Anda di halaman 1dari 59

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

KATA PENGANTAR

Laporan Pendahuluan untuk pekerjaan Perencanaan Teknis Jalan Sepanjang 62 KM (Paket


R-04) ini dibuat oleh konsultan berdasarkan kontrak No. KU.08.08 - W16/SNVT P2JJ/259
Tanggal 23 Februari 2009 antara Kepala SNVT P2JJ Kalimantan Tengah dengan Konsultan
PT. Wira Marga.
Dalam laporan ini diuraikan tentang hal-hal yang menjadi latar belakang, maksud dan tujuan
pekerjaan, ruang lingkup kerja, metodologi pelaksanaan, organisasi dan rencana kerja
konsultan.
Laporan ini akan digunakan sebagai pedoman dalam pelaksanaan pada tahapan pekerjaan
selanjutnya, untuk itu diperlukan tanggapan, saran dan masukan dari Pemberi Tugas sehingga
dapat diperoleh pedoman bersama yang lengkap dan baik serta mudah dipahami.
Dalam penyusunan laporan ini Konsultan banyak mendapat bantuan dari Pemberi Tugas,
dalam kesempatan ini kami ucapkan banyak terimakasih pada SNVT P2JJ Kalimantan
Tengah atas kepercayaan dan bantuan yang telah diberikan.

Palangkaraya, Maret 2009


PT. Wira Marga

Ir. Abidin Achmad


Pimpinan Tim

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..........................................................................................................................................................
DAFTAR ISI ....................................................................................................................................................................
BAB I.

PENDAHULUAN.......................................................................................................................................
1.1 UMUM

.........................................................................................................................................

1.2 SISTEMATIKA PEMBAHASAN................................................................................................................


BAB II.

URAIAN PEKERJAAN............................................................................................................................
2.1 LATAR BELAKANG.............................................................................................................................
2.2 URAIAN PEKERJAAN.........................................................................................................................
2.2.1

Nama Pekerjaan................................................................................................................

2.2.2

Pemberi Tugas...................................................................................................................

2.2.3

Kontrak...............................................................................................................................

2.2.4

Nilai Kontrak & Sumber Dana............................................................................................

2.2.5

Volume Pekerjaan..............................................................................................................

2.2.6

Jangka waktu pelaksanaan................................................................................................

2.2.7

Kebutuhan Tenaga Ahli......................................................................................................

2.3 JENIS DAN RUANG LINGKUP PEKERJAAN...........................................................................................


BAB III.

METODOLOGI & RENCANA KERJA PERENCANAAN TEKNIS JALAN............................................


3.1 PEMAHAMAN TERHADAP KONDISI LAPANGAN & PEKERJAAN...............................................................
3.2 STANDAR PERENCANAAN.................................................................................................................
3.3 KRITERIA PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN....................................................................................
3.4 METODOLOGI PELAKSANAAN PEKERJAAN TEKNIS JALAN....................................................................
3.5 PERSIAPAN PERALATAN SURVEY DAN MOBILISASI..............................................................................
3.6 TAHAP PEKERJAAN LAPANGAN.........................................................................................................

PT. WIRA MARGA

3.6.1

Survey Pendahuluan.........................................................................................................

3.6.2

Survey Inventarisasi & Kondisi Jalan................................................................................

ii

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

3.6.3

Survey Inventarisasi & Kondisi Jembatan.......................................................................III-10

3.6.4

Pemeriksaan Lokasi Sumber Material.............................................................................III-10

3.6.5

Survey Lalu Lintas........................................................................................................... III-10

3.6.6

Survey Topografi............................................................................................................. III-13

3.6.7

Survey Penyelidikan Tanah dan Material (Geoteknik).....................................................III-17

3.6.8

Survey Hidrologi.............................................................................................................. III-22

3.7 TAHAP PEKERJAAN KANTOR/STUDIO.............................................................................................. III-22


3.7.1

Penggambaran Topografi................................................................................................ III-23

3.7.2

Analisis Laboratorium Tanah........................................................................................... III-23

3.7.3

Analisis Hidrologi dan Perencanaan Drainase................................................................III-24

3.7.4

Perencanaan Teknis Jalan.............................................................................................. III-24

3.8 DISKUSI/PRESENTASI..................................................................................................................... III-29


3.9 JADWAL PELAKSANAAN.................................................................................................................. III-30
BAB IV.

TIM PELAKSANA PROYEK...................................................................................................................


4.1 UMUM

.......................................................................................................................................

4.2 DAFTAR PERSONIL..........................................................................................................................


4.3 JADWAL PENUGASAN PERSONIL.......................................................................................................
4.4 URAIAN TUGAS TENAGA AHLI...........................................................................................................
BAB V.

PELAPORAN...........................................................................................................................................
5.1 KOORDINASI DAN PELAPORAN..........................................................................................................
5.2 ASISTENSI DAN PRESENTASI.............................................................................................................

PT. WIRA MARGA

iii

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

BAB I.

I.1

PENDAHULUAN

Umum

Laporan Pendahuluan ini dibuat oleh Konsultan PT. Wira Marga untuk Perencanaan Teknis
Jalan Sepanjang 62 KM (Paket R-04).
Dalam laporan ini diuraikan tentang hal-hal yang menjadi latar belakang, maksud dan tujuan
pekerjaan, ruang lingkup kerja, organisasi dan rencana kerja konsultan.
Untuk melaksanakan pekerjaan perencanaan ini, konsultan melakukan pendekatan umum dan
teknis yang meliputi metodologi dan analisa teknis secara terperinci sesuai dengan KAK dan
Dokumen Kontrak. Berdasarkan pendekatan tersebut, konsultan kemudian menyusun program
pelaksanaan pekerjaan lengkap beserta jadwal pelaksanaannya yang dituangkan dalam
Laporan Pendahuluan ini.
Sebagaimana judul laporan ini, laporan pendahuluan ini adalah laporan pertama yang
diserahkan Konsultan dan nantinya akan digunakan sebagai pedoman dalam tahapan-tahapan
pekerjaan berikutnya. Karena itu isinya sedapat mungkin telah melalui proses diskusi dan
mendapat tanggapan, saran dan masukan dari Pemberi Tugas dan diharapkan menjadi
pedoman bersama yang lengkap, baik serta mudah dipahami.
Untuk melaksanakan pekerjaan ini konsultan menggunakan spesifikasi teknis sesuai kerangka
acuan yang diberikan serta mengacu kepada standar-standar bidang pekerjaan umum/Standar
Nasional Indonesia (SNI) yang berlaku.
Konsultan juga telah menyusun tim kerja yang dipimpin oleh seorang Ketua Tim dan
beranggotakan tenaga ahli dan tenaga pendukung yang mempunyai latar belakang pendidikan
yang sesuai dan telah berpengalaman dalam bidang pekerjaan masing-masing.
I.2

Sistematika Pembahasan

Sistematika pembahasan Laporan Pendahuluan ini adalah sebagai berikut:


BAB I. PENDAHULUAN, berisi uraian pendahuluan dan sistematika pembahasan.
PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

BAB II. URAIAN PEKERJAAN, berisi uraian pekerjaan, latar belakang pekerjaan, maksud dan
tujuan pekerjaan serta jenis dan lingkup pekerjaan yang menjadi tugas dan tanggung jawab
konsultan.
BAB III. METODOLOGI & RENCANA KERJA PERENCANAAN TEKNIS JALAN,
menguraikan tentang ruang lingkup perencanaan jalan, metode kerja dan rencana
pelaksanaannya.
BAB IV. TIM PELAKSANA PROYEK, menguraikan organisasi konsultan, susunan tim kerja
serta tugas dan tanggung jawab dari tiap-tiap tenaga ahli yang menangani pekerjaan ini.
BAB V. PELAPORAN, berisi uraian jenis laporan dan jumlahnya masing-masing berikut
deskripsi isi dari masing-masing laporan.

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

BAB II.

II.1

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

URAIAN PEKERJAAN

Latar Belakang

Program pembangunan/peningkatan jalan dan jembatan merupakan salah satu upaya


pemerintah dalam menunjang Sasaran Pembangunan Nasional yang terkait dengan usahausaha pemerataan pembangunan beserta hasil-hasilnya melalui pengembangan prasarana
jalan/jembatan, pembuatan jalan/jembatan baru dan peningkatan kondisi jalan/jembatan yang
ada sebagai urat nadi perekonomian nasional, sesuai dengan tuntunan laju pertumbuhan lalulintas yang diakibatkan oleh perkembangan/pertumbuhan ekonomi suatu wilayah.
Sebelum penanganan fisik dilaksanakan, maka diperlukan suatu perencanaan teknis
jalan/jembatan yang mencakup penyediaan dokumen perencanaan teknik beserta dokumen
pelelangan guna mendukung pelaksanaan proyek tersebut.
PT. Wira Marga melalui tender terbuka telah terpilih sebagai Konsultan untuk
menyelenggarakan layanan jasa teknik/konsultasi untuk pekerjaan Perencanaan Teknis Jalan
Sepanjang 62 Km (Paket R-04) di Provinsi Kalimantan Tengah yang diselenggarakan oleh
SNVT P2JJ Kalteng.
Berikut ini adalah pokok-pokok penting kegiatan, sebagai berikut:
II.2
II.2.1

Uraian Pekerjaan
Nama Pekerjaan
Nama pekerjaan adalah Perencanaan Teknis Jalan Sepanjang 62 KM (Paket R04).

II.2.2

Pemberi Tugas
Pemberi Tugas adalah: Pemerintah Republik Indonesia, Direktorat Jenderal Bina
Marga, Cq. Satuan Kerja Non Vertikal Tertentu Perencanaan & Pengawasan
Jalan dan Jembatan (SNVT P2JJ) Kalimantan Tengah.

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Alamat Kantor adalah Jalan Jenderal S. Parman No. 02 Lantai III Telp. (0536)
3230486 - Palangka Raya.
II.2.3

Kontrak
Kontrak: No. KU.08.08- W16/SNVT P2JJ/259 Tanggal 23 Februari 2009
SPMK: No. KU.08.09 - W16/SNVT P2JJ/291 Tanggal 23 Februari 2009

II.2.4

Nilai Kontrak & Sumber Dana


Nilai kontrak pekerjaan adalah Rp. 259.480.000,-, sumber dana APBN Tahun
Anggaran 2009.

II.2.5

Volume Pekerjaan
Kegiatan perencanaan teknis jalan meliputi ruas-ruas jalan berstatus Jalan
Nasional sepanjang 62 KM di dalam wilayah administratif Provinsi Kalimantan
Tengah dengan rincian sebagai berikut :
No

II.2.6

Nama Ruas Jalan

No Ruas

Panjang

Jenis Pekerjaan

1.

Kandui Muara Teweh (Km. 0 Km. 27)

32.007.3 N

27 Km

DED

2.

Pasar Punjung Puruk Cahu (Km. 0 Km. 18)

32.008.2 N

18 Km

Review Desain

3.

Pasar Punjung Puruk Cahu (Km. 18 Km. 35)

32.008.2 N

17 Km

DED

TOTAL :

62 Km

Jangka waktu pelaksanaan


Jangka waktu pelaksanaan adalah 3 bulan kalender dari tanggal 23 Februari 2009
sampai dengan tanggal 23 Mei 2009.

II.2.7

Kebutuhan Tenaga Ahli


Perkiraan Man-Month (MM) kebutuhan personil sesuai data kontrak adalah
sebagai berikut:

II.3

A. Tenaga Ahli

: 14.0 MM

B. Asisten Tenaga Ahli

: 7.0 MM

C. Tenaga Pendukung

: 11.0 MM

Jenis Dan Ruang Lingkup Pekerjaan


Lingkup kegiatan yang akan dilakukan oleh konsultan sesuai dengan tahapannya
adalah sebagai berikut:

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

a.

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Tahapan Persiapan
Tahapan Persiapan, bertujuan:
1)

Mempersiapkan dan mengumpulkan data-data awal.

2)

Menetapkan ruas-ruas jalan yang akan disurvey termasuk rencana


pencapaian ke lokasi pekerjaan.

Tahapan Persiapan, meliputi:


1) Mengumpulkan data kelas, fungsi dan status jalan yang akan didesain
2) Mempersiapkan peta-peta tata guna lahan, peta topografi, peta geologi,
peta quarry dan lain-lain.
3) Melakukan koordinasi dan konfirmasi dengan instansi terkait termasuk
juga mengumpulkan informasi harga satuan/upah untuk di sekitar lokasi
proyek terutama pada proyek yang sedang berjalan.
4) Mengumpulkan dan mempelajari laporan-laporan yang berkaitan dengan
wilayah yang dipengaruhi atau mempengaruhi jalan yang akan
direncanakan.
5) Menetapkan awal dan akhir ruas jalan yang akan didesain, di atas peta
yang ada serta mempelajari kondisi-kondisi penting seperti kondisi
topografi, pola aliran sungai dan hal-hal lain yang mempengaruhinya.
b.

Survey Pendahuluan
Survey Pendahuluan/Reconnaisance Survey adalah survey yang dilakukan
pada awal pekerjaan di lokasi pekerjaan, bertujuan untuk memperoleh data
awal sebagai bahan kajian teknis untuk pekerjaan selanjutnya. Survey ini
diharapkan dapat memberikan saran dan bahan pertimbangan terhadap
survey detil lanjutan.
Lingkup pekerjaan Survey Pendahuluan adalah sebagai berikut:
1) Studi Literatur
Pada tahapan ini dikumpulkan data pendukung perencanaan termasuk
laporan studi-studi terdahulu, laporan lingkungan dan laporan-laporan
lainnya yang berkaitan dengan wilayah yang dipengaruhi/mempengaruhi
jalan yang direncanakan.
2) Koordinasi dengan Pemberi Tugas dan Instansi terkait

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Tim Survey melakukan koordinasi dan konfirmasi dengan Pemberi Tugas


dan instansi terkait di daerah sehubungan dengan dilaksanakannya
survey pendahuluan.
3) Diskusi Perencanaan di Lapangan
Tim

Survey

melaksanakan

survey

dan

membuat

usulan

perencanaan/penanganan di lapangan bagian demi bagian sesuai dengan


bidang keahliannya masing-masing dan kalau perlu melengkapinya
dengan foto-foto penting yang kemudian akan difinalisasikan di kantor
sebagai bahan penyusunan laporan.
4) Recon Survey Topografi
Tim Topografi akan melakukan:
a) Penentuan titik awal dan akhir pengukuran
b) Pemasangan Patok dan BM
c) Pengamatan kondisi topografi
d) Mencatat daerah-daerah yang perlu pengukuran khusus dan
perluasan pengukuran topografi
e) Membuat rencana kerja survey topografi.
5) Recon Survey Geoteknik
Tim Geoteknik akan melakukan:
a) Pengamatan secara visual kondisi lapangan yang berkaitan dengan
karakteristik dan sifat tanah dan batuan.
b) Inventarisasi sumber material di sekitar lokasi pekerjaan serta
Pengamatan perkiraan lokasi sumber material (quarry) sepanjang
lokasi pekerjaan.
c) Memberikan rekomendasi kepada Highway Engineer berkaitan
dengan kondisi material dan tanah pada lokasi jalan yang
direncanakan.
d) Pemotretan kondisi penting seperti lokasi rawan longsor,
pergerakan tanah, dll.
e) Mencatat lokasi dilakukan DCP maupun Test Pit.
f)

Membuat rencana kerja survey detil geoteknik.

6) Survey Pendahuluan Upah, Harga Satuan dan Peralatan.


Tim melakukan pengumpulan data upah, harga satuan dan data peralatan
yang akan digunakan untuk pekerjaan fisik.
PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

c.

Tahapan Pengumpulan Data Lapangan


Tahapan pengumpulan data lapangan meliputi:
1)

Survey Inventarisasi & Kondisi Jalan.


a) Tujuan Survey Inventarisasi Jalan adalah:
Mendapatkan data secara umum mengenai kondisi perkerasan dan
kondisi geometrik dari ruas jalan yang ditinjau.
b) Lingkup pekerjaan
Inventarisasi kondisi permukaan jalan dengan mencatat kondisi
rata-rata setiap 200m, dicatat di dalam format inventarisasi jalan.
Data yang harus diperoleh adalah:

Lebar Perkerasan yang ada

Jenis bahan perkerasan yang ada

Nilai kekasaran jalan yang ditentukan melalui hasil survey


NAASRA Roughness Meter (IRI) atau ditentukan secara
visual (RCI) dengan ketentuan sebagai berikut:
RCI

KONDISI VISUAL

TIPE PERMUKAAN TIPIKAL

8-10

Sangat rata

Hotmix (AC & HRS) yang halus, baru


dibuat/ditingkatkan dengan beberapa
lapisan aspal.

7-8

Sangat baik/rata

Hotmix setelah dipakai beberapa tahun


atau lapisan tipis hotmix di atas
penetrasi macadam untuk pelaksanaan
pekerjaan disekitar ruas jalan yang
ditingkatkan.

6-7

Baik

Hotmix lama, Nacas/Lasbutag baru

5-6

Cukup, Sedikit/tak
permukaan rata.

3-4

Jelek, kadang berlubang, tidak rata

Penetrasi macadam berumur 4-5 tahun,


jalan kerikil tak terawat.

2-3

Rusak berat

Semua tipe perkerasan yang sudah


lama tidak terpelihara.

1-2

Tidak dapat dilalui kecuali jeep 4WD

ada

lubang,

Penetrasi Macadam, Nacas Baru atau


lasbutag berumur beberapa tahun.

Kondisi daerah samping jalan serta sarana utilitas yang ada


seperti saluran samping, gorong-gorong, bahu, berm, kondisi
drainase samping, jarak pagar/bangunan pendukung/tebing
ke pinggir perkerasan.

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Membuat foto dokumentasi inventarisasi geometrik jalan per 1


Km atau pada lokasi-lokasi penting.

2)

Survey Inventarisasi & Kondisi Jembatan.


Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mendapatkan informasi mengenai
jembatan yang ada yang terdapat pada ruas jalan yang ditinjau. Terutama
untuk jembatan-jembatan yang memerlukan perbaikan atau penggantian.
Informasi yang dikumpulkan dari pemeriksaan ini adalah sebagai berikut:

Nama, lokasi dan kondisi Jembatan

Dimensi Jembatan yang meliputi bentang, lebar ruang bebas


dan jenis lantai jembatan.

Perkiraan volume pekerjaan bila diperlukan pekerjaan


perbaikan atau pemeliharaan.

3)

Membuat foto dokumentasi jembatan.

Survey Lalu Lintas


Survey Lalu Lintas bertujuan untuk mengetahui kondisi lalu lintas yang
ada pada ruas jalan yang ditinjau, termasuk mengetahui lintas harian atau
jumlah kendaraan yang melewati ruas tertentu pada satu waktu tertentu
sehingga dapat dihitung lalu lintas harian rata-rata sebagai dasar
penentuan perkerasan jalan atau kapasitas jalan dan angka kecepatan
tempuh kendaraan rata-rata.

4)

Pengukuran Topografi
Tujuan survey topografi adalah mengumpulkan data koordinat dan
ketinggian permukaan tanah sepanjang rencana trase jalan di dalam
koridor yang ditetapkan untuk penyiapan peta topografi dengan skala
1 :1000 yang akan digunakan untuk perencanaan geometrik jalan.
Lingkup pekerjaan survey topografi meliputi:

PT. WIRA MARGA

Pemasangan patok-patok ikat dan patok bantu

Pengukuran titik kontrol horizontal

Pengukuran titik kontrol vertikal

Pengukuran Situasi

Pengukuran Penampang

Pengukuran Khusus

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

5)

Survey Kondisi Perkerasan Jalan


Tujuan survey kondisi perkerasan jalan adalah untuk mengetahui kondisi
perkerasan yang meliputi lendutan dari suatu konstruksi jalan, kekasaran
jalan, daya dukung tanah dasar dan susunan/lapisan perkerasan.
Lingkup pekerjaan meliputi:

Pemeriksaaan lendutan balik dengan alat Benkelman Beam


untuk jalan beraspal.

Pemeriksaan Daya Dukung Tanah dasar dengan alat


Dynamic Cone Penetrometer (DCP) untuk jalan yang belum
beraspal atau pada bahu jalan tidak beraspal

Survey susunan lapisan perkerasan dan tanah dasar dengan


Test PIT dan pemeriksaan daya dukung tanah (CBR)
laboratorium.

Pelaksanaan kegiatan Survey Benkelman Beam mengacu kepada SNI


03-2416-1991, sedangkan untuk kegiatan Survey DCP mengacu kepada
SNI 03-1743-1989.
6)

Survey Geoteknik
Tujuan survey penyelidikan tanah ini adalah untuk mendapatkan
identifikasi kondisi lapisan tanah secara lengkap yang dapat digunakan
untuk menentukan jenis perkerasan jalan yang aman, ekonomis dan
sesuai dengan keperluan proyek.
Lingkup ini meliputi penyelenggaraan penyelidikan mekanika tanah yang
mencakup penyelidikan di lapangan, pengambilan contoh tanah
(disturbed atau undisturbed sample), percobaan di laboratorium dan
analisa beserta rekomendasi yang menyangkut karakteristik tanah dari
lokasi proyek untuk keperluan sub base dan base jalan dan pengaruhnya
terhadap lingkungan proyek.

Lingkup pekerjaan meliputi:

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Pemeriksaan Daya Dukung Tanah dasar dengan alat


Dynamic Cone Penetrometer (DCP).

Survey susunan lapisan perkerasan dan tanah dasar dengan


Test PIT dan pemeriksaan daya dukung tanah (CBR)
laboratorium.

Uji laboratorium yang dilakukan pada contoh tanah asli (undisturbed


sample) dimaksudkan untuk mendapatkan karakteristik identifikasi umum
(index properties) maupun sifat mekanika tanah (engineering properties)
dari contoh tanah yang bersangkutan, diantaranya adalah:
Kadar Air

7)

Berat isi tanah

Berat jenis tanah

Batas-batas atterberg

Uji Gradasi/Saringan dan Hidrometer

Uji Konsolidasi

Uji CBR

Survey hidrologi
Tujuan dilaksanakannya survey hidrologi adalah untuk mengumpulkan
data hidrologi dan karakter/perilaku aliran air pada bangunan air yang ada
(sekitar jembatan maupun jalan) guna keperluan analisis hidrologi,
penentuan debit banjir rencana (elevasi muka air banjir), perencanaan
drainase dan bangunan pengaman terhadap gerusan jika diperlukan.
Proses analisa perhitungan mengacu kepada Standar Nasional Indonesia
(SNI) No. 03-3424-1994 atau (SNI) No. 03-1724-1989 SKBI-1.3.10.1987
(Tata Cara Perencanaan Hidrologi dan Hidrolika untuk Bangunan di
Sungai)

d.

Tahapan Perencanaan Teknis (Analisa data, desain dan penggambaran)


Tujuan dari perencanaan teknis adalah untuk merencanakan baik geometrik
jalan, jenis perkerasan, struktur bangunan pelengkap sampai dengan
penyiapan dokumen pelelangan, sehingga menghasilkan suatu perencanaan
yang sempurna, ekonomis, serta ramah terhadap lingkungan.

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Ruang lingkup pekerjaan yang tercakup dalam kegiatan ini meliputi:


1)

Merencanakan geometrik jalan dengan memperhatikan stabilitas lereng

2)

Merencanakan jenis serta tebal perkerasan

3)

Merencanakan bangunan pelengkap dan pengaman jalan

4)

Menyiapkan dokumen lelang

Persyaratan
1) Perencanaan Geometrik
Standar geometrik jalan adalah Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan
Antar Kota No. 038/T/BM/1997, Dasar-Dasar Perencanaan Geometrik
Jalan Antar Kota - Desember 1990 dan Standar Perencanaan Geometrik
Untuk Jalan Perkotaan (Bina Marga Maret 1992)
2) Perencanaan Drainase
Mengacu pada Tata Cara Perencanaan Drainase Permukaan Jalan SNI
No. 03-3424-1994
3) Keselamatan Lalu Lintas
Dalam perencanaan harus mempertimbangkan aspek keselamatan
pengguna jalan, baik selama pelaksanaan pekerjaan maupun pasca
konstruksi. Perencana dalam hal ini harus menjamin bahwa semua
elemen yang direncanakan memenuhi persyaratan desain yang
ditetapkan dan sesuai dengan kondisi lingkungan setempat.
4) Stabilitas Lereng
Perhitungan stabilitas lereng dilakukan guna memberikan informasi
tentang berapa tinggi maksimum dan kemiringan lereng desain galian
yang aman dari keruntuhan.
Perhitungan stabilitas lereng diperoleh dari beberapa parameter tentang
sifat fisik tanah setempat yang diperoleh dari contoh tabung (undisturbed
sample) beberapa dari triaxial test atau direct shear.
Parameter yang dihasilkan dari percobaan ini, yaitu C = Kohesi tanah,
= sudut geser tanah dan w = berat isi tanah.
PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Perhitungan angka keamanan lereng (sudut lereng dan tinggi maksimum


yang aman) dilakukan dengan menggunakan rumus dan grafik Taylor.
Salah satu contoh rumus yang dapat digunakan adalah:
C

Fk = Na x w x H
Dimana:

Na

= Angka Stabilitas Taylor

= Kohesi Tanah (Ton/m2)

w = Berat isi tanah basah(Ton/M3)


H

= Tinggi lapisan tanah (m)

Fk

= Faktor Keamanan (Fk > 1.251 lereng aman)

Angka Stabilitas (Na) didapat dengan memplot nilai sudut geser dalam
tanah () dengan sudut lereng desain () ke dalam grafik taylor.
5) Stabilitas Badan Jalan
Stabilitas badan jalan diidentifikasi dari gejala struktur geologi yang ada,
jenis dan karakteristik batuan dan kondisi lereng.
Pengkajian stabilitas badan jalan mencakup 3 (tiga) hal, yaitu gerakan
tanah atau longsoran yang sudah ada di lapangan, perkiraan longsoran
yang mungkin terjadi (hasil analisis) akibat jenis, arah dan struktur lapisan
batuan, dan longsoran yang dapat terjadi akibat pembangunan jalan.
Untuk ketiga jenis hal di atas, harus diidentifikasi jenis gerakan, faktor
penyebabnya, dan usaha-usaha penanggulangannya.
6) Perencanaan Perkerasan
Standar Rujukan yang dipakai untuk perhitungan konstruksi perkerasan
jalan adalah Petunjuk Perencanaan Tebal Perkerasan Lentur Jalan Raya
dengan Metode Analisa Komponen (SKBI-2.3-26.1987. UDC:625.73(02))
Tim harus melakukan analisis data lalulintas (LHR yang dikonversikan ke
dalam nilai ESAL) untuk penetapan konstruksi perkerasan yang akan
dipakai.
Tim harus mengutamakan penggunaan bahan material setempat sesuai
dengan masukan dari laporan geoteknik. Jika bahan setempat tidak bisa
langsung digunakan sebagai bahan konstruksi, maka harus diusulkan

PT. WIRA MARGA

10

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

usaha-usaha peningkatan sifat-sifat teknis bahan sehingga dapat dipakai


sebagai bahan konstruksi.
7) Perencanaan Bangunan Pelengkap dan Pengaman Jalan
Salah satu rujukan yang dipakai untuk perencanaan bangunan pelengkap
dan pengaman jalan dalam pekerjaan ini adalah:
- Pedoman Pemasangan Rambu dan Marka Jalan Perkotaan, UndangUndang Lalu Lintas No. 14 Tahun 1992.
- Standar Box Culvert (BIPRAN 1992)
- Gambar Standar Pekerjaan Jalan (SUBDIT PSP 2002)
8) Penggambaran
Konsultan akan membuat draft rancangan perencanaan teknis dari setiap
detil perencanaan dan mengajukannya kepada Tim Teknis dari SNVT
P2JJ untuk diperiksa dan disetujui.
Detil perencanaan teknis yang perlu dibuatkan konsep perencanaannya
antara lain:
-

Alinyemen Horizontal (Plan)

Alinyemen Vertikal (Profile)

Potongan Melintang (Cross Section)

Potongan Melintang Tipikal (Typical Cross Section) yang


mencakup semua informasi yang diperlukan antara lain: Gambar
konstruksi eksisting yang ada, penampang pada daerah galian
dan timbunan, penampang di daerah kota dan luar kota, rincian
konstruksi perkerasan, bangunan pelengkap, konstruksi bahu
jalan, median, posisi dan bentuk saluran melintang.

Gambar Standar yang mencakup antara lain: gambar bangunan


pelengkap, drainase, rambu jalan, marka jalan, dan sebagainya.

Gambar rencana lengkap dilakukan apabila rancangan perencanaan


teknis disetujui oleh Tim Asistensi dengan memperhatikan koreksi dan
saran yang diberikan.

PT. WIRA MARGA

11

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar rencana akhir (Final Design) terdiri dari gambar-gambar


rancangan yang telah diperbaiki dan dilengkapi dengan:
-

Sampul Luar dan Sampul dalam

Daftar Isi

Peta Lokasi Proyek

Peta Lokasi Sumber bahan Material (Quarry)

Daftar Simbol dan Singkatan

Daftar Bangunan Pelengkap dan Volume

Daftar Rangkuman Volume Pekerjaan

9) Perhitungan Kuantitas Pekerjaan


Penyusunan mata pekerjaan (per item) mengikuti spesifikasi yang ada,
baik jenis pekerjaan dan satuan pembayarannya. Perhitungan kuantitas
pekerjaan dilakukan secara keseluruhan mencakup semua jenis
pekerjaan yang diperlukan.
Bila diperlukan, Konsultan akan menyusun spesifikasi khusus untuk mata
pembayaran yang tidak tercakup dalam spesifikasi umum yang ada.
10) Perkiraan Biaya Pelaksanaan
Sebelum perhitungan biaya pelaksanaan, terlebih dahulu dilakukan proses
analisis harga satuan pekerjaan untuk semua mata pembayaran yang
tercakup dalam pelaksanaan fisik. Prosedur analisis harga satuan
mengacu kepada Panduan Analisa Harga Satuan No. 028/T/BM/1995
yang diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Bina Marga.
Perkiraan biaya pelaksanaan dihitung berdasarkan jumlah total volume
satuan dikalikan harga satuan dari seluruh mata pembayaran yang akan
dilaksanakan.

11) Penyiapan Dokumen Lelang


Dokumen pelelangan terdiri dari beberapa bab yaitu:
Bab I.
PT. WIRA MARGA

Instruksi Kepada Peserta Lelang


12

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Bab II.

Bentuk Penawaran, Informasi Kualifikasi dan Jaminan


Penawaran

Bab III.

Syarat syarat Kontrak

Bab IV.

Data Kontrak

Bab V.

Spesifikasi

Bab VI.

Daftar Kuantitas

Bab VII. Gambar-gambar


Bab VIII. Bentuk bentuk Jaminan

Dokumen Pelelangan ini nantinya disusun dalam lima buku, yaitu:


1. Buku 1 : Instruksi Kepada
Penawaran

Peserta

Lelang

dan

Jadwal

Memuat ketentuanketentuan pelelangan yang berlaku


menurut ketentuan Pemerintah, Bentuk Surat
Penawaran dan Volume Pekerjaan
2. Buku 2 : Syaratsyarat Umum Kontrak
Memuat Syaratsyarat dan ketentuanketentuan yang
mengatur hak dan kewajiban Pemberi Tugas maupun
Pelaksana Pekerjaan
3. Buku 3 : Spesifikasi
Memuat Spesifikasi dan ketentuan teknis pelaksanaan
pekerjaan baik yang bersifat umum maupun khusus
4. Buku 4 : Gambar Rencana
Memuat gambargambar standar dan khusus yang
berlaku untuk setiap paket proyek
5. Buku 5 : Addenda
Memuat perubaan isi dokumen pelelangan, revisi
desain, daftar Tanya jawab yang kemudian akan
menjadi dasar penawaran oleh Kontraktor pada saat
Tender Fisik.

PT. WIRA MARGA

13

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

BAB III.

METODOLOGI & RENCANA KERJA


PERENCANAAN TEKNIS JALAN

III.1

Pemahaman Terhadap Kondisi Lapangan & Pekerjaan


Seperti telah dibahas pada bab 2 mengenai uraian pekerjaan, berikut adalah skematik
volume dan lokasi perencanaan untuk Perencanaan Teknis Jalan Paket R-04.

KANDUI

MUARA TEWEH

27 KM

PURUK CAHU

KM. 50 (PASAR PUNJUNG)

18 KM

17 KM

Paket
Perencanaan
Thn. 2007

= LOKASI PERENCANAAN

No

Nama Ruas Jalan

No Ruas

Panjang

Jenis Pekerjaan

1.

Kandui Muara Teweh (Km. 0 Km. 27)

32.007.3 N

27 Km

DED

2.

Pasar Punjung Puruk Cahu (Km. 0 Km. 18)

32.008.2 N

18 Km

Review Desain

3.

Pasar Punjung Puruk Cahu (Km. 18 Km. 35)

32.008.2 N

17 Km

DED

TOTAL :

62 Km

Ruas yang direncanakan merupakan bagian dari program penanganan ruas Jalan
Nasional Poros Tengah Kalimantan Tengah dan jalan Nasional lainnya (non poros)
pada tahun anggaran 2009 dengan penanganan berupa review desain dan DED.
III.2

Standar Perencanaan
Dalam hal melaksanakan perencanan, daftar referensi seperti tersebut dibawah ini
diterapkan dan dipakai sebagai dasar. Referensi yang dimaksud adalah:

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Undang-Undang No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan.

Peraturan Pemerintah No. 34 Tahun 2006 tentang Jalan.

Surat Keputusan Direktur Jenderal Bina Marga No. 42/KPTS/Db/2007 tentang


Perencanaan Lebar Badan Jalan dan Jalur Lalu Lintas untuk Jalan
Arteri, Kolektor & Lokal.

Surat Dirjen Bina Marga Nomor. UM-0103-Db/591 Tahun 2007 tentang


Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan
untuk Lebar Badan Jalan.

Tata Cara Pelaksanaan Survey Lalu Lintas, No. 017/T/BNKT/1990.

Manual Kapasitas Jalan Indonesia.

Standar Perencanaan Geometrik Untuk Jalan Antar Kota, No. 038/T/BM/1997

Standar Perencanaan Geometrik Untuk Jalan Perkotaan - DPU - Direktorat


Jenderal Bina Marga - Januari 1988

Dasar-Dasar Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota - Desember 1990 Subdin Perencanaan Teknis Jalan - Bipran - Bina Marga

Metode Pengujian Lendutan Perkerasan Lentur Dengan Alat Benkelman


Beam, SK SNI 03-2416-1991-DPU.

Metode Pengujian Perkerasan Menggunakan Alat DCP, SNI 03-1743-1989

Petunjuk Perencanaan Tebal Perkerasan Lentur Jalan Raya Dengan Metode


Analisa Komponen, SKBI-2.3.26.1987 [UDC 625.73(02)]

Petunjuk Perencanaan Perkerasan Kaku (Rigid Pavement), SKBI-2.3.28.1988


UDC 625.84 (026)

Tata Cara Perencanaan Hidrologi Dan Hidrolika Untuk Bangunan Di Sungai,


SNI 03-1724-1989 SKBI-1.3.10.1987

Tata Cara Perencanaan Drainase Permukaan Jalan, SK SNI - 03-3424-1994.

Standar Box Culvert - BIPRAN 1992

Gambar Standar Perencanaan Teknis Jalan (SUBDIT PSP 2007)

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Pedoman Pemasangan Rambu Dan Marka Jalan Perkotaan Undang-Undang


Lalu Lintas No.14 Tahun 1992

Petunjuk Perencanaan Marka Jalan, No. 012/T/BNKT/1990.

Panduan Analisis Harga Satuan No. 028/T/BM/1995 - Direktorat Jenderal


Bina Marga

III.3

Petunjuk/Tata Cara/Standar lainnya yang berhubungan.

Kriteria Perencanaan Geometrik Jalan


Perencanaan jalan direncanakan terutama berdasarkan pada 'Standar Perencanaan
Geometris Jalan Luar Kota No. 038/T/BM/1997' yang dikeluarkan oleh Bina Marga,
dengan kecepatan 60 - 80 km/jam. Standar Geometris yang dimaksud meliputi standar
penentuan parameter-parameter alinemen horisontal, vertikal maupun melintang jalan
yang akan dipakai dalam perencanaan teknis.
Berikut adalah tabel kriteria perencanaan untuk jalan luar kota, sebagai berikut:
A. KECEPATAN RENCANA
Kecepatan Rencana, Vr (km/jam)
Datar
Bukit
Pegunungan
Arteri
70 120
60 80
40 70
Kolektor
60 90
50 60
30 - 50
Lokal
40 70
30 50
20 30
Untuk kondisi medan yang sulit, Vr suatu segmen jalan boleh diturunkan maks. 20 km/jam
Fungsi

B. DIMENSI MELINTANG JALAN


1. Penentuan Lebar Jalur Dan Bahu Jalan
ARTERI
IDEAL

VLHR
(smp/hr)
< 3.000
3.000
10.000
10.000
25.000
> 25.000
(*)
(**)

MINIMUM

IDEAL

KOLEKTOR
MINIMUM

LOKAL
IDEAL

MINIMUM

Lebar
Jalur
(m)

Lebar
Bahu
(m)

Lebar
Jalur
(m)

Lebar
Bahu
(m)

Lebar
Jalur
(m)

Lebar
Bahu
(m)

Lebar
Jalur
(m)

Lebar
Bahu
(m)

Lebar
Jalur
(m)

Lebar
Bahu
(m)

Lebar
Jalur
(m)

Lebar
Bahu
(m)

6,0

1,5

4,5

1,0

6,0

1,5

4,5

1,0

6,0

1,0

4,5

1,0

7,0

2,0

6,0

1,5

7,0

1,5

6,0

1,5

7,0

1,5

6,0

1,0

7,0

2,0

7,0

2,0

7,0

2,0

(**)

(**)

(**)

2nx3,5
2nx3,5
2nx3,5
2,5
2,5
2,5
(**)
(*)
(*)
(*)
Keterangan:
= Tidak ditentukan
= 2 jalur terbagi, masing-masing nx3,5 (m); dimana n=jumlah lajur per jalur
= Mengacu pada persyaratan ideal

2. Lebar Lajur Jalan Ideal

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN
Fungsi
Arteri
Kolektor
Lokal

Kelas
I
II, IIIA
IIIA, IIIB
IIIC

Lebar Lajur Ideal (m)


3,75
3,50
3,00
3,00

Kemiringan (%)
23
4-5
35

Keterangan
Perkerasan Aspal/Beton
Perkerasan Kerikil

3. Kemiringan Melintang
Jalan
Bahu

4. Penentuan Lebar Jalur dan bahu Jalan (Minimum dan ideal).


Sesuai dengan UU No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan dan Peraturan Pemerintah No.
34 Tahun 2006 tentang Jalan serta Surat Keputusan Direktur Jenderal Bina Marga
No. 42/KPTS/Db/2007 tentang Perencanaan Lebar Badan Jalan dan Jalur Lalu
Lintas untuk Jalan Arteri, Kolektor & Lokal, maka ditentukan:
FUNGSI JALAN

LEBAR BADAN JALAN MINIMUM


(Meter)
UU N0. 38 THN 2004
PP NO. 34 THN 2006

ARTERI

11

KOLEKTOR

LOKAL

7.5

Tabel III-1. Lebar Badan Jalan


KELAS JALAN

LEBAR BADAN JALAN MINIMUM


(Meter)
PP NO. 34 THN 2006

JALAN RAYA

2 [2 X 3.5]

JALAN SEDANG

2 X 3.5

JALANKECIL

2 X 2.75

Tabel III-2. Lebar Jalur Lalu Lintas


BADAN JALAN MINIMUM
(Meter)

FUNGSI JALAN
BAHU KIRI

JALUR LALU LINTAS


(DUA ARAH)

BAHU KANAN

JALAN RAYA

2.0

7.0

2.0

JALAN SEDANG

1.5

6.0

1.5

JALANKECIL

1.0

5.5

1.0

Tabel III-3. Perencanaan Lebar Bahu dan Jalur Lalu Lintas


Merujuk kepada Surat Dirjen Bina Marga Nomor. UM-0103-Db/591 Tahun 2007
tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Jalan untuk Lebar Badan Jalan, jika karena sesuatu hal (keterbatasan dana, luas
tanah) berikut patokan yang bisa digunakan selama masa transisi:
PERENCANAAN BADAN JALAN
(Meter)
FUNGSI JALAN

SESUAI PERATURAN PERUNDANGAN


BAHU
KIRI

JALUR LALU
LINTAS

BAHU

(DUA ARAH)

KANAN

ARTERI

2.0

7.0

2.0

KOLEKTOR

1.5

6.0

1.5

LOKAL

1.0

5.5

1.0

KET.

MASA TRANSISI
BAHU KIRI

JALUR LALU
LINTAS

BAHU

(DUA ARAH)

KANAN

2.5

6.0

2.5

2.0

6.0

2.0

2.0

5.0

2.0

2.5

4.5

2.5

1.5

4.5

1.5

2.0

3.5

3.0

Penentuan Lebar
Jalur pada masa
transisi dilakukan
dengan
pertimbangan
jumlah LHR, Tata
Cara Perencanaan
Geometrik Jalan
Antar Kota. Sept. 97

C. ALINAMEN HORIZONTAL
1. Panjang Bagian Lurus
Fungsi
Arteri
Kolektor

Panjang Bagian Lurus Maksimum (m)


Datar
Bukit
Pegunungan
3000
2500
2000
2000
1750
1500
Ditetapkan berdasar waktu tempuh kendaraan tidak lebih dari 2,5 menit

2. Jari-Jari Minimum
Vr (km/jam)
Rmin Yang diijinkan (m)
Rmin Tanpa lengkung peralihan
Rmin Tanpa Superelevasi (m)
Panjang Lengkung (m)

120
600
2500
5000
200

100
370
1500
2000
170

80
210
900
1250
140

70
160
700
900
120

60
110
500
700
100

50
80
350

40
50
250

30
30
130

20
15
60

80

70

50

40

3. Panjang Lengkung Peralihan(Ls) & Panjang Pencapaian Super Elevasi(Le)


Vr (km/jam)
40
50
60
70
80
90
100
110
120

2
Ls
(m)
10
15
15
20
30
30
35
40
40

4
Le
(m)
20
25
30
35
55
60
65
75
80

Ls
(m)
15
20
20
25
40
40
45
50
55

Le
(m)
25
30
35
40
60
70
80
85
90

Superelevasi, e (%)
6
Ls
Le
(m)
(m)
15
25
20
30
25
40
30
45
45
70
50
80
55
90
60
100
70
110

8
Ls
(m)
25
30
35
40
65
70
80
90
95

10
Le
(m)
30
40
50
55
90
100
110
120
135

Ls
(m)
35
40
50
60
90
100
110
-

Le
(m)
40
50
60
70
120
130
145
-

4. Tikungan Gabungan
-

Gabungan searah, harus dilengkapi tangen/clothoid minimum 20 meter.


Apabila R1/R2 > 2/3, gabungan searah harus dihindarkan

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Gabungan balik, harus dilengkapi tangen/clothoid minimum 20 meter.

D. ALINEMEN VERTIKAL
1. Kelandaian Maksimum yang Diijinkan
Vr (km/jam)
Kelandaian Maks (%)

120
3

110
3

100
4

80
5

70
6

60
8

50
9

4
630
475
320

5
460
335
210

Kelandaian (%)
6
7
8
360
270
230
260
195
170
160
120
110

9
230
160
90

10
200
140
80

40
10

20
10

2. Panjang Kritis
V awal tanjakan (Km/jam)
80
70
60

III.4

Metodologi Pelaksanaan Pekerjaan Teknis Jalan

Berikut diuraikan metodologi dan rencana pelaksanaan pekerjaan teknis jalan, terdiri dari
beberapa tahap kegiatan yaitu:
Tahap persiapan, yang terdiri dari pekerjaan persiapan peralatan survey dan mobilisasi.
Tahap pekerjaan lapangan, yang terdiri dari pekerjaan survey pendahuluan, survey
inventarisasi jalan dan jembatan, survey topografi, survey lalu lintas, survey hidrologi serta
survey kondisi jalan, penyelidikan tanah dan bahan (geoteknik & perkerasan).
Tahap pekerjaan kantor, terdiri dari penyusunan dan pengolahan data lapangan, pekerjaan
penggambaran topografi, analisis laboratorium tanah, analisis hidrologi, perencanaan teknis,
perhitungan volume pekerjaan, perhitungan biaya, pembuatan dokumen tender dan pelaporan.
Tahap diskusi dan presentasi, adalah tahapan koordinasi dan presentasi progres/hasil kerja
serta diskusi atas permasalahan yang ada untuk mencari solusi sesuai dengan arahan yang
diminta oleh Pemberi Tugas.
Untuk memperjelas alur kerja dan keterkaitan antar kegiatannya konsultan membuat diagram
alir pelaksanaan pekerjaan di atas seperti terlihat pada Gambar III 1 Diagram Alir
Perencanaan Teknis Jalan.
Masing-masing tahapan pekerjaan tersebut diuraikan rinci di bawah ini.
III.5

Persiapan Peralatan Survey dan Mobilisasi

Sejak konsultan mendapatkan SPMK, kegiatan yang dilakukan adalah penyiapan personil
lapangan dan peralatan Survey. Peralatan Survey akan dikalibrasi dahulu sebelum

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

dimobilisasi. Tujuan dari kalibrasi tersebut adalah untuk mendapatkan data survey yang akurat.
Apabila semua peralatan dan personil yang terlibat sudah siap maka sesuai jadwal dan
rencana kerja, maka peralatan dan personil tersebut akan dimobilisasikan.
Sebelum memulai pekerjaan, konsultan akan mengadakan konsultasi terlebih dahulu dengan
Kepala Satuan Kerja Non Vertikal Perencanaan & Pengawasan Jalan dan Jembatan
(SNVT P2JJ) Kalimantan Tengah, yaitu untuk mengadakan konfirmasi mengenai volume
pekerjaan dan ruas-ruas jalan yang akan ditangani.
Konsultan akan berusaha untuk mendapatkan informasi umum mengenai kondisi ruas jalan
yang akan disurvey, sehingga dapat mempersiapkan hal-hal yang diperlukan dalam
pelaksanaan survey di setiap ruas jalan yang akan direncanakan.

III.6

Tahap Pekerjaan Lapangan

Tahap pekerjaan lapangan terdiri dari pekerjaan survey pendahuluan, survey inventarisasi
kondisi dan geometrik jalan, survey inventarisasi kondisi jembatan, survey topografi, survey
lalu lintas, survey lokasi sumber material, survey upah, material dan harga satuan, survey
penyelidikan tanah/geoteknik serta survey hidrologi. Uraian masing-masing pekerjaan akan
diberikan pada bagian berikut ini.
III.6.1

Survey Pendahuluan
Survey Pendahuluan adalah survey yang dilakukan pada awal pekerjaan di lokasi
pekerjaan, yang bertujuan untuk memperoleh data awal sebagai bahan penting bahan
kajian teknis untuk bahan pekerjaan selanjutnya. Survey ini diharapkan dapat
memberikan saran dan bahan pertimbangan terhadap survey detil lanjutan.
Lingkup pekerjaan Survey Pendahuluan adalah sebagai berikut:
1) Studi Literatur
Pada tahapan ini dikumpulkan data pendukung perencanaan termasuk
laporan studi-studi terdahulu, laporan lingkungan dan laporan-laporan lainnya
yang berkaitan dengan wilayah yang dipengaruhi/mempengaruhi jalan yang
direncanakan.
2) Koordinasi dengan Instansi terkait
Tim Survey melakukan koordinasi dan konfirmasi dengan instansi terkait di
daerah sehubungan dengan dilaksanakannya survey pendahuluan.
3) Diskusi Perencanaan di Lapangan

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Tim

Survey

melaksanakan

survey

dan

membuat

usulan

perencanaan/penanganan di lapangan bagian demi bagian sesuai dengan


bidang keahliannya masing-masing dan kalau perlu melengkapinya dengan
foto-foto penting yang kemudian akan difinalkan di kantor sebagai bahan
penyusunan laporan.
4) Recon Inventarisasi & Kondisi Jalan dan Jembatan
Tim survey jalan akan melakukan inventarisasi dan survey kondisi jalan dan
jembatan termasuk gorong-gorong, untuk memperoleh data awal tentang
kondisi ruas jalan yang direncanakan. Informasi ini akan menjadi masukan
bagi rencana penanganan, rencana survey lapangan (lingkup dan jadwal
survey lapangan), penetapan lokasi survey lalu lintas, penetapan kriteria
desain dan lain-lain.
5) Recon Survey Topografi
Tim Topografi akan melakukan:
a) Penentuan titik awal dan akhir pengukuran
b) Pemasangan Patok dan BM
c) Pengamatan kondisi topografi
d) Mencatat daerah-daerah yang perlu pengukuran khusus dan
perluasan pengukuran topografi
e) Membuat rencana kerja survey topografi.
6) Recon Survey Tanah/Geoteknik
Tim Geoteknik akan melakukan:
a) Pengamatan secara visual kondisi lapangan yang berkaitan dengan
karakteristik dan sifat tanah dan batuan.
b) Inventarisasi sumber material di sekitar lokasi pekerjaan serta
Pengamatan perkiraan lokasi sumber material (quarry) sepanjang
lokasi pekerjaan.
c) Memberikan rekomendasi kepada Highway Engineer berkaitan
dengan kondisi material dan tanah pada lokasi jalan yang
direncanakan.
d) Pemotretan kondisi penting seperti lokasi rawan longsor,
pergerakan tanah, dll.
e) Mencatat lokasi dilakukan DCP maupun Test Pit.
f)
PT. WIRA MARGA

Membuat rencana kerja survey detil geoteknik.


8

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

7) Survey Pendahuluan Upah, Harga Satuan dan Peralatan.


Tim melakukan pengumpulan data upah, harga satuan dan data peralatan
yang akan digunakan untuk pekerjaan fisik.

III.6.2

Survey Inventarisasi & Kondisi Jalan


Tujuan dari pemeriksaan ini adalah untuk mendapatkan data umum mengenai kondisi
perkerasan dan geometrik jalan.
Untuk pemeriksaan jalan, akan dilakukan dengan metoda yang disederhanakan, yaitu
cukup mencatat kondisi rata-rata setiap 50 meter atau lebih, dalam hal ini terutama
pada setiap adanya perubahan kondisi jalan yang ada.
Data yang akan diperoleh dari pemeriksaan ini adalah:
1) Lebar perkerasan yang ada dalam meter.
2) Jenis bahan perkerasan yang ada, misalnya AC, WC, AC-BC, AC Base, Nacas,
Lasbutag, Penetrasi Macadam, Kerikil, Tanah, Soil Cement dsb.
3) Nilai RCI dari kondisi perkerasan jalan (Road Condition Index), yang dapat
diperoleh dari survey NAASRA Roughness Meter atau ditentukan secara
visual.
4) Kondisi daerah samping jalan serta sarana utilitas yang ada seperti saluran
samping, gorong-gorong, bahu, kereb, kondisi drainase samping, jarak
pagar/bangunan penduduk/tebing pinggir perkerasan.
5) Lokasi awal dan akhir pemeriksaan harus jelas dan sesuai dengan lokasi yang
ditentukan untuk jenis pemeriksaan lainnya.
6) Data yang diperoleh dicatat dalam formulir.
7) Membuat foto dokumentasi inventarisasi geometrik jalan minimal 1 (satu) buah
foto per kilometer.
8) Foto ditempel pada formulir dengan mencantumkan hal-hal yang diperoleh seperti
nomor dan nama ruas jalan, arah pengambilan foto, tanggal pengambilan foto
dan tinggi petugas yang memegang nomor Sta.

III.6.3

Survey Inventarisasi & Kondisi Jembatan


Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mendapatkan informasi mengenai kondisi
jembatan yang terdapat pada ruas jalan yang ditinjau.

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Informasi yang harus diperoleh dan dicatat dalam formulir adalah sebagai berikut:
1.

Nama, lokasi dan kondisi jembatan.

2.

Dimensi jembatan yang meliputi bentang, lebar, ruang bebas dan jenis lantai.

3.

Perkiraan volume pekerjaan bila diperlukan pekerjaan perbaikan atau


pemeliharaan.

4.

Data yang diperoleh dicatat dalam satu format yang standar.

5.

Foto dokumentasi minimum 2 (dua) lembar untuk setiap jembatan yang diambil
dari arah memanjang dan melintang. Foto ditempel pada format yang standar.

III.6.4

Pemeriksaan Lokasi Sumber Material


Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mengetahui informasi mengenai bahan-bahan
perkerasan yang dapat dipakai untuk pelaksanaan pekerjaan konstruksi pada ruasruas jalan yang dikerjakan.
Informasi yang akan diperoleh dan dicatat dalam formulir adalah sebagai berikut:
1. Jenis bahan untuk perkerasan yang ada, misalnya pasir, kerikil, tanah
timbunan, batu.
2. Lokasi quary setiap jenis perkerasan berikut perkiraan jumlah yang ada.
3. Perkiraan Harga Satuan tiap jenis bahan perkerasan.
4. Perkiraan jarak pengangkutan bahan dari quary ke base camp.
5. Peta lokasi quary berikut keterangan lokasinya (Km/Sta).
6. Data yang diperoleh dicatat dalam formulir.

III.6.5

Survey Lalu Lintas


Tujuan survey lalu lintas adalah untuk mengetahui volume lalu lintas untuk
menentukan lebar jalan ideal dan volume lalu lintas harian sebagai dasar untuk
perhitungan dan perencanaan perkerasan.
Survey lalu lintas meliputi kegiatan perhitungan jumlah setiap jenis kendaraan yang
melewati satu ruas tertentu dalam satu satuan waktu sehingga dapat dihitung lalu
lintas harian rata-rata sebagai dasar perencanaan jalan.
Survey volume kendaraan disesuaikan dengan kebutuhannya, dilakukan untuk lokasi:
1. Ruas jalan
2. Simpang jalan

PT. WIRA MARGA

10

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Standar pengambilan dan perhitungan mengacu kepada Tata Cara Pelaksanaan


Survey Lalu Lintas, No. 017/T/BNKT/1990 dan buku Manual Kapasitas Jalan
Indonesia.
Seluruh jenis kendaraan yang lewat baik dari arah depan maupun belakang dicatat.
Setiap lajur minimal dijaga oleh 2 (dua) orang, satu orang satu alat counter
menggunakan formulir survey yang telah ditentukan.
1.

Pos Perhitungan Lalu Lintas


Pos-pos perhitungan lalu lintas terbagi dalam beberapa tipe pos:
a) Pos Kelas A: yaitu pos perhitungan lalu lintas yang terletak pada ruas
jalan dengan jumlah lalu lintas yang tinggi dengan LHR 10.000
Kendaraan.
b) Pos Kelas B: yaitu pos perhitungan lalu lintas yang terletak pada ruas
jalan dengan jumlah lalu lintas yang sedang dengan karakteristik nilai
LHR = (5.000 < LHR < 10.000 Kendaraan).
c) Pos Kelas C: yaitu pos perhitungan lalu lintas yang terletak pada ruas
jalan dengan jumlah lalu lintas yang rendah dengan LHR 5.000
Kendaraan.

2.

Periode Perhitungan Lalu Lintas

Pos Kelas A
Pelaksanaan perhitungan lalu lintas dilakukan selama periode 40 jam
selama 2 hari, mulai pukul 06.00 pagi pada hari pertama dan berakhir
pada pukul 22.00 pada hari kedua

Pos Kelas B
Pelaksanaan perhitungan sama seperti pada pos kelas A.

Pos Kelas C
Pelaksanaan perhitungan dilakukan selama periode 16 jam mulai
pukul 06.00 pagi dan berakhir pukul 22.00 pada hari yang sama yang
ditetapkan untuk pelaksanaan perhitungan.

3.

Pemilihan Lokasi Pos Perhitungan Lalu lintas


Lokasi pos harus mewakili jumlah lalu lintas harian rata-rata dari ruas jalan,
tidak terpengaruh oleh angkutan ulang alik (komuter) yang tidak mewakili ruas
tersebut.

PT. WIRA MARGA

11

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Lokasi pos harus mempunyai jarak pandang yang cukup untuk kedua arah,
sehingga memungkinkan pencatatan kendaraan dengan mudah dan jelas.
Lokasi pos tidak dapat ditempatkan di persilangan jalan.
4.

Pengelompokan Kendaraan
Dalam perhitungan jumlah lalu lintas, kendaraan dibagi kedalam 8 kelompok
mencakup kendaraan bermotor dan kendaraan tidak bermotor.
Gol./Kelompok
1
2
3
4
5a
5b
6
7a
7b
7b
8

Jenis Kendaraan
Sepeda motor, sekuter, sepeda kumbang dan kendaraan motor roda 3
Sedan, Jeep dan station wagon
Opelet, Pick-up opelet, Suburban, Combi, Minibus
Pick-up, Micro Truck dan mobil hantaran atau Pick up box
Bus Kecil
Bus Besar
Truk 2 sumbu
Truk 3 sumbu
Truk gandengan
Truk semi trailer
Kendaraan tidak bermotor, sepeda, becak, andong/dokar, gerobak sapi

Pengenalan ciri kendaraan:


1. Sepeda Kumbang: sepeda yang ditempeli mesin 75cc max.
2. Kendaraan bermotor roda 3 antara lain: bemo dan bajaj
3. Kecuali combi, umumnya sebagai kendaraan penumpang
mum maximal 12 tempat duduk seperti mikrolet, angkot,
minibus, pick-up yang diberi penaung kanvas/pelat dengan
rute dalam kota dan sekitarnya atau angkutan pedesaan.
4. Umumnya sebagai kendaraan barang maximal beban sumbu
belakang 3,5 ton dengan bagian belakang sumbu tunggal
roda tunggal (STRT)
5.a Bus kecil adalah sebagai kendaraan penumpang umum
dengan tempat duduk antara 16 s/d 26 buah, seperti kopaja,
metromini, elf dengan bagian belakang sumbu tunggal roda
ganda (STRG) dan panjang kendaraan maksimal 9m dengan
sebutan bus .
5.b Bus besar adalah sebagai kendaraan penumpang umum
dengan tempat duduk antara 30 s/d 50 buah, seperti bus
malam, bus kota, bus antar kota yang berukuran 12 m dan
STRG.

PT. WIRA MARGA

12

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

6. Truk 2 sumbu adalah sebagai kendaraan barang dengan


beban sumbu belakang antara 5-10 Ton (MST 5,8,10 dan
STRG).
7.a Truk 3 sumbu adalah sebagai kendaraan barang dengan tiga
sumbu yag letaknya STRT dan SGRG (sumbu ganda roda
ganda)
7.b Truk gandengan adalah sebagai kendaraan no 6 dan 7 yang
diberi gandengan bak truk dan dihubungkan dengan batang
segitiga. Disebut juga full trailer truck.
7.c Truk semi trailer atau truk tempelan adalah sebagai kendaraan
yan terdiri dari kepala truk dengan smbu 2-3 sumbu yang
dihubungkan secara sendi dengan pelat dan rangka bak yang
beroda belakang yang mempunyai 2 atau 3sumbu pula.

III.6.6

Survey Topografi
Pengukuran topografi dilakukan sepanjang ruas jalan yang akan direncanakan
termasuk pengukuran-pengukuran khusus seperti di daerah persilangan dengan jalan
yang ada, dengan sungai dan lain sebagainya.
Pekerjaan pengukuran topografi terdiri dari:
a) Pemasangan Patok Kayu dan BM
Kegiatan yang dilakukan pada pemasangan patok kayu dan BM adalah sebagai
berikut:
A. Pemasangan Patok Kayu

Digunakan sebagai patok pengukuran, dengan ukuran tinggi 60 cm 5


cm.

Dipasang pada setiap jarak 50 100 meter.

Diberi nomor urut.

Ditanam sedalam 45 cm sehingga yang muncul dipermukaan 15 cm.

B. Pemasangan Patok Beton (BM)

PT. WIRA MARGA

13

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

BM digunakan sebagai titik pengikat tetap terbuat dari beton ukuran 15 x


15 x 75 cm atau patok paralon 6 x 75 cm.

Diletakkan pada tempat yang aman dan mudah diterlihat, dipasang tiap
interval 1000 m (1 km).

BM kecil ukuran 10 x10 x75 cm atau patok paralon beton 4 x 75 cm


dipasang setiap rencana jembatan sebanyak 2 buah.

Pemberian nama BM berdasarkan nomor urut I, II dan III dan seterusnya.

Ditanam sedalam 55 cm hingga yang nampak dipermukaan tanah 20 cm.

Patok beton diberi tulangan 1/2 x 70 cm, muncul 1 cm diatas


permukaan patok.

Titik awal dan titik akhir rencana relokasi jalan serta per 5 KM dipasang
patok beton masing-masing 2 buah sebagai pengikatan.

b) Pengukuran Poligon
Kegiatan yang dilakukan pada pengukuran poligon adalah sebagai berikut:

Alat yang digunakan Total Station/Theodolith T2 atau sejenisnya dan


perhitungan perataannya menggunakan metode Bowditch.

Pengukuran poligon diikatkan pada titik-titik tetap yang diketahui


koordinatnya. Bila titik tetap tidak ada di sekitar lokasi maka pengukuran
dan perhitungan poligon dapat menggunakan koordinat lokal yang
dimulai dari awal proyek.

Pengukuran azimuth astronomi menggunakan theodolit dengan


ketelitian 1 detik dari 2 seri pembacaan.

Jarak diukur dengan pita ukur dalam satu arah, dikontrol dengan
pembacaan ke muka dan ke belakang dari jarak optis

Kontrol azimuth dilakukan pada setiap 5 Km dengan pengamatan


matahari.

Ketelitian yang disyaratkan:


Kesalahan penutup sudut < 2 n; dimana n = banyaknya
titik poligon

PT. WIRA MARGA

14

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Kesalahan jarak linier = 1 : 10.000


c) Pengukuran Waterpass
Kegiatan yang dilakukan pada pengukuran waterpas adalah sebagai berikut:

Pengukuran beda tinggi dilakukan dengan doubel stand atau 2 kali berdiri
alat.

Alat yang digunakan adalah Wild Nak 2/ Zeiss NI2 atau alat sipat datar
otomatik lainnya yang sejenis.

Pengukuran beda tinggi, titik ikatnya diambil sama dengan yang


digunakan pada pengukuran poligon (BM) yang sudah diketahui
ketinggiannya.

Kesalahan penutup yang disyaratkan 6D mm; dimana D = jarak dalam


Km.

d) Pengukuran Cross section


Kegiatan yang dilakukan pada pengukuran cross section adalah sebagai berikut:

Pengukuran dilakukan dengan alat To atau yang sejenisnya.

Dilakukan setiap jarak interval 50 meter pada bagian lurus dan relatif
datar, 25 meter pada bagian berbelok/berbukit-bukit.

Lebar koridor pengukuran adalah 25 meter sebelah kanan dan kiri sumbu
jalan pada bagian jalan yang lurus, 25 meter ke arah sisi luar dan 50
meter ke arah sisi dalam pada jalan yang menikung.

Untuk daerah pegunungan dan diperlukan relokasi jalan untuk perbaikan


geometrik, koridor pengukuran

perlu diperlebar sehingga diperoleh

gambaran medan sekitarnya.

e) Pengukuran Situasi Sungai/Jembatan


Kegiatan yang dilakukan pada pengukuran situasi sungai untuk rencana jembatan
baru (perbaikan jembatan) adalah sebagai berikut:

Pengukuran situasi sungai meliputi daerah sejauh 50 m ke hilir dan 50 m


ke hulu sampai 25 m dari masing-masing tepinya. Untuk bentang sungai

PT. WIRA MARGA

15

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

> 10 m tidak perlu disituasi, tetapi dibuat pengukuran melintangnya saja


pada rencana as jalan/jembatan.

Pengukuran melintang sungai pada setiap 25 m sampai daerah 25 m dari


masing-masing tepinya.

Pada setiap tepi sungai/saluran, dipasang patok beton ukuran 75 x 10 cm


pada jarak 7.5 m sebelah kiri dan kanan rencana as jalan.

Gambar detil sungai meliputi keadaan topografi dasar, tebing dan tepi
sungai serta daerah sekitarnya.

Ketinggian muka air banjir, muka air normal dan muka air terendah harus
diketahui dan dicatat.

Jembatan dan gorong-gorong yang ada harus dibuat sketsa dan


dimensinya, dicantumkan juga keterangan mengenai material yang
digunakan.

f) Dokumentasi Foto Survey Topografi


Foto lapangan diperlukan untuk memberikan gambaran kondisi medan di sekitar
rencana jalan, seperti: batas dan jenis kebun, rawa, ladang, alang-alang, hutan,
perkampungan desa, bukit, sungai dan lain-lain.
Kegiatan dokumentasi yang perlu dilakukan pada pada trase jalan sebagai
berikut:

Di titik awal dan titik akhir rencana trase jalan.

Di setiap patok beton dan patok jembatan/sungai pada saat


perintisan/penetapan arah trase jalan rencana. Nomor, patok dan situasi
di sekitarnya terlihat jelas.

Di setiap lokasi jembatan/sungai dilakukan 4 kali foto yang diambil dari


arah survey (kemuka) dan arah kebelakang, dari arah hulu dan arah hilir
sungai mengarah ke jembatan atau rencana jembatan.

PT. WIRA MARGA

Daerah longsoran atau spot yang memerlukan perhatian khusus.

Mendokumentasi lokasi sumber material (quary)

16

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Daerah tikungan tajam pada bagian trase jalan yang sudah ada badan
jalannya.

g) Penggambaran
Perhitungan dan penggambaran peta topografi berdasarkan atas hitungan
terhadap koordinat titik-titik kontrol/Benchmark bukan dengan cara geometrik
di atas kertas.
Gambar peta topografi dibuat menggunakan program CAD dimana koordinat
detil dan titik-titik lainnya ditentukan secara numerik melalui proses koreksi
dan perataan. Gambar dibuat pada skala 1 : 1000 dengan garis kontur setiap
interval 1 meter dan indeks kontur setiap 5 meter. Semua titik-titik kontol
harus dicantumkan dalam gambar.

III.6.7

Survey Penyelidikan Tanah dan Material (Geoteknik)


Penyelidikan ini adalah salah satu bagian terpenting dari perencanaan konstruksi jalan
sebab tanah merupakan pondasi pendukung dari semua bangunan sipil, karena
kestabilan dan keamanan bangunan tergantung pada kestabilan tanahnya.
Tujuan dari pekerjaan penyelidikan tanah ini adalah untuk mendapatkan identifikasi
kondisi lapisan tanah secara lengkap yang diperlukan bagi perencanaan teknik ini.
Pada perencanaan jalan, informasi kondisi tanah diperlukan agar dapat ditentukan
jenis penanganan tanah yang sesuai, tebal agregat/material jalan, dll.
Pada pekerjaan perencanaan jembatan, informasi dari penyelidikan tanah diantaranya
diperlukan untuk menentukan jenis & kapasitas pondasi yang aman, ekonomis dan
sesuai bagi jembatan
Penyelidikan tanah untuk konstruksi jalan di dalam proyek ini dilakukan berdasarkan
survey langsung di lapangan maupun dengan pemeriksaan laboratorium. Jenis
pekerjaan ini meliputi:

Dynamic Cone Penetrometer (DCP) test.

Pengambilan contoh tanah dan penentuan CBR laboratorium.

Pengukuran Benkelman Beam.

PT. WIRA MARGA

17

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Pelaksanaan jenis pekerjaan tersebut adalah sebagai berikut:


a) Pengukuran Benkelman Beam
Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mengetahui besarnya nilai lendutan balik
dari konstruksi perkerasan jalan yang masih beraspal.
Pemeriksaan harus dilakukan dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut:

Truk yang dipakai harus dibebani sehingga tercapai beban gandar


belakang sebesar 8,2 ton dengan tekanan angin ban sebesar 80 psi.

Pengukuran

beban

gandar

belakang

harus

dilakukan

dengan

menggunakan jembatan timbang atau dengan alat lain yang telah terbukti
dapat dipakai untuk pengukuran beban gandar dan hasil pengukuran
beban gandar harus dicatat dengan jelas pada formulir pemeriksaan
Benkelman Beam.

Pemeriksaan lendutan balik dilakukan dengan interval pemeriksaan


setiap 200 m sepanjang ruas jalan beraspal yang telah ditetapkan secara
berselang seling pada jalan yang direncanakan.

Selama pemeriksaan, konsultan akan mencatat hal-hal khusus yang


dijumpai seperti kondisi drainase, nama daerah yang dilalui, cuaca,
waktu, peninggian permukaan jalan dan sebagainya.

Lokasi awal dan akhir pemeriksaan akan dicatat dengan jelas (patok Km,
Sta).

Semua data yang diperoleh dicatat dalam formulir pemeriksaan


Bengkelman Beam.

b) Dynamic Cone Penetrometer (DCP)


Pelaksanaan pemeriksaan nilai CBR (California Bearing Ratio) untuk menentukan
daya dukung tanah dasar pada suatu ruas jalan dilakukan mengunakan alat DCP
(Dynamic Cone Penetrometer) portabel dengan cara mengukur besarnya nilai
CBR lapangan secara menerus setiap interval kedalaman tertentu. Pengujian ini
akan memberikan data kekuatan tanah hingga kedalaman 100 cm di bawah
permukaan tanah yang ada.

PT. WIRA MARGA

18

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Pengujian dilakukan dengan menjatuhkan palu DCP seberat 8 kg dengan tinggi


jatuh 508 mm di atas landasan penumbuk, sehingga konus ( 20 mm sudut
konus 300) beserta batang utama masuk ke dalam lapisan tanah, kemudian
dicatat jumlah tubukan dan jarak masuk batang utama.
Selanjutnya setiap masuknya konus yang tercatat (dalam cm) diubah ke dalam
nilai CBR ekivalennya dengan menggunakan rumus yang telah ditentukan.
Distribusi CBR ekivalen ini kemudian digambarkan pada satu grafik ukuran yang
ada pada formulir dan nilai akhir CBR untuk lokasi ini diperoleh dengan
membandingkan distribusi yang tercatat dengan distribusi CBR minimum yang
dibutuhkan.
Pengujian DCP di lapangan dilakukan pada daerah bukan aspal atau bukan
rigid pavement, pada bagian lapisan material berbutir atau pada lapisan-lapisan
tanah timbunan/galian.
Permukaan/material semacam ini biasanya terdapat pada posisi:
-

Bahu jalan keras yang tidak di aspal

Bahu jalan lunak dari tanah

Tanah asli, top subgrade atau permukaan hasil galian pada jalan baru atau
bagian pelebaran jalan.

Pengujian DCP dilakukan sepanjang jalan dengan interval tipikal 200 m


berselang-seling kiri-kanan jalan.
Ketentuan pelaksanaan Dynamic Cone Penetrometer (DCP) sebagai berikut:

Untuk bagian jalan dimana tidak bisa dilaksanakan Benkleman Beam,


nilai CBR sub grade harus ditentukan/ditaksir.

Pemeriksaan skala DCP pada jarak 200 m sepanjang jalan pada sumbu
jalan (tidak pada bahu jalan). Material perkerasan yang ada pada titik
pemeriksaan DCP harus digali sebelum pemeriksaan dilakukan dan
catatan yang dibuat memperlihatkan ketebalan dan kondisi struktur dan
material perkerasan yang ada.

Pemeriksaan DCP pada kedalaman 80 cm di bawah permukaan sub


grade.

PT. WIRA MARGA

19

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Tata cara pelaksanaan pemeriksaan DCP berikut gambar kerja untuk


pembuatan DCP yang murah pada bengkel kerja setempat.

Pencatatan setiap titik pemeriksaan DCP dan dimasukkan formulir.

Semua lobang galian untuk pemeriksaan DCP akan ditutup dan


dipadatkan secara merata oleh tim survey segera setelah percobaan DCP
dilaksanakan.

c) Pengambilan contoh tanah dan penentuan CBR laboratorium


Pengambilan contoh tanah bertujuan untuk penyelidikan laboratorium.
Pengambilan contoh tanah dikerjakan dengan cara contoh tanah terganggu
(Disturbed sample) dengan jumlah yang disesuaikan dengan kebutuhan.
Umumnya pada lapisan tanah yang berbeda harus dilakukan pengambilan contoh
tanah.
Dalam hal ini dilakukan batasan-batasan sebagai berikut:
1. Pada daerah yang lapisan tanahnya sama, sekurang-kurangnya sejauh jarak
5 Km harus diambil 1 buah contoh tanah untuk jalan baru dan maksimum 5
Km untuk Peningkatan atau Pemeliharaan Jalan.
2. Pada tempat-tempat dimana terjadi perubahan lapisan tanah, baik
kedudukan maupun macamnya harus diambil contoh tanah.
Ketentuan pelaksanaan pengambilan contoh tanah dan penentuan CBR
laboratorium adalah sebagai berikut:

Contoh tanah harus cukup besar jumlahnya untuk memungkinkan


pemeriksaan penentuan kadar air optimum dan dapat disiapkan minimal
5 sample CBR. Sampel tanah tidak kurang dari 50 kg.

CBR laboratorium rendaman harus dilaksanakan pada contoh sub grade


yang diambil pada jarak 5 km atau lebih rapat pada ruas jalan yang akan
direncanakan.

Pemeriksaan CBR harus sesuai dengan AASHTO T.193 modifikasi.

Tiap lubang penggalian untuk contoh CBR akan ditutup dan dipadatkan
secara merata setelah diambil contoh tanahnya.

PT. WIRA MARGA

20

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Kadar air optimum dapat di perkirakan secara visual oleh teknisi tanah
yang berpengalaman selain dengan menggunakan percobaan AASHTO
T.99

Tiga buah sampel akan disiapkan pada perhitungan kadar air optimum
dengan menggunakan penumbuk seberat 2.5 kg dengan 20, 56 dan 65
pukulan dan 2 buah sampel berikutnya yang akan disiapkan dengan
menggunakan 56 pukulan. Yang pertama menggunakan 3% diatas
perkiraan kadar air optimum dan yang lain menggunakan 3% dibawah
kadar air optimum.

Hasil percobaan digambar pada formulir HR.23. Tiga titik pemeriksaan


yang didapat dengan menggunakan 56 pukulan harus dipakai untuk
menetapkan nilai kadar air optimum yang lebih tepat. Disamping itu nilai
CBR dari ke 5 sampel harus digunakan untuk menaksir nilai CBR yang
sesuai dengan maksimum kepadatan kering dan sesuai dengan 95 %
dari MDD.

d) Test Laboratorium
Pelaksanaan test di laboratorium dimaksudkan untuk mendapatkan data-data yang
digunakan dalam perhitungan perencanaan.
Test yang dimaksud antara lain:
1.

Analisa saringan digunakan untuk menentukan cara-cara dan kemungkinan


pemadatan lapisan tanah, baik sebagai subgrade maupun sebagai base
(quarry, material).

2. Compaction test.
Hubungan Moisture Content dan Dry Density akan digunakan pada
pelaksanaan pekerjaan konstruksi jalan.
3. Atterberg Limits Test.
Pengukuran Atterberg Limits akan memungkinkan kelengkapan klasifikasi
tanah dan peninjauan untuk Pavement Design dan Embankment.
Penyeledikan ini digunakan terutama untuk perhitungan stabilitas lerenglereng galian dan urugan jalan serta penetapan nilai c dan q.
4. CBR Test.
PT. WIRA MARGA

21

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Nilai-nlai Test digunakan untuk klasifikasi daya dukung tanah subgrade.


CBR test hendaknya dikerjakan sesuai dengan CBR Modified AASHTO.

III.6.8

Survey Hidrologi
Survey hidrologi bertujuan untuk mencari data yang diperlukan dalam analisa hidrologi
dan selanjutnya dapat dipergunakan dalam perencanaan drainase.
Perencanaan drainase meliputi penentuan jenis dan dimensi dari bangunan-bangunan
drainase, disamping itu untuk menentukan bentuk potongan jalan itu sendiri.
Secara umum kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam survey ini meliputi:

Menganalisa pola aliran pada daerah rencana trase jalan yang paling aman
dilihat dari pengaruh pola aliran tersebut.

Menentukan luas daerah pengaruh dari pola aliran air (catchment area) dan
jenis tanah daerah aliran yang bersangkutan.

Mengambil data curah hujan dan banjir tahunan dari sumber-sumber terkait
dan menentukan hujan rencana yang selanjutnya dipakai untuk menentukan
banjir rencana dengan metode hitungan yang ada.

Memperkirakan ketinggian air tertinggi pada waktu banjir dengan cara visual di
lapangan dengan melihat tanda-tanda bekas jalur air banjir.

III.7

Tahap Pekerjaan Kantor/Studio

Tahap pekerjaan kantor terdiri dari penyusunan data lapangan, pekerjaan penggambaran
topografi, analisis laboratorium tanah, analisis hidrologi, perencanaan teknis, perhitungan
volume pekerjaan, perhitungan biaya, pembuatan dikumen lelang dan pelaporan. Untuk
pekerjaan pelaporan dibahas pada bab tersendiri di Laporan Pendahuluan ini.
III.7.1

Penggambaran Topografi
Pekerjaan penggambaran topografi mengacu kepada standar penggambaran yang
berlaku di BINA MARGA dan tidak perlu dibahas lebih dalam. Sebagai pedoman umum
penggambaran akan diuraikan di bawah ini.

PT. WIRA MARGA

22

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Pembuatan peta situasi skala 1 : 1000 dengan interval garis tinggi 1 meter dan
indeks kontur tiap 5 meter.

Pencantuman semua patok ikat dan titik detail dengan dilengkapi tanda nomor,
ketinggian dan koordinatnya.

Pencantuman detail situasi yang ada seperti: batas rawa, lebar sungai dan
saluran, ukuran jembatan dan gorong-gorong dan objek yang dianggap
penting.

III.7.2

Analisis Laboratorium Tanah


Sejumlah percobaan laboratorium dilakukan pada contoh-contoh tanah asli
(undisturbed sample) yang diambil dari dalam lubang gali. Percobaan laboratorium ini
dimaksudkan

untuk

mendapatkan

karakteristik

identifikasi

umum

(general

identification) maupun sifat mekanik tanah (engineering properties) dari contoh-contoh


tanah bersangkutan.
Uji laboratorium yang dilakukan pada contoh-contoh tanah tersebut adalah:
a. Identifikasi umum jenis tanah (General identification):
-

Kadar air alami (Natural water content)

Berat jenis tanah basah dan kering (Wet and dry density)

Porositas tanah

Specific gravity butiran tanah

Batas Atterberg (Atterberg limits)

Analisa ayakan butiran tanah (Grain Size Analysis)

b. Pengujian sifat mekanik tanah (Engineering properties):


-

Uji CBR

Pada pekerjaan perencanaan ini, Uji laboratorium terbatas pada penentuan CBR
Laboratorium yang berguna sebagai pembanding hasil pengujian CBR lapangan.
Pekerjaan analisis laboratorium tanah berupa rekomendasi/saran penanganannya
akan dilakukan setelah mendapatkan hasil percobaan laboratorium tanah atas
sejumlah sampel yang diambil dari lapangan.

PT. WIRA MARGA

23

LAPORAN PENDAHULUAN

III.7.3

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Analisis Hidrologi dan Perencanaan Drainase


Pekerjaan ini akan meliputi:
- Perhitungan:

Data Curah Hujan (Minimal 10 Tahun Pengamatan)

Hujan Rencana Periode Ulang 25 dan 50 Tahun (Metode Gumbel/Log


Pearson/Log Normal)

Waktu Konsentrasi (Waktu Pencapaian Awal Saluran dan Waktu Pengaliran)

Intensitas Hujan Rencana

Debit Banjir Rencana

- Penentuan:

III.7.4

Dimensi saluran samping

Dimensi gorong-gorong

Tinggi muka air banjir

Perencanaan Teknis Jalan


Pekerjaan ini merupakan pekerjaan pokok dari perencanaan ini. Kegiatan di dalamnya
antara lain adalah pembuatan nota desain, perencanaan geometrik dan perkerasan
jalan, perencanaan bangunan pelengkap dan rambu, perhitungan kuantitas dan biaya
proyek. Uraian dari masing-masing kegiatan ini diterangkan dibawah ini.
a) Pembuatan Nota Desain
Nota desain perencanaan teknis jalan didasarkan pada standar-standar
seperti yang disebutkan pada uraian sebelumnya.
Untuk standar khusus yang belum tercakup dalam standar yang diuraikan di
atas, maka Konsultan akan menggunakan Spesifikasi Teknis yang diterbitkan
oleh ASTM/AASHTO (Amerika Serikat), BS (Inggris) atau sesuai arahan dari
Pemberi Tugas.
b) Perencanaan Teknis Jalan

PT. WIRA MARGA

24

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Konsultan akan membuat draft perencanaan teknis dari


perencanaan

kemudian melaporkannya

setiap detail

kepada Project Officer untuk

dimintakan persetujuannya. Draft Design tersebut digambar menggunakan


program CAD kemudian akan diasistensikan kepada Project Officer/Asisten
Teknik dari kantor SNVT P2JJ Kalteng.
Detail perencanaan teknis yang perlu dibuatkan konsep perencanaannya
antara lain:
1. Plan (alinamen horizontal)
Plan (alinamen horizontal) digambar di atas peta situasi skala 1 : 1.000
dengan interval garis tinggi satu meter dan dilengkapi dengan index antara
lain:

Lokasi (STA) dan nomor-nomor titik kontrol horizontal/vertikal.

Batas-batas lokasi dari semua data topografis yang penting seperti


batas rawa, kebun, hutan lindung, rumah, sungai dan lain-lain.

Kerapatan tanaman/pohon-pohonan berikut persentase menurut


diameter pohon-pohonannya.

Elemen-elemen lengkung horizontal (curve data) yang direncanakan


dengan bentuk tikungan full circle atau lengkung peralihan .

Lokasi dari gorong-gorong dan rencana jembatan.

Setelah konsep alinamen horizontal disetujui Project Officer maka draft


design tersebut dapat langsung dipakai sebagai standar untuk pekerjaan
lanjutan seperti penggambaran bangunan pelengkap jalan, marka, rambu
dan lain-lain.

2. Profil (Alinamen Vertikal)


Setelah konsep alinamen horizontal disetujui Project Officer maka konsep
alinamen vertikal (penampang memanjang) dapat segera dimulai.

PT. WIRA MARGA

25

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Konsep alinamen vertikal digambar dengan skala horizontal 1 : 1.000 dan


skala vertikal 1 : 100 yang mencakup hal-hal sebagai berikut:

Tinggi muka tanah asli dan tinggi nomor potongan melintang.

Pengetrapan kemiringan maksimal dari lengkung horizontal (diagram


super elevasi).

Elemen-elemen/data-data lengkung vertikal.

Lokasi bangunan-bangunan pelengkap dan bangunan-bangunan


drainase.

3. Potongan Melintang
Gambar potongan melintang dibuat menurut peta topografi sesuai keadaan
pada lokasi, digambarkan di atas standar sheet menggunakan program CAD
dengan skala horizontal 1 : 100

dan skala vertikal 1 : 50. Stationing

dilakukan pada interval 25 - 50 meter.


Gambar ini dibuat dalam skala yang pantas dengan memuat semua detail
yang perlu antara lain: penampang pada daerah galian dan daerah timbunan
pada ketinggian yang berbeda-beda.
4. Perencanaan Perkerasan
Perencanaan perkerasan lentur termasuk untuk pekerjaan pelapisan ulang
menggunakan Metode Analisa Komponen Bina Marga. Untuk pekerjaan full
depth pavement dilakukan berdasar nilai CBR subgrade serta perkiraan
beban lalu lintas umur rencana sedangkan untuk pekerjaan overlay
didasarkan atas umur sisa dari perkerasan serta perkiraan beban lalu lintas
umur rencana. Metode lainnya dalam penentuan tebal overlay pada jalan
beraspal adalah didasarkan pada nilai lendutan balik hasil Survey
Benkelman Beam.

5. Standar Bangunan Pelengkap dan Drainase

PT. WIRA MARGA

26

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Gambar ini mencakup semua detail bangunan-bangunan pelengkap dan


bangunan-bangunan drainase seperti turap pelindung talud, gorong-gorong,
saluran batu dan lain-lain.
6. Analisis Harga Satuan
Untuk keperluan analisis harga satuan, akan dikaji harga-harga satuan dari
data proyek tahun berjalan, tahun anggaran sebelumnya, survey lapangan
dan panduan harga satuan yang diterbitkan oleh Pemerintah Daerah.
Untuk menentukan harga satuan biaya konstruksi, dimulai dari analisa biaya
untuk setiap jenis kegiatan pekerjaan menggunakan biaya setempat yang
telah ditetapkan untuk bahan-bahan dan tenaga kerja serta biaya untuk
peralatan produksi (plant) dan peralatan.
Lembar Kerja Analisa Biaya mengikuti ketentuan yang telah disediakan oleh
Direktorat Prasarana Wilayah (Bina Marga).
1.

Biaya Tenaga Kerja


Biaya tenaga kerja dan buruh dapat berubah dari satu lokasi ke lokasi
lainnya per kabupaten. Untuk keperluan menaksir semua keperluan,
biaya tenaga kerja yang digunakan harus mewakili biaya tenaga kerja
rata-rata untuk kabupaten, tetapi untuk pekerjaan kontrak secara
individu/segmental mungkin diperlukan penyesuaian sesuai kebutuhan.

2.

Biaya Bahan
Harga bahan juga bisa berubah karena perubahan-perubahan dalam
lokasi proyek dan biaya transport, dan tersedianya bahan-bahan
setempat.
Maka dari itu harga dasar untuk pengiriman bahan-bahan ke pusat
kabupaten harus ditetapkan, dan komponen tetap transport harus
ditambahkan sebagaimana perlu memberikan biaya pengiriman ke
proyek.

3.

Harga Peralatan Produksi (Plant) dan Peralatan


Harga Peralatan Produksi (Plant) dan peralatan ditaksir dan dibuat
standar atas dasar regional Provinsi Kalimantan Tengah.

PT. WIRA MARGA

27

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Biaya tersebut akan mencakup:


(1)

Biaya untuk menjalankan peralatan dan biaya operasi,


termasuk bahan-bahan, pemberian minyak dan bahan servis,
serta komponen yang mencakup pekerjaan perbaikan dan
suku cadang.

(2)

Biaya pemilikan yang mencakup penyusutan (depresiasi)


asuransi, dan bunga sebagai biaya untuk membayar kembali.

Harus dicatat bahwa upah operator/pengemudi tidak dimasukkan pada


penaksiran ini.
7. Perkiraan Kuantitas dan Biaya (BoQ)
Untuk keperluan mempersiapkan taksiran biaya dan daftar penawaran
kontrak, maka pengukuran volume pekerjaan diambil dari gambar-gambar
rencana dengan menggunakan perhitungan matematis dan volumenya
dihitung sesuai dengan metode pengukuran standar.
Daftar volume pekerjaan disusun menurut pay item/mata pembayaran sesuai
dengan standar di dalam dokumen lelang.
Perhitungan biaya pelaksanaan pembuatan jalan didapat dari perhitungan
harga satuan untuk setiap mata pembayaran dikalikan volume perencanaan.
Hitungan biaya keseluruhan proyek didapat dari penjumlahan biaya
pelaksanaan untuk seluruh mata pembayaran.
Perhitungan biaya keseluruhan proyek ini di dalam analisa harga satuannya
telah memasukan pajak-pajak, overhead dan keuntungan kontraktor dengan
memperhitungkan metode pelaksanaan, jarak quarry ke base camp, harga
alat, upah, material dan bahan.
c) Penyusunan Dokumen Lelang
Dokumen pelelangan terdiri dari beberapa bab yaitu:
Bab I.
Bab II.
Bab III.
Bab IV.
Bab V.
PT. WIRA MARGA

Instruksi Kepada Peserta Lelang


Bentuk Penawaran, Informasi Kualifikasi dan Jaminan
Penawaran
Syarat syarat Kontrak
Data Kontrak
Spesifikasi
28

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

Bab VI. Daftar Kuantitas


Bab VII. Gambar-gambar
Bab VIII. Bentuk bentuk Jaminan

Dokumen Pelelangan ini disusun dalam lima buku, yaitu:


1.Buku 1

Instruksi Kepada Peserta Lelang dan Jadwal Penawaran


Memuat ketentuanketentuan pelelangan yang berlaku
menurut ketentuan Pemerintah, Bentuk Surat Penawaran
dan Volume Pekerjaan

2.Buku 2

Syaratsyarat Umum Kontrak


Memuat Syaratsyarat dan ketentuanketentuan yang
mengatur hak dan kewajiban Pemberi Tugas maupun
Pelaksana Pekerjaan

3.Buku 3

Spesifikasi
Memuat Spesifikasi dan ketentuan teknis pelaksanaan
pekerjaan baik yang bersifat umum maupun khusus

4.Buku 4

Gambar Rencana
Memuat gambargambar standar dan khusus yang
berlaku untuk setiap paket proyek

5.Buku 5

Addenda
Memuat perubaan isi dokumen pelelangan, revisi desain,
daftar Tanya jawab yang kemudian akan menjadi dasar
penawaran oleh Kontraktor pada saat Tender Fisik.

III.8

Diskusi/Presentasi

Diskusi dan Presentasi formal di Kantor SNVT P2JJ Kalteng akan dilakukan sebanyak 3 kali
pertemuan dengan pihak Pemberi Tugas dengan pokok bahasan sebagai berikut:
A. Diskusi/Presentasi 1
Akan dilakukan setelah pemasukan laporan pendahuluan. Pembahasannya meliputi
rencana kerja dan metoda kerja konsultan dalam pelaksanaan pekerjaan ini.

B. Diskusi/Presentasi 2

PT. WIRA MARGA

29

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Akan dilakukan setelah pembuatan perencanaan alinamen horisontal dan vertikal.


Pembahasannya meliputi nota desain yang digunakan, permasalahan desain serta
pencarian pemecahannya.
C. Diskusi/Presentasi 3
Akan dilakukan setelah pemasukan laporan draft final perencanaan jalan. Pembahasan
meliputi hasil perencanaan teknis jalan lengkap dengan bangunan pelengkapnya serta
biaya konstruksi.
III.9

Jadwal Pelaksanaan

Rencana pelaksanaan perencanaan jalan di atas dapat dilihat pada Gambar III-2. Rencana
Pelaksanaan Perencanaan Teknis Jalan.

PT. WIRA MARGA

30

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

BAB IV.

IV.1

TIM PELAKSANA PROYEK

Umum

Untuk dapat melaksanakan pekerjaan ini dengan baik, efektif dan efisien, diperlukan organisasi
pelaksana pekerjaan yang kuat, kompak dan teratur. Dengan demikian semua aktivitas dan
alur pekerjaan dapat terkoordinir secara baik dan lancar. Dalam organisasi tersebut terangkum
semua komponen penunjang kelancaran pekerjaan, mulai dari ketua tim, tenaga ahli, asisten
tenaga ahli sampai dengan dukungan tenaga administrasi.
Struktur organisasi dibuat sedemikian sehingga alur perintah dan alur koordinasi kerja antar
komponen jelas hirarkhinya. Struktur organisasi konsultan dapat dilihat pada Gambar IV1
Struktur Organisasi Konsultan.

IV.2

Daftar Personil

Berikut adalah susunan personil yang akan terlibat dalam proyek sesuai dengan usulan dalam
Dokumen Kontrak, yaitu sebagai berikut:
Tabel IV.4 Susunan Personil Proyek
No

NAMA PERSONIL

PENUGASAN

1.

Ir. Abidin Achmad

Ketua Tim

2.

Ir. Junaedi

Ahli Jalan Raya

3.

Ismawati Nur, ST

Ahli Tanah dan Bahan

4.

Ir. D. Darmaji

Ahli Hidrologi & Hidrolika

5.

Ir. Hamzah Rauf

Ahli Pengukuran

6.

Ir. Kadiar Yunas

Ahli Lalu Lintas

7.

Ir. M. Yusuf

Ahli Kuantitas & Biaya

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

IV.3

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Jadwal Penugasan Personil

Waktu yang disediakan untuk pelaksanaan pekerjaan Paket R-04 adalah 3 (tiga) bulan
kalender; semua personil baik tenaga ahli, tenaga teknisi dan tenaga pendukung beserta manmonth-nya diatur sesuai dengan jadwal pelaksanaan pekerjaan.
Jadwal penugasan personil dapat dilihat pada Gambar IV 2. Jadwal Penugasan Personil.
IV.4

Uraian Tugas Tenaga Ahli

Untuk memastikan bahwa setiap kegiatan dapat diselesaikan dengan baik, maka perlu dibuat
uraian tugas dan tanggung jawab dari setiap anggota tim sebagai berikut:
A. Ketua Tim
Tugas dan tanggung jawab Ketua Tim meliputi:
1) Memegang kepemimpinan penuh atas tim, melakukan kontrol dan koordinasi
terhadap semua personil anggota tim, serta memegang tanggung jawab penuh atas
seluruh aktivitas pekerjaan perencanaan.
2) Bertanggung jawab atas seluruh kemajuan pekerjaan dan menjaga profesionalisme
dan standar teknis selama pelaksanaan pekerjaan;
3) Mengawasi dan mengkoordinir aktivitas semua anggota tim sehingga dapat dijalin
integrasi antar bidang keahlian;
4) Merencanakan kegiatan survey di lapangan;
5) Mempersiapkan petunjuk teknis setiap kegiatan pekerjaan baik pengambilan data,
pengolahan maupun penyajian akhir seluruh hasil pekerjaan;
6) Bertanggung jawab atas seluruh jenis dan isi laporan.

B. Ahli Jalan Raya


Tugas dan tanggung jawabnya meliputi:
1)Mengendalikan semua personil yang terlibat dalam pengumpulan data lapangan yang
berkaitan dengan survey kondisi jalan dan inventarisasi jalan dan jembatan
termasuk survey lalu lintas.
2)Memeriksa hasil pengumpulan data lapangan dan menganalisanya;

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

3)Melakukan disain jalan dengan mengacu pada standar yang berlaku, termasuk
bangunan-bangunan pelengkap selain rambu dan marka.
4)Bertanggung jawab atas semua hasil perhitungan dan gambar-gambar; dan
5)Membantu Team Leader dalam menyiapkan Laporan Survey Pendahuluan, Laporan
Perencanaan, Laporan Akhir (Draft & Final)

C. Ahli Tanah dan Bahan


Tugas dan tanggung jawabnya meliputi:
1) Mengendalikan semua personil yang terlibat dalam pekerjaan penyelidikan
bahan/material baik di lapangan maupun di laboratorium serta menyusun rencana
kerjanya;
2) Memeriksa hasil pengujian dan membuat laporan analisanya;
3) Bertanggung jawab atas semua pengujian dan penyelidikan material/bahan;
4) Melakukan perencanaan tebal perkerasan.
5) Menganalisa jenis material dalam perencanaan Tebal Perkerasan, berdasarkan hasil
pengumpulan data lapangan.
6) Memeriksa data-data lalu lintas untuk hitungan tebal perkerasan.
7) Bertanggung jawab atas semua hasil desain yang telah direncanakan.
8) Membantu Team Leader dalam menyiapkan Laporan Survey Pendahuluan, Laporan
Survey Penyelidikan Tanah, Laporan Perencanaan, Laporan Akhir (Draft & Final)

D. Ahli Hidrologi/Hidrolika
Tugas dan tanggung jawabnya meliputi:
1) Melakukan

survey

hidrologi

untuk

mengumpulkan

data

hidrologi

dan

karakter/perilaku aliran air pada bangunan air yang ada (sekitar jembatan maupun
jalan), guna keperluan analisis hidrologi,
2) Penentuan debit banjir rencana (elevasi muka air banjir)

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

3) Perencanaan drainase dan bangunan pengaman terhadap gerusan, river training


(pengarah arus) jika diperlukan.
4) Membantu Team Leader dalam menyiapkan Laporan Survey Pendahuluan, Laporan
Hidrologi, Laporan Perencanaan, Laporan Akhir (Draft & Final)

E. Ahi Pengukuran
Tugas dan tanggung jawabnya meliputi:
1) Mengepalai tim survey topografi
2) Melakukan orientasi lapangan sebelum pelaksanaan survey dan membuat program
kerja diatas peta dasar.
3) Mempersiapkan program kerja tim topografi;
4) Menentukan titik awal pengikatan dan base line;
5) Menentukan pengamatan matahari dan mengecek hasil pengukuran dan
perhitungan yang dibuat oleh surveyor pengukuran;
6) Membuat peta topografi untuk seluruh ruas yang akan direncanakan;
7) Membantu Team Leader dalam menyiapkan Laporan Survey Pendahuluan, Laporan
Survey Topografi, Laporan Perencanaan, Laporan Akhir (Draft & Final)

F. Ahli Lalu Lintas


Tugas dan tanggung jawabnya meliputi:
1) Melaksanakan semua kegiatan yang mencakup pengumpulan data lalu lintas,
analisis dan hal-hal yang berkaitan dengan data lalu lintas antara lain: perhitungan
kapasitas jalan dan bahan masukan untuk perencanaan konstruksi jalan.
2) Perencanaan pengaturan arus/lalu lintas dan desain khusus persimpangan
3) Perencanaan kebutuhan lajur dan pemisah jalan; rambu-rambu dan marka jalan
serta fasilitas khusus pejalan kaki (jika dibutuhkan).

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

G. Ahli Kuantitas dan Biaya


Tugas dan tanggung jawabnya meliputi:
1) Mengumpulkan data harga bahan/material serta peralatan yang berlaku setempat
yang disahkan oleh Gubernur/Bupati setempat baik untuk tahun yang sedang
berjalan

maupun

tahun-tahun

sebelumnya

jika

memungkinkan,

sebagai

pembanding.
2) Mengadakan analisa dan hitungan harga satuan untuk setiap mata pembayaran
yang ada dalam pelaksanaan.
3) Menghitung kuantitas dari bahan dan kebutuhan yang lain sesuai dengan desain
yang ada.
4) Bertanggungjawab dalam semua perhitungan atas harga/biaya konstruksi sesuai
dengan desain.
5) Membantu Team Leader dalam menyiapkan laporan Survey Pendahuluan, Laporan
Kuantitas & Biaya, Dokumen Tender dan Laporan Akhir (Draft & Final)

H. Asisten Tenaga Ahli


Asisten Tenaga Ahli terdiri dari : 1) Asisten Ahli Jalan Raya, 2) Asisten Ahli Tanah & Bahan,
3) Asisten Ahli Hidrologi/Hidrolika, 4) Asisten Ahli Pengukuran, 5) Asisten Ahli Kuantitas &
Biaya.
Tugas dan tanggung jawabnya meliputi:
1) Membantu tugas dari Tenaga Ahli tersebut di atas baik pekerjaan lapangan maupun
pekerjaan di kantor.
2) Bertanggung jawab atas ketelitian hasil kerjanya sesuai dengan bidangnya.

I.

Surveyor

Tenaga Surveyor terdiri dari : 1) Surveyor Topografi, 2) Surveyor Tanah & Material, 3)
Surveyor Hidrologi, 4) Surveyor Inventarisasi & Kondisi.

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Tugas dan tanggung jawabnya adalah:


1) Bertugas mengumpulkan semua data yang dibutuhkan dari lapangan dan
bertanggung jawab atas ketelitian hasil yang didapat.

J. Juru Gambar/CAD Operator


Tugas dan tanggung jawabnya adalah:
1) Melaksanakan pembuatan gambar-gambar teknik jalan raya dan bertanggungjawab
atas pembuatan gambar-gambar yang dibutuhkan.

K. Operator Komputer
Tugas dan tanggung jawabnya adalah:
1) Melakukan tugas-tugas kesekretariatan, pengetikan, inputing data menggunakan
komputer dan pencetakan dokumen.

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

BAB V.

V.1

PELAPORAN

Koordinasi dan Pelaporan

Dalam hubungannya dengan koordinasi dan pelaporan, keduanya akan dilaksanakan sesuai
kebutuhan dalam layanan jasa konsultan dan seefektif mungkin mengikuti kerangka acuan
kerja.
Koordinasi dan pelaporan ini diharapkan dapat menghubungkan suatu hubungan yang
harmonis antara instansi dan bagian-bagian yang terkait dalam kerangka hubungan kerja yang
telah ditetapkan.
Laporan yang dibuat merupakan penyampaian informasi sebagai pertanggungjawaban kepada
pemberi tugas, untuk pembinaan, pemantauan, pengendalian manajemen dan teknis
pelaksanaan program oleh Pemberi Tugas.
Pelaporan akan disampaikan secara tepat waktu sesuai dengan mekanisme yang telah
ditetapkan seperti yang tercantum dalam Kerangka Acuan Kerja. Jenis laporan dan jumlah total
perbanyakannya adalah sebagai berikut.
No

Jenis Laporan

Jumlah/Set

Laporan Pendahuluan

5 Eksemplar

Laporan Bulanan (3 Bulan)

5 Eksemplar/Bulan

Laporan Survey Pendahuluan

5 Eksemplar

Laporan Survey Topografi

5 Eksemplar

Laporan Survey Inventarisasi Jalan & Jembatan

5 Eksemplar

Laporan Survey Lalu Lintas

5 Eksemplar

Laporan Hidrologi

5 Eksemplar

Laporan Penyelidikan Tanah

5 Eksemplar

Laporan Perencanaan

5 Eksemplar

10

Laporan Kuantitas dan Biaya

5 Eksemplar

11

Laporan Draft Akhir

5 Eksemplar

12

Laporan Akhir

5 Eksemplar

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

No

Jenis Laporan

Jumlah/Set

13

Dokumen Lelang

5 Eksemplar

14

Gambar Rencana (A3)

5 Eksemplar

15

CD Data

5 Set

Berikut adalah uraian isi masing-masing laporan, sebagai berikut:


1. Laporan Pendahuluan
Laporan Pendahuluan akan berisikan antara lain:

Latar belakang proyek, maksud dan tujuan pekerjaan.

Volume Pekerjaan dan Ruang Lingkup pekerjaan.

Rencana kerja dan metodologi pelaksanaan pekerjaan secara menyeluruh.

Mobilisasi tenaga ahli dan tenaga pendukung lainnya.

Jadwal kegiatan penyedia jasa.

Laporan Pendahuluan ini diserahkan seminggu atau selambat-lambatnya 2 minggu


setelah ditandatanganinya kontrak.
2. Laporan Bulanan
Tidak lebih dari minggu pertama pada setiap awal bulan akan diserahkan laporan
bulanan yang berisi ringkasan dari kemajuan pekerjaan yang dilaksanakan tiap bulan,
total kemajuan sejak permulaan dan melaporkan bila ada keterlambatan yang terjadi
dengan menyatakan penyebabnya dan tindakan untuk mengatasinya. Melaporkan juga
kegiatan yang akan dilakukan untuk bulan berikutnya.
Di dalam Laporan Bulanan akan disertakan perubahan lingkup dan jadwal bila ada,
laporan pelaksanaan pekerjaan (rencana, progres aktual, deviasi dan rencana kerja di
bulan mendatang), aspek logistik, kendala-kendala yang ditemui di lapangan dan caracara menanganinya ditambah kesimpulan umum berkaitan dengan kondisi-kondisi
yang ada yang mungkin mempengaruhi lingkup pekerjaan secara keseluruhan.
3. Laporan Survey Pendahuluan
Laporan Survey Pendahuluan akan diserahkan setelah selesai dilakukan survey
pendahuluan di lapangan. Berisi catatan-catatan, temuan-temuan lapangan berikut
PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

dokumentasi foto yang akan digunakan untuk bahan diskusi untuk rencana
penanganan dan pelaksanaan pekerjaan lanjutan yang lebih detil seperti survey
topografi, survey penyelidikan tanah, survey lalu lintas, dll.
Laporan Survey Pendahuluan diserahkan paling lama 1 (satu) bulan setelah SPMK
ditandatangani.
4. Laporan Survey Topografi
Laporan ini berisi kegiatan pelaksanaan pengukuran topografi, perhitungan perataan
dan koreksi, perhitungan toleransi pengukuran, perhitungan kerangka dasar,
penampang dan situasi, deskripsi BM dan CP serta lampiran data ukurnya.
5. Laporan Survey Inventarisasi Kondisi Jalan & Jembatan
Laporan ini berisikan hasil-hasil survey inventarisasi dan kondisi jalan & jembatan,
rencana penanganan, termasuk foto-foto dokumentasi lapangan.
6. Laporan Survey Lalu Lintas
Laporan ini berisikan hasil-hasil survey lalu lintas, termasuk analisis hasil dan
rekomendasi untuk kepentingan desain geometrik & tebal perkerasan.
7. Laporan Hidrologi
Laporan ini berisikan data-data dan perhitungan hidrologi dan perencanaan drainase
termasuk desain dimensi gorong-gorong, saluran memanjang jalan, rencana saluran
pasangan mortar, desain talud sungai pada lereng jalan jika ada, dan lain-lain.
8. Laporan Penyelidikan Tanah
Laporan ini berisi kegiatan pelaksanaan penyelidikan tanah, pengambilan sampel
tanah terganggu dan tidak terganggu,

DCP Test, Benkelman Beam, analisa

laboratorium, parameter index properties dan engineering properties serta


rekomendasi penanganan tanah.
9. Laporan Perencanaan
Laporan ini berisi data-data dan metode perhitungan yang dipakai dalam analisis dan
perencanaan hidrologi & hidrolika serta perencanaan tebal perkerasan. Pada bagian
akhir akan diberikan kesimpulan dan saran mengenai hasil perhitungan tebal
perkerasan dan rekomendasi penanganan tanah dasar.

PT. WIRA MARGA

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

LAPORAN PENDAHULUAN

10. Laporan Kuantitas dan Biaya


Laporan ini berisi perhitungan volume pekerjaan jalan, perhitungan harga satuan tiap
jenis pekerjaan serta estimasi biaya pekerjaan. Perhitungan volume pekerjaan
didasarkan pada hasil gambar disain.
11. Draft Laporan Akhir & Laporan Akhir
Laporan Akhir ini berisi segala aspek pertimbangan dalam perencanaan, kriteria disain,
standar yang digunakan serta perhitungan perencanaan jalan, bangunan-bangunan
pelengkap, perhitungan global estimasi biaya proyek dan lampiran gambar-gambar
perencanaan.
Laporan ini dibuat pertama kali berupa draft Laporan Akhir kemudian setelah melalui
proses asistensi, diskusi dan persentasi dan kemudian disetujui oleh Pemberi Tugas
selanjutnya akan difinalisasi menjadi sebuah Laporan Akhir.
Laporan Akhir ini akan merangkum tanggapan dan perubahan yang disepakati dan
meliputi:

Bagian pokok yang memuat uraian dari hasil pelaksanaan jasa.

Laporan

ini

juga

akan

mencakup

fakta

dan

dokumentasi

yang

menggambarkan pendekatan dan metodologi yang dipilih oleh konsultan


dalam memberikan jasa.

Analisa menyeluruh yang lebih rinci dan luas pada masing-masing bidang
dapat disajikan sebagai tambahan. Tambahan ini akan dibatasi pada hal-hal
yang perlu untuk mendukung kebenaran laporan utama. Analisa lainnya dan
berikut kertas kerja akan disajikan dalam laporan-laporan lain dalam jilid
terpisah.

Kesimpulan dan saran

Laporan Akhir diserahkan selambat-lambatnya seminggu sebelum kontrak berakhir.


12. Dokumen Lelang
Dokumen Pelelangan Pekerjaan Fisik sesuai dengan Dokumen Pelelangan Standar
menurut Kepmen Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 257/KPTS/M/2004 tentang

PT. WIRA MARGA

LAPORAN PENDAHULUAN

PERENCANAAN TEKNIS JALAN SEPANJANG 62 KM


(PAKET R-04)

Standar dan Pedoman Pengadaan Jasa Konstruksi tanggal 29 April 2004 dan
Spesifikasi Umum keluaran Pusat Litbang Prasarana Transportasi, Badan Penelitian
Dan Pengembangan Departemen Pekerjaan Umum (edisi Akhir, April 2005), masingmasing sebanyak 5 (lima) buku untuk 1 (satu) ruas perencanaan teknis jalan.
13. Gambar Rencana
Merupakan gambar hasil disain yang siap untuk dikonstruksi yang berisi antara lain:
daftar isi, gambar notasi dan legenda, peta lokasi proyek, peta lokasi sumber material,
kuantitas, layout jalan, tipikal perkerasan, diagram penanganan, plan profil jalan, cross
section jalan, tipikal perkerasan jalan dan tipikal bangunan pelengkap serta rambu
jalan dan gambar-gambar standar perencanaan jalan.
14. CD Data dan Laporan
Seluruh data dan laporan akan diserahkan dalam bentuk softcopy/CD, sebanyak 5
(lima) buah.
V.2

Asistensi dan Presentasi

Setiap laporan yang disusun akan diasistensikan ke SNVT P2JJ Kalteng untuk menjamin
bahwa perencanaan yang dilaksanakan sesuai dengan peraturan perencanaan yang berlaku
serta dapat dipertanggung jawabkan secara teknis.
Konsultan juga akan melakukan presentasi di hadapan SNVT P2JJ Kalteng dan instansi terkait
mengenai hasil-hasil perencanaan teknis ini yang rencananya akan dilaksanakan sebanyak 3
(tiga) kali.

PT. WIRA MARGA