksilat

C. Nomenklatur Asam Karboksilat


Nama IUPAC dari asam karboksilat sederhana diambil dari nama asal alkane dengan akhiran ana
diganti menjadi asam-anoat. Karbon karboksilnya adalah karbon 1, seperti karbon karbonil pada
aldehida.
Tabel 11.2 NAMA TRIVIAL DAN ASAL DARI BEBERAPA ASAM KARBOKSILAT
Jumlah atom karbon
Rumus
Nama
Berasal dari
1
HCO2H
Formiat
Semut (L.formica)
2
CH3CO2H
Asetat
Cuka (L.acetum)
3
CH3CH2CO2H
Propionat
Susu,mentega dan keju (yunani
protospertama ; pion,
lemak)
4
CH3(CH2)2CO2H
Butirat
Mentega (L.butyrum)
5
CH3(CH2)3CO2H
Valerat
Akar valerian
(L,valere,menjadi kuat)
6
CH3(CH2)4CO2H
Kaproat
Kambing (L,caper)
7
CH3(CH2)5CO2H
Enanthat
(yuani oenanthe, bunga vine)
8
CH3(CH2)6CO2H
Kaprilat
Kambing
9
CH3(CH2)7CO2H
Pelargonat
Esternya terdapat dalam
geranium pelargonium roseum

10

CH3(CH2)8CO2H

Kaprat

Kambing

Apabila suatu gugus karboksil terikat pada cincin karbon, bagian siklik dari molekulnya diberi nama
dan akhiran asam karboksilat ditambahkan.
Suatu asam bermartabat dua diberi nama sebagai suatu asam anadioat dalam sistem IUPAC (Huruf
a dari alkane tetap ada didepan huruf mati). Nama trivial dari senyawa-senyawa ini lebih sering dipakai
daripada nama IUPAC.
TABEL 11.3 NAMA BEBERAPA ASAM BERMARTABAT DUA
Rumus
Nama IUPAC
HO2C-CO2H
Etanodioat
HO2CCH2CO2H
Propanadioat
HO2C(CH2 )2 CO2H
Butanadioat
HO2C(CH2 )3 CO2H
Pentanadioat
HO2C(CH2 )4 CO2H
Heksanadioat
HO2C(CH2 )5 CO2H
Heptanadioat

Nama Trivial
Oksalat
Malonat
Suksinat
Gutanat
Adipat
Pemalat

D. Hidrolisis Turunan Asam karboksilat


Suatu senyawa yang menghasilkan asam karboksilat apabila dihidrolisis disebut turunan asam
karboksilat.
Turunan asam karboksilat :

Tidak seperti aldehida dan keton, turunan dari asam karboksilat mengandung gugus yang tunggal, gugus
elektronegatif yang dapat hilang sebagai anion (X - atau RCO2) atau sebagai anion terprotonisasi (ROH
atau R2NH). Ingat bahwa basa lemah adalah gugus tinggal yang lebih baik daripada basa kuat.

Reaktivitas dari turunan asam karboksilat berbanding lurus dengan kemampuan gugus tinggal yang
terikat pada karbonil.

Asam halide cukup reaktif terhadap air sehingga tidak pernah ditemukan dialam. Anhidra jarang
ditemukan. Berdasarkan reaktivitasnya, kedua turunan ini berguna sebagai pereaksi dilaboratorium.
Ester dan Dan Amida kurang reaktif dan umum ada di alam. Protein adalah poli-amida. Lemak
dan lilin merupakan ester yang mempunyai massa molekul besar. Ester yang mempunyai massa molekul
kecil terdapat dalam banyak buah-buahan dan dalam jumlah besar, berperan dalam rasa dan bau dari
buah-buahan.

Kita akan mulai pembicaraan mengenai turunan asam karboksilat dengan asam halide yang
sangat reaktif dan kemudian dilanjutkan keasam anhidra, ester, dan amida.
1. Asam Halida Karboksilat
Tata Nama
Asam halida juga disebut asil halida karena mempunyai struktur dari gugus asil terikat ke halida.

Didalam sistem IUPAC dan Trivial, asam halide diberi nama seperti asam karboksilat asalnya dengan
akhiran asam at berubah menjadi il halida.

Pembuatan Asam Halida


Oleh karena reaktivitas dan kemudahan disiapkan dalam laboratorium, asam klorida dan asam
bromida adalah pereaksi yang berguna dalam laboratorium organic. Ini dibuat dengan
mereaksikan asam karboksilat dengan zat penghalogenasi aktif yang diperdagangkan seperti
SOCl2, PCl5, PBr3.
Persamaan reaksi umum untuk pembentukan asam halide :

Reaksi Asam Halida


Karbon karbonil adalah bagian yang sedikit positif dalam molekul dan halide ion adalah gugus
yang mudah meninggalkan. Oleh sebab itu, asam halide dapat dimasuki oleh nukleofil lemah
seperti air dan alcohol dalam reaksi yang disebut reaksi substitusi nukleofil asli. Reaksi ini
adalah reaksi adisi-eliminasi.
Berikut ini mekanisme umum untuk reaksi substitusi nukleofil asli dari asam halide :

Reaksi dengan Air. Reaksi asam halide dengan air didahului oleh mekanisme adisi-eliminasi.
Langkah tambahan dalam mekanisme dari hidrolisis adalah kehilangan proton yang terakhir dari
gugus OH2.

Reaksi dengan Alkohol. Reaksi asam halide dengan alcohol atau fenol mendahului suatu jalan
yang sama seperti hidrolisis dan menghasilkan ester. Reaksi ini adalah cara yang terbaik untuk
semua jenis ester termasuk ester sterik yang terhalangi dan fenil ester. Ester yang terhalangi dan
fenol ester tak dapat dibuat langsung dengan cara esterfikasi dari asam karboksilat.
Sintesis dari ester yang dihalangi :

Sintesis dari Fenil Ester

Dalam reaksi esterfikasi ini, amina tersier atau piridin sering ditambahkan kedalam campuran
reaksi untuk menghilangkan hydrogen halide. Amina mengalami reaksi asam-basa dengan
hydrogen halide dan menghasilkan garam amina. Amina digunakan untuk menghasilkan asam
dari suatu campuran reaksi, sering kali disebut asam pembersih.
Reaksi dengan Amonia dan Amina
Asetil klorida bereaksi dengn ammonia, amina primer (RNH 2) dan amina sekunder (R2NH) untuk
menghasilkan amida. Amida tersier dan piridin tidak menghasilkan amida bila direaksikan
dengan asam halide sebab tidak mempunyai gugus NH. Inilah sebabnya amina ini dapat
digunakan sebagai pembersih asam dalam reaksi esterfikasi dari asam halide. Dalam reaksi
pembentukan amida, ammonia atau amina berlebih digunakan untuk bereaksi dengan hasil reaksi
hydrogen halide.

Reaksi dengan NH3 menghasilkan amida jenis

2. Anhidrida Asam Karboksilat


Tata Nama
Asam anhidrida mempunyai dua molekul asam karboksilat dimana sebuah molekul air
dihilangkan. (Anhidrida berarti suatu senyawa tanpa air). Anhidrida diberi nama dari asam
karboksilat asal dengan mengganti kata asam menjadi anhidrida.

Apabila dua asam karboksilat yang berbeda membentuk anhidrida, nama kedua asam
tersebut dipakai pada nama anhidridanya.

Suatu anhidrida yang berasl dari asam bermartabat dua dapat membentuk siklik apabila
cincin dari lima atau eam dapat terbentuk. Anhidrida diberi nama asam bermartabat dua asal
dengan kata anhidrida.

Pembuatan Asam Anhidrida


Dalam laboratorium, asam anhidrida dapat dibuat dengan mereaksikan asam halide dengan
karboksilat. Reaksi ini adalah substitusi nukleofilik asil, analog langsung dengan reaksi asam
halide dan air atau dengan alcohol. Reaksi dari asil halide dan karboksilat dapat menjadi metode
pilihan untuk pembuatan anhidrida campuran, suatu anhidrida yang terbentuk dari dua asam
karboksilat yang berbeda.

Reaksi Asam Anhidrida


Reaksi dengan Air :

Reaksi dengan Alkohol dan Fenol :

Reaksi dengan Amonia atau Amina :

3. Ester dari Asam Karboksilat


Tidak seperti asam halide dan anhidrida, ester dari asam karboksilat merupakan golongan
senyawa yang tersebar luas. Tidak seperti asam karboksilat yang mudah menguap dan kebanyakan
berbau busuk, ester yang mudah menguap baunya manis seperti buah-buahan.
Gugus ester, seperti gugus karboksilat dapat ditulis dalam berbagai cara

Tata Nama Ester


Bagian dari gugus ester yang mengandung gugus karbonil berasal dari asam karboksilat,
sedangkan gugus yang terikat ke oksigen berasal dari alcohol atau fenol.
Nama ester terdiri dari dua kata nama dari gugusan alkil atau aril terikat pada O, diikuti
dengan nama dari asam karboksilat dengan akhiran asam-at berubah menjadi at.

Pembuatan Ester
Alkil ester yang tidak dihalangi dapat dibuat melalui reaksi esterfikasi sederhana- memanaskan
suatu asam karboksilat dengan suatu alcohol dan sedikit asam kuat. Ester sterik terhalangi dan
fenil ester tidak dapat dibuat dengan esterifikasi sederhana. Ester-ester ini seperti ester alkil yang
tidak terhalangi, dapat dibuat dari reaksi karboksilat yang reaktif-suat asam halide atau anhidridadengan suatu alcohol atau fenol.

Reaksi dari Ester


Hidrolisis dari suasana asam
Hidrolisis dari suasana asam dari suatu ester menghasilkan asam karboksilat dan alcohol. Reaksi
ini adalah reaksi kebalikan dari esterifikasi langsung suatu asam karboksilat dan alcohol. Utuk

mendorong reaksi kearah pembentukan ester, kita gunakan asam karboksilt atau alcohol berebih
dan menghasilkan air. Untuk hidrolisis dalam suasana asam, kita gunakan air yang sangat
berlebihan untuk mendorong kesetimbangan kearah karboksilat-alkohol.
Penyabunan
Hidrolisis ester dalam larutan basa disebut penyabunan, bukan reaksi yang reversible. Oleh
karena itu, biasanya penyabunan memberikan hasil yang lebih baik dari asam karboksilat dan
alcohol dari pada hidrolisis dalam suasana asam.
Hasil reaksi mula-mula dari penyabunan adalah karboksilat kerena campurannya bersifat basa.
Setelah campuran diasamkan, karboksilat berubah menjadi asam karboksilat.
Tahap 1, Penyabunan :
Tahap 2, Diasamkan :
Mekanisme untuk penyabunan sama dengan substitusi nukleofilik lainnya-adisi diikuti eliminasi.
Tahap perpindahan proton mengubah hasil eliminasi menjadi hasil yang diamati- karboksilat dan
alcohol.
Amonolisi
Ester mengalami reaksi dengan ammonia atau amina menghasilkan amida melalui reaksi yang
disebut amonolisis. Mekanismenya sama dengan penyabunan.
Reaksi umum untuk Amonolisis :
Reaksi Grignard
Ester mengandung gugus karbonil yang dapat dimasuki reagen Grignard. Hasil intermedietnya
adalah keton, yang mengalami reaksi selanjutnya dengan reagen Grignard. Hasil akhie setelah
hidrolisis adalah alcohol tersier.
Tahap 1, masuknya molekul pertama dari reagen Grignard :
Tahap 2 dan 3, masuknya molekul kedua dan hidrolisis:
Hasil keseluruhan :
Reduksi
Ester dapat direduksi dengan hidrogenasi katalik menggunakan gas hydrogen, katalisator, panas,
dan tekanan atau reaksi dengan litium aluminium hidrida diikuti hidrolisis. Pada kedua macam
reduksi ini, hasil organiknya adalah dua alcohol. Alkohol yang berasal dari bagian karbonil dari
ester adalah alcohol promer.
Reaksi umum untuk reduksi ester :
4. Amida Asam Karboksilat
Struktur amida sama dengan ester, tetapi amida mengandung gugus nitrogen, bukan gugus
oksigen yang terikat pada karbon karbonil. Amida mengalami reaksi sama dengan ester, tetapi sedikit
kurang reaktif. Salah satu alas an mengapa kurang reaktif adalah adanya resonansi stabil dari gugus
amida.
Jika direaksikan dengan asam encer, amida tidak membentuk garam seperti apa yang terjadi pada
amina. Hal ini disebabkan electron valensi yang tidak berpasangan dari nitrogen amida digunakan dala
ikatan rangkap sebagian dan dengan sendirinya tidak dapat diberikan.
Amida yang mengandung gugus N H dapat mengalami ikatan hydrogen. Amida ini mempunyai
titik leleh dan titik didih yang lebih tingggi dari pada amida yang mengandung gugus NR 2.

Tata Nama Amida


Nama amida dengan gugus NH2 berasal dari asam karboksilat asal dengan akhiran asam-oat
berubah menjadi amida.
Suatu amida dapat mempunyai satu atau dua substituent disamping gugusan karbonil
terikat pada N (-NHR atau NR2). Jika nitrogen terikat pada satu gugus alkil, nama amida
didahului oleh N-alkil untuk menyatakan ini. Jika nitrogennya terikat pada gugus, nama amida
didahului oleh N,N-dialkil-(gugus N-ARIL juga mungkin). Contoh berikut memperlihatkan

pemberian nama dari suatu N-metil amida dan suatu N,N-dietil amida.
Pembuatan Amida
Amida dibuat dari turunan asam karboksilatlain dan ammonia atau amina.
Reaksi dari Amida
Hidrolisis
Amida seperti ester, mengalami hidrolisi apabila dipanaskan dengan larutan asam atau basa.
Suatu larutan pekat asam atau basa dan pemanasan dalam waktu yang lama mungkin diperlukan.
Hidrolisis dalam laritan asam :
Hidrolisis dalam larutan basa :
Reduksi
Amida mengalami reduksi dengan litium aluminium hidrida menghasilkan amina. Jenis amina
yang terbentuk (primer,sekunder, atau tersier) tergantung pada nitrogen substituent dalam amida.
Dalam semua reduksi ini gugs karbonil direduksi menjadi CH2-.
Beberapa amida yang penting :
Amida juga merupakan senyawa yang penting dalam perdagangan. Protein dalam
poliamida,seperti nilon sintesis.
Barbiturat, biasa diakai sebagai sedative(penenang) adalah amida siklik yang
mempunyai berbagai substituent pada satu karbon.
Urea, adalah suatu senyawa yang dikeluarkan dalam urine mamalia untuk menghilangka
kelebihan nitrogen dari protein yang dimakan. Urea juga dugunakan pupuk dan bahan dasar
untuk sintesis polimer dan obat-obatan, termasuk barbiturate. Senyawa yang mendekati yaitu
Karbamat, senyawa yang mengandung gugusan amida-ester, didapat dalam obat-obatan dan
insektisida.

E. Keasaman dari Asam Karboksilat


Pengukuran kekuatan Asam
Dalam air, asam karboksilat berada dalam kesetimbangan dengan ion karboksilat dan ion
hydronium.
Satu ukuran dari kekuatan asam adalah besarnya ionisasi dalam air. Lebih besar jumlah ionisasi,
lebih kuat asamnya. Asam karboksilat umumnya adalah asam yang lebih lemah daripada H 3O+ ;
dalam larutan air, kebanyaka molekul asam karboksilat tidak terionisasi. kekuatan asam
dinyatakan sebagai konstanta asam Ka, tetapan kesetimbangan ionisasi dalam air. Oleh karena
angka pangkat tidak menyenangkan, harga Ka, sering dubah menjadi harga pKa = -log Ka. pada
pernyataan berikut harga pKa adalah negative dari pangkat dalam Ka.
Konstanta asan dari beberapa asam

Rumus
HCO2H
CH3CO2H
CH3CH2CO2H
CH3(CH2)2CO2H
CICH2CO2H
CI2CHCO2H
CI3CCO2H
CH3CHCICO2H
CICH2CH2CO2H

Nama
Formiat
Asetat
Propanoat
Butanoat
Kloroasetat
Dikloroasetat
Trikloroasetat
2-kloropropanoat
3-kloropropanoat

Ka
1,8 x 10-4
1.8 x 10-5
1.3 x 10-5
1.5 x 10-5
1.4 x 10-3
3.3 x 10-2
2 x 10-1
1.5 x 10-3
1,4 x 10-4

pKa
3.75
4.74
4.87
4.81
2.85
1.48
0.70
2.83
3.98

Resonansi dan Kekuatan Asam


Penyebab utama asam karboksilat bersifat asam adalah resonansi stabil dari ion karboksilat.
Kedua struktur resonansi dari ion karboksilat adalah ekuivalen; muatan negative dipakai bersama
oleh kedua atom oksigen.
Delokalisasi dari muatan negative ini menjelaskan mengapa asam karboksilat lebih asam
daripada fenol. Walaupun ion fenoksida merupakan resonansi stabil, kontribusi utama struktur
resonansi yang mempunyai muatan negative terletak pada satu atom.

Efek Induksi dan Kekuatan Asam


Delokalisasi lebih jauh dari muatan negative ion karboksilat dapat menstabilkan anion yang
bersifat relative terhadap asamnya. Penambahan kestabilan dari anion menyebabkan
bertambahnya keasaman dari suatu asam. Misalnya klor elektronegatif. Dalam asam kloroasetat,
klor menarik densitasbelektron dari gugus karboksil kedirinya. Penarikan electron ini
menyebabkan delokalisasi lebih jauh dari muatan negative. Hal ini dapat menstabilkan anion dan
menambah kekuatan asam dari asamnya. Asam kloroasetat lebih kuat dari pada asam asetat.
Makin besar penarikan electron oleh efek induktif, makin kuat sifat asamnya. Asam
dikloroasetat mengandung dua atom klor yang menarik electron dan merupakan asam yang lebih
kuat dari pada asam kloro asetat. Asam trikloroasetat mempunyai tiga atom klor dan lebih kuat
lagi daripada asam dikloroasetat.

Garam dari Asam Karboksilat


Air merupakan salah satu basa yang sangat lemah terlalu lemah untuk menghilangkan proton
dalam jumlah besar dari kebanyakan asam karboksilat. Basa lebih kuat seperti natrium hidroksida
mengalami reaksi sempurna dengan asam karboksilat membentuk garam yang disebut
karboksilat. Reaksi ini disebut reaksi netralisasi asam basa.
Reaksi dengan air terletak pada bagian yang tak terionisasi :
Reaksi dengan NaOH sampai sempurna
Karboksilat adalah garam yang memiliki sifat seperti garam anorganik; tidak berbau,titik leleh
relative tinggi, dan sering mudah larut dalam air. Oleh karena bentuknya ion, karboksilat sukar
larut dalam pelarut organic. Garam natrium dari karboksilat rantai hidrokarbon panjang(asam
lemak) disebut sabun.
Dengan mereaksikan karboksilat dengan asam kuat atau sedang akan mengubah garam kembali
menjadi asam karboksilat.

BAB III
PENUTUP
A.

KESIMPULAN
Berdasarkan pembahasan yang telah disampaikan pada makalah ini maka dapat ditarik kesimpulan
sebagai berikut :

Asam karboksilat dapat membentuk ikatan hidrogen berganda yang kuat dalam bentuk
murni atau dalam air. Dalam ikatan yang tidak ada ikatan hidrogennya,molekul asam karboksilat
membentuk ikatan hydrogen dimer. Titik leleh dan titik didih dari asam karboksilat relative
tinggi.
Dalam system IUPAC, asam karboksilat dinamakan asam-anoat. Nama trivial asam
karboksilat massa molekul ringan adalah umum.contohnya asam formiat dan asam aseta. Dalam
nama trivial,huruf Yunani dapat di pakai untuk menunjukkan tempat dari substitusi misalnya,
asam klorobutirat.
Asam karboksilat dapat dengan jalan hidrolisis dari turunan-turunannya asam
anhidrida,ester,amida atau nitril. Hidrolisis dapat terjadi dalam suasana asam atau basa, reaksi
oksidasi dari alcohol primer, aldehida, alkena yang mengandung gugus RCH -,dan senyawa alkil
aromatic juga menghasilkan asam karboksilat. Reaksi Grignard dengan karbon dioksida dapat
menghasilkan berbagai macam asam karboksilat. Table 11.4 berisi ringkasan sintesis asam
karboksilat
Keasaman dari asam lemah diukur dengan Ka atau pKa
H +}
{ RCO 2 } {
{RCO 2 H }
K a=

pKa= -log Ka

Naiknya Ka, atau turunnya pKa menunjukkan kenaikan kekuatan asam.


Sebab utama untuk keasaman dari asam karboksilat adalah resonansi stabil dari ion karboksilat.
Substitusi yang dekat menarik densitas electron secara efek induksi juga menstabilkan ion
karboksilat dan menaikkan kekuatan dari asam karboksilat.

B.

SARAN
Makalah ini masih memiliki berbagai jenis kekurangan olehnya itu kritik yang sifatnya membangun
sangat kami harapkan.

DAFTAR PUSTAKA