Anda di halaman 1dari 15

TOKSIKOLOGI KULIT

A. LATAR BELAKANG
Toksikologi adalah ilmu yang menetapkan batas aman dari bahan kimia (Casarett and Doulls,
1995). Selain itu toksikologi juga mempelajari jelas/kerusakan/ cedera pada organisme (hewan,
tumbuhan, manusia) yang diakibatkan oleh suatu materi substansi/energi, mempelajari racun,
tidak saja efeknya, tetapi juga mekanisme terjadinya efek tersebut pada organisme dan
mempelajari kerja kimia yang merugikan terhadap organisme. Banyak sekali peran toksikologi
dalam kehidupan sehari-hari tetapi bila dikaitkan dengan lingkungan dikenal istilah toksikologi
lingkungan dan ekotoksikologi.
Dua kata toksikologi lingkungan dengan ekotoksikologi yang hampir sama maknanya ini sering
sekali menjadi perdebatan. Toksikologi lingkungan adalah ilmu yang mempelajari racun kimia
dan fisik yang dihasilkan dari suatu kegiatan dan menimbulkan pencemaran lingkungan
(Cassaret, 2000) dan Ekotoksikologi adalah ilmu yang mempelajari racun kimia dan fisik pada
mahluk hidup, khususnya populasi dan komunitas termasuk ekosistem, termasuk jalan masuknya
agen dan interaksi dengan lingkungan (Butler, 1978). Dengan demikian ekotoksikologi
merupakan bagian dari toksikologi lingkungan.
Kebutuhan akan toksikologi lingkungan meningkat ditinjau dari :
1. Proses Modernisasi yang akan menaikan konsumsi sehingga produksi juga harus meningkat,
dengan demikian industrialisasi dan penggunaan energi akan meningkat yang tentunya akan
meningkatkan resiko toksikologis.
2. Proses industrialisasi akan memanfaatkan bahan baku kimia, fisika, biologi yang akan
menghasilkan buangan dalam bentuk gas, cair, dan padat yang meningkat. Buangan ini tentunya
akan menimbulkan perubahan kualitas lingkungan yang mengakibatkan resiko pencemaran,
sehingga resiko toksikologi juga akan meningkat.

B. TINJAUAN UMUM
Sistem peredaran darah dan kulit merupakan rute utama untuk bahan xenobiotik masuk ke dalam
tubuh. Kulit memiliki luas permukaan besar hingga dua m2 untuk orang dewasa. Area yang luas
ini, bersama dengan paparan eksternal kulit berarti bahwa itu adalah situs umum dari kontak
dengan zat beracun, terutama di tempat kerja. Telah diperkirakan bahwa sekitar sepertiga dari
semua melaporkan kerja eksposur zat beracun adalah melalui kulit, dan nomor jauh lebih besar
yang memproduksi relatif gejala minor tetap unreported. Penyakit kulit merupakan sebagian
besar dari pekerjaan dan masalah konsumen dengan bahan kimia industri dan produk konsumen.

Gambar 6.3
Gambar 6.3 menggambarkan bahwa kulit memiliki struktur berlapis. Seperti kebanyakan organ,
struktur kulit relatif rumit. Selain lapisan yang ditunjukkan pada Gambar 6.3, kulit memiliki
sejumlah struktur, termasuk pembuluh darah, folikel rambut, kelenjar keringat dan saluran, dan
kelenjar yang sebacious mengeluarkan minyak, lemak, dan jaringan ikat. Dua lapisan utama kulit
adalah dermisand batin epidermis luar. Sel-sel kulit yang terus-menerus dihasilkan dan akhirnya
berakhir di banyak bentuk modifikasi pada lapisan permukaan , yang disebut stratum corneum.
Sel-sel di lapisan ini tidak hidup dan terus menerus gudang. Mereka sebagian besar terdiri dari
keratin, protein yang mengandung sulfur yang juga merupakan kuku dan tanduk hewan.
Meskipun stratum corneum bertindak sebagai penghalang fisik sederhana untuk pengaruh luar,
jaringan kulit secara keseluruhan sangat aktif. Ini sangat penting dalam mempertahankan
homeostasis tubuh, lingkungan SteadyState esensial. Kulit mempertahankan suhu dan

keseimbangan elektrolit, garam dilarutkan dalam cairan tubuh internal yang. Hal ini aktif secara
metabolik dan berpartisipasi dalam hormonal dan kekebalan peraturan proses. Lebih daripada
melayani sebagai penghalang pasif, itu adalah proaktif dalam menanggapi penghinaan
xenobiotik dan bisa rusak dalam proses defensif dengan mengembangkan ruam dan gejala
lainnya.
Penyerapan melalui kulit, penyerapan perkutan, merupakan mekanisme penting dimana zat
xenobiotik dapat masuk ke dalam tubuh. Lapisan stratum korneum permukaan adalah
penghalang utama penyerapan tersebut, dan ketika itu adalah gudang atau dikompromikan, kulit
jauh lebih rentan terhadap penetrasi oleh zat xenobiotik. Sebuah tes untuk kemampuan zat
xenobiotik hidrofobik untuk menembus kulit adalah untuk mengukur partisi dari zat tersebut
antara air dan bubuk sel stratum korneum.
Ilmu kedokteran modern adalah mengambil keuntungan dari permeabilitas kulit untuk bahan
kimia dengan menggunakannya sebagai sistem pengiriman untuk beberapa jenis obat. Sebuah
kulit tunggal "patch" bisa memberikan obat pada seragam tingkat rendah sampai seminggu. Yang
paling lama sistem pengiriman obat transdermal digunakan untuk memberikan nitrogliserin
darah untuk menghilangkan gejala angina jantung menyakitkan. nitrogliserin adalah
dimetabolisme dalam beberapa menit dalam tubuh manusia, sehingga pengiriman melalui
saluran pencernaan, dimana zat yang pertama melewati hati aktif secara metabolik, relatif tidak
efektif. disampaikan transdermal, nitrogliserin memasuki aliran darah secara langsung dan cepat
mencapai jantung, dimana Efek terapeutik diwujudkan. Baru-baru ini, patch kulit telah
dikembangkan untuk memberikan nikotin untuk menghilangkan hasrat untuk bahan ini dialami
oleh orang yang mencoba untuk berhenti merokok. Estradiol, skopolamin, clonidine, dan fetanyl
juga telah disampaikan dengan cara ini, dan lainnya sistem pengiriman obat sedang dalam
pengembangan.
Selain melayani sebagai penghalang fisik untuk masuknya xenobiotik, kulit aktif di metabolisme
zat dioleskan seperti steroid dan retinoid, terutama melalui aksi sitokrom P - 450 enzim. Lipase
aktif, protease, glikosidase, dan fosfatase enzim juga telah diamati pada kulit. Kulit berisi
beberapa enzim yang mampu fase katalis Konjugasi reaksi II. Dalam beberapa kasus, proses-

proses metabolisme detoksifikasi xenobiotik. Namun, dalam kasus lain, mereka bertindak
sensitisasi untuk membuat xenobiotik aktif dalam menyebabkan gejala kulit peracunan
C. JENIS TOKSIKAN KULIT
Penderitaan kulit yang paling umum akibat paparan zat-zat beracun dan yang paling kondisi kulit
yang umum dari paparan kerja adalah dermatitis kontak, ditandai dengan umumnya jengkel,
gatal, dan permukaan kulit kadang-kadang menyakitkan. Kulit menderita dermatitis kontak
menunjukkan beberapa gejala. Salah satunya adalah eritema, atau kemerahan. Permukaan kulit
dapat dikenakan scaling, di mana serpihan permukaan off. Penebalan dan pengerasan dapat
terjadi, kondisi klinis dikenal sebagai indurasi. Terik, suatu kondisi yang disebut vesiculation,
juga dapat terjadi. kulit menderita dengan dermatitis kontak biasanya menunjukkan edema,
dengan akumulasi cairan di antara sel-sel kulit. Ada dua kategori umum dermatitis kontak : iritan
dan dermatitis kontak alergi dermatitis.
Dermatitisdoes iritasi tidak melibatkan respon imun dan biasanya disebabkan oleh kontak
dengan zat korosif yang menunjukkan ekstrim pH, kemampuan oksidasi, dehidrasi tindakan, atau
kecenderungan untuk melarutkan lipid kulit. Dalam kasus ekstrim paparan, sel-sel kulit yang
rusak dan Hasil bekas luka permanen. Kondisi ini dikenal sebagai luka bakar kimia. Paparan
terkonsentrasi asam sulfat, yang menunjukkan keasaman ekstrim, atau asam nitrat pekat, yang
denatures kulit protein, dapat menyebabkan luka bakar kimia yang buruk. Tindakan oksidan yang
kuat dari 30 % hidrogen peroksida juga menyebabkan luka bakar kimia. Bahan kimia lain yang
menyebabkan luka bakar kimia termasuk amonia, kapur (CaO), klorin, etilen oksida, hidrogen
halida, metil bromida, oksida nitrogen, unsur phosporous putih, fenol, hidroksida logam alkali
(NaOH, KOH), dan toluene diisosianat. Dermatitisoccurs kontak alergi ketika individu menjadi
peka terhadap bahan kimia yang oleh paparan awal, setelah eksposur selanjutnya
membangkitkan respon ditandai dengan dermatitis kulit.
Dermatitis kontak alergi adalah hipersensitivitas tipe IV yang melibatkan sel T dan makrofag
bukannya antibodi. Ini adalah respon yang tertunda yang terjadi satu atau dua hari setelah
paparan, dan sering hanya membutuhkan jumlah yang sangat kecil alergen yang menyebabkan
itu. Secara harfiah puluhan zat telah terlibat sebagai agen penyebab dermatitis kontak. Beberapa

di antaranya adalah zat diterapkan pada kulit langsung sebagai produk higienis. Termasuk dalam
kategori ini adalah bacitracin antibiotik neomycin dan, pengawet benzalkonium klorida,
kortikosteroid terapi, dan dichlorophene antiseptik. Di antara zat-zat lain yang menyebabkan
dermatitis kontak alergi adalah formaldehida, asam abietic dari tanaman, hydroquinone,
monomer akrilik, pewarna triphenylmethane, 2-mercaptobenzthiazole, pphenylene diamina,
Tetramethylthiuram, 2,4-dinitrochlorobenzene, pentaeritritol triacrylate, epoxy resin, garam
dikromat, merkuri, dan nikel.
Efek dari poison ivy merupakan jenis dermatitis kontak alergi dengan yang orang-orang yang
menghabiskan waktu berkemah dan kegiatan outdoor lainnya mungkin memiliki keakraban
disayangkan. Poison ivy, poison oak , dan sumac racun mengandung toxicodendron, dimana
antigen aktif pentadecylcatechol :
Pentadecylcatechol
OH
OH
C15H27
Urtikaria, umumnya dikenal sebagai gatal-gatal, adalah reaksi alergi tipe I yang dihasilkan sangat
cepat dari paparan racun yang subjek telah menjadi peka. Hal ini ditandai dengan rilis histamin
dari jenis sel darah putih. Histamin menyebabkan banyak gejala alergi reaksi, termasuk edema
jaringan. Selain edema, eritema, dan menemani bekas dibangkitkan pada kulit, urtikaria disertai
dengan gatal parah. Dalam kasus yang parah, seperti terjadi pada beberapa orang sebagai hasil
dari sengatan lebah atau tawon, urtikaria dapat menyebabkanan afilaksis sistemik, berpotensi
fatal reaksi alergi.
FOTOTOKSIK KULIT
Kulit responsesof fototoksik terjadi sebagai hasil dari penyerapan radiasi, terutama sinar
matahari dan radiasi ultraviolet di daerah UVB dari 290 sampai 320 nm. Karena radiasi UVB
adalah jauh lebih efektif dalam menyebabkan gejala fototoksik dari baik radiasi ( 320-400 nm)
UVA atau cahaya tampak (400-700 nm), referensi akan dibuat untuk itu dalam diskusi
fototoksisitas. foton radiasi yang diserap oleh kelompok fungsional yang disebut kromofor pada

biomolekul. yang paling chromophores signifikan dalam kulit adalah molekul DNA, yang dapat
dimodifikasi dengan menyerap energi foton. Juga menjabat sebagai kromofor dalam kulit asam
amino dan bahan yang dikeluarkan oleh pemecahan protein, termasuk triptofan dan asam
urocanic. Kulit mengandung pigmen pelindung, melanin, disintesis dari asam amino tirosin, yang
secara efektif menyerap UVB dan melindungi orang dari efek sinar matahari. Tingkat melanin
berbeda dalam masyarakat, yang tinggi pada individu darkerskinned dan sangat rendah pada
mereka dengan kulit yang lebih ringan. Produksi melanin (suntan) dapat dipromosikan oleh
paparan sinar matahari alami atau buatan.
Efek akut yang paling umum dari paparan dosis beracun UVB adalah eritema, umumnya dikenal
sebagai sunburn, hasil dari proses fotooksidasi pada kulit. Karena zat dirilis dari sel kulit terpapar
UVB yang berlebihan, efek sistemik, termasuk demam, menggigil, dan umumnya Perasaan sakit,
dapat menyebabkan juga. Gejala kronis paparan UVB yang berlebihan termasuk perubahan
pigmentasi, seperti bintik-bintik, dan kerusakan kulit umum dan kerutan. Perhatian terbesar
adalah potensi untuk membentuk lesi kanker. Ini termasuk baik basal dan karsinoma sel
skuamosa. Efek tersebut paling serius adalah pengembangan melanoma ganas, yang sangat
serius bentuk kanker kulit.
Fotosensitifitas, atau porfiria, adalah kepekaan yang abnormal terhadap radiasi ultraviolet dan
terlihat cahaya. Sebuah kecenderungan genetik untuk ketidakmampuan untuk memperbaiki
kerusakan kulit dari sinar matahari yang dapat menyebabkan photosensitivity, seperti dapat
paparan beberapa bahan kimia, terutama chlorinated senyawa aromatik. Efek ini terikat dengan
malfungsi enzimatik dalam biosintesis heme, molekul protein terkandung dalam hemoglobin
darah. Ketika biosintesis ini tidak berfungsi dengan baik, molecular fragmen heme (porfirin)
menumpuk di kulit, di mana mereka mencapai keadaan tereksitasi bila terkena cahaya 400
sampai 410 nm (band Soret) dan bereaksi dengan molekul O2 untuk menghasilkan radikal bebas
yang merusak biomolekul dalam jaringan kulit.
Fototoksisitas terjadi saat kulit terkena sinar matahari, terutama di wilayah UVA dari 320 hingga
400 nm, memerah dan mengembangkan lepuh sebagai konsekuensi dari kehadiran spesies kimia
tertentu. Spesies kimia fototoksik yang menghasilkan reaksi seperti itu yang mana seorang

individu baik secara langsung terkena pada kulit atau sistemik. Senyawa ini menyerap radiasi
ultraviolet dan, seperti porfirin dibahas di atas, masukkan keadaan tereksitasi berinteraksi dengan
O2 untuk menghasilkan spesies oksidan yang merusak dan radikal bebas. Banyak spesies kimia,
termasuk furocoumarins, hidrokarbon polisiklik aromatik, tetrasiklin, dan sulfonamid, dapat
fototoksik.
Photoallergyis mirip gejala dan mekanisme untuk dermatitis kontak alergi dibahas di atas,
kecuali bahwa gejala berkembang setelah paparan sinar matahari. Subjek mengembangkan suatu
alergi respon terhadap cahaya setelah sensitisasi dengan bahan kimia. Kondisi ini diamati pada
pertengahan 1900-an pada individu yang telah menggunakan sabun yang mengandung agen
antibakter, termasuk tetrachlorosalicylanilide dan tribrom osalicylanilide, yang harus diambil
dari pasar produk perawatan pribadi.
KERUSAKAN STRUKTUR KULIT DAN PIGMENTASI
Cacat pada pigmen kulit dapat terjadi karena terpapar bahan kimia. Hyperpigmentationoccurs
dari peningkatan produksi dan deposisi melanin. Hypopigmentationoccurs dengan hilangnya
kulit pigmen, memberikan penampilan albino putih. Di antara bahan kimia yang menyebabkan
hiperpigmentasi adalah organik yang mudah menguap dari tar batubara, antrasena, merkuri,
timbal, dan hydroquinone. hipopigmentasi dapat hasil dari paparan hydroquinone dan
turunannya, mercaptoamines, germisida fenolik, dan butylated hydroxytoluene.
Jerawat, ditandai dengan letusan kulit umumnya dikenal sebagai komedo atau whiteheads
ditambah berbagai pustula, kista, dan lubang-lubang pada permukaan kulit, dapat disebabkan
oleh paparan bahan kimia. Jenisyang paling menonjol dari induksi kimia jerawat adalah chlor
acne, yang dihasilkan dari paparan hidrokarbon terklorinasi. Dari jumlah tersebut, yang paling
terkenal adalah dioxin, 2,3,7,8-tetrachlorodibenzo-pdioxin (TCDD)
Cl O
Cl
Cl
Cl O
2,3,7,8-tetrachlorodibenzo-p-dioxin

Selain lesi pada wajah, dalam kasus yang parah chloracne ditandai dengan kista dan lainnya
manifestasi dari jerawat pada bahu, punggung, dan bahkan alat kelamin.
Peradangan granulomatosa terjadi dalam kasus di mana jaringan kulit membangun sekitar lokasi
paparan iritan. Pengenalan bahan asing seperti bedak atau silika ke dalam kulit dapat
menyebabkan kondisi ini. Dalam beberapa kasus, hal itu terjadi sebagai respons terhadap
paparan beberapa logam, termasuk berilium dan kromium.
Toxic epidermal necrolysisoccurs ketika epidermis kulit dihancurkan oleh aksi toxicants dan
menjadi terpisah dari dermis. Kondisi ini sangat mengganggu kemampuan kulit untuk mengatur
pelepasan panas, cairan, dan elektrolit. Metabolit obat anticonvulsive carbamazepine telah
terlibat dalam nekrolisis epidermal toksik.
KANKER KULIT
Kanker kulit adalah jenis kanker yang paling umum. Kerusakan DNA kulit dari sinar matahari
adalah penyebab paling umum dari kanker kulit. Hal ini menyebabkan mutasi yang
mengakibatkan pembentukan sel kanker dan yang menekan respon imun yang biasanya
mencegah replikasi sel-sel tersebut. kelas bahan kimia paling sering dikaitkan dengan penyebab
kanker kulit adalah polisiklik aromatik hidrokarbon dari sumber seperti tar batubara. Ini dapat
dimetabolisme menjadi zat elektrofilik yang mengikat dengan DNA untuk memulai kanker (lihat
Gambar 7.3and 8.3). Arsenik dalam air minum telah didirikan sebagai penyebab lesi prakanker,
disebut keratosis arsenik, dan sel skuamosa karsinoma kulit.
D. CARA KERJA TOKSIKAN MASUK PADA KULIT
Eksposisi (pemejanan) yang palung mudah dan paling lazim terhadap manusia atau hewan
dengan segala xenobiotika, seperti misalnya kosmetik, produk rumah tangga, obat topikal,
cemaran lingkungan, atau cemaran industri di tempat kerja, ialah pemejanan sengaja atau tidak
sengaja pada kulit. Kulit terdiri atas epidermis (bagian paling luar) dan dermis, yang terletak di
atas jaringan subkutan. Tebal lapisan epidermis adalah relatif tipis, yaitu rata-rata sekitar 0,1-0,2
mm, sedangkan dermis sekitar 2 mm. Dua lapisan ini dipisahkan oleh suatu membran basal (lihat

gambar 2.3). Lapisan epidermis terdiri atas lapisan sel basal (stratum germinativum), yang
memberikan sel baru bagi lapisan yang lebih luar. Sel baru ini menjadi sel duri (stratum
spinosum) dan, natinya menjadi sel granuler (stratum granulosum). Selain itu sel ini juga
menghasilkan keratohidrin yang nantinya menjadi keratin dalam stratum corneum terluar, yakni
lapisan tanduk. Epidermis juga mengandung melanosit yang mengasilkan pigmen dan juga sel
langerhans yang bertindak sebagai makrofag dan limfosit. Dua sel ini belakangan diketahui yang
terlibat dalam berbagai respon imun. Gambar 6.3.: Potongan lintang kulit yang menunjukkan dua
lapisan utama epidermis dan dermis. Dermis terutama terdiri atas kolagen dan elastin yang
merupakan struktur penting untuk mengokong kulit. Dalam lapisan ini ada beberapa jenis sel,
yang paling banyak adalah fibroblast, yang terlibat dalam biosintesis protein berserat, dan zat-zat
dasar, misalnya asam hialuronat, kondroitin sulfat, dan mukopolisakarida. Disamping sel-sel
tersebut, terdapat juga sel lainnya antara lain sel lemak, makrofag, histosit, dan mastosit. Di
bawah dermis terdapat jaringan subkutan. Selain itu, ada beberapa struktur lain misalnya folikel
rambut, kelenjar keringan, kelenjar sebasea, kapiler pembuluh darah dan unsur syaraf. Pejanan
kulit terhadap tokson sering mengakibatkan berbagai lesi (luka), namun tidak jarang tokson
dapat juga terabsorpsi dari permukaan kulit menuju sistem sistemik.
E. PEMERIKSAAN IN VITRO
1. Hitung eosinofil total
Individu yang mengalami alergi dapat diketahui dari jumlah eosinofil dalam dirinya. Pada
kondisi normal proporsi eosinofil sebanyak 1-4% dalam darah. Jumlah eosinofil >450 sel/L
darah menunjukkan kondisi eosinofilia (keadaan dimana eosinofil berlebih dan terakumulasi di
darah dan jaringan tubuh).8 Pada kondisi sedang terserang penyakit alergi, paparan obat, infeksi
parasit, dan defisiensi imun terjadi eosinofilia sedang (15 40%). Eosinofilia berat didapat pada
migrasi larva (50 90%). Infeksi dan penggunaan kortikosteroid secara sistemik dapat
mengurangi jumlah eosinofil dalam darah.1
2. Hitung eosinofil sekret
Dengan menggunakan sekret nasal, bronkus, atau konjungtiva. Contohnya, peningkatan jumlah
eosinofil sekret nasal untuk membedakan rinitis akibat alergi dari rinitis akibat hal lain.
Eosinofilia nasal dapat dideteksi jika eosinofil dalam apusan sekret hidung >4% pada anak dan
>10% pada remaja dan dewasa. 1

3. Hitung kadar IgE spesifik


Uji kadar IgE spesifik terhadap suatu alergen dapat dilakukan secara in vivo yaitu dengan uji
kulit dan secara in vitro dengan Radio Allegosorbent Test (RAST) atau Enzyme-linked
Immunosorbent Assay (ELISA atau RAST Enzim).
Metode RAST digunakan untuk mengetahui alergi terhadap alergen makanan dan inhalan.9 Pada
metode RAST, sebanyak 2 cc sampel serum darah pasien diambil untuk diuji pada analyzer.
Dengan mesin komputerisasi khusus lalu hasilnya dilihat setelah 4 jam, apakah darah
mengandung IgE spesifik terhadap alergen tertentu.1,9 Jika diketahui level IgE pada alergen
tertentu tinggi, pasien dikatakan positif alergi terhadap alergen bersangkutan.4 Kelebihan: uji
RAST dapat dilakukan pada pasien usia berapapun, berguna sebagai alternatif jika uji kulit tidak
memungkinkan dilakukan (karena adanya erupsi kulit, resiko menimbulkan respon alergi parah),
relatif aman, tidak dipengaruhi oleh obat-obatan, dan hasil pengujiannya dapat berkorelasi baik
dengan uji kulit dan uji provokasi.7,9 Kekurangan: yaitu uji RAST tidak seakurat uji kulit
(sensitivitas uji RAST < dibanding uji kulit), biayanya 10 kali lebih mahal, dan hasilnya lama
didapat.7
F. PEMERIKSAAN IN VIVO
1. Uji Kulit
a. Uji Intradermal
Digunakan untuk mengetahui alergi pada obat yang diinjeksi.9 Alergen yang telah dalam bentuk
ekstrak diinjeksikan ke lapisan dermis lengan bawah9 sebanyak 0,01-0,02 ml. Hasil uji dapat
dibaca setelah 3 menit atau hingga muncul gelembung dengan diameter 3 mm. Di awal
penginjeksian digunakan konsentrasi alergen terrendah yang dapat menimbulkan reaksi alergi
kemudian konsentrasi ditambah secara bertahap sampai 10 kali lipat hingga kulit berindurasi 515 mm. Hasil uji dinyatakan positif bila respon alergi tersebut telah muncul. Kelebihan: Uji
intradermal lebih sensitif daripada SPT dan umumnya dapat digunakan untuk mengetahui
alergen spesifik, seperti penisilin atau racun dari sengatan lebah.2 Kekurangan: tidak
direkomendasikan untuk pengujian alergi makanan karena berrisiko tinggi menyebabkan
anafilaksis dan memperoleh hasil yang false-positive.1,2
b. Uji Tusuk/Skin Prick Test (SPT)

Digunakan untuk menguji alergi terhadap alergen makanan, inhalan, dan alergen di tempat
kerja.2 Sensitivitas SPT untuk uji alergi makanan < uji alergi inhalan.1 Syarat melaksanakan uji
ini adalah pasien kondisinya sehat, bebas dari obat yang mengandung antihistamin (anti-alergi)
selama 3-7 hari tergantung jenis obatnya, dan dianjurkan yang berusia 4-50 tahun.9
Alergen inhalan: debu, tungau, serpihan kulit manusia, serpihan kulit hewan (kucing, anjing,
kuda), spora jamur, tepung sari padi, tepung sari jagung, dan kecoa.9
Alergen makanan: udang, kepiting, telur, kacang-kacangan, gandum, susu sapi, dll.9
Substansi yang diduga sebagai alergen ditempatkan pada area kulit, umumnya pada bagian dalam
lengan bawah, lengan atas atau punggung tangan. Ekstrak alergen yang dites bisa lebih dari satu
sehingga kulit tangan dapat ditandai sedemikian rupa untuk pengujian sekaligus. Ekstrak alergen
dipaparkan pada kulit dengan jarak 3 cm antar alergen dan minimal 2 cm dari siku. Kemudian
lapisan superfisial kulit ditusuk dengan jarum lancet khusus (panjang mata jarum 2 mm)
sehingga alergennya bisa menembus kulit namun tidak sampai menimbulkan luka
berdarah.9 Perubahan pada kulit, seperti bengkak dan merah, lalu dipantau setelah 15-30 menit
(uji cepat).2,3,9 Jika muncul respon alergi berupa bilur yang berdiameter >2 mm maka hasilnya
positif. Kelebihan:spesifisitas SPT > daripada uji intradermal. Kekurangan: sensitivitas SPT <
dari uji intradermal.1
c. Uji Gores/Scratch Test
Digunakan untuk mengetahui bagaimana respon yang dihasilkan setelah alergen dipaparkan ke
kulit. Alergen dikontakkan ke kulit selama 48 jam dan pada waktu ke 72-96 jam baru dilihat
bagaimana respon yang dihasilkannya pada kulit.2 Kekurangan:Metode ini sudah banyak
ditinggalkan karena kurang akurat.1
d. Uji Tempel/Patch Test
Digunakan untuk mengetahui alergi kontak dengan bahan kimia pada penyakit dermatitis dan
eksim.9 Substansi yang diduga alergen ditempatkan di kulit punggung. Bila hasilnya positif,
respon berupa bercak kemerahan akan muncul dalam 48 72 jam setelah paparan (responnya
lambat).1,9 Syarat melakukan tes ini yaitu dalam 48 jam pasien tidak dibolehkan beraktivitas
yang sampai mengeluarkan keringat, mandi, tidur telungkup (punggung dihindarkan dari
gesekan). 2 hari sebelum pengujian, pasein tidak dibolehkan mengonsumsi obat yang
mengandung steroid (anti-bengkak) dan daerah punggung harus bebas dari obat-obat topikal.9
2. Uji Provokasi

Tes ini bertujuan mengetahui alergi terhadap obat, makanan, dan inhalan.9
a. Uji Provokasi Bronkial
Digunakan pada penyakit alergi yang berupa asma dan pilek.9 Ekstrak alergen dihirup
melalui nebulizer untuk melihat obstruksi jalan napas, dimana konsentrasinya dinaikkan secara
bertahap. Kelebihan: uji provokasi bronkial berkorelasi baik dengan uji kulit dan uji alergi in
vitro.1 Kekurangan: uji ini sudah jarang digunakan (digantikan dengan metode SPT dan RAST)
karena menimbulkan tidak nyaman dan resiko tinggi menyebabkan asma dan syok.9
b. Uji Provokasi Makanan
Dilakukan berdasarkan riwayat makanan yang dicurigasi sebagai alergen dan hasil uji kulit atau
RAST terhadap makanan tersebut. Jika uji kulit hasilnya negatif dan riwayat makanan masih
meragukan, maka pasien dapat menjalani (1) diet untuk mengeleminasi makanan penyebab
selama 3 minggu dilanjutkan (2) uji provokasi makanan terbuka (uji paparan makanan yang
dimulai secara bertahap dari dosis terkecil dan ditingkatkan per 15 menit hingga timbul gejala
atau distop dsetelah mencapai 8-10 gr untuk makanan kering atau 60-100 gr makanan basah. Jika
tidak timbul gejala negatif. Jika timbul gejala makanan dicatat sebagai suspek alergen)10 dan
dilanjutkan uji lanjutannya, bisa secara:
Single-blinded pasien tidak mengetahui makanan yang diberikan
Double-blinded pasien, dokter dan staf tidak mengetahui makanan yang diberikan
Double-blind placebo-controlled/DBPC +menggunakan plasebo (Gold Standart)
Ada dua yang menggunakan metode ini:
1. Alergi makanan
Pemeriksaan DBPCFC (Double-blind placebo-controlled food challenge) adalah baku emas
diagnosis alergi makanan. Langkahnya adalah melakukan diet eleminasi, uji provokasi terbuka,
baru DBPCFC. Setelah diketahui hasilnya positif maka dapat dilanjutkan dengan DBPCFC. 50%
uji provokasi terbuka dengan hasil positif memberi hasil negatif bila diulangi dengan metode
DBPCFC. Dan bila uji provokasi terbuka hasilnya negatif, dapat dipastikan alergi makanan
tersebut dapat dihilangkan. Pada metode ini makanan pasien maupun plasebo dibuat bubuk dan
dimasukkan ke dalam kapsul yang serupa.6
2. Alergi Obat
Pada uji ini, pasien diberi obat dengan dosis yang dinaikkan secara bertahap dan ditunggu
reaksinya dalam interval 15-30 menit setelah konsumsi. Obat yang dites hanya boleh 1 macam

dalam sehari, namun boleh menguji obat dengan zat lain dengan syarat jarak antar pengujian 48
jam.9
c. Uji Provokasi Sekum/Colonoscopic Allergen Provocation (COLAP)
Dilakukan dengan kolonoskopi. Ekstrak alergen diinjeksikan ke mukosa sekum. Munculnya bilur
yang gatal disertai kemerahan menunjukkan hasil positif alergi. Hasil COLAP berkorelasi
dengan derajat alergi namun tidak dengan SPT dan RAST.1

DAFTAR PUSTAKA
Manahan, E. Stanley. 2003. TOXICOLOGICAL CHEMISTRY AND BIOCHEMISTRY THIRD
EDITION. Amerika : Lewis Publishers
http://farmasi.unud.ac.id/ind/wp-content/uploads/Buku-Ajar-Toksikologi-Umum.pdf

MAKALAH FARMAKOLOGI TOKSIKOLOGI


TOKSIKOLOGI KULIT
DISUSUN OLEH:
ACEP MOH RAMDAN

1343050081

FAKHRI DIENUL HAQ

1343050038

CHANDRA PERMANA

1343050041

ALVIN OCTAVIANUS

1343050147

DAUD YUSUP PANJAITAN 1343050011

UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 JAKARTA