Anda di halaman 1dari 43

METODE PELAKSANAAN

PEKERJAAN :

PEMBANGUNAN LANJUTAN PUSKESMAS KAMPUNG JABI


(1 PAKET)

LOKASI :

KAMPUNG JABI - NONGSA

TAHUN 2016

PT. DEVA KARYA

DAFTAR ISI
BAB I

PENDAHULUAN ......................................................................................
a. Data Pekerjaan .................................................................................................
b. Lingkup Pekerjaan ............................................................................................

1-2
1
1-2

BAB II

PEKERJAAN PERSIAPAN ........................................................................


a. Mobilisasi ...........................................................................................................
b. Penyediaan Air dan Listrik Kerja ...................................................................
c. Pemagaran Lokasi Kerja .................................................................................
d. Pembuatan Direksi Keet ..................................................................................
e. Pembuatan Gudang Bahan dan Alat ...........................................................
f. Pembuatan Barak Kerja ..................................................................................
g. Papan Nama Proyek........................................................................................
h. Pengukuran dan Pemasangan Bouwplank ...................................................

35

BAB III

PEKERJAAN TANAH DAN PONDASI ......................................................


a. Pemotongan Kepala Tiang .............................................................................
b. Timbunan Tanah (Bauksit) ................................................................................
c. Urugan Pasir ......................................................................................................
d. Lantai Kerja........................................................................................................
e. Pile Cap ..............................................................................................................
f. Sloof ....................................................................................................................
g. Lantai Plat Beton ...............................................................................................

6-8

BAB IV

PEKERJAAN STRUKTUR ..........................................................................


1. Lantai I.................................................................................................................
a. Kolom ....................................................................................................
b. Balok .....................................................................................................
c. Tangga Beton .....................................................................................
d. Plat Lantai Beton ................................................................................
e. Pelapisan Waterproofing ................................................................
f. Railing Tangga ...................................................................................
2. Lantai II................................................................................................................
a. Kolom ....................................................................................................
b. Balok .....................................................................................................
c. Plat Lantai Beton ................................................................................
3. Lantai Atap ........................................................................................................
a. Kolom ....................................................................................................
b. Balok .....................................................................................................
c. Plat Lantai Dak di Bawah Atap ......................................................
d. Plat Lantai Dak Void .........................................................................

9 - 18

BAB V

PEKERJAAN ARSITEKTUR .......................................................................


1. Lantai I.................................................................................................................
a. Dinding dan Kusen .............................................................................
b. Kap Atap .............................................................................................
c. Plafond Gypsum ................................................................................
d. Lantai Keramik Lt. 1...........................................................................
e. Pengecatan .........................................................................................
f. Relief ....................................................................................................
g. Sanitasi Lt. 1........................................................................................
h. Kelengkapan.......................................................................................
2. Lantai II................................................................................................................
a. Dinding dan Kusen .............................................................................
b. Kap Atap .............................................................................................
c. Plafond Gypsum ................................................................................
d. Lantai Keramik Lt. 2...........................................................................

19 - 26

Daftar Isi

Halaman | i

e. Pengecatan .........................................................................................
f. Relief ....................................................................................................
g. Sanitasi Lt. 2........................................................................................
3. Lantai Atap ........................................................................................................
a. Dinding .................................................................................................
b. Pengecatan .........................................................................................
c. Relief ....................................................................................................
BAB VI

PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL ..................................................


A. Elektrikal ..........................................................................................
1. Elektrikal Site .....................................................................................................
a. Pemasukan Daya PLN .......................................................................
b. Kabel Feeder ......................................................................................
c. Panel .....................................................................................................
d. Grounding MDP..................................................................................
e. Penangkal Petir ..................................................................................
2. Lantai I.................................................................................................................
a. Instalasi Listrik dan Armature...........................................................
b. Instalasi Data ......................................................................................
c. Instalasi Telepon PABX ......................................................................
d. Instalasi Sound System ......................................................................
e. Instalasi CCTV .....................................................................................
f. Instalasi Tata Udara ..........................................................................
g. Instalasi MATV (Master Antena Televisi) .......................................
h. Kabel Tray ..........................................................................................
i. Pemadam Kebakaran .......................................................................
3. Lantai II................................................................................................................
a. Instalasi Listrik dan Armature...........................................................
b. Instalasi Data ......................................................................................
c. Instalasi Telepon PABX ......................................................................
d. Instalasi Sound System ......................................................................
e. Instalasi CCTV .....................................................................................
f. Instalasi Tata Udara ..........................................................................
g. Instalasi MATV (Master Antena Televisi) .......................................
h. Kabel Tray ..........................................................................................
i. Pemadam Kebakaran .......................................................................
B. Mekanikal ........................................................................................
1. Plumbing Area Pompa s/d Roof Tank ..........................................................
a. STP Biotech ..........................................................................................
b. Tangki Air ............................................................................................
2. Pompa .................................................................................................................
a. Pompa Air Bersih (CR5-9) ................................................................
b. Pompa Air Bersih Boster ...................................................................
3. Instalasi Air Bersih dan Air Kotor Lt. 1 dan Lt. 2 .......................................
a. Instalasi Air Bersih ..............................................................................
b. Instalasi Air Kotor Cair dan Padat .................................................
4. Pipa Air Hujan ...................................................................................................

27 - 38

BAB VII

PENUTUP ................................................................................................

39

Daftar Isi

Halaman | ii

BAB I
PENDAHULUAN
A. DATA PEKERJAAN
Nama Proyek
Lokasi Proyek
Dinas / Instansi
Alamat Dinas/Instansi
Tahun Anggaran
Jenis Kontrak
Waktu Pelaksanaan Pekerjaan
B.

:
:
:
:
:
:
:

Pembangunan Lanjutan Puskesmas Kampung Jabi


(1 Paket)
Kampung Jabi, Nongsa Kota Batam
Dinas Kesehatan Kota Batam
JL. Raja Ali Haji, Sekupang Kota Batam
2016
Lump Sump dan Unit Price
165 (seratus enam puluh lima) hari kalender

LINGKUP PEKERJAAN
Pembangunan Lanjutan Puskesmas Kampung Jabi Nongsa (1 Paket) tersebut secara umum meliputi
pekerjaan standar maupun non standar yang terdiri dari:
I.
PEKERJAAN PERSIAPAN
B.1.a Pekerjaan Mobilisasi /demobilisasi
B.1.b Pasangan bouwplank
B.1.c Pekerjaan dokumentasi proyek
B.1.d Penyediaan air kerja
B.1.e Penyediaan listrik kerja
B.1.f Pekerjaan pengukuran
B.1.g Pagar proyek
B.1.h Sewa Direksi keet
B.1.i
Papan Nama proyek
II.

PEKERJAAN TANAH/BETON BAWAH LANTAI


B.2.a Pile Cap
B.2.b Sloof Beton

III.

PEKERJAAN STRUKTUR
A.
STRUKTUR LANTAI 1
1.
Kolom
2.
Balok
3.
Tangga Beton
4.
Plat Lantai Beton Lantai 1 t.12 cm
5.
Plat Lantai Beton Lantai 1 t,10 cm
6.
Pelapisan waterproofing
7.
Pasang Railing Tangga
B.
STRUKTUR LANTAI 2
1.
Kolom
2.
Balok
3.
Tangga Beton
4.
Plat Lantai Beton Lantai 1 t,10 cm
C.
STRUKTUR LANTAI ATAP
1.
Kolom
2.
Balok
3.
Plat Dak beton t;10 cm Dibawah Atap
4.
Plat Dak beton t;10 cm Void

V.

PEKERJAAN ARSITEKTUR
A.
LANTAI 1
1.
Pekerjaan Dinding Dan Kozen
Pekerjaan Dinding Lt. 1
Pekerjaan Kusen Lt. 1

BAB I Pendahuluan

Halaman | 1

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
B.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
C.
1.
2.
3.
VI.

Pekerjaan Kap Atap


Pekerjaan Plafond Gypsum
Pekerjaan Lantai Keramik Lt. 1
Pekerjaan Pengecatan
Pekerjaan Relief
Pekerjaan Sanitasi Lt. 1
Pekerjaan Kelengkapan
LANTAI 2
Pekerjaan Dinding Dan Kozen
Pekerjaan Dinding Lt. 2
Pekerjaan Pintu dan Jendeala Lt. 2
Pekerjaan Kap Atap
Pekerjaan Plafond Gypsum
Pekerjaan Lantai Keramik Lt. 2
Pekerjaan Pengecatan
Pekerjaan Relief
Pekerjaan Sanitasi Lt. 2
LANTAI ATAP
Pekerjaan Dinding
Pekerjaan Pengecatan
Pekerjaan Relief

PEKERJAAN MEKANIKAL & ELEKTRIKAL


A.
PEKERJAAN ELEKTRIKAL SITE
1.
Pekerjaan Pemasukan Daya PLN
2.
Pekerjaan Kabel Feeder
3.
Pekerjaan Panel
4.
Pekerjaan Grounding MDP
5.
Pekerjaan Penangkal Petir
B.
PEKERJAAN ELECTRICAL
1.
Lantai 1
Pekerjaan Instalasi Listrik Dan Armature
Pekerjaan Instalasi Data
Pekerjaan Instalasi Telpon PABX Di Ruangan Kantor
Pekerjaan Instalasi Sound System
Pekerjaan Instalasi CCTV
Pekerjaan Instalasi Tata Udara ( AC )
Pekerjaan Instalasi MATV ( Master Antena Televisi )
Pekerjaan Kabel Tray
Pekerjaan Pemadam Kebakaran
2.
Lantai 2
Pekerjaan Instalasi Listrik Dan Armature
Pekerjaan Instalasi Data
Pekerjaan Instalasi Telpon PABX Di Ruangan Kantor
Pekerjaan Instalasi Sound System
Pekerjaan Instalasi CCTV
Pekerjaan Instalasi Tata Udara ( AC )
Pekerjaan Instalasi MATV ( Master Antena Televisi )
Pekerjaan Kabel Tray
Pekerjaan Pemadam Kebakaran
B.
PEKERJAAN MEKANIKAL
1.
Pekerjaan Plumbing Area Pompa s/d Roof Tank
2.
Pekerjaan Pompa
3.
Pekerjaan Instalasi Pipa Air Bersih & Kotor Lantai 1 & 2

BAB I Pendahuluan

Halaman | 2

BAB II
PEKERJAAN PERSIAPAN

I.

MOBILISASI & DEMOBILISASI


a. Mobilisasi
Mobilisasi bertujuan untuk mengadakan/ mendatangkan peralatan, personil, dan
perlengkapan untuk melaksanakan semua item pekerjaan di lapangan, dan mengembalikan
pada keadaan yang diinginkan sesuai dengan gambar kerja.
Dalam Pelaksanaan Proyek ini Mobilisasi dan Demobilisasi Peralatan yang dilakukan terdiri
dari :
1. Concrete Pump 6. Generator Set
2. Concrete Mixer
7. Pick Up
3. Concrete Vibrator
8. Skafolding
4. Stamper
9. Water Tanker
5. Theodolite
b.

Demobilisasi
Pekerjaan ini merupakan pekerjaan pengembalian dan pemindahan peralatan yang telah
dipergunakan. Dan mengembalikan kondisi lapangan yang telah digunakan sebgai tempat
penyimpanan alat, barak pekerja, gudang, dan lain sebaginya kembali ke kondisi awal.

II.

PEKERJAAN PAGAR KELILING


Konstruksi Pagar proyek di buat dengan menggunakan dinding seng dan diperkuat dengan
menggunakan tiang taing besi atau kayu dan di ikat dengan paku/baut pengikat pada jarak
tertentu, sehingga konstruksinya kuat dan sesuai dengan fungsi yakni untuk menjamin keamanan
pekerja dalam lingkungan proyek.
Dipasang pada sekeliling lokasi pekerjaan.
Pagar sementara dibuat dari rangka kayu dolken/andang ukuran 10-12 cm dengan
ketinggian 2m dan dilapisi seng gelombang.
Pada sisi depan bangunan diberi pintu masuk yang dapat dibuka dan ditutup serta
memudahkan untuk pendistribusian bahan dan alat dengan bahan yang sama.

III.

PEKERJAAN PENGUKURAN
Sebelum Pekerjaan dimulai terlebih dahulu dilakukan pembersihan lokasi dari sampah, rumput,
dan berbagai hal lain yang dapat menggangu pelaksanaan pekerjaan. Pembersihan dilakukan
dengan menggunakan bantuan alat berat excavator. Sampah-sampah yang dihasilkan dari
pekerjaan ini dikumpulkan di suatu tempat yang telah disetujui oleh pengawas, kemudian baru
diangkut dengan menggunakan dump truck untuk dibuang ke tempat pembuangan sampah akhir.
Setelah pekerjaan pembersihan lapangan selesai dilakukan, barulah dilakukan pengukuran
lokasi. Hal ini bertujuan untuk menentukan letak bangunan, elevasi dan titik ikat (Bench Mark).
Dalam pengukuran digunakan alat Theodolit dan rambu ukur. Pengukuran ini dilakukan oleh
seorang surveyor. Titik-titik yang menjadi acuan ditandai dengan menggunakan patok. Patok
terbuat dari kayu bulat dengan panjang 1m yang ditancapkan kedalam tanah.

IV.

PEKERJAAN PEMASANGAN BOUWPLANK


Pekerjaan ini biasanya dilakukan seiring atau setelah pekerjaan pengukuran dilakukan.
Pemasangan Bouwplank (Pematokan) dilaksanakan bersama-sama oleh Pihak Proyek, Perencana
Pengawas, Pelaksana dan dibuat Berita Acara Pematokan.
Bowplank terbuat dari papan yang bagian atasnya dipakukan pada patok kayu persegi 5/7
cm yang tertanam dalam tanah cukup kuat. Untuk menentukan ketinggian papan bouwplank
secara rata bagian atasnya dari papan bowplank harus di waterpass (horizontal dan siku),
sedangkan untuk mengukur dari titik As ke As antar ruangan digunakan meteran. Setiap titik

BAB II Pekerjaan Persiapan

Halaman | 3

pengukuran ditandai dengan paku dan dicat dengan cat merah dan ditulis ukuran pada papan
bouwplank agar mudah di cek kembali. Pemasangan papan bowplank dilaksanakan pada jarak
1,5 m dari As sekeliling bangunan dan dipakukan pada patok patok yang terlebih dahulu
ditancapkan kedalam tanah.

Gambar Contoh pelaksanaan Pekerjaan Bouplank


V.

PEKERJAAN PEMBUATAN DIREKSI KEET


Dalam pelaksanaan proyek ini Direksi Keet yang dibuat terdiri dari Kantor ukuran 5x10m, Ruang
rapat Ukuran 4x4m, gudang ukuran 6 x 10m, barak pekerja ukuran 3x10m (2 Lantai), rumah
genset, serta Toilet.
Untuk Ruang kantor dan ruang Rapat didalamnya dilengkapi meja, kursi, gambar kerja, time
schedule, struktur organisasi proyek, papan tulis, alat pemadam kebakaran, buku tamu, buku
direksi dan laporan harian proyek. Ruang ini digunakan sebagai kantor sementara kontraktor
dan dipakai sewaktu-waktu perlu dilakukannya rapat kerja.

VI.

PEKERJAAN PEMBUATAN GUDANG BAHAN & BARAK KERJA


Barak kerja dibuat untuk tempat tinggal sementara tenaga kerja selama proyek berlangsung.

Gambar Barak Kerja


Gudang penyimpanan bahan ini dibuat untuk tempat bahan material yang sifatnya untuk
menjaga keselamatan dari bahan tersebut. Untuk Gudang penyimpanan semen, tempatnya harus
baik sehingga terlindung dari kelembaban atau keadaan cuaca lain yang merusak. Lantai
penyimpanan harus kuat dan berjarak minimal 30 cm dari permukaan tanah.

Gambar Gudang Material


Letak gudang dibuat pada tempat yang mudah dijangkau dan mudah dicapai dalam proses
bongkar muat material yang akan digunakan.
VII.

PENYEDIAAN AIR KERJA


Kontraktor harus menyediakan air bersih untuk proyek, pengadaan air bersih tersebut dapat dari
PAM bilamana mungkin atau dengan membuat sumur gali atau sumur bor atau dari sumber lain
yang berdekatan, dengan syarat air tersebut harus memenuhi persyaratan untuk pembangunan
seperti persyaratan yang tercantum dalam SK. SNI. S-04-1989-F.

BAB II Pekerjaan Persiapan

Halaman | 4

VIII.

PENYEDIAAN LISTRIK KERJA


Kontraktor harus menyediakan listrik untuk proyek, penyediaan listrik kerja tersebut dapat dari
PLN bilamana mungkin atau dengan membuat sambungan dari gedung yang terdekat.

IX.

PEKERJAAN PAPAN NAMA PROYEK


Papan nama proyek dibuat dengan ukuran 1,5 x 2 m, dan dipasang dilokasi proyek, 1 (satu)
minggu setelah Kontraktor menerima Surat Perintah Mulai Kerja, serta dijaga keberadaannya
selama proyek berlangsung. Papan nama proyek dibuat dari papan dan tiang kayu 10 x 10
kayu kualitas baik.
Seiring pembersihan lokasi dibuat papan nama proyek, papan nama proyek ini dipasang pada
tempat yang mudah dilihat dengan mencantumkan data-data proyek antara lain nama proyek,
pekerjaan, lokasi, nilai proyek, waktu pelaksanaan, pengawas pelaksana proyek, dll.

BAB II Pekerjaan Persiapan

Halaman | 5

BAB III
PEKERJAAN TANAH DAN
PONDASI

A.

AKSES JALAN MASUK (Lebar 7,5 m)


Pekerjaan ini dilakukan untuk mempermudah aksesibiltas kendaraan yang masuk ke dalam lokasi
proyek, sehingga pengangukatan material dapat berjalan lancar. Jalan tersebut terbuat dari
material timbunan tanah yang dipadatkan. Jika cuaca panas dan permukaan jalan kering maka
dapat dilakukan penyiraman dengan menggunakan water tanker. Pekerjaan ini dilakukan
beriringan dengan pekerjaan Direksi Keet.
Selain Pekerjaan diatas, ada hal lain yang perlu disampaikan kepada setiap orang dilokasi
proyek yaitu memberikan aturan bahwa setiap orang yang berada di dalam lokasi proyek harus
selalu memakai alat pelindung diri dan Senantiasi mematuhi peraturan K3 yang ada di lokasi.

B.

PEMOTONGAN KEPALA TIANG


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pemotongan kepala tiang pancang.
2.

C.

Metode Pekerjaan
Kontraktor dalam melaksanakan pemancangan tentunya berusaha untuk mengikuti
kedalaman maksimal yang ditentukan oleh konsultan perencana, akan tetapi pada
pelaksanaan dilapangan setiap titik kadang berbeda-beda kedalamannya. Untuk itulah
diperlukan pemotongan dan pembobokan tiang pancang, dengan mengiktui tahap-tahap
berikut :
Tiang Pancang yang kelebihan panjangnya bila diukur waterpas terhadap poer
pondasi harus dilakukan pemotongan mengikuti ketentuan yang berlaku.
Pemotongan harus rapi dan rata permukaannya, dengan memperhitungkan
ketinggiannya terhadap adanya pasir urug dan lantai kerja.
Besi stek dari tiang pondasi pancang disisakan sesuai peraturan yang berlaku (PBl
71) sepanjang 40 x diameter ukuran besi yang ada.
Jika stek besi tidak mencapai mengingat posisi tiang pancang terlalu dalam, maka
ketebalan poer pondasi perlu disesuaikan sampai stek tercapai.

TIMBUNAN TANAH (BAUKSIT)


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi timbunan tanah (bauksit).
2.

Metode Pekerjaan
Pekerjaan urugan tanah dilakukan setelah pondasi selesai dan telah mengeras. Tanah hasil
galian dikembalikan lagi, dan digunakan untuk menimbun pondasi. Tanah tersebut
dipadatkan lapis demi lapis baik dengan cara manual atau menggunakan alat stamper.
Selain itu urugan tanah juga dilakukan pada permukaan lantai. Bagian lantai yang perlu
ditinggikan di urug dengan tanah urug. Tanah urug yang dipakai dapat berasal dari hasil
galian ataupun tanah urug yang didatangkan. Tanah dihamparkan kemudian dipadatkan
lapis demi lapis hingga didapatkan kepadatan dan ketebalan yang sesuai dengan
spesifikasi teknis.

C.

URUGAN PASIR
1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi urugan pasir.
2.

Metode Pekerjaan

BAB III Pekerjaan Tanah dan Pondasi

Halaman | 6

Permukaan tanah yang sudah digali diatasnya diberikan pasir urug, kemudian dipadatkan
dengan menggunakan alat stamper. Urugan pasir ini berfungsi untuk menstabilkan
permukaan tanah asli dan menyebarkan beban. Urugan Pasir dipadatkan perlapis hingga
mencapai ketebalan Urugan Pasir yang sesuai dengan gambar kerja dan spesifikasi teknis
yang ada yaitu sekitar 7 cm.
D.

LANTAI KERJA
1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi lantai kerja.
2.

Metode Pekerjaan
Setelah tanah digali dan diberikan urugan pasir, selanjutnya dibuat lantai kerja dengan
campuran beton 1Pc:3Ps:5Kr. Sebelum campuran beton diletakkan, dasar tanah diratakan
terlebih dahulu. Tebal dari lantai kerja ini sekitar 5 cm, setelah lantai kerja mengeras
barulah diatasnya diletakkan pondasi Plat Setempat.

E.

PILE CAP
1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pekerjaan Beton Ready Mix K-250
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Bekisting
2. Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
Merakit tulangan dengan besi beton sesuai dengan gambar kerja.
Merakit bekisting pondasi sesuai dengan gambar kerja.
Setelah perakitan tulangan dan bekisting selesai dilakukan setelah itu bekisting
diletakkan diatas lantai kerja dan besi tulangan dimasukkan ke dalam bekisting.
Sebelum besi tulangan diletakkan di dalam bekisting, diatas lantai kerja di berikan
beton tahu kira-kira berukuran 2x2x2 cm dengan mutu beton yang sama.
Beton tahu ini berfungsi agar kedudukan tulangan pas berada di tengah dan
memberikan ruang untuk selimut beton yang cukup.
Jika tulangan dan bekisting telah dipasang maka campuran beton dapat dituang.
Ketinggian curahan harus diperhatikan agar seluruh rongga dapat tertutupi oleh
material.
Bahan-bahan yang digunakan dalam campuran beton harus sesuai dengan job mix
design yang ada. Bebas dari material organik, debu dan telah mendapat
persetujuan dari pengawas.

F.

SLOOF
1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pekerjaan Beton Ready Mix K-250
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Bekisting
2. Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
Pengecoran balok sloof dilakukan setelah pondasi plat setempat dan pile cap
selesai dilakukan.
Pada dasarnya pelaksanaan balok sloof sama dengan pelaksanaan Pondasi Plat
Setempat. Bekisting dan tulangan besi dirakit terlebih dahulu sesuai dengan shop
drawing.
Setelah itu barulah campuran beton dituangkan, campuran beton yang digunakan
sama dengan campuran beton Pondasi yaitu mutu beton K-250.
Campuran beton tersebut terlebih dahulu telah dilakukan job mix design dan nilai
slump tesnya sesuai dengan spesifikasi teknis. Dalam pelaksanaan pekerjaan ini
perlu adanya persetujuan dari pengawas.

BAB III Pekerjaan Tanah dan Pondasi

Halaman | 7

G.

LANTAI PLAT BETON


1. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Leveling Pengecoran Plat Lantai
Pekerjaan Kontrol Kualitas
Pengecoran Beton
Pekerjaan Curing

2. Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
Pemasangan bekisting pelat lantai didahului dengan pengukuran posisi balok.
Pengukuran dilakukan dengan cara memberi tanda as bangunan pada kolom lantai
bawah yang tadinya ada pada lantai bawah. Pengukuran ini ditujukan untuk
mengantisipasi kesalahan pada posisi balok.
Dari hasil pengukuran tersebut maka bekisting balok dan pelat dapat difabrikasi
pada posisi yang benar diatas perancah yang telah disiapkan. Pengaturan level balok
dan pelat dapat dilakukan dengan mengatur ketinggian perancah (Scafolding). Proses
pemasangan bekisting ini dibantu oleh surveyor untuk mengontrol level balok dan
pelat.
b.

Pekerjaan Pembesian
Fabrikasi pembesian dilakukan di tempat fabrikasi, setelah bekisting siap, besi
tulangan yang telah siap dipasang dan dirangkai dilokasi. Pembesian balok dilakukan
terlebih dahulu, setelah itu diikuti dengan pembesian pelat lantai.
Panjang penjangkaran dipasang 30xD Tulangan Utama.

c.

Leveling Pengecoran Plat Lantai


Agar pengecoran pelat lantai mencapai level yang benar dan tidak terjadi
perbedaan tinggi finishing cor, maka perlu dibuat alat bantu leveling pengecoran.
Leveling pengecoran dibuat dari besi siku L.50.50.5 yang ditumpukan pada beberapa
titik besi beton. Besi beton ini ditancapkan hingga posisi besi siku tidak lagi bergeser.
Penempatan besi siku diukur dengan waterpass dan diukur pada level sesuai gambar
desain.

d.

Kontrol Kualitas
Kontrol kualitas yang dilakukan sama dengan kontrol kualitas yang dilakukan pada
pekerjaan kolom.

e.

Pengecoran Beton
Pengecoran dilakukan dengan Ready Mix truck yang dibantu dengan penggunaan
Concrete Pump. Dalam hal ini pengecoran dilakukan secara sekaligus balok dan pelat
seluruh lantai. Untuk mempercepat proses pengecoran dipakai Concrete Pump.
Pengecoran dibantu dengan alat vibrator untuk meratakan dan memadatkan
campuran. Selanjutnya finishing lantai cor ini adalah rata namun dibiarkan kasar
karena selanjutnya akan dilakukan pekerjaan lantai.

f.

Pekerjaan Curing
Sama hal nya dengan pekerjaan kolom, Curing (Perawatan) dilakukan sehari setelah
dilakukan pengecoran.

BAB III Pekerjaan Tanah dan Pondasi

Halaman | 8

BAB III Pekerjaan Tanah dan Pondasi

Halaman | 9

BAB IV
PEKERJAAN STRUKTUR
I.

LANTAI 1
A.
Kolom
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan :
Pekerjaan Beton Ready Mix K-250
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Bekisting
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a) Pekerjaan Pembesian. Fabrikasi pembesian dilakukan ditempat fabrikasi.
Besi yang digunakan yaitu besi 16mm sebagai tulangan utama dan besi
8mm sebagai sengkang (begel). Besi ini dirakit dan dibentuk sesuai
dengan shop drawing.
b) Pembuatan Bekisting. Bekisting dibuat dari multiplex 9 mm yang diperkuat
dengan kayu usuk 4/6 dan diberi skur-skur penahan agar tidak mudah
roboh
c) Melakukan Kontrol Kualitas. Ada 2 kontrol kualitas yang dilakukan, yaitu :
Kontrol kualitas pertama yaitu Kontrol Kualitas Sebelum dilakukan
pengecoran meliputi kontrol kualitas terhadap posisi dan kondisi
bekisting, posisi dan penempatatan pembesian, jarak antar
tulangan, panjang penjangkaran, ketebalan beton decking (Beton
tahu), ukuran baja tulangan yang digunakan, posisi penempatan
water stop.
Kontrol Kualitas kedua yaitu Kontrol kualitas saat pengecoran.
Pada saat berlangsungnya pengecoran, campuran dari Concrete
mixer Truck diambil sampelnya. Sampel diambil menurut ketentuan
yang tercantum dalam spesifikasi.
Pekerjaan Kontrol kualitas ini akan dilakukan bersama-sama dengan
konsultan pengawas untuk selanjutnya dibuat berita acara pengesahan
kontrol kualitas
d) Kegiatan Pengecoran, Pengecoran dilakukan secara langsung dan
menyeluruh.
e) Kegiatan Curing, Curing (perawatan) dilakukan sehari (24 jam) setelah
pengecoran selesai dilakukan dengan dibasahi air dan dijaga/dikontrol
untuk tetap dalam keadaan basah.

Proses Pelaksanaan Pekerjaan Kolom

BAB VI Pekerjaan Struktur

Halaman | 9

B.

Balok
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan :
Pekerjaan Beton Ready Mix K-250
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Bekisting
2.

C.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a) Pelaksanaan pekerjaan ini sama dengan pelaksanaan pekerjaan kolom,
hanya saja dalam pengerjaan bekisting perlu adanya tambahan kayu
dolken/ubar.
b) Kayu ini berfungsi sebagai steger/penopang dari bekisting agar bekisting
tetap pada tempatnya (tidak terjadi lendutan).
c) Kayu steger tersebut ditegakkan dengan jarak sekitar 40 cm.
d) Pelaksanaan pengecoran balok atau ring balok, biasanya seiringan
dengan pelaksanaan Pelat lantai.

Tangga Beton
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan :
Pekerjaan Beton Ready Mix K-250
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Bekisting
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a.
Pondasi Tangga
Pondasi Tangga berfungsi sebagai dasar tumpuan landasan agar tangga
tidak mengalami penurunan, pergeseran. Pondasi tangga bisa dari
pasangan batu kali, beton bertulang atau kombinasi dari kedua bahan dan
pada dibawah pangkal tangga harus diberi balok anak sebagai pengaku
pelat lantai, agar lantai tidak menahan beban terpusat yang besar.
b.
Bekisting Bordes dan badan tangga
Sebelum memulai pekerjaan bekisting bordes tangga, perlu
diperhatikan elevasi/ ketinggian dari lantai dibawahnya sehingga
diketahui kombinasi alat yang diperlukan, apakah menggunakan
perancah kayu saja atau dengan scaffolding.
Bekisting ini tidak perlu dipabrikasi secara khusus, karena bisa
dipabrikasi pada saat
penyetelan langsung, yang perlu
dipersiapkan adalah posisi kemiringan badan tangga. Pada bagian
bawah bekisting ini didukung oleh perancah untuk menahan beban
serta mempertahankan posisi kemiringan tangga.
c.
Pemasangan Tulangan badan dan sengkang badan tangga
Pekerjaan pemasangan tulangan tangga dilakukan setelah bekisting
terpasang, Tulangan utama dipasang terlebih dahulu, kemudian dirangkai
dengan tulangan sengkang. Bagian bawah tulangan tangga diberi beton
tahu / beton decking, Pemasangan beton decking pada bagian bawah
tulangan dengan ketebalan 2 cm.
d.
Pemasangan tulangan anak tangga
Pemasangan tulangan anak tangga disesuaikan dengan gambar
teknis, tulangan ini dihubungkan dengan tulangan badan tangga
dengan cara diikat dengan kawat, kemudian dipasang tulangan
memanjang yang berfungsi untuk memperkuat anak tangga. Beton
decking juga dipasang pada sisi yang akan dipasang bekisting
dengan ketebalan 2 cm.

BAB VI Pekerjaan Struktur

Halaman | 10

e.

f.

g.

D.

Sebelum proses pemasangan, bekisting dipasang di salah satu sisi


dinding tangga agar tidak terjadi kesalahan dalam pemasangan
tulangan
Pemasangan bekisting Dinding Tangga, Bordes dan Trape/ Dinding Anak
Tangga.
Setelah pekerjaan pemasangan tulangan bordes dan badan tangga
selesai, kemudian dipasang dinding tangga pada sisi yang lainnya
dan dinding bordes diatas badan tangga. Bekisting dinding tangga
dipaku dengan bekisting badan tangga.
Trade/ dinding anak tangga dipasang diantara dinding badan
tangga sesuai dengan yang telah digambar pada dinding badan
tangga dan dipaku dari dinding tangga kearah dalam. Untuk
memudahkan pemasangan dapat dilakukan dari bawah keatas.
Setelah semua terpasang, kemudian antar anak tangga dirangkai
dengan kayu 5/7 memanjang dari atas ke bawah. Sama halnya
dengan dinding badan tangga, dinding anak tangga inipun telah
dipabrikasi sebelumnya.
Pengecoran
Setelah bekisting tangga terpasang kuat maka akan segera dilakukan
pengecoran tangga, pengecoran dilakukan merata di seluruh bagian
tangga.
Pembongkaran
Pembongkaran dinding badan tangga dan trape dapat dilakukan setelah
beton berumur 12 jam, sedangkan untuk badan tangga dan bordes
dilakukan setelah tujuh hari atau setelah mendapat ijin dari pihak direksi.
Untuk pembongkaran balok bordes cara dan urutannya seperti pada
pembongkaran balok biasa.

Plat Lantai Beton


1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Leveling Pengecoran Plat Lantai
Pekerjaan Kontrol Kualitas
Pengecoran Beton
Pekerjaan Curing
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
Pemasangan bekisting pelat lantai didahului dengan pengukuran posisi balok.
Pengukuran dilakukan dengan cara memberi tanda as bangunan pada kolom
lantai bawah yang tadinya ada pada lantai bawah. Pengukuran ini ditujukan
untuk mengantisipasi kesalahan pada posisi balok.
Dari hasil pengukuran tersebut maka bekisting balok dan pelat dapat
difabrikasi pada posisi yang benar diatas perancah yang telah disiapkan.
Pengaturan level balok dan pelat dapat dilakukan dengan mengatur
ketinggian perancah (Scafolding). Proses pemasangan bekisting ini dibantu
oleh surveyor untuk mengontrol level balok dan pelat.
b.

Pekerjaan Pembesian
Fabrikasi pembesian dilakukan di tempat fabrikasi, setelah bekisting siap,
besi tulangan yang telah siap dipasang dan dirangkai dilokasi. Pembesian
balok dilakukan terlebih dahulu, setelah itu diikuti dengan pembesian pelat
lantai.

BAB VI Pekerjaan Struktur

Halaman | 11

Panjang penjangkaran dipasang 30xD Tulangan Utama.

E.

Leveling Pengecoran Plat Lantai


Agar pengecoran pelat lantai mencapai level yang benar dan tidak terjadi
perbedaan tinggi finishing cor, maka perlu dibuat alat bantu leveling
pengecoran. Leveling pengecoran dibuat dari besi siku L.50.50.5 yang
ditumpukan pada beberapa titik besi beton. Besi beton ini ditancapkan
hingga posisi besi siku tidak lagi bergeser. Penempatan besi siku diukur
dengan waterpass dan diukur pada level sesuai gambar desain.

d.

Kontrol Kualitas
Kontrol kualitas yang dilakukan sama dengan kontrol kualitas yang
dilakukan pada pekerjaan kolom.

e.

Pengecoran Beton
Pengecoran dilakukan dengan Ready Mix truck yang dibantu dengan
penggunaan Concrete Pump. Dalam hal ini pengecoran dilakukan secara
sekaligus balok dan pelat seluruh lantai. Untuk mempercepat proses
pengecoran dipakai Concrete Pump. Pengecoran dibantu dengan alat
vibrator untuk meratakan dan memadatkan campuran. Selanjutnya finishing
lantai cor ini adalah rata namun dibiarkan kasar karena selanjutnya akan
dilakukan pekerjaan lantai.

f.

Pekerjaan Curing
Sama hal nya dengan pekerjaan kolom, Curing (Perawatan) dilakukan
sehari setelah dilakukan pengecoran.

Pelapisan Water Proofing


1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan waterproofing
2.

F.

c.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a) Bersihkan lokasi yang akan dipasang dari koto-ran dan debu serta sisa
adukan mengguna-kan sikat, sapu dan cape.
b) Labur permukaan / bidang yang akan dipasang deng an primer
coating secara merata, juga bidang dinding naik 20 cm dari finishing
lantai.
c) Cek laburan primer coating.
d) Pasang waterproofing secara merata mulai dari dinding terjauh dengan
overlap 10 cm.
e) Cek pemasangan waterproofing mem-brane.
f) Test penggenangan selama 1 x 24 jam (1 hari).
g) Screed penutup waterproofing :
Untuk toilet, langsung ditutup screed dengan tebal 2-5 cm.
Untuk gutter, sebelum penutupan screed dipa-sang kawat ayam
mengikuti alur pemasangan, ketebalan screed 2-3cm dan difinish
acian halus.

Railing Tangga
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan railing tangga.
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a) Marking As & elevasi untuk posisi railing tangga sesuai gambar kerja.
b) Tentukan letak tiang railing sesuai gambar kerja.
c) Pasang Tiang Railing pada awal trap.
d) Tangga & pada bordes lantai atasnya.

BAB VI Pekerjaan Struktur

Halaman | 12

e)
f)
g)
h)
II.

Tarik benang antara kedua tiang railing


Pasang tiang railing sesuai jarak yang telah ditentukan.
Sambung railing horizontal untuk trap berikutnya.
Ratakan & haluskan sambungan serta bersihkan railing tangga yang telah
terpasang.

LANTAI 2
A.
Kolom
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan :
Pekerjaan Beton Ready Mix K-250
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Bekisting
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a) Pekerjaan Pembesian. Fabrikasi pembesian dilakukan ditempat fabrikasi.
Besi yang digunakan yaitu besi 16mm sebagai tulangan utama dan besi
8mm sebagai sengkang (begel). Besi ini dirakit dan dibentuk sesuai
dengan shop drawing.
b) Pembuatan Bekisting. Bekisting dibuat dari multiplex 9 mm yang diperkuat
dengan kayu usuk 4/6 dan diberi skur-skur penahan agar tidak mudah
roboh
c) Melakukan Kontrol Kualitas. Ada 2 kontrol kualitas yang dilakukan, yaitu :
Kontrol kualitas pertama yaitu Kontrol Kualitas Sebelum dilakukan
pengecoran meliputi kontrol kualitas terhadap posisi dan kondisi
bekisting, posisi dan penempatatan pembesian, jarak antar
tulangan, panjang penjangkaran, ketebalan beton decking (Beton
tahu), ukuran baja tulangan yang digunakan, posisi penempatan
water stop.
Kontrol Kualitas kedua yaitu Kontrol kualitas saat pengecoran.
Pada saat berlangsungnya pengecoran, campuran dari Concrete
mixer Truck diambil sampelnya. Sampel diambil menurut ketentuan
yang tercantum dalam spesifikasi.
Pekerjaan Kontrol kualitas ini akan dilakukan bersama-sama dengan
konsultan pengawas untuk selanjutnya dibuat berita acara pengesahan
kontrol kualitas
d) Kegiatan Pengecoran, Pengecoran dilakukan secara langsung dan
menyeluruh.
e) Kegiatan Curing, Curing (perawatan) dilakukan sehari (24 jam) setelah
pengecoran selesai dilakukan dengan dibasahi air dan dijaga/dikontrol
untuk tetap dalam keadaan basah.

Proses Pelaksanaan Pekerjaan Kolom

BAB VI Pekerjaan Struktur

Halaman | 13

B.

Balok
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan :
Pekerjaan Beton Ready Mix K-250
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Bekisting
2.

C.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
e) Pelaksanaan pekerjaan ini sama dengan pelaksanaan pekerjaan kolom,
hanya saja dalam pengerjaan bekisting perlu adanya tambahan kayu
dolken/ubar.
f) Kayu ini berfungsi sebagai steger/penopang dari bekisting agar bekisting
tetap pada tempatnya (tidak terjadi lendutan).
g) Kayu steger tersebut ditegakkan dengan jarak sekitar 40 cm.
h) Pelaksanaan pengecoran balok atau ring balok, biasanya seiringan
dengan pelaksanaan Pelat lantai.

Plat Lantai Beton


1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Leveling Pengecoran Plat Lantai
Pekerjaan Kontrol Kualitas
Pengecoran Beton
Pekerjaan Curing
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
Pemasangan bekisting pelat lantai didahului dengan pengukuran posisi balok.
Pengukuran dilakukan dengan cara memberi tanda as bangunan pada kolom
lantai bawah yang tadinya ada pada lantai bawah. Pengukuran ini ditujukan
untuk mengantisipasi kesalahan pada posisi balok.
Dari hasil pengukuran tersebut maka bekisting balok dan pelat dapat
difabrikasi pada posisi yang benar diatas perancah yang telah disiapkan.
Pengaturan level balok dan pelat dapat dilakukan dengan mengatur
ketinggian perancah (Scafolding). Proses pemasangan bekisting ini dibantu
oleh surveyor untuk mengontrol level balok dan pelat.
b.

Pekerjaan Pembesian
Fabrikasi pembesian dilakukan di tempat fabrikasi, setelah bekisting siap,
besi tulangan yang telah siap dipasang dan dirangkai dilokasi. Pembesian
balok dilakukan terlebih dahulu, setelah itu diikuti dengan pembesian pelat
lantai.
Panjang penjangkaran dipasang 30xD Tulangan Utama.

c.

Leveling Pengecoran Plat Lantai


Agar pengecoran pelat lantai mencapai level yang benar dan tidak terjadi
perbedaan tinggi finishing cor, maka perlu dibuat alat bantu leveling
pengecoran. Leveling pengecoran dibuat dari besi siku L.50.50.5 yang
ditumpukan pada beberapa titik besi beton. Besi beton ini ditancapkan
hingga posisi besi siku tidak lagi bergeser. Penempatan besi siku diukur
dengan waterpass dan diukur pada level sesuai gambar desain.

BAB VI Pekerjaan Struktur

Halaman | 14

III.

d.

Kontrol Kualitas
Kontrol kualitas yang dilakukan sama dengan kontrol kualitas yang
dilakukan pada pekerjaan kolom.

e.

Pengecoran Beton
Pengecoran dilakukan dengan Ready Mix truck yang dibantu dengan
penggunaan Concrete Pump. Dalam hal ini pengecoran dilakukan secara
sekaligus balok dan pelat seluruh lantai. Untuk mempercepat proses
pengecoran dipakai Concrete Pump. Pengecoran dibantu dengan alat
vibrator untuk meratakan dan memadatkan campuran. Selanjutnya finishing
lantai cor ini adalah rata namun dibiarkan kasar karena selanjutnya akan
dilakukan pekerjaan lantai.

f.

Pekerjaan Curing
Sama hal nya dengan pekerjaan kolom, Curing (Perawatan) dilakukan
sehari setelah dilakukan pengecoran.

LANTAI ATAP
A.
Kolom
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan :
Pekerjaan Beton Ready Mix K-250
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Bekisting
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
f) Pekerjaan Pembesian. Fabrikasi pembesian dilakukan ditempat fabrikasi.
Besi yang digunakan yaitu besi 16mm sebagai tulangan utama dan besi
8mm sebagai sengkang (begel). Besi ini dirakit dan dibentuk sesuai
dengan shop drawing.
g) Pembuatan Bekisting. Bekisting dibuat dari multiplex 9 mm yang diperkuat
dengan kayu usuk 4/6 dan diberi skur-skur penahan agar tidak mudah
roboh
h) Melakukan Kontrol Kualitas. Ada 2 kontrol kualitas yang dilakukan, yaitu :
Kontrol kualitas pertama yaitu Kontrol Kualitas Sebelum dilakukan
pengecoran meliputi kontrol kualitas terhadap posisi dan kondisi
bekisting, posisi dan penempatatan pembesian, jarak antar
tulangan, panjang penjangkaran, ketebalan beton decking (Beton
tahu), ukuran baja tulangan yang digunakan, posisi penempatan
water stop.
Kontrol Kualitas kedua yaitu Kontrol kualitas saat pengecoran.
Pada saat berlangsungnya pengecoran, campuran dari Concrete
mixer Truck diambil sampelnya. Sampel diambil menurut ketentuan
yang tercantum dalam spesifikasi.

i)
j)

Pekerjaan Kontrol kualitas ini akan dilakukan bersama-sama dengan


konsultan pengawas untuk selanjutnya dibuat berita acara pengesahan
kontrol kualitas
Kegiatan Pengecoran, Pengecoran dilakukan secara langsung dan
menyeluruh.
Kegiatan Curing, Curing (perawatan) dilakukan sehari (24 jam) setelah
pengecoran selesai dilakukan dengan dibasahi air dan dijaga/dikontrol
untuk tetap dalam keadaan basah.

BAB VI Pekerjaan Struktur

Halaman | 15

Proses Pelaksanaan Pekerjaan Kolom


B.

Balok
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan :
Pekerjaan Beton Ready Mix K-250
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Bekisting
2.

C.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a) Pelaksanaan pekerjaan ini sama dengan pelaksanaan pekerjaan kolom,
hanya saja dalam pengerjaan bekisting perlu adanya tambahan kayu
dolken/ubar.
b) Kayu ini berfungsi sebagai steger/penopang dari bekisting agar bekisting
tetap pada tempatnya (tidak terjadi lendutan).
c) Kayu steger tersebut ditegakkan dengan jarak sekitar 40 cm.
d) Pelaksanaan pengecoran balok atau ring balok, biasanya seiringan
dengan pelaksanaan Pelat lantai.

Plat Dak Beton Tebal 10 cm di Bawah Atap


1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Leveling Pengecoran Plat Lantai
Pekerjaan Kontrol Kualitas
Pengecoran Beton
Pekerjaan Curing
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
Pemasangan bekisting pelat lantai didahului dengan pengukuran posisi balok.
Pengukuran dilakukan dengan cara memberi tanda as bangunan pada kolom
lantai bawah yang tadinya ada pada lantai bawah. Pengukuran ini ditujukan
untuk mengantisipasi kesalahan pada posisi balok.
Dari hasil pengukuran tersebut maka bekisting balok dan pelat dapat
difabrikasi pada posisi yang benar diatas perancah yang telah disiapkan.
Pengaturan level balok dan pelat dapat dilakukan dengan mengatur
ketinggian perancah (Scafolding). Proses pemasangan bekisting ini dibantu
oleh surveyor untuk mengontrol level balok dan pelat.
b.

Pekerjaan Pembesian

BAB VI Pekerjaan Struktur

Halaman | 16

Fabrikasi pembesian dilakukan di tempat fabrikasi, setelah bekisting siap,


besi tulangan yang telah siap dipasang dan dirangkai dilokasi. Pembesian
balok dilakukan terlebih dahulu, setelah itu diikuti dengan pembesian pelat
lantai.
Panjang penjangkaran dipasang 30xD Tulangan Utama.

D.

c.

Leveling Pengecoran Plat Lantai


Agar pengecoran pelat lantai mencapai level yang benar dan tidak terjadi
perbedaan tinggi finishing cor, maka perlu dibuat alat bantu leveling
pengecoran. Leveling pengecoran dibuat dari besi siku L.50.50.5 yang
ditumpukan pada beberapa titik besi beton. Besi beton ini ditancapkan
hingga posisi besi siku tidak lagi bergeser. Penempatan besi siku diukur
dengan waterpass dan diukur pada level sesuai gambar desain.

d.

Kontrol Kualitas
Kontrol kualitas yang dilakukan sama dengan kontrol kualitas yang
dilakukan pada pekerjaan kolom.

e.

Pengecoran Beton
Pengecoran dilakukan dengan Ready Mix truck yang dibantu dengan
penggunaan Concrete Pump. Dalam hal ini pengecoran dilakukan secara
sekaligus balok dan pelat seluruh lantai. Untuk mempercepat proses
pengecoran dipakai Concrete Pump. Pengecoran dibantu dengan alat
vibrator untuk meratakan dan memadatkan campuran. Selanjutnya finishing
lantai cor ini adalah rata namun dibiarkan kasar karena selanjutnya akan
dilakukan pekerjaan lantai.

f.

Pekerjaan Curing
Sama hal nya dengan pekerjaan kolom, Curing (Perawatan) dilakukan
sehari setelah dilakukan pengecoran.

Plat Dak Beton Tebal 10 cm Void


1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan Leveling Pengecoran Plat Lantai
Pekerjaan Kontrol Kualitas
Pengecoran Beton
Pekerjaan Curing
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
Pemasangan bekisting pelat lantai didahului dengan pengukuran posisi balok.
Pengukuran dilakukan dengan cara memberi tanda as bangunan pada kolom
lantai bawah yang tadinya ada pada lantai bawah. Pengukuran ini ditujukan
untuk mengantisipasi kesalahan pada posisi balok.
Dari hasil pengukuran tersebut maka bekisting balok dan pelat dapat
difabrikasi pada posisi yang benar diatas perancah yang telah disiapkan.
Pengaturan level balok dan pelat dapat dilakukan dengan mengatur
ketinggian perancah (Scafolding). Proses pemasangan bekisting ini dibantu
oleh surveyor untuk mengontrol level balok dan pelat.
b.

Pekerjaan Pembesian

BAB VI Pekerjaan Struktur

Halaman | 17

Fabrikasi pembesian dilakukan di tempat fabrikasi, setelah bekisting siap,


besi tulangan yang telah siap dipasang dan dirangkai dilokasi. Pembesian
balok dilakukan terlebih dahulu, setelah itu diikuti dengan pembesian pelat
lantai.
Panjang penjangkaran dipasang 30xD Tulangan Utama.
c.

Leveling Pengecoran Plat Lantai


Agar pengecoran pelat lantai mencapai level yang benar dan tidak terjadi
perbedaan tinggi finishing cor, maka perlu dibuat alat bantu leveling
pengecoran. Leveling pengecoran dibuat dari besi siku L.50.50.5 yang
ditumpukan pada beberapa titik besi beton. Besi beton ini ditancapkan
hingga posisi besi siku tidak lagi bergeser. Penempatan besi siku diukur
dengan waterpass dan diukur pada level sesuai gambar desain.

d.

Kontrol Kualitas
Kontrol kualitas yang dilakukan sama dengan kontrol kualitas yang
dilakukan pada pekerjaan kolom.

e.

Pengecoran Beton
Pengecoran dilakukan dengan Ready Mix truck yang dibantu dengan
penggunaan Concrete Pump. Dalam hal ini pengecoran dilakukan secara
sekaligus balok dan pelat seluruh lantai. Untuk mempercepat proses
pengecoran dipakai Concrete Pump. Pengecoran dibantu dengan alat
vibrator untuk meratakan dan memadatkan campuran. Selanjutnya finishing
lantai cor ini adalah rata namun dibiarkan kasar karena selanjutnya akan
dilakukan pekerjaan lantai.

f.

Pekerjaan Curing
Sama hal nya dengan pekerjaan kolom, Curing (Perawatan) dilakukan
sehari setelah dilakukan pengecoran.

BAB VI Pekerjaan Struktur

Halaman | 18

BAB V
PEKERJAAN ARSITEKTUR
I.

LANTAI 1
A.
PEKERJAAN DINDING & KOZEN Lt. 1
A.1 Pekerjaan Dinding Lt. 1
Setelah pekerjaan struktur lantai satu selesai, maka pekerjaan dinding dapat
segera dimulai.
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pasangan Bata 1Pc : 2Ps
Pasangan Bata 1Pc : 4Ps
Plesteran 1Pc : 2Ps
Plesteran 1Pc : 4Ps
Acian
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan adalah sebagai berikut :
Pekerjaan Pasangan Bata :
Pasang batu bata/batako sesuai shop drawing
Adukan spesi terlebih dahulu diaduk, sesuai dengan campuran yang
terdapat pada gambar kerja dan spesifikasi teknis
Dilakukan pengukuran terhadap posisi yang akan dipasangi bata.
Dibuat kepala pada sisi sebelah kiri dan kanan kemudian ditarik benang.
Bata yang akan dipasang , harus siku dan ditegak luruskan oleh surveyor.
Sebelum dipasang batu bata dibasahi terlebih dahulu kemudian baru
dipasang.
Batu bata disatukan dengan menggunakan spesi yang sudah disiapkan.
Terakhir dilakukan penguukuran dengan menggunakan waterpass. Hal ini
bertujuan untuk melihat apakah batu bata yang dipasang telah lurus.
Pekerjaan Plesteran :
Pekerjaan plesteran dilakukan setelah pekerjaan dinding dilakukan atau dapat
juga dilakukan sehari setelah dinding dipasang. Proses pelaksanaan pekerjaan
plesteran yaitu :
Pasir pasang yang akan digunakan terlebih dahulu diayak. Hal ini untuk
menghilangkan sampah-sampah yang ada pada pasir.
Kemudian spesi diaduk sesuai dengan kebutuhan spesi yang diperlukan.
Pasangan dinding bata terlebih dahulu disiram air.
Dibuat kepala plesteran pada beberapa bagian
Permukaan dinding diplesteer kemudian diratakan dengan sipatan
Setelah proses plesteran selesai dilakukan baru lah dap dilakukan proses
pengacian dengan menggunakan campuran semen dan air.
Apabila sudah kering digosok menggunakan kertas bekas sak semen
hingga halus.

A.2

Pekerjaan Kusen Lt. 1


Pemasangan kusen pintu dapat dilakukan bersamaan dengan pemasangan bata,
atau untuk kusen aluminium dilakukan setelah balok gantung dan dinding terpasang.
Sedangkan untuk pemasangan pintu dan jendela dapat dilakukan kemudian, atau
ketika pekerjaan lantai selesai dilakukan namun tetap memperhatikan gambar
detail yang ada pada shop drawing.

2.

Metode Pekerjaan
Pelaksanaan pekerjaan :

BAB V Pekerjaan Arsitektur

Halaman | 19

Pasang kusen pintu/ jendela aluminium pada lokasi yang ditentukan (sesuai
type yang ada), sesuaikan lubang kusen dengan ukuran kusen (selisih
lubang 1cm).
Masukkan kusen yang siap dipasang ke lubang tembok dengan bantuan
baji karet/ kayu.
Atur kedudukan kusen dengan baji karet/ kayu.
Stel kelurusan kedudukan kusen terhadap tembok/ dinding.
Lubangi tembok/dinding melalui lubang kusen dengan bor, untuk tempat
skrup.
Masukan fischer kedalam lubang bor.
Fischer dikencangkan dengan obeng.
Pasang daun pintu/ jendela (setelah dipasang kaga) ke dalam kusen.
Aksesoris.
Stel perlengkapan serta (roda/rel, engsel, kunci dll).
Finish tembok/ dinding dengan mortar/ semen/ sealant (pengisian pada
celah antara kusen dan tembok/ dinding ).
Untuk menghindari cacat pada profil-profil alumunium yang telah
terpasang, maka beri pelindung sejenis vaseline/ isolasi kertas/ plastik
pada tempat yang rawan goresan.
B.

Pekerjaan Kap Atap


1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan Rangka Atap
Pekerjaan Penutup Atap
2.

C.

Pekerjaan Plafond Gypsum


Dalam proyek ini plafond yang digunakan adalah plafond gypsum. Dimana rangka
plafond menggunakan rangka besi hollow.
1.

D.

Metode Pekerjaan
Dalam proyek ini ada Bangunan Gedung Kantor dan Gudang memakai
rangka atap yang terdiri dari baja Ringan yang dikerjakan setelah
pekerjaan cor balok dan kolomkolom selesai dikerjakan.
Rangka atap dipasang sedemikian rupa sehingga kokoh dan rapi, agar
atap penutupnya dapat dipasang dengan baik dan sempurna.
Dimensi rangka baja dan penempatannya disesuaikan dengan spesifikasi
teknis dan gambar rencana.
Atap penutup terdiri dari atap genteng metal zincalume tebal 0,35 mm
dan atap spandek.
Setelah itu dipasang juga nok atas genteng dengan bahan yang sama
dengan atap penutup, kemudian talang jurai dari genteng metal juga
dipasang.
Ukuran dimensi disesuaikan dengan spesifikasi teknis dan gambar rencana.

Metode Pekerjaan
Rangka hollow dipasang terlebih dahulu sesuai dengan gambar kerja
(Shop Drawing). Biasanya pemasangan rangka plafond ini beriringan
dengan pemasangan rangka atap baja ringan.
Memperhatikan ruangan, dan mencari sisi dari ruang yang siku terlebih
dahulu.
Pasang alat bantu (Scafolding), jika bisa scafolding yang digunakan
memiliki roda supaya tidak merusak keramik.
Kemudian pasang papan gypsum sesuai dengan gambar kerja.
Pemasangan diatur pertemuan antar papan pertigaan.

Pekerjaan Lantai Keramik Lt1


1.
Lingkup Pekerjaan

BAB V Pekerjaan Arsitektur

Halaman | 20

Pekerjaan lantai yang dilakukan dalam proyek ini meliputi pekerjaan cor lantai,
pekerjaan Plint Keramik, Pekerjaan Pemasangan keramik lantai, pekerjaan
pemasangan keramik dinding kamar mandi, dan pekerjaan keramik Homogenius.
2.

E.

Metode Pekerjaan
Proses pelaksanaan Pekerjaan Lantai yaitu :
Mula-mula permukaan tanah disiangi hingga jenuh.
Kemudian campuran beton lantai diletakkan diatas permukaan tanah.
Campuran beton yang digunakan sesuai dengan spesifikasi teknis yang
ada.
Cek kembali elevasi dari dasar lantai bersma dengan konsultan
pengawas. Setelah beton mengeras barulah dapat dipasang keramik.
Menentukan siku dari ruang yang akan dipasang keramik.
Sebelum dipasang keramik disiram/direndam di dalam air terlebih
dahulu.
Bersihkan permukaan lantai dari semua kotoran dan sampah organiik
lainnya.
Kemudian spesi diaduk sesuai dengan kebutuhan.
Pasang titik patok di sisi kiri dan kanannya, sebagai acuan tinggi dari
keramik.
Letakkan spesi adukan diatas lantai cor beton, kemudian ratakan.
Setelah itu, letakkan keramik diatasnya, dan dipadatkan dengan cara
sedikit memukul keramik agar tepat menempel.

Pekerjaan Pengecatan
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini termasuk pengecatan dinding luar, dinding dalam dan Plafond.
2.

Metode Pekerjaan
Proses pelaksanaan Pekerjaan Pengecatan yaitu :
Bersihkan permukaan dinding dari debu, kotoran dan bekas percikan
plesteran dengan kain lap.
Lindungi bahan-bahan/ pekerjaan lain yang berbatasan dengan dinding
yang akan dicat dengan kertas semen/ koran dan lakban.
Gunakan skrap untuk memperbaiki bagian-bagian dinding yang retak &
kurang rata dengan pilamur, kemudian tunggu sampai kering.
Haluskan plamur yang telah kering dengan amplas hingga rata.
Cek, apakah permukaan dinding sudah rata ?
Jika permukaan sudah rata, maka lakukan pengecatan dasar dengan alat
rol pada bidang yang luas & dengan kuas untuk bidang yang sempit (sulit).
Jika cat dasar tersebut sudah kering, lakukan pengecatan finish yang
pertama.
Jika cat finish yang pertamasudah kering, lakukan pengecatan finish yang
kedua/ terakhir (jumlah pelapisan cat sesuai dengan spesifikasi).
Cek apakah pengecatan finish yang kedua/ terakhir itu sudah rata.
Apabila sudah rata, bersihkan cat-cat yang mengotori bahan-bahan/
pekerjaan lain yang seharusnya tidak terrkena cat dengan kain.

F.

Pekerjaan Relief
Pekerjaan relief dilakukan setelah beton tiang selesai dikerjakan 100%. Bahan-bahan
yang digunakan adalah pasir pasang dan semen serta mall kayu, pekerjaan iniharus
dilakukan dengan baik dan rapi dan memenuhi persyaratan yang
telahditentukan pada RKS.

G.

Pekerjaan Sanitasi Lt. 1


Pekerjaan sanitair yang dilakukan meliputi pekerjaan pemasangan pipa air bersih dan
air kotor, pipa buangan air hujan, pemasangan kran air, Floor Drain,Kloset, dan lain
sebagainya. Pemasangan ini berdasarkan persetujuan pemilik dan dilihat oleh konsultan
pengawas.

BAB V Pekerjaan Arsitektur

Halaman | 21

H.

II.

Pekerjaan Kelengkapan
Termasuk didalamnya pekerjaan pembuatan septictank dan resapan. Ukuran dan
dimensinya disesuaikan dengan gambar rencana pekerjaan.

LANTAI 2
A.
PEKERJAAN DINDING & KOZEN Lt. 2
A.1 Pekerjaan Dinding Lt. 2
Setelah pekerjaan struktur lantai satu selesai, maka pekerjaan dinding dapat
segera dimulai.
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pasangan Bata 1Pc : 2Ps
Pasangan Bata 1Pc : 4Ps
Plesteran 1Pc : 2Ps
Plesteran 1Pc : 4Ps
Acian
2.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan adalah sebagai berikut :
Pekerjaan Pasangan Bata :
Pasang batu bata/batako sesuai shop drawing
Adukan spesi terlebih dahulu diaduk, sesuai dengan campuran yang
terdapat pada gambar kerja dan spesifikasi teknis
Dilakukan pengukuran terhadap posisi yang akan dipasangi bata.
Dibuat kepala pada sisi sebelah kiri dan kanan kemudian ditarik benang.
Bata yang akan dipasang , harus siku dan ditegak luruskan oleh surveyor.
Sebelum dipasang batu bata dibasahi terlebih dahulu kemudian baru
dipasang.
Batu bata disatukan dengan menggunakan spesi yang sudah disiapkan.
Terakhir dilakukan penguukuran dengan menggunakan waterpass. Hal ini
bertujuan untuk melihat apakah batu bata yang dipasang telah lurus.
Pekerjaan Plesteran :
Pekerjaan plesteran dilakukan setelah pekerjaan dinding dilakukan atau dapat
juga dilakukan sehari setelah dinding dipasang. Proses pelaksanaan pekerjaan
plesteran yaitu :
Pasir pasang yang akan digunakan terlebih dahulu diayak. Hal ini untuk
menghilangkan sampah-sampah yang ada pada pasir.
Kemudian spesi diaduk sesuai dengan kebutuhan spesi yang diperlukan.
Pasangan dinding bata terlebih dahulu disiram air.
Dibuat kepala plesteran pada beberapa bagian
Permukaan dinding diplesteer kemudian diratakan dengan sipatan
Setelah proses plesteran selesai dilakukan baru lah dap dilakukan proses
pengacian dengan menggunakan campuran semen dan air.
Apabila sudah kering digosok menggunakan kertas bekas sak semen
hingga halus.

A.2

Pekerjaan Kusen Lt. 2


Pemasangan kusen pintu dapat dilakukan bersamaan dengan pemasangan bata,
atau untuk kusen aluminium dilakukan setelah balok gantung dan dinding terpasang.
Sedangkan untuk pemasangan pintu dan jendela dapat dilakukan kemudian, atau
ketika pekerjaan lantai selesai dilakukan namun tetap memperhatikan gambar
detail yang ada pada shop drawing.

2.

Metode Pekerjaan
Pelaksanaan pekerjaan :

BAB V Pekerjaan Arsitektur

Halaman | 22

Pasang kusen pintu/ jendela aluminium pada lokasi yang ditentukan (sesuai
type yang ada), sesuaikan lubang kusen dengan ukuran kusen (selisih
lubang 1cm).
Masukkan kusen yang siap dipasang ke lubang tembok dengan bantuan
baji karet/ kayu.
Atur kedudukan kusen dengan baji karet/ kayu.
Stel kelurusan kedudukan kusen terhadap tembok/ dinding.
Lubangi tembok/dinding melalui lubang kusen dengan bor, untuk tempat
skrup.
Masukan fischer kedalam lubang bor.
Fischer dikencangkan dengan obeng.
Pasang daun pintu/ jendela (setelah dipasang kaga) ke dalam kusen.
Aksesoris.
Stel perlengkapan serta (roda/rel, engsel, kunci dll).
Finish tembok/ dinding dengan mortar/ semen/ sealant (pengisian pada
celah antara kusen dan tembok/ dinding ).
Untuk menghindari cacat pada profil-profil alumunium yang telah
terpasang, maka beri pelindung sejenis vaseline/ isolasi kertas/ plastik
pada tempat yang rawan goresan.
B.

C.

Pekerjaan Kap Atap


1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan Rangka Atap
Pekerjaan Penutup Atap
2.

Metode Pekerjaan
Dalam proyek ini ada Bangunan Gedung Kantor dan Gudang memakai
rangka atap yang terdiri dari baja Ringan yang dikerjakan setelah
pekerjaan cor balok dan kolomkolom selesai dikerjakan.
Rangka atap dipasang sedemikian rupa sehingga kokoh dan rapi, agar
atap penutupnya dapat dipasang dengan baik dan sempurna.
Dimensi rangka baja dan penempatannya disesuaikan dengan spesifikasi
teknis dan gambar rencana.
Atap penutup terdiri dari atap genteng metal zincalume tebal 0,35 mm
dan atap spandek.
Setelah itu dipasang juga nok atas genteng dengan bahan yang sama
dengan atap penutup, kemudian talang jurai dari genteng metal juga
dipasang.
Ukuran dimensi disesuaikan dengan spesifikasi teknis dan gambar rencana.

3.

Waktu Pelaksanaan Pekerjaan


Sesuai dengan Jadwal Waktu Pelaksaan (Kurva S)

Pekerjaan Plafond Gypsum


Dalam proyek ini plafond yang digunakan adalah plafond gypsum. Dimana rangka
plafond menggunakan rangka besi hollow.
1.

Metode Pekerjaan
Rangka hollow dipasang terlebih dahulu sesuai dengan gambar kerja
(Shop Drawing). Biasanya pemasangan rangka plafond ini beriringan
dengan pemasangan rangka atap baja ringan.
Memperhatikan ruangan, dan mencari sisi dari ruang yang siku terlebih
dahulu.
Pasang alat bantu (Scafolding), jika bisa scafolding yang digunakan
memiliki roda supaya tidak merusak keramik.
Kemudian pasang papan gypsum sesuai dengan gambar kerja.
Pemasangan diatur pertemuan antar papan pertigaan.

BAB V Pekerjaan Arsitektur

Halaman | 23

D.

Pekerjaan Lantai Keramik Lt.2


1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan lantai yang dilakukan dalam proyek ini meliputi pekerjaan cor lantai,
pekerjaan Plint Keramik, Pekerjaan Pemasangan keramik lantai, pekerjaan
pemasangan keramik dinding kamar mandi, dan pekerjaan keramik Homogenius.
2.

E.

Metode Pekerjaan
Proses pelaksanaan Pekerjaan Lantai yaitu :
Mula-mula permukaan tanah disiangi hingga jenuh.
Kemudian campuran beton lantai diletakkan diatas permukaan tanah.
Campuran beton yang digunakan sesuai dengan spesifikasi teknis yang
ada.
Cek kembali elevasi dari dasar lantai bersma dengan konsultan
pengawas. Setelah beton mengeras barulah dapat dipasang keramik.
Menentukan siku dari ruang yang akan dipasang keramik.
Sebelum dipasang keramik disiram/direndam di dalam air terlebih
dahulu.
Bersihkan permukaan lantai dari semua kotoran dan sampah organiik
lainnya.
Kemudian spesi diaduk sesuai dengan kebutuhan.
Pasang titik patok di sisi kiri dan kanannya, sebagai acuan tinggi dari
keramik.
Letakkan spesi adukan diatas lantai cor beton, kemudian ratakan.
Setelah itu, letakkan keramik diatasnya, dan dipadatkan dengan cara
sedikit memukul keramik agar tepat menempel.

Pekerjaan Pengecatan
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini termasuk pengecatan dinding luar, dinding dalam dan Plafond.
2.

Metode Pekerjaan
Proses pelaksanaan Pekerjaan Pengecatan yaitu :
Bersihkan permukaan dinding dari debu, kotoran dan bekas percikan
plesteran dengan kain lap.
Lindungi bahan-bahan/ pekerjaan lain yang berbatasan dengan dinding
yang akan dicat dengan kertas semen/ koran dan lakban.
Gunakan skrap untuk memperbaiki bagian-bagian dinding yang retak &
kurang rata dengan pilamur, kemudian tunggu sampai kering.
Haluskan plamur yang telah kering dengan amplas hingga rata.
Cek, apakah permukaan dinding sudah rata ?
Jika permukaan sudah rata, maka lakukan pengecatan dasar dengan alat
rol pada bidang yang luas & dengan kuas untuk bidang yang sempit (sulit).
Jika cat dasar tersebut sudah kering, lakukan pengecatan finish yang
pertama.
Jika cat finish yang pertamasudah kering, lakukan pengecatan finish yang
kedua/ terakhir (jumlah pelapisan cat sesuai dengan spesifikasi).
Cek apakah pengecatan finish yang kedua/ terakhir itu sudah rata.
Apabila sudah rata, bersihkan cat-cat yang mengotori bahan-bahan/
pekerjaan lain yang seharusnya tidak terrkena cat dengan kain.

F.

Pekerjaan Relief
Pekerjaan relief dilakukan setelah beton tiang selesai dikerjakan 100%. Bahan-bahan
yang digunakan adalah pasir pasang dan semen serta mall kayu, pekerjaan iniharus
dilakukan dengan baik dan rapi dan memenuhi persyaratan yang
telahditentukan pada RKS.

G.

Pekerjaan Sanitasi Lt. 2

BAB V Pekerjaan Arsitektur

Halaman | 24

Pekerjaan sanitair yang dilakukan meliputi pekerjaan pemasangan pipa air bersih dan
air kotor, pipa buangan air hujan, pemasangan kran air, Floor Drain,Kloset, dan lain
sebagainya. Pemasangan ini berdasarkan persetujuan pemilik dan dilihat oleh konsultan
pengawas.
III.

LANTAI ATAP
A.
PEKERJAAN DINDING
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pasangan Bata 1Pc : 2Ps
Pasangan Bata 1Pc : 4Ps
Plesteran 1Pc : 2Ps
Plesteran 1Pc : 4Ps
Acian
2.

B.

Metode Pekerjaan
Metode pelaksanaan pekerjaan adalah sebagai berikut :
Pekerjaan Pasangan Bata :
Pasang batu bata/batako sesuai shop drawing
Adukan spesi terlebih dahulu diaduk, sesuai dengan campuran yang
terdapat pada gambar kerja dan spesifikasi teknis
Dilakukan pengukuran terhadap posisi yang akan dipasangi bata.
Dibuat kepala pada sisi sebelah kiri dan kanan kemudian ditarik benang.
Bata yang akan dipasang , harus siku dan ditegak luruskan oleh surveyor.
Sebelum dipasang batu bata dibasahi terlebih dahulu kemudian baru
dipasang.
Batu bata disatukan dengan menggunakan spesi yang sudah disiapkan.
Terakhir dilakukan penguukuran dengan menggunakan waterpass. Hal ini
bertujuan untuk melihat apakah batu bata yang dipasang telah lurus.
Pekerjaan Plesteran :
Pekerjaan plesteran dilakukan setelah pekerjaan dinding dilakukan atau dapat
juga dilakukan sehari setelah dinding dipasang. Proses pelaksanaan pekerjaan
plesteran yaitu :
Pasir pasang yang akan digunakan terlebih dahulu diayak. Hal ini untuk
menghilangkan sampah-sampah yang ada pada pasir.
Kemudian spesi diaduk sesuai dengan kebutuhan spesi yang diperlukan.
Pasangan dinding bata terlebih dahulu disiram air.
Dibuat kepala plesteran pada beberapa bagian
Permukaan dinding diplesteer kemudian diratakan dengan sipatan
Setelah proses plesteran selesai dilakukan baru lah dap dilakukan proses
pengacian dengan menggunakan campuran semen dan air.
Apabila sudah kering digosok menggunakan kertas bekas sak semen
hingga halus.

PEKERJAAN PENGECATAN
1.
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini termasuk pengecatan dinding luar, dinding dalam dan Plafond.
2.

Metode Pekerjaan
Proses pelaksanaan Pekerjaan Pengecatan yaitu :
Bersihkan permukaan dinding dari debu, kotoran dan bekas percikan
plesteran dengan kain lap.
Lindungi bahan-bahan/ pekerjaan lain yang berbatasan dengan dinding
yang akan dicat dengan kertas semen/ koran dan lakban.
Gunakan skrap untuk memperbaiki bagian-bagian dinding yang retak &
kurang rata dengan pilamur, kemudian tunggu sampai kering.
Haluskan plamur yang telah kering dengan amplas hingga rata.
Cek, apakah permukaan dinding sudah rata ?

BAB V Pekerjaan Arsitektur

Halaman | 25

Jika permukaan sudah rata, maka lakukan pengecatan dasar dengan alat
rol pada bidang yang luas & dengan kuas untuk bidang yang sempit (sulit).
Jika cat dasar tersebut sudah kering, lakukan pengecatan finish yang
pertama.
Jika cat finish yang pertamasudah kering, lakukan pengecatan finish yang
kedua/ terakhir (jumlah pelapisan cat sesuai dengan spesifikasi).
Cek apakah pengecatan finish yang kedua/ terakhir itu sudah rata.
Apabila sudah rata, bersihkan cat-cat yang mengotori bahan-bahan/
pekerjaan lain yang seharusnya tidak terrkena cat dengan kain.
3.
C.

Waktu Pelaksanaan Pekerjaan


Sesuai dengan Jadwal Waktu Pelaksaan (Kurva S)

PEKERJAAN RELIEF
Pekerjaan relief dilakukan setelah beton tiang selesai dikerjakan 100%. Bahan-bahan
yang digunakan adalah pasir pasang dan semen serta mall kayu, pekerjaan iniharus
dilakukan dengan baik dan rapi dan memenuhi persyaratan yang
telahditentukan pada RKS.

BAB V Pekerjaan Arsitektur

Halaman | 26

BAB VI
PEKERJAAN MEKANIKAL DAN
ELEKTRIKAL
I.

PEKERJAAN ELEKTRIKAL
A.
PEKERJAAN ELEKTRIKAL SITE
1. Pekerjaan Pemasukan Daya PLN
Waktu Pelaksanaan Pekerjaan
Sesuai dengan Jadwal Waktu Pelaksaan (Kurva S)
2.

Pekerjaan Kabel Feeder


Tata cara pelaksanaan pekerjaan kabel feeder adalah sebagai berikut :
Pastikan lebar tray cukup untuk jumlah kabel yang akan dipasang
Potong kabel dengan panjang dilebihkan 1 meter dari kebutuhan
Tarik kabel satu per satu dengan urutan dari pinggir
Gunakan kabel ties sebagai pengikat kabel dengan jarak 1 meter
Kabel siap disambung dengan panel

3.
a.

Pekerjaan Panel
Lingkup Pekerjaan

b.

Metode Pekerjaan

c.

Waktu Pelaksanaan Pekerjaan


Sesuai dengan Jadwal Waktu Pelaksaan (Kurva S)

4.

Pekerjaan Grounding MDP


Urutan pelaksanaan pekerjaan Grounding Panel MDP yaitu :
Marking jalur grounding, jarak antar isolator 50 cm & tinggi 30 cm dari
lantai.
Pasang isolator, gunakan dynabolt 8 mm
Pasang plat tembaga memutar ruang panel hingga bak kontrol grounding
Sambungkan antar plat tembaga dengan jointing dari dahan tembaga

Gambar Pekerjaan Grounding Panel


5.

Pekerjaan Penangkal Petir


Urutan pelaksanaan pekerjaan pemasangan penangkal petir adalah sebagaimana
berikut ini :
Tentukan lokasi grounding
Pantek grounding dengan copper rod

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 27

Buat bak kontrol


Rangkai penangkal petir dan lampu pada tiang penangkal petir
Pasang penangkal petir pada lokasi sesuai dengan gambar
Tarik kabel dan sambung dengan pantekan
Finish arsitektur

Gambar Pemasangan Penangkal Petir


B.

PEKERJAAN ELEKTRIKAL LT. 1


1. Pekerjaan Instalasi Listrik Dan Armature
Urutan pelaksanaan pekerjaan pemasangan Instalasi Listrik dan Armature adalah
sebagai berikut :
a. Instalasi Listrik
Pelaksanaan instalasi INDOOR dengan cara berikut ini :
Masukkan kawat pancingan ke dalam pipa conduit sesuai groupnya
Tarik kabel dengan bantuan kawat pancingan tersebut
Tandai kabel sesuai group dengan lakban & spidol
Sambungan kabel banya boleh pada tee dos dan dengan las dop
Merger kabel yang telah terpasang
Pelaksanaan instalasi OUTDOOR dengan cara berikut ini :
Marking jalur instalasi
Tandai lokasi tiang lampu
Gali jalur relah demarking
Gelar kabel NYLBGY sesuai ukuran pada shop drawing sesuai
groupnya.
Timbunan dengan pasir
Urug galian dengan tanah kembali
b. Pemasangan Saklar dan Stop Kontak
Marking jalur conduit pada dinding
Bobok dinding bata, jangan lupa gunakan cutter
Pasang conduit dan inbow dos
Tunggu sampai dinding plester akhir
Sambungkan saklar, stop kontak dengan instalasinya
Pasang saklar dan stop kontak, gunakan waterpass agar rata.
c.
Pemasangan Armature
TL Recessed Mounted :
Marking plafond dengan kapur/ Spidol
Lubangi plafond sesuai marking, untuk akustik koordinasikan dengan
rangka plafond.
Pasang kawat gantungan
Pasang lampu dengan melepas kap lampu
Kencangkan kawat gantungan
Sambung ke instalasi

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 28

Pemasangan lampu TL dilakukan setelah kondisi proyek aman dari


pencurian.
TL Ceiling Mounted :
Marking plafond dengan kapur/ Spidol
Pasang kawat gantungan
Tarik kabel instalasi & kawat gantungan ke luar plafon
Pasang lampu dengan jika plafond telah finish
Gunakan skrup untuk pengikat lampu sambung ke instalasi.
2.
a.

b.

Pekerjaan Instalasi Data


Lingkup Pekerjaan
Pengadaan dan pemasangan, pengetesan dan commissioning terhadap
system pekerjaan data.
Pengadaan dan pemasangan peralatan utama teknologi informasi /data.
Umum.
a) Seluruh pekerjaan harus dikerjakan sesuai dengan standard pabrik.
b) kontraktor harus memastikan bahwa seluruh area instalasi aman dan
mengaju kepada Occupational safety and Helth Administrasi (
OSHA ).
c) Kontraktor harus memberi label pada setiap kabel dan mengikatnya
sesuai dengan standar industry.
d) Kontraktor harus menguji kabel yang dipasang dan memberi catatan
jika terdapat kelaian dan segera memperbaikinya.
e) kontraktor harus mempersiapkan alat untuk pemasangan maupun
untuk pengujian.
f) kontraktor tidak dibenarkan mengabungkan kebel distribusi data dan
telepon didalam conduit listrik.
Pengetesan Instalasi
Harus dilakukan pengujian terhadap instalasi jaringan untuk menjamin bahwa
system akan bekerja sesuai dengan spesifikasinya. Pengetesan jaringan kawat
tembaga berikut ini adalah minimal pengujian jaringan kawat tembaga yang
diperlukan
a) 100% uji hantar dan polaritas
b) 100% uji pengkabelan horizontal dengan Cable Flux Gigabit Tester TSB67 level II Cat. 6 termasuk pengujian NEXT dari ujung bawah.
c) 1 lembar laporan termasuk tertulis untuk setiap pengujian dan disimpan
dalam CD Berikut set-up yang diperlukan untuk pengujian jaringan kabel
tembaga : tester di tempatkan pada ujung kabel outlet atau peralatan dan
test lead.

3.

Pekerjaan Instalasi Telpon


Urutan langkah-langkah pekerjaan :
Pemasangan instalasi konduit
Pemasangan instalasi kabel sound system
Pemasangan instalasi rak kabel
Pemasangan terminal box
Pemasangan Ceiling Speaker
Pemasangan Horn Speaker
Pemasangan wall Speaker
Pemasangan Volume kontrol
Pemasangan Peralatan utama

4.

Pekerjaan Instalasi Sound System


Urutan langkah-langkah pekerjaan :
Pemasangan instalasi konduit
Pemasangan instalasi kabel sound system
Pemasangan instalasi rak kabel

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 29

Pemasangan terminal box


Pemasangan Ceiling Speaker
Pemasangan Horn Speaker
Pemasangan wall Speaker
Pemasangan Volume kontrol
Pemasangan Peralatan utama

5.

Pekerjaan Instalasi CCTV


Urutan pelaksanaan pekerjaan :
Pemasangan instalasi konduit
Pemasangan instalasi kabel CCTV
Pemasangan instalasi rak kabel
Pemasangan terminal box
Pemasangan peralatan CCTV
Urutan Pelaksanaan Pemasangan CCTV
Marking lokasi penempatan TV monitor dan Camera
Pasang TV Monitor
Pasang Kamera

6.

Pekerjaan Instalasi Tata Udara (AC)


Urutan pelaksanaan pekerjaan :
Dalam pelaksanaan proyek ini, pihak kontraktor harus melihat bahwa
pekerjaan ini dilakukan dengan tanpa mengganggu peralatan
/perangkatperangkat yang ada di gedung, untuk itu beberapa langkah
perlu untuk dilakukan.
Perencanaan detail pelaksanaan dari sistem AC yang tertuang di dalam
RKS dan gambar perencanaan yang telah dibuat oleh pihak konsultan serta
sesuai dengan schedule pelaksanaan yang telah ditetapkan.
Kontraktor harus mengecek dan mere-chek terhadap unit-unit eguipment
yang akan dipakai dan apabila terdapat keragu-raguan harus segera
menanyakan ke Konsultan Perencana/PENGAWAS dan apabila terjadi
kesalahan sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor.
Langkah ke dua adalah mengadakan konsultasi dengan pihak Konsultan
PENGAWAS yang telah ditunjuk oleh pihak pemberi tugas tentang detail
desain, perencanaan detail pelaksanaan kontruksi dari sistem AC. Jika
Pemberi Tugas belum setuju dengan perencanaan kontraktor, karena
dianggap tidak sesuai dengan RKS dan Desain yang telah ditentukan
konsultan, maka harus mengadakan perubahan sesuai dengan permintan
dan hasil diskusi dengan pihak Pemberi Tugas. Pihak Pemberi Tugas berhak
memutuskan untuk merubah sedikit dari desain yang telah ditentukan oleh
konsultan seandainya terjadinya perubahan bentuk dan ukuran fisik dari
gedung, sehingga tidak memungkinkan desain dari konsultan diterapkan.
Langkah ke tiga adalah seandainya pihak Pemberi Tugas setuju dengan
Perencana, Kontraktor berhak untuk melakukan pekerjaannya dengan
memasang terlebih dahulu peralatan-peralatan yang telah disiapkan dan
diperiksa bersama dengan pihak Pemberi tugas / Konsultan PENGAWAS
baik dari segi spesifikasi peralatan, Bill Of Quantity.
Langkah ke empat adalah jika pihak kontraktor akan memasang unit-unit
AC seperti Outdoor Unit (OU), Indoor Unit (IU), ventilasi mekanis dan
assesorisnya, maka pihak kontraktor, Konsultan PENGAWAS dan pemberi
tugas harus mengadakan diskusi tentang cara terbaik untuk pemasangan
tersebut.
Langkah ke lima adalah kontraktor perlu memperhatikan bahwa
pemasangan peralatan harus berada pada ruang peralatan utama dan
assesoris lainnya serta sudah dihubungkan dengan central kontrol panel,
maka sistem AC siap untuk dihubungkan dengan Catu Daya (PU-AC).
Langkah ke enam adalah jika pihak kontraktor telah memasang semua unit
peralatan utama, alat pembantu dan assesoris lainnya serta sudah

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 30

dihubungkan dengan central control panel, maka sistem AC siap untuk


dihubungkan dengan Catu Daya (PU-AC).
Langkah ke tujuh adalah pihak kontraktor dan Konsultan PENGAWAS
disaksikan oleh Pemberi Tugas mengadakan pengujian semua unit AC dan
ventilasi mekanis bersama-sama.
Langkah ke Delapan adalah pihak kontraktor harus membuat laporan
tentang semua pekerjaan yang telah dilakukan kepada pihak Konsultan
PENGAWAS.
Jika terdapat kesalahan/kekeliruan dalam memilih unit/equipment maka
kontraktor harus bersedia menggantinya tanpa biaya tambahan.
7.

Pekerjaan Instalasi MATV (Master Antena Televisi)


Uraian pelaksanaan pekerjaan adalah sebagai berikut :
Sistemnya beroperasi pada tegangan 220 V lebih kurang 6%, 50 Hz,
phasa tunggal peralatan akan ditempatkan di ruang control. Jika
diperlukan tambahan stop kontak listrik di sekitar penempatan peralatan,
Pemborong bertanggung jawab terhadap pengadaan sarana power
supply untuk peralatan.
Kabel-kabel yang dipasang dalam pipa PVC conduit kabel Coaxial tidak
diperkenankan dipasang dalam satu pipa dengan kabel listrik. Ukuran
pipa disesuaikan dengan kabelnya, minimum pipa digunakan adalah
atau 19mm.
Conduit PVC dipasang di dalam dan diatas plafond dan di ruang control.
Kabel Coaxial tidak dibolehkan dilekukan radius yang 15 kali lebih kecil
dari pada diameternya. Sambungan dan Looping kabel di terminal outlet
tidak diijinkan.
Instalasi dikerjakan sebagaimana mestinya, disesuaikan dengan peraturan
yang berlaku.
Pemborong harus menyediakan pipa PVC conduit untuk terminasi
tambahan kabel antenna dengan peralatan Head End.
Distribusi kabel Coaxial ke lantai-lantai menggunakan splitters dan tap-off
2 ways, 3 ways atau 4 ways sesuai dengan gambar rencana.
Wall outlet harus dipasang pada lokasi-lokasi seperti ditunjukkan pada
gambar rencana.
Sistem antenna harus dilengkapi dengan system penangkal petir (lighting
arrester, sesuai dengan persyaratan yang berlaku dan seluruh
penyanggah/rangka dan parabola antenna harus digrounded dengan
tahanan tanah max. 3 ohm.

8.

Pekerjaan Kabel Tray


Urutan pelaksanaan pekerjaan :
Marking jalur tray sesuai shopdrawing, tandai lokasi pengeboran untuk
gantungan
Bor lokasi gantungan
Pasang gantungan tray sesuai dengan ketinggian yang diminta
Tray dengan lebar 100 cm ke atas harus dipasang support pada tiap
balok struktur atasnya
Pasang kabel tray
Pada setiap sambungan pasang penghubung grounding dengan kabel
NYA 2,5 mm

9.

Pekerjaan Instalasi Pemadam Kebakaran


Yang dimaksud pekerjaan Fire Alarm Telpon dan Sound System adalah pekerjaan
pemasangan instalasi sistem deteksi dini untuk kebakaran dalam gedung dan sistem
komunikasi dengan orang lain.
a. Handling
Untuk material material fire alarm, telpon dan Soun System (conduit, kabel,
klem), karena dimensinya tidak terlalu besar dan tidak terlalu berat maka untuk

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 31

pekerjaan yang dekat dengan gudang, pengangkutannya dapat


menggunakan tenaga manusia. Tetapi untuk yang lokasinya jauh maka
pengangkutannya dapat menggunakan bantuan mobil pengangkut.
b. Pelaksanaan dan Pemasangan
Pada saat pengecoran plat lantai, pekerjaan instalasi Fire Alarm,
Telpon dan Sound System dapat segera dimulai dengan pemasangan
sparing conduit bersamaan dengan pembesian plat lantai
Setelah bekisting plat lantai dibongkar, maka pekerjaan wiring kabel
untuk Fire Alarmn dan Telpon dapat segera dimulai sesuai shop
drawing yang disetujui.
Test tahanan kontinuitas.
Pada saat pekerjaan bata (dinding), sparing dan wiring Fire Alarm
dan Telpon dipasang pada dinding dimana titik Fire Alarm (bell,
manual station, dll) dan titik outlet Telpon nanti diletakkan.
Setelah dinding dilakukan finishing, ceiling sudah terpasang dan
kondisi keamanan sudah terjamin (ruangan terkunci) maka titik Fire
Alarm dan Detector, Outlet Telpon dapat segera dipasang.
Setelah itu dilanjutkan dengan connection instalasi ke terminal box Fire
Alarm dan TB Telpon di masing masing lantai.
Connection terminal box per lantai dengan MDF Fire Alarm, MDF
Telpon, dan MDF Sound System.
Test fungsi
c. Pengetesan
Untuk pekerjaan ini dilakukan test kontinuitas.
C.

PEKERJAAN ELEKTRIKAL LT. 2


1. Pekerjaan Instalasi Listrik Dan Armature
Urutan pelaksanaan pekerjaan pemasangan Instalasi Listrik dan Armature adalah
sebagai berikut :
a. Instalasi Listrik
Pelaksanaan instalasi INDOOR dengan cara berikut ini :
Masukkan kawat pancingan ke dalam pipa conduit sesuai groupnya
Tarik kabel dengan bantuan kawat pancingan tersebut
Tandai kabel sesuai group dengan lakban & spidol
Sambungan kabel banya boleh pada tee dos dan dengan las dop
Merger kabel yang telah terpasang
Pelaksanaan instalasi OUTDOOR dengan cara berikut ini :
Marking jalur instalasi
Tandai lokasi tiang lampu
Gali jalur relah demarking
Gelar kabel NYLBGY sesuai ukuran pada shop drawing sesuai
groupnya.
Timbunan dengan pasir
Urug galian dengan tanah kembali
b. Pemasangan Saklar dan Stop Kontak
Marking jalur conduit pada dinding
Bobok dinding bata, jangan lupa gunakan cutter
Pasang conduit dan inbow dos
Tunggu sampai dinding plester akhir
Sambungkan saklar, stop kontak dengan instalasinya
Pasang saklar dan stop kontak, gunakan waterpass agar rata.
c.
Pemasangan Armature
TL Recessed Mounted :
Marking plafond dengan kapur/ Spidol
Lubangi plafond sesuai marking, untuk akustik koordinasikan dengan
rangka plafond.
Pasang kawat gantungan

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 32

Pasang lampu dengan melepas kap lampu


Kencangkan kawat gantungan
Sambung ke instalasi
Pemasangan lampu TL dilakukan setelah kondisi proyek aman dari
pencurian.
TL Ceiling Mounted :
Marking plafond dengan kapur/ Spidol
Pasang kawat gantungan
Tarik kabel instalasi & kawat gantungan ke luar plafon
Pasang lampu dengan jika plafond telah finish
Gunakan skrup untuk pengikat lampu sambung ke instalasi.
2.
a.

b.

Pekerjaan Instalasi Data


Lingkup Pekerjaan
Pengadaan dan pemasangan, pengetesan dan commissioning terhadap
system pekerjaan data.
Pengadaan dan pemasangan peralatan utama teknologi informasi /data.
Umum.
g) Seluruh pekerjaan harus dikerjakan sesuai dengan standard pabrik.
h) kontraktor harus memastikan bahwa seluruh area instalasi aman dan
mengaju kepada Occupational safety and Helth Administrasi (
OSHA ).
i) Kontraktor harus memberi label pada setiap kabel dan mengikatnya
sesuai dengan standar industry.
j) Kontraktor harus menguji kabel yang dipasang dan memberi catatan
jika terdapat kelaian dan segera memperbaikinya.
k) kontraktor harus mempersiapkan alat untuk pemasangan maupun
untuk pengujian.
l) kontraktor tidak dibenarkan mengabungkan kebel distribusi data dan
telepon didalam conduit listrik.
Pengetesan Instalasi
Harus dilakukan pengujian terhadap instalasi jaringan untuk menjamin bahwa
system akan bekerja sesuai dengan spesifikasinya. Pengetesan jaringan kawat
tembaga berikut ini adalah minimal pengujian jaringan kawat tembaga yang
diperlukan
d) 100% uji hantar dan polaritas
e) 100% uji pengkabelan horizontal dengan Cable Flux Gigabit Tester TSB67 level II Cat. 6 termasuk pengujian NEXT dari ujung bawah.
f) 1 lembar laporan termasuk tertulis untuk setiap pengujian dan disimpan
dalam CD Berikut set-up yang diperlukan untuk pengujian jaringan kabel
tembaga : tester di tempatkan pada ujung kabel outlet atau peralatan dan
test lead.

3.

Pekerjaan Instalasi Telpon


Urutan langkah-langkah pekerjaan :
Pemasangan instalasi konduit
Pemasangan instalasi kabel sound system
Pemasangan instalasi rak kabel
Pemasangan terminal box
Pemasangan Ceiling Speaker
Pemasangan Horn Speaker
Pemasangan wall Speaker
Pemasangan Volume kontrol
Pemasangan Peralatan utama

4.

Pekerjaan Instalasi Sound System


Urutan langkah-langkah pekerjaan :

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 33

Pemasangan instalasi konduit


Pemasangan instalasi kabel sound system
Pemasangan instalasi rak kabel
Pemasangan terminal box
Pemasangan Ceiling Speaker
Pemasangan Horn Speaker
Pemasangan wall Speaker
Pemasangan Volume kontrol
Pemasangan Peralatan utama

5.

Pekerjaan Instalasi CCTV


Urutan pelaksanaan pekerjaan :
Pemasangan instalasi konduit
Pemasangan instalasi kabel CCTV
Pemasangan instalasi rak kabel
Pemasangan terminal box
Pemasangan peralatan CCTV
Urutan Pelaksanaan Pemasangan CCTV
Marking lokasi penempatan TV monitor dan Camera
Pasang TV Monitor
Pasang Kamera

6.

Pekerjaan Instalasi Tata Udara (AC)


Urutan pelaksanaan pekerjaan :
Dalam pelaksanaan proyek ini, pihak kontraktor harus melihat bahwa
pekerjaan ini dilakukan dengan tanpa mengganggu peralatan
/perangkatperangkat yang ada di gedung, untuk itu beberapa langkah
perlu untuk dilakukan.
Perencanaan detail pelaksanaan dari sistem AC yang tertuang di dalam
RKS dan gambar perencanaan yang telah dibuat oleh pihak konsultan serta
sesuai dengan schedule pelaksanaan yang telah ditetapkan.
Kontraktor harus mengecek dan mere-chek terhadap unit-unit eguipment
yang akan dipakai dan apabila terdapat keragu-raguan harus segera
menanyakan ke Konsultan Perencana/PENGAWAS dan apabila terjadi
kesalahan sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor.
Langkah ke dua adalah mengadakan konsultasi dengan pihak Konsultan
PENGAWAS yang telah ditunjuk oleh pihak pemberi tugas tentang detail
desain, perencanaan detail pelaksanaan kontruksi dari sistem AC. Jika
Pemberi Tugas belum setuju dengan perencanaan kontraktor, karena
dianggap tidak sesuai dengan RKS dan Desain yang telah ditentukan
konsultan, maka harus mengadakan perubahan sesuai dengan permintan
dan hasil diskusi dengan pihak Pemberi Tugas. Pihak Pemberi Tugas berhak
memutuskan untuk merubah sedikit dari desain yang telah ditentukan oleh
konsultan seandainya terjadinya perubahan bentuk dan ukuran fisik dari
gedung, sehingga tidak memungkinkan desain dari konsultan diterapkan.
Langkah ke tiga adalah seandainya pihak Pemberi Tugas setuju dengan
Perencana, Kontraktor berhak untuk melakukan pekerjaannya dengan
memasang terlebih dahulu peralatan-peralatan yang telah disiapkan dan
diperiksa bersama dengan pihak Pemberi tugas / Konsultan PENGAWAS
baik dari segi spesifikasi peralatan, Bill Of Quantity.
Langkah ke empat adalah jika pihak kontraktor akan memasang unit-unit
AC seperti Outdoor Unit (OU), Indoor Unit (IU), ventilasi mekanis dan
assesorisnya, maka pihak kontraktor, Konsultan PENGAWAS dan pemberi
tugas harus mengadakan diskusi tentang cara terbaik untuk pemasangan
tersebut.
Langkah ke lima adalah kontraktor perlu memperhatikan bahwa
pemasangan peralatan harus berada pada ruang peralatan utama dan

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 34

assesoris lainnya serta sudah dihubungkan dengan central kontrol panel,


maka sistem AC siap untuk dihubungkan dengan Catu Daya (PU-AC).
Langkah ke enam adalah jika pihak kontraktor telah memasang semua unit
peralatan utama, alat pembantu dan assesoris lainnya serta sudah
dihubungkan dengan central control panel, maka sistem AC siap untuk
dihubungkan dengan Catu Daya (PU-AC).
Langkah ke tujuh adalah pihak kontraktor dan Konsultan PENGAWAS
disaksikan oleh Pemberi Tugas mengadakan pengujian semua unit AC dan
ventilasi mekanis bersama-sama.
Langkah ke Delapan adalah pihak kontraktor harus membuat laporan
tentang semua pekerjaan yang telah dilakukan kepada pihak Konsultan
PENGAWAS.
Jika terdapat kesalahan/kekeliruan dalam memilih unit/equipment maka
kontraktor harus bersedia menggantinya tanpa biaya tambahan.

7.

Pekerjaan Instalasi MATV (Master Antena Televisi)


Uraian pelaksanaan pekerjaan adalah sebagai berikut :
Sistemnya beroperasi pada tegangan 220 V lebih kurang 6%, 50 Hz,
phasa tunggal peralatan akan ditempatkan di ruang control. Jika
diperlukan tambahan stop kontak listrik di sekitar penempatan peralatan,
Pemborong bertanggung jawab terhadap pengadaan sarana power
supply untuk peralatan.
Kabel-kabel yang dipasang dalam pipa PVC conduit kabel Coaxial tidak
diperkenankan dipasang dalam satu pipa dengan kabel listrik. Ukuran
pipa disesuaikan dengan kabelnya, minimum pipa digunakan adalah
atau 19mm.
Conduit PVC dipasang di dalam dan diatas plafond dan di ruang control.
Kabel Coaxial tidak dibolehkan dilekukan radius yang 15 kali lebih kecil
dari pada diameternya. Sambungan dan Looping kabel di terminal outlet
tidak diijinkan.
Instalasi dikerjakan sebagaimana mestinya, disesuaikan dengan peraturan
yang berlaku.
Pemborong harus menyediakan pipa PVC conduit untuk terminasi
tambahan kabel antenna dengan peralatan Head End.
Distribusi kabel Coaxial ke lantai-lantai menggunakan splitters dan tap-off
2 ways, 3 ways atau 4 ways sesuai dengan gambar rencana.
Wall outlet harus dipasang pada lokasi-lokasi seperti ditunjukkan pada
gambar rencana.
Sistem antenna harus dilengkapi dengan system penangkal petir (lighting
arrester, sesuai dengan persyaratan yang berlaku dan seluruh
penyanggah/rangka dan parabola antenna harus digrounded dengan
tahanan tanah max. 3 ohm.

8.

Pekerjaan Kabel Tray


Urutan pelaksanaan pekerjaan :
Marking jalur tray sesuai shopdrawing, tandai lokasi pengeboran untuk
gantungan
Bor lokasi gantungan
Pasang gantungan tray sesuai dengan ketinggian yang diminta
Tray dengan lebar 100 cm ke atas harus dipasang support pada tiap
balok struktur atasnya
Pasang kabel tray
Pada setiap sambungan pasang penghubung grounding dengan kabel
NYA 2,5 mm

9.

Pekerjaan Instalasi Pemadam Kebakaran

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 35

Yang dimaksud pekerjaan Fire Alarm Telpon dan Sound System adalah pekerjaan
pemasangan instalasi sistem deteksi dini untuk kebakaran dalam gedung dan sistem
komunikasi dengan orang lain.
a. Handling
Untuk material material fire alarm, telpon dan Soun System (conduit, kabel,
klem), karena dimensinya tidak terlalu besar dan tidak terlalu berat maka untuk
pekerjaan yang dekat dengan gudang, pengangkutannya dapat
menggunakan tenaga manusia. Tetapi untuk yang lokasinya jauh maka
pengangkutannya dapat menggunakan bantuan mobil pengangkut.
b. Pelaksanaan dan Pemasangan
Pada saat pengecoran plat lantai, pekerjaan instalasi Fire Alarm,
Telpon dan Sound System dapat segera dimulai dengan pemasangan
sparing conduit bersamaan dengan pembesian plat lantai
Setelah bekisting plat lantai dibongkar, maka pekerjaan wiring kabel
untuk Fire Alarmn dan Telpon dapat segera dimulai sesuai shop
drawing yang disetujui.
Test tahanan kontinuitas.
Pada saat pekerjaan bata (dinding), sparing dan wiring Fire Alarm
dan Telpon dipasang pada dinding dimana titik Fire Alarm (bell,
manual station, dll) dan titik outlet Telpon nanti diletakkan.
Setelah dinding dilakukan finishing, ceiling sudah terpasang dan
kondisi keamanan sudah terjamin (ruangan terkunci) maka titik Fire
Alarm dan Detector, Outlet Telpon dapat segera dipasang.
Setelah itu dilanjutkan dengan connection instalasi ke terminal box Fire
Alarm dan TB Telpon di masing masing lantai.
Connection terminal box per lantai dengan MDF Fire Alarm, MDF
Telpon, dan MDF Sound System.
Test fungsi
c. Pengetesan
Untuk pekerjaan ini dilakukan test kontinuitas.
II.

PEKERJAAN MEKANIKAL
A.
Pekerjaan Plumbing Area Pompa s/d Roof Tank
Plumbing adalah sebuah teknologi pemipaan beserta peralatannya untuk menyediakan
air bersih, baik dalam sisi kualitas maupun kuantitas (kontiniuitas) yang memenuhi kriteria
tertentu dan juga meliputi sistem pembuangan air bekas atau kotor dari suatu tempat
tertentu untuk mencapai sebuah kondisi yang higienis dan nyaman.
Metode instalasi plumbing adalah suatu hal yang wajib seorang kontraktor ketahui,
karena plumbing merupakan salah satu unsur terpenting dalam sebuah bangunan.
Pemasangan plumbing perlu dilakukan secara sistematis dan cermat agar kebutuhan
penghuni bangunan atas air dapat terpenuhi dengan baik secara kontinu. Beberapa tahap
penting yang dilakukan dalam instalasi plumbing adalah :
1.

Instalasi Air Bersih


Uraian pelaksanaan pekerjaan :
Hal yang perlu diketahui terlebih dahulu adalah denah Plumbing serta
Diagram Isometri dimana dapat diketahui jalur-jalur instalasi pipa itu
diletakkan.
Pemasangan pipa dilaksanakan setelah pasangan bata dan sebelum
pekerjaan plesteran dan acian, fungsi untuk menghindari bobokan yang
menyebabkan keretakan dinding. (Untuk instalasi dalam bangunan).
Untuk pemasangan di luar bangunan seperti pipa saluran air hujan
dikerjakan setelah pekerjaan plesteran diselesaikan.
Pipa yang melewati plat dak atau balok atau kolom beton harus dipasang
sparing atau pemipaan terlebih dahulu sebelum dilaksanakan pengecoran.
Pipa yang posisi/letaknya sudah betul segera ditutup dengan plug/dop
yang tidak mudah lepas (menghindari kotoran/adukan masuk sehingga
terjadi penyumbatan).

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 36

Hindari belokan pipa/ knik pipa dengan pembakaran.


Posisi pipa pada kamar mandi harus disesuaikan dengan saniter.
Rencana instalasi air bersih diletakkan pada perempatan nat keramik / as
keramik, simetris dengan luas keramik.
Setelah instalasi terpasang segera diadakan test tekanan pipa :
Untuk pipa Gip maximum 10 Bar
Untuk pipa PVC maximum 6 Bar
2.

Instalasi Air Kotor Cair dan Padat


Uraian pelaksanaan pekerjaan :
Hal yang perlu diketahui :Denah instalasi dan diagram isometris pipa air
kotor serta jalur pembuangan.
Hindari /jangan terlalu banyak percabangan.
Sambungan harus betul-betul rapat.
Untuk air bekas (mandi/cuci) harus dibuat Manhole untuk kontrol
pembersihan (bak kontrol) pada tempat-tempat tertentu.
Untuk lubang saluran pembuang harus diberi saringan.
Sparing harus melebihi rencana peil lantai beton & tebal beton. ( diatas
plat = 25 cm, dibawah plat = 15 cm ), bagian atas supaya ditekuk atau
digepengkan / ditutup dengan cara dipanaskan.
Posisi sparing harus sesuai dengan type saniter (jika saniter telah
ditentukan).
Jika saniter belum ditentukan , dipakai sistem Block Out.
Sparing Clean out harus dipasang bersamaan dengan sparing closet (bila
ada), dimana letak sparing clean out berada di samping atau dekat
dengan sparing closet, fungsinya adalah untuk pembersihan apabila closet
terjadi penyumbatan.
Fan out dipasang bila dalam instalasi saluran kotor banyak percabangan
dengan saluran pembuangannya lewat shaft. Fungsinya untuk mengurangi
tekanan udara pada pipa pada saat closet di gelontor dengan air.
Floor drain supaya diletakkan jauh dari pintu dan dekat dengan kurasan
bak.

3.

Instalasi Air Hujan


Uraian pelaksanaan pekerjaan :
Pipa diletakkan persis dibawah lobang talang yang telah diberi torong
talang.
Pipa saluran air hujan dapat dipasang menempel di dinding luar dengan
menggunakan lem atau dapat ditanam di dinding bila berukuran < 2 .
Bila saluran pembuang air hujan berupa saluran tertutup harus dibuat bak
kontrol pada pertemuan pipa air hujan dengan saluran pembuang.
Bila terdapat sambungan, arah shock harus sebelah atas, dan
penyambungannya harus benar-benar kuat.

4.

Saluran Pipa Wc ke Septictank


Uraian pelaksanaan pekerjaan :
Pipa saluran dari closet menuju ke septictank harus diperhatikan
kemiringannya, karena kemiringan pipa dapat memperlancar penyaluran
kotoran apabila digelontor dengan air, kemiringan minimal 2 %.
Pipa sebaiknya dipergunakan kwalitas yang baik atau minimal type D.
Jangan ada percabangan untuk pipa yang ditanam di tanah (bangunan 1
lantai), karena bila ada penyumbatan susah untuk perbaikannya. Untuk
bangunan bertingkat (ada shaft) harus dibuat clean out dan fan out.

5.

Penyambungan Pipa
Uraian pelaksanaan pekerjaan :
Alat : Gergaji, Amplas, Lem PVC, Shell tape, Kunci Pipa.

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 37

Untuk pipa PVC, dipotong sesuai dengan ukuran ujungnya diamplas terlebih
dahulu dan dibersihkan oleskan lem pada ujung dan dalam shock
(penyambung) segera masukkan gerakan arah lurus jangan diputar, tunggu
sampai kering.
Apabila belum kering betul posisi sambungan jangan digerakkan, karena
akan menyebabkan lem yang telah dioles menjadi tidak rekat.
Pada sambungan pipa yang mempunyai drat terlebih dulu dibungkus
sheeltape secukupnya pada drat sisi luar baru dimasukkan drat dalam dan
diputar sampai kencang dan rapat.
Pada penyambungan pipa besi lebih banyak dipakai sistem drat dan las.
Untuk penyenaian pipa minimum 4 baris/alur/drat.

BAB VI Pekerjaan ME

Halaman | 38

BAB VII
PENUTUP
Pada saat seluruh pekerjaan seperti yang termuat dalam Daftar Kuantitas Harga selesai
dilakuanseluruhnya, maka dimasuki tahap pengakhiran. Dimana dalam tahap ini dilakukan kegiatankegiatan yang lebih kepada sifat administrasi proyek.
Pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan pada tahap ini diantaranya adalah :
a) Mengajukan permintaan secara tertulis kepada PPK untuk penyerahan pekerjaan.
b) Melakukan perbaikan-perbaikan apabila terdapat kekurangan-kekurangan dan/atau cacat hasil
pekerjaan, penyedia wajib memperbaiki/menyelesaikannya, atas perintah PPK.
c) Menyerahkan pedoman pengoperasian dan perawatan kepada PPK.
d) Menyerahkan As-buit Drawing kepada PPK,
e) Menyerahkan segala bentuk dokumentasi administrasi dan fisik kegiatan pelaksanaankepada PPK
dalam bundel buku yang rapi.
f) Melakukan pemeliharaan hasil pekerjaan selama masa pemeliharaan sehingga kondisitetap
seperti pada saat penyerahan pertama pekerjaan.
g) Setelah masa pemeliharaan berakhir, maka diajukan permintaan secara tertuliskepada PPK untuk
penyerahan akhir pekerjaan.
Demikianlah Metode Pelaksanaan ini kami buat dan ajukan sebagai lampiran dari penawarankami. Dan
dengan ini juga kami siap dan bersedia untuk diminta klarifikasi menjelaskan ataspengajuan metode
pelaksanaan ini.

Batam, 22 Juni 2016


Penawar,
PT. DEVA KARYA

IRWAN CAN, SE
Direktur Utama

BAB VII Penutup

Halaman | 39