Anda di halaman 1dari 20

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR ISI

BAB I. Pendahuluan

BAB II. Tinjauan Pustaka

2.1 Definisi

2.3 Epidemiologi

2.4 Etiologi

2.5 Anatomi Fisiologi

2.5 Klasifikasi

2.5 Patofisiologi
2.6 Gejala klinis
2.7 Diagnosis
2.8 Diagnosis Banding
2.9 Penatalaksanaan
2.10 Prognosis
2.11 pencegahan
BAB III. Kesimpulan

11
13
15
18
18
19
19
20

BAB IV. Daftar Pustaka

21

BAB I

PENDAHULUAN
Nyeri leher dan nyeri pinggang bawah adalah keluhan yang sangat sering
yang membuat penderita datang berobat. Pada sebuah survei dijumpai bahwa
masalah pinggang dan leher menempati proporsi yang besar dalam pengeluaran
biaya kesehatan. Sejak tahun 1997-2005 total estimasi pengeluaran pada masalah
spinal meningkat secara substansial sebanyak 65% daripada biaya kesehatan
secara keseluruhan. Namun peningkatan biaya kesehatan ini tidak disertai bukti
perbaikan pada status kesehatan. Penyebab yang mendasari keluhan low back pain
ataupun neck pain bermacam-macam, salah satu di antaranya adalah Hernia
Nukleus Pulposus (HNP). 1
HNP mempunyai karakteristik berupa protrusi dari annulus fibrosus beserta
nucleus pulposus yang ada di dalamnya ke dalam canalis vertebralis. Hernia
Nukleus Pulposus dapat terjadi di semua discus intervertebralis, namun yang
paling sering terjadi di segmen lombosakral pada discus intervertebralis L4-5 dan
L5-S1 sekitar 10% sisanya terjadi di discus intervertebralis segmen L3-4. Hal ini
terjadi karena vertebrae lumbal menopang beban tubuh paling besar. Usia antara
30 50 tahun paling rentan menderita HNP oleh karena elastisitas dan kandungan
air di nukleus menurun seiring peningkatan usia. 1
Lokasi yang terkena itu sangat bergantung pada level vertebra di mana HNP
terjadi. Misalkan, jika HNP terjadi di servikal, akan terjadi keluhan nyeri di leher,
bahu, dan lengan. Thorakal HNP mengakibatkan nyeri menjalar ke dada.
Sementara Lumbar HNP menimbulkan gejala nyeri yang menyebar ke pantat,
paha, dan tungkai. 1
Nyeri leher (neck pain) sering terjadi, sekitar 4,6% pada dewasa, paling
sering timbul akibat penyakit di vertebrae servikal dan soft tissue di leher. Neck
pain yang timbul akibat vertebrae servikalnya secara tipikal dipicu oleh
pergerakan, dan dapat diikuti oleh nyeri tekan fokal dan keterbatasan pergerakan.
Nyeri yang timbul dari plexus brakhialis, bahu, atau nervus perifer dapat
dibingungkan dengan penyakit dari vertebra servikal, namun riwayat dan
pemeriksaan biasanya mengidentifikasikan sumber yang lebih distal dari nyeri.
Trauma vertebra servikal, penyakit diskus, atau spondylosis dapat asimtomatik

atau nyeri dan menimbulkan suatu myelopathy, radiculopathy, atau keduanya.


Radiks saraf yang paling sering terserang adalah C7 dan C6. 1
Penyebab umum nyeri di leher, bahu dan lengan adalah ruptur atau herniasi
pada servikal diskus. Herniasi diskus servikal terjadi akibat robekan di lapisan
luar dari diskus (anulus) yang memungkinkan nucleus pulposus keluar. 1
Nyeri leher (memburuk dengan pergerakan), kekakuan, dan terbatasnya
range of motion adalah manifestasi yang lazim. Dengan kompresi radiks saraf,
nyeri bisa menjalar ke bahu atau lengan. Sebuah studi menunjukkan penurunan
range of motion cervical pada pasien dengan HNP servikalis dibandingkan dengan
orang normal. 1

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi 1,2
Hernia Nukleus Pulposus (HNP) adalah penonjolan diskus intervertebralis
dengan protrusi dari nukleus ke dalam kanalis spinalis mengakibatkan penekanan
pada radiks saraf. HNP adalah suatu penekanan pada suatu serabut saraf spinal
akibat dari herniasi nucleus hingga annulus, salah satu bagian posterior atau
lateral. Herniasi Nukleus Pulposus terjadi ketika nukleus pulposus (substansi
seperti gel) keluar melalui annulus fibrosus (struktur seperti bantalan) dari diskus
intervertebralis (absorber shock spinal).1

Herniasi Diskus

Hernia Nucleus Pulposus (HNP) adalah suatu penyakit, dimana bantalan


lunak diantara ruas-ruas tulang belakang (soft gel disc atau Nucleus Pulposus)
mengalami tekanan di salah satu bagian posterior atau lateral sehingga nucleus
pulposus pecah dan luruh sehingga terjadi penonjolan melalui anulus fibrosus ke
dalam kanalis spinalis dan mengakibatkan penekanan radiks saraf. 2

Perkembangan HNP bervariasi dari onset gejala yang perlahan hingga yang
tiba-tiba. Terdapat empat stage yaitu:1
1.
2.
3.
4.

Protrusio diskus
Prolapsus diskus
Ekstrusio diskus
Sequestrasi diskus

Stage 1 dan 2 disebut sebagai inkomplit, sedangkan 3 dan 4 adalah herniasi


komplit. Nyeri dari herniasi dapat berkombinasi dengan radikulopati, yang berarti
terdapat defisit neurologis. Defisit ini termasuk perubahan sensoris (seperti
kesemutan, kebas) dan/atau perubahan motorik (seperti kelemahan, dan refleks
yang menghilang). Perubahan ini disebabkan oleh kompresi saraf yang dihasilkan
oleh tekanan dari material diskus inferior .1
Perkembangan Herniasi Diskus

2.2 Epidemiologi 1,2


Herniasi Nukleus Pulposus yang diobservasi dengan Magnetic Resonance
Imaging (MRI) terjadi pada 10% individual yang asimtomatis berusia kurang dari
40 tahun dan 5% pada penderita yang lebih dari 40 tahun. Perbandingan Insidensi
herniasi diskus servikal pada pria dan wanita adalah 1:1.1
HNP sering terjadi pada daerah L4-L5 dan L5 S1 kemudian pada C5-C6
dan paling jarang terjadi pada daerah torakal, sangat jarang terjadi pada anakanak dan remaja tetapi kejadiannya meningkat setelah umur 20 tahun. Dengan
insidens hernia lumbosakral lebih dari 90% sedangkan hernia servikalis sekitar 510%.2
2.3 Etiologi 1,2

Penyebab utama terjadinya HNP adalah cidera, cidera dapat terjadi karena
terjatuh tetapi lebih sering karena posisi menggerakkan tubuh yang salah. Pada
posisi gerakan tulang belakang yang tidak tepat maka sekat tulang belakang
akan terdorong ke satu sisi dan pada saat itulah bila beban yang mendorong cukup
besar akan terjadi robekan pada annulus pulposus yaitu cincin yang melingkari
nucleus pulposus dan mendorongnya merosot keluar sehingga disebut hernia
nucleus pulposus. Sebenarnya cincin (annulus) sudah terbuat sangat kuat tetapi
pada pasien tertentu di bagian samping belakang (posterolateral) ada bagian yang
lemah (locus minoris resistentiae).2

Contoh kejadian sehari-hari yang dapat membuat terjadinya HNP adalah


sebagai berikut: 2
Mengambil benda yang jatuh dilantai.
Mengejar bola yang cukup jauh dengan ayunan langkah yang tidak akurat
saat tennis.
Mengepel lantai.
Tergelincir saat berjalan.
Melompat.
Mengambil sesuatu di atas lemari.
Membungkuk tiba-tiba.
Tiba-tiba berlari mengejar sesuatu.
Berpijit dan punggungnya di injak-injak.
Beberapa contoh kejadian sehari-hari diatas kadang-kadang begitu saja
terjadi, tidak disengaja. Sehingga unsur

ketidak sengajaan dan tiba-tiba

memainkan peran yang menonjol tercetusnya HNP. 2

Bisa juga terjadi karena adanya spinal stenosis, ketidakstabilan vertebra


karena salah posisi, mengangkat, pembentukan osteofit, degenerasi dan degidrasi
dari kandungan tulang rawan annulus dan nucleus mengakibatkan berkurangnya
elastisitas sehingga mengakibatkan herniasi dari nucleus hingga annulus. 2
Faktor Risiko2
Faktor risiko yang tidak dapat dirubah:
a. Umur: makin bertambah umur risiko makin tinggi.
b. Jenis kelamin: laki-laki lebih banyak dari wanita.
c. Riwayat cidera punggung atau HNP sebelumnya.
Faktor risiko yang dapat dirubah:
a. Pekerjaan dan aktivitas: duduk yang terlalu lama, mengangkat atau menarik
barang-barang serta, sering membungkuk atau gerakan memutar pada
punggung, latihan fisik yang berat, paparan pada vibrasi yang konstan seperti
supir.
b. Olahraga yang tidak teratur, mulai latihan setelah lama tidak berlatih, latihan
yang berat dalam jangka waktu yang lama.
c. Merokok. Nikotin dan racun-racun lain dapat mengganggu kemampuan diskus
untuk menyerap nutrien yang diperlukan dari dalam darah.
d. Berat badan berlebihan, terutama beban ekstra di daerah perut dapat
menyebabkan strain pada punggung bawah.
e. Batuk lama dan berulang.
Faktor-faktor yang mempengaruhi:
a.
b.
c.
d.

Beban yang diperkenankan, jarak angkut dan intensitas pembebanan.


Kondisi lingkungan kerja yaitu licin, kasar, naik atau turun.
Keterampilan pekerja.
Peralatan kerja beserta keamanannya.
Kombinasi faktor-faktor ini dengan efek aktivitas berat sehari-hari, cedera,

mengangkat beban yang tidak benar, atau posisi memutar, menjelaskan mengapa
suatu diskus dapat mengalami herniasi. Suatu herniasi dapat berkembang secara
tiba-tiba atau perlahan-lahan dalam hitungan minggu atau bulan.1
2.4 Anatomi Fisiologi 1,3

Secara anatomis, kolumna vertebralis terdiri dari 33 buah vertebra, yaitu 7


vertebra servikal, 12 torakal, 5 lumbal, 5 sakral, dan 4 vertebra koksigeus. Tulang
vertebra ini dihubungkan satu sama lainnya oleh ligamentum dan tulang rawan.3
Bagian anterior kolumna vertebralis terdiri dari korpus vertebra yang
dihubungkan satu dengan yang lain oleh diskus intervertebralis dan diperkuat oleh
ligamentum longitudinalis anterior, dan ligamentum longitudinalis posterior.3
Diskus intervertebralis berfungsi sebagai sendi yang memberi keleluasan
bergerak kolumna vertebralis, dan sebagai shock absorber agar kolumna
vertebralis tidak cedera bila terjadi trauma. 3
Diskus intervertebralis terdiri dari: lempeng rawan hialin (hyaline cartilage
plate), nukleus pulposus (gel), dan annulus fibrosus. 3
Pada umur di atas 25 tahun, aliran darah ke diskus akan menurun, sehingga
kekuatan annulus fibrosus juga menurun, terutama pada daerah L5-S1. Ligamen
longitudinalis posterior di bagian L5-S1 sangat lemah, sehingga HNP sering
terjadi di bagian dorsolateral. 3
Faktor-faktor yang menyebabkan timbulnya HNP:
-

Aliran darah ke diskus berkurang

Beban yang berat

Ligamentum longitudinalis posterior menyempit

Jika beban pada diskus bertambah, anulus fibrosus tidak kuat menahan, nucleus
pulposus (gel) akan keluar, akan timbul rasa nyeri oleh karena gel yang berada di
kanalis vertebralis menekan radiks. 3
Discus intervertebralis terdiri dari dua bagian pokok: nucleus pulposus di
tengah dan annulus fibrosus di sekelilingnya. Discus dipisahkan dari tulang yang
di atas dan di bawanya oleh lempengan tulang rawan yang tipis.1
Nucleus pulposus adalah bagian tengah discus yang bersifat semigelatin.
Nucleus ini mengandung berkas-berkas kolagen, sel jaringan penyambung dan
sel-sel tulang rawan. Juga berperan penting dalam pertukaran cairan antar discus
dan pembuluh-pembuluh kapiler.1

Diskus Servikal Normal


Herniasi diskus servikalis terjadi ketika annulus fibrosus robek, sehingga
memungkinkan nukleus pulposus keluar. Hal ini disebut sebagai Herniasi Nukleus
pulposus (HNP) atau herniasi diskus.1
2.5 Klasifikasi 2
Macnabs Classification membagi HNP berdasarkan pemeriksaan MRI menjadi :2
Bulging Disc, suatu penonjolan atau konveksitas dari diskus melewati batas
diskus tetapi anulus tetap intak.
Proalapsed Disc, suatu penonjolan dari diskus melalui annulus fibrosus yang

mengalami robekan yang tidak komplit.


Extruded Disc, suatu penonjolan dari diskus melalui annulus fibrosus yang
mengalami robekan komplit, dan nucleus pulposus mendesak ligamentum

longitudinalis posterior.
Sequesteres Disc, sebagian dari nucleus pulposus keluar melalui annulus
fibrosus yang telah robek, kehilangan kontinuitas dengan nucleuos pulposus
yang berada didalam diskus dan telah berada dalam kanal.

Menurut lokasi penonjolan Nucleous Pulposus, terdapat 3 tipe :2

Central, tidak selalu didapatkan gejala radikular. Dapat menimbulkan


gangguan pada banyak akar saraf bila mengenai cauda equina atau nielopati

apabila mengenai medula spinalis.


Posterolateral, pada umunya terjadi pada vertebra lumbalis sehubungan
dengan menipisnya ligamentum longitudalis posterior pada daerah tersebut,
misal HNP vertebra L4-L5 akan menimbulkan iritasi pada akar saraf L5.

Far-laterall foraminal, tidak selalu didapatkan gejala nyeri punggung bawah.


Mengenai akar saraf

yang terekat,

misal HNP

vertebra L4-L5 akan

mengenai akar saraf L4


Berdasarkan lesi terkenanya terbagi atas :2

Hernia Lumbosacralis
Penyebab terjadinya lumbal menonjol keluar, bisanya oleh kejadian luka
pada posisi fleksi, tapi perbandingan yang sesungguhnya pada pasien non
trauma adalah kejadian yang berulang. Proses penyusutan nucleus pulposus
pada ligamentum longitudinal posterior dan annulus fibrosus dapat diam di
tempat atau ditunjukkan atau dimanifestasikan dengan ringan, penyakit
lumbal yang sering kambuh. Bersin, gerakan

tiba-tiba, biasa dapat

menyebabkan nucleus pulposus prolaps, mendorong ujungnya atau


jumbainya dan melemahkan anulus posterior. Pada kasus berat penyakit
sendi, nucleus menonjol keluar sampai anulus atau menjadi extruded dan
melintang sebagai potongan bebas pada canalis vertebralis. Lebih sering,
fragmen dari nucleus pulposus menonjol sampai pada celah anulus, biasanya
terjadi pada satu sisi atau lainnya (kadang-kadang ditengah), dimana mereka
mengenai sebuah serabut atau beberapa serabut saraf. Tonjolan yang besar
dapat menekan serabut-serabut saraf melawan apophysis artikuler.

Hernia Servikalis
Keluhan utama nyeri radikuler pleksus servikobrakhialis. Penggerakan
kolumma vertebralis servikal menjadi terbatas, sedang kurvatural yang
normal menghilang. Otot-otot leher spastik, kaku kuduk, refleks biseps yang
menurun atau

menghilang.

Hernia ini melibatkan sendi antara tulang

belakang dari C5 dan C6 dan diikuti C4 dan C5 atau C6 dan C7. Hernia ini
menonjol keluar posterolateral mengakibatkan tekanan pada pangkal syaraf.
Hal ini menghasilkan nyeri radikal yang mana selalu diawali dengan

beberapa gejala dan mengacu pada kerusakan kulit.


Hernia Thorakalis
Hernia ini jarang terjadi dan selalu berada digaris tengah hernia. Gejalagejalannya terdiri dari nyeri radikal pada tingkat lesi yang parastesis. Hernia
dapat menyebabkan melemahnya anggota tubuh bagian bawah, membuat

10

kejang

paraparese,

kadang-kadang

serangannya

mendadak

dengan

paraparese.
2.6 Patofisiologi 2,4

Empat tahap terjadinya herniasi diskus intervertebralis meliputi: 2


1. Degenerasi : perubahan kimia yang berhubungan dengan cakram penyebab
penuaan melemah, tetapi tanpa herniasi.
2. Prolapsus : bentuk atau posisi perubahan diskus dengan beberapa desakan
sedikit ke canalis vertebralis. Juga disebut bulge atau protrusio.
3. Ekstrusi : nukleus pulposus yang berkonsistensi mirip gel memecah dinding
(annulus fibrosus) namun tetap dalam diskus intervertebralis.
4. Sequestrasi : nukleus pulposus melalui anulus fibrosus dan terletak di luar
diskus dalam canalis vertebralis (HNP).
Herniasi diskus intervertebralis ke segala arah dapat terjadi akibat trauma
atau stres fisik. Herniasi ke arah superior atau inferior melalui lempeng kartilago
masuk ke dalam korpus vertebra dinamakan sebagai nodul Schmorl (biasanya
dijumpai secara insidentil pada gambaran radiologis atau otopsi). Kebanyakan
herniasi terjadi pada arah posterolateral karena nucleus cenderung terletak lebih
posterior dan adanya ligamentum longitudinalis posterior yang cenderung
memperkuat annulus fibrosus di posterior tengah. Peristiwa ini dikenal sebagai
hernia nucleus pulposus atau dalam bahasa awamnya adalah saraf terjepit.4

11

Pada awalnya, nucleus pulposus mengalami herniasi melalui cincin


konsentrik anulus fibrosus yang robek dan menyebabkan cincin lain di bagian luar
yang masih intak menonjol setempat (fokal). Keadaan ini dinamakan protrusion
diskus. Bila proses tersebut berlanjut, sebagian materi nucleus akan menyusup
keluar dari diskus (ekstrusio diskus) ke anterior ligamentum longitudinalis
posterior atau terus masuk ke dalam kanalis spinalis. 4
Biasanya protrusio atau ekstrusio diskus posterolateral akan menjepit akar
saraf ipsilateral pada tempat keluarnya saraf dari kantong dura (misalnya herniasi
diskus L4-5 kiri akan menjepit akar saraf L5 kiri). Jepitan saraf ini akan
menampilkan gejala dan tanda radikuler sesuai dengan distribusi persarafannya.
Herniasi diskus sentral dapat melibatkan beberapa elemen kauda ekuina pada
kedua sisi sehingga menampilkan radikulopatia bilateral atau bahkan juga
gangguan sfingter seperti retensio urine. 4

2.7 Gejala klinis 1,4


Pada area servikal, HNP sering terjadi pada C5-C6 dan C6-C7. Herniasi
lateral diskus C5-C6 menyebabkan penekanan pada radiks C6 yang akan
menimbulkan parestesia serta baal pada daerah distribusi persarafannya. Selain
itu, biasanya juga didapatkan kelemahan otot biseps dan penurunan refleks biseps.
Herniasi diskus C6-C7 menyebabkan iritasi radiks C7 dan menampilkan gejala
hiperalgesia serta parestesia jari tengah. Selain itu juga bisa didapatkan penurunan
refleks triseps. 4
Herniasi diskus bagian sentral (jarang) umumnya menampilkan gejala
kompresi medulla spinalis yang hebat berupa gejala transeksi fungsional dan
hilangnya semua fungsi di bawah persarafan segmen yang terkena berupa: 4
1. Central cord syndrome, yang ditandai dengan kelumpuhan akut dan
tidak nyeri, terutama pada ekstremitas atas dimana bagian distal lebih
berat daripada bagian proksimal.
2. Brown sequard syndrome, yang menampilkan hemiseksi medulla
spinalis, dimana terjadi kelemahan motoric serta sensorik (proprioseptif)
ipsilateral dengan gangguan sensorik (protopatis) kontralateral.

12

3. Anterior cord syndrome yang menampilkan gejala dari gangguan 2/3


bagian anterior medulla spinalis.
HNP cervical lebih sering terjadi pada usia 30-40 tahun, dan lebih banyak
terjadi pada pria daripada wanita. Pasien dengan HNP cervical akan menunjukkan
gejala-gejala radiculopathy, mielopathy atau bahkan menunjukkan gejala
keduanya. Gejala radiculopathy terjadi apabila nucleus pulposus keluar dan
menekan radiks medulla spinalis, sedangkan gejala mielopathy terjadi bila nucleus
pulposus langsung menekan medulla spinalis. Lokasi yang sering mengalami
HNP adalah area parasentral unilateral, dimana pada area tersebut annulus
fibrosus adalah yang terlemah serta ligamennya tipis. 4
a. Cervical Radiculopathy
Gejala yang terjadi bila terdapat ruptur discus cervical yaitu rasa nyeri yang
menjalar mulai dari leher, bahu, lalu ke lengan. Nyeri dapat terasa tajam, namun
lebih sering dirasakan nyeri tumpul yang menetap. Gejala lain yang dapat timbul
yaitu parestesia atau rasa seperti kesemutan, kaku, atau juga dapat terasa gatal
pada daerah yang dipersarafi oleh radiks yang tertekan. Nyeri di sekitar tulang
belikat juga sering dikeluhkan, hal ini timbul oleh karena adanya nyeri alih.
Pasien juga dapat menunjukkan gejala berupa sakit kepala, kelemahan ekstremitas
atas atau frank atrofi dengan adanya pengurangan massa otot. Nyeri biasanya
dipicu oleh gerakan pada leher, terutama saat leher ekstensi dan pergerakan leher
ke sisi yang sakit disebut dengan tanda Spurling. Rasa nyeri diperparah dengan
adanya batuk, mengedan atau tertawa. Rasa nyeri berkurang dengan pergerakan
leher menjauhi sisi yang sakit dan dengan mengangkat lengan di sisi yang sakit
sampai ke atas kepala. 1
Cervical Radiculopathy dan Faktor Diferensiasi

13

Dermatom Servikal

b. Cervical Myelopathy
Bila nucleus pulposus langsung menekan medulla spinalis gejala yang
timbul berupa nyeri di leher, sekitar tulang belikat dan bahu. Terdapat sensasi
nyeri mendadak di kaki saat pergerakan cepat dari leher. Rasa kesemutan menjalar
ke atas saat leher didongakkan ke belakang (ekstensi). Pada anggota badan atas
terdapat rasa kaku pada tangan dan lengan, kehilangan ketangkasan juga

14

kelemahan ekstremitas atas yang menyeluruh. Kelainan pada anggota badan


bawah berupa ketidakstabilan dalam berjalan serta adanya gangguan miksi dan
buang air besar.1
Perbedaan Gejala Klinis Lateral dan Central HNP
Lateral HNP
Kelemahan motorik

Central HNP
Hiperrefleks

Perubahan refleks (menurun)

Kehilangan ketangkasan

Perubahan rasa sensorik

Ketidakstabilan berjalan
Gangguan BAB dan BAK

2.6 Diagnosis 4,5


Diagnosis awal pada kasus HNP servikal adalah foto polos leher anteroposterior, lateral, dan odontoid view. Foto ini ditunjukan untuk menilai integritas
dan posisi vertebra, lebar celah intervertebral, foramen saraf, perubahan osteofitik,
dan osifikasi ligamentum posterior. Pemeriksaan lain untuk HNP servikal adalah
CT Scan, mielografi, dan MRI. CT Scan efektif untuk mengevaluasi elemen
tulang pada potongan melintang, disamping utuk menilai kompresi radiks atau
medulla spinalis. MRI adalah pemeriksaan yang terbaik pada kasus HNP servikal
mengingat kemampuan pencitraannya yang tajam dan tidak ada efek radiasi.4
Gambaran klinis 5
HNP cervikal dapat bermanifestasi sebagai sindrom muskuloskeletal
cervikal (6%), bentuk murni radikuler (45%), bentuk murni medulla spinalis
(24%) dan gabungan radikuler dan bentuk medulla spinalis (25%). Bentuk yang
murni mengenai medulla spinalis lebih umum pada kejadian akut herniasi
cervikal, sementara radikuler murni dan gabungan radikuler dan bentuk medulla
spinalis lebih sering terlihat pada kasus kronis. 5
Dua segmen yang paling umum di tulang belakang leher untuk terjadinya
herniasi adalah C5-C6 dan C6-C7. Yang berikutnya yang paling umum adalah C4C5, dan yang jarang terjadi pada C7 - T1, namun tetap memungkinkan terjadinya
herniasi. Saraf yang dipengaruhi oleh herniasi cervikal merupakan salah satu
tulang belakang keluar di tingkat itu, sehingga di level C5-C6 itu adalah akar saraf

15

(radiks nervus spinalis) C6 yang terpengaruh. Sebuah herniasi diskus cervikal


biasanya akan menyebabkan pola nyeri dan defisit neurologis sebagai berikut : 5
-

C4 - C5 (C5 akar saraf) - Bisa menyebabkan kelemahan pada otot


deltoid di atas lengan. Tidak biasanya menyebabkan mati rasa atau
kesemutan. Dapat menyebabkan nyeri bahu.

C5 - C6 (C6 akar saraf) - Dapat menyebabkan kelemahan pada otot


bicep (otot di bagian depan dari lengan atas) dan otot ekstensor
pergelangan tangan. Mati rasa dan kesemutan bersama dengan rasa sakit
dapat menyebar ke sisi ibu jari tangan. Ini adalah salah satu lokasi yang
paling umum untuk terjadinya herniasi cervikal.

C6 - C7 (C7 akar saraf) - Dapat menyebabkan kelemahan pada tricep


(otot di belakang lengan atas dan memanjang sampai lengan bawah) dan
otot-otot ekstensor jari. Mati rasa dan kesemutan bersama dengan rasa
sakit dapat meluas ke bawah tricep dan ke dalam jari tengah. Ini juga
salah satu lokasi yang paling umum untuk herniasi terjadinya herniasi
diskus cervikal

C7 - T1 (C8 akar saraf) - Bisa menyebabkan kelemahan dalam


kemampuan pegangan. Mati rasa dan kesemutan dan nyeri dapat meluas
bawah lengan ke sisi jari kelingking tangan.

Radiologi 5
X-ray mungkin diperlukan untuk menyingkirkan penyebab lain dari sakit
leher seperti osteoarthritis. Sebuah CT scan atau MRI memverifikasi tingkat dan
lokasi kerusakan diskus. Kadang-kadang myelogram dibutuhkan. Dalam beberapa
kasus tonjolan diskus, tekanan ditempatkan pada akar saraf atau sumsum tulang
belakang dan menyebabkan nyeri pada leher, bahu, lengan dan kadang-kadang
tangan. Herniasi diskus servikal dapat terjadi sebagai akibat dari penuaan,
keausan, atau stres mendadak misalnya dari kecelakaan. Sebagian besar kasus
nyeri leher tidak memerlukan operasi dan diperlakukan menggunakan metode
non-operasi seperti obat, terapi fisik dan atau bracing. Namun, jika pasien
mengalami nyeri yang signifikan dan kelemahan yang tidak membaik, operasi
mungkin diperlukan. 5

16

EMG (Electromyography)5

EMG merupakan studi elektrodiagnostik (uji saraf) yang dapat membantu


menjelaskan cedera yang pasti untuk satu akar saraf tertentu. Tes ini juga dapat
memberikan umpan balik dokter untuk tingkat keparahan cedera saraf ini.
Elektromiografi (EMG) mungkin membedakan kompresi akar saraf dari cedera
saraf perifer seperti sindrom carpal tunnel atau jebakan ulnaris saraf. Namun
demikian, EMG normal tidak menyingkirkan kompresi akar saraf. 5
2.6

Diagnosis Banding 2
a. Tumor tulang spinalis yang berproses cepat, cairan serebrospinalis
yang berprotein tinggi. Hal ini dapat dibedakan dengan menggunakan
myelografi.
b. Spondylolisthesis
Spondylolisthesis adalah kelainan yang disebabkan perpindahan ke
depan (masuk; tergelincir) satu corpus vertebra terhadap vertebra di
bawahnya. Tersering L4-L5.
c. Spondylosis servikalis
Spondylosis adalah kelainan degeneratif yang menyebabkan hilangnya
suktur dan fungsi normal spinal.
d. Osteoarthritis

2.7 Penatalaksanaan 4
Pada tahap awal dan ringan, pasien dengan HNP servikal dapat diberikan
terapi konservatif berupa istirahat baring, pembatasan mengangkat beban berat,
pemanasan dan pemijatan leher, obat analgetik, steroid, relaksan otot serta traksi
servikal.4
Pada kasus yang lebih berat, dimana terdapat gejala kompresi medulla
spinalis, maka operasi merupakan suatu indikasi. Indikasi operasi yang paling
baik adalah kasus herniasi diskus posterolateral dengan gejala radikulopati yang
tidak sembuh dengan terapi konservatif. Dalam hal ini juga termasuk pasien
dengan keluhan nyeri hebat atau adanya defisit neurologis yang progresif. 4
Secara umum, ada dua cara terapi operasi untuk HNP servikal : 4

17

1. Pendekatan posterior yang ditujukan untuk eksisi diskus lunak servikal


lateral melalui insisi linear pada garis tengah posterior. Disini dilakukan
foramino-laminotomi yang mencakup pinggir inferior dan superior lamina
di atas dan di bawah segmen HNP serta separuh dari sendi faset.
2. Pendekatan anterior yang ditujukan untuk eksisi diskus dan pengangkatan
osteofit melalui insisi pada leher anterior. Pascaeksisi diskus dan osteofit
dilakukan pemasangan graf tulang yang diambil dari krista iliaka atau
dengan semen tulang. Untuk tindakan fusi di daerah servikal saat ini
tersedia bahan implant yang terbuat dari graf tulang hewan dan logam
terutama titanium serta juga bahan lain nonlogam. Penggunaan bahanbahan ini bertujuan untuk menghindari komplikasi nyeri pada penggunaan
graf tulang dari krista iliaka yang cukup bermakna. Biasanya fusi terjadi
setelah tiga bulan.
Disektomi multilevel, osteofisektomi, fusi dan stabilisasi internal dilakukan
untuk kasus-kasus yang mempunyai osteofit yang multilevel. Teknik operasinya
sama dengan disektomi tunggal dimana fiksasi internal dilakukan dengan
memasang plat logam mini. 4
2.8 Prognosa 1
Sebagian besar pasien akan membaik dalam 6 minggu dengan terapi
konservatif. Sebagian kecil berkembang menjadi kronik meskipun sudah diterapi.
Pada pasien yang dioperasi : 90% membaik terutama nyeri tungkai, kemungkinan
terjadinya kekambuhan adalah 5%.1
2.8 Pencegahan 1
Penuaan tidak bisa dihindari, tetapi perubahan gaya hidup dapat membantu
mencegah penyakit diskus servikal, seperti HNP. Pencegahan dapat dilakukan
dengan memodifikasi faktor risiko meliputi sikap tubuh yang buruk dan gerak
mekanis tubuh, otot leher yang lemah, merokok dan obesitas.1

18

BAB III
KESIMPULAN
Hernia Nukleus Pulposus (HNP) adalah penonjolan diskus intervertebralis
dengan protrusi dari nukleus ke dalam kanalis spinalis mengakibatkan penekanan
pada radiks saraf. Herniasi diskus servikalis terjadi ketika annulus fibrosus robek,
sehingga memungkinkan nukleus pulposus keluar. Terdapat empat stage yaitu,
protrusio diskus, prolapsus diskus, ekstrusio diskus, dan sequestrasi diskus. Stage
1 dan 2 disebut sebagai inkomplit, sedangkan 3 dan 4 adalah herniasi komplit.1
Gejala HNP cervical yaitu, radiculopathy, myelopathy, atau keduanya. HNP
cervical lebih sering terjadi pada usia 30-40 tahun, dan lebih banyak terjadi pada
pria daripada wanita. 1
Beberapa pemeriksaan penunjang untuk membantu dalam penegakan
diagnosis

yang

tepat

dan

akurat

seperti

laboratorium,

pencitraan,

elektrodiagnostik, serta somatosensory evoked potentials. 1


Penatalaksanaan HNP servikal terdiri dari tata laksana non-farmakologis
(rehabilitasi), farmakologis seperti NSAID, anti depresan, dan anti analgesik
opioid, serta operasi. 1
Pencegahan penyakit ini dengan modifikasi faktor risiko meliputi sikap
tubuh yang buruk dan gerak mekanis tubuh, otot leher yang lemah, merokok serta
obesitas. 1

19

BAB IV
DAFTAR PUSTAKA

1. Yuliadha Asti , Referat HNP Cervical,


http://www.scribd.com/doc/189140767/Referat-HNP-Cervical.
2. Rinda Fadhila, Referat HNP,
http://www.scribd.com/doc/138876734/131237279-HNP, diakses tanggal
15 Februari 2014.
3. B.Chandra. 1994. Neurologi Klinik. Kepala Bagian Ilmu Penyakit
Saraf. FK.Unair/RSUD Dr.Soetomo, Surabaya.
4. Satyanegara. 1998, Ilmu Bedah Saraf, Edisi 3, Gramedia, Jakarta.
5. Isnawan

Widyayanto,

Hernia

nucleus

pulposus

http://www.scribd.com/doc/206911823/HNP-Cervical-Final,

servikal,
diakses

tanggal 22 Februari 2014.

20