Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN KASUS

MOLUSKUM KONTAGIOSUM
Disusun untuk memenuhi Salah Satu Syarat
Kepaniteraan Klinik Bagian Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin
Rumah Sakit Islam Sultan Agung Semarang

Disusun oleh:
Sutrisno 012106281

Pembimbing Akademik:
dr. Hesti Wahyuningsih Karyadini, Sp.KK

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN ILMU KESEHATAN KULIT &


KELAMIN
PERIODE 28 DESEMBER 2015 23 JANUARI 2016
RUMAH SAKIT ISLAM SULTAN AGUNG SEMARANG
PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI DOKTER
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG
SEMARANG

2016

LEMBAR PENGESAHAN
Nama

: Sutrisno 012106281

Universitas
Bagian

: Universitas Islam Sultan Agung Semarang


: Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin

RS

: RS Islam Sultan Agung Semarang

Periode

: 28 Desember 2015 23 Januari 2016

Judul Lapkas

: Moluskum Kontagiosum

Pembimbing

: dr. Hesti Wahyuningsih Karyadini, Sp.KK

Mengetahui,
Pembimbing Akademik

dr. Hesti Wahyuningsih Karyadini, Sp.KK

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL..................................................................................................... 1
HALAMAN PENGESAHAN....................................................................................... 2
DAFTAR ISI................................................................................................................. 3
BAB

I LAPORAN KASUS..................................................................................... 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................... 7


3.1 Rhinosinusitis...................................................................................... 7
3.1.1

Definisi.................................................................................... 7

3.1.2

Epidemiologi........................................................................... 7

3.1.3

Etiologi.................................................................................... 8

3.1.4

Gejala Klinis............................................................................ 9

3.1.5

Patofisiologi............................................................................ 11

3.1.6

Penegakan Diagnosis.............................................................. 12

3.1.7

Differential Diagnosis............................................................. 13

3.1.8

Penatalaksanaan...................................................................... 14

3.1.9

Pencegahan............................................................................. 15

3.1.10 Prognosis................................................................................ 15

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................16

BAB I
LAPORAN KASUS
1.

Identitas Pasien
Nama
: An. Celvin Y R
Umur
: 1 th
Jenis Kelamin
: Laki-laki
Alamat
: Banjardowo Genuk - Semarang
Agama
: Islam
Suku Bangsa
: Jawa

2.

Anamnesis (dilakukan secara Alloanamnesa dengan

orang tua pasien)


Keluhan Utama:
Terdapat bintil didaerah dagu
Riwayat Penyakit Sekarang :
Lokasi : Bintil terdapat di dagu
Onset : Kurang lebih sejak 6 bulan yang lalu
Kualitas : Bintil dirasakan tidak gatal, tidak nyeri ataupun sakit
ketika ditekan.
Kuantitas : Jumlah bintil 1, ukurannya mula-mula dari kecil

3.

semakin lama semakin membesar


Kronologi : Bintil belum pernah diobati
Faktor yang memperberat : Faktor yang memperingan : Riwayat Penyakit Dahulu :
Riwayat keluhan seperti ini sebelumnya (-)
Riwayat alergi (-)
Saat ini pasien sedang demam sejak 5 hari yang
lalu
Riwayat Penyakit Keluarga
Sepupu penderita memiliki bintil yang sama pada tangan

kiri dan tinggal serumah


Riwayat Sosial Ekonomi
Pasien berobat menggunakan BPJS Non PBI
Pemeriksaan Fisik
Status Generalis

TD

:-

: 140 x/menit, regular


4

4.

RR

: 30 x/menit

: 37,0 o C

Keadaan Umum
Thorax
Abdomen
Ekstremitas

: Tampak baik, Composmentis


: Simetris, Nyeri tekan (-), SDV +/+
: Supel, BU (+) N, NT (-)
: Akral dingin (-/-), Akral sianosis (-/-)

Status Dermatologik

5.

Inspeksi
Lokasi

: Wajah ( derah dagu )

UKK

: Papul miliar ( 0,5 cm) bentuk kubah, delle (+)

Distribusi : jumlah papul 1, daerah dagu


Palpasi
: Kenyal, Panas (-), Nyeri (-)
Auskultasi : -

Status Venerologik
Tidak diperiksa

6.

Diagnosis Banding
Moluskum Kontagiosum
Veruka

7.

Usulan Pemeriksaan Penunjang


Pemeriksaan Histopatologi Dapat ditemukan badan moluskum yang
mengandung partikel virus
Pemeriksaan Giemsa
5

8.

Diagnosis Kerja
Moluskum Kontagiosum

9.

Pengobatan
Enukleasi Badan Moluskum,
Apabila sulit dilakukan karena pasien anak :
Diberikan Kataridin 0,7 % diberikan selama 4 jam lalu dicuci

10.

11.

Prognosis
Ad Vitam

: Dubia ad Bonam

Ad Sanam

: Dubia ad Bonam

Ad Kosmetikan

: Dubia ad Bonam

Anjuran / Saran
Menjaga higienitas kulit
Hindari pemakaian barang bersama dikeluarga, misalnya handuk.
Hindari kontak kulit secara langsung dengan orang lain, untuk
meminimalkan penularan

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
MOLUSKUM KONTAGIOSUM
A. Definisi
Moluskum kontagiosum merupakan suatu penyakit infeksi virus pada kulit
yang disebabkan oleh virus golongan poxvirus genus Molluscipox dengan wujud
6

klinis berupa benjolan pada kulit atau papul-papul multiple yang berumbilikasi di
tengah, mengandung badan moluskum (Sri, 2015).
B. Epidemiologi
Penyakit ini terutama menyerang anak dan kadang-kadang juga orang
dewasa. Transmisinya melalui kontak kulit langsung dan autoinokulasi. Jika pada
orang dewasa digolongan dalam Penyakit akibat hubungan Hubungan Seksual
(P.H.S.) yang ditularkan melalui kontak membran mukosa. Kejadian moluskum
kontangiosum sebagai penyakit yang ditularkan secara seksual pada orang muda
kini meningkat. Hal ini juga terlihat pada penderita AIDS (Sri, 2015).
Pada negara tropis, insiden paling tinggi pada anak-anak dengan rentang
usia 2 dan 3 tahun. Sedangkan pada negara maju, biasanya pada anak-anak sekolah
karena penggunaan kolam renang yang bersama-sama. Studi di Jepang pada tahun
2008, menyatakan bahwa terdapat 7000 anak terserang moluskum kontagiosum
dengan 75% di antaranya memiliki riwayat penggunaan kolam renang bersama.

2,3

Di Amerika Serikat, pada tahun 2003, hanya ditemukan 5% anak-anak yang


terkena moluskum kontagiosum, dan kira-kira antara 5-20% menyerang dewasa
dengan AIDS (Wollfs, 2008).
Ras
Tidak ada predileksi rasial.

Jenis kelamin
Insiden pada pria dilaporkan lebih besar dibandingkan dengan wanita, ini mungkin dikaitkan
dengan pria yang memiliki pasangan lebih dari satu .
Umur
Moluskum kontagiosum dapat terjadi pada semua kelompok umur tapi paling
umum terjadi pada anak-anak dan orang dewasa yang aktif secara seksual.
Moluskum kontagiosum bisa terjadi pada setiap usia pada pasien dengan
immunocompromised

C. Etiologi
Moluskum kontagiosum disebabkan oleh suatu virus dari golongan poxvirus.
Dalam

taksonomi,

virus

ini

termasuk

dalam

ordo

Poxviridae,

famili

Chordopoxvirinae, genus Molluscipox virus, spesies Molluscum contagiosum virus


(MOCV). Virus ini termasuk golongan double strained DNA (dsDNA) (Sri, 2015).
Virion dari MOCV ditemukan dengan struktur beramplop, berbentuk seperti bata
dengan ukuran 320x250x200 nm. Partikel virus ini terdiri dari 2 bentuk infeksius
yang berbeda, yaitu internal mature virus (IMV) dan external enveloped virus
(EEV) (Jawetz, 2005).

Gambar 1. MOCV Dilihat Melalui Mikroskop Elektron


Virus ini memiliki struktur genome linier, dengan dsDNA kira-kira 190 kB,
genome linier diapit degan sekuens inverted terminal repeat (ITR) yang secara
kovalen saling terikat pada ujung-ujungnya (Jawetz, 2005).
Proses replikasi virus ini terjadi di sitoplasma. Virus akan menyisip ke
glycosaminoglycans (GAGs) pada permukaan sel target atau oleh komponen
matriks ekstraseluler, kemudian memicu fusi membran, dan melepaskan inti virus
ke dalam sitoplasma. Pada fase awal, gen awal ditranskripsi di sitoplasma oleh
polymerase RNA virus, ekspresi gen awal akan terbentuk 30 menit pascainfeksi.
Ekspresi paling akhir adalah tidak terselubungnya inti virus dan genom virus
sekarang sudah benar-benar bebas di sitoplasma. Fase intermediet, gen intermediet
akan diekspresikan di sitoplasma, memicu terjadinya replikasi DNA genom kirakira 100 menit pascainfeksi. Dan yang terakhir adalah fase akhir, gen akhir
diekspresikan dalam waktu 140 menit sampai dengan 48 jam pascainfeksi,
memproduksi struktur protein virus lengkap (Jawetz, 2005).

Pembentukan virion progenik dimulai saat terdapat penyatuan antara membran


internal sel yang terinfeksi, dan menghasilkan partikel sferis imatur. Partikel ini
kemudian menjadi matur dengan menjadi struktur IMV yang menyerupai bata.
Virion IMV dapat dilepas melalui lisisnya sel, kemudian dapat memperoleh
membran dobel kedua dari trans-Golgi dan tunas yang kemudian dikenal sebagai
EEV (Jawetz, 2005).
Menurut subtipe MOCV, terdapat 4 subtipe, yaitu MOCV I, MOCV II, MOCV III,
dan MOCV IV. Subtipe MOCV I yang lebih sering menyebabkan infeksi, kira-kira
sekitar 75-90%. Sedangkan MOCV II, III, dan IV akan menyebabkan moluskum
kontagiosum jika pada orang-orang dengan keadaan imunitas immunocompromised
(Jawetz, 2005).
D. Gejala Klinis
Kelainan kulit yang sering dijumpai berupa papul miliar, kadang kadang
lentikular dan berwarna putih seperti lilin, berbentuk kubah yang kemudian
ditengahnya terdapat lekukan (delle). Jika dipijat akan tampak ke luar massa yang
berwarna putih seperti nasi. Masa inkubasi penyakit ini 2 sampai 7 minggu. Pasien
dengan moluskum kontagiosum kebanyakan asimtomatis. Beberapa berkembang
eksema disekitar lesi. Lokalisasi penyakit ini di daerah muka, badan dan
ekstrimitas, sedangkan pada orang dewasa di daerah pubis dan genitalia eksterna.
Meskipun lesi khasnya berupa suatu papul berbentuk kawah (delle), lesi pada
daerah genital yang lembab dapat meradang akan memborok dan dapat
terkacaukan dengan lesi yang ditimbulkan oleh HSV (Sri, 2015).

E. Patofisiologi
Partikel virus mengadakan kontak ke permukaan sel kulit

Difagosit oleh sel Langerhans (makrofag)

10

Pelepasan inti virus ke sitoplasma

Pelepasan DNA dari inti virus

Replikasi DNA (2-5 jam)

pabrik sitoplasma / badan inklusi

Hipertrofi sel
Morfogenesis virus (4-20jam)

Terbentuklah partikel virus yang baru (multiplikasi) keluar sel dan menginfeksi sel lain

Sel terinfeksi

virus

Sel NK membunuh sel yang terinfeksi

fagositosis oleh makrofag

CD4+

sel langerhans

CD8+

Mengaktifkan makrofag menghancurkan peptida virus

11

IL - 1

fagositosis

proliferasi keratinosit

granulomatosis

Hiperplasia keratinosit
papul papul berbentuk kubah (delle)
(sifat poxvirus dengan virion bentuk bata dimana
permukaan luar memperlihatkan lekukan)

F. Penegakan Diagnosis

Anamnesis
Jika pasiennya anak - anak biasanya orang tua menjelaskan adanya eksposur
dengan anak-anak lain yang terinfeksi moluskum kontagiosum di sekolah, asrama, atau
fasilitas rekreasi publik (misalnya,tempat olahraga, kolam renang) (Wolff, 2008).
Dewasa yang imunokompeten, orang dewasa yang biasanya aktif secara seksual
dan tidak mengetahui bahwa pasangan mereka terinfeksi. Pada orang dewasa juga
sering terjadi pada orang yang memiliki banyak pasangan seksual dengan frekuensi
hubungan seksual yang meningkat (Wolff, 2008).
Pemeriksaan fisk
Ditemukan ruam berupa papul millier, kadang- kadang lentikular dan berwarna
putih seperti lilin, berbentuk kubah yang kemudian direngahnya terdapat lekukan
(delle). Jika dipijat akan tampak massa yang berwarna putih seperti nasi. Biasanya
dijumpai didaerah muka, badan dan ekstrimitas, sedangkan pada orang dewasa di
daerah pubis dan genitalia eksterna. Kadang kadang dapat timbul infeksi
sekunder sehingga timbul supurasi (Wolff, 2008).
Pemeriksaan penunjang
Histopatologi

12

Pada pemeriksaan histopatologi di daerah epidermis dapat ditemukan badan


moluskum yang mengandung partikel virus diatas stratum basal. Badan
inklusi tersebut dinamakan Hendersen-Paterson bodies.
Selain itu pada pemeriksaan histopatologik dijumpai hipertrofi dan
hiperplasia dari epidermis.
Badan moluskum juga dapat dilihat dengan pewarnaan Gram, Wright atau Giemsa
(Sri, 2015).
G. Differential Diagnosis
Veruka
Veruka vulgaris : Terutama terdapat pada anak, tetapi juga terdapat pada dewasa
dan orang tua. Tempat predileksinya terutama di ektremitas bagian ekstensor, tetapi
dapat juga dibagian lain tubuh termasuk mukosa mulut dan hidung. Bentuknya
bulat berwarna abu-abu, besarnya lentikular atau kalau berkonfluensi berbentuk
plakat, permukaan kasar ( verukosa ). Dengan goresan dapat timbul autoinokulasi
sepanjang goresan (Sri, 2015).
Veruka plana juvenil : Besarnya milier, atau lentikuler, permukaan licin dan rata,
berwarna sama dengan warna kulit atau agak kecoklatan. Terutama dijumpai
didaerah muka dan leher, dorsum manus dan pedis, pergelangan tangan serta lutut,
paling banyak terdapat pada anak dan usia muda, walaupun dapat juga pada orang
tua (Sri, 2015).
Veruka plantaris : Terdapat ditelapak kaki terutama di daerah yang mengalami
tekanan. Bentuknya berupa cincin yang keras dengan ditengah agak lunak dan
berwarna kekuning-kuningan. Permukaannya licin karena gesekan dan memberi
rasa nyeri waktu berjalan yang disebabkan oleh penekanan massa yang terdapat di
daerah tengah cincin (Wolff, 2008).
H. Penatalaksanaan
Prinsip pengobatan adalah mengeluarkan massa yang mengandung badan
moluskum. Dapat dipakai alat seperti ekstraktor komedo, jarum suntik atau kuret.
Cara lain dapat digunakan elektrokauterisasi atau bedah beku dengan CO2, N2 dan
sebagainya (Sri, 2015).
Pada anak terapi intervensi kurang dapat diterima selain tidak nyaman juga
menimbulkan trauma pada anak. Beberapa peneliti mencoba obat topikal kantaridin
0,7 0,9 %. Obat kombinasi kantaridin-salisilat, krim imiquimod 1-5% dan ketiga

13

obat tersebut cukup efektif. Cantharidin adalah efek ekstrak racun lebah jenis
cantharis vesicatoria yang mampu menimbulkan gelembung (vesikel) di kulit.
Pengalaman pengobatan di Divisi Kulit Anak- Poliklinik Kulit dan Kelamin
RSCM. Pengobatan dengan pengolesan kantaridin 0,7% dan dibiarkan selama 4
jam lalu dicuci. Kemudian, dapat terjadi rasa nyeri saat timbul vesikel (1-3 hari
setelah aplikasi). Rasa nyeri dapat diatasi dengan asetaminofen, dan bila
gelembung pecah dapat diolesi krim/salap yang mengandung natrium fusidat atau
mupirosin. Hasilnya efektif, dan efek samping berupa hiperpigmentasi pasca
inflamasi yang kemudian dapat menghilang. Selain itu obat pilihan lain adalah
dengan fenol jenuh dan dicuci setelah 4 jam juga efektif. Rasa nyeri/pedih atau
panas muncul beberapa menit setelah dioles fenol. Penyembuhan dapat diikuti
hipopigmentasi atau hiperpigmentasi pasca infeksi (Sri, 2015).
Pada orang dewasa harus juga dilakukan terapi terhadap pasangan seksualnya. Pada
individu yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang normal, moluskum
kontagiosum akan sembuh sendiri tanpa pengobatan dalam waktu beberapa bulan
sampai tahun. Setiap satu lesi muncul sampai 2 bulan tetapi untuk mencegah
autoinokulasi atau kontak langsung, pengobatan dapat berguna. Tujuan dari
pengobatan adalah menghilangkan lesi. Obat-obatan topikal yang dapat diberikan
adalah anti virus, tretinoin krim 0,1% untuk menghambat pembentukan
mikrokomedo dan menghilangkan lesi, asam trikloroasetat untuk kauterisasi kulit,
keratin dan jaringan lainnya. Terapi sistemik dapat berupa pemberian antagonis
histamine H2 untuk mengatasi rasa gatal jika ada rasa gatal (Sri, 2015)
Edukasi
Menerangkan kepada pasien tentang sifat infeksi dan penularan penyakit untuk mengurangi
transmisi moluskum kontagiosum kepada orang lain, serta untuk menghindari infeksi ulang
dimasa depan dan meminimalkan autoinokulasi. Menyuruh pasien untuk
menghindari menyentuh atau menggaruk lesi karena bisa menimbulkan infeksi
sekunder, tidak pinjam meminjam barang yang dapat terkontaminasi seperti
handuk, baju dan sisir (Wolff, 2008)
I. Pencegahan
Pasien diminta menjaga kebersihan diri, tidak saling meminjam alat mandi,
misalnya handuk, pakaian dan mainan, dan mencegah kontak fisik sesama teman,
dan selama sakit dilarang berenang (Sri, 2015).

14

J. Prognosis
Komplikasi yang sering terjadi pada penyakit ini yaitu terkena infeksi sekunder.
Dengan menghilangkan semua lesi yang ada, penyakit ini tidak atau jarang residif
(Sri, 2015). Biasanya prognosis penyakit ini baik karena merupakan penyakit self
limited. Penyembuhan spontan bisa terjadi pada orang orang imunokompeten
selama 18 bulan (Wolff, 2008).

DAFTAR PUSTAKA
Sri Linuih. 2015. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin Edisi ketujuh. Jakarta : FK UI
Wolff, Klaus. 2008. Fitzpatricks Dermatology in General Medicine Seventh edition. New
York : Mc Graw Hill Medical
Jawetz, Ernest. 2005. Mikrobiologi Kedokteran. Jakarta : EGC

15

Anda mungkin juga menyukai