Anda di halaman 1dari 65

MINI PROJECT

PENENTUAN WILAYAH RAWAN DEMAM BERDARAH DENGUE


DI KABUPATEN KEPAHIANG
DAN ANALISIS PENGARUH IKLIM (SUHU DAN CURAH HUJAN)
TERHADAP KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE
DI KABUPATEN KEPAHIANG TAHUN 2013-2016

Disusun Oleh :
dr. Sidik Ismail
dr. Rinal Dhuhri
dr. Liyan Eko Kurnia
dr. Nursanti Oktarini Putri
dr. Dera Fakhrunnisa
dr. Mayandra Mahendrasti

Pendamping:
dr. Ana Marlina
NIP. 19760925 200604 2014

PROGRAM INTERNSIP DOKTER INDONESIA


PUSKESMAS PASAR KEPAHIANG, KABUPATEN KEPAHIANG
PROVINSI BENGKULU
PERIODE 25 NOVEMBER 2015 25 MARET 2016

LEMBAR PENGESAHAN
Peneliti :
dr. Sidik Ismail
dr. Rinal Dhuhri
dr. Liyan Eko Kurnia
dr. Nursanti Oktarini Putri
dr. Dera Fakhrunnisa
dr. Mayandra Mahendrasti
Program Penugasan : Internsip Dokter Indonesia
Judul Penelitian :
Penentuan Wilayah Rawan Demam Berdarah Dengue di Kabupaten Kepahiang dan
Analisis Pengaruh Iklim (Suhu dan Curah Hujan) Terhadap Kejadian Demam
Berdarah Dengue (DBD) di Kabupaten Kepahiang Tahun 2013-2016.

Penelitian ini ditujukan sebagai tugas mini project pada Program Internsip Dokter Indonesia
yang telah dipresentasikan dihadapan dokter pembimbing, Kepala Puskesmas, dan Petugas
Puskesmas.
Kepahiang, Maret 2016
Mengetahui,
Dokter Pendamping,

dr. Ana Marlina


NIP. 19760925 200604 2014

Kepala Puskesmas
Pasar Kepahiang,

Jahidin, SKM.
NIP. 19690514 198903 1

003

DAFTAR ISI
Halaman
Lembar Pengesahan...................................................................................................
i
Daftar isi .................................................................................................................
ii
Kata Pengantar...........................................................................................................
iii
Daftar Tabel ...............................................................................................................
iv
Daftar Gambar ...........................................................................................................
v
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang...............................................................................................
B. Rumusan Masalah..........................................................................................
C. Tujuan.............................................................................................................
D. Manfaat..........................................................................................................
BAB II ANALISIS SITUASI
A. Profil Komunitas Umum.....................................................................................
B. Data Geografis....................................................................................................
C. Data Demografi .................................................................................................
D. Sumber Daya Kesehatan ....................................................................................
E. Sarana Pelayanan Kesehatan..............................................................................
F. Data Primer ........................................................................................................
BAB III TINJAUAN PUSTAKA
A. Demam Berdarah Dengue...................................................................................
B. Iklim .................................................................................................................
C. Pengaruh Iklim Terhadap Demam Berdarah Dengue.........................................
D. Kerangka Teori...................................................................................................
E. Kerangka Konsep................................................................................................
F. Hipotesis.............................................................................................................
BAB IV METODOLOGI PENELITIAN
A. Rancangan Penelitian..........................................................................................
B. Populasi dan Sampel...........................................................................................
C. Jenis dan Cara Pengambilan Data.......................................................................
D. Definisi Operasional Variabel.............................................................................
E. Waktu dan Tempat Penelitian.............................................................................
F. Tata Urutan Kerja...............................................................................................
G. Metode Penentuan Wilayah Rawan DBD...........................................................
H. Analisis Data.......................................................................................................
BAB V HASIL
A. Penentuan Wilayah Rawan DBD........................................................................
B. Analisis Pengaruh Iklim (Suhu dan Curah Hujan) Terhadap Kejadian DBD.....
BAB VI PEMBAHASAN DAN DISKUSI
A. Pembahasan........................................................................................................
B. Diskusi................................................................................................................
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan.........................................................................................................
B. Saran .................................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................

1
2
3
3
4
4
5
7
8
9
12
26
27
30
30
31
31
31
31
32
33
33
33
35
37
41
49
54
55
55
57
3

KATA PENGANTAR
Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat petunjuk dan
rahmatNya penelitian kami yang berjudul Penentuan Wilayah Rawan Demam Berdarah
Dengue di Kabupaten Kepahiang dan Analisis Pengaruh Iklim (Suhu dan Curah Hujan)
Terhadap Kejadian Demam Berdarah Dengue di Kabupaten Kepahiang Tahun 2013-2016
dapat terselsaikan.
Keberhasilan penyelsaian penelitan dan laporan ini juga tidak terlepas dari peran
berbagai pihak. Oleh karena itu, dengan segala kerendahan hati kami sampaikan terima kasih
kepada:
1. Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang atas segala bantuan dan dukungan dalam
menyelsaikan penelitian ini,
2. Badan Meteorologi dan Geofisika Kabupaten Kepahiang atas perijinan dan kemudahan
akses data yang diperlukan dalam penelitian ini,
3. Kepala dan staf Puskesmas Pasar Kepahiang atas segala dukungan dan bantuan di setiap
kegiatan kami,
4. Dokter pendamping kami dr. Ana Marlina yang telah sangat sabar membimbing,
mendampingi dan memotivasi kami selama ini,
5. Orang tua, keluarga, kerabat dan sahabat kami yang tak henti-hentinya berdoa, dan
memberikan semangat untuk keberhasilan kami,
6. Serta segala pihak yang terlibat dalam penyusunan penelitian ini yang tidak dapat kami
sebutkan satu persatu.
Kami menyadari bahwa penelitian ini masih jauh dari sempurna, karena itu kami
mengharapkan maaf, kritik, serta saran agar penelitian ini nantinya dapat bermanfaat bagi kita
semua tidak terbatas hanya tenaga kesehatan.
Kepahiang, Maret 2016
Sidik
Rinal
Eko
Nursanti
Dera
Mayandra
DAFTAR TABEL
4

Tabel 1.

Halaman
Gambaran Kependudukan Kabupaten Kepahiang Menurut Kecamatan
Tahun 2014................................ 5
Jumlah Tenaga Kesehatan di Kabupaten Kepahiang..... 7
Jumlah Fasilitas Kesehatan di Kabupaten Kepahiang .. 8
Jumlah Penduduk Per-Kecamatan Kabupaten Kepahiang ....... 9
Jumlah Kejadian DBD Per-Kecamatan Kabupaten Kepahiang .... 9
Jumlah Kejadian DBD Per-Bulan Kabupaten Kepahiang ... 10
Data Curah Hujan Bulanan Kabupaten Kepahiang ...... 10
Data Suhu Rata-Rata Bulanan Kabupaten Kepahiang ....... 11

Tabel 2.
Tabel 3.
Tabel 4.
Tabel 5.
Tabel 6.
Tabel 7.
Tabel 8.

Tabel
9.
Definisi
Operasional
Variabel
.......

Tabel 10. Selang Nilai Kerawanan ..


Tabel 11. Incidence Rate ..
Tabel 12. Incidence Rate Rata-Rata..
Tabel 13. Frekuensi Kejadian dan Frekuensi Kejadian Rata-Rata

Tabel
14.
Nilai
Deret
Tahun
Kejadian
(DKDB)
...
Tabel 15. Indeks Kerawanan ...
Tabel 16. Klasifikasi Kerawanan Daerah

32
35
37
37
38
39

39
40
DBD 42

Tabel
17.
Distribusi
Kejadian
..
Tabel 18. Gambaran suhu Kabupaten Kepahiang (dalam C)
Tabel 19. Gambaran Curah Hujan Kabupaten Kepahiang (dalam mm)

Tabel
20.
Koefisien
Persamaan
Regresi
...
Tabel 21. Model Summary .
Tabel 22. Hasil Uji F (Fisher)..
Tabel
23.
Hasil
Uji
Parsial

44
46
47
47
48
48

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1. Kerangka Teori 30
Gambar
2.
Kerangka
Konsep 30
..................................................................
Gambar
3.
Peta
Daerah
Rawan
DBD
Kabupaten
Kepahiang
..
Gambar
4.
Kejadian
DBD
di
Kabupaten
Kepahiang
...
Gambar 5. Suhu Rata-Rata Wilayah Kabupaten Kepahiang
Gambar 6. Curah Hujan Rata-Rata Wilayah Kabupaten Kepahiang

40
41
43
45

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Iklim bumi senantiasa mengalami perubahan. Iklim yang berubah tersebut
dapat berdampak pada prevalensi penyakit yang terkait iklim. Pada tahun 2004,
WHO menetapkan penyakit yang sangat rentan terhadap perubahan iklim salah
satunya adalah Demam Berdarah Dengue (DBD)1.
Secara umum, iklim didefinisikan sebagai kondisi rata-rata suhu, curah hujan,
tekanan udara, dan angin dalam jangka waktu yang panjang. Pada intinya iklim
adalah pola cuaca yang terjadi selama bertahun-tahun. Sementara cuaca itu sendiri
adalah kondisi harian suhu, curah hujan, tekanan udara dan angin. Jadi, yang
dimaksud perubahan iklim adalah perubahan pada pola variabel iklim yang telah
terjadi dalam jangka waktu lama, setidaknya puluhan tahun2.
DBD adalah penyakit infeksi tular vektor yang ditemukan di daerah tropissubtropis. Faktor iklim meliputi suhu, kelembaban dan curah hujan diduga
berpengaruh terhadap angka kejadian DBD. Indonesia merupakan negara yang
berada di wilayah tropis, sehingga merupakan daerah penyebaran sekaligus daerah
endemis yang menyebabkan tingginya angka kesakitan di Indonesia1.
Pada tahun 2012, DBD merupakan penyakit virus yang ditularkan nyamuk
dengan peringkat tertinggi di dunia. Diperkirakan 50 juta infeksi DBD terjadi setiap
tahun dan sekitar 2,5 miliar orang hidup di negara-negara endemik DBD. Sekitar 1,8
miliar atau 70 % dari populasi yang berisiko untuk terjangkit DBD di seluruh dunia
berada di Asia Tenggara dan Pasifik1.
Jumlah negara yang mengalami wabah DBD telah meningkat empat kali lipat
setelah tahun 1995. Sebagian besar kasus DBD menyerang anak-anak. Angka
fatalitas kasus DBD dapat mencapai lebih dari 20%, namun dengan penanganan yang
baik dapat menurun hingga kurang dari 1 %3.
Di Indonesia, DBD telah menjadi masalah kesehatan masyarakat selama 30
tahun terakhir. Jumlah kasus DBD pada tahun 2007 telah mencapai 139.695 kasus,
dengan angka kasus baru (insidensi rate) 64 kasus per 100,000 penduduk. Total kasus
meninggal adalah 1.395 kasus /Case Fatality Rate sebesar 1%4.
Kementerian Kesehatan mencatat hingga pertengahan bulan Desember 2014
ini, angka kejadian penyakit DBD telah terjadi di 34 provinsi di Indonesia. Dari total
71.668 orang yang tertular penyakit DBD, dilaporkan 641 orang diantaranya
8

meninggal dunia. Dimana angka tersebut sedikit lebih rendah dibandingkan tahun
sebelumnya (2013) dengan jumlah penderita sebanyak 112.511 orang dan yang
meningggal dunia sebanyak 871 orang. Akan tetapi, beberapa provinsi mengalami
peningkatan jumlah kasus DBD di tahun 2014, di antaranya Sumatera Utara, Riau,
Kepulauan Riau, DKI Jakarta, Kalimantan Barat, Sulawesi Utara, Bali dan
Kalimantan Utara5.
Dinas kesehatan kabupaten Kepahiang mencatat kejadian DBD sejak tahun
20132016, yang terjadi di 8 kecamatan salah satunya di kecamatan Kepahiang. Dari
jumlah total orang yang tertular penyakit DBD sebanyak 314 orang, 22 orang pada
tahun 2013, 29 orang pada tahun 2014, 121 orang pada tahun 2015 dan meningkat
pada tahun 2016 hingga akhir februari tercatat 142 orang, dan dilaporkan 5 orang
meninggal dikarenakan komplikasi dari berbagai penyakit6.
Demam berdarah dengue sebagai penyakit berbasis vektor perlu diwaspadai
karena penularan penyakit ini memiliki kemungkinan meningkat dengan perubahan
iklim yang ditandai dengan perubahan pada faktor iklim. Karena semakin tingginya
jumlah kasus DBD di Kabupaten Kepahiang dari tahun ke tahun, yang dapat dilihat
dari laporan dinas kesehatan Kabupaten Kepahiang dari tahun 2013-2016 membuat
peneliti tertarik untuk memetakan daerah rawan DBD di Kabupaten Kepahiang dan
menganalisis pengaruh faktor iklim (suhu dan curah hujan) dengan kejadian DBD di
Kabupaten Kepahiang tahun 2013-2016.
A. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas maka dapat
dirumuskan pertanyaan penelitian yaitu sebagai berikut:
1. Kecamatan mana sajakah di Kabupaten Kepahiang yang merupakan daerah
rawanDBD ?
2. Apakah terdapat pengaruh iklim (suhu dan curah hujan) terhadap kejadian DBD di
Kabupaten Kepahiang tahun 2013-2016?
B. Tujuan
Dengan rumusan masalah diatas, maka tujuan penelitian ini adalah untuk
menentukan daerah rawan demam berdarah dengue di Kabupaten Kepahiang dan
menganalisis pengaruh iklim (suhu dan curah hujan) terhadap kejadian demam
berdarah dengue di Kabupaten Kepahiang tahun 2013-2016.
D. Manfaat
1. Manfaat Teoritis

Memberi informasi bagi pengembangan ilmu pengetahuan mengenai penentuan


wilayah rawan kejadian demam berdarah dengue dan pengaruh iklim terhadap
kejadian demam berdarah dengue.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi Puskesmas dan Dinas Kesehatan
Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan dan informasi
data bagi penentu kebijakan dalam penentuan kebijakan pelaksanaan program
kesehatan yang berkaitan dengan DBD sehingga kejadian DBD tersebut dapat
diantisipasi dengan tepat.
b. Bagi Masyarakat
Hasil dari penelitian ini dapat memberikan informasi dan menjadi tambahan
ilmu untuk masyarakat dalam hal mengantisipasi kejadian DBD, sehingga
masyarakat terutama yang bertempat tinggal di daerah DBD dapat lebih
waspada.
c. Bagi Peneliti
Sebagai proses dan melatih kemampuan dalam melaksanakan penelitian di
masyarakat dan dapat menambah dan memperluas pengetahuan tentang
hubungan kejadian DBD dengan iklim.

BAB II
ANALISIS SITUASI
A. Profil Komunitas Umum
Kabupaten Kepahiang adalah suatu kabupaten yang terletak pada dataran tinggi
pegunungan Bukit Barisan, dengan ketinggian antara 500 meter sampai dengan lebih
dari 1000 meter di atas permukaan laut (dpl). Kondisi tersebut menunjukkan bahwa
Kabupaten Kepahiang tergolong daerah agraris yag banyak menghasilkan berbagai
produk hasil bumi berupa hasil pertanian, perkebunan, sumber daya air dan mineral.
Penduduk Kabupaten Kepahiang tahun 2014 sebesar 131.016 jiwa dengan
persebaran yang cukup bervariasi. Persebaran penduduk Kabupaten Kepahiang relatif
tidak merata, dimana penduduk lebih terkonsentrasi pada daerah perkotaan atau daerah

10

pusat kegiatan ekonomi, yaitu di wilayah Kecamatan Kepahiang dengan kepadatan


penduduk sebesar 5,99 jiwa/Km2. Sedangkat tingkat kepadatan penduduk terendah
berada di wilayah kerja Kecamatan Seberang Musi dan Kecamatan Bermani Ilir yaitu
sebesar 0,85 jiwa/Km2.
B. Data Geografis
Kabupaten Kepahiang secara geografis terletak antara 10105519 Bujur Timur
dan 0204307 sampai dengan 0304648 Lintang Selatan. Sebagaimana daerah-daerah
lain di Indonesia, Kabupaten Kepahiang juga beriklim tropis dengan curah hujan ratarata 233,5 mm/bl dengan jumlah bulan beriklim tinggi dengan curah hujan rata-rata
233,5 mm/bl dengan jumlah bulan kering selama 3 bulan, bulan basah 9 bulan,
kelembaban nisbi rata-rata >85% dan suhu harian berkisar antara 19,6 0C hingga
29,70C.
Kabupaten Kepahiang memiliki luas wilayah 66.500 ha, yang meliputi:

Kecamatan Kepahiang

: 7.192 Ha (11% dari luas wilayah Kabupaten

Kepahiang)
Kecamatan Ujan Mas

: 9.308 Ha (14% dari luas wilayah Kabupaten

Kepahiang)
Kecamatan Merigi
Kecamatan Kabawetan

Kepahiang)
Kecamatan Seberang Musi: 7.665 Ha (12% dari luas wilayah Kabupaten

Kepahiang)
Kecamatan Tebat Karai

: 2.418 Ha (4% dari luas wilayah Kabupaten Kepahiang)


: 6.331 Ha (10% dari luas wilayah Kabupaten

: 7.688 Ha (12% dari luas wilayah Kabupaten

Kepahiang)
Kecamatan Bermani Ilir : 16.391 Ha (25% dari luas wilayah Kabupaten
Kepahiang)
Kecamatan Muara Kemumu: 9,507 Ha (14% dari luas wilayah Kabupaten
Kepahiang)
Kabupaten Kepahiang mempunyai batas wilayah sebagai berikut:

utara berbatasan dengan Kecamatan Curup, Kecamatan Sindang Kelingi dan

Kecamatan Padang Ulak Tanding, Kabupaten Rejang Lebong


timur berbatasan dengan Kecamatan Ulu Musi Kabupaten Lahat, Propinsi Sumatra

Selatan
selatan berbatasan dengan Kecamatan Taba Penanjung, Kabupaten Bengkulu Tengah
barat berbatasan dengan Kecamatan Pagar Jati, Kabupaten Bengkulu Tengah dan
Kecamatan Bermani Ulu, Kabupaten Rejang Lebong.

11

C. Data Demografis
1.

Pertumbuhan Penduduk
Penduduk Kabupaten Kepahiang tahun 2014 sebesar 131.016 jiwa dengan
persebaran yang cukup bervariasi. Secara umum tingkat kepadatan penduduk di
daerah Kabupaten Kepahiang masih relatif sangat rendah dibandingkan dengan
daerah lainnya, dikarenakan perbandingan antara jumlah penduduk dan luas
wilayah masih sangat jauh. Selain itu, penyebaran pemukiman penduduk masih
terkonsentrasi pada daerah perkotaan atau daerah pusat kegiatan ekonomi.
Gambaran Kependudukan Kabupaten Kepahiang Menurut Kecamatan Tahun 2014
adalah sebagai berikut:
Tabel 1. Gambaran Kependudukan Kabupaten Kepahiang Menurut Kecamatan
Tahun 2014

Kecamatan
Kepahiang
Ujan Mas
Merigi
Kabawetan
Seberang Musi
Tebat Karai
Bermani Ilir
Muara Kemumu
Jumlah

Jumlah Penduduk
43.063
19.081
10.695
11.194
6.530
13.261
13.866
12.606
131.016

Sumber: Profil Kesehatan Kabupaten Kepahiang Tahun 2014

Bila dilihat, kecamatan yang terbanyak penduduknya adalah Kecamatan


Kepahiang dengan jumlah penduduk 43.063 jiwa dan terendah adalah Kecamatan
Seberang Musi dengan jumlah penduduk 6.530 jiwa.
Angka Kelahiran Kasar/ Crude Birth Rate (CBR)
Angka kelahiran kasar digunakan untuk mengetahui tingkat kelahiran di
Kabupaten Kepahiang dalam kaitannya dengan keberhasilan upaya Program
Keluarga Berencana. Jumlah kelahiran di Kabupaten Kepahiang tahun 2014
sebesar 2.570, sehingga Angka Kelahiran Kasar/ Crude Birth Rate (CBR)
Kabupaten Kepahiang tahun 2014 adalah 2.570 dibagi jumlah penduduk dan
dikalikan dengan 1000 menjadi 19,62 per 1000 penduduk.
Angka Kelahiran Total/ Total Fertility Rate (TFR)
Ukuran tingkat fertilitas yang sering digunakan adalah Angka Kelahiran
Total/ Total Fertility Rate (TFR) dan Angka Kelahiran Menurut Umur (Age
Spesific Fertility Rate), yaitu jumlah anak yang dilahirkan oleh seorang wanita
pada akhir masa reproduksinya dengan asumsi ia mengikuti pola fertilitas yang

12

berlaku dari umur 15 sampai dengan 49 tahun. Berdasarkan data yang diterima
dari BPS, Angka Kelahiran Total Kabupaten Kepahiang pada periode 20112014
diperkirakan kurang dari 3.000 kelahiran per 1.000 wanita usia subur.
2.

Persebaran Penduduk
Persebaran Penduduk Kabupaten Kepahiang menurut wilayah kerja
puskesmas relatif tidak merata. Hingga tahun 2014, penduduk Kabupaten
Kepahiang lebih banyak terdapat di wilayah kerja Puskesmas Pasar Kepahiang
(19%) dan persebaran paling sedikit berada di wilayah kerja Puskesmas Embong
Ijuk dan Puskesmas Muara Langkap sebesar 3%.

3.

Kepadatan Penduduk
Tingkat kepadatan penduduk Kabupaten Kepahiang tahun 2013 menuju
2014 berubah dari 1,95 jiwa/Km2 menjadi 1,97 jiwa/Km2, dengan kepadatan
tertinggi di wilayah kerja Kecamatan Kepahiang sebesar 5,99 jiwa/Km2 dan
terendah di wilayah kerja Kecamatan Seberang Musi dan Kecamatan Bermani Ilir
yaitu sebesar 0,85 jiwa/Km2.

4.

Komposisi Penduduk
a. Menurut Umur
Distribusi penduduk Kabupaten Kepahiang pada tahun 2014 menurut
kelompok umur menunjukkan bahwa 67,53% berusia produktif (1564
tahun), 28,52% berusia muda (014 tahun), dan 3,95% berusia 65 tahun ke
aras, sehingga angka beban tanggungan (dependency ratio) penduduk sebesar
48.
b. Menurut Jenis Kelamin
Berdasarkan data dari Bdan Statistik Pusat (BPS) Kabupaten Kepahiang tahun
2014, dari total penduduk sebanyak 131.016 jiwa, 67.015 jiwa berjenis
kelamin laki-laki dan 64.001 jiwa berjenis kelamin perempuan. Artinya, rasio
jenis kelamin (sex ratio) penduduk Kabupaten Kepahiang adalah sebesar 104.

D. Sumber Daya Kesehatan


Data tenaga kesehatan Kabupaten Kepahiang terdiri dari tenaga medis (dokter
umum, dokter gigi, dokter spesialis dan dokter gigi spesialis), perawat dan bidan,
farmasi (apoteker, asisten apoteker), gizi, teknisi medis (analis, ATEM dan penata
rontgen, penata anestesi, dan fisioterapi), sanitasi, kesehatan masyarakat, dan lainlain. Ketersediaan tenaga kesehatan tahun 2014 dapat dilihat di tabel 2.

13

Tabel 2. Jumlah Tenaga Kesehatan di Kabupaten Kepahiang

Tenaga Kesehatan
Dokter spesialis
Dokter umum
Dokter gigi
Dokter gigi spesialis
Bidan
Perawat
Perawat gigi
Tenaga teknis kefarmasian
Apoteker
Kesehatan Masyarakat
Kesehatan Lingkungan
Tenaga Gizi
Tenaga keterapian fisik
Tenaga keteknisian medis

Jumlah Tenaga Kesehatan di Unit


Kerja
Puskesmas Rumah Sakit
Dinkes
0
6
0
19
10
1
2
2
0
0
1
0
175
19
0
143
100
6
5
1
0
6
3
1
0
1
0
33
17
42
6
1
0
10
13
2
0
1
0
8
10
3

Total
6
30
4
1
194
249
6
10
1
92
7
25
1
21

Sumber: Profil Kesehatan Kabupaten Kepahiang Tahun 2014

E. Sarana Pelayanan Kesehatan


Sarana kesehatan yang tersedia diantaranya adalah Puskesmas, Rumah Sakit,
sarana produksi dan distribusi farmasi dan alat kesehatan, saranaSarana kesehatan yang
tersedia dapat dilihat pada tabel 3.
Tabel 3. Jumlah Fasilitas Kesehatan di Kabupaten Kepahiang

Fasilitas Kesehatan
Rumah Sakit
Rumah Sakit Umum
Rumah Sakit Khusus
Puskesmas
Puskesmas Rawat Inap
Puskesmas Non Rawat Inap
Puskesmas Keliling
Puskesmas Pembantu
Sarana Pelayanan Lain
Rumah Bersalin
Klinik
Praktik Dokter Bersama
Praktik Dokter Perseorangan
Praktik Pengobatan Tradisional
Bank Darah RS
Unit Transfusi Darah
Sarana Produksi dan Distribusi Industri Farmasi
Kefarmasian
Industri Obat Tradisional
Usaha kecil obat tradisional
Produksi alat kesehatan
Pedagang besar farmasi
Apotek
Toko obat
Penyalur alat kesehatan

Jumlah
1
0
2
12
14
31
1
3
0
18
1
0
1
0
0
0
0
0
11
3
0

14

Sumber: Profil Kesehatan Kabupaten Kepahiang Tahun 2014

F. Data Primer
Data-data yang diperlukan dalam proses penelitian yang dilakukan adalah
sebagai berikut:
1.

Jumlah Penduduk Per-Kecamatan Kabupaten Kepahiang


Data jumlah penduduk per-kecamatan di Kabupaten Kepahiang diperlukan
untuk menentukan daerah rawan DBD. Adapun jumlah penduduk per-kecamatan
dapat dilihat pada tabel 4.

Tabel 4. Jumlah Penduduk Per-Kecamatan Kabupaten Kepahiang

Kecamatan
Kepahiang
Ujan Mas
Merigi
Kabawetan
Seberang Musi
Tebat Karai
Bermani Ilir
Muara Kemumu

Jumlah Penduduk
2013
2014
2015
42460
43063
43698
19702
19801
19911
10474
10695
10927
11065
11194
11330
6512
6530
6551
13092
13261
13440
13828
13866
13912
12573
12606
12647

Sumber: Profil Kesehatan Kabupaten Kepahiang Tahun 2013-2015

2.

Jumlah Kejadian Demam Berdarah Dengue


Data jumlah kejadian DBD diperlukan untuk menentukan daerah rawan
DBD di Kabupaten Kepahiang, selain itu data ini juga digunakan dalam penelitian
untuk menganalisis pengaruh iklim terhadap kejadian DBD ini. Data jumlah
kejadian DBD per-kecamatan di Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada tabel 5
dan tabel 6.
Tabel 5. Jumlah Kejadian DBD Per-Kecamatan Kabupaten Kepahiang

Kecamatan
Kepahiang
Ujan Mas
Merigi
Kabawetan
Seberang Musi
Tebat Karai
Bermani Ilir
Muara Kemumu
Total

2013
10
2
3
0
0
1
0
0
16

Jumlah Kejadian DBD


2014
2015
2016 (Jan-Feb)
13
16
62
6
9
14
7
5
9
1
0
0
2
1
1
0
9
15
0
3
23
0
1
14
29
44
138

Sumber: Dinas Kesehatan Kab. Kepahiang

15

Tabel 6. Jumlah Kejadian DBD Per-Bulan Kabupaten Kepahiang

Bulan
2013
0
2
2
3
0
2
4
3
0
0
0
0
16

Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember
Total

Jumlah Kejadian DBD


2014
2015
1
1
2
5
2
15
5
4
4
1
4
0
0
0
6
17
1
0
2
0
1
0
1
1
29
44

2016
79
59

138

Sumber: Dinas Kesehatan Kab. Kepahiang

3.

Faktor Iklim
Data faktor iklim yang digunakan pada penelitian ini adalah data curah
hujan dan suhu di Kabupaten Kepahiang. Data faktor iklim ini digunakan untuk
menganalisis apakah terdapat pengaruhnya terhadap kejadian DBD di Kabupaten
Kepahiang. Data Faktor iklim dapat dilihat pada tabel 7 dan tabel 8.
Tabel 7. Data Curah Hujan Bulanan Kabupaten Kepahiang

Bulan
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember
Jumlah Curah Hujan setahun
Rata-rata Curah Hujan/tahun

2013
665
485
407
372
101
182
239
65
187
345
490
436
3974
331.2

Curah Hujan (mm)


2014
2015
473
326
211
233
282
323
277
335
306
134
115
61
117
46
210
49
67
59
108
42
383
338
413
557
2962
2503
246.8
208.6

2016
362
333

Sumber: BMKG Kab. Kepahiang

16

Tabel 8. Data Suhu Rata-Rata Bulanan Kabupaten Kepahiang

Bulan
2013
23.3
23.7
24.2
24.2
24.4
23.6
23.2
23.6
23.7
23.7
23.4
23.6
285
23.8

Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember
Jumlah
Rata-rata Suhu/tahun

Suhu (C)
2014
2015
23.1
23.6
23.7
23.6
24.1
24
23.9
23.9
24.3
24.4
24.3
24.5
23.7
23.9
23.7
23.7
23.9
23.9
24.3
24.3
23.8
23.8
23.5
23.5
286
287
23.8
23.9

2016
24.6
24.4

Sumber: BMKG Kab. Kepahiang

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA
17

A. Demam Berdarah Dengue


1. Pengertian DBD
Penyakit Demam Berdarah Dengeu (DBD) atau Dengue Hemorrhagic
Fever (DHF) ialah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue yang ditularkan
melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Kedua jenis nyamuk
ini terdapat hampir di seluruh pelosok Indonesia, kecuali di tempat-tempat dengan
ketinggian lebih dari 1000 meter di atas permukaan air laut.1 Penyakit DBD adalah
suatu penyakit demam panas yang disertai adanya perdarahan yang ke luar dari
tubuh melalui lubang dubur, hidung atau adanya tanda-tanda perdarahan yang
dapat terlihat di bawah kulit, berupa bintik-bintik merah yang terjadi secara
sporadis dan epidemi. Penyakit ini dalam dunia kedokteran dikenal dengan nama
Dengue dan ada juga yang menyebutkan Breakbone fever.7 Penyakit DBD
adalah penyakit infeksi virus dengue yang masih menjadi problem kesehatan
masyarakat.8
DBD memiliki dua bentuk penyakit dengue, yaitu demam 5 hari dan DBD.
Penyakit dengue disebabkan oleh virus yang disebarkan oleh nyamuk Aedes
aegypti melalui gigitannya dari manusia ke manusia, sedangkan manusia yang
pertama kali terkena memperolehnya dari gigitan nyamuk Aedes albopictus dan
Aedes scutellaris yang hidup di dalam hutan. Nyamuk-nyamuk tersebut mengigit
kera yang mengandung virus tersebut dan menularkannya ke manusia. Pada
tempat gigitan nyamuk Aedes terlihat bekas gigitan dengan warna kemerahan
yang bergaris tengah 1-4 cm. Masa inkubasi yaitu sejak virus masuk tubuh sampai
dengan gejala pertama timbul, berkisar antara waktu 3 dan 15 hari.9
Penyakit DBD ditemukan pada bangsa-bangsa di Asia mula-mula di
Filipina pada tahun 1954, kemudian di Muang Thai pada tahun 1958, kemudian
menyusul Malaysia, Vietnam, Singapura, Laos, dan India. Sedangkan pertama kali
di Indonesia ditemukan di Surabaya pada tahun 1968. Sejak saat itu penyakit
tersebut menyebar ke berbagai daerah hingga tahun 1980 seluruh propinsi di
Indonesia kecuali Timor-Timor telah terjangkit penyakit DBD.9
Definisi kasus DBD menurut WHO adalah adanya riwayat demam;
trombositopeni, yakni perhitungan platelet sama atau kurang dari 100 x 103/cumm
(Standar Internasional sama atau kurang dari 100 x 109/L); manifestasi
perdarahan seperti hasil uji tes torniquet positif, fenomena perdarahan yang jelas;
18

dan berkurangnya plasma karena meningkatnya permeabilitas vaskuler. Adanya


kenaikan hematokrit sebesar 20 % dibandingkan dengan nilai normal atau
ditemukannya

efusi

pleural

atau

efusi

abdomen

dengan

pemeriksaan

ultrasonografi, tomografi ataupun sinar-X.7


Penyakit ini bersifat biphasic yaitu tiba-tiba dimulai dengan demam dan
pada anak-anak disertai dengan keluhan pada saluran pernapasan bagian atas,
kadang-kadang tidak ada nafsu makan, rasa panas di daerah muka, dan gangguan
gastrointestinal ringan. Bersamaan dengan menurunnya jumlah trombosit, keadaan
umum penderita tiba-tiba memburuk ditandai dengan rasa lemas, sangat gelisah,
muka pucat dan nafas cepat, rasa sakit yang sangat di daerah abdomen dan
sianosis sekitar mulut. Selain itu, hati mungkin membengkak setelah dua hari atau
lebih suhu badan turun, perdarahan sering terjadi termasuk perdarahan yang
menyebar. Kemudian, mudah memar dan gejala yang jarang terjadi adalah
timbulnya mimisan, perdarahan pada saat pengambilan darah vesed serta
perdarahan gusi.7
Pada kasus berat, gejala klinis ditambah dengan terjadinya akumulasi
cairan pada rongga tubuh. DBD dengan kerusakan hati berat, dengan atau tanpa
ensefalopati telah ditemukan pada waktu kejadian DBD di Indonesia dan
Thailand. Angka kematian dari penderita DBD dengan renjatan yang tidak diobati
atau dengan manajemen yang salah adalah sebesar 40 50 %; dengan terapi
cairan fisiologis yang cepat, angka ini menurun menjadi 1 2 %.7

2. Tanda dan Gejala DBD


Penyakit ini ditunjukkan melalui munculnya demam secara tiba-tiba,
disertai sakit kepala berat, sakit pada sendi dan otot (myalgia dan arthralgia) dan
ruam. Ruam pada DBD mempunyai ciri-ciri merah terang, perdarahan, dan
biasanya muncul terlebih dahulu pada bagian bawah badan. Pada beberapa kasus,
ruam tersebut menyebar hingga menyelimuti hampir seluruh tubuh. Selain itu,
radang perut bisa juga muncul dengan kombinasi sakit di perut, rasa mual,
muntah-muntah atau diare. DBD umumnya memiliki jangka waktu sekitar enam
atau tujuh hari dengan puncak demam yang lebih kecil terjadi pada akhir masa
demam. Secara klinis, jumlah platelet akan sangat menurun. Sesudah masa
tunas/inkubasi selama 3-15 hari, orang yang tertular dapat mengalami/menderita
penyakit dalam salah satu dari empat bentuk berikut ini, yaitu:

19

a) Bentuk abortif, penderita tidak merasakan suatu gejala apapun.


b) Dengue klasik, penderita mengalami demam tinggi selama 4-7 hari, nyerinyeri pada tulang, diikuti dengan munculnya bintik-bintik atau bercak-bercak
perdarahan di bawah kulit.
c) Dengue haemorrhagic fever (demam berdarah dengue/DBD) gejalanya sama
dengan dengue klasik ditambah dengan perdarahan dari hidung, mulut, dan
dubur.
d) Dengue syok sindrom, gejalanya sama dengan DBD ditambah dengan
syok/pre-syok, pada bentuk ini sering terjadi kematian.7
Akibat kejadian perdarahan dan syok yang sering dapat menyebabkan
angka kematian DBD cukup tinggi. Oleh karena itu setiap penderita yang diduga
menderita penyakit DBD dalam tingkat manapun harus segera dibawa ke dokter
atau rumah sakit, mengingat sewaktu-waktu dapat mengalami syok/kematian.
DBD

menunjukkan

demam

yang

lebih

tinggi,

trombositopenia

dan

hemokonsentrasi. Sejumlah kecil kasus bisa menyebabkan sindrom shock dengue


yang mempunyai tingkat kematian tinggi.9
Penyakit DBD memiliki gejala pada fase I yaitu suhu tubuh meninggi
sampai 39C dengan cepat secara mendadak dengan menggigil, nyeri kepala,
nyeri di daerah mata disertai takut melihat cahaya, nyeri pada punggung, nyeri
otot dan sendi. Penyakit pada fase ini jarang menimbulkan komplikasi dan
persentase kematian sangat rendah. Gejala lain adalah kadang-kadang timbul
bintik-bintik merah pada kulit dan cepat menghilang. Kemudian, suhu tubuh yang
tinggi dalam beberapa hari dapat menurun tetapi dalam waktu singkat dapat
meninggi kembali sampai 40C. Pada saat ini dimulai fase II pada penyakit DBD,
yaitu ketika timbul lagi bintik-bintik merah dan bila ditekan akan menghilang
sebentar. Kadang-kadang terdapat kelenjar limfa yang membesar, batuk, muntah,
dan berak-berak. Pada DBD, perdarahan di bawah kulit terjadi akibat dari
kebocoran pembuluh darah atau darah mudah menembus ke luar dinding
pembuluh darah. Terdapat rasa nyeri di bawah dada bagian tengah, dan timbul
tanda-tanda perdarahan di bawah kulit, perdarahan gusi, hidung, berak darah,
kemudian penderita menjadi syok dengan gejala-gejala kesadaran yang menurun
atau hilang dan dapat pula terjadi kejang. Bila darah diperiksa di laboratorium
maka akan ditemukan kelainan atau perubahan dari normal.7
WHO memberikan pedoman untuk membantu menegakkan diagnosis
DBD secara dini, di samping menentukan derajat berat penyakit:

20

a) Klinis
1) demam mendadak tinggi
2) perdarahan (termasuk uji bendung +) seperti perdarahan epistaksis, hematemesis dan lainlain
3) hepatomegali
4) syok: nadi kecil dan cepat dengan tekanan nadi <20, atau hipotensi disertai gelisah dan
akral dingin
b) Derajat penyakit
1) derajat I: demam disertai gejala tidak khas dan satu-satunya manifestasi perdarahan ialah
uji tourniquet.
2) derajat II: derajat I ditambah perdarahan spontan di kulit dan atau perdarahan lain.
3) derajat III: didapatkan kegagalan sirkulasi yaitu nadi cepat dan lemah, tekanan nadi <20
mHg hipotensi, akral dingin, sianosis di sekitar mulut, kulit dingin dan lembab dan pada
anak, tampak gelisah.
4) derajat IV: syok berat (profound shock), nadi tidak dapat diraba dan tekanan darah tidak
terukur.
c) Laboratorium
1) trombositopenia (<100.000/l)
2) hemokonsentrasi (kadar Ht lebih 20% dari normal).10
Sedangkan menurut Rezeki, penegakan diagnosis untuk kasus DBD adalah
semua gejala berikut harus ada, yaitu:
a) Demam, riwayat demam selama 2-7 hari biasanya biphasik
b) Kecenderungan perdarahan sekurang-kurangnya salah satu dari:
c) Trombositopenia
1)
2)
3)
4)
5)

uji tourniquet positif


perdarahan, ekimosis atau purpura
perdarahan mukosa, saluran cerna, lokasi bekas tusukan jarum
hematemesis/melena
Bukti adanya kebocoran plasma, sekurang-kurangnya salah satu dari:
a)) nilai hematokrit/Ht meningkat
b)) efusi pleura, asitesis, dan hipoproteinemia.7

3. Siklus DBD
Penularan DBD terjadi melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti/Aedes
albopictus betina yang sebelumnya telah membawa virus dalam tubuhnya dari
penderita DBD lain. Nyamuk Aedes aegypti sering menggigit manusia pada waktu
pagi dan siang hari. Penyakit DBD sering terjadi di daerah tropis dan muncul pada
musim penghujan. Virus ini kemungkinan muncul akibat pengaruh musim/alam

21

serta perilaku manusia.7


Nyamuk mendapatkan virus ini pada saat melakukan gigitan pada manusia
(vertebrata) yang pada saat itu sedang mengandung virus dengue di dalam
darahnya (viraemia). Virus yang sampai ke dalam lambung nyamuk akan
mengalami replikasi, kemudian akan migrasi yang akhirnya akan sampai di
kelenjar ludah. Virus yang berada di lokasi ini setiap saat siap untuk dimasukkan
ke dalam kulit tubuh manusia melalui gigitan nyamuk.7
Virus memasuki tubuh manusia melalui gigitan nyamuk yang menembus
kulit. Setelah itu disusul oleh periode tenang selama kurang lebih 4 hari, dimana
virus melakukan replikasi secara cepat dalam tubuh manusia. Apabila jumlah virus
sudah cukup maka virus akan memasuki sirkulasi darah dan pada saat tersebut
manusia yang terinfeksi akan mengalami gejala panas. Dengan adanya virus
dengue dalam tubuh manusia, maka tubuh akan memberi reaksi.11

4. Faktor Penyebab DBD


Masalah penyakit menular, terutama DBD tidak bisa dilekatkan pada satu
penyebab. Penyakit menular bisa muncul akibat gabungan dari mekanisme
hereditas, pelayanan kesehatan masyarakat yang tidak memadai, perilaku manusia,
dan lingkungan yang tidak mendukung.11 Menurut Depkes, faktor-faktor yang
mempengaruhi masalah DBD antara lain adalah:
a) Vektor
Vektor DBD adalah nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus yang tersebar
luas dan mencakup lebih dari dua pertiga luas dunia.11
b) Manusia
Manusia adalah pembawa utama virus dengue, dengan kenaikan jumlah
penduduk yang pesat maka manusia pembawa virus akan semakin banyak.
Perbaikan transportasi, perpindahan penduduk, pengungsian, program
penempatan penduduk, faktor politik, ekonomi, sosial, dan budaya di suatu
tempat juga dapat menyebabkan virus dan nyamuk tersebar luas. Faktor
ekonomi, sosial dan budaya mempengaruhi pengetahuan dan perilaku
masyarakat terhadap suatu penyakit. Kerentanan setiap individu terhadap
penyakit juga mempengaruhi jumlah kasus.11
c) Virus
Virus dengue tersebar di seluruh dunia dengan empat tipe serotipe yaitu Den-

22

1, 2, 3 dan 4 yang semakin bercampur mengikuti mobilitas manusia.


Temperatur tinggi sekitar 300C cenderung mempercepat replikasi virus.11
d) Lingkungan
Daerah tropis dengan curah hujan yang cukup tinggi, keberadaan industri, dan
perdagangan, pemanasan global, kehidupan modern,

dan perubahan

penggunaan tanah dari lingkungan alamiah menjadi perumahan atau fasilitas


lainnya mempengaruhi perkembangbiakan vektor. Kualitas pemukiman, jarak
antar rumah, dan konstruksi rumah mempengaruhi penularan. Ketinggian
tempat berpengaruh terhadap perkembangbiakan nyamuk dan virus dengue.
Pada wilayah dengan ketinggian di atas 1000 meter dari permukaan laut tidak
ditemukan vektor penular DBD.11
e) Vaksin
Belum ada vaksin untuk mencegah DBD.
Terdapat 3 faktor yang memegang peran pada penularan infeksi dengue,
yaitu manusia, virus, dan vektor perantara. Virus dengue dapat ditularkan kepada
manusia melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Nyamuk Aedes aegypti dapat
menularkan virus dengue kepada manusia baik secara langsung yaitu setelah
menggigit orang yang sedang mengalami viremia; maupun secara tidak langsung
yaitu setelah melalui masa inkubasi dalam tubuhnya selama 8-10 hari (extrinsic
incubation period) sebelum menjadi sakit setelah virus masuk ke dalam tubuh.
Pada nyamuk, apabila virus dapat masuk dan berkembangbiak di dalam tubuhnya
maka nyamuk tersebut akan dapat menularkan virus selama hidupnya (infektif).
Sedangkan pada manusia, penularan hanya dapat terjadi pada saat tubuh dalam
keadaan viremia yaitu antara 5-7 hari.7
WHO menyatakan bahwa kejadian wabah DBD dihubungkan dengan
beberapa faktor, termasuk kepadatan vektor nyamuk, terutama Aedes aegypti.
Selain itu, penularan virus makin meningkat dengan makin bertambahnya
populasi manusia. Urbanisasi di negara tropis telah mengakibatkan baik proliferasi
Aedes aegypti dan peningkatan jumlah pejamu manusia yang rentan. Di kota,
perpindahan orang yang viraemik merupakan cara penyebaran virus dengue yang
paling penting dibanding perpindahan nyamuk Aedes aegypti.10
Perbedaan pola musim dalam wabah DBD terjadi pada banyak tempat. Di
wilayah tropis dimana pola musim hujan terjadi, angka hospitalisasi DBD
meningkat selama musim hujan dan menurun beberapa bulan setelah hujan
berhenti. Penurunan ini mungkin berhubungan dengan penurunan aktivitas gigitan
23

nyamuk, penurunan lama hidup nyamuk betina atau keduanya dan kemungkinan
berkaitan dengan penurunan populasi vektor. Selama musim tenang ini, penularan
virus paling mungkin terjadi di perkotaan endemik dimana kepadatan populasi
manusia yang tinggi menjamin suplai konstan individual rentan dan banyak vektor
berkembangbiak dan tinggal di sekitar tempat tinggal manusia mengisolasi
populasi

vektor

karena

pengaruh

musim

hujan.10

Faktor-faktor

yang

mempengaruhi peningkatan dan penyebaran kasus DBD sangat kompleks yaitu


pertumbuhan penduduk, urbanisasi yang tidak terencana, tidak adanya kontrol
terhadap nyamuk yang efektif di daerah endemik, dan peningkatan sarana
transportasi. Morbiditas dan mortalitas infeksi dengue dipengaruhi oleh berbagai
faktor antara lain status imunologis pejamu, kepadatan vektor nyamuk, penularan
virus dengue, faktor keganasan virus, dan kondisi georafis setempat.
Pola berjangkit infeksi dengue dipengaruhi oleh keadaan iklim dan
kelembaban udara. Pada suhu yang panas (28-32C) dengan kelembaban yang
tinggi, nyamuk Aedes aegypti akan tetap bertahan hidup dalam jangka waktu yang
lama. Di Indonesia, karena suhu udara dan kelembaban tidak selalu sama di setiap
daerah, maka pola waktu terjadinya penyakit agak berbeda. Di Jawa, pada
umumnya infeksi dengue terjadi pada awal Januari, meningkat terus hingga kasus
terbanyak dapat terjadi pada bulan April-Mei setiap tahun.
5. Vektor Penular DBD
Nyamuk Aedes aegypti berasal dari Mesir yang kemudian menyebar ke
seluruh dunia melalui kapal laut atau udara. Nyamuk hidup dengan baik di
belahan dunia yang beriklim tropis dan subtropis seperti Asia, Afrika, Australia,
dan Amerika.
Nyamuk Aedes aegypti mempunyai tubuh kecil, berwarna hitam dengan
bintik-bintik putih. Nyamuk ini bersarang dan bertelur di genangan air jernih,
bukan di got atau selokan kotor. Bahkan, nyamuk ini sangat menyukai bak mandi,
tampayan, vas bunga, tempat minum burung, perangkap semut. Kebiasaan lain
nyamuk ini adalah suka hinggap pada pakaian yang bergantungan di kamar dan
menggigit atau menghisap darah pada siang hari dengan waktu puncak gigitan
pada pukul 09.00-11.00 dan pada sore hari pukul 16.00-17.00. Nyamuk betina
berumur antara 2 minggu sampai 3 bulan, tergantung suhu dan kelembaban udara
di sekitarnya. Hanya nyamuk betina yang menggigit dan menghisap darah serta
memilih darah manusia untuk mematangkan telurnya. Secara umum nyamuk
24

Aedes aegypti dapat terbang sejauh 2 kilometer, walaupun rata-rata jarak terbang
40 meter. Nyamuk betina yang biasanya mencapai umur satu bulan mempunyai
jarak terbang sekitar seratus meter. Nyamuk jantan tidak bisa menggigit dan
menghisap darah, melainkan hidup dari sari bunga tumbuh-tumbuhan.8
Aedes aegypti merupakan nyamuk yang berada di pemukiman. Nyamuk ini
sangat erat hubungannya dengan keberadaan benda buatan manusia atau wadahwadah (artificial container). Siklus spesies Aedes aegypti sama dengan siklus
Aedes yang lain. Dimulai dari telur, larva, pupa hingga kemudian dewasa. Oleh
karena itu, spesies nyamuk yang lain yang masuk kelompok orthodiptera sering
disebut metaformosis sempurna. Telur Aedes aegypti setelah dikeluarkan dari
induknya tidak langsung menetas, namun telur bisa mengalami dormansi
(pengawetan).
Bila kelembaban kurang, telur dapat menetas dalam waktu yang lama
hingga mencapai tiga bulan. Kalau lebih dari waktu tersebut, telur akan
mengalami penurunan fekunditas (tidak mampu menetas lagi). Meskipun hanya
seminggu, jika kelembaban cukup tinggi yaitu di atas 70%, telur dapat mengalami
perkembangan embrio di dalam cangkang telur sendiri. Pada musim kemarau,
populasi densitas (kepadatan) telur rendah karena tidak mendapatkan tempat untuk
menetas. Sementara saat musim penghujan, banyak terdapat genangan-genangan
air sehingga nyamuk mendapatkan kelembaban yang tinggi sampai akhirnya
menetas.
Pada musim penghujan, populasi nyamuk akan meningkat dengan cepat.
Pada waktu musim kering, telur nyamuk diawetkan oleh alam karena situasi
kering. Waktu yang diperlukan sejak dari telur menetas sampai dewasa adalah
antara 8-10 hari tergantung temperatur. Apabila temperatur tinggi, waktu yang
dibutuhkan nyamuk dari telur menjadi dewasa hanya membutuhkan waktu 8 hari.
Sedangkan pada kondisi temperatur rendah, waktu yang dibutuhkan adalah
10 hari. Temperatur tinggi dalam perkembangan nyamuk mempengaruhi
percepatan metabolisme, sedangkan kelembaban akan mempengaruhi pernapasan
nyamuk.
Nyamuk Aedes aegypti hidup dan berkembang biak pada tempat-tempat
penampungan air bersih yang tidak langsung berhubungan dengan tanah seperti
bak mandi/wc, tampayan/gentong, tempat minum burung, air tandon, kaleng, ban
bekas. Di Indonesia, nyamuk Aedes aegypti tersebar luas di seluruh pelosok tanah
air, baik di kota-kota maupun di desa-desa, kecuali di wilayah yang ketinggiannya
25

lebih dari 1000 meter di atas permukaan laut.7


6. Morfologi dan Lingkungan Hidup
Morfologi Aedes aegypti pada setiap stadiumnya adalah sebagai berikut:
a) Telur
Aedes aegypti memiliki karakteristik dalam meletakkan telur yaitu
meletakkannya satu per satu pada objek yang gelap. Telur tersebut tidak saja
diletakkan di permukaan air, tetapi juga di sepanjang dinding dari container
dan sedikit di atas permukaan air. Air di dalam tempat tersebut adalah air
jernih dan terlindung dari cahaya matahari langsung. Tempat air di dalam
rumah lebih disukai dari pada di luar rumah dan tempat air yang lebih dekat
rumah lebih disukai dari pada yang lebih jauh dari rumah.
Telur Aedes aegypti dapat bertahan sampai 6 bulan di tempat kering. Pada
waktu diletakkan telur berwarna putih, 15 menit kemudian menjadi abu, dan
setelah 40 menit berwarna hitam dengan ukuran 0,6 mm dan berat 0,0113
mg.11
b) Larva
Larva Aedes aegypti secara visual dapat dideteksi pada saat berada di dalam
air karena memiliki ciri khas yaitu:
1) Gerakannya cepat dengan membengkok-bengkokkan tubuhnya sehingga
2)
3)
4)
5)

memberi gambaran seperti sudut siku-siku


Tubuhnya langsing dengan perbandingan yang seimbang
Bersifat photofobia
Sangat tahan lama berada jauh dari permukaan
Pada waktu istirahat, posisinya hampir tegak lurus dengan permukaan
air.

c) Pupa
Bentuk pupa Aedes aegypti sulit dibedakan dengan bentuk pupa spesies lain.
Stadium ini merupakan masa istirahat untuk menjadi bentuk dewasa.
d) Dewasa
Karakteristik nyamuk dewasa dapat dilihat dari:
1) Feeding time (waktu kontak antara vektor dengan pejamu)
Kontak antara vektor dengan pejamu terjadi akibat aktivitas vektor dalam
mencari mangsa. Besarnya kontak antara vektor dengan pejamu
bergantung pada kebiasaan vektor dalam mencari makan dan tersedianya
pejamu pada waktu dan tempat yang tepat dengan kegiatan vektor. Salah
26

satu aspek penting dari kebiasaan makan vektor adalah kesukaan terhadap
pejamu tertentu (host preference), yakni kecenderungan mencari mangsa
pada vertebrata tertentu walaupun terdapat pejamu alternatif. Dalam hal
ini, Aedes aegypti tergolong antropofilik atau suka padamanusia, umumnya
endofagik atau menggigit dalam rumah dan kadang-kadang eksofagik atau
menggigit di luar rumah terutama di tempat yang gelap. Aedes aegypti
memiliki kebiasan menggigit berulang-ulang (multiple biter) yaitu
menggigit beberapa orang secara bergantian dalam waktu yang relatif
singkat. Aedes aegypti adalah penggigit pada waktu pagi sampai sore hari
tetapi masih ada kemungkinan untuk menggigit pada waktu lain dengan
syarat penerangan.
2) Resting place (tempat istirahat)
Aedes aegypti biasanya memilih tempat istirahat di semak-semak atau
tanaman rendah kebun, halaman atau pekarangan rumah (eksofilik). Selain
itu, Aedes aegypti juga banyak ditemukan di dalam rumah di tempat yang
gelap pada benda yang tergantung seperti pakaian dan kelambu (endofilik).
3) Flight range (jangkauan terbang)
Aedes aegypti umumnya tidak dapat terbang dalam jarak yang cukup jauh
sehingga dalam mencari makan jangkauan terbangnya hanya 100 kaki saja
dari tempat perindukannya.6

Vektor DBD (Aedes aegypti) dalam siklus hidupnya mengalami


metamorfosa sempurna yaitu dari bentuk telur, larva, pupa, sampai dewasa.
Habitat vektor selama hidupnya tersebut berada di dua alam yang berbeda. Bentuk
telur, larva, dan pupa berada di lingkungan air, sedangkan bentuk dewasanya
berada di lingkungan darat/udara. Waktu yang dibutuhkan untuk setiap stadium
sangat bergantung pada keadaan lingkungan seperti suhu, kelembaban udara,
persediaaan makanan, dan kepadatan nyamuk sendiri. Perkembangbiakan telur
sampai menjadi bentuk dewasa berlangsung selama sembilan hari (antara 7-10
hari). Pada stadium dewasa, Aedes aegypti betina dapat bertahan hidup rata-rata
selama 62 hari bila menghisap darah dan 82 hari bila tidak menghisap darah.
Habitat vektor DBD khusunya Aedes aegypti memiliki karakteristik
spesifik. Pada saat berada di lingkungan air nyamuk ini lebih suka menggunakan
tempat perindukan yang tidak alami (artificial breeding place) berupa kontainer
seperti tempayan, gentong, bak mandi, ban bekas, kaleng bekas dan lain-lain yang
27

airnya tidak langsung berhubungan dengan tanah. Jenis air yang disukai adalah air
yang jernih terutama yang berada di dalam atau sekitar rumah.12
7. Virus Dengue
Virus dengue termasuk famili Flaviviridae, yang berukuran kecil yaitu 3545 nm. Virus ini dapat bertahan hidup (survive) di alam ini melalui dua
mekanisme. Mekanisme pertama adalah penularan vertikal dalam tubuh nyamuk,
dimana virus dapat ditularkan oleh nyamuk betina pada telurnya yang kemudian
akan menjadi nyamuk. Virus juga dapat ditularkan dari nyamuk jantan pada
nyamuk betina melalui kontak seksual. Mekanisme kedua yaitu transmisi virus
dari nyamuk ke dalam tubuh makhluk vertebrata yaitu manusia dan kelompok
kera tertentu.
Virus dengue terdapat di daerah tropik dan subtropik. Dikenal 4 tipe virus
dengue yang menyebabkan DBD yaitu tipe 2 atau DEN-2, sedangkan tipe 1, 3 dan
4 atau dikenal pula dengan DEN-1, DEN-3 dan DEN-4 hanya menyebabkan
infeksi ringan saja yaitu penyakit demam 5 hari. Setelah nyamuk Aedes aegypti
menghisap darah penderita dengue, maka darah berada di dalam tubuh nyamuk
selama 8-14 hari, kemudian nyamuk tersebut menjadi infektif sehingga mampu
menularkan virus penyakit tersebut pada makhluk lain. Selama nyamuk tersebut
hidup, nyamuk tersebut tetap mampu menularkan virus ke tubuh manusia lain
yang digigit. Oleh karena itu nyamuk perlu dibasmi (Prabu,1992). DBD
disebabkan virus dengue yang termasuk grup B Arthropod borne virus
(Arboviruses). Infeksi dengan salah satu serotipe akan menimbulkan antibodi
seumur hidup terhadap serotipe yang bersangkutan tetapi tidak ada perlindungan
terhadap serotipe lain. Keempat jenis serotipe virus dengue dapat ditemukan di
berbagai daerah di Indonesia.7

8. Pencegahan DBD
Berikut ini adalah tindakan pencegahan yang dapat dilakukan pemerintah
agar masyarakat dapat terhindar dari DBD:
a) Memberi penyuluhan yang berisi informasi kepada masyarakat untuk
membersihkan tempat perindukan nyamuk dan melindungi diri dari gigitan
nyamuk dengan memasang kawat kasa, perlindungan dengan pakaian, dan
menggunakan obat gosok anti nyamuk.

28

b) Melakukan survei di masyarakat untuk mengetahui tingkat kepadatan vektor


nyamuk dan tempat perindukan dan habitat larva Aedes aegypti. Tempat
penampungan air buatan atau alam yang dekat dengan pemukiman manusia
(misalnya ban bekas, vas bunga, dan tempat penyimpanan air) merupakan
habitat yang disenangi oleh Aedes aegypti. Selain itu juga membuat rencana
pemberantasan sarang nyamuk serta pelaksanaannya.11
Karena tidak ada vaksin yang tersedia secara komersial untuk virus
penyebab DBD, maka pencegahan penyakit DBD sangat tergantung pada
pengendalian vektornya yaitu nyamuk Aedes aegypti. Pengendalian nyamuk
tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa metode yang tepat,
yaitu:
a) Fisik
Cara ini untuk mengendalikan nyamuk antara lain dengan Pemberantasan
Sarang Nyamuk (PSN), pengelolaan sampah padat, modifikasi tempat
perkembangbiakan nyamuk hasil samping kegiatan manusia, dan perbaikan
desain rumah. Cara ini dikenal dengan kegiatan 3M yaitu menguras dan
menyikat bak mandi/penampungan air (vas bunga dan tempat minum burung)
seminggu sekali dengan tujuan agar nyamuk tidak dapat berkembang biak
pada tempat tersebut. Menutup dengan rapat tempat penampungan air
(tempayan,

drum,

dan

lain-lain).

Mengubur,

menyingkirkan

atau

memusnahkan barang-barang bekas (kaleng, aki dan ban) di sekitar rumah.


Bila kegiatan yang telah disebutkan di atas dilaksanakan oleh seluruh
masyarakat, maka populasi nyamuk Aedes aegypti dapat ditekan serendahrendahnya sehingga penularan DBD tidak terjadi lagi.
b) Biologis
Pengendalian biologis antara lain dengan menggunakan ikan pemakan jentik
(ikan kepala timah, ikan gupi, ikan cupang) dan bakteri Bacillus
thuringlensis.
c) Kimiawi
Cara pengendalian ini antara lain dengan pengasapan/fogging, berguna untuk
mengurangi kemungkinan penularan sampai batas waktu tertentu. Fogging
hanyalah untuk mematikan nyamuk dewasa. Untuk memberantas larva
diberikan bubuk abate pada tempat-tempat penampungan air seperti, gentong
air, vas bunga, kolam, dan lain-lain. Cara yang paling efektif dalam mencegah
29

penyakit DBD adalah dengan mengkombinasikan cara pencegahan di atas


yaitu memelihara ikan pemakan jentik, menabur larvasida, menggunakan
kelambu pada waktu tidur, memasang kasa, menyemprot dengan insektisida,
menggunakan repellent, memasang obat nyamuk, dan memeriksa jentik
berkala sesuai dengan kondisi setempat.7 Selain itu, cara mencegah penyakit
DBD yang dapat dilakukan pada tempat penampungan air di rumah adalah
dengan menabrkan bubuk abate ke dalamnya. Berikut ini adalah langkahlangkah dalam menggunakan bubuk abate:
1) Perkirakan berapa liter air isi tempat penampungan air yang akan dibubuhi
bubuk abate
2) Pada setiap 10 liter air, diperlukan 1 gram bubu abate (satu sendok makan
berisi 10 gram abate)
3) Masukkan bubuk abate ke dalam tempat penampungan air. Setelah
dibubuhi bubuk abate, jangan segera kuras tempat penampungan air agar
bubuk abate dapat lebih tahan lama. Bila tidak dikuras segera, bubuk abate
dapat membebaskan tempat penampungan air dari jentik sampai dengan
tiga bulan (Prabu, 1992).
Selain pemusnahan nyamuk, usaha lain yang perlu dilakukan dengan
pemberantasan sarang nyamuk yang berada di luar rumah seperti menutup semua
tempat yang terdapat air seperti kaleng kosong, bambu pagar dan penampung air.
Kebersihan dalam rumah tangga harus diperhatikan, pakaian yang bergantung
terutama yang lembab dan kotor karena nyamuk senang berada di tempat itu.
Mengontrol nyamuk dan mencegah gigitannya serta mengisolasi penderita agar
terhindar dari gigitan nyamuk.7

B. Iklim
Iklim didefinisikan sebagai sintesis kejadian cuaca selama kurun waktu yang
panjang, yang secara statistik cukup dapat dipakai untuk menunjukkan nilai statisik
yang berbeda dngan keadaan pada setiap saatnya. 13 Selain itu, iklim juga didefiniskan
sebagai konsep abstrak yang menyatakan kebiasaan cuaca dan unsure-unsur atmosfer
di suatu daerah selama kurun waktu yang panjang. Sedangkan menurut Gibb iklim
adalah peluang statistik berbagai keadaan atmosfer, antara lain suhu, tekanan, angin,
dan kelembaban, yang terjadi di suatu daerah selama kurun waktu yang panjang. 13
Sementara dalam Glossary of Meteorology iklim adalah keseluruhan dari cuaca yang
meliputi jangka waktu panjang di suatu wilayah.
30

Perubahan iklim adalah perubahan kondisi fisik atmosfer bumi antara lain suhu
dan distribusi curah hujan yang membawa dampak luas terhadap berbagai sektor
kehidupan manusia.14 Perubahan fisik ini tidak terjadi hanya sesaat tetapi dalam kurun
waktu yang panjang. LAPAN mendefinisikan perubahan iklim adalah perubahan ratarata salah satu atau lebih elemen cuaca pada suatu daerah tertentu. Sedangkan istilah
perubahan iklim skala global adalah perubahan iklim dengan acuan wilayah bumi
secara keseleuruhan. IPCC menyatakan bahwa perubahan iklim merujuk pada variasi
rata-rata kondisi iklim suatu tempat atau pada variabilitasnya yang nyata secara
statistik untuk jangka waktu yang panjang (umumnya dekade atau lebih).
Perubahan iklim merupakan perubahan pada variabel iklim, khususnya suhu
udara dan curah hujan yang terjadi secara berangsur-angsur dalam jangka waktu yang
panjang antara 50 sampai 100 tahun yang telah terukur sejak pertengahan abad ke
19.9 Pada dasarnya, iklim bumi senantiasa mengalami perubahan, hanya saja
perubahan iklim di masa lampau berlangsung secara aalamiah, namun kini perubahan
tersebut disebabkan oleh kegiatan manusia (anthropogenic), terutama yang berkaitan
dengan pemakaian bahan bakar fosil dan alih guna lahan. Kegiatan manusia yang
dimaksud adalah kegiatan yang telah menyebabkan peningkatan konsentrasi gas
rumah kaca (GRK) di atmosfer, khususnya dalam bentuk karbon dioksida (CO 2),
metana (CH4) dan nitrogen oksida (N2O). Gas-gas tersebut yang selanjutnya
menentukan peningkatan suhu udara, karena sifatnya yang seperti kaca, yaitu dapat
meneruskan radiasi gelombang pendek yang tidak bersifat panas, tetapi menahan
radiasi gelombang panjang yang bersifat panas. Akibatnya atmosfer bumi makin
memanas dengan laju yang setara dengan laju perubahan konsentrasi GRK.14
C. Pengaruh Iklim Terhadap Demam Berdarah Dengue
Penularan beberapa penyakit menular sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor
iklim. Parasit dan vektor penyakit sangat peka terhadap faktor-faktor iklim, khususnya
suhu, curah hujan, kelembaban, permukaan air, dan angin. 15 Begitu juga dalam hal
distribusi dan kelimpahan dari organisme vektor dan pejamu perantara (host
intermediate). Penyakit yang tersebar melalui vektor (vector borne disease) seperti
malaria dan Demam Berdarah Dengue (DBD) perlu diwaspadai karena penularan
penyakit seperti ini akan makin meningkat dengan perubahan iklim. Di banyak negara
tropis penyakit ini merupakan penyebab kematian utama. 8 Salah satu dampak dari
perubahan iklim adalah meningkatnya kemungkinan kejadian yang terus menerus dari
vector borne disease.16 Sejalan dengan penelitian Collwell yang menyatakan bahwa
31

perubahan iklim akan memberi efek ada penyakit infeksi terutama yang ditularkan
oleh arthropoda poikilothermic seerti nyamuk dan pinjal.
IPCC (1998) memperkirakan bahwa dengan makin lebarnya interval suhu di
mana vektor dan parasit penyakit dapat hidup, telah menyebabkan peningkatan jumlah
kasus malaria di Asia hingga 27%, sedangkan DBD hingga 47%. Di Indonesia,
daerah-daerah baru yang menjadi semakin hangat juga memberi kesempatan
penyebaran vektor dan parasitnya. Salah satu dampak perubahan iklim adalah pada
kesehatan yaitu memperpanjang waktu transmisi berbagai penyakit yang disebabkan
oleh vektor (seperti DBD dan malaria) dan juga mengubah jangkauan geografisnya
sehingga berpotensi menjangkiti daerah yang masyarakatnya memiliki kekebalan
yang rendah terhadap penyakit-penyakit tersebut.15
Terdapat beberapa faktor iklim yang dapat mempengaruhi kejadian DBD yaitu
diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Suhu
Suhu merupakan keadaan udara panas atau dingin suatu waktu yang diperoleh dari
hasil pengukuran harian dan dirata-ratakan setiap bulan. Dengan suhu yang lebih
tinggi, dapat mengubah musim penularan dari vector borne disease. Suhu dapat
mempengaruhi beberapa vektor dan patogen vector borne disease dalam hal
kemampuan

bertahan

hidup

sehingga

dapat

meningkatkan/menurunkan

kemampuan bertahan hidup, tergantung spesies. Perubahan suhu yang menjadi


lebih tinggi dapat menurunkan ukuran beberapa vektor, tetapi dapat pula
menurunkan aktivitas vektor lain. Selain itu, dapat pula terjadi perubahan pada
populasi pertambahan vektor dan perubahan musim pada perkembangan populasi
vektor. Pada titik tertentu, suhu mempengaruhi daya tahan hidup telur dan nyamuk
dewasa. Selain itu, suhu juga mempengaruhi penyebaran virus pada tiap tahap
siklus nyamuk. Aedes aegypti dewasa dan telur mampu bertahan hidup pada
interval suhu 50420C, sedangkan suhu di bawah 200C mencegah telur untuk
menetas. Suhu juga mempengaruhi waktu yang dibutuhkan untuk perkembangan
embrio, larva, dan pupa, serta sangat mempengaruhi frekuensi gigitan nyamuk.
Selain itu, suhu juga mempengaruhui periode inkubasi ekstrinsik (PIE) yaitu
periode yang dibutuhkan virus untuk masuk ke dalam tubuh nyamuk dan menjadi
infektif. Pada suhu yang rendah, PIE membutuhkan waktu yang lama dan kecil
kemungkinan nyamuk untuk bertahan hidup lama dan untuk menularkan virus
kepada manusia. Jika terjadi perubahan pada suhu, meskipun sedikit, dapat
mempengaruhi dinamika musim penularan penyakit berbasis vektor.17 DBD

32

merupakan pennyakit berbasis vektor yang terjadi musiman dan biasanya


berhubungan dengan cuaca lebih hangat.18
2. Curah hujan
Curah hujan mengandung pengertian rata-rata air hujan yang jatuh ke pemukaan
bumi setiap bulan. Variabilitas hujan dapat berkonsekuensi langsung terhadap
wabah penyakit infeksi. Dengan peningkatan curah hujan dapat meningkatkan
keberadaan vektor penykit dengan memperluas habitat larva yang ada dan
membuat tempat breeding (perindukan) baru. Curah hujan lebat dapat
menyebabkan banjir dan mengurangi populasi vektor dengan mengurangi habitat
larva dan membuat lingkungan menjadi tidak nyaman. Pada tempat dengan iklim
tropis basah, musim kemarau dapat menyebabkan sungai melambat dan
menjadikannya kolam yang stagnan sehingga menjadi habitat ideal bagi vektor
penyakit DBD umumnya berada di daerah tropis dan subtropis yng didominasi
curah hujan yang cukup tinggi.17
3. Hari hujan
Hari hujan merupakan jumlah hari hujan yang terjadi dalam satu bulan dan
diperoleh berdasarkan hasil pengukuran harian. Faktor iklim ini tidak
memperhatikan berapa banyaknya hujan yang turun ke permukaan bumi, tetapi
jumlah hari di mana hujan turun ke permukaan bumi dalam satu bulan.13
4. Lama penyinaran matahari
Rata-rata lama matahari bersinar dalam suatu waktu yang diperoleh dari hasil
pengukuran harian dan dirata-ratakan setiap bulan dan dinyatakan dalam persen
merupakan pengertian dari lama penyinaran matahari. Sedangkan Glossary of
Meteorology dalam Neiburger mendefinisikan lama penyinaran matahari sebagai
waktu keseluruhan pancaran elektromagnet yang dipancarkan matahari atau
intensitas dan sebaran spektrum pancaran yang diterima bumi dari matahari.19
5. Kelembaban
Kelembaban adalah jumlah rata-rata kandungan air keseluruhan (uap, tetes air dan
kristal es) di udara pada suatu waktu yang diperoleh dari hasil pengukuran harian
dan dirata-ratakan setiap bulan. Sedangkan berdasarkan Glossary of Meteorology,
kelembaban didefinisikan sebagai jumlah uap air di udara atau tekanan uap yang
teramati terhadap tekanan uap jenuh untuk suhu yang teramati dan dinyatakn
dalam persen.19 Kelembaban dapat mempengaruhi penularan vector borne
disease, terutama vektor serangga. Nyamuk mengalami penurunan kemampuan
bertahan hidup pada kondisi kering. Kelembaban rata-rata telah ditemukan
sebagai faktor iklim paling kritis pada penyakit.17

33

6. Kecepatan angin
Kecepatan angin adalah rata-rata laju pergerakan angin yang merupakan gerakan
horisontal udara terhadap permukaan bumi, dalam suatu waktu yang diperoleh
dari hasil pengukuran harian dan dirata-ratakan setiap bulan dan memiliki satuan
Knot.19

D. Kerangka Teori

34

Virus dengue

Angka Kejadian DBD

Gambar 1. Kerangka Teori

E. Kerangka Konsep
Iklim:

Kejadian DBD

Suhu
Keterangan:
Curah Hujan
= Mempengaruhi
Gambar 2. Kerangka Konsep

F. Hipotesis
Terdapat pengaruh iklim (suhu dan cuaca) terhadap kejadian demam berdarah
dengue di Kabupaten Kepahiang tahun 2013-2016.

35

BAB IV
METODOLOGI PENELITIAN
A. Rancangan Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan menggunakan rancangan
penelitian studi ekologi time series. Studi ekologi time series adalah pengamatan
kecenderungan jumlah kasus pada satu atau lebih kelompok dalam suatu jangka waktu
tertentu. Dengan rancangan penelitian ini diharapkan dapat diketahui model prediksi
dan pengaruh faktor iklim (suhu dan curah hujan) terhadap kejadian demam berdarah
di Kabupaten Kepahiang.
B. Populasi dan Sampel
1. Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah semua penduduk Kabupaten Kepahiang yang
didiagnosis demam berdarah dengue pada bulan Januari 2013 hingga bulan Maret
2016.
2. Sampel
Sampel dalam penelitian ini adalah penduduk Kabupaten Kepahiang

yang

didiagnosis demam berdarah dengue pada bulan Januari 2013 hingga bulan
Februari 2016 dan tercatat di Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang.
C. Jenis dan Cara Pengumpulan Data
Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder. Data angka
kejadian demam berdarah dengue di Kabupaten Kepahiang tahun 2013 hingga tahun
2016 diperoleh dari Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang. Sedangkan data faktor
iklim berupa suhu dan curah hujan pada periode yang sama didapatkan dari Badan
Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Kabupaten Kepahiang. Data tambahan berupa
jumlah penduduk Kabupaten Kepahiang pada masing-masing kecamatan yang
digunakan untuk pemetaan daerah rawan demam berdarah dengue didapatkan dari
Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang.

36

D. Definisi Operasional Variabel


Tabel 9. Definisi Operasional Variabel

No
.
1.

Variabel
Independen: Iklim:
a. Suhu

b. Curah hujan

2.

Dependen:

Definisi Operasional

Cara Ukur

Keadaan udara panas atau dingin suatu waktu yang Pencatatan


diperoleh dari hasil pengukuran harian dan dirata- data
rata setiap bulan selama bulan Januari 2013 hingga
bulan Februari 2016 yang tercatat di Badan
Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Kabupaten
Kepahiang.
Pencatatan
Rata-rata air hujan yang jatuh ke permukaan bumi data
setiap bulan selama bulan Januari 2013 hingga bulan
Februari 2016 yang tercatat di Badan Meteorologi
Klimatologi dan Geofisika Kabupaten Kepahiang.

Kejadian
Jumlah kasus demam berdarah dengue per bulan di Pencatatan
demam
Kabupaten Kepahiang selama bulan Januari 2013 data
berdarah dengue hingga bulan Februari 2016 yang tercatat di Dinas
Kesehatan Kabupaten Kepahiang

Hasil Ukur
C

mm

Skala
Data
Interval

Rasio

Jumlah
Rasio
kasus dalam
angka

37

E. Waktu dan Tempat Penelitian


Penelitian ini dilakukan pada bulan Maret 2016 di Kabupaten Kepahiang,
Provinsi Bengkulu.
F. Tata Urutan Kerja
1. Tahap pra penelitian
a. Pengurusan perizinan penelitian kepada Dinas kesehatan Kabupaten
Kepahiang dan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Kabupaten
Kepahiang.
b. Melakukan pengambilan data di Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang
berupa angka kejadian demam berdarah dengue di Kabupaten Kepahiang
selama bulan Januari 2013 hingga bulan Februari 2016 dan pengambilan data
jumlah penduduk per kecamatan di Kabupaten Kepahiang dari tahun 2013
hingga tahun 2015.
c. Melakukan pengambilan data di Badan Meteorologi Klimatologi dan
Geofisika berupa suhu rata-rata dan curah hujan rata-rata Kabupaten
Kepahiang pada bulan Januari 2013 hingga bulan Februari 2016.
2. Tahap penelitian
Penelitian dilakukan dalam beberapa tahap, yaitu:
a. Penentuan dan penyusunan peta sebaran tingkat kerawanan demam berdarah
dengue di Kabupaten Kepahiang
b. Pengolahan data untuk mengalisis pengaruh iklim (suhu dan curah hujan)
terhadap kejadian demam berdarah dengue di Kabupaten Kepahiang pada
tahun 2013 hingga tahun 2016.
3. Penyusunan laporan penelitian
G. Metode Penentuan Wilayah Rawan Demam Berdarah Dengue
Penentuan dan penyusunan peta sebaran tingkat kerawanan demam berdarah
dilakukan dalam beberapa tahap, yaitu 20,21:
1. Menentukan Incidence Rate (IR) rata-rata
a. Menentukan IR tiap kecamatan
IR=

dengan

rumus

sebagai

berikut:

Jumlah Penderita
x 100.000 Penduduk
Jumlah Penduduk

b. Mengklasifikasikan nilai IR menurut Sasaran Indonesia Sehat 2010 yaitu


sebagai berikut:
Ringan: IR < 5
Sedang: 5 IR < 20

33

Berat : IR 20
c. Menentukan IR rata-rata dengan persamaan sebagai berikut:
IRR = (a x IRr) + (b x IRs) + (c x IRb)
Keterangan:
IRR = IR rata-rata
IRr = Jumlah IR ringan
IRs = Jumlah IR sedang
IRb = Jumlah IR berat
a, b, c, adalah nilai pembobotan yang didapatkan dari sebaran data.
Pembobotan dilakukan dengan metode ranking dengan persamaan sebagai
berikut:
wj = (n rj + 1) / (n rp + 1)
wj adalah bobot normal untuk parameter ke j (j = 1, 2, 3, .. n)
n adalah banyaknya parameter yang sedang dikaji
p adalah parameter (p = 1, 2, 3, .. n)
rj adalah posisi ranking suatu parameter
2. Menentukan Frekuensi Tahun Kejadian (FK) rata- rata
FK ditentukan berdasarkan data nilai IR setiap tahun untuk setiap kabupaten
dengan kategori sebagai berikut:
FK = 0 jika IR < 1
FK = 1 jika IR 1
3. Menentukan Deret Tahun Kejadian (DKDB) rata-rata
DKDB ditentukan berdasarkan nilai IR tiap tahun yang telah diklasifikasikan
menjadi ringan, sedang, dan berat. Selanjutnya ditentukan FK berdasarkan
klasifikasi IR dengan persamaan sebagai berikut:
FKr = 0 jika IR > 5
FKr = 1 jika IR < 5
FKs = 0 jika IR bukan 5 IR < 20
FKs = 1 jika 5 IR < 20
FKb = 0 jika IR < 20
FKb = 1 jika IR 20
Kemudian dilakukan penentuan DKDB berdasarkan persamaan sebagai berikut:
DKDBr = Max (FKr)
DKDBs = Max (FKs)
DKDBb = Max (FKb)
Selanjutnya dilakukan penentuan nilai DKDB rata-rata dengan persamaan sebagai
berikut:
DKDBR = (a x DKDBr) + (b x DKDBs) + (c x DKDBb)
a, b, c, adalah nilai pembobotan yang didapatkan dari sebaran data.
4. Menentukan Indeks Kerawanan (IK) tiap kecamatan
Menentukan IK tiap kecamatan dilakukan analisis dengan menggunakan rumus
sebagai berikut:

34

IK = (0,3 x IRR) + (0,3 x FKR) + 0,4 x DKDBR


5. Menentukan pembagian kelas tingkat kerawanan
Pembagian kelas tingkat kerawanan dilakukan berdasarkan sebaran nilai analisis
indeks kerawanan (IK) demam berdarah dengue tiap kecamatan yang diperoleh.
Kisaran nilai indeks dan tingkat kerawanan dilakukan seperti pada Tabel 3.
Tabel 10. Selang Nilai Kerawanan

Tingkat Kerawanan
Aman
Agak Aman
Agak Rawan
Rawan
Sangat Rawan

Selang Nilai Kerawanan


Q0
Q0 < IK Q1
Q1 < IK Q2
Q2 < IK Q3
IK > Q3

6. Pemetaan Indeks Kerawanan (IK) tiap kecamatan


Pemetaan IK dilakukan dengan menggunakan software Mapinfo Professional 11.0
dengan sistem pewarnaan.

H. Analisis Data
Data yang diperoleh dari pengamatan dianalisis dengan menggunakan
software SPSS 20.0. Analisis yang dilakukan adalah sebagai berikut:
1. Analisis univariat
Analisis univariat digunakan untuk memberi gambaran distribusi faktor iklim
yaitu suhu dan curah hujan serta distribusi angka kejadian demam berdarah
dengue di Kabupaten Kepahiang tahun 2013-2016.
2. Analisis bivariat
Analisis bivariat dilakukan pada masing-masing

faktor

iklim

dengan

menggunakan metode analisis regresi time series untuk mengetahui pengaruh


factor iklim yaitu suhu dan curah hujan terhadap kejadian DBD. Selanjutnya
dilakukan uji simultan (uji F) untuk mengetahui apakah faktor iklim (curah hujan
dan suhu) secara bersama-sama berpengaruh terhadap jumlah kejadian DBD,
kemudian dilanjutkan uji parsial untuk mengetahui salah satu atau semua variabel

35

faktor iklim yaitu suhu dan curah hujan yang signifikan terhadap jumlah kejadian
DBD.

36

BAB V
HASIL PENELITIAN
A. Penentuan Wilayah Rawan Demam Berdarah Dengue
Penentuan dan penyusunan peta sebaran tingkat kerawanan demam berdarah
dilakukan dalam beberapa tahap, sesuai dengan penelitian yang dilakukan sebelumnya
yaitu oleh Fitriyani (2007) dan oleh Hidayati (2009). Berikut adalah tahapan yang
dilakukan:
1. Menentukan Incidence Rate (IR) rata-rata
Menentukan IR rata-rata dilakukan dengan persamaan sebagai berikut:
IRR = (a x IRr) + (b x IRs) + (c x IRb)
Keterangan:
IRR = IR rata-rata
IRr = Jumlah IR ringan
IRs = Jumlah IR sedang
IRb = Jumlah IR berat
a, b, c, adalah nilai pembobotan yang didapatkan dari sebaran data.
Hasil penghitungan nilai IR dan klasifikasi IR dapat dilihat dalam tabel 11.
Tabel 11. Incidence Rate

Kecamatan
Kepahiang
Ujan Mas
Merigi
Kabawetan
Seberang Musi
Tebat Karai
Bermani Ilir
Muara Kemumu

IR
2013
23.55
10.15
28.64
0
0
7.64
0
0

Ket.
Berat
Sedang
Berat
Ringan
Ringan
Sedang
Ringan
Ringan

IR
2014
30.19
35.35
65.45
8.93
30.62
0
0
0

Ket.
Berat
Berat
Berat
Sedang
Berat
Ringan
Ringan
Ringan

IR
2015
36.61
40.18
45.76
0
15.26
66.96
21.56
7.91

Ket.
Berat
Berat
Berat
Ringan
Sedang
Berat
Berat
Sedang

IR
2016
141.88
70.31
82.36
0
15.26
111.61
165.32
110.70

Ket.
Berat
Berat
Berat
Ringan
Sedang
Berat
Berat
Berat

Kemudian untuk nilai incidence rata-rata dapat dilihat dalam tabel 12.
Tabel 12. Incidence Rate Rata-Rata

Kecamatan
Kepahiang
Ujan Mas
Merigi
Kabawetan
Seberang Musi
Tebat Karai
Bermani Ilir
Muara Kemumu

IR rata-rata
2
1.83
2
0.84
1.33
1.5
1.34
1.17

2. Menentukan Frekuensi Tahun Kejadian rata- rata (FKR)


37

Frekuensi tahun kejadian (FK) ditentukan berdasarkan data nilai IR setiap tahun
untuk setiap kabupaten dengan kategori sebagai berikut:
FK = 0 jika IR < 1
FK = 1 jika IR 1
Nilai FK dan FKR yang telah dihitung dapat dilihat dalam tabel 13.
Tabel 13. Frekuensi Kejadian dan Frekuensi Kejadian Rata-Rata

Kecamatan
Kepahiang
Ujan Mas
Merigi
Kabawetan
Seberang Musi
Tebat Karai
Bermani Ilir
Muara Kemumu

FK 2013
1
1
1
0
0
1
0
0

FK 2014
1
1
1
1
1
0
0
0

FK 2015
1
1
1
0
1
1
1
1

FK 2016
1
1
1
0
1
1
1
1

FKR
1
1
1
0
0.75
0.75
0.5
0.5

3. Menentukan Deret Tahun Kejadian (DKDB) rata-rata


DKDB ditentukan berdasarkan nilai IR tiap tahun yang telah diklasifikasikan
menjadi ringan, sedang, dan berat.
Selanjutnya dilakukan penentuan nilai DKDB rata-rata dengan persamaan sebagai
berikut:
DKDBR = (a x DKDBr) + (b x DKDBs) + (c x DKDBb)
Keterangan:
DKDBR = Deret tahun kejadian rata-rata
DKDBr = = Deret tahun kejadian ringan
DKDBs = = Deret tahun kejadian sedang
DKDBb = = Deret tahun kejadian berat
a, b, c, adalah nilai pembobotan yang didapatkan dari sebaran data.
Nilai DKDB dalat dilihat pada tabel. 14
Tabel 14. Nilai Deret Tahun Kejadian (DKDB)

Kecamatan
Kepahiang
Ujan Mas
Merigi
Kabawetan
Seberang Musi
Tebat Karai
Bermani Ilir
Muara Kemumu

DKDBr
0
0
0
3
1
1
2
2

DKDBs
0
1
0
1
2
1
0
1

DKDBb
4
3
4
0
1
2
2
1

DKDBR
2
1.83
2
0.84
1.33
1.5
1.34
1.17

4. Menentukan Indeks Kerawanan (IK) tiap kecamatan

38

Menentukan IK tiap kecamatan dilakukan analisis dengan menggunakan rumus


sebagai berikut:
IK = (0,3 x IRR) + (0,3 x FKR) + 0,4 x DKDBR
Nilai indeks kerawanan dapat dilihat dalam tabel 15.
Tabel 15. Indeks Kerawanan

Kecamatan
Kepahiang
Ujan Mas
Merigi
Kabawetan
Seberang Musi
Tebat Karai
Bermani Ilir
Muara Kemumu

IK
0.588
0.969
1.088
1.156
1.275
1.581
1.7
1.7

5. Menentukan pembagian kelas tingkat kerawanan


Pembagian kelas tingkat kerawanan dilakukan berdasarkan sebaran nilai analisis
indeks kerawanan (IK) demam berdarah dengue tiap kecamatan yang diperoleh.
Penentuan klasifikasi kerawanan dilakukan dengan cara menilai kisaran indeks
kerawanan, yaitu sebagai berikut:
Aman jika IK merupakan Q0
Agak aman jika Q0 < IK Q1
Agak rawan jika Q1 < IK Q2
Rawan jika Q2 < IK Q3
Sangat rawan jika IK > Q3
Hasil pengklasifikasian kerawanan dapat dilihat dalam tabel 16.
Tabel 16. Klasifikasi Kerawanan Daerah

Kecamatan
Kepahiang
Ujan Mas
Merigi
Kabawetan
Seberang Musi
Tebat Karai
Bermani Ilir
Muara Kemumu

Klasifikasi Kerawanan
Sangat Rawan
Rawan
Sangat Rawan
Aman
Agak Rawan
Rawan
Agak Rawan
Agak Aman

6. Pemetaan Indeks Kerawanan (IK) tiap kecamatan

39

Pemetaan IK dilakukan dengan menggunakan software Mapinfo Professional


11.0.

Gambar 3. Peta Daerah Rawan DBD Kabupaten Kepahiang

Keterangan:
= Aman
= Agak Aman
= Agak Rawan
= Rawan
= Sangat Rawan
B. Analisis Pengaruh Iklim (Suhu dan Curah Hujan) Terhadap Kejadian Demam
Berdarah Dengue
1. Analisis Univariat
a. Kejadian Demam Berdarah Dengue

40

Ke jadian D B D di Kabupate n Ke pahiang


Tahun 2013-2016
90
80
70
60
2013

50

2014

2015

2016

40
30
20
10
0

Ja n

Fe b

Ma r

Ap r

Me i

Jun

Ju l

Ag s t

S ep

O kt

Nov

Jumlah kejadian DBD di Kabupaten Kepahiang tahun 2013-2016 dapat


dilihat pada Gambar 4.
Gambar 4. Kejadian DBD di Kabupaten Kepahiang

Pada Gambar 4. menunjukkan bahwa kejadian DBD mengalami


fluktuasi dan cenderung mengalami peningkata setiap tahunnya. Kejadian
tertinggi pada tahun 2013 terjadi pada bulan Juli yaitu sebanyak 4 kasus.
Pada tahun 2013 tidak ditemukan kasus DBD pada bulan Januari, Mei,
September, Oktober, November, Desember. Pada tahun 2014 kejadian
tertinggi terjadi pada bulan Agustus yaitu sebanyak 6 kasus tetapi pada bulan
Juli tidak ditemukan kasus. Pada tahun 2015 kejadian tertinggi terjadi pada
bulan Agustus yaitu sebanyak 15 kasus. Sementara pada bulan Juni, Juli,
September, Oktober, dan November tahun 2015 tidak ditemukan kasus
DBD. Tahun 2016 adalah tahun tertinggi kejadian DBD selama periode
penelitian, dimana pada bulan Januari merupakan bulan yang memiliki
kejadian DBD tertinggi selama periode penelitian yaitu ditemukan sejumlah
79 kasus. Kejadian terendah pada tahun 2016 ditemukan pada bulan Februari
yaitu sejumlah 59 kasus.
41

De s

Pada Gambar 4. dapat dilihat trend penyakit DBD di Kabupaten


Kepahiang. Trend peningkatan kejadian DBD tampak terjadi selama bulan
Januari-April dan bulan Agustus. Sementara trend penurunan kejadian DBD
terjadi pada bulan Mei-Juli dan bulan September-Desember.
Gambaran distribusi jumlah kejadian demam berdarah dengue di
Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada tabel 17.
Tabel 17. Distribusi Kejadian DBD

Tahun
Kejadian
2013
2014
2015
2016
2013-2016

Jumlah
Kejadian
16
29
44
138
227

Mean

Min

Maks

1.33
2.42
3.67
69
5.97

0
0
0
59
0

4
6
17
79
79

Standar
Deviasi
1.50
1.89
6.01
14.14
15.66

Berdasarkan tabel 17. dapat dilihat hasil analisis data kejadian DBD
per-tahun selama periode penelitian. Pada analisis data tahun 2013
didapatkan bahwa pada tahun tersebut rata-rata kejadian DBD adalah
sebanyak 1 kasus per-bulan dengan standar deviasi 2 kasus. Kemudian
analisis data kejadian tahun 2014 didapatkan rata-rata kejadian DBD yaitu 2
kasus per-bulan dengan standar deviasi 2 kasus dan analisis data kejadian
tahun 2015 didapatkan rata-rata kejadian DBD sebanyak 4 kasus per-bulan
dengan standar deviasi 6 kasus.
Kejadian DBD di Kabupaten Kepahiang cenderung meningkat setiap
tahunnya, dimana pada tahun 2016 merupakan tahun dengan kejadian DBD
tertinggi selama periode penelitian yaitu sebanyak 138 kasus dalam 2 bulan.
Analisis data tahun 2016 menunjukkan rata-rata kejadian DBD sebanyak 69
kasus per-bulan dengan standar deviasi 16 kasus.
Semua data dalam satu periode penelitian dilakukan analisis dengan
hasil rata-rata kejadian DBD selama periode penelitian adalah 6 kasus perbulan dengan standar deviasi 16 kasus.

b. Suhu

42

Suhu udara di wilayah Kabupaten Kepahiang selalu mengalami


fluktuasi. Fluktuasi suhu udara di Kabupaten Kepahiang tahun selama
periode penelitian yaitu 2013-2016 dapat dilihat pada Gambar 5.
S uhu R ata-R ata (C) Wilayah Kabupate n Ke pahiang
Tahun 2013-2016
2013

2014

2015

2016

25
24.5
24
23.5
23
22.5
22

Ja n

Fe b

Ma r

Ap r

Me i

Ju n

Ju l

Ag t

S ep

O kt

Nov

DE S

Gambar 5. Suhu Rata-Rata Wilayah Kabupaten Kepahiang

Berdasarkan Gambar 5. dapat dilihat bahwa suhu maksimum pada


tahun 2013 terjadi pada bulan Mei yaitu sebesar 24.4 C dan suhu minimum
pada tahun 2013 terjadi pada bulan Juli yaitu 23.3 C. Pada tahun 2014 suhu
maksimum terjadi pada bulan Mei, Juni dan Oktober yaitu 24.3 C,
sedangkan suhu minimum terjadi pada bulan Januari yaitu 23.1 C. Pada
tahun 2015 suhu maksimum terjadi pada bulan Juni yaitu 24.5 C dan suhu
minimum terjadi pada bulan Desember yaitu 23.5 C. pada tahun 2016 baru
dilakukan 2 bulan pengukuran yaitu bulan Januari dan Februari dimana
bulan Januari merupakan bulan dengan suhu maksimum yaitu 24.6 C.
Terdapat trend peningkatan suhu di Kabupaten Kepahiang selama
periode penelitian. Trend peningkatan suhu tersebut terjadi pada bulan
Januari-Juni dan pada bulan Agustus Oktober. Sementara pada bulan Juli
dan bulan November-Desember cenderung mengalami penurunan suhu.

43

Gambaran distribusi suhu di Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada


tabel 18.
Tabel 18. Gambaran suhu Kabupaten Kepahiang (dalam C)

Tahun
2013
2014
2015
2016
2013-2016

Mean
23.72
23.86
23.93
24.5
23.87

Min
23.2
23.1
23.5
24.5
23.1

Maks
24.4
24.3
24.5
24.6
24.6

Standar Deviasi
0.37
0.36
0.33
0.14
0.38

Berdasarkan tabel 18. dapat dilihat hasil analisis data suhu per-tahun
selama periode penelitian. Pada analisis data tahun 2013 didapatkan bahwa
rata-rata suhu per-bulan adalah 23.72 C dengan standar deviasi 0.37 C.
Kemudian analisis data suhu tahun 2014 didapatkan rata-rata suhu per-bulan
yaitu 23.86 C dengan standar deviasi 0.36 C dan analisis data suhu tahun
2015 didapatkan rata-rata suhu per-bulan adalah 23.93 C dengan standar
deviasi 0.33 C. Selama periode penelitian, tahun 2016 merupakan tahun
dengan rata-rata suhu tertinggi yaitu 24.5 C dengan standar deviasi 0.14 C.
Tetapi, analisis data pada tahun 2016 ini baru dilakukan selama 2 bulan yaitu
pada bulan Januari dan bulan Februari. Semua data dalam satu periode
penelitian dilakukan analisis dengan hasil rata-rata suhu per-bulan selama
periode penelitian adalah 23.87 C dengan standar deviasi 0.38 C.

44

c. Curah Hujan
Gambaran curah hujan di wilayah Kabupaten Kepahiang tahun 20132016 ditampilkan pada Gambar 6.
Curah Hujan R ata-R ata (mm) Wila yah Kabupate n Ke pahiang
Tahun 2013-20 16
700
600
500
400

2013

2014

2015

2016

300
200
100
0

Ja n

Fe b

Ma r

Ap r

Me i

Ju n

Jul

Ag t

S ep

O kt

Nov

De s

Gambar 6. Curah Hujan Rata-Rata Wilayah Kabupaten Kepahiang

45

Berdasarkan Gambar 6. dapat dilihat bahwa curah hujan tertinggi


pada tahun 2013 terjadi pada bulan Januari yaitu sebesar 665 mm dan curah
hujan terendah pada tahun 2013 terjadi pada bulan Agustus yaitu 65 mm.
Pada tahun 2014 curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Januari yaitu 473
mm, sedangkan curah hujan terendah terjadi pada bulan September yaitu 67
mm. Pada tahun 2015 curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Desember
yaitu 557 mm dan curah hujan terendah terjadi pada bulan Oktober yaitu 42
mm. Pada tahun 2016 baru dilakukan 2 bulan pengukuran yaitu bulan
Januari dan Februari dimana bulan Januari merupakan bulan dengan curah
hujan tertinggi pada tahun 2016 yaitu 362 mm.
Trend peningkatan curah hujan di Kabupaten Kepahiang selama
periode penelitian terjadi pada bulan Januari dan pada bulan Agustus
Desember. Sementara pada bulan Februari- Juni tampak mengalami trend
penurunan curah hujan.
Gambaran distribusi curah hujan di Kabupaten Kepahiang dapat
dilihat pada tabel 19.
Tabel 19. Gambaran Curah Hujan Kabupaten Kepahiang (dalam mm)

Tahun
2013
2014
2015
2016
2013-2016

Mean
331.17
246.83
208.58
347.5
266.68

Min
65
42
67
333
42

Maks
665
473
557
362
665

Standar Deviasi
179.47
131.92
168.14
20.51
161.52

Berdasarkan tabel 19. dapat dilihat hasil analisis data curah hujan
per-tahun selama periode penelitian. Pada analisis data tahun 2013
didapatkan bahwa rata-rata curah hujan per-bulan adalah 331.17 mm dengan
standar deviasi 179.47 mm. Kemudian analisis data curah hujan tahun 2014
didapatkan rata-rata curah hujan per-bulan yaitu 246.83 mm dengan standar
deviasi 131.92 mm dan analisis data curah hujan tahun 2015 didapatkan ratarata curah hujan per-bulan adalah 208.58 mm dengan standar deviasi168.14
mm. Analisis data curah hujan tahun 2016 rata-rata menunjukkan curah
hujan per-bulan yaitu 347.5 mm dengan standar deviasi 020.51 mm. Tetapi,
analisis data pada tahun 2016 ini baru dilakukan selama 2 bulan yaitu pada
bulan Januari dan bulan Februari. Semua data dalam satu periode penelitian
46

dilakukan analisis dengan hasil rata-rata curah hujan per-bulan selama


periode penelitian adalah 266.68 mm dengan standar deviasi 161.52 mm.
2. Analisis Bivariat
Analisis bivariat dilakukan pada masing-masing faktor iklim dengan
menggunakan metode analisis regresi time series untuk mengetahui pengaruh
variabel faktor iklim yaitu curah hujan (X1) dan suhu (X2) terhadap jumlah
kejadian DBD (Y). Maka persamaan regresi yang digunakan dalam penelitian ini
adalah sebagai berikut:
Y = 1 X 1 + 2 X 2
Kemudian untuk mengestimasi paremeter beta () dari persamaan regresi
diatas maka model yang digunakan adalah sebagai berikut:
=b 1 x 1+ b2 x2
Dari perhitungan menggunakan SPSS diperoleh tabel koefisien seperti
ditunjukkan pada tabel 20.
Tabel 20. Koefisien Persamaan Regresi

Variabel
Curah hujan
Suhu

Koefisien
0.293
0.514

Dari tabel 20. tersebut maka diperoleh persamaan regresi sebagai berikut :
=0.293 x 1+0.514 x 2
Dari persamaan diatas dapat disimpulkan bahwa peningkatan curah hujan
sebesar 1 milimeter akan meningkatkan jumlah kejadian DBD sebesar 0.293 atau
dapat disimpulkan peningkatan curah hujan sebesar 4 milimeter menambah sekitar
1 jumlah kejadian DBD, kemudian peningkatan suhu sebesar 1 C akan
meningkatan jumlah kejadian DBD sebesar 0.514 atau dapat disimpulkan
peningkatan suhu sebesar 2 C menambah sekitar 1 jumlah kejadian DBD.
Dari output SPSS juga diperoleh model summary yang di dalamnya
terdapat nilai R, R Square (R2), dan Adjusted R Square. Nilai R2 dapat digunakan
untuk melihat variasi atau kontribusi variabel bebas terhadap variabel terikat,
47

kemudian dapat pula untuk melihat apakah model regresi yang digunakan baik
atau tidak. Untuk nilainya adalah 0<R2<1 dimana semakin nilai mendekati 1
berarti model regresi yang digunakan semakin baik. Model summary dari output
SPSS dapat dilihat pada tabel 21.
Tabel 21. Model Summary

R
0.479

R2
0.230

Adjusted R2
0.186

Pada tabel 21. nilai R Square 0.230, artinya variabel curah hujan (X1),
suhu(X2) memberikan kontribusi atau mampu menjelaskan 23% variasi dari
jumlah kejadian dbd, sementara 77% dijelaskan oleh variabel lain diluar model.
Selanjutnya dilakukan beberapa uji untuk mengetahui pengaruh faktor
iklim yaitu suhu dan curah hujan terhadap kejadian DBD. Adapun uji yang
dilakukan adalah sebagai berikut:
a. Uji Simultan (Uji F)
Dalam penelitian ini Uji F (Fisher) digunakan untuk mengetahui
apakah pengaruh variabel curah hujan (X1) dan suhu (X2) secara bersamasama berpengaruh terhadap jumlah kejadian DBD (Y). Untuk menguji
hipotesis tersebut dilakukan dengan menilai F hitung dengan taraf signifikansi
sebesar 5% atau alpha 0.05. Hasil uji F yang dilakukan dapat dilihat pada tabel
22.
Tabel 22. Hasil Uji F (Fisher)

Model
Regresi
Residual

Mean
Square
1043.661
199.761

Nilai F

P value

5.225

0.010

Dari tabel 22. tersebut dapat dilihat bahwa P value 0.05 atau 0.010
0.05 sehingga dengan tingkat kepercayaan sebesar 95%, dapat disimpulkan
bahwa terdapat pengaruh dari satu variabel atau semua variabel yaitu antara
variabel curah hujan (X1), suhu(X2) terhadap jumlah kejadian DBD(Y).
b. Uji Parsial
Selain dilakukan uji simultan, dilakukan pula uji parsial (t-student)
untuk mengetahui variabel mana saja yang mempengaruhi jumlah kejadian

48

DBD (Y) yaitu dalam hal penelitian ini adalah antara variabel curah hujan
(X1) dan suhu (X2). Hasil uji parsial yang dilakukan dapat dilihat pada tabel
23.
Tabel 23. Hasil Uji Parsial

Variabel
p value
Curah hujan
0.079
Suhu
0.03
Dari tabel 23. Dapat dilihat bahwa hasil uji parsial menunjukkan p
value curah hujan 0.05 yaitu 0.079, sehingga dapat disimpulkan dengan
tingkat kepercayaan 95% bahwa tidak terdapat pengaruh yang signifikan dari
variabel curah hujan (X1) terhadap kejadian DBD (Y). Sementara itu pada
variabel suhu didapatkan p value 0.05 yaitu sebesar 0.03, sehingga dengan
tingkat kepercayaan 95% dapat dikatakan terdapat pengaruh yang signifikan
antara variabel variabel suhu (X2) dengan kejadian DBD (Y).
BAB VI
PEMBAHASAN DAN DISKUSI
A. Pembahasan
1. Wilayah Rawan Demam Berdarah Dengue di Kabupaten Kepahiang
Pada penelitian ini dilakukan penentuan wilayah rawan DBD. Penentuan
ini dilakukan dengan cara menilai Indeks Kerawanan (IK). Penentuan IK berbagai
daerah di Indonesia telah dilakukan pada beberapa penelitian sebelumnya, yaitu
oleh Fitriyani (2007) dan Hidayati (2009)20,21.
Hasil penelitian yang dilakukan menunjukkan bahwa hampir semua
kecamatan di Kabupaten Kepahiang berstatus rawan. Kecamatan Merigi dan
Kecamatan Kepahiang merupakan daerah yang sangat rawan, sementara itu
daerah Kecamatan Kabawetan merupakan satu-satunya daerah yang relatif aman
terhadap kejadian DBD, hal ini dibuktikan juga dengan pelaporan kasus DBD di
Kecamatan Kabawetan ini hanya dilaporkan sejumlah 1 kasus selama periode
penelitian ini yaitu tahun 2013-2016.
Salah satu yang menyebabkan Kabupaten Kepahiang rawan terhadap
penyakit DBD adalah adalah iklim di Kabupaten Kepahiang itu sendiri. Parasit
dan vektor penyakit sangat peka terhadap faktor-faktor iklim, khususnya suhu,
curah hujan, kelembaban, permukaan air, dan angin15.

49

Daerah Kabupaten Kepahiang ini merupakan daerah yang beriklim tropis


dengan curah hujan rata-rata 233,5 mm/bl dengan jumlah bulan kering selama 3
bulan, bulan basah 9 bulan, kelembaban nisbi rata-rata >85% dan suhu harian
berkisar antara 19,60C hingga 29,70C. Temperatur tinggi sekitar 300C cenderung
mempercepat replikasi virus.
Kecamatan Kepahiang dan Kecamatan Merigi merupakan kecamatan
dengan status sangat rawan. Setiap tahunnya, kejadian DBD di Kabupaten
Kepahiang selalu didominasi oleh penduduk Kecamatan Kepahiang dan
Kecamatan Merigi. Seperti yang telah diketahui sebelumnya, bahwa faktor yang
mempengaruhi kejadian DBD tidak hanya faktor iklim saja. Beberapa faktor yang
mempengaruhi kejadian DBD diantaranya adalah faktor lingkungan seperti
keberadaan industri, dan perdagangan, pemanasan global, kehidupan modern, dan
perubahan penggunaan tanah dari lingkungan alamiah menjadi perumahan atau
fasilitas lainnya juga mempengaruhi perkembangbiakan vektor. Kualitas
pemukiman, jarak antar rumah, dan konstruksi rumah juga mempengaruhi
penularan dan peningkatan kasus DBD10.
Persebaran penduduk Kabupaten Kepahiang relatif tidak merata. Tingkat
kepadatan penduduk Kabupaten Kepahiang tahun 2013 menuju 2014 berubah dari
1,95 jiwa/Km2 menjadi 1,97 jiwa/Km2, dengan kepadatan tertinggi di wilayah
kerja Kecamatan Kepahiang sebesar 5,99 jiwa/Km2 dan wilayah dengan kepadatan
tertinggi kedua adalah Kecamatan Merigi yaitu sebesar 4,22 jiwa/Km 2

Kepadatan populasi manusia yang tinggi menjamin suplai konstan individual


rentan dan banyak vektor berkembangbiak dan tinggal di sekitar tempat tinggal
manusia mengisolasi populasi vektor karena pengaruh musim hujan sehingga
penularan virus tersebut makin meningkat seiring dengan makin bertambahnya
populasi manusia10.
Sementara itu, satu-satunya kecamatan di Kabupaten Kepahiang yang
berstatus aman dari hasil penghitungan indeks kerawanan (IK) DBD adalah
Kecamatan Kabawetan. Kecamatan Kabawetan merupakan daerah dataran tinggi
di Kabupaten Kepahiang dengan ketinggian antara 1000-1600 mdpl. Pada tempat
dengan ketinggian lebih dari 1000 meter diatas permukaan laut tidak ditemukan
vektor penular DBD. Sedangkan pada daerah dataran rendah dengan kelembaban
udara yang tinggi dapat mempengaruhi panjang atau pendeknya hidup nyamuk

50

atau dengan kata lain kelembaban udara berdampak langsung terhadap


metabolisme dan ketahanan hidup nyamuk10.
2. Pengaruh Suhu Udara terhadap Kasus DBD
Pada penelitian ini dilakukan analisis data untuk mengetahui pengaruh
faktor iklim yaitu diantaranya adalah suhu terhadap kejadian DBD di Kabupaten
Kepahiang. Hasil dari analisis yang dilakukan menunjukkan bahwa terdapat
pengaruh yang signifikan antara suhu udara rata-rata dengan kejadian DBD di
Kabupaten Kepahiang tahun 2013-2016. Penelitian ini sejalan dengan penelitian
sebelumnya yang dilakukan oleh Febriyetti (2010) di DKI Jakarta. Penelitian
tersebut menunjukkan bahwa terdapat hubungan yang bermakna antara suhu udara
dengan kasus DBD di DKI Jakarta selama kurun waktu 2000-2009 22. Selain itu,
penelitian ini juga sejalan dengan hasil penelitan yang dilakukan oleh Khoa T. D.
Thai (2010) dengan hasil bahwa variabel iklim (suhu udara) secara signifikan
berhubungan dengan kejadian DBD selama periode 2-3 tahun terakhir23.
Hasil yang berbeda ditunjukkan oleh penelitian Dini & Wulandari (2010)
di Kabupaten Serang yang menyatakan tidak ada hubungan antara suhu udara
dengan kasus DBD di Kabupaten Serang tahun 2007-2008, hal ini dapat
disebabkan oleh adanya perbedaan jumlah durasi data yang diambil dalam
melakukan penelitian dan perbedaan kondisi tempat melakukan penelitian24.
Menurut Sukowati 2004, kondisi lingkungan dengan suhu 27o-300C dalam kurun
waktu lama akan mengurangi populasi vektor25. Diketahui bahwa suhu udara ratarata tahunan di Kabupaten Kepahiang berkisar antara 23,87 0 C yang merupakan
suhu udara rata-rata optimum untuk perkembangan nyamuk. Nyamuk adalah
binatang yang berdarah dingin, maka proses-proses metabolisme dan siklus
kehidupannya tergantung pada suhu lingkungan, dengan kata lain bahwa suhu
berdampak langsung terhadap aktivitas kehidupannya. Seperti yang diketahui
bahwa kejadian suatu penyakit tidak terlepas dari tiga faktor utama yaitu faktor
lingkungan, faktor pejamu (host), dan faktor agent. Suhu udara merupakan bagian
dari faktor lingkungan. Seperti yang diketahui bahwa faktor lingkungan
merupakan faktor yang paling mempengaruhi kejadian suatu penyakit. Hal
tersebut dikarenakan faktor lingkungan dapat mempengaruhi faktor host dan
faktor agent. Artinya dengan kata lain suhu udara berdampak langsung terhadap

51

metabolisme dan ketahanan hidup nyamuk. Dengan demikian, kondisi suhu udara
dapat secara langsung mempengaruhi kelangsungan hidup nyamuk Aedes sp. yang
merupakan

vektor

perkembangannya,

penyakit
maka

DBD.

jumlahnya

Jika

suhu

semakin

udara

optimum

untuk

banyak

sehingga

dapat

meningkatkan frekuensi gigitan dan penularan penyakit DBD terhadap host yaitu
manusia25.
IPCC (1998) memperkirakan bahwa dengan makin lebarnya interval suhu
di mana vektor dan parasit penyakit dapat hidup, telah menyebabkan peningkatan
jumlah kasus malaria di Asia hingga 27%, sedangkan DBD hingga 47%. Di
Indonesia, daerah-daerah baru yang menjadi semakin hangat juga memberi
kesempatan penyebaran vektor dan parasitnya. Salah satu dampak perubahan
iklim adalah pada kesehatan yaitu memperpanjang waktu transmisi berbagai
penyakit yang disebabkan oleh vektor (seperti DBD dan malaria) dan juga
mengubah jangkauan geografisnya sehingga berpotensi menjangkiti daerah yang
masyarakatnya memiliki kekebalan yang rendah terhadap penyakit-penyakit
tersebut15.
Suhu yang lebih tinggi, dapat mengubah musim penularan dari vector
borne disease. Suhu dapat mempengaruhi beberapa vektor dan patogen vector
borne disease dalam hal kemampuan bertahan hidup sehingga dapat
meningkatkan/menurunkan kemampuan bertahan hidup, tergantung spesies.
Perubahan suhu yang menjadi lebih tinggi dapat menurunkan ukuran beberapa
vektor, tetapi dapat pula menurunkan aktivitas vektor lain. Selain itu, dapat pula
terjadi perubahan pada populasi pertambahan vektor dan perubahan musim pada
perkembangan populasi vektor. Pada titik tertentu, suhu mempengaruhi daya tahan
hidup telur dan nyamuk dewasa. Selain itu, suhu juga mempengaruhi penyebaran
virus pada tiap tahap siklus nyamuk. Aedes aegypti dewasa dan telur mampu
bertahan hidup pada interval suhu 50420C, sedangkan suhu di bawah 200C
mencegah telur untuk menetas. Suhu juga mempengaruhi waktu yang dibutuhkan
untuk perkembangan embrio, larva, dan pupa, serta sangat mempengaruhi
frekuensi gigitan nyamuk. Selain itu, suhu juga mempengaruhui periode inkubasi
ekstrinsik (PIE) yaitu periode yang dibutuhkan virus untuk masuk ke dalam tubuh
nyamuk dan menjadi infektif. Pada suhu yang rendah, PIE membutuhkan waktu

52

yang lama dan kecil kemungkinan nyamuk untuk bertahan hidup lama dan untuk
menularkan virus kepada manusia. Jika terjadi perubahan pada suhu, meskipun
sedikit, dapat mempengaruhi dinamika musim penularan penyakit berbasis
vektor26. DBD merupakan pennyakit berbasis vektor yang terjadi musiman dan
biasanya berhubungan dengan cuaca lebih hangat27.
3. Hubungan Curah Hujan dengan Kasus DBD
Pada penelitian ini juga dilakukan analisis data untuk mengetahui
pengaruh faktor iklim selain suhu yaitu curah hujan terhadap kejadian DBD di
Kabupaten Kepahiang. Hasil dari analisis yang dilakukan menunjukkan bahwa
tidak terdapat pengaruh yang signifikan antara curah hujan dengan kejadian DBD
di Kabupaten Kepahiang tahun 2013-2016. Penelitian ini sejalan dengan
penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Admiral (2010) yang dilakukan di
DKI Jakarta. Penelitian tersebut menyatakan bahwa tidak ada hubungan yang
signifikan antara curah hujan dengan kasus DBD di Jakarta Selatan tahun 2007200927.
Hasil yang berbeda ditunjukkan oleh penelitian ini dilakukan oleh Iriani
(2012) yang dilakukan di Palembang. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa
terdapat korelasi antara curah hujan dan peningkatan jumlah kasus DBD pada
anak di Kota Palembang tahun 2004- 201028. Penelitian Zubaidah (2012) juga
menunjukkan hasil yang serupa. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa curah
hujan memiliki pengaruh yang bermakna terhadap kasus DBD di kota Banjarbaru
tahun 2005-201029. Perbedaan hasil penelitian ini dapat disebabkan oleh adanya
perbedaan jumlah durasi data yang diambil dalam melakukan penelitian dan
perbedaan kondisi tempat melakukan penelitian.
Hujan akan mempengaruhi naiknya kelembaban nisbi udara dan
menambah jumlah tempat perkembangbiakan nyamuk30. Curah hujan rata-rata
tahunan di wilayah Kabupaten Kepahiang terbilang cukup tinggi yaitu berkisar
antara 266,68 mm. Seperti diketahui sebelumnya bahwa kelembaban udara yang
tinggi dapat memperpanjang umur nyamuk. Hujan berpengaruh terhadap naiknya
kelembaban nisbi udara. Jadi, jika curah hujan tinggi, maka kelembaban udara
juga ikut naik atau dengan kata lain curah hujan berbanding lurus dengan

53

kelembaban udara. Selain itu, hujan juga dapat menambah jumlah tempat
perkembangbiakan nyamuk Aedes sp. yang merupakan vektor penyakit DBD.
Dengan kondisi yang demikian, yaitu curah hujan yang tinggi sehingga
kelembaban

udara

ikut

naik

dan

juga

bertambahnya

jumlah

tempat

perkembangbiakan nyamuk. Namun dalam penelitian ini curah hujan tidak


memberikan pengaruh yang signifikan terhadap kejadian dbd. Hal ini dapat
disebabkan oleh karena kontribusi faktor iklim dalam menjelaskan kejadian DBD
pada penelitian ini hanya 23 % sementara 77% dijelaskan oleh variabel lain diluar
model.

B. Diskusi
Dari hasil penelitian yang dilakukan didapatkan pemetaan daerah rawan kasus
DBD di Kabupaten Kepahiang dan didapatkan pula hasil analisis pengaruh faktor
iklim yaitu suhu dan curah hujan terhadap kejadian DBD di Kabupaten Kepahiang.
Hasil pemetaan daerah rawan kejadian DBD di Kabupaten Kepahiang
menunjukkan bahwa hampir sebagian besar daerah di Kabupaten Kepahiang adalah
daerah rawan DBD, dimana Kecamatan Kepahiang dan Kecamatan Merigi merupakan
daerah yang paling rawan. Sementara itu, Kecamatan Kabawetan merupakan daerah
yang paling aman dari kejadian DBD.
Hasil analisis pengaruh faktor iklim yaitu suhu dan curah hujan dengan
menggunakan regresi time series menunjukkan bahwa peningkatan curah hujan
sebesar 4 milimeter menambah sekitar 1 jumlah kejadian DBD, kemudian
peningkatan suhu sebesar 2 C menambah sekitar 1 jumlah kejadian DBD dengan
nilai R Square 0.230, artinya curah hujan dan suhu memberikan kontribusi atau
mampu menjelaskan

23%

variasi dari jumlah kejadian dbd, sementara 77%

dijelaskan oleh variabel lain diluar model. Selain itu dilakukan pula uji untuk melihat
variabel apa yang berpengaruh terhadap kejadian DBD di Kabupaten Kepahiang.
Hasil uji tersebut menunjukkan bahwa suhu berpengaruh secara signifikan terhadap
kejadian DBD di Kabupaten Kepahiang sementara curah hujan tidak memiliki
pengaruh yang signifikan.

54

Peneliti berharap hasil penelitian yang dilakukan dapat dimanfaatkan dalam


upaya menurunkan kejadian DBD di Kabupaten Kepahiang. Beberapa hal yang bisa
ditindak lanjuti sebagai upaya untuk menurunkan kejadian DBD dengan
memanfaatkan hasil penelitian ini adalah diantaranya sebagai berikut:
1. Upaya untuk mengurangi kejadian DBD yang dilakukan dapat lebih difokuskan
pada daerah yang rawan dengan tidak melupakan daerah lain yang tidak rawan.
2. Meningkatkan kewaspadaan dan kesadaran masyarakat mengenai pentingnya
pencegahan terhadap kejadian DBD terutama untuk masyarakat di daerah rawan.
3. Dinas Kesehatan dapat bekerjasama dengan Badan Meteorologi, Klimatologi dan
Geofisika untuk mendapatkan informasi berbagai faktor iklim diantaranya suhu
dan curah hujan yang merupakan salah satu faktor prediktor kejadian DBD di
Kabupaten Kepahiang yang telah diteliti. Sehingga, Dinas Kesehatan dapat
mengantisipasi lebih awal kejadian DBD.
BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Dari hasil penelitian yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa:
1. Kecamatan Kepahiang dan Kecamatan Merigi merupakan daerah sangat rawan,
Kecamatan Ujan Mas dan Kecamatan Tebat Karai merupakan daerah rawan,
Kecamatan Seberang Musi dan Kecamatan Bermani Ilir merupakan daerah agak
rawan, Kecamatan Muara Kemumu merupakan daerah agak aman dan Kecamatan
Kabawetan merupakan daerah aman dari kejadian DBD.
2. Peningkatan curah hujan sebesar 4 milimeter menambah sekitar 1 jumlah kejadian
DBD, dan peningkatan suhu sebesar 2 C menambah sekitar 1 jumlah kejadian
DBD, dimana curah hujan dan suhu memberikan kontribusi atau mampu
menjelaskan 23% variasi dari jumlah kejadian DBD, sementara 77% dijelaskan
oleh variabel lain.
3. Terdapat pengaruh yang signifikan antara suhu dengan kejadian DBD di
Kabupaten Kepahiang tahun 2013-2016.
4. Tidak terdapat pengaruh yang signifikan antara curah hujan dengan kejadian DBD
di Kabupaten Kepahiang tahun 2013-2016.
B. Saran
Saran yang dapat diberikan dari peneliti dalam penelitian ini adalah sebagai
berikut:
1. Kepada Dinas Kesehatan
55

Diharapkan hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan bagi
pengelola program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit khususnya sebagai
pertimbangan dalam penentuan strategi pencegahan dan pemberantasan penyakit
DBD dengan bekerjasama dengan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika
Kabupaten Kepahiang
2. Kepada Puskesmas Pasar Kepahiang
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan masukan untuk meningkatkan
upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit DBD terutama di wilayah kerja
Puskesmas Pasar Kepahiang, mengingat wilayah kerja Puskesmas Pasar
Kepahiang merupakan salah satu wilayah rawan DBD di Kabupaten Kepahiang.
3. Kepada Masyarakat Kabupaten Kepahiang
Diharapkan masyarakat menjadi semakin waspada terhadap kejadian DBD serta
ikut berperan aktif dalam upaya untuk mencegah dan memberantas penyakit DBD.
4. Untuk penelitian selanjutnya
Penelitian selanjutnya diharapkan untuk menganalisis faktor iklim yang lain selain
suhu dan curah hujan dan variabel lain diluar faktor iklim, mengingat masih ada
77% variabel lain yang mempengaruhi kejadian DBD. Selain itu diharapkan pula
penelitian dilakukan dalam rentang waktu yang lebih panjang.

56

DAFTAR PUSTAKA
1. Arum Siwiendrayanti, Perubahan Iklim dan Pengaruhnya Terhadap Sektor
Kesehatan, Volume 3 No 1 , 2007
2. Rahayu, Dian., Wiwiek Setya W., Adatul M.. Jurnal Sains Dan Seni ITS Vol. 1,
(Sept, 2012) ISSN: 2301-928X
3. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2008a. Perkembangan Kejadian DBD
Indonesia, 2004-2007.
http://www.penyakitmenular.info/detil.asp?m=5&s=5&i=217
4. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2008b. Tata Laksana Demam
Berdarah Dengue.
http://www.depkes.go.id/downloads/Tata%20Laksana%20DBD.pdf
5. Lily S. Sulistyowati, Kepala Pusat Promosi Kesehatan Kemkes (Kementrian
Kesehatan). 2014. Akibat DBD, 641 Orang Meninggal Selama
2014.http://m.bersatu.com/kesehatan/236614-akibat-dbd-641-orang-meninggalselama-2014.html
6. Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang. 2013-2016. Data Pasien Potensi KLB
Penyakit Menular 2013-2016.
7. Sri Rezeki H. Hadinegoro, Soegeng Soegijanto, Suharyono Wuryadi, Thomas
Suroso. 2004. Tatalaksana Demam Dengue / Demam Berdarah Dengue pada
Anak. Dalam: Sri Rezeki H. Hadinegoro, Hindra Irawan Satari, editor: Demam
Berdarah Dengue. Jakarta: Balai Penerbit FKUI. Hal 82, 88, 99-100.
8. Djunaedi, D. 2006. Demam Berdarah Dengue (DBD). Malang : Penerbit
Universitas Muhammadiyah Malang.
9. Prabu, B.D.R. (1992). Penyakit-Penyakit Infeksi Umum, editor: Jonathan Oswari.
Palembang: Widya Medika.
10. WHO. (1999). Demam Berdarah Dengue: Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan
dan Pengendalian/Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). alih bahasa: Monica
Ester; editor edisi bahasa Indonesia: Yasmin Asih,-ed.2.-. Jakarta: EGC.
11. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. (2007). Pencegahan dan
Pemberantasan Demam Berdarah Degue di Indonesia. Jakarta: Depkes.

57

12. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. (2008). Modul Pelatihan Bagi Pelatih
Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) Demam Berdarah Dengue. Jakarta: Dirjen
P2L.
13. Lapan., 2009. Perubahan Iklim dan Dampaknya pada Kesehatan.
(http://iklim.dirgantaralapan.or.id/index.php?option=com_content&view=ar
ticle&id=60&Itemid=37). 21 Februari 2015.
14. Kementrian Lingkungan Hidup, 2004. Perubahan Iklim. http://www.menlh.go.id
(30 Juli 2011)
15. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. (2009). Demam Berdarah Dengue.
http://www.litbangdepkes.go.id (10 Mei, 2009)
16. Munasinghe, et al. (2003). Integrating Sustainable Development and Climate
Change In The IPCC Fourth Assessment Report. IPCC: Colombo.
17. Burke. (2001). Under the Weather: Climate, Ecosystems, and Infectious Disease
National Research Council: Washington. DC.
18. Michael, et al. (2003). Climate Change and Human Health Risk and Responses.
WHO: Geneva.
19. Neiburger. (1995). Memahami Lingkungan Sekitar Kita. ITB: Bandung.
20. Fitriyani. 2007. Penentuan Wilayah Rawan Demam Berdarah Dengue di Indonesia
dan Analisis Pengaruh Pola Hujan terhadap Tingkat Serangan (Studi Kasus:
Kabupaten Indramayu. Skripsi. Institut Pertanian Bogor; Bogor.
21. Hidayati, Rini. Rizal Boer., Yonny Koesmaryono, Upik Kesumawati, Sjafrida
Manuwoto. 2009. Penyusunan Metode Penentuan Indeks Kerawanan Wilayah dan
Pemetaan Wilayah Rentan Penyakit Demam Berdarah di Indonesia. Vol. 8. No. 4.
Jurnal Ekologi Kesehatan.
22. Febriyetti. 2010, Analisis Spasial-Temporal Variasi Cuaca dengan Kejadian
Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) di DKI Jakarta Tahun 2000-2009,
[Tesis]. Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Depok.
23. Khoa T. D. Thai et al. 2010, Dengue Dynamics in Binh Thuan Province, Southern
Vietnam : Periodicity, Synchronicity and Climate Variability. PLOS, Volume : 4,
Issue : 7, e747. PLOS Neglected Tropical Diseases.
24. Dini, A. M. & Wulandari, R. A. 2010, Faktor Iklim dan Angka Insiden Demam
Berdarah Dengue di Kabupaten Serang. Makara Kesehatan, Volume : 14, Nomor :
1, 31-38. Depok. Universitas Indonesia.
25. Inge Sutanto dkk, 2008 , Parasitologi Kedokteran, Jakarta: Balai Penerbit FKUI.
26. Djoni Djunaedi, 2006 , Demam Berdarah, Malang: UMM Press.
27. Admiral, 2010, Analisis Spasial Area Makam dan Faktor Risiko Lainnya Penyakit
Demam Berdarah Dengue di Kota Administrasi Jakarta Selatan, [Tesis]. Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia. Depok.
28. Iriani, Y. 2012, Hubungan antara Curah Hujan dan Peningkatan Kasus Demam
Berdarah Dengue Anak di Kota Palembang. Sari Pediatri, Volume : 13, Nomor : 6,
378-383. Palembang. FK Universitas Sriwijaya.
29. Zubaidah. 2012, Dampak Perubahan Iklim terhadap Kejadian Penyakit Demam
Berdarah Dengue di Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan Selama Tahun 20052010. Jurnal BUSKI, Volume : 4, Nomor 2, 59-65. Banjarmasin. Jurnal
Epidemiologi dan Penyakit Bersumber Binatang.
30. Depkes RI. 2005, Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue
Indonesia. Jakarta. Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan
Lingkungan Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

58

LAMPIRAN
A. Output SPSS
1. Analisis Univariat
Descriptive Statistics
N

Minimum

Maximum

Mean

Std. Deviation

Jumlah DBD

38

.00

79.00

5.9737

15.66454

Curah Hujan

38

42.00

665.00

266.6842

161.52267

Suhu

38

23.10

24.60

23.8684

.37640

Valid N (listwise)

38

2. Analisis Bivariat
a. Penentuan koefisien
Coefficientsa
Model

Unstandardized Coefficients

Standardized

Sig.

Coefficients
B
(Constant)
1

-512.392

162.448

.028

.016

21.400

6.733

Curah Hujan
Suhu

Std. Error

Beta
-3.154

.003

.293

1.810

.079

.514

3.178

.003

a. Dependent Variable: Jumlah DBD

b. Model summary
Model Summary

59

Model

R Square

.479

Adjusted R

Std. Error of the

Square

Estimate

.230

.186

14.13370

Mean Square

a. Predictors: (Constant), Suhu, Curah Hujan

c. Uji Simultan (Uji F)


ANOVAa
Model

Sum of Squares

df

Regression

2087.322

1043.661

Residual

6991.652

35

199.761

Total

9078.974

37

Sig.

5.225

.010b

a. Dependent Variable: Jumlah DBD


b. Predictors: (Constant), Suhu, Curah Hujan

d. Uji Parsial
Coefficientsa
Model

Unstandardized Coefficients

Standardized

Sig.

Coefficients
B
(Constant)
1

-512.392

162.448

.028

.016

21.400

6.733

Curah Hujan
Suhu

Std. Error

Beta
-3.154

.003

.293

1.810

.079

.514

3.178

.003

a. Dependent Variable: Jumlah DBD

60