Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN TETAP PRAKTIKUM

SATUAN OPERASI II

Disusun oleh :
1
2
3
4
5
6
7
8

Abdillah Prasetya
Andri Yani
Dwi Indah Lestari
Wahyu Jati Kusuma
Agung Nursyawali
Andi Fitra Safitri
M. Maulana
Feny Ayu Lestari

(061440420813)
(061440420816)
(061440420821)
(061440420836)
(061440421741)
(061440421744)
(061440421751)
(061440422036)

Instruktur

: Dr. Ir. Leila Kalsum, MT.

Judul Percobaan

: Reaktor Kontinyu (CSTR)

Jurusan

: Teknik Kimia

Program Studi : Teknologi Kimia Industri


Kelas

: 4 KI.A & 4 KI.B

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


Tahun Akademik 2015 2016
REAKTOR KONTINYU
I.

TUJUAN

Dapat mengetahui prinsip kerja dan alur proses dari CSTR, Pack Bed
Reactor dan PFR
Dapat menjelaskan uraian proses dari masing-masing tipe reactor
Dapat menghitung kosentrasi dari data yang didapat
Dapat membuat grafik hubungan antara waktu dengan kosentarasi
II.

III.

ALAT DAN BAHAN


A. Alat-alat yang digunakan:
1) Seperangkat alat GPC RC (Reactor Continous)
2) Gelas Kimia
B. Bahan-bahan yang digunakan:
1) CuSO4 0,1 M
2) HCl 0,1 M
DASAR TEORI
Reaktor adalah suatu alat proses tempat dimana terjadinya suatu reaksi

berlangsung, baik itu reaksi kimia atau reaksi nuklir dan bukan secara fisika. Reaktor
kimia adalah segala tempat terjadinya reaksi kimia, baik dalam ukuran kecil seperti
tabung reaksi sampai ukuran yang besar seperti reaktor skala industry. Reaktor CSTR
beroperasi pada kondisi steady state dan mudah dalam control temperatur, tetapi waktu
tinggal reaktan dalam reaktor ditentukan oleh laju alir dari umpan yang masuk atau
keluar, maka waktu tinggal sangat terbatas sehingga sulit mencapai konversi reaktan
pervolume reaktor yang tinggi karena dibutuhkan reaktor dengan volume yang sangat
besar.
Reaktor Kimia adalah segala tempat terjadinya reaksi kimia, baik dalam ukuran
kecil sepertitabung reaksi sampai ukuran yang besarseperti reaktor skala industri. Tidak
seperti skala kecil dalam tabung reaksi, reaktor ukuran komersil industri perlu
perhitungan yang teliti karena menyangkut jumlah massa dan energi yang besar.
A. Pemilihan Jenis Reaktor & Tujuannya
Reaktor kimia memiliki berbagai macam jenis dan bentuk yang dapat
diklasifikasikan berdasarkan beberapa faktor, jenis-jenis reaktor ini akan di bahas
lebih lanjut pada bab berikutnya. Untuk itulah alasan pemilihan jenis reaktor yang
tepat tujuan pemilihannya serta parameter yang mempengaruhi rancangan nya
untuk proses kimia tertentu perlu diketahui.
1. Faktor dalam memilih jenis reaktor
Pemilihan jenis reaktor yang akan digunakan dipengaruhi oleh beberapa faktor,
antara lain :
a) Fase zat pereaksi dan hasil reaksi

b) Tipe reaksi dan persamaan kecepatan reaksi, serta ada tidaknya reaksi
samping
c) Kapasitas produksi
d) Harga alat (reaktor) dan biaya instalasinya
e) Kemampuan reactor untuk menyediakan luas permukaan yang cukup untuk
perpindahan panas
2. Tujuan dalam memilih jenis reaktor
Tujuan utama dalam memilih jenis reaktor adalah alasan ekonomis,
keselamatan, dan kesehatan kerja, serta pengaruhnya terhadap lingkungan.
Berikut ini merupakan faktor-faktor yang menjadi pertimbangan dalam
memilih jenis reaktor tertentu:
a) Mendapat keuntungan yang besar, konversi, dan efisiensi terbesar
b) Biaya produksi rendah
c) Modal kecil/volume reaktor minimum
d) Operasinya sederhana dan murah
e) Keselamatan kerja terjamin
f) Polusi terhadap sekelilingnya (lingkungan) dijaga sekecil-kecilnya

3. Beberapa parameter yang memengaruhi rancangan reaktor


Dalam merancang suatu reaktor perlu diperhatikan parameter-parameter
tertentu agar reaktor yang dibangun dapat memenuhi unjuk kerja yang
diharapkan. Parameter nya antara lain:
a) Waktu tinggal
b) Volum (V)
c) Temperatur (T)
d) Tekanan (P)
e) Konsentrasi senyawa (C1, C2, C3, ,Cn
f) Koefisien perpindahan panas (h, U)
B. Klasifikasi Reaktor Berdasarkan Keadaan Proses
Keadaan proses dalam industri terdapat tiga jenis, yakni: Batch, Semi batch,
dan Kontinyu. Berdasarkan tiga jenis proses ini juga dapat digunakan dalam
membedakan jenis reaktor yang digunakan, antara lain:

1. Reaktor batch
Reaktor jenis ini biasanya sangat cocok digunakan untuk produksi
berkapasitas kecil misalnya dalam proses pelarutan padatan, pencampuran
produk, Batch distillation, kristalisasi, ekstraksi cair-cair, farmasi dan
fermentasi.
Reaktor jenis ini memiliki ciri tidak terdapat aliran inlet atau outlet selama
operasi, memiliki pengaduk untuk mencampur reaktan, dan dalam prosesnya
harus berutan (tidak dapat dilakukan bersamaan) antara mengisi bahan baku,
operasi, pengeluaran produk, cleaning, dan conditioning untuk mengolah bahan
baku berikutnya.
2. Reaktor semi-batch
Reaktor semi-batch umumnya berbentuk tangki berpengaduk, cara
operasinya adalah dengan jalan memasukan sebagian zat pereaksi ke dalam
reaktor, sedangkan zat pereaksi yang lain atau sisanya dimasukan secara
kontinyu ke dalam reaktor.
Ada material yang masuk selama operasi ytanpa dipindahkan. Reaktan
yang masuk bisa dihentikan, dan produk bisa dipindahkan selama operasi waktu
tertentu. Tidak beroperasi secara steady state.
Contoh paling sederhana misalnya tangki fermentor, ragi dimasukkan
sekali ke dalam tangki (secara batch) namun CO2 yang dihasilkannya
dikeluarkan secara kontinyu. Contoh lainnya adalah klorinasi, suatu reaksi cairgas, gas digelembungkan secara kontinyu dari dasar tangki agar bereaksi dengan
cairan di tangki yang diam (batch).
Reaktor kontinyu
Reaktor kontinyu mempunyai aliran masukan dan keluaran (inlet/outlet)
yang terdiri dari campuran homogen/heterogen. Reaksi kontinyu di operasikan
pada kondisi steady, dimana arus aliran masuk sama dengan arus aliran keluar.
Reaktor kontinyu dibagi menjadi dua jenis utama, yaitu :
a) Reaktor AlirTangki Berpengaduk (RATB) atauContinous Stirred Tank
Reaktor (CSTR)
Biasanya berupa tangki berpengaduk dengan asumsi pengadukan
sempurna, konsentrasi tiap komponen dalam reactor seragam sebesar
konsentrasi aliran yang keluar dari reaktor. Model ini biasanya digunakan
pada reaksi homogen di mana semua bahan baku dan katalisnya berfasa cair,
atau reaksi antara cair dan gas dengan katalis cair.
Reaktor CSTR dapat disusun secara seri maupun paralel seperti yang
terlihat pada gambar berikut:

Pemasangan secara seri akan meningkatkan kemampuan konversi


reaktor CSTR, semakin banyak jumlah yang dipasang seri maka
konversinya akan semakin mendekati reaktor PFR denganh volume yang
sama. Sementara pemasangan secara paralel umumnya bertujuan untuk
meningkatkan kapasitas produsi dengan konversi yang sama.

Kelebihan:
Kontrol temperature yang baik dapat mudah dijaga
Realtif murah dalam instalasi
Reaktor memiliki kapasitas panas yang besar
Bagian dalam reaktor dapat mudah diakses saat perawatan
Kekurangan:
Konversi reaktan menjadi produk per volume reaktor relatif kecil
bila dibandingkan dengan jenis reaktor kontinyu lainnya.
CSTR umum digunakan pada industri proses, terutama dengan reaksi

homogen fasa cair, dimana diperlukan pengadukan yang konstan.CSTR juga


banyak digunakan pada proses biologi di industri dan dikenal dengan
sebutan Fermentor.
Contohnya pada industri antibiotik, dan waste water treatment.
Fermentor Mendegradasi atau menghancurkan molekul berukuran besar
menjadi berukuran lebih kecil dengan hasil samping pada umumnya adalah
alkohol.
b) Reaktor Alir Pipa (RAP) atuPlug Flow Reaktor (PFR)
Merupakan suatu reaktor berbentuk pipa yang beroperasi secara
kontinyu. Dalam PFR selama operasi berlangsung bahan baku dimasukkan
terus menerus dan produk reaksi akan dikeluarkan secara terus menerus
sehingga tidak terjadi pencampuran ke arah aksial dan semua molekul
mempunyai waktu tinggal di dalam reaktor sama besar.

Seluruh reaktan masuk melalui bagian inlet reaktor, semua

perhitungan dalam merancang PFR harus dengan asusmsi bahwa tidak


terjadi back mixing, downstream, dan upstream.PFR memiliki efisiensi yang
lebih tinggi dibanding CSTR pada volume yang sama.
Seperti pada reaktor CSTR, reaktor PFR juga dapat disusun secara seri
maupun paralel seperti yang terlihat pada gambar berikut:
PFR yang dipasang seri maka konversinya akan sama dengan PFR tunggal
yang panjangnya sama dengan jumlah dari panjang tiap reaktor PFR
penyusun, sementara untuk yang dipasang paralel tujuan nya sama dengan
CSTR, yakni meningkatkan kapasitas produksi dengan konversi yang sama.
PFR memiliki aplikasi yang luas, baik dalam sistem fasa gas, maupun fasa
cair. Umumnya digunakan pada sintesis amoniak dari unsur-unsur
penyususnnya, dan oksidasi sulfur dioksida menjadi sulful trioksida.
c) Reaktor Fixed Bed
adalah reaktor dengan menggunakan katalis padat yang diam dan zat
pereaksi berfase gas. Butiran-butiran katalisator yang biasa dipakai dalam
reaktor fixed bed adalah katalisator yang berlubang di bagian tengah, karena
luas permukaan persatuan berat lebih besar jika dibandingkan dengan
butiran katalisator berbentuk silinder, dan aliran gas lebih lancar.

Keuntungannya :
Biaya operasi dan perawatan murah dibanding FBR
Bisa digunakan di suhu dan tekanan tinggi
Bisa dioperasikan dengan waktu tinggal yang bervariasi
Kerugiannya :
Sulit dalam penjagaan distribusi aliran yg seragam

Bed yg kecil lebih efektif karena internal area yang besar tapi pressure

drop tinggi
Regenerasi bed sulit dilakukan karena cenderung permanen

d) Reaktor Fluidized Bed


adalah jenis reaktor kimia yang dapat digunakan untuk mereaksikan
bahan dalam keadaan banyak fasa. Reaktor jenis ini menggunakan fluida
(cairan atau gas) yang dialirkan melalui katalis padatan (biasanya berbentuk
butiran-butiran kecil) dengan kecepatan yang cukup sehingga katalis akan
terolak sedemikian rupa dan akhirnya katalis tersebut dapat dianalogikan
sebagai fluida juga
Fluidized Bed Reactor (FBR)

Reaktor dg bed terangkat oleh gas reaktan


Fungsi utk memprediksikan penurunan konversi

pada pencampuran di dalam reaktor


Jumlah bed lebih sedikit daripada PBR
Luas permukaan lebih besar daripada PBR
Beroperasi isotermal

Keuntungannya :

Suhu konstan shg mudah dikontrol


Regenerasi bed yg mudah
Reaksinya memiliki efek panas yang tinggi

Kekurangannya :

Bisa menyebabkan keausan dinding reaktor karena gerakan bed yg terus-menerus

bergesekan dg dinding
Karena bergerak terus-menerus dan antar bed bergesekan, bisa menyebabkan
partikel bed mengecil dan terikut keluar sbg produk. Sehingga perlu ditambahkan
cyclone separator.
1. Bubble Tank
Bubble Tank adalah jenis reaktor kimia yang

dapat digunakan untuk mereaksikan bahan dalam


keadaan

banyak

fasa.

Reaktor

jenis

ini

menggunakan fluida (cairan atau gas) yang


dialirkan

melalui

katalis

padatan

(biasanya

berbentuk butiran-butiran kecil) dengan kecepatan yang cukup sehingga katalis akan
terolak sedemikian rupa dan akhirnya katalis tersebut dapat dianalogikan sebagai fluida
juga.
2. Agitate Tank
Agitate Tank adalah digunakan untuk menyediakan
reservoir penyimpanan untuk batch campuran dari mixer
kecepatan geser tinggi.
Tiga fungsi utama dari Agitate Tank :
1. Persamaan gelembung udara terjebak selama proses
pencampuran.
2. Agitate bertindk sebagai reservoir penyimpanan untuk batch campuran yang
memungkinkan kelangsungan penyediaan dipertahankan untuk pompa.
3. Agitate dari dayung khusus bebentuk menjaga campuran dalam suspensi sebelum
pemompaan.
3. Spray Tower
Spray Tower adalah perangkat kontrol
terutama digunakan untuk pengkondisian
gas ( pendingin dan pelembab ) atau untuk
tahap pertama atau penghapus partikel gas.
Mereka juga digunakan di banyak gas
cerombnong desulfurisasi sistem untuk
mngurangi penumpukan plugging dan skala
oleh polutan.
IV.

LANGKAH KERJA
1. Menghubungkan kabel alat ke stop kontak
2. Memutar tombol panel berwarna merah kea rah ON
3. Mengatur katup aliran menuju CSTR
4. Menghidupkan pompa 1 dan pompa 2
5. Mengatur laju alir
6. Mencatat data yang dihasilkan berupa suhu, TDS, dan Konduktivitas dengan
waktu 1-10 menit
7. Setelah selesai, alat dimatikan dengan memutar tombol panel kearah Off dan
melepas kabel dari stop kontak

V.

DATA PENGAMATAN
Kondisi awal feed:

ZAT

TDS

SUHU

KONDUKTIVITAS

CuSO4

10,8 ppt

28,9 C

37,6 ms

HCl

34,9 ppt

28,8 C

69,8 ms

Reaksi :
2 CuSO4 + 2 HCl

CuCl2 + H2SO4

Tabel. Data Hasil Praktikum CSTR 1


suhu
(oC)
28.9
28.9
28.9
28.9
28.9
28.9
28.9
28.9
28.9
28.9
28.9

Konduktivita waktu
s
(menit)
(mS)
28.9
0
32.2
1
76.2
2
84.3
3
89.3
4
90
5
89.6
6
89.3
7
89.1
8
89
9
88.9
10

Tabel Data Hasil Praktikum Pack Bed


Suhu
(oC)
29.1
29.2
29.2
29.2
29.2
29.3
29.3
29.3
29.3
29.3
29.3
VI.

Konduktivita
s
(mS)
82
81.2
81.5
79.7
76
76.3
75.6
74.3
74.3
68.3
72.4

PERHITUNGAN
- Mengubah nilai konduktivitas ke kosentrasi
1 mS/dm
= 0,5 ppm

waktu
(menit
)
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

1 ppm

mg
l

= 1

mg
l
gr
mol

Konsentrasi (M)

BM CuSO4

= 161

gr
mol

BM HCl

= 36,5

gr
mol

10-3

mol
l

Kosentrasi CuSO4 :

K = 37,6 mS/dm (asumsi mS/dm) terlebih dahulu diubah ke ppm


TDS (ppm) = K x 0,5 = 37,6 x 0,5 = 18,8 mg/L = 18,8 x 10-3 gr/L
Setelah itu nilai TDS yang didapat dibagi dengan BM(berat molekul) zat.
Kosentrasi CuSO4 =

TDS
=18,8 x 103 /161
= 0,1167 x 10-3 mol/L
BM

Kosentrasi HCl :

K = 69,8 mS/dm (asumsi mS/dm) terlebih dahulu diubah ke ppm


TDS (ppm) = K x 0,5 = 69,8 x 0,5 = 34,9 mg/L = 34,9 x 10-3 gr/L
Setelah itu nilai TDS yang didapat dibagi dengan BM(berat molekul) zat.
Kosentrasi CuSO4 =

TDS
3
=34,9 x 10 /36,5
= 0,9561 x 10-3 mol/L
BM

Menghitung kosentrasi CuCl2 dari data konduktivitas :


CSTR (pada 0 menit)

K = 28,9 mS/dm (asumsi mS/dm) terlebih dahulu diubah ke ppm


TDS (ppm) = K x 0,5 = 28,9 x 0,5 = 14,45 mg/L = 14,45 x 10-3 gr/L
Setelah itu nilai TDS yang didapat dibagi dengan BM(berat molekul) zat.
Kosentrasi CuSO4 =

TDS
=14,45 103 /136
= 10,6 x 10-5 mol/L
BM

waktu
(menit)

TDS Konduktivita kosentrasi


(ppm s (mS/dm)
CuCl (mol/L)
)
1
16.1
32.2
0.000118
2
38.1
76.2
0.00028

3
4
5
6
7
8
9
10

42.15
44.65
45
44.8
44.65
44.55
44.5
44.45

84.3
89.3
90
89.6
89.3
89.1
89
88.9

0.00031
0.000328
0.000331
0.000329
0.000328
0.000328
0.000327
0.000327

Pack Bed (pada 0 menit)

K = 82 mS/dm (asumsi mS/dm) terlebih dahulu diubah ke ppm


TDS (ppm) = K x 0,5 = 82 x 0,5 = 41 mg/L = 41 x 10-3 gr/L
Setelah itu nilai TDS yang didapat dibagi dengan BM(berat molekul) zat.
Kosentrasi CuSO4 =

TDS
3
=41 x 10 /136
= 30,1x 10-5 mol/L
BM

waktu TDS Konduktivit Kosentra


(menit (ppm as
si
)
)
(mS/dm)
(mol/L)
1 40.6
81.2 0.000299
2 40.7
81.5
0.0003
5
3 39.8
79.7 0.000293
5
4
38
76 0.000279
5 38.1
76.3 0.000281
5
6 37.8
75.6 0.000278
7 37.1
74.3 0.000273
5
8 37.1
74.3 0.000273
5
9 34.1
68.3 0.000251
5
10 36.2
72.4 0.000266

Grafik Hubungan antara waktu dengan Kosentrasi pada CSTR 1


0

f(x) = 0x + 0
R = 0.56

0
0
0
Kosentrasi

kosentrasi CuCl
Linear (kosentrasi CuCl)

0
0
0
0
0

10

12

waktu

Grafik Hubungan Antara Waktu dan Kosentrasi


0
0

f(x) = - 0x + 0
R = 0.87

0
0
Kosentrasi

kosentrasi
Linear (kosentrasi)

0
0
0
0
0

6
Waktu

VII.

ANALISA PERCOBAAN

10

12

Reaktor merupakan tempat dimana terjadi atau berlangsungnya suatu reaksi. Pada
seperangkat alat reactor yang akan digunakan, terdapat 3 jenis/type reactor. Ketiga jenis
reactor tersebut adalah CSTR (continuous reactor), Pack?fixed bed, dan PFR (reactor
alir sumbat). Namun saat diperhatikan aliran dari masing-masing reactor, didapati
bahwa pada reactor CSTR dapat menggunakan reactor batch. Hal ini dikarenakan
apabila katub pada aliran pertama ke reactor kedua tidak dibuka dan katub keluaran
reactor dibuka yang untuk langsung mendapatkan produk maka system atau proses yang
berlaku adalah proses batch.
Sebenarnya CSTr itu sendiri merupakan gabungan dari beberapa reactor batch yang
disusun secara seri atau parallel. Mengapa dibuat demikian? Ini dikarenakan agar
mendapatkan nilai konversei yang lebih dibandingkan dengan hadil reactor batch.
Dengan beberapa reactor tersebut maka distribusinya akan semakin luas. Selain itu
waktu tinggal dalam reactor singkat, jika waktu tinggal singkat maka konversinya akan
rendah. Contohnya jika didalam reactor bacth waktu tinggalnya 1 jam menghasilkan
konversi 40%, maka pada CSTR untuk masing-masing reactor (3 reactor batch) akan
menghasilkan konversi >40%.
Prinsip ini juga berlaku pada pack bed dan PFR. Jika menggunakan Pack bed, hasil
konversi tergantung pada jenis aliran (co atau cunter current), dan tinggi kolom isian.
Jika aliran tersebut concurrent maka waktu kontak anatar kedua zat tersebut akan sangat
cepat dibandingkan dengan counter. Lalu jika semakin banyak isian atau tinggi kolom
maka waktu tinggal dalam reactor akan semakin lama, hal ini akan menyebabkan hasil
konversi yang tinggi. PFR lebih baik digunakan untuk gas, karena volume reactor nya
yang lebih kecil dibandingkan reactor lain.
Pada praktikum ini dilakukan reaksi antara CuSO 4 dan H2SO4 yang akan
menghasilkan suatu reaksi sebagai berikut :
2 CuSO4 + 2 HCl
CuCl2 + H2SO4
Dari data percobaan yang ada dapat dicari kosentrai dari CuCl2 dengan menghubungkan
antara konduktivitas dengan TDS yang kemudian akan dibandingkan dengan nilai BM
sehingga didapat kosentrasi nya.
Dari kosentrasi itu maka dapat dibuat grafik antara kosentrasi dengan waktu.
Dari grafik pertama dapat dijelaskan bahwa terjadi kejenuhan kosentrasi. Hal ini terlihat
dari penurunan nilai konduktivitas nya serta kosentrasi nya. Kosentrasi larutan itu
sendiri menjelaskan banyaknya zat terlarut dalam suatu larutan. Maka dari itu semakin
lama waktu maka akan semakin kecil nilai konduktivitasnya.
Membandingkan hasil antara CSTR (proses batch) dengan Pack bed dapat
dilihat bahwa kosentrasi yang didapat lebih banyak pada pack bed. Hal ini

membuktikan penjelasan sebelumnya. Untuk melihat orde reaksi dapat menggunakan


grafik antara kosentrasi dan waktu sehingga diketahui bahwa reaksi tersebut orde satu.
Untuk mengetahui kebenaran atau keabsahan orde rekasinya maka dapat menggunakan
rumus perhitungan.
VIII.
1)
2)
3)
4)

KESIMPULAN
Berdasarkan percobaan dapat disimpulkan bahwa:
CSTR merupakan gabungan dari beberapa reactor batch
Waktu tinggal berbanding lurus dengan hasil konversi
Kosentrasi pada pack bed lebih besar dibandingkan CSTR (proses batch)
Semakin lama waktu maka semakin kecil juga nilai konduktivitasnya.

DAFTAR PUSTAKA

http://www.wikipedia.com/chemical reactor/ May 15, 2015


Levenspiel, o. Chemical Reaction Engineering, John Wiley & Son, New York, 1972
Silla, Harry. Chemical Process Engineering. Desain and Economics. Stevens Institute of
Technology. New jersey. USA 2003
http://nirmalayahdi.blogspot.com/2013/05/rancangan-reaktor-cstr.html