Anda di halaman 1dari 10

PEMIKIRAN FILSAFAT TIMUR

A. filsafat India
India adalah suatu wilyah yang dibatasi dengan gunung terjal, bahkan jaman yunani kuno
kehidupan di india sulit untuk dimasuki manusia, sehingga seluruh penduduknya konon tenang,
damai serta bersahaja.
Sebab itulah penduduk di india memikirkan hal-hal yang berbau kerohanian, namun
perjalanan filsafat india tak lepas dari kehidupan religius, oleh sebeb itu dalaam kaedahanya
pemikiranya cenderung pada kehidupan di akhirat.
Filsafat india terbagi menjadi lima zaman berikut ini :

Zaman Weda (1500-600 SM)


Zaman ini diisi oleh pendapat bangsa Arya.

Zaman Wiracarita (600-200 SM)


Zaman ini diisi oleh perkembangan sistem pemikiran filsafat yang berupa upanishad.

Zaman Sastra Sutra (200 SM-1400 M)


Zaman ini diisi oleh semakin banyaknya bahan-bahan pemikiran filsafat (sutra).

Zaman kemunduran (1400 1800 SM)


Zaman ini diisi oleh pemikiran filsafat yang mandul.

Zaman pembaharuan (1800 1950 SM)

Zaman ini diisi oleh kebangkitan pemikiran filsafat india. Pelopornya adalah Ram
Mohan Ray.
Zaman Weda (1500 -600 SM)
Dikatakan zaman weda karena sumber benih pemikiran filsafat berasal dari kitab-kitab
weda (rig weda, sama weda, yajur weda, dan atharwa weda). Benih pemikiran filsafat tersebut
dalam mantera di atas air samudera mengapung telor dunia, kemudian pecah menjadi
wismakarman sebagai anak pertama alam semesta. Dunia tersusun menjadi tiga bagian, yaitu
surga, bumi, dan langit, di mana ketiga bagian tersebut mempunyai dewa sendiri-sendiri. Jiwa
manusia tidak dapat mati. Mereka yang masuk surga adalah orang-orang yang soleh dan hidup
baik.
Dewa secara harfiah adalah benda yang terang yang dianggap mempunyai person. Dewa
indra dianggap sebagai dewa nasional, dewa waruna yaitu dewa yang menguasai alam semesta.
1

Pada tahun 700 SM, benih pemikiran filsafat pembahasannya bersumber pada sastra
Upanishad.
Zaman Wiracarita (600 SM 200 M)
Sebagai latar belakang zaman ini adanya krisis politik, kemerosotan moral atau
kepercayaan terhadap para dewa. Timbullah aliran yang bertuhan (baghawadgita), aliran yang
tidak bertuhan (jainisme dan Buddhisme), juga aliran yang spekulatif (Saddarcana).
Pelopornya adalah Wardhamana (abad ke-6 SM). Jelmaan terakhir Buddhisme adalah
Sidharta, yang lahir tahun 567 SM di Kapilawastu.
Baghawadgita adalah sebuah kitab yang ditulis pada abad ke-3 SM, pusat penyebarannya
di Gangga barat, isi kitabnya adalah uraian ajaran Kresna pada Arjuna tentang bhakti
(penyerahan diri).
Zaman Sastra Sutra (200 sekarang)
Kitab yang muncul pertama kali adalah kitab Wedangga yang uraiannya berbentuk prosa.
Sistem filsafat India, terbagi menjadi enam sistem berikut :
-

Nyala, yaitu membicarakan bagian umum dan metode yang dipakai dalam penyelidikan.

Waisesika, yaitu kitab yang bersumber pada Waisesika Sutra.

Sakha, artinya pemantulan.

Yoga, yaitu suatu cara untuk mengawasi pikiran.

Purwa Wimansa, yaitu sistem yang mendasarkan pada kitab Weda.

Wedanta yaitu suatu sistem yang membicarakan bagian kitab weda yang terakhir.

Tokoh-tokoh tersebut diatas mengemukakan ajaran sebagai berikut:


Sankara (788 820)
merupakan pengajar aliran Adwaita. Pokok ajarannya adalah bahwa Brahman adalah
Nyata.
Ramanuja (1017 1137)
ia berupaya menyatukan agama Wisnu dengan Wedanta. Menurutnya terdapat tiga
kenyataan yang tertinggi; Tuhan (Iswara), jiwa (Cit), dan benda (Acit).
Madwa (1199 - 1278)
2

ia sangat berpengaruh di India Barat.


Filsafat India pada Akhir Abad ke-20
Mulai abad ke-7 sampai ke-14, ajaran Wedanta mendominasi filsafat India. Tetapi,
setelah abad ke-14 pemikiran filsafat mengalami kemunduran. Tokohnya Kabir (1440 1518),
yang berupaya menyingkirkan unsur-unsur yang melemahkan perjuangan islam.
Setelah abad ke-19, pemikiran filsafat India bangkit berkat sentuhan kebudayaan barat.
Pelopornya adalah Ram Mohan Ray (1777 1833).
Seorang pembaru lain adalah Mahatma Gandhi (1869 1948). Ajarannya untuik mencari
kemenangan harus dengan Satyagraha (kekuatan kebenaran).
Terdapat dua orang pembaru yaitu, Sri Aurobindo (1872 1950), dan Sri Rama Maharsi
(1870 1950).
B. Filsafat Tongkok
Filsafat tiongkok menurut catatan sejarah, berdiri serta berkembang dalam kebudayaan
tiongkok, hal ini di karenakan pendidikan di tiongkok selalu berlabuh dari dasar hingga
perguruan tinggi.
Bahkan kemunculan ini menjadi catatan para pemikir terdahulu, hal ini disebabkan
adanya kitab yang dianggap suci oleh sebagian masyarakaat,
Terdapat empat buah buku yang dianggap sebagai kitab suci rakyat Tiongkok, yaitu :
-

Analecta Confucius;

Karangan-karangan Mencius;

Ilmu Tinggi (The Great Learning).

Ajaran tentang Jalan Tengah (Doctrine of The Mean)

Menurut Fung Yu Lan, terdapat tiga agama, yaitu Confucianisme, Taoisme, dan
Buddhisme.
Menurut rakyat Tiongkok fungsi filsafat dalam kehidupan manusia adalah untuk
mempertinggi tingkat rohani. Menurut Mencius, Orang bijaksana adalah sebagai puncak
hubungan antarmanusia.
Dari sudut moral, orang yang arif bijaksana adlaah manusia yang paling sempurna di
dalam suatu masyarakat. Mempelajari filsafat agar orang dapat berkembang menjadi Manusia
dan supaya tidak menjadi orang macam tertentu, artinya orang mempelajari bukan filsafat,
3

memungkinkan orang untuk berkembang menjadi orang macam tertentu (some special kind of
man).
Latar Belakang Filsafat Tiongkok
Tiongkok adalah suatu negeri daratan (continental) yang luas sekali, tidak pernah melihat
lautan. Akar atau sumber alam pikiran rakyat Tiongkok adalah Taoisme dan Confusianisme.
Taoisme adalah pandangan hidup yang menitik beratkan pada hal-hal yang sifatnya naturalistik.
Confucianisme adalah suatu pandangan hidup yang menitik beratkan pada organisasi sosial.

Sebagai contoh:
-

Fajar telah menyingsing

Jangan sekali-kali berlebih-lebihan

Bilamana matahari telah mencapai puncaknya

Dan bila mana bulan sudah purnama

Maka mengecillah ia

Sentuhan dengan Filsafat Barat


Pada akhir Dinasti Ming (abad ke-14), banyak pelajar Tiongkok yang mengagumi
matematika dan astronomi, yang dibawa dari Barat oleh kaum misionaris Kristen.
Pada abad ke-19, karena keunggulan militer, muncul gerakan untuk kembali kepada
ajaran Confusius. Pelopornya adalah Kang Yu Mei (1858 1927).
Aliran-aliran Pemikiran Filsafat di Tiongkok
Confusianisme
Confusianisme dipelopori oleh Kung Fu Tzu (551 479 SM), ia dianggap sebagai Guru
kesusilaan bangsa Cina. Pemikirannya, suatu yang dipentingkan oleh Kung Fu Tze adlah ritual
dan harus menguasai aspek keagamaan dan sosial. Sistem kekerabatan harus didasarkan pada
syian, yaitu suatu perasaan keterikatan terhadap orang-orang yang menurunkannya.
Taoisme
Pendiri Taoisme adalah Lao Tse lahir tahun 604 SM. Semua orang yang mengikuti Tao
harus melepaskan semua usaha. Tujuan tertinggi adalah meloloskan diri dari khayalan keinginan
dengan renungan secara gaib.

Pemikirannya orang hendaknya memberikan kasih sayangnya tidak hanya terbatas pada
para anggota keluarganya saja, tetapi harus kepada seluruh anggota keluarga yang lain.
C. Filsafat Islam
Islam dengan kebudayaan berjalan sekitar 15 abad, dengan perjalanan demikian panjang
tersusun dengan menakjubkan perkembangan ilmu filsafat, yang mengalami gejolak menaik dari
abad ke-7 sampai ke-12.
Dengan aneka kemajuan itu lebih disebabkan karena, dua faktor pemikiran yaitu :
1. Para pemikir islam mencoba mengiringi ilmu filsafat dengan menjajarkan agama secara
sistematis.
2. Para ulama mengunakan metode rasional, dengan menyesuaikan soal ketahuidan yang telah
diajarkan.
Pada intinya islam menyelarasakan antara pemikiran islam dengan tauhid, namun pada
perkembanganya ada yang setuju dangan ilmu filsafat dan ada pula yang kurang setuju, landasan
mereka kurang menyetujui karana al-quran adalah tuntunan, sehingga belajar filsafat terkadang
menyesatkan, gongan ini disebut Kaum Salafiah namun ada pula gongan yang menyetujui
dengan mengganggap ilmu filsafat itu suatu kewajaran atau kebutuhan untuk menjelaskan alquran dalam kandungan ayat mutasyabihat.
Beberapa Perbedaan yang Mendorong Aliran Pemikiran Filsafat Timbul
Perbedaan yang mnyebabkan aliran itu muncul adalah sebagi berikut ;
1.. persoalan zat tuhan yang tidak dapat diraba, dirasa, dan dilihat dzohir manusia
2. perbedaan cara berfikir
3. perbedaan orientasi dan jalan hidup
4. perasaan asabiyah, keyakinan yang buta atas dasar suatu pendirian walaupun diyakini tidak
benar lagi
Lahirnya Filsafat Islam
Sifat khas orang-orang Arab saat itu yang hidup mengembara (kafilah) bergeser pada
proses urbanisasi. Setelah proses urbanisasi, mereka terikat oleh birokrasi dan mengalami krisis
identitas dalam bidang sosial dan agama.
Proses akulturasi tersebut mencapai puncaknya dengan didirikannya lembaga-lembaga
pengajaran, penterjemahan, dan perpustakaan. Misalnya, tahun 833 khalifah al-Mamun

(Baghdad), mendirikan bait al-Hikmah, tahun 972 khalifah Hakam (Qahirah) mendirikan Jamiat
al-Azhar.
Pembagian Aliran Pemikiran Filsafat Islam
-

Periode Mutazilah. Mulai abad ke-8 sampai abad ke-12.

Periode Filsafat Pertama. Mulai dari abad ke-8 sampai dengan bad ke-11.

Periode Kalam Asyari. Periode ini berlangsung mulai abad ke-9 sampai abad ke-11.

Periode Filsafat Kedua. Mulai abad ke-11 sampai abad ke-12.

Dalam periode Mutakallimin (700 900), muncul mazhab-mazhab al-Khawarij,


Murjiah, Qadariyyah, Jabariyyah, Mutazilah, Ahli Sunnah Wal-Jamaah.
Berikut ini pembagian aliran pemikiran filsafat islam yang berdasar pada hubungannya
dengan sistem pemikiran Yunani (ada empat), yaitu :

Periode Mutazilah,
Keberadaan Mutazilah ini sangat penting artinya dalam pemikiran filsafat islam, karena
terlihat orientasi pemikirannya dalam menetapkan hukum, pemakaian akal pikir didahulukan,
kemudian baru diselaraskan dengan Alquran dan Alhadist.

Periode filsafat pertama,


Terdapat dua bagian dalam periode filsafat pertama, yaitu pertama, bercorak Neoplatonic
yang berkembang di Irak, Iran, dan Turkestan; kedua bercorak peripatetis yang berkembang di
Spanyol dan Magrib (Maroko).
Al-Kindi (800 870), dialah satu-satunya orang Arab asli yang menjadi filsuf (ahli fikir).
Ibnu Sina (980 1037) dalam umur 18 tahun ia telah menjadi ahli dalam bidang filsafat,
astronomi, fikih, matematika, biologi, ilmu bahasa dan lain-lainnya.

Periode kalam asyari,


Timbulnya aliran ini dilatar belakangi oleh beberapa faktor, yaitu :
Perlunya mempertahankan kemurnian tauhid dari keragaman sistem pemikiran dalam
islam.
6

Untuk menangkis hal-hal yang melemahkan tauhid dari serangan luar.

Terdapat gerakan yang membahayakan ketauhidan, misalnya Al-hallaj (858 922).

Periode Filsafat kedua,


Dalam sejarah islam, Spanyol disebut Andalusia. Berkat jasa seorang pahlawan islam
Tariq bin Ziyad yang meluaskan islam sampai ke Spanyol, tahun 710. Cordoba dan Toledo
ditaklukkan.
Dalam kurun waktu dua abad, telah lahir beberapa ahli pikir islam, yaitu Ibnu Masarrah
(883 931), Ibnu Tufail (1110 1185), Ibu Bajah (1100 1138), dan Ibnu Rusyd (1126 1198).
FILSAFAT INDONESIA
Pandangan hidup dan system pemikiran bangsa Indonesia tidak sama dengan pandangan
hidup dan system pemikiran bangsa di Negara lainnya. Seperti bangsa-bangsa di Negara negara
barat , dimana pandangan hidup dan system pemikirannya bersumber pada pemikiran filsafat
Yunani, walaupun pemikiran filsafat Yunani dapat dibuktikan dengan keberhasilannya
membangun peradaban manusia, tetapi pada akhirnya akan mengalami kepincangan hidup.
Kepincangan tersebut dapat kita lihat bahwa manusia produk dari pemikiran yunani hanya
melahirkan manusia-manusi yang individualistis, yang didalam dirinya terdapat
sifat saling curiga, saling bermusuhan. Juga, dari pandangan bahwa didalm pribadinya terdapat
hal-hal yang selalu dipertentangkan dengan rasio ( akal ).
Mengapa demikian ?. karena Dari sifat individulistis dan materialistis yang akarnya dari
pemikiran Yunani tidak terdapat warna yang transcendental atau yang immanent, tetapi
pemikiran Yunani hanya diwarnai oleh warna mitologi rasio.
Dengan demikian, pandangan hidup dan pemikiran yang diperuntukan membangun
peradaban manusia,akan melahirkan manusia-manusia yang egoistis, yaitu manusi yang
mementingkan dirinya sendiri dan menganggap orang lain sebagai obyek kepetingan diri sendiri.
Demikian juga halnya dengan pandangan hidup yang mengacu pada materialisme,
dimana didalamnya mengandung bibit keserakahan, kemurkaan, dan menganggap orang lain
sebagai obyek keuntungan material, yang pada akhirnya akan melahirkan manusia-manusi yang
tidak bermoral atau jauh dari nilai-nilai moral.
Jadi, sesuatu pandangan hidup atau pemikiran (paham kehidupan) yang berasakan
individualisme akan melahirkan manusia-manuis yang berpola dangkal dalam lingkup
pergaulan social. sementara itu, pandangan hidup yang berasaskan materialisma akan melahirkan
manusia-manusia yang berpola pada penyimpangan nilai nilai moral dalam lingkup social.
7

Pemikiran filsafat Indonesia


Maksud pemikiran filsafat Indonesia adalah suatu pemikiran filsafat yang diperuntukan
dalam atau sebagai landasan hidup bangsa Indonesia.
Setiap manusia tentu menginginkan hidupnya dalam keadaan baik, sejahtera, dan
bahagia. Banyak orang yang tidak mengetahui bahwa untuk mencapai tujuan tersebut diperlukan
suatu system pemikiran yang sesuai dengan hakikat manusia dan hakikat kehidupannya. Manusia
akan kehilangan sebagian kehidupannya apabila hidupnya tanpa suatu system pemikiran yang
digunakan dalam tujuan kehidupan sehingga hidupnya akan mengalami kepincangan, selanjutnya
akan mengalami kekecewaan hidup.
Untuk itu, perlu sekali adanya suatu system pandangan hidup yang didalamnya terdapat
keselarasan atau keharmonisan antara hakikat pribadi manusia Indonesia dengan hal-hal yang
dibutuhkan untuk mencapai kesejahteraan, kebahagiaan, dan ketentraman.
Maksud hakikat pribadi dalam kedudukannya sebagai manusia Indonesia adalah sebagai
makhluk individu, makhluk social, dan makhluk tuhan.untuk mencapai kesejahteraan,
kebahagiaan, dan ketentraman seseorang harus mengupayakan dengan tiga carakeselarasan,yaitu:
1. selaras dengan dirinya sendiri
2. selaras dengan pergaulan sesame manusia, dan lingkungan kehidupanya.
3. selaras dengan Tuhan yang Maha Kuasa
ketiga keselarasan tersebut merupakan harmoni yang mutlak adanya, dimana didalamnya tidak
terdapat lagi pertentangan satu sama lainya (harmoni sempurna).
Dengan demikian , system pemikiran seperti diatas diharapkan akan membawa pada suatu
bentuk bangsa Indonesia yang diwarnai dan sekaligus mengarah pergaulan hidup (bukanya
perjuangan hidup). System pemikiran tersebut juga diharapkan dapat dijadikan sebagai motto
penggerak setiap tindakan dan perbuatan bangsa Indonesia.
Suatu pemikiran filsafat yang implementasinya sebagai suatu pandangan hidup bagi setiap
bangsa Indonesia mempunyai peranan yang penting, yaitu apabila seseorang tidak mempunyai
pandangan hidup niscaya hidupnya tidak mengarah.
Bagi bangsa Indonesia tidaklah demikian, karena bangsa Indonesia mempunyai kedudukan
sebagai makhluk tuhan. Karena hidup ini tidak hanya diperuntukan di dunia, melainkan untuk
akhirat.jadi, pandangan hidup model Indonesia mempunyai dimensi yang berakar keselarasan
dengan hakikat kedudukan kodrat manusia, yang implementasinya berupa asas kekeluargaan dan
asas kehidupan yang diridhai tuhan.

Materi Filsafat (pandangan hidup) bangsa Indonesia


Suatu pandangan hidup yang sesuai dengan bangsa Indonesia adalah suatu pandangan
hidup yang berasal dari akar hikmat yang terkandung dlam khasanah budaya Indonesia, yang
dapat dijumpai dalam berbagai adapt istiadat, pribahasa, pepatah yang kesemuanya itu
merupakan ungkapan-ungkapan perilaku kehidupan bangsa Indonesia.
Melihat uraian diatas, budaya yang terungkap tersebut merupakan esensi filsafat bangsa
Indonesia. Karena budaya tersebut sebagai hasil perkembangan rohaniah dan intelektual bangsa.
Setelah rakyat Indonesia terbebas dari penjajahan tahun1945, rakyat Indonesia mulai
timbul kesadaran bahwa suatu Negara apabila tidak mempunyai kebudayaan dikatakan sebagai
bangsa yang miskin. Pengertian budaya disini dalam artian yang luas,yaitu budaya yang
memperlihatkan kepribadian bangsa Indonesia.
Untuk membentuk suatu kesatuan budaya yang mana Indonesia memiliki banyak
keragaman suku, adapt istiadat, bahasa, kepercayaan, dan budaya, semuanya mempunyai suatu
kesamaan hakikat itu tidak mudah,untuk menyatukan semuanya bangsa Indonesia harus
mengalami tantangan yang begitu panjang dan penuh liku-liku.
Setelah bebas dari penjajahan ,setapak demi setapak bangsa Indonesia mengupayakan
untuk mengembangkan kepribadian, yaitu dengan jalan dirintis oleh beberapa tokoh seprti Muh.
Yamin, Ir. Sukarno,dan lain-laninya. Upaya tersebut didasarkan pada, semakin tinggi tingkat
kepribadian suatu bangsa, semakintinggi tingkat filsafat bangsanya , karena pandangan hidup
bangsalah yang menentukan corak kepribadianya, sekaligus menentukan corak moralnya.
Upaya lain adalah memntapkan kebudayaan nasional yang terbentuk dari kebudayaankebudayaandaerah atau local, sehingga kepribadian dan kebudayaan nasional terbentuk lewat
kepribadian dan kebudayaan daerah atau local. Maka kepribadian dan kebudayaan secara
bersama-sama membentuk suatu titik kulminasi, yaitu terbentuknya pandangan hidup dalam
wadah Negara kesattuan Republik Indonesia.
Bersyukurlah bahwa para pemimpin bangsa Indonesia dengan segala kemampuan dan
kebijaksanaannya telah berbuat untuk menggali khasanah kepribadian dan kebudayaan untuk
mencari titik kulminasi. Maka, lahirlah pancasilayang didalamnya terkandung nilai-nilai luhur
yang mencerminkan kepribadian bangsa Indonesia.
Bentuk Filsafat Indonesia
Bentuk filsafat Indonesia terdiri dari lima sila yang dikenal dengan pancasila Yaitu:
Sila I

: Ketuhanan yang maha Esa

Sila II : Kemanusian yang adil dan beradab


9

Sila II : Persatuan Indonesia


Sila IV : kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/
perwakilan
Sila V : Keadilan social bagi seluruh rakyat Indonesia
Lima sila diatas juga juga disebut lima dasar sebagai suatu totalitas, merupakan
suatu kebulatab tunggal , yang setiap sila-silanya selalu harus mengandung keempat sila yang
lainya. Setiap sila tidak boleh dipertentangkan terhadap sila yang lain karena diantara sila-sila itu
memang tidak terdapat hal-hal yang bertentangan.
Dengan demikian, pancasila mempunyaii sifat yang abstrak, umum, universa,tetap
tidak berubah, menyatu dalam suatu inti hakikat mutlak:tuhan, manusia,satu,rakyat, dan adil,
yang kedudukanya sebagai inti pedoman dasar yang tetap.kejadian tersebut, melalui suatu proses
yang panjang, dimatangkan oleh sejarah perjuangan bangsa, akan tetap berakar pada kepribadian
bangsa Indonesia.

10