Anda di halaman 1dari 8

TERAPI AKTIVITAS KELOMPOK KOGNITIF

PADA LANSIA

Disusun Oleh
KELOMPOK 9 :
1. Fifi Nur Febrianti
2. Fitri Kristiani
3. Fitri Zuhdyana
4. Hendrik Saputra
5. Iga Dyah Ratnasari

PROGRAM PROFESI NERS

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN


INSAN CENDEKIA MEDIKA
JOMBANG
2015

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.


Puji dan syukur Kami panjatkan kepada Allah SWT atas segala limpahan rahmatNya sehingga Kami dapat menyelesaikan tugas proposal mata kuliah komunitas yang
berjudul TERAPI AKTIVITAS KELOMPOK KOGNITIF PADA LANSIA
Proposal ini disusun dengan harapan agar tiap Mahasiswa mampu berfikir kritis,
rasional, dan kreatif dalam menanggapi masalah dan berpartisipasi secara aktif dan
bertanggung jawab dan bertindak secara cerdas, mengerti dan memahami segalanya dalam
dunia yang serba modern diera global ini. Dalam penyusunan proposal ini kami tidak luput
dari berbagai pihak yang terkait,oleh karena itu kami mengucapkan terima kasih kepada :
1. Direktur STIKES ICME JOMBANG Drs.M.Zainul Arifin,M.kes.
2. Bapak dan Ibu dosen pengajar mata kuliah keperawatan komunitas yang telah
memberi tugas kepada kami sehingga kami dapat mengerti dan memahami bab
yang kami bahas.
3. Teman-teman yang telah membantu dan mendukung kami sehingga kamidapat
menyelesaikan tugas proposal ini dengan tepat waktu.
Kami sadar sepenuhnya bahwa proposal kami ini masih jauh dari sempurna.Hal ini
disebabkan oleh keterbatasan kemampuan yang ada. Untuk itu kami dengan tulus
menerima saran dan kritik demi kebaikan proposal ini.Semoga proposal ini bermanfaat
bagi semua pihak khususnya bagi kami dan pembaca sekalian.
Wassalamualaikum Wr. Wb.

Jombang, September 2015

Penyusun

TERAPI KOGNITIF
A. LATAR BELAKANG
Berdasarkan hasil observasi selama bertugas di PANTI WERDA SEGER BUGER
(Wisma adem, wisma sejuk, wisma seger, dan wisma tentrem) klien kelolaan didapatkan
50% mempunyai masalah utama penurunan daya ingat dan kognitif. Dari fenomena
tersebut kelompok tertarik untuk melakukan terapi aktivitas kelompok dengan topik terapi
kognitif teka-teki silang.
Terapi kognitif berfokus pada masalah, orientasi pada tujuan, kondisi dan waktu
saat itu. Terapi ini memandang individu sebagai pembuat keputusan. Terapi kognitif telah
menunjukkan kefektifan penanganan dalam masalah klinik misalnya cemas, schizophrenic,
substance abuse, gangguan kepribadian, gangguan mood. Dalam prakteknya, terapi ini
dapat diaplikasikan dalam pendidikan, tempat kerja dan seting lainnya.
Istilah kognitif mulai populer setelah teori piaget banyak dibahas para ahli tahun
1960-an. Pengertian kognisi, meliputi aspek-aspekstruktur intelek yang digunakan untuk
mengetahui sesuatu.
B. TUJUAN
1) Tujuan Umum
Setelah mengikuti kegiatan terapi kognitif teka-teki silang lansia makin
meningkatkan aktivitas dan meningkatkan kemampuan sosial
2) Tujuan Khusus
Setelah mengikuti kegiatan terapi kognitif teka-teki silang lansia mampu :
a) Mengingat bentuk objek yang telah ditunjukkan.
b) Melatih konsentrasi untuk memusatkan perhatian sesuai petunjuk yang
diberikan.
c) Melatih ketajaman daya ingat.
C. URAIAN STRUKTUR TUGAS
1. Pengorganisasian
Leader

: Hendrik Saputra

Co-Leader

: Iga Dyah Ratnasari

Fasilitator

: Fitri Kristiani

Observer

: Fitri Zuhdyana

Dokumentator

: Fifi Nur Febrianti

2. Uraian Tugas
1. Leader

Membacakan tujuan dan peraturan kegiatan terapi aktifitas kelompok


sebelum kegiatan dimulai

Mampu

memotivasi

anggota

untuk

aktif

dalam

kelompok

dan

memperkenalkan dirinya

Mampu memimpin terapi aktifitas kelompok dengan baik dan tertib

Menetralisir bila ada masalah yang timbul dalam kelompok

Menjelaskan permainan

2. Co-Leader

Menyampaikan informasi dari fasilitator ke leader tentang aktifitas klien

Mengingatkan leader jika kegiatan menyimpang

3. Fasilitator

Memfasilitasi klien yang kurang aktif

Berperan sebagai role play bagi klien selama kegiatan

4. Observer

Mengobservasi jalannya proses kegiatan

Mencatat prilaku verbal dan non verbal klien selama kegiatan berlangsung

5. Dokumentator
Mendokumentasikan jalanya acara terapi
D. URAIAN STRUKTUR KEGIATAN
1. Analisis Situasi
Waktu Pelaksanaan :
1) Hari /Tanggal : Rabu, 30 September 2015
2) Tempat

: Di Graha seger buger

3) Waktu

: 09.00 s/d 09.45 WIB

4) Lama Kegiatan
a. Pembukaan dan Perkenalan (5 menit)
b. Menjelaskan tujuan TAK ( 5 menit )
c. Menjelaskan aturan main TAK ( 5 menit)

d. Pelaksanaan TAK (15 menit)


e. Pemberian reincerforment ( 5 menit )
f. Evaluasi (5 menit )
g. Penutup (5 menit )
5) Jumlah peserta: 10 orang
Metode dan Media
1) Metode

: ceramah, permainan kelompok

2) Media

: tts, bolpen

Setting

NB:
: tim terapi
: peserta terapi
2. Proses Pelaksanaan
1) Persiapan
a. Mempersiapkan lingkungan : suasana tenang dan nyaman (tidak ribut)
b. Mempersiapkan tempat : pengaturan posisi tempat duduk, leader berdiri di
depan dan berkomunikasi dengan seluruh anggota kelompok
c. Mempersiapkan anggota kelompok : membuat kontrak kembali dengan klien
untuk mengikuti aktifitas kelompok terapi kognitif dan terapi pendengaran.
2) Orientasi
a. Salam terapiutik
Salam dari terapis kepada klien
Terapis dan klien memakai papan nama

b. Evaluasi / validasi
Menanyakan perasaan klien saat ini
Menanyakan masalah yang dirasakan
c. Kontrak
Terapis menjelaskan tujuan kegiatan, yaitu mengasah daya ingat
Terapis menjelaskan aturan main berikut:
a) Jika ada klien yang ingin meninggalkan kelompok, harus meminta
izin kepada terapis
b) Lama kegiatan satu jam
c) Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal sampai selesai
3) Tahap kerja
a. Terapis menjelaskan peraturan permainan.
b. Klien di bagi menjadi 2 kelompok, dalam 1 kelompok terdapat 5 klien.
c. Setelah berbentuk kelompok, terapis mengintruksikan untuk baris
perkelompok menjadi 1 banjar.
d. Fasilitator membagikan tts dan bolpoin untuk setiap anggota kelompok
klien.
e. Setelah itu, fasilitator menjukkan tts pada anggota kelompok klien yang
paling depan.
f. Anggota kelompok klien paling depan mengisi tts pada kolom nomor 1
kemudian tts diberikan kepada anggota kelompok yang dibelakangnya,
hingga anggota terakhir.
4) Tahap terminasi
a. Evaluasi
Terapis menanyakan perasaan klien setelah mengikuti TAK
Terapis memberikan pujian atas keberhasilan kelompok
b. Tindak lanjut
Terapis meminta klien untuk melaporkan perasaannya setelah bermain tts.
c. Kontrak yang akan datang
Menyepakati TAK yang akan datang
Menyepakati waktu dan tempat

3. Antisipasi masalah

1) Klien yang tidak aktif saat aktifitas kelompok penanganannya adalah dengan
memberikan motivasi oleh fasilitator.
2) Bila klien meninggalkan kegiatan tanpa ijin, panggil nama klien, tanyakan
alasan klien meninggalkan kegiatan, berikan motivasi agar klien kembali
mengikuti kegiatan.
3) Klien lain yang ingin mengikuti kegiatan, beri penjelasan pada klien tersebut
bahwa kegiatan ini ditujukan pada klien yang dipilih, katakan pada klien lain
tersebut bahwa akan ada waktu khusus untuk mereka.
E. KRITERIA EVALUASI
1. Evaluasi input
1) Tim berjumlah 5 orang yang terdiri atas 1 leader, 1 co leader, 2 fasilitator dan 1
observer.
2) Lingkungan memiliki syarat luas dan sirkulasi baik
3) Klien bisa baca tulis.
4) Klien tidak ada kesulitan memilih klien yang sesuai dengan kriteria dan
karakteristik klien untuk melakukan terapi aktifitas kelompok teka-teki silang.
2. Evaluasi proses
1) Leader menjelaskan aturan jalanya kegiatan dengan jelas
2) Fasilitator menempatkan diri di tengah-tengah klien
3) Observer menempatkan diri di tempat yang memungkinkan untuk dapat
mengawasi jalannnya kegiatan
4) 70% klien yang dapat mengikuti kegiatan dengan aktif dari awal sampai
selesai.
3. Evaluasi output
Setelah mengadakan terapi aktifitas kelompok terapi kognitif dan pendengaran
dengan 10 klien yang diamati, hasil yang diharapkan adalah sebagai berikut :
1) 70% klien yang dapat mengikuti kegiatan dengan aktif dari awal sampai
selesai.
2) 70% klien dapat meningkatkan pendengaran dan kognitifnya.
3) 70% klien dapat meningkatkan kemampuan akan kegiatan kelompok
(mengikuti kegiatan dari awal sampai selesai).
4) 70% klien mampu melakukan hubungan sosial dengan lingkungannya (mau
berinteraksi dengan perawat/klien lain).