Anda di halaman 1dari 4

Apakah Tuberculosis itu???

Tuberculosis (TBC) merupakan penyakit dalam golongan infeksi yang disebabkan


oleh bakteri mikobakterium tuberkulosa. TBC dapat menyerang pada siapa saja tak terkecuali
pria, wanita, tua, muda, kaya dan miskin serta dimana saja. Indonesia menduduki negara
terbesar ketiga didunia dalam masalah penyakit TBC ini. Untuk itu dibutuhkan pencegahan
sedini mungkin agar kita tidak tertular.

Pentingkah nutrisi bagi penderita TBC???


Pasien yang menderita tuberkulosis (TBC) biasanya menderita kekurangan gizi.
Kurangnya protein dalam makanan ini dapat berefek buruk bagi tubuh, terutama dalam upaya
memerangi penyakit. Untuk melawan tuberkulosis, pasien harus mengkonsumsi makanan
seimbang yang memberikan tubuh nutrisi penting dalam melawan penyakit.
Risiko dan gejala TBC dapat dikurangi dengan mengonsumsi makanan kaya vitamin
B, zat besi, antioksidan dan menjauhi makanan olahan seperti gula dan roti putih.
Berikut beberapa bahan dan jenis makanan yang direkomendasikan untuk
pencegahan penderita TBC.
1. Jagung.
Kaya beta Cryptoxanthin, yaitu sejenis phyto nutrient yang dapat menurunkan resiko kanker
paru. Cryptoxanthin jika dikonsumsi dalam sayuran dan buah, berkhasiat melindungi paru
dan menghambat perkembangan kanker paru.

2. Nasi cokelat.

Mengandung selenium dan vitamin E yang perpaduannya meningkatkan kesehatan paru.


3. Brokoli.

Kaya akan nutrisi untuk paru paru. Brokoli dan sayuran cruciferous lainnya seperti
kembang kol dan selada air mencegah kanker paru dan dapat memperbaiki simptom COPD
dan asma
4. Kacang Brazil.
Mengandung Selenium, yang merupakan mineral antioksidan yang melindungi paru dari
radikal-radikal bebas, memperlambat pertumbuhan tumor dan menguatkan sistem imun
tubuh.
5. Kuning Telur.
Kendatipun tinggi kolesterol, kuning telur juga merupakan salah satu sumber selenium
dengan kadar 14 mcg perbutir. Telur juga tinggi protein yang diperlukan tubuh untuk
memperbaiki kerusakan yang disebabkan rokok atau penyakit. Karena mengandung protein
dan lemak, telur memberikan nutrien penyembuh dan energi untuk membantu mengatasi
lemas dan lelah yang disebabkan penyakit paru.

6. Jeruk.
Sumber vitamin C dan potassium memberikan nutrien yang kadarnya rendah pada orangorang dengan asma dan COPD. Vitamin C adalah antioksidan ampuh yang dapat membantu
mencegah infeksi sekunder dalam saluran pernafasan dan mencegah Inflamasi Bronchial.

Sedangkan makanan yang harus dihindari atau dipantang oleh pasien TBC antara lain:
1. Gula halus dan gula olahan harus dihindari oleh penderita TBC. Contohnya seperti roti
putih, gula putih, sereal dan makanan manis seperti kue dan puding.

2. Saus kaya akan natrium dan gula. Sebagai alternatif dapat menggunakan saus apel atau
saus cranberry.
3. Teh kental dan kopi yang mengandung banyak kafein. Kafein adalah stimulan TBC.
Menurut University of Maryland Medical Center, teh hijau yang bebas kafein dapat
diminum bersama dengan pengobatan TBC karena mengandung antioksidan.
4. Acara banyak mengandung natrium, karena asupan natrium pada penderita TBC harus
dibatasi, maka acar juga sebaiknya dihindari. Sebanyak 1-2 ons acara mengandung 850
mg natrium.
5. Pasien TBC dilarang keras mengkonsumsi alkohol atau minuman beralkohol selama
menjalani pengobatan.
Dengan pengobatan dan suplemen gizi yang tepat, pasien TBC dapat hidup normal dengan
berat badan ideal.

Sumber : makanan.sehat.com