Anda di halaman 1dari 2

teori keunggulan

komparatif
Oleh : Arief Bakhtiar Darmawan

P erdagangan internasional adalah perdagangan yang dilakukan antar


negara. Negara memproduksi kebutuhannya sendiri dan mengekspor
kelebihannya, untuk kemudian mengimpor apa yang tidak
diproduksinya sendiri. Hal ini disebabkan beberapa poin, diantaranya
adalah diversitas sumber daya alam, perbedaan selera (preferensi), dan
perbedaan biaya yang berkaitan dengan biaya produksi.
Melalui teori keunggulan komparatifnya, David Ricardo mengemukakan
bahwa setiap negara akan memperoleh keuntungan jika ia
menspesialisasikan pada produksi dan ekspor yang dapat diproduksinya
pada biaya yang relatif lebih murah, dan mengimpor apa yang dapat
diprosukdinya pada biaya yang relatif lebih mahal. Ini menjelaskan bahwa
mengapa suatu negara yang memiliki sumber daya sangat lengkap, negara
tersebut memilih mengimpor atau mengekspor daripada memproduksi untuk
digunakan sendiri.
Dengan demikian, meskipun suatu negara mengalami kerugian absolut
(absolute disadvantage) atau tidak mempunyai keunggulan absolut dalam
memproduksi kedua jenis barang (komoditi) bila dibandingkan dengan
negara lain, perdagangan internasional yang saling menguntungkan kedua
belah pihak masih dapat dilakukan, asal negara tersebut melakukan
spesialisasi produksi terhadap barang yang memiliki “harga relatif” yang
lebih rendah dari negara lain.
Asumsi-asumsi Teori Keunggulan Komparatif yang dibangun David
Ricardo ini adalah berlakunya labor theory of value, yaitu bahwa nilai suatu
barang ditentukan oleh jumlah tenaga kerja yang dipergunakan untuk
menghasilkan barang tersebut, dimana nilai barang yang ditukar seimbang
dengan jumlah tenaga kerja yang dipergunakan untuk memproduksinya (1) ;
perdagangan internasional dilihat sebagai pertukaran barang dengan barang
di antara dua negara (2) ; tidak memperhitungkan biaya pengangkutan dan
lain-lain dalam pemasaran (3) ; produksi dijalankan dengan biaya tetap,
sedangkan skala produksi bersifat contant return to scale (4) ; dan faktor
produksi tidak bersifat mobile antar negara (5).
Kelemahan-kelemahan dari teori keunggulan komparatif adalah
timbulnya ketergantungan dari Dunia Ketiga terhadap negara-negara maju
karena keterbelakangan teknologi. Fakta lain, saat ini negara-negara maju
pun bisa membuat sendiri apa yang menjadi spesialisasi negara berkembang
(ex: pertanian) dan melakukan proteksionisme.
Alih teknologi-produksi yang terjadi, misal barang-barang spesialisasi
dari Indonesia yang dijual ke Jepang akan dijual lagi ke Indonesia dengan
harga dan bentuk yang lebih bagus, seperti karet jadi ban, juga membuat
negara-negara berkembang sulit bersaing keuntungan. perusahaan macam
Honda membuat bahan motor di negara-negara spesialisasi,
Dengan adanya kelemahan-kelemahan tersebut, teori ini sebenarnya
hanya cocok untuk perdagangan internasional antar negara maju.
Sebenarnya melalui konteks sejarah kita bisa mengetahui hal tersebut karena
Ricardo hanya melihat Inggris dan negara-negara maju plus Amerika Latin
dalam penyusunan teorinya tersebut.
Pada masa Ricardo, belum ada pengamatan serius dan mendalam yang
mengarah pada negara-negara di Dunia Ketiga. Wajar jika ketika negara-
negaradi Dunia Ketiga mulai masuk dalam struktur ekonomi-politik
internasional ada beberapa hal dari teori perbandingan komparatif Ricardo
yang menimbulkan berbagai kerugian di pihak negara-negara Dunia Ketiga.