Anda di halaman 1dari 5

A.

Definisi Intervensi Keperawatan


Intervensi keperawatan adalah tindakan yang dirancang untuk membantu klien dalam
beralih dari tingkat kesehatan saat ini ke tingkat yang diinginkan dalam hasil yang diharapkan.
(Gordon, 1994).
Intervensi keperawatan adalah semua tindakan asuhan yang perawat lakukan atas nama
klien. Tindakan ini termasuk intervensi yang diprakarsai oleh perawat, dokter, atau intervensi
kolaboratif. (McCloskey & Bulechek, 1994).

B.

Tipe Intervensi
Terdapat tiga kategori intervensi keperawatan yaitu, intervensi yang diprakarsai oleh
perawat, dokter, dan intervensi kolaboratif. Kategori pemilihan didasarkan pada kebutuhan klien.
Satu klien mungkin membutuhkan semua dari ketiga kategori, sementara klien lainnya mungkin
hanya membutuhkan intervensi yang diprakarsai oleh perawat dan dokter.

1.

Intervensi Perawat
Intervensi perawat adalah respon perawat terhadap kebutuhan perawatan kesehatan dan
diagnnosa keperawatan klien. Tipe intervensi ini adalah Suatu tindakan autonomi berdasarkan
rasional ilmiah yang dilakukan untuk kepentingan klien dalam cara yang diprediksi yang
berhubungan dengan diagnosa keperawatan dan tujuan klien. (Bulechek & McCloskey, 1994).
Intervensi ini tidak membutuhkan supervisi atau arahan dari orang lain. Sebagai contoh,
intervensi untuk meningkatkan pengetahuan klien tentang nutrisi yang adekuat atau aktivitas
kehidupan sehari hari yang berhubungan dengan higiene adalah tindakan keperawatan mandiri.
Intervensi perawat tidak membutuhkan instruksi dokter atau profesi lainnya. Dokter
seringkali dalam instruksi tertulisnya mencakup intervensi keperawatan mandiri. Namun
demikian berdasarkan undang undang praktik keperawatan di sebagian besar negara bagian,
tindakan keperawatan yang berkaitan dengan aktivitas kehidupan sehari hari, penyuluhan
kesehatan, promosi kesehatan, dan konseling berada dalam domain praktik keperawatan.

2.

Intervensi Dokter
Intervensi dokter didasarkan pada respon dokter terhadap dioagnosa medis, dan perawat
menyelesaikan instruksi tertulis dokter. (Bulechek & McCloskey, 1994).

Memberikan medikasi, mengimplementasikan suatu prosedur invasif, mengganti balutan, dan


menyiapkan klien untuk pemeriksaan diagnostik adalah contoh contoh dari intervensi tersebut.
Intervensi ini tidak selalu berada dalam praktik legal keperawatan bagi perawat untuk
meresepkan atau menginstruksikan tindakan ini, tetapi intervensi tersebut berada dalam praktik
keperawatan bagi perawat untuk menyelesaikan instruksi tersebut dan untuk mengkhusukan
pendekatan tindakan.
Sebagai contoh, dokter menginstruksikan untuk mengganti balutan 2x sehari, medikasi
intravena setiap 6 jam, dan pemindaian tulang untuk Tn. D. Perawat memadukan setiap instruksi
ini kedalam rencana perawatan Tn. D sehngga instruksi ini diselesiakan secara aman dan efisien.
Setiap intervensi dokter membutuhkan tanggung jawab keperawatan spesifik dan
pengetahuan keperawatan teknik spesifik. Ketika memberikan obat obatan, perawat
bertanggung jawab untuk mengetahui kalasifikasi dari obat, kerja fisiologisnya, dosis normal,
efek samping, dan intervensi keperawatan yang berhubungan dengan kerja obat atau efek
sampingnya. Intervensi keperawatan yang berkaitan dengan pemberian medikasi bergatung pada
instruksi tertulis dokter.
3.

Intervensi Kolaboratif
Intervensi kolaboratif adalah terapi yang membutuhkan pengetahuan, keterampilan, dan
keahlian dari berbagai profesional perawatan kesehatan.
Sebagai contoh, Tn. J adalah pria yang berusia 78 tahun yang mengalami hemiplegia akibat
stroke dan juga mempunyai riwayat demensia lama. Fungsi kognitifnya terbatas, ia beresiko
mengalami masalah yang berhubungan dengan kerusakan sensasi dan mobilitas, dan tidak
mampu secara mandiri menyelesaikan aktivitas kehidupan sehari hari. Dengan tujuan agar Tn.
J mempertahankan tingkat kesehatannya saat ini, ia membutuhkan intervensi keperawatan
spesifik untuk mencegah luka dekubitus; intervensi terapi fisik untuk mencegah perubahan
muskuloskeletal akibat imobilitas; dan intervensi terapi okupasi untuk makan dan kebutuhan
higiene. Perawatan klien ini membutuhkan koordinasi intervensi kolaboratif dari berbagai
profesional perawatan kesehatan yang semuanya diarahkan pada tujuan jangka panjang untuk
mempertahankan tingkat kesehatan Tn. J saat ini.
Intervensi perawat, intervensi dokter, dan intervensi kolaboratif membutuhkan penilaian
keperawatan yang kritis dan pembuatan keputusan. Ketika menghadapi intervensi dokter atau
intervensi kolaboratif, perawat tidak secara otomatis mengimplementasikan terapi, tetapi harus
menentukan apakah intervensi yang diminta sesuai untuk klien.

C.
1.

Pemilihan Intervensi Keperawatan


Karakter diagnosa keperawatan
Intervensi harus diarahkan pada pengubahan etiologi atau tanda dan gejala yang berkaitan
dengan tabel diagnostik.
Intervensi diarahkan pada pengubahan atau menghilangkan faktor faktor resiko, yang berkaitan
dengan diagnosa keperawatan Faktor resiko.
Hasil yang diharapkan
Hasil dinyatakan dalam istilah yang dapat diukur dan digunakan untuk mengevaluasi

2.

keefektifan intervensi.
3.
Dasar riset
Tinjauan riset keperawatan klinis yang berhubungan dengan label diagnostik dan masalah klien.
Tinjauan artikel yang menguraikan penggunaan temuan riset dalam situasi dan linkungan klinis
4.

yang serupa.
Kemungkinan untuk dikerjakan
Interaksi dari intervensi keperawatan dengan tindakan yang sedang diberikan oleh profesional

5.

kesehatan lain.
Biaya : Apakah intervensi mempunyai nilai yang efektif baik secara klinis maupun biaya?
Waktu : Apakah waktu dan sumber tenaga tertangani dengan baik?
Keberterimaan klien
Rencana tindakan harus sejalan dengan tujuan klien dan nilai perawatan kesehatan klien.
Tujuan keperawatan yang diputuskan secara mutual.
Klien harus mampu melakukan perawatan diri atau mempunyai orang yang dapat membantu

6.

dalam perawatan kesehatan tersebut.


Kompetensi dari perawat
Berpengetahuan banyak tentang rasional ilmiah intervensi.
Memiliki keterampilan fisiologis dan psikomotor yang diperlukan untuk menyelesaikan
intervensi.
Kemampuan untuk berfungsi dalam lingkungan dan secara efektif dan efisien menggunakan

sumber perawatan kesehatan.


D.
Syarat Intervensi
1. Aman dan sesuai usia, kesehatan, dan kondisi individu.
2. Dapat dicapai dengan sumber yang tersedia.
3. Sesuai dengan nilai, kepercayaan, dan budaya klien.
4. Sesuai dengan terapi lain.
5. Berdasarkan pengetahuan dan pengalaman keperawatan atau pengetahuan dari ilmu pengetahuan
yang relevan.
6. Memenuhi standar asuhan baku yang ditentukan oleh hukum negara bagian, asosiasi profesional
(American Nurses Association), dan kebijakan institusi.

E.
1.

Langkah Langkah Pembuatan Intervensi


Beri tanggal dan tanda tangan rencana. Tanggal penulisan rencana penting untuk evaluasi,
tinjauan, dan rencana yang akan datang. Tanda tangan perawat menunjukkan tanggung gugat
terhadap pasien dan terhadap profesi keperawatan, karena keefektifan tindakan keperawatan
dapat dievaluasi.
Gunakan judul katogori Intervensi Keperawatan. Sertakan tanggal evaluasi pada tiap tujuan.
Gunakan simbol medis atau bahasa baku dan kata kunci, bukan kalimat lengkap untuk

2.
3.

menyampaikan ide anda. Misalnya, tulis Ubah posisi dan perbaiki posisi q2h bukan Ubah
posisi dan perbaiki posisi pasien setiap 2 jam.
Spesifik, Perawat kini bekerja dalam sif dengan lama waktu yang berbeda, sebagian bekerja

4.

dalam sif 12 jam dan dalam sif 8 jam, sehingga penting untuk menyebutkan dengan spesifik
5.

waktu intervensi diharapkan.


Rujuk ke buku prosedur atau sumber informasi lain, bukan mencantumkan semua langkah pada

6.

rencana tertulis. Misalnya Lihat buku prosedur unit untuk perawatan trakeostomi.
Sesuaikan rencana dengan karakteristik unit pasien dengan memastikan bahwa pilihan pasien,

7.

seperti pilihan tentang waktu perawatan dan metode yang digunakan, dicantumkan.
Pastikan bahwa rencana keperawatan menggabungkan aspek pencegahan dan pemeliharaan

8.

kesehatan serta aspek pemulihan.


Pastikan bahwa rencana berisi intervensi untuk pengkajian pasien yang bersinambungan (Misal,

9.

inspeksi insisi q8h).


Sertakan aktivitas kolaboratif dan kordinasi dalam rencana. Misalnya, perawat dapat menulis
program untuk menanyakan ahli gizi atau ahli terapi fisik tentang aspek khusus perawatan
pasien.
Sertakan rencana pemulangan pasien dan kebutuhan perawatan di rumah. Perawat perlu

10.

melakukan konsultasi dan membuat pengaturan bersama perawatan komunitas, petugas dinas
sosial, dan lembaga khusus yang menyediakan informasi dan peralatan yang diperlukan pasien.

F.
Contoh Intervensi
Contoh kasus : Pasien A datang ke RS mengatakan bahwa sudah lima hari tidak bisa BAB. Pasien tersebut jarang

ntervensi

minum dan makan sayur. TD 140 / 90 mmHg, suhu 38,7 C, dan denyut nadinya 100 x / menit.
:
Hari /
Tanggal
Selasa,
20 9
11

No Dx

Tujuan
Tujuan: Setelah

Intervensi
Menganjurkan makan

dilakukan tidakan
keperawatan selama

makanan berserat.
Menganjurkan banyak
minum air.

TTD /
Nama

1x24 jam.
Diharapkan Pasien
mampu BAB
Dengan normal

Kolaborasi pemberian

analgetik.
d. - Mengukur TTV.

Anda mungkin juga menyukai