Anda di halaman 1dari 23

Tablet Kunyah Antasida

Disusun oleh :
1. Diana Novitasari
(1041411055)
2. Farida Ulfa S (1041411062)
3. Gonggom Riska P.S(1041411070)
4. Hesti Listiyaningrum (1041411074)

Tujuan
Mengetahui formulasi dan cara pembuatan tablet kunyah

Antasida dengan metode granulasi basah.


Mengetahui evaluasi terhadap tablet kunyah Antasida.

Tablet Kunyah
Tablet kunyah menurut FI Edisi IV adalah tablet yang

dimaksudkan untuk dikunyah, memberikan residu dan rasa


yang enak dalam rongga mulut, mudah ditelan, dan tidak
meninggalkan rasa pahit atau tidak enak.
Tujuan dari tablet kunyah adalah untuk memberikan suatu
bentuk pengobatan yang dapat diberikan dengan mudah
kepada anak-anak atau orang tua yang mungkin sukar
menelan obat utuh.

Antasida
Antasida adalah obat yang menetralkan asam lambung

sehingga berguna untuk menghilangkan nyeri lambung akibat


gastritis. Nyeri lambung berhubungan erat dengan asam
lambung.
Keuntungan antasida dalam bentuk tablet kunyah adalah
apabila tablet antasida dikunyah terlebih dahulu, sebelum
ditelan maka penetralan asamnya lebih baik, karena aktivitas
suatu antasida berhubungan dengan ukuran partikelnya.
Bahan aktif yang dipilih adalah kombinasi Al(OH)3 dan Mg(OH)2
karena :
Masa kerja panjang.
Mg (OH)2 dan Al(OH)3 merupakan antasida non sistemik,
dimana pemberian antasida non sistemik relatif lebih aman
daripada pemberian sistemik.

Formula Tablet Kunyah Antasida


R/ Al (OH) 200mg/tab
Mg(OH) 200mg/tab
Aspartam 10mg/tab
Mucillago CMC 2,5% qs
Amylum Maydis 5,42%
Mg.Stearat1%
Talk 1%
Ol.Menthae 0,54%
FDC Green 0,54%
SL ad 100%

Analisis Bahan
1. Al(OH)3
- pemerian : serbuk amorf, putih, tidak berasa, tidak berbau
- kelarutan : praktis tidak larut dalam air dan etanol, larut
dalam asam mineral encer dan
dalam larutan alkali
hidroksida berlebihan.
2.
Mg(OH)2
- pemerian : serbuk putih, ringan
- kelarutan : praktis tidak larut dalam air dan etanol, larut
dalam asam encer.
3. Laktosa
- pemerian : serbuk hablur, putih atau putih krem, tidak
berbau, rasa agak manis.
- kelarutan : larut dalam 6 bagian air, larut dalam 1 bagian air

4. CMC Na
- Pemerian : serbuk granular, tidak berbau, warna putih
- Kelarutan : praktis tidak larut dalam aseton, etanol, eter, mudah
terdispersi dalam air
5. Amylum Maydis
- Pemerian : Serbuk sangat halus, putih
- Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air dingin dan dalam etanol
6. Talkum
-Pemerian : Serbuk hablur, sangat halus, mudah melekat pada kulit,
warna putih atau putih kelabu.
-Kelarutan : Tidak larut dalam hampir semua pelarut
7. Mg Stearat
-Pemerian : Serbuk halus, putih, dan voluminous, bau lemah khas,
mudah melekat dikulit,
bebas dari butiran
-Kelarutan : Tidak larut dalam air, etanol, dan eter

8.

Oleum Menthae
-Pemerian : Cairan tidak berwarna, kuning pucat atau
kuning kehijauan, bau
aromatik, rasa pedas dan
hangat, kemudian dingin.
-Kelarutan : Sukar larut dalam air, sangat mudah larut dalam
etanol (95%)p,
kloroform p, dan eter p
9. Aspartam
- pemerian : serbuk putih hampir tidak berbau, rasa manis
- kelarutan : sangat mudah larut dalam etanol (95%), mudah
larut dalam air, kelarutan
bertambah pada suhu
tinggi dan pH asam
(Depkes RI,1995)

.
Zat
Tambahan

Fungsi

Syarat Konsentrasi

Pada Formula

Aspartam

Pemanis

Max 40mg/kgBB perhari


(ADI)

10 mg/tab

Mucilago
CMC

Pengikat

1 -6% (Lachman,1994)

2,5%

Amylum
Maydis

Penghan
cur

5 15 % (HPE ed VI)

5,42%

Mg. Stearat

Pelincir

0,25 2% (Lachman,1994)

1%

Talkum

Pilicin

1 5 % (HPE ed VI)

1%

Oleum
Menthae

Flavour

0,5 0,75 %
(Lachman,1994)

0,54%

Laktosa

Pengisi

5 80% (Sulaiman,2007)

21%

Perhitungan Bahan
Massa granul 600 mg/tab 100 tab = 60000 mg ~ 60
gram
Massa granul 98% 60000 mg = 58800 mg ~ 58,8
gram

Bahan

Perhitungan

Al(OH)

200 mg/tab X 100 tab = 20000 mg ~ 20 gram

Mg(OH)

200 mg/tab X 100 tab = 20000 mg ~ 20 gram

Aspartam

10 mg/tab X 100 tab = 1000 mg ~ 1 gram

Mucillago CMC 2,5% 2,5% X 50ml = 1,25g ad 50ml


Amylum Maydis

5,42% X 58800 mg = 3186,96 mg ~ 3200 mg (3,2 gram)

Oleum Menthae
piperitae

0,54% X 58800 mg = 314,28 mg ~ 320 mg

FDC Green

0,54% X 58800 mg = 314,28 mg ~ 320 mg

SL

58800 mg (20000 mg + 20000 mg + 1000 mg + 3200 mg +


320 mg + 320 mg)
= 13960 mg

Mg.Stearat

1%/98% X Bobot kering granul

Talkum

1%/98% X Bobot kering granul

Metode
Metode pembuatan tablet yang digunakan yaitu granulasi
basah, karena bahan aktif tablet berupa serbuk yang
memiliki sifat alir yang kurang baik sehingga dengan
dengan granulasi diharapkan dapat memperbaiki sifat alir
tersebut, selain itu zat aktif yang digunakan memiliki sifat
tahan panas dan tahan lembab jadi dipilih metode
granulasi basah.
Prinsip dari metode ini adalah membasahi massa atau
campuran zat aktif dan eksipien dengan larutan pengikat
sampai diperoleh tingkat kebahasan tertentu samapi
terbentuk massa yang kempal.

Cara Kerja
1. Pembuatan mucilago CMC 2,5%
Ditimbang 2,5 g CMC Na
Dikembangkan dalam air panas
20 x nya

Ad hingga 50 ml
Ditambah FDC green pada 20 ml mucilago
CMC 2,5%

2. Pembuatan granul
Ditimbang Mg(OH) ; Al(OH); amylum maydis, talk, SL dan oleum
menthae sesuai dengan perhitungan
Dicampur ad homogen
Ditambah campuran mucilago CMC 2,5%
+ FDC green hingga massa kempal
Diayak menggunakan pengayak mesh no 18
Dikeringkan dalam almari
pengering dengan suhu 40-50 C
Dilakukan evaluasi granul

Evaluasi Granul
Evaluasi
MC

Syarat
2-4%
(Lachman,1994)

Hasil

Keterangan

2,1%

Memenuhi
syarat

Bobot jenis
nyata

0,6596
g/ml

Bobot jenis
mampat

0,7576
g/ml

Bobot jenis
benar

1,7337
g/ml

Sudut diam

<25
25
30
30
40
>40

Sangat
baik
Baik
Sedang
Sangat
buruk

20,80

Sudut diam
sangat baik

Kecepatan alir > 10g/s


(Charles,1992)

24,374
g/s

Memenuhi
syarat

Kompresibilita 5 10 Sangat
s
11
baik

12,94 %

Kompresibilitas
baik

(Sulaiman,2007)

3. Pembuatan Tablet
Ditimbang granul
Ditambah Talk dan Mg Stearat yang
sudah ditimbang
Dicampur hingga homogen

Dimasukkan dalam hoppler dan dicetak dengan bobot tablet sesuai


dengan berat yang dikehendaki

Dilakukan evaluasi tablet

Evaluasi Tablet
Evaluasi

Syarat

Hasil

Keterangan

Warna

Homogen
(Lachman,1994)

Hijau homogen

Memenuhi syarat

Rasa

Manis (Lachman,1994)

manis

Memenuhi syarat

Tekstur
permukaan

Rata, halus
(Lachman,1994)

Tidak rata

Tidak memenuhi
syarat

Keseragaman
bobot

Tidak lebih dari 2 tablet


menyimpang dari
kolom A dan tidak
satupun tablet yang
menyimpang dari
kolom B (Depkes
R1,1979)

Tidak ada satu tablet


yang menyimpang dari
kolom A dan B

Memenuhi syarat

Kekerasan

< 3 kg (Parrot,1971)

2,
5

Memenuhi syarat

2,
5

2,5

2,5 2,5

Keseragaman bobot

Bob
ot
(mg)

5%
(591,3mg653,5mg)

10%
(560,2mg684,6mg)

618

623

616

611

632

623

621

Bob
ot
(mg)

5%
(591,3mg653,5mg)

10%
(560,2mg684,6mg)

626

625

624

627

620

625

618

631

624

622

622

625

615

Bobot rata-rata = 622,4mg

Kemasan
Menurut FI III Aluminium dan magnesium hidroksida
disimpan dalam wadah tertutup rapat, disimpan pada suhu
kamar dan jauh dari panas dan kelembapan. Selain itu,
aluminium hidroksida dapat membentuk gel jika terkena
air.
Berdasarkan hal tersebut kami memilih botol coklat
sebagai kemasan primer karena botol coklat memiliki
kelebihan yaitu kedap terhadap air, inert dan tidak dapat
bereaksi dengan bahan, kuat serta dapat ditumpuk tanpa
mengalami kerusakan.

Sediaan tablet kunyah antasida

Kemasan
Keterangan
1. No. Reg
1. D = Nama Dagang
2. B = Obat bebas
3. L = Produksi dalam negeri / Lokal
4. 16 = Periode pendaftaran obat jadi
5. 532 = Nomor urut pabrik
6. 001 = Nomor urut obat jadi yang disetujui
7. 10 = Kekuatan sediaan obat jadi (tablet)
8. A = Kekuatan obat yang pertama disetujui
9. 1 = Kemasan yang pertama
2. No Batch
1. A = Tahun pengemasan
2. 1 = Produk (tahun)
3. 01 = Kode produk dari produk ruahan
4. 001 = Urutan produk

Kesimpulan
Pembuatan tablet kunyah antasida menggunakan metode granulasi basah
Pada evaluasi granul, granul antasida memenuhi syarat granul yang baik
Pada pembuatan tablet, tablet yang dicetak diperoleh sebanyak 84 tablet,

tablet yang seharusnya dicetak sebanyak 100 tablet, hal ini berarti terdapat
persen susut sebesar 16%. Kemungkinan disebabkan karena penimbangan
yang kurang tepat dan penggunaan sebagian granul untuk evaluasi
Pada evaluasi tablet, tablet kunyah antasida memenuhi persyaratan uji
keseragaman bobot dan kekerasan, sedangkan pada uji kerapuhan tablet
kunyah antasida tidak memenuhi syarat, kemungkinan terjadinya
kerapuhan adalah karena tablet tidak memiliki sifat kompresibilitas yang
baik dan hal ini dapat disebabkan karena pemberian zat pengikat yang
kurang homogen sehingga daya adhesi antara massa serbuk kurang.
Pengemasan dipilih botol coklat sebagai kemasan primer untuk
menghindari penyerapan air oleh zat aktif

HEIFARMA
Not just a pharmacy but a family

TERIMAKASIH