Anda di halaman 1dari 22

ENTROPION

BAB 1 PENDAHULUAN

  • 1.1. Latar Belakang

Mata luar merupakan bagian dari mata yang paling sering terpapar denga dunia luar. Dengan demikian, palpebra, konjungtiva, kornea, dan sistem lakrimal mempunyai kemungkinan lebih besar untuk terjadinya infeksi pada bagian tersebut. Salah satu kelainan yang ada pada mata bagan luar adalah entropion. Entropion adalah suatu kelainan melipatnya kelopak mata ke arah dalam, sehingga bulu mata menggeser konjungtiva dan kornea. Entropion digolongkan menjadi empat, yaitu entropion kongenital, spastik akut, involusional, dan sikatrik. Salah satu jenis entropion yang paling banyak terjadi adalah entropion involusional atau entropion senilis yang terjadi pada orang tua karena proses degeratif. Karena itu, pada makalah ini akan di bahas tentang entropion involusional.

BAB II

ENTROPION

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Anatomi dan Fisiologi Palpebra

2.1.1. Anatomi Palpebra

Palpebra superior dan inferior adalah modifikasi lipatan kulit yang dapat menutup dan melindungi bola mata bagian anterior. Berkedip melindungi kornea dan konjungtiva dari dehidrasi. Palpebra superior berakhir pada alis mata; palpebra inferior menyatu dengan pipi. 1

Palpebra terdiri atas 7 struktur lapisan. Dari superfisial ke dalam terdapat lapis kulit dan jaringan subkutan, lapis otot rangka (orbikularis okuli), septum orbita, lemak orbita, retraktor palpebra, jaringan fibrosa (tarsus), dan konjungtiva .

2

ENTROPION TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Anatomi dan Fisiologi Palpebra 2.1.1. Anatomi Palpebra Palpebra superior dan inferior adalah
  • 1. Kulit dan jaringan subkutan

ENTROPION

Kulit pada palpebra berbeda dari kulit bagian lain tubuh karena tipis, longgar, dan elastis, dengan sedikit folikel rambut, tanpa lemak subkutan.

ENTROPION Kulit pada palpebra berbeda dari kulit bagian lain tubuh karena tipis, longgar, dan elastis, dengan
  • 2. Muskulus Orbikularis okuli

Fungsi muskulus orbikularis okuli adalah menutup palpebra. Serat-serat ototnya mengelilingi fissure palpebra secara konsentris dan meluas sedikit melewati tepian orbita. Sebagian serat berjalan ke pipi dan dahi. Bagian otot yang terdapat di dalam palpebral dikenal sebagai bagian pratarsal; bagian diatas septum orbita adalah bagian praseptal. Segmen luar palpebra disebut bagian orbita. Orbikularis okuli dipersarafi oleh nervus facialis.

ENTROPION Kulit pada palpebra berbeda dari kulit bagian lain tubuh karena tipis, longgar, dan elastis, dengan
  • 3. Septum orbita

ENTROPION

Septum orbital adalah fascia di belakang bagian muskularis orbikularis yang terletak di antara tepian orbita dan tarsus dan berfungsi sebagai sawar antara palpebra orbita. Septum orbital superius menyatu dengan tendo dari levator palpebra superior dan tarsus superior; septum orbital inferius menyatu dengan tarsus inferior. 1

  • 4. Lemak orbita

Lemak orbita terletak di posterior septum orbita dan anterior dari aponeurosis levator palpebra superior atatu fasia kapsulo palpebra (palpebra inferior). Pada palpebra superior, ada 2 kantong lemak : nasal dan sentral. Pada palpebra inferior, ada 3 kantong lemak: nasal, sentral, dan temporal. Kantong-kantong ini dikelilingi oleh selubung serat yang berlaLemaknjut sampai sistem septum orbita. Bantalan lemak orbita sentral adalah petunjuk yang penting dalam pembedahan elektif kelopak mata dan perbaikan laserasi kelopak karena lokasinya di belakang septum orbita dan di depan aponeurosis levator. 2

  • 5. Retraktor palpebra

Retraktor palpebra berfungsi membuka palpebra. Di palpebra superior, bagian otot rangka adalah levator palpebra superioris, yang berasal dari apeks orbita dan berjalan ke depan dan bercabang menjadi sebuah aponeurosis dan bagian yang lebih dalam yang mengandung serat-serat otot polos dari muskulus Muller (tarsalis superior). Di palpebra inferior, retractor utama adalah muskulus rektus inferior, yang menjulurkan jaringan fibrosa untuk membungkus muskulus obliqus inferior dan berinsersi ke dalam batas bawah tarsus inferior dan orbicularis okuli. Otot polos dari retractor palpebra disarafi oleh nervus simpatis. Levator dan muskulus rektus inferior dipasok oleh nervus okulomotoris. 1

  • 6. Tarsus

Struktur penyokong utama dari palpebra adalah lapis jaringan fibrosa padat yang disebut tarsus superior dan inferior. Sudut lateral dan medial serta juluran tarsus tertambat pada tepi orbita dengan adanya ligamen palpebra lateralis dan medialis. Lempeng tarsus superior dan inferior juga tertambat pada tepi atas dan bawah orbita oleh fasia yang tipis dan padat. Fasia tipis ini membentuk septum orbita.

ENTROPION

ENTROPION 7. Konjungtiva Palpebrae Bagian posterior palpebra dilapisi selapis membrane mukosa, konjungtiva palpebra, yang melekat erat
  • 7. Konjungtiva Palpebrae

Bagian posterior palpebra dilapisi selapis membrane mukosa, konjungtiva palpebra, yang melekat erat pada tarsus.

Tepian Palpebra

Panjang tepian bebas palpebra adalah 25-30 mm dan lebar 2 mm.

Ia

dipisahkan oleh garis kelabu (batas mukokutan) menjadi tepian anterior dan posterior.

  • a. Tepian anterior terdiri dari 1

1. Bulu mata muncul dari tepian palpebra dan tersusun tidak teratur. Bulu mata atas lebih panjang dan lebih banyak dari yang di bawah dan melengkung ke atas; bulu mata bawah melengkung ke bawah.

2.

Glandula Zeiss adalah modifikasi kelenjar sebasea kecil yang bermuara dalam folikel rambut pada dasar bulu mata.

ENTROPION

3.

Glandula

Moll

adalah

modifikasi

kedalam satu baris dekat bulu mata. 1

kelenjar

keringat

yang

bermuara

  • b. Tepian palpebra posterior berkontak dengan bola mata, dan sepanjang tepian ini terdapat muara-muara kecil dari kelenjar sebasea yang telah dimodifikasi (glandula Meibom atau tarsal)

  • c. Punktum lakrimalis terletak pada ujung medial dari tepian posterior palpebra, berupa elevasi kecil dengan lubang kecil di pusat yang terlihat pada palpebra superior dan inferior. Punktum ini berfungsi menghantarkan air mata kebawah melalui kanalikulus terkait kesakus lakrimalis. 13

Fisura palpebra adalah ruang elips di antara kedua palpebra yang dibuka. Fisura ini berakhir di kanthus medialis dan lateralis. Kanthus lateralis kira-kira 0,5 cm dari tepian lateral orbita dan membentuk sudut tajam. 3

Persarafan sensorik

Persarafan sensorik kelopak didapatkan dari divisi pertama dan kedua nervus trigeminus (V). Kelopak mata atas oleh cabang pertama nervus V, sedang kelopak mata bawah oleh cabang kedua nervus V. 1

Pembuluh darah dan limfe

Pasokan darah palpebra datang dari arteri lakrimalis dan arteri ophtalmica melalui cabang-cabang palpebra lateral dan medialnya. Anastomosis di antara arteri palpebralis lateralis dan medialis membentuk cabang – cabang tarsal yang terletak di dalam jaringan areolar submuskular. 1

Drainase vena dari palpebra mengalir kedalam vena ophtalmica dan vena – vena yang membawa darah dari dahi temporal. Vena-vena itu tersusun dalam pleksus pra dan pascatarsal. 1

ENTROPION

ENTROPION Pembuluh limfe segmen lateral palpebra berjalan ke dalam kelenjar getah bening preaurikuler dan parotis. Pembuluh

Pembuluh limfe segmen lateral palpebra berjalan ke dalam kelenjar getah bening preaurikuler dan parotis. Pembuluh limfe dari sisi medial palpebra mengalirkan isinya ke dalam getah bening submandibula. 1

  • 2.1.2. Fungsi Palpebra :

  • 1. Perlindunagan mekanik terhadap bola mata : paling penting

  • 2. Menyediakan elemen

kimia

untuk

tear

film

dan

membantu

mendistribusikan lapisan tear film pada ocular surface

  • 3. Membantu proses ekskresi tear film dengan proses mengedip

  • 4. Bulu mata menyaring partikel debu dari udara luar

2.2. Entropion

2.2.1.

Definisi

Entropion adalah suatu keadaan melipatnya kelopak mata bagian tepi atau margo palpebra ke arah dalam sehingga bulu mata menggeser jaringan konjungtiva dan kornea. 1 Melipatnya kelopak mata bagian tepi ini dapat

Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Mata Fakultas Kedokteran Tarumanagara RSUD Semarang

Page 7

ENTROPION

menyebabkan kelopak mata bagian lain ikut melipat dan biasanya kelopak mata bawah yang paling sering dikenai. Entropion pada kelopak mata bawah (yang pada umumnya involutional) jauh lebih umum dibanding kelopak mata bagian atas ( biasanya sikatrikal). 4

  • 2.2.2. Epidemiologi

Entropion kelopak mata bawah lebih sering terjadi daripada entropion kelopak mata atas. Entropion pada kelopak mata bawah lebih sering karena proses involusional pada proses penuaan, sedangkan pada kelopak mata atas sering karena sikatrikal seperti akibat trakoma. Entropion dapat terjadi unilateral maupun bilateral. 5

  • 2.2.3. Klasifikasi

    • 1. Entropion kongenital

Merupakan kondisi yang jarang, dan terlihat sejak lahir. Bisa dikaitkan dengan adanya mikroftalmus. 4 Hal ini sering dikacaukan dengan epiblefaron kongenital. Pada entropion kongenital, tepian palpebra memutar ke arah kornea. Sedangkan pada epiblefaron, kulit dan otot pratarsalnya menyebabkan bulu mata memutari tepi tarsus. 6 Berlawanan dengan epiblepharon, pembalikan garis tepi kelopak mata tampak pada entropion sejak lahir. Faktor resiko yang mendorong kearah kondisi ini meliputi disgenesis retraktor kelopak mata bawah, cacat struktural di dalam plat tarsal, dan pemendekkan relatif pada lamella posterior. 5

  • 2. Entropion sikatrik

Ini merupakan entropion yang umum terjadi yang biasanya melibatkan kelopak mata atas. Disebabkan oleh kontraksi jaringan sikatrik pada konjungtiva palpebra, dengan atau tanpa distorsi (pelipatan) dari tarsal plate. 4 Hal ini berkaitan dengan kontraktur tarsokonjungtival vertikal dan rotasi internal dari margo kelopak mata, yang mengakibatkan iritasi dari mata karena lipatan bulu mata atau keratinisasi margo kelopak mata. 5 Kondisi yang menyebabkan entropion sikatrik yaitu autoimun (pemfigoid sikatrik), inflamasi (Steven-Johnson Syndrome), infeksi (trachoma, herpes zoster), pembedahan (enukleasi, koreksi ptosis posterior-approach), dan trauma (trauma bahan kimia). 5 Selain itu juga bisa disebabkan oleh konjungtivitis membranosa. 4 Penggunaan jangka

panjang dari pengobatan topikal untuk glaukoma, khususnya miotik bisa

ENTROPION

menyebabkan konjungtivitis kronik dengan pemendekan konjungtiva vertikal dan entropion sikatrik sekunder. 5 Riwayat penyakit dahulu pasien, dan dengan tes diagnostik yang sederhana (eversi digital), biasanya bisa membedakan entropion sikatrik dan entropion involusional. 5

ENTROPION menyebabkan konjungtivitis kronik dengan pemendekan konjungtiva vertikal dan entropion sikatrik sekunder. Riwayat penyakit dahulu pasien,
  • 3. Entropion spastik

Terjadi karena spasme dari otot orbikularis pada pasien dengan kondisi iritasi kornea kronik atau setelah perban mata yang terlalu ketat. Ini biasanya terjadi pada orang tua dan biasanya melibatkan kelopak mata bawah 4 Kondisi ini mengikuti iritasi okuler atau inflamasi. Ini terjadi paling umum setelah pembedahan intraocular atau perubahan involutional ringan kelopak mata preoperatif. Kontraksi kelopak mata yang di otot orbicularis menyebabkan rotasi ke arah dalam margo palpebra. Suatu siklus yang meningkatkan frekuensi entropion disebabkan oleh iritasi

korneal sekunder pada entropion sebelumnya akan memperberat keadaan. Entropion yang akut pada umumnya bisa diatasi ketika siklus irritation- entropion dihambat dengan terapi dasar penyebab. 5

  • 4. Entropion senilis (involusional)

Ini juga kasus yang sering ditemukan, dan hanya melibatkan kelopak mata bawah pada orang tua. Faktor resiko yang mendukung terjadinya entropion senilis adalah : 4 Kelemahan dari fasia capsulopalpebral (otot-otot refraktor palpebra

inferior) Degenerasi dari jaringan konektif palpebra yang memisahkan serat otot orbikularis, dimana keadaan tersebut memungkinkan migrasi otot orbikularis praseptal ke atas

Kelemahan horizontal dari kelopak mata menyebabkan menekuknya tepi tarsus inferior

ENTROPION

ENTROPION 2.2.4. Etiologi Penyebab entropion dapat akibat terbentuknya jaringan parut yang terjadi pada trakoma, atau akibat
  • 2.2.4. Etiologi

Penyebab entropion dapat akibat terbentuknya jaringan parut yang terjadi pada trakoma, atau akibat mekanik dan spasme otot orbikular terutama otot Rioland pada spasme tertentu. Entropion dapat akibat senilitas, spasme, sikatrik,

dan lainnya. Pada trakoma, entropion terdapat pada kelopak atas. 4 Kalau yang terkena kornea, maka terjadi erosi kornea, dan dapat menjadi ulkus. 1

Entropion kelopak mata superior

umumnya merupakan entropion yang

didapat dan biasanya terjadi sebagai hasil sekunfer terhadap proses sikatriks seperti trakoma, blefarokonjungtivitis kronis, sindroma Steven Jhonson, atau trauma. 3 Entropion kelopak mata atas bilateral merupakan bentuk yang late-onset dan tanpa penyebab yang muncul, akan tetapi jarang. Biasanya merupakan proses sekunder terhadap kelainan tarsus atau muskulus orbikularis, atau akibat efek mekanik epiblefaron, mikroftalmus, atau anoftalmus, yang menyebabkan inversi kelopak mata superior dengan berbagai derajat. 3

ENTROPION 2.2.4. Etiologi Penyebab entropion dapat akibat terbentuknya jaringan parut yang terjadi pada trakoma, atau akibat
  • 2.2.5. Patofiologi

ENTROPION 2.2.4. Etiologi Penyebab entropion dapat akibat terbentuknya jaringan parut yang terjadi pada trakoma, atau akibat

Perjalanan entropion involusional seiring dengan bertambahnya usia. Oleh karena itu, entropion ini paling sering terjadi pada orang lanjut usia. Seiring dengan meningkatnya usia maka terjadi degenerasi progresif jaringan fibrous dan elastik kelopak mata bawah. Gangguan ini paling sering ditemukan pada kelopak bawah dan merupakan akibat gabungan kelumpuhan otot-otot retraktor kelopak

ENTROPION

bawah, migrasi ke atas muskulus orbikularis preseptal, dan melipatnya tepi tarsus atas. 3 Faktor resiko yang mendukung terjadinya entropion involusional adalah : 4

Kelemahan dari fasia capsulopalpebral (otot-otot refraktor palpebra

inferior) Degenerasi dari jaringan konektif palpebra yang memisahkan serat otot orbikularis, dimana keadaan tersebut memungkinkan migrasi otot orbikularis praseptal ke atas

Kelemahan horizontal dari kelopak mata menyebabkan menekuknya tepi tarsus inferior

  • 2.2.6. Gejala Klinis

Rambut yang mengiritasi mata dan menyebabkannya produksi air mata

yang berlebih sehingga mata sangat lembab. Rambut dapat mengikis kornea, menyebabkan ulkus kornea. Ulkus kornea ini sulit untuk sembuh karena rambut yang terus menggosok. Ulkus menyebabkan pembuluh darah untuk tumbuh di kornea normal jelas, dan ini dapat menyebabkan jaringan parut, yang mengganggu penglihatan. 4 Keluhan yang sering timbul adalah rasa tidak nyaman seperti adanya sensasi benda asing, mata berair, mata merah, gatal, mata kabur dan fotofobia 7 . Entropion kronis dapat menyebabkan sensitifitas terhadap cahaya dan angin, dapat menyebabkan infeksi mata, abrasi kornea atau ulkus kornea 11 . Dari pemeriksaan fisik akan tampak berupa : 12

  • 1. Kerusakan pada epitel konjungtiva atau kornea akibat trauma.

  • 2. Hiperemia pada konjungtiva yang terlokalisasi.

  • 3. Kelemahan kelopak mata (involusional entropion).

  • 4. Jaringan parut pada konjungtiva (sikatrik entropion).

  • 5. Pertumbuhan kelopak mata bawah yang abnormal (kongenital entropion).

    • 2.2.7. Diagnosis

Sebagian besar pasien dengan entropion bermasalah dengan air mata yang terus mengalir, iritasi, terasa ada benda asing di dalam mata dan mata merah yang persisten. Dengan menggunakan slitlamp kadang-kadang dapat mengidentifikasi lipatan pinggir kelopak mata, kelemahan kelopak yanga horizontal, melingkarnya perseptal orbikularis, enophtalmus, injeksi konjungtiva, trikiasis, dan entropion yang memanjang, keratitis punctata superfisial yang dapat menjadi ulkus dan

ENTROPION

formasi panus. Pasien dengan entropion sikatrik mungkin terdapat keratinisasi pada tepi kelopak mata dan simblefaron. 3,4

Pemeriksaan fisik pada kelopak mata meliputi test snapback yaitu dengan

cara menarik kelopak mata dengan hati-hati ke arah luar lalu dilihat apakah kelopak mata dapat kembali ke posisi semula, dan biasanya tes ini tidak menimbulkan rasa sakit. 3 Dari tes ini dapat dilihat kelemahan pada tonus kelopak mata yang horizontal. Pada pinggir kelopak mata bawah selalu ditemukan kelengkungan ke arah limbus setelah entropion terbentuk. Forniks inferior tidak selalu kelihatan dalam dan kelopak mata mungkin dapat mudah dikeluarkan. Tanda klinis lainnya meliputi gambaran garis putih dalam ukuran milimeter di bawah tarsal inferior akibat dari pergeseran dari retraktor kelopak mata dan pergerakan yang sedikit atau tidak ada sama sekalai dari kelopak bawah saat melihat ke bawah. Pindahnya bagian superior dari orbikularis superior dapat dideteksi dengan melakukan observasi yaitu menutup mata yang memerah setelah kelipak entropion kembali normal (tes kelengkungan orbikularis). 2 selain itu pada pemeriksaan fisik biasanya ditemukan adanya kerusakan pada konjungtiva akibat trauma, hiperemi, serta pelipatan kelopak mata atau margo ke arah dalam. Melipatnya palpebra ini dibagi dalam 3 derajat : 4

Grade I pelipatan terbatas pada posterior lid border

Grade II pelipatan pada posterior lid border hingga ke intermargonal strip

Grade IIIpelipatan hingga ke anterior border

2.2.8. Komplikasi

  • 1. Konjungtivitis 4 Peradangan pada konjungtiva. Akan terlihat lapisan putih yang transparan pada mata dan garis pada kelopaknya. Entropion dapat menyebabkan konjungtiva menjadi merah dan meradang, dan menimbulkan infeksi.

  • 2. Keratitis Suatu kondisi dimaan kornea meradang. Masuknya bulu mata dan tepi kelopak ke kornea dapat menimbulkan iritasi dan rasa sakit. Jaringan parut akan terbentuk dan dapat menyebabkan kehilangan penglihatan.

  • 3. Ulkus kornea Ulkus kornea adalah ulkus yang terbentuk di kornea, dan biasanya disebabkan oleh keratitis. Kondisi ini sangat serius karena dapt menyebabkan kehilangan penglihatan. Sangat penting utnuk segera berobat ke dokter jika mata menjadi maerah, mata terasa sakit atau seperti ada yang mengganjal di dalam mata.

ENTROPION

  • 4. Komplikasi bedah termasuk perdarahan, hematoma, infeksi, rasa sakit, dan posisi tarsal yang buruk.

2.2.9. Diagnosis Banding

  • 1 Retraksi kelopak mata 2 Tarikan dari kelopak mata bawah dan atas menimbulkan bulu mata dan kulit kelopak melipat ke dalam menyerupai entropion.

  • 2 Distikiasis Bersifat kongenital, terdapat kelainan yang menekan tempat keluarnya saluran Meibom.

  • 3 Trikiasis Kelainan berupa bulu mata yang mengarah ke kornea, sehingga timbul reaksi radang yang kedua dan terbentuk jaringan parut.

  • 4 Dermatokalasis Suatu keadaan degeneratif , timbul lebih awal, dan menunjukkan gambaran yang longgar dengan penonjolan dan kulit kelopak yang banyak. Perubahan arah bulu mata pada kelopak atas menyerupai entropion.

  • 5 Epiblefaron Kelainan kongenital yang tampak berupa pelipatan kulit kelopak dan ketegangan otot horizontal yang menyilang ke pinggir kelopak menyebabkan bulu mata masuk ke dalam. Orientasi dari tarsal plate normal selalu asimptomatik dan berkaitan dengan pertambahan umur.

2.2.10. Tatalaksana Terapi nonfarmakologis dengan menarik kulit palpebra ke arah pipi sehingga menjauh dari bola mata dapat mengurangi gejala sementara terutama untuk involusi atau spastik entropion. Pencukuran bulu mata bisa dilakukan di tempat lokasi trichiasis. Terapi kontak lensa (hidrogel, hidrogel silikon, yang memiliki diameter lebih besar dari kornea atau sklera) untuk melindungi kornea. 12 Pengobatan entropion terbaik adalah operasi plastik atau suatu tindakan tarsotomi pada entropion akibat trakoma. Pembedahan untuk memutar keluar kelopak mata efektif pada semua jenis entropion. Sebuah tindakan sementara yang bermanfaat pada entropion evolusional adalah dengan menarik kelopak mata bawah dan menempelkannya dengan ‘tape’ ke pipi; tegangannya mengarah ke temporal dan inferior 6 . Operasi entropion transkonjungtiva merupakan prosedur yang aman dan lebih efisien pada entropion involusi 2,7

ENTROPION

Pemilihan prosedur pembedahan tergantung pada penyebab yang

mendasari. Intervensi bedah diindikasikan jika salah satu dari berikut muncul persisten: iritasi okular berulang, konjungtivitis bakteri, refleks hipersekresi air mata, superfisial keratopathy, risiko ulserasi dan keratitis mikroba. 12 Beberapa tindakan operasi yang dapat dilakukan 5

  • 1. Entropion kongenital. Entropion kongenital dapat diperbaiki dengan pemasangan kembali fasia kapsulopalpebra. Prosedur ini akan diuraikan pada bagian entropion involusional, dan dilakukan untuk mengencangkan kelopak mata anak-anak yang horizontal secara tidak serentak. Perbaikan epiblefaron diperlukan jika ada bukti keratopati atau jika gejalanya simptomatik.

  • 2. Entropion akut spastik Suntikan toksin botulinum selalu efektif untuk paralisi orbikularis. Efek toksin botulinum bertahan hanya sekitar 3 bulan, tetapi entropion tidak akan terulang walaupun efeknya menghilang.

  • 3. Entropion involusional.

    • a. Perbaikan fasia kapsulopalpebra 13 Metode perbaikan entropion ini berdasarkan jenis dan tingkatan masalah. Salah satu perbaikan fasia kapsulopalpebra dapat menggunakan teknik inferior refraktorplication. Setelah anestesi lokal, suatu goresan subsiliar dibuat 2 mm di bawah luka dari bawah punctum menuju cabang cantal. Penutup kulit yang kecil disayat ke bawah di atas tarsus, dan potongan otot orbikularis pretarsal disayat sampai batas tarsus. Septum orbita digores dan dibuka, sehingga tepi fasia kapsulopalpebra yang tipis dapat terlihat. Dengan adanya bantalan inferior orbita, yang kondisinya sama dengan keadaan kelopak mata bawah terhadap levator, dapat ditutup dengan empat jahitan sesuai dengan struktur mata. Suatu potongan tarsal yang mengarah ke samping menunjukkan kelemahan kelopk mata bawah dan potongan tersebut sesuai dengan banyaknya ketegangan kelopak. Tiga jahitan dengan silk 6.0 digunakan untuk menyambung kembali fasia kapsulopalpebra bawah dengan perbatasan tarsal. Kelopak mata tidak harus selalu dikoreksi dan banyaknya jumlah fasia kapsulopalpebral dapat dikonfirmasi dengan melakukan follow up pasien. Kulit muka yang ditutup dengan jahitan 6.0 biasa, dan jumlah tepi fasia kapsulopalpebral harus disatukan dengan tiga jahitan pusat untuk mencegahnya otot orbikularis.

ENTROPION

ENTROPION Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Mata Fakultas Kedokteran Tarumanagara RSUD Semarang Page 15
ENTROPION Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Mata Fakultas Kedokteran Tarumanagara RSUD Semarang Page 15

ENTROPION

ENTROPION . b. Jahitan quickert. Jika pasien yang menderita involusional entropion dan tidak mampu maka teknik

.

  • b. Jahitan quickert. 14 Jika pasien yang menderita involusional entropion dan tidak mampu maka teknik quickert, atau tiga jahitan, dapat digunakan. Kelemahannya tingkat kekambuhan dengan teknik ini sangatlah tinggi. Jahitan tiga double-kromik 5- 0 ditempatkan horizontal 3 mm melebar ke lateral, tengah, dan medial kelopak mata bawah. Jahitan melewati forniks sampai batas di bawah perbatasan inferior tarsal lalu keluar sampai kulit. Masing-masing jahitan ditegangkan untuk koreksi. Berikut gambar jahitan dengan metode 3 jahitan.

ENTROPION

ENTROPION 4. Entropion sikatrik. Prosedur Weis. Jika entropionnya asli sikatrik, blefarotomi dan rotasi merginal (prosedur Weis)
ENTROPION 4. Entropion sikatrik. Prosedur Weis. Jika entropionnya asli sikatrik, blefarotomi dan rotasi merginal (prosedur Weis)
ENTROPION 4. Entropion sikatrik. Prosedur Weis. Jika entropionnya asli sikatrik, blefarotomi dan rotasi merginal (prosedur Weis)
ENTROPION 4. Entropion sikatrik. Prosedur Weis. Jika entropionnya asli sikatrik, blefarotomi dan rotasi merginal (prosedur Weis)
ENTROPION 4. Entropion sikatrik. Prosedur Weis. Jika entropionnya asli sikatrik, blefarotomi dan rotasi merginal (prosedur Weis)
ENTROPION 4. Entropion sikatrik. Prosedur Weis. Jika entropionnya asli sikatrik, blefarotomi dan rotasi merginal (prosedur Weis)
  • 4. Entropion sikatrik. 5 Prosedur Weis. Jika entropionnya asli sikatrik, blefarotomi dan rotasi merginal (prosedur Weis) efektif untuk memperbaiki kelopak mata atas atau bawah. Anestesi lokal diberikan pada kelopak mata dan insisi horizontal dibuat 4 mm dari kelopak sampai kulit dan orbikularis. Dibuat atap marginal yang berada 2-

ENTROPION

4 mm dari garis tepi kelopak mata. Kelopak kemudian diangkat, dan dalam hitungan detik dibuat insisi sampai konjungtiva dan tarsus. Gunting Westcott atau Tenotomi digunakan untuk memperluas blefarotomi ke medial dan lateral melewati tarsus. Lalu dijahit tiga double-armed dengan silk 6-0 sampai tarsus, ke atas tarsus yang kemudian keluar melalui kulit dekat bulu mata. Jahitan diikat di atas kapas untuk melindungi “pemasangan kawat”. Lalu dkoreksi untuk pastinya. Kulit yang diinsisi ditutup dengan jahitan 6-0 biasa. Jahitan dan kasa penutup harus diangkat 10-14 hari.

ENTROPION 4 mm dari garis tepi kelopak mata. Kelopak kemudian diangkat, dan dalam hitungan detik dibuat

.

Jika sikatrik entropion masih mengganggu, atau prosedur yang dilakukan gagal, lamellar posterior tambahan akan sangat membantu. Suatu cangkokan mungkin ditempatkan antara konjungtiva/retraktor kelopak bawah dan perbatasan inferior tarsal. Berbagai material cangkok yang tersedia meliputi tulang rawan telinga, langit-langit keras, dan selaput lendir. Terbentuknya jaringan parut, dan defek produksi lamellar posterior, bahan cangkok diletakkan dengan jahitan yang bisa diserap dan kelopak akan dapat disembuhkan dengan jahitan yang direnggangkan. Lamellar posterior tersebut menyebabkan kelopak mungkin tidak dapat menarik kembali saat melihat ke bawah.

ENTROPION

ENTROPION 2.2.11. Prognosis Entropion pada umumnya memiliki prognosis yang baik. Keefektifan pengobatan entropion tergantung pada penyebab

2.2.11. Prognosis

Entropion pada umumnya memiliki prognosis yang baik. Keefektifan pengobatan entropion tergantung pada penyebab utama dan tingkat keparahan penyakitnya.

ENTROPION

BAB III KESIMPULAN

Entropion adalah melipatnya kelopak mata ke arah dalam, sehingga bulu mata menggeser konjungtiva dan kornea. Entropion digolongkan menjadi 4 yaitu :

kongenital (sejak lahir),spastik akut, involusional, dan sikatrikal. Diagnosis banding dari entropion ini adalah trikiasis dan distrikiasis dimana ketiga penyakit di atas memiliki perbedaan yang spesifik. Tatalaksana dari entropion tergantung jenis entropion. Entropion sebaiknya diobati sedini mungkin, karena berbagai komplikasi akan timbul jika entropion dibiarkan tanpa pengobatan

ENTROPION

DAFTAR PUSTAKA

  • 1. Ilyas, H. Sidarta. 2009. Ilmu Penyakit Mata, Ed. 3. Jakarta : Balai Penerbit FKUI.

  • 2. Anonymous. Entropion-eyelids that turn it. American asociaty of Ophthalmic and Reconstruction of Surger7, 2005.

  • 3. Anonymous.

Eye

anatomy

(online)

available

at

 
  • 4. Anonymous. Entropion. Crescent Veterinary Clinic, tanpa tahun.

 
  • 5. Prabowo

D.

Entropion.

Healt

Care,

2011.

(online)

Availabe

at

http://diemazcaeem.blogspot.com/2011/05/entropion.html

  • 6. Altieri A, Lester M, Harman F et al. Comparison of three techniques for repair of involutional lower lid entropion: a three year follow up study. Ophthalmologica 2003; 217: 265-272

  • 7. Sullivan JH. Palpebra dan apparatus lakrimalis. Dalam: Vaughan D, Asbury T. Oftalmologi Umum (General Opthalmology). Alih bahasa: Ilyas S. Edisi 14. Jakarta, Widya Medika: 2000

  • 8. Camara JG, Nguyen LT, Sangalang-Chuidian M et al. Involutional lateral entropion of the upper eyelids. Arch. Ophthalmol 2002; 120: 1682-4

  • 9. Sodhi PK, Yadava U, Pandey RM, Mehta DK. Modified grey line split with anterior lamellar repositioning for treatment of cicatricial lid entropion. Ophthalmic surgery lasers 2002; 33: 169-74

10. Mandal AK, Honavar SG, Gothwal VK. The association of unilateral congenital glaucoma and congenital lower lid entropion: causal or casual? Ophthalmic surg lasers 2001; 32: 149-51

11. Park MS, Chi MJ, Baek SH. Clinical study of single-suture inferior retractor repair for involutional entropion. Ophthalmologica 2006; 220:

327-31.

ENTROPION

  • 12. Boboridis K, Bunce C. Interventions for involutional lower lid entropion. Cochrane Batabase for Systematic Review, 2002.

  • 13. Woo KI, Yi K, Kim YD. Surgical correction for lower lid epiblepharon in Asians. Br J Ophthalmol 2000;84:1407–1410.

  • 14. Shorr N et al. Three-suture technique addresses involutional entropion in the office. Ocular Surgery News, 2004