Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Perusahaan dapat dibedakan menjadi 3 katagori, yaitu
perusahaan dagang, perusahaan jasa dan perusahaan manufaktur.
Dalam era saat ini perusahaan yang berdiri lebih cenderung
berkembang dalam bidang perusahaan dagang. Dalam perusahaan
dagang kegiatan utamanya adalah membeli barang jadi dan
kemudian menjualnya kembali. Sesuai dengan prinsip penandingan
(Matching principle), laba bersih suatu perusahaan dagang dihitung
dengan cara mengurangkan biaya untuk memperoleh pendapatan
dari hasil penjualan pada periode bersangkutan. Bila berbicara
mengenai HPP, ada 3 macam harga pokok yaitu harga pokok
persediaan, harga pokok produksi dan harga pokok penjualan.
Ketiganya adalah komponen yang yang saling terkait namun bila
kita mendengar perkataan HPP, maka kita harus konsen mana yang
dimaksudkan. Permasalahan
itu
timbul
karena
perbedaan
kebutuhan masing-masing tingkat manajemen. Manajer bagian
pembelian (Purchase Manager) lebih fokus pada harga pokok
persediaan, manajer produksi (production manager) atau manajer
operasional (Operation Manager) lebih focus pada harga pokok
produksi. Manajemen tingkat puncak tentunya akan lebih cenderung
focus pada harga pokok penjualan. Harga pokok barang yang telah
laku dijual biasa disebut dengan Harga Pokok Penjulan. Dalam Harga
Pokok Penjulan kita dapat melihat informssi-informasi tentang
persediaan yang kita miliki sebelumnya, pembelian bersih dan
persediaan yang tersedia untuk dijual. Perusahaan yang telah
berdiri tentunya ingin berkembang dan terus menjaga kelangsungan
hidupnya, untuk itu pihak manajemen perusahaan perlu membuat
kebijakan yang mengacu pada terciptanya efisiensi dan efektivitas
kerja. Kebijakan tersebut dapat berupa penetapan harga pokok
penjualan dengan membandingkan dengan harga pembelian
barang. Hal ini tentunya tidak terlepas dari tujuan didirikannya
perusahaan yaitu agar modal yang ditanamkan dalam perusahaan
dapat terus berkembang atau dengan kata lain mendapatkan laba
semaksimal mungkin.
1

1.2.

Rumusan Masalah
1. Apakah pengertian dari Harga Pokok Penjualan dan Laporan Rugi Laba?
2. Apa sajakah komponen-komponen dalam Harga Pokok Penjualan dan Laporan
Rugi Laba?
3. Bagaimana cara perhitungan Harga Pokok Penjualan dan Laporan Rugi Laba?

1.3.

Tujuan Dan Manfaat

Tujuan :
1.
2.
3.

Untuk mengetahui apa itu Harga Pokok Penjualan.


Untuk mengetahui apa saja komponen-komponen dalam Harga Pokok Penjualan.
Untuk mengetahui cara perhitungan Harga Pokok Penjualan

Manfaat :
1.
2.
3.

Sebagai acuan bagi penulis untuk memahami tentang Harga Pokok Penjualan.
Menambah pengetahuan tentang Harga pokok Penjualan.
Sebagai bahan literature kepada semua pihak tentang Harga Pokok Penjualan.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1. HARGA POKOK PENJUALAN


2.2.1 Pengertian Harga Pokok Penjualan
Harga pokok penjualan dikenal dengan nama singkatnya HPP adalah salah satu
komponen dari laporan laba rugi, yang menjadi perhatian manajemen perusahaan dalam
mengendalikan operasional perusahaan. Harga Pokok Penjualan (cost of goods sold)
merupakan harga pokok dari barang-barang yang telah laku dijual selama periode tertentu.
Pengertian harga pokok penjualan menurut Syafaruddin Alwi dalam bukunya AlatAlat Analisa Dalam Pembelanjaan, (1997:98) bahwa harga pokok penjualan adalah hasil
perkalian antara perputaran persediaan dengan rata-rata persediaan selama satu periode
tertentu.
Sedangkan pengertian harga pokok penjualan menurut Drs. Fauzi dalam bukunya
Kamus Akuntansi Praktis, (1998:84) bahwa harga pokok penjualan adalah total harga pokok
penjualan barang selama periode tertentu, yang dihitung secara menjumlahkan harga pokok
pembelian dari barang-barang yang dibeli dalam periode tersebut dengan harga pokok
barang-barang yang ada pada awal periode tersebut, kemudian mengurangi hasilnya dengan
harga pokok dari barang-barang yang tersisa pada akhir periode yang sama.
Harga pokok penjualan memiliki beberapa manfaat, yaitu :
1) Sebagai patokan untuk menentukan harga jual.
2)
Untuk mengetahui laba yang diinginkan perusahaan. Apabila harga jual lebih besar dari
harga pokok penjualan maka akan diperoleh laba, dan sebaliknya apabila harga jual lebih
rendah dari harga pokok penjualan akan diperoleh kerugian.

2.2.2 Komponen-Komponen Untuk Menghitung Harga Pokok Penjualan


2.2.2.1. Persediaan Barang Dagang (Merchandise Inventory)
Persediaan barang dagang pada akuntansi adalah barang yang tersedia di gudang yang
tersedia untuk di jual sekarang atau pun di masa yang akan datang. Cara memperoleh
persediaan barang dagangan ini berbagai macam cara diantaranya mengolah sendiri dari
bahan baku menjadi barang jadi untuk dijual dan atau memperolehnya dari pembelian dari
pihak lain, kemudian dujual kembali.
2.2.2.2 Pembelian
Pembelian atau purchasing merupakan bagian dari kegiatan ekonomi yang biasa
lakukan setiap harinya. Pada umumnya, pembelian dilakukan karena membutuhkan barang
atau jasa tersebut untuk digunakan atau dikonsumsi.
Istilah purchasing atau pembelian sinonim dengan procurement atau pengadaan
barang. Berikut adalah definisi procurement menurut Bodnar dan Hopwood (2001:323),
yaitu: Procurement is the business process of selecting a source, ordering, and acquiring
goods or services. Pendapat tersebut kurang lebih mempunyai arti: bahwa pengadaan barang
adalah proses bisnis dalam memilih sumber daya-sumber daya, pemesanan dan perolehan
barang atau jasa.
Brown dkk. (2001:132) mengatakan bahwa secara umum pembelian bisa
didefinisikan sebagai: managing the inputs into the organizations transformation
(production process). Pendapat tersebut kurang lebih mempunyai arti bahwa pembelian
merupakan pengelolaan masukan ke dalam proses produksi organisasi.
2.2.2.3. Retur Pembelian
Retur pembelian dan pengurangan harga, adalah akun untuk mengembalikan sebagian
barang yang telah dibeli kepada penjual karena rusak atau tidak sesuai dengan pesanan,
sehingga akun ini mengurangi jumlah dari pembelian.

2.2.2.4. Potongan Pembelian


Potongan pembelian merupakan sejumlah uang yang diberikan saat melakukan
pembelian secara kredit atau tunai sesuai syarat/termin tertentu. Akun potongan pembelian
nilainya akan mengurangi pembelian, sehingga dapat menghitung pembelian bersih.

a.

Potongan Tunai (cash discount)


Merupakan potongan harga yang diberikan apabila pembayaran dilakukan lebih cepat
dari jangka waktu kredit yang disepakati. Dari sisi penjualan, potongan ini disebut dengan
potongan penjualan (Sales Discount), sedangkan dari sisi pembelian dinamakan potongan
pembelian (Purchases discount). Biasanya potongan tunai, ditulis 2/10, n/30, yang artinya
bahwa potongan sebesar 2% diberikan bila pembayaran dilakukan dalam jangka waktu 10
hari dihitung mulai dari tanggal transaksi, sementara jangka waktu kredit yang diperkenankan
adalah 30 hari.

b.

Potongan Perdagangan (trade discount)

Bentuk lain dari potongan adalah memberikan potongan dalam hal membeli dalam
skala besar dan sifatnya musiman, yaitu adanya pada saat promosi. Misalnya untuk
pengambilan produk A sebesar 100 karton maka pembeli mendapat potongan harga sebesar
Rp. 1.000 per karton, jika pengambilan 1.000 karton maka pembeli mendapat potongam
harga sebesar Rp. 4.000. biasanya ini digunakan supaya para pedagang besar dan pedagang
eceran membeli dalam jumlah yang besar.

2.2.2.5. Beban Angkut Pembelian


Beban angkut pembelian atau sering disebut Freight in atau Freight paid merupakan
sejumlah nilai yang dibayar oleh pembeli untuk ongkos pengiriman barang. Akun ini nilainya
akan menambah pembelian bruto.

2.2.3. Perhitungan Harga Pokok Penjualan


Persediaan barang dagang awal

Rp. xxx

Pembelian
Beban angkut pembelian
Retur pembelian
Potongan pembelian
Jumlah pembelian bersih

Rp. xxx
Rp. xxx
(Rp. xxx)
(Rp. xxx)

Persediaan barang dagang akhir

Rp. xxx

Harga Pokok Penjualan

(Rp.xxx)
Rp.xxx

Untuk menentukan Harga Pokok Penjulan dapat digunakan juga dengan rumus seperti berikut
:
HPP= Persdiaan awal + Pembelian bersih-Persediaan akhir
Untuk mencari pembelian bersih dapat di cari dengan rumus :
Pembelian bersih = (Pembelian bruto + Beban angkut pembelian) (Retur pembelian
+ potongan pembelian)

Contoh soal :
Neraca per 31 Desember 2013 UD berkah menunjukan nilai sebagai berikut :
Pembelian

Rp. 1.000.000,-

Potongan pembelian

Rp. 200.000,-

Retur Pembelian

Rp. 100.000,-

Beban angkut pembelian

Rp. 500.000,-

Informasi tambahan
Persediaan Barang Dagang awal

Rp. 500.000,-

Persediaan Barang Dagang akhir

Rp. 800.000,-

Jawab :
UD Berkah
Laporan Harga Pokok Penjualan
Periode 31 Desember 2013
Persediaan barang dagang awal

Rp. 500.000,-

Pembelian
6

Beban angkut pembelian

Rp. 1.000.000,-

Retur pembelian

Rp. 500.000,-

Potongan pembelian

(Rp. 200.000,-)

Jumlah pembelian bersih

(Rp. 100.000,-)

Persediaan barang dagang akhir


Harga Pokok Penjualan

Rp. 1.200.000,(Rp. 800.000,-)


Rp.

2.2

400.000,-

LAPORAN RUGI LABA ( INCOME STATEMENT)


Laporan laba-rugi adalah salah satu laporan keuangan dalam akuntansi yang

menggambarkan apakah suatu perusahaan mengalami laba atau rugi dalam satu periode
akuntansi.
A. Unsur-unsur laporan laporan laba rugi biasanya terdiri dari:
1) Pendapatan dari penjualan
Dikurangi Beban pokok penjualan
2) Laba/rugi kotor
Dikurangi Beban usaha
3) Laba/rugi usaha
Ditambah atau dikurangi Penghaslan/beban lain
4) Laba/rugi sebelum pajak
Dikurangi Beban pajak
5) Laba/rugi bersih
B. Format atau bentuk laporan laba rugi dapat disajikan dalam 2 bentuk
1. Single Step

Yaitu bentuk laporan yang disusun dengan menggabungkan semua


penghasilan menjadi suatu kelompok dan semua biaya dalam satu kelompok lainnya
yang terjadi dalam suatu periode. Sehingga untuk menghitung laba rugi bersih hannya
memerlukan satu langkah yaitu mengurangkan total penghasilan dengan total biaya.
Selisih positif antara kelompok penghasilan dengan biaya disebut dengan istilah
penghasilan bersih atau laba, sedangkan jika selisih tsb negative disebut dengan rugi.
2. Multiple Step
Yaitu bentuk laporan yang disusun secara bertahap penghasilan dan beban
disajikan sesuai dengan uturan aktivitas yaitu kegiatan usaha diluar usaha dan luar
biasan. Untuk menyajikan pos luar biasa seperti kebakaran, gempa, dan sebagainya
perusahaan dapat menganut salah satu dari 2 perlakuan berikut ini:

All Inclusive
Pencatatan kerugian dari pos luar biasa tsb dapat disajikan dalam
laporan laba rugi, sedangkan dalam laporan laba yang ditahan hanya berisi net
income yang ditransfer dari laporan rugi laba deklarasi (pembayaran
dividend), penyisihan dari laba (appropriation of retained earning)

Current Operating Performance/Non Clean Surplus Concept


Pecatatan kerugian dari pos luar biasa tidak boleh disajikan dalam
laporan laba rugi melainkan disajikan dalam laporan laba ditahan atau laporan
perubahan modal maka laporan laba rugi hanya menentukan hasil dari operasi
normal periode tersebut.

C. Perbedaan laporan Rugi laba perusahaan jasa, dagang dan industri hanya terdapat
perbedaan pada rekening-rekening rugi laba yang terdapat pada masing-masing
perusahaan tersebut misalnya :

Perusahaan jasa tidak memiliki persediaan, sehingga dalam laporan rugi laba

tidak terdapat komponen harga pokok persediaan


Perbedaan nama rekening misalnya nama rekening penghasilan pada
perusahaan dagang Penghasilan Penjualan sedangkan pada perusahaan jasa

adalah Penghasilan Jasa


dll.

D. Contoh laporan Laba Rugi


Berdasarkan kertas kerja Perusahaan ADHI JAYA Medan per 31 Desember 2005,
maka laporannya dapat disusun sebagai berikut.

Gambar 2.1 Laporan Rugi laba

Gambar 2.2 Gambar Laporan Rugi Laba


E. Laporan Perubahan Modal (Capital Statement)
Laporan perubahan modal adalah laporan yang menunjukkan sebab-sebab adanya
perubahan modal pada akhir periode akuntansi. Modal suatu perusahaan disebabkan oleh
adanya laba atau rugi usaha dan pengambilan pribadi dari pemilik atau prive. Menyusun
laporan perubahan modal yang bersumber dari kertas kerja, datanya diambil dari modal awal
dan prive pada kolom neraca, dan laba atau rugi bersih yang datanya diambil dari laporan
laba/rugi.
Contoh:
Berdasarkan kertas kerja Perusahaan ADHI JAYA Medanper 31 Desember 2005 (Tabel 8.3),
laporan perubahan modal dapat disusun sebagai berikut.

10

11

BAB III
PENUTUP

3.1.

Kesimpulan
Harga pokok penjualan dikenal dengan nama singkatnya HPP adalah salah satu
komponen dari laporan laba rugi, yang menjadi perhatian manajemen perusahaan dalam
mengendalikan operasional perusahaan. Harga Pokok Penjualan (cost of goods sold)
merupakan harga pokok dari barang-barang yang telah laku dijual selama periode tertentu.

1.
2.
3.
4.

Komponen-komponen Harga Pokok Penjualan antara lain :


Pembelian Bruto merupakan harga beli yang dibeli oleh perusahaan yang nilainya
belum dikurangi atau di tambah dengan biaya lain
Retur Pembelian merupakan sejumlah barang dan harga yang dikembalikan oleh
pembeli karena ada barang yang rusak atau tidak sesuai dengan pesanan
Potongan Pembelian merupakan sejumalah uang yang diberikan oleh penjual kepada
pembeli karena syarat/ termin tertentu yang diberikan saat pembelian tunai atau kredit
Beban angkut pembelian merupakan sejumlah nilai yang dibayar oleh pembeli untuk
ongkos pengiriman barang. Akun ini nilainya akan menambah pembelian bruto.
Laporan laba-rugi adalah salah satu laporan keuangan dalam akuntansi yang

menggambarkan apakah suatu perusahaan mengalami laba atau rugi dalam satu periode
akuntansi.
Unsur-unsur laporan laporan laba rugi biasanya terdiri dari:
1. Pendapatan dari penjualan
2. Laba/rugi kotor
3. Laba/rugi usaha
4. Laba/rugi sebelum pajak
5. Laba/rugi bersih

12