Anda di halaman 1dari 17

REVIEW JURNAL PENYAKIT MENULAR

RINITHA DINDA

H1A012050

Konsep H.L Blum
Konsep H.L Blum
Konsep H.L Blum

Penyakit Menular

Penyakit yang dapat ditularkan melalui berbagai media. Merupakan masalah kesehatan yang besar di hampir semua negara
Penyakit yang dapat ditularkan melalui berbagai media.
Merupakan masalah kesehatan yang besar di hampir semua
negara berkembang karena angka kesakitan dan kematiannya
yang relatif tinggi dalam kurun waktu yang relatif singkat.
Penyakit menular umumnya bersifat akut (mendadak) dan menyerang semua lapisan masyarakat. Penyakit jenis ini diprioritaskan mengingat
Penyakit menular umumnya bersifat akut (mendadak) dan
menyerang semua lapisan masyarakat. Penyakit jenis ini
diprioritaskan mengingat sifat menularnya yang bisa
menyebabkan wabah dan menimbulkan kerugian yang besar.

PEMBAHASAN PENYAKIT MENULAR

TUBERKULOSIS TUBERKULOSIS PARU PARU
TUBERKULOSIS
TUBERKULOSIS PARU
PARU
DEMAM DEMAM BERDARAH BERDARAH
DEMAM
DEMAM BERDARAH
BERDARAH
DIARE DIARE
DIARE
DIARE

Jurnal Faktor- faktor yang mempengaruhi kejadian TB Paru (Manalu,

2010)

• Perilaku a. Penederita sering tidak menutup mulut saat batuk b. Penderita seringkali datang berobat sudah
• Perilaku
a.
Penederita sering tidak menutup mulut saat batuk
b.
Penderita seringkali datang berobat sudah dalam
keadaan terlambat dan banyak komplikasi
c.
penderita TB paru sering berpindah-pindah tempat
pelayanan kesehatan
d.
kebiasaan tidak menghabiskan obat, karena merasa
badannya sudah sehat.
• Lingkungan a. perumahan padat,kurang sinar matahari dan sirkulasi udaranyaburuk/pengap b. Lingkungan dan sanitasi tempat kerja
• Lingkungan
a.
perumahan padat,kurang sinar matahari dan sirkulasi
udaranyaburuk/pengap
b.
Lingkungan dan sanitasi tempat kerja yang buruk juga
dapat memudahkan penularan TBC.
• Pelayanan Kesehatan Kinerja Puskesmas masih belum optimal serta banyak praktek pengobatan yang belum menggunakan strategi
• Pelayanan Kesehatan
Kinerja Puskesmas masih belum optimal serta banyak
praktek pengobatan yang belum menggunakan strategi
DOTS

Upaya yang bisa dilakukan:

• Meningkatkan pengetahuan pasien TB (cara penularan hingga 1 pengobatan) • menjaga kondisi tubuh yang baik
• Meningkatkan pengetahuan pasien TB (cara penularan hingga
1
pengobatan)
• menjaga kondisi tubuh yang baik dengan makanan bergizi, cukup
2
istirahat, hidup teratur dan tidak minum alcohol atau merokok
• menjaga kebersihan diri dan lingkungan (membuka jendela agar
3
sinar matahari dapat masuk ke ruangan)

Analisis Faktor Resiko Kejadian Demam Berdarah Dengue di Desa Mojosongo Kabupaten Boyolali (Gama dan Betty, 2010)

• Perilaku a. Responden yang melakukan mobilitas minimal periode 2 minggu sebelum kejadian DBD memiliki risiko
• Perilaku
a.
Responden yang melakukan mobilitas minimal periode
2 minggu sebelum kejadian DBD memiliki risiko 9,29
kali lebih besar daripada responden yang tidak
melakukan mobilitas minimal periode 2 minggu sebelum
kejadian DBD.
b.
Pengaruh mobilitas penduduk yang tinggi merupakan
salah satu pembawa dampak masuknya DBD ke suatu
daerah.
• Lingkungan Kontainer >3 memiliki risiko untuk mengalami DBD 6,75 kali lebih besar daripada responden yang
• Lingkungan
Kontainer >3 memiliki risiko untuk mengalami DBD 6,75
kali lebih besar daripada responden yang mempunyai
kontainer ≤3. Ada hubungan antara keberadaan kontainer
dengan keberadaan vektor DBD.

Upaya yang bisa dilakukan:

1. Diharapkan bagi masyarakat yang mempunyai tempat perindukan nyamuk / kontainer >3 untuk selalu melakukan kegiatan
1. Diharapkan bagi masyarakat yang mempunyai tempat perindukan nyamuk /
kontainer >3 untuk selalu melakukan kegiatan 3M Plus dan PSN secara rutin.
2. Bagi instansi kesehatan diharapkan lebih meningkatkan tindakan promotif dan preventif kepada masyarakat untuk mengatasi masalah
2. Bagi instansi kesehatan diharapkan lebih meningkatkan tindakan
promotif dan preventif kepada masyarakat untuk mengatasi masalah
DBD

Faktor- faktor yang mempengaruhi kejadian diare pada batita di wilayah kerja puskesmas Baranglompo Kecamatan Ujung Tanah (Hardi dkk, 2012)

• Perilaku a. Ada hubungan yang bermakna antara faktor pengetahuan ibu batita dengan kejadian diare. Pengetahuan
• Perilaku
a. Ada hubungan yang bermakna antara faktor
pengetahuan ibu batita dengan kejadian diare.
Pengetahuan mempengaruhi perilaku tingkat
pengetahuan yang rendah tentang diare, seorang ibu
cenderung kesulitan untuk melindungi dan mencegah
balitanya dari penularan diare
b. Tidak ada hubungan bermakna antara hygiene dengan kejadian diare. Akan tetapi, perlu diketahui personal hygiene
b. Tidak ada hubungan bermakna antara hygiene dengan
kejadian diare.
Akan tetapi, perlu diketahui personal hygiene atau
kebersihan diri adalah upaya seseorang dalam memelihara
kebersihan dan kesehatan dirinya. Kebiasaan tidak
mencuci tangan dengan sabun sesudah buang air besar
merupakan kebiasaan yang dapat membahayakan bayi
terutama ketika ibu memasak makanan atau menyuapi
balita makan.
• Lingkungan Hasil penelitian ini menunjukkan terdapat hubungan yang bermakna antara faktor sanitasi lingkungan dengan kejadian
• Lingkungan
Hasil penelitian ini menunjukkan terdapat hubungan yang
bermakna antara faktor sanitasi lingkungan dengan
kejadian diare.
Penyebab penyakit diare adalah akses pada sanitasi masih
terlalu rendah. Faktor lingkungan yang terkait dengan
perilaku hidup masyarakat yang kurang baik dan sanitasi
lingkungan yang buruk inilah yang menyebabkan
seseorang mudah terserang penyakit diare pada balita.

Upaya yang bisa dilakukan:

1 • Penyuluhan mengenai pengetahuan umum tentang penyakit diare, dimulai dari pengenalan penyakit, cara menular, sampai
1
• Penyuluhan mengenai pengetahuan umum tentang penyakit
diare, dimulai dari pengenalan penyakit, cara menular, sampai
pencegahannya.
• pemberian informasi bagi ibu tentang pentingnya pemberian ASI
2
Eksklusif pada bayi untuk peningkatan imunitas bayi.
3
• meningkatkan hygiene perorangan dan juga sanitasi lingkungan
demi mencegah terjadi penularan penyakit-penyakit infeksi,
seperti diare.

DAFTAR PUSTAKA

Gama, A dan Betty, F. (2010). “Analisis Faktor Resiko Kejadian Demam Berdarah Dengue di Desa Mojosongo Kabupaten Boyolali” Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta

Hardi, AR, Masni, Rahma. (2012).“Faktor- faktor yang Mempengaruhi Kejadian Diare pada Batita di Wilayah Kerja Puskesmas Baranglompo Kecamatan Ujung Tanah Tahun 2012” Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Hasanudin

Manalu, HS. (2010). “Faktor- faktor yang Mempengaruhi Kejadian TB Paru dan Upaya Penanggulangannya” Jurnal Ekologi Kesehatan.Vol. 9 No 4. pp:

1340 – 1346

Suyono dan Budiman. (2010). “Modul I Kesehatan Lingkungan: Ilmu Kesehatan Masyarakat Dalam Konteks Kesehatan Lingkungan”

TERIMA KASIH
TERIMA KASIH