Anda di halaman 1dari 8

Pemanfaatan PUNA (UAV) sebagai Metode Alternatif .................................................................................................

(Niendyawati & Artanto)

PEMANFAATAN PESAWAT UDARA NIR-AWAK (PUNA) SEBAGAI


METODE ALTERNATIF PENGUMPULAN DATA GEOSPASIAL
PULAU-PULAU KECIL TERLUAR
(Utilization of Unmanned Aerial Vehicle (UAV) as an Alternative Method for Collecting
Geospatial Data of the Outermost Small Islands)
1

Niendyawati dan Eko Artanto


Pusat Penelitian, Promosi dan Kerja Sama, Badan Informasi Geospasial
2
Pusat Pemetaan Batas Wilayah, Badan Informasi Geospasial
Jl. Raya Jakarta Bogor Km. 46 Cibinong, Bogor
E-mail: niendya_salam@yahoo.co.id

Diterima (received): 16 April 2014; Direvisi (revised): 5 Mei 2014; Disetujui untuk dipublikasikan (accepted): 17 Mei 2014

ABSTRAK
Negara Kesatuan Republik Indonesia merupakan negara kepulauan yang mempunyai ribuan pulau besar
maupun kecil yang tersebar dari Sabang hingga Merauke dan dari Miangas hingga Pulau Rote. Pemetaan pada
pulau-pulau besar relatif mudah dilakukan dibanding di pulau-pulau kecil. Aksesibilitas ke lokasi dan kendala
tutupan awan seperti pada citra optik menjadi hambatan utama pemetaan pulau-pulau kecil. Namun data dan
informasi geospasial pulau-pulau kecil terluar harus tetap dikumpulkan dan dimutakhirkan. Pemotretan dengan
Pesawat Udara Nir-Awak (PUNA) dilakukan sebagai alternatif untuk mendapapatkan sumber data pemetaan.
Pemotretan menggunakan pesawat tanpa awak dikendalikan dengan menggunakan remote control dan
komputer. Tujuan dari pemanfaatan PUNA ini untuk mendapatkan data geospasial pulau-pulau kecil terluar,
sesuai dengan skala yang diinginkan tanpa gangguan tutupan awan. Pulau Batek yang merupakan salah satu
dari 92 pulau kecil terluar dipilih sebagai lokasi kajian. Pulau Batek termasuk dalam wilayah administrasi
Kabupaten Kupang, Provinsi Nusa Tenggara Timur. Hasil uji ketelitian menunjukkan bahwa keseluruhan foto
yang dihasilkan memiliki nilai Ground Spatial Distance kurang dari 20 cm, dimana ukuran tersebut telah
memenuhi kebutuhan untuk produksi peta sampai skala 1:2.500.
Kata Kunci: PUNA, pulau kecil terluar, informasi geospasial
ABSTRACT
Indonesia is an archipelagic state that has many large and small islands spreading from Sabang to
Merauke and from Miangas to Rote islands. Mapping the larger islands is relatively easier than the small
islands. Accessibility to the small islands sites and the constraints due to cloud cover as occasionally appeared
on optical satellite imageries are the main obstacles for mapping the small islands. However, geospatial data
and information of the outermost small islands should be continually collected and updated. This research
evaluates the used of Unmanned Aerial Vehicle (UAV) as an alternative to inventory and update geospatial
data. The collecting data used drones that controlled via remote control and computer. The purpose of the use
of UAV was to collect geospatial data of the outermost small islands in a particular desired scale and cloud
cover free images. The location of the research was in Batek Island which is one among the 92 outermost
islands of Indonesia, which located at Kupang district, East Nusa Tenggara Province. The result shows that the
overall photos has a Spatial Ground Distance value smaller than 20 cm, this size has met the requirements for
mapping production at the scale of 1:2,500.
Keywords: UAV, outermost small island, geospatial information
PENDAHULUAN
Negara
Kesatuan
Republik
Indonesia
merupakan Negara kepulauan yang memiliki
wilayah yang sangat luas dengan panjang garis
pantai kurang lebih 98.988 km, dengan jumlah
pulau lebih dari 13.466 pulau (Badan Informasi
Geospasial, 2013). Pengelolaan negara kepulauan
yang demikian besar, tentu memerlukan data dan
informasi geospasial yang dapat dipercaya dan
andal. Badan Informasi Geospasial (BIG) adalah

satu-satunya lembaga di Indonesia sebagai


penyelenggara Informasi Geospasial Dasar (IGD),
Infrastruktur Informasi Geospasial (IIG), dan
merupakan pembina dan pelaksana integrasi
Informasi
Geospasial
Tematik
(IGT).
BIG
mempunyai visi menjadi lembaga penggerak dan
terdepan
dalam
penyelenggaraan
informasi
geospasial di Indonesia yang andal, terintegrasi
dan mudah dimanfaatkan. Salah satu misinya
adalah membangun data dan informasi geospasial
yang berkualitas dan berkelanjutan dengan multi-

Majalah Ilmiah Glob, Volume 16 No. 1 Juni 2014: 1-8

resolusi dan multi-skala dalam satu referensi


tunggal serta mudah dimanfaatkan secara cepat
dan
dapat
dipertanggungjawabkan
untuk
mendukung pembangunan nasional.
Pulau-pulau terluar merupakan pintu gerbang
wilayah Indonesia, yang harus dijaga baik dari segi
keamanannya dan keberadaannya. Pada umumnya
pembangunan wilayahnya pulau-pulau terluar
masih tertinggal, hal ini dikarenakan wilayah ini
jauh dari pusat pemerintahan, padahal keberadaan
dan pembangunannya sangat penting dan harus
mendapatkan prioritas oleh pemerintah. Oleh
karena itu data dan informasi wilayah ini penting
untuk diinventarisasi dan selalu diperbaharui dalam
kurun waktu tertentu.
Inventarisasi
dan
pemutakhiran
data
geospasial pada pulau-pulau kecil terluar sering
mengalami kendala, baik dari faktor alam, misalnya
cuaca, bencana, dan aksesibilitas ke lokasi.
Sedangkan kendala yang berasal dari teknologi
satelit juga sering muncul, seperti pengambilan
data dari citra optik sering terjadi kendala tutupan
awan, atau keterbatasan ketersediaan citra dengan
resolusi tinggi sehingga kurang mendapatkan
informasi sesuai yang diinginkan. Oleh karena itu,
dalam tulisan ini diberikan alternatif dalam
menghadapi
kendala
tutupan
awan
dan
keterbatasan ketersediaan data sesuai skala yang
diinginkan dan dengan biaya yang efektif (Haala et
al., 2011), yaitu dengan kajian pemanfaatan
Pesawat Udara Nir-Awak (PUNA) (Tahar et al.,
2011).

Tujuan dari penelitian ini adalah menguji


sejauh
mana
ketelitian
hasil
pemotretan
menggunakan PUNA untuk inventarisasi data
geospasial khususnya di pulau kecil terluar. Hasil
penelitian ini diharapkan dapat menjadi acuan
pemanfaatan PUNA selanjutnya.
METODE
Metode yang digunakan untuk pemetaan
pulau-pulau kecil terluar dilaksanakan dengan
metode fotogrametri small format yang dipotret
menggunakan wahana tanpa awak (Udin et al.,
2012).
Langkah-langkah yang digunakan dalam
penelitian ini meliputi:
1. Persiapan administrasi
Tahap ini merupakan langkah awal sebelum
pengambilan
data
dilakukan.
Persiapan
administrasi meliputi pengurusan administrasi,
pengurusan perijinan, dan asuransi.
2. Persiapan pemotretan
Tahap persiapan pemotretan meliputi penyiapan
peralatan yang akan digunakan, peta dasar,
peta kerja, dan data pendukung, menyiapkan
jalur terbang, dan Ground Control Points (GCP)
(Eisenbeiss, 2011). Persiapan peralatan juga
termasuk ujicoba dan persiapan terhadap
wahana UAV yang akan digunakan untuk
menjaga agar wahana mampu bertahan terbang
sesuai jalur yang diinginkan pada cuaca lokasi
pemotretan.

Gambar 1. Ilustrasi jalur terbang dengan sidelap dan overlap.

Gambar 2. Penyiapan Pesawat Udara Nir-Awak (PUNA).

Pemanfaatan PUNA (UAV) sebagai Metode Alternatif ................................................................................................. (Niendyawati & Artanto)

3. Pemotretan
a. Tahap pemotretan dimaksudkan untuk
melakukan pengumpulan data. Pada tahap
ini setiap jalur terbang harus dapat dipotret
secara berurutan dalam satu kali pemotretan.
Apabila terjadi pemutusan jalur terbang,
karena tertutup awan atau kendala lain harus
diberikan
catatan.
Selanjutnya
untuk
menyelesaikan sisanya harus dimulai dari
titik awal yang mempunyai pertampalan
dengan jalur terbang sebelumnya (Bryson,
2013).
b. Pengukuran GCP menggunakan metode
PPP (precise point positioning). Distribusi
GCP ini memperhatikan keberadaan titik
kontrol yang telah ada hasil dari pengukuran

sebelumnya yang mempunyai ketelitian


Orde-3 atau yang lebih tinggi, kemudian
dilakukan survei di lapangan untuk
penempatan posisi tugu sehingga dapat
digunakan
untuk
pekerjaan-pekerjaan
selanjutnya. Survei penentuan koordinat titik
kontrol tanah pada pekerjaan ini adalah
untuk menentukan koordinat titik yang akan
digunakan untuk kontrol pekerjaan aerial
tringulasi melalui hitungan block adjustment
(perataan blok). Teknik PPP ini akan
memberikan hasil yang terikat pada datum
GPS WGS 1984 untuk posisi horizontal,
sedangkan datum vertikal direferensikan
terhadap model Geoid EGM96.

Gambar 3. Premark dan pengukuran GCP.


4. Pemrosesan data
a. Hasil pemotretan diproses secara otomatis
dengan
fotogrametri
digital
untuk
menghasilkan Peta Foto dan Peta Garis.
b. Proses triangulasi udara. Triangulasi udara
pada fotogrametri adalah metode dalam
menentukan dan menghitung koordinat 3dimensi
setiap
objek
dengan
cara
fotogrametri, dengan menggunakan setiap
foto dari posisi yang berbeda yang meliputi
objek yang sama. Dengan triangulasi udara,
foto udara dimungkinkan dapat menghitung
koordinat 3-dimensi untuk setiap elemen
objek. Dalam proses, diperlukan beberapa
titik dengan posisi diketahui yang tampak
pada beberapa foto. Titik-titik ini merupakan

titik kontrol yang menjadi bagian penting


dalam proses triangulasi udara (ENVI, 2014).
Secara umum, tahapan proses triangulasi
udara menurut (Saile, 2011), yaitu:
- Identifikasi titik kontrol dan titik ikat model.
- Pengamatan titik dalam sistem koordinat
model atau melalui pengamatan koordinat
foto
kemudian
dihitung
koordinat
modelnya.
- Penyusunan persamaan pengamatan.
- Penyusunan persamaan normal.
Pemecahan persamaan normal untuk
mendapatkan koordinat definitif dari titik ikat (dan
parameter transformasi bila diperlukan untuk
menghitung titik model lainnya).

Gambar 4. Proses triangulasi udara.Pembentukan Digital Terrain Model (DTM).

Majalah Ilmiah Glob, Volume 16 No. 1 Juni 2014: 1-8

DTM merupakan data tiga dimensi (3Dimensi) yang merepresentasikan keadaan


permukaan objek yang diliput. DTM
merupakan data raster dengan ukuran sel 1
mm pada skala peta, yang diperolah secara
otomatis dengan teknik stereo matching dan
dilanjutkan dengan editing data semi
otomatis (Fabris & Pesci, 2005). Kegiatan
editing data hasil stereo matching dilakukan
untuk membuang data yang tidak mewakili
terain
tanah.
Jadi
kegiatan
editing
dimaksudkan untuk mengubah hasil proses
stereo matching yang masih berupa data
model permukaan digital (DSM) menjadi data
terain digital (DTM) (Grohmann, 2013).
Selanjutnya, garis kontur dibuat berdasarkan
DTM yang dihasilkan dengan ketentuan
interval kontur sebesar 1/2000 dari angka
penyebut skala peta (dalam meter) dan untuk
kontur bantu dengan interval 1/4000 dari
angka penyebut skala peta (untuk daerah
yang relatif datar).
c. Ortho-Rectification
Rektifikasi adalah suatu re-eksposur dari
suatu foto sehingga kemiringan-kemiringan
(tilt) yang terdapat pada foto tersebut
menjadi hilang dan sekaligus mengatur skala
rata-rata foto yang satu dengan yang lainnya
(Martin & Alonso, 1999). Rektifikasi dilakukan
apabila permukaan tanah yang terpotret
relatif datar, dengan asumsi h pada setiap
titik pengamatan < 0.5 % x tinggi terbang
terhadap tinggi rata-rata pada foto yang
bersangkutan.
Pembuatan peta foto untuk daerah yang
bergunung dilakukan dengan proses ortofoto
Data Acquisition

(Vallet et al., 2012), dimana dengan ortofoto


ini dilakukan re-eksposur secara orthogonal
per bagian-bagian kecil dari foto (Baltsavias,
1996), sehingga kemiringan, skala, dan
pergeseran relief dapat dikoreksi (Hemmleb
& Wiedemann, 1997). Proses ortofoto akan
menjadikan foto dalam proyeksi orthogonal
dan hanya mempunyai satu skala (walaupun
dalam medan yang beraneka), dan seperti
foto karena menyajikan medan dengan
gambaran sebenarnya (tidak berwujud garis
dan simbol) (PCI Geomatics, 2013). Ortofoto
dilakukan apabila permukaan tanah yang
dipotret itu bergunung dengan asumsi h
pada setiap titik pengamatan >0,5% x tinggi
terbang terhadap tinggi rata-rata pada foto
yang bersangkutan.
5. Survei lapangan
Survei ini dimaksudkan untuk mengumpulkan
data lapangan yang harus dikumpulkan untuk
melengkapi hasil pemotretan UAV(Tahar, 2012).
Survei
lapangan
tersebut
antara
lain
mengumpulkan data tentang batas administrasi
dan toponimi (nama desa, nama sungai, dan
nama-nama geografis lainnya yang diperlukan)
yang dituangkan dalam formulir F6-NG yang
telah dilegalisasi oleh pemerintah setempat
(Firat et al., 2008).
6. Finalisasi
Finalisasi dari kegiatan ini berupa ploting hasil
pemotretan dan survei kelengkapan data
lapangan.

Image Processing

Terrain

Reconstruction
Collect
Images

Ground Control
Point

Image
Pre-Processing

Scale-Invariant
Feature Transform
Extraction &
Matching

Bundle Adjustment

Dense Pointcloud
Reconstruction

Control Point
Georefencing
DTM

3D Terrain Model
Gambar 5. Diagram alir pembentukan DTM.

Orthographic Model
Re-Projection

Pemanfaatan PUNA (UAV) sebagai Metode Alternatif ................................................................................................. (Niendyawati & Artanto)

Gambar 6. Alur kegiatan.


HASIL DAN PEMBAHASAN
Kendala
utama
dalam
pekerjaan
menggunakan wahana udara tanpa awak adalah
kondisi cuaca di lapangan. Angin yang bertiup
kencang
menyebabkan
kesulitan
dalam
mempertahankan pesawat tanpa awak untuk dapat
terbang sesuai dengan rencana jalur terbang.
Selain itu, ombak yang tinggi juga merupakan
kendala aksesibilitas menuju lokasi pulau yang
akan dipotret. Kendala perijinan pemotretan pada
lokasi-lokasi tertentu.
Secara keseluruhan foto udara yang dihasilkan
telah memenuhi spesifikasi area overlap > 60% dan
sidelap > 20%. Kondisi cuaca berangin di wilayah
pesisir yang menyebabkan wahana udara tanpa
awak sulit untuk mengikuti jalur terbang. Kondisi ini
pada praktek di lapangan disiasati dengan
menambah nilai overlap dan sidelap untuk
mengurangi resiko kekurangan foto. Rata-rata nilai
overlap antar-foto udara adalah 80%. Nilai overlap
yang tinggi menyebabkan korelasi antar-foto udara
menjadi semakin baik. Pada setiap lokasi
pemotretan jumlah foto yang diambil rata-rata lebih
dari 500 citra foto udara. Sebagai konsekuensi dari

jumlah foto yang banyak, maka proses pengolahan


foto udara harus dikerjakan secara otomatis. Nilai
korelasi yang tinggi antar-foto udara akan
menambah kualitas proses otomatisasi dalam
proses triangulasi udara.
Pemanfaatan
teknologi
GPS
(Global
Positioning System) memungkinkan didapatkannya
koordinat planimetrik pada satu referensi sehingga
diperoleh ketelitian yang cukup baik, yaitu dalam
fraksi sub-meter. Akurasi tersebut cukup memadai
untuk pemetaan skala 1:5.000 dan lebih besar.
Penelitian
ini
menggunakan
metode
pengukuran Precise Point Positioning. Teknik ini
akan memberikan hasil yang terikat pada datum
GPS WGS 1984 untuk posisi horizontal, sedangkan
datum vertikal direferensikan terhadap model Geoid
EGM96. Seluruh hasil pengamatan GPS metode
static selama lebih dari 1,5 jam pengamatan dapat
memenuhi target presisi < 1,5m untuk posisi
horizontal. Secara keseluruhan citra foto yang
dihasilkan memiliki nilai Ground Spatial Distance
yang lebih kecil dari 20 cm. Ukuran tersebut telah
memenuhi kebutuhan untuk produksi peta sampai
skala 1:2.500.

Majalah Globe Volume 16 No. 1 Juni 2014: 1-8

Camera Model
Cannon
PowerShot
A2200

Resolution
4320 x
3240

Focal
Length

Precalibrated

5 mm

EXIF

Gambar 7. Hasil hitungan triangulasi udara


menghasilkan presisi < 2,5 piksel
setara dengan < 0,63 m.

X error (m)

Y error (m)

Z error (m)

Error (m)

point 1

0.001567

-0.009115

0.009655

0.009655

29

0.00

point 2

0.003073

0.018735

-0.003796

0.019361

25

0.00

point 3

0.004591

-0.002682

-0.000559

0.005346

26

0.00

point 4

-0.009233

-0.006938

0.001586

0.011658

28

0.00

Gambar 8. Letak GCP dan presisinya


.

Gambar 9. Hasil pemotretan PUNA Pulau Batek setelah pemrosesan.

Proj

Error
(pix)

Label

Pemanfaatan PUNA (UAV) sebagai Metode Alternatif ................................................................................................. (Niendyawati & Artanto)

Gambar 10. Peta Garis Pulau Batek hasil pemotretan PUNA.


KESIMPULAN
Dari kajian dengan menggunakan PUNA ini
dapat disimpulkan bahwa wahana PUNA dapat
menghasilkan data geospasial dengan ketelitian
tinggi kurang dari 1 meter.PUNA juga memberikan
alternatif sumber data untuk daerah yang jauh dan
sulit terjangkau, seperti pulau-pulau kecil terluar.
Kelebihan lain yaitu PUNA mampu menghasilkan
data geospasial sesuai skala yang diinginkan dan
bebas awan. Yang terakhir, PUNA menjadi
alternatif penyediaan data sesuai periode waktu
yang diinginkan.
UCAPAN TERIMA KASIH
Penulis mengucapkan terimakasih kepada
Pusat Pemetaan Batas Wilayah BIG atas dukungan
data dan informasinya, sehingga tulisan ini dapat
dipublikasikan pada Majalah Ilmiah Globe.
DAFTAR PUSTAKA
Badan Informasi Geospasial. (2013). Presentasi
Penghitungan Garis Pantai, Luas NKRI dan
Pembakuan Pulau. 27 September 2013.
Baltsavias, E. P. (1996). Digital ortho-images - a powerful
tool for the extraction of spatial and geo-information.
ISPRS Journal of Photogrammetry and Remote
sensing, 51(2), 63-77.
Bryson, M., Johnson-Roberson, M., Murphy, R. J., &
Bongiorno, D. (2013). Kite aerial photography for
low-cost, ultra-high spatial resolution multi-spectral
mapping of intertidal landscapes. PloS one, 8(9),
e73550.
Eisenbeiss, H. (2011). The potential of unmanned aerial
vehicles for mapping. Photogrammetrische Woche

2011, 135-145. Dieter Fritsch (Ed.). Wichmann


Verlag, Heidelberg.
Eisenbeiss, H. (2011). Tutorial UAV-g Introduction, UAVg 2011. International Conference on Unmanned
Aerial September 14-16, 2011. Campus Science
City, ETH Zurich Vehicles in Geomatics. 34p.
ENVI. (2014). ENVI Tutorial: Orthorectifying Aerial
Photographs. ITT Visual Information Solutions 4990
Pearl
East
Circle
Boulder
CO,
80301,
303.786.9900. 10p.
Fabris, M. & Pesci, A. (2005). Automated DEM Extraction
in Digital Aerial Photogrammetry: Precisions and
Validation for Mass Movement Monitoring, Annals of
Geophysics. 48(6). December 2005. 16p.
Frat, O., Pamukolu, K., Eker, O. zerbil, . T. & Mara,
H. H. (2008). 1:25.000 Scaled Photogrammetric
Map Production System, The International Archives
of the Photogrammetry Remote Sensing and Spatial
Information Sciences. Vol. XXXVII. Part B4. Beijing
2008.
Haala, N., Cramer, M., Weimer, F. & Trittler, M. (2012).
Performance Test on UAV-Based Photogrammetric
Data Collection. ISPRS - International Archives of
the Photogrammetry, Remote Sensing and Spatial
Information Sciences. Volume XXXVIII-1/C22.
ISPRS Zurich 2011 Workshop, 14-16 September
2011, Zurich, Switzerland
Hemmleb, M. & Wiedemann,
A. (1997). Digital
Rectification and Generation of Orthoimages in
Architectural Photogrammetry. Proc. of the CIPA Int.
Symposium '97, Photogrammetry in Architecture,
Archaeology and Urban Conservation, Int. Archives
for Photogrammetry and Remote Sensing, Band
XXXII, Part 5C1B.
Martn, J. J. F. & Alonso, J. S. J. (1999). The Combined
Application of Image Rectification. Photogrametric
Restitution and Classic Surveying as an Effective
Basis to Architectural Documentary Methods. XVII

Majalah Globe Volume 16 No. 1 Juni 2014: 1-8


SYMPOSIUM CIPA School of Architecture.
University of Valladolid. Valladolid.
PCI Geomatics. (2013). DEM extraction and DSM to
DTM conversion. Geomatica 2013 Tutorial.
Celebreting 30 Years PCI Geomatics.
Peraturan Presiden Nomor 94 Tahun 2011 tentang
Badan Informasi Geospasial.
Saile, J. 2011. High Performance Photogrammetric
Production. Photogrammetric Week 2011. Stuttgart.
Tahar, K. N., Ahmad, A., & Akib, W. A. A. W. M. (2011).
UAV-based stereo vision for photogrammetric
survey in aerial terrain mapping. Computer
Applications and Industrial Electronics (ICCAIE),
2011 IEEE International Conference on (pp. 443447). IEEE.
Tahar, K. N., & Ahmad, A. (2012). A simulation study on
the capabilities of rotor wing unmanned aerial

vehicle in aerial terrain mapping. International


Journal of Physical Sciences, 7(8), 1300-1306.
doi:10.5897/IJPS11.969.
Udin, W. S., Hassan, A. F., Ahmad, A., & Tahar, K. N.
(2012, March). Digital terrain model extraction using
digital aerial imagery of unmanned aerial vehicle. In
Signal Processing and its Applications (CSPA),
2012 IEEE 8th International Colloquium (pp. 272275). IEEE.
Vallet, J., Panissod, F., Strecha, C. & Traco,l M. (2012).
Photogrammetric Performance of an Ultra Light
Weight Swinglet UAV. ISPRS - International
Archives of the Photogrammetry, Remote Sensing
and
Spatial
Information
Sciences.
doi:10.5194/isprsarchives-XXXVIII-1-C22-253-2011