Anda di halaman 1dari 3

KEPUTUSAN DIREKTUR RS GRAND MEDICA

NOMOR : 062/ PPI / SK / DIR / III / 2016


TENTANG
KEBIJAKAN PENGELOLAAN DARAH DAN KOMPONEN DARAH
RS GRAND MEDICA
DIREKTUR RS GRAND MEDICA

Menimbang

: a. bahwa agar pelayanan Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di RS


GRAND MEDICA dapat terlaksana dengan baik, perlu adanya
kebijakan pengelolaan darah dan komponen darah RS GRAND
MEDICA yang menjadi acuan agar terwujud lingkungan yang bersih,
dan terhindar dari resiko pencemaran sehingga meningkatkan mutu
pelayanan rumah sakit;
c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam butir
a perlu menetapkan Pengelolaan darah dan komponen darah RS
GRAND MEDICA dengan Keputusan Direktur RS GRAND
MEDICA.

Mengingat

: 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2009


tertanggal 13 Oktober 2009 tentang Kesehatan;
2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun 2009
tertanggal 28 Oktober 2009 tentang Rumah Sakit;
3. PerMenkes RI No. 411 / MENKES / PER / III / 2010 tentang
Laboratorium Klinik.
4. Pedoman Praktik Laboratorium Kesehatan Yang Benar, Direktorat
Bina Pelayanan Penunjang Medik, Departemen Kesehatan, tahun
2008.
5. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
382/MENKES/2007 tentang Pedoman Pencegahan dan Pengendalian
Infeksi di Rumah Sakit dan Fasilitas Pelayanan Kesehatan lainnya.
6. Surat Keputusan Dinas Kesehatan Nomor: 548/440/SIRS/DS/I/2016
tentang izin operasional Rumah Sakit Grand Medica.

MEMUTUSKAN
Menetapkan
Kesatu

: KEPUTUSAN DIREKTUR RS GRAND MEDICA TENTANG


PENGELOLAAN DARAH DAN KOMPONEN DARAH RS GRAND
MEDICA.

Kedua

: Pengelolaan darah dan komponen darah


RS GRAND MEDICA
sebagaimana tercantum dalam lampiran keputusan ini.

Ketiga

: Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan apabila di kemudian


hari terdapat kekeliruan dalam surat keputusan ini akan diadakan
perbaikan sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di Deli Serdang


Pada Tanggal 11 Maret 2016

Lampiran Keputusan Direktur RS GRAND MEDICA


Nomor : 062 / PPI / SK / DIR / III / 2016
Tanggal : 11 Maret 2016
PENGELOLAAN DARAH DAN KOMPONEN DARAH
1. Pemilahan
Darah dan komponennya dipisahkan dari darah dan komponen yang masih
dipergunakan.
2. Pewadahan
-

Darah yang tidak berfungsi lagi dimasukkan kedalam tong sampah infeksius

Darah dalam 1 x 24 jam yang tidak berfungsi lagi dibuang kedalam tong sampah
infeksius.

3. Pengumpulan dan penyimpanan


-

Petugas laboratorium akan mengumpulkan darah dalam tabung reaksi yang tidak
berfungsi 1 x 24 jam yakni pagi.

Petugas laboratorium dinas malam akan memasukkan darah dalam tabung reaksi
yang tidak berfungsi kedalam kantong palstik warna kuning lalu dibuang ke tempat
sampah infeksius.

4. Pengangkutan
Petugas sanitasi akan mengangkut limbah infeksius yang selanjutnya ditempatkan ke
TPS sebelum diangkut oleh PT. ARAH.

Ditetapkan di Deli Serdang


Pada Tanggal 11 Maret 2016

Anda mungkin juga menyukai