Anda di halaman 1dari 126

w

://

tp

ht

.g

ps

.b

id

o.

ht
tp
w

://

o.

.g

ps

.b

id

PRODUK DOMESTIK BRUTO INDONESIA


MENURUT PENGELUARAN
TAHUN 2010- 2014

.id

978-979-064-881-4
9301005
07240.1501
28 x 21 cm
x + 114 halaman

.g
o

:
:
:
:
:

ps

ISSN
Katalog BPS
Nomor Publikasi
Ukuran Buku
Jumlah Halaman

.b

Naskah Oleh:
Subdirektorat Konsolidasi Neraca Pengeluaran

://
w

Gambar Kulit:
Subdirektorat Konsolidasi Neraca Pengeluaran

ht

tp

Diterbitkan Oleh:
Badan Pusat Statistik

Dicetak Oleh:

Boleh mengutip dengan menyebutkan sumbernya

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

KATA PENGANTAR

Produk Domestik Bruto (PDB) merupakan salah satu data ekonomi yang dapat
digunakan untuk mengevaluasi kinerja pembangunan ekonomi suatu negara/wilayah.
Namun, perangkat data ini juga dapat digunakan untuk kepentingan dan tujuan lain,
bahkan digunakan sebagai dasar pengembangan model-model ekonomi dalam rangka
menyusun formulasi kebijakan, tingkat peredaran uang, penetapan pajak, kajian ekspor
dan impor dsb.

.id

Sampai saat ini, penghitungan PDB Indonesia dilakukan melalui dua pendekatan,

.g
o

yaitu dari sisi lapangan usaha (industry) dan sisi pengeluaran (expenditure), baik untuk
periode tahunan maupun triwulanan. Pendekatan pertama menjelaskan agregat PDB

ps

yang terkait dengan penciptaan nilai tambah, yang dihasilkan oleh berbagai lapangan
usaha atau industri. Sebagian besar nilai tambah ini merupakan sumber pendapatan bagi

.b

masyarakat, baik dalam bentuk upah dan gaji, pendapatan kapital, serta pendapatan atas

pemilikan faktor produksi lain. Pendekatan kedua menjelaskan pengeluaran pendapatan

baik untuk aktivitas konsumsi akhir dan investasi riil.

://
w

Publikasi Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran ini menyajikan


data dan informasi tentang pendekatan PDB dari sisi pengeluaran untuk periode tahun

tp

2010 - 2014, yang didasarkan atas dasar harga (adh) Berlaku maupun adh Konstan 2010.

ht

Kami mengucapkan banyak terima kasih pada berbagai pihak yang telah
mendukung penerbitan publikasi ini, semoga publikasi PDB ini banyak memberikan
manfaat bagi para pengguna. Saran dan kritik sangat diharapkan agar publikasi PDB ini
disajikan dengan lebih baik di masa yang akan datang.

Jakarta, Oktober 2015


KEPALA BADAN PUSAT STATISTIK,

Dr. SURYAMIN, M.Sc.

ht

tp

://
w

.b

ps

.g
o

.id

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

iv

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 2010 - 2014

DAFTAR ISI
Halaman
iii

Daftar Isi ..

Daftar Tabel

vii

Daftar Grafik ...

BAB I

PENDAHULUAN .............

BAB II

TINJAUAN

PDB

INDONESIA

.g
o

AGREGAT

.id

Kata Pengantar ..............

MENURUT

PERKEMBANGAN

RINCIAN

KOMPONEN-KOMPONEN

.b

BAB III

ps

PENGELUARAN TAHUN 2010-2014.............

PDB

MENURUT PENGELUARAN TAHUN 2010-2014...

17

Konsumsi Akhir Rumah Tangga ..

3.2

Konsumsi Akhir LNPRT

3.3

Konsumsi Akhir Pemerintah .

24

3.4

Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) ..

30

3.5

Perubahan Inventori ...

33

Ekspor ...

35

Impor

37

ht

tp

://
w

3.1

3.6
3.7

BAB IV

17
23

AGREGAT PDB MENURUT PENGELUARAN DAN PENDAPATAN


NASIONAL INDONESIA TAHUN 2010-2014..

41

4.1

PDB (Nominal) ....

41

4.2

Pendapatan Nasional dan Pendapatan Disposabel Nasional ..

42

4.3

Average Propensity to Consume & Average Propensity to Save ...

48

4.4

Perbandingan Pengeluaran PDB untuk Konsumsi Akhir Rumah


Tangga terhadap Ekspor

4.5

Perbandingan

Konsumsi

Rumah

Tangga

terhadap

49

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 2010 - 2014

4.6

Proporsi Konsumsi AKhir terhadap PDB ...

52

4.7

Perbandingan Ekspor Barang dan Jasa PDB terhadap PMTB .

53

4.8

Perbandingan PDB terhadap Impor Barang dan Jasa

53

4.9

Keseimbangan Total Penyediaan dan Total Permintaan ..

55

4.10 Neraca Perdagangan (Trade Balance) ....

56

4.11 Rasio Perdagangan International (RPI) ...

57

4.12 Nilai Tukar Perdagangan Luar Negeri

59

4.13 Rasio Pendapatan Nasional (PN) terhadap PDB ...

60

4.14 Incremental Capital Output Ratio (ICOR) ...

61

.id

51

.g
o

METODA ESTIMASI DAN SUMBER DATA


Pengeluaran Konsumsi Akhir Rumah Tangga ..

66

5.2

Pengeluaran Konsumsi Akhir LNPRT ..

70

5.3

Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah .

80

5.4

Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) .

83

5.5

Perubahan Inventori ...

88

5.6

Ekspor dan Impor Barang serta Jasa

94

5.7

Penyusutan (Depresiasi)

96

5.8

Pajak Tak Langsung (Netto) ..

97

5.9

Pendapatan Atas Faktor Produksi dari Luar Negeri .

98
100

://
w

.b

ps

5.1

ht

5.10 Transfer Berjalan (Current Transfer) ..

BAB VI

63

tp

BAB V

Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) ......

PENUTUP ...

101

DAFTAR ISTILAH PENTING .

103

DAFTAR PUSTAKA ..

107

LAMPIRAN

111

vi

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1.

Produk Domestik Bruto Indonesia Atas Dasar Harga Berlaku


(ADHB) Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2010-2014..

Tabel 2.

Produk Domestik Bruto Indonesia Atas Dasar Harga Konstan


(ADHK 2000) Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2010-2014.

Berlaku (ADHB) Menurut Komponen

Pengeluaran Tahun 201012

.g
o

2014.............................................................................................

Pertumbuhan Produk Domestik Bruto Indonesia Atas Dasar Harga

ps

Tabel 4.

10

Distribusi Produk Domestik Bruto Indonesia Atas Dasar Harga

.id

Tabel 3.

Konstan (ADHK 2000) Menurut Komponen Pengeluaran Tahun

Indeks

Implisit

Produk

Tabel 5.

.b

2010-2014 .

Domestik

Bruto

Indonesia

Menurut

tp

Perkembangan Pengeluaran Konsumsi Akhir Rumah Tangga Tahun

Struktur dan Perkembangan Pengeluaran Konsumsi Akhir Rumah


Tangga Tahun 2010-2014

Tabel 8.

23

Perkembangan Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah Tahun


2010-2014...

Tabel 10.

21

Perkembangan Pengeluaran Konsumsi Akhir LNPRT Tahun 20102014 ..

Tabel 9.

18

ht

2010-2014...

Tabel 7.

15

://
w

Komponen Pengeluaran Tahun 2010-2014...

Tabel 6.

14

Struktur Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah Indonesia Tahun

25

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

2010-2014...

Tabel 11.

28

Perkembangan dan Struktur Pembentukan Modal Tetap Bruto


33

Tabel 12.

Perkembangan dan Struktur Perubahan Inventori Tahun 2010-2014

34

Tabel 13.

Perkembangan Ekspor Barang dan Jasa Tahun 2010-2014.

36

Tabel 14.

Perkembangan Impor Barang dan Jasa Tahun 2010-2014...

39

Tabel 15.

PDB dan PDB Perkapita Tahun 2010-2014.

Tabel 16.

PDB, Pendapatan Nasional dan Pendapatan Disposable Nasional

ps

Average Propensity to Consume dan Average Propensity to Save

://
w

Tahun 2010-2014...

Tabel 18.

Tabel 22.

tp

ht

51

Proporsi Total Pengeluaran Konsumsi Akhir terhadap PDB Tahun


2010-2014...

Tabel 21.

50

Perbandingan Konsumsi Rumah Tangga terhadap PMTB Tahun 20102014...

Tabel 20.

49

Perbandingan PDB Pengeluaran untuk Konsumsi Akhir Rumah


Tangga Terhadap Ekspor Tahun 2010-2014.

Tabel 19.

46

.b

Perkapita Tahun 2010-2014....

Tabel 17.

42

.g
o

.id

(PMTB) Indonesia Tahun 2010-2014.....

52

Perbandingan Ekspor terhadap PMTB Atas Dasar Harga Berlaku


(ADHB) Tahun 2010-2014...

53

Rasio PDB terhadap Impor Tahun 2010-2014......

54

viii

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Tabel 23.

Sisi Keseimbangan Penyediaan dan Permintaan Tahun 2010-2014.....

55

Tabel 24.

Neraca Perdagangan Barang dan Jasa Tahun 2010-2014.......

57

Tabel 25.

Rasio Perdagangan Internasional Tahun 2010-2014...

58

Tabel 26.

Nilai Tukar Perdagangan Luar Negeri Tahun 2010-2014..

59

Tabel 27.

Rasio Pendapatan Nasional dan Pendapatan Disposable PDB

tp

://
w

.b

ps

.g
o

Incremental Capital Output Ratio Tahun 2010-2014 .....

ht

Tabel 28.

.id

Tahun 2010-2014...

ix

60

62

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

DAFTAR GRAFIK
Halaman
Grafik 1.

Produk Domestik Bruto Indonesia Atas Dasar Harga Berlaku


(ADHB) Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2010-2014..

Grafik 2.

Produk Domestik Bruto Indonesia Atas Dasar Harga Konstan 2000


(ADHK 2000) Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2010-2014

Grafik 3.

.id

11

.g
o

Distribusi Produk Domestik Bruto Indonesia Atas Dasar Harga


13

ps

Berlaku (ADHB) Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2010-2014

.b

Pertumbuhan Produk Domestik Bruto Indonesia Atas Dasar Harga

Konstan (ADHK 2000) Menurut Komponen Pengeluaran Tahun

tp

://
w

2010-2014...

ht

Grafik 5.

10

Perbandingan Produk Domestik Bruto Indonesia ADHB dan ADHK


2000 Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2010-2014....

Grafik 4.

14

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

BAB I
PENDAHULUAN

Produk Domestik Bruto (PDB) menurut penggunaan atau pengeluaran dan PDB
menurut lapangan usaha merupakan suatu bentuk tampilan data ekonomi makro, di
samping bentuk tampilan lain seperti Tabel Input-Output (I-O), Sistem Neraca Sosial
Ekonomi (SNSE), dan Neraca Arus Dana (NAD). PDB penggunaan merupakan ukuran

.id

dasar (basic measure) atas penggunaan produk berupa barang dan jasa yang dihasilkan
melalui proses produksi. Dalam konteks tersebut, ukuran PDB dapat menggambarkan

.g
o

aktivitas dan hasil akhir dari suatu proses produksi yang berlangsung di dalam batas-

ps

batas teritori suatu negara atau wilayah. Berbagai agregat yang dapat diturunkan dari

.b

PDB, di antaranya adalah permintaan konsumsi akhir, pembentukan modal tetap atau

investasi fisik, ekspor dan impor. Berbagai jenis barang dan jasa akhir tesebut, ditujukan

://
w

maupun luar negeri.

untuk memenuhi permintaan akhir berbagai pelaku atau sektor ekonomi domestik

tp

Penghitungan PDB melalui pendekatan penggunaan, merupakan hal yang tidak

ht

terpisahkan dari penghitungan PDB melalui pendekatan lapangan usaha (industri), yang
ditampilkan dalam suatu kerangka kerja data ekonomi. Sungguhpun demikian,
penghitungan PDB penggunaan dilakukan secara independen dengan menggunakan
data dasar yang relatif berbeda. PDB lapangan usaha lebih menjelaskan tentang proses
produksi, serta pendapatan faktor yang berhasil diciptakan (balas jasa faktor produksi)1,
sedangkan PDB penggunaan menjelaskan tentang pengeluaran yang dilakukan untuk
mendapatkan barang dan jasa yang diproduksi tersebut. Selain itu, melalui komponen
penggunaan atau permintaan akhir (final demand) atau disebut sebagai PDB menurut

1 Termasuk di dalamnya penyusutan dan pajak tidak langsung neto (pajak tidak langsung dikurangi subsidi)

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

pengeluaran, juga dapat dilihat keterkaitannya dengan penyediaan barang dan jasa dari
domestik maupun impor (supply side). Melalui hubungan ini akan lebih mudah terlihat
titik keseimbangan makro antara sisi penyediaan dan permintaan.
Secara konsep dijelaskan2 bahwa, penghitungan PDB dari sisi yang berbeda
dimaksudkan untuk : i) memastikan konsistensi dan kelengkapan di dalam membuat
perkiraan atau estimasi; ii) dapat memberi manfaat lebih dalam melakukan analisis PDB;
dan iii) mengontrol kelayakan hasil estimasi. Meskipun secara teoritis kedua pendekatan

.id

tersebut akan menghasilkan nilai yang sama besar (equivalent), tetapi karena perbedaan

ps

diskrepansi statistik merupakan hal yang wajar.

.g
o

dalam pendekatan estimasi maupun metoda pengukuran, bilamana terjadi selisih atau

.b

Dengan demikian maka PDB penggunaan (expenditure) menjelaskan tentang

besaran nilai produk atau barang dan jasa (output) yang dihasilkan di dalam wilayah

domestik untuk digunakan sebagai konsumsi akhir masyarakat. Secara spesifik yang

://
w

dimaksud dengan konsumsi akhir adalah penggunaan produk dalam bentuk barang atau

tp

jasa yang tujuannya tidak untuk diproses lebih lanjut (atau dikonsumsi habis), yang

ht

direalisasikan dalam bentuk pengeluaran konsumsi akhir rumah tangga, atau produk
konsumsi akhir LNPRT, pengeluaran konsumsi akhir pemerintah, pembentukan modal
tetap bruto (PMTB), perubahan inventori, serta ekspor barang dan jasa.
Di sisi lain, dalam menghasilkan barang dan jasa untuk memenuhi permintaan
akhir domestik, tidak terlepas dari ketergantungan pada produk yang berasal dari negara
lain (impor). Berbagai barang dan jasa yang menjadi konsumsi akhir masyarakat di
dalamnya terkandung produk impor. Sehingga untuk mengukur besaran nilai tambah
domestik (PDB), komponen impor barang dan jasa harus dikeluarkan atau dikurangkan

2 Handbook of National Accounting. Accounting for Production: Sources and Methods (Series F no 30 United Nations)

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

dari hasil penghitungan konsumsi atau permintaan akhir. Tingginya permintaan yang
tidak selalu diimbangi oleh penyediaan domestik, menjadi peluang masuknya produk
impor. Data empiris menunjukan bahwa perdagangan produk impor terus berkembang
dari waktu ke waktu, baik secara kuantitas, nilai, maupun ragamnya.
Secara konsep, PDB lapangan usaha (Y) punya total nilai yang sama besar dengan
PDB penggunaan (E), namun di dalam kenyataan tidaklah demikian. Selain berbeda
dalam struktur atau komposisi, pendekatan pengukuran antara keduanya juga berbeda.

.id

Dalam penyajian-nya, perbedaan tersebut diletakkan pada sisi PDB penggunaan, yang

.g
o

kemudian disebut sebagai perbedaan statistik (statistical discrepancy). Unsur yang

ps

menyebabkan terjadi perbedaan, di antaranya adalah basis dan konsep pengukuran,

.b

metoda pendekatan, cakupan ukuran, serta sumber data yang digunakan. Adanya

perbedaan tersebut diharapkan tidak menjadi masalah bagi para pengguna data PDB.

Penghitungan PDB dari sisi penggunaan, dimaksudkan juga untuk menjelaskan

://
w

bagaimana pendapatan (Y) yang tercipta melalui berbagai ragam proses produksi (atau

tp

lapangan usaha) menjadi sumber pendapatan masyarakat3, yang pada gilirannya akan

ht

digunakan untuk memenuhi kebutuhan konsumsi akhir. Atau pada sisi yang berbeda,
PDB menurut penggunaan juga menjelaskan tentang penggunaan sebagian besar produk
domestik untuk keperluan konsumsi akhir, atau dengan istilah yang berbeda disebut
sebagai output akhir (final output). Hubungan antara sisi pendapatan dan sisi
pengeluaran untuk pembelian berbagai barang dan jasa, baik yang berasal dari produksi
domestik maupun impor (termasuk di ekspor) merupakan bentuk analisis sederhana atas
PDB, ditinjau dari dua pendekatan tersebut. Keharusan memiliki jumlah yang sama pada

3. - Yang dimaksud adalah rumah tangga, pemerintah, lembaga-lembaga nirlaba yang melayani rumah tangga serta sektor produksi
(produsen) di wilayah domestik
- Disebut sebagai pendekatan riil
- Siklus ekonomi secara umum yang menjelaskan tentang hubungan antara balas jasa faktor produksi (pendapatan) dengan
pengeluaran atas penggunaan berbagai produk barang dan jasa oleh faktor produksi tersebut

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

kedua model pendekatan PDB tersebut, secara simultan dapat ditunjukkan melalui
model atau persamaan Keynesian sbb :

Y = C + GFCF + Inventori + X M

= PDB (lapangan usaha)

C (Consumption)

= Konsumsi akhir

GFCF (Gross Fixed Capital Formation)

= Pembentukan Modal Tetap Bruto

Inventori

= Perubahan Inventori

= Ekspor

= Impor

ps

.g
o

.id

Y (Income)

.b

Persamaan di atas menunjukkan bahwa, pendapatan atau nilai tambah yang

diperoleh dari penghitungan PDB menurut lapangan usaha identik dengan PDB

menurut penggunaan. Apabila Y adalah pendapatan dan C adalah konsumsi akhir,

://
w

kemudian GFCF serta Inventori menggambarkan investasi (fisik), maka selisih ekspor

tp

dikurangi impor mengekspresikan surplus atau defisit yang berasal dari perdagangan

ht

berbagai barang dan jasa dengan luar negeri. Melalui pendekatan ini dapat diketahui
perilaku masyarakat dalam menggunakan pendapatan, apakah hanya untuk tujuan
konsumsi akhir atau juga untuk investasi (khususnya fisik). Selain itu juga dapat
diketahui seberapa besar ketergantungan ekonomi domestik (wilayah) terhadap luar
negeri dalam bentuk perdagangan internasioanl (external transaction). Selisih antara
ekspor dengan impor disebut sebagai ekspor neto yang juga memberikan gambaran
tentang tabungan luar negeri.
Sama halnya dengan pendekatan lapangan usaha, PDB sisi permintaan atau
penggunaan akhir juga menurunkan agregat ekonomi makro seperti nilai nominal,

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

struktur, komposisi atau distribusi penggunaan akhir, pertumbuhan riil, serta indeks
harga implisit masing-masing komponen maupun keseluruhan PDB (E). Selain menurut
masing-masing komponen penggunaan, pada publikasi ini juga disajikan beberapa
agregat makro lain yang berkaitan erat dengan PDB, seperti Pendapatan Nasional
(National Income). Angka Pendapatan Nasional merupakan indikator yang digunakan
untuk mengukur tingkat kemakmuran masyarakat dalam suatu negara. Selain itu
disajikan juga data PDB per-kapita, untuk melihat ukuran pemerataan, baik rata-rata

.id

tingkat produktivitas, maupun tingkat kemakmuran masyarakat, secara individu.

.g
o

Untuk melihat perkembangan atau pertumbuhan PDB sisi penggunaan dari

ps

waktu ke waktu, disajikan pula data runtun waktu (time series) dalam bentuk angka

.b

indeks (indeks berantai maupun perkembangan) dari masing-masing komponen

penggunaan akhir, berikut agregat turunannya. Indeks berantai bermanfaat untuk

melihat perubahan volume maupun harga antar dua titik waktu yang berurutan,

://
w

sedangkan indeks perkembangan untuk melihat perubahan volume maupun harga


secara kumulatif dalam satu periode tertentu. Indikator tersebut diturunkan dari hasil

tp

perhitungan PDB atas dasar harga Berlaku (adh Berlaku) maupun atas dasar harga

ht

Konstan (adh Konstan) 2010, dari tahun 2010 s.d 2014.

ht

tp

://
w

.b

ps

.g
o

.id

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

BAB II
TINJAUAN AGREGAT PDB INDONESIA MENURUT PENGELUARAN
TAHUN 20102014
Publikasi PDB Indonesia tahun 2010 2014 diwarnai dengan perubahan tahun
dasar dari semula tahun dasar 2000 menjadi tahun dasar 2010. Perubahan tahun dasar ini
menyebabkan adanya perubahan

struktur dan besaran

PDB dan

komponen-

komponennya. Secara total, PDB atas dasar harga berlaku tahun 2014 mengalami

.id

peningkatan sebesar 4,44%, dari semula 10.094,9 triliun Rupiah dengan tahun dasar 2000

.g
o

menjadi 10.542,7 triliun Rupiah dengan tahun dasar 2010. Atas dasar harga konstan,
peningkatan terjadi lebih tinggi lagi, yaitu dari 2.909,2 triliun Rupiah (tahun dasar 2000)

ps

menjadi 8.568,1 triliun Rupiah (tahun dasar 2010) atau dengan kata lain terjadi

.b

peningkatan sebesar 194,52%. Secara umum, kondisi perekonomian Indonesia dapat

tetap tumbuh di tengah pelemahan global yang terjadi. Secara tahunan, pertumbuhan

://
w

tahun 2011 sampai dengan 2014 tetap terjaga di atas lima persen yaitu secara berturutturut 6,17%, 6,03%, 5,58% dan 5,02%. Peningkatan ekonomi tersebut tergambar melalui

tp

pertumbuhan pada sektor produksi (supply side), maupun melalui pertumbuhan pada

ht

komponen permintaan akhir (demand side). Pada sisi produksi, pertumbuhan tertinggi
ada pada kategori Informasi dan Komunikasi yang setiap tahunnya selalu tumbuh di atas
10%, sedangkan karakteristik pertumbuhan pada sisi permintaan akhir tetap pada ciri
khasnya yaitu didominasi oleh pergerakan komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah
Tangga yang membentuk separuh lebih dari total PDB.

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Tabel 1. Produk Domestik Bruto Indonesia Atas Dasar Harga Berlaku


Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 20102014
(Miliar Rp)

Uraian

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

3.786.062,9

4.260.075,5

4.768.745,1

5.352.696,5

5.911.165,4

72.758,9

80.529,9

89.585,8

103.929,6

124.509,0

618.178,0

709.450,8

796.848,3

904.996,2

1.005.399,5

2.127.840,7

2.451.914,0

2.819.026,5

3.059.780,5

3.434.124,6

Konsumsi Rumah Tangga

Konsumsi LNPRT

Konsumsi Pemerintah

PMTB

Perubahan Inventori

129.094,6

131.328,6

202.638,4

183.329,3

219.004,7

Ekspor Barang dan Jasa

1.667.917,8

2.061.886,2

2.118.979,0

2.283.761,0

2.501.202,0

Impor Barang dan Jasa

1.537.719,8

1.868.075,0

2.152.937,0

2.359.212,0

2.580.527,0

Total PDB

6.864.133,1

7.831.726,0

8.615.704,5

9.524.736,5

10.542.693,5

0,0

4.616,0

-27.181,5

-4.544,7

-72.184,7

** sangat sementara

ps

Keterangan : * sementara

.g
o

Diskrepansi Statistik4

.id

.b

Dalam kurun waktu tahun 2010-2014 nilai Produk Domestik Bruto Indonesia adh

Berlaku menunjukkan peningkatan cukup signifikan, yakni berturut-turut sebesar

6.864.133,1 miliar Rupiah (2010); 7.831.726,0 milyar Rupiah (2011); 8.615.704,5 miliar

://
w

Rupiah (2012); 9.524.736,5 miliar Rupiah (2013) dan 10.542.693,5 miliar Rupiah (2014).

tp

Peningkatan nilai tersebut dipengaruhi oleh adanya perubahan harga maupun

ht

perubahan volume. Peningkatan PDB dari sisi nilai tambah, tentu diikuti oleh
peningkatan pada sisi permintaan akhir atau pengeluaran PDB (demand side) yang akan
diuraikan lebih lanjut dalam publikasi ini.

4 Perbedaan antara total PDB Lapangan Usaha dan PDB Pengeluaran

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 2010 2014

Grafik 1. Produk Domestik Bruto Indonesia adh Berlaku Menurut


Komponen Pengeluaran Tahun 2010 - 2014
7.000

255

6.000
250

245

4.000

3.000

Juta Orang

Triliun Rp

5.000

.id

240

.g
o

2.000

2011
Konsumsi LNPRT

2012

Perubahan Inventori

Ekspor Barang dan Jasa

235

230

2013
Konsumsi Pemerintah

2014
PMTB

Impor Barang dan Jasa

Penduduk

.b

2010
Konsumsi Rumah Tangga

ps

1.000

Selain dinilai atas dasar harga (adh) Berlaku, PDB menurut pengeluaran juga

://
w

dinilai adh Konstan 2010 atau atas dasar harga berbagai produk yang divaluasi dengan

tp

harga pada tahun 2010. Melalui pendekatan penghitungan itu, maka PDB untuk masing-

ht

masing tahun dapat memberikan gambaran tentang perubahan PDB secara volume atau
secara kuantitas saja (tanpa ada pengaruh perubahan harga). PDB komponen
pengeluaran atas dasar harga konstan menggambarkan perubahan atau pertumbuhan
ekonomi secara riil, utamanya berkaitan dengan peningkatan volume konsumsi akhir.
Selama kurun waktu 2010-2014, gambaran tentang nilai PDB adh Konstan dan
pertumbuhan ekonomi Indonesia dapat dilihat dari tabel dan grafik berikut:

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Tabel 2. Produk Domestik Bruto Indonesia Atas Dasar Harga Konstan 2010
Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 20102014
(Miliar Rp)

Uraian

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

3.786.062,9

3.977.288,6

4.195.787,6

4.421.721,3

4.649.072,3

72.758,9

76.790,3

81.918,6

88.617,5

99.636,3

618.178,0

652.291,7

681.819,0

729.059,6

743.470,6

Konsumsi Rumah Tangga

Konsumsi LNPRT

Konsumsi Pemerintah

PMTB

Perubahan Inventori

2.127.840,7
129.094,6

2.316.359,1
118.207,3

2.527.728,8
174.183,1

2.661.311,1
149.136,6

2.770.963,4
162.852,6

Ekspor Barang dan Jasa

1.667.917,8

1.914.267,9

1.945.063,7

2.026.119,7

2.046.739,9

Impor Barang dan Jasa

1.537.719,8

1.768.821,9

1.910.299,5

1.945.867,0

1.988.537,9

Total PDB

6.864.133,1

7.287.635,3

7.727.083,4

8.158.193,7

8.568.115,6

0,0

1.252,2

30.882,1

28.094,9

83.918,5

.g
o

Diskrepansi Statistik

.id

ps

Keterangan : * sementara ** sangat sementara

Grafik 2. Produk Domestik Bruto Indonesia adh Konstan 2010

5.000

6,38

6,17

4.000

2.000

6,03
6,00

5,58
5,02

tp

5,00

4,00

ht

Triliun Rp

3.500

2.500

7,00

://
w

4.500

3.000

.b

Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 20102014

3,00

1.500

2,00

1.000

1,00
500
0

0,00

2010

10

2011

2012

2013

2014

Konsumsi Rumah Tangga

Konsumsi LNPRT

Konsumsi Pemerintah

PMTB

Perubahan Inventori

Ekspor Barang dan Jasa

Impor Barang dan Jasa

y on y

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 2010 2014

Dari tabel 2. nilai PDB adh Konstan menunjukkan peningkatan yaitu masingmasing sebesar 6.864.133,1 miliar Rupiah (2010); 7.287.635,3 miliar Rupiah (2011);
7.727.083,4 miliar Rupiah (2012); 8.158.193,7 miliar Rupiah (2013) dan 8.568.115,6 miliar
Rupiah (2014). Sedangkan pada grafik 2. Terlihat selama 5 tahun terakhir pertumbuhan
ekonomi melambat dari 6,38 persen pada tahun 2010 menjadi 5,02 persen pada tahun
2014.
Grafik 3. Perbandingan Produk Domestik Bruto Indonesia adh Berlaku dan adh

.id

Konstan 2010 Menurut Pengeluaran Tahun 2010 - 2014

.g
o

12.000

ps

10.000

.b

6.000

Triliun Rp

8.000

://
w

tp

2.000

4.000

ht

2010

2011

2012
ADHB

2013

2014

ADHK

Dari grafik di atas, nampak bahwa umumnya nilai PDB adh Berlaku selalu lebih
tinggi dari nilai PDB adh Konstan. Perbedaan tersebut disebabkan karena ada pengaruh
perubahan harga yang cenderung selalu meningkat dalam perhitungan PDB adh Berlaku,
sedangkan dalam PDB adh Konstan pengaruh faktor harga telah ditiadakan. Sama halnya
dengan PDB adh Berlaku, sebagian besar komponen pengeluaran akhir PDB adh Konstan
menunjukkan peningkatan.

11

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Terbentuknya total PDB merupakan kontribusi dari seluruh komponen


pengeluaran, yang terdiri dari Pengeluaran Konsumsi Akhir Rumah Tangga (PK-RT),
Pengeluaran Konsumsi Akhir Lembaga Non Profit Yang Melayani Rumah Tangga (PKLNPRT), Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah (PK-P), Pembentukan Modal Tetap
Bruto (PMTB), ekspor neto (E) atau ekspor barang dan jasa minus impor barang dan jasa.
Terlihat bahwa selama periode 2010-2014, produk yang dikonsumsi di wilayah domestik
sebagian besar masih untuk memenuhi kebutuhan konsumsi akhir rumah tangga.

33 persen dan komponen ekspor barang dan jasa

.g
o

dengan kontribusi sekitar 31 s.d

.id

Pengeluaran untuk pembentukan kapital (PMTB) juga mempunyai peran relatif besar

berperan sekitar 23 s.d 27 persen. Di sisi lain, impor barang dan jasa sebagai komponen

ps

pengurang pada PDB masih mempunyai peran yang relatif besar, yaitu sekitar 22 s.d 25

.b

persen yang artinya sebagian kebutuhan domestik masih harus dipenuhi oleh produk

dari impor.

://
w

Tabel 3. Distribusi Produk Domestik Bruto Indonesia Adh Berlaku Menurut


Komponen Pengeluaran Tahun 20102014

1
2
3
4
5
6
7
8

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

55,16
1,06
9,01
31,00
1,88
24,30
22,40
100,00

54,40
1,03
9,06
31,31
1,68
26,33
23,85
100,00

55,35
1,04
9,25
32,72
2,35
24,59
24,99
100,00

56,20
1,09
9,50
32,12
1,92
23,98
24,77
100,00

56,07
1,18
9,54
32,57
2,08
23,72
24,48
100,00

0,00

0,06

-0,32

-0,05

-0,68

ht

(1)

tp

Uraian

Konsumsi Rumah Tangga


Konsumsi LNPRT
Konsumsi Pemerintah
PMTB
Perubahan Inventori
Ekspor Barang dan Jasa
Impor Barang dan Jasa
Total PDB
Diskrepansi Statistik

Keterangan : * sementara

12

(Persen)

** sangat sementara

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 2010 2014

Grafik 4. Distribusi Produk Domestik Bruto Indonesia adh Berlaku Menurut


Komponen Pengeluaran Tahun 2010-2014
100%

80%

60%

.id

40%

0%
2011
Konsumsi LNPRT
Ekspor Barang dan Jasa

2012
2013
Konsumsi Pemerintah
Impor Barang dan Jasa

2014
PMTB

.b

2010
Konsumsi Rumah Tangga
Perubahan Inventori

ps

.g
o

20%

Proporsi konsumsi akhir pemerintah berada pada rentang 9,01 9,54 persen. Hal

://
w

ini menunjukkan bahwa peran pemerintah dalam menyerap produk domestik tidak
terlalu besar. Di sisi lain, pada tahun 2010-2011 perdagangan internasional Indonesia

tp

yang direpresentasikan oleh transaksi ekspor dan impor barang dan jasa, menunjukkan

ht

bahwa nilai ekspor barang dan jasa cenderung lebih tinggi dari nilai impor barang dan
jasa. Kecenderungan perdagangan internasional Indonesia dalam periode tersebut selalu
menunjukkan posisi surplus atau menguntungkan. Sedangkan pada tahun 2012-2014
perdagangan internasional Indonesia menunjukkan nilai ekspor barang dan jasa lebih
rendah dari nilai impor barang dan jasa yang menunjukkan dalam kondisi defisit atau
merugi.

13

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Tabel 4. Pertumbuhan Produk Domestik Bruto Indonesia ADHK 2010 Menurut


Komponen Pengeluaran Tahun 20102014
(Persen)
2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Konsumsi Rumah Tangga

4,26

5,05

5,49

5,38

5,14

Konsumsi LNPRT

-3,70

5,54

6,68

8,18

12,43

Konsumsi Pemerintah

3,99

5,52

4,53

6,93

1,98

PMTB

6,69

8,86

9,13

5,28

4,12

Ekspor Barang dan Jasa

15,28

14,77

1,61

4,17

1,02

Impor Barang dan Jasa

16,58

15,03

8,00

1,86

2,19

Total PDB

6,38

6,17

.id

Uraian

6,03

5,02

** sangat sementara

.g
o

Keterangan : * sementara

5,58

ps

Agregat makro lain yang dapat diturunkan dari data PDB adalah pertumbuhan

.b

riil PDB atau lebih dikenal dengan pertumbuhan ekonomi (economic growth), yang

menggambarkan kinerja pembangunan di bidang ekonomi. Pertumbuhan ekonomi

Indonesia mengalami perlambatan dari tahun 2010 s.d 2014 masing-masing sebesar 6,38

://
w

persen (2010); 6,17 persen (2011); 6,03 persen (2012); 5,58 persen (2013) dan 5,02 persen

tp

(2014).

Grafik 5. Pertumbuhan Produk Domestik Bruto Indonesia adh Konstan 2010

20

ht

Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2010 2014

(persen)

15

10

0
2010

2011

2012

2013

2014

-5

14

Konsumsi Rumah Tangga

Konsumsi LNPRT

Konsumsi Pemerintah

PMTB

Ekspor Barang dan Jasa

Impor Barang dan Jasa

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 2010 2014

Sementara itu, indeks implisit5 PDB yang menggambarkan tingkat perubahan


harga yang terjadi pada sisi konsumen, baik konsumen akhir (rumah tangga, LNPRT,
dan pemerintahan) maupun konsumen lainnya (perusahaan dan luar negeri) juga
menunjukkan peningkatan. Kumulatif kenaikan harga PDB yang terjadi sepanjang tahun
2010 - 2014 adalah sebesar 23,05 persen.
Tabel 5. Indeks Implisit Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut
Komponen Pengeluaran Tahun 2010 2014

Uraian

2010

2012

2014 **

(3)

(5)

(6)

100,00

107,11

113,66

121,05

127,15

Konsumsi LNPRT

100,00

104,87

109,36

117,28

124,96

Konsumsi Pemerintah

100,00

108,76

116,87

124,13

135,23

PMTB

100,00

105,85

111,52

114,97

123,93

Ekspor Barang dan Jasa

100,00

107,71

108,94

112,72

122,20

Impor Barang dan Jasa

100,00

105,61

112,70

121,24

129,77

107,47

111,50

116,75

123,05

ps

w
100,00

** sangat sementara

ht

tp

://
w

Keterangan : * sementara

.g
o

(2)

Konsumsi Rumah Tangga

Total PDB

(4)

2013 *

.b

(1)

2011

.id

(Persen)

5 Indeks perkembangan

15

ht

tp

://
w

.b

ps

.g
o

.id

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

16

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

BAB III
PERKEMBANGAN MASING-MASING KOMPONEN PDB
MENURUT PENGELUARAN TAHUN 2010 - 2014
Perubahan struktur ekonomi Indonesia akibat proses pembangunan ekonomi
yang terjadi pada periode 2010 s.d 2014, tidak terlepas dari perkembangan maupun
perubahan perilaku masing-masing komponen pengguna akhir. Setiap komponen
mempunyai perilaku yang berbeda sesuai dengan tujuannya. Data empiris menunjukan

.id

bahwa sebagian besar produk atau barang dan jasa yang tersedia di wilayah domestik

.g
o

Indonesia digunakan untuk memenuhi permintaan konsumsi akhir oleh rumah tangga,
konsumsi LNPRT dan konsumsi pemerintah, kemudian sebagian lagi digunakan untuk

ps

investasi fisik (dalam bentuk PMTB dan perubahan inventori). Perilaku masing-masing

Konsumsi Akhir Rumah Tangga

://
w

3.1.

.b

komponen pengeluaran itu diuraikan pada bagian berikut.

Konsumsi akhir rumah tangga merupakan porsi terbesar dalam pengeluaran

tp

akhir berbagai barang dan jasa, baik yang berasal dari domestik maupun impor. Data

ht

berikut menunjukan bahwa dari seluruh nilai tambah (PDB) yang diciptakan, ternyata
sebagian besar masih digunakan untuk memenuhi kebutuhan konsumsi akhir rumah
tangga, dengan kata lain bahwa sebagian besar dari produk domestik yang dihasilkan di
Indonesia dan produk impor yang didatangkan dari luar negeri akan digunakan untuk
memenuhi konsumsi akhir rumah tangga.
Fungsi rumah tangga yang utama adalah sebagai konsumen akhir (final consumer)
dari barang dan jasa yang tersedia, termasuk pengeluaran konsumsi oleh rumah tangga
khusus (seperti penjara, asrama dan lain-lain). Selanjutnya, pengeluaran konsumsi rumah
tangga dikelompokkan berdasarkan 12 (dua belas) kelompok COICOP (Classification of

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Individual Consumption by Purpose) yang pada publikasi ini disajikan menjadi 7 kelompok
yaitu kelompok makanan dan minuman selain restoran; pakaian, alas kaki dan jasa
perawatannya; perumahan dan perlengkapan rumah tangga; kesehatan dan pendidikan;
transportasi dan komunikasi; restoran dan hotel; serta lainnya.
Data berikut, menunjukkan bahwa dalam kurun waktu 2010 2014 konsumsi
akhir rumah tangga mengalami peningkatan signifikan baik dalam nominal (adh
Berlaku) maupun riil (adh Konstan), sejalan dengan kenaikan jumlah penduduk maupun

.id

jumlah rumah tangga. Kenaikan jumlah penduduk mendorong terjadinya kenaikan nilai

.g
o

konsumsi rumah tangga, yang pada gilirannya akan mendorong laju pertumbuhan
ekonomi secara keseluruhan.

ps

Tabel 6. Perkembangan Pengeluaran Konsumsi Akhir Rumah Tangga

.b

Tahun 20102014
2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

a. ADHB (Miliar Rp)

Total Konsumsi Rumah Tangga

Uraian

4.260.075,5

4.768.745,1

5.352.696,5

5.911.165,4

3.786.062,9

3.977.288,6

4.195.787,6

4.421.721,3

4.649.072,3

55,16

54,40

55,35

56,20

56,07

62.612,2

69.400,9

76.595,4

84.796,6

92.393,0

62.612,2

64.794,0

67.392,6

70.048,2

72.666,2

a. ADHB

15.873,2

17.604,3

19.430,6

21.512,5

23.441,7

b. ADHK 2010

15.873,2

16.435,7

17.096,0

17.770,9

18.436,6

4,26

5,05

5,49

5,38

5,14

2,70

3,48

4,01

3,94

3,74

b. ADHK 2010 (Miliar Rp)


Proporsi terhadap PDB
( % - ADHB)

a. ADHB

ht

per-tahun (Ribu Rp)

tp

Rata-rata konsumsi per-RT

://
w

3.786.062,9

b. ADHK 2010

Rata-rata konsumsi per-kapita


Per tahun (Ribu Rp)

Pertumbuhan6
a. Total konsumsi RT
b. Per-RT
c. Perkapita
Jumlah RT (unit)
Jumlah penduduk (000 org)
Keterangan : * sementara

2,70

3,54

4,02

3,95

3,75

60.468.453

61.383.620

62.258.871

63.123.963

63.978.502

238.519

241.991

245.425

248.818

252.165

** sangat sementara

6 Diturunkan dari perhitungan PDB (atas dasar harga konstan/ADHK2010)

18

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Porsi pengeluaran konsumsi rumah tangga terhadap PDB pada periode tahun
2010 s.d 2014 cukup fluktuatif, mulai dari 55,16 persen (2010); 54,40 persen (2011); 55,35
persen (2012); 56,20 persen (2013) dan 56,07 persen (2014). Titik tertinggi terjadi pada
tahun 2013 yaitu 56,20 persen dan titik terendah pada tahun 2011 yaitu 54,40 persen.
Masa pemulihan ekonomi telah mendorong rumah tangga untuk memperbaiki
serta mengembalikan perilaku dan kebiasaan konsumsinya setelah sekian lama
mengalami masa-masa krisis. Melimpahnya penawaran dan persediaan berbagai jenis

.id

barang dan jasa di pasar domestik (termasuk yang berasal dari impor) turut menjadi

.g
o

pemicu meningkatnya belanja untuk konsumsi, termasuk konsumsi rumah tangga.


Secara umum, rata-rata konsumsi per rumah tangga terus meningkat dari tahun

ps

ke tahun, baik menurut adh Berlaku maupun adh Konstan 2010. Pada tahun 2010, secara

.b

umum setiap rumah tangga di Indonesia menghabiskan dana sekitar 62.612,2 ribu rupiah

setahun untuk membiayai konsumsi makanan dan minuman, selain restoran; pakaian,

://
w

alas kaki dan jasa perawatannya; perumahan dan perlengkapan rumah tangga; kesehatan
dan pendidikan; transportasi dan komunikasi; restoran dan hotel serta lainnya.

tp

Pengeluaran ini terus meningkat menjadi

69.400,9 ribu rupiah (2011); 76.595,4 ribu

ht

rupiah (2012); 84.796,6 ribu rupiah (2013) dan 92.393,0 ribu rupiah (2014). Sementara itu,
pada perkiraan adh Konstan (2010) rata-rata konsumsi rumah tangga per rumah tangga
tumbuh pada kisaran 3 persen dengan pertumbuhan tertinggi terjadi pada tahun 2012
yaitu 4,01 persen.
Di sisi lain, rata-rata konsumsi per-kapita juga menunjukan kecenderungan yang
searah dengan kenaikan jumlah penduduk, dan selalu diikuti pula oleh kenaikan nilai
konsumsinya. Pertumbuhan rata-rata konsumsi per-kapita menunjukan peningkatan,
baik adh Berlaku maupun adh Konstan 2010. Kondisi ini menunjukan bahwa rata-rata
konsumsi setiap penduduk di Indonesia meningkat, baik secara kuantitas (volume)
19

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

maupun secara nilai (termasuk juga peningkatan kualitas). Peningkatan rata-rata


konsumsi per-kapita secara riil berkisar antara 2,70 s.d 4,02 persen. Peningkatan ini
secara otomatis berpengaruh terhadap perubahan struktur konsumsi rumah tangga.
Secara total, pertumbuhan konsumsi rumah tangga adh Konstan sebesar 4,26
persen pada tahun 2010. Kemudian, berturut-turut sebesar 5,05 persen (2011); 5,49 persen
(2012); 5,38 persen (2013) dan 5,14 persen (2014). Sementara itu konsumsi per-kapita
meningkat dari 2,70 persen (2010) menjadi 3,54 persen (2011) dan 4,02 persen (2012).

.id

Namun pada tahun berikutnya melambat menjadi 3,95 persen (2013) dan 3,75 persen

.g
o

(2014). Nampak bahwa peningkatan keseluruhan konsumsi rumah tangga secara riil

ps

lebih tinggi dari peningkatan jumlah penduduk yang umumnya berada di bawah 1,50

.b

persen. Hal ini mengindikasikan terjadi perbaikan tingkat kemakmuran masyarakat,

ht

tp

://
w

meskipun tidak dapat dijelaskan lebih jauh melalui perangkat data PDB ini.

20

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Tabel 7. Struktur dan Perkembangan Pengeluaran Konsumsi Akhir Rumah Tangga


Tahun 20102014
2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

1.457.599,4

1.638.643,5

1.854.628,9

2.073.904,4

2.251.882,3

38,50

38,47

38,89

38,75

38,10

154.222,2

175.860,1

187.041,1

206.150,3

220.456,4

(1)
Struktur Konsumsi Akhir Rumah Tangga7
a. Makanan dan Minuman, Selain Restoran (Miliar Rp)
(%)
b. Pakaian, Alas Kaki dan Jasa Perawatannya (Miliar Rp)

4,07

4,13

3,92

3,85

3,73

516.319,8

569.628,5

637.059,9

726.351,1

806.922,1

(%)
c.

Perumahan dan Perlengkapan Rumahtangga (Miliar Rp)

13,64

13,37

13,36

13,57

13,65

255.276,9

290.849,9

327.738,0

360.911,5

397.819,6

6,74

6,83

6,87

6,74

6,73

894.897,7

993.368,7

1.085.926,2

1.225.580,5

1.375.790,0

23,64

23,32

22,77

22,90

23,27

385.156,1

443.099,7

500.341,2

570.227,0

(%)
d. Kesehatan dan Pendidikan (Miliar Rp)
(%)
e.

Transportasi dan Komunikasi (Miliar Rp)


(%)

f.

Restoran dan Hotel (Miliar Rp)

337.157,9

(%)

8,91
170.589,1

9,04

9,29

9,35

9,65

206.568,8

233.251,3

259.457,4

288.068,0

.g
o

g. Lainnya (Miliar Rp)

.id

Uraian

(%)

4,51

4,85

4,89

4,85

4,87

3.786.062,9

4.260.075,5

4.768.745,1

5.352.696,5

5.911.165,4

100,00

100,00

100,00

100,00

100,00

3.786.062,9
100,00

4.260.075,5
112,42

4.768.745,1
127,24

5.352.696,5
142,28

5.911.165,4
154,49

100,00

114,03

121,28

133,67

142,95

100,00

110,32

123,38

140,68

156,28

100,00

113,94

128,39

141,38

155,84

100,00

111,00

121,35

136,95

153,74

100,00

114,24

131,42

148,40

169,13

100,00

121,09

136,73

152,09

168,87

100,00

112,52

125,96

141,38

156,13

a. Makanan dan Minuman, Selain Restoran

3,85

2,19

3,77

4,06

4,25

b. Pakaian, Alas Kaki dan Jasa Perawatannya

4,77

5,27

6,48

5,56

4,89

c.

4,79

5,20

5,87

5,85

4,87

d. Kesehatan dan Pendidikan

4,69

5,31

5,83

5,70

6,04

e.

Transportasi dan Komunikasi

4,07

6,57

6,76

6,82

5,65

f.

Restoran dan Hotel

4,13

5,55

7,17

5,71

7,21

6,32

19,49

7,07

5,74

5,09

4,26

5,05

5,49

5,38

5,14

a. Makanan dan Minuman, Selain Restoran

9,68

10,01

9,07

7,46

4,16

b. Pakaian, Alas Kaki dan Jasa Perawatannya

8,18

8,32

-0,12

4,42

1,95

c.

1,20

4,87

5,64

7,72

5,93

d. Kesehatan dan Pendidikan

11,59

8,19

6,47

4,18

3,95

e.

Transportasi dan Komunikasi

11,94

4,16

2,40

5,65

6,25

f.

Restoran dan Hotel

5,58

8,23

7,35

6,82

6,30

-4,26

1,34

5,46

5,20

5,65

7,96

7,11

6,11

6,51

5,03

Total Konsumsi (Miliar Rp)

ps

(%)

a. Makanan dan Minuman, Selain Restoran


b. Pakaian, Alas Kaki dan Jasa Perawatannya
Perumahan dan Perlengkapan Rumahtangga

c.

Restoran dan Hotel

g. Lainnya
Total Konsumsi

tp

Pertumbuhan riil (ADHK)

://
w

Transportasi dan Komunikasi

f.

d. Kesehatan dan Pendidikan


e.

.b

Indeks Perkembangan (ADHB)8

ht

Perumahan dan Perlengkapan Rumahtangga

g. Lainnya
Total Konsumsi
Pertumbuhan implisit (indeks harga)9

Perumahan dan Perlengkapan Rumahtangga

g. Lainnya
Total Konsumsi

Keterangan : * sementara

** sangat sementara

7 Diturunkan dari perhitungan PDB (atas dasar harga berlaku / ADHB)


8 Perbandingan terhadap tahun dasar (2010)
9 Tingkat perubahan harga produk konsumsi

21

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Secara rata-rata dari tahun 2010 s.d 2014, nampak pada struktur konsumsi akhir
rumah tangga Indonesia, bahwa konsumsi makanan dan minuman selain restoran lebih
tinggi dibandingkan konsumsi rumah tangga lainnya. Proporsi untuk makanan dan
minuman selain restoran pada masing-masing tahun mencapai 38,50 persen (2010); 38,47
persen (2011); 38,89 persen (2012); 38,75 persen (2013) dan 38,10 persen (2014).
Struktur konsumsi rumah tangga yang memiliki proporsi tertinggi setelah
kelompok makanan dan minuman selain restoran adalah kelompok transportasi dan

.id

komunikasi. Dari tabel di atas persentase kelompok transportasi dan komunikasi

.g
o

terhadap total konsumsi akhir rumah tangga pada tiap tahunnya adalah sebesar 23,64
persen (2010); 23,32 persen (2011); 22,77 persen (2012); 22,90 persen (2013) dan 23,27

ps

persen (2014). Kelompok perumahan dan perlengkapan rumah tangga juga memiliki

.b

kontribusi yang cukup tinggi yaitu pada kisaran 13 persen, sedangkan kelompok

pakaian, alas kaki dan jasa perawatannya, kelompok kesehatan dan pendidikan,

://
w

kelompok restoran dan hotel serta kelompok lainnya memiliki proporsi yang relatif kecil
terhadap total konsumsi rumah tangga.

tp

Dilihat dari pertumbuhan riil nya, pengeluaran konsumsi rumah tangga untuk

ht

kelompok makanan dan minuman selain restoran menunjukkan fluktuasi, dengan


masing-masing sebesar 3,85 persen (2010); 2,19 persen (2011); 3,77 persen (2012); 4,06
persen (2013) dan 4,25 persen (2014). Pertumbuhan riil ini menunjukan adanya
perubahan konsumsi rumah tangga dalam bentuk kuantum (volume) dari waktu ke
waktu. Informasi ini menunjukan terjadinya peningkatan kemakmuran masyarakat,
meskipun mungkin hanya dapat dinikmati oleh kelompok masyarakat tertentu.
Sementara itu, tingkat perubahan harga yang secara implisit disajikan dalam
perangkat data tersebut, menunjukkan peningkatan setiap tahun-nya, masing-masing
kelompok pengeluaran konsumsi rumah tangga. Peningkatan harga (inflasi) relatif tinggi
22

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

pada tahun 2010 yaitu sebesar 7,96 persen, dimana harga kelompok kesehatan dan
pendidikan dan kelompok transportasi dan komunikasi meningkat lebih tinggi dari
kelompok yang lainnya. Pada tahun-tahun berikutnya peningkatan harga relatif
berfluktuasi pada masing-masing kelompok.

3.2. Konsumsi LNPRT (Lembaga Non Profit yang Melayani Rumah Tangga)
Pengeluaran Konsumsi Akhir Lembaga Non Profit yang melayani Rumah Tangga

.id

merupakan komponen baru pada series tahun dasar 2010. Pada publikasi sebelumnya

.g
o

konsumsi akhir LNPRT masuk dalam komponen pengeluaran konsumsi rumah tangga.
Lembaga Non Profit yang melayani Rumahtangga (LNPRT) adalah salah satu

ps

unit institusi yang melakukan kegiatan produksi, konsumsi dan akumulasi aset.

.b

Keberadaannya diakui oleh hukum atau masyarakat, terpisah dari orang atau entitas lain

yang memiliki atau mengendalikan. Kaitannya dengan pemerintah, LNPRT merupakan

://
w

mitra dalam mengatasi berbagai masalah sosial seperti kemiskinan dan lingkungan
hidup.

ht

tp

Tabel 8. Perkembangan Pengeluaran Konsumsi LNPRT


Tahun 2010-2014

Uraian

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Total Konsumsi Akhir LNPRT


a. ADHB (Miliar Rp)

72.758,9

80.529,9

89.585,8

103.929,6

124.509,0

b. ADHK 2010 (Miliar Rp)

72.758,9

76.790,3

81.918,6

88.617,5

99.636,3

1,06

1,03

1,04

1,09

1,18

(3,70)

5,54

6,68

8,18

12,43

Proporsi terhadap PDB


( % - ADHB)

Pertumbuhan
Total Konsumsi Akhir LNPRT
Keterangan : * sementara

** sangat sementara

23

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Total pengeluaran konsumsi LNPRT dalam kurun waktu tahun 2010-2014 terus
mengalami peningkatan baik adh Berlaku maupun adh Konstan. Pada tahun 2010
konsumsi LNPRT sebesar 72.758,9 miliar rupiah, kemudian meningkat pada tahuntahun berikutnya yaitu 80.529,9 miliar rupiah (2011), 89.585,8 miliar rupiah (2012),
103.929,6 miliar rupiah (2013) dan 124.509,0 miliar rupiah (2014). Pertumbuhan
pengeluaran konsumsi LNPRT adh konstan tahun dasar 2010 juga meningkat cukup
signifikan yaitu tumbuh minus 3,70 persen pada tahun 2010 menjadi 12,43 persen pada

.id

tahun 2014. Sedangkan pada tahun 2011 2013 tumbuh masing-masing sebesar 5,54

.g
o

persen, 6,68 persen dan 8,18 persen.

.b

ps

3.3. Konsumsi Akhir Pemerintah

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah terdiri dari Pengeluaran Konsumsi Individu

privat,

dimana

ciri-ciri

barang

privat

adalah

a)

Scarcity,

yaitu

ada

://
w

jasa

dan Pengeluaran Konsumsi Kolektif. Barang dan jasa individu merupakan barang dan

kelangkaan/keterbatasan dalam jumlah. b) Excludable consumption, yaitu konsumsi suatu

tp

barang dapat dibatasi hanya pada mereka yang memenuhi persyaratan tertentu

ht

(biasanya harga). c) Rivalrous competition, yaitu konsumsi oleh satu konsumen akan
mengurangi atau menghilangkan kesempatan pihak lain untuk melakukan hal serupa.
Contoh barang dan jasa yang dihasilkan pemerintah dan tergolong sebagai barang dan
jasa individu adalah jasa pelayanan kesehatan pemerintah di rumah sakit/puskesmas
dan jasa pendidikan di sekolah/universitas negeri.
Sedangkan barang dan jasa kolektif ekuivalen dengan barang publik yang
memiliki ciri a) Non rivalry, yaitu pengeluaran satu konsumen terhadap suatu barang
tidak mengurangi kesempatan konsumen lain untuk juga mengkonsumsi barang

24

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

tersebut. b) Non excludable, yaitu apabila suatu barang publik tersedia, maka tidak ada
yang dapat menghalangi siapapun untuk memperoleh manfaat dari barang tersebut atau
dengan kata lain setiap orang memiliki akses ke barang tersebut. Contoh barang dan jasa
yang dihasilkan pemerintah dan tergolong sebagai barang dan jasa kolektif adalah jasa
pertahanan yang dilakukan TNI dan keamanan yang dilakukan kepolisian.
Tabel 9. Perkembangan Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah

2010

2011

(1)

(2)

(3)

Total Konsumsi Pemerintah


a. ADHB (Miliar Rp)

618.178,0

b. ADHK 2010 (Miliar Rp)

618.178,0

b. ADHK 2010

://
w

Konsumsi Pemerintah per-

a. ADHB

(4)

(5)

(6)

904.996,2

1.005.399,5

652.291,7

681.819,0

729.059,6

743.470,6

9,01

9,06

9,25

9,50

9,54

2.591,7

2.931,7

3.246,8

3.637,2

3.987,1

2.591,7

2.695,5

2.778,1

2.930,1

2.948,3

134.442,1

155.213,1

178.346,3

207.434,5

225.663,6

134.442,1

142.707,9

152.601,1

167.108,0

166.873,2

Konsumsi Pemerintah per-kapita (Ribu Rp)

2014 **

796.848,3

ps

( % - ADHB)

2013 *

709.450,8

.b

Proporsi terhadap PDB

2012

.g
o

Uraian

.id

Tahun 2009 2014

pegawai pemerintah (Ribu Rp)


b. ADHK 2010
Pertumbuhan10

tp

a. ADHB

Total konsumsi pemerintah

3,99

5,52

4,53

6,93

1,98

b.

Konsumsi perkapita

0,91

4,00

3,06

5,47

0,62

c.

Konsumsi per-pegawai

2,32

6,15

6,93

9,51

-0,14

4.598.100

4.570.818

4.467.982

4.362.805

4.455.303

238.519

241.991

245.425

248.818

252.165

ht

a.

Jumlah Pegawai

Pemerintah11

Jumlah penduduk (000 org)


Keterangan : * sementara

** sangat sementara

Secara total, pengeluaran konsumsi akhir pemerintah menunjukan peningkatan,


baik untuk adh Berlaku maupun adh Konstan 2010. Pada tahun 2010 total pengeluaran
konsumsi akhir pemerintah sebesar 618.178,0 miliar rupiah, kemudian meningkat pada

10 Diturunkan dari perhitungan PDB (atas dasar harga konstan / ADHK 2010)
11 Tidak termasuk polisi dan militer

25

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

tahun-tahun berikutnya sebesar 709.450,8 miliar rupiah (2011), 796.848,3 miliar rupiah
(2012), 904.996,2 miliar rupiah (2013) dan 1.005.399,5 miliar rupiah (2014). Demikian
halnya dengan konsumsi pemerintah adh Konstan 2010, yang juga mengalami
peningkatan pada masing-masing tahun. Hal ini mengindikasikan, bahwa secara riil
telah terjadi kenaikan pengeluaran pemerintah dari sisi kuantitas.
Menarik untuk dicermati lebih lanjut bahwa proporsi pengeluaran akhir
pemerintah terhadap PDB juga mengalami peningkatan, dari yang hanya 9,01 persen

.id

(tahun 2010) hingga mencapai 9,54 persen (tahun 2014). Sepanjang periode tersebut,

.g
o

proporsi terendah terjadi pada tahun 2010 sebesar 9,01 persen; sedangkan proporsi
tertinggi pada tahun 2014. Peningkatan tersebut cenderung didominasi oleh pengeluaran
untuk

konsumsi

kolektif,

dengan

ps

pemerintah

demikian

dapat

.b

isimpulkan bahwa peningkatan konsumsi akhir pemerintah juga menjadi salah unsur

pendorong dalam meningkatkan besaran nilai PDB.

://
w

Salah satu fungsi pemerintah adalah memberikan jasa layanan pada publik atau
masyarakat dalam bentuk jasa kolektif maupun individual. Dalam praktek, pengeluaran

tp

pemerintah ini selalu dikaitkan dengan luasnya cakupan layanan yang diberikan pada

ht

masyarakat (publik), meskipun tidak seluruh masyarakat dapat merasakan manfaatnya


secara langsung. Kondisi tersebut dapat diartikan bahwa setiap rupiah pengeluaran
pemerintah harus ditujukan untuk melayani penduduk, baik langsung maupun tidak
langsung. Pengeluaran konsumsi pemerintah secara total menunjukkan peningkatan, hal
ini diikuti oleh adanya peningkatan pada rata-rata konsumsi pemerintah per-kapita.
Pada tahun 2010 konsumsi pemerintah per-kapita adh Berlaku sebesar 2.591,7 ribu
rupiah, terus meningkat pada tahun-tahun setelah itu, yaitu menjadi 2.931,7 ribu rupiah
(2011); 3.246,8 ribu rupiah (2012); 3.637,2 ribu rupiah (2013) dan mencapai 3.987,1 ribu
rupiah pada tahun 2014.
26

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Rata-rata konsumsi pemerintah per-kapita adh Konstan (2010) juga menunjukkan


adanya peningkatan setiap tahunnya, dengan masing-masing senilai 2.591,7 ribu rupiah
(2010); 2.695,5 ribu rupiah (2011); 2.778,1 ribu rupiah (2012); 2.930,1 ribu rupiah (2013)
dan 2.948,3 ribu rupiah (2014). Peningkatan konsumsi pemerintah per-kapita adh
Konstan ini menunjukkan adanya peningkatan pengeluaran konsumsi pemerintah secara
kuantitas, dengan laju pertumbuhan sebesar 0,91 persen (2010) dan meningkat menjadi
4,00 persen (2011). Kemudian pada tahun berikutnya pertumbuhan konsumsi

.id

pemerintah per kapita yaitu 3,06 persen (2012); 5,47 persen (2013) dan 0,62 persen (2014).

.g
o

Rata-rata konsumsi per pegawai pemerintah menunjukkan kecenderungan yang


meningkat. Pada tahun 2010 konsumsi pemerintah per-pegawai pemerintah sebesar

ps

134.442,1 ribu rupiah, kemudian meningkat pada tahun-tahun berikutnya masing-masing

.b

155.213,1 ribu rupiah (2011); 178.346,3 ribu rupiah (2012); 207.434,5 ribu rupiah (2013) dan

225.663,6 ribu rupiah (2014). Pada tingkat harga konstan 2010 indikator pemerataan

://
w

menurut pegawai ini juga menunjukkan peningkatan dari waktu ke waktu. Persentase
kenaikan yang sangat signifikan terjadi pada tahun 2012 dan 2013, masing-masing

tp

sebesar 6,93 persen dan 9,51 persen.

ht

Pengeluaran konsumsi akhir pemerintah terus menunjukan peningkatan

(baik adh Berlaku maupun adh Konstan 2010), diikuti juga jumlah pegawai pemerintah
yang mengalami peningkatan. Pada periode tahun 2010 s.d 2014 jumlah pegawai
pemerintah terus mengalami peningkatan dengan posisi pada masing-masing tahun
sebesar 4.598.100 orang (2010) dan 4.570.818 0rang (2011). Namun pada tahun 2012 dan
2013 jumlah pegawai mengalami penurunan yaitu 4.467.982 orang (2012) dan 4.362.805
orang (2013). Sedangkan tahun 2014 jumlah pegawai mengalami peningkatan menjadi
4.455.303 orang (2014).

27

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Gambaran tentang konsumsi akhir pemerintah secara riil ini menunjukkan


peningkatan baik secara keseluruhan maupun rata-rata (per penduduk maupun per
pegawai pemerintah). Parameter ini adalah pendekatan untuk mengukur pemerataan
kesempatan masyarakat atas pengeluaran sumber daya finansial oleh pemerintah.
Pertumbuhan tertinggi terjadi pada tahun 2011 dan 2013, dengan rincian untuk total
konsumsi pemerintah masing-masing tahun sebesar 5,52 persen dan 6,93 persen; untuk
konsumsi per-kapita 4,00 persen dan 5,47 persen; sedangkan untuk konsumsi per-

.id

pergawai pertumbuhan tertinggi terjadi pada tahun 2013 dan 2014 yaitu 6,93 persen dan

.g
o

9,51 persen.

Tabel 10. Struktur Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah Indonesia

ps

Tahun 2010 2014

b. Konsumsi Individu (Miliar Rp)


(%)

2012

2013 *

2014 **

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(belanja)

://
w

(%)

2011

(1)

Struktur
Konsumsi
Akhir
Pemerintah12
a. Konsumsi Kolektif (Miliar Rp)

2010

.b

Uraian

381.063,5

444.288,6

492.963,2

565.755,3

630.237,4

61,64

62,62

61,86

62,51

62,69

237.114,5

265.162,2

303.885,0

339.240,9

375.162,1

38,36

37,38

38,14

37,49

37,31

618.178,0

709.450,8

796.848,3

904.996,2

1.005.399,5

100,00

100,00

100,00

100,00

100,00

a. Konsumsi Kolektif

100,00

116,59

129,37

148,47

165,39

b. Konsumsi Individu

100,00

111,83

128,16

143,07

158,22

Total Konsumsi

100,00

114,76

128,90

146,40

162,64

a. Konsumsi Kolektif

2,81

7,06

3,16

8,40

2,01

b. Konsumsi Individu

5,96

3,03

6,80

4,55

1,92

Total Konsumsi

3,99

5,52

4,53

6,93

1,98

a. Konsumsi Kolektif

5,38

8,90

7,55

5,87

9,20

b. Konsumsi Individu

5,28

8,54

7,30

6,77

8,51

Total Konsumsi

5,34

8,76

7,45

6,21

8,94

tp

Total Konsumsi (Miliar Rp)


(%)

ht

Perkembangan

(ADHB)13 (%)

Pertumbuhan riil (ADHK) (%)

Pertumbuhan indeks harga implisit14 (%)

Keterangan : * sementara

** sangat sementara

12 Diturunkan dari perhitungan PDB (atas dasar harga berlaku /ADHB)


13 Perbandingan terhadap tahun dasar (2010)
14 Tingkat perubahan harga produk konsumsi

28

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Secara struktur, bagian terbesar dari pengeluaran pemerintah adalah untuk


konsumsi kolektif, yaitu seluruh biaya yang timbul dan dikeluarkan oleh pemerintah
dalam menghasilkan barang dan jasa kolektif. Sekitar 60 persen pengeluaran pemerintah
adalah untuk membiayai belanja rutin tersebut. Secara nominal, pengeluaran ini
mengalami peningkatan dari sebesar 381.063,5 miliar rupiah (2010) menjadi 444.288,6
miliar rupiah (2011), 492.963,2 miliar rupiah (2012), 565.755,3 miliar rupiah (2013) dan
630.237,4 miliar rupiah (2014). Demikian pula dengan proporsinya terhadap total

.id

konsumsi akhir pemerintah. Pada tahun 2010 proporsinya mencapai 61,64 persen dan

.g
o

pada tahun 2011 meningkat menjadi 62,62 persen. Pada tahun 2012 menjadi 61,86 persen
dan meningkat di tahun 2013 menjadi 62,51 persen dan 62,69 persen pada tahun 2014.

ps

Konsumsi individu secara nominal mengalami peningkatan, dari 237.114,5 miliar

.b

rupiah pada tahun 2010 meningkat menjadi sebesar 265.162,2 miliar rupiah tahun 2011,

303.885,0 miliar rupiah tahun 2012, 339.240,9 miliar rupiah pada tahun 2013 dan 375.162,1

://
w

miliar rupiah pada tahun 2014. Secara umum proporsi belanja konsumsi individu
cenderung menurun, pada tahun 2010 proporsi belanja barang mencapai 38,36 persen,

tp

kemudian menurun pada tahun 2011 sebesar 37,38 persen. Pada tahun 2012 proporsi

ht

belanja konsumsi individu meningkat kembali menjadi 38,14 persen namun menurun
pada tahun berikutnya yaitu 37,49 persen pada tahun 2013 dan 37,31 persen pada tahun
2014.
Hal lain yang patut dicermati adalah rasio, yaitu perbandingan antara jumlah
pegawai pemerintah dengan jumlah penduduk. Data di atas menunjukkan bahwa jumlah
pegawai pemerintah mengalami peningkatan secara gradual dari yang sebesar 4.598.100
ribu orang (2010) menjadi 4.455.303 ribu orang (2014). Begitu juga jumlah penduduk
meningkat dari sejumlah 238.519 ribu orang pada tahun 2010 menjadi 252.165 ribu orang
pada tahun 2014. Rasio antara penduduk dengan pegawai pemerintah dalam kurun
29

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

waktu tersebut cenderung meningkat dengan masing-masing adalah 51,87 (2010); 52,94
(2011); 54,93 (2012); 57,03 (2013) dan 56,60 (2014). Artinya jika pada tahun 2010 setiap satu
pegawai pemerintah melayani sekitar 52 penduduk maka pada tahun 2011 menjadi
sekitar 53 penduduk. Dan begitu pula pada tahun berikutnya satu pegawai pemerintah
melayani sekitar 55 penduduk pada tahun 2012, 57 penduduk pada tahun 2013 dan juga
57 penduduk pada tahun 2014.

Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB)

.id

3.4.

.g
o

Komponen pembentukan modal tetap bruto (PMTB) pada sajian PDB menurut

ps

pengeluaran, lebih menjelaskan tentang bagian dari pendapatan (income) yang direalisasi
menjadi investasi (fisik). Atau pada sisi yang berbeda dapat pula diartikan sebagai

.b

gambaran dari berbagai produk barang dan jasa yang digunakan sebagai investasi fisik

(kapital)15. Fungsi kapital adalah sebagai input tidak langsung (indirect input) di dalam

://
w

proses produksi pada berbagai lapangan usaha. Kapital ini dapat berasal dari produksi

tp

domestik maupun dari impor.

ht

Pengelompokan PMTB pada PDB tahun dasar 2010 dibagi menjadi 6 (enam)
kelompok yaitu: Bangunan, Mesin dan Perlengkapan, Kendaraan, Peralatan lainnya,
Cultivated Biological Resources (CBR) dan Produk Kekayaan Intelektual. Data di bawah
ini menjelaskan bahwa, secara keseluruhan pertumbuhan PMTB dalam kurun waktu
2010 - 2014 melambat dari 6,69 persen (2010) menjadi 4,12 persen (2014). Pertumbuhan
PMTB pada masing-masing komponen sangat bervariasi antar tahunnya. Bangunan, baik
dalam bentuk bangunan tempat tinggal (residential building) maupun bangunan bukan
tempat tinggal (non-residential building) merupakan komponen dengan proporsi terbesar
dalam pembentukan modal tetap yaitu mencapai di atas 70 persen dari total PMTB.
15 Selain bagian lain yang menjadi konsumsi antara, konsumsi akhir, ataupun diekspor

30

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Pertumbuhan di sektor bangunan cenderung mengalami perlambatan yaitu dari 8,03


persen pada tahun 2010 menjadi 5,51 persen pada tahun 2014.
Proporsi terbesar ke dua setelah bangunan adalah investasi pada kelompok mesin
dan perlengkapannya. Proporsi kelompok mesin dan perlengkapan terhadap total PMTB
sebesar 10,36 persen (2010), 11,42 persen (2011), 11,68 persen (2012), 11,21 persen (2013),
dan 10,20 persen (2014). Pertumbuhan kelompok barang modal mesin dan perlengkapan
dalam negeri mencapai 12,29 persen pada tahun 2010 dan tumbuh sebesar 24,07 persen

.id

pada tahun 2011. Pada tahun 2012 barang modal mesin dan perlengkapan mengalami

.g
o

perlambatan hingga mencapai 12,16 persen dan 0,37 persen pada tahun 2013. Bahkan

tajam menjadi sebesar minus 4,61 persen.


modal

kendaraan

mempunyai

.b

Barang

ps

pada tahun 2014 pertumbuhan barang modal mesin dan perlengkapan melambat cukup

proporsi

yang

relatif

stabil,

proporsi setiap tahunnya yaitu 5,78 persen (2010); 5,98 persen (2011); 6,35 persen (2012);

://
w

5,64 persen (2013) dan 4,53 persen (2014. Sementara barang modal peralatan lain dalam
kurun waktu tahun 2008-2013 memiliki kontribusi cukup kecil kurang dari 2 persen

tp

setiap tahunnya, masing-masing sebesar 1,45 persen (2010); 1,45 persen (2011); 1,37

ht

persen (2012); 1,31 persen (2013) dan 1,29 persen (2014). Perubahan yang terjadi pada
proporsi tersebut tidak lepas dari pengaruh pertumbuhan yang terjadi pada masingmasing kelompok barang modal. Pertumbuhan riil barang modal kendaraan sebesar
minus 5,83 persen pada tahun 2010 mengalami peningkatan cukup signifikan yaitu
menjadi 16,18 persen (2011) dan 19,75 persen (2012). Namun pada tahun 2013 dan 2014
pertumbuhan barang modal kendaraan kembali mengalami perlambatan hingga
mencapai minus 5,64 persen dan minus 8,66 persen. Sedangkan pertumbuhan barang
modal peralatan lainnya mengalami pertumbuhan positif, terlihat pada tahun 2010
tumbuh sebesar 13,21 persen dan pada tahun 2011 sebesar 11,66 persen. Namun di tahun31

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

tahun berikutnya pertumbuhan barang modal peralatan lainnya mengalami penurunan


hingga pada tahun 2014 tumbuh sebesar 1,65 persen dari tahun sebelumnya. Ini berarti
bahwa barang modal peralatan lainnya meningkat, namun peningkatannya tidak terlalu
besar dibandingkan tahun sebelumnya.
Dilihat dari struktur Cultivated Biological Resources (CBR) terhadap total PMTB,
CBR memiliki kontribusi berkisar 5-6 persen yaitu sebesar 5,91 persen pada tahun 2010;
5,95 persen pada persen pada tahun 2011; 5,65 persen pada tahun 2012; 6,12 persen pada

.id

tahun 2013 dan 5,96 persen pada tahun 2014. Sedangkan Produk Kekayaan Intelektual

.g
o

memiliki konstribusi yang lebih kecil dibandingkan kontribusi CBR terhadap total PMTB,
masing-masing sebesar 2,23 persen (2010); 2,12 persen (2011); 2,10 persen (2012); 2,42

ps

persen (2013) dan 3,20 persen (2014). Sementara jika dilihat pertumbuhannya, CBR

.b

menunjukkan pola yang sangat variatif antar tahunnya. Sempat tumbuh minus 6,10

persen pada tahun 2010, namun membaik pada tahun 2011 yaitu tumbuh sebesar 11,10

://
w

persen. Sedangkan pada tahun 2012-2014 CBR tumbuh sebesar 5,13 persen, 7,29 persen
dan 3,35 persen. Produk kekayaan intelektual tumbuh cukup tinggi yaitu 9,42 persen

tp

pada tahun 2010 dan meningkat tajam di tahun 2014 yaitu 39,22 persen dibandingkan

ht

tahun 2013 yang mencapai 16,54 persen.


Secara umum, selama kurun waktu tahun 2010-2014, pertumbuhan PMTB
mengalami fluktuasi namun masih tumbuh positif. Pada tahun 2010 PMTB tumbuh
sebesar 6,69 persen, kemudian meningkat menjadi 8,86 persen di tahun 2011.
Pertumbuhan tertinggi terjadi pada tahun 2012 yang mencapai besaran angka 9,13
persen, meskipun melambat pada tahun berikutnya yaitu sebesar 5,28 persen pada tahun
2013 dan 4,12 persen pada tahun 2014.

32

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Tabel 11. Perkembangan dan Struktur Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB)
Indonesia Tahun 20102014
2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

2.127.840,7
2.127.840,7

2.451.914,0
2.316.359,1

2.819.026,5
2.527.728,8

3.059.780,5
2.661.311,1

3.434.124,6
2.770.963,4

31,00

31,31

32,72

32,12

32,57

1.580.435,0
74,27
220.377,7
10,36
123.094,8
5,78
30.761,1
1,45
125.663,4
5,91
47.508,6
2,23
2.127.840,7
100,00

1.791.932,4
73,08
280.002,3
11,42
146.579,8
5,98
35.531,1
1,45
145.934,1
5,95
51.934,2
2,12
2.451.914,0
100,00
4

2.053.896,4
72,86
329.147,2
11,68
179.038,9
6,35
38.480,5
1,37
159.227,3
5,65
59.236,1
2,10
2.819.026,5
100,00

2.242.779,8
73,30
343.132,0
11,21
172.446,3
5,64
40.084,0
1,31
187.189,1
6,12
74.149,2
2,42
3.059.780,5
100,00
1,4

2.569.122,4
74,81
350.426,1
10,20
155.588,3
4,53
44.349,2
1,29
204.747,1
5,96
109.891,5
3,20
3.434.124,6
100,00

6,01
24,07
16,18
11,66
11,10
6,48
8,86

8,13
12,16
19,75
4,54
5,13
9,88
9,13

6,74
0,37
(5,64)
0,32
7,29
16,54
5,28

5,51
(4,61)
(8,66)
1,69
3,35
39,22
4,12

.g
o

ps

8,03
12,29
(5,83)
13,21
(6,10)
9,42
6,69

** sangat sementara

3.5.

ht

tp

Keterangan : * sementara

://
w

Pertumbuhan17 (%)
a. Bangunan
b. Mesin dan Perlengkapan
c. Kendaraan
d. Peralatan Lainnya
e. CBR
f. Produk Kekayaan Intelektual
Total PMTB

.b

Total PMTB
a. ADHB (Miliar Rp)
b. ADHK 2010 (Miliar Rp)
Proporsi terhadap PDB
(% - ADHB)
Struktur PMTB 16
a. Bangunan (miliar Rp)
(%)
b. Mesin dan Perlengkapan (miliar Rp)
(%)
c. Kendaraan (miliar Rp)
(%)
d. Peralatan Lainnya (miliar Rp)
(%)
e. CBR (miliar Rp)
(%)
f. Produk Kekayaan Intelektual (miliar Rp)
(%)
Total PMTB (Miliar Rp)
(%)

.id

Uraian

Perubahan Inventori
Secara konsep, yang dimaksud dengan perubahan inventori adalah perubahan

dalam bentuk persediaan berbagai barang yang belum digunakan lebih lanjut dalam
proses produksi, konsumsi ataupun investasi (kapital). Khusus di sektor perdagangan,
inventori bisa berupa persediaan barang dagangan. Perubahan yang dimaksud, bisa
dalam bentuk penambahan (bertanda positif) atau pengurangan (bertanda negatif).
Barang persediaan, bisa berupa produk jadi, produk setengah jadi, bahan baku, bahan

16 Diturunkan dari perhitungan PDB (atas dasar harga berlaku/ADHB)


17 Diturunkan dari perhitungan PDB (atas dasar harga konstan/ADHK 2010)

33

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

penolong maupun barang strategis pemerintah, yang belum terserap oleh pasar. Barang
inventori di antaranya meliputi karet kering, biji sawit, coklat, kopi, teh, kulit kina,
tembakau, rami, minyak mentah, kondensat, gas alam, elpiji, batu bara (andesit dan
antrasit), aspal, bauksit, granit, emas dan sebagainya.
Dari sisi penghitungan, maka komponen Perubahan Inventori merupakan satusatunya komponen yang hasilnya dapat memiliki 2 (dua) angka, positif atau negatif.
Apabila perubahan inventori bertanda positif berarti terjadi penambahan persediaan

.id

barang, sedangkan apabila bertanda negatif berarti terjadi pengurangan persediaan.

.g
o

Terjadinya penumpukan barang inventori mengindikasikan bahwa distribusi atau


pemasaran tidak berjalan dengan sempurna. Secara umum, komponen perubahan

ps

inventori dihitung berdasarkan pengukuran terhadap nilai persediaan barang pada awal

.b

dan akhir tahun dari dua posisi nilai persediaan (konsep stok).

Tabel 12. Perkembangan dan Struktur Perubahan Inventori

://
w

Tahun 20102014

Uraian

ADHK 2010 (Miliar Rp)

ht

b.

tp

(1)
Total Nilai Inventori
a. ADHB (Miliar Rp)

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

129.094,6

131.328,6

202.638,4

183.329,3

219.004,7

129.094,6

118.207,3

174.183,1

149.136,6

162.852,6

Proporsi terhadap PDB


(% - ADHB)

1,88

1,68

2,35

1,92

2,08

Struktur Inventori 18
Total inventori (%)
- Hasil Perkebunan
- Hasil Pertambangan
- Hasil Industri

2,25
1,91
70,06

1,55
10,63
71,57

1,88
2,57
95,16

1,49
4,36
143,09

8,20
27,37
44,14

- Lainnya

25,78

16,24

0,39

-48,94

20,29

Keterangan : * sementara

** sangat sementara

Berbeda dengan komponen pengeluaran lain yang dapat dianalisis agak rinci,
perubahan inventori baru dapat dianalisis dari sisi proporsinya saja. Perbedaan dalam

18 Diturunkan dari perhitungan PDB (ADHB)

34

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

pendekatan dan tata cara estimasi menyebabkan komponen inventori tidak banyak dikaji
lebih jauh sebagaimana dilakukan pada pada komponen pengeluaran lainnya. Hal pokok
yang dapat dilihat dari komponen ini adalah proporsi dalam PDB yang mempunyai
besaran atau nilai yang berfluktuasi baik dalam level maupun tandanya (positif atau
negatif).
Pada Tahun 2010 perubahan inventori atas dasar harga berlaku sebesar 129.094,6
miliar rupiah, yang kemudian meningkat pada tahun 2011 dan 2012 sebesar 131.328,6

.id

miliar rupiah dan 202.638,4 miliar rupiah. Pada tahun 2013 perubahan inventori sempat

.g
o

mengalami penurunan mencapai 183.329,3 miliar rupiah, namun pada tahun 2014
meningkat kembali mencapai 219.004,7 miliar rupiah. Dilihat dari struktur perubahan

ps

inventori, hasil industri memiliki proporsi terbesar di setiap tahunya yaitu 70,06 persen

.b

(2010); 71,57 persen (2011); 95,16 persen (2012); 143,09 persen (2013) dan 44,14 persen

3.5.

://
w

(2014).

Ekspor Barang dan Jasa

tp

Dalam struktur permintaan akhir, transaksi ekspor menggambarkan berbagai

ht

produk barang dan jasa yang tidak dikonsumsi di wilayah ekonomi domestik, karena
dikonsumsi oleh pihak luar negeri, baik secara langsung maupun tidak langsung. Ekspor
mencakup pembelian barang dan jasa oleh penduduk negara lain/luar negeri (non
residen) atas produk ekonomi domestik, yang secara umum mencakup perdagangan
barang, angkutan dan komunikasi, serta asuransi. Termasuk pula dalam ekspor
pembelian oleh badan-badan internasional, kedutaan besar (termasuk konsulat), awak
kapal (udara maupun laut) yang singgah dan sebagainya.

35

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Tabel 13. Perkembangan Ekspor Barang dan Jasa


Tahun 2010 2014
Uraian

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

2.118.979,0

2.283.761,0

2.501.202,0

1.914.267,9

1.945.063,7

2.026.119,7

2.046.739,9

24,30

26,33

24,59

23,98

23,72

1.266.970,7

1.528.931,6

1.572.451,0

1.703.498,0

1.869.525,0

75,96

74,15

74,21

74,59

74,75

253.324,2

361.480,7

345.589,0

340.859,0

357.918,0

.id

2.061.886,2

1.667.917,8

15,19

17,53

16,31

14,93

14,31

147.622,9

171.473,9

200.939,0

239.404,0

273.759,0

100,00

100,00

15,40

14,00
15,28

10,95
2.501.202,0

100,00

100,00

100,00

14,89

0,82

3,81

0,82

13,83

2,56

7,14

1,47

20,20

(7,42)

(13,64)

(3,42)

13,54

9,81

7,56

2,83

14,77

1,61

4,17

1,02

** sangat sementara

10,48

2.283.761,0

.b

12,98
29,25

9,48

2.118.979,0

.g
o

8,32
2.061.886,2

ps

8,85
1.667.917,8

://
w

Keterangan : * sementara

1.667.917,8

Total Nilai Ekspor Barang dan Jasa


a. ADHB (Miliar Rp)
b. ADHK 2010 (Miliar Rp)
Proporsi terhadap PDB
(% - ADHB)
Struktur Ekspor Barang dan Jasa19
a. Barang
a.1. Barang Non-migas
(%)
a.b. Barang migas
(%)
b. Jasa
(%)
Total ekspor
(%)
20
Pertumbuhan
a. Barang
a.1. Barang Non-migas
a.b. Barang migas
b. Jasa
Total ekspor

Secara total, dalam kurun waktu 2010-2014 nilai ekspor barang dan jasa

tp

menunjukkan peningkatan setiap tahun. Pada tahun 2010 nilai ekspor barang dan jasa

ht

sebesar 1.667.917,8 miliar rupiah meningkat menjadi sebesar 2.061.886,2 miliar rupiah
pada tahun 2011. Selanjutnya pada tahun 2012-2014 nilai ekspor barang dan jasa sebesar
2.118.979,0 miliar rupiah; 2.283.761,0 miliar rupiah dan 2.501.202,0 miliar rupiah. Sejalan
dengan nilai ekspor adh Berlaku, nilai ekspor barang dan jasa adh Konstan 2010 juga
menunjukan arah pertumbuhan yang sama, yaitu cenderung meningkat dengan nilai
riil masing-masing tahun sebesar 1.667.917,8 miliar rupiah (2010); 1.914.267,9 miliar
rupiah (2011); 1.945.063,7 miliar rupiah (2012); 2.026.119,7 miliar rupiah (2013) dan
2.046.739,9 miliar rupiah (2014). Pada periode 2010 s.d 2014, meskipun secara nominal
19 Diturunkan dari PDB Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB)
20 Diturunkan dari perhitungan PDB Atas Dasar Harga Konstan (ADHK 2010)

36

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

nilai ekspor barang dan jasa mengalami peningkatan, tetapi sebaliknya proporsi dalam
PDB justru cenderung menurun dari 24,30 persen pada tahun 2010 menjadi 23,72 persen
di tahun 2014.
Menurut komposisi ekspor dalam bentuk barang atau jasa, maka sebagian besar
ekspor Indonesia berupa barang non-migas (rata-rata 74 persen), sementara nilai ekspor
dalam bentuk barang migas dan jasa memiliki peran yang tidak terlalu besar. Ekspor
barang migas memiliki proporsi di masing-masing tahun sebesar 15,19 persen (2010);

.id

17,53 persen (2011); 16,31 persen (2012); 14,93 persen (2013) dan 14,31 persen (2014).

.g
o

Sedangkan ekspor jasa memiliki peranan terendah terhadap total ekspor barang dan jasa,

10,48 persen (2013) dan 10,95 persen (2014).

ps

masing-masing tahun sebesar 8,85 persen (2010); 8,32 persen (2011); 9,48 persen (2012);

.b

Pertumbuhan riil total ekspor mencapai angka yang sangat tinggi, khususnya

pada tahun 2010 dan 2011, dengan masing-masing tahun mencapai 15,27 persen dan

://
w

14,77 persen. Pertumbuhan yang tinggi tersebut disebabkan adanya peningkatan volume
ekspor dalam bentuk barang non migas. Namun pada tahun 2012 pertumbuhan total

tp

ekspor barang dan jasa mengalami perlambatan menjadi 1,61 persen dikarenakan

ht

peningkatan ekspor barang dan jasa tidak setinggi peningkatan yang terjadi di tahun
sebelumnya. Tahun 2013 ekspor barang dan jasa mulai membaik yaitu tumbuh sebesar
4,17 persen dan terkoreksi menjadi tumbuh melambat sebesar 1,02 persen di tahun 2014.

3.6.

Impor Barang dan Jasa


Aktivitas pengeluaran (konsumsi rumah tangga, LNPRT, dan pemerintah)

maupun PMTB (termasuk inventori) dan ekspor barang dan jasa, di dalamnya
terkandung produk yang berasal dari impor. Oleh karena itu untuk mengukur potensi
dan besaran produk domestik, maka komponen impor tersebut harus dikeluarkan dari

37

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

penghitungan, yaitu dengan cara mengurangkan nilai PDB (E) dengan nilai impornya.
Hasil pengurangan inilah yang secara konsep harus sama dengan nilai PDB menurut
lapangan usaha.
Berbeda dengan komponen ekspor barang dan jasa, transaksi impor barang dan
jasa menjelaskan ada tambahan penyediaan (supply) produk di wilayah ekonomi
domestik yang berasal dari dari non residen. Karena impor bukan merupakan produk
yang dihasilkan di dalam wilayah ekonomi domestik Indonesia, oleh karenanya impor
dikeluarkan

dari

penghitungan

PDB.

Dengan

demikian,

.id

harus

maka

PDB

.g
o

menggambarkan produk yang benar-benar dihasilkan oleh ekonomi domestik Indonesia.


Perkembangan yang terjadi pada transaksi impor barang dan jasa menunjukkan

ps

semakin kuatnya ketergantungan Indonesia terhadap ekonomi atau produk negara lain

.b

(rest of the world). Selain dibedakan menurut barang dan jasa, pada tingkat yang agak

rinci, impor barang dibedakan menurut 2 kategori yaitu : barang non migas dan barang

://
w

migas. Pada komponen impor termasuk pembelian berbagai produk barang dan jasa
secara langsung (direct purchase) oleh penduduk (resident) Indonesia di luar negeri, baik

tp

yang berupa makanan maupun bukan makanan (termasuk jasa).

ht

Data pada tabel di bawah ini menunjukan bahwa secara total nilai impor barang
dan jasa Indonesia meningkat (baik adh Berlaku maupun adh Konstan 2010) pada kurun
tahun 2010 s.d 2014. Pada tahun 2010 nilai impor barang dan jasa atas dasar harga
berlaku mencapai 1.537.719,8 miliar rupiah, kemudian meningkat di tahun 2011 menjadi
1.868.075,0 miliar rupiah, dan terus meningkat sebesar 2.152.937,0 miliar rupiah pada
tahun 2012, 2.359.212,0 miliar rupiah pada tahun 2013 dan menjadi 2.580.527,0 miliar
rupiah pada tahun 2014. Demikian juga dengan proporsinya, pada tahun 2010 impor
barang dan jasa memberikan kontribusi sebesar 22,40 persen. Namun pada tahun
berikutnya kontribusi impor barang dan jasa justru meningkat menjadi 23,85 persen dan
38

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

24,99 persen pada tahun 2011 dan tahun 2012. Selanjutnya, pada tahun 2013-2014
proporsi impor barang dan jasa menurun namun tidak signifikan yaitu sebesar 24,77
persen dan 24,48 persen.
Tabel 14. Perkembangan Impor Barang dan Jasa
Tahun 2010 2014
Uraian

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

2.152.937,0

2.359.212,0

2.580.527,0

1.768.821,9

1.910.299,5

1.945.867,0

1.988.537,9

22,40

23,85

1.280.688,6

1.596.455,7

45,44

46,08

1.021.879,5

1.230.537,7

79,79
258.809,1

24,48

1.850.040,0

2.012.940,0

2.177.252,0

46,22

46,04

45,76

1.439.293,0

1.523.386,0

1.652.354,0

.g
o

24,77

410.747,0

22,92

22,20

24,32

24,11

271.619,3

302.897,0

346.272,0

403.275,0

77,08

77,80

75,68

75,89

489.554,0

524.898,0

257.031,2

7,84

7,57

7,92

8,48

3.464.530,7

4.002.977,0

4.372.152,0

4.757.779,0

100,00

100,00

100,00

100,00

100,00

16,12

16,80

9,10

2,03

2,40

16,10

17,77

10,20

0,90

3,01

16,21

12,97

4,57

6,90

-0,08

18,95

6,19

1,96

0,90

0,95

16,58

15,03

8,00

1,86

2,19

://
w

9,12

2.818.408,3

** sangat sementara

ht

Keterangan : * sementara

24,99

365.918,0

.b

20,21

.id

1.868.075,0

1.537.719,8

tp

Proporsi terhadap PDB


(% - ADHB)
Struktur Impor 21
a. Barang
(%)
a.1. Barang Non-migas
(%)
a.b. Barang migas
(%)
b. Jasa
(%)
Total ekspor
(%)
Pertumbuhan 22
a. Barang
a.1. Barang Non-migas
a.b. Barang migas
b. Jasa
Total ekspor

1.537.719,8

ps

Total Nilai Impor Barang dan Jasa


a. ADHB (Miliar Rp)
b. ADHK 2010 (Miliar Rp)

Di sisi lain, secara riil nilai impor barang dan jasa mengalami peningkatan
signifikan terjadi pada tahun 2010 sebesar 16,58 persen, kemudian tumbuh sebesar 15,03
persen pada tahun 2011. Pada tahun 2012 impor barang dan jasa kembali tumbuh
melambat dibandingkan tahun sebelumnya yaitu menjadi 8,00 persen, 1,86 persen pada
tahun 2013 dan 2,19 persen pada tahun 2014. Pertumbuhan impor barang mengalami
perlambatan selama kurun 2010-2014, bahkan impor barang migas terjadi kontraksi pada

21 Diturunkan dari perhitungan PDB (ADHB)


22 Diturunkan dari perhitungan PDB (ADHK 2010)

39

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

tahun 2014 yaitu tumbuh minus 0,08 persen dari tahun sebelumnya. Begitu juga dengan
impor jasa, cenderung mengalami perlambatan pertumbuhan yang signifikan yaitu dari
18,95 persen pada tahun 2010 menjadi 0,95 persen pada tahun 2014.
Menurut komposisi impor dalam bentuk barang atau jasa, maka sebagian besar
produk impor berbentuk barang non migas yang memiliki porsi rata-rata sekitar 65,56
persen, diikuti impor barang migas dan impor jasa. Secara struktur Impor dalam bentuk
barang cenderung mengalami penurunan dari tahun 2010 s.d 2014, di mana pada tahun

.id

2010 sebesar 66,45 persen dan pada tahun 2014 sebesar 64,03 persen dari total impor

.g
o

barang dan jasa. Begitu pula Impor jasa mempunyai pola struktur yang juga cenderung
mengalami penurunan di mana pada tahun 2010 porsi impor jasa sebesar 16,72 persen

ht

tp

://
w

.b

ps

dan pada tahun 2014 menurun menjadi 15,63 persen.

40

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

BAB IV
BEBERAPA AGREGAT PDB DAN PENDAPATAN NASIONAL
INDONESIA TAHUN 2010-2014

Berbagai indikator ekonomi makro yang lazim digunakan dalam analisis sosial
ekonomi dapat diturunkan dari seperangkat data PDB. Meskipun secara total
mempunyai nilai yang sama, namun PDB yang diukur melalui pendekatan lapangan
usaha atau penggunaan mempunyai dua dimensi analisis yang berbeda. Secara garis

.id

besar, paling tidak dua dimensi itu mampu untuk menggambarkan tentang bagaimana

.g
o

pendapatan diciptakan dan untuk apa pendapatan tersebut digunakan. Dalam publikasi
ini, beberapa rasio (perbandingan relatif) juga akan disajikan guna melengkapi analisis,

ps

di tengah keterbatasan informasi yang tersedia.

.b

Dalam menghasilkan berbagai produk barang dan jasa, maka di satu sisi akan

menciptakan nilai tambah, sementara di sisi lain nilai tambah tersebut akan menjadi

://
w

sumber penghasilan bagi masyarakat. Yang dimaksud dengan masyarakat di sini adalah
rumah tangga, LNPRT, perusahaan, dan pemerintah. Berdasarkan proses pembentukan

tp

dan pemanfaatan nilai tambah ini, dapat dipelajari lebih jauh tentang sumber-sumber

ht

pendapatan masyarakat serta faktor-faktor yang mempengaruhinya, sehingga dapat


diperhitungkan besaran pendapatan potensial yang akan diterima oleh masyarakat atau
yang disebut sebagai Pendapatan Nasional.

4.1

PDB (Nominal)
Agregat ini menjelaskan nilai produk barang dan jasa yang dihasilkan di dalam

suatu wilayah ekonomi domestik, di mana di dalamnya masih terkandung nilai


penyusutan (konsep bruto). PDB dapat digunakan sebagai ukuran produktivitas,
karena menjelaskan kemampuan wilayah dalam menghasilkan produk domestik, yang

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

dihitung melalui pendekatan nilai tambah. Proses tersebut dapat berlangsung secara
terus menerus dan berkesinambungan, dengan dukungan berbagai faktor produksi serta
sumber daya alam yang tersedia. Dengan demikian, maka nilai tambah yang sebagian
besar menggambarkan balas jasa (kompensasi atas) faktor produksi seperti lahan, tenaga
kerja, modal (kapital) dan keahlian (kewirausahaan), merupakan inti dari analisis PDB di
sini. Di sisi yang lain, PDB menurut penggunaan atau permintaan akhir menjelaskan
tentang aspek konsumsi dan akumulasi, bukan aspek produksi.

.id

Dari series data PDB penggunaan akan diturunkan beberapa ukuran yang

.g
o

berkaitan dengan PDB maupun variabel pendukung lain (seperti rumah tangga, dan

ps

tenaga kerja). Untuk melihat perkembangan tingkat pemerataan, misalnya, maka

.b

disajikan data PDB perkapita, yang selama ini digunakan sebagai proksi dari pola dan

perkembangan distribusi pendapatan di dalam masyarakat.

://
w

Tabel 15. Produk Domestik Bruto dan PDB Perkapita


Tahun 2010-2014

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

6.864.133,1

7.831.726,0

8.615.704,5

9.524.736,5

10.542.693,5

6.864.133,1

7.287.635,3

7.727.083,4

8.158.193,7

8.568.115,6

- ADHB

28.778,2

32.363,7

35.105,2

38.279,9

41.808,7

- ADHK 2010

28.778,2

30.115,3

31.484,5

32.787,8

33.978,2

14,19

14,10

10,01

10,55

10,69

PDB perkapita ADHK 2010

6,38

6,17

6,03

5,58

5,02

Jumlah penduduk (000 org)

238.519

241.991

245.425

248.818

252.165

(1)

tp

Uraian

- ADHB
- ADHK 2010

ht

Nilai PDB (Miliar Rp)

PDB perkapita (Ribu Rp)

Perkembangan
PDB perkapita ADHB
Pertumbuhan

Keterangan : * sementara

42

** sangat sementara

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

PDB

per-kapita

Indonesia

menunjukkan

peningkatan,

sejalan

dengan

perbandingan kenaikan PDB dan jumlah penduduk. PDB per-kapita atas dasar harga
berlaku (current price), secara kumulatif meningkat mulai tahun 2010, dari sebesar
28.778,2 ribu rupiah menjadi 41.808,7 ribu rupiah di tahun 2014. Di mana pada periode
tahun 2011 s.d 2013 masing masing tahun meningkat menjadi 32.363,7 ribu rupiah,
35.105,2 ribu rupiah dan 38.279,9 ribu rupiah. Indikator ini menunjukkan bahwa secara
ekonomi setiap penduduk Indonesia rata-rata mampu menciptakan PDB atau (nilai

itu

pertumbuhan

per-kapita

secara

riil

melambat

seiring

.g
o

Sementara

.id

tambah) sebesar nilai dimaksud pada masing-masing tahun.

meningkatnya pertumbuhan penduduk. Pertumbuhan PDB per-kapita ini berawal

ps

dengan besaran 6,38 persen (2010) menjadi 6.17 persen (2011), 6,03 persen (2012), 5,58

.b

persen (2013) dan 5,02 persen (2014). Di mana pertumbuhan ekonomi tersebut diikuti

pula oleh penambahan jumlah penduduk, yang meningkat rata-rata pada kisaran 1,42

://
w

persen setiap tahunnya. Dengan demikian maka pertumbuhan per-kapita tersebut, tidak

Pendapatan Nasional dan Pendapatan Disposabel

ht

4.2

tp

saja terjadi secara riil tetapi juga terjadi secara kualitas.

Pendapatan Nasional menggambarkan tentang pendapatan potensial yang


diterima oleh seluruh masyarakat sesuai sumber-nya, yang akan digunakan untuk
memenuhi kebutuhannya. Kenyataannya pendapatan yang dihasilkan di satu wilayah
belum tentu sepenuhnya diterima, digunakan atau dinikmati oleh masyarakat yang ada
di dalam wilayah tersebut, karena kemungkinan ada sebagian yang mengalir ke luar
wilayah/negara. Sebaliknya, ada pula pendapatan yang masuk ke wilayah tersebut dari
wilayah lain. Oleh karena itu konsep Pendapatan Nasional menjelaskan tentang
pendapatan yang diterima oleh masyarakat (residen) dari seluruh balas jasa faktor

43

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

produksi yang diterima, baik yang berasal dari aktivitas ekonomi domestik maupun dari
luar negeri dikurangi oleh pembayaran atas pendapatan masyarakat non residen..
Pendapatan Nasional ya ng merupakan refleksi ukuran kesejahteraan atau
kemakmuran masyarakat, menggambarkan berbagai hal yang dicapai secara nasional
yang dinyatakan dalam satuan moneter, pada kurun waktu tertentu (current condition).
Ukuran keberhasilan tersebut digambarkan melalui kemampuan dalam menghasilkan
berbagai produk atau barang dan jasa, menciptakan pendapatan, mengkonsumsi, serta

.id

menambah aset yang dimiliki oleh masyarakat pada kurun waktu tertentu. Karena sistem

.g
o

ekonomi negara bersifat terbuka, maka terjadi interaksi dan transaksi dengan luar negeri,
yang menyebabkan terjadi aliran pendapatan masuk maupun keluar (factorial income, net).

ps

Pendapatan Nasional diperoleh dari PDB ditambah dengan selisih antara

.b

pendapatan faktor produksi yang diterima dari dan yang dibayarkan ke luar negeri.

Pendapatan faktor produksi ini merupakan perolehan pendapatan atau pembayaran

://
w

yang diwujudkan dalam bentuk balas jasa faktor produksi tenaga kerja (seperti upah dan
gaji) dan bukan tenaga kerja (bunga, deviden, royalti, serta kompensasi atas pemilikan

tp

faktor produksi lainnya). Pendapatan tersebut merupakan sumber pembiayaan hidup

ht

(konsumsi) masyarakat. Apabila produk ekonomi yang dihasilkan tersebut dikaitkan


dengan pola dan perilaku konsumsi masyarakat, maka angka pendapatan nasional dapat
digunakan sebagai proksi atas ukuran kemakmuran.
Langkah menghitung Pendapatan Nasional23 adalah dengan mengurangkan PDB
(nilai tambah bruto)24 dengan penyusutan dan pajak tidak langsung (neto). Nilai PDB
dikurangi penyusutan disebut sebagai PDN (Produk Domestik Neto), kemudian apabila
dikurangi dengan pajak tidak langsung (neto) disebut sebagai PDB atas dasar biaya
faktor (at factor cost). Dengan demikian maka Produk Domestik Neto (PDN) atas dasar
23
24

44

Mengacu pada konsep SNA


Atas dasar harga pasar

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

biaya faktor ini identik dengan balas jasa faktor produksi yang diciptakan di dalam
wilayah ekonomi domestik (pendapatan domestik). Parameter itu bila diperhitungkan
dengan pendapatan faktor yang diterima, dan dikurangi dengan yang dibayarkan ke luar
negeri akan sama dengan Pendapatan Nasional.
Dalam kenyataan, Pendapatan Nasional belum bisa menggambarkan pendapatan
potensial yang dapat diterima oleh masyarakat, masih ada penggunaan lain yang harus
diperhitungkan, yaitu transfer berjalan (current transfer). Pendapatan Nasional ditambah

.id

dengan transfer berjalan (neto) akan sama dengan Pendapatan Disposabel (disposable

.g
o

income). Untuk itu, Pendapatan Disposabel menggambarkan maksimum pendapatan


yang tersedia, yang dapat digunakan oleh masyarakat untuk membiayai konsumsi, atau

ps

untuk meningkatkan kekayaannya.

.b

Dilihat secara umum, selama ini pendapatan nasional nilainya selalu lebih kecil

dari nilai nominal PDB. Kondisi ini menunjukkan bahwa selain karena dideduksi oleh

://
w

pajak tidak langsung (neto) dan penyusutan, pendapatan faktor produksi yang diterima
dari luar negeri jauh lebih kecil dari pada yang dibayarkan ke luar negeri, sehingga

tp

mengakibatkan berkurangnya pendapatan ekonomi domestik. Mengalirnya pendapatan

ht

faktor produksi ke luar negeri disebabkan oleh ketergantungan ekonomi Indonesia


terhadap faktor produksi yang dimiliki oleh negara lain. Namun apabila diperhitungkan
transfer maka penerimaan transfer Indonesia selalu dalam kondisi positif , dalam arti
transfer yang diterima dari luar negeri lebih tinggi dari pada yang dibayarkan ke luar
negeri. Pendapatan Nasional dan Pendapatan Disposabel ini merupakan ukuran yang
bersifat universal, dan digunakan sebagai indikator perbandingan kemakmuran antar
negara.
PDB adh Berlaku menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun, diawali dengan
nilai sebesar 6.864.133,1 miliar rupiah (2010) menjadi 7.831.726,0 milliar rupiah (2011),
45

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

8.615.704,5 miliar rupiah (2012), 9.524.736,5 miliar rupiah (2013) dan mencapai
10.542.693,5 miliar rupiah pada tahun 2014.
Tabel 16. PDB, Pendapatan Nasional dan Pendapatan Disposabel Nasional
Perkapita Tahun 20102014
Uraian

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

6.864.133,1

7.831.726,0

8.615.704,5

9.524.736,5

10.542.693,5

1.270.478,5

1.429.983,8

1.603.812,4

1.766.892,0

1.970.519,4

237.957,7

217.675,6

258.303,8

305.357,3

332.860,6

-216.892,7

-243.193,0

-285.236,0

-329.046,3

5.967.173,9

6.510.395,3

7.167.251,2

7.910.267,2

PDB (ADHB) (Miliar Rp)


Minus :
Penyusutan
Pajak tidak langsung (neto)25

.id

Minus :

Pendapatan atas faktor produksi dari LN (neto)26

-182.770,9
5.172.926,0

ps

Pendapatan Nasional (miliar rupiah)

Penerimaan Transfer27 dari LN (neto)28

36.623,5

38.311,4

43.581,6

61.799,3

6.003.797,4

6.548.706,7

7.210.832,8

7.972.066,6

28.778,2

32.363,7

35.105,2

38.279,9

41.808,7

21.687,7

24.658,7

26.527,0

28.805,2

31.369,4

21.862,4

24.810,0

26.683,1

28.980,3

31.614,5

8.997,9

8.697,1

9.357,9

10.431,2

11.839,0

3.198,3

3.721,2

3.751,4

3.669,7

3.531,5

2.410,3

2.835,3

2.834,7

2.761,4

2.649,7

2.429,7

2.852,7

2.851,4

2.778,2

2.670,4

238.519

241.991

245.425

248.818

252.165

5.214.586,1

Pendapatan Disposabel Nasional (Miliar Rp)

41.660,1

.b

Plus

PDB

Pendapatan Nasional

Pendapatan Disposabel

://
w

Perkapita (ribu rupiah)

Kurs 1 US $ = Rp
Perkapita (US $)
PDB

Pendapatan Nasional

Pendapatan Disposabel

ht

tp

Jumlah penduduk (000 org)29


Keterangan : * sementara

.g
o

Plus :

** sangat sementara

Nilai penyusutan juga cenderung meningkat sejalan dengan meningkatnya


aktivitas pembentukan modal pada berbagai lapangan usaha, masing-masing dengan
nilai 1.270.478,5 miliar rupiah (2010), 1.429.983,8 miliar rupiah (2011), 1.603.812,4 miliar
rupiah (2012), 1.766.892,0 miliar rupiah (2013) dan 1.970.519,4 miliar rupiah (2014).
25 Pajak tidak langsung minus subsidi
26 Yang diterima dikurangi yang dibayarkan
27 Transfer berjalan (current transfer)
28 Yang diterima dikurangi yang dibayarkan
29 Berdasarkan proyeksi penduduk Indonesia 2010-2035 (Pertengahan tahun/Juni)

46

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Sementara pajak tidak langsung neto atau pajak yang dibayar dikurangi subsidi yang
diterima oleh masyarakat dalam beberapa tahun meningkat. Pada tahun 2010 pajak tidak
langsung neto sebesar 237.957,7 miliar rupiah menurun di tahun 2011 menjadi 217.675,6
milliar rupiah. Namun pada tahun 2012 s.d 2014 pajak tak langsung neto mengalami
peningkatan menjadi 258.303,8 miliar rupiah (2012), 305.357,3 miliar rupiah (2013) dan
46.436,5 miliar rupiah (2014).
Nilai Pendapatan Nasional pada masing-masing tahun sebesar

5.172.926,0

.id

miliar rupiah pada tahun 2010, 5.967.173,9 miliar rupiah pada tahun 2011, 6.510.395,3

.g
o

miliar rupiah pada tahun 2012, 7.167.251,2 miliar rupiah pada tahun 2013 dan mencapai
7.910.267,2 miliar rupiah pada tahun 2014. Pendapatan nasional itu, apabila dikoreksi

ps

dengan penerimaan transfer dari luar negeri akan diperoleh Pendapatan Disposabel

.b

Nasional. Karena transfer yang diterima dari luar negeri selalu lebih besar dari transfer

yang dibayarkan ke luar negeri (dengan posisi selalu positif atau bertambah), maka

://
w

menyebabkan adanya aliran devisa masuk dari transaksi tersebut. Penerimaan transfer
dari luar negeri pada tahun 2010 sebesar 41.660,1 miliar rupiah menurun menjadi 36.623,5

tp

miliar rupiah pada tahun 2011, 38.311,4 miliar rupiah pada tahun 2012, 43.581,6 miliar

ht

rupiah pada tahun 2013 dan 61.799,3 miliar rupiah pada tahun 2014.
Pendapatan Disposabel (Nasional) yang secara umum nilainya di atas Pendapatan
Nasional, juga cenderung semakin meningkat dengan besaran masing-masing tahun
adalah 5.214.586,1 miliar rupiah pada tahun 2010, 6.003.797,4 miliar rupiah pada tahun
2011, 6.548.706,7 miliar rupiah pada tahun 2012, 7.210.832,8 miliar rupiah pada tahun
2013 dan 7.972.066,6 miliar rupiah pada tahun 2014. Ukuran per-kapita, baik yang
menyangkut PDB per-kapita, Pendapatan Nasional per-kapita serta Pendapatan
Disposabel per-kapita yang dinyatakan dalam satu satuan rupiah menunjukkan
peningkatan. Dalam rupiah, perkembangan rata-rata PDB per-kapita, Pendapatan
47

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

Nasional per-kapita serta Pendapatan Disposabel per-kapita setiap tahun juga


menunjukkan peningkatan secara optimal. Dilihat dari titik penghujung tahun (2010 dan
2014), PDB per-kapita meningkat dari sebesar 28.778,2 ribu rupiah (2010) menjadi 41.808,7
ribu rupiah (2014). Kemudian Pendapatan Nasional per-kapita dari sebesar 21.687,7 ribu
rupiah (2010) meningkat menjadi sebesar 31.369,4 ribu rupiah (2014). Sedangkan
pendapatan disposabel per-kapita juga meningkat dari 21.862,4 ribu rupiah (2010)
menjadi 31.614,5 ribu rupiah (2014).

.id

Rata-rata perkapita dalam US$ juga meningkat, PDB per-kapita dari 3.198,3 US$

.g
o

pada tahun 2010 menjadi 3.531,5 US$ pada tahun 2014, pendapatan nasional per-kapita
dari 2.410,3 US$ pada tahun 2010 menjadi 2.649,7 US$ tahun 2014 dan pendapatan

Kecenderungan Rata-rata untuk Mengkonsumsi dan Menabung /


Average Propensity to Consume & Average Propensity to Save

4.3.

.b

ps

disposabel dari 2.429,7 US$ pada tahun 2010 menjadi 2.670,4 US$ di tahun 2014.

://
w

Indikator ini menjelaskan kecenderungan atas keinginan untuk mengkonsumsi

tp

(Average Propensity to Consume/APC) dan keinginan untuk menabung (Average Propensity

ht

to Save/APS), yang dinyatakan dalam satuan rasio. Dengan demikian dapat diartikan,
apabila pendapatan meningkat, tetapi APC menurun, maka APS akan meningkat.
Sebaliknya apabila pendapatan meningkat dan APC meningkat, maka APS akan
menurun. Rasio yang digunakan merupakan perbandingan nilai antara bagian dari total
pendapatan yang digunakan untuk konsumsi dan bagian yang digunakan untuk
tabungan.
Nilai APC dan APS dapat dihitung dengan menggunakan formula :
S
APS =

APC =
Yd

48

C
Yd

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Di mana C = Tingkat Konsumsi, S = Tingkat Tabungan, dan Yd = Pendapatan disposabel.


Perlu diketahui pula bahwa APC + APS = 1
Tabel 17. Average Propensity to Consume dan Average Propensity to Save

Uraian

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

5.214.586,1

6.003.797,4

6.548.706,7

7.210.832,8

7.972.066,6

3.786.062,9

4.260.075,5

618.178,0

709.450,8

.id

Tahun 20102014

4.404.240,9

0,84

Pendapatan Disposabel Nasional (Yd)


(Miliar Rp)
Total Konsumsi RT (ADHB)
Total Konsumsi Pemerintah (ADHB)
(Miliar Rp)
Total Konsumsi Akhir (ADHB)

5.911.165,4

796.848,3

904.996,2

1.005.399,5

4.969.526,3

5.565.593,3

6.257.692,7

6.916.564,9

0,83

0,85

0,87

0,87

1.034.271,1

983.113,4

953.140,1

1.055.501,7

0,17

0,15

0,13

0,13

.b

APC

810.345,2

Tabungan (Miliar Rp)


APS

0,16

** sangat sementara

://
w

Keterangan : * sementara

5.352.696,5

ps

(Miliar Rp)

4.768.745,1

.g
o

(Miliar Rp)

Dari tabel di atas pada tahun 2010, didapat APC sebesar 0,84 dan APS

tp

sebesar 0,16 ini berarti bahwa rata-rata kecenderungan untuk mengkonsumsi

ht

adalah sebesar 84 persen dan rata-rata kecenderungan untuk menabung sebesar


16 persen. Begitu juga tahun-tahun selanjutnya yang masih memiliki pola yang
sama, ini mengindikasikan bahwa rata-rata kecenderungan mengkonsumsi masih
sangat tinggi dari rata-rata kecenderungan untuk menabung.

4.4.

Perbandingan Penggunaan PDB untuk Konsumsi Akhir Rumah Tangga


terhadap Ekspor Barang dan Jasa
Indikator ini menunjukkan perbandingan antara produk yang dikonsumsi RT di

wilayah domestik dengan produk yang diekspor. Selama ini konsumsi rumah tangga

49

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

mempunyai kontribusi yang sangat dominan dalam penggunaan PDB Indonesia (sekitar
60 persen), yang artinya bahwa seluruh produk yang dihasilkan di wilayah Indonesia
sebagian besar digunakan untuk konsumsi akhir rumah tangga. Namun di dalamnya
termasuk pula sebagian produk yang berasal dari impor.
Tabel 18. Perbandingan PDB Penggunaan untuk Konsumsi Akhir
Rumah Tangga terhadap Ekspor Barang dan Jasa Tahun 20102014
2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

3.786.062,9

4.260.075,5

5.352.696,5

5.911.165,4

1.667.917,8

2.061.886,2

2.118.979,0

2.283.761,0

2.501.202,0

2,25

2,34

2,36

Total Ekspor Barang dan Jasa (ADHB)


(Miliar Rp)
Perbandingan Konsumsi RT terhadap Ekspor

2,07

.b

** sangat sementara

2,27

Keterangan : * sementara

4.768.745,1

.g
o

(Miliar Rp)

ps

Total Konsumsi RT (ADHB)

.id

Uraian

Data di atas menunjukkan bahwa produk yang digunakan untuk konsumsi rumah

://
w

tangga lebih dari 2,27 kali dari yang dieskpor di tahun 2010,di tahun-tahun berikutnya
rasio masing-masing sebesar 2,07 kali pada tahun 2011; 2,25 kali pada tahun 2012; 2,34

tp

kali pada tahun 2013 dan 2,36 kali pada tahun 2014. Ini berarti bahwa sebagian besar

ht

penyediaan (supply) domestik diserap untuk memenuhi permintaan konsumsi akhir


rumah tangga. Penurunan rasio konsumsi rumah tangga terhadap ekspor barang dan jasa
terjadi pada tahun 2011 yaitu sebesar 2,07 disebabkan peningkatan ekspor barang dan
jasa yang cukup besar. Sedangkan pada tahun selanjutnya rasio konsumsi rumah tangga
terhadap ekspor barang dan jasa meningkat kembali. Secara implisit data tersebut
menjelaskan, bahwa nilai konsumsi akhir rumah tangga semakin meningkat dan atau
sebaliknya nilai ekspor semakin menurun. Peningkatan dan penurunan tersebut
disebabkan oleh perubahan volume maupun harga. Selain itu, peningkatan yang relatif
tajam juga disebabkan oleh perbedaan pertumbuhan konsumsi rumah tangga yang lebih
50

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

cepat dibandingkan dengan pertumbuhan ekspor.

4.5

Perbandingan Konsumsi Rumah Tangga terhadap Pembentukan Modal


Tetap Bruto (PMTB)
Merupakan perbandingan antara produk yang digunakan untuk konsumsi akhir

rumah tangga dengan yang digunakan untuk investasi fisik (pembentukan modal tetap).
Sekilas nampak bahwa sebagian besar penggunaan produk yang tersedia di wilayah

.id

domestik Indonesia digunakan untuk konsumsi akhir rumah tangga.

(1)

(2)

2012

2013 *

2014 **

(3)

(4)

(5)

(6)

4.260.075,5

4.768.745,1

5.352.696,5

5.911.165,4

2.127.840,7

2.451.914,0

2.819.026,5

3.059.780,5

3.434.124,6

1,78

1,74

1,69

1,75

1,72

3.786.062,9

Total Konsumsi RT (ADHB) (Miliar Rp)


Total PMTB (ADHB) (Miliar Rp)

2011

://
w

Perbandingan Konsumsi RT thd PMTB

** sangat sementara

tp

Keterangan : * sementara

ps

2010

.b

Uraian

.g
o

Tabel 19. Perbandingan Konsumsi Rumah Tangga terhadap PMTB


Tahun 20102014

ht

Rasio konsumsi rumah tangga terhadap PMTB cenderung stabil, dari sebesar 1,78
pada tahun 2010 menjadi 1,72 pada tahun 2014. Pada tahun 2011 rasio mengalami
penurunan dari tahun sebelumnya menjadi 1,74 dan pada tahun 2012 menjadi 1,69. Rasio
konsumsi rumah tangga terhadap PMTB tahun 2012 merupakan rasio terendah selama 5
tahun terakhir karena pertumbuhan PMTB yang lebih cepat. Sedangkan pada tahun 2013
rasio konsumsi rumah tangga terhadap PMTB kembali mengalami peningkatan menjadi
1,75 dan 1,72 pada tahun 2014.

51

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

4.6.

Proporsi Konsumsi Akhir terhadap PDB


Yang dimaksud dengan konsumsi akhir adalah penggunaan berbagai produk

barang dan jasa akhir (baik berasal dari produk domestik maupun impor), untuk
menunjang aktivitas ekonomi. Pelaku konsumsi akhir meliputi rumah tangga (termasuk
LNPRT) dan pemerintah, yang meskipun mempunyai fungsi yang berbeda dalam sistem
ekonomi tetapi sama-sama membelanjakan sebagian pendapatannya untuk tujuan
konsumsi akhir.

.g
o

.id

Tabel 20. Proporsi Total Penggunaan Konsumsi Akhir terhadap PDB


Tahun 20102014
Uraian

2010

2011

(1)

(2)

(3)

3.786.062,9

4.260.075,5

4.768.745,1

5.352.696,5

5.911.165,4

72.758,9

80.529,9

89.585,8

103.929,6

124.509,0

709.450,8

796.848,3

904.996,2

1.005.399,5

4.476.999,8

5.050.056,2

5.655.179,1

6.361.622,4

7.041.074,0

6.864.133,1

7.831.726,0

8.615.704,5

9.524.736,5

10.542.693,5

65,22

64,48

65,64

66,79

66,79

Rumah tangga

b.

LNPRT

b.

Pemerintah

618.178,0

.b

(Miliar Rp)
a.

Jumlah

(Miliar Rp)
Proporsi

2014 **

(4)

(5)

(6)

** sangat sementara

tp

Keterangan : * sementara

://
w

PDB (ADHB)

2013 *

ps

Konsumsi Akhir (ADHB)

2012

ht

Sebagian besar barang dan jasa yang berada di wilayah domestik digunakan
untuk memenuhi permintaan konsumsi akhir rumah tangga, LNPRT dan pemerintah
(lebih dari 60 persen). Seiring konsumsi rumah tangga, LNPRT dan pemerintah makin
meningkat setiap tahunnya, proporsi terhadap PDB semakin meningkat. Berturut-turut
65,22 persen (2010); 64,48 persen (2011); 65,64 persen (2012); 66,79 persen (2013) dan 66,79
persen (2014). Dalam hal ini, produk yang tidak digunakan menjadi konsumsi akhir
(PMTB atau eskpor barang dan jasa) memiliki peran yang relatif kecil.

52

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

4.7

Perbandingan Ekspor Barang dan Jasa terhadap PMTB


Ekspor Barang dan Jasa merupakan produk yang tidak dikonsumsi di wilayah

domestik, tetapi diperdagangkan ke luar negeri. Untuk menghasilkan produk yang


diekspor pasti menggunakan kapital (PMTB), sementara di sisi lain sebagian barang yang
diekspor bisa pula berupa barang kapital. Rasio ekspor barang dan jasa terhadap PMTB
dimaksudkan untuk menunjukkan perbandingan antara nilai produk ekspor barang dan

.id

jasa dengan nilai produk yang menjadi kapital (PMTB).

2010

(1)

2012

2013 *

2014 **

(3)

(4)

(5)

(6)

2.061.886,2

2.118.979,0

2.283.761,0

2.501.202,0

2.127.840,7

2.451.914,0

2.819.026,5

3.059.780,5

3.434.124,6

0,78

0,84

0,75

0,75

0,73

(2)

.b

Ekspor Barang dan Jasa (ADHB)


(Miliar Rp)

1.667.917,8

Total PMTB (ADHB)

(Miliar Rp)

://
w

Rasio Ekspor Barang dan Jasa terhadap PMTB


Keterangan : * sementara

2011

ps

Uraian

.g
o

Tabel 21. Rasio Ekspor Barang dan Jasa terhadap PMTB (ADHB)
Tahun 20102014

** sangat sementara

tp

Pada periode tahun 2010 s.d 2014, nilai ekspor barang dan jasa lebih rendah dari

ht

PMTB sebagaimana digambarkan di atas. Untuk menghasilkan seluruh produk domestik


(termasuk ekspor barang dan jasa) disyaratkan tersedia sejumlah kapital (yang di
dalamnya termasuk pula kapital impor). Besaran rasio masing-masing tahun adalah
sebagai berikut: 0,78 (2010); 0,84 (2011); 0,75 (2012); 0,75 (2013) dan 0,73 (2014).

4.8. Perbandingan PDB terhadap Impor Barang dan Jasa


Memberikan gambaran tentang perbandingan antara produk yang dihasilkan di
wilayah ekonomi domestik (PDB) dengan produk yang berasal dari impor. Selain itu data
tersebut menjelaskan tentang ketergantungan PDB terhadap produk yang dihasilkan oleh
53

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

negara lain. Besar kecilnya ketergantungan ditunjukkan melalui rasio, apabila rasionya
kecil berarti ketergantungan semakin tinggi, sebaliknya apabila rasionya besar berarti
ketergantungan terhadap produk impor tidak terlalu tinggi.
Tabel 22. Rasio PDB terhadap Impor barang dan jasa
Tahun 20102014
Uraian

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

6.864.133,1

7.831.726,0

8.615.704,5

9.524.736,5

10.542.693,5

1.537.719,8

1.868.075,0

4,46

4,19

PDB (ADHB)
(Miliar Rp)

Rasio PDB terhadap Impor Barang dan Jasa


** sangat sementara

2.359.212,0

2.580.527,0

4,00

4,04

4,09

ps

Keterangan : * sementara

2.152.937,0

.g
o

(Miliar Rp)

.id

Total Impor Barang dan Jasa (ADHB)

.b

Rasio PDB terhadap impor barang dan jasa tahun 2010 - 2014 menunjukkan

penurunan dari 4,46 di tahun 2010 menjadi 4,19 di tahun 2011 dan 4,00 di tahun 2012.

://
w

Namun kemudian meningkat meskipun kecil pada tahun berikutnya yaitu menjadi 4,04
di tahun 2013 dan 4,09 di tahun 2014. Rasio tertinggi yang terjadi pada tahun 2010 (4,46)

tp

lebih disebabkan peningkatan PDB lebih tinggi dibandingkan peningkatan impor barang

ht

dan jasa, dibandingkan tahun-tahun yang lain. Peningkatan rasio menunjukkan


berkurangnya ketergantungan PDB terhadap produk impor.

4.9.

Keseimbangan Total Penyediaan dan Total Permintaan


Berdasarkan seri data yang ada dapat ditunjukkan bahwa selama ini ekonomi

Indonesia masih selalu ditopang oleh produk yang berasal dari impor. Ketergantungan
ini dapat dilihat melalui keseimbangan antara total penyediaan (supply) dengan total
permintaan akhir (demand) yang selalu menunjukkan ketidakseimbangan tersebut
sebagaimana disajikan dalam tabel berikut :

54

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Tabel 23. Sisi Keseimbangan Penyediaan dan Permintaan


Tahun 20102014
Uraian

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Total Penyediaan
6.864.133,1

7.831.726,0

8.615.704,5

9.524.736,5

10.542.693,5

(81,70)

(80,74)

(80,01)

(80,15)

(80,34)

1.537.719,8

1.868.075,0

2.152.937,0

2.359.212,0

2.580.527,0

(18,30)

(19,26)

(19,99)

(19,85)

(19,66)

8.401.852,9

9.699.801,0

10.768.641,5

11.883.948,5

13.123.220,5

(100,00)

(100,00)

(100,00)

(100,00)

(100,00)

(Miliar Rp )

Total nilai Impor ADHB


(Miliar Rp)

Total Permintaan Akhir30 (Miliar Rp)

** sangat sementara

.g
o

Keterangan : * sementara

.id

PDB (ADHB)

Hal lain yang menarik untuk dicermati adalah bahwa untuk memenuhi

ps

permintaan akhir domestik, sebagian produk masih harus didatangkan dari luar negeri,

.b

dengan rentang 18 s.d 20 persen. Dengan kata lain, kebutuhan masyarakat baru bisa

dipenuhi sekitar 80 persen dari selisih hasil produksi domestik. Dalam kurun waktu

://
w

tersebut, tendensi permintaan (akhir) masyarakat terus meningkat dari 8.401.852,9 miliar
(2010) rupiah menjadi 9.699.801,0 miliar rupiah (2011) dan 10.768.641,5 miliar rupiah

tp

(2012). Tahun 2012 permintaan akhir masyarakat sudah mencapai nilai sebesar

ht

10.768.641,5 miliar rupiah, tahun 2013 sebesar 11.883.948,5 miliar rupiah dan pada tahun
2014 mencapai 13.123.220,5 miliar rupiah.
Di sisi lain penyediaan produk barang dan jasa yang mampu dihasilkan oleh
ekonomi domestik masing-masing sebesar 6.864.133,1 miliar rupiah (2010); 7.831.726,0
miliar rupiah (2011); 8.615.704,5 miliar rupiah (2012); 9.524.736,5 miliar rupiah (2013) dan
10.542.693,5 miliar rupiah (2014). Karena produk domestik tidak mampu mencukupi
seluruh kebutuhan permintaan, maka berbagai produk barang dan jasa diimpor, dengan
nilai masing-masing tahun sebesar 1.537.719,8 miliar rupiah (2010); 1.868.075,0 miliar

30 Termasuk diskrepansi statistik

55

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

rupiah (2011); 2.152.937,0 miliar rupiah (2012); 2.359.212,0 miliar rupiah (2013) dan
2.580.527,0 miliar rupiah (2014).

4.10. Neraca Perdagangan (Trade Balance)


Transaksi devisa yang berasal dari perdagangan barang dan jasa dengan pihak luar
negeri (non-residen) dapat dilihat melalui neraca perdagangan. Secara konsep, selisih
antara nilai ekspor dan nilai impor disebut sebagai Ekspor Neto, apabila nilai ekspor

.id

lebih besar dari nilai impor, maka terjadi surplus, sebaliknya apabila nilai ekspor lebih

.g
o

kecil dari nilai impor, maka yang terjadi adalah defisit. Dilihat dari arus uang yang
masuk atau keluar, apabila tingkat keseimbangan dalam posisi surplus, maka terjadi

ps

aliran devisa masuk, sebaliknya kalau posisinya defisit maka terjadi aliran devisa keluar.

ditentukan oleh proses tersebut.

.b

Dalam hal ini dapat dijelaskan bahwa kekuatan ekonomi suatu negara di antaranya juga

://
w

Selain gambaran posisi neraca perdagangan, dapat juga dilihat perbandingan


(rasio) antara nilai ekspor terhadap impor, meskipun hanya berlaku secara total. Rasio di

tp

sini tidak dapat merefleksikan perbandingan menurut jenis komoditas, harga maupun

ht

kuantum. Apabila rasio lebih besar dari 1 (satu) maka nilai ekspor lebih tinggi daripada
nilai impor, sebaliknya apabila rasio kurang dari 1 (satu) berarti nilai impor lebih tinggi
dari pada nilai ekspor. Besar kecilnya ekspor atau impor suatu negara sangat tergantung
kepada kondisi ekonomi serta kebutuhan masyarakatnya.

56

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Tabel 24. Neraca Perdagangan Barang dan Jasa


Tahun 20102014
Uraian

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Nilai Ekspor Barang dan Jasa


(ADHB) (Miliar Rp)

1.667.917,8

2.061.886,2

2.118.979,0

2.283.761,0

2.501.202,0

Nilai Impor Barang dan Jasa


(ADHB) (Miliar Rp)

1.537.719,8

1.868.075,0

2.152.937,0

2.359.212,0

2.580.527,0

130.198,1

193.811,2

-33.958,0

-75.451,0

-79.325,0

1,08

1,10

0,98

0,97

0,97

Net ekspor (X M) (Miliar Rp)


Rasio Ekspor Barang dan Jasa thdp
Impor Barang dan Jasa

** sangat sementara

.id

Keterangan : * sementara

.g
o

Selama periode 2010-2014, posisi perdagangan barang dan jasa dengan luar negeri

ps

tidak selalu menunjukkan nilai positif, atau neraca perdagangan barang dan jasa

.b

Indonesia tidak selalu dalam posisi surplus. Nilai ekspor yang lebih besar dari impor

menyebabkan adanya aliran devisa masuk, yang dalam konteks lain disebut sebagai

tabungan luar negeri. Surplus perdagangan Indonesia yang terjadi antara tahun 2010

://
w

sampai dengan 2011 tercatat sebesar 130.198,1 miliar rupiah (2010) dan 198.811,2 miliar

tp

rupiah (2011). Namun pada tahun 2012 sampai dengan 2014 posisi perdagangan barang

ht

dan jasa mengalami defisit dimana nilai impor lebih besar daripada ekspor yaitu minus
33.958,0 miliar rupiah, minus 75.451,0 miliar rupiah dan minus 79.325,0 miliar rupiah.
Sementara dilihat dari rasio ekspor barang dan jasa terhadap impor barang dan jasa
cenderung menurun dari tahun 2010 ke 2014 menurun yaitu dari 1,08 pada tahun 2010
menjadi 0,97 pada tahun 2014.

4.11. Rasio Perdagangan Internasional (RPI)


Rasio ini menunjukkan perbandingan aktivitas perdagangan internasional,
apakah didominasi oleh ekspor atau impor. Formulasinya diperoleh dengan menghitung

57

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

selisih antara ekspor dikurangi impor dibagi dengan jumlah ekspor dan impor. Koefisien
RPI berkisar antara -1 s.d + 1 ( - 1 < RPI < +1 ). Artinya jika RPI berkisar antara minus 1,
maka perdagangan internasional didominasi oleh impor, sedangkan apabila berkisar
antara positif 1, maka perdagangan internasional didominasi oleh transaksi ekspor.
Tabel 25. Rasio Perdagangan Internasional Tahun 2010 2014
2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Nilai Ekspor Barang dan Jasa (ADHB)


(Miliar Rp)

1.667.917,8

2.061.886,2

Nilai Impor Barang dan Jasa (ADHB)


(Miliar Rp)

1.537.719,8

1.868.075,0

130.198,1

(X +M)

3.205.637,6

2.501.202,0

2.152.937,0

2.359.212,0

2.580.527,0

193.811,2

-33.958,0

-75.451,0

-79.325,0

3.929.961,1

4.271.916,0

4.642.973,0

5.081.729,0

0,05

-0,01

-0,02

-0,02

.g
o

2.283.761,0

.b

(Miliar Rp)

0,04

** sangat sementara

://
w

Keterangan : * sementara

RPI

2.118.979,0

ps

(X M)
(Miliar Rp)

.id

Uraian

Data di atas menunjukkan bahwa pada periode tahun 2010-2011, posisi ekspor

tp

selalu lebih tinggi dari impor, namun pada tahun 2012 dan 2014 posisi ekspor lebih

ht

rendah dari impor. Kecenderungan nilai ekspor pada periode tersebut terus meningkat
dari 1.667.917,8 miliar rupiah pada tahun 2010 menjadi 2.501.202,0 miliar rupiah pada
tahun 2014. Begitu pula dengan kecenderungan impor, yang mempunyai pola hampir
sama dengan ekspor, cenderung meningkat setiap tahun.
Rasio Perdagangan Internasional Indonesia pada periode 2010-2011 mengindikasi
bahwa perdagangan internasional Indonesia selalu didominasi oleh kegiatan ekspor,
meskipun dengan rasio yang cukup kecil yaitu kurang dari 0,1, sedangkan pada tahun
2012-2014 rasio perdagangan internasional Indonesia didominasi oleh impor karena rasio
yang menunjukan tanda minus.
58

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

4.12. Nilai Tukar Perdagangan Luar Negeri


Nilai tukar perdagangan luar negeri (Term of Trade) sangat dipengaruhi oleh
perkembangan harga barang ekspor maupun harga barang impor. Ada dua parameter
yang dibahas yaitu Indeks Nilai Tukar (INT) dan Kapasitas Impor (KM) yang masingmasing menjelaskan tentang daya beli dan kemampuan mengimpor berdasarkan nilai
ekspor. Indeks nilai tukar diperoleh dengan cara membagi indeks implisit (harga) ekspor
(IIX) dengan indeks implisit (harga) impor (IIM). Sedangkan KM diperoleh dengan cara

.id

membagi nilai ekspor adh Berlaku dengan indeks implisit impor, dengan hasil sebagai

.g
o

berikut :

2010

(1)

(2)

2012

2013 *

2014 **

(3)

(4)

(5)

(6)

2.118.979,0

2.283.761,0

2.501.202,0

Nilai Impor Barang dan Jasa (ADHB)

2.061.886,2

(Miliar Rp)

1.537.719,8

1.868.075,0

2.152.937,0

2.359.212,0

2.580.527,0

100,00

107,71

108,94

112,72

122,20

100,00

105,61

112,70

121,24

129,77

Indeks nilai tukar (INT)

100,00

101,99

96,66

92,97

94,17

ht

Nilai Ekspor Barang dan Jasa (ADHB)


(Miliar Rp)

2011

.b

Uraian

ps

Tabel 26. Nilai Tukar Perdagangan Luar Negeri Tahun 20102014

1.667.917,8

1.952.335,6

1.880.168,6

1.883.635,4

1.927.410,6

://
w

1.667.917,8

tp

Indeks Implisit Ekspor Barang


dan Jasa
Indeks Implisit Impor Barang dan
Jasa
Kapasitas Impor

Keterangan : * sementara

** sangat sementara

Kemampuan mengimpor pada tahun 2010 adalah 1.667.917,8 miliar rupiah dan
meningkat menjadi 1.952.335,6 miliar rupiah pada tahun 2011. Sedangkan kemampuan
mengimpor pada tahun 2012 menurun menjadi 1.880.168,6 miliar rupiah dan meningkat
kembali pada tahun 2013 dan 2014 menjadi 1.883.635,4 miliar rupiah dan 1.927.410,6
miliar rupiah.

59

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

4.13. Rasio Pendapatan Nasional (PN) Terhadap PDB


Merupakan perbandingan antara Pendapatan Nasional yang dihasilkan terhadap
Nilai Tambah Bruto (PDB pendekatan lapangan usaha) sebagai sumber terciptanya
pendapatan bagi masyarakat. Berbagai sektor produksi mengalokasikan balas jasa faktor
produksi pada pemilik faktor produksi yang sebagian besar dimiliki oleh rumah tangga.
Untuk mendapatkan gambaran pendapatan yang secara potensial akan diterima
masyarakat, maka unsur yang bukan merupakan faktor pendapatan harus dikeluarkan

.id

dari penghitungan, seperti penyusutan dan pajak tidak langsung (neto), yang hasilnya

.g
o

kemudian disebut sebagai pendapatan domestik. Kemudian untuk menghitung

ps

pendapatan nasional, maka pendapatan domestik tersebut harus ditambah dengan


pendapatan faktor yang masuk setelah dikurangi dengan pendapatan faktor yang keluar.

.b

Sementara itu untuk mendapatkan pendapatan yang benar-benar diterima (atau siap

dibelanjakan) maka pendapatan nasional tersebut harus ditambah dengan penerimaan

://
w

transfer setelah dikurangi pembayaran transfer (khusus untuk transfer berjalan).

tp

Tabel 27. Rasio Pendapatan Nasional dan Pendapatan Disposabel Terhadap PDB
Tahun 2010 2014
2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

ht

Uraian

PDB (Miliar Rp)

6.864.133,1

7.831.726,0

8.615.704,5

9.524.736,5

10.542.693,5

5.172.926,0

5.967.173,9

6.510.395,3

7.167.251,2

7.910.267,2

0,75

0,76

0,76

0,75

0,75

5.214.586,1

6.003.797,4

6.548.706,7

7.210.832,8

7.972.066,6

0,76

0,77

0,76

0,76

0,76

Pendapatan Nasional
(PN) (Miliar Rp)
Rasio PN/PDB
Pendapatan Disposabel
(PD) (Miliar Rp)
Rasio PD/PDB
Keterangan : * sementara

60

** sangat sementara

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Data selanjutnya menunjukan bahwa dari nilai tambah yang dihasilkan setiap
tahun ada sebagian yang tidak diterima oleh masyarakat. Sebagian pendapatan faktor
produksi lebih banyak yang dibayarkan ke luar negeri dari pada yang diterima dari luar
negeri (posisi defisit). Sementara, penerimaan transfer dari luar negeri lebih besar dari
transfer yang dibayarkan ke luar negeri (posisi surplus), sehingga menyebabkan adanya
penambahan pendapatan masyarakat di wilayah domestik.
Pada tahun 2010, dari PDB yang dihasilkan sebesar 6.864.133,1 miliar rupiah ada

.id

sebesar 75,36 persen yang menjadi pendapatan nasional dan 75,97 persen yang menjadi

.g
o

pendapatan disposabel. Setelah tahun 2011, pendapatan nasional maupun pendapatan


disposabel mengalami peningkatan secara nominal setiap tahunnya dan begitu pula

ps

porsinya. Pendapatan Nasional meningkat menjadi sebesar

5.967.173,9 miliar rupiah

.b

pada tahun 2011 dan porsi pendapatan nasional meningkat menjadi 76,19 persen,

sedangkan porsi pendapatan disposable menjadi 76,66 persen. Pada tahun 2012-2014,

://
w

meskipun PDB terus mengalami peningkatan setiap tahunnya namun porsi pendapatan
nasional dan pendapatan disposable menurun setiap tahunnya. Porsi pendapatan

tp

nasional terhadap PDB pada tahun 2012 menurun menjadi sebesar 75,56 persen dan

ht

selanjutnya menurun kembali menjadi 75,25 persen dan 75,03 persen di tahun 2013 dan
2014. Sementara itu pendapatan disposabel proporsi terhadap PDB juga menurun di
tahun 2012-2013 yaitu masing-masing sebesar 76,01 persen (2012), 75,71 persen (2013) dan
75,62 persen (2014).

4.14. Incremental Capital Output Ratio (ICOR)


ICOR merupakan parameter ekonomi makro yang menggambarkan rasio
investasi kapital/modal terhadap hasil yang diperoleh (output), dengan menggunakan
investasi tersebut. ICOR juga bisa diartikan sebagai dampak penambahan kapital

61

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Penggunaan


Tahun 20102014

terhadap penambahan sejumlah output (keluaran).


Kapital diartikan sebagai barang modal fisik yang dibuat oleh manusia dari
sumber daya alam, untuk digunakan secara terus menerus dan berulang dalam proses
produksi. Sedangkan output adalah besarnya nilai keluaran dari suatu proses ekonomi
(produksi) yang dalam hal ini digambarkan melalui parameter Nilai Tambah.
Dengan menggunakan rasio ini, maka ICOR mampu menjelaskan perbandingan
antara penambahan kapital terhadap output atau yang diartikan juga bahwa setiap

.id

pertambahan satu unit nilai output (keluaran) akan membutuhkan penambahan kapital

It
Yt Yt

I t = PMTB tahun ke t

.b

Di mana:

I
Y

ps

K
Y

ICOR

.g
o

sebanyak K unit. Formula :

= Output tahun ke t-1

Yt

Yt = Output tahun ke t

://
w

Tabel 28. Incremental Capital Output Ratio

Uraian

ht

(1)

PDB (ADHK)

tp

Tahun 2010 2014

(miliar rupiah)

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

6.864.133,1

7.287.635,3

7.727.083,4

8.158.193,7

8.568.115,6

411.523,3

423.502,2

439.448,1

431.110,3

409.921,9

2.127.840,7

2.316.359,1

2.527.728,8

2.661.311,1

2.770.963,4

3,23

3,15

3,06

3,07

3,09

Perubahan
(miliar rupiah)
PMTB (ADHK 2010)
(miliar Rp)
ICOR
Keterangan : * sementara

** sangat sementara

Data di atas menunjukkan besaran ICOR menurun dari sebesar 3,23 (2010)
menjadi 3,15 (2011) dan 3,06 (2012). Pada tahun 2013 dan 2014 meningkat menjadi 3,07
dan 3,09.
62

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

BAB V
METODE ESTIMASI DAN SUMBER DATA

Produk Domestik Bruto (PDB) merupakan ukuran kinerja suatu perekonomian


selama kurun waktu tertentu, yang dihitung berdasarkan System of National Accounts
(SNA) yang berlaku secara internasional. SNA menyajikan aturan dan prinsip akuntansi

.id

secara umum, yang wajib digunakan oleh seluruh negara dalam menyusun statistik
neraca nasional. Namun dalam implementasinya, ada beberapa ketentuan yang harus

.g
o

disesuaikan, karena masalah ketersediaan data dan sistem perstatistikan yang berlaku di

SNA yang telah disesuaikan dengan kondisi perstatistikan yang ada di

.b

dimaksud.

ps

negara masing-masing. Secara bertahap, Indonesia telah melakukan penyesuaian yang

Indonesia disebut sebagai Sistem Neraca Nasional Indonesia (SNNI).

://
w

Selama ini, penghitungan PDB didasarkan pada SNNI versi lama, yaitu SNNI yang
didasarkan pada SNA 1968 dan SNA 1993. Sejalan dengan program perubahan tahun

tp

dasar PDB (dari tahun 2000 menjadi 2010) dan implementasi SNA 2008, penghitungan

ht

PDB menggunakan SNNI versi baru31. Beberapa penyesuaian yang dilakukan BPS atas
SNA 2008, tertuang dalam sistem baru ini. Penyesuaian tersebut bersifat menyeluruh,
mencakup konsep, definisi, cakupan, dan klasifikasi; metode penghitungan; dan sumber
data yang digunakan. SNNI versi baru itu disebut sebagai SNNI 2010.
Produk Domestik Bruto (PDB) merupakan ukuran kinerja perekonomian tingkat
nasional. Untuk tingkat Provinsi, Kabupaten dan Kota ukuran ini disebut Produk
Domestik Regional Bruto (PDRB). Dengan menggunakan pedoman penyusunan yang
sama (SNNI 2010), hasil penghitungan PDB dan PDRB akan konsisten.
31
SNNI versi baru (SNNI 2010) menggunakan SNA 2008 sebagai dasar dalam menghitung statistik neraca nasional
(PDB/PDRB dan neraca-neraca lainnya seperti neraca produksi, neraca penggunaan pendapatan, dan neraca modal)

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Pada dasarnya seluruh transaksi yang dilakukan oleh pelaku ekonomi (unit resisen
-rumahtangga, lembaga non-profit, pemerintah, perusahaan- maupun unit nonresiden)
harus dicatat secara konsisten dan sistematis, dengan menggunakan standar aturan dan
akuntansi yang berlaku secara umum. Khusus untuk penghitungan PDB/PDRB, aturan
dan akuntansi yang perlu diperhatikan adalah bahwa :
Total suplai (produk domestik/impor) dengan total permintaan (antara dan akhir)

untuk setiap industri harus sama

.id

Total output dengan total input (input antara dan input primer) suatu industri, harus

.g
o

sama

Total pendapatan yang tercipta dalam suatu perekonomian dengan input primer

ps

.b

yang digunakan dalam aktivitas produksi, harus sama

Ketiga aturan akuntansi tersebut di atas, merupakan dasar di dalam penghitungan

PDB baik dengan pendekatan produksi (production approach), pendekatan pengeluaran

://
w

(expenditure approach), maupun pendapatan (income approach).

tp

Dari sisi yang lain, PDB menggambarkan seluruh output perekonomian suatu

ht

negara/wilayah selama kurun waktu tertentu. PDB diukur berdasarkan nilai pasar dari
barang dan jasa yang diproduksi dalam batas-batas teritori suatu negara atau wilayah
pada kurun waktu satu tahun atau satu triwulan.
Data PDB dalam konteks tersebut di atas, akan berkorelasi positif dengan standar
hidup penduduk, sehingga data PDB sering kali digunakan untuk mengukur tingkat
kesejahteraan masyarakat. Sungguhpun demikian, karena PDB merupakan ukuran
kinerja atau aktivitas ekonomi, maka bukan merupakan ukuran yang tepat untuk
menggambarkan standar hidup atau kesejahteraan masyarakat. PDB sebagai ukuran

64

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

standar hidup banyak dikritisi oleh berbagai pihak. Untuk itu banyak negara melakukan
langkah-langkah alternatif untuk meningkatkan kualitas data PDB, agar lebih akomodatif
terhadap pengukuran standar hidup dan kesejahteraan masyarakat.
Series PDB/PDRB yang panjang dan konsisten, juga merupakan data yang
dibutuhkan oleh para pengguna, khususnya para peneliti, statistisi, maupun para
perencana pembangunan. Untuk itu upaya mengkonsistenkan data PDB dengan tahun

.id

dasar yang berbeda, maupun data PDB dengan tiga pendekatan yang berbeda, perlu
dilakukan. Proses konsistensi dan realibilitas series data PDB/PDRB tersebut dilakukan

.g
o

melalui proses benchmarking dan rebasing. Agar tetap terjaga konsistensinya, proses ini

ps

akan dilakukan oleh BPS secara berkesinambungan.

.b

Proses benchmarking32 dan rebasing33 data PDB/PDRB di Indonesia termasuk salah satu

perubahan yang diadopsi di dalam sistem penghitungan yang baru (SNNI 2010). Selama

ini data PDB/PDRB didiseminasi dengan menggunakan tahun dasar dan pendekatan

://
w

yang berbeda, sehingga perlu diselaraskan dengan menggunakan tahun dasar yang sama

tp

(tahun dasar 201034) di dalam suatu kerangka kerja yang baru dalam hal ini kerangka

ht

kerja SNNI2010.

32 Benchmarking merupakan proses penetapan level PDB/PDRB, dengan menggunakan Tabel SUT sebagai benchmark
(level dasar)
33 Rebasing merupakan proses merubah tahun dasar PDB/PDRB lama (tahun 2000) dengan tahun dasar baru
(tahun
2010)
34 Tahun dasar 2010 adalah tahun dasar baru, dan sistem penghitungan yang digunakan telah berbasis SNA 2008 (SNNI
2010)

65

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

5.1

Pengeluaran Konsumsi Rumahtangga (PK-RT)


Unit institusi dalam suatu perekonomian dapat dikelompokan ke dalam lima

sektor, yaitu korporasi non-finansial, korporasi finansial, pemerintahan umum,


rumahtangga dan LNPRT. Sektor rumahtangga mempunyai peran yang cukup besar
dalam perekonomian. Hal ini tercermin dari besarnya sumbangan komponen konsumsi
rumahtangga dalam pembentukan PDB Pengeluaran. Di samping berperan sebagai
konsumen akhir barang dan jasa, rumahtangga juga berperan sebagai produsen dan

.id

penyedia faktor produksi bagi sektor institusi lainnya untuk melakukan aktivitas

ps

a.

.g
o

produksi.

Konsep dan Definisi

.b

Pengeluaran konsumsi rumahtangga (PK-RT) adalah pengeluaran atas barang

dan jasa oleh rumahtangga untuk tujuan konsumsi. Dalam hal ini rumah tangga

://
w

berfungsi sebagai pengguna akhir (final demand) atas berbagai jenis barang dan jasa yang
tersedia di dalam suatu perekonomian. Rumahtangga didefinisikan sebagai individu atau

tp

kelompok individu yang tinggal bersama dalam suatu bangunan tempat tinggal. Mereka

ht

mengumpulkan pendapatan, dapat memiliki harta dan kewajiban, serta mengkonsumsi


barang dan jasa secara bersama, utamanya kelompok makanan dan perumahan.
PK-RT mencakup seluruh pengeluaran atas barang dan jasa oleh residen suatu
wilayah, baik yang dilakukan di dalam maupun di luar wilayah domestik suatu region.
Barang dan jasa yang dikonsumsi, dalam bentuk:
makanan dan minuman, baik dalam bentuk bahan maupun makanan jadi,
termasuk minuman beralkohol, rokok, dan tembakau;

66

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

perumahan dan fasilitasnya, seperti biaya sewa/kontrak rumah, bahan bakar,


rekening telepon, listrik, air, biaya pemeliharaan dan perbaikan rumah,
termasuk imputasi jasa persewaan rumah milik sendiri (owner occupied
dwellings);
bahan pakaian, pakaian jadi, alas kaki, dan penutup kepala;
barang tahan lama seperti mobil, meubeler, perabot dapur, TV, perhiasan, alat
olah raga, binatang peliharaan, dan tanaman hias;

.id

barang lainnya, seperti bahan kebersihan (sabun mandi, sampo, dsj.), bahan

.g
o

kecantikan (kosmetik, bedak, lipstik, dsj.), obat-obatan, vitamin, buku, alat

ps

tulis, surat kabar;

jasa-jasa, seperti jasa kesehatan (biaya rumah sakit, dokter, imunisasi, dsj.), jasa

.b

pendidikan (biaya sekolah, kursus, buku dsj.), jasa transportasi, perbaikan

://
w

supir, perawat dsj;

kendaraan, biaya hotel, dan jasa pekerja domestik yang dibayar (pembantu,

barang yang diproduksi dan digunakan sendiri;

tp

pemberian/hadiah dalam bentuk barang yang diterima dari pihak lain;

ht

barang dan jasa yang dibeli langsung (direct purchase) oleh residen luar wilayah
atau luar negeri termasuk dalam konsumsi rumahtangga, dan diperlakukan
sebagai impor. Sedangkan pembelian langsung oleh non-residen diperlakukan
sebagai ekspor dari wilayah tersebut (UN, 1993).

Pembelian barang yang tidak diduplikasi (tidak diproduksi kembali), seperti


barang antik, lukisan, dan hasil karya seni lainnya diperlakukan sebagai investasi atas
barang berharga, bukan sebagai PK-RT.

67

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Nilai perkiraan sewa rumah milik sendiri harus diperhitungkan, karena dalam hal
ini rumahtangga pemilik dianggap menghasilkan jasa persewaan rumah bagi dirinya
sendiri. Imputasi sewa rumah diperkirakan atas dasar harga pasar, meskipun status
rumah itu milik sendiri. Apabila rumahtangga benar-benar menyewa, maka yang
dihitung adalah biaya sewa yang dibayar baik dibayar penuh maupun tidak penuh
karena mendapat keringanan biaya (subsidi atau transfer).
Pengeluaran rumahtangga untuk keperluan biaya antara dan pembentukan

.id

modal di dalam aktivitas usaha rumahtangga, tidak termasuk dalam PK-RT. Contoh,

.g
o

pembelian barang dan jasa untuk keperluan usaha, perbaikan besar atau pembelian

ps

rumah. Demikian halnya pengeluaran untuk transfer baik dalam bentuk uang atau

.b

barang, tidak termasuk sebagai PK-RT. Berbagai jenis barang dan jasa yang dikonsumsi

rumahtangga dapat diklasifikasi ke dalam 12 (dua belas) COICOP (Classifications of

Individual Consumption by Purpose), yaitu:

Makanan dan minuman tidak beralkohol

2.

Minuman beralkohol, tembakau dan narkotik

3.

Pakaian dan alat kaki

4.

Perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar lainnya

5.

Furniture, perlengkapan rumahtangga dan pemeliharaan rutin

6.

Kesehatan

7.

Angkutan

8.

Komunikasi

9.

Rekreasi/hiburan dan kebudayaan

ht

tp

://
w

1.

10. Pendidikan

68

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

11. Penyediaan makan minum dan penginapan/hotel

12. Barang dan jasa lainnya

b.

Metode Penghitungan dan Sumber Data


Sumber data yang digunakan untuk mengestimasi PK-RT adalah :
Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) BPS, dalam bentuk pengeluaran
konsumsi per-kapita seminggu untuk makanan, dan pengeluaran per-kapita

.g
o

Banyaknya penduduk tahunan,

.id

sebulan untuk kelompok bukan makanan,

ps

Data Sekunder (dari BPS maupun luar BPS), dalam bentuk data atau indikator

.b

suplai komoditas dan jenis pengeluaran tertentu,

Indeks Harga Konsumen (IHK).

Selama ini, penghitungan PK-RT didasarkan pada hasil Susenas. Akan tetapi,

://
w

karena hasil estimasi data pengeluaran rumah tangga yang berasal dari Susenas

tp

cenderung underestimate (terutama untuk kelompok bukan makanan dan kelompok

ht

makanan jadi), maka perlu dilakukan penyesuaian (adjustment). Dalam melakukan


penyesuaian, digunakan data sekunder dalam bentuk data atau indikator suplay dari
berbagai sumber data di luar Susenas. Setelah diperoleh hasil adjustment, maka yang
dilakukan adalah mengganti (me-replace) hasil Susenas dengan hasil penghitungan yang
didasarkan pada data sekunder. Replacement dilakukan pada level komoditas, kelompok
komoditas, atau jenis pengeluaran tertentu. Asumsinya, bahwa hasil penghitungan dari
data sekunder lebih mencerminkan PK-RT yang sebenarnya.
Langkah penghitungan di atas akan menghasilkan besarnya PK-RT adh Berlaku.
Untuk memperoleh PK-RT adh Konstan 2010, maka PK-RT Berlaku terlebih dahulu

69

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

dikelompokan menjadi 12 kategori COICOP. PK-RT Konstan diperoleh dengan cara


deflate PK-RT Berlaku dengan IHK 12 katagori COICOP yang sesuai.

5.2

Pengeluaran Konsumsi Akhir LNPRT (PK-LNPRT)


Sektor lembaga non-profit yang melayani rumahtangga (LNPRT) merupakan

pelengkap dari sektor institusi yang ada di dalam suatu perekonomian. Munculnya
sektor ini sebagai sektor tersendiri memberi gambaran atas seluruh proses ekonomi dan

.id

peranan yang dilakukan sektor institusi dalam perekonomian. Sektor institusi dalam total

.g
o

ekonomi dibedakan atas lima sektor, yaitu sektor korporasi non-finansial, korporasi
finansial, pemerintahan umum, rumahtangga dan LNPRT. Sektor LNPRT menyediakan

Konsep dan Definisi


1.

.b

://
w

a.

harga yang tidak berarti secara ekonomi.

ps

barang dan jasa bagi anggota maupun bagi rumahtangga secara gratis atau pada tingkat

LNPRT (Lembaga non Profit yang melayani Rumah Tangga)

tp

LNPRT merupakan bagian dari keseluruhan lembaga non profit (LNP). Sesuai

ht

dengan masing-masing fungsinya, LNP dibedakan atas LNP yang melayani rumah
tangga dan LNP yang melayani bukan rumahtangga. LNPRT merupakan lembaga yang
menyediakan barang dan jasa secara gratis atau pada tingkat harga yang tidak berarti
secara ekonomi bagi anggota atau rumahtangga, serta tidak dikontrol oleh pemerintah35.
Harga yang tak berarti secara ekonomi adalah harga yang tidak punya pengaruh
signifikan pada jumlah produsen yang ingin menyediakan barang dan jasa, serta pada
jumlah barang dan jasa yang ingin dibeli oleh konsumen.
Pedoman untuk mengidentifikasi apakah suatu harga berarti secara ekonomi atau

35 SNA 2008: 4.93

70

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

tidak, adalah jika harga itu menutup setengah biaya produksi. Jika tidak, harga ini tidak
berarti secara ekonomi (berbasis non-market). Karakteristik unit LNP adalah sbb :
LNP umumnya adalah lembaga formal, tetapi terkadang merupakan lembaga
informal yang keberadaannya diakui oleh masyarakat;
pengawasan terhadap jalannya organisasi dilakukan oleh anggota terpilih yang
punya hak sama, termasuk hak bicara atas keputusan lembaga;
setiap anggota mempunyai tanggung jawab tertentu dalam organisasi, dan

.id

tidak berhak menguasai profit atau surplus, karena profit yang diperoleh dari

.g
o

kegiatan usaha produktif dikuasai oleh lembaga;

ps

kebijaksanaan lembaga diputuskan secara kolektif oleh anggota terpilih, dan


kelompok ini berfungsi sebagai pelaksana dari dewan pengurus; dan

.b

istilah nonprofit tidak berarti bahwa lembaga ini tidak dapat menciptakan

surplus melalui kegiatan produktifnya, namun surplus yang diperoleh

://
w

biasanya diinvestasikan kembali pada aktivitas sejenis.

tp

Tabel 2.2.1. Klasifikasi Jenis LNP menurut Sektor Institusi

ht

Jenis LNP
1. LNP yang menyediakan jasa ke korporasi

Sektor Kelembagaan
Korporasi

(biasanya beranggotakan perusahaan)


2. LNP yang dikontrol pemerintah dan menyediakan jasa (individu

Pemerintahan

atau kolektif) berbasis non-pasar


3. LNP yang menyediakan barang dan jasa ke rumahtangga dengan

Korporasi

harga yang signifikan secara ekonomi


4. LNP yang menyediakan jasa ke rumahtangga secara gratis atau
dengan harga yang tak-berarti secara ekonomi
5. LNP yang menyediakan jasa kolektif secara gratis
atau dengan harga yang tidak berarti secara ekonomi

Lembaga Non-Profit
Rumahtangga (LNPRT)
Lembaga Non-Profit
Rumahtangga (LNPRT)

71

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

i. LNP yang menyediakan jasa bagi korporasi


LNP kelompok ini mencakup LNP yang menyediakan jasa bagi korporasi dengan
memungut biaya atau iuran untuk biaya penyediaan jasa-nya. Tingkat biaya atau harga
ini termasuk dalam kriteria harga yang berarti secara ekonomi (economically significant
price). Jasa layanan ini dijual pada anggota (korporasi), dan diperlakukan sebagai
konsumsi antara di korporasi tersebut. LNP semacam ini umumnya berbentuk asosiasi
yang menyediakan jasa khusus bagi anggota. Sebagian besar LNP didirikan oleh

.id

korporasi, dan dirancang untuk kepentingan promosi. Contoh: kamar dagang, asosiasi

.g
o

produsen pertanian, manufaktur, atau perdagangan, organisasi pengusaha penelitian dan


pengujian laboratorium, atau lembaga lain yang terlibat dalam aktivitas untuk

.b

ps

kepentingan umum atau kelompok yang mengontrol keuangannya.

ii. LNP yang dikontrol oleh pemerintah

://
w

LNP kelompok ini mencakup LNP yang dikontrol oleh pemerintah, dan menjual
jasanya pada tingkat harga yang berbasis non-market, yaitu tingkat harga yang tidak

tp

didasarkan atas biaya produksi, bahkan diberikan secara cuma-cuma atau gratis. Kontrol

lembaga.

ht

atas LNP didefinisikan sebagai kewenagan dalam menentukan kebijakan dan program

Dalam menentukan apakah suatu LNP dikontrol pemerintah, ada lima indikator
yang perlu dipertimbangkan yakni :
1.

Penunjukan petugas, dalam hal ini pemerintah berhak menunjuk petugas


pengelola lembaga, berdasarkan konstitusi, anggaran dasar, atau instrumen
lainnya;

72

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

2.

Instrumen lain, instrumen yang berisi ketentuan lain di luar penunjukkan


petugas, yang memungkinkan pemerintah menentukan aspek penting dalam
kebijakan umum atau program lembaga;

3.

Kontrak perjanjian, keberadaan perjanjian antara pemerintah dan lembaga


memungkinkan pemerintah menentukan aspek kunci dalam kebijakan umum
atau program lembaga;

4.

Tingkat pembiayaan, lembaga yang utamanya dibiayai pemerintah dapat

.id

dikontrol oleh pemerintah. Secara umum, jika LNP dapat menentukan

.g
o

kebijakan atau program sepanjang garis yang tersebut pada indikator


sebelumnya, dianggap tidak dikontrol oleh pemerintah;
Eksposur risiko, jika pemerintah secara terbuka dimungkinkan akan terkena

ps

5.

.b

seluruh atau sebagian risiko finansial yang terkait dengan aktivitas lembaga,

://
w

maka pengaturan itu merupakan bentuk kontrol.

iii. LNP yang menyediakan jasa bagi rumahtangga

tp

Kelompok LNP ini dibedakan atas :

ht

LNP yang menyediakan barang dan jasa bagi rumahtangga, dengan tingkat
harga yang berarti secara ekonomi. Output lembaga semacam ini sebesar biaya
yang dikeluarkan oleh rumahtangga.
LNP yang menyediakan jasa bagi rumahtangga secara gratis atau dengan
tingkat harga yang tidak berarti secara ekonomi (non-komersial). Output
lembaga ini sebesar biaya yang dikeluarkan oleh LNPRT dan dikeluarkan
(aktual) oleh rumahtangga.
LNP yang menyediakan jasa kolektif secara gratis atau dengan harga yang
tidak berarti secara ekonomi. Output lembaga ini sebesar biaya yang
73

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

dikeluarkan (aktual) oleh LNPRT. Jasa kolektif umumnya dikonsumsi seluruh


masyarakat, seperti hasil penelitian yang dapat diakses setiap orang,
administrasi publik nasional dan daerah, dsb. Dalam teori ekonomi, jasa
kolektif disebut sebagai barang publik (public goods).

2. Pengeluaran konsumsi akhir LNPRT (PK-LNPRT)


Nilai PK-LNPRT sama dengan nilai output non-pasar yang dihasilkan LNPRT.

.g
o

operasional-nya. Pengeluaran yang dimaksud terdiri dari:

.id

Nilai output ini dihitung dari seluruh pengeluaran LNPRT untuk melakukan aktivitas

a. Konsumsi antara, contoh : pembelian alat tulis, barang cetakan, pembayaran

ps

listrik, air, telepon, teleks, faksimili, biaya rapat, seminar, perjamuan,

.b

transportasi, bahan bakar, perjalanan dinas, belanja barang dan jasa lain, sewa

gedung, sewa perlengkapan kantor dll.

://
w

b. Kompensasi tenaga kerja, contoh : upah, gaji, lembur, honor, bonus dan
tunjangan lainnya

tp

c. Penyusutan

ht

d. Pajak lainnya atas produksi (dikurangi subsidi), contoh: PBB, STNK, BBN dll.
LNPRT mencakup LNP yang termasuk kelompok LNP yang melayani rumah
tangga. LNPRT ini dibedakan atas 7 jenis lembaga, yaitu: Organisasi kemasyarakatan,
Organisasi sosial, Organisasi profesi, Perkumpulan sosial/ kebudayaan/olahraga/ hobi,
Lembaga swadaya masyarakat, Lembaga keagamaan, dan Organisasi bantuan
kemanusiaan/beasiswa.
i.

Organisasi Kemasyarakatan (Ormas)


Organisasi yang dibentuk oleh anggota masyarakat secara sukarela atas dasar
kesamaan fungsi, dan terdiri dari:

74

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

ormas keagamaan, seperti Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama, ICMI,


ormas kepemudaan, seperti KNPI, HMI, Pemuda Pancasila,
ormas wanita, seperti Fatayat, Kalyana Mitra Wanita, dan
ormas lain seperti Kosgoro, Partai Politik, dan Pepabri

ii.

Organisasi Sosial (Orsos)


Organisasi atau perkumpulan sosial yang dibentuk oleh anggota masyarakat baik

.id

yang mempunyai badan hukum maupun tidak, sebagai sarana partisipasi

.g
o

masyarakat dalam usaha kesejahteraan sosial, dan terdiri dari panti asuhan, panti

ps

wreda, panti lainnya, seperti yayasan pendidikan anak cacat (YPAC), panti tuna

iii.

Organisasi Profesi (Orprof)

.b

netra, dan sejenisnya.

Organisasi yang dibentuk oleh anggota masyarakat dari disiplin ilmu yang sama

://
w

atau sejenis, sebagai sarana meningkatkan pengetahuan, keterampilan, serta


sebagai wahana pengabdian masyarakat, dan terdiri dari:

tp

Organisasi profesi dalam bidang Ilmu Sosial, seperti: ISEI, IAI, dsj.

iv.

ht

Organisasi profesi dalam bidang Ilmu Pasti, seperti: PII, IDI, dsj.

Perkumpulan Sosial/Kebudayaan/Olahraga/Hobi
Organisasi yang dibentuk oleh anggota masyarakat yang berminat untuk
mengembangkan apresiasi budaya, olahraga, hobi, kegiatan yang bersifat sosial,
dan terdiri dari :
Perkumpulan sosial seperti Perkumpulan Rotari Indonesia, WIC;
Organisasi Kebudayaan seperti Padepokan Seni dan Budaya, Himpunan
Penghayat Kepercayaan;
Organisasi Olahraga seperti PSSI, PBSI, Ikatan Motor Indonesia; dan
75

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Organisasi Hobi seperti Ikatan Penggemar Anggrek, ORARI, dan Wanadri.


v.

Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM)


Lembaga yang dibentuk oleh anggota masyarakat sebagai wujud kesadaran dan
partisipasinya dalam meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat
atas dasar kemandirian atau swadaya, dan terdiri dari:
LSM Penyebar Informasi seperti PKBI, YLKI, Walhi;

LSM Konsultasi dan Advokasi seperti YLBHI;

.id

LSM Pendidikan dan Pelatihan seperti LP3ES, Yayasan Bina Swadaya;

vi.

ps

Lembaga Pengkajian Strategis Indonesia.

.g
o

LSM Penelitian dan Studi Kebijakan seperti Lembaga Studi Pembangunan,

Lembaga Keagamaan

.b

Lembaga yang dibentuk oleh anggota masyarakat dengan tujuan membina,

mengembangkan, mensyiarkan agama, dan terdiri dari:

://
w

Organisasi Islam, seperti Lembaga Dakwah, Remaja Masjid, Majelis Taklim;


Organisasi Kristen/Protestan, seperti PGI, KWI, HKBP;

tp

Organisasi Hindu/Budha seperti Walubi, Parisadha Hindu Dharma;

ht

Perkumpulan Jamaah Masjid;


Perkumpulan Jemaat Gereja/tempat ibadah lain;
Pondok pesantren tradisional, seminari, dan sejenisnya.
vii.

Organisasi Bantuan Kemanusiaan/Beasiswa


Organisasi yang dibentuk oleh masyarakat dengan tujuan memberi bantuan pada
korban bencana atau penerima beasiswa atas dasar kemanusiaan, cinta sesama,
solidaritas, dan terdiri dari:
Lembaga Bantuan Kemanusiaan, seperti Yayasan Kesejahteraan Gotong
Royong, Yayasan Kanker Indonesia, Yayasan Jantung Sehat;

76

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Lembaga Bantuan Pendidikan seperti GNOTA, Yayasan Supersemar;


Lembaga Bantuan Lainnya.

Metode Penghitungan dan Sumber Data


1. Sumber data
i. PK-LNPRT Tahunan adh Berlaku

.id

Rata-rata pengeluaran menurut jenis lembaga dan jenis input.

.g
o

Data berasal dari hasil pengolahan Survei Khusus Lembaga Non-profit,

ps

dengan unit sampling LNPRT dan lag satu tahun (SK-LNP 2011 berisi data
2010). Survei ini dilaksanakan setiap tahun di beberapa provinsi. Provinsi

.b

yang terkena sampel dapat menggunakan data ini untuk penghitungan.

Sedangkan provinsi yang tidak terkena sampel, dapat menggunakan hasil SK-

://
w

LNP provinsi lain yang karakteristik LNPRT- nya mirip.


Populasi LNPRT menurut jenis lembaga.

tp

Populasi LNPRT menurut jenis lembaga diperoleh dari Kesbanglinmas


setempat, Dinas Pemuda dan Olahraga, Departemen agama dan kantor lain

ht

b.

yang punya informasi tentang jumlah organisasi di wilayahnya. Untuk


provinsi yang terkena sampel SKLNP dapat menggunakan data hasil up-dating

direktori LNPRT.
ii. PK-LNPRT Tahunan adh Konstan
Data yang diperlukan untuk menghitung PK-LNPRT Tahunan adalah data
PK-LNPRT Triwulanan adh Konstan.
2. Metode penghitungan

77

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

i. PK-LNPRT Tahunan adh Berlaku


Dengan asumsi bahwa lembaga ini tidak melakukan kegiatan ekonomis
produktif, maka nilai PK-LNPRT sama dengan output atau biaya produksi yang
dikeluarkan dalam rangka melakukan aktivitas pelayanan pada masyarakat,
anggota organisasi, atau kelompok masyarakat tertentu. Biaya produksi LNPRT36
sama dengan nilai konsumsi (antara) ditambah biaya primer (kompensasi
pegawai, penyusutan, dan pajak atas produksi lainnya). Biaya produksi adalah

.id

biaya yang dikeluarkan lembaga atas penggunaan barang dan jasa (antara) dan

.g
o

faktor produksi, ditambah nilai barang dan jasa yang berasal dari produksi
sendiri atau pemberian pihak lain (transfer). Jika menggunakan input yang

ps

diperoleh secara cuma-cuma, nilainya diperkirakan sesuai harga pasar yang

.b

berlaku.

PK-LNPRT diestimasi dengan menggunakan metode langsung, dengan

://
w

menggunakan hasil survei khusus lembaga non-profit (SKLNP). Tahapan estimasi


PK-LNPRT adalah sbb :

tp

Menghitung rata-rata pengeluaran menurut jenis lembaga dan input. Rata-rata

ht

pengeluaran diperoleh dari hasil SKLNP yang dilaksanakan setiap tahun.


Rumusan rata-rata pengeluaran lembaga menurut jenis-nya adalah sbb :

x ij

xij
ni

xij : Rata-rata pengeluaran menurut jenis lembaga dan input


xij : PK-LNPRT hasil survei menurut jenis lembaga dan input

ni : Jumlah sampel LNPRT menurut jenis lembaga


36 Biaya produksi LNPRT sama dengan konsumsi akhir LNPRT

78

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

: Jenis lembaga LNPRT, i = 1, 2, 3, , 7

j : Input LNPRT, j = 1, 2, 3, , 19
Estimasi PK-LNPRT, setelah nilai rata-rata pengeluaran menurut jenis
lembaga, dan populasi LNPRT diperoleh, maka estimasi PK-LNPRT
menggunakan rumusan :
7

19

xij

Ni

PK-LNPRT adh Berlaku

.g
o

X:

.id

i 1 j 1

ps

N i : Populasi LNPRT menurut jenis lembaga

.b

ii. PK-LNPRT Tahunan adh Konstan

PK-LNPRT Tahunan adh Konstan dihitung dengan menjumlahkan PK-

://
w

LNPRT Triwulanan adh Konstan, sbb:

YQ 2

YQ 3

YQ 4

: PK-LNPRT adh Konstan Tahunan

ht

YQ1

tp

YQ1 : PK-LNPRT adh Konstan Triwulan I


YQ 2 : PK-LNPRT adh Konstan Triwulan II
YQ 3 : PK-LNPRT adh Konstan Triwulan III
YQ 4 : PKLNPRT adh Konstan Triwulan IV

79

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

5.3

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah (PK-P)


Dalam suatu perekonomian, unit pemerintah berperan baik sebagai konsumen,

produsen, dan sebagai regulator yang menetapkan berbagai kebijakan di bidang fiskal
maupun moneter. Dalam System of National Accounts (SNA) 2008, disebutkan bahwa unit
pemerintah merupakan unit institusi yang dibentuk melalui proses politik, serta
mempunyai kekuasaan di bidang lembaga legislatif, yudikatif maupun eksekutif atas unit
institusi lain yang berada di dalam batas-batas wilayah suatu negara/wilayah. Di peran

.id

di atas, pemerintah juga mempunyai berbagai peran dan fungsi lainnya, seperti sebagai

.g
o

penyedia barang dan jasa bagi kelompok atau individu rumah tangga, sebagai pemungut
dan pengelola pajak atau pendapatan lain-nya, berfungsi mendistribusikan pendapatan

.b

Konsep dan Definisi

a.

ps

atau kesejahteraan melalui aktivitas transfer, serta terlibat di dalam produksi non-pasar.

Sebagai konsumen, pemerintah akan melakukan aktivitas konsumsi atas barang

://
w

dan jasa akhir. Sedangkan sebagai produsen, pemerintah akan melakukan aktivitas
produksi maupun aktivitas investasi. Untuk sektor pemerintah, besarnya nilai

tp

pengeluaran konsumsi akhir pemerintah (PK-P) sama dengan output pemerintah. Untuk

ht

itu PK-P mencakup pembelian barang dan jasa yang bersifat rutin, pembayaran upah dan
gaji pegawai, serta perkiraan penyusutan barang modal, dikurangi nilai penjualan barang
dan jasa yang dihasilkan unit produksi yang tak dapat dipisahkan dari aktivitas
pemerintahan. Definisi ini sejalan dengan definisi dalam SNA 1968, yang menyebutkan
bahwa pengeluaran konsumsi akhir pemerintah equivalen dengan nilai barang dan jasa
yang diproduksi oleh pemerintah untuk dikonsumsi sendiri.
Aktivitas unit produksi pemerintah yang tidak dapat dipisahkan dari aktivitas
pemerintahan secara umum, mencakup aktivitas :

80

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

1. memproduksi barang yang sama atau sejenis dengan barang yang diproduksi
oleh perusahaan. Contoh, aktivitas pencetakan publikasi, kartu pos, reproduksi
karya seni, pembibitan tanaman di kebun percobaan dsb. Aktivitas menjual
barang-barang semacam itu bersifat insidentil dari fungsi pokok unit pemerintah.
2. memproduksi jasa Contoh, aktivitas penyelenggaraan rumah sakit, sekolah,
perguruan tinggi, museum, perpustakaan, tempat rekreasi dan penyimpanan
hasil karya seni yang dibiayai oleh pemerintah. Dala hal ini pemerintah

.id

memungut biaya yang umumnya tidak lebih dari seluruh biaya yang dikeluarkan.

.g
o

Pendapatan yang diterima dari aktivitas semacam ini disebut sebagai penerimaan

ps

non-komoditi (pendapatan jasa).

.b

Seluruh pengeluaran konsumsi pemerintah dapat diklasifikasikan menurut

beberapa cara, yaitu :

a. Berdasarkan apakah barang atau jasa diproduksi oleh produsen pasar atau non-

://
w

pasar.

tp

b. Berdasarkan apakah pengeluaran tersebut merupakan pengeluaran kolektif atau

ht

individu.

c. Berdasarkan fungsi (COFOG /Classification of the Functions of Government).


d. Berdasarkan jenis barang dan jasa (CPC/Central Product Classification).

b.

Metode Penghitungan dan Sumber data


Pengeluaran konsumsi akhir pemerintah adalah pengeluaran atas barang dan jasa

yang di konsumsi oleh pemerintahan umum, terdiri dari jasa kolektif serta barang dan
jasa individu tertentu.
Pengeluaran konsumsi akhir pemerintah terdiri dari output non-pasar kurang

81

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

penerimaan penjualan insidental/penerimaan penjualan barang dan jasa tambah nilai


barang dan jasa yang dibeli dari produsen pasar untuk disalurkan ke individu rumah
tangga dengan harga yang tidak signifikan secara ekonomi (social transfer in-kind).
Sepanjang teridentifikasi sebagai suatu unit institusi yang terpisah, maka bank sentral
dimasukkan ke dalam institusi sektor finansial dan tidak termasuk sektor pemerintahan
umum. Pengeluaran konsumsi kolektif sehubungan dengan jasa kebijakan moneter,
dicatat sebagai pengeluaran pemerintah, tetapi dalam hal ini pemerintah tidak

.id

memperoleh biaya yang diperoleh bank sentral. Sehingga transfer current nilai output

.g
o

non-pasar harus dicatat sebagai pembayaran oleh bank sentral dan diterima pemerintah
untuk menutup pembelian output non-pasar bank sentral oleh pemerintah.

ps

Output non-pasar terdiri dari barang dan jasa individu atau kolektif yang

.b

dihasilkan lembaga non-profit yang melayani rumahtangga (LNPRT) atau pemerintah,

yang disediakan secara gratis atau pada tingkat harga yang tidak signifikan secara

://
w

ekonomi ke unit lain atau masyarakat secara keseluruhan.


Nilai output non-pasar yang disediakan untuk rumahtangga baik tanpa dikenakan biaya

tp

atau dengan biaya yang tidak signifikan, diestimasi sebagai jumlah biaya produksi sbb:

ht

a. Konsumsi antara

b. Kompensasi pekerja;
c. Konsumsi barang modal tetap;
d. Pajak lainnya (kurang subsidi) atas produksi
Social transfer in-kind adalah pengeluaran pemerintah atau LPNRT atas barang atau jasa
yang dihasilkan produsen pasar yang langsung diberikan ke rumahtangga, secara
individu atau kolektif tanpa pengolahan lebih lanjut. Social transfer in-kind di Indonesia
teridentifikasi sebagai Beras Miskin (Raskin).

82

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

5.4

Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB)


Aktivitas investasi merupakan salah satu faktor utama yang akan mempengaruhi

perkembangan ekonomi suatu negara/wilayah, melalui peningkatan kapasitas produksi.


Di dalam konteks PDB/PDRB, aktivitas investasi dalam bentuk fisik ini tercermin pada
komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) dan Perubahan Inventori (PI).
PMTB erat kaitannya dengan keberadaan aset tetap (fixed asset) yang dilibatkan
dalam proses produksi. Secara garis besar aset tetap dapat diklasifikasi menurut jenis

Konsep dan Definisi

ps

a.

.g
o

kendaraan, tumbuhan, ternak, dan barang modal lainnya.

.id

barang modal seperti: bangunan dan konstruksi lain, mesin dan perlengkapan,

.b

PMTB didefinisikan sebagai penambahan dan pengurangan aset tetap pada suatu

unit produksi. Penambahan barang modal mencakup pengadaan, pembuatan, pembelian

barang modal baru dari dalam negeri serta barang modal baru dan bekas dari luar negeri

://
w

(termasuk perbaikan besar, transfer atau barter barang modal). Sedangkan pengurangan

ht

lain.

tp

barang modal mencakup penjualan,transfer atau barter barang modal bekas pada pihak

PMTB menggambarkan penambahan dan pengurangan barang modal yang


terjadi pada kurun waktu tertentu. Barang modal mempunyai usia pakai lebih dari satu
tahun, serta akan mengalami penyusutan sepanjang usia pakia-nya. Istilah bruto
mengindikasikan

bahwa

di

dalamnya

masih

mengandung

unsur

penyusutan.

Penyusutan atau konsumsi barang modal (Consumption of Fixed Capital) menggambarkan


penurunan nilai barang modal yang digunakan dalam proses produksi secara normal
selama satu periode. Secara umum, barang modal dapat diklasifikasikan menurut 4
(empat) golongan, yaitu : menurut jenis barang modal, menurut industri atau lapangan

83

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

usaha, menurut institusi, dan menurut wilayah asal. Dalam kerangka penyusunan
PDB/PDRB, PMTB dirinci menurut jenis barang modal.
PMTB terdiri dari:
i.

Penambahan dikurangi pengurangan aset (harta) baik barang baru maupun barang
bekas, seperti bangunan tempat tinggal, bangunan bukan tempat tinggal,
bangunan lainnya, mesin & perlengkapan, alat transportasi, aset tumbuhan dan
hewan yang dibudidaya (cultivated asset), produk kekayaan intelektual (intellectual

.id

property products), dan sebagai-nya;

.g
o

ii. Biaya alih kepemilikan aset non-finansial yang tidak diproduksi, seperti lahan dan

aset yang dipatenkan;

ps

iii. Perbaikan besar aset, yang bertujuan meningkatkan kapasitas produksi dan usia

.b

pakai-nya (seperti overhaul mesin produksi, reklamasi pantai, pembukaan,

pengeringan dan pengairan hutan, serta pencegahan banjir dan erosi).

://
w

Penambahan aset dapat terjadi karena pembelian, produksi, barter, transfer, sewa
beli (financial leasing), pertumbuhan aset sumberdaya hayati yang dibudidaya, dan

tp

perbaikan besar aset. Sedangkan pengurangan aset dapat terjadi karena penjualan, barter,

ht

transfer atau sewa beli. Pengecualian kehilangan yang disebabkan oleh bencana alam
tidak dicatat sebagai pengurangan.
b.

Metode Penghitungan dan Sumber Data


1. Sumber data
a. Output industri konstruksi hasil penghitungan PDRB menurut industri
konstruksi.
b. Nilai impor 2 digit HS, yang merupakan barang modal impor dari KPPBC
(Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea Cukai).

84

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

c. Indeks Produksi Industri Besar Sedang dari Statistik Industri Kecil & Rumah
tangga.
d. Laporan keuangan perusahaan.
e. Publikasi Statistik Industri Besar dan Sedang.
f.

IHPB dari Statistik Harga Perdagangan Besar.

g. Publikasi Statistik Pertambangan dan Penggalian (migas dan non-migas).


h. Publikasi Statistik Listrik, Gas & Air Minum.
Publikasi Statistik Konstruksi.

j.

Data Eksplorasi Mineral dari Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral

.g
o

.id

i.

(ESDM).

2. Metode penghitungan

.b

ps

k. Statistik Peternakan, Ditjen Peternakan.

://
w

Penghitungan PMTB dapat dilakukan melalui metode langsung maupun tidak


langsung, tergantung pada ketersediaan data yang mungkin diperoleh di wilayah

tp

masing-masing. Pendekatan langsung adalah dengan cara menghitung pembentukan

ht

modal (harta tetap) yang dilakukan oleh berbagai sektor ekonomi (produsen) secara
langsung. Sedangkan pendekatan tidak langsung adalah dengan menghitung
berdasarkan alokasi dari total penyediaan produk (barang/jasa) yang menjadi barang
modal di berbagai industri, atau disebut sebagai pendekatan arus komoditas. Dalam
hal ini penyediaan atau supply dari barang modal dapat berasal dari produksi dalam
negeri (domestik) maupun dari produk luar negeri (impor).

85

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Pendekatan Langsung
Penghitungan PMTB secara langsung dilakukan dengan cara menjumlahkan
seluruh nilai PMTB yang terjadi di setiap industri (lapangan usaha). Barang modal
tersebut dinilai atas dasar harga (adh) pembelian, di dalamnya sudah termasuk biayabiaya yang dikeluarkan, seperti biaya transportasi, biaya instalasi, pajak-pajak, serta
biaya lain yang terkait dengan pengadaan barang modal tersebut. Bagi barang modal
yang berasal dari impor di dalamnya termasuk bea masuk dan pajak-pajak yang terkait

.id

dengan pengadaan atau alih kepemilikan barang modal tersebut.

.g
o

Dari laporan keuangan perusahaan dapat diperoleh informasi/data tentang


perubahan atas aset tetap (PMTB) yang dinilai adh berlaku atau harga pembelian

ps

(perolehan). Untuk memperoleh nilai PMTB adh Konstan, maka PMTB adh Berlaku

://
w

Pendekatan Tidak Langsung

dengan kelompok barang modal.

.b

tersebut di deflate (dibagi) dengan indeks harga perdagangan besar (IHPB) yang sesuai

Penghitungan PMTB dengan cara tidak langsung, disebut sebagai pendekatan

tp

arus komoditas (commodity flow approach). Pendekatan ini dilakukan dengan cara

ht

menghitung nilai penyediaan produk barang yang dihasilkan oleh berbagai industri
(supply), yang kemudian sebagian di antaranya

dialokasi menjadi barang modal.

Penghitungan PMTB dalam bentuk bangunan, dilakukan dengan menggunakan rasio


tertentu dari nilai output industri konstruksi, baik adh Berlaku maupun adh Konstan.
Penghitungan PMTB dalam bentuk mesin, alat angkutan dan barang modal
lainnya dibedakan atas barang modal yang berasal dari produksi domestik, dan yang
berasal dari impor. Untuk barang modal domestik, dapat diperoleh dengan dua cara.
Pertama, dengan mengalokasi output mesin, alat angkutan dan barang modal lain yang
menjadi pembentukan modal. Nilai tersebut masih harus ditambah dengan biaya angkut
86

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

dan margin perdagangan, sehingga diperoleh PMTB adh Berlaku. Untuk memperoleh
nilai adh Konstan adalah dengan men-deflate PMTB (adh Berlaku) dengan IHPB yang
sesuai dengan jenis barang modal.
Pendekatan ke dua, yang harus dilakukan bila data output tidak tersedia adalah
dengan cara ekstrapolasi atau mengalikan PMTB adh Konstan dengan indeks produksi
jenis barang modal yang sesuai. Untuk itu penghitungan PMTB diawali dengan
menghitung PMTB adh Konstan terlebih dahulu. Selanjutnya untuk memperoleh PMTB

.id

adh Berlaku, nilai PMTB adh Konstan tersebut di- reflate(dikalikan) dengan indeks

.g
o

harga masing-masing jenis barang modal yang sesuai (sebagai inflator). Hal ini
mensyaratkan bahwa PMTB adh Konstan di tahun-tahun sebelumnya sudah tersedia

ps

secara lengkap.

.b

Penghitungan PMTB dalam bentuk mesin, alat angkutan dan barang modal lain

yang berasal dari impor, dilakukan dengan menggunakan 2 (dua) cara.

://
w

Pertama, PMTB adh Berlaku diperoleh dari total nilai barang impor. Selanjutnya,
barang modal tersebut dirinci menurut kelompok utama seperti

mesin-mesin, alat

tp

angkutan dan barang modal lain. Apabila rician tersebut tidak tersedia dapat digunakan

ht

rasio tertentu sebagai alokator (barang modal impor kode HS 2 digit). Ke dua, untuk
memperoleh PMTB adh Konstan adalah dengan cara mendeflate PMTB adh Berlaku
dengan menggunakan indeks harga yang sesuai.
PMTB adh Berlaku untuk barang modal tak-berwujud seperti eksplorasi mineral,
dihitung dengan cara mengumpulkan data laporan keuangan perusahaan terbuka di
bidang industri pertambangan. Dengan menggunakan data panel, pertumbuhan adh
Berlaku dari aktivitas pertambangan itu menjadi pengali nilai eksplorasi mineral pada
periode sebelumnya. Sedangkan PMTB adh Konstan-nya diperoleh dengan men-deflate
nilai adh Berlaku dengan indeks implisit dari PDRB industri pertambangan. Selain itu,
87

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

data dari ESDM dan BP Migas diharapkan menjadi dasar atau data kontrol untuk data
tahunan-nya.
Untuk

perangkat

lunak,

PMTB

adh

Berlaku

diperoleh

dengan

cara

mengumpulkan data laporan keuangan perusahaan terbuka di bidang software. Untuk


adh Konstan diperoleh dengan men-deflate nilai adh Berlaku dengan indeks implisit
industri jasa perusahaan.
Penghitungan PMTB hasil karya hiburan, sastra, dan seni original (entertainment,

.id

literary, or artistic original products), data dikumpulkan adalah nilai sinetron dan program

.g
o

acara televisi yang dapat dibuat. Sedangkan data Impor film diperoleh dari nilai impor
film. PMTB adh Konstan-nya diperoleh dengan cara mendeflate nilai adh Berlaku dengan

ps

indeks implisit industri jasa hiburan dan IHPB barang impor.

.b

Sementara itu, bila akan dilakukan penghitungan PMTB melalui pendekatan tak-

langsung (arus komoditas), maka akan ditemui beberapa permasalahan seperti:

://
w

a. Rasio penggunaan output industri yang menjadi barang modal cenderung statis.
Untuk memperbaiki diperlukan survei dalam skala yang besar.

tp

b. Nilai margin perdagangan dan angkutan (Trade and Transport Margin) sulit diperoleh.

ht

Selang (Lag) waktu antara data tahun pengukuran (referensi) dengan data publikasi
yang diperoleh dari sumber data tertentu, terlalu lama.

5.5

Perubahan Inventori (PI)


Dalam aktivitas ekonomi, inventori berfungsi sebagai salah satu komponen yang

dibutuhkan untuk keberlangsungan proses produksi di samping tenaga kerja dan barang
modal.
Dalam PDB/PDRB, komponen Perubahan Inventori merupakan bagian dari
Pembentukan Modal Bruto, atau yang lebih dikenal sebagai investasi fisik yang terjadi
88

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

pada kurun waktu tertentu di dalam wilayah suatu region. Perubahan inventori
menggambarkan bagian dari investasi yang direalisasikan dalam bentuk barang jadi,
barang setengah jadi, serta bahan baku dan bahan penolong pada satu periode tertentu.
Sehingga ketersediaan data perubahan inventori menjadi penting untuk memenuhi
kebutuhan analisis tentang aktivitas investasi.

a.

Konsep dan Definisi

.id

Pengertian sederhana dari inventori atau yang lazimnya dikenal sebagai

.g
o

persediaan adalah barang yang dikuasai oleh produsen untuk tujuan diolah lebih
lanjut (intermediate consumption) menjadi barang dalam bentuk lain, yang punya nilai

ps

ekonomi maupun nilai manfaat yang lebih tinggi. Termasuk dalam pengertian ini adalah

.b

barang yang masih dalam proses pengerjaan, serta barang jadi yang belum dipasarkan

dan masih dikuasai oleh pihak produsen.

://
w

Dalam kerangka PDB atau Tabel I-O, inventori disajikan sebagai bagian dari
komsumsi akhir (final demand), tepatnya terletak pada kuadran II di dalam tabel I-O.

tp

Selama ini pada kedua kerangka data tersebut, inventori diperlukan sebagai komponen

ht

residual yang di dalamnya termasuk pula perbedaan statistik (statistical discrepancy).


Kondisi ini menyebabkan informasi tentang inventori sulit dipahami dan dianalisis lebih
jauh. Secara konsep, inventori dalam bentuk persediaan barang menggambarkan bagian
dari output domestik dan impor yang belum digunakan, baik untuk diproses lebih lanjut,
dikomsumsi maupun untuk tujuan dijual tanpa diproses lebih lanjut. Inventori yang
dimaksud dapat berbentuk bahan baku (raw material), barang setengah jadi (work in
progress) ataupun barang jadi (finished goods).
Komponen perubahan inventori mulai diperkenalkan bersamaan dengan
terjadinya perubahan tahun dasar di tingkat nasional dari tahun dasar 1993 ke tahun
89

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

2000, tepatnya pada triwulan I tahun 2004. Terkait dengan perubahan tahun dasar 2000
ke tahun 2010 maka komponen perubahan inventori perlu dihitung tersendiri, terpisah
dari statistical discrepancy. Dengan demikian, perubahan inventori atau perubahan stok
tidak diperlakukan sebagai komponen penyeimbang (balancing item) pada PDB menurut
penggunaan.
Inventori merupakan persediaan barang pada unit institusi, yang belum atau
tidak digunakan dalam proses produksi, atau belum selesai diproses, atau belum terjual.

.id

Sedangkan perubahan inventori adalah selisih antara nilai inventori pada akhir periode

.g
o

akuntansi dengan nilai inventori pada awal periode akuntansi. Perubahan inventori
menjelaskan tentang perubahan posisi barang inventori, yang dapat bermakna

ps

pertambahan (tanda positif) atau pengurangan (bertanda negatif).

.b

Dalam konteks mikro (atau perusahaan), inventori menjelaskan informasi tentang

posisi cadangan atau persediaan barang jadi atau barang dalam pengerjaan (setengah

://
w

jadi) yang dikuasai perusahaan pada satu saat, yang tercatat dalam laporan neraca akhir
tahun. Selain hal tersebut, di dalamnya termasuk barang dagangan dan atau barang

tp

dalam perjalanan. Dalam laporan keuangan, inventori dicatat sebagai bagian dari harta

ht

lancar (current asset) pada sisi kiri neraca, yang menggambarkan bagian dari aset atau
kekayaan perusahan. Umumnya data tersebut disajikan secara agregat (tidak dirinci
menurut jenis inventori) bersama dengan komponen harta lancar lain, termasuk nilai
penyisihan atas inventori yang rusak atau usang. Selain para produsen (inventory holder),
penguasa inventori adalah pelaku industri perdagangan, pemerintah dan rumah tangga.
Masing-masing pelaku ekonomi tersebut mempunyai kepentingan dan tujuan yang
berbeda dalam melakukan penimbunan barang inventori.
Bagi produsen, keberadaan inventori diperlukan untuk menjaga kelangsungan
proses produksi, sehingga perlu pencadangan baik dalam bentuk bahan baku atau bahan
90

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

penolong. Ketidakpastian yang disebabkan pengaruh eksternal juga menjadi faktor


pertimbangan bagi pengusaha untuk melakukan pencadangan (khususnya bahan baku).
Bagi pedagang, pengadaan inventori lebih dipengaruhi oleh unsur spekulatif dengan
harapan untuk memperoleh keuntungan yang lebih besar. Sedangkan bagi pemerintah,
kebijakan pencadangan khususnya komoditas strategis utamanya ditujukan untuk
menjaga stabilitas ekonomi, politik dan sosial. Karena menyangkut kepentingan
masyarakat luas (publik), maka perlu ada pencadangan untuk beberapa komoditas bahan

.id

pokok seperti beras, terigu, minyak goreng dan gula pasir. Bagi rumah tangga pengadaan

.g
o

inventori lebih ditujukan untuk kemudahan dalam mengatur perilaku konsumsinya saja.
Dalam statistik neraca nasional, inventori diperlakukan sebagai bagian dari

ps

pembentukan modal atau dikenal sebagai inventasi fisik. Tepatnya, informasi inventori

.b

menjelaskan tentang porsi dari investasi yang telah terealisasi dalam bentuk barang jadi

maupun setengah jadi di dalam berbagai aktivitas produksi. Dalam kenyataannya

://
w

sebagian dari investasi tersebut direalisasikan untuk pengadaan berbagai keperluan


bahan baku maupun bahan penolong. Dengan demikian maka tersedianya data inventori

tp

akan menjadi informasi yang cukup penting untuk analisis investasi khususnya analisis

ht

komponen pembentukan modal, meskipun kontribusinya di dalam perekonomian


tidaklah terlalu besar.

Pada prinsipnya inventori merupakan persediaan bahan baku, barang setengah


jadi, atau barang jadi yang dikuasai oleh berbagai pelaku ekonomi baik untuk keperluan
produksi maupun konsumsi. Barang inventori ini akan digunakan lebih lanjut dalam
proses produksi baik sebagai input antara atau konsumsi akhir. Data tentang jenis
inventori yang dikuasai oleh perusahaan dicatat secara terpisah pada bagian yang
berbeda. Klasifikasi inventori menurut jenis barang adalah sbb:
a. Inventori menurut industri, seperti produk perkebunan, kehutanan, perikanan,
91

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

pertambangan, industri pengolahan, gas kota, air bersih, serta konstruksi;


b. Berbagai jenis bahan baku & penolong (material & supplies), yaitu semua bahan,
komponen atau persediaan untuk diproses lebih lanjut menjadi barang jadi;
c. Barang jadi, yaitu barang yang telah diproses tetapi belum terjual atau belum
digunakan, termasuk barang yang dijual dalam bentuk yang sama seperti pada
waktu dibeli;
d. Barang setengah jadi, yaitu barang-barang yang sebagian telah diolah atau belum

.id

selesai (tidak termasuk konstruksi yang belum selesai).

.g
o

e. Barang dagangan yang masih dikuasai oleh pedagang besar maupun pedagang
eceran untuk tujuan dijual;
Ternak untuk tujuan dipotong;

ps

f.

bakar atau persediaan; dan

.b

g. Pengadaan barang oleh pedagang untuk tujuan dijual atau dipakai sebagai bahan

://
w

Persediaan pada pemerintah, yang mencakup barang strategis seperti beras,

Metode Penghitungan dan Sumber Data

ht

b.

tp

kedelai, gula pasir, dan gandum.

Sumber data yang digunakan untuk penghitungan komponen perubahan


inventori adalah:
Laporan keuangan perusahaan-perusahaan terkait dari survei atau dari
mengunduh website Bursa Efek Indonesia (www.idx.co.id);
Laporan Keuangan Perusahaan BUMN/BUMD
Data komoditas pertambangan dari publikasi statistik pertambangan dan
penggalian;
Data Inventori Publikasi Tahunan Industri Besar Sedang.
92

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Data komoditas perkebunan;


Indeks harga implisit PDB industri terpilih, dan
Indeks harga perdagangan besar (IHPB) terpilih.
Data eksternal lain, seperti data persediaan beras dari Bulog, data semen dari
Asosiasi Semen Indonesia (ASI), gula dari Dewan Gula Indonesia (DGI), dan
ternak dari Ditjennak Kementan.
Metoda yang digunakan dalam penghitungan komponen perubahan inventori

.id

adalah pendekatan dari sisi korporasi sebagai pendekatan langsung dan dari sisi

.g
o

komoditas sebagai pendekatan tidak langsung. Di lihat dari sisi manfaat-nya,

ps

pendekatan secara langsung menghasilkan data yang relatif lebih baik dibanding dengan
pendekatan tidak langsung. Pendekatan komoditas hanya dapat dilakukan jika data

Pendekatan Langsung

.b

posisi inventori tersedia secara rinci dan berkesinambungan.

://
w

Dengan menggunakan pendekatan langsung, akan diperoleh nilai posisi inventori


di saat tertentu (umumnya di akhir tahun). Sumber data utama adalah laporan neraca

tp

akhir tahun (balance sheet) perusahaan. Untuk memperoleh nilai perubahan inventori adh

ht

Berlaku, diperlukan data inventori di tahun yang berurutan. Langkah penghitungan


inventori dari laporan keuangan, adalah sbb :
menghitung posisi inventori adh Konstan, dengan cara mendeflate stok awal dan
akhir dengan IHPB akhir tahun;
menghitung perubahan inventori adh Konstan dengan mengurangkan posisi di
tahun berjalan dengan di tahun sebelumnya; dan
menghitung perubahan inventori adh Berlaku dengan menginflate perubahan
inventori adh Konstan dengan IHPB rata-rata tahunan.

93

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Pendekatan Tidak Langsung


Pendekatan tidak langsung atau sering kali disebut juga dengan pendekatan arus
komoditas (commodity flow). Data utama yang digunakan adalah data volume dan harga
masing-masing barang inventori.
Nilai perubahan barang inventori adh Berlaku diperoleh dengan cara menghitung
perubahan volume stok akhir dan stok awal dikalikan rata-rata harga pembelian, atau
harga penjualan bila data harga pembelian tidak tersedia. Perubahan barang inventori

.id

adh Konstan dihitung dengan mendeflate nilai perubahan inventori adh Berlaku dengan

.g
o

indeks harga yang sesuai, atau mengalikan perubahan volume stok akhir dan stok awal
dikalikan dengan harga barang di tahun dasar.

ps

Keterbatasan dan masalah yang dihadapi di dalam menghitung komponen

.b

Perubahan Inventori adalah bahwa:

Data inventori yang dibutuhkan adalah dalam bentuk posisi atau pada satu saat

://
w

untuk periode waktu yang berurutan;


Tidak seluruh komoditas inventori tersedia data volume dan harga-nya;

tp

Data perubahan inventori yang tersedia dalam bentuk volume umumnya tidak

ht

disertai data harganya. Jika data harga inventori tidak tersedia, maka dapat
diasumsikan indeks harga komoditas inventori mengikuti indeks implisit PDB
yang sesuai;
Diperlukan adjustment dengan cara me-mark-up, guna untuk melengkapi estimasi
untuk industri yang datanya tidak tersedia;

5.6

Ekspor/Impor Barang dan Jasa


Ekspor dan impor merupakan aktivitas perdagangan barang dan jasa produk

domestik dengan pihak di luar negeri. Secara konsep, transaksi ini terjadi antara pihak
94

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

residen dengan non-residen. Transaksi ekspor akan menambah devisa, sebaliknya


transaksi impor akan mengurangi devisa negara. Dalam penghitungan PDB, barang dan
jasa yang berasal dari impor bukan merupakan bagian dari output domestik. Untuk itu
nilai impor harus dikurangkan dari PDB.
a.

Konsep dan Definisi


Ekspor dan Impor merupakan aktivitas perdagangan barang dan jasa antara

penduduk37 Indonesia dengan penduduk negara lain. Dalam transaksi ekspor, termasuk

.id

pembelian langsung penduduk negara lain atas barang dan jasa di wilayah domestik,

.g
o

seperti pembelian barang dan jasa oleh wisatawan asing di wilayah Indonesia. Begitu

ps

pula sebaliknya, pembelian langsung barang dan jasa di luar negeri oleh penduduk

.b

Indonesia dikategorikan sebagai impor. Dengan demikian, yang dimaksud dengan

ekspor dan impor adalah transaksi perdagangan dengan pihak luar negeri (external

Metoda Penghitungan dan Sumber Data

://
w

b.

transaction) baik secara langsung maupun tidak langsung.

tp

Barang ekspor maupun barang impor dibedakan menurut kelompok : minyak

ht

bumi dan gas dan bukan-minyak bumi dan gas. Ekspor dan impor38 barang dinilai
menurut harga Free on Board (FOB)39. Sementara data ekspor dan impor yang diperoleh
dari Subdit Statistik Ekspor maupun Subdit Statistik Impor masih dalam kurs dolar
Amerika ($ US), sehingga nilai tersebut perlu dikonversikan ke dalam satuan rupiah.
Untuk ekspor konversinya menggunakan rata-rata kurs beli dolar AS yang ditimbang
dengan nilai nominal transaksi ekspor bulanan. Sedangkan impor konversinya
menggunakan rata-rata kurs jual dolar AS yang ditimbang dengan nilai nominal

37 Menggunakan konsep residen


38 Konsep sebelumnya menurut harga CIF (Cost Insurance and Freight)
39 Harga diatas kapal, tidak termasuk biaya angkut, premi asuransi dan biaya pelabuhan lainnya

95

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

transaksi impor bulanan. Hasil estimasi nilai ekspor maupun impor barang dan jasa yang
telah dikonversi dalam satuan rupiah, merupakan nilai transaksi ekspor dan impor adh
Berlaku.
Untuk menghitung nilai ekspor dan impor adh Konstan, dibedakan antara
produk dalam bentuk barang dan produk jasa. Untuk produk barang diperoleh dengan
cara mendeflasi nilai ekspor atau impor adh Berlaku dengan indeks harga per-unit
(IHPU) masing-masing kelompok barang ekspor maupun impor. Sedangkan untuk

.id

produk jasa diperoleh dengan cara membagi nilai ekspor atau impor adh Berlaku dengan

.g
o

indeks harga per-unit barang ekspor dan barang impor yang dikombinasi dengan indeks
implisit jasa-jasa terseleksi.

ps

Sumber data yang digunakan untuk mengestimasi nilai ekspor dan impor, selain

.b

dari BPS, juga dari Bank Indonesia (BI). Untuk nilai ekspor maupun nilai impor barang,

data yang digunakan bersumber dari BPS, sedangkan ekspor dan impor jasa bersumber

Penyusutan (Depresiasi)

tp

5.7

://
w

dari BI.

ht

Penyusutan merupakan bagian dari biaya produksi, yang menjelaskan tentang


berkurangnya nilai barang modal secara ekonomi. Penyusutan bukan faktor pendapatan
sehingga harus dikeluarkan dari penghitungan PDB.
a.

Konsep dan Definisi


Penyusutan merupakan pengurangan nilai barang modal dalam suatu periode

akuntansi. Pengurangan atau susutnya nilai barang modal (kapital) bisa secara ekonomis
maupun teknis, karena digunakan dalam suatu proses produksi. Agar supaya nilai aset
kembali pada posisi semula, maka harus dilakukan pengembalian barang modal melalui
penyisihan nilai kapital ausnya nilai barang modal dalam proses produksi. Nilai susut ini
96

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

kemudian disebut sebagai depresiasi (consumption of fixed capital). Di sisi lain, penyusutan
yang merupakan tabungan di perusahaan akan menjadi salah satu sumber pembiayaan
investasi fisiknya.
b.

Metode Penghitungan dan Sumber Data


Penyusutan diperhitungkan dari nilai PMTB, atau dari nilai barang modal yang

ada (stok kapital). Dari hasil kajian, menunjukkan bahwa usia pakai barang modal antar
jenis sangatlah bervariasi, yakni antara 3 s.d 60 tahun. Rasio nilai penyusutan setiap

.id

tahun diasumsikan sama besar, atau menggunakan proporsi yang sama antar tahun.

.g
o

Untuk itu, digunakan rata-rata penyusutan sekitar 5 persen dari total nilai PDB.

ps

Umumnya, penghitungan penyusutan perusahaan di Indonesia menggunakan Metode

.b

garis lurus, atau mengikuti pola dan struktur barang modal pada masing-masing

tahun, meskipun secara empiris, penyusutan sangat dipengaruhi oleh faktor usia serta

Pajak Tidak Langsung (neto)

tp

5.8

://
w

usai pemakaian masing-masing barang modal.

ht

Pajak merupakan kewajiban pembayaran perusahaan maupun rumah tangga


(masyarakat) pada pemerintah. Di sisi lain, pajak akan menjadi bagian dari penerimaan
pemerintah. Hanya pajak tidak langsung dan subsidi (currrent transaction) yang terkait
dengan perangkat PDB, sedangkan pajak langsung akan dicakup pada komponen yang
lain. Pajak tidak langsung neto adalah pajak tidak langsung dikurangi subsidi.
a.

Konsep dan Definisi


Pajak tidak langsung adalah pajak yang dikenakan pemerintah atas barang dan

jasa yang diproduksi oleh unit usaha40. Secara tidak langsung, pajak ini dibebankan pada

40 Secara langsung pajak tersebut dibayarkan oleh perusahaan

97

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

konsumen melalui harga produk yang dijual (dibeli konsumen). Pajak tidak langsung
dan subsidi merupakan unsur yang mempunyai transaksi berlawanan. Pajak tidak
langsung merupakan penerimaan pemerintah dari masyarakat, sedangkan subsidi
merupakan bantuan (transfer) yang diberikan pemerintah pada masyarakat.
b.

Metode Penghitungan dan Sumber Data


Informasi tentang pajak tidak langsung dapat diperoleh dari laporan penerimaan

Pendapatan atas Faktor Produksi dari Luar Negeri

.g
o

5.9

.id

dan pengeluaran pemerintah.

ps

Kompoen ini merupakan sumber atau bagian dari pendapatan masyarakat

.b

domestik, yang secara spesifik menggambarkan tentang aliran transaksi dalam bentuk

pendapatan faktorial dari luar negeri dan/atau sebaliknya. Pendapatan faktor produksi

merupakan pendapatan yang ditimbulkan karena adanya kepemilikan faktor-faktor

://
w

produksi di suatu negara, seperti lahan (land), modal (capital), tenaga kerja (labor), serta

tp

manajemen (entrepreneur). Faktor produksi tersebut digunakan oleh wilayah/negara lain

ht

(non-residen) sehingga menimbulkan aliran devisa ke dalam negeri. Pendapatan neto atas
faktor produksi terhadap luar negeri merupakan selisih pendapatan atas faktor produksi dari
luar wilayah domestik yang faktornya dimiliki oleh Indonesia dikurangi dengan
pendapatan atas faktor produksi yang berada di wilayah domestik yang faktornya
dimiliki oleh luar negeri (non-residen).

a.

Konsep Definisi
Pendapatan atas faktor produksi dari luar negeri merupakana penerimaan atau

balas jasa faktor produksi tenaga kerja maupun bukan tenaga kerja (modal/kapital), serta

98

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

faktor atau harta kepemilikan lain. Pendapatan dari faktor produksi tenaga kerja berupa
kompensasi tenaga kerja berupa upah dan gaji, serta tunjangan lain. Sedangkan
pendapatan faktor bukan-tenaga kerja mencakup kompensasi dalam bentuk bunga,
deviden, royalti, dan sejenisnya. Transaksi tersebut sering diartikan juga sebagai
pendapatan dari investasi. Dengan demikian maka pendapatan neto atas faktor produksi
terhadap luar negeri merupakan selisih pendapatan atas faktor produksi dari luar wilayah
domestik (yang faktor produksinya dimiliki Indonesia) dikurangi pendapatan faktor

.id

produksi yang berada di wilayah domestik (yang faktor produksinya dimiliki luar negeri

b.

Metode Penghitungan dan Sumber Data

.g
o

atau non-residen).

ps

Nilai pendapatan neto luar negeri atas faktor produksi tenaga kerja maupun

.b

bukan-tenaga kerja diperoleh dari neraca pembayaran luar negeri (Balance of Payment)

Bank Indonesia. Data yang diperoleh masih dalam satuan nilai dolar Amerika (US $),

://
w

sehingga harus dikonversi ke dalam nilai rupiah dengan menggunakan kurs nilai ekspor
dan nilai impor rata-rata tertimbang. Untuk pendapatan faktor produksi yang berasal

tp

dari luar negeri dikonversi dengan menggunakan kurs ekspor, sedangkan pendapatan

ht

faktor produksi ke luar negeri dikonversikan dengan menggunakan kurs impor. Hasil
penghitungan tersebut merupakan estimasi pendapatan atas faktor produksi dari luar
negeri adh Berlaku.
Perkiraan pendapatan atas faktor produksi dari luar negeri adh Konstan dihitung
dengan cara deflasi, yaitu dengan membagi estimasi pendapatan atas faktor produksi
dari luar negeri adh Berlaku dengan indeks harga yang sesuai. Indeks yang digunakan
adalah indeks harga per-unit impor dan indeks harga per-unit ekspor.

99

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

5.10

Transfer Berjalan (Current Transfer)


Merupakan komponen yang akan menjadi koreksi bagi nilai PDB maupun

Pendapatan Nasional, yang sifatnya bisa menambah atau bisa pula mengurangi. Untuk
memperoleh pendapatan disposabel maka pendapatan nasional harus ditambah dengan
transfer berjalan.
a.

Konsep dan Definisi


Transfer merupakan proses pendistribusian (pengalokasian) kembali pendapatan

.id

faktor yang dimiliki oleh berbagai institusi pada pihak lain secara cuma-cuma, tanpa ada

.g
o

suatu ikatan. Transfer dapat pula diartikan sebagai pemberian yang bersifat tidak wajib

ps

sebagai suatu proses redistribusi pendapatan masyarakat yang dilatar-belakangi oleh

.b

alasan sosial. Transfer yang dimaksud adalah transfer berjalan (current transfer), yang

umumnya berupa pemberian hibah atau sumbangan untuk bencana alam, pendidikan,

b.

://
w

kesehatan dsb.

Metode Penghitungan dan Sumber data

ht

tp

Nilai transfer neto terhadap luar negeri diperoleh dari neraca pembayaran luar
negeri (Balance of Payment) Bank Indonesia. Data yang diperoleh masih dalam satuan nilai
dolar Amerika (US$), sehingga harus dikonversi ke dalam nilai rupiah dengan
menggunakan kurs nilai ekspor dan nilai impor rata-rata tertimbang. Untuk penerimaan
transfer yang berasal dari luar negeri dikonversi dengan kurs ekspor, sedangkan untuk
pembayaran transfer ke luar negeri dikonversi dengan kurs impor. Nilai hasil estimasi
tersebut merupakan perkiraan nilai transfer adh Berlaku.

100

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

BAB VI
PENUTUP

1. PDB menurut pengeluaran tahun 2010 s.d 2014 dapat menggambarkan perubahan
struktur dan perkembangan kondisi ekonomi Indonesia pada periode bersangkutan.
Analisis ekonomi dari sisi PDB pengeluaran akan berbeda dengan analisis dari sisi
lapangan usaha (industri) yang lebih fokus pada perilaku produksi. Analisis PDB

.id

pengeluaran terfokus pada perilaku penggunaan barang dan jasa akhir, baik untuk

.g
o

tujuan konsumsi akhir, investasi (fisik), maupun perdagangan internasional. Tiga


kelompok sektor atau pelaku ekonomi yang menggunakan barang dan jasa akhir

ps

dalam suatu perekonomian adalah rumah tangga, lembaga non-profit yang melayani

.b

rumah tangga/LNPRT, pemerintah, dan perusahaan.

2. Publikasi ini menyajikan analisis sederhana tentang perilaku konsumsi, investasi,

://
w

dan perdagangan luar negeri yang dimaksud. Analisis didasarkan pada indikator
yang diturunkan dari PDB pengeluaran. Analisis tersebut juga dilengkapi dengan

tp

indikator sosial demografi (seperti penduduk, rumah tangga, dan pegawai negeri),

ht

sehingga hasil analisis yang disajikan menjadi lebih informatif.

3. Data dapat disajikan dalam bentuk series data dari tahun 2010 s.d 2014, sehingga
mudah di dalam menggambarkan perubahan atau kecenderungan yang terjadi
antara waktu. Masing-masing parameter disajikan dalam satuan yang berbeda
(rupiah, indeks, persentase, rasio, unit, dsb) sesuai dengan tujuan analisis dan
karakteristik masing-masing data.

4. Data dan indikator yang diturunkan dari sajian data PDB menurut pengeluaran,
dapat dijadikan acuan bagi pengembangan dan perluasan indikator ekonomi makro

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

lain seperti pendapatan disposabel, tabungan, serta model ekonomi sederhana yang
saling berkaitan antara seluruh variabel ekonomi dan variabel yang tersedia. Bahkan
secara langsung maupun tidak langsung dapat dikaitkan dengan tampilan data
ekonomi makro lain seperti PDB menurut lapangan usaha (industri), Tabel InputOutput, Sistem Neraca Sosial Ekonomi (SNSE) dan bahkan Neraca Arus Dana.

5. Sebagian data tentang interaksi dengan luar negeri (external account) secara agregat

.id

disajikan di sini, seperti ekspor dan impor, pendapatan faktorial neto (factorial
income) dari luar negeri, dan transfer berjalan (current tranfer) neto. Transaksi

.g
o

eksternal ini menggambarkan seberapa jauh ketergantungan ekonomi Indonesia

ht

tp

://
w

.b

ps

terhadap ekonomi negara lain (rest of the world).

102

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

DAFTAR ISTILAH

Domestik
Merupakan batas teritori aktivitas ekonomi, yang hampir mendekati konsep wilayah
teritori negara secara hukum (batas adiministrasi). Istilah domestik merupakan
terminologi baku yang digunakan di dalam penyusunan statistik neraca nasional
yang memberikan batasan yang jelas tentang kawasan ekonomi penduduk, baik
residen maupun non-residen.

.id

Ekspor Barang dan Jasa


Mencakup seluruh transfer dan penjualan barang dan jasa dari residen suatu negara

.g
o

ke residen negara lain, yang berlangsung baik di dalam maupun di luar negeri.

ps

Dalam praktek, ekspor terdiri dari barang dagangan dan barang lain yang keluar
melalui batas pabean atau wilayah domestik suatu negara, termasuk pembelian

.b

langsung di negara tersebut oleh non-residen. Karena ekspor barang dagangan dinilai

://
w

Ekonomi domestik

sampai ke negara tujuan.

adh FOB (free on board), maka nilai ekspor tidak termasuk biaya angkut dan asuransi

Merupakan aktivitas ekonomi yang berlangsung di dalam batas wilayah domestik

tp

suatu negara. Ekonomi domestik dibedakan dengan luar negeri (rest of the world)

ht

karena konsep residen , bukan karena unsur kebangsaan atau mata uang. Ekonomi
domestik mencakup aktivitas ekonomi yang diselenggarakan oleh residen. Konsep
ini tidak selalu identik dengan batas wilayah administrasi secara politik.
Faktor Produksi
Mencakup faktor yang terlibat dalam aktivitas produksi, baik langsung maupun
tidak langsung, seperti lahan, tenaga kerja, modal, dan kewirausahaan.
Faktor Pendapatan dari Luar Negeri
Merupakan pendapatan atau kompensasi yang diterima oleh pemilik atau penguasa
faktor produksi, karena terlibatan dalam aktivitas ekonomi yang berlangsung di luar
batas wilayah domestik.

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

Harga Berlaku
Penilaian atas barang dan jasa (produk) yang dihasilkan atau dikonsumsi, dengan
menggunakan tingkat harga pada tahun berjalan.
Harga Konstan
Penilaian atas barang dan jasa (produk) yang dihasilkan atau dikonsumsi, dengan
menggunakan tingkat harga pada tahun dasar tertentu.
Impor Barang dan Jasa
Mencakup seluruh transfer atau pembelian barang dan jasa dari residen suatu negara

.id

ke residen negara lain, baik berlangsung di dalam wilayah domestik suatu negara

.g
o

maupun di luar negeri. Dalam praktek, impor terdiri dari barang dagangan dan
barang lain yang melewati batas pabean, termasuk pembelian langsung oleh residen

ps

di luar negeri. Barang dagangan impor dinilai adh CIF (cost insurance fraid), sehingga

.b

nilai barang tersebut termasuk biaya angkut dan asuransi.

Pembentukan Modal Tetap

Mencakup pembuatan dan pembelian barang modal baru, baik dari dalam maupun
luar negeri (impor), termasuk barang modal bekas dari luar negeri. Pembentukan

://
w

modal tetap yang dicatat hanya yang dilakukan oleh residen (unit ekonomi domestik)

tp

suatu negara/wilayah.

ht

Penyusutan

Merupakan nilai susut suatu barang modal tetap, karena digunakan di dalam proses
produksi.

Permintaan Antara
Merupakan permintaan barang dan jasa yang digunakan di dalam proses produksi.
Permintaan Akhir
Merupakan permintaan atas barang dan jasa, yang digunakan untuk memenuhi
kebutuhan konsumsi akhir, pembentukan modal, maupun ekspor.
Produk
Merupakan output yang dihasilkan melalui proses produksi yang dilakukan oleh
104

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

produsen (residen) di dalam batas wilayah domestik suatu negara, pada kurun
waktu tertentu. Berbagai jenis produk (disebut juga sebagai komoditas), menurut
sifatnya dibedakan atas barang (good/tangible) dan jasa (service/intangible).
Produk domestik
Merupakan nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh berbagai sektor ekonomi
di dalam sistem ekonomi domestik, setelah memperhitungkan barang dan jasa yang
berasal dari impor. Total penyediaan (supply) barang dan jasa di dalam suatu
perekonomian dapat berasal dari produk domestik maupun impor.

.id

Residen

.g
o

Merupakan unit ekonomi yang punya pusat kepentingan ekonomi di dalam batas
wilayah suatu negara (centre of economic interest). Peran penting ini ditandai oleh dua

ps

faktor penting, yaitu tempat tinggal (dwelling) dan tempat aktivitas ekonomi, dalam
jangka waktu yang relatif panjang, biasanya setahun. Tujuannya untuk membedakan

.b

batas teritori suatu negara dari negara lain (rest of the world). Unit ekonomi yang

bukan residen suatu negara, dianggap sebagai sektor luar negeri (non-residen).

Tahun Dasar

://
w

Merupakan tahun yang dipilih sebagai referensi statistik, yang digunakan sebagai
dasar penghitungan di tahun yang lain. Melalui tahun dasar dapat digambarkan

tp

series data dengan indikator rinci tentang perubahan atau pergerakan yang terjadi.

ht

Wilayah ekonomi

Merupakan wilayah geografi yang secara administrasi dikelola suatu pemerintahan


(negara), di mana manusia, barang dan modal bebas berpindah, yang mencakup
wilayah udara, darat maupun perairan. Wilayah ekonomi juga mencakup wilayah
khusus seperti kedutaan, konsulat dan pangkalan militer, serta zona bebas aktif
(lepas pantai).

105

ht

tp

://
w

.b

ps

.g
o

.id

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

106

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

DAFTAR PUSTAKA
1.
2.

Badan Pusat Statistik,

Tabel Input Output Indonesia, berbagai seri, Jakarta.

, Incremental Capital Output Ratio Sektor Industri, 1980-1990, Jakarta.


, Pendapatan Nasional Indonesia, berbagai seri, Jakarta.

4.

, Statistik Industri, berbagai seri, Jakarta.

5.

, Statistik Listrik, Gas dan Air, berbagai seri, Jakarta.

6.

, Statistik Pertambangan Migas, berbagai seri, Jakarta.

7.

, Statistik Pertambangan Non Migas, berbagai seri, Jakarta.

8.

, Statistik Konstruksi, berbagai seri, Jakarta.

.g
o

.id

3.

Statistik Matriks Investasi Pemerintah Pusat, berbagai seri, Jakarta.

ps

9.

, Statistik Keuangan BUMN dan BUMD, 1997, Jakarta 2000.

11.

, Profil Ekonomi Rumahtangga 1998, Jakarta 1999.

.b

10.

12. Frenken Jim, How To Measure Tangible Capital Stocks, Netherlands, 1992.

://
w

13. Host Poul, Madsen, Macroeconomic Accounts An Overview, Pamphlet Series, No. 29,

tp

Washington DC, 1979.

ht

14. Keuning. J. Steven, An Estimate of the Fixed Capital Stock By Industry and Types of Capital
Goods in Indonesia, Statistical Analysis Capability Program, Project Working Paper,
Series No.4, Jakarta 1988.
15. United Nations, A System of National Accounts, Studies in Methods, Series F No.2
Rev.3, New York, 1968.
16.

, Input-Output Table and Analysis, Studies in Methods, Series F No.


14 Rev 1, New York, 1973.

17.

, Handbook of National Accounting for Production, Sources and Methods,


Series F No. 39, New York, 1986.

Produk Domestik Bruto Penggunaan Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

18.

, Handbook of National Accounting, Public Sector Accounts, Studies


Methods, Series F No. 50, New York, 1988.

19.

, Link between Business Accounting and National Accounting, Public


Sector Accounts, Studies Methods, Series F No. 76, New York, 2000.

20. Verbiest Piet, Investment Matrix, Hasil Kerjasama Asian Development Bank dengan
Badan Pusat Statistik, Jakarta, 1997.
21. Ward, Michael, The Measurement of Capital: Methodology of Capital Stock Estimates in

.id

OECD Countries, Paris, 1976.

ht

tp

://
w

.b

ps

.g
o

22. World Bank, System of National Accounts 1993, Bahan Kursus, Washington DC, 1993

108

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

ht

tp

://
w

.b

ps

.g
o

.id

L a m p i r an

109

ht

tp

://
w

.b

ps

.g
o

.id

Produk Domestik Bruto Penggunaan Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

110

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

TABEL 1. PRODUK DOMESTIK BRUTO ATAS DASAR HARGA BERLAKU (MILIAR RUPIAH)
MENURUT PENGELUARAN TAHUN 2010 - 2014
Jenis Pengeluaran

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

2. Pengeluaran Konsumsi LNPRT


3. Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

2.251.882,3
220.456,4
806.922,1
397.819,6
1.375.790,0
570.227,0
288.068,0

72.758,9

80.529,9

89.585,8

103.929,6

124.509,0

618.178,0

709.450,8

796.848,3

904.996,2

1.005.399,5

444.288,6
265.162,2

492.963,2
303.885,0

565.755,3
339.240,9

630.237,4
375.162,1

2.451.914,0

2.819.026,5

3.059.780,5

3.434.124,6

a. Bangunan
b. Mesin dan Perlengkapan
c. Kendaraan
d. Peralatan Lainnya
e. CBR
f. Produk Kekayaan Intelektual

1.580.435,0
220.377,7
123.094,8
30.761,1
125.663,4
47.508,6

1.791.932,4
280.002,3
146.579,8
35.531,1
145.934,1
51.934,2

2.053.896,4
329.147,2
179.038,9
38.480,5
159.227,3
59.236,1

2.242.779,8
343.132,0
172.446,3
40.084,0
187.189,1
74.149,2

2.569.122,4
350.426,1
155.588,3
44.349,2
204.747,1
109.891,5

129.094,6

131.328,6

202.638,4

183.329,3

219.004,7

0,0

4.616,0

-27.181,5

-4.544,7

-72.184,7

Ekspor Barang dan Jasa

1.667.917,8

2.061.886,2

2.118.979,0

2.283.761,0

2.501.202,0

a. Barang
a.1. Barang Non-migas
a.b. Barang migas
b. Jasa

1.520.295,0
1.266.970,7
253.324,2
147.622,9

1.890.412,3
1.528.931,6
361.480,7
171.473,9

1.918.040,0
1.572.451,0
345.589,0
200.939,0

2.044.357,0
1.703.498,0
340.859,0
239.404,0

2.227.443,0
1.869.525,0
357.918,0
273.759,0

Dikurangi Impor Barang dan Jasa

1.537.719,8

1.868.075,0

2.152.937,0

2.359.212,0

2.580.527,0

a. Barang
a.1. Barang Non-migas
a.b. Barang migas
b. Jasa

1.280.688,6
1.021.879,5
258.809,1
257.031,2

1.596.455,7
1.230.537,7
365.918,0
271.619,3

1.850.040,0
1.439.293,0
410.747,0
302.897,0

2.012.940,0
1.523.386,0
489.554,0
346.272,0

2.177.252,0
1.652.354,0
524.898,0
403.275,0

PRODUK DOMESTIK BRUTO

6.864.133,1

7.831.726,0

8.615.704,5

9.524.736,5

10.542.693,5

a. Perubahan Inventori

Angka sementara

**

Angka sangat sementara

.b

2.127.840,7

ht

5.911.165,4

2.073.904,4
206.150,3
726.351,1
360.911,5
1.225.580,5
500.341,2
259.457,4

Pembentukan Modal Tetap Domestik Bruto

b. Diskrepansi Statistik
6

5.352.696,5

1.854.628,9
187.041,1
637.059,9
327.738,0
1.085.926,2
443.099,7
233.251,3

381.063,5
237.114,5

://
w

4.768.745,1

1.638.643,5
175.860,1
569.628,5
290.849,9
993.368,7
385.156,1
206.568,8

tp

4.260.075,5

1.457.599,4
154.222,2
516.319,8
255.276,9
894.897,7
337.157,9
170.589,1

ps

a. Konsumsi Kolektif
b. Konsumsi Individu

3.786.062,9

.id

a. Makanan dan Minuman, Selain Restoran


b. Pakaian, Alas Kaki dan Jasa Perawatannya
c. Perumahan dan Perlengkapan Rumahtangga
d. Kesehatan dan Pendidikan
e. Transportasi dan Komunikasi
f. Restoran dan Hotel
g. Lainnya

.g
o

1. Pengeluaran Konsumsi Rumahtangga

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

TABEL 2. PRODUK DOMESTIK BRUTO ATAS DASAR HARGA KONSTAN 2010 (MILIAR RUPIAH)
MENURUT PENGELUARAN TAHUN 2010 - 2014
Jenis Pengeluaran

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

4.195.787,6

4.421.721,3

4.649.072,3

1.457.599,4
154.222,2
516.319,8
255.276,9
894.897,7
337.157,9
170.589,1

1.489.545,2
162.350,1
543.181,1
268.833,7
953.673,9
355.868,5
203.836,0

1.545.635,5
172.878,4
575.044,0
284.508,5
1.018.099,2
381.366,6
218.255,4

1.608.381,4
182.482,9
608.664,3
300.723,0
1.087.559,1
403.127,3
230.783,3

1.676.676,5
191.405,7
638.319,2
318.890,3
1.149.041,9
432.203,1
242.535,7

72.758,9

76.790,3

618.178,0

652.291,7

381.063,5
237.114,5

2. Pengeluaran Konsumsi LNPRT


3. Pengeluaran Konsumsi Pemerintah
a. Konsumsi Kolektif
b. Konsumsi Individu

81.918,6

88.617,5

99.636,3

681.819,0

729.059,6

743.470,6

407.985,2
244.306,5

420.887,5
260.931,5

456.248,9
272.810,7

465.421,2
278.049,4

2.127.840,7

2.316.359,1

2.527.728,8

2.661.311,1

2.770.963,4

a. Bangunan
b. Mesin dan Perlengkapan
c. Kendaraan
d. Peralatan Lainnya
e. CBR
f. Produk Kekayaan Intelektual

1.580.435,0
220.377,7
123.094,8
30.761,1
125.663,4
47.508,6

1.675.388,7
273.416,3
143.012,2
34.347,7
139.608,7
50.585,4

1.811.558,0
306.654,3
171.258,9
35.907,6
146.767,2
55.582,8

1.933.672,0
307.782,4
161.592,5
36.022,4
157.465,9
64.775,8

2.040.225,4
293.586,2
147.595,7
36.631,5
162.745,5
90.179,1

129.094,6

118.207,3

174.183,1

149.136,6

162.852,6

0,0

1.252,2

30.882,1

28.094,9

83.918,5

1.667.917,8

1.914.267,9

1.945.063,7

2.026.119,7

2.046.739,9

a. Barang
a.1. Barang Non-migas
a.b. Barang migas
b. Jasa

1.520.295,0
1.266.970,7
253.324,2
147.622,9

1.746.663,4
1.442.177,1
304.486,3
167.604,6

1.761.024,3
1.479.142,4
281.881,9
184.039,4

1.828.165,8
1.584.724,4
243.441,4
197.953,8

1.843.181,8
1.608.062,4
235.119,3
203.558,1

Dikurangi Impor Barang dan Jasa

1.537.719,8

1.768.821,9

1.910.299,5

1.945.867,0

1.988.537,9

a. Barang
a.1. Barang Non-migas
a.b. Barang migas
b. Jasa

1.280.688,6
1.021.879,5
258.809,1
257.031,2

1.495.887,8
1.203.514,5
292.373,3
272.934,0

1.632.008,0
1.326.280,6
305.727,5
278.291,5

1.665.064,2
1.338.228,7
326.835,5
280.802,8

1.705.062,3
1.378.479,0
326.583,3
283.475,6

PRODUK DOMESTIK BRUTO

6.864.133,1

7.287.635,3

7.727.083,4

8.158.193,7

8.568.115,6

Angka sementara

**

Angka sangat sementara

a. Perubahan Inventori

tp

b. Diskrepansi Statistik
Ekspor Barang dan Jasa

ht

112

.b

Pembentukan Modal Tetap Domestik Bruto

://
w

.id

3.977.288,6

.g
o

a. Makanan dan Minuman, Selain Restoran


b. Pakaian, Alas Kaki dan Jasa Perawatannya
c. Perumahan dan Perlengkapan Rumahtangga
d. Kesehatan dan Pendidikan
e. Transportasi dan Komunikasi
f. Restoran dan Hotel
g. Lainnya

3.786.062,9

ps

1. Pengeluaran Konsumsi Rumahtangga

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

TABEL 3. DISTRIBUSI PRODUK DOMESTIK BRUTO ATAS DASAR HARGA BERLAKU


MENURUT PENGELUARAN TAHUN 2010 - 2014
2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

55,16

54,40

55,35

56,20

56,07

21,24
2,25
7,52
3,72
13,04
4,91
2,49

20,92
2,25
7,27
3,71
12,68
4,92
2,64

21,53
2,17
7,39
3,80
12,60
5,14
2,71

21,77
2,16
7,63
3,79
12,87
5,25
2,72

21,36
2,09
7,65
3,77
13,05
5,41
2,73

2. Pengeluaran Konsumsi LNPRT

1,06

1,03

1,09

1,18

3. Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

9,01

a. Makanan dan Minuman, Selain Restoran


b. Pakaian, Alas Kaki dan Jasa Perawatannya
c. Perumahan dan Perlengkapan Rumahtangga
d. Kesehatan dan Pendidikan
e. Transportasi dan Komunikasi
f. Restoran dan Hotel
g. Lainnya

9,25

9,50

9,54

5,67
3,39

5,72
3,53

5,94
3,56

5,98
3,56

31,31

32,72

32,12

32,57

a. Bangunan
b. Mesin dan Perlengkapan
c. Kendaraan
d. Peralatan Lainnya
e. CBR
f. Produk Kekayaan Intelektual

23,02
3,21
1,79
0,45
1,83
0,69

22,88
3,58
1,87
0,45
1,86
0,66

23,84
3,82
2,08
0,45
1,85
0,69

23,55
3,60
1,81
0,42
1,97
0,78

24,37
3,32
1,48
0,42
1,94
1,04

1,88

1,68

2,35

1,92

2,08

0,00

0,06

-0,32

-0,05

-0,68

Ekspor Barang dan Jasa

24,30

26,33

24,59

23,98

23,72

a. Barang
a.1. Barang Non-migas
a.b. Barang migas
b. Jasa

22,15
18,46
3,69
2,15

24,14
19,52
4,62
2,19

22,26
18,25
4,01
2,33

21,46
17,88
3,58
2,51

21,13
17,73
3,39
2,60

Dikurangi Impor Barang dan Jasa

22,40

23,85

24,99

24,77

24,48

a. Barang
a.1. Barang Non-migas
a.b. Barang migas
b. Jasa

18,66
14,89
3,77
3,74

20,38
15,71
4,67
3,47

21,47
16,71
4,77
3,52

21,13
15,99
5,14
3,64

20,65
15,67
4,98
3,83

100,00

100,00

100,00

100,00

100,00

a. Perubahan Inventori

tp

ht

PRODUK DOMESTIK BRUTO

Angka sementara

**

Angka sangat sementara

.b

31,00

b. Diskrepansi Statistik
6

9,06

Pembentukan Modal Tetap Domestik Bruto

://
w

5,55
3,45

ps

a. Konsumsi Kolektif
b. Konsumsi Individu

1,04

.g
o

1. Pengeluaran Konsumsi Rumahtangga

.id

Jenis Pengeluaran

113

Produk Domestik Bruto Indonesia Menurut Pengeluaran


Tahun 20102014

2010

2011

2012

2013 *

2014 **

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

55,16

54,58

54,30

54,20

54,26

21,24
2,25
7,52
3,72
13,04
4,91
2,49

20,44
2,23
7,45
3,69
13,09
4,88
2,80

20,00
2,24
7,44
3,68
13,18
4,94
2,82

19,71
2,24
7,46
3,69
13,33
4,94
2,83

19,57
2,23
7,45
3,72
13,41
5,04
2,83

2. Pengeluaran Konsumsi LNPRT

1,06

1,05

3. Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

9,01

1. Pengeluaran Konsumsi Rumahtangga


a. Makanan dan Minuman, Selain Restoran
b. Pakaian, Alas Kaki dan Jasa Perawatannya
c. Perumahan dan Perlengkapan Rumahtangga
d. Kesehatan dan Pendidikan
e. Transportasi dan Komunikasi
f. Restoran dan Hotel
g. Lainnya

8,68

5,59
3,34

5,43
3,25

31,78

32,71

32,62

32,34

22,99
3,75
1,96
0,47
1,92
0,69

23,44
3,97
2,22
0,46
1,90
0,72

23,70
3,77
1,98
0,44
1,93
0,79

23,81
3,43
1,72
0,43
1,90
1,05

1,88

1,62

2,25

1,83

1,90

0,00

0,02

0,40

0,34

0,98

Ekspor Barang dan Jasa

24,30

26,27

25,17

24,84

23,89

a. Barang
a.1. Barang Non-migas
a.b. Barang migas
b. Jasa

22,15
18,46
3,69
2,15

23,97
19,79
4,18
2,30

22,79
19,14
3,65
2,38

22,41
19,42
2,98
2,43

21,51
18,77
2,74
2,38

Dikurangi Impor Barang dan Jasa

22,40

24,27

24,72

23,85

23,21

a. Barang
a.1. Barang Non-migas
a.b. Barang migas
b. Jasa

18,66
14,89
3,77
3,74

20,53
16,51
4,01
3,75

21,12
17,16
3,96
3,60

20,41
16,40
4,01
3,44

19,90
16,09
3,81
3,31

100,00

100,00

100,00

100,00

100,00

31,00

a. Bangunan
b. Mesin dan Perlengkapan
c. Kendaraan
d. Peralatan Lainnya
e. CBR
f. Produk Kekayaan Intelektual

23,02
3,21
1,79
0,45
1,83
0,69

tp

ht

PRODUK DOMESTIK BRUTO

Angka sementara

**

Angka sangat sementara

114

.b

Pembentukan Modal Tetap Domestik Bruto

ps

8,94

5,45
3,38

b. Diskrepansi Statistik

1,16

8,82

a. Perubahan Inventori

1,09

5,60
3,35

5,55
3,45

://
w

1,06

8,95

a. Konsumsi Kolektif
b. Konsumsi Individu
4

.id

Jenis Pengeluaran

.g
o

TABEL 4. DISTRIBUSI PRODUK DOMESTIK BRUTO ATAS DASAR HARGA KONSTAN 2010
MENURUT PENGELUARAN TAHUN 2010 - 2014

://

tp

ht

.g

ps

.b

id

o.