Anda di halaman 1dari 6

Obesitas dan Risiko Preeklampsia

Abstrak
Insiden obesitas pada wanita usia subur secara konsisten meningkat pada setengah
abad terakhir. Obesitas maternal merupakan faktor risiko yang kuat yang dapat memperburuk
kondisi dari ibu dan neonatus, dan hal ini telah mengangkat beberapa isu spesifik terkait
dengan pengelolaan kehamilan pada wanita obesitas. Obesitas maternal adalah faktor risiko
yang dikenal untuk perkembangan preeklampsia. Beberapa penelitian dengan populasi yang
besar menunjukkan bahwa wanita dengan obesitas dua sampai tiga kali lebih mungkin untuk
menderita preeklampsia daripada mereka yang lebih ramping. Asosiasi antara obesitas
maternal dan peningkatan insiden preeklampsia ini merupakan faktor penting yang dapat
menyebabkan perburukan, seperti kematian perinatal dan morbiditas pada ibu dengan
obesitas. Dalam ulasan ini, kami menjelaskan epidemiologi, kemungkinan latar belakang
mekanistik, efek antar generasi, dan intervensi gaya hidup dalam hubungan antara obesitas
maternal dan risiko preeklampsia.
Pendahuluan
Epidemik obesitas secara global sedang berlangsung, sehingga menjadi sebuah
tantangan baru untuk semua tenaga kesehatan. Obesitas sering dikaitkan dengan resistensi
insulin, dislipidemia, dan hipertensi, yang telah mengantar kita kepada konsep sindrom
metabolik [1,2]. Bukti terbaru menyarankan bahwa pencegahan obesitas dapat dimulai
sebelum konsepsi [3,4].
Pergeseran populasi yang cepat ke arah fenotip yang lebih gemuk dalam waktu yang
relatif singkat, kurang dari setengah abad, telah menyebabkan peningkatan insiden kelebihan
berat badan dan obesitas pada wanita usia subur, yang telah mengangkat isu-isu spesifik
untuk pengelolaan kehamilan pada wanita dengan obesitas. Survei Kesehatan Nasional dan
Pemeriksaan Gizi mengungkapkan bahwa lebih dari setengah dari wanita hamil mengalami
kelebihan berat badan atau dengan obesitas, dan 8% dari wanita usia reproduksi mengalami
obesitas di Amerika Serikat [5]. Sejumlah penelitian telah melaporkan bahwa obesitas
maternal berhubungan dengan peningkatan risiko hasil kehamilan yang merugikan termasuk
preeklampsia, diabetes gestasional, morbiditas infeksi, perdarahan postpartum, bayi dengan
ukuran besar, dan lahir mati [16/06]. Ulasan ini menyoroti hubungan antara obesitas ibu dan
risiko preeklampsia.

Preeklampsia
Preeklampsia adalah sindrom spesifik pada kehamilan yang menyebabkan komplikasi
sekitar 3-6% dari kehamilan, dan berhubungan dengan tingginya risiko kelahiran prematur,
pembatasan pertumbuhan intrauterin, abruptio plasenta, dan kematian perinatal [17-20].
WHO melaporkan bahwa 784 dari 2.538 kasus ibu yang nyaris mati atau kematian ibu di
laporan 29 negara (25,9%) memiliki eklampsia atau preeclampsia [21] dan bahwa perdarahan
dan hipertensi merupakan kontributor terbesar kematian ibu di negara berkembang [22].
Mengurangi jumlah kematian ibu merupakan prioritas penting untuk masyarakat
internasional, terutama dalam peningkatan perhatian pada Millennium Development Goals
[22]. Laporan sebelumnya telah menyarankan bahwa preeklampsia dapat berfungsi sebagai
penanda sentinel
bagi perempuan yang berisiko menderita penyakit kardiovaskular, serebrovaskular, dan / atau
penyakit kronis lainnya di kemudian hari [23-26]. Suatu dogma sentral dari patofisiologi
preeklampsia adalah bahwa berkurangnya perfusi organ dapat mengakibatkan efek sekunder
vasospasme dan aktivasi kaskade koagulasi; Namun, penyebab pasti serta patofisiologi
preeklampsia tetap sulit dipahami meskipun penelitian lanjut telah dilakukan [27-29].
Obesitas dalam Kehamilan
Obesitas dalam kehamilan diakui meningkatkan risiko diabetes gestasional,
hipertensi, preeklampsia, persalinan caesar, retensi berat badan postpartum, persalinan
prematur, kelahiran mati, kelainan kongenital termasuk neural tube defect, aborsi spontan,
keguguran berulang, makrosomia, cedera lahir, kesulitan yang berhubungan dengan
manajemen anestesi, dan operasi caesar darurat, lebih dari 50 tahun yang lalu [7,30-48]. Oleh
karena itu, peningkatan insidensi wanita dengan kelebihan berat badan dan obesitas pada usia
subur telah mengangkat isu-isu spesifik yang berkaitan dengan manajemen dalam kehamilan
mereka.
Obesitas dalam kehamilan dan preeklampsia
Obesitas maternal adalah faktor risiko yang diketahui dalam perkembangan
preeklampsia [12,49-51]. Beberapa penelitian dengan populasi besar menunjukkan bahwa
wanita dengan obesitas memiliki risiko dua sampai tiga kali untuk terjadinya preeklampsia
dibandingkan rekan-rekan mereka yang lebih ramping [35,36,42,51]. Sebuah studi berbasis
populasi dari 159.072 kelahiran tunggal di U.S.A menemukan bahwa tidak hanya wanita
dengan obesitas (Indeks massa tubuh sebelum hamil [BMI] 30.0), tetapi juga kelebihan

berat badan (BMI sebelum hamil= 25,0-29,9) memiliki risiko yang lebih tinggi untuk
preeklampsia (Odds ratio 2.0 dan 3.3, masing-masing) daripada wanita sebelum hamil yang
BMInya kurang dari 20,0 [35]. Sebuah studi berbasis populasi di Inggris yang melibatkan
287.213 kelahiran melaporkan bahwa kejadian preeklampsia secara signifikan lebih tinggi
pada perempuan dengan obesitas (BMI sebelum hamil30.0; Odd ratio 2,14) serta wanita
dengan kelebihan berat badan (BMI sebelum hamil = 25,0-29,9; Odd ratio 1,44)
dibandingkan pada wanita dengan BMI sebelum hamil 20,0-24,9 [36]. Sebuah studi berbasis
populasi dari 972.806 kelahiran di Swedia mengungkapkan bahwa wanita dengan obesitas
(BMI sebelum hamil 29,1-30,0, BMI sebelum hamil 35,1-40,0, BMI sebelum hamil >40)
berisiko preeklampsia lebih tinggi secara signifikan (Odds ratio 2,62, 3,90 dan 4,82, masingmasing) daripada wanita dengan BMI sebelum hamil 19,8-26,0 [42]. Kumari et al.,
melaporkan bahwa terdapat 57 kasus preeklampsia (28,7%) di antara 188 wanita dengan
obesitas berat dengan BMI> 40 [52]. Lisonkova et. al., juga melaporkan hubungan yang kuat
antara obesitas maternal dan risiko onset awal preeklampsia [53].
Risiko preeklampsia dan gangguan metabolik sebelum hamil akibat obesitas
Spektrum yang tumpang tindih pada gangguan ini umumnya diamati pada wanita
dengan obesitas [36,54,55] dan obesitas dihipotesiskan memainkan peran penting dalam
konsep "sindrom metabolik" [56]. Hipertensi kronis, resistensi

insulin dan/atau

hipertrigliseridemia mungkin ada sebelum konsepsi pada wanita dengan obesitas. Resistensi
serta hipertrigliseridemia merupakan faktor risiko untuk preeklampsia [57-59], dan juga
kofaktor penting dalam perkembangan disfungsi endotel [60-62]. Sejak disfungsi endotel
dihipotesiskan memainkan peran sentral dalam patogenesis preeklampsia [63], masuk akal
bahwa kehadiran disfungsi endotel sebelum hamil oleh resistensi insulin dan/atau
hipertrigliseridemia mungkin terkait dengan tingginya insiden preeklampsia pada wanita
hamil dengan obesitas [49]. Oleh karena itu, hubungan antara obesitas maternal dan
preeklampsia kadang dibingungkan dengan adanya sindrom metabolik akibat obesitas.
Namun, Jensen et al., mempelajari 2.459 wanita dengan toleransi glukosa normal dan
menemukan bahwa kejadian preeklampsia masih lebih tinggi pada wanita dengan obesitas
(BMI sebelum hamil 30.0; Odd ratio 5.6) dan wanita dengan kelebihan berat badan (BMI
sebelum hamil= 25,0-29,9; Odd ratio
1,7) dibandingkan pada wanita dengan BMI sebelum hamil 18,5-24,9 [64]. O'Brien et al.
melakukan systemic review dari 13 studi, termasuk hampir 1,4 juta perempuan, dan

melaporkan bahwa risiko preeklampsia meningkat dengan peningkatan BMI, bahkan setelah
penyesuaian
dengan faktor klinis dan metabolik pembias lainnya [50].

Prevalensi preeklampsia dan obesitas


Preeklampsia telah meningkat pada masing-masing perempuan tertua dan termuda
dari generasi reproduksi [65,66]. Insidensi preeklamsia telah meningkat dari 2,5% pada tahun
1987 menjadi 3,2% di 2004 di Amerika Serikat [67]. Peningkatan ini mungkin dipengaruhi
oleh berbagai faktor, termasuk kelompok usia, efek periode, perubahan dalam kriteria
diagnostik, dan identifikasi awal gejala selama masa kehamilan. Perempuan yang lahir pada
penelitian kohort "tua" mungkin memiliki faktor gaya hidup yang berbeda, seperti merokok
atau penggunaan narkoba, daripada perempuan yang lahir pada kohort yang lebih baru. Di
antara banyak faktor ini, peningkatan obesitas di kalangan wanita usia reproduksi diharapkan
menjadi salah satu faktor risiko terkuat yang mendasari peningkatan prevalensi preeklampsia
[65,68,69]. Tingkat variasi populasi obesitas telah terbukti berbeda sesuai dengan usia dan
jangka waktu [70] dan tingkat dari preeklampsia yang lebih tinggi terjadi pada populasi
dengan proporsi wanita dengan obesitas yang lebih tinggi; oleh karena itu, efek kohort
kelompok kelahiran menjelaskan tren dari waktu ke waktu dapat terjadi. Studi sebelumnya
telah melaporkan adanya efek kohort di tingkat obesitas dari waktu ke waktu, yang
menunjukkan bahwa efek tersebut dapat memperpanjang efek kohort pada preeklampsia
[71,72]. Ananth et al. menyelidiki 120 juta perempuan dan menyimpulkan bahwa perubahan
prevalensi populasi obesitas dikaitkan dengan periode dan tren kohort pada preeklampsia,
tapi tidak sepenuhnya menjelaskan tren ini [65].
Risiko preeklampsia antar generasi dan kemungkinan hubungan dengan obesitas
maternal
Boyd et al., menunjukkan bahwa preeklampsia terjadi keluarga wanita, tapi tidak
dalam keluarga pria, dikaitkan dengan peningkatan risiko 24%-163% dalam perkembangan
preeklampsia [73]; namun, masih ada kontroversi seputar keterlibatan keluarga pria [74].
Penelitian genetik telah gagal untuk mengidentifikasi asosiasi antara varian genetik umum
dan risiko preeklampsia [75-77]. Mekanisme yang mendasari preeklampsia antar generasi
dan /

atau risiko familial preeklampsia belum sepenuhnya diklarifikasi, meskipun beberapa


penelitian telah menunjukkan kemungkinan keterlibatan sejumlah besar mutasi langka
[78,79].
Di sisi lain, obesitas maternal, risiko yang diketahui sebagai faktor preeklampsia
[12,49-51], meningkatkan risiko bayi besar dibandingkan usia kehamilan [37,41,42,46] yang
merupakan predisposisi obesitas selama masa kanak-kanak dan masa remaja [36,80,81].
Obesitas maternal pada kehamilan menunjukkan hubungan erat dengan awal perkembangan
obesitas pada anak [82-84]. Peningkatan jumlah evidence telah menunjukkan kemungkinan
hubungan antara agresi lingkungan dalam rahim dan munculnya penyakit kronis, seperti
obesitas, sepanjang hidup, yang mengarah ke hubungan baru antara penyebab dan
kemungkinan pembentukan awal penyesuaian metabolik yang menentukan morbiditas
sepanjang hidup. Hal ini merupakan cabang baru pengetahuan ilmiah yang dikenal sebagai
developmental origins of health and disease (DOHaD)' [85,86]. Oleh karena itu,
dispekulasikan bahwa obesitas maternal dapat meningkatkan risiko preeklampsia pada wanita
karena kecenderungan untuk obesitas ikut terlibat, setidaknya sebagian, dalam perkembangan
risiko preeklampsia antar generasi pada ibu hamil dengan obesitas. Investigasi lebih intensif
diperlukan.
Intervensi gaya hidup untuk wanita hamil dengan obesitas
Prevalensi obesitas di usia subur saat ini menimbulkan tantangan untuk pengelolaan
kehamilan karena dikaitkan dengan hasil maternal dan perinatal yang merugikan. Intervensi
gaya hidup, seperti olahraga dan intervensi diet, untuk obesitas secara umum efektif pada
beberapa individu, tetapi tidak berhasil karena terdapat bantahan terhadap meningkatnya
prevalensi obesitas di negara-negara berkembang [87]. Bukti untuk intervensi gaya hidup
yang mengakibatkan perbaikan hasil kehamilan pada ibu hamil dengan obesitas adalah
bertentangan [88]. Oteng-Ntim melakukan systemic review dan meta-analisis dan
menyimpulkan bahwa intervensi gaya hidup antenatal untuk wanita dengan obesitas sebelum
kehamilan hanya efektif dalam mengurangi diabetes gestasional, tapi tidak komplikasi lain
[88]. Thangaratinam et al ,. melakukan systematic review dan meta-analisis dan melaporkan
bahwa intervensi manajemen berat badan atau intervensi diet pada wanita hamil dengan
obesitas mengakibatkan penurunan yang signifikan dalam kejadian preeklampsia [89].
American College of Obstetricians dan Gynecologists (ACOG) merekomendasikan bahwa
konseling nutrisi dan olahraga harus terus dilakukan, tidak hanya pada waktu antepartum,
tetapi juga postpartum sampai kehamilan lain untuk ibu hamil dengan obesitas [31]. Baru

baru ini Cochrane database menunjukkan bahwa tidak ada randomized control trial yang
menunjukkan efektivitas pengurangan berat badan pada wanita hamil dengan obesitas dan
juga bahwa tidak ada rekomendasi untuk wanita hamil dengan obesitas untuk sengaja
menurunkan berat badan selama masa kehamilan [90] .Untuk yang terbaik dari pengetahuan
kami, tidak ada penelitian yang telah terbukti secara ilmiah mengenai efektivitas latihan
antepartum untuk mengurangi insiden preeklampsia pada ibu dengan obesitas, meskipun Sui
et al., mengusulkan kemungkinan bahwa olahraga selama kehamilan dapat membantu ibu
dengan obesitas dengan memberikan perasaan psikologis yang positif dan pengaruh keluarga,
dan saran dari profesional kesehatan [91].
KESIMPULAN
Studi dengan populasi besar telah menunjukkan bahwa wanita dengan obesitas dua
sampai tiga kali lebih mungkin untuk mengembangkan preeklampsia dibandingkan rekanrekan mereka yang lebih ramping. Oleh karena itu, baru-baru ini peningkatan obesitas pada
wanita usia subur telah mengangkat kekhawatiran mengenai manajemen risiko preeklamsia.
Sejak obesitas maternal tampaknya menurun ke keturunan mereka sehubungan dengan
kecenderungan untuk obesitas, siklus ini mungkin terus meningkatkan tidak hanya kejadian
preeklampsia, tetapi juga banyak faktor risiko yang terkait dengan kehamilan selama
setengah abad berikutnya. Intervensi gaya hidup sebelum konsepsi serta postpartum sampai
kemudian hamil lagi adalah strategi yang paling efektif untuk mengurangi risiko yang terkait
dengan kehamilan pada perempuan dengan obesitas; Namun, hal ini belum begitu sukses.
Sejak program perawatan medis pencegahan secara global telah gagal dalam melindungi
terhadap prevalensi luar biasa dari "Tsunami Obesitas" di negara-negara berkembang [92],
strategi perawatan medis yang baru, seperti obat preemptive diperlukan (http:
//www.nih.gov/strategicvision.htm).