Anda di halaman 1dari 10

NAVIGASI DARAT

I. PENDAHULUAN
Sebuah kalimat bijak: Sebuah perahu akan lebih aman bila di
tambatkan di dermaga, tetapi bukan untuk itu tujuan perahu dibuat.
Semua kegiatan di alam bebas akan menghantarkan kita menghadapi
resiko, dan apabila kita tidak memahami dengan baik akan menghadapkan
kita pada keadaan yang dapat membahayakan jiwa raga kita, tetapi
sebaliknya apabila kita mempelajari dan memahami materinya akan
memberikan suatu kenyamanan berpetualang yang mengasikkan bagi para
penggiatnya.
Banyak kejadian kecelakaan dalam kegiatan di alam bebas yang
disebabkan oleh kurangnya penguasaan pengetahuan serta pemahaman yang
dimiliki penggiatnya [subjectif danger].
Hal ini merupakan evaluasi dari berbagai kegiatan operasi SAR, dan
sesungguhnya hal tersebut dapat di hindari dengan berbekal ilmu
pengetahuan dan ketrampilan hidup di alam bebas, salah satunya adalah ilmu
Navigasi Darat.
Kata Navigasi kita kenal dalam penerbangan ataupun pelayaran,
adapun kata Darat hanya membedakan dalam pemakaiannya di medan,
sebab ada berbagai macam navigasi, diantaranya adalah :
Navigasi Darat
Navigasi Laut,
Navigasi Udara,
Navigasi Sungai
Navigasi rawa
Navigasi Gurun Pasir
Navigasi darat adalah Tehnik menentukan posisi (kedudukan) serta arah
perjalanan baik di peta maupun di medan sebenarnya.
Adapun pemahaman navigasi adalah suatu kemampuan atau daya rekam
dan membaca peta dengan bentang bumi pada suatu daerah yang sedang atau
akan kita tempuh dengan bantuan peralatan navigasi.
II. PERALATAN NAVIGASI DARAT
1. Alat-alat tulis
a. Buku Tulis
b. Pensil, Rautan dan penghapus.
c. Bolpoin 4 Warna : hitam, hijau, merah, biru.
d. Penggaris: Segitiga, Busur derajat.
2. Peta Topografi
Peta Topografi berasal dari bahasa yunani, Topos berarti tempat atau
lapangan, Graphos berarti gambaran atau catatan.
Peta topografi yaitu peta yang menggambarkan suatu tempat di
permukaan fisik bumi yang dinyatakan dengan garis-garis ketinggian

atau garis kontur dan disertai berbagai keterangan secara rinci


mengenai daerah yang terpetakan.
3. Kompas
Kompas adalah alat penunjuk arah. Karena sifat kemagnetikannya,
jarum kompas akan selalu menunjukkan arah utara-selatan, tapi arah
utara yang ditunjukkan oleh jarum kompas tersebut adalah arah utara
magnetis bumi.
4. Busur Derajat
Pada pemakaiannya, busur derajat sudah jarang digunakan karena
sekarang ada alat yang namanya Protactor , Rumer yang fungsinya
sama dan di dalamnya ada pembagian karvak dalam beberapa skala
peta.
5. Curvimeter.
Curvi meter adalah alat untuk menghitung jarak horizontal pada route
lintasan yang berkelok-kelok di peta.
6. Altimeter
Altimeter adalah alat pengukur ketinggian yang bisa membantu
pengguna menunjukkan posisi dengan melihat garis ketinggian
(Kontur) pada peta topografi yang sedang kita gunakan.
Pada medan gunung yang tinggi, kompas sering tidak digunakan, dan
altimeter akan lebih bermanfaat.
Dengan melewati pegunungan yang sudah kita kenal maka kita dapat
mengetahui posisi (ketinggian) di peta.
Namun yang harus kita lakukan sebelum altimeter kita gunakan harus
di kalibrasi dengan benar.
7. Pedometer
Pedometer adalah alat untuk mengukur langkah kaki, namun alat yang
letaknya di pinggang ini jarang digunakan atau sebatas pelengkap
saja.
8. Protaktor dan rumerator
Adalah alat untuk membatu menunjukan satuan koordinat dipeta
berbagai skala, baik Co.Gride maupun Co.Geografis, dan juga bisa
pengganyi busur derajat
III. PENGERTIAN PETA
Pengertian peta secara umum adalah proyeksi dari seluruh atau
sebagian permukaan bumi pada bidang datar dan di perkecil dengan
perbandingan tertentu.
Untuk keperluan Navigasi Darat sebaiknya kita pakai peta topografi.
Pada peta topografi terdapat berbagai keterangan, yang akan membantu
pengetahuan secara lebih rinci mengenai daerah permukaan bumi yang
terpetakan,

PETA TOPOGRAFI

a) Judul Peta
Judul peta terdapat pada atas tengah peta dan di tulis dengan huruf
besar sekaligus sebagai penunjuk arah utara peta.
b) Nomor peta.
Nomor Peta terdapat pada bagian pojok kanan atas peta, nomor peta
dimaksudkan untuk menujukkan kedudukan peta tersebut di wilayah
Indonesia selain sebagai nomor registrasi dari badan pembuat peta,
nomor peta juga berguna sebagai petunjuk bila kita memerlukan peta
daerah lain disekitar daerah yang terpetakan, dan biasanya dibagian
bawah peta juga dicantukan indek nomer yang mencantumkan nmernomer peta yang ada di sekeliling peta tersebut.
c) Tahun peta.
Terdapat pada bagian bawah sebelah kiri atau kanan dan di situ juga
di sebutkan nama badan atau instansi pembuatnya.jadi bisa di
jadikan acuan,semakin besar tahun pembuatannya,maka semakin
akurat juga data yang di sajikan oleh peta tersebut.
d) Skala peta.
Disebut juga KEDAR PETA adalah perbandingan antara jarak dua
titik di peta dengan jarak darat / horizontal dua titik di lapangan
dalam satuan yang sama.
a. Skala angka.
Contoh 1 : 25.000
Berarati jarak 1 cm pada peta = 25.000cm (250m) jarak
horizontal di medan sebenarnya.
1 : 50.000
berarti jarak 1 cm di peta = 50.000 cm (500m) jarak horizontal di
medan sebenarnya.
Rumus : Skala peta =
SP =

jarak di peta
jarak horizontal di medan

JP
JM

Contoh soal .
Di ketahui : skala peta 1: 50.000

Jarak peta = 2 cm
Di Tanya : berapa jarak mendatar pada medan?
Jawab
:
Sp
= jp
Jm
___1__
2 cm
50000 = jm
jadi jarak di medan (JM)

= 50.000 x 2 cm = 100000 cm
= 1000 m = 1 km

b. Skala garis atau kedar grafis.


Skala garis adalah adalah garis yang dibagi dalam sejumlah
perbandingan satuan pengukuran. Mengukur jarak di peta dengan
mistar,tali,akar atau apa saja lalu di ukur pada skala garis atau kedar
grafis .

Berarti tiap bagian sepanjang blok garis mewakili 1 km jarak


horizontal sebenarnya.
Tidak semua benda di medan di gambarkan sesuai dengan skala
peta.misalnya jembatan,lebar sungai, tadah hujan ( kecil), mata air,
bangunan, lebar jalan, lebar rel kereta api, dan sebagainya.
Contoh
Skala 1: 50.000 berarti tiap bagian sepanjang blok garis panjang di
sebelah kanan titik 0 adalah 1 km jarak horizontal sebenarnya. tiap blok
garis pendek di sebelah kiri titik 0 adalah pembagian lebih kecil dari
balok panjang (per- 100 m).
Tanpa harus menghitung, untuk keperluan praktis, kita dapat mengetahui
suatu jarak horizontal menggunakan skala garis dengan metode kertas
salin.
1) Letakkan pada peta, sepotong kertas yang menghubungkan A-B
2) Tandai pada kertas salin : A dan B
3) Pindahkan dan letakkan kertas secara berhimpit pada diagram
skala garis.
4) Ketahui jarak A-B dengan melihat angka blok garis pada diagram
skala garis (3,5 km,pada gambar).
e) Arah peta
Yang di maksud arah peta adalah arah utara pada peta.
Telah di singgung di atas pada judul peta,dan bisa kita lihat dengan
memperhatikan arah / posisi pada tulisan tulisan di peta. Misalnya
: nama nama daerah, nama- nama gunung,tetapi tidak mengacu
nama- nama sungai, sebab penulisan nama sungai menurut arah
aliran sungai itu sendiri.
Yang perlu di perhatikan adalah arah Utara Peta / UP ( Utara Grid /
UG = Grid North / GN ), yang di lambangkan dengan huruf Y
(sumbu Y).
Ada tiga macam arah Utara:

1) Utara peta / grid north.


2) Utara sebenarnya / true north.
3) Utara magnetis / magnetic north.
Utara sebenarnya (US) adalah arah yang menunjukkan kutub utara
bumi
(utara geografis).di lambangkan
dengan symbol
binatang,karena utara segaris dengan binatang (kutub) utara,msks di
kenal pula sebagai utara astronomis.
Utara magnetis (UM) adalah arah yang menunjukkan kutub utara
magnetis bumi.di lambangkan dengan jarum atau mata panah.kutub
utara magnetis bumi leteknya tidak bertepatan dengan kutub utara
bumi,kira-kira di utara kanada,sebelah tenggara dari kutub utara
bumi,di samudra arktik.karena pengaruh rotasi bumi.letak kutub
magnetis bumi ber geser dari tahun ke tahun (sekitar 25 mil per
tahun).
Utara magnetis adalah arah utara yang di tunjukkan oleh jarum
magnetis kompas, biasanya di sebut dengan utara kompas (UK).
Untuk keperluan praktis ,utara peta, utara sebenarnya, dan utara
magnetis dapat di anggap sama. Untuk keperluan yang lebih
menuntut ketelitian, perlu di perhitungkan adanya ikhtilaf peta,
ikhtilaf magnetis, variasi magnetis. Hubungan antara US, UM, UG,
dan variasi magnetis akan di pelajari setelah pengetahuan dasar ini di
pahami dengan baik.
f) Garis ketinggian / garis kontur.
Garis kontur adalah garis khayal yang ber kelok-kelok tak beraturan
dan tertutup ,menghubungkan beberapa titik yang mempunyai
ketinggian sama dari permukaan air laut.
Pada medan sebenarnya, permukaan bumi merupakan suatu bidang
yang tidak rata.hal ini di sebabakan karena ada :
gunung,lembah,jurang,sungai,laut,tebing dan lainnya.
Ketidak rataan ini di sebut RELIEF yang jika pada peta di sebut
dengan KONTUR yang dapat memberikan gambaran tentang
ketidak rataan suatu medan diatas peta dan sekaligus kita dapat
membayangkan bentuk medan yang sebenarnya.
a. Sifat / ciri ciri garis kontur :
Tidak pernah terputus / selalu tertutup.
Tidak pernah ber cabang.
Tidak pernah berpotongan,kecuali bila menggambarkan lereng
terjal yang vertical atau menonjol (over hang).
Garis kontur dengan ketinggian yang lebih rendah selalu
mengelilingi garis kontur dengan ketinggian yang lebih
tinggi,kecuali pada kawah atau danau.
Beda ketinggian antara dua garis kontur adalah tetap / sama
walaupun kerapatan kedua garis kontur itu berubah-ubah.

Daerah datar mempunyai garis kontur jarang-jarang,


sedangkan daerah terjal / curam mempunyai garis kontur yang
rapat / berdekatan.
Punggungan gunung / bukit terlihat di peta sebagai rangkaian
kontur berbentuk huruf U yang ujungnya melengkung
menjauhi puncak.
Lembah terlihat di peta sebagi rangkaian kontur berbentuk
huruf V yang ujung nya tajam dan menjorok ke arah
puncak.
Angka (harga kontur / kontur tebal) yang tertera pada garis
kontur selalu mengarah ke daerah yang lebih tinggi.
Garis ketinggian yang menyatakan setengah ketinggian dari
dua garis kontur yang berurutan , di gambarkan dengan garis
putus-putus.
Garis putus-putus tegak menyatakan daerah kawah atau danau
Peta keluaran Bakosurtanal (1: 50.000)membuat garis kontur
tebal untuk kelipatan 250 meter atau selang 10 garis kontur.
(250,500,750,1000,1250 meter dst)
Peta keluaran AMS ( 1: 50.000) membuat garis kontur tebal
untuk kelipatan 100 meter atau selang 4garis
kontur(100,200,300,.500 meter dst)
Peta keluaran direktorat geologi bandung tidak seragam
ketentuan ketebalan garis konturnya,jadi tidak ada ketentuan
khusus dan seragam untuk penentuan garis kontur tebal.

Gambar Kontur

b. Interval kontur.
Perbedaan tinggi antara dua garis kontur yang berurutan.
Mencari interval kontur adalah setengah dari bilangan angka ribuan
pada skala peta atau satu per dua ribu kali skala peta yang
dinyatakan dalam meter.
Contoh : skala 1 : 50.000
Maka interval konturnya = x 50 meter = 25 meter
Atau 1/2000 x 50.000 meter = 25 meter.

g) Koordinat peta
Koordinat adalah kedudukan suatu titik (lokasi / posisi ) pada peta.
Koordinat di tentukan dengan menggunakan system sumbu X Y, yaitu
garis-garis yang saling berpotongan tegak lurus.Sistem koordinat yang
resmi di pakai pada peta ada dua yaitu :
1) Koordinat Geografis (Geographical Coordinate).
Sumbu yang di gunakan adalah garis bujur( bujur barat dan bujur
timur) yang tegak lurus terhadap katulistiwa, dan garis lintang
( lintang utara dan lintang selatan) yang sejajar dengan
katulistiwa.koordinat geografis di nyatakan dalam satuan derajat
(), menit (), dan detik ().

Gambar.

2) Koordinat Grid (Grid Coordinate).


Dalam koordinat grid, kedudukan suatu titik dinyatakan dalam
ukuran jarak terhadap suatu titik acuan (datum). Koordinat grid yang
lazim di pakai di peta adalah koordinat grid UTM (Universal
Transverse Mercator).sumbu yang di gunakan adalah sumbu X dan
Y.
Garis horizontal di beri nomor urut dari barat ke timur / kiri ke
kanan (sumbu X).
Garis vertical di beri nomor urut dari selatan ke utara / bawah ke
atas ( sumbu Y).
System koordinat grid mengenal penomoran : 4, 6, 8, dan 14 angka.
Untuk daerah yang luas di pakai penomoran 4 atau 6 angka, dan
untuk daerah yang lebih sempit / detail dengan penomoran 8 atau 14
angka.
Koordinat grid 14 angka, terdiri dari 7 angka absis (X) dan 7 angka
ordinat (y).
Untuk penulisan koordinat lebih sedikit digit bisa dari koordinat
digit yang lebih banyak.
Gambar.

h) Legenda peta.
Legenda peta biasanya di sertakan pada bagian bawah peta, ada juga
yang meletakkan di sebelah kanan peta. Legenda ini memuat arti dan
symbol, warna dan keterangan yang di pakai pada peta tersebut.
Untuk kepentingan navigasi darat simbol-simbol yang penting
diketahui antara lain : jalan setapak, jalan raya, sungai, pemukiman,
puncak, dan sebagainya.

IV. MEMBACA PETA.


Yang terpenting dalam bernavigasi adalah kemampuan untuk
menginterpretasikan peta, yaitu kemampuan membaca peta dan
membayangkan keadaan medan yang sebenarnya. Oleh karena itu kita
harus benar-benar paham :
a. sifat-sifat garis kontur(sudah di bahas di depan).
b. Ketinggian tempat.
Menentukan ketinggian suatu tempat dapat di lakukan dengan dua
cara :
1. Lihat interval kontur peta, lalu hitung ketinggian tempat yang
ingin di ketahui. Memang ada rumus umum : interval kontur =
1/2000 skal peta. Tetapi rumus ini tidak selalu benar, sebab
beberapa peta topografi keluaran direktorat geologi bandung
aslinya berskala 1 : 50.000 (interval kontur 25 meter), tetapi
kemudian di perbesar menjadi ber skala 1 : 25.000 dengan
interval kontur tetap 25 meter.
Dalam suatu misi SAR gunung hutan misalnya , sering suatu
peta di perbesar dengan cara di foto kopi. Untuk ini, interval
kontur peta tersebut harus tetap di tulis atau di sertakan
keterangan di foto kopi berapa persen.

2. Bila ketinggian kontur tidak di cantumkan, maka kita harus


menghitung ketinggian suatu tempat dengan mencari 2 titik
berdekatan yang harga ketinggiannya tercantum.

Hitung selisih ketinggian antara kedua titik


tersebut. Hitung berapa kontur yang terdapat antar kebuanya
(jangan menghitung kontur yang sama harganya bila kedua
titik terpisah elh lembah)

Dengan mengetahui selisih ketinggian dua titik


tersebut dan mengetahui juga jumlah kontur yang terdapat,
dapat di hitung berapa interval konturnya ( harus merupakan
bilangan bulat)

Lihat kontur terdekat dengan salah satu titk


ketinggian (bila kontur terdekat itu berada di atas titik, maka
harga kontur itu lebih besar dari titik ketinggian. Bila kontur
berada di bagian bawah, harganya lebih kecil). Hitung harga
kontur terdekat itu yang harus merupakan kelipatan dari
harga interval kontur yang telah di ketahui di atas.
Lakukan perhitungan di atas beberapa kali sampai yakin harga
yang di dapat untuk setiap kontur benar. Cantumkan harga
beberapa kontur pada peta anda agar mudah mengingatnya.
c. Titik Triangulasi.
Selain dari garis-garis kontur, kita dapat juga mengetahui tinggi
suatu temapt dengan pertolongan titik ketinggian. Titik ketinggian
ini biasanya di sebutdengan titik triangulasi. Yaitu suatu titik atau
benda berupa pilar/tonggak/patok yang menyatakan tinggi relative
suatu tempat dari permukaan laut. Titik triangulasi di gunakan oleh
jawatan- jawatan topografi untuk menentukan ketinggian suatu
temapat dalam pengukuran ilmu pasti pada waktu pembuatan peta.
Di lapangan, pilar ini berupa tugu dan terdapat keteranga.
Macam titik triangulasi, yaitu primer (P), sekunder (s), tertier (T),
kuartier (Q), da titik antara (TP).
Contoh titk triangulasi : p.140/ 78
Artinya : pilar tipe primer (P), pilar ke- 140, pada ketinggian 78
meter diatas permukaan laut (dpl).
Dengan mengetahui ketinggian tugu tersebut di lapangan. Pilar
triangulasi dapat di jadikan patokan untuk mengalibrasi altimeter.
d. Mengenal tanda medan.
Di samping tanda pengenal yang terdapat pada legenda peta
topografi kita bisa menggunakan bentuk-bentuk atau bentang alam
yang menyolok di lapangan dan mudah di kenali di peta, yang akan
kita sebut sebagai tanda medan. beberapa tanda medan dapat anda
baca dari peta sebelum anda berangkat ke lokasi, tetapi
kemudian harus anda cari di lokasi.
Puncak gunung atau bukit, punggungan gunung , lembah antara
dua puncak , dan bentuk-bentuk tonjolan lain yang menyolok.
Lembah yang curam, sungai, pertemuan anak sungai, kelokan
sungai, tebing-tebing di tepi sungai.
Belokan jalan, jembatan (potongan sungai dengan jalan). Ujung
desa, simpang jalan.

Bila berada di pantai, muara sungai dapat menjadi tanda medan


yang sangat jelas.begitu juga tanjung yang menjorok ke laut,
teluk-teluk yang menyolok,pulau-pulau kecil, delta, dan
sebagainya.
Di daerah dataran atau rawa-rawa biasanya sukar mendapat
tonjolan permukaan bumi atau bukit-bukit yang dapat di pakai
sebagai tanda medan. pergunakan belokan-belokan sungai.
Cabang-cabang sungai, muara-muara sungai kecil.
Dalam penyusuran di sungai, kelokan tajam, cabang sungai,
tebing-tebing, delta, dan sebagainya, dapat di jadikan sebagai
tanda medan. Pengertian tanda ini mutlak perlu dikuasainya.
Akan selalu di gunakan pada uraian selanjutnya tentang teknik
peta kompas.

SELAMAT BERLATIH ,
BERLATIH ,
DAN JANGAN PERNAH BERHENTI
BERLATIH .