Anda di halaman 1dari 5

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Indonesia merupakan salah satu negara berkembang dengan status perekonomian
yang masih terbilang belum seimbang sehingga mengakibatkan masyarakat sulit
mencari mata pencaharian yang akhirnya membawa masyarakat berusaha keras
bekerja memenuhi kebutuhan hingga mereka terkadang melupakan arti
kesehatan. Tanpa disadari salah satu bagian dari hal kesehatan yang sering
diabaikan adalah pencernaan, dimana bukan hanya terpenuhi kebutuhan makanan
saja akan tetapi yang seharusnya juga diperhatikan adalah bagaimana proses
metabolik berlangsung dengan baik. Pencernaan sendiri merupakan sebuah
proses metabolisme dimana suatu mahkluk hidup memproses sebuah zat dalam
rangka untuk mengubah secara kimia atau mekanik sesuatu zat tersebut menjadi
nutrisi. Akan tetapi, apabila proses ini terjadi perubahan, maka akan terjadi
gangguan pencernaan yang salah satunya adalah obstruksi usus serta hernia.
(Karis, 2008).
Hernia merupakan penyakit yang seringkali ditemui pada penyakit bedah, dimana
hernia bermacam-macam jenisnya disesuaikan menurut letaknya seperti; hernia
inguinalis, hernia scrotalis, hernia umbilikalis, hernia epigastrika, hernia
lumbalis, hernia femoralis dan lain-lain.
Hernia umbilikalis pada orang dewasa lebih umum pada wanita dan karena
peningkatan tekanan abdominal. Ini biasanya terjadi pada klien gemuk dan
wanita multipara. Tipe hernia ini terjadi pada sisi insisi bedah sebelumnya yang
telah sembuh secara tidak adekuat karena masalah pascaoperasi seperti infeksi,
nutrisi tidak adekuat, atau kegemukan. (Erfandi, 2009).
Hernia umbilikalis lebih jarang terjadi dibandingkan dengan jenis hernia lainnya,
dengan perbandingan pada pria, 97 % dari hernia terjadi di daerah inguinalis, 2 %
1

sebagai hernia femoralis dan 1% sebagai hernia umbilicalis. Sedangkan pada wanita variasinya
berbeda, yaitu 50 % terjadi pada daerah inguinalis, 34 % pada canalis femoralis dan 16 % pada
umbilikalis, namun Hernia Umbilikalis dapat berbahaya bila sudah terjadi jepitan isi hernia oleh
cincin hernia. Pembuluh darah di daerah tersebut lama-kelamaan akan mati dan akan terjadi
penimbunan racun. Jika dibiarkan terus, maka racun tersebut akan menyebar ke seluruh daerah
perut sehingga dapat menyebabkan terjadinya infeksi di dalam tubuh. (Triaswhoro, 2011)
Berdasarkan hasil observasi dan pengambilan data khususnya diruangan Pavilliun Bougenville
Rumah Sakit Marinir Cilandak, dalam kurun waktu 3 bulan terakhir yaitu dari bulan Maret sampai
bulan Juni dengan jumlah total pasien 323 orang didapatkan hasil yaitu pada bulan Maret 12,72%
(14 pasien dari total 110 pasien), pada bulan April 7,6% (6 pasien dari total 79 pasien), pada bulan
Mei 20,2% (14 pasien dari total 69 pasien), pada bulan Juni 10,1% (7 pasien dari total 65 pasien).
Pengobatan operatif merupakan satu-satunya pengobatan Hernia Umbilikalis yang rasional. Operasi
hernia atau hernia repair terdiri dari herniotomi, herniorafi, dan hernioplasty. Prosedur operasi di
atas dilakukan untuk mengembalikan isi ke cavum abdominalis dan memberi kekuatan pada
dinding perut agar tidak terjadi hernia kembali.
Peran perawat sangat penting dalam memberikan asuhan keperawatan yang meliputi upaya
promotif, preventif, melakukan tindakan kolaboratif dengan medis dalam pelaksanaan kuratif dan
rehabilitatif. Upaya promotif dengan memberikan pendidikan kesehatan tentang penyakit hernia.
Upaya preventif dengan menghindari faktor resiko antara lain obesitas, peningkatan intraabdomen.
Upaya kuratif antara lain dengan pembedahan dan terapi medis yaitu pemberian analgesik dan
antibiotik. Upaya rahabilitatif denagan cara memberikan pendidikan kesehatan pada klien post
operasi hernia agar mengkonsumsi makanan tinggi serat, menghindari pengankatan baban terlalu
berat, melakukan latihan penguatan otot perut dan menurunkan faktor resiko yang menyebabkan
terjadinya hernia.
Berdasarkan penjelasan diatas, maka penulis tertarik untuk mengetahui bagaimana memberikan
asuhan keperawatan pada Ny.U dengan Hernioplasty Umbilikalis dengan pendekatan proses
keperawatan.
B. Tujuan

1. Tujuan Umum
Diperoleh gambaran dan pengalaman nyata dalam memberikan asuhan keperawatan pada Ny. U
dengan Hernioplasty Umbilikalis.
2. Tujuan Khusus
a. Melakukan pengkajian keperawatan pada Ny.U dengan Hernioplasty Umbilikalis.
b. Menentukan masalah keperawatan pada Ny.U dengan Hernioplasty Umbilikalis.
c. Merencanakan asuhan keperawatan pada Ny.U dengan Hernioplasty Umbilikalis.
d. Melaksanakan tindakan keperawatan sesuai perencanaan pada Ny.U dengan Hernioplasty
Umbilikalis.
e. Melakukan evaluasi keperawatan pada Ny.U dengan Hernioplasty Umbilikalis.
f. Mengidentifikasi kesenjangan yang terdapat antara teori dan praktik.
g. Mengidentifikasi faktor-faktor pendukung, penghambat serta mencari alternatif pemecahan
masalah.
h. Mendokumentasikan asuhan keperawatan pada Ny.U dengan Hernioplasty Umbilikalis..

C. Ruang Lingkup
Penulis membahas permasalahan yang berhubungan dengan Asuhan Keperawatan pada pasien
Ny.U dengan Hernia umbilikalis di Rumah Sakit Marinir Cilandak Jakarta dari tanggal 13 - 15
Juni 2016.
D. Metode Penulisan
Metode yang digunakan dalam penulisan makalah ilmiah ini adalah metode deskriptif
(membandingkan antara teori dan kasus) dan dituangkan dalam bentuk naratif untuk
menggambarkan keadaan pasien, pengumpulan data makalah ilmiah ini antara lain :

1. Studi kepustakaan dengan membaca, menelaah, mempelajari buku-buku referensi dari


perpustakaan, dan browsing internet yang terkait dengan Hernia umbilikalis.
2. Wawancara pada pasien dan kelurga
3. Studi kasus pada pasien dengan memberikan asuhan keperawatan kepada pasien dengan Infeksi
saluran kemih. yang meliputi pengkajian, diagnosa, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi
keperawatan.

E. Metode Penulisan
Sistematika penulisan susunan terdiri dari lima bab yaitu:
BAB I
Pendahuluan, terdiri dari latar belakang, tujuan penulisan, ruang lingkup, metode
penulisan dan sistematika penulisan.
BAB II

Tinjauan Teori, terdiri dari pengertian, etiologi, patofisiologi, penatalaksanaan,

pengkajian keperawatan, diagnosa keperawatan, perencanaan keperawatan,

pelaksanaan

keperawatan dan evaluasi keperawatan.


BAB III

Tinjauan Kasus, terdiri dari pengkajian, diagnosa, perencanaan, pelaksanaan dan

evaluasi keperawatan.
BAB IV

Pembahasan, terdiri dari pengkajian, diagnosa, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi.

BAB V

Penutup, terdiri dari kesimpulan dan saran.