Anda di halaman 1dari 15

perawatan dan pendampingan pasien menurut islam

BAB 1
Pendahuluan
A. Latar belakang
Islam sangat memperhatikan dunia kesehatan dan keperawatan guna menolong orang yang
sakit dan meningkatkan kesehatan. Anjuran islam untuk hidup bersih juga menunjukkan obsesi
islam untuk mewujudkan kesehatan masyarakat , sebab kebersihan pangkal kesehatan, dan
kebersihan dipandang sebagai bagian dari iman. Jadi walaupun seseorang sudah menjaga
kesehatannya sedemikian rupa, resiko kesakitan masih besar, disebabkan faktor eksternal yang
diluar kemampuannya menghindari.
Mengingat kompleksnya faktor pemicu penyakit, maka profesi keperawatan tidak bisa dihindari
karena keperawatan sangat dibutuhkan secara tradisional sampai pada yang semi modern dan
super modern. Keperawatan secara umum dapat dibagi dua, yaitu: pelayanan kesehatan dan
pelayanan medis. Pelayanan kesehatan ialah kegiatan yang dilakukan oleh pranata sosial atau
pranata politik terhadap keseluruhan masyarakat sebagai tujuannya. Sedangkan pelayanan medis
ialah suatu upaya dan kegiatan pencegahan, pengobatan dan pemulihan kesehatan yang
dilaksanakan atas dasar hubungan individual antara para ahli pelayanan medis dengan individu
yang membutuhkannya.
Sebagai seorang praktisi keperawatan kita harus bertindak professional sesuai fungsi dan
tujuan dari asuhan keperawatan dengan demikian dapat tercapai pelaksanaan asuhan
keperawatan yang bermutu dan sesuai dengan syariat islam.
B. Rumusan masalah
1. Bagaimana peran perawat dalam membimbing ibadah pasien?
2. Apakah adab-adab syari ketika sakit?
3. Bagaimana tata cara beribadah untuk orang sakit dalam syariat islam?
C. TUJUAN
Pada dasarnya tujuan penulisan makalah ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu tujuan umum
dan khusus. Tujuan umum dalam penyusunan makalah ini adalah untuk memenuhi salah satu
tugas mata kuliah Pendidikan Agama.

Adapun tujuan khusus dari penyusunan makalah ini adalah :


1. Menjelaskan tentang tata cara merawat pasien menurut islam dan kesehatan.
2. Menjadi perawat profesional dengan bertindak sesuai fungsi dan tujuan dari asuhan
keperawatan.
3. Mewujudkan pelayanan kesehatan sesuai dengan syariat islam dalam masyarakat

D. METODE YANG DIGUNAKAN

Tinjauan Pustaka

Bab II
Pembahasan

A. PERAN PERAWAT DALAM MEMBIMBING PASIEN


Setiap orang pasti pernah mengalami sakit, apakah itu sakit ringan ataupun sakit berat. Namun,
baik ringan maupun berat, setiap orang berbeda dalam menyikapinya. Bagi sebagian orang, sakit
ringan bisa dirasakan begitu menyiksa sehingga terlihat lebih berat dari semestinya. Akan tetapi,
bagi sebagian lagi, sakit berat bisa dirasakan ringan jika hati menerimanya dengan ikhlas. Pasien
adalah individu yang sedang rentan dalam periode kehidupan, sehingga seorang pasien
membutuhkan pendampingan secara Psikoreligius.

1.1 SAKIT MENURUT PANDANGAN ISLAM


Sakit adalah peringatan, sehingga seseorang akan makin giat melakukan peribadatan sehari-hari
bahkan meninggkat dari biasanya dengan berdzikir, doa-doa, melakukan amaliah, atau
bersedekah. Yang lebih penting, orang menjadi tersadarkan betapa ajal itu sudah dekat atau
sekurang-kurangnya ingat bahwa ajal akan datang sewaktu-waktu.
Pendampingan keagamaan sangat penting di berikan bagi pasien, ketika medis membuat prediksi
beratnya penyakit bahkan sampai kemudian dinyatakan sudah tidak bisa dilakukan apa-apa, bisa
jadi pendamping keagamaan membawa pasien pada tingkat kepasrahan yang tinggi, setelah itu
terjadi perbaikan dari penyakit itu.
Saat Allah menakdirkan kita untuk sakit, pasti ada alasan tertentu yang menjadi penyebab itu
semua. Tidak mungkin Allah subhanahu wa taala melakukan sesuatu tanpa sebab yang
mendahuluinya atau tanpa hikmah di balik semua itu. Allah pasti menyimpan hikmah di balik
setiap sakit yang kita alami. Karenanya, tidak layak bagi kita untuk banyak mengeluh,
menggerutu, apalagi suudzhan kepada Allah subhanahu wa taala. Lebih parah lagi, kita sampai
mengutuk taqdir. Naudzu billah
Rasulullah shallallahu alayhi wasallam pernah menemui Ummu As-Saaib, beliau bertanya :
Kenapa engkau menggigil seperti ini wahai Ummu As-Saaib? Wanita itu menjawab : Karena
demam wahai Rasulullah, sungguh tidak ada barakahnya sama sekali. Rasulullah shallallahu
alayhi wasallam bersabda : Jangan engkau mengecam penyakit demam. Karena penyakit itu
bisa menghapuskan dosa-dosa manusia seperti proses pembakaran menghilangkan noda pada
besi. (HR. Muslim)

1.2 SEORANG MUSLIM AKAN MEMANDANG BERBAGAI PENYAKIT ITU


SEBAGAI :
1.

Ujian dan cobaan dari Allah

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih
baik amalnya. dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. (Al-Mulk: 2)
Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenarbenarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan. (Al-Anbiya`: 35)
2.

Penghapus dosa

Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan


yang buruk. (Hud: 114)
3.
Kesehatan adalah nikmat Allah yang banyak
dilupakan
Ibnu Abbas berkata, Rasulullah saw bersabda :
Dua kenikmatan yang kebanyakan orang terlupa darinya, yaitu kesehatan dan waktu luang.
(HR. Al-Bukhari)
Sakit adalah Cinta

Telah dijelaskan sebelumnya bahwa Allah subhanahu wa taala senantiasa menguji hambahambaNya untuk menilai siapa yang memang benar-benar memiliki ketulusan iman. Siapa di
antara hamba-hambaNya yang sabar, yang sanggup bertahan, baik dalam susah maupun senang.
Inilah golongan yang dirahmati Allah subhanahu wa taala. Para shahabat berkata saat golongan
ini sedang ditimpa sakit, Demam sehari dapat menghapuskan dosa setahun.

Imam Ibn Qayyim al-Jawziyyah dalam Ath Thibb An Nabawi menafsirkan riwayat atsar ini
dalam dua pengertian. Pertama, bahwa demam itu meresap ke seluruh anggota tubuh dan sendisendinya. Sementara jumlah tiap sendi-sendi tubuh ada 360. Maka, demam itu dapat menghapus
dosa sejumlah sendi-sendi tersebut, dalam satu hari.

Kedua, karena demam itu dapat memberikan pengaruh kepada tubuh yang tidak akan hilang
seratus persen dalam setahun. Sebagaimana Sabda Nabi shallallahu alayhi wa sallam,
Barangsiapa meminum minuman keras, maka shalatnya tidak akan diterima selama empat puluh
hari. Karena pengaruh minuman keras tersebut masih tetap ada dalam tubuhnya, pembuluh
nadi, dan anggota tubuh lainnya selama empat puluh hari. Wallahu alam. Beliau mengakhiri
perkataannya.

Hal tersebut dapat dipahami dan diterima walaupun beliau (Imam Ibn al-Qayyim) masih belum
mengetahui kedudukan atsar tersebut, karena kita senantiasa mengingat doa yang seringkali
diucapkan oleh Rasulullah shallallahu alayhi wa sallam saat beliau menjenguk orang sakit.
Beliau shallallahu alayhi wa sallam senantiasa mengucapkan, Laa basa thahuurun, insya
Allahu taala Tidak mengapa, insya Allah menjadi pembersih (atas dosa-dosamu). Inilah yang
dimaksud bahwa Islam memandang sakit bisa bermakna cinta. Cinta dari Sang Ilahy agar
hambaNya tidak mendapatkan azab di akhirat, maka Dia membersihkan segala noda dan dosanya
di dunia. Ma syaa Allah.

Rasulullah shallallahu alayhi wasallam pernah bersabda : Sesungguhnya besarnya pahala


(balasan) sangat ditentukan oleh besarnya cobaan. Dan jika sekiranya Allah mencintai suatu
kaum, maka Dia akan menguji dan memberikan cobaan kepada mereka. (HR. Tirmidzi dan
Baihaqi).

Dari Abdullah ibn Masud radhiyallahu anhu diriwayatkan bahwa ia menceritakan: Rasulullah
shallallahu alayhi wasallam bersabda : Setiap muslim yang terkena musibah penyakit atau yang
lainnya, pasti akan Allah hapuskan berbagai kesalahnnya, seperti sebuah pohon meruntuhkan
daun-daunya. (HR. Muslim)

Dari Abu Hurayrah radhiyallahu anhu diriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu alayhi
wasallam bersabda : Cobaan itu akan selau menimpa seorang mukmin dan mukminah, baik
pada dirinya, pada diri anaknya ataupun pada hartanya, sehingga ia bertemu dengan Allah tanpa
dosa sedikit pun. (HR. Tirmidzi)

Begitu pula, Rasulullah shallallahu alayhi wasallam bersabda : Tiadalah kepayahan, penyakit,
kesusahan, kepedihan dan kesedihan yang menimpa seorang muslim sampai duri di jalan yang

mengenainya, kecuali Allah menghapus dengan itu kesalahan kesalahannya. (HR. Bukhari
dan Muslim)

Seorang wanita datang menemui Nabi shallallahu alayhi wasallam, ia berkata : Saya mengidap
penyakit epilepsi dan apabila penyakitku kambuh, pakaianku tersingkap. Berdoalah kepada Allah
untuk diriku. Rasulullah shallallahu alayhi wasallam bersabda : Kalau engkau bersabar,
engkau mendapatkan jannah. Tapi kalau engkau mau, aku akan mendoakan agar engkau
sembuh. Wanita itu berkata : Aku bersabar saja. (HR. Bukhari dan Muslim)

Dari Abu Musa Al-Asyari radhiyallahu anhu diriwayatkan bahwa ia menceritakan: Rasulullah
shallallahu alayhi wasallam bersabda : Kalau seorang hamba sakit atau sedang bepergian, pasti
Allah akan menuliskan baginya pahala seperti saat ia mengamalkan ibadah di masa masih sehat
dan sedang bermukim. (HR. Bukhari)

Syaikh Al Faqih Muhammad ibn Shalih Al-Utsaymin rahimahullah berkata: Apabila engkau
ditimpa musibah maka janganlah engkau berkeyakinan bahwa kesedihan atau rasa sakit yang
menimpamu, sampaipun duri yang mengenai dirimu, akan berlalu tanpa arti. Bahkan Allah akan
menggantikan dengan yang lebih baik (pahala) dan menghapuskan dosa-dosamu dengan sebab
itu. Sebagaimana pohon menggugurkan daun-daunnya.

Hendaklah kita bersabar dan ridha terhadap sakit yang menimpa kita. Dengan bersabar, kita akan
mendapatkan apa yang dijanjikan Allah terhadap orang yang bersabar : Sesungguhnya hanya
orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas. (QS. Az-Zumar: 10)

Selain itu, Imam Ibn Qayyim al-Jawziyyah berpendapat bahwa sakit, khususnya demam, sangat
bermanfaat bagi kehidupan manusia. Karena, menurutnya, orang yang sedang demam akan
meninggalkan makanan yang buruk dan kemudian beralih kepada makanan yang baik-baik. Ia
pun akan mengonsumsi obat-obatan[2] yang bermanfaat bagi tubuh. Hal ini tentu akan
membantu proses pembersihan tubuh dari segala macam kotoran dan kelebihan yang tidak
berguna. Sehingga prosesnya mirip api terhadap besi yang berfungsi menghilangkan karat dari
inti besi. Proses seperti ini sudah dikenal di kalangan medis. Karenanya tidak heran jika Abu
Hurayrah radhiyallahu anhu pernah berkata, Tidak ada penyakit yang menimpaku yang lebih
aku sukai daripada demam. Karena demam merasuki seluruh organ tubuhku. Sementara Allah
akan memberikan pahala pada setiap organ tubuh yang terkena demam.

B. ADAB-ADAB SYARI KETIKA SAKIT


Sabar dan ridha atas ketentuan Allah, serta berbaik sangka kepada-Nya. Berobat dengan caracara yang sunnah atau mubah dan tidak bertentangan dengan syariat.
Bila sakitnya bertambah parah atau tidak kunjung sembuh, tidak diperbolehkan mengharapkan
kematian. Apabila dirinya mempunyai kewajiban (seperti hutang, pinjaman, dll), atau amanah
yang belum dia tunaikan, atau kezaliman terhadap hak orang lain yang dia lakukan, hendaknya
dia bersegera menyelesaikannya dengan yang bersangkutan, bila memungkinkan.
Disyariatkan segera menulis wasiat dengan saksi dua orang lelaki muslim yang adil. Bila tidak
didapatkan karena safar, boleh dengan saksi dua orang ahli kitab yang adil.Berwasiat agar
jenazahnya diurus dan dikuburkan sesuai As-Sunnah.

C.

1.1

PERAN PERAWAT

Pada awal pertemuan, perawat membacakan doa menjenguk orang sakit





Hilangkanlah penyakit wahai Rabb manusia dan berilah kesembuhan, sesungguhnya Engkau
adalah Maha Menyembuhkan, tidak ada kesembuhan kecuali dengan kesembuhan dari-Mu,
(berilah) kesembuhan total yang tidak menyisakan penyakit.
1.2

Membimbing pasien ketika tiba waktu sholat




Jagalah (peliharah) segala shalat(mu) dan (peliharalah) shalat wustha. Berdirilah untuk Allah
(dalam shalatmu) dengan khusyu. (Al-Baqarah [2]: 238).

v Tata Cara Shalat Bagi Orang Sakit

1. Diwajibkan berdiri meskipun tidak tegak atau bersandar pada dinding atau bertumpu pada
tongkat
2. Bila tidak mampu berdiri maka hendaklah solat dengan duduk
3. Bila tidak mampu duduk maka solat dengan berbaring miring dengan bertumpu pada sisi
tubuh sebelah kanan menghadap kiblat
4. Jika tidak mampu berbaring maka dapat dengan telentang dan kaki menuju arah kiblat dan
kepala agak ditinggikan

5. Jika tidak mampu juga maka solat dengan menggunakan isyarat tubuh seperti kepala jika
kepala tidak mampu maka dengan mata
6. Jika memang semua itu tidak mampu maka dapat solat didalam hati
7. Jika orang sakit merasa kesulitan mengerjakan solat pada waktunya, maka dibolehkan
menjamak

1.3

Membimbing pasien untuk bertayamum

Membimbing pasien untuk bertayamun jika pasien ingin melaksanakan ibadah shalat karena
pasien belum bisa untuk terkena air karena kondisi nya yang tidak memungkin kan untuk
berhubungan dengan air terlebih dahulu.
Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu hendak melaksanakan shalat, maka basuhlah
wajahmu dan tanganmu sampai ke siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kedua kakimu
sampai ke kedua mata kaki. Jika kamu junub maka mandilah. Dan jika kamu sakit atau dalam
perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, maka jika
kamu tidak memperoleh air, bertayammumlah dengan debu yang baik (suci); usaplah wajahmu
dan tanganmu dengan debu itu. Allah tidak ingin menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak
membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, agar kamu bersyukur (AlMaidah : 6)

4.

Membimbing pasien membaca Al-Quran

Bimbing pasien dengan membaca Al-Quran terutama ayat-ayat dengan orang sakit, rahmat allah,
dan karunia allah, dengan begitu pasien akan termotivasi untuk sembuh. Dan memberikan
pengertian bagi pasien supaya membaca Al-Quran daripada mengeluh atas penyakit yang
dideritanya.




Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat.
Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan
sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat
yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan. (Al-Ankabut : 45)

5.

Membimbing pasien untuk berpuasa

Jika kondisinya memungkinkan bagi pasien yang ingin melaksanakan ibadah puasa misalnya
dibulan ramadhan. Serta memberi pengertian kepada pasien yang kondisinya tidak
memungkinkan untuk melaksanakan ibadah puasa.

6.

Mengingatkan untuk selalu berdoa kepada Allah


Dan Tuhanmu berfirman: Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu.
Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka
Jahannam dalam keadaan hina dina. (Ghafir : 60)

7.

Membimbing agar selalu berdzikir kepada Allah


(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah.
Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.
Dengan berdzikir hati pasien yang tidak tenang akan menjadi lebih tanang dan akan menjadi
lebih dekat kepada Allah.

D. MENGHADAPI PASIEN YANG SAKIT KERAS DAN DALAM KEADAAN


SAKARATUL MAUT

Sakaratul maut adalah saat-saat kritis seseorang itu sedang menghadapi kematian yang sudah
tidak diharapkan lagi akan kesembuhannya atau akan hidup kembali seperti biasa.
Mengenai tanda-tanda khusul khotimah atau su'ul khotimah seseorang yang sedang sakaratul
maut, Usman bin Affan perna berkata bahwa Nabi Muhammad saw bersabda:
"perhatikanlah orang yang hampir mati,seandainya kedua matanya terbelalak, dahinya
berkeringat, dan dua lubang hidungnya bertambah besar,membuktikan bahwa ia sedang
memperoleh kabar gembira,tetapi jika dia mendengar seperti orang yang sedang mendengkur
(ngorok) atau tercekik,wajahnya pucat,mulutnya bertambah besar,berarti ia telah mendapat kabar
buruk"
Adapun orang-orang mukmin yang sedang sakaratul maut, Nabi Muhammad saw telah
menggambarkan dengan sabdanya:
"ketika menjelang roh orang mukmin dicabut,maka datanglah malaikat pencabut nyawa
membawa kain sutra yang didalamnya ada minyak kasturi dan sejambak bunga yang wangi,
kemudian roh orang Mukmin itu pun dicabut dengan lemah lembut seperti mencabut rambut dari
adonan tepung,lalu diserukan kepadanya:
"Wahai jiwa yang tenteram kembalillah kepada Tuhan-Mu dalam keadaan ridho dan diridhoi dan
kembalilah kepada rahmat dan kasih sayang Allah.
Jika seorang Muslim mengetahui atau meyaksikan seseorang yang sedang menghadapi sakaratul
maut, maka hendaklah dia melakukan hal-hal seperti berikut
1.Menghadapkannya ke arah kiblat. caranya jika ia berbaring,maka lambung kanannya
diarahkan ke lantai.
2.Mengajarkannya atau mengingatkannya untuk mengucapkan kalimat syahadat yaitu La ilaha
illallah Muhammad Rasulullah.
3. Mendo'akannya agar dosanya diampunin dan dimudahkan keluarnya ruh .Wallahu
A'lam.
4. Menasehatinya supaya ia bertobat dan berbaik sangka kepada Allah dengan mengharap
ampunan dan rahmat-Nya
5.Menjaga supaya pakaian dan tempat yang didiaminya senantiasa bersih dan suci

Kematian atau ajal adalah akhir dari kehidupan, ketiadaan nyawa dalam organisme biologis.
Semua makhluk hidup pada akhirnya akan mati secara permanen, baik karena penyebab alami
seperti penyakit atau karena penyebab tidak alami seperti kecelakaan. Setelah kematian, tubuh
makhluk hidup mengalami pembusukan.
Istilah lain yang sering digunakan adalah meninggal, wafat, tewas, atau mati.
Penyebab-penyebab kematian
v Seiring penuaan usia makhluk hidup, tubuh mereka akan perlahan-lahan mulai berhenti
bekerja.
v Jika tubuh tidak mampu melawan penyakit, atau tidak diobati.
v Kecelakaan seperti tenggelam, tertabrak, terjatuh dari ketinggian, dll.
v Lingkungan dengan suhu yang sangat dingin atau yang terlalu panas.
v Pendarahan yang diakibatkan luka yang parah.
v Kekurangan makanan, air, udara, dan perlindungan.
v Diserang dan dimakan (pembunuhan).
v Infeksi dari gigitan hewan berbisa maupun hewan yang terinfeksi virus berbahaya.
v Kematian disaat tidak terbangun dari tidur.
v Kematian sebelum lahir, karena perawatan janin yang tidak benar.

E.

MENGHADAPI PASIEN YANG MENINGGAL

1. Menutupkan matanya, jika dalam keadaan terbelalak.


2. Menutupkan rahangnya dengan mengikatnya dari puncak kepala sampai ke dagu supaya
mulutnya tidak menganga.

3. Memperlemah persendian anggota gerak (tungkai, lengan, dan jari) untuk mempermudah
pemandiannya.
4.

Menutupnya dengan kain.

5. Mendekapkan kedua tangannya (kanan di atas kiri) di atas pusat dibawah dada, seperti orang
shalat.
6.

Menghadapkannya ke kiblat.

F. HIKMAH SAKIT
Sesungguhnya sakit merupakan sapaan kasih sayang dari Tuhan pada hambanya. Namun, banyak
orang malah cenderung mengeluh marah-marah, menyalahkan, mengumpat, mengutuk bahkan
mungkin sampai tidak mengakui adanya Tuhan ketika mengalami sakit.
Sakit memberi kesempatan kepada kita untuk beristirahat dan berkonsultasi dengan dokter
sehingga penyakit yang ada tidak menjadi lebih parah dan sulit diobati. Sakit dapat menjadi
penggugur dosa. Penyakit yang diderita seorang hamba menjadi sebab diampuninya dosa yang
telah dilakukan, termasuk dosa-dosa setiap anggota tubuh.
Orang yang sakit akan mendapatkan pahala dan ditulis untuknya bermacam-macam kebaikan
dan ditinggikan derajatnya. Sakit dapat menjadi jalan agar kita selalu ingat pada Allah. Sakit bisa
menjadi jalan kita untuk membersihkan penyakit batin. Sakit mendorong kita untuk menjalani
hidup lebih sehat, baik sehat secara jasmani maupun rohani. Secara sosial sakit mengajarkan
kepada kita bagaimana merasakan penderitaan orang lain.

G.

PENTINGNYA BIMBINGAN dan DOA UNTUK PASIEN

Pendampingan keagamaan sangat penting di berikan bagi pasien, ketika medis membuat prediksi
beratnya penyakit bahkan sampai kemudian dinyatakan sudah tidak bisa di lakukan apa-apa, bisa
jadi pendampingan keagamaan membawa pasien pada tingkat kepasrahan yang tinggi, setelah itu
terjadi perbaikan dari penyakit itu.
Pendampingan pasien sangat lah penting karena terlebih lagi pasien yang barang kali tidak atau
belum paham terhadap hubungan antara hamba dan tuhannya. Pendamping harus menyadarkan
dan membimbing pasien untuk memahami bagaimana hubungan antara diri dengan tuhanya.

Untuk memberi pemahaman yang benar tentang bagaimana sakit itu merupakan sapaan
kasih sayang dari Tuhan kepada hamba-Nya. Disinilah fungsi pendamping untuk memahamkan
secara benar dan proporsional akan hikmah sakit kepada pasien.
Kalau tidak dipahamkan seperti ini, pasien akan cenderung mengeluh, marah-marah,
menyalahkan, mengumpat, mengutuk, bahkan tidak mengakui adanya Tuhan. Selama ini
kalangan medis secara umum, mendudukkan penyakit sebagai musuh yang jahat, harus dilawan
dan di perangi.
Islam menempatkan penyakit sebagai takdir Allah SWT. dan meyakini takdir itu merupakan
bagian rukun iman. Islam pasti memberi tuntunan yang komplit terhadap orang sakit. Hampir
setiap ibadah mahdah (ibadah yang sudah ditentukan) pasti akan ada ketentuan khusus
(pengecualian) bagi orang sakit, misalnya wudhu, puasa, dan sholat bahkan ibadah haji sekalipun
ada keringanan bagi orang sakit.
Sakit seharusnya tidak lagi dianggap sebagai sesuatu yang membuat orang menderita. Sakit
adalah peringatan, sehingga seseorang akan makin giat melakukan peribadatan sehari-hari
bahkan meninggkat dari biasanya dengan berdzikir, doa-doa, melakukan amaliah, atau
bersedekah. Yang lebih penting, orang menjadi tersadarkan betapa ajal itu sudah dekat atau
sekurang-kurangnya ingat bahwa ajal akan datang sewaktu-waktu.
Sakit adalah menentukan untuk menyadarkan seseorang hamba dia hanyalah makhluk, dia itu
hamba Allah. Tugas kitalah untuk mengingatkan, kita sakitkan mau sembuh, mari kita datang
kepada yang punya kesembuhan, siapa? Kepada Allah SWT. Sebagai petugas kesehatan, kita
juga memahami bahwa rumus pengobatan tidak seperti matematika, tidak seperti mesin. Dua
orang menderita suatu penyakit yang secara diagnosis medis sama, diberikan obat yang sama,
tetapi mengapa yang satu sembuh, yang lain belum tentu sembuh? Bahkan ada kasus lain lagi,
seseorang yang tidak menerima pengobatan seperti itu, tetapi kualitas agamanya diatas rata-rata
dan ia menjalani ibadah khusus, secara klinis dia
mengalami kesembuhan. Baru setelah pasien paham tentang dirinya, mengapa dirinya sakit,
siapa Allah, siapa yang memiliki kesembuhan dari penyakit, baru obat boleh diberikan. Tapi,
mari kita sama-sama memohon kesembuhannya dari Allah.
Disitulah doa-doa dipanjatkan dan disitulah saatnya bermohon, sementara dia terus memperbaiki
hubungan dengan Allah. Padahal sesungguhnya, sekalipun dalam keadaan sehat, atau tanpa
cobaan atau kesulitan lain, seseorang wajib berdoa dan bersyukur kepada Allah atas segala
kenikmatan, kesehatan dan seluruh karunia yang telah Dia berikan.
Inilah satu sisi paling penting dari doa: Di samping berdoa dengan lisan menggunakan suara,
penting pula bagi seseorang melakukan segala upaya untuk berdoa melalui perilakunya. Berdoa
dengan perilaku bermakna melakukan segala sesuatu yang mungkin untuk mencapai harapan
tertentu. Misalnya, di samping berdoa, seseorang yang sakit sepatutnya juga pergi ke dokter ahli,

menggunakan obat-obatan yang berkhasiat, dan menjalani perawatan rumah sakit jika perlu, atau
perawatan khusus dalam bentuk lain.

Sebab, Allah mengaitkan segala sesuatu yang terjadi di dunia ini pada sebab-sebab tertentu.
Segala sesuatu di dunia dan di alam semesta terjadi mengikuti sebab-sebab ini. Oleh karena itu,
seseorang haruslah melakukan segala hal yang diperlukan dalam kerangka sebab-sebab ini,
sembari berharap hasilnya dari Allah, dengan kerendahan diri, berserah diri dan bersabar, dengan
menyadari bahwa Dialah yang menentukan hasilnya.
Sebagaimana telah disebutkan, doa tidak semestinya hanya dilakukan untuk menghilangkan
penyakit, atau kesulitan-kesulitan duniawi lainnya. Orang beriman yang sejati haruslah
senantiasa berdoa kepada Allah dan menerima apa pun yang datang dari-Nya. Kenyataan bahwa
sejumlah manfaat doa yang diwahyukan di dalam banyak ayat Al Quran kini sedang diakui
kebenarannya secara ilmiah, sekali lagi mengungkapkan keajaiban yang dimiliki Al Quran.

Bab iii
Penutup

A.

Kesimpulan

1. Pendampingan keagamaan sangat penting di berikan bagi pasien, ketika medis membuat
prediksi beratnya penyakit bahkan sampai kemudian dinyatakan sudah tidak bisa dilakukan apaapa, bisa jadi pendamping keagamaan membawa pasien pada tingkat kepasrahan yang tinggi,
setelah itu terjadi perbaikan dari penyakit itu.

2. Sabar dan ridha atas ketentuan Allah, serta berbaik sangka kepada-Nya. Berobat dengan caracara yang sunnah atau mubah dan tidak bertentangan dengan syariat. Bila sakitnya bertambah
parah atau tidak kunjung sembuh, tidak diperbolehkan mengharapkan kematian. Apabila dirinya
mempunyai kewajiban (seperti hutang, pinjaman, dll), atau amanah yang belum dia tunaikan,
atau kezaliman terhadap hak orang lain yang dia lakukan, hendaknya dia bersegera
menyelesaikannya dengan yang bersangkutan, bila memungkinkan.

Disyariatkan segera menulis wasiat dengan saksi dua orang lelaki muslim yang adil. Bila tidak
didapatkan karena safar, boleh dengan saksi dua orang ahli kitab yang adil.Berwasiat agar
jenazahnya diurus dan dikuburkan sesuai As-Sunnah.
3.

Pada awal pertemuan, perawat membacakan doa menjenguk orang sakit.

Membimbing pasien ketika tiba waktu sholat

Membimbing pasien untuk bertayamum

Membimbing pasien membaca Al-Quran

Membimbing pasien untuk berpuasa

Mengingatkan untuk selalu berdoa kepada Allah

Membimbing agar selalu berdzikir kepada Allah

B.Saran
Dalam merawat pasien seorang perawat harus memperhatikan aspek-aspek hati-hati,teliti,dan
cekatan serta tanggung jawab terhadap semua tindakan yang dilakukan. Menganjurkan pasien
utuk tidak lupa melaksanakan mewajiban sebagai umat muslim. Sesibuk apapun kegiatan yang
dilakukan perawat maupun petugas kesehatan yang lain tidak boleh meninggalkan sholat, dan
tidak lupa Memegang teguh prinsip perawat profesional.