Anda di halaman 1dari 12

SATUAN ACARA PENYULUHAN POSISI BERSALIN DAN CARA

MENERAN DI RUANG BERSALIN RSUD PANEMBAHAN SENOPATI


BANTUL

OLEH:
DIAN LUBERIONO
2213078

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN JENDERAL A.YANI
YOGYAKARTA
2016

LEMBAR PENGESAHAN
Satuan acara penyuluhan posisi bersalin dan cara meneran di ruang bersalin
RSUD panembahan senopati bantul

Disahkan Pada :

Hari/ Tanggal :
Oleh

Mahasiswa

Pembimbing Akademik,

Pembimbing klinik

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Pokok Bahasan
Sub Pokok Bahasan

: Promosi Kesehatan
: Pengaturan Posisi Meneran dan Teknik Bernafas Saat
Bersalin
Sasaran
: Ibu Hamil di Ruang Bersalin RSUD BANTUL
Tempat penyuluhan
: Ruang Bersalin
Hari, tanggal penyuluhan :
Waktu penyuluhan
:
Penyuluh
: Mahasiswa Keperawatan Stikes jendral A.yani Yk

A.

Tujuan Instruksional
1. Tujuan Instruksional Umum
Setelah mengikuti penyuluhan tentang Pengaturan Posisi Meneran dan
Teknik Bernafas Saat Bersalin selama 30 menit ibu hamil dapat mengetahui
ragam posisi meneran dan teknik bernafas saat melahirkan .
2. Tujuan Instruksional Khusus
Setelah mengikuti penyuluhan selama 30 menit ibu hamil mampu :
a. Memperagakan macam macam posisi meneran dengan baik
b. Menjelaskan manfaat posisi meneran dengan benar
c. Menggunakan teknik bernafas dalam, dalam persalinan dengan benar.
d. Menjelaskan manfaat dari teknik bernafas yang tepat saat proses persalinan

B.

Materi Pembelajaran ( terlampir )


1.
2.
3.
4.
5.

Pengertian posisi meneran


Macam-macam posisi meneran
Kelebihan dan Kelemahan dari setiap posisi meneran
Teknik Bernafas dalam Persalinan
Manfaat Teknik Bernafas dalam bersalin

C.

Kegiatan pembelajaran
No
.
1.

Tahap tahap

Audience

Penyuluh

Pembukaan
Salam
Perkenalan diri

Menjawab Salam
Menyimak

Kontrak waktu

Menyepakati

Apersepsi
2.
Pelaksanaan
Pengertian posisi
meneran
Macam-macam
posisi meneran
Kelebihan
dan
kelemahan
dari
setiap
posisi
meneran.
Teknik
bernafas
dalam persalinan
3.

D.

Waktu

Kegiatan

Penutup
Evaluasi

Menyimpulkan
materi
Menekankan
pentingnya materi
Salam

Menyimak

Memberi salam
Memperkenalkan diri
Memberitahu lamanya 5 menit
penyuluhan
Memfokuskan audience
Menyampaikan materi
penyuluhan:
1. Pengertian
posisi
meneran

Menyimak

Menyimak

2. Macam-macam
meneran

Menyimak

posisi
20 menit

3. Kelebihan
dan
kelemahan
posisi
meneran
Teknik bernafas dalam
persalinan

Menyimak

Bertanya dan atau Mempersilakan


menjawab
bertanya dan memberi
pertanyaan
pertanyaan
Menyimak
Memberi kesimpulan
Menyimak

Mengulang inti materi

Menjawab salam

Memberi salam

Alat bantu pembelajaran


1. Kursi
2. Bed

5 menit

E.

Media Pembelajaran
1. Leaflet

F.

Pengembangan alat evaluasi


1.
PERTANYAAN
a.
b.

Apakah pengertian posisi meneran?


Sebutkan dua dari lima posisi meneran yang ibu
ketahui?

c.

2.

Jelaskan salah satu manfaat dari posisi meneran


yang benar yang ibu ketahui?

JAWABAN
a. Posisi meneran adalah posisi-posisi yang dipilih ibu dalam menghadapi
meneran untuk memudahkan proses pengeluaran bayi yang
mengutamakan kenyamanan ibu.
b. Jongkok, setengah duduk, berdiri, merangkak, dan miring ke kiri.
c. Manfaat dari posisi meneran ialah:
1) Pada posisi berjongkok, bisa mengurangi rasa sakit punggung bagi
ibu
2) Pada posisi setengah duduk, membantu dalam penurunan janin
dengan kerja grafitasi, menurunkan janin ke panggul dan terus ke
dasar panggul.
3) Pada posisi berdiri, Pasien bisa lebih mudah mengosongkan kandung
kemihnya, dan kandung kemih yang kosong akan memudahkan
penurunan kepala.
4) Pada posisi merangkak, baik untuk meneran dengan punggung yang
sakit.
5) Pada posisi miring ke kiri, oksigenasi janin maksimal kerena dengan
miring kiri sirkulasi darah ibu ke janin lebih lancar dan Memberi rasa
santai pada ibu yang letih.

POSISI MENERAN
Meneran merupakan suatu peristiwa fisiologis tanpa di sadari dan terus
berlangsung/progresif. Penolong meneran dapat membantu ibu agar tetap tenang
dan rileks, maka penolong meneran tidak boleh mengatur posisi meneran.
Posisi meneran adalah posisi-posisi yang dipilih ibu dalam menghadapi
persalinan untuk memudahkan proses pengeluaran bayi yang mengutamakan
kenyamanan ibu. Penolong persalinan harus memfasilitasi ibu dalam memilih
sendiri posisi meneran dan menjelaskan alternatif-alternatif posisi meneran bila
posisi yang di pilih ibu tidak efektif. Adapun macam-macam posisi meneran
adalah :
1.
Posisi terlentang (supine)

Ibu terlentang di tempat tidur bersalin dengan menggantung kedua


pahanya pada penopang kursi khusus untuk bersalin. Dapat menyebabkan
hipotensi karena bobot uterus dan isinya menekan aorta, vena cava inferior serta
pembuluh-pembuluh darah lain sehingga menyebabkan suplai darah ke janin
menjadi berkurang, dimana akhirnya ibu dapat pingsan dan bayi mengalami fetal
distress ataupun anoksia janin. Posisi ini juga menyebabkan waktu meneran
menjadi lebih lama, besar kemungkinan terjadinya laserasi perineum dan dapat
mengakibatkan kerusakan pada syaraf kaki dan punggung.
Kelebihan:
Bidan bisa lebih leluasa membantu proses meneran. Jalan lahir pun
menghadap ke depan, sehingga bidan dapat lebih mudah mengukur perkembangan
pembukaan dan waktu meneran pun bisa diprediksi secara lebih akurat. Kepala
bayi lebih mudah dipegang dan diarahkan. Sehingga apabila terjadi perubahan
posisi kepala bayi, maka bidan langsung bisa mengarahkan pada posisi yang
seharusnya.
Kelemahan:
Posisi berbaring membuat ibu sulit untuk mengejan. Hal ini karena gaya
berat tubuh ibu yang berada di bawah dan sejajar dengan posisi bayi. Posisi ini
pun diduga bisa mengakibatkan perineum (daerah di antara anus dan vagina)
meregang sedemikian rupa sehingga menyulitkan meneran. Pengiriman oksigen
melalui darah yang mengalir dari si ibu ke janin melalui plasenta pun jadi relatif

berkurang. Hal ini karena letak pembuluh besar berada di bawah posisi bayi dan
tertekan oleh massa/berat badan bayi. Apalagi jika letak ari-ari juga berada di
bawah si bayi. Akibatnya, tekanan pada pembuluh darah bisa meninggi dan
menimbulkan perlambatan peredaran darah balik ibu.
2.

Posisi berjongkok

Biasanya ibu berjongkok di atas bantalan empuk yang berguna menahan


kepala dan tubuh bayi. Akan meningkatkan oksigenisasi bagi bayi dan bisa
mengurangi rasa sakit punggung bagi ibu, memudahkan penurunan kepala janin,
memperluas panggul sebesar 28% lebih besar pada pintu bawah panggul,
memperkuat dorongan meneran. Namun posisi ini beresiko terjadinya laserasi
(perlukaan jalan lahir).
Kelebihan:
Merupakan posisi melahirkan yang alami karena memanfaatkan gaya
gravitasi bumi, sehingga ibu tidak usah terlalu kuat mengejan.
Kelemahan
Selain berpeluang membuat cedera kepala bayi, posisi ini dinilai kurang
menguntungkan karena menyulitkan pemantauan perkembangan pembukaan dan
tindakan-tindakan meneran lainnya, semisal episiotomi.

3.

Setengah duduk

Pada posisi ini, ibu duduk dengan punggung bersandar bantal, kaki ditekuk
dan paha dibuka ke arah samping. Posisi ini cukup membuat ibu nyaman. Akan
membantu dalam penurunan janin dengan bantuan gravitasi bumi untuk
menurunkan janin kedalam panggul dan terus turun kedasar panggul. Posisi
berjongkok akan memaksimumkan sudut dalam lengkungan Carrus, yang akan
memungkinkan bahu besar dapat turun ke rongga panggul dan tidak terhalang
(macet) diatas simpisis pubis. Dalam posisi berjongkok ataupun berdiri, seorang
ibu bisa lebih mudah mengosongkan kandung kemihnya, dimana kandung kemih
yang penuh akan dapat memperlambat penurunan bagian bawah janin.
Kelebihannya:
Sumbu jalan lahir yang perlu ditempuh janin untuk bisa keluar jadi lebih pendek.
Suplai oksigen dari ibu ke janin pun juga dapat berlangsung secara maksimal.
Kelemahan:
Posisi dapat menimbulkan rasa lelah dan keluhan punggung pegal. Apalagi jika
proses meneran tersebut berlangsung lama.

4.

Berdiri

Pasien bisa lebih mudah mengosongkan kandung kemihnya, dan kandung


kemih yang kosong akan memudahkan penurunan kepala. Memperbesar ukuran
panggul, menambah 28% ruang outletnya.
Kelebihan
Posisi ini selaras dengan gravitasi bumi sehingga kekuatan mengejan ibu
jauh lebih kuat. Memang pada posisi berdiri, jalan langsung lurus dengan tanah
seolah-olah ibu menekan tanah dengan seluruh kekuatan tubuhnya. Sehingga di
butuhkan kesiapan semua pihak yang membantu meneran jangan sampai bayi
meluncur terlalu cepat sehingga cedera. Agar hal ini tidak terjadi, biasanya sudah
disiapkan bantalan yang empuk dan steril untuk menahan kepala dan tubuh bayi.
Kelemahan
Bidan sedikit sulit bila harus membantu meneran melalui episiotomy atau
memantau perkembangan pembukaan.

5.

Posisi merangkak

Dapat membantu penurunan kepala janin lebih dalam ke panggul.


Kelebihan
Bagus untuk membantu mendapatkan istirahat dari intensitas kontraksi juga
berfungsi untuk merubah posisi bayi dari posisi belakang menjadi posisi depan.
Kekurangan
Susah untuk diperagakan dan membuat tangan lemas dorongan kurang

6.

Miring ke kiri

Ibu berbaring miring ke kiri atau ke kanan dengan salah satu kaki
diangkat, sedangkan kaki lainnya dalam keadaan lurus. Posisi ini umumnya
dilakukan bila posisi kepala bayi belum tepat. Oksigenasi janin maksimal kerena
dengan miring kiri sirkulasi darah ibu ke janin lebih lancer. Memberi rasa santai
pada ibu yang letih. Mencegah terjadinya laserasi.
Kelebihan:
Selain peredaran darah balik ibu bisa mengalir lancar, pengiriman oksigen
dalam darah dari ibu ke janin melalui plasenta juga tidak terganggu. Sehingga
proses pembukaan akan berlangsung secara perlahan-lahan sehingga meneran
berlangsung lebih nyaman.

10

Kelemahan:
Posisi miring ini menyulitkan bidan untuk membantu proses meneran karena letal
kepala bayi susah dimonitor, dipegang, maupun diarahkan. Bidan pun akan
mengalami kesulitan saat melakukan tindakan episiotomi.

TEKNIK BERNAFAS
A. Napas dalam
Ambil napas panjang dari hidung tahan 2 detik terus hembuskan lewat mulut,
tehnik ini digunakan untuk mengurangi rasan nyeri. (4-2-6)
B. cara meneran
1.

libatkan keluarga atau dukung orang


terdekat, suami atau ibu untuk membantu persalinan. Hal ini dilakukan
untuk memberi dukungan psikis bagi klien

2.

Ambil napas dalam saat terasa nyeri,

3.

Atur posisi nyaman untuk bersalin,

4.

Saat terjadi kontraksi ambil napas dalam


lewat hidung, pusatkan tenaga di perut, kemudian mengejan sekuat
mungkin, dagu menempel didada, mata terbuka memandang perut, mulut
mengatup tidak bersuara, tangan menarik paha untuk membuka jalan lahir
dan menambah tenaga,

5.

Lakukan beulan selama kontraksi

6.

Istirahatkan saat tidak terjadi kontraksi

7.

Minum untuk menambah tenaga.

11

Referensi
Sumarah SsiT, Yani widyastuti, SsiT, Nining Wiyati, S.Pd, APP, M.Kes. 2009.
Perawatan Ibu Bersalin. Yogyakarta : Penerbit fitramaya.
Sulistyawati, ari.esti nugraheny. 2010. Asuhan Kebidanan pada Ibu
Bersalin. Jakarata: Salemba Medika
www.babycenter.com
www.bidankita.com

12