Anda di halaman 1dari 25

BAB I

PENDAHULUAN

A.

Ringkasan (Summary) Kasus


Pada saat ini, di industri minuman global, pasar minuman

ringan berkarbonasi telah mencapai tahap matang. Hal ini terjadi


karena pergeseran permintaan dari minuman ringan berkarbonasi
menjadi minuman alternatif. Karena produk pertengahan 2000-an
minuman alternatif menjadi lini produk/merek yang penting bagi
perusahaan

minuman

memberikan

margin

karena

pasarnya

keuntungan

yang

tumbuh
tinggi

pesat

karena

dan
harga

premium. Hal ini tidak hanya mempengaruhi produsen minuman


yang ada, tetapi juga mendorong munculnya penjual baru yang
berfokus pada minuman alternatif.
Segmen minuman Alternatif dibagi atas beberapa segmen
yaitu minuman energi, minuman olahraga, minuman bervitamin,
energy shot dan minuman relaksasi. Setiap segmen memiliki jenis
konsumen yang berbeda dan saluran distribusi yang berbeda.
Dalam hal pasar, minuman perusahaan global juga mulai bergeser
ke

konsumen

di

negara-negara

berkembang

daripada

mengembangkan negara di mana pasar mulai menurun, diperburuk


oleh kondisi ekonomi yang lebih buruk di Amerika Serikat yang
merupakan pasar terbesar industri minuman. Selain itu masalah
utama yang menjadi perhatian minuman alternatif adalah masalah
kesehatan yang terlibat pada minuman energi dan minuman relaksasi. Namun,
masalah ini sedang ditangani oleh FDA dan pihak terkait lainnya dengan membujuk
para pemimpin industri seperti Red Bull dan Monster untuk menempatkan perhatian
dan peringatan pada produk serta memantau jumlah input dalam memproduksi kafein
B.

Identifikasi
Ketika Amerika Serikat mulai melihat resesi ekonomi pada tahun 2008, pasar

minuman alternative terpukul keras karena harga menjadi murah. Keadaan ekonomi
yang menurun berdampak pada penurunan permintaan untuk minuman yang lebih
tinggi harganya, dengan penjualan minuman olahraga menurun sebesar 12,3 persen
dan minuman bervitamin menurun 12,5 persen dibandingkan tahun 2008 dan 2009.
Analis industri percaya bahwa "minuman ringan berkarbonasi akan tetap menjadi
minuman yang paling banyak dikonsumsi tetapi akan terus mengalami penurunan
penjualan tahunan karena preferensi konsumen pada air dengan kemasan botol,
minuman olahraga, jus buah, minuman bervitamin, teh siap minum, kopi, dan
minuman lainnya, menunjukkan bahwa minuman alternatif cenderung terus
berkembang di industri minuman jatuh tempo (Gamble, 2011, p. 264)

Penurunan konsumsi minuman ringan berkarbonasi di Amerika Serikat telah


menurun karena masalah kesehatan konsumen, seperti diabetes dan obesitas (Esterl,
2013). Coca-Cola, PepsiCo, dan perusahaan lain memperluas pasar minuman
alternatif dengan memperkenalkan minuman energi, minuman olahraga, dan
minuman vitamin ke pasar internasional. Hansen Alam Corporation dan Red Bull
GmbH melihat keuntungan yang tinggi melalui pengembangan dan penjualan
minuman alternatif. Pemuda pada saat ini beralih ke minuman air mineral, minuman
energi dan kopi bukan minuman ringan berkarbonasi (Esterl, 2013).
Kekuatan terkuat di industri minuman alternatif adalah kekuatan kompetitif
yang terkait dengan persaingan di antara penjual untuk menarik pelanggan.
Persaingan antara rival telah menjadi sengit dengan banyaknya produk substitusi
yang berbeda (air kemasan, minuman ringan berkarbonasi, dan lain-lain). Sedangkan
yang terlemah dari lima kekuatan kompetitif adalah tekanan kompetitif yang berasal
dari daya tawar pembeli. Loyalitas merek yang kuat membuat pelanggan beralih ke
pengganti dengan biaya yang lebih rendah. Kualitas dapat dinilai salah satunya
melalui apa yang didukung oleh perusahaan seperti Monster dan Red Bull
mendukung olahraga ekstrim dan Coca-Cola mendukung gaya hidup sehat. biaya
minuman energi yang hampir 400 persen lebih tinggi dari volume yang setara dengan
minuman ringan berkarbonasi- mengarah kepada tekanan kompetitif yang lemah dari
daya tawar pembeli

C.

Analisis Dan Evaluasi


Salah satu faktor yang paling penting untuk sukses di industri minuman

alternatif adalah inovasi. Pada tahun 2009 Red Bull mengadakan 40% dari pangsa
pasar dolar untuk minuman energi di AS; pesaing terdekat berikutnya, Monster,
pangsa pasarnya hanya 27% (Gamble, 2011, p. 268). Gatorade memberikan kejutan
dengan 75% dari pasar minuman olahraga di Amerika Serikat sebesar $ 1570000000
dan Five Hour Energy memberikan 85,5% dari $ 578.600.000 pasar minuman
berenergi. Pangsa pasar didominasi oleh produk-produk yang memiliki inovatif di
industri minuman alternatif yang membuat pasar sangat menarik bagi pendatang baru
yang dapat memberikan produk inovatif kepada konsumen.
Beberapa perusahaan di industri minuman alternatif telah menemukan
kesuksesan dengan memanfaatkan tren konsumen. Misalnya, tren konsumen barubaru ini adalah kesadaran kesehatan. Dengan kecenderungan ini, orang-orang akan
menjauhi minuman yang manis, minuman berkafein tinggi dan beralih ke pengganti
sehat, seperti minuman bervitamin dan jus buah. Minuman yang terpuruk adalah
minuman bersoda. Sebagaimana dinyatakan di atas, konsumsi minuman ringan
berkarbonasi telah menurun selama beberapa tahun terakhir. Bahkan ada larangan
hukum bagi perusahaan untuk menjual minuman ringan berkarbonasi dalam kemasan
dari tiga puluh dua ons atau lebih besar. Perusahaan raksasa minuman ringan
berkarbonasi mencoba mengubah sorotan di tempat lain dengan mengekspresikan

latihan dan gaya hidup aktif melalui kampanye pemasaran untuk memerangi obesitas
di AS. Minuman stimulan telah menetapkan reputasi sebagai minuman yang terlalu
manis dan memiliki terlalu banyak kafein. Jumlah kafein dalam minuman energi yang
menyebabkan konsumen khawatir dengan bahan-bahan energi, yang memaksa
perusahaan seperti Monster Energy untuk menempatkan peringatan pada produkproduknya, dan Red Bull mengeluarkan produknya dengan nol kalori, minuman
energi nol gula.
Perusahaan seperti PepsiCo dan Coca-Cola memperoleh pangsa pasar ini dari
citra merek yang sudah mapan dari makanan ringan dan minuman ringan
berkarbonasi, sementara Red Bull adalah minuman energi pertama dan menerapkan
strategy blue ocean dan mempertahankan sebagian besar dari pasar. Ketiga
perusahaan sendiri berjumlah sekitar 45% dari pangsa pasar di seluruh dunia untuk
kategori minuman alternatif (Gamble, 2011, p. 268). Sementara pertumbuhan untuk
industri minuman di AS telah menurun secara keseluruhan sebesar 3,1% pada tahun
2009 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, minuman energi melihat pertumbuhan
0,2%.
Tiga raksasa industri - PepsiCo, Coca-Cola Company dan Minuman Monster
Corporation dalam tiga tahun terakhir, 2010-2012, masing-masing perusahaan telah
membukukan margin keuntungan mulai dari 14% oleh PepsiCo sebagai yang
terendah dan 39% oleh Perusahaan Coca-Cola pada tahun 2010 sebagai yang

tertinggi. Meskipun memiliki margin keuntungan terendah dari tiga perusahaan,


PepsiCo memiliki keuangan terkuat dari salah satu perusahaan lain, termasuk Nilai
Net-Aktiva yang kuat, Laba Per Share tinggi, dan industri yang memimpin
Perputaran Inventarisasi Rasio.
D.

Rekomendasi Dan Kesimpulan


Meningkatnya industri minuman alternatif memiliki beberapa kekhawatiran

secara keseluruhan dan harus dijawab oleh masing-masing perusahaan dengan cara
mereka sendiri yang unik. Selain kekhawatiran juga terdapat masalah kesehatan,
perubahan permintaan konsumen, dan pengganti murah.
Produk-produk dari industri minuman alternatif dibeli di supermarket, tokotoko, klub grosir, dan lain-lain membuat faktor kunci distribusi bagi setiap
perusahaan yang berencana memasuki pasar ini. Pilihan yang paling layak bagi
perusahaan untuk mengambil dan meminimalkan biaya distribusi adalah bergabung
dengan perusahaan yang bergerak dibidang distribusi. Perusahaan minuman energi
seperti Monster, NOS, dan Full Throttle menggunakan Coca-Cola dan Rockstar, Amp
sebagai distributor dan DoubleShot menggunakan PepsiCo. Satu-satunya perusahaan
minuman energi yang independen adalah Red Bull. Metode ini menciptakan sebuah
platform untuk kegiatan manajemen rantai pasokan yang lebih efisien dan efektif.
Faktor kunci untuk tetap berada di puncak pada kompetisi industri minuman
alternatif adalah inovasi. Produk seperti Gatorade, Red Bull, dan 5 Hour Energy

adalah pemimpin utama dari inovasi dan dihargai dengan pangsa pasar yang tinggi.
Perhatian bagi setiap peserta baru untuk menangkap dan mempertahankan inovasi
untuk tidak kehilangan pangsa pasar adalah dengan menerapkan persentase yang
tinggi dari pendapatan adalah dengan mengkampanyekan R&D dan pemasaran.
Kunci yang harus diperhatikan pada kampanye R&D dan pemasaran adalah Return
On Investment.
Banyak perusahaan menggunakan perbedaan strategi dan harga biaya premium,
total penjualan akan bergerak ke atas dan ke bawah dengan rata-rata pendapatan
tambahan. Untuk menjadi perusahaan yang lebih efisien dan mengurangi biaya baik
melalui distribusi, pemasok, atau produksi, perusahaan harus menerjemahkan
pengurangan kepada konsumen. Semakin rendah harga untuk barang-barang premium
pada industri minuman alternatif maka akan menyebabkan naiknya ekonomi.
Secara keseluruhan industri minuman alternatif telah berkembang. Dengan
lingkungan ekonomi yang membaik keluar dari resesi dan preferensi konsumen yang
mengubah diri dari minuman ringan berkarbonasi menjadi minuman alternatif,
pengeluaran diproyeksikan untuk industri ini sangat tinggi. Produk blue ocean seperti
Red Bull, 5 Hour Energy, dan Gatorade melihat peningkatan persaingan di industri
yang memaksa untuk melakukan inovasi produk dan pemasaran yang lebih dalam
industri ini. Satu-satunya perhatian utama bagi industri minuman alternatif adalah
masalah kesehatan yang terlibat pada minuman energi dan minuman relaksasi.

Namun, masalah ini sedang ditangani oleh FDA dan pihak terkait lainnya membujuk
para pemimpin industri seperti Red Bull dan Monster untuk menempatkan perhatian
dan peringatan pada produk serta memantau jumlah input dalam memproduksi kafein.

BAB II
PEMBAHASAN
A.

Isu dan Masalah


Ada beberapa Isu dan masalah yang muncul di Industri

minuman alternatif seperti :


1.

Beberapa Industri minuman alternatif yang mulai matang


(mature) bisa dilihat dari grafik di bawah ini menunjukkan
pertumbuhan global minuman alternatif yang menjadi lebih
lambat setiap tahun.

Global Alternative Beverage


16.00%
14.00%
12.00%
10.00%
8.00%
6.00%
4.00%
2006

Value growth

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

Gambar 2.1 Global Alternative Beverage

2014

2.

Ada beberapa penelitian yang menunjukkan efek negatif dari


produk minuman alternatif.

3.

Krisis ekonomi global yang membuat pelanggan menjadi lebih


sensitif terhadap harga

B.

Analisis

1.

Analisis PEST Dari Industri Minuman Alternatif

a.

Faktor Politik
1) Kebijakan pemerintah AS tentang hipotek Suprime
2) Citigroup meredakan tindakan yang memungkinkan bank
merger (penggabungan usaha bank)
3) The Commodity Futures Modernization Act Desember 2000
4) Penerapan Stimulus Ekonomi tahun 2008
5) TIndakan Pemulihan Perumahan dan Ekonomi pada Tahun
2008
6) Penerapan Stabilisasi Ekonomi Darurat pada tahun 2008 ($
700 Bailout)
7) Peraturan tentang isi minuman alternatif dari US Food and
Drug Administration (FDA) dan badan serupa di negara
lain

b.

Faktor Ekonomi

1) Industri minuman global diproyeksikan tumbuh dari $


1580000000000

pada

1780000000000
2) Steady pertumbuhan

tahun
daya

2009

hingga

pembelian

awal

konsumen

di

negara-negara berkembang
3) Jatuh tempo Market di minuman ringan berkarbonasi
4) Kondisi ekonomi yang buruk di AS karena ada krisis
ekonomi global yang membuat konsumen menjadi lebih
sensitif terhadap harga.
5) Peningkatan permintaan

dalam

minuman

alternatif,

dengan kontribusi permintaan US sebesar 42,3 persen


pada tahun 2009 di seluruh dunia
c.

Faktor Sosial
1) Preferensi

konsumen

bergeser

dari

minuman

berkarbonasi menjadi minuman alternatif


2) Keprihatinan
Kesehatan
dari
dokter,

ringan

proffesional

kesehatan, dan anggota penegak hukum tentang konten


dan pengaruh minuman alternatif yang dikonsumsi
3) Demografi konsumen berbeda di setiap segmen minuman
alternatif (usia, pekerjaan, gaya hidup)
d.

Faktor Teknologi
1) Era Internet dan media sosial
2) Pengembangan teknologi yang cepat akan mempengaruhi
produksi dan sistem distribusi

3) Penelitian medis
Menurut analisis PEST industri minuman alternatif diatas maka
disimpulkan bahwa :

Tabel 2.1
Analisis PEST Industri Minuman Alternatif
Faktor

Dampak

Alasan
Ada beberapa Peraturan Pemerintah

Politik

Rendah

yang

benar-benar

menguasai

minuman alternatif
Harga premium minuman alternatif
membuat

sensitif

terhadap

kondisi

ekonomi karena akan mempengaruhi


Ekonomy

Sedang

daya

beli

konsumen

di

mana

pendapatan disposible mereka akan


menurun atau meningkat tergantung
Sosial

Tinggi

pada kondisi ekonomi mereka.


Alasan konsumen yang kompleks
dalam

mengkonsumsi

alternatif,

tidak

minuman

hanya

untuk

memenuhi kehausan mereka tetapi


juga

faktor

image,

manfaat,

gaya

hidup, kesehatan, dan lain-lain yang


mereka dapatkan dari produk. Jadi,

perusahaan yang memiliki inovasi dan


dapat memenuhi apa yang konsumen
inginkan, akan sukses dalam industri
ini

(Sustainable

Advantage)
Teknologi
di
Teknologi

Rendah

Competitive

industri

minuman

alternatif tidak berubah terlalu banyak


di tahun terakhir.

2.

Keunggulan

Kompetitif

Porter

(Porter

Competitive

Advantage)
a.

Persaingan Kompetitif
Jumlah penjual dalam industri minuman alternatif sampai tahun

2009 cukup banyak tapi dapat dikelompokkan menjadi dua


kelompok. Perusahaan yang beroperasi secara global, seperti
PepsiCo, The CocaCola Company, Red Bull GmbH, Hansen Alam
Corporation dan perusahaan yang beroperasi secara regional atau
menggunakan

merek

khusus

minuman

alternatif

seperti;

GlaxoSmithKline, Rockstar, Otsuka Pharmaceutical dan ratusan


penjual lain.

Beberapa perusahaan di industri ini masuk ke semua segmen


minuman alternatif dan beberapa fokus pada produk mereka yang
hanya pada segmen tertentu, serta sistem distribusi yang berbeda
dari masing-masing perusahaan. Meskipun pangsa pasar di seluruh
dunia didominasi oleh perusahaan-perusahaan besar seperti Pepsi,
CocaCola dan Redbull tetapi jika dilihat secara regional, per
segmen,

atau

saluran

distribusi,

tingkat

persaingan

antar

perusahaan yang semakin ketat cukup menyebabkan konsumen


membeli produk dengan didasarkan pada rasa, konten, gambar dan
manfaat yang ditawarkan oleh produk / merek atau tujuan mereka
untuk mengkonsumsi minuman alternatif.

Tabel 2.2
Top Brand Di Setiap Segmen Minuman Alternatif
Energy Drink

Energy Shot

Sport Drink

Red Bull
- 5-Hour Energy
- Gatorade
Monster
- Stacker2 6-hour - Powerade
Rockstar
- Pocari Sweat
Power
NOS
- Red Bull Energy
Amp
Shot
DoubleSho

VitaminEnhanced
- Fuze
- Sobe
- Bloodshot
- Vidration

Relaxation
Drink
(Niche)
- Vacation
in Bottle
- Dream
Water

t
- Monster Hitman
Full throttle - NOS Energy Shot
Dalam minuman alternatif, inovasi produk merupakan hal

penting yang menjadi diferensiasi dalam kompetisi. Sebagai contoh,


untuk merek minuman energi, inovasi dalam rasa, kandungan
(komposisi) untuk meningkatkan energi, dan gambar menjadi
diferensiasi dalam kompetisi. Selain itu, sistem distribusi yang
efisien juga menjadi diferensiasi kunci dalam persaingan.
Ini adalah beberapa deskripsi tentang empat pemain utama di
industri minuman alternatif :
1). Pepsi Co
Pepsi

adalah

perusahaan

makanan

dan

minuman

dunia

terbesar keempat di 2010 dan penjual minuman terbesar di AS


(2009). Alasan mengapa Pepsi menjadi terkemuka di industri
makanan dan minuman bukan karena menjual minuman ringan
berkarbonasi, tetapi dengan memimpin di sebagian besar kategori
minuman lain seperti Aquafina sebagai air merek terbaik di AS,
frappucino sebagai minum cofee siap saji terbaik, Tropicana sebagai
penjual jus jeruk terbaik dan Gatorade sebagai minuman olahraga
terbaik. Untuk memperluas pangsa pasar mereka di tahun 2009

Pepsi memperluas lini produk mereka dalam minuman alternatif


dengan peluncuran Charge, Rebuild, Defend dan Bloodshot.
2). The Coca-Cola Company
The Coca-Cola Company adalah produsen, pemasar, dan
distributor minuman konsentrat non-alkohol terkemuka di dunia
dengan menjual Coca-Cola, Diet Coke, Fanta dan Sprite. Kekuatan
terbesar dari Coca-Cola adalah saluran distribusi yang kuat sebagai
contoh, perjanjian distribusi multilayer dengan Perusahaan Hansen
Natural
3). Red Bull GmbH
Red Bull adalah penjual minuman energi nomor satu di dunia.
Untuk meningkatkan nilai merek mereka, Red Bull mensponsori
tidak hanya atlet dan tim yang bersaing dalam olahraga seperti
balap mobil, bersepeda gaya bebas (free style biking), wakeboarding,
snowboarding dan golf tetapi juga mendukung beberapa acara
musik.
4). Perusahaan Hansen Natural
Hansen Natural Coproration (HNC) adalah sebuah perusahaan
yang menjual berbagai minuman alternatif seperti soda alami, jus
buah

yang

dicampur,

minuman

energi,

minuman

olahraga,

smoothie jus buah, minuman teh siap saji dan minuman bervitamin.
Merek terkuat dari HNC adalah Monster, minuman energi yang
diluncurkan pada tahun 2002. Monster membuat pendapatan
terbesar bagi HNC yang berkontribusi 90% dari pendapatan HNC
dalam

peningkatan penjualan mereka. Strategi Hansen meniru

strategi Red Bull dengan memberikan dukungan baik olahraga dan


acara musik terutama musik rock .
b.

Ancaman Masuknya Pemain baru


Keuntungan margin yang tinggi akan membuat pasar minuman

alternatif menarik lebih banyak pendatang baru baik secara global


dan regional, juga dilihat dari meningkatnya permintaan untuk
minuman alternatif. Minuman olahraga dan minuman bervitamin
membawa 50%

- 70% dari harga eceran minuman tradisional,

sementara harga minuman energi 400% lebih tinggi dari minuman


ringan berkarbonasi. Dari sisi lain untuk membuat bisnis minuman
alternatif perlu investasi modal menengah hingga tinggi dan itu
adalah kompetisi yang tidak adil jika pesaing baru harus bersaing
dengan pemain utama.
c.

Kekuatan Pembeli

Meskipun volume penjualan minuman alternatif di seluruh


dunia meningkat setiap tahunnya tetapi dengan kondisi ekonomi
global yang buruk membuat permintaan untuk harga minuman
premium menurun. Konsumen akan lebih sensitif terhadap harga
dan akan beralih ke produk lain atau bahkan segmen lainnya. Mata
uang di satu negara juga mempengaruhi daya beli dari satu ke
negara lainnya.
d). Ancaman substitusi
Manfaat yang hampir sama yang ditawarkan oleh masingmasing jenis minuman alternatif membuat setiap produk dapat
menggantikan satu sama lain seperti dalam minuman olahraga dan
minuman bervitamin.
e). Kekuatan Pemasok
Jumlah pemasok di industri minuman alternatif besar. Pemasok
ini terdiri dari pembuat bahan, produsen kaleng alumunium, botol
plastik dan topi, printer label dan kemasan sekunder kecuali untuk
suplemen unik seperti taurin yang hanya dipasok beberapa
pemasok.

Oleh

menawarkan

karena

kemitraan

itu,

pemasok

dalam

lebih

memberikan

agresif
bisnis

dalam
kepada

perusahaan minuman alternatif, terutama pemasok bahan kemasan


sekunder.
Berdasarkan

Lima

Kekuatan

Kompetitif

Porter,

saya

menemukan bahwa daya saing kunci dalam minuman alternatif


industri adalah :
a.

Inovasi produk
Dalam faktor ini, kunci daya saing produk perusahaan adalah

bagaimana bentuk inovatif perusahaan dalam menciptakan produk.


Inovasi bisa dilakukan dengan menyesuaikan bahan produk, rasa,
kemasan,

atau

manfaat

yang

menawarkan

produk

kepada

konsumen. Penelitian dari analis industri menunjukkan bahwa rasa


eksotis seperti kapulaga, kembang sepatu, dan cupuacu mungkin
terbukti menjadi hit untuk bahan produk pada tahun 2011 dan
2012. Costumize dapat memberikan manfaat yang lebih besar
tanpa melanggar aturan regulator negara ex: FDA (Food and Drugs
Administration).

Untuk

membuktikan

menjadi

sukses

dalam

kompetisi, seperti apa yang terjadi di segmen energy shot. Inovasi


produk juga dapat membuat pasar minuman relaksasi jenis baru.
b.

Segmen

Salah satu kunci daya saing dalam industri ini terkait dengan
keputusan yang membuat perusahaan terkait dengan luas dan
segmen yang tepat untuk melayani. Faktor ini ditentukan oleh
sumber daya yang dimiliki perusahaan. Untuk perusahaan besar,
mereka dapat bersaing di semua segmen dengan sumber daya
yang mereka miliki, ini terjadi pada perusahaan seperti PepsiCo dan
The CocaCola Company. Di sisi lain, fokus dalam satu segmen dapat
menjadi strategi terbaik, seperti strategi RedBull yang hanya fokus
pada segmen minuman energi membuat mereka menjadi pemimpin
pasar di pasar minuman energi.
c.

Penggunaan saluran distribusi


Saluran distribusi yang dimiliki perusahaan, hal ini tergantung

pada sumber daya perusahaan. PepsiCo dan CocaCola mendominasi


toko dan saluran distribusi khusus. Ada banyak jenis saluran
distribusi, seperti supermarket, toko makanan alami, klub grosir,
toko, restoran dan Deli. Untuk perusahaan dengan sumber daya
yang terbatas, sebaiknya menggunakan pihak ketiga sebagai
saluran distribusi, dengan memilih produksi yang berbiaya rendah
di kedua transportasi dan tenaga kerja. Di pasar minuman
alternatif, Coca-Cola Company menggunakan saluran distribusi

karbonat pribadi mereka di seluruh dunia untuk mengurangi biaya


dan meningkatkan penetrasi pasar
d.

Gunakan Pemasok Tepat


Meskipun ada banyak pemasok di industri ini, penjual terbesar

cenderung memiliki kontrak eksklusif yang dapat mengurangi biaya


produksi.
e.

Citra Merek (Brand Image)


Salah satu kunci untuk memenangkan persaingan, penjual

perlu

berkomunikasi

tentang

citra

produk

mereka

kepada

konsumen. Promosi yang tepat yang benar-benar terhubung dengan


citra produk akan membuat merek / produk dapat menembus pasar.
Setiap perusahaan memiliki cara yang berbeda untuk menciptakan
citra merek mereka, ketika RedBull menjadi sponsor untuk berbagai
acara olahraga, Monster lebih memilih untuk mendukung acara
musik rock.

BAB III
PENUTUP
A.

Kesimpulan dan Rekomendasi


Industri minuman alternatif sudah dalam tahap matang,

persaingan di industri ini sangat ketat dengan begitu banyak


pemain besar yang bersaing dalam beberapa segmen. Setiap
pemain memiliki strategi sendiri untuk bersaing dalam industri ini,
tetapi strategi umum untuk bersaing di industri ini adalah harga,
rasa, bahan, volume dan diversifikasi produk. Dari kasus ini saya
merekomendasikan bahwa setiap perusahaan harus mengetahui
tentang perubahan yang terjadi pada lingkungan umum dan
kompetitif dengan menggunakan PEST, lima kekuatan kompetitif
Porter,

dan

mencoba

untuk

membuat

perencanaan

menghadapi situasi yang terbaik dan yang terburuk.

untuk

Lampiran
1. Pertumbuhan Persen Proyeksi untuk Industri Alternatif Minuman
Year

Dollar Value ($billions)

Percent Change

2009

40.2

2010*

42.8

6.47%

2011*

45.5

6.31%

2012*

48

5.5%

2013*

50.8

5.83%

2014*

53.5

5.3%

2. Pilih Rasio Keuangan untuk PepsiCo 2010-2012


Ratios

2012

2011

2010

Profit Margin ((Sales Revenues COGS)/sales


revenue)

14%

14%

14%

Return On Equity (After Tax Income/equity)

28%

31%

30%

Liquidity - (Current assets/current liability)

1.10

0.96

1.11

Debt to equity (total debt/total equity)

1.27

1.30

1.18

Inventory Turnover (COGS/Inventory)

8.74

8.26

7.88

Net-Asset Value
Outstanding)

37.27

34.97

33.06

4.00

4.13

4.01

((Assets-Liabilities)/Shares

Earnings Per Share ((After Tax Income)/Shares


Outstanding)

3. Pilih Rasio Keuangan untuk The Coca-Cola Company 2010-2012


Ratios

2012

2011

2010

22.45%

21.86%

39.13%

Return On Equity (After Tax Income/equity)

27.15%

27.13%

38.09%

Liquidity - (Current assets/current liability)

1.09

1.05

1.17

Debt to equity (total debt/total equity)

.995

.903

.755

Inventory Turnover (COGS/Inventory)

5.84

5.89

4.79

Net-Asset Value ((Assets-Liabilities)/Shares


Outstanding)

18.08

6.99

6.76

Earnings Per Share


Income)/Shares Outstanding)

2.02

1.90

2.58

Profit Margin ((Sales


COGS)/sales revenue)

Revenues

((After

Tax

4. Pilih Rasio Keuangan untuk Rakasa Minuman Perusahaan 2010-2012


Ratios

2012

2011

2010

27%

26%

25%

Return On Equity (After Tax Income/equity)

53%

29%

26%

Liquidity - (Current assets/current liability)

2.89

4.44

4.97

Debt to equity (total debt/total equity)

0.00

0.00

0.00

Inventory Turnover (COGS/Inventory)

4.90

5.20

4.07

Net-Asset Value ((Assets-Liabilities)/Shares


Outstanding)

3.89

5.62

4.65

Earnings Per Share


Income)/Shares Outstanding)

2.05

1.64

1.19

Profit Margin ((Sales


COGS)/sales revenue)

Revenues

((After

Tax

5. Data Pasar Saham dan Tabel (2009-2012)


A. Market Share Industri Minuman
Carbonated Soft Drinks

48.2%

Bottled Water

29.2%

Fruit Beverages

12.4%

Sports Drinks

4.0%

Ready-to-Drink Tea

3.1%

Flavored or Enhanced Water

1.6%

Energy Drinks

1.2%

Ready-to-Drink Coffee

.30%

B. Market Share Industri Minuman Olahraga


Gatorade Perform

50%

Powerade Ion4

16.2%

Gatorade

10.6%

Gatorade G2

10.3%

Powerade Zero

4.5%

Gatorade Cool Blue

1.4%

Gatorade Frost

1.4%

G2

1.2%

Powerade

1.0%

Powerade Zero Ion4

.80%

C. Market Share Industri Minuman Energi

Red Bull GmbH

39.8%

Monster, Monster Energy, and Java Monster

29.9%

Rockstar and Rockstar Recovery

9.2%

Nos

3.5%

Amp

2.1%

Full Throttle

1.4%

Anda mungkin juga menyukai