Anda di halaman 1dari 20

ASUHAN KEPERAWATAN

HEMATEMESIS MELENA

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Keperawatan Gawat Darurat II


Dosen Pengampu : Ns. Emma Setyo Wulan, S. Kep.

Di susun oleh Kelompok 7 PSIK VII B :


1. Aryades Whinaroe
2. Siti Dina Ita Purnamasari

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
CENDEKIA UTAMA KUDUS
2014
KATA PENGANTAR
1

Segala puji syukur hanya milik Allah SWT pencipta dan pemilik alam semesta. Atas karunia-Nya
penulis mampu menyusun makalah ini dengan judul Asuhan Keperawatan Hematemesis Melena.
Selama proses penyusunan makalah ini, penulis banyak mendapat bantuan dari berbagai pihak. Oleh
karena itu penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Ilham Setyo Budi selaku Ketua Stikes Cendekia Utama Kudus
2. Sri Nyumirah, M.Kep.,Ns.,Sp.Kep.Jiwa selaku Ketua Prodi Ilmu Keperawatan yang
telah memberi dukungan dalam pembuatan makalah ini.
3. Ns. Emma Setyo Wulan, S.Kep sebagai dosen Mata Kuliah KGD II yang senantiasa
memberi pengarahan, nasehat semangat dan telah meluangkan waktu, tenaga dan pikiran
selama proses penyelesaian makalah ini.
4. Orang tua yang mendukung dengan doa, harapan, semangat, motivasi dan materi.
5. Teman-teman yang membantu dalam penyelesaian makalah ini.
Semoga hasil kerja keras penulisan karya tulis ini berguna dan bermanfaat dapat dipergunakan
sebagai salah satu dari bagian sumbangan suatu bahan-bahan materi pemikiran-pemikiran pembaca yang
budiman.

Kudus, Oktober 2014

Penyusun

DAFTAR ISI
2

HALAMAN JUDUL ............................................................................................... i


KATA PENGANTAR .............................................................................................. ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ............................................................................................ 1
B. Tujuan .......................................................................................................... 2
BAB II KAJIAN PUSTAKA
A. Pengertian ................................................................................................... 3
B. Etiologi ........................................................................................................ 5
C. Manifestasi Klinis ........................................................................................ 7
D. Komplikasi .................................................................................................. 8
E. Patofisiologi ................................................................................................. 9
F. Patway ........................................................................................................ 10
G. Komplikasi ................................................................................................. 10
H. Pemeriksaan Penunjang .............................................................................. 11
I. Penatalaksanaan ......................................................................................... 13
BAB III ASUHAN KEPERAWATAN
A. Pengkajian .................................................................................................. 16
B. Diagnose ..................................................................................................... 17
C. Intervensi Keperawatan .............................................................................. 18
BAB IV PENUTUP
A. Simpulan ..................................................................................................... 20
B. Saran ........................................................................................................... 20
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Perdarahan Saluran Cerna Bagian Atas (SCBA) merupakan keadaan gawat darurat yang
sering dijumpai di tiap rumah sakit di seluruh dunia termasuk di Indonesia. Perdarahan dapat terjadi
antara lain karena pecahnya varises esofagus, gastritis erosif, atau ulkus peptikum. Delapan puluh
enam persen dari angka kematian akibar perdarahan SCBA di Bagian Ilmu Penyakit Dalam
FKUI/RSCM berasal dari pecahnya varises esofagus akibat penyakit sirosis hepatis dan
hematoma.Perdarahan SCBA dapat bermanifestasi sebagai hematemesis, melena atau keduanya.
Di Indonesia sebagian besar (70-85%) hematemesis disebabkan oleh pecahnya varises
esofagus yang terjadi pada pasien serosis hati sehingga prognosisnya tergantung dari penyakit yang
mendasarinya. Walaupun sebagian besar perdarahan akan berhenti sendiri, tetapi sebaiknya setiap
perdarahan saluran cerna dianggap sebagai suatu keadaan serius yang setiap saat dapat
membahayakan pasien. Setiap pasien dengan perdarahan harus dirawat di rumah sakit tanpa kecuali,
walaupun perdarahan dapat berhenti secara spontan. Hal ini harus ditanggulangi dengan seksama
dan secara optimal untuk mencegah perdarahan lebih banyak, syok hemoragik, dan akibat lain yang
berhubungan dengan perdarahan tersebut, termasuk kematian pasien. Dari uraian di atas penulis
ingin membahas konsep teori dan asuhan keperawatan pada klien dengan hematemesis melena.

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Untuk mendapatkan gambaran tentang penerapan proses asuhan keperawatan terhadap salah satu
pasien hematemesis melena.

2. Tujuan Khusus
a.
b.
c.
d.

Mengetahui definisi hematemesis melena


Mengetahui etiologi hematemesis melena
Mengetahui manifestasi klinis hematemesis melena
Mengetahui patofisiologi hematemesis melena
1

e.
f.
g.
h.

Mengetahui komplikasi hematemesis melena


Mengetahui pathway hematemesis melena
Mengetahui pemeriksaan penunjang hematemesis melena
Mengetahui penatalaksanaan pada hematemesis melena

BAB II
KONSEP DASAR
A. PENGERTIAN
Hematemesis adalah muntah darah dan melena adalah pengeluaran faeses atau tinja yang
berwarna hitam seperti ter yang disebabkan oleh adanya perdarahan saluran makan bagian atas.
Warna hematemesis tergantung pada lamanya hubungan atau kontak antara darah dengan asam
2

lambung dan besar kecilnya perdarahan, sehingga dapat berwarna seperti kopi atau kemerahmerahan dan bergumpal-gumpal. (http://askep-askep.blogspot.com)
Hematesis melena merupakan suatu perdarahan saluran cerna bagian atas (SCBA) yang
termasuk dalam keadaan gawat darurat yang dapat terjadi karena pecahnya varises esofagus, gastritis
erosif, atau ulkus peptikum. (Arief Mansjoer, 2000 : 634)
Hematemesis didefinisikan sebagai mutah darah dan melena sebagai berak berwarna
hitam, lembek karena mengandung darah yang sudah berubah bentuk (acid hematin). (I Made Bakta,
1999:53)
B. ETIOLOGI
Penyebab terjadinya hematemesis melena, antara lain :
1. Kelainan esofagus: varise, esofagitis, keganasan.
2. Kelainan lambung dan duodenum: tukak lambung dan duodenum, keganasan dan lain-lain.
3. Penyakit darah: leukemia, DIC (disseminated intravascular coagulation), purpura
trombositopenia dan lain-lain.
4. Penyakit sistemik lainnya: uremik, dan lain-lain.
5. Pemakaian obat-obatan yang ulserogenik: golongan salisilat, kortikosteroid, alkohol, dan lai-lain.
Penting sekali menentukan penyebab dan tempat asal perdarahan saluran makan bagian
atas, karena terdapat perbedaan usaha penanggulangan setiap macam perdarahan saluran makan
bagian atas. Penyebab perdarahan saluran makan bagian atas yang terbanyak dijumpai di Indonesia
adalah pecahnya varises esofagus dengan rata-rata 45-50 % seluruh perdarahan saluran makan
bagian atas. (http://askep-askep.blogspot.com)
a

Kelainan di esophagus
1 Varises esophagus
Penderita dengan hematemesis melena yang disebabkan pecahnya varises esophagus, tidak
pernah mengeluh rasa nyeri atau pedih di epigastrium.Pada umumnya sifat perdarahan timbul
spontan dan masif.Darah yang dimuntahkan berwarna kehitam-hitaman dan tidak membeku
2

karena sudah bercampur dengan asam lambung.


Karsinoma esophagus
Karsinoma esophagus sering memberikan keluhan melena daripada hematemesis.Disamping
mengeluh disfagia, badan mengurus dan anemis, hanya sesekali penderita muntah darah dan

itupun tidak masif.


Sindroma Mallory Weiss
Sebelum timbul hematemesis didahului muntah-muntah hebat yang pada akhirnya baru
timbul perdarahan.misalnya pada peminum alkohol atau pada hamil muda. Biasanya
disebabkan oleh karena terlalu sering muntah - muntah hebat dan terus - menerus.
3

Esofagitis dan tukak esophagus


Esophagus bila sampai menimbulkan perdarahan lebih sering intermiten atau kronis dan
biasanya ringan, sehingga lebih sering timbul melena daripada hematemesis.Tukak di
esophagus jarang sekali mengakibatkan perdarahan jika dibandingka dengan tukak lambung

dan duodenum.
Kelainan di lambung
1 Gastritis erisova hemoragika
Hematemesis bersifat tidak masif dan timbul setelah penderita minum obat-obatan yang
2

menyebabkan iritasi lambung.Sebelum muntah penderita mengeluh nyeri ulu hati.


Tukak lambung
Penderita mengalami dispepsi berupa mual, muntah , nyeri ulu hati dan sebelum hematemesis
didahului rasa nyeri atau pedih di epigastrium yang berhubungan dengan makanan. Sifat

hematemesis tidak begitu masif dan melena lebih dominan dari hematemesis.
Kelainan darah : polisetimia vera, limfoma, leukemia, anemia, hemofili, trombositopenia
purpura.

C. PATOFISIOLOGI
Usaha mencari penyebab perdarahan saluran makanan dapat dikembalikan kepada factorfaktor penyebab perdarahan, antara lain : factor pembuluh darah (vasculopathy) seperti pada tukak
peptic, pecahnya varises esophagus; factor trobosit (thrombopathy) seperti pada ITP, factor
kekurangan zat-zat pembentuk darah (coagulopathy) seperti pada hemophilia, sirosis hati dan lainlain. Malahan pada serosis hati dapat terjadi ketiganya : vasculopathy, pecahnya varises esophagus,
thrombopathy, terjadinya pengurangan trombosit di sirkulasi perifer akibat hipersplenisme, dan
terdapat pula coagulophaty akibat kegagalan sel-sel hati. Khusus pada pecahnya varises esophagus
ada 2 teori, yaitu teori erosi yaitu pecahnya pembuluh darah karena erosi dari makanan yang kasar
(berserat tinngi dan kasar), atau minum OAINS (NSAID), dan teori erupsi karena tekanan vena porta
yang terlalu tinggi, yang dapat pula dicetuskan oleh peningkatan tekanan intra abdomen yang tibatiba seperti pada mengejan, mengangkat barang berat, dan lain-lain.
Perdarahan saluran makan dapat pula dibagi menjadi perdarahan primer, seperti pada :
hemophilia, ITP, hereditary haemorrhagic telangiectasi, dan lain-lain. Dapat pula secara sekunder,
seperti pada kegagalan hati, uremia, DIC, dan iatrigenic seperti penderita dengan terapi
antikoagulan, terapi fibrinolitik, drug-induce thrombocytopenia, pemberian transfuse darah yang
massif, dan lain-lain. (I Made Bakta, 1999 :55)
4

Adanya riwayat dyspepsia memperberat dugaan ulkus peptikum. Begitu juga riwayat
muntah-muntah berulang yang awalnya tidak berdarah, konsumsi alkohol yang berlebihan
mengarahkan ke dugaan gastritis serta penyakit ulkus peptikum. Adanya riwayat muntah-muntah
berulang yang awalnya tidak berdarah lebih kearah Mallory-Weiss. Konsumsi alkohol berlebihan
mengarahkan dugaan ke gastritis (30-40%), penyakit ulkus peptikum (30-40%), atau kadang-kadang
varises. Penurunan berat badan mengarahkan dugaan ke keganasan. Perdarahan yang berat disertai
adanya bekuan dan pengobatan syok refrakter meningkatkan kemungkinan varises.
Adanya riwayat pembedahan aorta abdominalis sebelumnya meningkatkan kemungkinan
fistula aortoenterik. Pada pasien usia muda dengan riwayat perdarahan saluran cerna bagian atas
singkat berulang (sering disertai kolaps hemodinamik) dan endoskopi yang normal, harus
dipertimbangkan lesi Dieulafoy (adanya arteri submukosa, biasanya dekat jantung, yang dapat
menyebabkan

perdarahan

saluran

pencernaan

intermitten

yang

banyak).

(http://dwaney.wordpress.com)
D. PATHWAYS
(Terlampir)
E. MANIFESTASI KLINIS
Perdarahan yang lebih banyak dan cepat akan menyebabkan penurunan venous return ke
jantung, penurunan cardiac out put dan meningkatkan tahanan perifer yang merangsang reflex
vasokonstriksi. Terjadinya hipotensi ortostatik lebih dari 10 mmHg (Till Test), menandakan
perdarahan minimal 20% dari volume total darah. Gejala yang sering menyertai antara lain adalah :
sincop, kepala terasa ringan, mual, berkeringat dan haus. Bila darah yang keluar sekitar 40% akan
terjadi renjatan (syok) dengan segala manifestasinya. (I Made Bakta, 1999 : 57)
Manifestasi Klinis yang dapat di temukan pada pasien hematemesis melena adalah syok
(frekuensi denyut jantung,suhu tubuh), penyakit hati kronis (sirosis hepatis), dan koagulopati
purpura serta memar, demam ringan antara 38C-39C, nyeri pada lambung, hiperperistaltik,
penurunan Hb dan Ht yang tampak setelah beberapa jam, leukositosis dan trombositosis pada 2-5
jam setelah perdarahan, dan peningkatan kadar ureum darah setelah 24-48 jam akibat pemecahan
protein darah oleh bakteri usus. (http://dwaney.wordpress.com)
F. KOMPLIKASI
Komplikasi yang bisa terjadi pada pasien Hematemesis Melena adalah koma hepatik
(suatu sindrom neuropsikiatrik yang ditandai dengan perubahan kesadaran, penurunan intelektual,
dan kelainan neurologis yang menyertai kelainan parenkim hati), syok hipovolemik (kehilangan
5

volume darah sirkulasi sehingga curah jantung dan tekanan darah menurun), aspirasi pneumoni
(infeksi paru yang terjadi akibat cairan yang masuk saluran napas), anemi posthemoragik
(kehilangan darah yang mendadak dan tidak disadari). (http://dwaney.wordpress.com)
G. PENATALAKSANAAN
Pengobatan penderita perdarahan saluran makan bagian atas harus sedini mungkin dan
sebaiknya diraat di rumah sakit untuk mendapatkan pengawasan yang teliti dan pertolongan yang
lebih baik. Pengobatan penderita perdarahan saluran makan bagian atas meliputi :
1. Pengawasan dan pengobatan umum
a. Penderita harus diistirahatkan mutlak, obat-obat yang menimbulkan efek sedatif morfin,
meperidin dan paraldehid sebaiknya dihindarkan.
b. Penderita dipuasakan selama perdarahan masih berlangsung dan bila perdarahan berhenti
dapat diberikan makanan cair.
c. Infus cairan langsung dipasang dan diberilan larutan garam fisiologis selama belum tersedia
darah.
d. Pengawasan terhadap tekanan darah, nadi, kesadaran penderita dan bila perlu dipasang CVP
monitor.
e. Pemeriksaan kadar hemoglobin dan hematokrit perlu dilakukan untuk mengikuti keadaan
perdarahan.
f. Transfusi darah diperlukan untuk menggati darah yang hilang dan mempertahankan kadar
hemoglobin 50-70 % harga normal.
g. Pemberian obat-obatan hemostatik seperti vitamin K, 4 x 10 mg/hari, karbasokrom (Adona
AC), antasida dan golongan H2 reseptor antagonis (simetidin atau ranitidin) berguna untuk
menanggulangi perdarahan.
h. Dilakukan klisma atau lavemen dengan air biasa disertai pemberian antibiotika yang tidak
diserap oleh usus, sebagai tindadakan sterilisasi usus. Tindakan ini dilakukan untuk
mencegah terjadinya peningkatan produksi amoniak oleh bakteri usus, dan ini dapat
menimbulkan ensefalopati hepatik.
2. Pemasangan pipa naso-gastrik
Tujuan pemasangan pipa naso gastrik adalah untuk aspirasi cairan lambung, lavage (kumbah
lambung) dengan air , dan pemberian obat-obatan. Pemberian air pada kumbah lambung akan
menyebabkan vasokontriksi lokal sehingga diharapkan terjadi penurunan aliran darah di mukosa
lambung, dengan demikian perdarahan akan berhenti. Kumbah lambung ini akan dilakukan
berulang kali memakai air sebanyak 100- 150 ml sampai cairan aspirasi berwarna jernih dan bila

perlu tindakan ini dapat diulang setiap 1-2 jam. Pemeriksaan endoskopi dapat segera dilakukan
setelah cairan aspirasi lambung sudah jernih.
3. Pemberian pitresin (vasopresin)
Pitresin mempunyai efek vasokoktriksi, pada pemberian pitresin per infus akan mengakibatkan
kontriksi pembuluh darah dan splanknikus sehingga menurunkan tekanan vena porta, dengan
demikian diharapkan perdarahan varises dapat berhenti. Perlu diingat bahwa pitresin dapat
menrangsang otot polos sehingga dapat terjadi vasokontriksi koroner, karena itu harus berhatihati dengan pemakaian obat tersebut terutama pada penderita penyakit jantung iskemik. Karena
itu perlu pemeriksaan elektrokardiogram dan anamnesis terhadap kemungkinan adanya penyakit
jantung koroner/iskemik.
4. Pemasangan balon SB Tube
Dilakukan pemasangan balon SB tube untuk penderita perdarahan akibat pecahnya varises.
Sebaiknya pemasangan SB tube dilakukan sesudah penderita tenang dan kooperatif, sehingga
penderita dapat diberitahu dan dijelaskan makna pemakaian alat tersebut, cara pemasangannya
dan kemungkinan kerja ikutan yang dapat timbul pada waktu dan selama pemasangan.
Beberapa peneliti mendapatkan hasil yang baik dengan pemakaian SB tube ini dalam
menanggulangi perdarahan saluran makan bagian atas akibat pecahnya varises esofagus.
Komplikasi pemasangan SB tube yang berat seperti laserasi dan ruptur esofagus, obstruksi jalan
napas tidak pernah dijumpai.
5. Pemakaian bahan sklerotik
Bahan sklerotik sodium morrhuate 5 % sebanyak 5 ml atau sotrdecol 3 % sebanyak 3 ml dengan
bantuan fiberendoskop yang fleksibel disuntikan dipermukaan varises kemudian ditekan dengan
balon SB tube. Tindakan ini tidak memerlukan narkose umum dan dapat diulang beberapa kali.
Cara pengobatan ini sudah mulai populer dan merupakan salah satu pengobatan yang baru dalam
menanggulangi perdarahan saluran makan bagian atas yang disebabkan pecahnya varises
esofagus.
6. Tindakan operasi
Bila usaha-usaha penanggulangan perdarahan diatas mengalami kegagalan dan perdarahan tetap
berlangsung, maka dapat dipikirkan tindakan operasi . Tindakan operasi yang basa dilakukan
adalah : ligasi varises esofagus, transeksi esofagus, pintasan porto-kaval. Operasi efektif
dianjurkan setelah 6 minggu perdarahan berhenti dan fungsi hari membaik. (http://askepaskep.blogspot.com)
Selain cara-cara tersebut diatas, adapula metode lain untuk menghentikan perdarahan
varises esophagus, antara lain :

a. Cyanoacrylate glue injection, memakai semacam lem jaringan (His-toacryl R) yang langsung
disuntikkan intravena.
b. Endoscopic band ligator
Sedangkan pada perdarahan non variceal, dapat dilakukan tindakan-tindakan sebagai
berikut :
a. Laser photo coagulation
b. Diathermy coagulation
c. Adrenalin injection
d. Sclerotheraphy injection. (I Made Bakta, 1999 : 60)
H. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Pemeriksaan Radiologik
Pemeriksaan radiologik dilakukan dengan pemeriksaan esofagogram untuk daerah esofagus dan
diteruskan dengan pemeriksaan double contrast pada lambung dan duodenum. emeriksaan
tersebut dilakukan pada berbagai posisi terutama pada daerah 1/3 distal esofagus, kardia dan
fundus lambung untuk mencari ada/tidaknya varises. Untuk mendapatkan hasil yang diharapkan,
dianjurkan pemeriksaan radiologik ini sedini mungkin, dan sebaiknya segera setelah
hematemesis berhenti.
2. Pemeriksaan endoskopik
Dengan adanya berbagai macam tipe fiberendoskop, maka pemeriksaan secara endoskopik
menjadi sangat penting untuk menentukan dengan tepat tempat asal dan sumber perdarahan.
Keuntungan lain dari pemeriksaan endoskopik adalah dapat dilakukan pengambilan foto untuk
dokumentasi, aspirasi cairan, dan biopsi untuk pemeriksaan sitopatologik. Pada perdarahan
saluran makan bagian atas yang sedang berlangsung, pemeriksaan endoskopik dapat dilakukan
secara darurat atau sedini mungkin setelah hematemesis berhenti.
3. Pemeriksaan ultrasonografi dan scanning hati
Pemeriksaan dengan ultrasonografi atau scanning hati dapat mendeteksi penyakit hati kronik
seperti sirosis hati yang mungkin sebagai penyebab perdarahan saluran makan bagian atas.
Pemeriksaan ini memerlukan peralatan dan tenaga khusus yang sampai sekarang hanya terdapat
dikota besar saja. (http://askep-askep.blogspot.com)

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN
1

PENGKAJIAN
8

Primary Survey
1 Airway
a Sesak napas, hipoksia, retraksi interkosta, napas cuping hidung, kelemahan.
b Sumbatan atau penumpukan secret.
c Gurgling, snoring, crowing, wheezing, krekels, stridor.
d Diaporesis
2 Brething
a Sesak dengan aktivitas ringan atau istirahat.
b RR lebih dari 24 kali/menit, irama ireguler dangkal.
c Ronki, krekels.
d Ekspansi dada tidak maksimal/penuh.
e Penggunaan obat bantu nafas.
f Tampak sianosis / pucat
g Tidak mampu melakukan aktivitas mandiri
3 Circulation
Hipotensi (termasuk postural), takikardia, disritmia (hipovolemia,

hipoksemia),

kelemahan/nadi perifer lemah, pengisian kapiler lambat/perlahan (vasokontriksi), warna


kulit:

Pucat,

sianosis,

(tergantung

pada

jumlah

kehilangan

darah,

kelembaban

kulit/membrane mukosa: berkeringat (menunjukkan status syok, nyeri akut, respon

psikologik).
a Nadi lemah/tidak teratur.
b Takikardi dan bradikardi bisa terjadi
c TD meningkat/menurun.
d Edema.
e Gelisah.
f Akral dingin.
g Gangguan sistem termoregulasi (hipertermia dan Hipotermia)
h Kulit pucat atau sianosis.
i Output urine menurun / meningkat
Disability
a Penurunan kesadaran.
b Penurunan refleks.
c Tonus otot menurun
d kekuatan otot menurun karena kelemahan.
e Kelemahan
f Iritabilitas,
g Turgor kulit tidak elastis
Exposure
Nyeri kronis pada abdomen, perdarahan feses, nyeri saat mau BAB dan BAK, distensi
abdomen, perkusi hipertimpani, hiperperistalitik usus, mual muntah, hasil foto rontegen
abdomen infeksi saluran cerna.

b Secondary Survey
1 TTV
a Tekanan darah bisa normal/naik/turun (perubahan postural di catat dari tidur sampai
b

2
a

duduk/berdiri.
Nadi dapat normal/penuh atau tidak kuat atau lemah/kuat kualitasnya dengan pengisian

kapiler lambat, tidak teratur (disritmia).


c RR lebih dari 20 x/menit.
d Suhu hipotermi/hipertermia.
Pemeriksaan fisik
Pemakaian otot pernafasan tambahan.
b Nyeri abdomen, hiperperistalitik usus, produksi, Anoreksia, mual, muntah (muntah yang
memanjang diduga obstruksi pilorik bagian luar sehubungan dengan luka duodenal),
masalah menelan; cegukan, nyeri ulu hati, sendawa bau asam, mual/muntah, tidak toleran
terhadap makanan, contoh makanan pedas, coklat; diet khusus untuk penyakit ulkus
sebelumnya, penurunan berat badan.
Tanda : Muntah: Warna kopi gelap atau merah cerah, dengan atau tanpa bekuan
darah, membran mukosa kering, penurunan produksi mukosa, turgor kulit buruk
c

(perdarahan kronis), berat jenis urin meningkat. urin menurun, pekat,


Peningkatan frekuensi pernafasan, nafas sesak, bunyi nafas (bersih, krekels, mengi,

whwzing, ), sputum.
d Odem ekstremitas, kelemahan, diaporesis
Pemeriksaan selanjutnya
a Keluhan nyeri abdomen.
b Obat-obat anti biotic, analgeti.
c Makan-makanan tinggi natrium.
d Penyakit penyerta DM, Hipertensi, hepatitis, gastroenteritis.
e Riwayat alergi.

Tirtiery Survey
1 Pemeriksaan Laboratorium
a Patologi Klinis : Darah lengkap, hemostasis (waktu
b
c
d
e
f
g

perdarahan, pembekuan,

protrombin), elektrolit (Na,K Cl), Fungsi hati (SGPT/SGOT, albumin, globulin)


Patologi Anatomi : Pertimbangkan dilakukan biopsi lambung
CPKMB, LDH, AST
Elektrolit, ketidakseimbangan (hipokalemi).
Sel darah putih (10.000-20.000).
GDA (hipoksia).
Radiologi : Endoskopi SCBA, USG hati

A. DIAGNOSE KEPERAWATAN
1. Devicit volume cairan dan elektrolit b.d Perdarahan
10

2. Nyeri b.d Inflamasi mukosa lambung


3. Gangguan Perfusi Jaringan b.d Perdarahan
4. Gangguan Kebutuhan Nutrisi b.d Anoreksia

11

B. INTERVENSI KEPERAWATAN
No.
1

Dx keperawatan

Tujuan & KH

Deficit volume cairan

Setelah

dan elektrolit b.d

perawatan

perdarahan

diharapkan
volume

Intervensi

Rasional

dilakukan1. Catat karakteristik muntah


2x24

Membantu

penyebab distress gasterr


Perubahan TD dan nadi

jam
devisit2. Awasi tanda tanda vital

cairan

dapat

dan

digunakan

dengan criteria hasil :


3. Awasi masukan dan haluran

Haluran urine adekuat


Tanda vital stabil
4. Kolaborasi pemberian cairan /
Membaran
mukosa

darah sesuai dengan indikasi


lembab
Turgor kulit baik
Pengisian kapiler cepat 5. Kolaborasi Laboratorium

darah
Memberikan

mukosa lambung

tindakan
selama
diharapkan

dilakukan 1. kaji karakteristik nyeri, catat


keperawatan
2x24

jam

diharapkan

nyeri terkontrol / hilang


dengan KH:

pedoman

untuk penggantian cairan.


Penggantian
cairan
tergantung

dari

derajat

hipovolemia dan lamanya


perdarahan.
Mengidentifikasi deficit /
kebutuhan

Nyeri b.d inflamasi Setelah

untuk

perkiraan dasar kehilangan

elektrolit dapat teratasi

membedakan

penggantian

dan terjadinya komplikasi


Perubahan
pada

lokasi, lamanya dan intensitas

karakteristik nyeri dapat

nyeri (skala 1-10). Pantau dan

menunjukkan penyebaran

laporkan

penyakit/ komplikasi

perubahan

karakteristik nyeri.
2. Anjurkan pasien untuk mulai
12

Menurunkan

tegangan

klien mengtakan nyeri

hilang/terkontrol
pasien tampak rileks

posisi nyaman:
3. Berikan

tindakan

abdomen
nyaman

dan

meningkatkan rasa control


Meningkatkan relaksasi,

mis, pijatan punggung ubah

memfokuskan

posisi dan aktivitas senggang

perhatian

kembali
dan

meningkatkan
4. Ajarkan teknik distraksi dan
relaksasi

kemampuan koping
Meningkatkan
istirahat,
memusatkan

kembali

perhatian,

dapat

meningkatkan
serta

5. Kolaborasi pemberian obatobatan


antikolinergik,
3

Gangguan

perfusi Setelah

jaringan b.d edema, perawatan


perdarahan lambung

diharapkan
perfusi
pasien

Data

24

mengetahui

jam,

gangguan
pada
dengan

criteria hasil :
Tanda-tandi vital stabil
Kulit hangat

TTV,CVP,Irama jantung.
2. Auskultasi nadi apical. Awasi
kecepatan jantung atau irama
jika EKG continue.
3. Kaji kulit terhadap dingin,
13

rasa

nyeri.
Mengurangi rasa nyeri.

supositoria) sesuai indikasi


dilakukan 1. Monitor dan catat tiap 4 jam;

jaringan
teratasi

(analgetik,
anodin

mengurangi

koping

dasar

untuk

perkembangan klien
Perubahan disritmia dan
iskemia

dapat

sebagai
ketidakseimbangan
elektrolit

terjadi

Nadi perifer teraba

pucat,

kering,

pengisisan

kapiler dan nadi perifer

Vasokonstriksi

adalah

respon simpatis terhadap


penurunan

volume

sirkulasi dan dapat terjadi


4. Kolaborasi

pemberian

O2

efek samping pemberian

tambahan sesuai indikasi


5. Kolaborasi

pemberian

anti

perdarahan
6. Kolaborasi pemberian cairan
IV sesuai indikasi

Gangguan kebutuhan Setelah


nutrisi
muntah

b.d

mual perawatan

dilakukan1. Auskultasi bising usus


2x24

jam

Mempertahankan volume
sirkulasi dan perfusi
Adanya perdarahan dapat
menyebabkan bising usus

diharapkan

kebuhan
2. Berikan perawatan oral secara
nutrisi
pasien
dapat
teratur
terpenuhi dengan criteria
hasil :
BB stabil
Bebas
dari

vaso presin.
Mengobati
hipoksemia
dan asidosis laktat selama
perdarahan akut.
Untuk
menurangi
perdarahan yang terjadi

3. Berikan makanan sedikit dengan


tanda frekuensi sering.

malnutrisi

menurun
Untuk menjaga kebersihan
dan meningkatkan nafsu
makan klien
Makanan sedikit
sering

dapat

pemasukan
4. Anjurkan pasien untuk makan
makanan
14

yang

tidak

klien
Agar

dan

tidak

tapi

menjaga
nutrisi
terjadi

merangsang asam lambung.

peningkatan
lambung

asam
yang

menyebabkan
5. Kolaborasi rujuk dengan
ahli gizi

dapat
mual

muntah
Untuk menjga nutrisi dan
gizi klien

BAB IV
PENUTUP
A Simpulan
Hematemesis adalah muntah darah yang disebabkan oleh adanya perdarahan saluran makan bagian atas.Melena adalah
pengeluaran feses atau tinja yang berwarna hitam seperti ter yang disebabkan oleh adanya perdarahan saluran makan bagian
atas.Warna hematemesis tergantung pada lamanya hubungan atau kontak antara darah dengan asam lambung dan besar kecilnya

15

perdarahan, sehingga dapat berwarna seperti kopi atau kemerah-merahan dan bergumpal-gumpal.( Nettina, Sandra M. 2001.
Pedoman Praktik Keperawatan. Edisi 4.Jakarta : EGC)
B Saran
Kami sebagai perawat memberikan saran agar apabila ada klien dengan diagnose hematemesis melena sebaiknya segera
mendapatkan penanganan medis, jangan sampai ditunda karna diagnose ini sangatlah butuh asuhan keperawatan gawatdarurat
dimana hanya bisa diberikan oleh tenaga medis saja.

DAFTAR PUSTAKA
16

Davey, Patrick (2005). At a Glance Medicine (36-37). Jakarta: Erlangga.


Doenges, Marylin E, et. al. (2000).Rencana Asuhan Keperawatan Pedoman Untuk Perencanaan dan Pendokumentasian
Perawatan Pasien (3
Praktik Profesi Keperawatan Medikal Bedah rd ed.). Jakarta: EGC.
Jhoxer (2010).Asuhan Keperawatan Hematomesis Melena. Diambil pada 13 Juli 2010 dari http://kumpulan asuhankeperawatan.
blogspot.com/2010/01/asuhankeperawatan-hematomesis-melena.html.
Mansjoer, Arif (2000). Kapita Selekta Kedokteran Jilid 1(3rd ed.). Jakarta: Media. Aesculapius.
Mubin (2006).Panduan Praktis Ilmu Penyakit Dalam: Diagnosis Dan Terapi(2ndEd.). Jakarta: EGC.
NANDA Internasional (2012).Panduan Diagnosa Keperawatan Nanda 2012-2014. Budi Santosa (Penerjemah). Philadelpia: Prima
Medika.
Purwadianto & Sampurna (2000).Kedaruratan Medik Pedoman Pelaksanaan Praktis (105-110). Jakarta: Binarupa Aksara.
Primanileda (2009).Askep Hematemesis Melena.Diambil pada 13 Juli 2010 dar http://primanileda.blogspot.com/2009/01/asuhan
keperawatan-gratis-free.html.
Nettina, Sandra M. (2001). Pedoman Praktik Keperawatan. Edisi 4.Jakarta : EGC
Sylvia, A Price. 2005. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Keperawatan.Edisi 6.Jakarta : EGC

17