Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM EMBRIOLOGI DAN HISTOLOGI

HEWAN
PERCOBAAN 4
PERKEMBANGAN TERHADAP PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM
Oleh:
REZA PANJI SUSANTO
F1071131008
KELOMPOK 4

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
PONTIANAK
2016

PERKEMBANGAN TERHADAP PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM


A. LATAR BELAKANG
Embrio adalah sebuah eukariota diploid multisel dalam tahap paling awal dari
perkembangan. Dalam organisme yang berkembang biak secara seksual, ketika satu sel
sperma membuahi ovum, hasilnya adalah satu sel yang disebut zigot yang memiliki
seluruh DNA dari kedua orang tuanya. Dalam tumbuhan, hewan, dan beberapa protista,
zigot akan mulai membelah oleh mitosis untuk menghasilkan organisme multiselular.
Hasil dari proses ini disebut embrio. Perkembangan embrio ayam adalah perkembangan
terjadi di luar tubuh induknya. Selama berkembang, embrio memperoleh makanan dan
perlindungan yang dari telur berupa kuning telur, albumen, dankerabang telur. Itulah
sebabya telur unggas selalu relatif besar. Perkembangan embrio ayam tidak dapat
seluruhnya dilihat, dengan mata telanjang, melainkan perlu bantuan alat khusus seperti
mikroskop atau kaca pembesar. Layaknya seorang bayi dalam perut ibunya, embrio anak
ayam dalam telur juga mengalami perkembangan yang signifikan dari hari ke hari.
Embrio di dalam telur sebagai awal mula kehidupan seekor anak ayam ternyata memiliki
keunikan pertumbuhan di dalamnya. Secara umum embrio telur ayam mengalami
perkembangan dari hari ke hari yang dimulai dengan asal mula lempengan embrio pada
tahap blastodermal. Beberapa faktor yang mempengaruhi perkembangan lanjut embrio
telur ayam yaitu: Suhu lingkungan, intensitas cahaya, medium, jarak lampu terhadap
embrio.
B. TUJUAN
1. Mengamati tahapan perkembangan embrio ayam pada berbagai umur
2. Menggambarkan dan memberi keterangan berdasarkan pengamatan

C. DASAR TEORI
Setelah fertilisasi, sel telur burung mengalami pembelahan meroblastik dimana
pembelahan sel hanya terjadi dalam daerah kecil sitoplasma yang bebas kuning telur.
Pembelahan awal menghasilkan tudung sel yang disebut sebagai blastodik yang berada di

atas kuning telur yang terbagi itu. Blastomer kemudian memisah menjadi dua lapisan,
yaitu lapisan atas dan lapisan bawah, atau epiblast dan hipolast. Rongga diantara kedua
lapisan ini adalah blastosoel versi unggas (analog dengan blastosolvertebrata tanpa
amnion), dan tahapan embrionik ini adalah ekivalen blastula pada unggas, meskipun
bentuknya berbeda dari bola berlubang pada embrio awal katak. Pada unggas, jalur
migrasi sel lapisan yang bagian atas berpindah ke arah garis tengah blastodiks, kemudian
melepas dan memisah, lalu berpindah ke arah menuju kuning telur. Pergerakan ke tengah
pada permukaan dan pergerakan sel ke arah dalam pada garis tengah blastodik
menghasilkan lekukan yang disebut sebagai primitif streak ( Campbell, 2000 ).
Embrio adalah sebuah eukariota diploid multisel dalam tahap paling awal dari
perkembangan. Dalam organisme yang berkembang biak secara seksual, ketika satu sel
sperma membuahi ovum, hasilnya adalah satu sel yang disebut zigot yang memiliki
seluruh

DNA

dari

kedua

orang

tuanya.

Dalam

tumbuhan,

hewan,

dan

beberapa protista, zigot akan mulai membelah oleh mitosis untuk menghasilkan
organisme multiselular. Hasil dari proses ini disebut embrio (Yatim, 1984).
Pada ayam dan berbagai jenis aves lainnya, sel telur sebenarnya hanya terdiri atas
kuning telur dan di sisi satunya lagi sebuah daerah sitoplasma tipis dan sebuah nukleus.
Fertilisasi terjadi dalam sebuah oviduk, dan albumin serta cangkang disekresikan sebagai
lapisan tambahan oleh kelenjar-kelenjar khusus saat telur bergerak menuruni oviduk,
tahapan-tahapan blastula dan gastrula terjadi saat telur masih berada dalam oviduk.
Blastodisk selapis sel yang berasal dari nukleus dan sitoplasma telur yang difertilisasi,
mengalami delaminasi hingga menghasilkan sebuah cakram berlapis dua yang
mengelilingi blastosol (Fried,2002).
Gastrula ayam ditandai dengan adanya penebalan di daerah posterior blastoderm
di area pellucida. Penebalan ini kemudian memanjang ke arah anterior sehingga
membentuk parit dengan pematangan deisebut daerah primitif. Gastrula ayam memiliki
epiblast, hipoblast dan rongga erkhentreron. Tahap neurula ayam mirip dengan embrio
katak yaitu melalui tahap keping neural, lipatan neural dan bumbung neural.
Organogenesis merupakan proses lanjutan setelah terbentuk neurula. Proses ini meliputi
pembentukan bakal organ dari lapisan ektoderm, mesoderm, dan endoderm.
Perkembangan embrio ayam pada berbagai umur inkubasi merupakan media yang jelas
untuk memperlihatkan organogenesis

Pada ayam betina, terdapat sepasang ovari, hanya yang dextrum mengalami
atrophis (mengecil dan tidak bekerja lagi). Dari ovari menujulur oviduk panjang
berkelok-kelok, berlubang pada bagian cranial dengan suatu bentuk corong. Lubang
oviduk itu disebut ostium abdominalis.
Dinding oviduk selanjutnya tersusun atas musculus dan ephytelium yang bersifat
glandular, yang memberi sekresi yang kelak membungkus telur, yakni albumen sebagai
putih telur, membran tipis di sebelah luar albumen dan cangkok yang berbahan zat kapur
yang disebut oleh kelenjar di sebelah caudal. Uterus sebenarnya belum ada. Fertilisasi
terjadi di dalam tubuh dengan jalan melakukan kopulasi(Yatim, 1984).
Bagian dari kuning telur yaitu kantung chorion, dimana membran ekstra embrio
yang paling luar dan yang berbatasan dengan cangkang atau jaringan induk, merupakan
tempat pertukaran antara embrio dan lingkungan diseitarnya adalah chorion atau serosa.
Kantung allantois, dimana kantung ini merupakan suatu kantung yang terbentuk sebagai
hasil evaginasi bagian ventral usus belakang pada tahap awal perkembangan. Fungsi
kantung ini sebagai tempat penampungan dan penyimpanan urin dan sebagai organ
pertukaran gas antara embrio dengan lingkungan luarnya. Lapisan penyusun kantung
allantois sama dengan kantung yolk, yaitu splanknopleura yang terdiri atas endoderm di
dalam dan mesoderm splank di luar. Kantung amnion, kantung ini adalah suatu membran
tipis yang berasal dari somatoplura berbentuk suatu kantung yang menyelubungi embrio
yang berisi cairan. Dimana kantung ini berfungsi sebagai pelindung embrio terhadap
kekeringan, penawar goncangan, pengaturan suhu intrauterus, dan anti adhesi (Adnan,
2010).
berdasarkan jumlah lapisan embrional, hewan dikelompokkan menjadi:
1) Hewan diploblastik : Memilki 2 lapisan embrional, ectoderm dan endoderm.
2) Hewan triploblastik : Memilki tiga lapisan embrional yakni:
a) Triploblastik aselomata : tak memilki rongga tubuh
b) Triploblastik pseudoselomata : memilki rongga tubuh yang semu.
c) Triploblastik selomata : memiliki rongga tubuh yang sesungguhnya, yaitu basil
pelipatan mesoderm.
Blastulasi pada ayam termasuk blastula yang berbentuk pipih atau cakram
(diskoblastik) yang mempunyai bagian-bagian sebagai berikut: periblas hipoblas dan juga
sentoblas. Gastrulasi pada ayam merupaan proses dari pembentukan stria primitif yang
terdiri dari alur dan pematang primitif berupa garis dilinea mediana, Stria primitif
berbentuk sempurna pada inkubasi telur 18 jam (Sugiyanto, 1996).

D. METODOLOGI
1. Waktu dan Tempat
Waktu
:
Hari/Tanggal
:
Tempat
: Laboratorium Pendidikan Biologi Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Tanjungpura
2. Alat dan Bahan
a. Alat
- inkubator
- Cawan Petri
- Gunting
- Pinset
- Gelas Objek
- Mikroskop
b. Bahan
- Telur Ayam Kampung
- NaCl fisiologis 0,9%
- Kertas Saring

3. Cara Kerja
a. Dipilih telur ayam kampung yang telah di inkubasi selama 24 jam, 48 jam, dan 72
jam.
b. Dipecahkan cangkang telur yang telah di inkubasi selama 24 jam dan dituangkan
ke dalam cawan petri yang telah diberi NaCl fisiologis 0,9 %.
c. Dibuat lubang pada kertas saring dengan menggunakan gunting, lubang pada
kertas saring disesuaikan dengan besar embrio ayam yang akan diamati.
d. Diletakkan kertas saring di atas bakal embrio sehingga hanya bakal embrio yang
tampak pada lubang kertas saring tersebut.
e. Diangkat kertas saring dengan menggunakan pinsetsehingga bakal embrio yang
telah di bersihkan ikut bersama kertas saring.
f. Dipindahkan embrio ke atas gelas objek dan diletakkan di bawah mikroskop,
kemudian diamati dan digambar bagian-bagiannya.
Perlakuan yang sama dilakukan untuk telur dengan masa inkubasi 48 jam dan 72 jam.
E. HASIL DAN PEMBAHASAN
1. Hasil Pengamatan

Waktu

Kenampakan Embrio di bawah

Keterangan

Mikroskop
24 jam

Telur berwarna kuning


pekat (sedikit orange) dan
belum terdapat embrio

48 jam

Telur berwarna kuning


cerah dan sudah muncul
embrio

72 jam

Telur berwarna kuning


muda dan sudah muncul
embrio

2. Pembahasan
Praktikum kali ini yang berjudul Pengamatan Tahap Perkembangan Embrio
Ayam bertujuan untuk mengamati tahapan perkembangan embrio ayam pada
berbagai

umur,

menggambarkan

dan

memberikan

keterangan

berdasarkan

pengamatan. Telur yang diamati disini berbeda umur yaitu 24 jam, 48 jam dan 72 jam
yang masing-masing diinkubasi.

Telur merupakan suatu tempat penimbunan zat gizi yang diperlukan untuk
perkembangan suatu embrio hingga menetas. Embriologi dari ayam adalah
perkembangan ayam di dalam telur. Dalam proses perkembangannya terjadi di dalam
alat tubuh embrio yang disebut organogenesis (Basri, 2012).
Pada prinsipnya semua jenis telur mempunyai struktur yang sama. Telur terdiri dari
enam bagian yaitu: kerabang telur atau kulitluar (shell), selaput kerabang, putih telur
(albumin), kuning telur (yolk), tali kuning telur (chalaza) dan sel benih (germ plasm).
Masing masing bagian memiliki fungsi khas. Kerabang telur berfungsi sebagai
pelindung embrio dari gangguan luar yang tidak menguntungkan. Kerabang juga
berfungsi melindungi putih telur dan kuning telur agar tidak keluar dan
terkontaminasi dari zat - zat yang tidak diinginkan. Kerabang telur memiliki pori
pori sebagai media lalu lintas gas oksigen (O2) dan karbondioksida (CO2) selama
proses penetasan.
Oksigen diperlukan embrio untuk proses pernapasan dan perkembangannya. Putih
telur merupakan tempat penyimpanan air dan zat makanan di dalam telur yang
digunakan untuk pertumbuhan embrio. Kuning telur merupakan bagian telur yang
bulat bentuknya, berwarna kuning sampai jingga dan terdapat di tengah tengah
telur. Kuning telur mengandung zat lemak yang penting bagi pertumbuhan embrio. Di
dalam kuning telur terdapat sel benih yang menjadi unsure utama embrio unggas.
Pada bagian ujung yang tumpul dari telur terdapat rongga udara yang berguna untuk
bernapas bagi embrio selama periode penetasan, yang berlangsung rata-rata 20 - 22
hari.
Pada pengamatan pertama 24 jam, terlihat seperti adanya gumpalan yang
menunjukkan adanya embrio yang akan berkembang. Menurut Syahrum (1994),
inkubasi selama 24 jam dapat dibedakan antara daerah intra embrional dengan daerah
ekstra embrional. Epiblast bagian tengah yang lebih terang disebut area pelusida,
bagian tepi yang lebih gelap disebut daerah opaca. Daerah intra embrional yakni
terdiri dari daerah pellusida dan daerah opaka. Daerah kepala akan mengalami
perkembangan yang cepat, namun karena adanya daerah batas pertumbuhan (zone
over growth), terjadi lipatan kepala (head fold), mula-mula ke ventral. Setelah ke
ventral daerah agak terangkat melipat ke posterior. Organ yang dapat terlihat dalam
stadium 24 jam inkubasi adalah: area embrional, area pellusida, area opaka vaskulosa,

area ovaka vitelin, lipatan neural, usus depan, somit dan daerah primitive, proamnion,
notokor dan keping darah.
Pada pengamatan selanjutnya 42 jam, bentuk gumpalan menjadi lebih jelas dari
sebelumnya sudah terlihat bentuk dari embrio ayam. Menurut Syahrum (1994),
embrio ayam umur inkubasi 48 jam, kepala embrio mengalami pelekukan (chepalic
flexure) sehingga mesenchepalon tampak di sebelah drsal dan prosenchepalon dan
rhombenchepalon tampak sejajar. Badan embrio memutar sepanjang sumbunya
sehingga sehingga bagian kiri menjadi kunir dibagian atas sedangkan pandangan dari
dorsal tampak kepala bagian kanan;badan bagian posterior masih menunjukkan
bagian dorsal (tampak sebelah atas). Bagian badan sebelah tengah telah menunjukkan
adanya lipatan lateral (lateral body fold) sedangkan di daerah ekor telah terjadi pula
tail fold (lipatan yang akan menyelubungi daerah ekor). Lama-kelamaan, seluruh
bagian badan embrio berada dalam selubung amnion, setelah semua lipatan-lipatan
bertemu. Pada akhir perkembangan embrio ayam umur 48 jam , terbentuk dua
membran ekstra embrional yaitu amnion dan khorion.
Pada pengamatan berikutnya 72 jam, bentuk gumpalan sama seperti pengamatan
42 jam Cuma sedikit lebih terlihat jelas. Menurut Syahrum (1994), bahwa pada
inkubasi 72 jam embrio ayam, embrio mengalami pelekukan servikal, sehingga
daerah rhombesenfalon berada di sebelah dorsal dan telensephalon mendekati
perkembangan jantung. Lipatan kepala makin berkembang ke arah posterior.
F. KESIMPULAN
1. Telur merupakan suatu tempat penimbunan zat gizi yang diperlukan untuk
perkembangan suatu embrio hingg amenetas. Embriologi dari ayam adalah
perkembangan ayam di dalam telur.
2. Telur terdiri dari enam bagian yaitu: kerabang telur atau kulitluar (shell), selaput
kerabang, putih telur (albumin), kuning telur (yolk), tali kuning telur (chalaza)
dan sel benih (germ plasm).
3. Organ yang dapat terlihat dalam stadium 24 jam inkubasi adalah: area embrional,
area pellusida, area opaka vaskulosa, area ovaka vitelin, lipatan neural, usus
depan, somit dan daerah primitive, proamnion, notokor dan keping darah.

4. Pada inkubasi 48 jam telur yang telah diinkubasi maka kepala embrio mengalami
pelekukan (chepalic flexure) sehingga mesenchepalon tampak di sebelah drsal
dan prosenchepalon dan rhombenchepalon tampak sejajar.
5. Pada inkubasi 72 jam embrio ayam, embrio mengalami pelekukan servikal,
sehingga daerah rhombesenfalon berada di sebelah dorsal dan telensephalon
mendekati perkembangan jantung. Lipatan kepala makin berkembang ke arah
posterior.
DAFTAR PUSTAKA
Adnan. 2010. Perkembangan Hewan. Penerbit UNM: Makasar
Basri. 2012. Perkembangan Hewan. Makassar: Jurusan Biologi FMIPA UNM.
Campbell, N.A. Jane B. Reece and Lawrence G. Mitchell. 2000. Biologi edisi 5 jilid
3. Alih Bahasa: Wasman manalu. Erlangga. Jakarta.
Fried, G. 2002. Biologi Edisi 2. Erlangga: Jakarta
Sugiyanto. 1996. Perkembangan Hewan. Penerbit UGM: Yogyakarta.
Syahrum, M. H; Kamaluddin dan A. Djokronegoro. 1994.Reproduksi dan
Embriologi dari Satu Sel menjadi Organisme. Jakarta: Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia.
Yatim, W. 1984. Embriologi. Bandung: Tarsito

Anda mungkin juga menyukai